IESBA KODE ETIK UNTUK AKUNTAN PROFESIONAL HALAMAN 36-50 KELOMPOK 3 (Translate)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

IESBA KODE ETIK UNTUK AKUNTAN PROFESIONAL HALAMAN 36-50 KELOMPOK 3 (Translate)

on

  • 183 views

 

Statistics

Views

Total Views
183
Views on SlideShare
140
Embed Views
43

Actions

Likes
0
Downloads
4
Comments
0

2 Embeds 43

http://hikmaningtyas.blogspot.com 41
http://hikmaningtyas.blogspot.ru 2

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

IESBA KODE ETIK UNTUK AKUNTAN PROFESIONAL HALAMAN 36-50 KELOMPOK 3 (Translate) IESBA KODE ETIK UNTUK AKUNTAN PROFESIONAL HALAMAN 36-50 KELOMPOK 3 (Translate) Presentation Transcript

  • IESBA KODE ETIK UNTUK AKUNTAN PROFESIONAL HALAMAN 36-50 KELOMPOK 3 (Translate) Anita Listiyani Rr. Siti Pangestika Hikmaningtyas Rizky Noviardha Soraya Imaniar N. H. Taviani Kumaladewi 29210889 29210586 29210911 26210661 29210590
  • BAGIAN 240 Biaya dan Jenis Lain Remunerasi
  • 240.1 Ketika memasuki perundingan mengenai layanan profesional, seorang akuntan profesional dalam praktek umum dapat mengutip biaya apa pun yang dianggap tepat. Kenyataan bahwa satu akuntan profesional dalam praktek umum dapat mengutip biaya lebih rendah daripada yang lain tidak dengan sendirinya tidak etis. Namun demikian, mungkin ada ancaman terhadap kepatuhan pada prinsip dasar yang timbul dari tingkat biaya dikutip. Sebagai contoh, ancaman kepentingan pribadi terhadap kompetensi profesional dan perawatan karena dibuat jika biaya dikutip sangat rendah sehingga mungkin sulit untuk melakukan keterlibatan sesuai dengan standar teknis dan profesional yang berlaku untuk harga.
  • 240.2 Keberadaan dan pentingnya setiap ancaman yang dibuat akan tergantung pada faktor-faktor seperti tingkat biaya dikutip dan jasa untuk yang berlaku. Pentingnya ancaman harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan ancaman tersebut atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh pengamanan tersebut meliputi: • Membuat klien menyadari persyaratan pertunangan dan, khususnya, dasar di mana biaya yang dikenakan dan jasa yang tercakup dalam biaya dikutip; atau • Menetapkan tepat waktu dan staf yang berkualitas untuk tugas itu.
  • 240.3 Pembagian secara luas digunakan untuk beberapa jenis non-jaminan engagements.1 Mereka mungkin, bagaimanapun, membuat ancaman terhadap kepatuhan pada prinsip dasar dalam keadaan tertentu. Mereka mungkin menciptakan ancaman kepentingan objektivitas. Keberadaan dan pentingnya ancaman tersebut akan tergantung pada faktor termasuk: • Sifat pertunangan. • Kisaran jumlah biaya mungkin. • Dasar untuk menentukan biaya. • Apakah hasil atau hasil dari transaksi ini adalah untuk ditinjau oleh pihak ketiga yang independen.
  • 240.4 Pentingnya setiap ancaman tersebut harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan atau mengurangi mereka ke tingkat yang dapat diterima. Contoh pengamanan tersebut meliputi: • Uang muka perjanjian dengan klien tertulis mengenai dasar remunerasi; 1 Pembagian untuk layanan non-jaminan yang diberikan kepada klien audit dan klien jaminan lainnya dibahas dalam Bagian 290 dan 291 dari Kode Etik ini. BAGIAN 240 • Pengungkapan kepada pengguna dimaksudkan dari pekerjaan yang dilakukan oleh akuntan profesional dalam praktek umum dan dasar remunerasi; • kebijakan pengendalian mutu dan prosedur, atau • Tinjau oleh pihak ketiga yang independen dari pekerjaan yang dilakukan oleh akuntan profesional dalam praktek umum.
  • 240.5 Dalam keadaan tertentu, seorang akuntan profesional dalam praktek publik dapat menerima fee referensi atau komisi yang berkaitan dengan klien. Misalnya, apabila akuntan profesional dalam praktek umum tidak menyediakan layanan khusus yang diperlukan, biaya dapat diterima untuk merujuk klien terus akuntan profesional lain dalam praktek umum atau ahli lainnya. Seorang akuntan profesional dalam praktek publik dapat menerima komisi dari pihak ketiga (misalnya, vendor perangkat lunak) sehubungan dengan penjualan barang atau jasa kepada klien. Menerima seperti biaya rujukan atau komisi menciptakan ancaman kepentingan objektivitas dan kompetensi profesional dan hati-hati.
  • 240.6 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum juga dapat membayar biaya rujukan untuk mendapatkan klien, misalnya, di mana klien terus sebagai klien akuntan profesional lain dalam praktek umum tetapi membutuhkan layanan spesialis tidak ditawarkan oleh akuntan yang ada. Pembayaran seperti biaya rujukan juga menciptakan ancaman kepentingan objektivitas dan kompetensi profesional dan hati-hati.
  • 240.7 Signifikansi ancaman harus dievaluasi dan perlindungan diterapkan bila diperlukan untuk menghilangkan ancaman tersebut atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh pengamanan tersebut meliputi : • Pengungkapan kepada klien setiap pengaturan untuk membayar biaya rujukan ke akuntan profesional lain untuk pekerjaan dimaksud; • Pengungkapan kepada klien setiap pengaturan untuk menerima fee referensi untuk merujuk klien untuk akuntan profesional lain dalam praktek umum, atau • Mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari klien untuk pengaturan komisi sehubungan dengan penjualan oleh pihak ketiga barang atau jasa kepada klien.
  • 240.8 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum dapat membeli semua atau bagian dari perusahaan lain atas dasar bahwa pembayaran akan dilakukan kepada individu sebelumnya memiliki perusahaan atau ahli waris atau perkebunan mereka. Pembayaran tersebut tidak dianggap sebagai komisi atau biaya rujukan untuk tujuan ayat 240.5-240.7 atas.
  • BAGIAN 250 Pemasaran Layanan Profesional
  • 250.1 Ketika seorang akuntan profesional dalam praktek umum solicits kerja baru melalui iklan atau bentuk lain dari pemasaran, mungkin ada ancaman terhadap kepatuhan pada prinsip dasar. Sebagai contoh, ancaman kepentingan pribadi terhadap kepatuhan dengan prinsip perilaku profesional dibuat jika layanan, prestasi, atau produk yang dipasarkan dengan cara yang tidak sesuai dengan prinsip itu.
  • 250.2 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum tidak akan membawa profesi ke dalam kehinaan ketika pemasaran jasa profesional. Akuntan profesional dalam praktek umum harus jujur ​dan benar, dan tidak: (a) Membuat klaim berlebihan untuk layanan yang ditawarkan, kualifikasi yang dimiliki, atau pengalaman yang diperoleh, atau (b) Membuat meremehkan referensi atau perbandingan berdasar untuk pekerjaan lain. Jika akuntan profesional dalam praktek umum adalah dalam keraguan tentang apakah bentuk diusulkan iklan atau pemasaran yang tepat, akuntan profesional dalam praktek umum harus mempertimbangkan konsultasi dengan badan profesional yang relevan
  • Bagian 260 Hadiah dan Ramah Tamah
  • 260.1 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum, atau anggota keluarga langsung atau dekat, mungkin ditawarkan hadiah dan keramahan dari klien. Penawaran tersebut dapat menimbulkan ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsip-prinsip dasar. Misalnya, kepentingan pribadi atau keakraban ancaman terhadap objektivitas dapat dibuat jika hadiah dari klien diterima, ancaman intimidasi untuk objektivitas mungkin hasil dari kemungkinan penawaran tersebut dibuat publik.
  • 260.2 Keberadaan dan pentingnya ancaman akan tergantung pada sifat, nilai, dan maksud dari tawaran tersebut. Dimana hadiah atau perhotelan yang ditawarkan bahwa pihak ketiga yang wajar dan informasi, menimbang semua fakta dan keadaan tertentu, akan mempertimbangkan sepele dan tidak penting, seorang akuntan profesional dalam praktek umum dapat disimpulkan bahwa penawaran tersebut dilakukan sehubungan dengan kegiatan usaha normal tanpa spesifik maksud untuk mempengaruhi pengambilan keputusan atau untuk mendapatkan informasi. Dalam kasus tersebut, akuntan profesional dalam praktek umum secara umum menyimpulkan bahwa setiap ancaman terhadap kepatuhan pada prinsipprinsip mendasar adalah pada tingkat yang dapat diterima.
  • 260.3 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum harus mengevaluasi signifikansi setiap ancaman dan menerapkan pengamanan bila diperlukan untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Ketika ancaman tidak dapat dihilangkan atau dikurangi ke tingkat yang dapat diterima melalui penerapan safeguard, seorang akuntan profesional dalam praktek umum tidak akan menerima tawaran seperti itu.
  • Bagian 270 Penitipan Aset Klien
  • 270.1 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum tidak akan menanggung hak asuh uang klien atau aset lainnya kecuali diizinkan untuk melakukannya oleh hukum dan, jika demikian, sesuai dengan kewajiban hukum tambahan yang dikenakan pada seorang akuntan profesional dalam praktek umum memiliki aset tersebut.
  • 270.2 Penyelenggaraan aset klien menciptakan ancaman terhadap kepatuhan pada prinsip dasar, misalnya, ada ancaman kepentingan pribadi terhadap perilaku profesional dan dapat menjadi ancaman kepentingan pribadi objektivitas yang timbul dari memegang aset klien. Seorang akuntan profesional dalam praktek umum dipercayakan dengan uang (atau aset lainnya) milik orang lain harus karena: (a) Jaga aset tersebut secara terpisah dari aset pribadi atau perusahaan, (b) Gunakan aset tersebut hanya untuk tujuan yang mereka dimaksudkan; (c) Pada setiap saat siap untuk memperhitungkan aset dan pendapatan apapun, dividen, atau keuntungan yang dihasilkan, untuk setiap orang berhak untuk akuntansi tersebut, dan (d) Mematuhi semua hukum dan peraturan yang relevan dengan memegang dari dan akuntansi untuk aset tersebut.
  • 270.3 Sebagai bagian dari prosedur penerimaan klien dan keterlibatan untuk layanan yang mungkin melibatkan penyelenggaraan aset klien, seorang akuntan profesional dalam praktek umum harus membuat pertanyaan yang tepat tentang sumber aset tersebut dan mempertimbangkan kewajiban hukum dan peraturan. Sebagai contoh, jika aset tersebut berasal dari kegiatan ilegal, seperti pencucian uang, ancaman terhadap kepatuhan dengan prinsipprinsip dasar yang akan dibuat. Dalam situasi seperti itu, akuntan profesional dapat mempertimbangkan mencari nasihat hukum.
  • Bagian 280 Objektivitas-Semua Layanan
  • 280.1 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum harus menentukan kapan memberikan pelayanan yang profesional apakah ada ancaman terhadap kepatuhan pada prinsip dasar objektivitas yang dihasilkan dari memiliki kepentingan dalam, atau hubungan dengan, klien atau direksi, pejabat atau karyawan. Misalnya, ancaman keakraban objektivitas dapat dibuat dari keluarga atau hubungan dekat pribadi atau bisnis.
  • 280.2 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum yang menyediakan layanan jaminan harus independen dari klien assurance. Kebebasan berpikir dan dalam penampilan diperlukan untuk memungkinkan akuntan profesional dalam praktek umum untuk mengekspresikan suatu kesimpulan, dan dilihat untuk mengekspresikan kesimpulan, tanpa bias, konflik kepentingan, atau pengaruh yang tidak semestinya dari orang lain. Bagian 290 dan 291 memberikan pedoman khusus tentang persyaratan kemerdekaan bagi akuntan profesional dalam praktek umum saat melakukan keterlibatan jaminan.
  • 280.3 Adanya ancaman terhadap objektivitas ketika memberikan jasa profesional akan tergantung pada keadaan tertentu dari keterlibatan dan sifat pekerjaan yang akuntan profesional dalam praktek umum adalah melakukan.
  • 280.4 Seorang akuntan profesional dalam praktek umum harus mengevaluasi signifikansi setiap ancaman dan menerapkan pengamanan bila diperlukan untuk menghilangkan mereka atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh pengamanan tersebut meliputi: · Menarik diri dari tim keterlibatan; · Prosedur pengawasan; · Mengakhiri hubungan keuangan atau bisnis menimbulkan ancaman; · Membahas masalah ini dengan tingkat manajemen yang lebih tinggi dalam perusahaan, atau · Membahas masalah ini dengan pihak yang bertanggung jawab atas tata kelola klien.
  • BAGIAN 290 KEBEBASAN AUDIT DAN PEMERIKSAAN ISI PERJANJIAN
  • Paragraf Struktur Bagian ………..……………………………......................….290.1 Kerangka Konseptual Pendekatan Untuk Kebebasan …............…..290.4 Jaringan dan Jaringan Perusahaan …………………...............…….290.13 Entitas Kepentingan Umum …………………………..................…...290.25 Entitas terkait …….................................................................................290.27 Mereka Dibebankan dengan Pemerintahan ......................................290,28 Dokumentasi ................................................. ........................................290,29 Periode Engagement ............................................................................290,30 Merger dan Akuisisi ...............................................................................290,33 Pertimbangan lainnya ............................................................................290,39 Penerapan Kerangka Pendekatan Konseptual untuk Kebebasan…. ........................................................................................290.100 Minat keuangan .......................................................................................290.102 Pinjaman dan Jaminan .................................... .....................................290.118 Hubungan Bisnis ...................................... ...............................................290.124 Keluarga dan Hubungan Pribadi ............................................................290.127
  • Pekerjaan dengan Klien Audit ................................................................290.134 Staf Tugas Sementara……………….. ...................................................290.142 Layanan baru dengan Klien Audit ...........................................................290.143 Menjabat sebagai Direktur atau Pejabat dari Klien Audit ....................290.146 Panjang Asosiasi Personil Senior (Termasuk Rotasi Mitra) dengan Klien Audit ....................................................................................290.150 Penyediaan Layanan Non-jaminan kepada Klien Audit .......................290.156 Tanggung Jawab Manajemen .................................................................290.162 * Koreksi terhadap bagian ini timbul dari perubahan Kode menangani pelanggaran persyaratan dari Kode Etik akan efektif pada tanggal 1 April 2014. Lihat halaman 154. Mempersiapkan Catatan Akuntansi dan Laporan Keuangan …....…..290.167 Jasa Penilaian ................................................ ..........................................290.175 Jasa Perpajakan .......................................................................................290.181 Jasa Internal Audit ........................... ........................................................290.195 Sistem IT Services.....................................................................................290.201 Layanan Dukungan Litigasi .....................................................................290.207 Layanan Hukum ........................................................................................290.209 Merekrut Layanan ..................................... ...............................................290.214 Layanan Keuangan Perusahaan .............................................................290.216 Biaya……………………....………………..............…………………….290.220
  • Biaya-Relatif Ukuran .............. ..................................................................290.220 Biaya Keterlambatan ...............................................................................290.223 Biaya Kontinjensi .......................................................................................290.224 Kompensasi dan Kebijakan Evaluasi .....................................................290.228 Hadiah dan Perhotelan .............................................................................290.230 Litigasi aktual atau terancam ...................................................................290.231 Laporan yang Sertakan Pembatasan Penggunaan dan Distribusi .....290.500
  • 290.1 Bagian ini membahas persyaratan keterlibatan kebebasan audit dan pemeriksaan perjanjian, keterlibatan jaminan oleh seorang akuntan profesional dalam praktek umum untuk mengungkapkan kesimpulan terhadap laporan keuangan. Perjanjian tersebut terdiri dari audit dan tinjauan Perjanjian untuk melaporkan laporan keuangan lengkap dan satu laporan keuangan. Persyaratan kebebasan untuk keterlibatan jaminan yang tidak diperiksa atau direview keterlibatan dibahas dalam Bagian 291.
  • 290.2 Dalam kondisi tertentu yang melibatkan perikatan audit atau laporan audit termasuk pembatasan penggunaan dan distribusi dan memberikan kondisi tertentu, terpenuhi persyaratan kebebasan dalam bagian ini mungkin perubahan sebagaimana diatur dalam paragraf 290,500-290,514. Perubahan tidak diizinkan dalam kasus audit laporan keuangan yang dibutuhkan oleh hukum atau peraturan.
  • 290.3 Pada bagian ini, istilah: a) "Audit," "tim audit," "perikatan audit," audit "klien" dan "Audit Laporan "meliputi, meninjau tim, meninjau keterlibatan, meninjau klien dan meninjau laporan, dan (b) "Kantor" termasuk perusahaan jaringan, kecuali dinyatakan lain.
  • Kerangka Konseptual Pendekatan Kebebasan
  • 290.4 dan 290.5 290.4 Dalam kasus perikatan audit, itu adalah untuk kepentingan umum dan karena itu, disyaratkan oleh Standar ini, bahwa anggota tim audit, perusahaan dan jaringan perusahaan harus independen dari klien audit. 290.5 Tujuan dari bagian ini adalah untuk membantu perusahaan dan anggota tim audit yang menerapkan pendekatan kerangka kerja konseptual yang dijelaskan di bawah ini untuk mencapai dan mempertahankan kebebasan.
  • 290.6 Kebebasan terdiri dari: (a) Kebebasan Pikiran Keadaan pikiran yang memungkinkan ekspresi tanpa terpengaruh oleh pengaruh yang berasal penilaian profesional, sehingga memungkinkan seseorang untuk bertindak dengan integritas dan objektivitas dan skeptisisme profesional. (b) Kebebasan dalam Penampilan Menghindari fakta dan keadaan yang begitu besar bahwa pihak ketiga yang nyata dan informasi yang akan cenderung untuk menyimpulkan, menimbang semua fakta dan keadaan tertentu, bahwa perusahaan itu, atau anggota tim audit, integritas, objektivitas atau professional skeptisisme telah diganggu.
  • 290.7 Pendekatan kerangka kerja konseptual harus diterapkan oleh akuntan profesional untuk: (a) Mengidentifikasi ancaman terhadap independensi; (b) Mengevaluasi pentingnya ancaman yang diidentifikasi; dan (c) Terapkan perlindungan, bila perlu, untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Ketika akuntan profesional menentukan bahwa pengamanan yang memadai tidak tersedia atau tidak dapat diterapkan untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima, akuntan profesional harus menghilangkan keadaan atau hubungan menciptakan ancaman atau menolak atau menghentikan perikatan audit. Seorang akuntan profesional harus menggunakan pertimbangan profesional dalam menerapkan kerangka konseptual.
  • 290.8 Banyak situasi yang berbeda, atau kombinasi dari keadaan, mungkin relevan dalam menilai ancaman terhadap kemerdekaan. Tidak mungkin untuk mendefinisikan setiap situasi yang menciptakan ancaman terhadap independensi dan untuk menentukan tindakan yang tepat. Oleh karena itu, Pedoman ini menetapkan kerangka kerja konseptual yang mengharuskan perusahaan dan anggota tim audit untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, dan ancaman alamat kemerdekaan. Pendekatan kerangka konseptual membantu akuntan profesional dalam praktek dalam mematuhi ketentuan etika dalam Kode Etik ini. Ini mengakomodasi banyak variasi dalam keadaan yang menciptakan ancaman terhadap independensi dan dapat mencegah seorang akuntan profesional dari menyimpulkan bahwa situasi diperbolehkan jika tidak secara khusus dilarang.
  • 290.9 Paragraf 290,100 dan seterusnya menjelaskan bagaimana kerangka pendekatan konseptual untuk kemerdekaan yang akan diterapkan. Paragraf ini tidak mengatasi semua keadaan dan hubungan yang menciptakan atau dapat menimbulkan ancaman terhadap independensi.
  • 290.10 Dalam memutuskan apakah akan menerima atau melanjutkan pertunangan, atau apakah individu tertentu mungkin menjadi anggota tim audit, perusahaan harus mengidentifikasi dan mengevaluasi ancaman terhadap kemerdekaan.Jika ancaman itu tidak pada tingkat yang dapat diterima, dan keputusan adalah apakah menerima pertunangan atau menyertakan individu tertentu pada tim audit, perusahaan harus menentukan apakah perlindungan yang tersedia untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Jika keputusan adalah apakah melanjutkan pertunangan, perusahaan harus menentukan apakah pengamanan yang ada akan terus menjadi efektif untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima atau apakah perlindungan lainnya akan perlu diterapkan atau apakah pertunangan perlu dihentikan. Setiap kali informasi baru tentang ancaman terhadap kemerdekaan datang ke perhatian perusahaan selama pertunangan, perusahaan harus mengevaluasi signifikansi ancaman sesuai dengan pendekatan kerangka kerja konseptual.
  • 290.11 dan 290.12 290.11 Sepanjang bagian ini, referensi dibuat untuk pentingnya ancaman terhadap kemerdekaan. Dalam mengevaluasi signifikansi ancaman, kualitatif maupun kuantitatif faktor harus diperhitungkan. 290.12 Bagian ini tidak, dalam banyak kasus, meresepkan tanggung jawab individu tertentu dalam perusahaan untuk tindakan yang berkaitan dengan kemerdekaan karena tanggung jawab mungkin berbeda tergantung pada ukuran, struktur dan organisasi dari suatu perusahaan. Perusahaan diwajibkan oleh Standar Internasional tentang Quality Control (ISQCs) untuk menetapkan kebijakan dan prosedur yang dirancang untuk menyediakan jaminan yang wajar bahwa kemerdekaan dipertahankan bila diminta oleh ketentuan etika yang relevan. Selain itu, Standar Internasional tentang Audit (ISA) memerlukan keterlibatan mitra untuk membentuk kesimpulan tentang pemenuhan persyaratan independensi yang berlaku untuk pertunangan.
  • Jaringan dan Jaringan Perusahaan
  • 290.13 Jika suatu perusahaan dianggap sebagai perusahaan jaringan, perusahaan harus independen dari klien audit perusahaan lain dalam jaringan (kecuali dinyatakan lain dalam Pedoman ini). Persyaratan independensi dalam bagian ini yang berlaku untuk perusahaan jaringan berlaku untuk setiap entitas, seperti praktek konsultasi atau praktek hukum profesional, yang memenuhi definisi sebuah perusahaan jaringan terlepas dari apakah entitas itu sendiri memenuhi definisi perusahaan.
  • 290.14 Untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk memberikan layanan profesional, perusahaan sering membentuk struktur yang lebih besar dengan perusahaan lain dan entitas. Apakah struktur yang lebih besar membuat jaringan tergantung pada fakta-fakta tertentu dan keadaan dan tidak tergantung pada apakah perusahaan dan entitas secara hukum terpisah dan berbeda. Sebagai contoh, sebuah struktur yang lebih besar dapat ditujukan hanya untuk memfasilitasi rujukan kerja, yang dengan sendirinya tidak memenuhi kriteria yang diperlukan untuk membentuk jaringan. Atau, struktur yang lebih besar mungkin sedemikian rupa sehingga ditujukan untuk kerjasama dan perusahaan berbagi nama umum merek, sebuah sistem umum kontrol kualitas, atau sumber daya yang signifikan profesional dan akibatnya dianggap jaringan.
  • 290.15 Penghakiman, apakah struktur yang lebih besar adalah jaringan harus dibuat dalam terang apakah pihak ketiga yang wajar dan informasi akan cenderung untuk menyimpulkan, menimbang semua fakta dan keadaan tertentu, bahwa entitas terkait sedemikian rupa sehingga ada jaringan. Penilaian ini harus diterapkan secara konsisten di seluruh jaringan.
  • 290.16 Dimana struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan jelas ditujukan pada keuntungan atau pembagian biaya antara entitas dalam struktur, dipandang sebagai jaringan. Namun, pembagian biaya material tidak dengan sendirinya membuat jaringan. Selain itu, jika pembagian biaya yang terbatas hanya untuk biaya-biaya yang terkait dengan pengembangan metodologi audit, manual, atau kursus pelatihan, ini tidak akan dengan sendirinya membuat jaringan. Selanjutnya, hubungan antara perusahaan dan entitas lain yang tidak terkait untuk bersama-sama menyediakan layanan atau mengembangkan produk tidak dengan sendirinya membuat jaringan.
  • 290.17 dan 290.18 290.17 Dimana struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan entitas dalam struktur kepemilikan saham umum, pengawasan atau manajemen, itu dianggap jaringan. Hal ini dapat dicapai dengan kontrak atau cara lain. 290.18 Dimana struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan entitas dalam berbagi kebijakan kontrol kualitas umum struktur dan prosedur, itu dianggap jaringan. Untuk tujuan ini, kebijakan pengendalian mutu dan prosedur umum adalah mereka dirancang, diimplementasikan dan dimonitor seluruh struktur yang lebih besar.
  • 290.19 dan 290.20 290.19 Dimana struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan entitas dalam struktur berbagi strategi bisnis umum, dianggap jaringan. Berbagi strategi bisnis umum melibatkan kesepakatan oleh entitas untuk mencapai tujuan strategis bersama. Suatu entitas tidak dianggap sebagai perusahaan jaringan hanya karena co-beroperasi dengan entitas lain semata-mata untuk merespon bersama-sama permintaan untuk proposal untuk penyediaan layanan profesional. 290.20 Dimana struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan entitas dalam berbagi struktur penggunaan nama merek umum, dianggap jaringan. Sebuah nama merek umum termasuk inisial umum atau nama yang umum. Sebuah perusahaan dianggap menggunakan nama merek umum jika itu termasuk, misalnya, nama merek umum sebagai bagian dari, atau bersama dengan, nama perusahaan nya, ketika mitra tanda-tanda perusahaan laporan audit.
  • 290.21 Meskipun perusahaan bukan milik jaringan dan tidak menggunakan nama merek umum sebagai bagian dari nama perusahaan, ia dapat memberikan kesan bahwa itu milik jaringan jika itu membuat referensi dalam alat atau bahan promosi untuk menjadi anggota asosiasi perusahaan. Dengan demikian, jika perawatan tidak diambil dalam bagaimana perusahaan menggambarkan keanggotaan tersebut, persepsi dapat dibuat bahwa perusahaan milik jaringan.
  • 290.22 Jika suatu perusahaan menjual komponen prakteknya, perjanjian penjualan kadang-kadang menyatakan bahwa, untuk jangka waktu terbatas, komponen dapat terus menggunakan nama perusahaan, atau elemen dari nama, meskipun tidak lagi terhubung ke perusahaan. Dalam keadaan seperti itu, sementara dua entitas dapat berlatih di bawah nama umum, fakta-fakta sedemikian rupa sehingga mereka tidak termasuk ke struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan, karenanya, tidak perusahaan jaringan. Entitas harus menentukan cara untuk mengungkapkan bahwa mereka tidak perusahaan jaringan ketika menampilkan diri kepada pihak luar.
  • 290.23 Dimana struktur yang lebih besar ditujukan pada kerjasama dan entitas dalam struktur berbagi bagian penting dari sumber daya profesional, dipandang menjadi jaringan. Sumber daya profesional meliputi: · Sistem-sistem umum yang memungkinkan perusahaan untuk bertukar informasi seperti data klien, catatan penagihan dan waktu; · Mitra dan staf; · Departemen teknis yang berkonsultasi pada spesifik teknis atau industri isu, transaksi atau kejadian untuk keterlibatan jaminan; · Metodologi Audit atau manual audit, dan · Kursus pelatihan dan fasilitas.
  • 290.24 Penentuan apakah sumber daya profesional bersama adalah signifikan, dan oleh karena itu perusahaan adalah perusahaan jaringan, harus dibuat berdasarkan pada fakta dan keadaan yang relevan. Dimana sumber daya bersama yang terbatas pada metodologi audit umum atau manual audit, dengan tidak ada pertukaran personil atau informasi klien atau pasar, tidak mungkin bahwa shared sumber daya akan menjadi signifikan. Hal yang sama berlaku untuk pelatihan umum berusaha. Namun demikian, sumber daya bersama melibatkan pertukaran orang atau informasi, seperti di mana staf diambil dari kolam renang bersama, atau departemen teknis umum dibuat dalam struktur yang lebih besar untuk menyediakan perusahaan berpartisipasi dengan saran teknis bahwa perusahaan diwajibkan untuk mengikuti, pihak ketiga yang wajar dan informasi lebih mungkin untuk menyimpulkan bahwa sumber daya bersama yang signifikan.
  • Entitas Kepentingan Umum 290.25 Berisi ketentuan tambahan yang mencerminkan tingkat masyarakat minat entitas tertentu . Untuk tujuan bagian ini , entitas kepentingan umum adalah: (a) Semua entitas terdaftar , dan (b) Setiap entitas : (i) Ditetapkan oleh peraturan atau undang-undang sebagai entitas kepentingan umum, atau (ii) Untuk audit yang diwajibkan oleh peraturan atau undangundang untuk dilakukan sesuai dengan kemerdekaan yang samapersyaratan yang berlaku untuk audit entitas terdaftar. Demikian regulasi dapat diumumkan oleh regulator yang relevan, termasuk regulator audit.
  • 290.26 Perusahaan dan badan anggota didorong untuk menentukan apakah untuk mengobati tambahan, atau kategori tertentu entitas, sebagai entitas kepentingan umum karena mereka memiliki sejumlah besar dan berbagai pemangku kepentingan. faktor diperhatikan antara lain : • Sifat dari bisnis, seperti memegang aset dalamfiduciary untuk sejumlah besar pemangku kepentingan. contoh mungkin termasuk lembaga keuangan, seperti bank dan asuransi perusahaan, dan dana pensiun; • Ukuran, dan • Jumlah karyawan.
  • Entitas terkait 290.27 Dalam kasus klien audit yang merupakan entitas terdaftar , referensi untuk audit klien dalam bagian ini meliputi entitas terkait klien ( kecualilain) . Untuk semua klien audit lainnya , referensi ke klien audit di bagian initermasuk entitas terkait di mana klien memiliki kontrol langsung atau tidak langsung .Ketika tim audit mengetahui atau memiliki alasan untuk percaya bahwa hubungan atau keadaan yang melibatkan entitas terkait lain klien yang relevan dengan evaluasi independensi perusahaan dari klien , tim audit akan termasuk entitas yang bersangkutan pada saat mengidentifikasi dan mengevaluasi ancaman terhadap kemerdekaan dan menerapkan pengamanan yang memadai . Mereka Dibebankan dengan Pemerintahan.
  • 290.28 Bahkan ketika tidak diperlukan oleh Kode, standar audit yang berlaku, hukum atau peraturan komunikasi yang teratur dianjurkan antara perusahaan dan orang-orang dibebankan dengan tata kelola klien audit mengenai hubungan dan lainnya hal yang mungkin, menurut perusahaan, cukup menanggung pada kemerdekaan. Komunikasi tersebut memungkinkan pihak yang bertanggung jawab atas tata kelola ke: (a) Pertimbangkan penilaian perusahaan dalam mengidentifikasi dan mengevaluasi ancaman kemerdekaan, (b) Mempertimbangkan kesesuaian pengamanan diterapkan untuk menghilangkan mereka atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima, dan (c) Mengambil tindakan yang tepat. Pendekatan seperti itu akan sangat membantu sehubungan dengan intimidasi dan ancaman keakraban.
  • Dokumentasi 290.29 Dokumentasi memberikan bukti profesional akuntan penilaian dalam kesimpulan pembentuk tentang kepatuhan dengan kemandirian persyaratan. Ketiadaan dokumentasi bukanlah penentu apakah perusahaan dianggap sebagai hal tertentu atau apakah itu adalah independen. Akuntan profesional harus mendokumentasikan kesimpulan tentang sesuai dengan persyaratan independensi, dan substansi dari setiap diskusi yang relevan yang mendukung kesimpulan tersebut. Oleh: (a) Bila pengamanan diperlukan untuk mengurangi ancaman ke diterima tingkat, akuntan profesional harus mendokumentasikan sifat ancaman dan pengamanan di tempat atau terapan yang mengurangi ancaman terhadap tingkat yang dapat diterima, dan (b) Ketika ancaman diperlukan analisis yang signifikan untuk menentukan apakah pengamanan yang diperlukan dan akuntan profesional menyimpulkan bahwa mereka bukan karena ancaman itu sudah pada diterima tingkat akuntan profesional harus mendokumentasikan sifat ancaman dan alasan untuk kesimpulan.
  • 290.30 Kemerdekaan dari klien audit diperlukan baik selama pertunangan periode dan periode yang dicakup oleh laporan keuangan . pertunangan periode dimulai ketika tim audit mulai melakukan jasa audit. itu masa pertunangan berakhir ketika laporan audit dikeluarkan. Ketika keterlibatan bersifat berulang, itu berakhir di kemudian pemberitahuan oleh salah satu pihak bahwa hubungan profesional telah dihentikan atau penerbitan dari laporan audit akhir.
  • 290.31 Ketika suatu entitas menjadi klien audit selama atau setelah periode yang dicakup oleh laporan keuangan yang perusahaan akan mengungkapkan pendapat, perusahaan harus menentukan apakah ancaman terhadap kemerdekaan dibuat oleh: ( a) Hubungan keuangan atau bisnis dengan klien audit selama atau setelah periode yang dicakup oleh laporan keuangan tapi sebelum menerima perikatan audit, atau (b) jasa Sebelumnya diberikan kepada klien audit
  • 290.32 Jika layanan non - jaminan diberikan kepada klien audit selama atau setelah periode yang dicakup oleh laporan keuangan tapi sebelum tim audit mulai melakukan jasa audit dan layanan tidak akan diizinkan selama periode perikatan audit, perusahaan harus mengevaluasi setiap ancaman terhadap independensi dibuat oleh layanan Jika ancaman ini tidak pada tingkat yang dapat diterima, audit keterlibatan hanya akan diterima jika pengamanan yang diterapkan untuk menghilangkan ancaman atau menguranginya ke tingkat yang dapat diterima. Contoh perlindungan seperti: •Tidak termasuk personil yang menyediakan layanan non - jaminan sebagai anggota tim audit; •Memiliki profesional akuntan kajian audit dan non – jaminan bekerja sebagaimana mestinya, atau •Melibatkan perusahaan lain untuk mengevaluasi hasil non – jaminan layanan atau memiliki perusahaan lain kembali melakukan pelayanan non - jaminan untuk sejauh yang diperlukan untuk memungkinkan untuk mengambil tanggung jawab untuk layanan.