profil KPH

1,481 views

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total views
1,481
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
40
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

profil KPH

  1. 1. DRAFT BUKUKDAMPELAMenuju PencapaianSulawesi TG2012KPH MODELLAS TINOMBOncapaian Pengelolaan Hutanulawesi Tengah yang LestariG & N2012
  2. 2. KATA PENGANTARKATA PENGANTARKATA PENGANTARKATA PENGANTARKepala Dinas Kehutanan Daerah Provinsi Sulawesi Tengah.............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................Kepala Dinas,Ir. H. NAHARDI, MM.
  3. 3. KATA PENGANTARKATA PENGANTARKATA PENGANTARKATA PENGANTARKepala KPH Dampelas Tinombo.............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................Kepala KPH,Ir. H. AGUS EFFENDI, MSi.
  4. 4. KATA PENGANTARKATA PENGANTARKATA PENGANTARKATA PENGANTARUNREDD National Project Director.............................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................National Project Director,YUYU RAHAYU
  5. 5. DDDDAFTARAFTARAFTARAFTAR ISIISIISIISIKATA PENGANTAR ....................................................................................iKepala Dinas Kehutanan Daerah Provinsi Sulawesi Tengah ..................... iKepala KPH Dampelas Tinombo ................................................................iiUNREDD National Project Director ........................................................... iiiDAFTAR ISI ............................................................................................... ivDAFTAR TABEL ......................................................................................... vDAFTAR GAMBAR .................................................................................... viDAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. viiPENDAHULUAN ....................................................................................... 1KEBIJAKAN PEMBANGUNAN KPH ............................................................. 5Landasan Pembentukan ........................................................................... 5Tugas Pokok dan Fungsi KPH .................................................................... 7Unit KPH di Sulawesi Tengah .................................................................... 8SEJARAH PEMBENTUKAN KPH DAMPELAS TINOMBO .............................. 11KPH Model ................................................................................................ 11Kronologis Pembentukan KPH .................................................................. 12Perkembangan Pembangunan KPH .......................................................... 13KEADAAN UMUM KPH DAMPELAS TINOMBO ...........................................15Letak, Luas dan Status Kawasan ............................................................... 15Keadaan Fisiografi .................................................................................... 16Keadaan Iklim ........................................................................................... 17Keadaan Hidrologi .................................................................................... 17Keadaan Flora dan Fauna ..........................................................................17Keadaan Sosial dan Ekonomi Masyarakat ............................................... 19Industri Pengolahan Kayu ........................................................................ 23PENGELOLAAN HUTAN LINGKUP KPH DAMPELAS TINOMBO .................... 24Penyelenggaraan Pengelolaan Hutan ....................................................... 24Perkembangan Kegiatan KPH ....................................................................30ORGANISASI KPH DAMPELAS TINOMBO ...................................................33Struktur Organisasi ................................................................................... 33Keadaan Pegawai ...................................................................................... 33PUSTAKA ACUAN .....................................................................................35LAMPIRAN
  6. 6. DAFTAR TABELDAFTAR TABELDAFTAR TABELDAFTAR TABELTabel 1 Luas Wilayah, Jumlah dan Kepadatan Penduduk Menurut Desadi Sekitar Areal KPH Model Dampelas Tinombo ................................... 18Tabel 2 Keadaan Penduduk di Sekitar Areal KPH Menurut Pekerjaan Utama ... 20Tabel 3 Nama Perusahaan, Kapasitas dan Alamat Perusahaan IndustriPengolahan Kayu di Sekitar Wilayah KPH Dampelas Tinombo ............. 22Tabel 4 Tingkat Pendidikan dan Jumlah Pegawai KPH Dampelas Tinombo ....... 33
  7. 7. DAFTAR GDAFTAR GDAFTAR GDAFTAR GAMBARAMBARAMBARAMBARGambar 1. Peta penetapan KPH Dampelas Tinombo ............................. 15Gambar 2 Struktur Organisasi KPH Dampelas Tinombo ................................ 32
  8. 8. DAFTAR LDAFTAR LDAFTAR LDAFTAR LAMPIRANAMPIRANAMPIRANAMPIRAN1. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan .............2. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutandan Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan, Serta PemanfaatanHutan ...................................................................................................3. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 6/Menhut-II/2010tentang Norma, Standar, Prosedur dan Kriterian PengelolaanHutan pada KPHL dan KPHP ...............................................................4. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 49/Menhut-II/2008tentang Hutan Desa ............................................................................5. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 37/Menhut-II/2007tentang Hutan Kemasyarakatan ..........................................................6. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 18/Menhut-II/2009tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kehutanan NomorP. 37/Menhut-II/2007 tentang Hutan Kemasyarakatan ......................7. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 13/Menhut-II/2010tentang Perubahan Kedua atas Peraturan Menteri KehutananNomor P. 37/Menhut-II/2007 tentang Hutan Kemasyarakatan .........8. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 52/Menhut-II/2011tentang Perubahan Ketiga atas Peraturan Menteri KehutananNomor P. 37/Menhut-II/2007 tentang Hutan Kemasyarakatan .........9. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 55/Menhut-II/2011tentang Tata Cara IUPHHK pada Hutan Tanaman Rakyat DalamHutan Tanaman ...................................................................................
  9. 9. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 1P e n d a h u l u a nPengelolaan hutan di Indonesia telah berlangsung lama – lebih dari 5dekade, dan memiliki orientasi yang berbeda-beda. Pada fase awal, hutandijadikan sebagai andalan utama penghasil devisa negara. Pada fase selanjutnya,orientasi pemanfaatan hutan mulai memperhatikan unsur kelestarian dengantetap menjadikan hasil hutan sebagai penghasil devisa. Saat ini, orientasipengelolaan hutan lebih mengutamakan aspek konservasi, denganmengutamakan eksistensi masyarakat di sekitar hutan agar kelestarian hutanterjaga dan kesejahteraan masyarakat dapat terwujud.Namun demikian, fakta di lapangan menujukkan bahwa kerusakan hutanterus terjadi, baik disebabkan oleh kebakaran hutan, perubahan fungsi hutan,serta kerusakan yang ditimbulkan oleh aktifitas pemanfaatan hasil hutan secaraillegal dan tidak terkendali. Berdasarkan data dan hasil analisis KementerianKehutanan, pada periode 1985-1997 telah terjadi laju deforestasi di Indonesiaseluas 1,8 juta ha/tahun. Di periode 1997-1998, kita dikejutkan oleh angkadeforestasi yang pantastis, yang mencapai angka di atas 3 juta ha/tahun, diikutioleh gerakan okupasi dan aktivitas illegal loging di dalam kawasan hutan(Kemhut 2011).Penyebab kerusakan hutan lain yang lebih mendasar adalah belum adanyainstitusi pengelola hutan di tingkat tapak dalam bentuk unit-unit pengelolaanhutan pada sebagian besar kawasan hutan produksi dan hutan lindung,khususnya diluar Jawa. Setelah beberapa dekade pengelolaan hutan belummampu menuntaskan permasalahan kerusakan hutan, urgensi pembentukanwilayah pengelolaan hutan pada tingkat unit pengelolaan di tingkat tapak berupaKesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) menemukan momentum untuk dimulai.Komitmen pembangunan KPH ini juga didorong oleh kenyataan situasi lemahnyapengelolaan kawasan hutan negara di lapangan yang secara de facto open access
  10. 10. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 2dan secara jelas menjadi penyebab berbagai kelemahan dan kegagalanpelaksanaan program pembangunan kehutanan.KPH merupakan wilayah pengelolaan hutan sesuai fungsi pokok danperuntukannya, yang dikelola secara efisien dan lestari. Dalammengimplementasikan sistem ini, seluruh kawasan hutan akan terbagi dalamwilayah-wilayah KPH, serta akan menjadi bagian dari penguatan sistempengurusan hutan nasional, provinsi, kabupaten/kota. KPH meliputi KPHKonservasi (KPHK), KPH Lindung (KPHL), dan KPH Produksi (KPHP), dimana dalamsatu wilayah KPH, dapat terdiri lebih dari satu fungsi pokok hutan, danpenamaannya berdasarkan fungsi hutan yang luasnya dominan.Implementasi sistem KPH dapat berperan secara strategis dalamoptimalisasi akses masyarakat terhadap hutan serta merupakan salah satu jalanbagi resolusi konflik dan prakondisi penyiapan implementasi REDD (Sriyono danAli Djajono, 2010). Keberadaan KPH di tingkat lapangan yang dekat masyarakat,akan memudahkan pemahaman permasalahan riil di tingkat lapangan, untuksekaligus memposisikan perannya dalam penetapan bentuk akses yang tepatbagi masyarakat serta saran solusi konflik.Keberadaan KPH juga mempunyai nilai strategis bagi kepentingan nasional,antara lain mendukung komitmen pemerintah untuk menurunkan emisi karbonsebesar 26 % pada tahun 2020 (dimana 14% adalah sumbangan sektorkehutanan), karena implementasi sistem KPH dapat mempercepat tercapainyapengelolaan hutan secara lestari (PHL) pada kawasan hutan produksi dan hutanlindung. Pencapaian PHL tersebut dapat meningkatkan kemampuan hutanmenyerap karbon yang sejalan dengan upaya-upaya mitigasi perubahan iklim.Pembangunan KPH di Indonesia telah menjadi komitmen pemerintah danpara pihak, yang diarahkan melalui Peraturan Pemerintah No. 6 Tahun 2007 jo.PP No. 3 Tahun 2008. Terbitnya peraturan tersebut serta peraturan turunannya,yang pelaksanaannya dikawal melalui penetapan prioritas pembangunankehutanan, yang mengedepankan pembangunan KPH, telah menandai orientasi
  11. 11. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 3baru pembangunan kehutanan, dalam menyelamatkan fungsi public hutan sertamenjadi basis pengelolaan hutan lestari. Hingga Desember 2010, perkembanganpembangunan KPH dapat dilihat dari terbentuknya organisasi pengelola padadua belas unit KPH Model dan tiga unit KPH/KPHL, baik tingkat kabupatenmaupun provinsi.Sejalan dengan perkembangan tersebut, disadari sepenuhnya bahwapembangunan KPH masih dihadapkan pada berbagai masalah, utamanyabersumber pada keterbatasan sumberdaya pemerintah/pemerintah daerah danmasih cukup lemahnya dukungan berbagai pihak akibat keterbatasanpemahaman dan pengetahuan mengenai mengenai KPH (Direktorat WilayahPengelolaan dan Penyiapan Areal Pemanfaatan Kawasan Hutan, 2011).Sampai dengan Agustus 2011, Kementerian Kehutanan telah mengeluarkan23 Keputusan Menteri Kehutanan tentang penetapan Wilayah KPH Provinsi di 23provinsi. Terdapat 414 unit wilayah KPH dengan luas 57.905.008 ha, yang terdiriatas 252 unit KPH Produksi seluas 37.539.047 ha, 162 unit KPH Lindung seluas20.365.961 ha. Dikeluarkan pula 20 Keputusan Menteri Kehutanan tentangpenetapan Wilayah KPH Konservasi dengan luas 2.073.273 ha, yang terdiri atas20 taman nasional yang terletak pada 20 provinsi selain itu juga telah ditetapkan41 Keputusan Menteri Kehutanan tentang penetapan KPH Model dengan luas4.926.989 ha yang terdapat pada 25 provinsi (Agroindonesia, 2011 dalam DinasKehutanan Provinsi Sulawesi Tengah, 2011).Pembangunan KPH di Provinsi Sulawesi Tengah, diawali denganpembangunan KPH model (KPH Dampelas Tinombo, Unit V) dengan luas kawasanhutan 100.912 Ha, yang terdapat dalam wilayah Kabupaten Donggala danKabupaten Parigi Moutong. Secara keseluruhan sesuai Keputusan MenteriKehutanan Nomor SK. 79/Menhut-II/2010, wilayah KPH di Provinsi SulawesiTengah seluas ± 3.199.08 ha, yang terdiri dari KPHL sebanyak 5 unit seluas ±717.427 ha, dan KPHP sebanyak 16 unit seluas ± 2.481.659 ha. Pembangunan
  12. 12. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 4terhadap KPH lainnya ini akan dilakukan oleh provinsi dan kabupaten/kota sesuaikewenangannya.Meskipun KPH memiliki peran strategis dalam pembangunan kehutanan,namun pelaksanaan pembangunan KPH masih mengalami sejumlah hambatan,terutama akibat kurangnya sumberdaya untuk mewujudkan pembangunan KPH,dan kurangnya informasi mengenai KPH itu sendiri. Buku ini disusun untukmemberikan gambaran tentang KPH Dampelas Tinombo, sebuah KPH model diSulawesi Tengah sebagai ikon KPH di Sulawesi tengah.
  13. 13. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 5Kebijakan Pembangunan KPHdi Provinsi Sulawesi TengahLandasan Pembentukan KPHPembangunan KPH merupakan serangakaian proses untuk menghasilkanwujud riil Unit Pengelolaan Hutan (KPH) di lapangan, yang meliputi pembentukanunit, pembentukan institusi pengelola KPH pada setiap unit, dan penyusunanrencana pengelolaan. Pembentukan wilayah pengelolaan bertujuan untukmewujudkan pengelolaan hutan yang efisien dan lestari, yang dilaksanakanuntuk tingkat provinsi, kabupaten/kota; dan unit pengelolaan. PembangunanKPH telah menjadi komitmen pemerintah dan para pihak, yang telahdimandatkan melalui peraturan perundangan bidang kehutanan, antara lain:1) Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan;2) Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2004 tentang PerencanaanKehutanan;3) Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 Jo Peraturan Pemerintah Nomor3 Tahun 2008 tentang Tata Hutan, Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan,serta Pemanfaatan Hutan;4) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusanantara Pemerintah, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota;5) Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi PerangkatDaerah;6) Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P. 6/Menhut-II/2009 tentangPembentukan Wilayah KPH;7) Peraturan Menteri Kehutanan Nomor P.6/Menhut-II/2010 tentang Norma,Standar, Prosedur dan Kriteria (NSPK) Pengelolaan Hutan pada KPH Lindung(KPHL) dan KPH Produksi (KPHP).
  14. 14. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 6Penetapan wilayah KPH menjadi kewenangan Menteri Kehutanan dandapat dievaluasi untuk kepentingan efisiensi dan efektivitas serta karena adanyaperubahan tata ruang. Pada setiap wilayah KPH dibentuk institusi pengelola yangmerupakan organisasi tingkat tapak yang akan bertanggung jawab terhadappenyelenggaraan pengelolaan hutan. Organisasi KPH tersebut harus dikelola olehsumberdaya manusia yang profesional di bidang kehutanan. Organisasi KPHL danKPHP adalah Organisasi Daerah, sementara Organisasi KPHK adalah OrganisasiPusat. Organisasi KPH menyelenggarakan fungsi pengelolaan (managemen) tidakmenjalankan fungsi pengurusan (administrasi) termasuk kewenangan publik.Instansi Pemerintah (Kementerian Kehutanan, Dinas Provinsi/Kab/Kota)menyelenggarakan fungsi administrasi atau pengurusan hutan.Pembangunan KPH di Provinsi Sulawesi Tengah, diawali melaluipembangunan KPH model. KPH Model adalah wujud awal dari KPH yang secarabertahap dikembangkan menuju situasi dan kondisi aktual KPH di tingkat tapak,yang diindikasikan oleh suatu kemampuan menyerap tenaga kerja, investasi,memproduksi barang dan jasa kehutanan yang melembaga dalam sistempengelolaan hutan secara efisien dan lestari.KPH model yang dibentuk di wilayah Provinsi Sulawesi Tengah adalah KPHDampelas Tinombo (Unit V) dengan luas kawasan hutan 100.912 Ha, yangterdapat dalam wilayah Kabupaten Donggala dan Kabupaten Parigi Moutong.Pembentukan KPH ini didasarkan pada Keputusan Menteri Kehutanan Nomor SK.792/Menhut-II/2009 tanggal 7 Desember 2009 tentang Penetapan WilayahKesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) Model Dampelas TinomboKabupaten Donggala dan Kabupaten Parigi Moutong Provinsi Sulawesi Tengah.Pada tahun 2010, Menteri Kehutanan melalui keputusannya Nomor SK.79/Menhut-II/2010, menetapkan wilayah KPH di Provinsi Sulawesi Tengah seluas± 3.199.08 ha, yang terdiri dari KPHL sebanyak 5 unit seluas ± 717.427 ha, danKPHP sebanyak 16 unit seluas ± 2.481.659 ha. Kemudian, dengan terbitnyaPeraturan Menteri Dalam Negeri No. 61 Tahun 2010, wujud organisasi KPHP dan
  15. 15. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 7KPHL menemukan landasan hukum yang memayunginya. Secara garis besar,organisasi KPHP dan KPHL merupakan Satuan Kerja Perangkat Daerah yangditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah tingkat Provinsi atau Kabupaten danbertanggungjawab langsung kepada Gubernur atau Bupati.Tupoksi KPHBerdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor: SK. 792/Menhut-II/2009 tanggal 7 Desember 2009 tentang Penetapan Wilayah KPHP ModelDampelas Tinombo Kabupaten Donggala dan Kabupaten Parigi Moutong ProvinsiSulawesi Tengah, KPH mempunyai tugas dan fungsi sebagai berikut:1) Menyelenggarakan pengelolaan hutan yang meliputi :a) Tata hutan dan penyusunan rencana pengelolaan hutan;b) Pemanfaatan hutan;c) Penggunaan kawasan hutan;d) Rehabilitasi hutan dan reklamasi;e) Perlindungan hutan dan konservasi alam.2) Menjabarkan kebijakan kehutanan nasional, Provinsi dan Kabupaten/Kotabidang kehutanan untuk diimplementasikan;3) Melaksanakan kegiatan pengelolaan hutan di wilayahnya mulai dariperencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengawasan sertapengendalian;4) Melaksanakan pemantauan dan penilaian atas pelaksanaan kegiatanpengelolaan hutan di wilayahnya;5) Membuka peluang investasi guna mendukung tercapainya tujuanpengelolaan hutan;Pelaksanaan tugas pokok dan fungsi KPH tersebut yaitu padapenyelenggaraan manajemen pengelolaan hutan di tingkat tapak/lapangan,sedangkan tugas pokok dan fungsi Dinas Kehutanan yaitu penyelenggaraanpengurusan/administrasi kehutanan.
  16. 16. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 8Unit KPH di Sulawesi TengahBerdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor SK. 79/Menhut-II/2010,Wilayah KPH di Provinsi Sulawesi Tengah seluas ± 3.199.08 ha, yang terdiri dariKPHL sebanyak 5 unit seluas ± 717.427 ha, dan KPHP sebanyak 16 unit seluas ±2.481.659 ha.Rincian luas dan fungsi kawasan hutan KPHL di Provinsi Sulawesi Tengah,sebagai berikut:1) KPHL Unit III berada di Kabupaten Parigi Moutong, seluas ± 140.297 ha,meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 93.154 ha dan kawasan hutanproduksi terbatas seluas ± 47.144 ha.2) KPHL Unit VI berada di lintas Kabupaten Parigi Motong, Donggala dan Sigi,seluas ± 71.740 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 40.143 ha, dankawasan hutan produksi terbatas seluas ± 31.597 ha.3) KPHL Unit VIII berada di lintas Kabupaten Donggala dan Sigi, seluas ±220.170 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 116.417 ha, kawasanhutan produksi terbatas seluas ± 100.945 ha, dan kawasan hutan produksiseluas ± 2.808ha.4) KPHL Unit X berada di Kabupaten Poso, seluas ± 99.960 ha, meliputi kawasanhutan lindung seluas ± 64.427 ha, dan kawasan hutan produksi terbatasseluas ± 35.533 ha.5) KPHL Unit XIII berada di lintas Kabupaten Poso dan Morowali, seluas ±185.289 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 127.196 ha, kawasanhutan produksi terbatas seluas ± 13.265 ha, dan kawasan hutan produksiseluas ± 44.798 ha.Sedangkan rincian luas dan fungsi kawasan hutan KPHP di Provinsi SulawesiTengah, sebagai berikut:1) KPHP Unit I berada di lintas Kabupaten Buol dan Tolitoli, seluas ± 199.534 ha,meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 44.257 ha, kawasan hutan produksi
  17. 17. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 9terbatas seluas ± 101.268 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 54.008ha.2) KPHP Unit II berada di lintas Kabupaten Buol, Tolitoli dan Parigi Moutong,seluas ± 167.983 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 44.097 ha,kawasan hutan produksi terbatas seluas ± 85.476 ha, dan kawasan hutanproduksi seluas ± 38.410 ha.3) KPHP Unit IV berada di lintas Kabupaten Parigi Moutong dan Donggala,seluas ± 112.527 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 21.211 ha,kawasan hutan produksi terbatas seluas ± 81.055 ha, dan kawasan hutanproduksi seluas ± 10.262 ha.4) KPHP Unit V berada di lintas Kabupaten Parigi Moutong dan Donggala,seluas ± 118.068 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 50.312 ha,kawasan hutan produksi terbatas seluas ± 66.766 ha, dan kawasan hutanproduksi seluas ± 991 ha.5) KPHP Unit VII berada di lintas Kabupaten Sigi dan Poso, seluas ± 117.272 ha,meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 42.323 ha, kawasan hutan produksiterbatas seluas ± 67.826 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 7.123 ha.6) KPHP Unit IX berada di Kabupaten Parigi Moutong dan Sigi, seluas ± 72.609ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 27.651 ha, kawasan hutanproduksi terbatas seluas ± 25.951 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ±19.008 ha.7) KPHP Unit XI berada di Kabupaten Poso, seluas ± 137.430 ha, meliputikawasan hutan lindung seluas ± 46.341 ha, kawasan hutan produksi terbatasseluas ± 62.349 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 28.740 ha.8) KPHP Unit XII berada di lintas Kabupaten Poso, Morowali dan Tojo Unauna,seluas ± 90.779 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 16.779 ha,kawasan hutan produksi terbatas seluas ± 69.624 ha, dan kawasan hutanproduksi seluas ± 4.377 ha.
  18. 18. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 109) KPHP Unit XIV berada di Kabupaten Morowali, seluas ± 213.664 ha, meliputikawasan hutan lindung seluas ± 95.233 ha, kawasan hutan produksi terbatasseluas ± 93.395 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 25.037 ha.10) KPHP Unit XV berada di Kabupaten Morowali, seluas ± 164.815 ha, meliputikawasan hutan lindung seluas ± 78.208 ha, kawasan hutan produksi terbatasseluas ± 31.181 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 55.427 ha.11) KPHP Unit XVI berada di lintas Kabupaten Morowali dan Tojo Unauna, seluas± 204.522 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 101.772 ha, kawasanhutan produksi terbatas seluas ± 62.963 ha, dan kawasan hutan produksiseluas ± 39.787 ha.12) KPHP Unit XVII berada di lintas Kabupaten Tojo Unauna, Morowali danBanggai, seluas ± 191.376 ha, meliputi kawasan hutan lindung seluas ±63.673 ha, kawasan hutan produksi terbatas seluas ± 118.313 ha, dankawasan hutan produksi seluas ± 9.390 ha.13) KPHP Unit XVIII berada di Banggai, seluas ± 177.333 ha, meliputi kawasanhutan lindung seluas ± 50.978 ha, dan kawasan hutan produksi terbatasseluas ± 126.355 ha.14) KPHP Unit XIX berada di Kabupaten Banggai, seluas ± 280.293 ha, meliputikawasan hutan lindung seluas ± 134.699 ha, kawasan hutan produksiterbatas seluas ± 89.539 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 56.055 ha.15) KPHP Unit XX berada di Kabupaten Banggai, seluas ± 117.403 ha, meliputikawasan hutan lindung seluas ± 30.418 ha, kawasan hutan produksi terbatasseluas ± 58.936 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 28.049 ha.16) KPHP Unit XXI berada di Kabupaten Banggai Kepulauan, seluas ± 116.049 ha,meliputi kawasan hutan lindung seluas ± 33.077 ha, kawasan hutan produksiterbatas seluas ± 46.516 ha, dan kawasan hutan produksi seluas ± 36.456 ha.
  19. 19. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 11Sejarah PembentukanKPH Dampelas TinomboKPH ModelPembangunan KPH model mengawali pembangunan KPH di seluruhIndonesia, diantaranya di Provinsi Sulawesi Tengah. KPH model yang dibentuk diProvinsi Sulawesi Tengah adalah KPH Dampelas Tinombo (Unit V) dengan luaskawasan hutan 100.912 Ha, yang terdapat dalam wilayah Kabupaten Donggaladan Kabupaten Parigi Moutong. Pembentukan KPH ini didasarkan padaKeputusan Menteri Kehutanan Nomor SK. 792/Menhut-II/2009.Pengertian “Model” di dalam KPH Model adalah Perwakilan atau abstraksidari sebuah obyek atau situasi aktual. “Model” dikatakan lengkap apabila dapatmewakili beberapa aspek dari realitas yang sedang dikaji.Pembangunan KPH Model tidak dimaksudkan untuk mencari bentuk KPHideal yang akan diimplementasikan secara masal, tetapi merupakan bentuk awalorganisasi KPH sesuai dengan tipologi wilayah setempat, yang secara bertahapdidorong untuk berkembang sesuai dengan siklus pertumbuhan organisasi.Dengan demikian KPH Model sebagai strategi pendekatan bertahappembentukan kelembagaan KPH, ditempatkan sebagai wujud awal dari KPH yangsecara bertahap dikembangkan menuju situasi dan kondisi aktual KPH di tingkattapak, yang diindikasikan antara lain oleh suatu kemampuan menyerap tenagakerja (antara lain personel organisasi KPH), investasi, memproduksi barang danjasa kehutanan yang melembaga dalam system pengelolaan hutan secara lestaridan efisien.
  20. 20. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 12Kronologis PembentukanPembentukan Unit KPH Dampelas Tinombo (Unit V) awalnya mengacupada Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 230/Kpts-II/2003 dan SK.Kepala Baplan Nomor 14/VII-PW/2004 tentang pelaksanaan pembentukan KPHP.Kronologis Pembentukan KPH Model Dampelas Tinombo adalah sebagai berikut :1) Rancang bangun KPH Model Dampelas Tinombo seluas 103.208,66 Hadengan luasan dominan fungsi Hutan Produksi (74.747,13 Ha) atau 74 % dariluas keseluruhan.2) Rancang bangun KPH Model Dampelas Tinombo berdasarkan adminsitrasipemerintahan adalah lintas kabupaten yaitu Kabupaten Donggala danKabupaten Parigi Moutong.3) Rancang bangun KPH Model Dampelas Tinombo diperlukan penyesuaianseperti batas wilayah yang belum seluruhnya mengikuti batas-batas alam.4) Berdasarkan rancang bangun yang sudah disusun , maka Gubernurmengusulkan atrahan pencadangan KPH kepada Menteri Kehutanan.5) Berdasarkan arahan pencadangan dari Menteri Kehutanan dilaksanakankonsultasi publik di daerah dengan mengundang seluruh stake holder yangterkait dan Dinas yang menangani bidang kehutanan di kabupaten/kota.6) Setelah memperoleh masukan dalam konsultasi publik, maka oleh Gubernurdiusulkan untuk memperoleh Surat Keputusan Penetapan dari MenteriKehutanan.7) Apresiasi Pemerintah Daerah Provinsi Sulawesi Tengah terhadap PeraturanPemerintah (PP) Nomor 6 Tahun 2007 jo PP Nomor 3 Tahun 2008 adalahdengan Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) yaitu UPTD-KPHModel Dampelas Tinombo melalui Peraturan Gubernur Nomor : 05 Tahun2009 tanggal 31 Maret 2009, tentang Organisasi dan Tata Kerja UnitPelaksana Teknis pada Dinas dan Badan di Lingkungan Pemerintah DaerahProvinsi Sulawesi Tengah.
  21. 21. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 138) Untuk memperoleh kepastian hukum tentang wilayah kelola UPT KPH yangtelah dibentuk, maka Gubernur segera menindaklanjuti dengan usulanpenetapan wilayah kelola KPH.9) Berdasarkan usulan Gubernur, maka ditetapkan Surat Keputusan MenteriKehutanan Nomor 792/Menhut-II/2009 tanggal 7 Desember 2009, tentangPenetapan Wilayah Kesatuan Pengelolaan Kesatuan Hutan Produksi (KPHP)Model Dampelas-Tinombo.10) Selanjutnya ditetapkan Wilayah KPH di Provinsi Sulawesi Tengah sesuai SuratKeputusan Menteri Kehutanan Nomor: 79/Menhut-II/2010, tanggal 10Pebruari 2010, tentang penetapan Wilayah Kesatuan Pengelolaan HutanLindung (KPHL) dan Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) ProvinsiSulawesi Tengah, sebanyak 21 Unit KPHL/KPHP.Perkembangan Pembangunan KPHPembangunan KPH perlu disikapi dalam bentuk strategi, kebijakan,program dan kegiatan sebagai upaya-upaya untuk melaksanakan pelembagaanKPH sehingga menjadi agenda pihak-pihak terkait. Progres Pembangunan KPHModel Dampelas Tinombo yang didanai dari APBN melalui DIPA BPKH WilayahXVI Palu adalah sebagai berikut :1) Penyusunan Action Plan Pembangunan KPH Model Dampelas TinomboOutput dari kegiatan ini adalah tersusunnya buku Action Plan KPH Modelyang akan menjadi acuan aksi pengelolaan KPH oleh Pengelola KPH ModelDampelas Tinombo.2) Pembentukan Wilayah KPHOutput dari kegiatan ini adalah terbentuknya Struktur Organisasi PengelolaKPH Model Dampelas Tinombo.3) Inventarisasi Sosial Budaya Wilayah KPH Model
  22. 22. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 14Kegiatan ini dilaksanakan pada Desa-desa yang berada di wilayah KPH ModelDampelas Tinombo. Hasilnya adalah kondisi sosial ekonomi masyarakat desayang ada dalam wilayah KPH Model Dampelas Tinombo.4) Pemantapan Batas Lokasi KPH ModelKegiatan pemantapan batas KPH Model Dampelas-Tinombo dilakukandengan rapat pembahasan dengan instansi terkait. Rumusan dan kajianteknis tata batas akan dijadikan bahan ekspose ke Departemen Kehutanan.
  23. 23. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 15Keadaan UmumKPH Dampelas TinomboLetak, Luas dan Status KawasanBerdasarkan administrasi, wilayah kerja KPH Dampelas Tinombo (Unit V)berada di 2 wilayah kabupaten yakni Donggala dan Parigi Moutong, yangtersebar di 6 wilayah Kecamatan, yaitu 3 kecamatan di wilayah KabuaptenDonggala yaitu Kecamatan Balaesang, Damsol dan Sojol, serta 3 wilayahkecamatan di Kabupaten Parigi Moutong yaitu Kecamatan Kasimbar, TinomboSelatan dan Tinombo. Secara geografis KPH Dampelas Tinombo berada padaposisi: 119° 35’ 54” s.d 120° 04’ 45” BT dan 0° 01’ 50” s.d 0° 43’ 57” LU. Biladilihat dari keberadaannya pada wilayah Daerah Aliran Sungai DAS), lokasi KPHModel berada di dua DAS, yaitu: wilayah DAS Tawaili-Sampaga (± 458.399,85 ha),dan wilayah DAS Towera-Lambunu (358.720,46 ha). Berdasarkan administrasipengelolaan hutan berada di dalam wilayah Dinas Perkebunan dan KehutananKabupaten Donggala dan Dinas Kehutanan dan Perkebunan Kabupaten ParigiMoutong.Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor SK. 792/Menhut-II/2009 tentang Penetapan Wilayah Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi(KPHP) Model Dampelas Tinombo Kabupaten Donggala dan Kabupaten ParigiMoutong Provinsi Sulawesi Tengah, bahwa luas kawasan hutan KPHP ModelDampelas Tinombo adalah 100.912 ha.Sedangkan berdasarkan fungsi kawasan hutan, KPH Dampelas-Tinombo(Unit V) terdiri atas kawasan hutan lindung seluas ± 21.017 ha, kawasan hutanproduksi terbatas seluas ± 69.651 ha, dan kawasan hutan produksi tetap seluas ±10.244 ha. Peta penetapan KPH Dampelas Tinombo sebagaimana Gambar 1.
  24. 24. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 16Gambar 1. Peta penetapan KPH Dampelas TinomboSumber: Kementerian Kehutanan, 2009Keadaan FisiografiKecamatan Balaesang terletak pada ketinggian 1 - 550 meter daripermukaan laut, di mana sebagian terbesar Wilayahnya didominasi olehpegunungan. Demikian halnya dengan Kecamatan Sojol terletak pada ketinggian1 - 2.570 meter dari permukaan laut, dengan persentase terbesar wilayahnyaadalah pegunungan. Sedangkan di Kecamatan Damsol terletak pada ketinggian1 -.1.000 meter di atas permukaan laut. Sementara itu di Kecamatan Tinombo,ketinggian tempat dari permukaan laut antara 0 – 1.865 meter. Persentaseterbesar wilayahnya adalah pegunungan. Berbeda dengan kecamatan TinomboSelatan, dimana sebagian besar wilayahnya tergolong datar, dengan ketinggiantempat antara 1 - 850 meter dari permukaan laut.
  25. 25. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 17Keadaan IklimTipe iklim di wilayah KPH Dampelas-Tinombo secara umum memiliki tipeiklim A menurut kelasifikasi Scmith dan Ferguson. Secara umum curah hujantahunan di daerah ini rata-rata 2.993 mm/tahun dengan hari hujan 211 hari pertahun. Curah hujan bervariasi antara curah hujan maksimum terjadi sebesar228,60 mm pada bulan Oktober sampai dengan Mei dengan lama hujan rata-rata18 hari hujan/bulan, sedangkan curah hujan minimum terjadi sebesar 69,90 mmpada bulan Agustus dengan lama hujan 7 hari.Keadaan HidrologiLokasi KPH Dampelas Tinombo berada di dua DAS, yaitu: wilayah DASTawaili-Sampaga dan wilayah DAS Towera-Lambunu. Sungai-sungai yangterdapat di lokasi model antara lain:Untuk wilayah di sekitar Tinombo yang tercakup dalam wilayah DAS Towera-Lambunu terdapat sungai-sungai utama seperti; Sungai Tinombo, Bainaa,Sidoan, Maninili dan Tada. Sungai-sungai ini mengalirkan airnya ke TelukTomini.Untuk wilayah di sekitar Dampelas yang tercakup dalam wilayah DAS Tawaili-Sampaga terdapat sungai-sungai utama seperti; Sungai Taipa, Silandoya, Panii,Sioyong, dan Sibayu. Sungai-sungai ini mengalirkan airnya ke Selat Makassar.Umumnya sungai-sungai di wilayah KPH Model Dampelas-Tinombomemiliki pola aliran dendritik dan parallel. Sungai-sungai yang ada umumnyamengalirkan air sepanjang tahun dengan dasar sungai dangkal dan berbatu.Keadaan Flora dan FaunaVegetasi AlamiPada kawasan KPH Dampelas-Tinombo terdapat beberapa jenis vegetasihutan yang dapat diidentifikasi seperti: Eboni (Diospyros celebica Bakh), Binuang
  26. 26. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 18(Octomeles sumatrana), Dahu (Dracontaleon dao), Nyatoh (Palaquium sp), Palapi(Terrietia javanica), Meranti (Shorea sp), Ketapang (Terminalia catappa), Jabon(Anthochepalus cadamba), Cempedak, Enau (Arenga pinnata) dan jenis palemlainnya. Sedangkan jenis tumbuhan bawah yang dapat dijumpai adalah Rotan(Calamus sp), Bambu Hutan (Bambusa sp), Rerumputan/Alang-alang, Paku-pakuan, Liana dan jenis tumbuhan bawah lainnya (Dinas Kehutanan provinsiSulawesi Tengah, 2008) .Secara umum di lokasi hutan produksi telah mengalami kerusakan vegetasisebagai akibat aktifitas HPH, perambahan hutan, pemanfaatan lahan untuk lahankering yang tidak memperhatikan kaidah-kaidah konservasi tanah serta sistimperladangan secara tebang bakar yang terus berlanjut sampai saat ini. Kondisiseperti itu memberikan gambaran bahwa interaksi hutan dengan masyarakatsekitarnya sebagai penyangga kehidupan sudah tidak berfungsi sebagaimanamestinya.Vegetasi BuatanVegetasi buatan yang dimaksud adalah hasil budidaya tanaman. Jenis-jenistanaman yang banyak dibudidayakan masyarakat adalah jenis tanaman pangan(padi, jagung, ubi kayu, ubi jalar, dan kacang-kacangan), jenis tanaman sayuran-sayuran (cabe, kacang panjang), jenis tanaman buah-buahan (semangka,rambutan, jeruk, langsat, pisang, dsb.). Selain tanaman pangan, juga banyakdiusahakan tanaman perkebunan (Kakao, Cengkeh, Kelapa dalam, Kopi, Jambumete, dsb), tanaman kayu-kayuan (Jati super, Sengon, Gmelina, dsb.), dantanaman MPTS (Kemiri, sukun, durian, mangga, nangka, dsb.).Jenis FaunaJenis-jenis satwa yang terdapat adalah Monyet Hitam (Macaca sp), Tupai(Tupaia sp), Babi Hutan (Sus celebensis), Bajing (Callosciurus notetus), Ular Sawah(Phyton recticulantus), Burung Gagak (Corvus sp), Burung Nuri (Trichoglossus
  27. 27. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 19ornatus), Kakatua (Cacatua sulphurea) dan Burung Elang (Haliastorindus sp), dansatwa lainnya.Keadaan Sosial dan Ekonomi MasyarakatKepadatan PendudukAreal KPH Dampelas Tinombo berada di 2 wilayah kabupaten yakniDonggala dan Parigi Moutong, yang tersebar di 6 wilayah Kecamatan dimanaterdapat 52 desa yang berbatasan langsung dengan areal KPH. Wilayahkecamatan di wilayah Kabuapten Donggala yaitu Kecamatan Balaesang dimanaterdapat 6 desa yang berbatasan dengan areal KPH, Kecamatan Damsol dimanaterdapat 13 desa yang berbatasan dengan areal KPH, dan Kecamatan Sojoldimana terdapat 4 desa yang berbatasan dengan areal KPH. Sedangkan wilayahkecamatan di Kabupaten Parigi Moutong yaitu Kecamatan Kasimbar dimanaterdapat 5 desa yang berbatasan dengan areal KPH, Kecamatan Tinombo dimanaterdapat 11 desa yang berbatasan dengan areal KPH, dan Kecamatan TinomboSelatan dimana terdapat 13 desa yang berbatasan dengan areal KPH. Secara rinciluas wilayah, jumlah dan kepadatan penduduk berdasarkan desa-desa yangberbatasan langsung dengan areal KPH Model Dampelas Tinombo disajikan padaTabel 1.Tabel 1. Luas Wilayah, Jumlah dan Kepadatan Penduduk Menurut Desa diSekitar Areal KPH Model Dampelas TinomboNo. Kecamatan/DesaLuas Wilayah(km²)JumlahPenduduk(Jiwa)KepadatanPenduduk/km21. Balaesang1) Mapane 15,61 1.113 712) Siweli 48,76 2.974 613) Sibualong 64,90 2.454 384) Sibayu 41,82 3.421 825) Malino 7,05 1.186 1686) Tovia 15,61 2.379 1522. Damsol
  28. 28. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 201) Kambayang 18,21 775 432) Budi Mukti 20,89 1.950 933) Talaga 52,84 2.636 504) Sabang 44,49 1.535 355) Sioyong 49,80 3.335 676) Karya Mukti 12,74 4.039 3177) Panii 87,35 2.117 248) Ponggerang 113,72 2.224 209) Malonas 93,38 2.717 2910) Rerang 128,78 3.651 2811) Lembah Mukti 42,23 2.268 5412) Parisan Agung 24,90 1.596 6413) UPT. Bayang 42,93 299 73. Sojol1) Pangalaseang 33,01 3.457 1052) Bukit Harapan 23,98 612 263) Tonggolobibi 44,06 4.042 924) Samalili 132,8 1.957 154. Kasimbar1) Kasimbar Selatan 15,68 3.046 1942) Kasimbar Barat 24,67 1.247 513) Posona 30,31 2.839 944) Silampayang 44,28 1.856 425) Tovalo 25,77 1.878 735. Tinombo1) Sipayo 34,27 3.188 932) Sidoan 44,45 4.460 1003) Bainaa 37,45 2.186 584) Dongkas 54,52 1.547 285) Tinombo 10,20 3.632 3566) Lombok 120,58 5.895 497) Sidoan Selatan 88,15 1.613 188) Sidoan Barat 67,45 2.593 389) Bainaa Selatan 54,22 782 1410) Bainaa Barat 48,15 1.161 2411) Bondoyong 17,57 1.222 706. Tinombo Selatan1) Tada 5,87 2.862 4882) Siney 18,61 1.788 963) Maninili 75,55 3.416 454) Sigenti 15,50 2.785 1805) Malanggo 21,98 2.225 1016) Silutung 33,67 1.581 477) Tada Selatan 53,39 1.921 368) Siaga 50,32 1.288 269) Sigega Bersehati 7,69 1.696 22110) Khatulistiwa 51,90 1.372 2611) Poly 5,82 991 17012) Sigenti Selatan 25,85 1.450 5613) Tada Timur 4,72 815 173Sumber: BPS Kabupaten Donggala dan Parigi Moutong 2011
  29. 29. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 21Dari tabel di atas, diketahui bahwa desa dengan kepadatan penduduksecara geografis tertinggi adalah Desa Tinombo - Kecamatan Tinombo dengankepadatan dalam setiap kilometernya sebesar 356 jiwa, diikuti Desa Karya Mukti- Kecamatan Damsol dengan kepadatan dalam setiap kilometernya sebesar 317jiwa; dan Desa Sigega Bersehati - Kecamatan Tinombo Selatan dengankepadatan dalam setiap kilometernya sebesar 221 jiwa.Pekerjaan Utama PendudukSementara itu, keadaan penduduk di 52 desa yang berbatasan langsungdengan areal KPH memiliki pekerjaan utama sebagai petani, nelayan, peternak,swasta, pegawai/TNI/Polri dan buruh. Secara rinci keadaan penduduk menurutpekerjaan utama disajikan pada Tabel 2.Tabel 2. Keadaan Penduduk di Sekitar Areal KPH Menurut Pekerjaan UtamaNo Kecamatan/Desa Petani Nelayan Peternak SwastaPegawai/TNI/PolriBuruh1. Balaesang1) Mapane 404 26 45 101 12 242) Siweli 557 61 219 192 23 363) Sibualong 537 70 142 213 18 314) Sibayu 630 51 146 236 34 425) Malino 272 29 52 161 6 206) Tovia 433 23 99 206 17 522. Damsol1) Kambayang 370 15 43 18 11 292) Budi Mukti 844 - 48 36 12 373) Talaga 893 34 35 45 42 424) Sabang 465 43 26 25 119 235) Sioyong 1.015 73 37 93 51 566) Karya Mukti 1.094 - 31 141 47 867) Panii 802 6 43 53 53 518) Ponggerang 835 53 28 79 29 479) Malonas 1.030 31 38 52 37 5510)Rerang 1.096 52 47 57 45 3911)Lembah Mukti 1.076 - 33 43 19 3312)Parisan Agung 717 - 29 41 16 4813)UPT. Bayang 165 - 10 - 4 353. Sojol1) Pangalaseang ND ND ND ND ND ND2) Bukit Harapan ND ND ND ND ND ND
  30. 30. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 223) Tonggolobibi ND ND ND ND ND ND4) Samalili ND ND ND ND ND ND4. Kasimbar1) Kasimbar Selatan 1.212 60 8 51 86 -2) Kasimbar Barat 897 - 41 26 15 1183) Posona 791 24 115 39 30 2174) Silampayang 326 120 6 15 8 655) Tovalo 1.636 - 3 30 10 255. Tinombo1) Sipayo 1.740 78 16 64 59 -2) Sidoan 3.120 485 80 510 25 1933) Bainaa 2.041 73 17 54 15 2184) Dongkas 1.344 67 3 11 5 -5) Tinombo 189 132 1 88 172 -6) Lombok 647 - 17 349 38 2007) Sidoan Selatan 704 57 2 14 15 -8) Sidoan Barat 376 - 2 49 19 -9) Bainaa Selatan 148 32 1 11 5 -10) Bainaa Barat 372 - 2 46 1 2911) Bondoyong 531 42 5 19 14 -6. Tinombo Selatan1) Tada ND ND ND ND ND ND2) Siney ND ND ND ND ND ND3) Maninili ND ND ND ND ND ND4) Sigenti ND ND ND ND ND ND5) Malanggo ND ND ND ND ND ND6) Silutung ND ND ND ND ND ND7) Tada Selatan ND ND ND ND ND ND8) Siaga ND ND ND ND ND ND9) Sigega Bersehati ND ND ND ND ND ND10) Khatulistiwa ND ND ND ND ND ND11) Poly ND ND ND ND ND ND12) Sigenti Selatan ND ND ND ND ND ND13) Tada Timur ND ND ND ND ND NDSumber: BPS Kabupaten Donggala dan Parigi Moutong 2011 (ND: Non Data)Tabel di atas menunjukkan bahwa jumlah penduduk bermata pencaharianpetani (termasuk petani penggarap) mendominasi di seluruh kecamatan yangada di sekitar areal KPH. Hal ini sekaligus mengindikasikan bahwaketergantungan sebagian besar masyarakat terhadap sumberdaya lahan danhutan tergolong tinggi.
  31. 31. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 23Industri Pengolahan KayuKeberadaan Industri Pengolahan Hasil Hutan Kayu (IPHHK) di sekitarwilayah kerja KPH Dampelas Tinombo sebanyak 7 unit dan tersebar diKecamatan Balaesang, Damsol dan Tinombo. Secara rinci nama perusahaan,kapasitas dan alamat perusahaan industri pengolahan kayu di sekitar wilayahKPH Dampelas Tinombo disajikan pada Tabel 3.Tabel 3. Nama Perusahaan, Kapasitas dan Alamat Perusahaan IndustriPengolahan Kayu di Sekitar Wilayah KPH Dampelas TinomboNo Nama PerusahaanKapasitasProduksi(m3/Thn)Alamat Keterangan1. PT. Tatehe Nusa Jaya 1.300 Desa Sibayu Kec. Balaesang Aktif2. UD. Bintang Fajar 2.000 Desa Ponggerang Kec. Damsol Aktif3. PT. Pramadanu Putra 900 Desa Sibayu Kec. Balaesang Aktif4. UD. Mardiana 2.000 Desa Malonas Kec. Damsol Aktif5. CV. Kaili Tovea Indah 1.000 Desa Siweli Kec. Balaesang Tidak Aktif6. CV. Bowontowo Jaya 2.000 Desa Malanggo Kec. Tinombo Aktif7. CV. Jaya Elbit 1.500 Desa Dongkas Kec. Tinombo AktifSumber: Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Tengah, 2012Tabel di atas menunjukkan bahwa jumlah hasil hutan kayu yangdibutuhkan oleh beberapa IPHHK di sekitar wilayah KPH Dampelas Tinombodalam setiap tahunnya cukup besar. Kondisi ini perlu diwaspadai ketika saat IjinPemanfaatan Kayu (IPK) yang terdapat di areal penggunaan lain (non kawasanhutan) di sekitar kecamatan-kecamatan ini semakin berkurang atau ketika tidakmampu lagi mememenuhi kebutuhan bahan baku IPHHK, maka praktekpencurian kayu dapat mengancam keberadaan KPH Dampelas Tinombo.
  32. 32. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 24Pengelolaan HutanLingkup KPH Dampelas TinomboPenyelenggaraan Pengelolaan HutanTata Hutan dan Rencana PengelolaanTata hutan adalah kegiatan rancang bangun unit pengelolaan hutan,mencakup kegiatan pengelompokan sumber daya hutan sesuai dengan tipeekosistem dan potensi yang terkandung di dalamnya dengan tujuan untukmemperoleh manfaat yang sebesar-besarnya bagi masyarakat secara lestari.Kegiatan tata hutan di KPH terdiri dari tata batas, inventarisasi hutan, pembagianke dalam blok atau zona, pembagian petak dan anak petak, dan pemetaan. Hasilkegiatan tata hutan berupa penataan hutan yang disusun dalam bentuk bukudan peta penataan KPHKegiatan tata hutan dilaksanakan diawali dengan kegiatan inventarisasihutan. Atas dasar hasil inventarisasi hutan tersebut, pengelola KPH membuatrancangan pembagian blok dan petak yang selajutnya diikuti dengan penataanbatas pada blok dan petak tersebut. Batas wilayah kelola KPH, dan hasilpenataan batas tersebut dituangkan pada peta tata hutan.Berdasarkan hasil kegiatan tata hutan di atas, Kepala KPH menyusunrencana pengelolaan hutan, dengan mengacu pada rencana kehutanan nasional,provinsi, maupun kabupaten/kota dan memperhatikan aspirasi, nilai budayamasyarakat setempat, serta kondisi lingkungan. Rencana pengelolaan terdiri darirencana jangka panjang dan rencana jangka pendek. Rencana pengelolaan hutanjangka panjang disusun oleh Kepala KPH, memuat unsur-unsur: (a) tujuan yangakan dicapai KPH; (b) kondisi yang dihadapi; dan (c) strategi serta kelayakanpengembangan pengelolaan hutan.Rencana pengelolaan hutan jangka pendek disusun oleh pejabat yangditunjuk oleh Kepala KPH berdasarkan rencana pengelolaan hutan jangka
  33. 33. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 25panjang. Penyusunan rencana pengelolaan hutan jangka panjang maupun jangkapendek dilaksanakan dengan melibatkan para pelaksana pemanfaatan hutan danpenggunaan kawasan hutan serta memperhatikan rencana karya/kerja yangtelah ada sesuai dengan peraturan perundangan.Pemanfaatan HutanPenyelenggaraan pemanfaatan hutan bertujuan untuk memperolehmanfaat hasil dan jasa hutan secara optimal, adil, dan lestari bagi kesejahteraanmasyarakat. Secara umum, pemanfaatan hutan dapat diselenggarakan melaluikegiatan: (a) pemanfaatan kawasan; (b) pemanfaatan jasa lingkungan; (c)pemanfaatan hasil hutan kayu dan bukan kayu; dan/atau (d) pemungutan hasilhutan kayu dan bukan kayu.Pemanfaatan hutan pada KPHL dan KPHP yang kawasan hutannyaberfungsi Hutan Lindung (HL), hanya dapat dilakukan kegiatan berupa: (a)pemanfaatan kawasan; (b) pemanfaatan jasa lingkungan; dan/atau (c)pemungutan hasil hutan bukan kayu. Sedangkan untuk pemanfaatan hutan padaKPHL dan KPHP yang kawasan hutannya berfungsi Hutan Produksi (HP) dapatdilakukan semua jenis kegiatan pemanfaatan hutan sebagaimana ketentuansecara umum di atas. Sebagai legalitas dari kegiatan-kegiatan pemanfaatanhutan ini, pelaku wajib disertai izin pemanfaatan hutan yang diatur sesuaiperaturan perundang-undangan. Kemudian, dalam hal izin pemanfaatan hutan diwilayah KPHL dan KPHP telah hapus atau berakhir, Kepala KPH bertanggungjawab atas pengamanan dan perlindungan hutan di bekas areal kerja yangbersangkutan.Kepala KPHL dan KPHP wajib melaksanakan pembinaan, pemantauan danevaluasi atas pelaksanaan izin pemanfaatan hutan di wilayah KPH-nya. Hasilpembinaan, pemantauan dan evaluasi ini wajib dilaporkan setiap tiga bulankepada Menteri dengan tembusan kepada Gubernur dan Bupati/Walikota.Karena ini pula, maka permohonan dan/atau perpanjangan izin pemanfaatan
  34. 34. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 26hutan dalam wilayah KPHL dan KPHP, yang pemberian rekomendasinya olehdinas yang menangani urusan kehutanan Provinsi atau Kabupaten/Kota harusmempertimbangkan rencana pengelolaan hutan yang telah disusun oleh KPHLdan KPHP.Pemanfaatan wilayah tertentu oleh KPHL dan KPHP dilakukan melaluipenugasan oleh Menteri. Bentuk pemanfaatan wilayah tertentu adalahmelaksanakan pemanfaatan hutan yang didalamnya termasuk kegiatanpenjualan tegakan. KPHL dan KPHP yang dapat melakukan aktifitas pemanfaatanwilayah tertentu adalah Organisasi KPHL dan KPHP yang telah menerapkan polapengelolaan Badan Layanan Umum.Dalam proses percepatan pembangunan KPH di Provinsi Sulawesi Tengah,program dan kegiatan yang ditawarkan dalam rencana pengelolaan hutanmencakup tiga kelompok pemanfaatan hasil hutan yaitu kayu, non kayu dan jasalingkungan. Ketiga kelompok jenis pemanfaatan hasil hutan tersebutdiformulasikan kedalam beberapa kegiatan pengelolaan hutan, diantaranya yaitumelalui skema Hutan Desa (HD), Hutan Kemasyarakatan (HKm) dan HutanTanaman Rakyat (HTR). Ketiga kegiatan ini merupakan kegiatan yang relatif barudi wilayah Sulawesi Tengah sebagai upaya pemberdayaan masyarakat di sekitarareal KPH yang dilakukan dalam rangka pemanfaatan sumber daya hutan secaraoptimal dan berkeadilan.Hutan desa adalah hutan Negara yang belum dibebani izin/hak, yangdikelola oleh desa dan dimanfaatkan untuk kesejahteraan desa. Sedangkanhutan kemasyarakatan adalah hutan negara yang pemanfaatan utamanyaditujukan untuk memberdayakan masyarakat. Menteri menetapkan areal kerjaHKm dan HD atas usulan bupati/walikota dan masyarakat sesuai kriteria yangditentukan dan rencana pengelolaan yang disusun oleh kepala KPH atau pejabatyang ditunjuk. Lembaga-lembaga yang menangani HKm dan HD menyusunrencana pengelolaan hutannya bersama kepala KPH atau pejabat yang ditunjuksebagai bagian dari rencana pengelolaan hutan.
  35. 35. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 27Hutan desa dapat diberikan pada hutan lindung dan hutan produksi melaluipemberian hak pengelolaan kepada lembaga desa. Hak pengelolaan hutan desatersebut meliputi kegiatan tata areal, penyusunan rencana pengelolaan areal,pemanfaatan hutan serta rehabilitasi dan perlindungan hutan. Pada hutanlindung, pemanfatan hutan desa meliputi kegiatan pemanfaatan kawasan,pemanfaatan jasa lingkungan, dan pemungutan hasil hutan bukan kayu.Sedangkan pada hutan produksi, meliputi kegiatan pemanfaatan kawasan,pemanfaatan jasa lingkungan, pemanfaatan hasil hutan kayu dan bukan kayu,pemungutan hasil hutan kayu dan bukan kayu. Untuk itu, Pemerintah,Pemerintah Provinsi, atau Pemerintah Kabupaten/Kota memberikan fasilitasiyang meliputi pengembangan kelembagaan, pengembangan usaha, bimbinganteknologi, pendidikan dan latihan, serta akses terhadap pasar sesuaikewenangannya. Sementara kepala KPH (atau pejabat yang ditunjuk) bersama-sama dengan lembaga desa sebagai pengelola hutan desa menyusun rencanapengelolaan hutan desa sebagai bagian dari rencana pengelolaan hutannya.Hutan kemasyarakatan dapat diberikan pada (1) hutan konservasi, kecualicagar alam, dan zona inti taman nasional; (2) hutan lindung; atau (3) hutanproduksi. Pemberdayaan masyarakat setempat melalui skema hutankemasyarakatan tersebut dilakukan melalui pemberian izin usaha pemanfaatanhutan kemasyarakatan. Izin usaha pemanfaatan hutan kemasyarakatan yangberada pada hutan lindung, meliputi kegiatan pemanfaatan kawasan,pemanfaatan jasa lingkungan, dan pemungutan hasil hutan bukan kayu. Padahutan produksi, meliputi kegiatan pemanfaatan kawasan, pemanfaatan jasalingkungan, pemanfaatan hasil hutan kayu dan bukan kayu, dan pemungutanhasil hutan kayu dan bukan kayu. Untuk itu, Pemerintah, Pemerintah Provinsi,Pemerintah Kabupaten/Kota sesuai kewenangannya memberikan fasilitasi yangmeliputi pengembangan kelembagaan, pengembangan usaha, bimbinganteknologi, pendidikan dan latihan, akses terhadap pasar serta pembinaan danpengendalian.
  36. 36. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 28Pemberdayaan masyarakat setempat pada dasarnya dapat puladilaksanakan melalui skema hutan tanaman rakyat (HTR) yaitu hutan tanamanpada hutan produksi yang dibangun oleh kelompok masyarakat untukmeningkatkan potensi dan kualitas hutan produksi dengan menerapkansilvikultur dalam rangka menjamin kelestarian sumber daya hutan. Dalam hal ini,peran KPH adalah memberikan usulan dalam pengalokasian dan penetapan arealtertentu untuk pemberian izin hutan tanaman rakyat kepada Menteri.Penggunaan Kawasan HutanPenggunaan kawasan hutan merupakan penggunaan untuk kepentinganpembangunan di luar kehutanan tanpa mengubah status dan fungsi pokokkawasan hutan. Kepala KPHL dan KPHP wajib melaksanakan pembinaan,pemantauan dan evaluasi atas pelaksanaan izin penggunaan kawasan hutan diwilayah KPH-nya. Hasil pembinaan, pemantauan dan evaluasi wajib dilaporkansetiap tiga bulan kepada Menteri dengan tembusan kepada Gubernur danBupati/Walikota.Rehabilitasi Hutan dan ReklamasiRehabilitasi hutan dan lahan adalah upaya untuk memulihkan,mempertahankan, dan meningkatkan fungsi hutan dan lahan sehingga dayadukung, produktivitas dan peranannya dalam mendukung sistem penyanggakehidupan tetap terjaga. Sedangkan, reklamasi hutan adalah usaha untukmemperbaiki atau memulihkan kembali lahan dan vegetasi hutan yang rusakagar dapat berfungsi secara optimal sesuai dengan peruntukannya.Rehabilitasi hutan di wilayah KPH diselenggarakan oleh KPH, yangdilaksanakan melalui kegiatan reboisasi, pemeliharaan tanaman, pengayaantanaman, dan penerapan teknik konservasi tanah. Pada wilayah KPH yang telahdibebani izin/hak pemanfaatan hutan kepada pihak ketiga, pelaksanaan
  37. 37. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 29rehabilitasinya dilakukan oleh pemegang izin/hak yang bersangkutan. Sedangkanpada wilayah KPH yang wilayahnya tidak dibebani izin/hak pemanfaatan hutankepada pihak ketiga, pelaksanaannya dilakukan oleh KPH. Agar pelaksanaankegiatan rehabilitasi sesuai ketentuan, Kepala KPH wajib melaksanakanpembinaan, pemantauan dan evaluasi atas pelaksanaan rehabilitasi hutan diwilayah KPH-nya. Hasil pembinaan, pemantauan dan evaluasi wajib dilaporkansetiap tiga bulan kepada Menteri dengan tembusan kepada Gubernur danBupati/Walikota.Reklamasi hutan dilakukan pada lahan dan vegetasi hutan di kawasanhutan yang telah mengalami perubahan permukaan tanah dan perubahanpenutupan tanah. Reklamasi hutan dilaksanakan dan menjadi tanggung jawabpemegang izin penggunaan kawasan hutan sesuai ketentuan peraturanperundang-undangan. Dalam hal pemegang izin penggunaan kawasan hutantelah melaksanakan reklamasi hutan, maka Kepala KPH bertanggung jawab ataspengamanan dan perlindungan atas reklamasi hutan yang bersangkutan. KepalaKPH wajib melaksanakan pembinaan, pemantauan dan evaluasi atas pelaksanaanreklamasi hutan di wilayah KPH-nya. Hasil pembinaan, pemantauan dan evaluasiwajib dilaporkan setiap tiga bulan kepada Menteri dengan tembusan kepadaGubernur dan Bupati/Walikota.Perlindungan Hutan dan Konservasi alamPenyelenggaraan perlindungan hutan bertujuan untuk menjaga hutan,hasil hutan, kawasan hutan dan lingkungannya, agar fungsi lindung, fungsikonservasi, dan fungsi produksi, tercapai secara optimal dan lestari. Adapunprinsip-prinsip perlindungan hutan meliputi:1) mencegah dan membatasi kerusakan hutan, kawasan hutan dan hasil hutan,yang disebabkan oleh perbuatan manusia, ternak, kebakaran, daya-daya alam,hama dan penyakit; dan
  38. 38. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 302) mempertahankan dan menjaga hak-hak negara, masyarakat, perorangan atashutan, kawasan hutan, hasil hutan, investasi serta perangkat yangberhubungan dengan pengelolaan hutan.Perlindungan hutan di wilayah KPH diselenggarakan oleh KPH.Perlindungan hutan pada wilayah KPHL dan KPHP yang wilayahnya telah dibebaniizin/hak pemanfaatan hutan kepada pihak ketiga, pelaksanaannya dilakukan olehpemegang izin/hak yang bersangkutan. Sedangkan perlindungan hutan padawilayah KPHL dan KPHP yang wilayahnya tidak dibebani izin/hak pemanfaatanhutan kepada pihak ketiga, pelaksanaannya dilakukan oleh KPHL dan KPHP.Beberapa upaya perlindungan hutan meliputi:1) mengamankan areal kerjanya yang menyangkut hutan, kawasan hutan danhasil hutan termasuk tumbuhan dan satwa;2) mencegah kerusakan hutan dari perbuatan manusia dan ternak, kebakaranhutan, hama dan penyakit serta daya-daya alam;3) mengambil tindakan pertama yang diperlukan terhadap adanya gangguankeamanan hutan di areal kerjanya;4) melaporkan setiap adanya kejadian pelanggaran hukum di areal kerjanyakepada instansi kehutanan yang terdekat;5) menyediakan sarana dan prasarana, serta tenaga pengamanan hutan yangsesuai dengan kebutuhan.Perkembangan Kegiatan KPHTata Batas Kawasan HutanKegiatan Penataan Batas KPH Model Dampelas-Tinombo didasarkan padahasil realisasi tata batas masing-masing kawasan yang menjadi bagian dariwilayah kerja KPH, sebelum terbentuknya KPH Model Dampelas Tinombo.Adapun data perkembangan realisasi dan rencana tata batas tersebut adalahsebagai berikut :
  39. 39. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 311) KPH Model Dampelas-Tinombo dengan luas areal 100.912 Ha memilikipanjang batas areal kerja sepanjang 505.675,03 meter, dengan perinciansebagai berikut :a. Batas Luar sepanjang = 278.860,39 M.b. Batas Fungsi sepanjang = 226.814,64 M.2) Realisasi penataan batas Wilayah KPH (Tata Batas sebelum terbentuknya KPH)adalah sebagai berikut :a. Penataan Batas Luar sepanjang = 190.583,67 M.b. Penataan Batas Fungsi sepanjang = 145.073,20 M.3) Rencana penataan batas wilayah KPH adalah sebagai berikut :a. Tata Batas Luar sepanjang = 88.276,72 M.b. Tata Batas Fungsi sepanjang = 81.741,44 M.Penanaman KaretAkses masyarakat terhadap sumberdaya hutan dapat terdiri dari berbagaibentuk dan tipologi sesuai dengan kondisi sosial budaya masyarakat, sejarahinteraksi masyarakat dengan hutan dan harapan ekonomi masyarakat untukmemperbaiki kehidupannya. Keberadaan KPH memungkinkan identifikasikeberadaan dan kebutuhan masyarakat terhadap manfaat sumberdaya hutandengan lebih jelas dan cermat, sehingga proses-proses pengakuan hak, ijinmaupun kolaborasi menjadi lebih mungkin dilakukan. Demikian pulapenyelesaian konflik maupun pencegahan terjadinya konflik lebih dapatdikendalikan.Potensi pengembangan usaha masyarakat di dalam wilayah KPH DampelasTinombo adalah pengembangan tanaman karet. Pemilihan jenis ini berdasarkanpertimbangan penyelesaian konflik lahan dalam wilayah KPH dengan lahangarapan masyarakat yang selama ini telah memanfaatkan kawasan hutan tanpaijin. Pemanfaatan tanaman karet oleh masyarakat diharapkan akan menekanlajunya minat masyarakat terhadap pemanfaatan kawasan hutan. Pola ini mulai
  40. 40. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 32dirintis dengan kegiatan yang didanai APBD Provinsi Sulawesi Tengah Tahun2011. Dengan dana yang sangat terbatas penanaman karet pada tahun 2011hanya dilaksanakan seluas 50 ha di Desa Karya Mukti Kecamatan Damsol.
  41. 41. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 33OrganisasiKPH Dampelas TinomboStruktur OrganisasiOrganisasi KPH Dampelas Tinombo adalah organisasi perangkat daerahyang dipimpin oleh seorang kepala KPH dengan unsur pengelola di bawahnyameliputi sub bagian tata usaha, seksi perencanaan hutan, seksi pengelolaankawasan hutan, kelompok jabatan fungsional dan resort KPH. Struktur organisasisebagaimana gambar 2.Gambar 2. Struktur Organisasi KPH Dampelas TinomboSumber: KPH Dampelas Tinombo, 2012Keadaan PegawaiSumberdaya manusia (SDM), baik kelompok jabatan struktural maupunjabatan fungsional akan berpengaruh pada efektifitas penyelenggaraanpengelolaan hutan secara efisien dan lestari. Pegawai KPH Dampelas Tinombomemiliki pendidikan yang bervariasi mulai dari tingkat SLTA sampai S2 (pascasarjana). Tingkat pendidikan dan jumlah pegawai sebagaimana digambarkanpada Tabel 4.
  42. 42. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 34Tabel 4. Tingkat Pendidikan dan Jumlah Pegawai KPH Dampelas TinomboNo Tingkat Pendidikan Jumlah1. SD -2. SLTP 13. SLTA 64. D3 15. S1 66. S2 1Jumlah 15Sumber: KPH Dampelas Tinombo, 2012
  43. 43. KPH Dampelas Tinombo – Sulawesi Tengah 35PUSTAKA ACUANPUSTAKA ACUANPUSTAKA ACUANPUSTAKA ACUANBPS Kabupaten Donggala, 2011. Kecamatan Balaesang Dalam Angka 2011.Donggala.BPS Kabupaten Donggala, 2011. Kecamatan Damsol Dalam Angka 2011.Donggala.BPS Kabupaten Donggala, 2011. Kecamatan Sojol Dalam Angka 2011. Donggala.BPS Kabupaten Parigi Moutong, 2011. Kecamatan Kasimbar Dalam Angka 2011.Parigi.BPS Kabupaten Parigi Moutong, 2011. Kecamatan Tinombo Dalam Angka 2011.Parigi.BPS Kabupaten Parigi Moutong, 2011. Kecamatan Tinombo Selatan Dalam Angka2011. Parigi.Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Tengah, 2008. Rancangan PembangunanKesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Model Dampelas Tinombo PropinsiSulawesi Tengah. Palu.Dinas Kehutanan Provinsi Sulawesi Tengah, 2011. Rencana Aksi (Action Plan)Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Propinsi Sulawesi Tengah. Palu.Direktorat Wilayah Pengelolaan dan Penyiapan Areal Pemanfaatan KawasanHutan – Kementerian Kehutanan, 2011. Pembangunan KesatuanPengelolaan Hutan (KPH) – Konsep, Peraturan Perundang-Undangan danImplementasi. Jakarta.Srijono dan Ali Djajono, 2010. Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Salah SatuJalan Resolusi Konflik, Prakondisi Penyiapan Implementasi REDD. WartaTenure, Edisi Nomor 8 – Juni 2010. Jakarta.

×