Laporan kerja praktek UNJANI

5,996 views

Published on

KERJA PRAKTEK DI APARTEMEN EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR SUMEDANG

Published in: Education
0 Comments
4 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
5,996
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
465
Comments
0
Likes
4
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Laporan kerja praktek UNJANI

  1. 1. i LAPORAN KERJA PRAKTEK METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEAR WALL DAN CORE WALL APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE DI JATINANGOR, SUMEDANG JAWA BARAT Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu (S1) Disusun oleh : ANGGIE CHRISNA DEWI 2411101045 HESTI NILA PUSPITA S. 2411101039 FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI CIMAHI 2013
  2. 2. ii KERJA PRAKTEK METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEAR WALL DAN CORE WALL APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE DI JATINANGOR, SUMEDANG JAWA BARAT Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu (S1) Disusun oleh : ANGGIE CHRISNA DEWI 2411101045 HESTI NILA PUSPITA SUKARNA 2411101039 Disetujui oleh : Ketua Jurusan Teknik Sipil Universitas Jenderal Achmad Yani DR. ARIANI BUDI SAFARINA, IR., MT. 0430076202 Pembimbing Kerja Praktek DR. ARIANI BUDI SAFARINA, IR., MT. 0430076202
  3. 3. iii KERJA PRAKTEK METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEAR WALL DAN CORE WALL APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE DI JATINANGOR, SUMEDANG JAWA BARAT Ditulis Sebagai Salah Satu Syarat Akademik Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu (S1) Disusun oleh : ANGGIE CHRISNA DEWI 2411101045 HESTI NILA PUSPITA SUKARNA 2411101039 Disetujui oleh : Pembimbing Lapangan PANJI DWI JAYAGUNA SITE ENGINEER
  4. 4. iv KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Tuhan yang Maha Esa atas segala berkat yang telah diberikan-Nya, sehingga Laporan Kerja Praktek ini dapat diselesaikan.Laporan Kerja Praktek dengan judul “METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEAR WALL DAN CORE WALL APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE DI JATINANGOR, SUMEDANG JAWA BARAT” ini ditujukan untuk memenuhi sebagian persyaratan akademik untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik Sipil Strata Satu di Universitas Jenderal Achmad Yani. Penulis menyadari bahwa tanpa bimbingan, bantuan, dan doa dari berbagai pihak, Laporan Kerja Praktek ini tidak akan dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar- besarnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses pengerjaan Laporan Kerja Praktek ini, yaitu kepada: 1. Ibu Dr. Ir. Ariani Budi Safarina, MT. selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil. 2. Ibu Dr. Ir. Ariani Budi Safarina, MT. selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek yang telah memberikan bimbingan dan banyak memberikan masukan kepada penulis. 3. Bapak Ronni I. S. R. Hadinagoro, Ir., MT. selaku Dosen Wali Angkatan 2010 4. Bapak Panji Dwi Jayaguna selaku site engineer PT. WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG yang berkenan memberi izin penulis untuk melaksanakan kerja praktek di proyek yang sedang berjalan. 5. Ayah, Ibu, kakak-kakak dan adik-adik yang telah memberikan dukungan moril, do’a, dan kasih sayang. 6. Semua pihak yang namanya tidak dapat disebutkan satu per satu. Akhir kata, penulis menyadari bahwa mungkin masih terdapat banyak kekurangan dalam Laporan Kerja Praktek ini. Oleh karena itu, kritik dan saran dari pembaca akan sangat bermanfaat bagi penulis. Semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membacanya. Cimahi, Oktober 2013 Penulis
  5. 5. v DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ........................................................................................................i LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................................ii LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................................iii KATA PENGANTAR.................................................................................................... iv DAFTAR ISI..................................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR....................................................................................................viii DAFTAR TABEL............................................................................................................ x DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................. xi BAB I PENDAHULUAN............................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang Kerja Praktek............................................................... 1 1.2. Maksud dan Tujuan Kerja Praktek ....................................................... 2 1.3. Ruang Lingkup Pembahasan ................................................................ 2 1.4. Metodologi............................................................................................ 3 1.5. Sistematika Pembahasan....................................................................... 4 BAB II TINJAUAN UMUM PROYEK ....................................................................... 5 2.1. Latar Belakang Proyek.......................................................................... 5 2.2. Proses Pengadaan Proyek ..................................................................... 6 2.2.1. Jenis Lelang Proyek .......................................................................... 6 2.2.2. Jenis Tender Proyek.......................................................................... 7 2.3. Nilai Kontrak dan Sumber Dana........................................................... 7 2.4. Data Proyek........................................................................................... 7 2.5. Jenis Kontrak Lumpsum / Fix Price................................................... 12 2.5.1. Definisi dan Kondisi Kontrak Lump Sum....................................... 12 2.5.2. Pelaksanaan Kontrak Lump Sum .................................................... 13
  6. 6. vi 2.5.3. Uang Muka dan Pembayaran Prestasi Kerja ................................... 15 2.6. Struktur Organisasi Proyek................................................................. 16 2.6.1. Struktur Organisasi Management Proyek ....................................... 17 2.6.2. Struktur Organisasi Management Konstruksi (MK)....................... 18 2.6.3. Struktur Organisasi Kontraktor....................................................... 19 2.6.4. Tugas dan Kewajiban Unsur-unsur Pelaksana Proyek.................... 20 2.6.5. Hubungan Kerja Pada Proyek ......................................................... 21 2.7. Gambar Kerja / Shop drawing ............................................................ 23 2.8. Perancangan Waktu Pelaksanaan Pekerjaan....................................... 24 2.9. Laporan Harian dan Bulanan.............................................................. 26 BAB III TINJAUAN UMUM PELAKSANAAN PROYEK................................... 28 3.1. Konsep Perencanaan........................................................................... 28 3.2. Perencanaan Pekerjaan Beton............................................................. 28 3.2.1. Rencana Kerja................................................................................. 30 3.2.2. Pengadaan Bahan yang Digunakan................................................. 30 3.2.3. Jenis-jenis peralatan yang digunakan.............................................. 33 3.2.4. Pengadaan Tenaga Kerja................................................................. 39 3.2.5. Pengendalian Mutu (Quality Control) ............................................ 39 3.3. Sistem Manajemen Kesehatan Dan Keselamatan Kerja..................... 42 3.3.1. Tujuan keselamatan dan lingkungan kerja...................................... 42 3.3.2. Prosedur Standar K3 Proyek ........................................................... 43 3.3.3. Peralatan Keselamatan Kerja .......................................................... 47 BAB IV METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEARWALL DAN CORE WALL BESERTA TUGAS KHUSUS DI LAPANGAN............. 50 4.1. Pekerjaan Shearwall dan Corewall ..................................................... 50 4.1.1. Definisi dan Fungsi Shesarwall dan Corewall ................................ 50
  7. 7. vii 4.1.2. Metode Pelaksanaan Pekerjaan Shearwall dan Corewall ............... 52 4.2. Tugas Khusus di Lapangan................................................................. 58 4.2.1. Tugas dari Pembimbing Lapangan.................................................. 58 4.2.2. Tugas Perhitungan Volume Besi Tulangan Tie Beam.................... 58 4.2.3. Tugas Perhitungan Tulangan Pitlift ................................................ 58 4.2.4. Tugas Monitoring Pengecoran Beton dan Pendatangan Beton....... 61 4.2.5. Tugas Perhitungan Pembesian Corewall......................................... 86 4.2.6. Tugas Perhitungan Volume Tie beam............................................. 86 4.2.7. Tugas Perhitungan Banyaknya Tulangan Dinding STP 2............... 93 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...................................................................... 96 5.1. Kesimpulan......................................................................................... 96 5.2. Saran ................................................................................................... 97 DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................98 LAMPIRAN
  8. 8. viii DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Peta Lokasi Proyek.............................................................................. 5 Gambar 2.2 Site Proyek ........................................................................................ 10 Gambar 2.3 Gambar Kondisi Proyek.................................................................... 10 Gambar 2.4 Site Plan Proyek ................................................................................ 11 Gambar 2.5 Easton Park Residence ...................................................................... 11 Gambar 2.6 Struktur Organisasi Management Proyek ......................................... 17 Gambar 2.7 Struktur Organisasi Management Konstruksi (MK) ......................... 18 Gambar 2.8 Struktur Organisasi Kontraktor ......................................................... 19 Gambar 3.1 Besi Tulangan……………………………………………………… 33 Gambar 3.2 Papan Multiplek ................................................................................ 34 Gambar 3.3 Truk Mixer ........................................................................................ 34 Gambar 3.4 Pompa Kodok.................................................................................... 35 Gambar 3.5 Bucket................................................................................................ 35 Gambar 3.6 Concrete Vibrator.............................................................................. 36 Gambar 3.7 Tower Crane...................................................................................... 36 Gambar 3.8 Molen ................................................................................................ 37 Gambar 3.9 Scaffolding ........................................................................................ 37 Gambar 3.10 Bar Cutter........................................................................................ 38 Gambar 3.11 Las dengan Gas Elpigi..................................................................... 38 Gambar 3.12 Bar Bender....................................................................................... 39 Gambar 3.13 Relat/Hollow ................................................................................... 39 Gambar 3.14 Struktur Organisasi Keselamatan Kerja.......................................... 45 Gambar 3.15 Rencana Penanganan Kecelakaan Kerja ......................................... 46 Gambar 3.16 Kegiatan Pelatihan Pemadam Kebakaran ....................................... 46 Gambar 3.17 Pengenalan Toolbox Meeting.......................................................... 47 Gambar 3.18 Penggunaan Alat Pengaman............................................................ 47 Gambar 3.19 Pemasangan Rambu dan Spanduk K3 & 5R................................... 48 Gambar 3.20 Safety Helm..................................................................................... 49 Gambar 3.21 Sarung Tangan................................................................................. 49 Gambar 3.22 Safety Shoes.................................................................................... 50
  9. 9. ix Gambar 3.23 Safety Belt....................................................................................... 49 Gambar 4. 1 Diagram Gaya Geser………………...……………………………. 50 Gambar 4. 2 Perancangan Tulangan Shear Wall .................................................. 51 Gambar 4. 3 Perancangan Tulangan Core Wall.................................................... 51 Gambar 4. 4 Pemasangan table form .................................................................... 53 Gambar 4. 5 Pelaksanaan Marking Posisi Elemen Struktur ................................. 53 Gambar 4. 6 Pekerjaan Pemasangan Block Out.................................................... 53 Gambar 4. 7 Pemasangan Bekisting Wall Sistim Climbing ................................. 54 Gambar 4. 8 Pengecoran Menggunakan Bucket................................................... 55 Gambar 4. 9 diagram alir pembongkaran bekisting Shear Wall dan Core Wall... 56 Gambar 4. 10 Lapisan Bekisting........................................................................... 57 Gambar 4. 11 Bekisting......................................................................................... 57
  10. 10. x DAFTAR TABEL Tabel 4. 1 Spesifikasi Penulangan Pitlift .............................................................. 59 Tabel 4. 2 Perhitungan Besi Tulangan yang Dibutuhkan ..................................... 59 Tabel 4. 3 Monitoring Pengecoran Beton ............................................................. 60 Tabel 4. 4 Monitoring Pendatangan Beton ........................................................... 64 Tabel 4. 5 Perhitungan Volume Tiebeam BS1...................................................... 84 Tabel 4. 6 Perhitungan Volume Tiebeam BS2...................................................... 87 Tabel 4. 7 Perhitungan Volume Tiebeam BS3...................................................... 89 Tabel 4. 8 Perhitungan Volume Tiebeam BS4...................................................... 89 Tabel 4. 9 Spesifikasi Diameter dan Berat per meter ........................................... 91 Tabel 4. 10 Perhitungan Besi Tulangan STP 2 ..................................................... 92
  11. 11. xi DAFTAR LAMPIRAN Lampiran A-1 Bill of Quantity (BoQ) ............................................................. L-1 Lampiran A-2 Tampak Samping Proyek Kiri Proyek Beserta Notasinya ....... L-2 Lampiran A-3 Tampak Samping Proyek Kanan Proyek Beserta Notasinya ... L-3 Lampiran A-4 Tampak Belakang Proyek Beserta Notasinya ......................... L-4 Lampiran A-5 Tampak Depan Proyek Beserta Notasinya .............................. L-5 Lampiran A-6 Detail Shearwall....................................................................... L-6 Lampiran A-7 Denah Pondasi ......................................................................... L-7 Lampiran A-8 Potongan Lift ........................................................................... L-8 Lampiran A-9 Denah Mezanine, Denah Lt 1, Denah Lt 2, Denah Lt 3, Denah Lt 4-10 ………………………………………………………………. L-9 Lampiran A-10 format proses persetujuan Shop Drawing ............................. L-10 Lampiran A-11 Laporan Harian ...................................................................... L-11 Lampiran A-12 Kurva-S ................................................................................. L-12 Lampiran A-13 Pengendalian Mutu (Quality Control) .................................. L-13 Lampiran A-14 Detail Struktur Core Wall ...................................................... L-14 Lampiran A-15 Metoda Kerja Struktur Shear Wall dan Core Wall................. L-15 Lampiran A-16 Tugas dari Pembimbing Lapangan ........................................ L-16 Lampiran A-17 Tugas Perhitungan Volume Besi Tulangan Tie Beam .......... L-17
  12. 12. xii Lampiran A-18 Check List Pekerjaan Pengecoran ......................................... L-18 Lampiran A-19 Hasil Perhitungan Pembesian Corewall ................................. L-19 Lampiran A-20 Shop Drawing Perhitungan Volume Tie Beam...................... L-20 Lampiran A-21 Tugas Perhitungan pembesian Sengkang dan Pinggang, volume bekisting, Lantai Kerja/plastik cor dan pasir urug Tie Beam ............. L-21 Lampiran A-22 Gambar Detail Dinding STP 2 .............................................. L-22 Lampiran A-23 Gambar Standar Detail Pekerjaan .......................................... L-23
  13. 13. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kerja Praktek Kerja Praktek (KP) merupakan salah satu mata kuliah wajib khususnya di Jurusan Teknik Sipil Universitas Jendral Achmad Yani. Selain untuk memenuhi kegiatan akademik, KP ini diharapkan dapat bersinergi antara dunia pendidikan dengan dunia kerja. Sehingga mahasiswa dapat memiliki pengetahuan, pengalaman dan dapat mengatasi persaingan di dunia kerja. KP juga dapat dijadikan jembatan untuk menambah wawasan dari orang-orang yang telah berpengalaman di bidangnya dan mampu berkomunikasi dengan sesama masyarakat konstruksi. Sesuai kurikulum, Kerja Praktek diwajibkan diikuti oleh mahasiswa semester VI untuk jenjang program Strata 1 di Jurusan Teknik Sipil Universitas Jendral Achmad Yani. Bidang ilmu yang diambil sesuai dengan ruang lingkup Program Studi masing-masing. Pada pelaksanaannya,Kerja Praktek dilaksanakan selama 1 bulan. Pada waktu tersebut mahasiswa diharapkan dapat mengamati, mempelajari, mendokumentasikan dan ikut terlibat pada seluruh kegiatan di proyek baik secara administratif, manajemen dan pelaksanaan konstruksi, sehingga mahasiswa mendapat pengalaman dan mampu menyimpulkan keterkaitan antara teori dan praktikum yang didapatkan di kampus dengan keadaan langsung dilapangan. Dari seluruh hasil kegiatan dan pengalaman yang didapat selama KP, mahasiswa dapat menulisnya dalam bentuk sebuah laporan. Proyek yang kami jadikan tempat untuk KP adalah proyek pembangunan Easton Park Apartement yang berlokasi di Jalan Jatinangor Raya no.78 Kab.Sumedang Jawa Barat dan topik yang kami ambil pada KP ini yaitu Metode Pelaksanaan Pekerjaan Shear Wall dan Corewall. Adapun pekerjaan tersebut kami tinjau tersebut berdasarkan metoda pelaksanaannya dan quality control sehingga sesuai dengan kompetensi lulusan Strata 1.
  14. 14. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 2 1.2. Maksud dan Tujuan Kerja Praktek Maksud dari kerja praktek ini adalah agar mahasiswa teknik pada umumnya serta mahasiswa Teknik Sipil Universitas Jenderal Achmad Yani pada khususnya dapat belajar mengaplikasikan ilmu yang telah diperolehnya di bangku kuliah. Serta untuk menyiapkan mahasiswa – mahasiswa yang berkualitas serta profesional sesuai dengan disiplin ilmu yang didapat dengan adanya kerja praktek ini diharapkan terciptanya mahasiswa yang dapat dan mampu memanfaatkan sarana dan prasarana yang efektif & efisien guna memperoleh hasil yang maksimal. Dari kerja praktek ini mahasiswa Teknik Sipil diharapkan memperoleh pengalaman dan pengetahuan dalam penerapan teori serta praktek yang sebenarnya di lapangan. Tujuan kerja praktek ini adalah : 1. Memberikan peluang kepada mahasiswa untuk terlibat secara langsung kegiatan proyek (Kontraktor, Konsultan atau Lembaga Penelitian) yang berhubungan dengan bidang ilmu Rekayasa Sipil yang telah dipelajari sebelumnya di kegiatan perkuliahan. 2. Memberi kesempatan pada mahasiswa untuk membuat sebuah perbandingan dan menganalisis mengenai pengetahuan yang telah diperoleh dari kegiatan perkuliahan dengan kegiatan sebenarnya di lapangan. 3. Memberikan pengalaman kepada mahasiswa untuk terjun langsung ke lapangan secara visual dan dengan melakukan aktifitas kegiatan pembangunan fisik dalam bidang kerekayasaan, kontraktual dan administratif, serta pelaksanaannya di lapangan sehingga mahasiswa mempunyai pengetahuan dan pemahaman atas masalah tersebut. 4. Mengembangkan kemampuan dan keterampilan mahasiswa secara optimal dalam menyampaikan dan membahas kegiatan selama Kerja Praktek dalambentuk tulisan berupa laporan. Salah satu bentuk usaha untuk mendapatkan pengalaman kerja di lapangan yang tidak didapatkan secara langsung di bangku kuliah. 1.3. Ruang Lingkup Pembahasan Proyek pembangunan Easton Park Apartement terdiri dari macam-macam pekerjaan, seperti pekerjaan persiapan, pekerjaan tanah, pekerjaan struktur,
  15. 15. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 3 pekerjaan arsitektur, finishing dll. Dengan banyak pekerjaan tersebut, maka laporan Kerja Praktek ini membatasi masalah yang akan dibahas agar didapatkan hasil pembahasan yang optimal. Masalah yang akan dibahas pada laporan Kerja Praktek ini meliputi segala sesuatu yang berkaitan dengan metoda pelaksanaan pekerjaan Shearwall dan Corewall dari mulai pekerjaan persiapan, pekerjaan pembesian, pekerjaan pemasangan acuan dan perancah (bekisting), pekerjaan pengecoran beton, pekerjaan pembongkaran acuan dan perancah (bekisting), dan pekerjaan perawatan beton. Dari seluruh pekerjaan tersebut lebih ditekankan kepada metoda pelaksanaan, pengendalian mutu pembetonan sebelum pelaksanaan, pengendalian pelaksanaan pekerjaan beton dan pengendalian mutu setelah pelaksanaan pekerjaan beton. Adapun lingkup pengamatan tersebut terdiri dari pekerjaan lantai Basement dari tanggal 10 Juni2013 sampai dengan 28Juli2013. 1.4. Metodologi Dalam menyajikan gambaran yang jelas, dalam penyusunan laporan Kerja Praktek ini penulis mengumpulkan data sebanyak – banyaknya sesuai yang dibutuhkan. Laporan Kerja Praktek ini pada hakekatnya melaporkan hasil pengamatan atau peninjauan selama pelaksanaan proyek. Adapun metode-metode yang penulis gunakan adalah sebagai berikut : 1. Mengacu pada pedoman Kerja Praktek yang diberikan oleh coordinator Kerja Praktek. 2. Mengikuti arahan yang diberikan oleh pembimbing baik pembimbing lapangan maupun pembimbing dari jurusan teknik sipil. 3. Mempelajari gambar rencana pekerjaan, rencana kerja dan syarat-syarat, RAB, kurva S, serta data pendukung proyek lainnya yang relevan. 4. Melaksanakan tugas-tugas yang diberikan oleh pembimbing lapangan seperti menghitung volume pekerjaan yang akan dilaksanakan dilapangan. 5. Mendokumentasikan pelaksanaan pekerjaan proyek berupa foto-foto, video dan berbagai lampiran yang disajikan untuk menunjang kelengkapan dari laporan 6. Mengadakan diskusi dengan pihak-pihak yang terkait (Site Manager, para pelaksana, para pekerja) secara langsung dalam prosedur pelaksanaan proyek.
  16. 16. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 4 7. Mencari data dan informasi yang dibutuhkan dengan cara studi pustaka, wawancara dengan pihak-pihak yang terlibat, keterlibatan langsung di lapangan, maupun memanfaatkan literature bahan kuliah yang telah didapatkan. 1.5. Sistematika Pembahasan Sistematika pembahasan laporan Kerja Praktek disajikan dalam 5 Bab. Untuk lebih jelasnya adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN membahas tentang latar belakang Kerja Praktek, tujuan Kerja Praktek, ruang lingkup pembahasan Kerja Praktek, metodologi penulisan dan sistematika pembahasan BAB II TINJAUAN UMUM PROYEK membahas tentang Latar Belakang Proyek, Data Proyek, Struktur Organisasi Proyek (meliputi prosedur & hubungan kerja) dan Tinjauan Perencanaan Proyek. BAB III TINJAUAN PELAKSANAAN PROYEK Membahas mengenai perencanaan pekerjaan beton, rencana kerja, pengadaan bahan dan peralatan yang digunakan, pengadaan tenaga kerja, pengendalian mutu, konsep perencanaan, perencanaan sistem konstruksi, dan sistem manajemen kesehatan dan keselamatan kerja (K3). BAB IV METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEAR WALL DAN COREWALL Membahas mengenai latar belakang perencanaan pemasangan Shearwall, konsep perancangan, perancangan sistem konstruksi, perancangan konstruksi, dan perancangan waktu pelaksanaan pekerjaan. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN sebagai akhir dari laporan Kerja Praktek penulis membahas tentang kesimpulan secara menyeluruh dari hasil analisa dan pengamatan yang dilakukan selama kerja praktek dan saran kepada mahasiswa Teknik Sipil yang akan melakukan kerja praktek setelah ini.
  17. 17. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 5 BAB II TINJAUAN UMUM PROYEK 2.1. Latar Belakang Proyek Proyek dapat di definisikan sebagai suatu rangkaian aktifitas pekerjaan yang terdiri dari rangkaian bagian pekerjaan yang saling berkaitan satu dengan yang lain dan melibatkan banyak orang serta sumber daya manusia untuk mengerjakan segala sesuatu didalamnya, dengan biaya serta waktu tertentu, menyangkut persiapan, survey, penyusunan konsep, hingga pada tahap implementasi konsep tersebut, yang pada akhirnya secara bersama-sama mencapai suatu tujuan yang telah ditentukan. Pada decade terakhir ini perkembangan kawasan Jatinangor dari tahun ke tahun semakin pesat, hal tersebut dikarenakan wilayah ini merupakan kawasan pendidikan dari beberapa universitas ternama diantaranya IPDN, UNPAD, ITB, dan IKOPIN. Dengan menjadi kawasan pusat pendidikan, Jatinangor menjadi tempat yang sangat menarik untuk orang-orang berinvestasi di bidang property dengan membuka tempat kost atau kontrakan. Easton Park Residence berada di lokasi strategis, jalur utama Provinsi Jawa Barat, dilalui kendaraan 24 Jam, akses dekat gerbang tol Cileunyi (1Km), berada di kawasan pendidikan dan industry serta berdekatan dengan berbagai fasilitas umum seperti mall, supermarket, bank, pasartradisional, terminal, dll. Gambar 2.1 Peta Lokasi Proyek
  18. 18. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 6 Easton Park Residence bukan apartement pertama di Jatinangor, namun konsep hunian vertikal yang benar-benar memanjakan penghuni apartement Easton Park Residence. Easton Park Residence menghadirkan sebuah konsep hunian modern yang aman dan nyaman serta didukung berbagai fasilitas lengkap yang akan membuat hidup penghuninya semakin menyenangkan. Keamanan 24 jam dengan CCTV, jaringan cable TV, internet, Wi-fi, swimming pool, fitness centre, resto dan cafe, dll. Hunian modern ini cocok untuk keluarga maupun mahasiswa yang membutuhkan tempat tinggal selama kuliah di Jatinangor. 2.2. Proses Pengadaan Proyek 2.2.1. Jenis Lelang Proyek Proyek pembangunan Apartement EASTON PARK Residence, owner melakukan system lelang yaitu Sistem Penunjukan Langsung. System penunjukan langsung ini adalah penunjukan kontraktor sebagai pelaksana terbatas penawar/rekanan yang tercatat dalam Daftar Rekanan Mampu (DRM) dan memiliki daftar rekanan yang masih berlaku, serta memenuhi persyaratan, diantaranya sebagai berikut : 1. Mempunyai klasifikasi sesuai dengan besar nilai pekerjaan yang akan dilaksanakan yaitu klasifikasi dengan nilai minimal A 1-6 untuk kontraktor bidang perumahan dan pemukiman, serta memiliki Tanda Daftar Rekanan (TDR) untuk bidang Cipta Karya Sub. Bidang Bangunan Gedung. 2. Telah mendaftarkan diri untuk mengikuti seleksi persyaratan sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang telah ditetapkan oleh panitia lelang. 3. Mengambil dokumen pelaksanaan. 4. Mengikuti rapat penjelasan pekerjaan (Aanwijzing) lelang. 5. Memasukan berkas penawaran sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan. System penunjukan langsung proyek ini, termasuk juga pada penunjukan penuh dimana apabila pemilik proyek menyerahkan sepenuhnya pelaksanaan pekerjaan, baik dalam hal penyediaan material yang akan digunakan maupun tenaga kerja yang dibutuhkan pada kontraktor telah ditunjuk sebelumnya.
  19. 19. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 7 2.2.2. Jenis Tender Proyek Dalam proyek ini tidak diadakan proses tender. Dan untuk bidang MEP ( Mekanikal, Elektrikal, dan Plumbing ) itu diadakan dengan system lelang terbuka. 2.3. Nilai Kontrak dan Sumber Dana Dalam pengadaan Proyek Pembangunan Apartement EASTON PARK Residence ini memiliki nilai kontrak atau memakan dana sebesar Rp 106.480.000.000,-.Dana pembangunan berasal dari PT. KALMAR LAND yang dibantu oleh Bank. 2.4. Data Proyek 2.4.1. Data TeknisProyek Nama Proyek : Easton Park Residence Lokasi Proyek : Jl. Jatinangor Raya No. 78 Kab. Sumedang Jenis Pekerjaan : Struktur,Arsitektur, Mekanikal dan Elektrikal Luas Bangunan : 49087,84 m2 Jumlah Lantai : 24 lantai + semi basement + atap Tinggi Bangunan : - Lantai Semi Basement : 4,5 m - LantaiDasar : 4,16 m - LantaiMezanine : 4,16 m - Lantai 1 : 3 m - Lantai 2 : 3 m - Lantai 3 : 3 m - Lantai 5 : 3 m - Lantai 6 : 3 m - Lantai 7 : 3 m - Lantai 8 : 3 m - Lantai 9 : 3 m - Lantai 10 : 3 m - Lantai 11 : 3 m
  20. 20. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 8 - Lantai 12 : 3 m - Lantai 13 : 3 m - Lantai 14 : 3 m - Lantai 15 : 3 m - Lantai 16 : 3 m - Lantai 17 : 3 m - Lantai 18 : 3 m - Lantai 19 : 3 m - Lantai 20 : 3 m - Lantai 21 : 3 m - Lantai 22 : 3 m - Lantai Atap : 3 m Total Tinggi : 78,82 m Jangka Waktu : ±1,3 tahun atau 16 bulan Beton Struktur : Ready Mix Nilai Slump :12±2 beton ready mix untuk balok, kolom dan pelat Struktur Bangunan : Beton bertulang Struktur Atap : Dak beton Struktur Tangga : Tangga Beton Bertulang. Tipe Pondasi : Bore pile Subkontraktor Pondasi: PT. Berdikari Produsen Beton : PT. Adhimix Precast Indonesia Produsen Besi :PT. Delco Prima Mutu Beton : K300, K400 Mutu Besi : BJ-40  D = 10 D = 13 D = 19 D = 22 D = 25
  21. 21. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 9 2.4.2. Data Administrasi dan Pendanaan Proyek Pendanaan proyek “Easton Park Residence” Jatinangor berasal dari PT. Kalmar Land. Berikut adalah data administrasi proyek tersebut : Nama Proyek : Easton Park Residence Lokasi proyek : Jl. Jatinangor Raya No. 78 Kab.Sumedang Owner/ PemilikProyek : PT. Kalmar land Management Konstruksi : PT. Kalmar Jaya Konsultan Struktur : Gunadi Ligawan Engineering Consultant Konsultan Arsitektur : Pensil Desain Konsultan Pelaksana Konstruksi : PT. Wijaya Karya BangunanG edung Sistem Pelelangan : Penunjukan Langsung Sumber Dana : Swasta Dari sumber dana yang berasal dari swasta yaitu PT. KALMAR JAYA, telah dikalkulasi biaya proyek dalam bentuk Bill of Quantity (BoQ). (dapat dilihat dalam Lampiran A-1) 2.4.3. Gambar – Gambar Kondisi Lapangan Proyek pembangunan Easton Park Apartement Jatinangor terletak di Bandung Selatan dekat perbatasan antara Kota Bandung dan Kabupaten Bandung. Proyek ini memiliki batas-batas bangunan sebagai berikut : 1. Sebelah Barat : Rumah warga 2. Sebelah Selatan : Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) 3. Sebelah Utara : Pesawahan 4. Sebelah Timur : Rumah warga
  22. 22. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 10 Gambar 2.2 Site Proyek (sumber :PT Wijaya Karya Bangunan Gedung) Gambar 2.3 Gambar Kondisi Proyek
  23. 23. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 11 Gambar 2.4 Site Plan Proyek Gambar 2.5 Easton Park Residence
  24. 24. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 12 2.5. Jenis Kontrak Lumpsum / Fix Price Proyek ini juga memiliki jenis kontrak Lumpsum / Fix Price karena dalam pengadaan dananya berasal dari owner dan pekerjaan pembangunannya dilakukan oleh instansi berbeda yaitu PT. WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG. Adapun peraturan-peraturan ini tertuang dalam Peraturan Presiden Republik Indonesia Perpres 70 pasal 51 ayat (1).yaitu kontrak pengadaan barang/jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu sebagaimana ditetapkan dalam kontrak, dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Jumlah harga pasti dan tetap serta tidak dimungkinkan penyesuaian harga; 2. Semua risiko sepenuhnya ditanggung oleh penyedia barang/jasa 3. Pembayaran didasarkan pada tahapan produk/keluaran yang dihasilkan sesuai dengan isi kontrak; 4. Sifat pekerjaan berorientasi pada keluaran (output based); 5. Total harga penawaran bersifat mengikat; 6. Tidak diperbolehkan adanya pekerjaan tambah/kurang. 2.5.1. Definisi dan Kondisi Kontrak Lump Sum System kontrak Lump Sum merupakan suatu kontrak pengadaan barang / jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan tersebut dalam batas waktu tertentu dengan jumlah harga yang pasti dan tetap. Dengan demikian semua resiko yang mungkin terjadi dalam proses penyelesaian pekerjaan tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemborong. 1. Kontrak Lump Sum merupakan jenis kontrak berdasarkan aspek perhitungan biaya yang merupakan bagian dari jenis kontrak fixed priced contract dimana terdiri atas dua yaitu fixed price lump sum contract dan fixed priced unit rate contract. 2. Lump sum adalah kontrak jasa atas penyelesaian seluruh pekerjaan yang ditawarkan sesuai dengan persyaratan yang disepakati (gambar konstruksi, spesifikasi,schedule, dan semua persyaratan dalam dokumen lainnya) dalam jangka waktu tertentu dengan jumlah harga yang pasti, tertentu dan tetap yang disetujui secara tertulis sebelum pekerjaan
  25. 25. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 13 dimulai. Pemberi tugas setuju membayar harga atas penyelesaian pekerjaan berdasarkan cara pembayaran yang telah dinegosiasikan. 3. Semua risiko yang mungkin terjadi dalam proses penyelesaian pekerjaan yang sepenuhnya ditanggung oleh Penyedia Jasa (risiko yang cukup besar) sepanjang gambar dan spesifikasi tidak berubah. Kontrak ini memberikan perlindungan maksimum kepada owner pada biaya total proyek. Risiko biaya bagi pengguna jasa minimal (kecil) memberi cukup pengawasan atas pelaksanaan dan pengikatan. Resiko keuangan yang rendah di Pemberi Tugas dan tingkat investasi yang dibutuhkan dapat ditentukan sejak awal. Secara umum digunakan pada metode pengadaan proyek design and build dan sering digunakan pada kontrak engineering. 2.5.2. Pelaksanaan Kontrak Lump Sum 1. Volume pekerjaan yang tercantum dalam kontrak tidak boleh diukur ulang. 2. Harga ini tetap tidak berubah selama berlakunya kontrak dan tidak dapat diubah kecuali karena perubahan lingkup pekerjaan atau kondisi pelaksanaan dan perintah tambahan dari pengguna jasa. Permintaan perubahan oleh owner atau wakilnya atau atas kebutuhan kontrak setelah penentuan pemenang berakibat kesulitan dan tambahan biaya. Perubahan hanya jika ada instruksi variasi atau terjadi kejadian yang menyebabkan munculnya hak untuk tambahan pembayaran. 3. Penyedia jasa biasanya tidak akan membayar kenaikan biaya untuk harga-harga yang meningkat jika tidak ada pasal yang mengatur mengenai kenaikan harga dalam kontrak. 4. Kontrak ini memungkinkan diberikan insentif apabila kontraktor dapat memenuhi target obyektif proyek seperti target proyek. 5. Kontraktor bebas menggunakan metode dan sumber daya apapun dalam menyelesaikan pekerjaan. 6. Kontrak ini memberikan keuntungan yang lebih tinggi kepada kontraktor atas performa yang tinggi.
  26. 26. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 14 7. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penggunaan system kontrak Lumpsum adalah : a. Batasan lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan harus jelas dinyatakan dalam Spesifikasi Teknis / Gambar Lelang. b. Apabila ada perbedaan lingkup pekerjaan antara yg tercantum dalam Spesifikasi Teknis / Gambar dengan Pekerjaan yang akan dilelangkan, harus dijelaskan dalam Rapat Penjelasan Lelang (Aanwijzing) dan dibuat Addendum Dokumen Lelang yang menjelaskan perubahan lingkup pekerjaan tersebut. c. Penggunaan Daftar Kuantitas / Bill of Quantity dalam pelelangan hanya digunakan sebagai acuan bagi kontraktor dalam mengajukan penawaran harga yang bersifat tidak mengikat & Peserta Lelang harus melakukan perhitungan sendiri sebelum mengajukan penawaran. d. Untuk mempermudah dalam hal evaluasi penawaran harga, saat rapat penjelasan lelang (Aanwijzing) harus ditegaskan bahwa apabila terdapat perbedaan antara volume pada Bill of Quantity (BQ) dengan hasil perhitungan peserta lelang maka peserta lelang tidak boleh merubah volume Bill of Quantity yg diberikan dan agar menyesuaikannya dalam harga satuan yg diajukan e. Dalam perhitungan volume pekerjaan yg akan dicantumkan & Bill of Quantity harus dihindari sampai sekecil mungkin kesalahan yang mungkin terjadi, karena setelah terjadi kontrak nantinya volume lebih/kurang tidak dapat dikurangkan/ditambahkan. f. Pekerjaan tambah/kurang terhadap nilai kontrak yg ada hanya boleh dilakukan apabila : 1) Permintaan dari Pemberi Tugas untuk menambah / mengurangi pekerjaan yang instruksinya dilakukan secara tertulis. 2) Adanya perubahan gambar / spesifikasi teknis dari Perencana yang sudah disetujui oleh Pemberi Tugas 3) Adanya instruksi tertulis dari pengawas lapangan untuk menyempurnakan suatu jenis pekerjaan tertentu yg dipastikan bahwa sangat beresiko secara struktural atau system tidak
  27. 27. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 15 berfungsi tanpa adanya penyempurnaan tersebut dimana hal tersebut sebelumnya belum dinyatakan dalam spesifikasi teknik. 4) Dalam perhitungan biaya tambah/kurang harga satuan yang digunakan harga satuan pekerjaan yang tercantum dalam Bill of Quantity kontrak yang bersifat mengikat. 8. Implikasi/penyimpangan yang sering dilakukan oleh Kontraktor di lapangan : a. Kontraktor tidak mau melaksanakan pekerjaan tertentu karena item pekerjaan tidak tercantum dalam Bill of Quantity b. Kontraktor mengajukan perhitungan perubahan pekerjaan mengacu kepada volume Bill of Quantity yang ada. c. Kontraktor melaksanakan pekerjaan dilapangan sesuai volume yang tercantum dalam BQ. 2.5.3. Uang Muka dan Pembayaran Prestasi Kerja 1. Uang Muka dapat diberikan kepada Penyedia Barang/Jasa untuk: a. mobilisasi alat dan tenaga kerja; b. pembayaran uang tanda jadi kepada pemasok barang/material; dan/atau c. persiapan teknis lain yang diperlukan bagi pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa. 2. Uang Muka dapat diberikan kepada Penyedia Barang/Jasa dengan ketentuan sebagai berikut: a. PPK menyetujui Rencana Penggunaan Uang Muka yang diajukan oleh Penyedia Barang/Jasa; b. untuk Usaha Kecil, uang muka dapat diberikan paling tinggi 30% (tiga puluh perseratus) dari nilai Kontrak Pengadaan Barang/Jasa; c. untuk usaha non kecil dan Penyedia Jasa Konsultansi, uang muka dapat diberikan paling tinggi 20% (dua puluh perseratus) dari nilai Kontrak Pengadaan Barang/Jasa. d. untuk Kontrak Tahun Jamak, uang muka dapat diberikan:
  28. 28. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 16 1) 20% (dua puluh perseratus) dari Kontrak tahun pertama; atau 2) 15% (lima belas perseratus) dari nilai Kontrak. e. Uang Muka yang telah diberikan kepada Penyedia Barang/Jasa, harus segera dipergunakan untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan Rencana Penggunaan Uang Muka yang telah mendapat persetujuan PPK. f. Nilai Jaminan Uang Muka secara bertahap dapat dikurangi secara proporsional sesuai dengan pencapaian prestasi pekerjaan. 2.6. Struktur Organisasi Proyek Proyek merupakan suatu kegiatan usaha yang kompleks, sifat nya tidak rutin, memiliki keterbatasan terhadap waktu, anggaran dan sumberdaya serta memiliki spesifikasi tersendiri atas produk yang akan dihasilkan. Dengan adanya keterbatasan-keterbatasan dalam mengerjakan suatu proyek, maka sebuah organisasi proyek sangat dibutuhkan untuk mengatur sumberdaya yang dimiliki agar dapat melakukan aktivitas-aktivitas yang sinkron sehingga tujuan proyek bias tercapai.Organisasi proyek juga dibutuhkan untuk memastikan bahwa pekerjaan dapat diselesaikan dengan cara yang efisien, tepat waktu dan sesuaidengan kualitas yang diharapkan. Oleh karena itu pengorganisasian sangat penting sekali pada suatu proyek konstruksi. Dengan adanya struktur organisasi dapat memperoleh keuntungan pekerjaan dapat dilaksanakan secara matang, Pekerjaan yang tumpang tindih dapat dihindari dengan dilaksanakannya pembagian tugas serta tanggungjawab sesuai keahlian, meningkatkan pendayagunaan dana, fasilitas, serta kemampuan yang tersedia secara maksimal sehingga akan didapat pekerjaan yang sesuai dengan sasaran. Secara umum pembangunan Easton Park Apartement Jatinangor, PT Kalmar Jaya merupakan owner/developer. Dalam hal ini proyek tersebut termasuk proyek swasta yang mempunyai beberapa konsultan yaitu Pensil Desain Konsultan sebagai konsultan arsitektur, Gunadi Ligawan Engineering Consultant sebagai konsultan struktur, Rickyanto Japar sebagai owner/developer dan PT Wijaya Karya
  29. 29. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 17 Bangunan Gedung sebagai kontraktor dari proyek Easton Park Apartement Jatinangor. Struktur Organisasi yang terdiri dari owner, konsultan dan kontraktor sebagai berikut : 2.6.1. Struktur Organisasi Management Proyek Gambar 2.6 Struktur Organisasi Management Proyek Direksi PT. Kalmar Jaya Project ManagementKonsultan Perencana SwakelolaKontraktor Struktur & arsitektur Kontraktor Mekanikal Elektrikal
  30. 30. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 18 2.6.2. Struktur Organisasi Management Konstruksi (MK) Gambar 2.7 Struktur Organisasi Management Konstruksi (MK) Pemimpin Proyek Ir. H. Djoeffan Nawawi Adm. Teknik Engineering Mulya Supriatna, Struktur Arsitektur Mekanikal Elektrikal Ass : Siti Aisyah, S. Kop Keu : ……………… Humas : Wiwaha Insan Security : 7 Orang Sr. Quantity Eng. Ir. Juwono S. Sigit Supervisor Struktur Ari Budiman, ST., MT. Supervisor Mech/Elec Deni Anwar Romdhoni, ST. Supervisor Arsitektur Wahyu Kadaryun, S. Drafter : Asep D. Technician :………… Surveyor : Dede A. S. Inspector : Angga A.A.ST Inspector :Imam Aspari Technician : Ujang Eman S Inspector :……………
  31. 31. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 19 2.6.3. Struktur Organisasi Kontraktor = Garis Koordinasi = Garis Komando atau Perintah Gambar 2.8 Struktur Organisasi Kontraktor
  32. 32. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 20 2.6.4. Tugas dan Kewajiban Unsur-unsur Pelaksana Proyek Setiap pihak yang terlibat di Proyek Easton Park Residence Apartement Jatinangor memiliki tugas dan wewenang masing-masing, yaitu sebagai berikut : 1. Owner/developer atau Pemilik Owner/developer (pemilik proyek) merupakan badan atau perseorangan baik itu pemerintah maupun swasta yang memberikan pekerjaan dan membayar biaya pekerjaan tersebut. Pada proyek ini PT. KALMAR JAYA selaku owner/developer memiliki tugas dan wewenang sebagai berikut: a. Memilih Konsultan Perencana baik Struktur, Arsitektur, Mekanikal & ElektrikaldanKontraktor. b. Membiayai semua pengeluaran untuk keperluan pembangunan proyek. c. Menyetujui atau menolak mengenai perubahan pekerjaan. d. Meminta pertanggungjawaban kepada para pelaksana proyek atas hasil pekerjaan konstruksi. 2. Project Manager Tugas dan wewenang Project Manager di lokasi Proyek Easton Park Residence Apartement Jatinangor : a. Bertanggung jawab terhadap proyek yang dipimpinnya. b. Mengontrol proyek yang ditanganinya. c. Memimpin tim dalam proyek. d. Membuat rencana pelaksanaan proyek e. Mengatur dan mengontrol rencana Anggaran Biaya. f. Memprakarsai, mengawasi, dan memeriksa efektifitas pelaksanaan, perbaikan dan pencegahan. 3. Administrasi Proyek Tugas Administrasi Proyek yaitu : a. Bertanggung jawab atas penyelenggaraan administrasi di lapangan. b. Membuat laporan keuangan mengenai seluruh pengeluaran proyek. c. Membuat secara rinci pembukuan keuangan proyek.
  33. 33. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 21 d. Memeriksa pembukuan arsip-arsip selama pelaksanaan proyek. 4. Administrasi dan Sekretaris Sebuah proyek konstruksi akan berjalan dengan baik jika didukung oleh seorang administrasi dan sekretaris. Tugas administrasi proyek ini dimulai sejak persiapan pelaksanaan pembangunan sampai dengan pemeliharaan pembangunan secara umum. Berikut merupakan tugas – tugas dari administrasi dan sekretaris proyek. a. Melaksanakan administrasi proyek dari awal hingga akhir. b. Membantu manajer proyek dalam membuat dokumen manajemen proyek. c. Mendokumentasikan arsip-arsip yang berkaitan dengan administrasi proyek. 5. Site Manager a. Mewakili perusahaan mengenai semua hal yang berhubungan dengan proyek dan berada di proyek. b. Memimpin dan mengendalikan proyek sesuai kebijakan yang ditetapkan Project Manager. c. Membuat detail schedule pelaksanaan. d. Melaksanakan proyek sesuai rencana kerja dan prosedur yang sudah ditetapkan. e. Menyeleksi, merekrut mandor. f. Mengkoordinir pelaksanaan engineering proyek. g. Melaksanakan approval material dan contoh hasil pekerjaan. h. Memeriksa dan menyetujui progres mingguan dan bulanan. 6. Desain/drafter a. Membuat gambar struktur, arsitektur dan mekanikal elektrikal. b. Merevisi gambar apabila terdapat perubahan desain. 2.6.5. Hubungan Kerja Pada Proyek Konsultan struktur, konsultan arsitektur, dan kontraktor bertanggung jawab langsung kepada owner/developer sebagai pemberi tugas. Seluruh konsultan berperan sebagai perencana baik itu struktur, arsitektur dan Kontraktor adalah pihak yang diserahi tugas untuk
  34. 34. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 22 melaksanakan pembangunan proyek oleh owner/developer melalui prosedur pelelangan. Pekerjaan yang dilaksanakan harus sesuai dengan kontrak ( Rencana Kerja dan Syarat-Syarat serta Gambar-Gambar Kerja ) dengan biaya yang telah disepakati. Project Manager bertanggung jawab dalam selama pelaksanaan konstruksi berlangsung, Manajer proyek berperan sangat penting yaitu untuk mengintergrasikan beberapa kegiatan yang berbeda untuk mencapai tujuan tertentu, sebagai seorang komunikator, dan sebagai seoaran enterpreuneur yang harus berusaha untuk melakukan pengadaan dana, fasilitas dan orang agar proyek berjalan.Hubungan kerja dari struktur organisasi pada Gambar menunjukan garis koordinasi dan komando, selain itu tidak ada hubungan kerja secara kontraktual. Dari hasil pengamatan dilapangan, prosedur hubungan kerja antara pihak-pihak yang terlibat dijelaskan seperti dibawah ini : 1. Hubungan Owner/developer dengan Project Manager Hubungan antara Owner/developer dan Project Manageradalah hubungan koordinasi berikut pemberi tugas. Dalam hal ini owner/developer sebagai pemberi tugas melaporkan keinginan dan konsep untuk pembangunan Easton Park Apartement Jatinangor terlebih dahulu kepada Project Manager. Oleh karena itu Project Manager bertanggung jawab langsung kepada owner/developer. Setelah konsep telah didapat maka Project Manager akan berkoordinasi dengan semua Konsultan baik Konsultan Struktur, Konsultan Arsitektur, dan Konsultan Mekanikal & Elektrikal. 2. Hubungan Owner/developer dengan Konsultan Struktur, Arsitektur, dan Mekanikal & Elektrikal Hubungan kerja antara owner/developer dan seluruh konsultan adalah hubungan koordinasi dan hubungan kontrak. Setelah Project Manager memanggil seluruh Konsultan, Owner/developer akan melaporkan kembali konsep keinginan membangun tersebut kepada seluruh konsultan. Dalam hal ini owner/developer selaku pemberi tugas, sehingga para konsultan bertanggung jawab langsung kepada owner/developer. Seluruh
  35. 35. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 23 Konsultan menjalankan tugasnya sesuai dengan konsep dan spesifikasi yang diinginkan owner/developer. 3. Hubungan Konsultan dengan Project Manager Hubungan kerja antara Konsultan dan Project Manager adalah hubungan koordinasi, dimana perencanaan bangunan yang dirancang oleh konsultan akan direalisasikan oleh pelaksana proyek yang dipimpin Project Manager. Jika terdapat perubahan struktur, ataupun hambatan-hambatan lain dalam proses konstruksi, Project Manager akan selalu berkoordinasi dengan konsultan untuk mencari solusi yang terbaik. 2.7. Gambar Kerja / Shop drawing Gambar Kerja atau Shop Drawing adalah gambar kerja teknis lapangan yang dijadikan sebagai pedoman pembangunan dan pelaksanaan di lapangan pada sebuah proyek tertentu. Gambar kerja ini adalah sebuah media komunikasi yang digunakan oleh pihak yang melaksanakan pembangunan. Yang membuat Gambar Kerja ini adalah Drafter yang mengacu dari kesepakatan Project Manager dan mendapat persetujuan dari Konsultan. Gambar Bestek dari konsultan diterjemahkan oleh drafter kontraktor sebagai cara mudah pelaksanaan di lapangan. Kejelasan dalam Gambar Kerja akan sangat berpengaruh pada pelaksanaan pekerjaan. Karena semakin jelas dan lengkap sebuah informasi yang tertuang dalam Gambar Kerja maka akan dapat meminimalisir kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi dalam pelaksanaan proyek pembangunan. Adapun isi dari Gambar kerja tersebut adalah : 1. Tampak Samping Kiri Proyek Beserta Notasinya (dapat dilihat pada Lampiran A-2); 2. Tampak Samping Kanan Proyek Beserta Notasinya (dapat dilihat pada Lampiran A-3); 3. Tampak Belakang Proyek Beserta Notasinya (dapat dilihat pada Lampiran A-4); 4. Tampak Depan Proyek Beserta Notasinya (dapat dilihat pada Lampiran A- 5); 5. Detail Shearwall (dapat dilihat pada Lampiran A-6);
  36. 36. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 24 6. Denah Pondasi (dapat dilihat pada Lampiran A-7). 7. Potongan Lift (dapat dilihat pada Lampiran A-8). 8. Denah Mezanine, Denah Lt 1, Denah Lt 2, Denah Lt 3, Denah Lt 4-10 (dapat dilihat pada Lampiran A-9). Jika dalam pelaksanaan terjadi perubahan pekerjaan yang mengharuskan adanya perubahan gambar, maka akan ada pertambahan/pengurangan pekerjaan. Dalam hal ini hubungan birokrasi untuk perubahan gambar yaitu gambar yang akan diubah itu diberitahukan terhadap konsultan, dari konsultan adanya pemahaman dan pengamatan terhadap alasan perubahan gambar, keputusan perubahan gambar tetap berada di tangan owner kemudian diserahkan ke konsultan dan kemudian ke kontraktor untuk diterjemahkan/di spesifikan kembali untuk pelaksanaan di lapangan. (dapat dilihat format proses persetujuan Shop Drawing dalam Lampiran A-10) 2.8. Perancangan Waktu Pelaksanaan Pekerjaan Waktu pelaksanaan merupakan salah satu tolak ukur keberhasilan suatu proyek, oleh karena itu perlu adanya perencanaan waktu yang matang agar proyek dapat berjalan efektif dan ekonomis. Untuk pencapaian tujuan tersebut maka diperlukan suatu penjadwalan atau time schedule. Pada Proyek Proyek Easton Park Residence Apartement Jatinangor penjadwalan dirumuskan menggunakan Time Schedule dan Kurva S yaitu dilaksanakan pada bulan Februari 2013 sampai dengan bulan September 2014 selama 490hari.penjadwalan tersebut bisa dibuat berdasarkan volume pekerjaan dan harga tiap item pekerjaan. Dari hasil kurva s nantinya akan digunakan sebagai panduan untuk mengendalikan pelaksanaan proyek. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan time schedule adalah : 1. Penelitian dilapangan, sehingga didapat data-data yang diperlukan dalam pelaksanaan. 2. Jenis-jenis pekerjaan/spesifikasi teknis yang akan dilaksanakan. 3. Kemampuan dan keahlian yang dimiliki para pekerja, hal ini sangat berpengaruh pada waktu pelaksanaan pekerjaan.
  37. 37. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 25 4. Spesifikasi pekerjaan dan gambar secara lengkap yang sesuai dengan persyaratan mutu pekerjaan yang diperlukan. 5. Batasan - batasan yang ditentukan. 6. Faktor cuaca juga mempengaruhi jalannya pelaksanaan, misalnya pengecoran berjalan kurang baik karena adanya hujan. 7. Peralatan yang digunakan dalam pelaksaan proyek. 8. Peraturan daerah/wilayah yang berlaku disekitar proyek. Tujuan pembuatan time schedule adalah : 1. Menentukan urutan pekerjaan sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan yang ada, agar pelaksanaan dapat berjalan lancar dan efisien serta mencapai efektifitas sumber daya yang optimum. 2. Mendeteksi gejala keterlambatan pelaksanaan pekerjaan sehingga dapat diadakan pencegahan sedini mungkin atau dapat diambil kebijakan lain yang sesuai. 3. Memperkecil sumber daya yang harus disediakan untuk kelancaran pekerjaan. Kurva S secara grafis adalah penggambaran kemajuan kerja (bobot %) kumulatif pada sumbu vertikal terhadap waktu pada sumbu horisontal. Kemajuan kegiatan biasanya diukur terhadap jumlah uang yang telah dikeluarkan oleh proyek. Perbandingan kurva “S” rencana dengan kurva pelaksanaan memungkinkan dapat diketahuinya kemajuan pelaksanaan proyek apakah sesuai, lambat, ataupun lebih dari yang direncanakan. Ada dua macam cara yang dapat digunakan : 1. Sebagian besar perhitungan adalah item pekerjaan. Pada cara ini dibuat perbandingan antara item pekerjaan dengan jumlah pekerjaan seluruhnya dikalikan 100 % sehingga didapat bobot persen setiap item pekerjaan, kemudian dihitung bobot persen komulatif dari semua pekerjaan. 2. Sebagai dasar perhitungan adalah biaya pekerjaan. Pada cara ini dibuat perbandingan antara biaya seluruh pekerjaan, kemudian dihitung bobot persen komulatif dari semua pekerjaan. Kurva S ini mempunyai beberapa kegunaan antara lain : 1. Sebagai kontrol aktivitas yang dicapai dilapangan, apakah terjadi keterlambatan atau tidak. Jika ada, maka harus diatasi dengan cepat dan dilakukan tindakan
  38. 38. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 26 koreksi daripihak kontraktor. Dengan demikian jadwal aktivitas selanjutnya tidak terganggu. 2. Sebagai alat untuk menjelaskan posisi prestasi yang telah dicapai kontraktor sehubungan pembayaran per-item. 3. Untuk mengarahkan pada distribusi pekerjaan yang baik. Untuk mengendalikan jalannya pelaksanaan proyek, diperlukan kurva S aktual. Kurva S yang dapat diusahakan merupakan kurva S yang ideal. Kurva S yang ideal mempunyai kemiringan awal dengan kemiringan akhir yang relatif kecil, sedangkan kemiringan ditengah kurva cukup besar. Secara logis hal ini menyatakan bahwa awal pekerjaan perlu dipersiapkan segala sesuatunya dengan seksama sehingga selanjutnya pekerjaan dapat berjalan dengan baik. Begitu juga pada keadaan akhir secara perlahan-lahan volume pekerjaan dan kesibukan pekerjaan berkurang.Adapun Kurva S yang digunakan di lapangan dapat dilihat pada Lampiran A-12. 2.9. Laporan Harian dan Bulanan Dalam Proyek Pembangunan Apartement EASTON PARK Residence ini tentu saja harus ada pertanggungjawabanan dari para Pelaksana di lapangan tentang apa saja yang telah dikerjakan sehingga Owner dapat mengetahui progres yang telah berjalan dilapangan sudah sampai mana. Pertanggungjawaban ini disusun berdasarkan Laporan-laporan pekerjaan apa saja yang dilakukan setiap hari dan setiap minggu oleh para Mandor. Pelaksana Proyek (QA) setiap harinya membuat Laporan Harian tentang pekerjaan apa saja yang telah dilakukan dalam satu hari tersebut. Setelah membuat laporan harian setiap harinya, laporan tersebut disusun dan direkap sehingga terbentuklah Laporan Mingguan yang mana Laporan Mingguan itu adalah progres pekerjaan selama satu minggu atau tujuh hari jam kerja (Senin-Minggu). Pembuatan Laporan Harian dan Mingguan selain untuk laporan ke pihak Owner, laporan ini juga dibuat untuk penyusunan Prestasi Kerja. Prestasi Kerja adalah Persentaseprogres Keseluruhan yang telah tercapai/ terselesaikan dari awal pembangunan proyek sampai saat ini. Prestasi Kerja dibuat untuk membandingkan Kurva S yang telah direncanakan dengan Realisasi di lapangan. Apabila Prestasi
  39. 39. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 27 Kerja saat ini masih berada pada jadwal yang sesuai dengan Kurva S, maka Kurva S tersebut masih relevan untuk digunakan kedepannya dan pembangunan Proyek masih cukup lancar. Namun apabila Prestasi Kerja saat ini tertinggal jauh dari jadwal Kurva S yang telah direncanakan, maka harus ada evaluasi terhadap pembangunan tersebut apa yang menjadi kendala sehingga bisa mengalami kemunduran dan bagaimana solusi yang bisa dilakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Adapun Laporan Harian yang digunakan di lapangan dapat dilihat pada Lampiran A-11.
  40. 40. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 28 BAB III TINJAUAN UMUM PELAKSANAAN PROYEK 3.1. Konsep Perencanaan Rencana pembangunan proyek ini berdasarkan dari pertimbangan beberapa aspek, salah satunya pertimbangan karena meningkatnya kebutuhan sarana hunian di kawasanpendidikan khususnya di daerah Jatinangor, Sumedang. maka untuk itu dibangunnya sebuah Apartement di daerah Jatinangor, khususnya di kawasan depan IPDN. Bangunan ini didesain untuk memenuhi standar keamanan, kekuatan, dan kemampuan layan karena pembangunan gedung ini menggunakan metode bangunan tahan gempa sehingga bangunan ini layak untuk dibangun sebuah Apartement. Sebagaimana telah ditetapkan terlebih dahulu bahwa konstruksi ini dirancang sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku dan sesuai dengan persyaratan konstruksi. Perancangan dasar struktur ini dibuat agar konstruksi kuat, tahan lama, dan ekonomis. Oleh karena itu dibangun dengan menggunakan material pilihan. 3.2. Perencanaan Pekerjaan Beton Dalam suatu perencanaan gedung dibutuhkan ketelitian yang sangat tinggi, secara umum perencanaan suatu struktur dipertimbangkan sesuai fungsi bangunan, mutu bahan yang akan di gunakan dan dekatnya dengan sumber bahan, memperhitungkan kekuatan bangunan apabila terjadinya gempa, kondisi lapangan di sekitar proyek, dan lain sebagainya. Dalam perencanaan suatu struktur bangunan gedung bertingkat maka harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut, yaitu : 1. Kemampuan layan ( serviceability ) Setiap komponen struktur direncanakan dengan penampang yang mampu menahan beban dan gaya-gaya terfaktor yang bekerja pada struktur tersebut. Selain itu, komponen struktur harus memenuhi kemampuan layan terbatas hanya
  41. 41. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 29 dalam beban kerja, tidak pada batas kemampuanya. Kemampuan layan suatu komponen struktur ditentukan oleh lendutan, retak pada struktur, korosi tulangan, dan rusaknya permukaan pada beton. 2. Keamanan Struktur direncanakan dengan memperhitungkan semua kemungkinan pembebanan yang bekerja dan tidak terjadi tegangan tambahan pada struktur, juga memiliki jangkauan deformasi yang diijinkan. Kemampuan tersebut dapat diperoleh dengan adanya nilai faktor keamanan yang direduksi dalam perhitungan struktur. Kemampuan struktur juga dapat ditentukan dengan pembatasan deformasi yang boleh terjadi pada struktur. Jika terjadi retak pada struktur hanya boleh retak rambut. Pada komponen struktur tertentu atau pada bangunan dengan fungsi khusus direncanakan untuk dapat menahan beban tambahan yang terjadi tiba-tiba dan besar, misalnya gempa. Untuk keamanan pada bangunan gedung, selain memperhatikan kondisi beton, kita juga harus memperhatikan tulangan agar tidak terjadi korosi. 3. Ekonomis Perencanaan struktur harus dilakukan dengan memperhitungkan nilai mata uang yang harus dikeluarkan dalam pelaksanaanya. Nilai ekonomis suatu struktur dapat dicapai dengan menentukan penggunaan bahan dan besar penampang struktur yang memberikan nilai mata uang lebih kecil tetapi masih dalam ruang lingkup kemampuan layan baik dan keamanan yang cukup. Faktor lain yang menentukan keekonomisan suatu struktur diantaranya penggunaan alat-alat bantu dalam pelaksanaan, pemasokan bahan, jumlah tenaga kerja yang efektif, dan lain sebagainya. Rencana dari proyek Apartement EASTON PARK Residenceini sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya bahwa fungsi bangunan tersebut sebagai hunian vertikal yang memiliki keamanan, kekuatan yang terjamin dan sesuai dengan spesifikasi teknis proyek, khususnya pada elemen struktur yaitu Shearwall dan Corewall. Menurut spesifikasi teknis, untuk bagian Shearwall dan Corewall direncanakan menggunakan beton fc’= 24,9 penulangannya menggunakan tulangan deform/ulir untuk tulangan sengkang dan tulangan
  42. 42. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 30 utama. Dengan bekisting Shearwall dan Corewall menggunakan Bekisting Sistim. 3.2.1. Rencana Kerja Sebelum proyek Pembangunan Apartement EASTON PARK Residence ini dilaksanakan makaPT. WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG terlebih dahulu melakukan persiapan pelaksanaan pekerjaan dengan memperhatikan beberapa hal, antara lain : 1. Kondisi lokasi proyek yaitu untuk penempatan ruang pekerja, tempat penyimpanan barang dan bahan, dan penempatan air proyek. 2. Kualitas dan kuantitas tenaga kerja yang memenuhi syarat sesuai dengan kondisi proyek. 3. Tersedianya bahan-bahan atau material yang memadai menurut jenis dan volumenya. 4. Tersedianya peralatan yang cukup, guna memudahkan jalannya pekerjaan. Setiap pekerjaan terutama pekerjaan struktur mempunyai tahapan pekerjaan, tahapan-tahapan pekerjaannya antara lain: 1. Pekerjaan persiapan (pembersihan lokasi). 2. Penyediaan bahan. 3. Pekerjaan penulangan (perakitan dan pemasangan tulangan). 4. Pekerjaan bekisting (pembuatan dan pemasangan bekisting). 5. Pekerjaan beton (pengecoran, pemadatan). 6. Perawatan beton. 7. Pembongkaran bekisting. 3.2.2. Pengadaan Bahan yang Digunakan Dalam proyek Pembangunan Apartement EASTON PARK Residence, pihak pelaksana yaitu PT. WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG memiliki alat-alat yang diperlukan dalam pelaksanaan proyek. Selain itu ditunjang juga oleh alat pertukangan yang dibawa oleh pekerja,
  43. 43. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 31 kecuali untuk alat berat. pihak pelaksana mendapatkannya dengan cara menyewa. Dalam Pekerjaan struktur beton, sebagian besar bahan telah disediakan oleh Produsen Beton yaitu PT. Adhimix Precast Indonesia seperti Semen, Agregat karena dalam pengadaannya, beton ini menggunakan Ready mix dimana Semen dan Agregat telah satu paket tersedia dan dari pihak pelaksana adonan coran tersebut sudah bisa langsung digunakan ke lapangan. Untuk pengadaan bahan atau material yang lain dilakukan pemesanan secara bertahap sesuai kebutuhan kepada pihak supplier/ subkontraktor dengan cara dari bagian pengadaan barang melakukan tender dari beberapa PT .Bahan-bahan yang digunakan dalam pelaksanaan, baik yang menyangkut pengecoran, perancah, dan sebagainya antara lain : 1. Semen Semen yang dipakai dalam pelaksanaan proyek ini adalah tipe semen yang disesuaikan dengan kebutuhan beton bertulang yaitu semen tipe I.Pengadaan semen dalam proyek ini tidak begitu banyak digunakan karena seluruh struktur dan pondasi menggunakan Beton Ready Mix sehingga penggunaan semen hanya untuk pembuatan beton skala kecil saja seperti membuat tembok sisi saluran drainase atau menghaluskan permukaan beton yang masih kasar setelah pengecoran. 2. Agregat Agregat terdiri dari agregat halus (pasir) dan agregat kasar.Pihak pelaksana mendatangkan / memesan pasir sebagai agregat halus dari supplier.Selain agregat dalam Ready mix, penggunaan agregat tidak begitu banyak digunakan dalam proyek karena hanya digunakan untuk membuat tembok sisi saluran drainase. 3. Air Air yang dipergunakan dalam pembuatan dan perawatan beton pada suatu proyek tidak boleh mengandung minyak, asam, alkali, garam-garam, bahan-bahan organis atau bahan-bahan lain yang dapat merusak beton dan/atau baja tulangan.Air yang digunakan dalam proyek ini adalah air
  44. 44. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 32 tanah dimana sumber airnya berasal dari tanah yang dibor dan disedot dengan pompa keatas tanah. 4. Besi tulangan Jenis tulangan yang digunakan adalah tulangan ulir, dengan ketentuan tulangan : BJTD-40Fy = 400 MPa Dalam proyek, penggunaan besi tulangan ini memiliki keanekaragaman dimensi yang digunakan. Ada yang berdiameter 10 mm, 13 mm, 19 mm, 22 mm, dan 25 mm sesuai dengan kebutuhan besi tersebut. Besi tulangan ini disimpan di tempat terbuka didekatkan dengan lokasi pemakaiannya. Gambar 3.1 Besi Tulangan 5. Papan Multiplek Untuk pembuatan konstruksi acuan perancah atau bekisting untuk pekerjaan balok dan pelat lantai digunakan papan albasiah. Papan tersebut dipesan dari supplier.Dalam pembuatan Bekisting, Multiplek dapat dipakai untuk tiga kali pekerjaan pengecoran.
  45. 45. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 33 Gambar 3.2 Papan Multiplek 3.2.3. Jenis-jenis peralatan yang digunakan Beberapa jenis peralatan yang digunakan dalam proyek ini antara lain: 1. Truk Mixer Truk mixer digunakan untuk mengangkut beton ready mix dari tempat pembuatan beton ke lokasi proyek, dimana selama perjalanan tangki berisi adukan terus berputar agar adukan beton tetap homogen. Pengadaan truk mixer berasal dari Produsen Beton yaitu PT. Adhimix Precast Indonesia. Truk mixer ini biasanya dapat menampung sebanyak 5 - 10 m3 adukan beton. Gambar 3.3 Truk Mixer
  46. 46. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 34 2. Pompa Kodok Gambar 3.4 Pompa Kodok 3. Pengangkut Beton (Bucket) Bucket adalah alat untuk mengangkut atau memindahkan adukan beton dari truk mixer ke tempat pengecoran yang dialirkan melalui selang untuk mempercepat proses pengecoran. Dalam pengaplikasiannya, Bucket biasanya digunakan untuk pengecoran kolom, shearwall, corewall. Dengan adanya alat ini dapat lebih memudahkan dalam proses pengecoran karena dapat menjangkau tempat yang jauh / tinggi serta bisa melakukan pengecoran dengan volume yang cukup besar. Gambar 3.5 Bucket 4. Mesin Penggetar Beton (Concrete Vibrator) Concrete vibrator adalah alat untuk memadatkan adukan beton setelah adukan dituangkan kedalam cetakan beton agar diperoleh beton
  47. 47. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 35 yang tidak keropos dan pada sesuai rencana. Mesin penggetar yang digunakan dalam proyek ini ada 2 buah. Gambar 3.6 Concrete Vibrator 5. Tower Crane Tower Crane merupakan alat yang digunakan untuk mengangkat material secara vertical dan horizontal kesuatu tempat yang tinggi pada ruang gerak yang terbatas dengan batas beban 2,3 ton. Selain untuk mengangkat material, Tower Crane juga digunakan untuk mengangkat bucket dalam pengerjaan pengecoran kolom.Untuk pengadaan Tower Crane di lapangan, pelaksana menyewa satu buah. Gambar 3.7 Tower Crane 6. Molen Alat ini adalah mesin pengaduk campuran beton manual dengan kapasitas lebih kecil dari tangki truk mixer.Molen biasa digunakan untuk
  48. 48. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 36 pekerjaan beton skala kecil.Pengadaan molen dilapangan berasal dari pelaksana sendiri sebanyak 1 buah. Gambar 3.8 Molen 7. Perancah / Scaffolding Scaffolding adalah besi-besi yang digunakan menopang balok atau pelat lantai bagian atas Scaffolding disusun sedemikian rupa hingga mencapai ketinggian lantai berikutnya dan menjadi dudukan atau alas untuk bekisting dan tulangan. Selain untuk menahan tulangan dan bekisting, Scaffolding juga digunakan untuk menahan pekerja dan menahan adukan coran. Untuk itu perakitan Scaffolding harus dibuat sangat kokoh dan aman. Gambar 3.9 Scaffolding
  49. 49. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 37 8. Pemotong Tulangan (Bar Cutter) Alat bar cutter digunakan untuk memotong besi tulangan agar didapat ukuran panjang yang sesuai dengan rencana. Namun di lapangan, selain menggunakan Bar Cutter, pemotongan tulangan dapat dilakukan dengan Las dengan gas Elpigi. Gambar 3.10 Bar Cutter Gambar 3.11 Las dengan Gas Elpigi
  50. 50. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 38 9. Alat / kunci Pembengkok Tulangan (Bar Bender) Alat ini berupa kunci untuk membengkokkan bagian ujung tulangan yang penggunaanya disesuaikan dengan diameter tulangan yang akan dibengkokan sehingga akan dihasilkan bengkokan tulangan yang sesuai dengan gambar rencana. Gambar 3.12 Bar Bender 10. Relat (besi Hollow) Dalam pembuatan beton, besi hollowbiasanya digunakan sebagai alat untuk plafond dan sebagai alat bantu untuk pekerja. mengukur kerataan coran. Sehingga saat pengecoran pelat lantai, hasilnya akan rata dan lurus. Relat dipasang diatas tulangan geser dan saat coran telah selesai maka relat dilepas kembali. Gambar 3.13 Relat/Hollow
  51. 51. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 39 3.2.4. Pengadaan Tenaga Kerja Tenaga kerja dalam proyek ini sebagian berupa tenaga kerja lokal, tidak terikat langsung dengan PT Wika Gedung melainkan direkrut oleh mandor. Para pekerja mulai melaksanakan pekerjaan pada pukul 08.00 WIB sampai pukul 16.00 WIB, pekerjaan diluar jam tersebut dihitung sebagai kerja lembur. Jika pekerja lembur sampai dengan 24 jam, maka pembayarannya dihitung sebesar 3 kali gaji pokok. Sistem perhitungan lembur dihitung perjam setelah jam kerja selesai dan dimasukan sebagai tambahan pada upah pekerja. Perhitungan upah lembur = 𝑈𝑝𝑎ℎ 𝑃𝑜𝑘𝑜𝑘 8 × ∑ 𝐽𝑎𝑚 𝐿𝑒𝑚𝑏𝑢𝑟 Untuk pengabsenan dilakukan pada pagi, siang ketika istirahat dan sore hari, dan pembayaran upah dilakukan setiap 1 mingggu sekali melalui mandor. 3.2.5. Pengendalian Mutu (Quality Control) Keberhasilan suatu pelaksanaan proyek tergantung dari biaya, waktu dan hasil mutu pengerjaannya. Pengendalian pelaksanaan pekerjaan adalah bagian dari proses manajemen proyek yang bertujuan memonitor secara teratur agar tidak terjadi penyimpangan. Sehingga apabila dikemudian hari ditemukan penyimpangan, maka perubahan rencana perlu dilakukan agar dampak yang terjadi dari penyimpangan tersebut dapat teratasi. Pengendalian tersebut dilakukan disemua bidang pekerjaan yang berhubungan dengan pelaksanaan proyek tersebut. Untuk format pekerjaannya dapat dilihat dalam Lampiran A-13. 1. Pengendalian Mutu Bahan Pengendalian mutu bahan adalah suatu bentuk pengendalian terhadap mutu dari bahan yang akan digunakan meliputi, semen, agregat, besi tulangan, dan lain-lain. Bahan yang akan digunakan dalam proyek harus sesuai dengan persyaratan yang terdapat di spesifikasi kontrak. Pihak pelaksana harus menyediakan dan mengajukan rincian bahan untuk disetujui oleh pimpinan proyek atau konsultan. Rincian tersebut mencakup
  52. 52. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 40 pemasokan bahan, hasil tes bahan serta sampel bahan yang akan digunakan. Pengendalian bahan tersebut merupakan tangggung jawab pihak pelaksana sepenuhnya. Selain tes awal untuk menentukan bahan yang akan digunakan, harus diadakan pemeriksaan berkala guna menentukan kualitas, kuantitas, dan kondisi bahan oleh pelaksana yang disaksikan oleh pengawas.Pada kerja praktek ini dari seluruh pengujian mutu bahan kami hanya mengamati pengujian-pengujian tertentu saja, seperti uji tekan beton, Slump test, perawatan beton. 2. Pengujian Kuat Tekan Beton Pengujian kuat tekan beton dilakukan dengan benda uji berbentuk silinder. Cetakan dioles sebelumnya dengan lemak atau minyak agar mudah dilepaskan dari betonnya, kemudian diletakkan diatas bidang alas yang rata dan tidak menyerap air. Adukan beton untuk benda-benda uji harus diambil langsung dari tempat pembuatan (batching plant) dan dari mixerpada saat akan dilaksanakan pengecoran. Pengujian kuat tekan beton pada umur tertentu, dimaksudkan agar mutu kuat tekan beton sesuai dengan spesifikasi yang dipakai. Pengujian kuat tekan beton ini dilakukan olehPT. Adhimix Precast Indonesia dilaboratoriumPT. Adhimix Precast Indonesiaitu sendiri yang hasilnya nanti dilaporkan ke Site Manager Sipil. 3. Pengujian Slump Pengujian slump bertujuan untuk mengetahui kadar kekentalan dari adukan beton, dengan cara memeriksa tinggi slump-nya. Kekentalan adukan beton disesuaikan dengan sistem transpotasi, kerapatan tulangan, cara pemadatan dan jenis konstruksi. Spesifikasislump yang diijinkan didalam proyek ini adalah 12 ± 2 cm. Peralatan yang digunakan dalam slump test ini adalah : a. Kerucut Abrams, yaitu kerucut dari besi terpancung dengan ukuran: 1) Tinggi kerucut : 30 cm 2) Diameter bagian atas : 10 cm 3) Diameter bagian bawah : 20 cm
  53. 53. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 41 b. Tongkat besi dengan diameter 16 mm dan panjang 60 cm serta ujung yang dibulatkan. c. Alas kerucut yang rata, tidak menyerap air dan bersih, yang dipakai disini adalah papan multiplek. d. Ember e. Pengukur meteran Prosedur pengukuran slump test adalah sebagai berikut : 1) Kerucut Abrams dibersihkan dan diletakan diatas papan multiplek. 2) Adukan beton dimaksukan kedalam kerucut Abrams dalam tiga lapisan, dimana setiap lapisan ditusuk-tusuk dengan tongkat besi sebanyak 25 kali. 3) Setelah adukan selesai dimasukkan, bagian atas diratakan, selanjutnya cetakan didiamkan selama ± 0,5 menit. 4) Setelah selang waktu tersebut, selanjutnya kerucut diangkat kearah vertikal secara perlahan-lahan. 5) Setelah itu, penurunan puncak kerucut terhadap tingginya semula diukur dengan menggunakan pengukur meteran. Dari satu sampel, pengukuran dilakukan di tiga titik. Setelah itu nilai pengukuran tersebut dirata-ratakan. Hasil rata-rata tersebutlah merupakan nilai slump dari adukan beton tersebut. Apabila slump yang didapat memiliki nilai 12± 2 cm, maka adukan beton bisa untuk digunakan, namun apabila nilai slump jauh dari 12± 2 cm, maka adukan beton tersebut dikembalikan pada PT. Adhimix Precast Indonesia untuk diganti adukan yang baru. Hal ini dilakukan karena apabila adukan beton terlalu encer, maka sangat berpengaruh terhadap penurunan kekuatan yang akan mempercepat kerusakan pada bangunan, serta apabila adukan beton terlalu kental yang disebabkan karena kurangnya kadar air, maka akan mengurangi mutu beton tersebut serta akan sulit mengalirkan adonan coran kedalam pompa beton.Oleh karena itu hasil pengujian slump harus sesuai dengan standar yang telah ditentukan.
  54. 54. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 42 4. Perawatan beton Untuk mencegah pengeringan bidang-bidang beton, selama paling sedikit dua minggu beton harus dibasahi terus menerus dengan menyiramnya dengan air atau menutupinya dengan karung-karung basah.Pada pelat-pelat atap pembasahan terus menerus ini harus dilakukan dengan merendamnya (menggenanginya) dengan air.Pada hari-hari pertama sesudah selesai pengecoran, proses pengerasan tidak boleh diganggu.Sangat dilarang untuk menggunakan lantai yang belum cukup mengeras sebagai tempat penimbunan bahan-bahan atau sebagai jalan untuk mengangkut bahan-bahan yang berat.Selain itu, untuk struktur vertical seperti kolom, shearwall dan corewall dilakukan pencuringan namun tidak spesifik. Dan pembongkaran bekistingnya pun setelah 12 jam dari pengecoran. 3.3. Sistem Manajemen Kesehatan Dan Keselamatan Kerja Pada proses bisnis dibidang konstruksi pada umumnya mempunyai tingkatan resiko paling tinggi terhadap terjadinya kecelakaan kerja khususnya bagi pekerja bangunan, maka dari itu salah satu kebutuhan untuk mencegah dan atau mengurangi terjadinya potensi kecelakaan dan penyakit akibat kerja yaitu dengan menerapkan Sistem Management Kesehatan dan Keselamatan Kerja (SM-K3). Penerapan SM-K3 ini tentunya dilaksanakan mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian proses kegiatan pekerjaan di proyek dalam rangka menghasilkan produk yang bermutu dengan cara yang aman, sehat dan ramah lingkungan baik dilapangan maupun dikantor proyek. 3.3.1. Tujuan keselamatan dan lingkungan kerja. Dalam rangka melindungi hak setiap pekerja atas keselamatan dan kesehatan serta melindungi aset perusahaan sehingga tercipta tempat kerja untuk proses produksi yang aman, efisiensi dan produktif, maka melalui komitmen dan kebijakan mutu, keselamatan dan kesehatan kerja yang telah ditetapkan oleh manajemen, memiliki arti dan tujuan penerapan sistem manajemen keselamatan kerja sebagai berikut :
  55. 55. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 43 1. Mencegah terjadinya cidera dalam pekerjaan. 2. Mencegah penyakit akibat kerja. 3. Menyediakan lingkungan pekerjaan yang sehat aman serta meningkatkanpraktek-praktek kerja yang aman. 4. Menyediakan fasilitas dan peralatan yang dibentuk dan dipelihara secara aman dan baik. 5. Mematuhi semua pesyaratan dan perundang – undangan Pemerintah Indonesia. 6. Bekerjasama dengan pemerintah, masyarakat, perusahaan industri dan pihak yang terlibat lainnya untuk meningkatkan praktek-praktek kerja yang baik. 7. Mengendalikan penggunaan bahan berbahaya dan beracun (B3). 8. Mempromosikan dan mengembangkan kepedulian keselamatan kerja padasuatu tingkatan tinggi. 9. Menyediakan pelatihan yang diperlukan untuk memungkinkan para karyawan bekerja secara aman dan baik. 10. Mengembangkan dan memelihara suatu sistem sebagai pengendalian danpengevaluasian aman dan baik. 11. Menyediakan suatu sistem guna mendapatkan program tanggap darurat yangefisien bilamana terjadi keadaan darurat. Khususnya terhadap bahaya kebakaran, bencana banjir, dan sebagainya. 3.3.2. Prosedur Standar K3 Proyek PT. WIJAYA KARYA BANGUNAN GEDUNG mendapatkan sertifikat ISO 18001 : 2007. Dalam ISO terdapat program-program, sebagai berikut : 1. Rencana Penanganan Kecelakaan Kerja
  56. 56. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 44 Gambar 3.14 Struktur Organisasi Keselamatan Kerja 2. Kegiatan Pelatihan K3 & Kegiatan Simulasi Keadaan Darurat Kegiatan pelatihan K3 merupakan pelatihan untuk penanganan bila terjadi kecelakaan dalam proyek, pelatihan ini bekerja sama dengan Dinas Rumah Sakit setempat. Tujuan P3K : - Memberikan rasa nyaman dan menunjang upaya penyembuhan. - Pertolongan pertama pada kecelakaan proyek
  57. 57. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 45 Gambar 3.15 Rencana Penanganan Kecelakaan Kerja 3. Kegiatan Pelatihan Pemadam Kebakaran Gambar 3.16 Kegiatan Pelatihan Pemadam Kebakaran 4. Tool Box Meeting Tool box meeting adalah penjelasan metode kerja sebelum dimulai pelaksanaan pekerjaan.
  58. 58. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 46 Gambar 3.17 Pengenalan Toolbox Meeting 5. Penggunaan alat pengaman Gambar 3.18 Penggunaan Alat Pengaman
  59. 59. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 47 6. Pemasangan rambu & spanduk K3 & 5R Gambar 3.19 Pemasangan Rambu dan Spanduk K3 & 5R 3.3.3. Peralatan Keselamatan Kerja Dalam UU RI No. 18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi Pasal 23 (Ayat 2) menerangkan bahwa ”Penyelenggara pekerjaan konstuksi wajib memenuhi ketentuan tentang keteknikan, keamanan, keselamatan dan kesehatan kerja, perlindungan tenaga kerja, serta tata lingkungan setempat untuk menjamin terwujudnya tertib penyelenggaraan pekerjaan konstruksi”. Alat dan peralatan keselamatan kerja adalah sebagai berikut : 1. Helm Helm adalah merupakan alat yang berfungsi pelindung kepala. Alat pengamankepala ini memang sudah sangat wajib untuk digunakan dalam setiap pekerjaan proyek. Helm ini juga disamping untuk keselamatan kerja, juga untuk membedakan jabatan yang ada diproyek tersebut yang ditandai dengan warna helm.
  60. 60. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 48 (a) Helm Proyek (b) Helm Las Gambar 3.20 Safety Helm Selain helm proyek, dalam pekerjaan pengelasan juga digunakan helm las.Yang berfungsi sebagai pelindung muka dari percikan api akibat pengelasan. Helm ini berbentuk seperti topeng. 2. Sarung Tangan Sarung tangan memiliki funsi untuk melindungi tangan pada saat mlakukanpekerjaan. Sarung tangan yang digunakan untuk pekerjaan proyek konstruksi memiliki ketebalan yang berbeda dengan sarung tangan biasa, karena berfungsi sebagai pelindung tangan dalam melakukam pekerjaan dilapangan, seperti mengelas, melindungi tangan dari aliran listrik, mengangkat / memindahkan beton, dan pekerjaan lainnya. Gambar 3.21 Sarung Tangan
  61. 61. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 49 3. Safety Shoes Safety Shoes atau sepatu keamanan ini digunakan juga dalam setiap pekerjaanproyek dan menjadi hal yang wajib digunakan juga. Berfungsi sebagai pengaman kaki dari benda-benda keras dan benda-benda tajam. Gambar 3.22 Safety Shoes 4. Safety Belt Safety Belt merupakan alat bantu pengamanan pada pekerjaan proyek, serta memiliki fungsi ntuk melindungi tubuh pada saat berada di ketinggian tertentu, supaya tidak jatuh pada saat proses pengerjaan konstruksi. Gambar 3.23 Safety Belt
  62. 62. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 50 BAB IV METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN SHEARWALL DAN CORE WALL BESERTA TUGAS KHUSUS DI LAPANGAN 4.1. Pekerjaan Shearwall dan Corewall 4.1.1. Definisi dan Fungsi Shesarwall dan Corewall Shear Wall dan Core Wall merupakan dinding yang dirancang untuk menahan geser, gaya lateral akibat gempa bumi. Menurut Thimothy (2005), dinding geser adalah elemen – elemen vertikal sebagai sistem penahan gay horizontal. Proyek EASTON PARK RESIDENCE Apartement Jatinangor ini memiliki enam jenis Shear Wall (Lampiran A-6) dan satu jenis Core Wall (Lampiran A-14), selain menahan gaya horizontal seperti angin dan gempa, Shear Wall dan Core Wall menahan gaya normal ( gaya vertikal ), struktur inipun berprilaku sebagai balok lentur cantilever oleh karena itu struktur ini selain menahan gaya geser dapat juga menahan gaya lentur. Gambar 4. 1 Diagram Gaya Geser ( Bahan Kuliah Struktur Beton II, Teknik Sipil UPI ) Shear Wall dan Core Wall ini menahan dua tipe gaya yaitu gaya geser dan gaya angkat. Hubungan pada struktur itu dapat memindahkan gaya – gaya horizontal Shear Wall dan Core Wall. Pemindahan ini menimbulkan
  63. 63. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 51 gaya – gaya geser disepanjang tinggi dinding antara puncak dan bawah penghubung dinding. Adanya gaya angkat pada struktur ini karena gaya arah horizontal terjadi pada puncak dinding, gaya angkat ini mencoba mengangkat salah satu ujung dinding dan meneekan pada ujung bagian lainnya. Fungsi dari struktur Shear Wall dan Core Wall memberikan kekuatan lateral yang dibutuhkan untuk menahan gaya – gaya horizontal seperti angin dan gempa dan struktur ini juga memberikan kekakuan lateral untuk mencegah lantai dan rangka atap dari gerakan pendukungnya. Gambar 4. 2 Perancangan Tulangan Shear Wall Gambar 4. 3 Perancangan Tulangan Core Wall
  64. 64. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 52 4.1.2. Metode Pelaksanaan Pekerjaan Shearwall dan Corewall Pada bab ini, kami akan fokus membahas tentang pekerjaan pembangunan Shear Wall dan Core Wall di Proyek EASTON PARK RESIDENCE Apartement Jatinangor. Latar belakang kami mengambil fokus pada pekerjaan pembangunan Shear Wall dan Core Wall adalah metoda pembangunan untuk perkerjaan Shear Wall dan Core Wall menggunakan metoda yang tidak biasa atau unique. Metoda yang tak biasa atau unique yang digunakan dalam pekerjaan pembangunan Shear Wall dan Core Wall, terdapat dalam tahapan yang berbeda. Tahapan pertama pada saat pembangunan shearwall, yaitu pada tahapan pekerjaan pembangunannya yang menggunakan metoda bernama metoda climbing. Metoda climbing ini adalah metoda yang dipakai hanya untuk struktur jenis Shear Wall dan Core Wall, yang istimewa dari metoda ini adalah pembangunan yang terus dilaksanakan tanpa harus menunggu pengecoran plat lantai dan balok hingga berselisih dua hingga tiga lantai dibawah dinding Shear Wall dan Core Wall itu sendiri. Keuntungan lain yang di dapat ketika memakai metoda climbing ini adalah menghilangkan kepala kolom yang seharusnya ada ketika pembangunan Shear Wall dan Core Wall. Berikut ini adalah metoda kerja pekerjaan pembangunan Shear Wall dan Core Wall (dapat dilihat dalam Lampiran A-15) : 1. Dilakukan pengecoran tahap awal Shear Wall dan Core Wall setinggi 3m ( elevasi -1,6 ). 2. Melakukan pemasangan table form untuk climbing bekisting Shear Wall dan Core Wall.
  65. 65. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 53 Gambar 4. 4 Pemasangan table form 3. Melakukan marking untuk posisi balok dan pelat lantai ground yang ada pada wall tersebut. Gambar 4. 5 Pelaksanaan Marking Posisi Elemen Struktur 4. Perkerjaan pemasangan block out (Shear Wall dan Core Wall dengan memakai sterofoam dan kawat ayam) Gambar 4. 6 Pekerjaan Pemasangan Block Out
  66. 66. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 54 5. Pekerjaan pemasangan stek besi untuk pelat lantai ground sesuai marking yang ada. 6. Melakukan checklist pembesian terpasang serta posisi dan ukuran blockout pada Shear Wall dan Core Wall tersebut. 7. Melakukan pemasangan bekisting wall dengan sistem climbing. Gambar 4. 7 Pemasangan Bekisting Wall Sistim Climbing
  67. 67. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 55 8. Melakukan pengecoran beton. Gambar 4. 8 Pengecoran Menggunakan Bucket 9. Melakukan pembongkaran bekisting Tes Mutu beton umur 7 hari o Reproofing pada shear wall atau core wall o Bongkar perancah pada shear wall atau core wall o Bongkar bekisting pada shear wall atau core wall o Kerjakan konstruksi perancah dan bekisting plat dan balok o Reproofing pada shear wall atau core wall o perancah pada shear wall atau core wall terpasang o bekisting pada shear wall atau core wall tetap terpasang o Kerjakan konstruksi perancah dan bekisting plat dan balok Tes Mutu beton umur 14hari A 7 hari δbk > δbk’ 7 hari 7 hari δbk > δbk’ 7 hari
  68. 68. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 56 Gambar 4. 9 diagram alir pembongkaran bekisting Shear Wall dan Core Wall 10. Curing untuk Shear Wall dan Core Wall Dilakukan perawatan beton setelah pembongkaran bekisting pada Shear Wall dan Core Wall dengan cara menyemprotkan zat kimia khusus untuk perawatan beton. Perawatan beton ini dalam dunia proyek dikenal dengan istilah curing beton kemudian untuk zat kimia yang digunakan adalah curing compound (Antisol®-E(WP)) B o Reproofing pada shear wall atau core wall terbongkar o Pemasangan satu Reproofing sampai 21 hari o Reproofing pada shear wall atau core wall terpasang o Perancah shear wall atau core wall tetap terpasang o Bekisting shear wall atau core wall tetap terpasang Cor plat dan balok Tes mutu beton umur 21hari o Reproofing pada shear wall atau core wall dan plat lantai tidak boleh di bongkar o Menunggu hasil tes mutu beton umur > 21 hari, jika hasil tes mutu beton umur > 21 hari δbk ≥ δbk’ 21 hari maka refrooping boleh di bongkar. o Cor plat dan balok 2 lantai diatasnya o Refrooping balok lantai sudah dibongkar 21 hari δbk > δbk’ 21 hari 21 hari δbk ≥ δbk’ 21 hari 14 hari δbk > δbk’ 14 hari 14 hari δbk ≥ δbk’ 14 hari
  69. 69. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 57 Tahap yang kedua terdapat pada pekerjaan pemasangan bekisting untuk Shear Wall dan Core Wall. Bekisting yang digunakan dalam pemasangan Shear Wall dan Core Wall menggunakan metoda Bekisting Sistim. Bekisting Sistim ini sering disebut juga metoda investasi karena Bekisting Sistim ini pada awal pembuatannya memakan biaya yang lumayan cukup besar. Bahan dasar dalam pembuatan Bekisting Sistim adalah besi holo dan besi baja, bahan dasar inilah yang memakan biaya yang lumayan besar kemudian juga dalam hal pengerjaan Bekisting Sistim yang menggunakan metode las untuk perancangan bekisting yang diperuntukan Shear Wall dan Core Wall. Gambar 4. 10 Lapisan Bekisting Gambar 4. 11 Bekisting
  70. 70. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 58 Keuntungan dalam menggunakan metode bekisting sistim ini adalah dapat terpakai hingga beberapa kali pekerjaan proyek atau sama dengan 8 tahun. Berbeda dengan bekisting yang biasa digunakan yaitu bekisting kayu atau papan yang hanya dapat digunakan sekali saja artinya jetika proyek telah selesai bekisting kayu atau papan terbuang dengan percuma. Serti nama lain dari bekisting sistim itu sendiri yakni metoda investasi, mengeluarkan biaya besar untuk awal pembuatan untuk 8 tahun kedepan. 4.2. Tugas Khusus di Lapangan 4.2.1. Tugas dari Pembimbing Lapangan Ketika pertama kita memulai untuk kerja praktek di Proyek EASTON PARK Residence Jatinangor, kita mendapat form mengenai tugas kita selama di proyek. Sebagai acuan untuk pekerjaan dan lingkup pekerjaan kita dalam mengerjakan tugas dari beberapa pelaksana dan engineer. Form tersebut dapat dilihat dalam Lampiran A-16. 4.2.2. Tugas Perhitungan Volume Besi Tulangan Tie Beam Dalam penghitungan Pembesian Tie Beam, yang dilakukan adalah menghitung jumlah tulangan yang dibutuhkan pada seluruh tie beam. Cara menghitungnya adalah dari jumlah As angka dan As huruf, untuk As angka menunjukkan arah memanjang denah proyek sedangkan untuk As huruf menunjukkan arah melintang. Dalam perhitungan tulangan ini dibuat agar kita dapat mengetahui berapa berat total untuk kebutuhan tulangan seluruh tie biem serta mengetahui berapa banyak batang tulangan yang dibutuhkan, bahkan kita dapat mengetahui berapa kilogram yang diperlukan. Untuk table pekerjaan dapat dilihat dalam Lampiran A-17. 4.2.3. Tugas Perhitungan Tulangan Pitlift Dalam penghitungan Pembesian pitlift, yang dilakukan adalah menghitung jumlah tulangan yang dibutuhkan pada pitlift. Cara menghitungnya adalah dari jumlah As angka dan As huruf, untuk As angka menunjukkan arah memanjang denah proyek sedangkan untuk As huruf
  71. 71. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 59 menunjukkan arah melintang. Dalam perhitungan tulangan ini dibuat agar kita dapat mengetahui berapa berat total untuk kebutuhan tulangan pitliftserta mengetahui berapa banyak batang tulangan yang dibutuhkan, bahkan kita dapat mengetahui berapa kilogram yang diperlukan. Perhitungan ini didasarkan pada Standar Detail Pekerjaan Struktur.
  72. 72. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 60 Tabel 4. 1 Spesifikasi Penulangan Pitlift D22-150 Melintang D25-100 Memanjang Selimut Beton Arah Melintang = 70 Mm Arah Memanjang = 70 Dan 100 Mm Tulangan memanjang (Buah) (Panjang/0,15) Tulangan Melintang (Buah) (Lebar/0,1) 50.667 36.500 Tabel 4. 2 Perhitungan Besi Tulangan yang Dibutuhkan Dimensi Pitlift Sebelum Ditambah Panjang Tulangan Sesudah Ditambah Panjang Tulangan P (A) L (B) T (C) V (D) Panjang Tulangan Memanjang (E = A-(2*0,07)) Panjang Tulangan Melintang (F = B-0,07-0,1) Panjang Tulangan Memanjang (G = E+(30*0,025)) Panjang Tulangan Melintang (H= F+(30*0,022)) A*(Tulangan Memanjang) (I) 46,2/12 (J) Kg Besi ( I*J ) 7.6 3.65 2 55.48 7.460 3.480 8.210 4.140 415.9 3.8 1,601.5 151.1 2.9 450.3
  73. 73. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 61 4.2.4. Tugas Monitoring Pengecoran Beton dan Pendatangan Beton Untuk memonitoring volume beton, dilakukan dengan cara penghitungan volume area yang akan dicor seperti biasa yaitu panjang kali lebar kali tinggi. Setelah diketahui volume area yang akan dicor maka dapat langsung diajukan ke PT. Adhimix Precast Indonesia. Kemudian dilakukanlah pengiriman beton ke proyek yang akan dibuat form Doket sebagai data waktu truk mixer tiba di proyek dan waktu truk mixer meninggalkan proyek serta data m3 beton yang dikirim. Setelah dilakukan pengecoran ada form beton terpakai secara akurat di lapangan. Dalam pemberian notasi perhitungan, notasi penamaannya sama dengan perhitungan penulangan dimana As angka atau huruf menandakan bahwa itu adalah elemen struktur seperti contoh: As D,E,F atau 5,6,7, dan lain-lain. Sedangkan As angka atau huruf yang diberi tanda aksen (‘) merupakan lain seperti contoh: As D’,E’,F’ atau 5’,6’,7’, dan lain-lain. Adapun hasil perhitungan dari volume beton elemen struktur. Setelah dilakukan pengecoran dilakukan check list pekerjaan pengecoran oleh pihak MK maupun oleh pihak konraktor, PT Wijaya Karya Bangunan Gedung. ( Lihat Lampiran A-18)
  74. 74. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 62 Data Monotoring Volume Beton PROYEK EASTON PARK RESIDENCE – JATINANGOR Tabel 4. 3 Monitoring Pengecoran Beton No Tanggal Lokasi Mutu Beton 1 2 3 4 5 6 Keteran ganGambar SD Perhitungan Bersama dgn Readymix Doket 4-3 Selisih Tanggungan WIKA Selisih Tanggu ngan WIKA Ra Ri 1 29-Apr-13 Kolom K3 As 4-6/B-C, Kolom K7 As 4-6/B-C K400 8.50 8.50 0.00 0.00 2 1-May-13 Pilecap (P4) As 5/A' K400 53.5500 57.00 57.00 0.00 0.00 3 3-May-13 Pilecap P2 , Plat STP, Kolom K400 37.0000 37.00 35.00 -2.00 4-May-13 Kolom, Wall 1.1 B-O 44.4200 7.00 7.00 0.00 4 6-May-13 Pilecap P3A + P2B K400 78.5000 78.00 70.00 -8.00 6 8-May-13 Pilecap + Plat STP K400 75.5000 75.00 69.00 -6.00 7 9-May-13 Pilecap(P2B) K400 34.2200 38.50 38.50 0.00 Tiebeam K300 12.2400 8.00 8.00 0.00 Table bersambung kehalaman berikutnya.
  75. 75. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 63 Lanjutan dari Tabel 4. 3 Monitoring Pengecoran Beton 8 11-May-13 Kolom K8 As 4/A'-B' K400 12.1000 6.00 6.00 0.00 9 12-May-13 Kolom K8 K400 6.0000 6.00 6.00 0.00 10 13-May-13 Kolom K8 As 16-17/B", P2B, Dinding STP 2, Shearwall W- 1.1 As 5/B' K400 21.8800 0.00 Kolom K3 As 6-7/B K400 21.00 21.00 0.00 11 15-May-13 Pilecap (P2B) As 18/A" K400 26.0000 27.00 27.00 0.00 12 16-May-13 Pilecap (P2B), Tie Beam 42.00 42.00 13 17-May-13 Pilecap K400 55.0100 55.00 13.00 -42.00 Shearwall K400 7.8420 8.00 8.00 0.00 14 19-May-13 Kolom K8 As 18/A" & As 7/A'-B', Shearwall As 5/B' K400 18.5000 17.50 17.50 0.00 15 23-May-13 Pilecap K400 56.8900 57.00 28.00 -29.00 16 24-May-13 Kolom K8, Tiebeam, Dinding STP K400 13.5000 10.00 13.00 3.00 3.00 17 25-May-13 Dinding STP 2 As 16-17/B" 10.00 10.00 0.00 18 28-May-13 Tiebeam K300 11.5300 11.00 11.00 0.00 0.00 19 28-May-13 K8 K400 3.2340 4.00 4.5 0.50 0.50 30-May-13 Dinding STP K400 5.7230 6.00 6.00 0.00 0.00 20 31-May-13 Pilecap K400 11.8000 12.00 12.00 0.00 0.00 Table bersambung kehalaman berikutnya
  76. 76. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 64 Lanjutan dari Tabel 4. 3 Monitoring Pengecoran Beton 21 Tiebeam K300 14.2400 14.00 -14.00 2-Jun-13 Wall (W2-1) 6.1440 6.00 6.00 22 4-Jun-13 51.50 35.00 -16.50 23 7-Jun-13 Kolom, Dinding STP 7.8370 0.00 24 Pilecap, Kolom K400 49.5000 49.00 49.00 0.00 0.00 25 8-Jun-13 Pilecap, Kolom K400 8.0000 8.00 8.00 0.00 0.00 26 10-Jun-13 Kolom, Pilecap K400 43.8300 44.00 44.00 0.00 0.00 27 12-Jun-13 Pilecap, Sloof K400 52.3400 53.00 35.00 -18.00 28 13-Jun-13 Pelat, Balokan K300 34.7300 35.00 35.00 0.00 0.00 29 14-Jun-13 Dinding STP, Pilecap, Kolom K400 24.2000 22.50 22.50 0.00 0.00 30 15-Jun-13 Kolom, Shearwall, Sloof K400 18.8700 18.50 18.50 0.00 0.00 31 16-Jun-13 Kolom K400 5.917 6.00 6.00 0.00 0.00 32 18-Jun-13 Pitlift K400 121.3 133.00 119.00 -14.00 33 19-Jun-13 Pilecap, Kolom K400 42.5800 42.50 28.00 -14.50 34 20-Jun-13 Pilecap, Kolom, Shearwall K400 49.9900 49.00 49.50 0.50 35 22-Jun-13 K300 11.0600 17.50 17.50 0.00 0.00 36 24-Jun-13 Plat Lantai As 5-7/D-E K300 34.7542 31.00 31.00 0.00 0.00 37 Pilecap, Kolom K400 68.5287 67.00 67.00 0.00 0.00 38 26-Jun-13 W 5-1, W 1-1, W K400 18.5520 18.50 -18.50 Table bersambung kehalaman berikutnya
  77. 77. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 65 Lanjutan dari Tabel 4. 3 Monitoring Pengecoran Beton 39 27-Jun-13 Plat Ground, Balok, Tiebeam K300 88.9310 89.00 28.00 -61.00 40 28-Jun-13 Dinding K300 1.9500 7.00 -7.00 41 Tiebeam K400 4.6849 7.00 7.00 42 1-Jul-13 Pilecap, Kolom, K.Kolom K400 34.7850 28.00 28.00 43 5-Jul-13 Plat Lantai K300 30.0232 42.00 42.00 44 Balok K400 15.3330 0.00 45 Dinding, Shearwall, Kolom K400 36.6824 0.00 46 7-Jul-13 Plat Lantai, Balok K300 23.5000 0.00 Akhir dari Tabel 4. 3 Monitoring Pengecoran Beton
  78. 78. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 66 Tabel 4. 4 Monitoring Pendatangan Beton MUTU BETON NO TANGGAL TM SUPPLIER B-O K-175 K-300 K-300 K-400 K-400 K- 500 RA RI DEV SAT KETERANGAN 12 ± 2 CM 12 ± 2 CM 8 ± 2 cm 12 ± 2 CM 8 ± 2 cm 12 ± 2 CM 12 ± 2 CM 1 27-Feb-13 221 Adhimix precast 5 m3 skrit lantai keet 2 27-Feb-13 284 Adhimix precast 5 10 m3 skrit lantai keet 3 8-Mar-13 300 Adhimix precast 5 5 m3 pabrikasi besi 4 16-Mar-13 188 Adhimix precast 6 6 m3 skrit gudang 5 22-Mar-13 221 Adhimix precast 6 m3 jalan kerja 6 22-Mar-13 267 Adhimix precast 6 m3 jalan kerja 7 22-Mar-13 221 Adhimix precast 6 m3 jalan kerja 8 22-Mar-13 267 Adhimix precast 7 25 m3 jalan kerja Table bersambung kehalaman berikutnya
  79. 79. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 67 Lanjutan dari Tabel 4. 4 Monitoring Pendatangan Beton 9 25-Mar-13 197 Adhimix precast 7 7 m3 pabrikasi besi 10 28-Mar-13 252 Adhimix precast 4 4 m3 skrit pondasi Tower Crane 11 29-Mar-13 232 Adhimix precast 7 7 m3 skrit depan Keet 12 30-Mar-13 383 Adhimix precast 7 7 m3 skrit depn list 13 5-Apr-13 197 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 14 5-Apr-13 245 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 15 5-Apr-13 188 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 16 5-Apr-13 242 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 17 5-Apr-13 388 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 18 5-Apr-13 300 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 19 5-Apr-13 383 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 20 5-Apr-13 270 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 21 5-Apr-13 267 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane Table bersambung kehalaman berikutnya
  80. 80. APARTEMENT EASTON PARK RESIDENCE JATINANGOR ANGGIE CHRISNA DEWI HESTI NILA PUSPITA SUKARNA Page 68 Lanjutan dari Tabel 4. 4 Monitoring Pendatangan Beton 22 5-Apr-13 265 Adhimix precast 7 m3 Pondasi Tower Crane 23 5-Apr-13 212 Adhimix precast 3.5 73.5 m3 Pondasi Tower Crane 24 6-Apr-13 258 Adhimix precast 4.5 m3 Ballast Tower Crane 25 6-Apr-13 242 Adhimix precast 4.5 9 m3 Ballast Tower Crane, sisa beton untuk pengerasan jalan amblas 26 9-Apr-13 284 Adhimix precast 5 m3 Bandul Tower Crane 27 9-Apr-13 274 Adhimix precast 5 10 m3 Bandul Tower Crane 28 20-Apr-13 232 Adhimix precast 6 6 m3 B-C/4+6 pile cup + tee beam 29 20-Apr-13 388 Adhimix precast 4 m3 Tee beam B-C / 4-6 30 20-Apr-13 245 Adhimix precast 5 m3 Tee beam B-C / 4-6 31 21-Apr-13 280 Adhimix precast 2 4 11 m3 Tee beam B-C / 4-6 32 26-Apr-13 232 Adhimix precast 5 m3 Lantai kerja 33 26-Apr-13 274 Adhimix precast 4 m3 Lantai kerja Table bersambung kehalaman berikutnya

×