Rp gunung meja

3,761 views
3,719 views

Published on

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
3,761
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
41
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Rp gunung meja

  1. 1. The NRM Program is a collaborative program between the government of Indonesia and the United States  of  America.  The  nine  partners  implementing  the  NRM  Program  include:    (1)  the  NRM  III,  (2)  Coastal  Resource Management Program II (CRMP II‐Mitra Pesisir); (3) GreenCom Indonesia; (4)The US Department  of Interior, Office of Surface Mines; (5) The Nature Conservancy; (6) Conservation International; (7) World  Wide  Fund  for  Nature;  (8)  Yayasan  Kemala;    and  (9)  International  Center  for  Research  and  Agroforestry  (ICRAF).    NRM III Program Secretariat  Ratu Plaza Building, 17th fl., JI. Jend. Sudirman 9, Jakarta 10270  Tel: +62 (21) 7209596; Fax: +62 (21) 7204546; e‐mail: secretariat@nrm.or.id 
  2. 2. DAFTAR ISI Daftar Isi ............................................................................................................................... i Daftar Gambar ...................................................................................................................... v Daftar Tabel .......................................................................................................................... viii Kata Pengantar ...................................................................................................................... ix I. Pendahuluan .................................................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ................................................................................................. 1 1.2. Maksud dan Tujuan .......................................................................................... 2 1.3. Proses Penyusunan ........................................................................................... 2 II. Keadaan Umum Kawasan Twa Gunung Meja .......................................................... 7 2.1. Letak, Luas dan Aksesibilitas .......................................................................... 7 2.2. Iklim ................................................................................................................. 7 2.3 Fisiografi Lahan ............................................................................................... 8 2.4. Geologi dan Tanah ........................................................................................... 8 2.5. Hidrologi .......................................................................................................... 8 2.6. Flora dan Fauna ................................................................................................ 9 2.7. Estetika ............................................................................................................. 13 2.8. Sosial, Ekonomi dan Budaya ........................................................................... 14 2.8.1. Sosial Budaya dan Kearifan Tradisional Masyarakat ............................ 14 2.8.2. Kependudukan ....................................................................................... 17 2.9. Nilai Ekonomi Kawasan .................................................................................. 17 2.10 Bentuk dan Pola Interaksi ................................................................................ 18 A. Perladangan atau Kebun Masyarakat .......................................................... 18 B. Pengambilan Kayu Bakar dan Hasil Hutan Lainnya ................................... 20 C. Pengambilan Top Soil dan Batu Karang ..................................................... 24 D Pemukiman dan Sarana Bangunan Fisik Lainnya ....................................... 24 2.11 Intensitas Kerusakan Dalam Kawasan ............................................................. 26 III. Startegi Pengelolaan Kawasan TWA Gunung Meja ............................................... 29 3.1. Skenario Pengelolaan TWA Gunung Meja ...................................................... 29 A. Pusat Kepedulian ......................................................................................... 29 i
  3. 3. B. Kekuatan Pendorong ................................................................................... 30 3.2. Strategi Aksi Pengelolaan TWA Gunung Meja ............................................... 33 A. Rumusan Isu Strategis ................................................................................ 34 B. Analisis Para Pihak Pemangku Kepentingan (Stakeholder) ...................... 35 C. Analisi Eksternal dan Internal .................................................................... 36 D. Rumusan Misi dan Nilai Dasar .................................................................. 38 E. Nilai-nilai Dasar ......................................................................................... 39 F. Rumusan Strategi Aksi Pengelolaan ........................................................... 39 IV. Rencana Program Pengelolaan Kawasan Twa Gunung Meja ................................ 41 4.1. Program Kebijakan Pengelolaan ..................................................................... 41 4.2. Program Kelembagaan ..................................................................................... 43 4.3. Program Penataan dan Rehabilitasi Kawasan ................................................. 44 4.4. Program Penegakan Hukum ............................................................................ 44 4.5. Program Penyadaran Publik ............................................................................. 45 4.6. Program Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Kawasan .................................... 46 V. Penutup ......................................................................................................................... 47 Daftar Pustaka .................................................................................................................... 49 Daftar Lampiran Lampiran 1. Surat Keputusan Bupati Manokwari Tentang Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari Lampiran 2. Surat Keputusan Bupati Manokwari Tentang Susunan Tim Faslitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari Lampiran 3 Tabel Rencana Program/ Kegiatan Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari ii
  4. 4. Lampiran 4. Peta Kawasan Taman Wisata alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari Lampiran 5. Kontributor dan Tim Penyusun iii
  5. 5. iv
  6. 6. Daftar Gambar Gambar 1. Skema Tahapan Proses Penyusunan Rencana Umum Pengelolaan TWA Gunung Meja ................................................................................................ 4 Gambar 2. Grafik Jumlah dan Jenis Kelompok Tumbuhan Pada Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja ....................................................................................... 11 Gambar 3.a. Grafik Jumlah Kerapatan Individu per Hektar Vegetasi Fase Semai ........... 11 Gambar 3.b. Grafik Jumlah Kerapatan Individu per Hektar Vegetasi Fase Sapihan ........ 11 Gambar 3.c. Grafik Jumlah Kerapatan Individu per Hektar Vegetasi Fase Tiang ............ 12 Gambar 3.d. Grafik Jumlah Kerapatan Individu per Hektar Vegetasi Fase Pohon ........... 12 Gambar 4. Kebun Baru dan Bekas Kebun dalam Kawasan ........................................... 18 Gambar 5. Kebun Pekarangan dan Kebun Masyarakat di Ayambori ............................. 19 Gambar 6. Pengambilan Kayu Berdiameter di Bawah 10 Cm untuk Pagar Kebun ....... 20 Gambar 7. Jumlah Penurunan Komposisi Pohon Berdasarkan Tingkat Pertumbuhan selama 9 tahun dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja ........... 22 Gambar 8. Pengambilan Top Soil Tanah dan Batu Karang ............................................ 24 Gambar 9. Tugu Jepang dan Jalan Ke Ayambori di Kawasan ....................................... 24 Gambar 10. Lokasi Pemancar Telkomsel ......................................................................... 26 Gambar 11. Perbandingan Intensitas Kerusakan pada Tahun 1995 dan Tahun 2002 ...... 27 Gambar 12. Kekuatan Pendorong Utama Untuk Mencapai Visi TWA Gunung Meja ..... 30 v
  7. 7. Gambar 13. Skenario Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Tahun 2003 – 2013 ....................................................................................... 31 Gambar 14. Model Analisis Eksternal dan Internal .......................................................... 33 Gambar 15. Analisi Para Pemangku Kepentingan Pada Kawasan TWA Gunung Meja ....................................................................................... 34 vi
  8. 8. Daftar Tabel Tabel 1.1. Proses Penyusunan Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari .......................................................... 5 Tabel 2.1. Keadaan Tekstur Tanah dari lima Jenis Tegakan Hutan dan Tanah Kosong Pada Kedalaman 20 Cm di Kawasan TWA Gunung Meja ............. 8 Tabel 2.2 Lokasi Sumber Air dan Debit Air dalam Kawasan TWA Gunung Meja ...... 9 Tabel 2.3. Jumlah Air tersimpan dan Kadar Air tanah (%) pada Beberapa Jenis Tegakan dalam TWA Gunung Meja ............................................................. 9 Tabel 2.4. Jenis Pohon Hasil Penanaman Hutan Pada TWA Gunung Meja .................. 12 Tabel 2.5. Jumlah Penduduk di Kelurahan Amban, Pasir Putih, Padarni dan Manokwari Timur ......................................................................................... 17 Tabel 2.6. Nilai Ekonomi Sumber Daya Alam TWA Gunung Meja ............................ 17 Tabel 2.7. Luas Kebun dalam Kawasan TWA Gunung Meja ....................................... 20 Tabel 2.8. Pengambilan Hasil Hutan Kayu dan Non Kayu dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja .............................................................. 23 Tabel 2.9. Luasan Penggunaan Lahan Taman Wisata Alam Gunung Meja Untuk Perumahan dan Bangunan Fisik Lainnya Tahun 2002 ...................... 25 Tabel 3.1. Identifikasi Kekuatan Internal dan Eksternal pada Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja .............................................................. 37 vii
  9. 9. viii
  10. 10. KATA PENGANTAR Pertama-tama puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan yang maha kuasa yang telah membantu memberikan kekuatan, kesehatan dan menyertai serta melindungi kita, sehingga proses penyusunan dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Manokwari dapat diselesaikan dengan baik. Dokumen ini dihasilkan melalui serangkaian tahapan kegiatan diskusi baik formal dan informal yang dilakukan Tim Fasilitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja (Tim Fasilitasi PMP TWAGM) Kabupaten Manokwari baik internal tim berupa konsolidasi dan rapat-rapat koordinasi yang dilakukan secara regular. Selain itu pula, dilakukan diskusi untuk mensosialisasikan hasil dokumen selakigus konslutasi publik dengan masyarakat Manokwari melalui seminar, lokakarya dan semiloka serta penyampaian lewat media cetak dan elektronik. Rangkaian tahapan proses yang dilakukan Tim Fasilitasi PMP TWAGM secara umum terdiri dari 5 (Lima) tahapan proses kegiatan, yaitu : Pertama : Semiloka Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja (TWAGM) Kabupaten Manokwari yang dilaksanakan pada tanggal 19-20 Maret 2003. Dokumen Proseding Semiloka adalah gambaran umum kegiatan yang telah dilaksanakan dalam pengelolaan kawasan TWAGM, persepsi para pemangku kepentingan/ stakeholder terhadap pengelolaan kawasan dan juga harapan yang ingin dicapai secara bersama oleh para pemangku kepentingan dan public Manokwari dalam pengelolaan kawasan TWAGM., Kedua :Lokalatih Perencanaan Partisipatif Pengelolaan Sumber Daya Alam di Kabupaten Manokwari yang dilaksanakan pada tanggal 1-4 Agustus 2003. Dokumen Lokalatih Perencanaan Partisipatif adalah instrument dasar yang diberikan dalam membantu dan membekali Tim Fasilitasi PMP TWA GM dan juga berbagai pihak dalam proses penyusunan suatu rencana pengelolaan kawasan yang partisipatif, transparan dan bertanggung gugat. Ketiga : Seminar Konsep Potret Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari yang dilaksanakan pada tanggal 30 September 2003. Potret Taman Wisata Alam Gunung Meja adalah dokumen yang berisikan gambaran keadaan umum kawasan saat ini berdasarkan informasi data- data dan fakta yang ada dengan sedikit analisis dan opini. ix
  11. 11. Keempat : Semiloka Merancang Skenario dan Perencanaan Strategis Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari yang dilaksanakan pada tanggal 1-4 Oktober 2003. Dokumen skenario merupakan sarana yang dapat membantu dan merangsang semua pihak untuk berpikir dan memproyeksi kemungkinan yang akan terjadi di masa mendatang. Scenario juga dapat membantu untuk merumuskan visi, misis,nilai dasar serta mengindentifikasi kekuatan pendorong dan kekuatan penunjang yang ada di daerah. Sedangkan, dokumen perencanaan strategis memuati rumusan isu-isu strategis yang diangkat sebagai program strategis pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja. Kelima : Lokakarya Penjabaran dan Perumusan Draft Rencana Aksi Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari yang dilaksanakan pada tanggal 1-2 Maret 2004. Dokumen Rencana Aksi adalah dokumen yang memuat implementasi program dan peranan dari berbagai pihak/stakeholder yang ada di Kabupaten Manokwari dalam pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja. Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja merupakan arahan umum kegiatan yang dihasilkan melalui proses perencanaan yang melibatkan publik Manokwari dan para pemangku kepentingan dalam kawasan sebagai upaya penyelamatan dan pengelolaan kawasan yang lestari, berkelanjutan dan berdaya guna. Dokumen ini memuat visi, skenario, misi, nilai-nilai dasar, hasil analisa stakeholders, analisa eksternal dan internal , isu-isu strategis dan juga memuat program prioritas dan beberapa kegiatan umum jangka waktu 10 tahun yang direncanakan pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Manokwari. Hasil rumusan dari proses yang dilaksanakan selama ini, maka diindentifikasi terdapat 14 pokok kegiatan umum yang diperlukan dalam pengelolaan kawasan TWAGM. 14 pokok kegiatan tersebut tercakup dalam 6 (Enam) program prioritas pada kawasan, yaitu : 1). Program Kebijakan Pengelolaan; 2). Program Kelembagaan; 3) Program Penataan dan Rehabilitasi Kawasan; 4). Program Penegakan Hukum; 5) Program Penyadaran Publik; dan 6). Program Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Kawasan. Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja merupakan arahan umum kegiatan yang diharapkan dapat intrenalisasikan oleh para pemangku kepentingan dalam program pengelolaan kawasan TWAGM sesuai dengan kewenangan serta tugas pokok dan fungsinya. Perencanaan secara detail tentang kegiatan pengelolaan selanjutnya, merupakan tugas pokok dan fungsi serta kewenangan Balai KSDA Papua II, Pemerintah Kabupaten Manokwari dan para pemangku kepentingan dalam kawasan, bukan lagi menjadi tugas Tim Fasilitasi PMP TWAGM Kabupaten Manokwari. Namun demikian, pelaksanaan kegiatan bukan merupakan x
  12. 12. tanggungjawab sepihak pengelola kawasan dan pemerintah daerah, melainkan tanggungjawab bersama para pemangku kepentingan dalam kawasan dan juga public Manokwari dalam mendukung dan menyukseskan pelaksanaannya. Dengan selesainya Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari ini, kami menyampaikan terima kasih kepada : Pertama, Bupati Kabupaten Manokwari yang telah memberikan perhatian serius dan mendukung kami, sehingga semua proses kegiatan dapat berjalan dengan baik. Kedua, Kepala Balai KSDA Papua II atas dukungan, bantuan dan kerjasama yang diberikan kepada kami, sehingga koordinasi dan kerjasama dapat berjalan lancer dan sukses. Ketiga, Natural Resources Management ( NRM ) III Program Manokwari, Papua dan Jakarta atas dukungan, bantuan dan fasilitas, sehingga proses penyusunan dokumen ini dapat direalisasikan dengan baik. Keempat, Fakultas Kehutanan Universitas Negeri Papua Manokwari, Balai Penelitian dan Pengembangan Kehutanan Papua Maluku, serta WWF Manokwari atas bantuan teknis dan informasi yang diberikan, sehingga penyusunan dokumen dapat diselesaikan dengan baik. Kelima, kepada instansi teknis terkait dan dinas serta semua pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu di sini. Harapan kami, dokumen ini dapat menjadi acuan dan instrumen dasar bagi Balai KSDA Papua II Sorong dan Pemerintah Kabupaten Manokwari sebagai upaya dalam pengembangan program pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari, sehingga memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi masyarakat kota Manokwari dan juga mewujudkan pengelolaan kawasan pelestarian alam Gunung Meja yang lestari, berkelanjutan dan berdaya guna. Gunung Meja Keibebor… ! Gunung Meja Ofayahi… ! Manokwari, 20 Maret 2004 Koordinator Umum Tim Fasilitasi PMP TWAGM Kabupaten Manokwari, M. Wahyudi, SP xi
  13. 13. xii
  14. 14. RINGKASAN EKSEKUTIF Hutan Gunung Meja adalah salah satu kawasan konservasi di Kabupaten Manokwari yang termasuk dalam tipe hutan Hujan tropis dataran rendah. Kemudian dengan mempertimbangkan keunikan wilayahnya serta terdapatnya beragam jenis flora dan fauna endemik Papua, maka pemerintah melalui Surat Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 19/Kpts/Um/I/1980 tanggal 12 Januari 1980 menetapkan kawasan hutan Gunung Meja sebagai Hutan Wisata c.q. Taman Wisata Alam. Sejak penetapan ini, pengelolaan kawasan berada di bawah Balai Konservasi Sumberdaya Alam Papua II Sorong - Seksi Konservasi Wilayah I Manokwari. Kegiatan yang dilakukan masih terbatas pada pengamanan kawasan sedangkan kegiatan yang mengarah kepada pelestarian fungsi kawasan belum dilakukan. Pada era desentralisasi sektor kehutanan sejalan dengan diberlakukannya otonomi khusus bagi Provinsi Papua serta implementasi paradigma pengelolaan hutan berbasis masyarakat, memunculkan dilema baru bagi pengelolaan kawasan konservasi di daerah. Tekanan masyarakat terhadap sumberdaya hutan semakin gencar bermunculan, baik ditinjau dari segi tuntutan masyarakat pemilik hak ulayat akan haknya terhadap kawasan hutan bahkan juga kegiatan pemanfaatan sumberdaya di dalam kawasan semakin tidak terkendali. Menyikapi masalah tersebut, khusus bagi kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja (TWAGM), sebagai salah satu kawasan konservasi yang strategis, berbatasan langsung dengan pusat kota dan merupakan sumber air bersih bagi warga kota Manokwari, pemerintah daerah mengambil langkah untuk menyelamatkan hutan Gunung Meja dari ancaman degradasi yang semakin parah melalui pembayaran kompensasi terhadap pemilik hak ulayat pada tahun 2000/2001 dan 2001/2002. Langkah ini kemudian ditindaklanjuti dengan dibentuknya Tim Fasilitasi yang terdiri dari pemerhati lingkungan baik dari unsur pemerintah, lembaga swadaya masyarakat, akademisi dan masyarakat adat serta stakeholder lainnya yang peduli terhadap penyelamatan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Manokwari. Tim ini dibentuk untuk membantu pemerintah daerah dalam merumuskan Rencana Umum Pengelolaan Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja secara partisipatif yang mampu mempertahankan dan melestarikan fungsi kawasan sesuai peruntukannya. Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja ini dimaksudkan sebagai upaya untuk menjawab berbagai tantangan yang muncul dari adanya kebijakan pelaksanaan otonomi daerah dan meningkatnya tuntutan masyarakat untuk dapat terlibat xiii
  15. 15. langsung dalam proses pembangunan bidang kehutanan . Tantangan ini, pada dasarnya merupakan wujud tuntutan publik atas perlunya suatu program pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja yang benar-benar dapat dijalankan dan isinya merupakan kumpulan agenda dari aspirasi segenap pemangku kepentingan yang berkaitan dengan pengelolaan kawasan. Dokumen Rencana Umum ini bertujuan untuk mengakomodir berbagai aspirasi dari stakeholder dan merumuskannya dalam rencana strategis dan rencana aksi. Disamping itu penyusunan dokumen ini ditujukan untuk menciptakan salah satu instrumen pengelolaan yang mampu memberikan landasan bagi perencanaan dan pengembangan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja oleh Pemerintah Kabupaten Manokwari. Dengan adanya dokumen ini, diharapkan dapat mendorong penyelenggaraan pengelolaan kawasan TWA GM yang akomodatif , demokratif , partisipatif dan bertanggung gugat. Proses penyusunan dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari oleh Tim Fasilitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja dilakukan melalui serangkaian tahapan dimulai dari diskusi baik formal maupun informal yang dilakukan internal tim ataupun eksternal bersama para pihak pemangku kepentingan dalam kawasan sampai pada sosialisasi hasil setiap tahapan melalui seminar dan lokakarya (semiloka). Serangkaian tahapan proses yang dilakukan oleh Tim Fasilitasi selalu berkoordinasi dengan Pemerintah daerah dan hasil setiap tahapan proses menjadi dasar dalam merencanakan proses tahap berikutnya, sehingga berbagai data dan informasi baik data fisik maupun data sosial ekonomi kawasan serta aspirasi dari stakeholder dapat diakomodir secara baik. Secara umum, tiga kelompok dokumen hasil setiap tahapan proses yang menjadi dasar dalam penyusunan Rencana umum Pengelolaan TWAGA. Ketiga dokumen tersebut masing-masing diuraikan, sebagai berikut : 1. POTRET TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA : dokumen ini berisikan gambaran keadaan umum kawasan berdasarkan informasi data-data dan fakta yang ada dengan sedikit analisis dan opini. 2. SCENARIO PLANNING /PERENCANAAN SCENARIO : Dokumen yang merupakan alat yang membantu dan merangsang semua pihak berpikir dan menganalisis kemungkinan yang akan terjadi di masa mendatang. Skenario juga dapat membantu untuk menentukan visi, mengindentifikasi kekuatan pendorong dan penunjang yang ada di daerah. xiv
  16. 16. 3. STRATEGIC PLANNING/PERENCANAAN STRATEGIS : Dokumen yang memuat rumusan- rumusan dan hasil kajian isu-isu strategis yang akan diangkat sebagai program strategis pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja. 4. ACTION PLAN/ RENCANA AKSI : dokumen yang memuat implementasi program dan peranan dari berbagai pihak/stakeholder yang ada di Kabupaten Manokwari dalam pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja. Dokumen-dokumen tersebut kemudian dirangkum dan disistematisir menjadi satu dokumen utuh, yang berjudul “Rencana Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Manokwari”. Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja memuat tentang visi, skenario pengelolaan kawasan untuk jangka waktu 10 tahun ke depan, nilai-nilai dasar, misi, isu- isu strategis dan rencana kegiatan yang akan dilakukan dalam upaya mewujudkan pengelolaan Kawasan Pelestarian Alam Gunung Meja yang lestari, berkelanjutan dan berdayaguna. Visi Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja untuk tahun 2003 – 2013 adalah mewujudkan “Pengelolaan Kawasan Pelestarian Alam Gunung Meja Yang Lestari, Berkelanjutan dan Berdaya Guna”. Adapun skenario yang menjadi impian ataupun harapan para pemangku kepentingan dan masyarakat kota Manokwari pada masa 10 tahun mendatang adalah “Pada Tahun 2013 Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Akan Berjalan Ideal Dan Optimal, Karena Kebijakan Pemerintah Yang Akomodatif Dan Didukung Oleh Kelembagaan Pemangku Kepentingan Yang Demokratif. Kondisi Ideal Ini, Bagaikan Cenderawasih Menarikan Ibhim Woua (Tari Kedamaian)”. xv
  17. 17. xvi
  18. 18. SAMBUTAN BUPATI Taman Wisata Alam Gunung Meja sebagai salah satu kawasan konservasi yang terletak dekat Kota Manokwari dan merupakan kebanggaan masyarakat Kota Manokwari. Upaya penyelamatan dan pelestarian kawasan Taman Wisata alam Gunung Meja merupakan tanggungjawab kita bersama selaku umat ciptaan Tuhan. Upaya penyelamatan yang telah dilakukan Pemerintah Kabupaten Manokwari melalui pemberian kompensasi kepada masyarakat pemilik ulayat dalam kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja , merupakan bukti keseriusan dan komitmen pemerintah daerah terhadap pengelolaan kawasan konservasi berbasis masyarakat dan pembangunan masyarakat berbasis konservasi di Papua. Tim Fasilitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja (Tim Fasilitasi PMP TWAGM) yang dibentuk oleh para penggiat lingkungan se-Kabupaten Manokwari yang terdiri dari unsur pemerintah baik birokrat dan legislatif, akademisi, masyarakat dan organisasi non pemerintah merupakan suatu momentum yang baik dalam membantu tugas pemerintah dalam pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja. Perhatian yang besar dari masyarakat dan kerja keras Tim Fasilitasi PMP TWAGM melalui proses diskusi baik seminar, lokakarya dan semiloka yang dilakukan merupakan bukti kepedulian kita bersama dalam upaya penyelamatan kawasan ini. Hal yang membanggakan ini semakin diperjelas dan diperkuat dengan pengukuhan Tim Fasilitasi PMP TWAGM melalui Surat Keputusan Bupati Manokwari Nomor 360 Tahun 2003 tanggal 11 Juni 2003. Oleh sebab itu, Pemerintah Kabupaten Manokwari meyambut baik hasil dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja 10 tahunan yang telah dirumuskan dan disusun oleh Tim Fasilitasi PMP TWAGM secara bersama-sama dengan para pemangku kepentingan dan masyarakat melalui rangkaian proses diskusi, seminar maupun lokakarya yang telah dilakukan selama ini. Pemerintah Kabupaten Manokwari tetap mengharapkan dukungan dari semua pihak, terutama segenap masyarakat Kota Manokwari dalam upaya impelementasinya. Pemerintah Kabupaten Manokwari juga mengharapkan dengan adanya dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja, maka sinergitas dan kinerja para xvii
  19. 19. pemangku kepentingan dalam pengelolaan maupun pengembangan kawasan dapat berjalan secara efektif, tranparan dan bertanggung gugat, sehingga upaya mewujudkan pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam secara lestari, berkelanjutan dan berdaya guna dapat terlaksana. . Sehubungan dengan upaya untuk mewujudkan tujuan tersebut di atas, secara khusus saya meminta Kepala Dinas dan Instansi terkait untuk dapat melaksanakan dengan sungguh-sungguh dan sekaligus pula mengkoordinir pelaksanaan berbagai kegiatan yang ada dalam dokumen rencana program dimaksud. Demikian pula kepada masyarakat Kabupaten Manokwari secara umum saya minta untuk dapat mendukung sepenuhnya upaya pelaksanaan program di lapangan. Terhadap hal- hal yang mungkin muncul atau dijumpai di lapangan, termasuk kemungkinan konflik kepentingan, dalam atau selama pelaksanaan program ini saya minta dengan sangat untuk dapat dipecahkan bersama secara terbuka, partisipatif dan berpegang pada azas demokrasi. Atas nama Pemerintah Kabupaten Manokwari saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan kepada Tim Fasilitasi PMP TWAGM atas segala upaya dan kerja keras yang dilakukan selama ini. Ucapan terima kasih dan penghargaan juga, saya sampaikan kepada lembaga pendukung kegiatan Natural Resources Management (NRM) III Program yang telah membantu dan menfasilitasi proses penyusunan Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari selama ini. Ucapan terima kasih juga saya sampaikan pula kepada semua pihak baik instansi teknis terkait , dinas lainnya se-Kabupaten Manokwari, lembaga pendidikan dan lembaga penelitian serta lembaga pelaksana teknis Departemen Kehutanan di Kabupaten Manokwari yang telah membantu memberikan konstribusi pemikiran dan berpartisipasi aktif dalam proses penyusunan dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja. Terima kasih dan penghargaan yang sama pula saya sampaikan kepada semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu atas partisipasinya dalam proses penyusunan rencana umum ini. Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam merupakan suatu momentum awal yang baik bagi pengembangan dan pengelolaan kawasan konservasi di Tanah Papua, secara khusus pelestarian dan perlidungan kawasan konservasi di Kabupaten Manokwari. Namun demikian, untuk menambah arti dan nilai manfaat dokumen ini maka sekali lagi saya mengajak semua para pemangku kepentingan dan segenap public Kota Manokwari untuk secara bersama- sama mendukung implementasi kegiatan dalam dokumen program rencana umum pengelolaan ini. xviii
  20. 20. Akhirnya, hanya kepada Tuhan Yang Maha Kuasa kita panjatkan puji dan syukur, sehingga kita boleh menikmati hidup yang baik hingga saat ini. Sasone Besyen, Tuhan Memberkati Manokwari, Maret 2004 Bupati Manokwari ttd Drs. Dominggus Mandacan xix
  21. 21. xx
  22. 22. SAMBUTAN KEPALA BALAI KSDA PAPUA II Perubahan arah kebijakan Departemen Kehutanan RI yang prioritasnya kegiatan lebih dititikberatkan pada konservasi dan rehabilitasi kawasan merupakan suatu peluang yang baik dalam upaya penyelamatan kawasan hutan di Papua. Namun demikian, pengelolaan kawasan konservasi menjadi hal yang dilematis dan tidak konstruktif di Papua, apabila diperhadapkan pada era desentralisasi pengelolaan hutan di daerah, perlibatan masyarakat adat dan penetapan kawasan konervasi yang kurang mengakomodir berbagai kepentingan masyarakat di masa lalu. Selain itu pula, tuntutan kepentingan akan kebutuhan dasar hidup masyarakat di Papua secara khusus masyarakat yang bermukim di sekitar dan dalam kawasan konservasi menjadi suatu tantangan yang harus segera dipecahkan bersama oleh para penggiat konservasi dan pemerhati lingkungan di Tanah Papua. Permasalahan kebijakan pengelolaan kawasan konservasi dan kepentingan masyarakat, terutama masyarakat yang berdiam di sekitar dan dalam kawasan konservasi di Papua merupakan masalah krusial yang harus segera diselesaikan. Disamping itu, model pengelolaan maupun instrumen kebijakan yang digunakan dalam pengelolaan kawasan konservasi selama ini di Papua kurang mengakomodir kepentingan dan aspirasi masyarakat , sehingga pengelolaan kawasan konervasi tidak dapat berjalan secara efektif, berkelanjutan dan bermanfaat bagi masyarakat. Upaya proses penyusunan dokumen Rencana Umum Pengelolaan Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja yang digagasi oleh Tim Fasilitasi PMP TWAGM merupakan suatu langkah awal yang bijak dan bukti nyata kepedulian para penggiat konservasi dan pemerhati lingkungan Kabupaten Manokwari dalam upaya mewujudkan pengelolaan kawasan konservasi di Papua yang partisipatif, transparan, demokratik dan bertanggung gugat. Upaya yang telah dilakukan Tim Fasilitasi PMP TWAGM selama ini sudah merupakan salah satu bantuan yang sangat berharga bagi kami dalam upaya pengelolaan kawasan konservasi di Papua, secara khusus dalam wilayah kerja Balai Konservasi Sumber Daya Alam Papua II Sorong. Menginggat keterbatasan sumber daya kami yang kurang proposional dengan luas wilayah konservasi yang ada dalam wilayah pemangkuhan Balai KSDA Papua II Sorong di Papua. Upaya penyusunan dokumen Rencana Umum Pengelolaan Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja yang digagasi oleh Tim Fasilitasi PMP TWAGM serta berkoordinasi dengan Balai xxi
  23. 23. KSDA Papua II juga merupakan langkah yang sejalan dan sesuai dengan program dan prosedural penetapan dan pengelolaan suatu kawasan konservasi. Selain itu pula, proses penyusunan yang melibatkan para pemangku kepentingan serta publik Manokwari memberikan makna yang penting dalam membangun dan merubah paradigma kebijakan pengelolaan yang lebih akomodatiif, transparan dan demoktratik. Sehingga, kebijakan pengelolaan kawasan konservasi di Papua bersifat partisipatif yang dapat mengakomodir semua aspirasi para pemangku kepentingan dalam kawasan. Dengan demikian, implementasi program pengelolaan kawasan selanjutnya dapat berjalan lebih efektif dan seinergis serta meminilisasi konflik yang selama ini terjadi. Oleh sebab itu, Balai KSDA Papua II Sorong menyambut baik dan menyampaikan selamat dan sukses atas diselesaikannya dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja ini. Selanjutnya, disadari bahwa sumberdaya pada Balai KSDA Papua II masih sangat terbatas, maka kontribusi dan dukungan para pemangku kepentingan serta publik Manokwari masih sangat diharapkan juga dalam implementasi program selanjutnya. Pada kesempatan ini pula, kami ucapkan terima kasih kepada Tim Faslitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari atas upaya dan kerja keras yang diberikan selama ini. Ucapan terima kasih juga, kami sampaikan kepada Bupati Manokwari serta Pemerintah Kabupaten Manokwari atas segala dukungan dan bantuan yang diberikan. Ucapan terima kasih juga kami sampaikan kepada NRM III Program atas segala dukungan dalam menfasilitasi proses penyusunan dokumen selama ini. Ucapan terima kasih yang sama pula kami sampaikan kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses penyelesaian dokumen ini, yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu. Pengelolaan dan pelestarian kawasan konservasi di Tanah Papua, secara khusus pada wilayah Kepala Burung Pulau Papua bukan semata-mata merupakan tanggungjawab Balai KSDA Papua II selaku pemangku dan pengemban tugas pengelola kawasan, melainkan merupakan tanggungjawab kita bersama segenap masyarakat Papua untuk melestarikan dan mewariskan kekayaan alam yang unik dan maha kaya bagi generasi akan datang di tanah ini. xxii
  24. 24. Akhirnya, segala puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa yang telah memberikan perlindungan, berkat dan anugerah yang tak ternilai harganya, sehingga proses kegiatan ini dapat diselesaikan dengan baik. Salam Lestari ! Sorong, 20 Maret 2004 Kepala Balai KSDA Papua II, Ttd Ir. C. K. Sorondanya xxiii
  25. 25. xxiv
  26. 26. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Hutan Gunung Meja adalah salah satu kawasan konservasi di Kabupaten Manokwari yang termasuk dalam tipe hutan Hujan tropis dataran rendah. Ditinjau dari struktur geologi, fisiografi lahan serta formasi hutannya, maka kawasan ini sangat unik karena merupakan holotipe kawasan hutan yang terdapat dipesisir pantai utara Pulau Papua. Karena keunikan inilah, maka pada tahun 1957 pemerintahan Belanda menetapkan kawasan ini sebagai hutan lindung dengan fungsi utama hidroorologi. Sejalan dengan rencana pengembangannya, maka luas kawasan yang dibutuhkan mencapai 500 ha, yang mana akan dikembangkan aneka fungsi, yaitu : sebagai hutan lindung hidrologi, hutan pendidikan dan hutan penelitian. Bahkan dicadangkan sebagai salah satu lokasi kebun Botani Hutan di Nederlands Nieuw Guinea (NNG) untuk pusat penelitian ilmiah bagi perwakilan kepulauan Pasifik Selatan. Pertimbangan keunikan wilayahnya serta beragam jenis flora dan fauna endemik Papua yang ada, maka selanjutnya Pemerintah RI melalui Surat Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 19/Kpts/Um/I/1980 tanggal 12 Januari 1980 menetapkan kawasan hutan Gunung Meja sebagai Hutan Wisata yang selanjutnya disebut sebagai Taman Wisata Alam Gunung Meja. Pengelolaan kawasan ini berada di bawah Balai Konservasi Sumberdaya Alam Papua II Sorong - Seksi Konservasi Wilayah I Manokwari. Kegiatan yang dilakukan masih terbatas pada pengamanan kawasan sedangkan kegiatan yang mengarah kepada pelestarian fungsi kawasan belum dilakukan secara optimal. Pada era desentralisasi sektor kehutanan dan sejalan dengan diberlakukannya otonomi khusus bagi Provinsi Papua, serta implementasi paradigma pengelolaan hutan berbasis masyarakat, memunculkan dilema baru bagi pengelolaan kawasan konservasi di daerah. Tekanan masyarakat terhadap sumberdaya hutan semakin gencar bermunculan, baik ditinjau dari segi tuntutan masyarakat pemilik hak ulayat akan haknya terhadap kawasan hutan, bahkan juga kegiatan pemanfaatan sumberdaya di dalam kawasan semakin tidak terkendali. Menyikapi masalah tersebut, khusus bagi kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja, sebagai salah satu kawasan konservasi yang strategis, berbatasan langsung dengan pusat kota dan merupakan sumber air bersih bagi warga kota Manokwari, maka pemerintah daerah mengambil langkah untuk menyelamatkan hutan Gunung Meja dari ancaman degradasi yang semakin parah melalui 1
  27. 27. pembayaran kompensasi terhadap pemilik hak ulayat pada tahun 2000/2001 dan 2001/2002 . Langkah ini, kemudian ditindaklanjuti dengan dibentuknya Tim Fasilitasi yang terdiri dari pemerhati lingkungan baik dari unsur pemerintah, lembaga swadaya masyarakat, akademisi dan masyarakat adat serta stakeholder lainnya yang mempunyai komitmen dan kepedulian terhadap penyelamatan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Manokwari. Tim ini berfungsi membantu pemerintah daerah dalam merumuskan Rencana Umum Pengelolaan Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja secara partisipatif yang mampu mempertahankan dan melestarikan fungsi kawasan sesuai peruntukannya. 1.2. Maksud dan Tujuan Dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja (TWAGM) ini dimaksudkan sebagai upaya untuk menjawab berbagai tantangan yang muncul dari adanya kebijakan pelaksanaan otonomi daerah dan meningkatnya tuntutan masyarakat untuk dapat terlibat langsung dalam proses pembangunan bidang kehutanan . Tantangan ini, pada dasarnya merupakan wujud tuntutan publik atas perlunya suatu program pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja yang benar-benar dapat dijalankan dan isinya merupakan kumpulan agenda dari aspirasi segenap pemangku kepentingan yang berkaitan dengan pengelolaan kawasan. Dokumen Rencana Umum ini bertujuan untuk mengakomodir berbagai aspirasi dari stakeholder dan merumuskannya dalam rencana strategis dan rencana aksi. Selain itu, penyusunan dokumen ini ditujukan untuk menciptakan salah satu instrumen pengelolaan yang mampu memberikan landasan bagi perencanaan dan pengembangan kawasan TWAGM oleh Pemerintah Kabupaten Manokwari. Dengan adanya dokumen ini, diharapkan dapat mendorong penyelenggaraan pengelolaan kawasan TWAGM yang akomodatif , demokratif , partisipatif dan bertanggung gugat. 1.3. Proses Penyusunan Proses penyusunan dokumen Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari oleh Tim Fasilitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja dilakukan melalui serangkaian tahapan dimulai dari diskusi baik formal maupun informal yang dilakukan internal tim ataupun eksternal bersama para pihak pemangku kepentingan dalam kawasan sampai pada sosialisasi hasil setiap tahapan melalui seminar dan lokakarya (semiloka). 2
  28. 28. Tahapan proses yang dilakukan oleh Tim Fasilitasi selalu berkoordinasi dengan Pemerintah daerah dan hasil setiap tahapan proses akan menjadi dasar dalam merencanakan proses tahap berikutnya, sehingga berbagai data dan informasi baik data fisik maupun data sosial ekonomi kawasan serta aspirasi dari para stakeholder dapat diakomodir. Secara umum, empat kelompok dokumen hasil dari setiap tahapan proses yang menjadi dasar dalam penyusunan Rencana umum Pengelolaan TWAGA. Keempat dokumen tersebut masing-masing diuraikan, sebagai berikut : 1. POTRET TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA : dokumen ini berisikan gambaran keadaan umum kawasan berdasarkan informasi data-data dan fakta yang ada dengan sedikit analisis dan opini. 2. SCENARIO PLANNING /PERENCANAAN SCENARIO : Dokumen yang merupakan alat yang membantu dan merangsang semua pihak berpikir dan menganalisis kemungkinan yang akan terjadi di masa mendatang. Skenario juga dapat membantu untuk menentukan visi, mengindentifikasi kekuatan pendorong dan penunjang yang ada di daerah. 3. STRATEGIC PLANNING/PERENCANAAN STRATEGIS : Dokumen yang memuat rumusan- rumusan dan hasil kajian isu-isu strategis yang akan diangkat sebagai program strategis pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja. 4. ACTION PLAN/ RENCANA AKSI : dokumen yang memuat implementasi program dan peranan dari berbagai pihak/stakeholder yang ada di Kabupaten Manokwari dalam pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja. Dokumen-dokumen tersebut kemudian dirangkum dan disistematisir menjadi satu dokumen utuh yang diberi judul Rencana Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Manokwari. Keseluruhan tahapan kegiatan yang dilakukan dalam proses penyusunan Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja disajikan dalam bentuk skematik seperti pada Gambar.1 3
  29. 29. A. PERUMUSAN DRAFT FINAL POTRET KAWASAN LOKAKARYA RENCANA UMUM PENGELOLAAN B. PERUMUSAN, PEMBAHASAN DAN PENYUSUNAN TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA DRAFT RENCANA UMUM PENGELOLAAN KAWASAN KABUPATEN MANOKWARI TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA INTERN TIM FASILITASI LOKAKARYA MERANCANG SKENARIO MERANCANG SKENARIO REVISI TIM DAN DESIMINASI RENCANA UMUM DAN PERENCANAAN STRATEGIS KAWASAN PENGELOLAAN TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA AUDIENCE DENGAN BUPATI MANOKWARI SEMINAR DRAFT POTR ET LEGALISASI PEMDA KABUPATEN MANOKWARI TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA TENTANG RENCANA UMUMPENGELOLAAN PENGELOLAAN 30 SEPTEMBER 2003 TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA LOKALATIH PERENCANAAN PARTISIPATIF PENGELOLAAN SDA LEGALISASI TIM DRAFT POTRET TAMAN WISATA SK BUPATI NOMOR 360 Tahun 2 003 ALAM GUNUNG MEJA TGL 11 JUNI 2003 Penyuluhan dan Pat roli Penyiapan Draft Konsep Konsolidasi dan Rapat Penelusuran Data Sekunder Groundcheek Data Penyadaran secara reguler Legalisasi Tim & Audiace Koordinasi Tim Multipihak Di UNIPA, BPPK, WWF, KSDA (Data Spasial, SOSEK, Flora) Dan Patroli Gabungan Dengan Bupati Manokwari Secara reguler DINHUT,PDAM,PEMKAB, NRM SOSIALISASI D AN DEKLARASI TIM FASILITASI PERENCANAAN MULTIPIHAK PE NGELOLAAN TWA GUNUNG MEJA KEBUPATEN MANOKWARI SEMILOKA PERENCANAAN MULTIPIHAK PENGELOLAA N TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA KABUPATEN MANOKWARI (Gambar 1. Skema Tahapan PROSES PENYUSUNAN RENCANA UMUM PENGELOLAAN TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA) 4
  30. 30. Tabel 1.1. Proses Penyusunan Rencana Umum Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari . Waktu/Tempat Agenda dan Hasil Kegiatan (1) (3) Agenda : Semiloka Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari. Sosialisasi Tim Fasilitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata 19 – 20 Maret 2003 Alam Gunung Meja Anggi Room Mutiara Hasil : Hotel, Manokwari Tim mendapatkan mandat dari publik untuk mempersiapkan dan menyusun draft Rencana Pengelolaan Kawasan TWAGM dengan jangka waktu 6 bulan atau sampai akhir Desember 2003. Tim Fasilitasi PMP TWAGM segera meminta legalitas dan pengukuhan dari Bupati Manokwari. Agenda : Audience dengan Bupati Manokwari. Perwakilan Tim adalah : Rudi Wondiwoy, M. Wahyudi, Kaleb Karubaba, Daud Leppe, Cornelis Saroi, M.S. Randa, Nurhaida Sinaga, Eddi Sumarwanto, Roberth Hammar dan Godlief Kawer 26 Mei 2003 Perkenalan tim dan permohonan legalisasi tim Ruang Meeting Penjelasan program dan strategi kerja Tim Fasilitasi dalam proses penyusunan Bupati master plan TWAGM. Manokwari Hasil : Perkenalan tim dan permohonan legalisasi tim Penjelasan program dan strategi kerja Tim Fasilitasi Penerbitan Surat Keputusan Bupati Manokwari Nomor 360 Tahun 2003 tentang 11 Juni 2003 Susunan Tim Fasilitasi Perencanaan Multipihak Pengelolaan Taman Wisata Alam Gunung Meja. 1-4 Agustus 2003 • Lokalatih Perencanaan Partisipatif Pengelolaan Sumber Daya Alam yang diikuti Ruang Meeting oleh Tim Fasilitasi PMP TWAGM, Publik Manokwari dan beberapa partisipan Dinas Kehutanan & dari Balai KSDA Papua II Sorong. Anggi Room, Mutiara Hotel 30 September 2003 Agenda : Seminar Draft Potret Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Anggi Room, Manokwari Mutiara Hotel Agenda : Lokakarya Merancang Skenario dan Perencanaan Strategis Pengelolaan Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari. 1-4 Oktober 2003 Hasil : Anggi Room, Terdapat 4 skenario pengelolaan kawasan untuk jangka waktu 10 tahunan, yaitu Mutiara Hotel Cenderawasih Menarikan Ibhim Woua, Pohon Matoa Tercekik Liana, Burung Mambruk Kehilangan Mahkota dan Rumah Kaki Seribu Bertiang Gaba-Gaba. Terpadat 7 isu strategis. Agenda : 2-3 Maret 2004 Lokakarya Penjabaran dan Perumusan Draft Rencana Aksi Pengelolaan Kawasan Anggi Room, Taman Wisata Alam Gunung Meja Kabupaten Manokwari. Mutiara Hotel Hasil : terindentifikasi 6 program strategis dan 14 kegiatan pokok dalam rencana program pengelolaan kawasan TWAGM. 5
  31. 31. 6
  32. 32. BAB II KEADAAN UMUM KAWASAN TAMAN WISATA ALAM GUNUNG MEJA 2.1. Letak, Luas dan Aksesibilitas Taman Wisata Alam Gunung Meja secara geografis terletak pada koordinat 134003’17” sampai 134o04’05” Bujur Timur dan 0o51’29” sampai 0o52’59” Lintang Selatan dengan luas kawasan adalah 460,25 Ha. (Peta Lampiran ) Kawasan ini terletak pada bagian Utara Pusat Kota Manokwari dengan jarak ± 3 Km dan untuk mencapai kawasan ini dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan roda dua ataupun roda empat. Jalan yang terdapat dalam kawasan adalah jalan beraspal sepanjang 7 km yang membelah kawasan dari arah Barat (Asrama Mahasiswa TECTONA Unipa) ke arah Timur Tenggara kawasan (Kompleks SARINAH - Kelurahan Manokwari Timur) dan jalan lingkar Anggori-Pasir Putih-Amban sejauh 24 km. 2.2. Iklim Kawasan Taman Wisata Gunung Meja tergolong dalam tipe iklim Hutan Hujan Tropika Basah yang dicirikan oleh tingginya jumlah curah hujan tahunan tanpa ada perbedaan yang jelas antara musim penghujan dan musim kemarau. Rata-rata jumlah curah hujan tiap tahun pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja berdasarkan perhitungan data dari Stasiun Cuaca No.0864 Manggoapi selama periode lima tahun (1991-1995) adalah 2.516,2 mm/tahun, sedangkan curah hujan tertinggi pada bulan April tahun 1992 mencapai lebih dari 650 mm/tahun. Rata-rata suhu maksimum 32,8oC dan minimum 24oC dengan rata-rata kelembaban maksimum sebesar 88,8 dan kelembaban minimum sebesar 82%. Pada musim angin Timur, pada beberapa hari bertiup angin “Wambrauw” dari Selatan dengan kecepatan yang sangat tinggi. Setelah itu, bergantian dengan angin Barat yang bertiup dari arah Utara dengan kecepatan rendah sampai sedang. 7
  33. 33. 2.3. Fisiografi Lahan Kawasan ini berada pada ketinggian antara 16 - 177 meter dpl dengan topografi lapangan bervariasi dari datar hingga bergelombang ringan ke arah Timur dan bergelombang berat dari Timur ke Barat dengan puncak tertinggi (Puncak Bonay) ± 177 meter dpl. Sedangkan, pada sisi bagian Selatan dan Utara terdapat beberapa tempat dengan tebing karang terjal dan lereng yang curam. Pada puncak terdapat daerah dengan relief yang kecil hampir datar menyerupai permukaan meja. Karena bentuk fisiografi lahan yang demikian, sehingga kawasan ini dinamakan Gunung Meja (Tafelberg). Fisiografi lahan dengan tebing karang terjal dan berteras pada sisi sebelah Selatan ke Barat Laut kawasan merupakan wilayah penyebaran sumber mata air. 2.4. Geologi dan Tanah Kawasan Gunung Meja secara lithostratigrafi termasuk dalam strata Formasi Manokwari (formasi befoor). Formasi ini terdiri dari batu gamping terumbu, sedikit biomikrit, kasidurit dan kalkarenit yang mengandung ganggang dan foraminitera. Jenis tanah yang dominan pada kawasan ini adalah tanah kapur kemerahan dan tanah endapan aluvial. Klasifikasi tekstur tanah di bawah lima jenis tegakan hutan dan tanah kosong pada kedalaman 20 cm di Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja, seperti disajikan pada Tabel 2.1. Tabel 2.1. Keadaan Tekstur Tanah dari Lima Jenis Tegakan Hutan dan Tanah Kosong Pada Kedalaman 20 cm di Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja *) Fraksi Klasifikasi tekstur No Jenis tegakan hutan Pasir Liat Debu (%) tanah (%) (%) 1 Calophyllum sp 5.93 43.93 50.14 Liat berdebu 2 Koordersiodendron sp 0.83 51.64 47.53 Liat berdebu 3 Palaquium sp 34.42 52.23 13.34 Lempung berdebu 4 Tectona grandis 5.16 61.18 33.66 Lempung liat berdebu 5 Hutan alam 4.98 83.47 12.54 Lempung berdebu 6 Tanah kosong 4.65 61.36 33.99 Lempung liat berdebu *) hasil analisa laboratorium Faperta Uncen Manokwari 2.5. Hidrologi Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja memiliki ± 30 mata air berupa gua-gua dan mata air yang tersebar di dalam dan sekitar kawasan (Zieck,1960). Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Manokwari melaporkan, bahwa sebanyak 12 mata air yang dijadikan sumber pasokan air bagi masyarakat kota Manokwari dan 7 diantaranya terdapat di dalam dan 8
  34. 34. sekitar Taman Wisata Alam Gunung Meja. Mata air ini sebagian besar berada di kaki lereng sisi sebelah Selatan kawasan. Tabel 2.2. Lokasi Sumber Air dan Debit Air Dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kapasitas No Lokasi Sumber Air Elevasi (m) (Liter/Detik) 1. Mata Air Kwawi I 99 2 2. Mata Air Kwawi II 89 1 3. Mata Air Kwawi III 89 1 4. Mata Air Indoki I 34 1,5 5. Mata Air Indoki II 23 1 6. Mata Air Indoki III 70 1 7. Mata Air Kampung Ambon 41 1 Total Kapasitas 8,5 Ltr/detik Sumber : PDAM Manokwari, Tahun 2002 Pasokan air yang bersumber dari mata air Gunung Meja tersebut menyumbang 10,30% dari total pasokan sumber mata air yang dimanfaatkan oleh PDAM Manokwari. Kadar air tanah dan jumlah air tersimpan dalam kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja berdasarkan hasil penelitian Huik (1996) dalam bentuk matriks disajikan pada Tabel 2.3 Tabel 2.3. Jumlah Air Tersimpan dan Kadar Air Tanah (%) Pada Beberapa Jenis Tegakan Dalam Taman Wisata Alam Gunung Meja Jumlah Air Tersimpan Kadar Air Tanah Jenis Tegakan (Gram/M2) (Ton/Ha) (%) Calophyllum sp. 356.590 3.5659 55.8147 K. pinnatum Merr. 343.918 3.4392 52.3561 Palaquium sp. 385.787 3.8579 62.9061 Tectona grandis 346.851 3.4685 53.0836 Rata-rata 358.287 3.5829 56.0401 Sumber data : UNIPA Tahun 1996 Jika rata-rata jumlah air tersimpan dibawah tegakan hutan tanaman tersebut diasumsikan sama dengan di bawah tegakan alam di Gunung Meja yang luasannya 460 hektar, maka kemampuan Gunung Meja menyimpan air sebesar 1648.134 ton. Sejumlah inilah cadangan air yang tersedia di dalam tanah di hutan Gunung Meja. Cadangan air ini yang akan mengisi mata air dan sumur penduduk di musim kemarau pada daerah-daerah yang lebih rendah. 2.6. Flora dan Fauna Keadaan flora pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja berdasarkan hasil penelusaran data dan informasi diketahui bahwa kawasan ini memiliki kekayaan flora sebagai berikut : 9
  35. 35. a. Kelompok Tumbuhan anggrek sebanyak 6 jenis, yaitu : Dendrobium bifalce, Dendrobium. schulleri, Dendrobium. Smilliae, Gramathophyllum scriptum, Gramathophyllum speciosum dan Spathoglotis plicata. (Herbarium Manokwariense-Unipa, 1997) b. Kelompok tumbuhan palem sebanyak 7 jenis, yaitu Areca macrocalyx, Arenga macrocarpa, Caryota rumphiana var. papuana, Gronophyllum pinangoides, Gulubia costata, Licuala sp dan Rhopaloblaste sp. (Rumetwa dan Lekitoo, 2001). c. Kelompok tumbuhan rotan sebanyak 3 jenis, yaitu : Calamus keyensis,Calamus holrungii dan Khortalsia zippelii. . (Herbarium Manokwariense-Unipa, 1997) d. Kelompok tumbuhan paku-pakuan sebanyak 35 jenis dari tujuh famili, yaitu Selaginellaceae, Adiantaceae, Gleicheniaceae, Lomariopsiodeae, Dypteris, Thelypteridaceae dan Shzaeaceae. e. Kelompok tumbuhan berkayu yang teridentifikasi sebanyak 88 jenis, diantaranya didominasi oleh Pometia spp, Intsia spp, Dracontomelum edule, Cananga odorata, Alstonia spp, Callophyllum spp, Pimeliodendron sp,Macaranga sp dan Elaeocarpus sp. Klarifikasi dan peninjauan lapangan ke kawasan yang dilakukan oleh tim kerja (tahun 2003) ,menunjukkan bahwa terjadi penurunan jumlah jenis kelompok tumbuhan palem, paku-pakuan dan anggrek dalam kawasan akibat pengambilan tanaman hutan secara liar untuk digunakan sebagai penghias taman, rumah dan juga untuk diperdagangkan ( Gambar 2). Penelitian yang dilakukan Tokede dan Hematang (1994) untuk melihat kerapatan individu pohon per hektar pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja berdasarkan fase pertumbuhannya, adalah fase semai (seedlings) sebesar 82.152 ind./ha, sapihan (samplings) sebesar 2.260 ind./ha, tiang (pools) 558 ind/ha dan pohon (trees) sebesar 38 ind/ha. Kerapatan individu pohon per hektar untuk semua tingkatan vegetasi dalam hutan primer berdasarkan hasil groundcheek data (2003) oleh Tim Fasilitasi pada dua lokasi pengamatan adalah, sebagai berikut : • Hutan Primer sebelah Utara, yaitu semai 22.250 ind/ha; pancang 1.580 ind/ha; tiang 240 ind/ha dan pohon 124 ind/ha, • Hutan Pimer sebelah Timur, yaitu semai 10.300 ind/ha, pancang 2.133 ind/ha, tiang 1.130 ind/ha dan pohon 131 ind/ha. Vegetasi berkayu atau pohon yang mengalami penurunan sangat nyata hampir pada semua fase pertumbuhan. Pengambilan kayu fase tiang dan pancang untuk keperluan pembuatan bangunan rumah/ pondokan hias pada hari raya tertentu, pembuatan pagar kebun dan penyokong tanaman 10
  36. 36. sangat mempengaruhi laju penurunan komposisi kerapatan vegetasi fase tiang pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja. ( Gambar 3a,3b,3c dan 3d). Tegakan pohon dalam kawasan sangat penting dalam siklus hidrologi dan juga berpengaruh pada sumber dan besar pasokan air bagi masyarakat Kota Manokwari. Kemampuan menyimpan air dalam kawasan adalah 1648.134 ton. Pasokan air dari Gunung Meja selama satu hari dalam keadaan normal adalah 734.400 Lt/hr dan mampu melayani 1.167 Rumah Tangga setiap hari. Asumsi Dasar : Pelangan PDAM di Manokwari sampai Tahun 2001 adalah 3.348 (RT :3.148, Sosial : 50, Usaha /Niaga : 78 dan pemerintah : 72). Kebutuhan air RT (pelanggan PDAM ) selama 1hari adalah : 630 ltr/detik x 3.148 = 1.983.240 Ltr/hari 35 30 25 35 32 20 15 10 6 7 3 5 2 2 1 0 Periode1994-2001 Tahun 2003 Jm l. Jenis Rotan Jm l. Jenis Anggrek Jm l. Jenis Pakuan Jm l Jenis Palem Gambar 2. Grafik Jumlah Jenis Kelompok Tumbuhan Pada Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja 2.500 90.000 80.000 2.000 70.000 60.000 1.500 50.000 40.000 1.000 30.000 500 20.000 10.000 Thn 1994 - Thn 1994 0 Fase Sapihan Fase Semai Thn 1996 Thn 1996 Thn 2003 Thn 2003 Gambar 3a. Grafik Jumlah Kerapatan Gambar 3b. Grafik Jumlah Kerapatan Individu Individu per Hektar Vegetasi per Hektar Vegetasi Fase Sapihan Fase Semai 11
  37. 37. 900 400 800 350 700 300 600 250 500 200 400 150 300 200 100 100 Thn 1994 50 Thn 1994 0 Thn 1996 0 Thn 1996 Fase Tiang Fase Pohon Thn 2003 Thn 2003 Gambar 3c. Grafik Jumlah Kerapatan Individu Gambar 3d. Grafik Jumlah Kerapatan per Hektar Vegetasi Fase Tiang Individu per Hektar Vegetasi Fase Pohon Jenis-jenis pohon yang ditaman pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja dalam bentuk matriks disajikan pada Tabel 2.4. Tabel 2.4. Jenis Pohon Hasil Penanaman Hutan Pada Taman Wisata Alam Gunung Meja. Tahun Luasan Jarak Tanam Potensi Jenis Pohon Tanam (Ha) (m) (m3/Ha) Tectona grandis 1958 2,5 2x3 42,30 Pometia spp. 1958 1,2 ……. 17,84 Koordersiodendron pinnatum 1960 2,7 2x5 29,39 Palaqium amboinensis 1961 7,6 2x5 34,00 Calophyllum inophyllum 1961 7,8 2x5 19,18 Tectona grandis 1970 3,0 2x3 31,60 Araucaria cuninghamii 1970 2,0 2x3 19,60 Sumber : UNIPA, 1990 Expolarasi dan identifikasi terhadap kehidupan satwa pada kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja berdasarkan catatan sejarah telah dilakukan sejak abad 18, yaitu oleh seorang naturalist besar abad 19 “Alfred Russel Wallace “, peneliti ini pada tahun 1858 mendarat di sisi selatan kawasan Gunung Meja untuk mengindentifikasi beberapa jenis serangga sebagai halotype. Golongan aves merupakan salah satu kekayaan fauna yang cukup beragam jenis dan jumlahnya di kawasan Gunung Meja. G. F. Mess seorang peneliti Belanda pada tahun 1950-an mencatat 12
  38. 38. bahwa kawasan ini memiliki 34 jenis burung dan 11 jenis diantaranya jenis local khas Manokwari. Selain itu, Mess juga menjumpai golongan mammal, yaitu babi hutan (Sus cova) dan Rusa (Cervus timorensis). Selanjutnya, Gatot Dwiyanto pada tahun 1995 mencatat bahwa terdapat 15 famili golongan aves yang terdiri dari 14 jenis endemis dan 21 jenis non endemis. Tahun 1996 Bambang Th. Hariadi dan M. Jen Wajo (UNIPA) mencatat bahwa kawasan ini memiliki 22 famili yang terdiri dari 43 jenis burung, Jenis burung yang dicatat oleh Mess sebelumnya yang dijumpai ± 9 jenis burung. Golongan reptile yang dijumpai dalam kawasan ini berdasarkan laporan Murwanto (1995) adalah kadal ekor biru (Emoia caeruleocauda), kadal lidah biru (Tiliqua scincoides), kadal payung (Chlamydosaurus kingii), ular patola (Chondrophyton viridis), biawak dan Tribolonotus papua. Triantoro dan Setio ( 2002) menemukan sebanyak 11 jenis ular yaitu Leiophyton albertisii, Morelia viridis, Dendrelaphis punctulatus, Tropidonophis multiscutellatus, Stegonotus parvus, Boiga irregularis, Achanthopis cf antarticus, Achanthopis cf praelongus dan Furina tristis ( 2 jenis belum teridentifikasi). Rusa dan Babi Hutan yang sekitar tahun 60-an sampai akhir 70-an masih sering di temukan bahkan dilaporkan menjadi hama, kini sudah sulit ditemukan lagi. Ini menujukkan bahwa aktivitas di dalam kawasan cukup intensif dengan tingkat kebisingan yang tinggi. Beberapa jenis burung endemic di Taman Wisata Alam Gunung Meja sudah tidak ditemukan, seperti cenderawasih kecil, mambruk, kakatua kerdil, nuri kepala hitam dan gagak toreh. 2.7. Estetika Nilai estetika kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja terbentuk atas perpaduan antara posisi kawasan terhadap kota Manokwari, karakteristik fisiografi lahan, keanekaragaman dan keendemikan flora dan fauna serta nilai historis. Empat faktor tersebut bagi kaum naturalis (pemerhati dan pencinta alam) adalah suatu keunikan yang mengandung nilai artistik alami yang tinggi, penuh kerahasiaan dan keajaiban ciptaan Tuhan. Kota Manokwari memiliki keunggulan alami karena secara geografis mempunyai panorama alami dengan nilai keindahan alam yang sangat unik. Terletak sepanjang pantai Teluk Doreri dan dihiasi dua pulau kecil “Pulau Lemon dan Mansinam “ di depannya. Sedangkan pada sisi belakang kota di pagari hijauan pepohonan, tebing yang terjal dan curam membentuk suatu gugusan bukit nan indah dan gagah perkasa, yaitu Gunung Meja. Apabila, kita memandang 13
  39. 39. lebih jauh ke arah Selatan sampai Barat Daya membentang jajaran pegunungan Arfak yang menjulang tinggi bagaikan seorang raksasa penjaga/ pelindung kota ini. Bentangan alam ini, baik berupa pulau di depan Teluk Doreri, jajaran pegunungan Arfak dan Gunung Meja merupakan penyanggah (Buffer zone) kota Manokwari terhadap kejadian dan gejala alam yang terjadi di alam semesta. Kawasan Gunung Meja yang berbatasan langsung dengan wilayah kota Manokwari merupakan potensi kepariwisataan yang cukup potensial. Keunggulan dan keunikan ini semakin diperkuat oleh karakteristik fisiografi lahan Gunung Meja yang melatarbelakangi kota, merupakan jajaran pengunungan dengan elevasi tertinggi 177 meter di atas permukaan laut yang di beberapa sisinya terdapat tebing yang terjal dan lereng yang curam menampakan panorama alam yang indah. Panorama yang sama jika kita berada pada salah satu sisi tertingi di kawasan ini, sejauh mata memandang tampak panorama laut dengan pantai pasir putih dan pantai karang serta birunya laut yang dipadu hijaunya pengunungan yang mengililinginya. Nilai estetika tersebut akan lebih mengagumkan lagi bila dinilai dari tipe hutan, keanekaragaman serta keendemikan flora- faunanya adalah merupakan keterwakilan (holotype) tipe hutan tropis dataran rendah yang hampir dijumpai di sepanjang pantai utara pulau Nieuw Guinea. Keunikan-keunikan tersebut menjadi daya tarik bagi penjelajah alam dan pemerhati lingkungan untuk menguak rahasia alam ini. Daya tarik ini akan semakin kuat bila dipadukan dengan nilai sejarah yang terkadung dalam kawasan, karena Gunung Meja dapat menjadi saksi sejarah dari zaman Belanda, Jepang dan zaman Sekutu dalam masa penjajahan di tanah ini. Potensi Estetika tersebutlah yang menjadi dasar utama menetapkan Gunung Meja sebagai salah satu kawasan pelestarian alam di Manokwari dengan fungsi utama Wisata Alam. Keunggulan dan keunikan potensi alam inilah yang perlu ditumbuhkembangkan untuk memperkaya nilai kepariwisataan sebagai salah satu upaya meningkatkan pendapatan daerah serta penunjang kebutuhan hidup masyarakat. 2.8. Sosial, Ekonomi dan Budaya 2.8.1. Sosial Budaya dan Kearifan Tradisional Masyarakat a. Sejarah Pembentukan Kampung Informasi sejarah dan catatan yang terdokumentasikan tidak dapat menunjukkan secara jelas masyarakat yang pertama membuka kawasan hutan atau memanfaatkan lahan kawasan Hutan 14
  40. 40. Gunung Meja sebagai areal perladangan atau kebun masyarakat. Namun demikian, pada periode Perang Dunia II tentara Sekutu memanfaatkan kawasan hutan Gunung Meja sebagai salah satu pos pertahanan dan persinggahannya untuk strategi pertahanan militer di kawasan Pasifik Selatan. Pada jaman pendudukan tentara Jepang, kawasan Gunung Meja dimanfaatkan sebagai tempat/kubu pertahanan militer dengan membangun bungker, jalan dalam kawasan dan juga kubu-kubu pertahanan artileri untuk menangkal serangan udara dan kapal-kapal torpedo pasukan sekutu. Periode waktu pra Tahun 1960-an, Pemerintah Belanda telah memanfaatkan Hutan Gunung Meja dan kawasan sekitarnya sebagai laboratorium lapangan serta pengembangan ilmu dan pengetahuan teknis kehutanan secara khusus hutan tropis di Papua. Informasi yang dilaporkan oleh Badan Pemangku Hutan Pemerintah Belanda menyatakan, bahwa kebun-kebun masyarakat yang terdapat dalam kawasan adalah milik masyarakat Suku Biak dan pendatang dari luar Manokwari. Kelompok peladang ini, diduga adalah para sipil yang ikut bersama pasukan Sekutu ataupun Jepang, kemudian tinggal di bagian Pantai Utara Manokwari (PANTURA) dan memanfaatkan lahan di sekitar kawasan Hutan Gunung Meja. Selain itu, pemerintah Belanda juga membangun pondokan/ rumah pos jaga bagi para petugas polisi kehutanan untuk berpatroli sepanjang hutan lindung hidrologis Gunung Meja, namun setelah beralih ke pemerintah RI pos patroli ini dimanfaatkan sebagai rumah tinggal oleh para pegawai Kehutanan hingga saat ini. Masyarakat Pegunungan Arfak yang berasal dari kelompok Suku Hatam dan Sough, mulai melakukan migrasi dan mobilisasi dari daerah pegununggan Arfak ke wilayah pusat kota Manokwari. Informasi dan catatan proses mobilisasi masyarakat ke wilayah kota tidak tercatat dan terdokumentasi secara baik. Namun demikian, berdasarkan informasi dari pelaku sejarah, pemukiman awal masyarakat kelompok Suku Arfak yang dibuka di dalam dan sekitar kawasan Hutan Gunung Meja adalah Fanindi dan Ayambori. Kampung Fanindi meliputi daerah Amban, Manggoapi, Fanindi, Brawijaya dan sekitarnya. Sedangkan, wilayah Ayambori meliputi wilayah Borarsi, Kampung Ambon, Pasir Putih, Ayambori dan Inamberi. Pemukiman masyarakat kelompok Suku Arfak dibangun di sekitar beberapa sumber mata air yang ada di kawasan Hutan Gunung Meja, yaitu Indoki, Ayambori dan Inamberi. b. Kearifan Tradisional Masyarakat Kawasan Gunung Meja berdasarkan filosofi budaya masyarakat Arfak, yaitu kelompok Suku Hatam dan Suku Sough yang bermukim di sekitar kawasan memandang, Hutan Gunung Meja sebagai AYAMFOS (Dapur Hidup). Ayamfos yang berarti hutan Gunung Meja baik berupa tanah, air, dan hutan yang terkadung di dalam kawasan adalah sumber penghidupan masyarakat yang perlu dijaga, dilindungi dan dimanfaatkan secara baik oleh masyarakat dalam 15
  41. 41. kehidupannya. Hutan Gunung Meja “ AYAMFOS” berfungsi sebagai tempat berkebun, sumber protein nabati dan hewani dalam pemenuhan kehidupan masyarakat sehari-hari, sumber air bersih bagi kehidupan masyarakat, tempat melakukan usaha-usaha ekonomi pertanian dan juga situs budaya “tanah larangan/tempat pamali” bagi masyarakat. Masyarakat yang bermukim di wilayah pemukiman Ayambori dan Fanindi sudah sangat paham dan sadar akan pentingnya Hutan Gunung Meja sebagai sumber mata air bagi perikehidupannya. Berdasarkan filosofi budaya pada sumber mata air, terutama daerah hulu merupakan “tanah larangan” atau tempat pamali yang tidak boleh dimasuki oleh masyarakat. Perkembangan jaman dan juga kebutuhan lahan pertanian masyarakat urban di sekitar wilayah perkotaan menyebabkan kawasan ini telah dirambah, sehingga filosofi budaya Hutan Gunung Meja telah terpolarisasi. Tanah larangan yang tidak boleh diganggu telah dimasuki oleh masyarakat luar, penebangan dan pemanfaatan lahan secara berlebihan dilakukan secara besar- besaran. Hutan Gunung Meja sebagai AYAMFOS mulai tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Apabila upaya penyelamatan kawasan tidak dilakukan dengan baik, maka Hutan Gunung Meja tidak akan menjadi AYAMFOS. Hutan Gunung Meja tidak akan lagi memberikan penghidupan berupa sumber air dan hasil hutannya kepada masyarakat. c. Kepemilikan Lahan Kepemilikan lahan dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja sangat ditentukan oleh kebijakan dan legitimasi dua tokoh besar pemuda Arfak, yaitu Bapak Alm. Loudwjik Mandacan dan Barent Mandacan serta kerabatnya. Wilayah kepemilikan lahan kawasan dibagi, sebagai berikut : wilayah Ayambori, Kampung Ambon dan Brawijaya dimiliki oleh Bapak Loudwjik Mandacan dan Wilayah Fanindi, Manggoapi dan Amban dimiliki oleh Bapak Barent Mandacan serta kerabatnya (Meidodga dan Saroi). Lahan kepemilikan marga Mandacan dan kerabatnya ini dibatasi oleh Sungai Wosi ke arah barat sampai Maripi dimiliki oleh Marga Ulo dan Mansim. Sejalan dengan perkembangan status kawasan dan upaya pelestarian kawasan serta pembangunan daerah, maka hak kepemilihkan lahan dalam kawasan telah diserahkan oleh masyarakat pemilik ulayat kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Manokwari melalui pembayaran kompensasi sebesar Rp. 4,6 Milyar pada tahun anggaran 2000/2001 dan 2001/2002. Dengan demikian, hak guna pengelolaan kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja saat ini berada pada Pemerintah Daerah Manokwari. 16
  42. 42. 2.8.2. Kependudukan Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja secara administrasi berbatasan langsung dengan 4 wilayah pemukiman, yaitu Kelurahan Amban, Kelurahan Padarni, Kelurahan Manokwari Timur dan Kelurahan Pasir Putih. Tabel 2.5. Jumlah Penduduk di Kelurahan Amban, Pasir Putih, Padarni dan Manokwari Timur Jumlah Jumlah Penduduk Lokasi (KK) (Jiwa) Kelurahan Amban 875 4.407 Keluarahan Pasir Putih 429 2.417 Kelurahan Padarni 1.372 7.756 Kelurahan Manokwari Timur 1.104 4.926 Total 3.780 19.496 Sumber : BPS Manokwari,2003 Dari ke empat kelurahan tersebut, terdapat sembilan kampung yang berbatasan langsung atau berdekatan dengan kawasan, yaitu Ayambori, Aipiri, Anggori, Manggoapi, Fanindi, Brawijaya dan Kampung Ambon Atas. Etnik yang bermukim pada kampung-kampung tersebut umumnya dari campuran etnik asli Manokwari dan etnik pendatang. Etnik penduduk asli terutama dari suku Mole, Hatam, Sough dan meyakh. Sedangkan etnik pendatang atau urban umumnya berasal dari Sorong, Biak, Serui serta pendatang dari luar Papua, yaitu dari Makasar, Ambon, Buton, Timor dan Sumatera. 2.9. Nilai Ekonomi Kawasan Nilai ekonomi sumberdaya alam Taman Wisata Alam Gunung Meja yang bersumber dari pemafaatan lahan dan hasil Hutan disajikan pada Tabel 2.6. Tabel 2.6. Nilai Ekonomi Sumberdaya Alam Taman Wisata Alam Gunung Meja Pendapatan Pendapatan Bersih Proyeksi nilai 25 tahun No Jenis Komoditas Kotor (Milyar/Tahun) <50%x (3) (Milyar) <25x(4);NPV 10%> (Milyar/Tahun) > 1) Pertanian 12,54 6,27 56,91 2) Perkebunan 11,34 5,67 51,47 3) Buah-buahan 8,54 4,27 38,74 4) Hasil Hutan 20,63 - 187,22 Kayu 5) Air bersih 1,89 - 61,27 Total 395,61 17
  43. 43. Nilai ekonomi TWAGM tersebut mengindikasikan bahwa sebenarnya hutan Gunung Meja memiliki urgensi untuk dipertahankan dan dilestarikan keberadaannya, karena nilai ekonomi yang dikandungnya cukup tinggi. Nilai ini akan lebih tinggi lagi bila diperhitungkan nilai jasa lingkungan yang akan diberikan kepada masyarakat kota Manokwari atau nilai jasa penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan. 2.10. Bentuk dan Pola Interaksi Bentuk-bentuk interaksi yang terjadi di dalam dan sekitar kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja, adalah perladangan/kebun masayarakat, pengambilan kayu bakar, pengambilan hasil hutan kayu dan non kayu,perburuan, pengambilan tanah top soil, batu-batu karang, pemukiman penduduk dan bangunan fisik lainnya. Foto cuplikan bentuk –bentuk kerusakan hutan akibat interaksi masyarakat dalam Kawasan disajikan pada Gambar 4. ( Gambar 4. Kebun Baru dan Bekas Kebun dalam kawasan) A. Perladangan atau Kebun Masyarakat Ladang dan kebun masyarakat yang terdapat di sekitar dan dalam kawasan dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) tipe, yaitu : 1. Ladang/kebun yang letaknya jauh dari pemukiman Ladang atau kebun yang letaknya jauh dari pemukiman, pada umumnya diusahakan oleh peladang urban yang tinggal di luar kawasan dan daerah penyanggah, yaitu masyarakat Anggori, Abasi, Susweni dan Pasir Putih. Lahan yang diusahakan adalah tanah yang dipakai dengan sistem sewa kepada pemilik hak ulayat dan atau merupakan hak guna yang diberikan karena hubungan kekeluargaan. Pola perladangan adalah dengan system perladangan berpindah. 2. Kebun Pekarangan Kebun pekarangan adalah lahan pekarangan rumah masyarakat yang ditanami dengan jenis tanaman semusim dan jenis tanaman buah-buahan, terutama masyarakat yang bermukim disekitar kawasan (berbatasan langsung dengan batas kawasan). 18
  44. 44. (Gambar 5. Kebun Pekarangan dan Kebun Masyarakat di Ayambori) Kebun dalam kawasan dimiliki oleh masyarakat pemilik hak ulayat, terutama kebun-kebun yang berada di Kampung Ambon Atas dan sekitar Kampung Ayambori. Sedangkan , para peladang urban dari luar biasanya memperoleh hak pakai tanah dengan cara menyewa kepada pemilik ulayat atau diperoleh melalui hubungan kekeluargaan dengan pemilik ulayat. Khusus, Brawijaya sampai Fanindi kebun dan lahan pekarangan diperoleh dengan cara system sewa kepada pemilik hak ulayat. (Informasi Patroli Pengamanan, Juni 2003) Pola pembukaan lahan atau kebun masyarakat secara umum mempunyai beberapa tahapan, sebagai berikut : 1) Pembersihan lantai hutan, yaitu menebas semak belukar, menebang pohon-pohon tingkat pancang dan tiang. 2) Menebang pohon – pohon besar yang ada dalam lahan, kemudian lahan tersebut dibiarkan beberapa waktu tertentu agar bekas ranting pohon dan semak belukar menjadi kering. Ranting pohon dan semak-belukar yang ada dikumpulkan pada suatu tempat dalam lahan/kebun dan atau dipinggir. 3) Pembakaran dilakukan setelah ranting-ranting pohon dan semak-belukar yang ada sudah kering dan kemudian hasil pembakaran berupa abu dibiarkan agar terdekomposisi/bercampur dengan tanah yang ada. 4) Setelah itu dilakukan penanaman sesuai jenis tanaman yang akan diusahakan. 5) Setelah tanaman dipanen, maka mereka akan berpindah ke lokasi lahan yang baru sekitar pinggiran pal batas kawasan atau masuk ke dalam kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Kebun pekarangan pada umumnya dilakukan oleh masyarakat yang tinggal di pinggiran dan dalam kawasan, terutama pada wilayah pemukiman masyarakat sekitar kampung Ayambori, Brawijaya, Kampung Ambon Atas, Manggoapi dan Fanindi. Lahan pekarangan setelah ditanami, maka penanaman berikutnya akan terus meluas masuk ke dalam kawasan. 19
  45. 45. Berdasarkan laporan pengamanan hutan yang dilakukan Seksi Konservasi Wilayah I Manokwari sampai dengan Tahun 1998 diketahui bahwa pemilikan kebun dalam kawasan sebanyak 33 Kepala Keluarga dengan persebaran luasan dan lokasi, adalah sebagai berikut : • Di bagian barat daya kawasan (Fanindi) rata-rata luasan kebun per kepala keluarga adalah 0,2 Ha yang dimiliki oleh 7 Kepala keluarga. • Di bagian selatan kawasan (Brawijaya) rata-rata luasan kebun per kepala keluarga adalah 0,3 Ha yang dimiliki oleh 7 Kepala keluarga. • Di bagian timur kawasan (Kampung Ayambori) rata-rata luasan kebun per kepala keluarga adalah 0,2 Ha yang dimiliki oleh 19 Kepala keluarga. Berdasarkan hasil penelitian S. Apriani (2002) luasan kebun dalam kawasan adalah 35,32 Hektar secara terperinci disajikan dalam bentuk matriks pada Tabel 2.7. Tabel 2.7. Luas Kebun dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Luas Jenis Penggunaan Lahan Meter ( M2) Hektar (Ha) Areal sedang ditanami 349236,56 34,92 Areal yang baru dibuka 3986,72 0,40 Total 35223,28 35,32 Sumber Data : Fahutan UNIPA Tahun 2002 B. Pengambilan Kayu Bakar dan Hasil Hutan Lainnya. Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja, selain dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai lahan perladangan atau kebun, kawasan ini juga merupakan sumber bahan baku kayu, terutama untuk kebutuhan kayu bakar rumah tangga dan dijual serta keperluan pagar kebun. (Gambar 6.) (Gambar 6. Pengambilan Kayu berdiamter dibawah 10 cm untuk Pagar Kebun) 20
  46. 46. Para pemilik hak ulayat yang ada di Kampung Ayambori, walaupun sudah mendapatkan dana kompensasi/ganti rugi, mereka masih menggangap beberapa tanaman buah-buahan dalam kawasan adalah miliknya. Mereka membuka kebun dalam kawasan yang telah ditanami jenis buah-buahan, dengan alasan membersihkan tanaman bawah yang menggangu pertumbuhan tanaman buah-buahan. Namun, cara yang digunakan adalah dengan jalan membabat bersih dan membakar seluas areal tanaman buah-buahan. Alasan pembukaan kebun pekarangan dalam kawasan (belakang rumah) beberapa penduduk yang berdomisili di sekitar Brawijaya - Fanindi adalah memanfaatkan lahan tidur. Para pengguna lahan ini umumnya, bukan berprofesi sebagai petani (matapencaharian utamanya) melainkan PNS, pensiunan PNS dan swasta lainnya yang memanfaatkan kawasan yang diasumsikan sebagai lahan pekarangan rumah mereka. Kayu yang biasanya diambil oleh masyarakat adalah kayu –kayu besar yang sudah kering, terutama jenis pohon Jati, Eukaliptus, dan matoa. Cara pengambilan kayu, adalah sebagai berikut : • Peneresan dan atau pembakaran pangkal pohon-pohon besar yang ada kawasan hutan alam, petak tanaman atau di sepanjang ruas jalan yang ada di dalam dan sekitar kawasan. • Pohon tersebut dibiarkan sampai kering untuk jangka waktu tertentu, apabila penyinaran baik (panas matahari secara terus-menerus) masa hingga pohon ini kering antara 2-3 minggu. • Penebangan dilakukan menggunakan kapak atau chain-saw, kemudian kayu dibelah menjadi beberapa bagian kecil dan atau juga dipotong-potong pendek dalam bentuk log yang ditumpuk dipinggiran jalan. • Pengangkutan dilakukan dengan menggunakan kendaraan roda empat pada malam hari atau saat menjelang malam dibawa ke rumah masyarakat atau langsung kepada pembeli. Selain itu pula, pengambilan pohon-pohon yang berdiameter dibawah 10 cm untuk pembuatan pagar kebun, peyokong tanaman sayur-sayuran di kebun, kayu bakar dan pembuatan kerangka bangunan pondok/gubuk. Berdasarkan hasil penelitian mengenai keadaan flora yang ada di gunung Meja diketahui bahwa jumlah flora mengalami penurunan yang nyata baik dalan jumlah jenis maupun kerapatan individu per hektar akibat eksploitasi terhadap kayu dan non kayu. Tingkat Penurunan komposisi jenis vegetasi pohon selama 9 tahun disajikan pada Gambar 7. 21
  47. 47. 70 60 62 61 50 58 58 40 1994 2003 30 31 32 30 20 31 10 0 Semai Sapihan Tiang Pohon (Gambar 7. Jumlah Penurunan Komposisi Pohon Berdasarkan Tingkat Pertumbuhan Selama 9 Tahun dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja). Berdasarkan perbandingan data hasil penelitian tahun 1994 dengan hasil penelitian tahun 2003 menunjukkan penurunan hingga 50 %. Tingkat vegetasi semai mengalami penurunan sebanyak 27 jenis, pancang sebanyak 31 jenis , tiang sebanyak 20 jenis dan pohon sebanyak 26 jenis. Keadaan hutan primer telah mengalami gangguan berdasarkan data penelitian UNIPA tahun 2003, yaitu pada bagian Utara kawasan (Pal Batas TWA No 13 – 25 ) dan pada bagian Timur kawasan (Pal Batas TWA No 87 – 100). Hutan primer di sebelah utara menunjukkan bahwa jumlah anakan sangat tinggi, yaitu 22.250 individu/ha dibandingkan hutan primer sebelah timur jumlah anakan 10.300 individu / ha. Hal ini, menunjukan bahwa tajuk hutan primer pada bagian utara telah mengalami pembukaan yang memungkinkan berkembangnya anakan sementara pada hutan primer sebelah timur relative hanya sedikit mengalami ganguan karena kondisi topografi yang lebih terjal. Vegetasi tingkat tiang pada hutan primer sebelah utara kerapatannya adalah 240 individu/hektar, sedangkan hutan primer sebelah timur memiliki kerapatan sebesar 1.130 individu per hektar. Hal ini mengambarkan bahwa masyarakat telah mengambil kayu tingkat tiang dengan frekuensi yang tinggi pada hutan primer sebelah utara. 22
  48. 48. Sedangkan untuk hasil hutan non kayu, berdasarkan hasil kompilasi dan perbandingan data penelitian tahun 1997 – 2001) dengan data tahun 2003 diketahui bahwa jumlah jenis anggrek yang ditemukan berkurang dari 6 jenis menjadi 2 jenis, jumlah jenis palem dari 7 jenis menjadi hanya 1 jenis. Untuk anggrek dapat dipastikan karena frekuensi pengambilan yang tinggi sementara untuk palem selain frekuensi pengambilan , penurunan ini diduga akibat pembukaan tajuk hutan karena 6 jenis palem tersebut diketahui menyenangi kondisi hutan dengan naungan penuh . Untuk tumbuhan paku-pakuan terjadi perubahan habitat yang menyebabkan hilangnya jenis- jenis tertentu. Berdasarkan data penelitian Sikirit tahun 1998 diketahui bahwa jumlah jenis paku epifit seluruhnya sebanyak 14 jenis menjadi 7 jenis pada tahun 2003. Hilangnya jenis paku epifit seperti Psilotum complanatum, Trichomonas javanicum dan Platicerium bifurcatum dan munculnya jenis paku seperti beberapa jenis Sellaginella menggambarkan keadaan hutan yang telah mengalami pembukaan tajuk. Pengambilan hasil hutan kayu dan non kayu dalam kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja berdasarkan hasil penelitian L. Samahu (1996) dalam bentuk matirks disajikan pada Tabel 2.8. Tabel 2.8. Pengambilan Hasil Hutan Kayu dan Non Kayu dalam Kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja Jumlah Pengambilan Kayu No Lokasi Kayu Kayu Tumbuhan bangunan Rotan Anggrek Bakar Bangunan Non Lain rumah (m3) (rumpun) (m3) Rumah (m3) (rumpun) (m3) 1. Brawijaya 9.33 0.53 0.36 0.011 5.57 3.70 2. Sarinah 2.51 - 0.12 0.0002 1.50 1.67 3. Korem 4.45 - 0.13 0.002 1.63 1.50 s4. Susweni 6.96 0.79 0.30 0.006 1.50 - 5. Anggori 10.13 0.15 0.31 0.007 3.54 2.92 6. Ayambori 8.80 2.24 0.28 0.005 2.00 2.00 7. Kmp. Ambon 5.27 0.43 0.34 0.008 4.00 4.20 8. Borobudur 6.24 0.11 0.16 0.004 1.89 2.25 9. Fanindi 4.70 0.36 0.19 0.004 2.04 2.14 10. Borarsi 5.66 0.80 0.17 0.002 2.17 2.40 Jumlah 64.05 5.41 2.35 0.042 26.04 22.78 Rata-rata 6.41 0.68 0.24 0.004 2.60 2.53 Sumber Data : Fahutan Unipa Tahun 1996 Kegiatan perburuan yang umum dilakukan adalah perburuan satwa burung dan kus-kus. Perburuan burung dilakukan di siang hari dengan menggunakan senapan angin. Perburuan kus- kus dilakukan pada malam hari dengan menggunakan senter. Cara perburuan kus-kus ini ikut merusak pohon hutan, karena untuk memburu kus-kus banyak pohon-pohon tingkat tiang dan pancang ditebang disekitar pohon untuk menghambat kus-kus. 23
  49. 49. C. Pengambilan Top Soil Tanah dan Batu Karang. (Gambar 8. Pengambilan Top Soil Tanah dan Batu Karang) Pengambilan top soil tanah dilakukan oleh pihak-pihak tertentu digunakan sebagai media tanaman hias dan media tanaman pekarangan. Pengambilan topsoil tanah dilakukan pada wilayah barat kawasan (Pal Batas TWA No. 13 -25 ) dekat perumahan Dosen dan Asrama Mahasiswa UNIPA dan juga sepanjang jalan Anggori- Aipiri (dekat Kebun Koleksi UNIPA). Tanah yang diambil menggunakan karung-karung plastik dengan berat tanah sekali pengambilan adalah 5-6 karung atau lebih kurang 150 -200 Kg. Sedangkan, pengambilan batu karang dalam kawasan dilakukan sepanjang jalan yang membelah kawasan dari arah barat (asrama mahasiswa UNIPA) sampai arah Timur (dekat Tugu Jepang) dengan jumlah satu tumpukan kurang lebih 3 M3. Batu –batu ini, ditumpuk sepanjang sisi kiri- kanan jalan dan kemudian akan diangkut oleh pengumpul batu liar menggunakan kendaraan roda empat ke rumah atau dijual. ( Gambar 9. Tugu Jepang dan Jalan Ke Ayambori di kawasan) D. Pemukiman dan Sarana Bangunan Fisik Lainnya. Pemanfaatan lahan dalam kawasan untuk perumahan penduduk dan bangunan fisik lainnya berdasarkan laporan pengamanan hutan tahun 1998 Seksi Konservasi Wilayah I Manokwari- Balai KSDA Papua II diketahui bahwa, terdapat 20 ( dua puluh) bangunan fisik dalam kawasan Taman Wisata Alam Gunung Meja, yaitu : 24
  50. 50. 1) 3 unit bak air minum permanent, ukuran 2.5 m x 3 m yang dibangun Dinas PU (Dirjen Cipta Karya) di daerah kampong Ambon Atas mengarah ke kampong Ayambori. 2) Pembangunan jalan darat (beraspal) yang membentang dari arah selatan ke timur melewati Kampung Ayambori dengan lebar 3 meter dan panjang ± 2,4 Km. 3) Pembangunan 1 unit bangunan Situs Sejarah “TUGU JEPANG” oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Manokwari 4) Pembangunan jaringan listrik ke Balitabang Kehutanan Papua Maluku oleh Perum Listrik Negara sepanjang 750 m. 5) Pembangunan jaringan telepon dengan cara galian kabel bawah tanah oleh PT. Telkom sepanjang ± 662 meter dari sarinah melalui kampung Ayambori ke kompleks Balitbang Kehutanan Papua Maluku. 6) Perumahan penduduk, yaitu 3 (tiga) rumah permanen milik Cabang Dinas Kehutanan XIV Manokwari, 2 (dua) rumah semi permanen, 4 (empat) rumah permanen dan 6 (enam) gubuk atau pondok kebun. Pemanfaatan lahan dalam kawasan untuk pemukiman penduduk atau sarana bangunan lainnya berdasarkan hasil penelitian S.Apriani (2002) adalah 2.95 Ha dari luasan total kawasan secara matriks akan disajikan pada Tabel 2.9. Tabel 2.9. Luasan Penggunaan Lahan Taman Wisata Alam Gunung Meja Untuk Perumahan dan Bagunan Fisik Lainnya Tahun 2002 Jenis Penggunaan Luas (Ha) Perumahan Penduduk 0.02 Bak air 0.09 Tugu jepang 0.09 Jaringan telepon 0.66 Jaringan listrik 0.75 Jalan raya 1.34 Total 2.95 Sumber Data : UNIPA Tahun 2002 Menara Pemancar Signal Telepon Seluler milik Telkomsel yang memulai pembangunannya awal bulan agustus 2003. Berdasarkan Laporan Kajian Teknis Seksi Konservasi Wilayah I Manokwari diketahui bahwa luas areal yang direncanakan adalah 264 m2 yang secara astronomis terletak pada koordinat 134o04’51,5” Bujur Timur dan 0o 51’51” Lintang Selatan dengan altitude 75 m dpl. 25
  51. 51. Pembangunan menara pemancar signal telephone seluler di Gunung Meja Manokwari dengan luasan 264 m2 terlihat tidak begitu besar dari total luasan areal namun adanya sarana ini berpeluang dibangunnya sarana penunjang seperti rumah pengawas dan lain-lain dengan demikian akan ada pembukaan tajuk hutan yang tentunya dengan luasan yang lebih besar dan digunakannya mesin jenset untuk aktifitas keseharian akan menimbulkan kebisingan yang mampu mengusir burung-burung dan fauna yang hidup di gunung meja. Pemberian ijin terhadap pembangunan ini berpotensi menimbulkan konflik akibat pelarangan adanya bangunan fisik di suatu sisi tapi di sisi lain ada ijin tertentu bagi pihak lain (Gambar 10. Lokasi Pemancar Telkomsel) 2.11. Intensitas Kerusakan dalam Kawasan Bentuk – bentuk interaksi yang menimbulkan kerusakan biofisik dan fungsi lingkungan kawasan, apabila tidak ditanggulangi secara baik dan cepat maka kawasan ini akan mengalami degradasi sehingga nilai estetika dan fungsi lindung hidrologis kawasan akan berkurang atau hilang sama sekali. Interaksi dalam kawasan yang mengakibatkan lajunya degradasi biofisik dan fungsi lingkungan kawasan berdasarkan data dan informasi yang dikumpulkan dapat dikelompokkan dalam 5 (lima) kategori, yaitu perladangan, bekas ladang, penebangan dan penggunaan lain (pemukiman dan sarana fisik lainnya). Hasil penelitian S. Apriani (2002) diketahui bahwa luas lahan yang telah dibuka/dimanfaatkan sampai dengan tahun 2002 adalah 38,42 Ha dengan intensitas adalah 8,56 % dari Luas kawasan 460,25 Ha. Sedangkan hasil penelitian sebelumnya oleh Y Ohoiuwutun, 1995 diketahui bahwa pembukaan hutan dalam kawasan adalah 8,73 Ha dengan intensitas 2.03 % dari luasan total kawasan 460,25 Ha. Luas pembukaan hutan dalam kawasan akibat interaksi antara tahun 1995 sampai dengan tahun 2002 secara rinci disajikan dalam bentuk grafik pada Gambar 11. 26

×