i
iDAFTAR ISIPKM - K Kelompok 1Kode Judul Nama_Ketua PTPKMK-1-1 Pembuatan Nugget Ikan (fishnugget) sebagai Salah Satu UsahaD...
iiPKMK-1-14 Pendirian Usaha Pembuatan Sosisdan PemasarannyaHendriawanNuryadinUniversitasMataramPKMK-1-15 Usaha Penggelondo...
iiiPKMK-2-7 Peluang Usaha Pengeringan AnggrekDendrobium (Dendrobium Orchidaceae)Bentuk Tanaman Hias dalam GelasWisnuPramon...
ivPKM - K Kelompok 3Kode Judul Nama_Ketua PTPKMK-3-1 Produksi Hiasan Ruangan Inovatif"Akuariumponik" (Perpaduan danSimbios...
vPKMK-3-14 Usaha Pengelolaan Jasa Butik Muslim(Desain Produk, Pembuatan Produk,dan Pemasaran Produk)Rasma UniversitasNeger...
viPKMK-4-9 Pemanfaatan Bungkus DeterjenSebagai Bahan Dasar KerajinanTangan Dalam UpayaMenumbuhkan Peluang WirausahaAnik Wi...
PKMK-1-1-1PEMBUATAN NUGGET IKAN (FISHNUGGET) SEBAGAI SALAH SATUUSAHA DEFERENSIASI PENGOLAHAN IKAN DI BANDA ACEHSuhendra, M...
PKMK-1-1-2semua jenis ikan laut, tetapi kandungan asam lemaknya bervariasi antara satujenis ikan dengan jenis ikan lainnya...
PKMK-1-1-3dan tepung instan, modified starch atau tepung roti, bumbu nugget ikan (bawangputih, bawang merah, merica, pala,...
PKMK-1-1-4Ciri- ciri ikan yang masih segar ialah dagingnya relatif kenyal bila ditekan,sisiknya tidak mudah lepas, dan tid...
PKMK-1-1-5KESIMPULANPemanfaatan ikan tanpa mengurangi nilai gizi ikan tersebut di Aceh sangatminim.Sehingga timbul pemikir...
PKMK-1-1-6Gbr.3 Pemisahan daging ikan dari kulit dan tulangGbr 4. Daging ikan asliGbr 5. Penggilingan daging ikan dengan c...
PKMK-1-1-7Gbr 6. Adonan fish nuggetGbr 7. Proses pencetakan fish nuggetGbr 8. Nugget siap dikemas
PKMK-1-1-8Gbr 9. Pemasaran fish nugget
PKMK-1-2-1BUDIDAYA JAMUR KUPING SEBAGAI USAHA ALTERNATIFMAHASISWA YANG AKTIF DAN MANDIRISamuel Dwi M, Parizal, Budi Feryan...
PKMK-1-2-2belum ada data yang akurat berapa kebutuhan jamur kuping baik untuk konsumsidalam maupun luar negeri perbulannya...
PKMK-1-2-3(4) BahanBahan media biakan (kentang)Alkohol 70% 2 literBahan starter (jagung)Media tanam (per satuformula):- 10...
PKMK-1-2-4c. Pembuatan bahan starterAdapun pembuatan bahan starter adalah sebagai berikut:(a) Biji jagung dicuci bersih da...
6Setelah jamur (miselium) mulai tumbuh yang ditandai dengan munculnyabenang-benang yang berwarna putih, bagian atas kanton...
7untuk panen berikutnya. Panen kedua dan seterusnya dilakukan setiap duaminggu berikutnya (sejak panen pertama).b. Pasca P...
8Perbandingan berat basah dengan berat kering jamur kuping adalah 5 : 1 artinyahasil panen yang diperoleh setelah menjadi ...
9Mandiri cukup signifikan, solusi yang dapat dilakukan ialah dengan melakukanperubahan, dalam hal ini dilakukan revisi ang...
PKMK-1-3-1CONVEYOR TOASTER MULTIFUNGSIEry Puspiartono, Hidayat Dwi Amri, Pebrian Zezi, SoesantoPS Teknik Mesin, Fakultas T...
PKMK-1-3-2merupakan sebuah alat yang melibatkan berbagai macam proses yang cukupkompleks, meliputi pergerakan mekanis pada...
PKMK-1-3-31. Menentukan topik perancangan, yaitu perancangan conveyor toasterdengan kapasitas tinggi.2. Mencari data-data ...
PKMK-1-3-4Pada conveyer toaster multifungsit ersebut, digunakan 2 buah heatersesuai dengan spesifikasi di atas. Sehingga t...
PKMK-1-3-5F32 = F34 = F52 = F54 0,12F25 = F23 = F45 = F43 = F41 = F21 = F26 = F46 0,23F11 = F22 = F33 = F44 = F55 = F66 0U...
PKMK-1-3-6Persamaan 47859,141058,01058,027,073,01058,01058,0 654431 =−−−+−− JJJJJJPersamaan 4’22694,21173,027,0 44 =+− JJP...
PKMK-1-3-7Namun demikian, suhu-suhu yang didapatkan tersebut pada akhirnya akandapat digunakan untuk menentukan berapakah ...
PKMK-1-3-8Dengan demikian daya rencana yang diinginkan memiliki nilai =0,168 KWatt5) Momen rencana yang diinginkan ( T ) =...
PKMK-1-3-9C = 12,73 x 15.875 = 265,58 mmJadi jarak sumbu poros yang baik adalah 265.58 mm20) Sehingga didapatkan output :D...
PKMK-1-3-103. Pemasangan rantaiRantai yang digunakan pada conveyor toasterprototipe I adalah roller chain short pitchattac...
PKMK-1-3-11laju pergerakan conveyor diatur berdasarkankecepatan putaran yang telah ditetapkan,sedangkan manual berarti laj...
PKMK-1-3-12KESIMPULANSetelah melakukan penelitian dan perancangan conveyor toastermultifungsi ini,kami dapat mengambil beb...
PKMK-1-4-1MEDANOT SEBAGAI ALTERNATIF TAMAN MINIDENGAN BERJUTA KHASIATCecep Syaiful D, Ika Sri K, Aslih Srilillah, Rakhma M...
PKMK-1-4-2tidak terawat dengan baik atau tumbuh liar sehingga secara estetika kurangmenarik. Hal ini menjadi bahan perhati...
PKMK-1-4-3Penanaman Poka, Poja, dan Pobu. Campur tanah, sekam dan pupukkandang dengan perbandingan 2 : 1 : 1. Lalu pot dit...
PKMK-1-4-4Pembuatan Poka, Poja dan Pobu sebagai wadah dari produk medanot inidilakukan pada bulan September-Oktober 2005. ...
PKMK-1-4-5Manajemen UsahaStruktur manajemen dibuat guna membantu terlaksananya kelancarandalam kegiatan. Manajemen struktu...
PKMK-1-4-6macam variasi produk medanot diantaranya adalah Poka, Poja dan Pobu. Hal inidilakukan untuk menjangkau berbagai ...
PKMK-1-4-7baik dalam proses pemasaran sehingga proses penjualan dan prosespensosialisasian dapat berjalan lancar. Pemasara...
PKMK-1-5-1GADUNG SEBAGAI OBAT PEMBASMI HAMAPADA TANAMAN PADIYuli S Fajar, Sandy Olivia, Dede Rostamah, Hani SZ Susani, Ind...
PKMK-1-5-2Ternyata racun yang terdapat pada gadung itulah dapat dimanfaatkan oleh parapetani sebagai pengganti pestisida s...
PKMK-1-5-3pestisida organik) juga sebagai pengawet alami. Mulanya, gadung tersebutdikupas kulitnya, lalu dibersihkan/dicuc...
PKMK-1-5-4Gambar 1 Diagram alir proses produksi pembuatan pembasmi hama dari GadungSetelah segala sesuatu yang berhubungan...
PKMK-1-5-5kami karena kalau gadung harus didatangkan dari luar harus menambah biayakirim.Kendala yang kedua adalah masalah...
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang
Upcoming SlideShare
Loading in …5
×

Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang

20,940 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
20,940
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1
Actions
Shares
0
Downloads
427
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Kumpulan makalah pkmk pimnas xix 2006 umm malang

  1. 1. i
  2. 2. iDAFTAR ISIPKM - K Kelompok 1Kode Judul Nama_Ketua PTPKMK-1-1 Pembuatan Nugget Ikan (fishnugget) sebagai Salah Satu UsahaDiferensiasi Pengolahan Ikan diBanda AcehSuhendraJunaidiChaniagoUniversitas SyiahKualaPKMK-1-2 Budidaya Jamur Kuping sebagaiUsaha Alternatif Mahasiswa yangAktif dan MandiriSamuel DwiMartonoUniversitasBengkuluPKMK-1-3 Conveyor Toaster Multifungsi EryPuspiartonoUniversitasIndonesiaPKMK-1-4 Medanot Sebagai Alternatif TamanMini Dengan Berjuta KhasiatCecep SyaifulDarmaInstitut PertanianBogorPKMK-1-5 Gadung Sebagai Obat PembasmiHama Pada Tanaman PadiYuli SuryaFajarInstitut PertanianBogorPKMK-1-6 Book With Natural Cover HariatunKusyunartiSaptasariInstitut PertanianBogorPKMK-1-7 Kreasi Tanaman Merambat (Ficusrespens) dan Tanaman Semak(Bromeliads sp) dalam RangkaianBentuk EspalierArio AdiSusantoInstitut PertanianBogorPKMK-1-8 Pembuatan dan Komersialisasi KitEksperimen Mikrokontroler MCS-51Arief Hidayat UniversitasDiponegoroPKMK-1-9 Usaha Pembungaan danPengembangan Produk PerawatanTanaman Anggrek DendrobiumBambangAsmoro SantoUniversitasSebelas MaretSurakartaPKMK-1-10 Emping Mlinjo Cara Pasta AntiAsam Urat Dengan FortifikasiBumbu Rempah-RempahUswatunKhasanahUniversitas GadjahMadaPKMK-1-11 Usaha Pembuatan Sari Lidah BuayaSerbuk Siap Seduh sebagaiAlternatif Pengobatan AlamiRetno TriWahyuniInstitut Teknologi10 NopemberSurabayaPKMK-1-12 Layanan Delivery Order (Pesan-Antar) untuk Mengatasi Kesulitandalam Memenuhi KebutuhanTentang Buku Bacaan BagiMahasiswa Universitas BrawijayaAziz Effendy UniversitasBrawijayaPKMK-1-13 Pemanfaatan Kulit dan BonggolNanas untuk Mempercepat ProsesPembuatan Tempe GunaMeningkatkan Laba PengusahaTempe (Studi Kasus di Desa Beiji,Karang Jambe Kecamatan JumRejo, Batu)Syahrul Munir Universitas NegeriMalang
  3. 3. iiPKMK-1-14 Pendirian Usaha Pembuatan Sosisdan PemasarannyaHendriawanNuryadinUniversitasMataramPKMK-1-15 Usaha Penggelondongan IkanKerapu Bebek (CromileptesAltivelis) Untuk MendukungPengembangan Budidaya Laut(Marine Culture) di SulawesiTenggaraSuburhan UniversitasHaluoleoPKMK-1-16 Pemanfaatan Usus Ayam Baihaki Politeknik NegeriLampungPKMK-1-17 Kewirausahaan Jasa Elektroplatingdengan Orientasi pada PangsaModifikasi Spare Part Otomotif,Benda-benda Kerajinan danAksesoris WanitaAzis Supriadi Politeknik NegeriSemarangPKMK-1-18 Kafe Peduli Berbasis Angkringan Sundari Universitas AhmadDahlan YogyakartaPKMK-1-19 Pemanfaatan Sortiran StrawberrySebagai Bahan Cuka Strawberry(Alternatif Minuman ObatTradisional)Subekti UniversitasMuhammadiyahMalangPKM - K Kelompok 2Kode Judul Nama_Ketua PTPKMK-2-1 Herbal Cafe Kebun Tumbuhan ObatFarmasi Universitas AndalasNoni Zakiah UniversitasAndalasPKMK-2-2 Aneka Kerajinan Tangan Khas Bengkuludari Kulit Lantung (ArthocarpusElasticus) Sebagai AlternatifPeningkatan Kreativitas Mahasiswadalam Mencermati Peluang Usaha diKota BengkuluDina PancaPutriUniversitasBengkuluPKMK-2-3 Pengembangan KewirausahaanMahasiswa Melalui Produksi TabletHisap YoghurtAbdul Aziz InstitutTeknologiBandungPKMK-2-4 Wirausaha Penjualan Tanaman Obatsebagai Ornamental HerbsFelix YanwarSiauwInstitutPertanianBogorPKMK-2-5 Pembuatan Susu Kacang Hijau SebagaiAlternatif Minuman KesehatanShohib QomadDillahInstitutPertanianBogorPKMK-2-6 Pembinaan Petani Hutan PendidikanGunung Walat (HPGW) dalamPembuatan Endomikorhiza danPenerapannya pada Tanaman PanganUbi Kayu sebagai Upaya PeningkatanProduksi dan Perbaikan Struktur TanahAhmadZamhariInstitutPertanianBogor
  4. 4. iiiPKMK-2-7 Peluang Usaha Pengeringan AnggrekDendrobium (Dendrobium Orchidaceae)Bentuk Tanaman Hias dalam GelasWisnuPramono JatiUniversitasJenderalSoedirmanPKMK-2-8 Pembuatan dan Komersialisasi ModulPraktikum Fisika untuk Jenjang SekolahLanjutan Tingkat Pertama (SLTP) danSekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA)Ali Khumaeni UniversitasDiponegoroPKMK-2-9 Pengembangan Motif dengan GabunganTeknologi Tradisional dan Modern GunaMeningkatkan Pendapatan Mahasiswadalam Bidang Usaha Hand PrintWarseno UniversitasSebelas MaretSurakartaPKMK-2-10 Wirausaha Tanaman Anggrek SecaraKultur JaringanDessyHendriyantiUniversitasGadjah MadaPKMK-2-11 Industri Kecil Detergen Cair DanangSetyawanInstitutTeknologi 10NopemberSurabayaPKMK-2-12 "Balsem Jahe Stick" UsahaPengoptimalan Pemanfaatan RempahJahe melalui Balsem sebagaiAlternatifnyaEtik Pibriani UniversitasBrawijayaPKMK-2-13 Pengempuk Daging Instan dan KripikUsus Imitasi Aneka Rasa di DesaSukorenoRintikSunariatiUniversitasNegeri MalangPKMK-2-14 Peluang Usaha Melalui Budidaya SemutRangrang (Oecophyla smaragdina) untukMenghasilkan KrotoBaiq DiniaUlvianaUniversitasMataramPKMK-2-15 Pemanfaatan Limbah Serbuk KayuSebagai Produk Kerajinan dan AsesorisInterior dengan Teknik Cor dan Press diDesa Panggungharjo, YogyakartaSutopo Institut SeniIndonesia (Isi)YogyakartaPKMK-2-16 Velva (Ice Cream) Tomat denganKombinasi Wortel dan MaduEli Sutiamsah PoliteknikNegeriLampungPKMK-2-17 Pendirian Usaha Pewarnaan LogamAlumunium dengan Metode AnodisasiPada Lingkungan Mahasiswa JurusanTeknik Mesin Politeknik NegeriSemarangFeriWicaksanaPoliteknikNegeriSemarangPKMK-2-18 Pemanfaatan Buah Markisa Ungu PadaUsaha KecilLestariNovalidaSitepuUniversitasAtmajayaYogyakartaPKMK-2-19 Membangun Kemandirian danProfesionalisme Mahasiswa melaluiPemberdayaan Lembaga KewirausahaanCholifin UniversitasWijayaKusumaSurabaya
  5. 5. ivPKM - K Kelompok 3Kode Judul Nama_Ketua PTPKMK-3-1 Produksi Hiasan Ruangan Inovatif"Akuariumponik" (Perpaduan danSimbiosis Mutualisme antaraAquaculture Ikan Hias dan Hidroponikatau Budidaya Tanaman Tanpa Tanahdi Akuarium)Heni Dayati UniversitasAndalasPKMK-3-2 Kerajinan Tapis Lampung dalamKreasi Lampu Hias untuk MelestarikanBudaya LampungMediyaDestaliaUniversitasLampungPKMK-3-3 Produksi dan Pengembangan TeaCider Dengan Merek Dagang CrushCider Sebagai Minuman KesehatanRayhan Yusuf InstitutTeknologiBandungPKMK-3-4 Peningkatan Konsumsi Pangan NabatiKaya Asam Amino Lysin MelaluiBrownies TempeTri Fajarwati Institut PertanianBogorPKMK-3-5 Peningkatan PemberdayaanMasyarakat di Lingkar KampusDarmaga Institut Pertanian BogorMelalui Produksi Dodol Lidah Buaya(Aloe vera) Skala Rumah TanggaAmalina RatihPuspaInstitut PertanianBogorPKMK-3-6 Pembuatan dan Pemasaran KeripikKulit PisangAjid Sujana Institut PertanianBogorPKMK-3-7 Balsam Adas Sebagai ProdukPerawatan Bayi Pengganti MinyakTelonWiwit Ekawati UniversitasAirlanggaPKMK-3-8 Usaha Pengolahan Bandeng Prestodengan Kemasan Vacuum GunaMemperpanjang Jalur Distribusikepada KonsumenArlies MetaNugrahaUniversitasDiponegoroPKMK-3-9 Pengolahan Limbah Cair TahuMenjadi Nata De SoyaSidik Purnomo UniversitasNegeriYogyakartaPKMK-3-10 Usaha Pembuatan Tahu Campur InstanSiap Seduh dan Tahan Lama SebagaiAlternatif Oleh-Oleh Khas SurabayaErma Zuanita InstitutTeknologi 10NopemberSurabayaPKMK-3-11 Pengembangan Usaha AlternatifProduk kulit dari Limbah Kulit IkanPari (Dasyatis sp.)Dian PrimaAyufitaUniversitasGadjah MadaPKMK-3-12 Layanan Electric Reload dalamKampus Sebagai Salah Satu SolusiUntuk Memenuhi Kebutuhan Pulsa PraBayar Bagi Mahasiswa UniversitasBrawijayaPradanaWahyu IllahiUniversitasBrawijayaPKMK-3-13 Menciptakan Peluang Usaha KerajinanTas dari Manik-manik di KalanganMahasiswa Universitas JemberDwi Agustin UniversitasJember
  6. 6. vPKMK-3-14 Usaha Pengelolaan Jasa Butik Muslim(Desain Produk, Pembuatan Produk,dan Pemasaran Produk)Rasma UniversitasNegeri MakassarPKMK-3-15 Pemanfaatan Kulit Telur sebagaiBahan Hiasan pada Permukaan Kayuuntuk Memulihkan KepariwisataanBaliI NyomanDuwikaAdianaIkip NegeriSingarajaPKMK-3-16 Pembuatan Saos Jamur Tiram Putih Fifit Yuniardi PoliteknikNegeri LampungPKMK-3-17 Pembuatan Minuman Yogurt dari SariTempeWatumesaAgustinaUniversitasKatholikIndonesiaAtmajayaJakartaPKMK-3-18 Peningkatan Produksi Ayam Burasmelalui Penerapan teknologi SaptaUsaha di Tengah Wabah Flu BurungKiswandi AkademiPeternakanKaranganyarSurakartaPKMK-3-19 Menumbuh Kembangkan JiwaKemandirian dan ProfesionalismeMahasiswa Melalui Kegiatan BerbasisAgribisnisParmita Sandri UniversitasWijaya KusumaSurabayaPKM - K Kelompok 4Kode Judul Nama_Ketua PTPKMK-4-1 Industri Makanan dan MinumanBerbasis BingkuangWidia Alina UniversitasAndalasPKMK-4-2 Usaha Pengembangan MakananKhas Lampung Dodol PisangKepokUmayyah SophaSyariUniversitasLampungPKMK-4-3 Pproduk Obat Sariawan Kambuhan(Stomatitis Aftosa Rekure/Sar)dengan Bahan Aktif Daun JambuhBijiTaufanBramantoroUniversitasAirlanggaPKMK-4-4 Pengembangan Industri BumbuBawang Instant Berbentuk PastaIrawan Institut PertanianBogorPKMK-4-5 Bunga Sedap Malam (PolianthesTuberose L.) Sebagai Pendeteksi(Biodetektor) Awal PewarnaMakananDhianiDyahyatmayantiInstitut PertanianBogorPKMK-4-6 Pemanfaatan Ekstrak MawarSebagai Flavour dan EssenceDalam Pembuatan Es KrimRian Diana Institut PertanianBogorPKMK-4-7 Pembuatan Pellet Pakan KomlpitMerpati Balap (Columba livia)Suwarlin UniversitasJenderalSoedirmanPKMK-4-8 Prospek Usaha Telur Asin SangraiSebagai Usaha Rumah Tangga diKabupaten BrebesEli Subandiyah UniversitasDiponegoro
  7. 7. viPKMK-4-9 Pemanfaatan Bungkus DeterjenSebagai Bahan Dasar KerajinanTangan Dalam UpayaMenumbuhkan Peluang WirausahaAnik Widyastuti Universitas NegeriYogyakartaPKMK-4-10 Stevia (Stevia Reboudiana)-TehInstan, Minuman Kesehatan ManisNon-KaloriArdianingmunirSholikhahUniversitasGadjah MadaPKMK-4-11 Optimalisasi Kualitas Diri anakTuna Daksa Melalui PelatihanKetrampilan Menjahit di SLB-DYPAC SurabayaYani Saptiani Universitas NegeriSurabayaPKMK-4-12 Produksi Kompos Bioaktif denganMemanfaatkan Trichoderma sp,Gliocladium sp. dan Pseudomonasflueresces untuk AplikasiPencegahan Penyakit LayuFurarium dan Layu Bakteri PadaTanaman PisangDian Susanti UniversitasBrawijayaPKMK-4-13 Penyediaan Bibit Gahuru(Aquilaria malaccensis Lamk)sebagai Upaya Wirausaha danMenunjang Pembangunan Daerah.MuhammadSadikinUniversitasLambungMangkuratPKMK-4-14 Minuman Kesehatan SarabaInstantMurniaty Universitas NegeriMakassarPKMK-4-15 Peningkatan Kualitas ProdukHandicraft di Dimas HandicraftMelalui Pengembangan Desain danPemanfaatan Limbah IndustriMuhamad SodikPurnamaSekolah TinggiSeni IndonesiaBandungPKMK-4-16 Caramel Coconut Zinger Elisabeth Yoseka Politeknik NegeriLampungPKMK-4-17 Wirausaha di Bidang ProduksiPakaian Jadi dari Bahan Kain LurikAntonia MujiLestariAkademiKesejahteraanSosial TarakanitaYogyakartaPKMK-4-18 Pengembangan WirausahaKerupuk Gendar Variasi FlavourHasil LautMatius AddiSetyantoUniversitasKatholikSoegijapranataSemarang
  8. 8. PKMK-1-1-1PEMBUATAN NUGGET IKAN (FISHNUGGET) SEBAGAI SALAH SATUUSAHA DEFERENSIASI PENGOLAHAN IKAN DI BANDA ACEHSuhendra, Meri syafrianur, Marhaway, Maria Ulfah, Silly Offina BJurusan Ilmu Kelautan, Fakultas MIPA, Universitas Syiah Kuala, Banda AcehABSTRAKIkan merupakan salah satu sumber protein hewani yang banyak dikomsumsimasyarakat, mudah didapat dengan harga yang mura. Ikan mempunyai nilaiprotein tinggi dan kandungan lemaknya rendah sehingga banyak memberikantambahan kesehatan bagi tubuh manusia. Nugget ikan (fishnugget) merupakanjenis makanan yang terbuat dari ikan yang diberi bumbu dan diolah secaramodern. Pembuatan fishnugget bertujuan untuk mengolah ikan tanpa mengurangidan dapat memaksimalkan nilai protein ikan. Kegiatan ini berbentuk industrikecil rumah tangga. Direncanakan penjualannya sesuai permintaan pasarperbulan. Bahan pokok yang digunakan adalah daging ikan tanpa tulang denganbeberapa peralatan lainnya. Produk yang dihasilkan mempunyai bentuk persegi,bau yang khas, awet dan mengandung protein yang tinggi. Pengolahan ikandengan berbagai cara dan rasa menyebabkan orang mengkonsumsi ikan lebihbanyak.Kata kunci : Ikan, Protein, Fishnugget, Pasar dan KonsumenPENDAHULUANIkan merupakan salah satu sumber protein hewani yang banyakdikonsumsi masyarakat, mudah didapat, dan harganya murah. Namun ikan cepatmengalami proses pembusukan. Oleh sebab itu pengolahan ikan perlu diketahuioleh masyarakat. Untuk mendaptakan hasil olahan yang bermutu tinggi diperlukanperlakuan yang baik selama proses pengolahan, seperti : menjaga kebersihanbahan dan alat yang digunakan, menggunakan ikan yang masih segar, serta garamyang bersih. Manfaat mengkonsumsi ikan sudah banyak diketahui orang karenaikan merupakan makanan utama dalam lauk sehari-hari yang memberikan efekawet muda dan harapan untuk hidup lebih tinggi dari negara yang lain.Pengolahan ikan dengan berbagai cara dan rasa menyebabkan orangmengkonsumsi ikan lebih banyak. Nugget ikan adalah jenis makanan yang terbuatdari ikan yang diberi bumbu dan diolah secara modern. Produk yang dihasilkanmempunyai bentuk persegi, bau yang khas, awet dan mengandung protein yangtinggi.Ali Khomsan (2004) menyatakan bahwa keunggulan ikan laut terutamabisa dilihat dari komposisi asam lemak Omega-3 yang bermanfaat untukpencegahan penyakit jantung. Ada beberapa fungsi asal Omega-3 . pertama dapatmenurunkan kadar kolestrol darah yang berakibat terjadinya penyumbatanpembuluh darah. Kedua, manfaat lain dari lemak Omega-3 adalah berperandalam proses tumbuh kembang otak.Lemak ikan mempunyai keunggulan khusus dibandingkan lemak hewanilainnya. Keunggulan khusus tersebut terutama dilihat dari konsumsi asamlemaknya. Ikan diketahui banyak mengandung asam lemak takjenuh dan beberapadiantaranya esensial bagi tubuh. Asam lemak Omega-3 hampir terdapat pada
  9. 9. PKMK-1-1-2semua jenis ikan laut, tetapi kandungan asam lemaknya bervariasi antara satujenis ikan dengan jenis ikan lainnya.Tabel . 1 . Kandungan Asam Lemak Omega-3 Per 100 gr.Jenis Ikan Asam Lemak Omega-3Tenggiri 2,6 gKembung 2,2 gTuna 2,1 gMakerel 1,9 gSalmon 1,6 gTongkol 1,5 gTawes 1,5 gTeri 1,4 gSardin 1,2 gHerring 1,2 gDri tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ikan tenggiri mengandung asamlemak Omega-3 sangat tinggi(Yayuk Farida Baliwat 2004). oleh karena itu kamimemilih ikan tenggiri sebagai bahan pokok pembuatan nugget ikan.Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang cara pengolahan daging ikanmenyebabkan daya jual ikan hasil olah secara tradisional sangat murah dan tidakmemiliki nilai ekonomis yang tinggi.Program ini bertujuan untuk mengolah ikan tanpa mengurangi nilai proteinyang terkandung didalamnya dan dapat memaksimalkan nilai protein ikan.Sehingga secara tidak langsung dapat mengasah kreativitas kita.Aceh memiliki sumber ikan yang besar, tapi pengolahan ikannya masihsecara tradisional sehingga hasil pengolahannya memiliki nilai protein yangrendah, oleh sebab itu dibutuhkan pengolahan yang lebih tepat guna yaitupembuatan nugget ikan yang memiliki nilai protein yang tinggi dan bernilaiekonomis. Program ini berbentuk indrustri kecil rumah tangga.Manfaat pengolahan ikan untuk waktu yang akan datang yaitu untukmeningkatkan kualitas ikan di Aceh sehingga ikan dapat dimanfaatkan denganbaik tanpa harus membuangnya dengan percuma. Dengan alasan inilah makakami ingin mengolah daging ikan menjadi nugget ikan sehingga memiliki nilaiekonomis dan nilai protein yang lebih tinggi.METODE PENDEKATANProgram ini berbentuk industri kecil rumah tangga. Yang direncanakanpenjualannya sesuai dengan permintaan pasar perbulan. Untuk memperlancarpenjualannya kami telah mempromosikan industri tersebut di beberapa tempatseperti cafe dan swalayan di sekitar kota Banda Aceh.Penyalurannya jugadirencanakan ke luar aceh.Program ini telah kami lakukan di desa Lampineueng, Kecamatan SyiahKuala, Banda Aceh selama dua bulan dan produksi pertama dilaksanakan padatanggal 4 Mei 2006.Bahan yang digunakan untuk pembuatan nugget ikan adalah daging ikantenggiri tanpa tulang, garam NaCl, Benzoat, tepung terigu, tepung maizena, CMC,
  10. 10. PKMK-1-1-3dan tepung instan, modified starch atau tepung roti, bumbu nugget ikan (bawangputih, bawang merah, merica, pala, penyedap rasa, gula).Adapun alat yang digunakan adalah pisau, timbangan, blender, Chopper,baskom, sendok pengaduk, cetak adonan, cetakan kue, dandang, freezer, kompor,peralatan penggorengan, plastik pembungkus, hetter/penjilid.Informasi mengenai cara pengolahan produk ini diperoleh dari internet,danbeberapa buku penunjang yang berkaitan dengan kegiatan ini.Langkah-langkah dalam pembuatan nugget ikan :• Daging ikan tanpa tulang yang akan digunakan sebaiknya disimpan duludalam ruang pendingin (2ºC) selama minimal semalam.• Timbang bahan-bahan berikut pada tempat yang terpisahTabel.2. Komposisi bahan pembuatan nugget ikanNo Bahan Komposisi dan berat daging1 Daging ikan tenggiri tanpa tulang 500 gr2 NaCl(garam) Secukupnya3 Benzoat 0,5%4 Tepung Maizena 50 gr5 Tepung Roti 200 gr6 CMC 0,5 %7 Bumbu nuget Sesuai Standar8 Ragi Instan 1 sdt9 Pelembut kue 2 sdm10 Modifiet starch 100 gr• Giling daging ikan beku dengan menggunakan penggilingandaging (Chooper)• Masukkan daging ikan giling kedalam baskom, bersama denganbahan-bahan lainnya.• Lakukan pengguteran, agar daging dan campurannya merata.• Timbang berat adonan yang dihasilkan.• Cetak adonan berbentuk persegi berukuran 2,5 x 3 cm2dengantebal 1,5 cm kemudian dibekukan dalam freezer.• Nugget yang telah dicetak dikukus selama ± 30 menit• Gulir-gulirkan nugget yang sudah dikukus dengan tepung roti(Modifiet starch).• Timbang berat total produk nugget setelah melewati tahap diatas.• Nugget ikan dikemas dalam plastik pembungkus dan siapdipasarkan .• Nugget ikan harus tetap dalam keadaan beku walaupun dalamdikemas.Berbagai kandungan gizi pada ikan akan sangat bergantung pada jenisikannya dan proses pengolahannya. Untuk memilih ikan yang baik sangatdisarankan agar kita membeli ikan yang masih hidup ( bila memungkinkan ). Bilatidak, ikan yang sudah mati pun tidak menjadi masalah asal masih kelihatan segar.
  11. 11. PKMK-1-1-4Ciri- ciri ikan yang masih segar ialah dagingnya relatif kenyal bila ditekan,sisiknya tidak mudah lepas, dan tidak berbau amis. Selain itu, matanya masihbening dan tidak cekung.Ikan beku dapat bertahan beberapa tahun tanpa mengalami kemunduranmutu, sebaliknya ikan olahan tradisional seperti ikan asap, ikan asin, dan pindangakan mengalami kerusakan mutu bila hanya disimpan pada suatu tempat.HASIL DAN PEMBAHASANDari kegiatan yang telah kami lakukan menghasilkan suatu jenis makananbaru yang berprotein tinggi yaitu nugget ikan sehingga pengolahan ikan di Acehlebih moderen tanpa mengurangi kandungan protein,asam lemak dan kandungangizi lainnya secara berarti. Kami memilih ikan tenggiri dalam pembuatanfishnugget ini karena kandungan nilai prtein dan asam lemak Omega-3 lebihtinggi dibandingkan dengan jenis ikan lainnya. Daging ikan tenggiri juga banyakdan warna dagingnya putih dimana akan berpengaruh pada daya tarik fishnuggetitu sendiri.Selain ikan tenggiri, ikan kembung juga dapat digunakan sebagai bahanutama pembuatan fish nugget karena asam lemak Omega-3 nya juga tinggi akantetapi mutunya berkurang disebabkan oleh faktor biologis seperti jenis dan ukuranikan. Dimana ikan gembung ini berukuran lebih kecil. Ikan Salmon, tuna jugadapat digunakan untuk bahan pembuatan fish nugget.Pengawet benzoat dimaksudkan untuk mencegah kapang dan bakteri.Benzoat sejauh ini dideteksi sebgai pengawet yang aman. Di AS benzoat adalahsenyawa kimia pertama yang diizinkan untuk makanan. Senyawa ini digunakandalam GRAS( Generaly Recognized as Safe). Berarti menunjukkan, benzoatmempnyai toksisitas yang sangat rendah terhadap hewan maupun manusia.Seperti zat pengawet lainnya seperti sulfit dapat menyebabkan reaksi cukup fatalbagi mereka yang menderita sesa dada,sesak nafas, gatal-gatal dan bengkak(www.google.nugget.com.id). Oleh sebab itu kami lebih memilih penggunaanbenzoat sebagai bahan pengawet dalam pembuatan nugget ikan.Kriteria yang dapat digunakan untuk menentukan makanan/minumankemasan masih pantas dikonsumsi dapat dilakukan dengan uji inderawi. Ujiinderawi dilakukan dengan menggunakan panelis(pencici yang telah terlatih). Ujiini dianggap lebih praktis dan lebih murah biayanya. Tetapi kelemahannya, tanpaterdapat variasi produk dan variasi kelompok-kelompok konsumen yang mungkintidak bisa terwakili oleh panelis.Pemasaran fisfnugget kami lakukan setelah pengepakan denganmenggunakan plastik pembungkus kemasan. Sasaran pemasaran fishnugget kamiyaitu ke cafe-cafe dan Swalayan di kota Banda Aceh. Faktor dalam penentuandaya simpan adalah jenis makanan itu sendiri, pengemasan, kondisi penyimpanandan distribusi. Dengan kemasan yang baik dan menarik maka suatu produk akanterhindar dari pengaruh buruk akibat uap air,oksigen,sinar dan panas.Tanggapan dari masyarakat di sekitar lokasi pembuatan fishnugget sangatpositif. Mereka sangat mendukung atas kegiatan ini dan berharap ini menjadipeluang usaha bagi industri rumah tangga. Sedangkan tanggapan dari pasar dankonsumen lainnya, fishnugget merupakan menu makanan baru yang layak untukdipasarkan khususnya di Aceh.
  12. 12. PKMK-1-1-5KESIMPULANPemanfaatan ikan tanpa mengurangi nilai gizi ikan tersebut di Aceh sangatminim.Sehingga timbul pemikiran kami untuk mengolah ikan menjadi suatuproduk yang bergizi. Tanggapan masyarakat pada kegiatan kami ini sangat positifdan harapan kami agar Produksi fishnugget ini menjadi suatu lapangan kerja barubagi masyarakat sehingga konsumen dapat merasakan produk fishnuggetkapanpun.Keterbatasan akan ikan tenggiri sebagai bahan utama tidak perlu dikhawatirkan karena dapat di ganti dengan jenis ikan lainnya.DAFTAR PUSTAKAAli Khomson. 2004. Peranan Pangan dan Gizi Untuk Kualitas Hidup.PT.Gramedia Widiasarana Indonesia: JakartaYayuk Farida Baiwat. 2004. Pangan dan Gizi. Penebar Swadya: Jakartawww.google.nugget.com.idLAMPIRANGbr 1.Lokasi Pembuatan Fish nuggetGbr 2. Bahan utama pembuatan fish nugget (ikan Tenggiri)
  13. 13. PKMK-1-1-6Gbr.3 Pemisahan daging ikan dari kulit dan tulangGbr 4. Daging ikan asliGbr 5. Penggilingan daging ikan dengan chopper
  14. 14. PKMK-1-1-7Gbr 6. Adonan fish nuggetGbr 7. Proses pencetakan fish nuggetGbr 8. Nugget siap dikemas
  15. 15. PKMK-1-1-8Gbr 9. Pemasaran fish nugget
  16. 16. PKMK-1-2-1BUDIDAYA JAMUR KUPING SEBAGAI USAHA ALTERNATIFMAHASISWA YANG AKTIF DAN MANDIRISamuel Dwi M, Parizal, Budi Feryantoni, Octo Mahaga, Sibit W, Apri HPS Biologi, Universitas Bengkulu, BengkuluABSTRAKBudidaya jamur kuping sebagai usaha alternatif mahasiswa yang aktif danmandiri merupakan bagian dari program kreativitas mahasiswa yangdilaksanakan mulai Agustus sampai dengan November 2005, berlokasi disamping gedung Basic Science UNIB. Tujuan kegiatan ini adalah untukmenumbuh kembangkan atau memotivasi semangat kewirausahaan, denganmemanfaatkan limbah serbuk gergaji sebagai media tanam jamur kuping denganpertimbangan faktor lingkungan yang mempengaruhi proses produksi (budidaya)yaitu dengan suhu 25 – 28 0C dan kelembaban yang berkisar antara 80 – 90%.Budidaya jamur kuping dilakukan dengan metode pemeliharaan, diawali denganpemilihan dan inokulasi bibit, penanaman inokulan dalam media tanam,pemeliharaan dan pemanenan serta pemasaran, dengan perolehan hasil panenpertama jamur kuping sebesar 62.71 kg, dengan rata-rata perolehan hasil panenper polibag adalah 0.156 kg. Sehingga budidaya jamur kuping dengan mediatanam serbuk gergaji dapat dijadikan sebagai usaha alternatif.Kata kunci: budidaya, jamur kuping, serbuk gergaji, usaha alternatif, mandiriPENDAHULUANKota Bengkulu dengan jumlah penduduk lebih kurang 6000 jiwa, memilkiberagam aktivitas kehidupan masyarakat, meliputi pertanian, nelayan, pedagang,peternak, dan wiraswasta. Salah satu sektor wiraswasta yakni usaha meubelmerupakan usaha yang cukup potensial di Bengkulu dan dari aktivitas usahatersebut menghasilkan sisa barupa serbuk gergaji. Biasanya sisa dari usaha meubelini (serbuk gergaji) hanya dibuang atau dibakar saja (Anonim 2003).Serbuk gergaji dapat dimanfaatkan sebagai media dalam budidaya jamurkuping, sehingga dapat memberi nilai tambah yang positif, dari pada dibuang ataudibakar dan setelah budidaya jamur kuping bahan tersebut dapat digunakansebagai pupuk tanaman. Penggunaan serbuk gergaji sebagai media tumbuh jamurkuping mudah diperoleh, dikemas serta relatif murah (Elly dan Purnama 1992).Propinsi Bengkulu belum banyak membudidayakan jamur kuping,sedangkan jamur kuping merupakan jamur yang boleh dikonsumsi, sebagai bahansayur dan berkhasiat obat. Selain itu jika dicermati secara analisis ekonomi,sektor ini memiliki prospek yang cukup baik (Anonim 2003).Prospek usaha jamur kuping, selain untuk konsumsi dalam negeri jugauntuk luar negeri (keperluan ekspor). Beberapa negara pengimpor jamur kupingantara lain Taiwan, Hongkong, dan Eropa pada umumnya. Data dari Biro PusatStatistik pada tahun 1997 ekspor jamur (termasuk jamur kuping) mencapai1 721 752 kilogram dengan nilai US$ 2 261 374. nilai ekspor jamur kuping keringsendiri mencapai US$ 15 per kilogram atau sama dengan Rp105 000 per kilogram(1 US$ setara dengan Rp8 700) (Gunawan 2005, Soenanto 2000). Sekalipun
  17. 17. PKMK-1-2-2belum ada data yang akurat berapa kebutuhan jamur kuping baik untuk konsumsidalam maupun luar negeri perbulannya, namun kenyataannya kapasitas produksiyang tersedia belum dapat memenuhi permintaan. Bahkan seorang importer dariTaiwan menyatakan berapapun volume produk jamur kuping dalam negeriIndonesia akan mudah terserap pasar luar negeri (Utami 1999, Purnomo 1992).Jamur kuping memiliki keunggulan sebagai peluang usaha diantarannya:(1) Harganya realtif mahal/ tinggi, sehingga dapat memacu semangat danmotivasi petani jamur karena keuntungan realtif besar.(2) Pemeliharaannya tidak begitu rumit sehingga tidak banyak menyita waktudan dapat dimanfaatkan sebagai usaha sampingan.(3) Pasarnya jelas dan tidak pernah tidak laku.(4) Masih sedikitnya petani jamur (khusunya propinsi Bengkulu belummempunyai sentra budidaya jamur), sehingga belum dapat memenuhipermintaan pasar.(5) Investasi modalnya tidak terlalu besar.(6) Bahan bakunya mudah didapat dan harganya realtif murah (serbuk gergajimeubel).(7) Iklim tropis yang dimiliki negera Indonesia dan khususnya di propinsiBengkulu sangat cocok dan memungkinkan untuk budidaya jamur kupingkarena jamur kuping lebih tahan terhadap iklim dan kondisi lingkungantropis.(8) Apabila budidaya dilakukan dengan benar dan sungguh-sungguh makatingkat resiko kegagalan penen hanya 10%(Kinanti 1992).Berdasarkan hal tersebut, budidaya jamur kuping dapat dijadikan usahaalternatif dikalangan mahasiswa dan masyarakat, sehingga dapat membantupermasalahan ekonomi yang dihadapi. Sehingga dapat memacu terciptanyakemandirian menuju perekonomian yang kondusif.METODE PENELITIAN1. Waktu dan TempatWaktu : Agustus s.d November 2005Tempat : Di samping Laboratorium FMIPA ged. Basic Science, UNIB2. Alat dan BahanInstrumen yang digunakan sebagai berikut;(1) Kumbung luas 5 x 7 m(2) Peralatan :Selang pelastik diameter 1,5mEmber besar 3 buahPlastik terpal 4 buahPlastik polibag ukuran 20x30cm tebal 0,7 cm (berbobot1kg) 2000 buahKapasAluminium foilKain kasaKertas labelKaret gelangAutoklafOvenErlenmeyerTabung reaksiPengaduk (shaker),Refrigerator,Jarum ose,Dandang kukus,Cutter, bunsenHigrometer,Termometer maks-min
  18. 18. PKMK-1-2-3(4) BahanBahan media biakan (kentang)Alkohol 70% 2 literBahan starter (jagung)Media tanam (per satuformula):- 100 kg serbuk gergaji- 10 kg dedak halus- 1 kg gips- 1,5 kg kalsium karbonat- 0,5 kg TSP(5) Laboratorium Mikrobiologi Universitas Bengkulu3. Proses Pembibitana. Media biakanPembuatan media biakan tahap awal untuk menumbuhkan miselium jamur,digunakan agar dekstosa kentang/Potato Dextrose Agar (PDA) dengankomposisi:(a) 250 gram kentang.(b) 20 gram gula pasir putih (dekstrosa)(c) 20 gram agar tepung agar batang (tidak berwarna), dan(d) 2 liter air.Adapun untuk membuat media agar kentang adalah seperti berikut:(a) Kentang dicuci bersih, diiris tipis dan dipotong setebal 1 cm.(b) Kentang direbus dengan 2 liter air sampai lunak (15 menit )(c) Kentang diangkat, air sarinya direbus kembali dengan ditambahkan 20gram gula putih serta 20 gram agar.(d) Adonan tersebut diaduk sampai mendidih.(e) Angkat dan disaring dengan kain kasa halus dan dituang ke dalam tabungreaksi.(f) Tabung reaksi yang berisi media ditutup dengan kapas yang dipadatkan.tutup kapas dibungkus dengan alumunium foil serta diikat dengan benangatau karet gelang.(g) Tabung disterilkan dalam autoklaf selama 2 jam pada suhu 115 OC sampai120 OC dengan tekanan puncak 15 atm selama 15 menit.(h) Setelah disterilkan tabung reaksi berisi media diletakkan dengan posisimiring.Pengisian media dalam botol setinggi 2.5 cm dari dasar botol. Untuk biakaninti, media PDA dituangkan sebanyak 10 ml ke dalam tabung reaksi.b. Inokulasi kultur jaringanJamur kuping dengan strain bagus (sudah diseleksi) dicuci badan buahnyasampai bersih kemudian dibilas dan disemprot dengan larutan alkohol 70%.Kemudian, tubuh badan buah dibuka dengan pisau skalpel (Sebelumnya, pisauskalpel dicelup ke dalam alkohol dan dibakar di atas lampu alkohol sampai merahmembara). Setelah dingin (kira-kira 10 detik) diambil sayatan pada bagian tengahbadan buah jamur kuping tersebut, kemudian jaringan dipindahkan padapermukaan media agar (PDA) dalam botol (mulut botol atau tabung reaksidilewatkan pada api lampu alkohol). Setelah itu, botol tersebut ditutup dengankapas dan alumunium foil. Kemudian diinkubasi selama 7 hari, hingga miseliumtumbuh (miselium menyebar di seluruh permukaan agar).
  19. 19. PKMK-1-2-4c. Pembuatan bahan starterAdapun pembuatan bahan starter adalah sebagai berikut:(a) Biji jagung dicuci bersih dan direndam dalam air selama 24 jam. Bijiyang mati atau tidak bertunas, yaitu biji yang mengapung di dalam airdibuang.(b) Biji terpilih tadi direbus hingga agak kelihatan mekar (10 sampai 15menit).(c) Kemudian bahan diangkat, tiriskan, dan dinginkan.(d) dicampurkan bekatul 6%, kapur 3%, dan gips 1% dengan tujuan untukmempercepat pertumbuhan miselium(e) Semua bahan campuran diaduk, kemudian dimasukkan ke dalam botolatau kantong plastik dengan kapas yang dilapisi alumunium foil dandiikat dengan karet serapat mungkin.(f) media disterilkan dengan autoklaf dengan tekanan 15 psi selama 1 jam.pada suhu 115OC.(g) Setelah itu didinginkan, bibit yang berasal dari biang murni (biakanmurni) diinokulasikan (Inokulasi dilakukan secara aseptik)d. Media tanam (dengan bahan serbuk gergaji)Formula yang digunakan untuk menghasilkan media tanam adalah sebagaiberikut:• 100 kg serbuk gergaji• 10 kg bekatul atau dedak halus• 1 kg gips (CaSO4)• 1.5 kg kalsium karbonat (CaCO4)• 0.5 kg pupuk TSP• airTerlebih dahulu serbuk gergaji diayak, setelah itu semua bahan tersebutdicampur hingga merata, kemudian diberi air secukupnya sampai serbuk gergajidapat digenggam. selanjutnya, campuran bahan tersebut dimasukkan ke dalamkantong plastik transparan yang tahan panas. Digunakan kantong plastik(polibag) jenis polypropylene (PP) dengan ketebalan antara 0.3 cm sampai 0.7cm. Ukuran plastik yang digunakan 20 cm x 30 cm untuk media berbobot 1 kg.Bahan dipadatkan hingga berbentuk seperti botol besar bagian atasnya ditutupdengan menggunakan isolasi. Selanjutnya polibag tersebut dibungkus denganplastik lembaran (agar pada saat sterilisasi media tanam dalam dandang tidakmengisap air). Polibag yang sudah berisi media kemudian disterilkan denganjalan dikukus menggunakan drum yang telah diberi angsang atau pembatas airselama 2 jam sampai 8 jam dengan suhu antara 90 OC sampai 115 OC, setelah itudidinginkan pada suhu kamar. Setelah dingin bibit dapat diinokulasikan padamedia tersebut (dilakukan dalam kondisi aseptis), dengan menggunakan jarumose yang steril. Kemudian bibit dimasukkan hingga pertengahan kantong plastik,agar miselium lebih cepat tumbuh dan menyebar secara merata pada media.Setiap kantong plastik (polibag) diisi 2,0 cc sampai 3,0 cc bibit atau lebih kurang0.5 gr.Kantong-kantong plastik (polibag) yang telah diisi bibit kemudiandiinkubasi selama 1 bulan dengan suhu 25 OC sampai 28 OC agar miselium cepattumbuh. Kemudian, kantong-kantong plastik (polibag) tersebut disusun padarak-rak yang telah disiapkan dalam rumah jamur (kumbung).
  20. 20. 6Setelah jamur (miselium) mulai tumbuh yang ditandai dengan munculnyabenang-benang yang berwarna putih, bagian atas kantong plastik (polibag)dilubangi dengan cutter selebar 2 cm sampai 3 cm, cukup satu atau dua lubanguntuk satu kantong plastik. Tujuannya adalah agar jamur yang akan tumbuh dapatkeluar melalui lubang tersebut.4. Perawatan dan Pemeliharaana. Susunan PolibagPolibag disusun di atas rak dengan posisi tidur (tidak berdiri). Setiap barispolibag diberi sekat bambu. Setiap rak secara vertikal diletakkan 4 sampai 5 barispolibag. Pengaturan ini dimaksudkan agar miselium tumbuh secara leluasa, dantidak saling bertabrakan antara polibag satu dengan yang lain.b. Sirkulasi UdaraSirkulasi udara diperoleh dari tutup plastik yang berada di sisi bawahkumbung setinggi 1 meter. Tutup plastik tersebut dibuka setiap sore, agar udarabebas masuk, sedangkan setiap pagi ditutup, untuk menghindari masuknya sinarmatahari.c. Sterilisasi KumbungSterilisasi kumbung dilakukan dengan menyemprotkan desinfektan,termasuk juga segala peralatan yang digunakan. Rak-rak yang digunakan untukmeletakkan bibit, disemprot formalin 1% sampai 2% dan ditutup rapat selamadua hari. Kaki rak diolesi oli untuk menghindari binatang pengganggu, misalnyasemut.d. PenyiramanPenyiraman dilakukan dua kali sehari, secara merata atau menyebar (sepertikabut) dengan menggunakan hand sprayer. Akan tetapi jika hujan dilakukanpenyiraman sekali dalam satu hari.e. Suhu dan KelembabanSuhu dan kelembaban harus selalu dijaga agar stabil sampai panen. Suhuberkisar antara 26OC sampai 28OC, kelembaban 80 - 90%. Untuk mengetahuisecara pasti suhu ruangan, digunakan alat termometer Max-Min.f. Pelubangan PolibagSetelah 2 Bulan miselium tumbuh (menjalar) akan tampak berwarna putihmerata (polibag yang berwarna cokelat terlihat menjadi putih rata). bagian ataspolibag dilubangi lebih kurang 2 cm dengan menggunakan cutter. Fungsi lubangini adalah untuk pertumbuhan jamur.5. Panen dan Pasca Panena. PanenCara memanen jamur kuping dengan memotong kira-kira 5 cm daripermukaan polibag dengan menggunakan cutter. Bekas potongan tersebutdibiarkan, selanjutnya polibag harus tetap dirawat dengan baik. Polibag perludisiram, dijaga kelembaban dan suhunya sehingga jamur dapat tumbuh kembali
  21. 21. 7untuk panen berikutnya. Panen kedua dan seterusnya dilakukan setiap duaminggu berikutnya (sejak panen pertama).b. Pasca PanenJamur yang dipanen dalam bentuk segar tidak tahan lama disimpan.Penyimpanan maksimal dua hari. Untuk memperpanjang masa simpan jamuryang dipanen jamur diawetkan dalam bentuk kering. Hasil panen jamur kupingdicuci bersih kemudian dijemur di bawah terik matahari sampai kering.6. PemasaranJamur kuping yang telah dipanen (basah maupun dalam bentuk kering)dipasarkan langsung ke pasar tradisional yang ada di Kota Bengkulu (PasarMinggu, Pasar Panorama, Pasar Pagar Dewa).HASIL DAN PEMBAHASAN1. HasilTabel. Hasil Panen Budidaya Jamur Kuping (kg)Rak 1 2 3 4 5 6BerattotalRata-rataBeratjamuryangdipanen(Kg)54.15 42.80 57.46 53.20 66.22 39.73 313.56 52.26Keterangan:• Jumlah rak yang digunakan untuk menata polibag sebanyak 6 rak• Jumlah polibag dalam setiap rak 335 polibag2. PembahasanBerdasarkan hasil yang diperoleh dari budidaya jamur kuping dalam panenpertama didapatkan sebanyak 313.56 kg jamur kuping basah. Dari perolehanhasil panen tersebut, rata-rata perolehan per rak adalah 52.26, dengan perhitungansebagai berikut:Berat keseluruhan berat jamur yang dipanenRata-rata perolehan per rak =Jumlah rak= 52.26 kgSedangkan untuk rata-rata perolehan hasil panen per polibag adalah 0.156 kgjamur kuping basah dengan perhitungan sebagai berikut:Berat keseluruhan hasil panen jamur kuping (basah)Rata-rata =Jumlah keseluruhan polibag= 313.560 : 2010 = 0.156 kg
  22. 22. 8Perbandingan berat basah dengan berat kering jamur kuping adalah 5 : 1 artinyahasil panen yang diperoleh setelah menjadi kering adalahBerat kering = berat basah : 5 = 62.71 kg jamur kupingJamur kuping yang telah dipanen dipasarkan dalam bentuk kering dengan hargaRp21 000.00 per kilogram. Maka diperoleh hasil penjualan jamur kuping keringsebesar 62.71 x 21 000.00 adalah Rp1 316 910.00 (untuk panen pertama).Analisa HasilBEP (Breaking Event Point)Titik impas (Break event point) adalah sebgai berikut :Harga Biaya ProdduksiBEP Produksi =Harga Satuan (Basah)2 700 000=4000= 675 kgNilai BEP usaha budidaya jamur kuping sebesar 675 Kg, artinya jika dalam 2010polibag untuk masa 6 kali panen hanya menghasilkan 675 kg maka tidakmenghasilkan keuntungan ataupun kerugian.Benefit Cost Ratio (BCR)Biaya PendapatanBCR =Total Biaya (Modal)7 901 460.00=2 700 000.00= 2.93 %Karena nilai B/C diatas 1 % , artinya usaha ini layak untuk dikembangkan.Kendala dan Pemecahan Masalah(1) Persoalan Intern MahasiswaSejak dilakukan Kontrak (MOU) 11 agustus 2005 pelaksanaan PKMKsedikit terhambat karena seluruh anggota team PKMK Budidaya Jamur Kupingsebagai Usaha Alternatif Mahasiswa yang Aktif dan Mandiri, sedang melakukanKuliah Kerja Nyata (Kukerta) yang berakhir 30 Agutus 2005.(2) Persoalan Perubahan Harga Alat dan BahanPerubahan harga alat dan bahan yang disebabkan kenaikan harga BBMberakibat pada selisih jumlah alokasi dana yang direalisasikan dengan kebutuhandana yang dibutuhkan untuk mendukung sarana dan prasarana kelancaran PKMKBudidaya Jamur Kuping sebagai Usaha Alternatif Mahasiswa yang Aktif dan
  23. 23. 9Mandiri cukup signifikan, solusi yang dapat dilakukan ialah dengan melakukanperubahan, dalam hal ini dilakukan revisi anggaran dengan melakukan kegiatansesuai alokasi dana yang ada semaksimal dan seefisien mungkin.Revisi yang dilakukan yaitu perombakan ukuran kumbung yang semuladirencanakan berukuran 12 x 7 m, direvisi dengan ukuran 5 x 7 m, kemudianjumlah polibag yang semula direncanakan 5000 polibag dikonversi menjadi 2000polibag.(3) Persoalan PembibitanDalam proses inokulasi bibit jamur kuping yang kami lakukan, digunakanbibit lokal yang berasal dari jamur kuping yang tumbuh di kota Bengkulu. Jamurkuping tersebut diinokulasi dengan cara kultur jaringan, akan tetapi proses inimembutuhkan beberapa kali pemurnian (sebanyak tiga kali) yang diakibatkanoleh kontaminasi jamur lain. Dalam satu kali pemurnian membutuhkan waktuberkisar 5 – 7 hari, artinya waktu yang kami butuhkan untuk mendapatkan bibitmurni jamur kuping adalah selama satu bulan. Sehingga dengan demikianmenyebabkan adanya perubahan jadwalKESIMPULANBerdasarkan budidaya kamur kuping yang telah dilakukan, dihasilkan313.56 kg jamur kuping basah. Kemudian setelah diawetkan dalam bentuk keringdiperoleh jamur kuping seberat 62.71 kg. Dari hasil tersebut diperoleh hasilpenjualan jamur kuping sebesar Rp1 316 910.00. Secara analisa ekonomi B/Cyang diperoleh dari hasil budidaya jamur kuping lebih besar dari 1%, sehinggausaha budidaya jamur kuping dengan media tanam serbuk gergaji cukupsignifikan dan dapat dikembangkan sebagai usaha alternatif baik dalam skalarumah tangga maupun sklala besar.DAFTAR PUSTAKAAnonim. 2003. http//:www.bapedal_images.com/Sem 1.012/ke 4_012.peta kotabengkulu---------. 2003.Deskripsi_ Jamur http//:www.kerinci.org/id/.html---------. 2004. Jamur. http:// www.kariadi.8m. com/.htmElly I, Jati Purnoma. Bertanam Jamur Kuping dengan Serbuk Gergaji.Trubus.Maret 1992Gunawan A,G. 2005. Usaha Pembibitan Jamur. Penebar Swadaya. Jakarta. Hal:45 – 104.Saydul Bahry. Jamur Kuping sebagai Sayuran dan Obat-obatan. Sinar Tani. 28Desember. 1998Sunanto, Hardi.2000. Jamur Kuping Budidaya dan Peluang Usaha. Aneka ilmu.Semarang. Hal: 48 – 49.Kinanti R.,Karjono.1992. Budidaya Jamur Kayu. Trubus. Juni.Suwandana M. 1999. Pendidikan dan pelatihan Budidaya Jamur. Edibel.SukabumiUtami K.P. Fendy R.P. Syah Angkasa. Ramai-ramai Tanam Jamur. Trubus. No.353, Oktober 1999.Sri Wahyudi. Jamur Kuping dan Ramah Lingkungan. Peluang. No. 47, 7 Oktober1999
  24. 24. PKMK-1-3-1CONVEYOR TOASTER MULTIFUNGSIEry Puspiartono, Hidayat Dwi Amri, Pebrian Zezi, SoesantoPS Teknik Mesin, Fakultas Teknik , Universitas Indonesia, Kota DepokABSTRAKPerkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan saat ini mendorong bidang ilmuteknik untuk terus melakukan penyempurnaan dari segi produktivitas, kreativitas,dan efektivitas.Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalahmerencanakan, menghitung, mendesain dan membuat conveyor toastermultifungsi yang efektif dan efisien sesuai dengan kebutuhan yang dibutuhkanoleh kalangan restoran / rumah makan yang membutuhkan kapasitas tinggi dalamwaktu yang cepat. Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi kepadakalangan restoran / rumah makan agar mendapat penyediaan toaster multifungsiyang aman, murah dan hemat listrik. Hasil akhir dari penelitian ini adalah modeldesain conveyor toaster multifungsi dengan kapasitas tinggi, kebutuhan dayalistrik yang tidak terlalu besar (sesuai peralatan listrik standar di Indonesia)dengan harga yang kompetitif, dengan dimensi panjang x lebar x tinggi = 700 x350 x 350 mm.Kata kunci : merencanakan, mendesain, efektif, efisien dan kontribusi.PENDAHULUANLATAR BELAKANGSalah satu hal yang turut melatarbelakangi perkembangan teknologi iniadalah tuntutan dalam dunia kepariwisataan, dimana maju mundurnya duniakepariwisataan tergantung dari sarana dan prasarana pendukung. Sarana danprasarana pendukung ini menjadi penting karena secara langsung maupun tidaklangsung akan menentukan tingkat kepuasan dari konsumen. Terkait denganpenelitian yang dilakukan, conveyor toaster ternyata menjadi bagian dari salahsatu prasarana pendukung tersebut, dimana dalam prakteknya conveyor toastertersebut harus dapat menyajikan dalam waktu yang relative singkat dengankapasitas tertentu.Salah satu kekurangan atau kelemahan dunia kepariwisataan kita adalahkurangnya sarana dan prasaran pendukung tersebut. Kaitannya dengan conveyortoaster, survey di lapangan menunjukkan bahwa mayoritas conveyor toaster yangberedar saat ini merupakan produk luar negeri. Salah satu dilema yang dihadapiyaitu ketergantungan kita terhadap produk luar dengan konsekuensi harga beliyang terlampau tinggi, belum lagi ditambah keterbatasan suku cadang yang sulitdiperoleh di pasaran. Untuk itu, maka diharapkan conveyor toaster yang kamirancang ini dapat menjadi sebuah “import substitution”. Maksud dari hal tersebutialah conveyor toaster ini dapat menggantikan kebutuhan kita akan toaster impor,tentu dengan berbagai kelebihan yang ditawarkan, diantaranya penawaran hargabeli yang lebih rendah hingga terjaminnya ketersediaaan suku cadang di pasaran.RUMUSAN MASALAHDalam penelitian ini ditekankan mengenai mekanisme conveyor danperpindahan kalor pada conveyor toaster. Sebagaimana diketahui bahwa toaster
  25. 25. PKMK-1-3-2merupakan sebuah alat yang melibatkan berbagai macam proses yang cukupkompleks, meliputi pergerakan mekanis pada sistem rantai conveyor, heat transfer( perpindahan kalor ) yang terjadi ketika berlangsungnya proses pemanasan padaroti oleh heater ( pemanas ), sistem elektris pada motor DC yang digunakandengan memanfaatkan potensiometer.Parameter perpindahan kalor yang harus diperhatikan pada conveyor toasteradalah dihasilkannya suhu yang tinggi pada ruang toaster tersebut. Perpindahankalor secara konveksi dan konduksi nilainya sangat kecil dibandingkan denganperpindahan secara radiasi sehingga perhitungannya dapat diabaikan. Oleh karenaitu perpindahan kalor yang harus menjadi perhatian dalam perancangan conveyortoaster adalah perpindahan kalor secara radiasi. Disain conveyor toaster ini jugamenyesuaikan dengan spesifikasi konsumen, yaitu kalangan restoran / rumahmakan yang menggunakan toaster untuk memenuhi kebutuhan dengan kapasitastinggi dan waktu yang cepat.TUJUAN KEGIATANTujuan yang ingin dicapai dalam kegiatan dengan tema conveyor toastermultifungsi ini antara lain:• Mendesain conveyor toaster multifungsi yang efektif dan efisien sesuaidengan kebutuhan yang dibutuhkan oleh kalangan restoran / rumah makanyang membutuhkan kapasitas tinggi dalam waktu yang cepat.• Memberikan kontribusi kepada kalangan restoran / rumah makan agarmendapat penyediaan toaster multifungsi yang aman, murah dan hematlistrik.MANFAAT KEGIATANTujuan pemilihan conveyor toaster multifungsi ialah kami inginmeningkatkan efisiensi dari conveyor toaster yang telah beredar di pasaransebelumnya, disamping juga faktor nilai guna barang bagi konsumen dimana alatini juga dapat menjadi subtitutor untuk oven konvensional yang telah banyakberedar dalam masyarakat. Conveyor toaster yang kami rancang ini memadukanfungsi dua macam barang yang berbeda, sehingga memiliki nilai guna yang sangatekonomis. Efisiensi yang kami maksud meliputi efektivitas penggunaan dayamengingat sasaran pengguna dari conveyor toaster yang kami rancang ialahkalangan restoran / rumah makan yang intensitas penggunaannya sangat tinggi.Efisiensi juga memperhatikan faktor jumlah roti yang dihasilkan dalam satu waktutertentu, selain juga memperhatikan faktor desain agar tampak menarik bagipengguna. Satu hal yang juga tidak boleh dilupakan yaitu faktor safety agarconveyor toaster ini aman ketika digunakan.Industri dalam negeri juga turut memiliki andil dalam hal memajukansektor pariwisata itu sendiri. Terkait dengan conveyor toaster yang kami ajukan,maka produk ini dapat dikatakan sebagai ”produk dalam negeri dengan kualitasluar negeri”. Produk ini diharapkan dapat menyamai kualitas produk luar, denganmelibatkan industri lokal, baik nantinya akan berperan sebagai pembuat ataupenyedia suku cadang.METODE PENDEKATANTahapan dalam melakukan pembuatan conveyor toaster ini antara lain :
  26. 26. PKMK-1-3-31. Menentukan topik perancangan, yaitu perancangan conveyor toasterdengan kapasitas tinggi.2. Mencari data-data dan sumber informasi yang mendukung topiktersebut.3. Membuat disain baru berikut gambar kerja awal sesuai spesifikasikonsumen.4. Membuat algoritma dari perancangan produk yang akan dibuat.5. Mengembangkan konsep, evaluasi dan pemilihan produk rancangan(conveyor toaster).6. Membuat aliran dan perhitungan proses thermal dan dinamika(mekanika) yang merujuk pada standar.7. Menghitung proses thermal dinamika (mekanika) secara lanjutan danpemilihan komponen sesuai dengan standar.8. Finalisasi perhitungan dan pemilihan komponen.9. Membuat gambar kerja akhir.10. Asistensi dengan pembimbing.11. Proses produksi prototipe benda/alat.12. Proses assembly prototipe benda/alat.13. Pengujian prototipe benda/alat dan pengambilan data14. Proses produksi final benda/alat.15. Pemasaran produk.HASIL DAN PEMBAHASANHASILHasil perhitungan perpindahan kalor yang didapatkan merupakan dasar utamadalam menentukan komponen conveyor toaster multifungsi.Pada perancanganconveyer toaster multifungsi ini, direncanakan sebuah conveyer toastermultifungsi dengan spesifikasi sebagai berikut :• Temperatur proses mencapai ≥ 2500C• Heater yang digunakan sebanyak 2 buah.• Daya yang dipakai adalah maksimum 500 Watt, sehingga total 2 buahHeater menjadi 2 x @ 500 Watt = 1000 Watt• Ruangan conveyer toaster multifungsi tersebut berukuran 70 cm x 35 cm x35 cm.Terkait dengan perhitungan perpindahan kalor ini, maka terlebih dahulukita menentukan jenis heater yang akan dipakai. Adapun setelah menimbangberdasarkan kondisi kebutuhan dan pertimbangan-pertimbangan yang lainnya,maka heater yang direncanakan akan dipakai memiliki spesifikasi sebagaiberikut :• Maximum temperature = 1500 F = 8150C• Daya yang digunakan = @ 500 Watt• AC Voltage required = 240 Volts• Current Required = 20 AmpereHeater berbentuk coil dengan rincian :Diameter dalam coil = 0,5 inch = 1,27 cmDiameter luar coil = 0,75 inch = 1,91 cmPanjang Coil = 5,5 Inch = 13,97 cm
  27. 27. PKMK-1-3-4Pada conveyer toaster multifungsit ersebut, digunakan 2 buah heatersesuai dengan spesifikasi di atas. Sehingga total watt heater yang dibutuhkanadalah 2 x 500 watt = 1000 Watt.Dalam penghitungan perpindahan kalor yang terdapat dalam Conveyertoaster multifungsi tersebut, kita dapat mengasumsikan beberapa hal sebagaiberikut :1. Pada permukaan 1 dan 6 ( seperti tertera pada gambar di bawah )kondisinya diasumsikan adalah terisolasi, dengan tujuan panas yangkeluar melalui permukaan tersebut, tidaklah terlalu besar. Bahan yangdigunakan pada sekeliling Conveyer toaster multifungsiini adalah JenisBaja Tahan Karat Tipe 301 ; B dengan emisivitas = 0,54.2. Di sekeliling permukaan 1 dan 6 terdapat permukaan 3,4 dan 5 denganmasing-masing memiliki nilai emisivitas yang sama denganpermukaan 1. Dengan demikian bahan yang digunakan padapermukaan tersebut juga sama. Keempat permukaan tersebut beradadalam neraca radiasi dengan permukaan 1 dan 6 serta ruang kamaryang memiliki suhu sebesar 270C.3. Ruang kamar yang besar tersebut kita asumsikan sebagai Sebuahruangan yang berlaku seakan-akan 2ε = 1, dimana seakan-akanbukaan tersebut adalah permukaan hitam. Hal ini dengan tujuan bahwapada akhirnya kita akan dapat memprediksi suhu dalam ruangantersebut.Adapun penggambaran dari asumsi permukaan Conveyer toastermultifungsi tersebut adalah sebagai berikut :Pada permukaan 1dan 6 tersebut dibangkitkan fluks kalor dengan analisasebagai berikut :Luas permukaan yang berada dalam pengaruh heater baik pada permukaan1 dan 6 adalah sebesar luas permukaan total yakni 4(70 cm x 35 cm) + 2(35 cm x35 cm ) = 11025 cm2= 1,1025 m2Fluks kalor yang terjadi pada tiap – tiap permukaan adalah :2515,4531025,1500mWattAq==Jadi pada permukaan 1 tersebut dibangkitkan fluks kalor tetap sebesar453,515 Watt/m2, dengan fluks kalor yang sama juga terdapat pada permukaan 6.Faktor-faktor bentuk permukaan dalam didapat dari gambar 13.4 dan 13.6(Heat and Mass Transfer ; Frank P. Incropera )F16 = F61 0,3F13 = F15 = F31 = F51 = F63 = F65 = F36 = F56 0,25F12 = F14 = F62 = F64 0,12F24 = F42 0,07F35 = F53 = 0,31 32456
  28. 28. PKMK-1-3-5F32 = F34 = F52 = F54 0,12F25 = F23 = F45 = F43 = F41 = F21 = F26 = F46 0,23F11 = F22 = F33 = F44 = F55 = F66 0Untuk permukaan luar =F’32 = F ‘42 = F’52 =1Dimana tanda aksen menunjukkan Permukaan luar, tanda aksen ini akan kitagunakan untuk menandai radiositas permukaan luar untuk ruang kamar,J2 = Eb2 = 4.Tσ = ( 5,669 x 10-8) ( 300 )4= 459,189 2mWattUntuk permukaan 1 dengan fluks kalor tetap, kita gunakan persamaan :( )iijjijiiiAqJFFJ =−− ∑≠11Dan kita dapatkan persamaan :26165154143132121 58,435.95)( mWattJFJFJFJFJFJ =++++−Karena kondisi neraca radiasi, kita dapatkan :( ) ( )222222222211 εεεε−−=−−AJEbAEbJDan2222JJEb+=Tanda aksen akan menunjukkan radiositas luar. Hubungan yang sama berlakupula untuk permukaan 3,4 dan 5. jadi dapat kita gunakan persamaan :[ ] ( )∑≠=−−−−ijijijiiiii EbJFFJ .1)1(1 εεεUntuk permukaan dalam 3( )( ) ( )33363653543423213133 21 JJJFJFJFJFJFJ +=++++−−εε ……………cDan untuk permukaan luar didapatkan persamaan :( )( ) ( )33323233 21 JJJFJ +=−−εε ………………………………………………dPersamaan seperti c dan d ditulis pula untuk permukaan 4 dan 5. dan setelahdisisipkan faktor benuk dan emisivitas didapatkan perangkat persamaan berikut :Persamaan 1.( ) 265431 515,4533,025,012,025,010268,55 mWattJJJJJ =++++−617,5083,025,012,025,0 65431 =−−−− JJJJJPersamaan 6.( ) 215436 515,4533,025,012,025,010268,55 mWattJJJJJ =++++−617,5083,025,012,025,03,0 654316 =−−−−− JJJJJJPersamaan 33472,25115,0138,00552,027,073,0115,0 654331 =−−−−+− JJJJJJPersamaan 3’22694,21173,027,0 33 =+− JJ
  29. 29. PKMK-1-3-6Persamaan 47859,141058,01058,027,073,01058,01058,0 654431 =−−−+−− JJJJJJPersamaan 4’22694,21173,027,0 44 =+− JJPersamaan 53472,25115,027,073,00552,0138,0115,0 655431 =−−+−−− JJJJJJPersamaan 5’22694,21173,027,0 55 =+− JJDengan menggunakan penyelesaan matriks, maka didapatkan nilai dari J1 sampaiJ6, dengan nilai – nilai sebagai berikut :J1 = 1,7376 x 103,J3 = 1,1475 x 103, J’3 = 0,7138 x 103,J4 = 1,1163 x 103J’4 = 0,7022 x 103,J5 = 1,1475 x 103, J’5 = 0,7138 x 103,J6 = 1,7376 x 103Suhu dihitung dari persamaan sebagai berikut :• Suhu asumsi permukaan 3 dan 565,9302107138,0101475,12 33333 =×+×=+=JJEb43 .TEb σ=48.10.669.565,930 T−= T3 = T5 = 357 oCDidapatkan suhu asumsi permukaan 3 dan 5 adalah 357 oC• Suhu asumsi permukaan 425,9092107022,0101163,12 33444 =×+×=+=JJEb44 .TEb σ=48.10.669.525,909 T−= T4 = 355 oCDidapatkan suhu asumsi permukaan 4 adalah 355 oC• Suhu asumsi permukaan 1 dan 6( )111JEbAq−−=εεSehingga( )( ) 86,2170107376,154,054,01617,508 31 =×+−=Eb41 .TEb σ= T1 dan T6 = 442 oCDidapatkan suhu asumsi permukaan 1 dan 6 adalah T1 = T6 = 442 oCMelalui data – data asumsi suhu – suhu pada tiap dinding tersebut, makapada akhirnya kita akan dapat mengasumsikan besar suhu yang pada akhirnyaditerima oleh ruangan dalam conveyer toaster multifungsitersebut. Denganmenggunakan perhitungan perpindahan kalor, kita mendapatkan asumsi suhuruangan dalam conveyer toaster multifungsi tersebut adalah 296 oC. Suhu – suhuyang didapatkan tersebut merupakan sebuah asumsi suhu yang didapatkan danbukan merupakan suhu ideal yang akan terjadi. Hal ini disebabkan pada dasarnyadi saat kita untuk menentukan heater apapun yang kita maka pada dasarnyaHeater tersebut, juga mempunyai kekuatan terkait dengan suhu maksimum yangdapat ia keluarkan.
  30. 30. PKMK-1-3-7Namun demikian, suhu-suhu yang didapatkan tersebut pada akhirnya akandapat digunakan untuk menentukan berapakah kuantitas dari jumlah roti yangdapat diproses dalam suatu waktu tertentu.Dalam perancangan conveyor toaster multifungsi ini, pada dasarnya kitaakan menemukan berbagai alat yang berhubungan dengan komponen elektronik,seperti heater, thermostat, transformer, motor listrik dan variabel resistor. Olehkarena itu, secara tidak langsung kita akan menghitung berbagai komponen darisistem elektrik yang telah direncanakan.Perhitungan ConveyerPada conveyer toaster multifungsi akan dirancang intermitten conveyerdimana conveyer rancangan akan digunakan untuk mengangkut ataumemindahkan beban berupa roti. Conveyer rancangan bersifat stationary machinetransport tanpa komponen penarik beban dengan arah gerak dalam bidanghorizontal. Berikut ini akan direncanakan spesifikasi conveyer sesuai denganuraian teori sebelumnya, yaitu :- Material yang diangkut : roti- Kapasitas angkut yang diinginkan : 300 roti / jam- Jarak pemindahan : 545 mm- Sistem conveyor : rantai conveyor dengan arah gerakdalam bidang horizontal.Perhitungan yang dilakukan terkait dengan komponen conveyer ini, secaraumum terbagi dalam 3 hal, yakni :1. Perhitungan kecepatan conveyerKecepatan conveyer ( V ) = s / t = 545 mm / 120 s = 4,54 mm/sJadi nilai kecepatan conveyer yang dihasilkan adalah sebesar 4,54 mm/s =0,045 m/s2. Perhitungan kecepatan putaran motorDalam melakukan perhitungan kecepatan motor ini, kita menggunakanrumus sebagai berikut :motorrollerkonveyer ndV ××= πnmotor =rollerconveyerdxVπ= rpm297.4m0.02x60./sm0.045=πDengan demikian didapatkan nilai dari kecepatan putaran motor adalahsebesar 4.297 rpm3. Perhitungan dan penentuan jenis sproket dan rantaiDalam melakukan perhitungan dan penetuan jenis sproket dan rantai,maka terlebih dahulu kita harus mendapatkan data seperti daya yangditransmisikan ( P ), kecepatan putaran motor ( rpm ). Adapun langkah –langkah dalam melakukan perhitungannya adalah sebagai berikut :1) Daya yang ditransmisikan ( P ) = 120 watt = 0.12 KWKecepatan putaran motor ( n2 ) = 4.297 rpm2) Perbandingan reduksi putaran ( i ) = n1 / n2 = 7 / 4.297 = 1.63,Jarak smbu poros ( C )= 200 mm3) Dalam perhitungan dan penentuan dari sproket dan rantai ini, kitamenentukan besar nilai dari faktor koreksi ( fc ) = 1.44) Daya rencana yang diinginkan ( Pd )= 1. x 0.12 KW = 0.168 KWatt
  31. 31. PKMK-1-3-8Dengan demikian daya rencana yang diinginkan memiliki nilai =0,168 KWatt5) Momen rencana yang diinginkan ( T ) = 9.74 x 105x ( 0.168 /150 ) = 1090.88 kg. mm6) Di sini kita mengasumsikan bahan poros yang ingin digunakan.Dalam hal ini bahan poros yang akan digunakan adalah bahanporos S40C-D, σB = 65 kg/mm7) Penentuan nilai safety factor dilakukan pada tahap ini, dalam halini nilai yang direncanakan adalah Sf1 = 6, Sf2 = 2, τa = 65 /( 6x2) = 5.41 kg/mm28) Kt = 2, Cb = 29) ds1 = { ( 5.1/5.41) x 2 x 2 x 1090.88}1/3= 16. 02 mm, dbaik = 20 mm10) Nomor rantai 40, dengan rangkaian tungggal, sehingga:p = 12.70 mm, FB = 1950 kg, FU = 300 kg11) Harga z1 = 8, yang sedikit lebih besar dari pada z1min = 612) Jumlah gigi sproket besar ( z2 ) = 8 x 1.63 = 13.04 = 15Diameter jarak bagi sproket kecil ( dp ) = 15,875 / sin (180/8)= 41.48 mmDiameter jarak bagi sproket besar ( Dp ) = 15.875 / sin (180/15)= 76.35 mmDiameter luar sproket kecil (dk ) = {0.6 + cot (180/8 ) } x 15.875= 47.85 mmDiameter luar sproket besar ( Dk ) = { 0.6 + cot ( 180/15) } x15.875 = 84.21 mmDiameter naf maksimum sproket kecil ( dBmax ) = 15.875 { cot( 180/8) – 1 } – 0.76 = 21.69 mmDiameter naf maksimum sproket besar ( DBmax ) = 15.875 { cot( 180/15) – 1 } – 0.76 = 57.71 mmDiameter naf sprocket besar cukup besar, sehingga cukup untukdiameter poros. Sedangkan untuk sprocket kecil, (5/3)ds1 + 10 =21.69ds1 = 7.05 mm, karena lebih kecil dari dsi yang diambil 20 mmmaka baik.13) Kecepatan rantai yang dihasilkan adalah ( v ), dimana nilai dariv = smxxx/0114.0100060297.4875.1510= ,14) Daerah kecepatan rantai maksimum 10 m/s, karena 0.0114 m/slebih kecil maka baik.15) F = 10x 40 g = 0.40 kg16) 6 < 18.85, baik0.04 kg < 520 kg, baik17) Akhirnya rantai No. 40 baik untuk rancangan.18) Lp = 4695.45200}28.6/)1015{(875.15200221510 2==−+++x19) CP = ¼ { (46 – (10+15)/2 ) + ( )22101586.922151046 −−⎟⎠⎞⎜⎝⎛ +− }= 16.73
  32. 32. PKMK-1-3-9C = 12,73 x 15.875 = 265,58 mmJadi jarak sumbu poros yang baik adalah 265.58 mm20) Sehingga didapatkan output :Diameter poros = 20 mmJumlah gigi sprocket = 10 dan 15 mmJarak sumbu Poros = 265.58 mmBahan poros S40CDetail DesainPembuatan AlatPembuatan alat ini memerlukan beberapa tahap pengerjaan. Secara umumterdapat 2 tahapan pembuatan alat Conveyor Toaster, yaitu prototipe I danprototipe final. Dalam laporan akhir ini, conveyor toaster yang kami rancang telahmelewati tahap pembuatan prototipe I beserta pengujian performa terkait denganhal – hal yang ingin dicapai pada prototipe I. Terkait dengan prototipe final, akandijelaskan pada laporan kemajuan berikutnyaPrototipe IPrototipe I berfungsi sebagai alat uji coba untukmengetahui kesesuaian dimensi, penggunaan alat, danperforma heater dalam upaya mengetahui performa dariheater, sehingga didapatkan temperatur yang sesuaidengan conveyor toaster 296 – 300 oC. Terlihat hasilpembuatan prototipe I adalah sebagai berikut :Gambar Prototipe IProses pengerjaan protipe I dilakukan dengan tahapan pembuatan sebagaiberikut:1. Pembuatan RangkaPembuatan rangka dilakukan dengan membelibahan baku berupa besi siku rak, yang sesuaidengan ukuran desain. Setelah menemukan besisiku yang cocok maka dilakukan prosespemotongan sesuai dengan dimensi yangdiinginkan. Rangka ini berfungsi sebagaidudukan heater, termokopel , motor, rantaiconveyor dan perangkat elektronik.Gambar Rangka2. Pembuatan Dudukan BearingBahan yang digunakan pada dudukan bearingini adalah stainless steel. Proses pembuatandudukan bearing ini dilakukan denganmenggunakan mesin CNC (ComputerNumerical Control) EMCO padaLaboratorium Teknologi ManufakturDepartemen Teknik Mesin FTUI. Proses pembuatan dilakukan denganmenggunakan mesin CNC, memiliki tujuan agar didapatkan hasil produkdengan tingkat presisi yang tinggi. Kepresisian menjadi salah satu faktorpenting dalam pembuatan dudukan bearing ini, dikarenakan fungsi danperannya mencegah terjadinya defleksi pada poros.
  33. 33. PKMK-1-3-103. Pemasangan rantaiRantai yang digunakan pada conveyor toasterprototipe I adalah roller chain short pitchattachment. Rantai tipe ini dipilih karenamemiliki kemudahan dalam hal perakitandengan conveyor. Rantai ini dipasang denganmenggunakan dua buah poros yang diikatkan pada dudukan bearing.Posisi dari rantai yang sejajar antara rantai bagian kanan dan kiri conveyortoaster, merupakan bagian paling penting dalam pemasangan rantai ini.4. Pemasangan Heater dan TermokopelHeater yang digunakan sebanyak dua buah,dengan daya heater 300 Watt. Posisi dariheater ini, diletakkan pada bagian atas danbawah dari conveyor toaster. Panas yangdiberikan heater ini diatur denganmenggunakan komponen elektronik, yaknitemperatur controller autonics tipe TZ4S.Nilai yang ditunjukkan oleh heater diketahuimelalui termokopel.5. Pemasangan Komponen ElektronikKomponen elektronik yang digunakan pada pembuatan conveyor toasterini meliputi :a. MotorMotor yang digunakan merupakandengan putaram maksimal 12putaran/ menit. Motor ini memilikidimensi yang cukup kecil, sehinggamemudahkan dari segipenempatannya.. Fungsi dari motorini adalah sebagai penggerakconveyor serta memiliki kemampuan untuk dapat bergerak duaarah.b. Voltage RegulatorUntuk mengoperasikan Conveyor Toaster Multifungsi digunakanpower supply jenis DC Voltage Regulator yang dilengkapi alatukur voltase dan arus yang dapat diubah nilai tegangan dan arusaktualnya. Power supply tersebut menggunakan tegangan inputsebesar 220 VAC kemudian akan diubah menjadi arus DC denganrange tegangan maksimum 30VDC dan arus 2 Ampere.c. Switch ControlSwitch control digunakan sebagai panel pengendalipergerakan conveyor. Switch control membagiperintah pergerakan conveyor ke dalam statusmanual ataupun otomatis. Status otomatis berarti
  34. 34. PKMK-1-3-11laju pergerakan conveyor diatur berdasarkankecepatan putaran yang telah ditetapkan,sedangkan manual berarti laju pergerakanconveyor diatur menurut keinginan pengguna.Hal ini nantinya akan terkait dengan apa yang hendak dipanggangoleh pengguna.d. Sistem KeamananDalam proses perancangan, keamanan merupakanhal yang mutlak diterapkan. Begitu pula halnyadengan conveyor toaster yang kami rancang.Sistem keamanan yang diterapkan meliputi alarmsuara maupun lampu. Apabila panas yangdihasilkan telah melewati batas toleransi, makasecara otomatis alarm akan berbunyi disertai nyala lampuemergency.PengujianPengujian yang dilakukan meliputi :a. Performa HeaterHeater yang digunakan telah sesuai dengan rancang bangun. Parameteryang digunakan dalam pengukuran performa heater adalah temperaturyang dihasilkan. Pengukuran temperatur menggunakan termokopel tipe K.Setelah dilakukan pengujian, didapat hasil pengukuran temperatur heatermaksimum sebesar 400 oC. Hasil ini menunjukkan bahwa performa heatersesuai dengan karakterisasi perancangan yang telah ditetapkan.b. Performa MotorParameter yang digunakan dalam pengujian performa motor meliputikecepatan putaran, daya yang dikonsumsi dan kemampuan motor untukberputas secara dua arah (bolak – balik). Pada pengukuran kecepatanputaran, diperoleh hasil kecepatan maksimum sebesar 12 putaran tiap detikdengan daya yang digunaklan sebesar 12 watt DC. Selain itu, denganmengubah kutub positif dan negatif, akan diperoleh arah putaran motoryang berbeda. Dengan demikian, motor yang digunakan telah memenuhispesifikasi teknis perancangan.c. Performa Komponen elektronik.Pengujian yang dilakukan pada komponen elektronik berlandaskanparameter dimensi, kemampuan fungsi dan kemudahan pengoperasian.Dalam hal parameter dimensi, pembuatan dan pemilihan komponenelektronik prototipe I telah memenuhi target perancangan awal dimanadimensi yang dibutuhkan tidak melewati batas – batas toleransi yang telahditetapkan di awal. Dalam hal kemampuan fungsi dan kemudahanpengoperasian, pemilihan komponen dilakukan berdasarkan target awalperancangan menurut batas – batas toleransi yang telah ditetapkan.
  35. 35. PKMK-1-3-12KESIMPULANSetelah melakukan penelitian dan perancangan conveyor toastermultifungsi ini,kami dapat mengambil beberapa kesimpulan yaitu :1. Perancangan merupakan langkah awal yang sangat penting sebelumkita membuat sebuah produk agar produk yang dihasilkan sesuaidengan perencanaan dan spesifikasi awal.2. Target sebuah perancangan adalah untuk menghasilkan suaturancangan alat yang baru, inventif, inovatif, kreatif, dan dapatdiaplikasikan dalam dunia industri dan masyarakat luas.3. Conveyor toaster mekanik adalah alat yang digunakan untukmemanggang suatu benda tertentu sehingga hasil yang didapatkansesuai dengan keinginan ataupun selera si pengguna, denganmenggunakan prinsip perpindahan kalor.4. Hasil dari perancangan conveyor toaster multifunsi ini adalah sebuahrancangan dan analisa perhitungan serta menghasilkan sebuah gambarkerja untuk sebuah conveyor toaster mekanik dengan batasan-batasantertentu, sehingga dapat dijadikan referensi untuk penelitian atau tugasakhir yang berhubungan atau saran penunjang suatu usaha tertentuyang membutuhkan kapasitas tinggi dan waktu relatif cepat terkaitdengan output yang dihasilkan.DAFTAR PUSTAKA1. Bernard J Hamrock, B Jackson and Steven R. Schimdt. 1999,Fundamental of Machine Elements, USA : Mc Graw Hill International2. Incropera, Frank P. and Dewith, David. 2002, Fundamental of Heat andMass Transfer, Singapore : WSE Willey3. Kalpakjian, Serope, Schmid, Steven R.4. 2001, Manufacuring Engineering and Technology 4thEdition, NewJersey : Prentice Hall Inc.5. Sato, Takeshi and Hartanto, N. Sugiharto. 1999, Menggambar Mesin,Jakarta : PT Pradnya Paramita.6. Sularso and Suga, Kiyokatsu. 1997, Dasar Perencanaan dan PemilihanElemen Mesin, Jakarta : PT Pradnya Paramita.7. Holman,J.P.1994, Perpindahan Kalor, Jakarta : Erlangga.
  36. 36. PKMK-1-4-1MEDANOT SEBAGAI ALTERNATIF TAMAN MINIDENGAN BERJUTA KHASIATCecep Syaiful D, Ika Sri K, Aslih Srilillah, Rakhma Melati S, Anum PFakultas Pertanian, Institut Pertanian BogorABSTRAKKonsep kembali ke alam kini telah menjadi pilihan masyarakat perkotaansehingga prospek budidaya tanaman obat-obatan memiliki peluang yang baik.Medanot (Medical Plant In The Pot) merupakan salah satu alternatif budidayatanaman obat-obatan yang memiliki konsep taman mini dengan berjuta khasiat.Tujuan dari produk ini adalah untuk mempopulerkan penggunaan tanaman obattradisional khas Indonesia dalam kehidupan masyarakat sehari-hari,menciptakan taman obat yang indah secara estetika dan juga bermanfaat, danpenerapan teknologi taman dalam rumah tangga. Proses pembuatan medanotsecara garis besar terdiri dari empat tahapan yaitu tahap persiapan bahan danalat, tahap persiapan media tanam, tahap penanaman, dan tahap pemeliharaan.Medanot terdiri dari tiga jenis bentuk yaitu Poka (pot kayu), Poja (pot meja), danPobu (pot bambu). Produksi dilakukan dengan pembuatan poja yang berukuran0,5 m x 0,5 m x 0,5 m, serta poka dan pobu dengan ukuran yang bervariasi. Padaawalnya biaya produksi medanot yang dikeluarkan tidak dapat ditutupi olehharga jualnya. Oleh karena itu dilakukan pembelian wadah medanot padapengrajin rotan untuk menurunkan biaya produksi. Hal ini menyebabkan produksimasal medanot hanya terfokus pada poka dan pobu saja. Sedangkan pojadiproduksi bila ada pesanan dari konsumen. Medanot sebagai salah satualternatif produk tanaman obat dalam wadah yang memiliki fungsi estetika dankesehatan memiliki prospek yang cerah di masa yang akan datang.Kata kunci: medanot, tanaman obatPENDAHULUANSejak zaman dahulu nenek moyang kita telah akrab akan denganpengobatan yang berasal dari tumbuhan yang tumbuh disekitar mereka. Berbagaimacam penyakit ringan maupun berat dapat disembuhkan dengan tanaman obatalami seperti untuk demam, diare dan diabetes yang menggunakan Jawer Kotokatau asma dan radang hati dengan Pegagan. Kehidupan modern telah menjauhkanmasyarakat dengan alam sehingga menjadi bumerang bagi masyarakat modernyang hidup penuh dengan rutinitas dan tekanan yang tinggi. Oleh karena itudibutuhan pereda ketegangan disela-sela rutinitas kehidupan masyarakat. Konsepkembali ke alam kini telah menjadi pilihan masyarakat perkotaan sehinggaprospek budidaya tanaman obat-obatan memiliki peluang yang baik. Dengansentuhan estetika tanaman obat-obatan tidak hanya sekedar apotek hidup dipekarangan, namun dapat menjadi sumber inspirasi di kala ketegangan selainmenjadi obat di kala penyakit datang.Fokus permasalahan yang diangkat adalah trend back to nature yang kinisedang melanda masyarakat perkotaan sehingga pilihan pengobatan kembalikepada tanaman obat-obatan tradisional. Namun tanaman obat-obatan biasanya
  37. 37. PKMK-1-4-2tidak terawat dengan baik atau tumbuh liar sehingga secara estetika kurangmenarik. Hal ini menjadi bahan perhatian karena apabila dengan penataansentuhan seni dan kombinasi tanaman yang tepat maka akan membentuk tamanobat yang menarik.Pengembangan taman mini obat-obatan dengan berjuta khasiat inimemiliki beberapa tujuan. Tujuan yang pertama adalah untuk mempopulerkanpenggunaan tanaman obat tradisional khas Indonesia dalam kehidupan masyarakatsehari-hari. Tujuan yang kedua adalah untuk membentuk taman obat yang indahsecara estetika dan juga bermanfaat. Dan tujuan yang terkakhir adalah untukpenerapan teknologi taman dalam rumah tangga.Melalui pengembangan taman obat mini dengan berjuta khasiatdiharapkan dapat menjadi sumber pengobatan alami yang mudah, terjangkau, dandapay mempercantik pekarangan rumah. Selain itu, melalui program inimahasiswa dapat mengembangkan seni, kreasi dan penerapan ilmu budidayatanaman. Sehingga membentuk mahasiswa yang peka terhadap masalah sosial,berkepribadian mandiri dan memiliki jiwa kewirausahaan. Di samping itu contohkeberhasilan program ini diharapkan dapat menjadi contoh pengembangan usahamandiri usaha masyarakat, terutama sarjana yang baru menyelesaikan studinya.METODE PENDEKATANWaktu dan Tempat PelaksanaanPKM Medanot ini dilaksanakan pada bulan April 2005 sampai dengan bulanApril 2006 di Darmaga, Bogor.Bahan dan AlatBahan dan alat yang digunakan adalah tanaman obat-obatan, bambu, kayu,pupuk NPK, pupuk kandang sapi, pot plastik, palu, paku, gergaji, zeolit, danplastik.Metode PelaksanaanTahapan yang dilakukan dalam pembuatan medanot ini, antara lain :Persiapan Bahan dan Alat. Medanot terdiri dari tiga jenis yaitu : Poja (potmeja), Poka (pot kayu)dan Pobu (pot bambu). Pembuatan Poka membutuhkanbalok kayu ukuran 20 cm x 40 cm x 2 cm sebanyak 20-30 balok serta kawat.Pembuatan Poja menggunakan bahan yang sama dengan Poka, tetapi jumlahbalok yang digunakan 50-60 balok.sedangkan untuk pot bambu dibutuhkan 15-20batang bambu yang telah di potong sesuai kebutuhan.Langkah selanjutnya adalah menghubungkan masing-masing balok sehinggamembentuk pot berbentuk oval (Poka) dan berbentuk balok seperti meja (Poja).Untuk Poka sambungkan balok-balok tersebut dengan menggunakan kawat.Sedangkan untuk Poja penyambungan balok-balok menggunakan paku-paku.Untuk bagian dalam Poka dan Poja dapat ditaruh pot plastik sebagai wadahtanaman karena jika langsung menggunakan kayu dapat terjadi pelapukan,terutama jika jenis kayu yang digunakan tidak tahan air. Untuk pobu, batangbambu dihubungkan menggunakan kawat membentuk lingkaran.Persiapan Media. Persiapan untuk media dan pupuk Poja, pobu, dan Pokaadalah sekam : tanah : pupuk kandang (1 : 2 : 1), ditambah dengan pupuk NPK.
  38. 38. PKMK-1-4-3Penanaman Poka, Poja, dan Pobu. Campur tanah, sekam dan pupukkandang dengan perbandingan 2 : 1 : 1. Lalu pot ditanami dengan tanaman obat-obatan yang sesuai dengan kondisi pot.Pemeliharaan. Pemeliharaan yang dilakukan adalah dengan memangkastanaman dan pemberian pupuk. Penyiraman juga dilakukan sesuai dengan kondisilingkungan dan melakukan penanaman kembali jika diperlukan.HASIL DAN PEMBAHASANTanaman yang DigunakanTerdapat kurang lebih 263 jenis tanaman yang berkhasiat sebagai obatHeyne 1987). Namun pada produksi medanot hanya beberapa jenis tanaman sajayang digunakan, di antaranya yaitu:Jintan putih (Cuminum cyminum). Penyakit yang dapat diobati ialah sakitjantung, haid tidak lancar, jamu putrid, dan sulit tidurLengkuas. Penyakit yang dapat diobati ialah reumatik, sakit limpa,membangkitkan gairah seks, membangkitkan nafsu makan, dan bronkhitisDaun Iler. Penyakit yang dapat diobati ambien, diabetes mellitus, demamdan sembelit, sakit perut, dan bisulCiplukan (Physalis minina). Penyakit yang dapat diobati ialah diabetesmellitus, sakit paru-pary, ayan, dan borok.Tempuyung (Sonchus arvensis L). Penyakit yang dapat diobati ialah obatpenurun kolesterol.Mahkota Dewa. Penyakit yang dapat diobati ialah kanker, lever, ginjal,diabetes, asam urat, darah tinggi, dan jantung ( Harmanto 2006)Proses ProduksiPelaksanaan PKM Medanot dilakukan sejak 29-30 April 2005 dengan tahapawal pembelian bahan tanaman, alat-alat berkebun, pupuk, media tanam dan pot,penanaman bahan tanaman dan pembuatan Poka tahap awal. Tanaman yangdibeli berjumlah 17 tanaman yang terdiri dari lima jenis tanaman yaitu adas,pegagan, pecah beling, asaba dan tapak dara. Alat-alat berkebun dan media tanamyang dibeli adalah garpu, sekop, arang sekam, cocopeat, zeolite dan metan.Setelah pembelian dilakukan penanaman tanaman yang dilakukan pada potplastik yang akan digunakan untuk wadah bagian dalam dari Poka. Kemudiandilakukan pemeliharaan pada tanaman. Hasil yang diperoleh dari pembuatanMedanot tahap pertama adalah terserangnya tanaman oleh hama belalang, semutdan ulat. Hal ini menjadikan tanaman yang telah dibeli mengalami kematian dantidak dapat digunakan untuk PKM Medanot ini.Pembelian bibit tanaman tahap kedua dilakukan pada tanggal 16 September2005. Jumlah bibit tanaman yang dibeli adalah 305 tanaman sebanyak 15 jenistanaman. Tanaman yang di beli adalah Rhoe discolor sebanyak 30 buah,Kembang Coklat sebanyak 20 buah, Bawangan sebanyak 20 buah, Daun Dewasebanyak 20 buah, Cocor Bebek sebanyak 20 buah, Greges Otot sebanyak 10buah, Arachnis sebanyak 40 buah, Temu Putih sebanyak 15 buah, Mindi sebanyak15 buah, Vanili sebanyak 15 buah, Tapak Dara sebanyak 20 buah, Cakar Ayamsebanyak 10 buah, Zodia sebanyak 20 buah, Mimba sebanyak 15 buah, LidahMertua sebanyak 10 buah dan Pegagan sebanyak 40 buah.
  39. 39. PKMK-1-4-4Pembuatan Poka, Poja dan Pobu sebagai wadah dari produk medanot inidilakukan pada bulan September-Oktober 2005. Produksi di awali denganpembuatan Poja (pot meja) berukuran 0,5 m x 0,5 m x 0,5 m, yang ditanamidengan jenis tanaman Greges Otot, Zodia, Rhoe discolor dan Arachnis. Produksitahap selanjutnya dilakukan dengan pembuatan Poka sebanyak tiga unit, Pojaukuran besar sebanyak dua unit dan Pobu sebanyak tiga unit. Biaya produksiyang dikeluarkan ternyata tidak dapat ditutupi oleh harga jualnya, sehinggaproduksi secara masal dilakukan hanya pada Poka dan pobu sedangkan produksiuntuk Poja hanya dilakukan bila ada pesanan dari konsumen.Optimalisasi ProsesPada perencanaan awal, produksi dilakukan pada bulan Mei sampaiNovember 2005. Namun jadwal yang semula direncanakan mengalami perubahandikarenakan adanya keterlambatan turunnya dana dari DIKTI. Selain itu karenaterjadinya perubahan anggota karena beberapa anggota telah lulus dan kendalauntuk berkumpul yang disebabkan kesibukan masing-masing anggota yangsedang menjalani skripsi maka waktu efektif produksi berubah dari rencana awalmenjadi bulan September sampai bulan Oktober 2005.Kendala yang dihadapi pada awal produksi yaitu pada pada bahan tanamanyang terserang hama, dan juga pembuatan wadah Medanot berupa Poka, Poja,dan Pobu yang cukup sulit dan memakan biaya yang cukup besar. Keterbatasanlainnya adalah tempat produksi yang terpencar-pencar dalam pembuatan Poka,Poja maupun Pobu. Hal ini disebabkan perbedaan bahan baku yang digunakansehingga memunculkan kendala lain yang berupa masalah transportasi pada saatpengangkutan hasil produk Medanot karena beberapa diantara produk kami cukupbesar dan berat sehingga dibutuhkan alat transportasi berupa mobil bak.Mengingat adanya keterbatasan tersebut maka pada produksi selanjutnya timkami memutuskan untuk membuat Medanot dalam ukuran wadah yang lebihkecil, sehingga konsentrasi produk kami lebih cenderung pada produk Poka danPobu. Bahan wadah tersebut berasal dari keranjang rotan yang telah kami beli jadidari pedagang di Cikini. Hal ini dapat menekan biaya produksi yang sebelumnyaberkisar antara 40-100 ribu rupiah hingga hanya 20-25 ribu rupiah. Tempatproduksi pembuatan Poka ini pun berkonsentrasi pada rumah kost salah seoranganggota kami yang berada di Babakan Raya IV, sehingga produksi Poka dapatberlangsung secara berkelanjutan dan mudah di pantau.Keunggulan ProdukMedanot merupakan produk tanaman obat dalam wadah yang memilikifungsi estetika dan kesehatan. Produk medanot ini dapat menjadi hiasan di dalammaupun luar rumah. Produk medanot yang telah diproduksi memiliki beberapajenis wadah yaitu jenis Poka (Pot Kayu), Poja (Pot Meja), dan Pobu jenis-jeniswadah ini memiliki fungsi maupun ukuran yang saling berbeda. Untuk jenis Pokaukurannya sekitar 30 cm dan terbuat dari rotan dan kayu, produk ini dapatmenjadi hiasan di dalam atau di luar rumah. Poja memiliki ukuran kurang lebih50 cm dan terbuat dari bambu dan kayu, produk ini dapat menjadi hiasan padateras maupun pekarangan rumah. Sedangkan Pobu berbentuk silindris dengandiameter 20-30 cm, produk ini dapat dijadikan hiasan teras ataupun pekaranganrumah.
  40. 40. PKMK-1-4-5Manajemen UsahaStruktur manajemen dibuat guna membantu terlaksananya kelancarandalam kegiatan. Manajemen struktur usaha kegiatan usaha Medanot disajikanpada Bagan 1.Bagan 1. Stuktur Manajemen Usaha.Setiap komponen dalam struktur manajemen ini saling bekerja sama dansaling terkait satu sama lain. Pemimpin usaha bertanggung jawab atas seluruhrangkaian kegiatan usaha dari mulai persiapan produksi hingga pemasaranproduk, membagi personil dan menetapkan tugas dari masing-masing konsumenserta mengevaluasi seluruh rangkaian kegiatan usaha. Penanggung jawab produksibertanggung jawab dalam keseluruhan tahap produksi. Penanggung jawab bahanbaku bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan dalam mengadakan alat-alatdan bahan baku yang menunjang proses produksi. Penanggung jawab pemasaranbertanggung jawab terhadap proses pemasaran produk. Pengembangan potensidiri dalam kegiatan ini sangat jelas terlihat. Beban yang diberikan menjadi pemicusetiap personil untuk memberikan usaha yang terbaik.Pembagian tugas dan tanggung jawab didasarkan atas kesediaan masing-masing personil dan disesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki oleh setiappersonil. Hal ini menjadi salah satu faktor keberhasilan dalam usaha medanot.Keterpaksaan akan menghambat kelancaran dan keefektifan dalam melaksanakankegiatan dan berorganisasi.Pelaksanaan program PKM kewirausahaan medanot ini diawali denganpembagian tanggung jawab bagi tiap personil. Setiap personil dalam tim memilikikeinginan besar untuk terus berusaha mengembangkan usaha. Hal tersebuttentunya tidak mudah untuk dicapai. Kemampuan setiap personil dan tekad yangkuat menjadi faktor penentu kelancaran usaha produk medanot.Manajemen PemasaranStrategi Pengembangan Produk. Strategi pengembangan produk dalamkegiatan usaha medanot adalah dengan melakukan diversifikasi jenis tanamandan jenis wadah yang akan dijual. Tim PKM melakukan penjualan beberapaMan. AdministrasiAslih S.Man. KeuanganAnum P.Man. ProduksiIka Sri K.Man. PemasaranRakhma M. S.Pimpinan UsahaCecep Syaiful Darma
  41. 41. PKMK-1-4-6macam variasi produk medanot diantaranya adalah Poka, Poja dan Pobu. Hal inidilakukan untuk menjangkau berbagai kalangan masyarakat yang memilikiketertarikan dengan tanaman obat yang juga berfungsi estetis.Strategi Promosi. Promosi yang baik merupakan awal dari penjualan yangsukses. Untuk itu langkah awal yang dilakukan adalah dengan menawarkanproduk tanaman hias obat-obatan yang bermanfaat karena khasiat dankeindahannya.Medanot merupakan suatu produk tanaman hias obat-obatan dalam pot yangbelum diketahui secara umum oleh masyarakat. Maka diperlukan promosi-promosi untuk membentuk opini publik mengenai produk yang diluncurkan.Promosi dilakukan untuk memberikan informasi-informasi pentingmengenai medanot. Pemberian informasi mengenai medanot dilakukan baiksecara langsung maupun tidak langsung. Pemberian informasi secara langsungdilakukan oleh para personil tim ketika melakukan direct selling, sedangkansecara tidak langsung dilakukan dengan menggunakan leaflet, pamflet dan brosur.Langkah yang dikerjakan pada awal kegiatan promosi yaitu dengan menyebarkanpamflet dan brosur yang berisi informasi tentang produk medanot. Pada pamfletdan leaflet juga dicantumkan keunggulan dari produk medanot.Pamflet disebar di tempat-tempat strategis di sekitar kampus. Selain pamfletyang ditempel di mading-mading yang ada di Kampus IPB Darmaga, usaha untukmempromosikan produk adalah dengan membagikan brosur dan leaflet kepadamahasiswa. Leaflet ini berisi informasi yang sama dengan informasi yang terdapatpada pamflet. Hal ini dilakukan untuk memberikan waktu yang cukup kepadakonsumen untuk membaca informasi yang ingin disampaikan mengingat tidaksemua orang terbiasa membaca pengumuman yang ditempel pada papanpengumuman.Promosi secara langsung dianggap cukup efektif karena adanya interaksilangsung antara konsumen dan produsen. Promosi ini dilakukan pada saat menjualproduk dan pada saat membagikan leaflet dan brosur. Hal ini dilakukan karenatidak semua orang mengetahui produk ini dan juga fungsi maupun kegunaannya.Strategi Harga. Dari keseluruhan proses produksi, terdapat beberapa variasidalam bentuk penyajian medanot dan tentunya dengan harga yang berbeda. Padapenjualan pertama kisaran harga Poja kami produksi adalah sekitar 85.000 rupiah.Hal ini kurang mendapat respon dari pasar karena relatif cukup mahaldibandingkan produk tanaman lain. Maka pada produksi kedua dan ketiga, kamimemproduksi medanot yang memiliki keragaman jenis dan juga harganya.Terdapat Poka yang harganya berkisar 35.000-40.000 rupiah per buah dan jugaPobu yang harganya sekitar 15.000-25.000 rupiah. Kisaran harga yang bervariatifini juga tergantung dari segmen pasar yang di tuju. Untuk pasaran mahasiswa timPKM kami berkonsentrasi untuk lebih memperbanyak produksi Poka yangmemiliki harga yang ekonomis dan variasi tanaman yang menarik.Strategi Tempat. Pemasaran dilakukan baik secara reguler maupuninsidental dengan metode direct selling atau menjual produk secara langsungkepada konsumen. Pemasaran secara reguler dilaksanakan di beberapa tempatmeliputi:a. Koridor Fakultas PertanianPemasaran dilakukan di koridor Faperta, dengan alasan koridor Fapertamerupakan akses utama ke semua fakultas. Ini merupakan suatu peluang yang
  42. 42. PKMK-1-4-7baik dalam proses pemasaran sehingga proses penjualan dan prosespensosialisasian dapat berjalan lancar. Pemasaran dilakukan secara langsung olehpersonil tim PKMK medanot.b. Perumahan di BogorPemasaran medanot yang juga dilakukan di perumahan di Bogor dan Jakartadikarenakan produk ini merupakan produk yang memiliki fungsi estetis untukmempercantik pekarangan rumah dan juga berfungsi untuk obat-obatan alami.Alasan menempatkan perumahan sebagai sasaran penjualan adalah karena fungsimedanot yang dapat menjadi tanaman obat keluarga selain menjadi tanaman hias.Analisis FinansialBiaya produksi yang dikeluarkan untuk menutupi biaya bahan bakupembuatan produk mencapai Rp 1.953.000. Dalam tiga bulan ini pula biaya tetapyang telah dikeluarkan mencapai Rp. 210.000. Biaya tetap ini meliputi biayatransportasi, peralatan pertanian dan biaya tak terduga. Dari perhitungan BEPdiperoleh hasil bahwa untuk jenis poka, BEP baru dapat diperoleh pada hargapenjualan Rp 29.000 dengan volume penjualan sebesar 17 buah, sedangkan untukpoja sedang BEP dapat diperoleh bila volume penjualan sebanyak 8 buah denganharga Rp 55. 000, untuk poja besar, BEP diperoleh bila volume penjualansebanyak 6 buah dengan harga Rp 79.000 sedangkan untuk pobu BEP diperolehbila volume penjualan sebanyak 15 buah dengan harga Rp. 20.000.KESIMPULANMedanot sebagai produk tanaman obat-obatan yang juga berfungsi estetismemiliki prospek yang baik di masa yang akan datang. Dengan produksi yangberkelanjutan medanot ini akan mampu meraih keuntungan dan meningkatkanpemahaman masyarakat akan obatan-obatan tradisional yang dapat dibudidayakansecara mudah dan tetap terlihat indah.DAFTAR PUSTAKAHeyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia. Jakarta: Badan LitbangKehutanan.Harmanto, N. 2006. Mahkota Dewa di mancanegara.http://www.mahkotadewa.com. 19 April 2006.
  43. 43. PKMK-1-5-1GADUNG SEBAGAI OBAT PEMBASMI HAMAPADA TANAMAN PADIYuli S Fajar, Sandy Olivia, Dede Rostamah, Hani SZ Susani, Indra RetnowatiPS Teknik Pertanian, Fak. Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor, BogorABSTRAKMelihat sangat pentingnya kebutuhan pestisida oleh petani dan denganpermintaan tersebut belum dapat memenuhi kebutuhan akan pestisida yangberkualitas dan mudah dijangkau maka kelompok kami melakukan terobosandengan melihat fenomena tersebut. Dan kita mengambil gadung sebagai bahanutamanya karena dari gadung dapat dibuat pestisida organik yang aman bagimanusia. Tanaman Gadung (Discorea hispidadennst) merupakan perdu memanjatyang tingginya antara 5 – 10 meter. Batangnya bulat, berbulu serta berduri yangtersebar pada batang dan daun. Daunnya adalah daun majemuk yang terdiri daritiga helai atau lebih, berbentuk jantung dan berurat seperti jala. Bunga tumbuhanini terletak pada ketiak daun, tersusun dalam bulir dan berbulu. Pada pangkalbatang tumbuhan Gadung terdapat umbi yang besar dan kaku yang terletakdidalam tanah . Kulit umbi berwarna gading atau cokelat muda dan dagingumbinya berwarna kuning atau putih gading. Perbanyakan tumbuhan ini denganmenggunakan umbinya. Kandungan kimia pada tumbuhan gadung ini yaitudioscorine (racun), saponin, amilim, CaC2O4, antidotum, besi, kalsium, lemak,garam, fosfat, protein dan vitamin B1. Dan bagian yang dimanfaatkan sebagaipestisida alami adalah bagian umbinya. Tujuan dari program ini adalahmengembangkan jiwa kreatifitas dan kewirausahaan mahasiswa, meningkatkanminat masyarakat terhadap produk alami organik, memperkenalkan produk barudan mungkin akan mengurangi pengangguran.Metodologi yang dilakukan adalahmenganalisa pasar, melihat aspek usaha, menganalisa aspek teknologis produk,serta menganalisis strategi pemasaran produk dan manajemen organisasi.Hasilprogram PKMK ini adalah pestisida organik yang terbuat dari ekstraksi gadungdan dapat diterima oleh masyarakat serta mampu bersaing dengan pestisidalainnya. Dari hasil yang didapatkan kesimpulan bahwa masyarakat dapatmenerima pestisida alami ekstraksi gadung dan itu telah ada di berbagai daerahseperti terkutip dalam Lampung pos 2 Maret 2005 disamping itu dari pihak dinaspertanian dan kehutanan juga sudah merekomendasikan. Hal ini ditunjukkandengan adanya survei pada masyarakat di daerah Purwakarta Jawa Baratkebanyakan petani disana telah menggunakan gadung sebagai pestisida alami.Kata kunci : gadung, Discorea hispidadenns, pestisida organik,PENDAHULUANPemanfaatan tumbuhan disekitar kita yang belum banyak dikenal orangseperti Gadung kini mulai banyak dibudidayakan. Diantaranya adalahdimanfaatkan sebagai camilan. Akan tetapi karena tanaman ini mengandung toxic,proses pembuatan gadung untuk camilan cukup merepotkan karena memerlukanwaktu yang cukup lama agar racunnya keluar dan dapat dimakan dengan aman.Racun dalam gadung yang disebut dioscorine merupakan racun penyebab kejang.
  44. 44. PKMK-1-5-2Ternyata racun yang terdapat pada gadung itulah dapat dimanfaatkan oleh parapetani sebagai pengganti pestisida sintesis.Tanaman Gadung (Discorea hispidadennst) merupakan perdu memanjatyang tingginya antara 5 – 10 meter. Batangnya bulat, berbulu serta berduri yangtersebar pada batang dan daun. Daunnya adalah daun majemuk yang terdiri daritiga helai atau lebih, berbentuk jantung dan berurat seperti jala. Bunga tumbuhanini terletak pada ketiak daun, tersusun dalam bulir dan berbulu. Pada pangkalbatang tumbuhan Gadung terdapat umbi yang besar dan kaku yang terletakdidalam tanah . Kulit umbi berwarna gading atau cokelat muda dan dagingumbinya berwarna kuning atau putih gading. Perbanyakan tumbuhan ini denganmenggunakan umbinya. Kandungan kimia pada tumbuhan gadung ini yaitudioscorine (racun), saponin, amilim, CaC2O4, antidotum, besi, kalsium, lemak,garam, fosfat, protein dan vitamin B1. Dan bagian yang dimanfaatkan sebagaipestisida alami adalah bagian umbinya.Berdasarkan pengalaman dari salah satu anggota tim ini. Yaitu,memanfaatkan umbi gadung yang diambil sarinya dan disemprotkan padatanaman padi, ternyata terbukti dapat membasmi hama walang sangit. Maka kamimencoba mengambil peluang usaha dari pemanfaatan umbi gadung sebagaipestisida alami tersebut.METODE PENDEKATANWaktu Dan Tempat ProduksiKegiatan ini dilakukan selama selang waktu 4 bulan dari bulan Februari2006 sampai dengan Mei 2006 dan lokasi PKM kewirausahaan “ Gadung sebagaiObat Pembasmi Hama Pada Tanaman Padi “ adalah disalah satu rumah kostanggota kelompok ini, yaitu di Gg. Cangkir no. 31-C, Babakan Tengah, Darmaga– Bogor 16680.Bahan dan alat yang digunakan adalah :Peralatan yang digunakan untuk membuat obat pembasmi hama padatanaman padi ini sangat sederhana dan masih dilakukan secara manual.Peralatan yang digunakan diantaranya :1. Parutan / blender2. Saringan3. Pisau4. Ember plastik5. Gelas ukur6. Sarung tangan7. Botol kemasanProses ProduksiLangkah-langkah pembuatan pestisida dari gadung, yaitu sediakan gadungterlebih dahulu. Untuk 1 kg gadung dapat menghasilkan 600 ml cairan pestisidayang telah dicampur dengan serbuk kayu manis. Tujuan dicampur dengan kayumanis selain sebagai campuran (kayu manis juga dapat digunakan sebagai
  45. 45. PKMK-1-5-3pestisida organik) juga sebagai pengawet alami. Mulanya, gadung tersebutdikupas kulitnya, lalu dibersihkan/dicuci. Setelah dicuci bersih, gadung tersebutdiparut atau bisa juga dihaluskan dengan blender untuk meringankan tenaga danwaktu. Selanjutnya, hasil parutan gadung tadi dicampurkan dengan 700 ml airbersih untuk diambil sarinya. Caranya sama seperti ketika kita ingin membuatsantan kelapa. Setelah diambil sarinya, tambahkan dengan kayu manis yang sudahdibubukkan/dihancurkan lalu aduk hingga tercampur rata. Hasil campuran tadisudah dapat digunakan sebagai pestisida. Selanjutnya tinggal dilakukanpengemasan, dimana pestisida cair yang dibuat ini akan dijual dalam kemasanbotol ukuran 250 ml.Untuk produksi dalam skala besar lebih dari 20 kg Gadung,yang dalam hal ini total yang akan kita produksi untuk PKM ini adalah 500 KgGadung. Maka, dalam prosesnya kami akan menggunakan mesin pengupas kulitgadung dan mesin pemarut. Namun, pada penggunaanya, pestisida cair tadi harusdicampur lagi dengan air sebelum disemprotkan pada hama tanaman padi. Jumlahair yang dicampurkan tergantung pada luas area lahan / sawah yang akandisemprotkan pestisida tersebut. Diagram alir proses produksi diperlihatkan padaGambar 1.Rencana PemasaranHasil produksi usaha kami yang berupa pestisida cair untuk hama padiyang terbuat dari gadung ini rencananya akan dipasarkan ke beberapa daerahdahulu, seperti Sukabumi, Bogor, Bandung, Garut, Jepara, pati, dan Kendal.Sebelumnya kami akan promosikan terlebih dahulu ke daerah-daerah tersebutpada saat libur Hari Raya Idul Fitri. Sistem pembelian produk ini dilakukanpembayaran secara tunai karena mengingat harga produk yang sangat terjangkauoleh para petani yaitu Rp 8500 per botolnya.HASIL PROGRAM DAN PEMBAHASANHasil ProgramSesuai dengan keluaran yang diharapkan, maka hasil program PKMK iniberupa pestisida alami organik yang terbuat dari ekstraksi gadung denganteknologi sederhana untuk menghasilkan pestisida organik yang mempunyaikualitas dan mudah dijangkau oleh petani dan hasilnya aman bagi manusia.PembahasanProses pengambilan sari racun dari gadung yang disebut Discorinememerlukan beberapa tahap yaitu pertama-tama gadung harus dikupas setelah ituharus dicuci dan diparut untuk kemudian diambil sarinya. Setelah dapat sarinyayang seperti santan maka gadung yang encer tersebut harus dicampur kayu manisterlebih dahulu sebelum dimasukkan kedalam botol, tujuannya adalah untukmenghilangkan bau tidak enak pada gadung dan sekaligus sebagai pengawet.Sehinggga pada saat produksi berlangsung kami sebagi pelaku produksimengalami efek dari racun gadung tersebut yaitu gatal – gatal dan tangan menjadikemerahan, disamping itu pula baunya yang kurang menyenangkan.
  46. 46. PKMK-1-5-4Gambar 1 Diagram alir proses produksi pembuatan pembasmi hama dari GadungSetelah segala sesuatu yang berhubungan dengan produksi telah kamipersiapkan, akhirnya kami memproduksi gadung sebagai pestisida. Dalampelaksanaannya kami menemukan banyak kendala dalam penyediaan bahan baku.Gadung yang digunakan untuk produksi harus didatangkan dari luar kota karenakita belum mempunyai pasokan di daerah Bogor yang dapat mensuplai gadung.Oleh karena itu masalah bahan baku menjadi kendala pertama bagi kelompok
  47. 47. PKMK-1-5-5kami karena kalau gadung harus didatangkan dari luar harus menambah biayakirim.Kendala yang kedua adalah masalah pemasaran. Kami mengalamikesulitan dalam memasarkan produk kami karena kalau dalam lingkungankampus sangat tidak tapat umtuk memasarkan produk kami. Kendala yang kamihadapi adalah masalah waktu. Mungkin kami belum mempunyai waktu yang tepatuntuk memasarkan produk kami karena saat ini kami sangat disibukkan olehjadwal kuliah dan praktikum yang sangat melelahkan. Sebenarnya pada awal kamimengusulkan kami memilih waktu untuk memasarkan produk kami ke daerah-daerah adalah pada waktu liburan, dan sebenarnya pula kami telah menangkaprespon yang positip oleh masayarakat khususnya di daerah Purwakarta karena darisitu pula kami mengembangkan ide kami dan hal itu di timpali oleh berbagaisumber untuk mengembangkan gadung sebagai pestisida yang aman bagimanusia.Selain itu, untuk memperluas pasar dan memperkenalkan produk kami,kami ikut acara PKM Ekspo yang diadakan oleh HIMATETA (HimpunanMahasiswa Teknik Pertanian) IPB. Dengan adanya kegiatan ini, produk kamidapat dikenal oleh mahasiswa IPB dan umum. Bahkan dengan adanya acara iniproduk kami dijadikan sebagai tugas yang dipresentasikan dalam “pengembanganbisnis produk pertanian” yang dilakukan oleh mahasiswa agribisnis Faperta IPB.Dan dengan acara ini pula produk kami dikenal oleh salah seorang bapak dariBNN dan dia mencoba untuk membantu kami agar dapat mengikuti programpameran yang sering diadakan ditempatnya bekerja.KESIMPULANDari hasil yang didapatkan kesimpulan bahwa masyarakat sebagian dapatmenerima gadung sebagai pestisida alami organik dan sebagian ada yang belummengatahuinya. Akan tetapi kalau kita melihat perkrmbangan pertanian ke depankeberadaan pestisida sangat dibutuhkan oleh petani dan salah satunya adalah yangalami organik. Meskipun produk kami belum ada yang terjual saya tetap optimiskalau produk kami akan banyak diminati oleh petani karena memang kebutuhanmendasar dari petani itu sendiri. Kami hanya belum menemukan waktu yang tepatuntuk memasarkannya.DAFTAR PUSTAKA1. Kabelan kunia. Cara aman mengkonsumsi Gadung. 2002. URL:http:/www.pikiranrakyat.co.id/artikel2. http://www.dki.go.id/distan/BERITA/Pestisida%20Nabati.htm as retrieved on 24 Dec20043. http://rudyct.250x.com/sem1_012/m_taufik.htm as retrieved on 16 Jul 20054. http://www.lampungpost.com/cetak.php?id=2004061701484936 as retrieved on 2 Mar2005

×