Motor bakar

33,258 views
33,101 views

Published on

Published in: Automotive
4 Comments
8 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
33,258
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
1,169
Comments
4
Likes
8
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Motor bakar

  1. 1. MOTOR BAKAR
  2. 2. <ul><li>Pengertian motor bakar </li></ul><ul><li>Jenis motor bakar </li></ul>
  3. 3. Jenis motor bakar berdasarkan proses pembakaran bahan bakar <ul><li>Motor bakar luar </li></ul><ul><li>Motor bakar dalam </li></ul>
  4. 4. Pengertian motor bakar <ul><li>Motor bakar adalah mesin yang menggunakan energi termal untuk melakukan kerja mekanik , yaitu dengan cara merubah energi kimia dari bahan bakar menjadi energi panas, dan menggunakan energi tersebut untuk melakukan kerja mekanik </li></ul>
  5. 5. Motor bakar luar <ul><li>Pada motor pem bakar an luar ini, proses pembakaran bahan bakar terjadi di luar mesin itu, sehingga untuk melaksanakan pembakaran digunakan mesin tersendiri. Panas dari hasil pembakaran bahan bakar tidak langsung diubah menjadi tenaga gerak , tetapi terlebih dulu melalui media penghantar , baru kemudian diubah menjadi tenaga mekanik . Misalnya pada ketel uap dan turbin uap. </li></ul>Gambar Ketel uap
  6. 6. Motor bakar dalam <ul><li>Pada motor pem bakar an dalam , proses pembakaran bahan bakar terjadi di dalam mesin itu sendiri, sehingga panas dari hasil pembakaran langsung bisa diubah menjadi tenaga mekanik . Misalnya : pada turbin gas, motor bakar torak dan mesin propulasi pancar gas. </li></ul>
  7. 7. Komponen motor bakar dalam (motor bakar torak) <ul><li>Torak/ Piston </li></ul><ul><li>Batang Torak </li></ul><ul><li>Pena torak </li></ul><ul><li>Ring torak </li></ul><ul><li>Poros engkol </li></ul><ul><li>Blok silinder </li></ul><ul><li>Kepala silinder </li></ul>
  8. 8. Torak/ piston <ul><li>Torak adalah komponen yang meneruskan tenaga dari hasil pembakaran menjadi tenaga mekanik . Pada umumnya torak/piston dibuat dari paduan aluminium, selain lebih ringan,radiasi panasnya juga lebih efisien dibanding dengan materi lainnya </li></ul>
  9. 9. Batang torak <ul><li>Komponen penghubung torak dan poros engkol . </li></ul>
  10. 10. Pena torak <ul><li>Pena torak ( piston pin) menghubungkan torak dengan bagian ujung yang kecil (small end) pada batang torak. Pena torak berlubang didalamnya untuk mengurangi berat yang berlebihan dan kedua ujung ditahan oleh bushing pena torak ( piston pin boss ) </li></ul>
  11. 11. Ring torak/piston <ul><li>Pegas torak ( piston ring) di pasang dalam alur ring (ring groove) pada torak. Pegas torak memiliki 3 peranan penting : </li></ul><ul><li>Pegas kompersi (compression ring) berfungsi untuk mencegah kebocoran campuran udara dan bensin, dan gas pembakaran dari ruang bakar ke bak engkol selama langkah kompersi usaha </li></ul><ul><li>Pegas pengontrol oli (oil control ring) diperlukan untuk membentuk lapisan oli (oil film) antara torak dan dinding silinder.Selain itu juga untuk mengikis kelebihan oli untuk masuknya oli kedalam ruang bakar. </li></ul><ul><li>Celah ujung pegas diperlukan untuk memindahkan panas dari torak ke dinding silinder untuk membantu mendinginkan torak </li></ul>
  12. 12. Poros engkol <ul><li>Komponen yang berfungsi untuk merubah gerak naik turun piston menjadi gerak putar. </li></ul>Poros engkol Batang torak
  13. 13. Blok silinder <ul><li>Blok silinder merupakan inti dari pada mesin, yang terbuat dari besi tuang. Blok silinder merupakan tempat bergeraknya piston/torak dalam pembakaran bahan bakar, dan tenaga panas yang dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar diubah kedalam tenaga mekanik dengan adanya gerak naik-turun torak dalam silinder . </li></ul>
  14. 14. Kepala silinder <ul><li>Kepala silinder( cylinder head) di tempatkan dibagian atas blok silinder. Pada bagian bawah kepala silinder terdapat ruang bakar dan katup-katup . </li></ul>
  15. 15. Prinsip kerja motor bakar torak <ul><li>Pada motor bakar dalam, bahan bakar dibakar untuk memperoleh energi termal. Energi ini selanjutnya digunakan untuk melakukan gerakan mekanik. Prinsip kerja motor bakar dalam, secara sederhana dapat dijelaskan sebagai berikut : </li></ul>
  16. 16. campuran udara dan bahan bakar dihisap masuk ke dalam silinder, dimampatkan oleh gerak naik torak, dibakar untuk memperoleh tenaga panas, yang mana dengan terbakarnya gas-gas akan mempertinggi suhu dan tekanan. Bila torak bergerak turun naik di dalam silinder dan menerima tekanan tinggi akibat pembakaran, maka suatu tenaga kerja pada torak memungkinkan torak terdorong ke bawah. Bila batang torak dan poros engkol dilengkapi untuk merubah gerakan turun naik menjadi gerakan putar, torak akan menggerakkan batang torak dan yang mana ini akan memutarkan poros engkol. Dan juga diperlukan untuk membuang gas-gas sisa pembakaran dan penyediaan campuran udara bensin pada saat-saat yang tepat untuk menjaga agar torak dapat bergerak secara periodik dan melakukan kerja tetap. Kerja periodik di dalam silinder dimulai dari pemasukan campuran udara dan bahan bakar ke dalam silinder, sampai pada kompresi, pembakaran dan pengeluaran gas-gas sisa pembakaran dari dalam silinder inilah yang disebut dengan “siklus”.
  17. 17. Pada motor bakar terdapat dua macam tipe yaitu: motor bakar 4 tak dan motor bakar 2 tak. Pada motor 4 tak, untuk melakukan satu siklus memerlukan 4 gerakan torak atau dua kali putaran poros engkol, sedangkan pada motor 2 tak, untuk melakukan satu siklus hanya memerlukan 2 gerakan torak atau satu putaran poros engkol.
  18. 18. Berikut ini cara kerja per langkah <ul><li>Cara Kerja Motor 4 Langkah </li></ul><ul><li>Cara Kerja Motor 2 Langkah </li></ul>
  19. 19. Cara Kerja Motor 4 Langkah <ul><li>Torak bergerak naik turun di dalam silinder dalam gerakan reciprocating. Titik tertinggi yang dicapai oleh torak tersebut disebut titik mati atas (TMA) dan titik terendah disebut titik mati bawah (TMB). Gerakan dari TMA ke TMB disebut langkah torak (stroke). Pada motor 4 langkah mempunyai 4 langkah dalam satu gerakan yaitu langkah penghisapan, langkah kompresi , langkah kerja dan langkah pembuangan. a. Langkah hisap Pada gerak hisap, campuran udara bensin dihisap ke dalam silinder. Bila jarum dilepas dari sebuah alat suntik dan plunyernya ditarik sedikit sambil menutup bagian ujung yang terbuka dengan jari (alat suntik akan rusak bila plunyer ditarik dengan tiba-tiba), dengan membebaskan jari akan menyebabkan udara masuk ke alat suntik ini dan akan terdengar suara letupan. Hal ini terjadi sebab tekanan di dalam lebih rendah dari tekanan udara luar. Hal yang sama juga terjadi di mesin, torak dalam gerakan turun dari TMA ke TMB menyebabkan kehampaan di dalam silinder, dengan demikian campuran udara bensin dihisap ke dalam. Selama langkah torak ini, katup hisap akan membuka dan katup buang menutup. </li></ul>
  20. 20. b. Langkah kompresi Dalam gerakan ini campuran udara bensin yang di dalam silinder dimampatkan oleh torak yang bergerak ke atas dari TMB ke TMA. Kedua katup hisap dan katup buang akan menutup selama gerakan tekanan dan suhu campuran udara bensin menjadi naik. Bila tekanan campuran udara bensin ini ditambah lagi, tekanan serta ledakan yang lebih besar lagi dari tenaga yang kuat ini akan mendorong torak ke bawah. Sekarang torak sudah melakukan dua gerakan atau satu putaran, dan poros engkol berputar satu putaran. c. Langkah kerja Dalam gerakan ini, campuran udara bensin yang dihisap telah dibakar dan menyebabkan terbakar dan menghasilkan tenaga yang mendorong torak ke bawah meneruskan tenaga penggerak yang nyata. Selama gerak ini katup hisap dan katup buang masih tertutup. Torak telah melakukan tiga langkah dan poros engkol berputar satu setengah putaran.
  21. 21. <ul><li>d. Langkah buang Dalam gerak ini, torak terdorong ke bawah, ke TMB dan naik kembali ke TMA untuk mendorong gas-gas yang telah terbakar dari silinder. Selama gerak ini kerja katup buang saja yang terbuka. Bila torak mencapai TMA sesudah melakukan pekerjaan seperti di atas, torak akan kembali pada keadaan untuk memulai gerak hisap. Sekarang motor telah melakukan 4 gerakan penuh, hisap-kompresi-kerja-buang. Poros engkol berputar 2 putaran, dan telah menghasilkan satu tenaga. Di dalam mesin sebenarnya, membuka dan menutupnya katup tidak terjadi tepat pada TMA dan TMB, tetapi akan berlaku lebih cepat atau lambat, ini dimaksudkan untuk lebih efektif lagi untuk aliran gas. </li></ul>
  22. 22. Cara Kerja Motor 2 Langkah <ul><li>Langkah naik (upward stroke) </li></ul><ul><li>1. Piston bergerak dari TMB ke TMA gas bakar baru masuk dari ruang karter ke silinder melalui lubang transfer/saluran bilas, maka terjadilah pengisian bahan bakar baru dan pembilasan bahan bakar bekas di dalam silinder dan akhirnya saluran bilas dan buang tertutup oleh torak/piston terjadilah pemampatan bahan bakar di ruang bakar dalam silinder. </li></ul><ul><li>2. Sebelum torak mencapai TMA ± 8 ° -10 ° letisan bunga api membakar bahan bakar. Yang menimbulkan tekanan gas mencapai tingkat optimal sehingga mendorong torak bergerak dari TMA ke TMB. </li></ul><ul><li>3. Campuran bahan bakar dari karburator masuk ke ruang karter. </li></ul>
  23. 23. <ul><li>Langkah Turun (downward stroke) </li></ul><ul><li>1 Dari hasil pembakaran bahan bakar yang mempunyai suhu dan tekanan tinggi tadi akan mendorong torak/piston ke bawah dari TMA ke TMB.(dari tenaga panas menjadi tenaga mekanis) </li></ul><ul><li>2 tenaga ini kemudian disalurkan ke batang torak (conecting road) oleh proses engkol (crankshaft) diubah menjadi tenaga putar.(power stroke). </li></ul><ul><li>3 Secara berurutan saluran buang gas bekas akan terbuka dan berikutnya saluran transfer / saluran bilas akan terbuka pula oleh dinding silinder.Maka terjadilah pembuangan gas bekas dan pembilasan melalui saluran buang. Dan begitulah seterusnya. </li></ul>
  24. 24. Animasi cara kerja motor bakar torak

×