Studi menara 2010

3,741 views

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
3,741
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
35
Actions
Shares
0
Downloads
174
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Studi menara 2010

  1. 1. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010LAPORAN AKHIRStudi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS TerhadapKualitas Layanan Jaringan Bergerak SelulerDEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIABADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIAPUSLITBANG POS DAN TELEKOMUNIKASI2010
  2. 2. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iTIM PENYUSUNStudi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap KualitasLayanan Jaringan Bergerak SelulerAnggota tim :Ketua : Gita PatulakWakil Ketua : H.SantosoSekretaris : SuryonoKoordinator Peneliti : Neni RochaeniPeneliti Utama : MoedjionoPeneliti : Sri WahyuningsihYourdanTatiek MariyatiMarhum DjauhariAzwar AzizSumarsonoJoko SuryantoDjoko AdinugrohoPembantu Peneliti : Suharno BudhiAfrizalWidya Budi AndhiniCorry Butu HastutiLasni Julita SiahaanYudhistira NugrahaJakarta, Desember 2010Kapuslitbang PostelBaringin Batubara
  3. 3. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iiKATA PENGANTARDengan memanjatkan puji dan syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, Laporan Akhirpekerjaan Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas LayananJaringan Bergerak Seluler ini telah selesai disusun.Dalam Laporan Akhir (Final Report) ini diuraikan mengenai perkembangan dampakpenataan lokasi menara BTS terhadap kualitas layanan jaringan bergerak seluler. Selain itu,studi juga bertujuan menjelaskan pengaruh struktur ekonomi industri jaringan dan jasatelekomunikasi terhadap penataan lokasi menara BTS.Tim penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Akhir ini masih perlu terusdisempurnakan, agar hasil dari kajian ini benar-benar dapat bermanfaat bagi semua pihak.Selanjutnya, kami berharap kajian ini dapat memberikan sedikit gambaran mengenaiDampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas Layanan Jaringan BergerakSeluler.Demikian Laporan Akhir ini kami susun dan atas perhatian dan partisipasinya kami ucapkanterima kasih.Tim PenyusunJakarta, Desember 2010Kapuslitbang PostelBaringin Batubara
  4. 4. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iiiDAFTAR ISITIM PENYUSUN ............................................................................................................. IKATA PENGANTAR ........................................................................................................ IIDAFTAR ISI ...................................................................................................................... IIIDAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... VDAFTAR TABEL ............................................................................................................. VIIBAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................. 11.1. LATAR BELAKANG........................................................................ 11.2. PERUMUSAN PERMASALAHAN ................................................ 41.3. TUJUAN, SASARAN DAN MANFAAT .......................................... 61.4 RUANG LINGKUP ...................................................................... 61.5 SISTEMATIKA PELAPORAN ..................................................... 71.6 DEFINISI OPERASIONAL KEGIATAN STUDI ........................... 8BAB 2 KERANGKA TEORI ........................................................................................ 112.1. KAJIAN TEKNIS MENARA BERSAMA......................................... 112.2. KUALITAS LAYANAN JARINGAN TELEKOMUNIKASI .............. 172.3. BERBAGAI SOLUSI-SOLUSI UNTUK MEMINIMALKAN MENARATELEKOMUNIKASI ....................................................................... 20BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN.......................................................................... 233.1. METODOLOGI ............................................................................... 233.2. POLA PIKIR DAN ALUR PIKIR ..................................................... 25BAB 4 GAMBARAN UMUM........................................................................................ 294.1. PENGGUNAAN BERSAMA INFRASTRUKTUR TELEKOMUNI-KASI ............................................................................................... 294.2. REGULASI MENGENAI MENARA BERSAMA ............................ 294.3. PERKEMBANGAN JUMLAH MENARA DAN PELANGGANSELULER DI INDONESIA .......................................................... 414.4. INVENTARISASI KASUS-KASUS MENGENAI MENARABERSAMA .................................................................................. 434.5. DATA STANDAR KUALITAS LAYANAN JARINGANTELEKOMUNIKASI .................................................................... 494.6 BENCHMARKING ..................................................................... . 54BAB 5 HASIL PENGUMPULAN DATA...................................................................... 585.1. UMUM ............................................................................................. 585.2. DATA HASIL SURVEY KEPADA BRTI ...................................... 585.3. HASIL SURVEY KEPADA POSTEL ........................................... 595.4. DATA HASIL SURVEY KEPADA PEMERINTAH PROVINSI ... . 61
  5. 5. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iv5.5. HASIL SURVEY KEPADA PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA . 625.6. HASIL SURVEY KEPADA OPERATOR ..................................... 635.7. REKAPITULASI HASIL WAWANCARA ..................................... 655.8. HASIL SURVEY KEPADA MASYARAKAT ................................ 715.9. HASIL SURVEY OBYEKTIF KUALITAS SINYAL KOMUNIKASIBERGERAK SELULER .............................................................. 78BAB 6 ANALISIS DAN EVALUASI............................................................................ 876.1. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANALISIS ........... 876.2. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUHTERHADAP PENATAAN LOKASI MENARA BTS....................... 886.3. ANALISIS PENATAAN LOKASI MENARA BTS MENURUTKEPENTINGAN PASAR DAN KINERJA .................................... 926.4. ANALISIS BENTUK-BENTUK PENYESUAIAN PERATURANDAERAH DALAM IMPLEMENTASI PERMEN KOMINFO NO.2/2008 DAN PERBER 2009 TENTANG PEMBANGUNAN DANPENGGUNAAN BERSAMA MENARA TELEKOMUNIKASI ....... 966.5. ANALISIS BERBAGAI KESULITAN YANG DIHADAPIPEMERINTAH, PENYELENGGARA TELEKOMUNIKASI DANMASYARAKAT DALAM IMPLEMENTASI PEDOMANPEMBANGUNAN DAN PENGGUNAAN BERSAMA MENARATELEKOMUNIKASI........................................................................ 1166.6. ANALISIS DAMPAK PENATAAN LOKASI MENARA BTSTERHADAP BERBAGAI ASPEK................................................... 119BAB 7 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ........................................................... 1257.1. KESIMPULAN................................................................................. 1257.2. REKOMENDASI............................................................................. 127DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 131
  6. 6. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010vDAFTAR GAMBARGambar 1.1 Interpretasi........................................................................................................................................9Gambar 2.1 Metode Perencanaan Jaringan .......................................................................................................12Gambar 2.2 Gambaran infrastruktur jaringan telekomunikasi............................................................................17Gambar 2.3 Indoor BTS........................................................................................................................................20Gambar 2.4 Menara kamuflase dalam bentuk pohon.........................................................................................21Gambar 2.5 Femtocell dan picocell......................................................................................................................22Gambar 2.6 Radio Over Fiber..............................................................................................................................22Gambar 3.1 Pola ...................................................................................................................................................26Gambar 3.2 Alur Pikir............................................................................................................................................27Gambar 4.1 Perbandingan tower yang digunakan bersama dan yang tidak diIndia (tahun 2007) ........................................................................55Gambar 4.2 Contoh menara bersama di India....................................................................................................56Gambar 5.1 Penyebaran responden berdasarkan jenis kelamin.......................................................................71Gambar 5.2 Penyebaran responden berdasarkan usia......................................................................................72Gambar 5.3 Penyebaran responden berdasarkan tingkat pendidikan ..............................................................72Gambar 5.4 Penyebaran responden berdasarkan jumlah kepemilikan HP ......................................................73Gambar 5.5 Distribusi jumlah kepemilikan HP dari responden..........................................................................73Gambar 5.6 Distribusi jumlah kepemilikan HP dari responden..........................................................................74Gambar 5.7 Kedekatan lokasi responden dengan menara telekomunikasi......................................................75Gambar 5.8 Jumlah menara telekomunikasi didekat kediaman responden......................................................75Gambar 5.9 Jarak lokasi responden dengan menara.........................................................................................76Gambar 5.10 Rasa aman responden dengan keberadaan menara ....................................................................76Gambar 5.11 Pendapat masyarakat mengenai kejadian masalah antara wargadengan operator terkait pembangunan BTS ..................................................................................77Gambar 5.12 Pendapat responden mengenai hubungan menara dankeindahan lingkungan......................................................................................................................77Gambar 5.13 Pembongkaran menara di lokasi responden..................................................................................78Gambar 5.14 Kualitas sinyal handphone menurut responden.............................................................................78Gambar 5.15 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima Telkomsel diKabupaten Badung...........................................................................................................................79Gambar 5.16 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima Indosat diKabupaten Badung...........................................................................................................................80Gambar 5.17 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima XL di KabupatenBadung..............................................................................................................................................80Gambar 5.18 Rute survey dan gambaran Level Sinyal Terima AXIS diKabupaten Badung...........................................................................................................................81Gambar 5.19 Perbandingan level Sinyal Terima 4 Operator di KabupatenBadung..............................................................................................................................................81Gambar 5.20 Grafik Distribusi Rx_Level................................................................................................................82Gambar 5.21 Distribusi statistik level sinyal penerimaan Telkomsel di KotaMedan ...............................................................................................................................................85Gambar 5.22 Distribusi statistik level sinyal penerimaan Indosat di KotaMedan ...............................................................................................................................................86Gambar 5.23 Distribusi statistik level penerimaan XL di Kota Medan .................................................................86Gambar 6.1 Faktor-faktor yang mempengaruhi analisis.....................................................................................87
  7. 7. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010viGambar 6.2 Faktor-faktor yang berpengaruh pada penentuan loaksi menaraBTS ...................................................................................................................................................88Gambar 6.3 Faktor-faktor yang menentukan lokasi menara bersama ..............................................................89Gambar 6.4 Alur kerja penentuan titik lokasi menara bersama .........................................................................90Gambar 6.5 Kualitas sinyal seluler pada seluruh wilayah survey (rata-rata) ....................................................91Gambar 6.6 Hasil survey masyarakat Bali dan Medan mengenai kualitassinyal seluler.....................................................................................................................................91Gambar 6.7 Formulasi pengaruh penentuan lokasi menara bersamaterhadap kepentingan pasar dan kinerja.........................................................................................92Gambar 6.8 Contoh alur kesepakatan kerjasama Requesting Operatordengan Penyedia Menara Bersama................................................................................................96Gambar 6.9 Pengaruh keberadaan BTS terhadap rasa aman masyarakat......................................................122Gambar 6.10 Terjadinya permasalahan antara Operator dengan wargamasyarakat.......................................................................................................................................122Gambar 6.11 Menara BTS dan dampaknya terhadap keindahan........................................................................124
  8. 8. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010viiDAFTAR TABELTabel 2.1 Operator-operator telekomunikasi wireless di Indonesia............................................15Tabel 4.1 Daftar Parameter penilaian kinerja pelayanan dan jaringan........................................38Tabel 4.2 Rekapitulasi Perda-Perda Mengenai Mengenai MenaraTelekomunikasi ........................................................................................................39Tabel 4.3 Perkembangan Jumlah Pelanggan Seluler .................................................................41Tabel 4.4 Rekapitulasi Jumlah Pelanggan Telekomunikasi Indonesia .......................................42Tabel 4.5 Jumlah Menara Telekomunikasi di Indonesia............................................................42Tabel 4.6 Perbandingan Standar Kualitas Jaringan Bergerak SelulerBerbagai Opeartor Tahun 2008 .................................................................................49Tabel 4.7 Perbandingan Standar Kualitas Jaringan FWA BerbagaiOperator Tahun 2008................................................................................................50Tabel 4.8 Perkembangan Standar Kualitas FWA PT. Telkom daritahun 2008 hingga Q1 2009 ......................................................................................51Tabel 4.9 Perkembangan Standar Kualitas FWA PT. Exelcomindodari tahun 2008 hingga Q2 2009 ...............................................................................52Tabel 5.1 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal Telkomsel diMedan ......................................................................................................................82Tabel 5.2 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal Indosat diMedan ......................................................................................................................83Tabel 5.3 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal XL di Medan ........................................84Tabel 6.1 Berbagai kesulitan dan permasalahan yang dihadapi .................................................116
  9. 9. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101BAB 1 PENDAHULUAN1.1 LATAR BELAKANGTelekomunikasi merupakan salah satu faktor penting dan strategis dalam menunjang dan meningkatkandaya saing ekonomi suatu bangsa. Hal ini didukung hasil studi ITU yang menunjukkan bahwa setiappertambahan 1% teledensitas telepon mengakibatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 3%. Selain peranantersebut, telekomunikasi juga berperan dalam peningkatan pendidikan dan peningkatan hubunganantar bangsa. Oleh karena peranannya yang penting dan strategis tersebut maka penyelenggaraanlayanan telekomunikasi perlu ditingkatkan terus menerus, baik aksesibilitas, mutu layanan maupundensitas sehingga dapat menjangkau seluruh wilayah dan dinikmati seluruh lapisan masyarakat.Peningkatan penyelenggaraan layanan telekomunikasi salah satunya ditujukan untuk menunjangtercapainya masyarakat informasi dirumuskan sebagai program masyarakat global dalam pertemuantingkat dunia World Summit on The Information Society (WSIS) di Jenewa, Desember 2003 dan Tunisia,Desember 2005, yang menghasilkan suatu kesepakatan untuk mewujudkan masyarakat informasi dunia.Semua negara berusaha agar seluruh pedesaan, lembaga pendidikan, lembaga kesehatan dan lembagapemerintahan terhubung satu sama lain dalam satu jaringan sehingga interaksi antar masyarakat,bangsa dan Negara dapat dilakukan secara lebih mudah dan cepat dengan dukungan teknologi informasidan komunikasi.Sebagaimana ditegaskan dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 Tentang Telekomunikasi,penyelenggaraan telekomunikasi harus didasarkan atas asas manfaat, adil dan merata. Selain itu,telekomunikasi diselenggarakan dengan tujuan mendukung persatuan dan kesatuan bangsa,meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat secara adil dan merata, mendukung kehidupanekonomi dan kegiatan pemerintahan, serta meningkatkan hubungan antar bangsa. Secara jelas dantegas undang-undang tersebut membagi penyelenggaraan telekomunikasi menjadi 3, yaitupenyelenggaraan jaringan telekomunikasi, penyelenggaraan jasa telekomunikasi serta penyelenggaraantelekomunikasi khusus. Secara operasional penyelenggaraan telekomunikasi diatur dalam PeraturanPemerintah No. 52 Tahun 2000 Tentang penyelenggaraan Telekomunikasi yang menyatakan antara lainpenyelenggaraan jaringan telekomunikasi penyelenggaraan jaringan tetap dan penyelenggaraanjaringan bergerak. Penyelenggaraan jaringan tetap dibedakan menjadi penyelenggaraan jaringan tetaplokal, penyelenggaraan jaringan tetap sambungan internasional dan penyelenggaraan jaringan tetaptertutup. Sedangkan penyelenggaraan jaringan bergerak dibedakan menjadi penyelenggaraan jaringanbergerak terestrial, penyelenggaraan jaringan bergerak seluler serta penyelenggaraan jaringanbergerak satelit.Sejak dua dasawarsa terakhir penyelenggaraan telekomunikasi khususnya penyelenggaraan jaringanbergerak seluler terlihat sangat signifikan pertumbuhannya. Hal ini ditunjukkan oleh pertumbuhanjumlah pelanggan/ pemakai yang terus meningkat dari tahun ke tahun. Menurut data Depkominfo
  10. 10. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020102sampai kuartal ketiga 2008, jumlah pelanggan telepon bergerak seluler tahun 2004 sebanyak30.336.607 pelanggan, tahun 2005 meningkat menjadi 46.992.118 pelanggan, tahun 2006 meningkatmenjadi 63.803.015 pelanggan, tahun 2007 menjadi 93.385.881 pelanggan, tahun 2008 meningkatmenjadi 140.578.243 pelanggan dan tahun 2009 hingga kuartal pertama mencapai 146.897.112pelanggan. Pertumbuhan pelanggan tersebut selain dipicu oleh penurunan dan persaingan tarif teleponbergerak seluler juga disebabkan oleh semakin luasnya jangkauan jaringan seluler.Mengikuti perkembangan jumlah pelanggan seluler terus meningkat, para penyelenggara jaringanbergerak seluler terus berusaha membangun infrastruktur agar wilayah pelayanan (service coverage)semakin luas dan kualitas layanan menjadi meningkat pula. Salah satu infrastruktur penyelenggaraanjaringan bergerak seluler yang terus menerus dibangun adalah Base Transceiver Station (BTS). Iniadalah perangkat yang menghubungkan perangkat pengguna dengan jaringan bergerak seluler.Saat ini menurut data dari berbagai sumber pada tahun 2008, tercatat sekitar 76 ribu menara BTS yangdibangun oleh penyelenggara jaringan bergerak seluler. Dari 76 ribu menara tersebut dibangun oleh PT.Telkomsel sebanyak 26.872 unit menara, Telkom 4054, Indosat 14.162 unit, XL 16.729 unit, BakrieTelecom 2.772 unit, Mobile-8 1500 unit, Natrindo 3000 unit, Sampoerna 270 unit, Hutchinson 6300 unitdan Smart Telecom 1300 unit. Sebagian besar menara tersebut berlokasi di sejumlah kota besar dipulau Jawa. Melalui BTS kapasitas dan kualitas termasuk jangkauan suatu sistem seluler ke terminalmobile station dapat ditentukan. Dengan asumsi bahwa 1 BTS dapat menampung 2.500-3.000 pelangganper wilayah cakupan, maka dengan meningkatknya jumlah pelanggan, jumlah BTS tersebut selaindipengaruhi pertumbuhan pelanggan juga dipengaruhi perluasan cakupan layanan dan peningkatankualitas layanan.Dalam upaya mengantisipasi dampak negatif yang mungkin dapat ditimbulkan oleh pertambahan jumlahmenara yang semakin cepat saat ini, Pemerintah menerbitkan PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi. Kebijakan inidimaksudkan untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi penggunaan ruang. Namun demikianpembangunan dan penggunaan menara tersebut tetap memperhatikan kesinambungan pertumbuhanindustri telekomunikasi. Dalam PerMen Kominfo tersebut antara lain diatur tentang tata carapembangunan menara dimana pembangunan menara dapat dilaksanakan oleh penyelenggaratelekomunikasi, penyedia menara dan/atau kontraktor menara dengan Ijin dan instansi yang berwenangsesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Pengaturan penempatan lokasi menara disusunoleh Pemerintah Daerah sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku denganmempertimbangkan aspek teknis dalam penyelenggaraan telekomunikasi dan prinsip-prinsippenggunaan menara bersama. Selain itu pengaturan juga harus memperhatikan pula prisnip-prinsip tatakelola pemerintahan yang baik, dilakukan dengan mekanisme yang transparan dan dengan melibatkanperan masyarakat dalam menentukan kebijakan untuk penataan ruang yang efisien dan efektif demikepentingan umum serta memperhatikan ketentuan larangan praktek monopoli dan persaingan usahayang tidak sehat.
  11. 11. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020103Penyelenggara Telekomunikasi atau penyedia menara atau pengelola menara yang mengelola menaraharus memberikan kesempatan yang sama tanpa diskriminasi kepada para PenyelenggaraTelekomunikasi lain untuk menggunakan menara miliknya secara bersama-sama sesuai kemampuanteknis. Lebih lanjut peraturan ini juga mengatur aspek teknis menara bersama yang harusmemperhitungkan kekuatan dan kestabilan konstruksi menara seperti tempat/space penempatanantena, pondasi menara dan kekuatan angin. Selain itu pemberian izin pembangunan menara untukkawasan tertentu (kawasan bandar udara/pelabuhan; kawasan pengawasan militer; kawasan cagarbudaya; kawasan pariwisata atau kawasan hutan lindung) harus memenuhi ketentuan perundang-undangan yang berlaku untuk kawasan dimaksud.Dalam upaya mengatur pembangunan dan penggunaan menara, beberapa Pemerintah Daerah telahmenerbitkan Peraturan Daerah sebelum terbitnya PerMen Kominfo ini antara lain Peraturan GubernurProvinsi DKI Jakarta No.89 Tahun 2006 Tentang Pembangunan dan Penataan Menara Telekomunikasi diProvinsi DKI Jakarta (berlaku mulai 22 September 2006) dan Peraturan Gubernur Provinsi DKI JakartaNo.138 Tahun 2006 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pembangunan dan Penataan Menara Telekomunikasidi Provinsi DKI Jakarta (berlaku mulai 5 Oktober 2007). Selain itu Pemda Badung juga telahmenerbitkan Perda Kabupaten Badung No.6 Tahun 2008 Tentang Penataan Pembangunan danPengoperasian Menara Terpadu.Persepsi Pemda yang tampaknya kurang sesuai dengan maksud dan tujuan PerMen Kominfo secara jelastercermin dalam peraturan dan tindakan pemerintah daerah merobohkan beberapa menaratelekomunikasi sebelum tersedianya menara bersama dan sebelum berakhirnya masa transisi yangdiberikan kepada operator telekomunikasi selama 2 (dua) tahun (berakhir pada 17 Maret 2010.Tindakan tersebut telah mengakibatkan tidak saja kerugian ekonomi namun juga penurunan kualitaslayanan operator, yang selanjutnya hal ini juga berpengaruh pula pada kualitas layanan yang diterimaoleh pelanggan. Padahal, masa transisi selama operator telekomunikasi diharapkan dapat melakukanpenataan ulang desain BTS agar tidak mengurangi cakupan dan kualitas layanan. Kendala teknis yangmungkin terjadi pada penggunaan menara bersama misalnya saat penggunaan menara bersamatelekomunikasi oleh Penyelenggaraan Telekomunikasi yang memiliki platform yang sama. Hal tersebutkarena teknis penempatan menara tiap operator diatur oleh masing-masing operator dan desainpenempatan menara atau Cell Coverage Planning (CCP) dari tiap-tiap operator tidaklah sama. Sehinggajika penataan ulang dilakukan dengan menerapkan penggunaan menara bersama telekomunikasi,kemungkinan akan berpengaruh pada cakupan layanan operator dan dapat menyebabkan blank spotataupun penurunan kualitas layanan di beberapa wilayah. Kendala teknis lainnya terkait denganteknologi telekomunikasi yang bersifat dinamis, beberapa teknologi baru yang diadopsi oleh operatoryang berbeda tidak otomatis bias digabung di satu menara. Namun demikian demi efisiensi danefektifitas maka operator dapat mengatasi kendala teknis tersebut misalnya dengan menggunakan fibreoptic ataupun micro cell, akan tetapi dalam penggunaannya harus memperhatikan standar kualitaspelayanan yang sama dengan standar kualitas pelayanan menara telekomunikasi.Walaupun PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 telah mengatur pembangunan menara bersamatelekomunikasi dan akan segera mengeluarkan Surat Keputusan Bersama/SKB Menteri Komunikasi dan
  12. 12. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020104Informatika, Menteri Pekerjaan Umum, Menteri Dalam Negeri dan Kepala Badan Koordinasi PenanamanModal/BKPM, tentang menara bersama namun petunjuk pelaksanaannya lebih detail/khusus belum ada.Dalam penerbitan petunjuk pelaksanaan yang terkait dengan penataan lokasi menara BTS, pemerintahseyogyanya memperhatikan kepentingan berbagai pihak, baik kepentingan pemerintah (misalnyapendapatan daerah, Pendapatan Negara Bukan Pajak, keamanan lingkungan dan estetika) kalanganindustri telekomunikasi/ penyelenggara telekomunikasi (misalnya jangkauan dan kualitas layanan sertapemanfaatan menara eksisting) maupun masyarakat (kualitas layanan dan kesehatan).Untuk mendapatkan data objektif dalam rangka menggerakkan implementasi PerMen Kominfo No.2Tahun 2008 perlu dilaksanakan Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas LayananJaringan Bergerak Seluler yang diharapkan dapat menghasilkan rekomendasi dan masukkan dalampenyusunan petunjuk pelaksanaan pembangunan dan penggunaan menara bersama telekomunikasi.1.2 PERUMUSAN PERMASALAHANDalam implementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan menara Bersama Telekomunikasi perlu diperhatikan beberapa aspek diantaranya ekonomi,sosial, teknis, estetika dan keamanan lingkungan. Dilihat dari aspek ekonomi, pemanfaatan menarabersama telekomunikasi oleh beberapa operator menjadi lebih efektif dan efisien, namun dapat jugamenimbulkan kerugian khususnya bagi operator yang telah membangun dan mengoperasikan menarayang kemungkinan sebagian besar tidak dapat difungsikan, sedangkan bagi pemerintah dapatberpengaruh pada PNBP dan pendapatan daerah. Dari aspek sosial terutama di kota besar pemilihanlokasi menara di tengah pemukiman dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan gangguan kesehatanterhadap penduduk sekitar. Dari aspek teknis, perlu memperhatikan platform teknologi yangdigunakan, cakupan dan kualitas layanan. Dari aspek estetika banyaknya pendirian menara yang sudahada saat ini belum memperhatikan tata kota dan tata ruang yang menyebabkan suatu wilayah menjadiseperti hutan menara. Dilihat dari aspek keamanan lingkungan, pembangunan dan penggunaan menarabersama selain memperhatikan kawasan tertentu (kawasan bandar udara/pelabuhan, kawasanpengawasan militer, kawasan cagar budaya, kawasan pariwisata atau kawasan hutan lindung) jugaperlu memperhatikan kondisi ekologi disekitarnya (misalnya struktur tanah).Pada masa transisi operator telekomunikasi akan melakukan penataan ulang desain penempatan BTSagar tidak mengurangi cakupan dan kualitas layanannya. Kendala teknis yang mungkin terjadi padapenggunaan menara bersama telekomunikasi oleh Penyelenggara Telekomunikasi yang memilikiplatform yang sama. Hal tersebut karena teknis penempatan menara tiap operator diatur oleh masing-masing operator dan desain penempatan menara atau Cell Coverage Planing (CCP) dari tiap-tiapoperator tidaklah sama. Sehingga jika jika penataan ulang dilakukan dengan menerapkan penggunaanmenara bersama telekomunikasi, kemungkinan akan berpengaruh pada cakupan layanan operator dandapat menyebabkan blank spot ataupun penurunan kualitas layanan di beberapa wilayah. Kendalateknis lainnya terkait dengan teknologi telekomunikasi yang bersifat sangat dinamis, beberapateknologi baru yang diadopsi oleh operator yang berbeda tidak otomatis bisa digabung pada satumenara. Namun demikian demi efisiensi dan efektivitas maka operator dapat mengatasi kendala teknis
  13. 13. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020105tersebut misalnya dengan menggunakan fibre optic atau micro cell, akan tetapi dalam penggunaannyaharus memperhatikan standar kualitas pelayanan yang sama dengan standar kualitas pelayanan menaratelekomunikasi.Pada beberapa kasus di daerah terjadi ketidakharmonisan antara PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi. Contoh kasuspembongkaran Menara Kabupaten Badung Bali, menurut versi penyelenggara telekomunikasi PemdaBadung melakukan pembongkaran terhadap menara yang tidak memiliki izin (khususnya IMB meskipunsebagian sudah berizin sejak awal berdirinya tetapi tidak dapat diperpanjang izinnya) sedangkanmenurut versi Pemda Badung pembongkaran menara dilakukan dalam rangka penataan kawasansebagaimana diatur di dalam Perda Kabupaten Badung. Kasus lainnya di Kabupaten Badung terkait izinpembangunan menara melalui penunjukkan langsung pemerintah Daerah Kabupaten Badung kepada PT.Bali Towerindo Sentra untuk kemudian disewakan kepada investor dan pembongkaran menara bersamayang telah dibangun oleh PT. Solusindo Kreasi Prima (penyedia menara bersama Indonesian Tower)mengindikasikan adanya monopoli dan persaingan usaha tidak sehat.Selain di Badung, ketidakharmonisan dengan PerMen Kominfo juga terjadi di Makassar dan beberapadaerah lainnya. Pada kasus Makassar, dengan dikeluarkannya Surat Rekomendasi Wali Kota MakassarNo.641.4/II/Ekbang Tahun 2006 yang diperpanjang dengan Surat Rekomendasi No.555/ 041/EkbangTahun 2007 Tentang Rencana Umum Pembangunan dan Pengelolaan menara telekomunikasi di Makassaryang menyatakan pembangunan menara harus mendapat rekomendasi dari PT. Makassar Satu Indonesiajuga mengindikasikan terdapatnya monopoli juga mengindikasikan adanya praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat.Dari latar belakang dan fakta-fakta tersebut, diharapkan studi ini akan menghasilkan analisis daninterpretasi terhadap data dan informasi yang relevan dengan pembangunan dan penggunaan bersamamenara telekomunikasi berkaitan dengan jawaban pertanyaan berikut :1. Bagaimana implementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Pedoman Pembangunan danPenggunaan Menara Bersama Telekomunikasi?a. Faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap penataan lokasi menara BTS?b. Bagaimana penataan lokasi menara BTS saat ini menurut kepentingan pasar dan kinerja ?c. Bagaimana bentuk penyesuaian Perda yang dibuat masing-masing Pemerintah Daerah dalamimplementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Pedoman Pembangunan dan PenggunaanMenara Bersama Telekomunikasi ?d. Kesulitan apa saja yang dihadapi pemerintah, penyelenggara telekomunikasi danmasyarakat dalam implementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 ?2. Bagaimana dampak penataan lokasi menara BTS terhadap peningkatan kualitaslayanan jaringan bergerak seluler, baik dalam aspek-aspek ekonomi, sosial,teknis, estetika maupun keamanan lingkungan ?
  14. 14. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201061.3 TUJUAN, SASARAN DAN MANFAATTujuan StudiStudi bertujuan untuk:1. Memberikan penjelasan objektif mengenai dampak penataan lokasi BTS terhadap kualitas layananjaringan bergerak seluler dari aspek-aspek ekonomi, sosial, teknis, estetika dan keamananlingkungan.2. Mengidentifikasikan faktor-faktor yang mendukung dan menghambat implementasi PerMenKominfo No.2 Tahun 2008 dari perspektif bisnis, teknologi dan regulasi (internasional, nasional,lokal).Sasaran1. Tercapainya harmonisasi dalam implementasi PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 dan PeraturanBersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Ka BKPM, No 18, 7, 19, 3 Tahun 2009 TentangPedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi dengan implementasiperaturan-peraturan daerah yang terkait dengan pembangunan dan penggunaan menara bersamatelekomunikasi di masing-masing daerah, serta dengan kepentingan bisnis para penyelenggaratelekomunikasi seluler;2. Terjaganya kualitas layanan jaringan telekomunikasi, tercapainya efisiensi dengan memperhatikanaspek-aspek estetika, ekonomi, sosial, teknis dan keamanan lingkungan setelahdiimplementasikannya PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 dan Peraturan Bersama Mendagri, MenPU,Menkominfo dan Ka BKPM, No 18, 7, 19, 3 Tahun 2009.ManfaatDengan tersedianya data objektif tentang dampak penataan lokasi menara BTS maka studi inidiharapkan memberi manfaat berupa:1.Rekomendasi dan draft kebijakan petunjuk pelaksanaan pembangunan dan penggunaan menarabersama telekomunikasi, sebagai penjabaran PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Menara bersama telekomunikasi;2.Rekomendasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Tentang pedoman pembangunan dan penggunaanmenara bersama telekomunikasi berjalan efektif.1.4 RUANG LINGKUPStudi ini termasuk ruang lingkup penelitian kebijakan di bidang telekomunikasi untuk tujuanmengevaluasi kebijakan yang ada dan menghasilkan konsep kebijakan operasional pemerintah dalampelaksanaan pembangunan dan penggunaan menara bersama telekomunikasi khususnya untuk tujuanpenyelenggaraan jaringan bergerak seluler.
  15. 15. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201071.5 SISTEMATIKA PELAPORANLaporan Akhir ini disusun sebagai laporan hasil penelitian dengan sistematika sebagai berikut:BAB 1 PENDAHULUANMerupakan bab yang berisi penjabaran Latar Belakang, PerumusanPermasalahan, Tujuan, Sasaran dan Manfaat Penelitian, Ruang LingkupPenelitian sesuai dengan kerangka acuan kerja, Sistematika Pelaporan danDefinisi Operasional Kegiatan Studi.BAB 2 KERANGKA TEORIBab ini berisi kerangka teori yang digunakan, meliputi Kajian Teknis MenaraBersama yang akan menguraikan mengenai standar-standar teknis menarabersama dan teori mengenai perencanaan sel. Bagian terakhir adalah teorimengenai Kualitas Layanan Jaringan Telekomunikasi dan berbagai solusi untukmeminimalkan jumlah menara telekomunikasi.BAB 3 METODOLOGI PENELITIANBab ini berisi uraian mengenai Metodologi yang meliputi: PendekatanPenelitian dan Teknik Penelitian, Populasi dan Sampel, Lokasi Penelitian,Teknik Pengumpulan Data dan Teknik Analisis. Berikutnya adalah Pola Pikirdan Alur Pikir.BAB 4 GAMBARAN UMUMGambaran umum berisi mengenai penggunaan bersama infrastrukturtelekomunikasi, Regulasi Menara Bersama yang terdiri dari regulasi nasionalmengenai menara bersama, regulasi standar kualitas layanan, regulasi daerahtentang menara bersama dan regulasi-regulasi lain yang terkait. Bagianberikutnya adalah data kondisi pertelekomunikasian di Indonesia, terutamamengenai pertumbuhan jumlah pelanggan dan pertumbuhan jumlah menaraBTS dari tahun ke tahun. Kemudian inventarisasi kasus-kasus yang berkaitandengan implementasi aturan menara bersama dan data mengenai kualitaslayanan untuk jaringan telekomunikasi seluler dan FWA tahun 2008 hinggatahun 2009 serta benchmarking.
  16. 16. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020108BAB 5 HASIL PENGUMPULAN DATABab ini berisi hasil-hasil pengumpulan Data berupa survey/ wawancara,dengan analisis singkat yang mejelaskan deskripsi hasil-hasil pengumpulandata.BAB 6 ANALISIS DAN EVALUASIBab ini berisi analisis dan evaluasi hasil-hasil pengumpulan data yangdiperoleh. Ekstraksi dari hasil analisis dan evaluasi untuk menghasilkanberbagai kesimpulan dan rekomendasi-rekomendasi.BAB 7 KESIMPULAN DAN REKOMENDASIBagian ini berisi berbagai kesimpulan-kesimpulan yang diperoleh dari studi ini.Diberikan pula berbagai rekomendasi yang bertujuan untuk langkah-langkahharmonisasi dalam implementasi PerMen No 2 Tahun 2008 Tentang MenaraBersama.1.6 DEFINISI OPERASIONAL KEGIATAN STUDIJudul penelitian ini adalah sebagai berikut:Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas Layanan Jaringan BergerakSelulerPengertian dari judul di atas dapat diilustrasikan pada gambar 1.1.Berdasarkan judul studi di atas, terdapat hipotesis bahwa implementasi peraturan menara bersamadapat menimbulkan dampak terhadap kualitas layanan jaringan seluler.Di satu sisi, implementasi aturan menara bersama telah menimbulkan dua kemungkinan konsekuensi,yaitu:1. Terjadinya kerjasama antar operator untuk melakukan sharing infrastruktur menaratelekomunikasi;2. Munculnya inisiatif usaha penyelenggaraan infrastruktur menara bersama telekomunikasi, baik yangberskala daerah maupun lebih luas.Secara teknis, penggabungan menara-menara BTS menjadi menara bersama memerlukanredimensioning pada cell planning agar memenuhi kriteria cakupan dan kapasitas layanan sehingga
  17. 17. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020109kualitas layanan jaringan seluler secara keseluruhan tidak mengalami gangguan hingga di bawahstandar.Di sisi lain, implementasi aturan menara bersama telah pula menimbulkan kasus-kasus disharmonisasidengan berbagai aturan dan kepentingan lain, terutama yang terkait dengan aturan, kewenangan dankepentingan di lingkup daerah.Studi ini diharapkan dapat memberikan jalan keluar bagi pemecahan berbagai masalah tersebut di atasagar semangat dan maksud baik lahirnya aturan menara bersama tidak mengganggu kualitas layananjaringan seluler dan FWA, kepentingan ekonomi penyelenggara dan masyarakat, terjaganya kepuasanpelanggan, terakomodasinya kewenangan daerah, serta dimungkinkannya usaha-usaha baru yangbergerak di bidang penyediaan infrastruktur menara bersama telekomunikasi.Gambar 1.1 InterpretasiJudulKualitasLayananJaringanSelulerDisharmonisasi dengan peraturandaerahKepentingan Ekonomi Penyelenggaradan MasyarakatKepuasan Pelanggan/masyarakatKebijakanStandarkualitaslayananKriteria:SesuaiPermen2/2008 &PeraturanBersamaProsesImplementasiPenataanMenara: Jalur Studi: Hubungan Sebab AkibatPenyelenggaraMenaraBersamaKerjasamaAntar Operatorsharing menaraRedimensioning (Cell Planning)Sehubungan perkembangan faktual permasalahan yang terjadi selama kegiatan studi ini, maka perludisusun beberapa definisi operasional kegiatan yang terkait dengan sejumlah istilah yang digunakanmaupun ruang lingkup yang dikaji, sebagai penyesuaian terhadap yang telah didefinisikan dalam TOR(Term of Reference) atau KAK (Kerangka Acuan Kegiatan) kegiatan ini.
  18. 18. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010101. Judul kegiatan yang ditetapkan dalam TOR adalah “Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTSTerhadap Kualitas Layanan Jaringan Bergerak Seluler”. Karena adopsi teknologi telekomunikasiseluler di Indonesia telah sampai pada dua jenis sekaligus, yaitu Jaringan Bergerak Seluler danJaringan Tetap Mobilitas Terbatas, maka dalam studi ini cakupan permasalahan dikaitkan dengankedua jenis platform jaringan tersebut. Hal ini sejalan dengan sifat kedua jenis teknologi jaringantersebut yang memiliki struktur dan elemen-elemen yang mirip, sehingga sama-sama memerlukaninfrastruktur menara untuk penempatan perangkat radio akses. Didukung pula fakta teknis, bahwaselain terdapat penyelenggara-penyelenggara yang mengoperasikan layanan jaringan dan jasadengan menggunakan salah satu dari kedua jenis teknologi, di Indonesia terdapat pula banyakpenyelenggara yang mengoperasikan layanan jaringan dan jasa dengan kedua jenis teknologisekaligus. Dalam hal penyelenggara yang mengoperasikan layanan jaringan dan jasa dengan duajenis teknologi sekaligus, telah banyak dijumpai pula penggunaan infrastruktur menara secarabersama untuk penempatan perangkat radio akses dengan kedua teknologi.2. Pada saat TOR kegiatan ini disusun, Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan KaBKPM, No. 18, 7, 19, 3 Tahun 2009 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan BersamaMenara Telekomunikasi tanggal 30 Maret 2009 belum disahkan, sehingga kisi-kisi kerangka kegiatanmasih didasarkan kepada PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan Bersama Menara Telekomunikasi tanggal 17 Maret 2008 saja. Namun demikian kegiatanstudi ini tidak dapat melepaskan diri dari keberadaan Peraturan Bersama tersebut yang telahdisahkan dan diberlakukan sebagai perbaikan bagi Peraturan Menteri sebelumnya, meskipundinyatakan bahwa segala peraturan yang tidak bertentangan dengan Peraturan Bersama masihdinyatakan dapat diberlakukan. Dengan demikian, terhadap studi ini juga diharapkan dapatdihasilkan sejumlah rekomendasi baru yang belum diatur dalam Peraturan Bersama, di sampingmeninjau yang telah diatur oleh Peraturan Bersama tersebut.3. Sudut pandang terhadap permasalahan yang meninjau dampak penataan menara telekomunikasiberdasarkan “sebelum dan sesudah” (before and after) mengenai kondisi-kondisi yangdiakibatkannya akan sangat sulit dilaksanakan secara tuntas. Hal ini disebabkan oleh masih akanberlangsungnya proses penataan menara telekomunikasi dalam masa transisi selama 2 (dua) tahunke depan. Dengan demikian, yang dapat dilakukan pada studi ini dalam meninjau kondisi-kondisi“sesudah” penataan hanya dapat dilihat pada kondisi saat ini yang diakibatkan oleh penataanmenara yang telah selesai dilaksanakan, khususnya di lokasi pada wilayah-wilayah yang ditetapkansabagai cakupan objek studi.
  19. 19. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201011BAB 2 KERANGKA TEORI2.1 KAJIAN TEKNIS MENARA BERSAMA2.1.1 Perencanaan Sel (Cell Planning)Untuk menentukan lokasi-lokasi menara bersama diperlukan suatu proses perencanaan sel. Prosesperencanaan sel dapat dijelaskan secara singkat sebagai kegiatan untuk menentukan lokasi dimanaperangkat radio akan ditempatkan, jenis perangkat yang akan dipasang dan bagaimana perangkat akandikonfigurasikan. Untuk menjamin cakupan layanan dan menghindari interferensi, selalu diperlukanperencanaan sel dalam pembangunan jaringan telekomunikasi seluler.A. Proses Perencanaan Sel GSMKegiatan-kegiatan utama dari sebuah proses cell planning apabila ada pembangunan baru dapat dilihatpada Gambar 2.1.Langkah ke-1: Analisis Traffic dan CoverageKegiatan ini menghasilkan informasi mengenai kondisi geografis dan estimasi dari kapasitas yangdiperlukan. Data yang harus dikumpulkan adalah besaran biaya, kapasitas, cakupan layanan, GoS(Grade of Service), frekuensi yang dialokasikan, kualitas percakapan dan pertumbuhan sistem.Traffic demand (jumlah pengguna dalam sistem dan traffic yang dibangkitkan) merupakan basis dariperencanaan sel. Distribusi traffic demand secara geografis dapat dihitung berdasarkan datademografi, misalnya distribusi penduduk, penggunaan kendaraan bermotor, tingkat pendapatan,penggunaan lahan, statistik penggunaan layanan telepon dan faktor-faktor lain misalkan pentarifan jasalayanan dan harga perangkat telepon selular.
  20. 20. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201012Gambar 2.1 Metode Perencanaan Jaringan (sumber: Ericsson1)Langkah ke-2: Nominal Cell PlanSetelah semua data di atas terkumpul, dilakukan nominal cell planning. Luaran kegiatan ini adalahrepresentasi grafis dari jaringan selular. Nominal cell plan merupakan luaran pertama dari kegiatanperencanaan sel dan merupakan basis bagi perencanaan selanjutnya. Dalam kegiatan ini, prediksicoverage layanan dan prediksi interferensi juga dilakukan.Langkah ke-3: Survey dan Radio MeasurementsKegiatan ini dilakukan untuk melakukan evaluasi terhadap kondisi riil lapangan pada lokasi dimana basestation akan ditempatkan.Langkah ke-4: (Final Cell Plan) System DesignBerdasarkan hasil yang dikeluarkan oleh planning tool yang digunakan, selanjutnya dilakukan prosesdimensioning dari perangkat Radio Base Station (RBS), Base Station Controller (BSC) dan MobileSwitching System (MSC). Dengan demikian kegiatan ini menghasilkan konfigurasi sel dan perangkat yanglengkap. Demikian juga dalam tahap ini dihasilkan dokumen Cell Design Data (CDD) yang mengandungsemua parameter sel.Langkah ke-5: ImplementasiKegiatan ini mencakup instalasi sistem, commissioning dan testing.Langkah ke-6: System Tuning1Ericsson, “Cell Planning Principles”, 1997
  21. 21. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201013Sistem yang sudah diinstal, secara kontinyu dievaluasi untuk menentukan kemampuannya melayanitraffic demand.System tuning meliputi :Pengecekan apakah final cell plan sudah berhasil diimplementasikan;Evaluasi terhadap keluhan pelanggan;Pengecekan apakah kinerja jaringan sesuai dengan rencana;Perubahan parameter dan pengukuran lain apabila diperlukan.Sistem yang dibangun memerlukan proses tuning secara berkelanjutan karena meningkatnya traffic danmeningkatnya jumlah pelanggan. Dalam hal sistem sudah memerlukan perluasan jaringan, maka prosescell planning seperti di atas akan dimulai kembali.B. Proses Perencanaan Sel CDMASebagaimana perencanaan GSM, perencanaan CDMA2000 1x juga bisa dilakukan dari pertimbangankapasitas dan pertimbangan cakupan. Perencanaan sel dengan pertimbangan kapasitas umumnyadilakukan pada daerah yang sudah diyakini potensi trafiknya. Sedangkan pada wilayah yang volumetrafiknya relatif rendah, pertimbangan cakupan lebih rasional untuk dilakukan.1. Pertimbangan Kapasitas dalam Perencanaan Sel CDMAKapasitas maksimum (pole capacity) dari sistem akses radio CDMA2000 1x dinyatakan daripersamaan berikut:fGGNERWN avob 1//dimana W adalah lebar pita spektral tersebar, R adalah laju data informasi, Eb/Io adalah energiper-bit per interferensi, Ga adalah gain sektorisasi antena, Gv adalah gain aktivitas suara danberikutnya f adalah perbandingan antara interferensi dari luar sel terhadap interferensi dari dalamsel.Dalam rumusan di atas, dapat dihitung kapasitas maksimum jumlah user yang bisa didukung olehsatu kanal RF CDMA. Untuk asumsi Eb/No CDMA2000 1x adalah 4,5 dB, laju data 9,6 kbps, Ga adalah2,5, Gv adalah 2,4, maka didapatkan kapasitas maksimum adalah 56 kanal suara.Kapasitas ini masih akan berkurang karena harus memperhitungkan faktor pembebanan sebesar 60%(nilai umum yang dipakai dalam perencanaan), sehingga kapasitas menjadi 33,6 kanal suara untuktiap carrier RF CDMA.Sejumlah 33 kanal per-carrier CDMA di atas, mampu membawa intensitas trafik hingga 24,63 Erlanguntuk probabilitas 2%. Jika tiap pelanggan diasumsikan memiliki intensitas trafik 20 mErlang, makajumlah pelanggan yang sanggup dilayani per-carrier RF adalah 1231 pelanggan/carrier RF/sektor.
  22. 22. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201014Dimensioning sel CDMA berdasarkan kapasitas artinya jumlah sel dihitung berdasarkan kapasitas,yaitu jumlah sel adalah jumlah pelanggan yang harus dilayani dibagi dengan kapasitas tiap kanal RFCDMA.2. Pertimbangan Cakupan dalam Perencanaan Sel CDMACakupan maksimum radio akses CDMA diwakili dari Maximum Allowable Path Loss (MAPL) yangdapat dihitung dari perhitungan anggaran daya (link budget) sistem yang bersangkutan. Luascakupan sel, secara umum tergantung dari frekuensi, karakteristik daerah, kapasitas sistem danlaju data informasi.Cakupan maksimum umumnya dibatasi pada arah Reverse Link (link dari MS ke BTS), dimana MAPLarah Reverse Link pada umumnya lebih kecil dibandingkan pada arah Forward Link (link dari BTS keMS).2.1.2 Kriteria Teknis Menara BersamaBeberapa kriteria teknis penting dalam penentuan titik lokasi untuk menara bersama adalah :1. Jumlah titik lokasi menara bersama harus mencukupi dalam hal kapasitas akses yang sanggupdiberikan terhadap demand layanan telekomunikasi di wilayah perencanaan;2. Titik-titik lokasi menara bersama yang direncanakan harus mampu mendukung cakupan sinyal dariberbagai teknologi akses radio yang telah dan akan diimplementasikan di wilayah perencanaan(mikrosel maupun makrosel);3. Kekuatan fisik menara bersama harus dikaji dan harus sanggup mendukung bobot berbagai antena,mounting antena, dan antena transmisi radiolink multi-operator yang ada pada menara tersebut;4. Luas area menara bersama perlu direncanakan agar mampu menampung spesifikasi dari semuaoperator yang telah ada ataupun yang akan datang;5. Titik-titik lokasi menara yang direncanakan harus memungkinkan konfigurasi optimal dalamperencanaan transmisi backhaul. Dalam hal ini, konfigurasi optimal tersebut penting dalammenekan biaya implementasi.Dalam kriteria nomor 1 di atas, kapasitas menjadi bahasan utama, sehingga perlu dilakukan analisismengenai kapasitas akses radio yang sudah ada pada wilayah perencanaan. Dalam hal ini diperlukananalisis kapasitas dari jaringan wireless yang sudah ada di suatu wilayah, yang telah diberikan darioperator-operator yang sudah ada di wilayah-wilayah tersebut.Selanjutnya perlu dianalisis pula mengenai pertumbuhan demand layanan akses wireless di wilayahperencanaan. Jumlah menara bersama yang direncanakan, harus mampu mendukung kapasitaspelanggan dari operator-operator eksisting, dan operator-operator baru yang akan beroperasi diwilayah perencanaan, hingga 5 atau 10 tahun ke depan.Dalam kriteria nomor 2, cakupan sel menjadi isu yang utama. Perlu diketahui bahwa cakupan sinyaldari berbagai teknologi yang diimplementasikan oleh operator adalah berbeda. Perbedaan ini terkait
  23. 23. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201015dengan teknologi yang memiliki karakteristik berbeda, dan juga karena frekuensi yang digunakanmasing-masing teknologi juga berbeda.Dalam kriteria nomor 3, selanjutnya yang perlu dianalisis adalah kekuatan menara dalam mendukungberbagai perangkat yang terpasang pada menara. Perlu diketahui bahwa jumlah operator di Indonesiasaat ini mencapai belasan operator dengan berbagai teknologi.Operator-operator telekomunikasi wireless di Indonesia dirinci pada Tabel 2.1.Tabel 2.1 Operator-operator telekomunikasi wireless di IndonesiaNo Operator Teknologi Brand Frekuensi (MHz)1 Natrindo Telepon Seluler (NTS) GSM, UMTS Axis 900, 20002 Indosat (Seluler) GSM, UMTS IM3, Mentari, Matrix 900, 1800, 19003 Indosat (StarOne) CDMA StarOne 8004 Telkom (Flexi) CDMA Flexi 8005 Telkomsel GSM, UMTS Telkomsel 900, 1800, 19006 Exelcomindo Pratama GSM, UMTS XL 900, 1800, 19007 Bakrie Telekom CDMA Esia 8008 Mobile8 CDMA Fren, 8009 Sampoerna Telecom CDMA Ceria 45010 Smart Telecom CDMA Smart 190011 Hutchinson CP Telecommunication GSM, UMTS Three 1900Sumber: Disarikan dari berbagai sumberDari tabel di atas, dapat dilihat bahwa bahkan satu operator bahkan ada yang menggunakan beberapateknologi sekaligus, Misalnya Indosat (GSM, UMTS, CDMA2000 1x), Telkomsel (GSM, UMTS), dansebagainya.Dari kondisi di atas, dapat dilihat bahwa jika seandainya menara bersama harus mampu mendukungsemua operator dan teknologi yang ada dan yang akan datang, maka beban dari menara bersamatersebut mungkin akan cukup berat. Hampir dipastikan bahwa menara-menara yang ada saat ini tidakakan mampu mendukung seluruh operator, karena pada awal pembangunannya menara-menaratersebut diasumsikan hanya mendukung beberapa antena saja.Dari berbagai uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa pembangunan menara bersama akan memilikikonsekuensi teknis dan biaya yang tidak sederhana. Dan dalam pekerjaan penentuan titik-titik lokasiuntuk menara bersama harus mampu semaksimal mungkin memenuhi kriteria-kriteria teknis yangditetapkan oleh operator-operator yang ada pada wilayah perencanaan.
  24. 24. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201016Dalam kriteria nomor 4, Luas area menara bersama juga menjadi faktor penting karena akan terdapatbanyak antena dan feeder coaxial yang menghubungkan antena dan transceiver (BTS) di dalam shelter.Maka sangat perlu diperhatikan adalah posisi menara dan jarak antara menara dengan shelter -(ruangan dimana masing masing BTS operator) sedemikian sehingga instalasi feeder coaxial - faktorbending radius dari feeder coaxial yang berukuran 7/8" atau 1 5/8 " memenuhi syarat spesifikasipabrik. Dengan demikian, desain cable tray dan entry wall akan berbeda dengan yang biasa dipakai dishelter sebelumnya.Instalasi antena, feeder coaxial dan jumper serta konektor perlu mendapat perhatian yang lebih daribiasanya dalam hal kualitas instalasi, misalnya parameter VSWR dan DTF, karena jika tidak makakebocoran gelombang RF dari satu transmitter (pemancar) akan dapat mengganggu receiver (penerima)lain dalam 1 menara bersama tersebut.Dalam kriteria nomor 5, yang ditekankan adalah bahwa lokasi menara bersama harus sedekat mungkindengan jalur-jalur backhaul dan backbone transmisi yang sudah ada. Hal ini karena jalur backbone,yang seringkali menggunakan transmisi serat optik lebih sulit dipindahkan dan jika dipindahkan akanmembawa konsekuensi biaya yang lebih besar.Berbagai batasan yang perlu dipertimbangkan dalam penataan lokasi BTS adalah sebagai berikut:1. Untuk memilih lokasi menara bersama maka salah satu pertimbangan adalah akses jalan ke lokasibaru atau lokasi lama yang akan dijadikan lokasi menara bersama harus dapat diakses tanpamembuat infrastruktur baru, sehingga biaya investasi dapat dihemat.Dalam hal terdapat 2 atau lebih menara yang berdekatan, yaitu dalam radius 300 – 400 metertentu akan dipertimbangkan untuk merelokasi salah satu menara untuk dijadikan satu denganmenara yang sudah ada, bilamana secara teknis memungkinkan.2. Cell planning design akan memperhatikan Coverage area down link dan up link dari masing-masingoperator di lokasi menara bersama harus mencakup atau sama dengan coverage area yangsebelumnya. Faktor ketinggian self support tower dan besar lingkarannya akan ditentukan denganpertimbangan coverage area dan jumlah antena yang akan dapat dipasang.3. Keseluruhan coverage area (sebelum bergabung pada menara bersama) dari masing masingoperator diharapkan sangat mendekati sama setelah bergabung pada menara bersama.4. Salah satu faktor perencanan yang kritis dari menara bersama adalah masalah interferensi, berupaadjacent channel interference dan intermodulasi terjadi antar TX dan RX dari transceiver operatordi lokasi menara bersama. Interferensi dan intermodulasi ini harus diminimalisasi sehingga tidakmenimbulkan blocking atau drop call dan ada solusi untuk mengatasi bilamana terjadiinterference. Penempatan antena operator akan diatur dengan regulasi sedemikian, sehinggaisolasi RF antar antena dapat mencapai 80 dB – 90 dB atau lebih.5. Penempatan posisi antena akan mempertimbangkan faktor sudut azimuth antena, akan diatursedemikian sehingga beamwidth antena yang satu tidak akan menghalangi atau menutupi antenayang berada di sebelahnya, yang jika tidak diatur akan mempengaruhi lebar coverage antena.
  25. 25. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010176. Ketinggian menara self support juga akan mempertimbangkan kebutuhan tinggi antena transmisigelombang mikro dari lokasi menara bersama yang harus LOS atau terdapat alternatif routing–microwave repeater ke menara BSC dari masing masing operator yang sudah ada. Diasumsikanbahwa menara BSC tidak akan dipindahkan mengingat sangat sulit memindahkan switching centertersebut.7. Mengingat akan terdapat banyak antena dan feeder coaxial yang menghubungkan antena dantransceiver (BTS) di dalam shelter maka sangat perlu diperhatikan adalah posisi menara dan jarakantara menara dengan shelter (ruangan dimana masing masing BTS operator) sedemikian sehinggadalam instalasi feeder coaxial, faktor bending radius dari feeder coaxial yang berukuran 7/8" atau1 5/8" memenuhi syarat spesifikasi pabrik. Dengan demikian desain cable tray dan entry wall akanberbeda dengan yang biasa dipakai di shelter sebelumnya.8. Instalasi antena, feeder coaxial dan jumper serta konektor perlu mendapat perhatian yang lebihdari biasanya dalam hal kualitas instalasi (parameter VSWR dan DTF) karena jika tidak maka RFleakages dari satu transmiter akan dapat menggangu receiver lain dalam 1 tower bersamatersebut.2.2 KUALITAS LAYANAN JARINGAN TELEKOMUNIKASISecara sederhana infrastruktur komunikasi adalah sambungan komunikasi yang tersedia pada suatuwilayah. Sedangkan informasi merupakan sesuatu yang melewati infrastruktur komunikasi tersebut.Infrastruktur jaringan komunikasi dan informasi dapat dibagi menjadi 3 bagian utama :1. jaringan akses, yaitu jaringan yang langsung terhubung ke pelanggan;2. jaringan regional, yaitu jaringan yang menghubungkan pusat-pusat populasi;3. jaringan tulang punggung (backbone), yang menghubungkan antar kota maupun antarpenyelenggara jaringan.Gambar 2-2 berikut menjelaskan perbedaan utama dari masing-masing klasifikasi jaringan di atas.
  26. 26. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201018Gambar 2.2 Gambaran infrastruktur jaringan telekomunikasiDalam konteks kualitas layanan, suatu parameter kualitas end-to-end service merupakan hasilkontribusi dari tingkat kualitas layanan yang bersangkutan ketika informasi melalui jaringan akses,jaringan regional, jaringan backbone, dan seterusnya hingga sampai pada jaringan akses pelanggantujuan. Oleh karena itu, pencapaian kualitas tertentu sesungguhnya tidak sederhana, karenamelibatkan berbagai jaringan yang terlibat dalam pembangunan hubungan komunikasi.Kriteria perencanaan jaringan komunikasi bergerak seluler dan jaringan komunikasi dengan mobilitasterbatas (Fixed Wireless Access), pada dasarnya terdiri dari kriteria kualitas, kapasitas dan cakupan(coverage), sebagaimana telah dijelaskan pada sub bab 2.2.1. Maka dengan demikian, kualitas layananjaringan wireless akan memiliki berbagai parameter QoS (Quality of Service) dari ketiga kriteria diatas.Beberapa parameter QoS umum yang terklasifikasi dalam tiga kriteria (kualitas, kapasitas, dancakupan) sebagai berikut:1. Parameter-parameter QoS yang terkait kapasitasProbabilitas blocking, kemungkinan panggilan datang ditolak jaringan karena kurangnyakapasitas sumber daya kanal, umumnya diharapkan kurang dari 2%;Probabilitas dropping, kemungkinan panggilan yang sudah berlangsung terputus selamakomunikasi. Biasanya disebabkan kurangnya sumberdaya kanal yang menangani proseshandover dan kondisi radio yang memburuk. Umumnya diharapkan kurang dari 1%;SMS failure rate, dapat disebabkan kurangnya kapasitas sumberdaya kanal yang berfungsiuntuk menghantarkan informasi SMS.2. Parameter-parameter QoS yang terkait kualitasBER (Bit Error Rate), perbandingan antara jumlah bit yang salah terhadap total jumlah bityang dikirim. Syarat QoS untuk BER umumnya kurang dari 10-3(untuk layanan komunikasisuara);FER (Frame Error Rate), perbandingan antara jumlah frame yang slah terhadap jumlah totalrame yang dikirim. Pada umumnya diharapkan terukur kurang dari 1%.3. Parameter-parameter QoS yang terkait cakupanSignal to Noise Ratio (S/N), adalah perbandingan antara kualitas sinyal informasi terhadaplevel daya noise;Energi sinyal pilot CDMA dibandingkan terhadap level daya total interferensi (Ec/Io), sebagaiukuran QoS cakupan jaringan akses berbasis CDMA;Coverage probability, yaitu perbandingan luas daerah dengan kuat sinyal dibawah ambangdengan luas daerah keseluruhan. Dalam perencanaan umumnya diharapkan lebih 90%.
  27. 27. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201019Di luar dari parameter-parameter QoS yang disebutkan di atas, masih banyak parameter QoS lain yangbersifat khusus, yang pada umumnya harus dilihat/dievaluasi ketika terjadi problem jaringan yang jugabersifat khusus. Hubungan dalam suatu komunikasi, baik komunikasi suara maupun komunikasi data,pada dasarnya bersifat multi-network, maka dapat dipahami bahwa suatu parameter QoS pada jaringanakses bisa jadi merupakan kontribusi dari parameter QoS lain pada sisi jaringan backbone.Standar kualitas layanan jaringan telekomunikasi yang memiliki kemungkinan dapat terkait langsungdengan penataan lokasi menara adalah sebagai berikut:1. Standar Endpoint Service Availability adalah persentase jumlah panggilan yang tidak mengalamidropped call dan blocked call pada jaringan bergerak selular milik penyelenggara jasa harus samaatau lebih dari 90%. Perhitungan persentase jumlah panggilan yang tidak mengalami dropped calldan blocked call sebagaimana dimaksud didasarkan pada rasio berikut:2. Dropped Call, merupakan rasio jumlah call yang drop terhadap total call yang dicoba.3. Standar Kinerja Layanan Pesan SingkatDalam hal penyelenggara jasa menyelenggarakan layanan pesan singkat maka perhitunganpersentase jumlah pesan singkat yang berhasil dikirim dengan interval waktu antara pengirimandan penerimaannya tidak lebih dari 3 (tiga) menit harus sama atau lebih dari 75% dari pesan singkatyang terkirim. Perhitungan persentase jumlah pesan singkat yang berhasil dikirim didasarkan padarasio sebagai berikut:Perhitungan kinerja layanan pesan singkat harus diberlakukan pada jam sibuk, baik dalampenyelenggara jasa yang sama maupun dengan penyelenggara jasa yang berbeda, pada pengujiansecara sampling.4. Parameter-parameter QoS terkait cakupan (coverage) pasti juga akan terpengaruh.
  28. 28. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010202.3 BERBAGAI SOLUSI-SOLUSI UNTUK MEMINIMALKAN MENARA TELEKOMUNIKASI2.3.1 Indoor BTSIndoor BTS adalah solusi teknik untuk memberikan cakupan sinyal ke dalam suatu gedung. Dalamimplementasinya, indoor BTS dibangun dengan menempatkan BTS di atas sebuah gedung, dimanadistribusi sinyal ke dalam gedung diimplementasikan dengan perangkat-perangkat RF seperti kabelkoaxial RF, leaky feeder, RF splitter, combiner dan sebagainya. Gambaran dari indoor BTSdperlihatkan pada gambar berikut.Indoor PanelAntennaIndoor BTSRemote UnitMaster UnitOptical Fiber RF CableGambar 2.3 Indoor BTSDengan indoor BTS, menara tidak diperlukan di daerah terbuka yang memakan tempat, melainkan diatas gedung yang sudah ada.2.3.2 Menara TersamarMenara tersamar (camouflage tower) dapat digunakan untuk memberikan cakupan sinyal pada daerah-daerah perkotaan, dimana keindahan menjadi parameter utama yang dipertimbangkan. Menarakamuflase dapat berupa pohon sintetis, menara masjid, papan iklan dan sebagainya. Contoh menarakamuflase diperlihatkan pada Gambar 2.4.Menara tersamar pada dasarnya tidak mengurangi jumlah menara, tetapi menara tersamar dapatmeningkatkan keindahan kota dengan bentuknya yang tidak seperti menara konvensional, sehinggasesuai dengan lingkungan sekitarnya.
  29. 29. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201021Gambar 2.4 Menara kamuflase dalam bentuk pohon2.3.3 Picosel dan FemtoselUkuran sel yang besar, yang diimplementasikan dengan menara yang tinggi dan besar, kurang tepatdiimplementasikan untuk daerah-daerah dengan trafik yang tinggi. Pada daerah-daerah dengan trafikpadat, cakupan sel cenderung kecil yang diimplementasikan dengan transmitter berdaya rendah,membentuk sel ukuran kecil (picocell atau femtocell). Transmiter berdaya rendah ini secara ukuranjuga kecil dengan konsumsi listrik yang juga kecil.Trend dalam dunia engineering telekomunikasi saat ini menuju pada implementasi BTS atau akses pointdalam ukuran yang semakin mini, sehingga kebutuhan menara tinggi semakin berkurang.
  30. 30. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201022Gambar 2.5 Femtocell dan picocell2.3.4 Radio Over FiberBerlawanan dengan konsep indoor BTS yang menggunakan kabel koaxial untuk distribusi sinyal RF, radioover fiber adalah suatu konsep untuk distribusi sinyal RF dengan menggunakan kabel optik. Solusi inijuga sangat banyak dipertimbangkan untuk daerah perkotaan atau daerah dengan trafik tinggi.Keuntungan dari penggunaan kabel optik adalah persoalan ukuran yang kecil di samping kapasitasnyayang besar.Gambar 2.6 Radio Over Fiber
  31. 31. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201023BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN3.1 METODOLOGI3.1.1 Pendekatan Penelitian dan Teknik PenelitianStudi ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan post-positives dengan teknikstudi kasus terhadap kebijakan pemerintah di bidang telekomunikasi, yakni dengankasus pembangunan dan penggunaan menara BTS. Teknik ini juga didukung oleh data-data kuantitatif.3.1.2 Lokasi PenelitianLokasi studi dilakukan di 9 wilayah, yakni: Medan, Batam, Jakarta, Bandung,Surabaya, Bali, Yogyakarta, Semarang dan Makassar.Lokasi studi di atas dipilih secara purposive berdasarkan pertimbangan menyangkutjumlah pelanggan jaringan bergerak seluler pada wilayah tersebut termasuk besar danterdapatnya kasus-kasus menara bersama di beberapa wilayah tersebut.3.1.3 Teknik Pengumpulan Data3.1.3.1 Rencana Pengumpulan DataSesuai dengan penjelasan Robert K.Yin data yang dikumpulkan dari 6 (enam) sumberbukti yaitu dokumen, rekaman, arsip-arsip, wawancara, observasi langsung, observasipemeran-serta serta perangkat fisik2dengan populasi yang terdiri dari regulator,penyelenggara jaringan bergerak seluler dan pelanggan/ pengguna seluler.a. Bukti dokumen, rekaman dan arsip-arsip diperoleh dari studi kepustakaan dansumber-sumber lain yang kredibel, misalnya: media cetak, media online, siaranpers;b. Bukti wawancara diperoleh dari melakukan wawancara kepada para informan,informan studi terdiri atas :1) Regulator yang terdiri dari pejabat Depkominfo, PemerintahKota/Kabupaten, Pemerintah Provinsi, BRTI, KPPU, BKPM, Dep PU, Depdagridan Ditjen Postel;2Robert K.Yin, Studi Kasus Desain dan Metode PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1996
  32. 32. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010242) Penyelenggara Jaringan Bergerak Seluler yaitu pejabat yang berwenang atauditunjuk oleh masing-masing perusahaan serta Ketua ATSI atau yangditunjuk.Alat-alat yang digunakan selama wawancara:• Buku catatan;• Tape recorder;• Kamera.c. Bukti observasi langsung dan observasi pemeran-serta diperoleh denganmelakukan kunjungan lapangan ke lokasi penelitian.Observasi langsung berupa pengamatan kondisi wilayah, fisik menara, danmelakukan pengukuran kualitas sinyal.d. Untuk mendukung penelitian juga dilakukan pula penyebaran kuesioner kepadapelanggan seluler.3.1.3.2 Kendala Pengumpulan Dataa. Data kondisi jaringan baik berupa jumlah menara, cakupan dan kapasitasnya tidakakan diperoleh dari pihak operator, baik sebelum maupun sesudah implementasiaturan menara bersama;b. Data kualitas layanan jaringan yang terseparasi pada 10 kota juga tidak akan dapatdiperoleh dari operator, sementara yang dapat diperoleh adalah data rata-ratakualitas jaringan secara nasional.3.1.4 Teknik AnalisisAnalisis data dilakukan selama proses pengumpulan data dan setelah selesaipengumpulan data.a. Analisis sebelum di lapanganAnalisis dilakukan terhadap data hasil studi pendahuluan atau data sekunder, yangdigunakan untuk menentukan fokus penelitian. Fokus penelitian masih berkembangsetelah masuk dan selama di lapangan.b. Analisis selama di lapanganSelama pengumpulan data, analisis akan selalu dilakukan. Misalnya pada saatwawancara, analisis dilakukan pada jawaban-jawaban yang diberikan informan.Apabila jawaban belum memuaskan, maka pertanyaan akan dilanjutkan sampaitahap tertentu diperoleh data yang kredibel. Aktivitas dalam analisis data meliputi:data reduction (reduksi data), data display, dan conclusion drawing/verification(penarikan kesimpulan).
  33. 33. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201025Selain itu, teknik Analisis yang digunakan dalam studi ini adalah:31. Penjodohan pola, dipergunakan untuk melihat korelasi kualitatif antara pola datapenataan menara bersama dengan pola data terjadinya perubahan kualitas layananjaringan. Pola permasalahan disharmonisasi aturan dengan pola kondisi bisnis;2. Pembuatan penjelasan, analisis deskriptif suatu kondisi terkait penataan menaratelekomunikasi;3. Analisis deret waktu, dipergunakan untuk melihat kecenderungan/trendpertumbuhan menara, pertumbuhan pelanggan, perkembangan kualitas layananjaringan.Analisis dilakukan terhadap aspek-aspek regulasi, efisiensi ekonomi, teknologi,planologi (tata kota) dan sosial budaya serta lingkungan.3.2 POLA PIKIR DAN ALUR PIKIRBerdasarkan ruang lingkup di atas, Pola Pikir dan Alur Pikir dalam pengerjaan StudiDampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas Layanan Jaringan BergerakSeluler, sebagai berikut :3Robert K.Yin, Studi Kasus Desain dan Metode, 1996
  34. 34. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201026Gambar3.1PolaPikirKONDISISAATINIsekitar76ribumenaraBTSyangdibangunolehpenyelenggarajaringanbergerakseluler.AdanyaPedomanPembangunandanPenggunaanMenaraBersamaTelekomunikasidaripemerintahPemerintahDaerahtelahmenerbitkanPeraturanDaerahpenggunaanmenaraTerjadiketidakharmonisanperdadenganpermenkominfodibeberapadaerahdiIndonesiaENVIROMENTALPerkembanganTeknologiTelekomunikasiIklimBisnisPEMBERLAKUANINFRASTRUCTURESHARINGRekomendasidandraftkebijakanpetunjukpelaksanaanpembangunandanpenggunaanmenarabersamatelekomunikasi,RekomendasiPermenKominfoNo.2Tahun2008tentangpedomanpembangunandanpenggunaanmenarabersamatelekomunikasiagarberjalanefektif.EfisiensijaringanEstetikakotaKualitaslayanantetapsesuaistandarKenyamananmasyarakatKeamanan(penempatandidaerahaman)DASARHUKUMUUNo.36Tahun1999tentangTelekomunikasiUUNo.32Th.2004tentangPemerintahdaerahUUNo.26Th.2007tentangPenataanruangPPNo.52/2000ttgPenyelenggaraanTelekom.UUNo5/1999tentangpersainganusahaPP38/2007ttgpembagianurusanpemerint.KONDISIYANGDIHARAPKANPerkembanganDemandTelekomunikasiSosialBudayaPerMenNo02th2008TentangPedomanPembangunanDanPenggunaanMenaraBersamaTelekomunikasiPeraturanBersamaMendagri,MenPU,Menkominfo,danKaBKPM,No18,7,19,3th2009tentangPedomanPembangunandanPenggunaanBersamaMenaraTelekomunikasi
  35. 35. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201027Gambar3.2AlurPikirII.PENGUMPULANDATAstudikepustakaandansumber-sumberlainyangkredibel:oDokumen,rekaman,arsipWawancaraoRegulatoroOperatoroAsosiasiObservasilangsung,observasipemeran-sertaKuesioneroPelangganAnalisiskomprehensif,danExpertJudgement,III.ANALISISpenjodohanpola,pembuatanpenjelasan,dananalisisderetwaktuAnalisisdilakukanterhadapaspek-aspekregulasi,efisiensiekonomi,teknologi,planologi(tatakota)dansosialbudayasertalingkungandata-dataobjektifdampakpenataanlokasimenaraBTSrekomendasidandraftkebijakanJuklakpembangunandanpenggunaanmenarabersamatelekomunikasiKONDISISAATINITerjadiketidakharmonisanantaraperdapemerintahdaerahdengantujuanpermenkominfoNo.2/2008PERMASALAHAN1.BagaimanaimplementasiPermenKominfoNo.2/2008?a.FaktorapasajayangberpengaruhterhadappenataanlokasimenaraBTSb.BagaimanapenataanlokasimenaraBTSsaatinimenurutkepentinganpasardankinerja?c.BagaimanabentukpenyesuaianPerdayangdibuatmasing-masingPemdadalamimplementasiPermenKominfoNo.2/2008?d.Kesulitanapasajayangdihadapipemerintah,operatordanmasyarakatdalamimplementasiPermenKominfoNo2/20082.BagaimanadampakpenataanlokasimenaraBTSterhadappeningkatankualitaslayananI.PERSIAPANPenentuanpolapikirdanalurpikirKajianLiteraturPenentuanmetodapengumpulandataPersiapandokumensurveydanmetodadelphiIV.FINALISASIDANOUTPUTSTUDIENVIROMENTALPerkembanWawancaraKuesionerIPengukuranPerkembanganDemandSosialBudQoSDASARHUKUMUUNo.36Tahun1999tentangTelekomunikasiUUNo.32Th.2004tentangPemerintahdaerahUUNo.26Th.2007tentangPenataanruangPPNo.52/2000ttgPenyelenggaraanTelekom.UUNo5/1999tentangpersainganusahaPP38/2007ttgpembagianurusanpemerint.PerMenNo02th2008TentangPedomanPembangunanDanPenggunaanMenaraBersamaTelekomunikasiPeraturanBersamaMendagri,MenPU,Menkominfo,danKaBKPM,No18,7,19,3th2009tentangPedomanPembangunandanPenggunaanBersamaMenaraTelekomunikasi
  36. 36. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010283.2.1 Pola PikirPola pikir dalam penyusunan studi ini sebagaimana ditunjukkan pada gambar 3-1 di atas, sebagaiberikut:1.Kondisi saat ini sebagai baseline studi, adalah :a.Sejumlah sekitar 76 ribu menara telah dibangun oleh operator-operator jaringantelekomunikasi seluler secara tidak efisien. Tidak efisien dalam pengertian terlalu padat padadaerah-daerah tertentu, dan terlalu jarang pada daerah-daerah yang lain. Dimungkinkanpenerapan menara bersama yang digunakan secara bersama oleh operator untuk mengurangiinvestasi yang berlebihan serta untuk alasan keindahan kota/daerah;b. Terbitnya peraturan mengenai menara bersama baik di tingkat pusat maupun daerah;c. Terdapat ketidakharmonisan antara berbagai peraturan.2. Berbagai konstrain perlu dibahas dalam studi ini, yaitu berbagai dasar hukum yang relevan,maupun lingkungan yang mempengaruhi analisis;3. Pemberlakuan infrastructure sharing, yang dalam studi ini difokuskan pada implementasimenara bersama, bertujuan untuk mencapai kondisi-kondisi implementasi yang harmonis,dengan mengakomodasi berbagai kepentingan, yaitu kepentingan pelanggan, operator,pemerintah pusat, dan pemerintah daerah.3.2.2 Alur PikirAlur pikir pelaksanaan pekerjaan dapat dijelaskan sebagai berikut:1. Bermula dari berbagai permasalahan yang ditemui di lapangan, dapat disimpulkan adanyaketidakharmonisan dalam implementasi Peraturan Menteri No 2 Tahun 2008 Tentang menarabersama;2. Sasaran dari studi ini adalah didapatkannya data-data objektif dampak penataan lokasi menara BTSrekomendasi dan konsep kebijakan Juklak pembangunan dan penggunaan menara bersama, yangdapat mengakomodasi berbagai keinginan dari berbagai pemangku kepentingan;3. Metode penelitian pada dasarnya terdiri dari Persiapan, Pengumpulan Data dan Analisis;4. Analisis harus mempertinbangkan berbagai konstrain, yang dalam hal ini adalah berbagai dokumenperaturan terkait, baik di tingkat pusat maupun daerah, serta lingkungan perkembangan yangterjadi dalam konteks menara bersama.
  37. 37. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201029BAB 4 GAMBARAN UMUM4.1 PENGGUNAAN BERSAMA INFRASTRUKTUR TELEKOMUNIKASIAlasan paling utama dari pemanfaatan infrastruktur telekomunikasi secara bersama (telecommuicationinfrastructure sharing) adalah untuk meningkatkan pembangunan dan pengembangan jaringan denganmengurangi biaya.Pemanfaatan secara bersama infrastruktur telekomunikasi pada dasarnya dilakukan denganmemanfaatkan sebagian infrastruktur tetapi masih berkompetisi pada jasa (servis). Berbagaikonsekuensi dari pemanfaatan secara bersama infrastruktur telekomunikasi sebagai berikut:1. Memerlukan kemauan politik dan kerangka kerja regulasi yang jelas;2. Banyak perangkat regulasi telah eksis dalam framework interkoneksi dan kompetisi;3. Dapat diterapkan prinsip-prinsip tersebut pada kasus site sharing, co-location, layanan koneksikepada fasilitas mobile, FO dan gateway internasional.Pemanfatan secara bersama infrastruktur telekomunikasi seluler, bisa dikategorikan dalam 3 (tiga)bagian, sebagai berikut:1. Passive Sharing; dimana infrastruktur yang digunakan bersama meliputi elemen-elemen pasif,seperti lahan dan ruang fisik, tiang, kabel, baterai, shelter, tower dan kabinet pendukung dansebagainya;2. Active Sharing; dimana infrastruktur yang digunakan secara bersama adalah elemen-elemen aktifjaringan, seperti Radio Access Network (RAN) sharing, Radio Network Control (RNC) sharing, CoreNetwork Sharing, Shared Parts dan sebagainya;3. Pemanfaatan secara bersama fungsionalitas jaringan yang terpisah; yang termasuk dalam kategoriini adalah kerjasama roaming nasional/regional roaming, model open access, tower company,MVNO dan sebagainya.4.2 REGULASI MENGENAI MENARA BERSAMA4.2.1 Regulasi Nasional4.2.1.1 PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008Lambatnya penetrasi pembangun infrastruktur telekomunikasi ke seluruh wilayah Indonesia, terutamaIndonesia bagian timur dan kota-kota kecil, membuat pemerintah merasa perlu untuk mengeluarkanregulasi yang dapat membantu percepatan pembangunan infrastruktur telekomunikasi ini hinggamencapai seluruh wilayah Indonesia. Percepatan pembangunan infrastruktur telekomunikasi diyakinisangat perlu dilakukan karena menurut pemerintah, dengan adanya infrastruktur telekomunikasi yangmenjangkau sampai ke daerah-daerah terpencil, bahkan ke desa-desa, hal ini akan mempercepatpertumbuhan ekonomi di daerah-daerah. Sehingga pemerataan pembangunan dapat lebih cepatdilakukan.Salah satu cara yang akan diterapkan pemerintah untuk mempercepat penetrasi telekomukasi hinggadapat mencapai daerah-daerah terpencil ialah dengan mengeluarkan regulasi “resource sharing” diantara semua operator telekomunikasi yang ada di Indonesia. Dengan adanya resource sharing ini,diharapkan biaya yang harus dikeluarkan operator untuk berinvestasi di suatu daerah akan semakinkecil, sehingga kemampuan operator-operator untuk dapat mencakup daerah-daerah akan semakinbesar. Di samping itu, dengan adanya resource sharing yang juga akan mengakibatkan dana investasi
  38. 38. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201030yang dapat diperkecil dan diharapkan tarif telekomunikasi dapat diturunkan sehingga dapat lebihterjangkau oleh masyarakat di daerah.Resource sharing yang paling mungkin untuk dilakukan dalam waktu dekat ini ialah sharing menara,yang dikenal dengan program menara bersama. Dalam hal ini, operator-operator telekomunikasi dapatberbagi menara dan infrastruktur pelengkapnya (AC, shelter, catu daya (power), grounding) denganoperator telekomunikasi lain. Atau dapat dikatakan juga bahwa sebuah operator telekomunikasi dapatmembangun BTS di menara milik operator lain. Dengan demikian, untuk dapat memiliki cakupan yangluas, operator tidak perlu membangun menara BTS di banyak tempat, cukup membangun menara didaerah-daerah yang memang belum ada menara operator lain yang dibangun. Sedangkan untuk daerah-daerah yang sudah ada menara milik operator lain, operator tersebut dapat menggunakan menara milikoperator lain sebagai menara BTS-nya. Hal ini tentu akan sangat menghemat biaya investasipembangunan menara BTS dan juga akan mempercepat pembangunan infrastruktur telkomunikasi didaerah-daerah yang selama ini kurang diminati operator.Terbitnya Peraturan Menteri Kominfo No. 2/PER/M.KOMINFO/3/2008 Tentang Pedoman Pembangunandan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi memberi kewenangan yang cukup adil bagi Pemdauntuk turut serta mengatur dan bahkan juga bertanggung-jawab dalam penyusunan rencanapembangunan dan penggunaan menara bersama.Pada akhirnya, realisasi dari penataan menara ini diharapkan menghasilkan:1. Efisiensi BiayaPengurangan jumlah menara akan menurunkan biaya operasional penyelenggaraan jaringan. Hal inijuga akan berkontribusi pada bertambahnya kemampuan berkompetisi bagi operator.2. Perbaikan dalam aspek Tata KotaDengan berkurangnya jumlah BTS, maka Pemerintah Daerah dapat lebih mudah mengatur aspekpemandangan kota sesuai dengan Rencana Induk pembangunan daerah yang bersangkutan.3. Kemungkinan Kontribusi LokalHal ini dapat dicapai karena penyediaan menara dan pemeliharaannya disediakan oleh sumberlokal, dan meningkatkan pendapatan asli daerahAnatomi PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan BersamaMenara Telekomunikasi tanggal 17 Maret 2008 terdiri dari 22 pasal yang tersusun dalam 11 bab, yaitu:Bab I KETENTUAN UMUMBab II PEMBANGUNAN MENARABab III KETENTUAN PEMBANGUNAN MENARA DI KAWASAN TERTENTUBab IV PENGGUNAAN MENARA BERSAMABab V PRINSIP-PRINSIP PENGGUNAAN MENARA BERSAMABab VI BIAYABab VII PENGAWASAN DAN PENGENDALIANBab VIII PENGECUALIANBab IX KETENTUAN PERALIHAN
  39. 39. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201031Bab X SANKSIBab IX KETENTUAN PENUTUPPokok-pokok ketentuan PerMen Kominfo No. 2/2008 terkait dengan pembangunan Menara Bersama:1. Menara harus digunakan secara bersama dengan tetap memperhatikan kesinambunganpertumbuhan industri telekomunikasi. (Pasal 2)2. Pembangunan Menara dapat dilaksanakan oleh (Pasal 3 Ayat 1):a. Penyelenggara telekomunikasi;b. Penyedia Menara; dan/atau;c. Kontraktor Menara.3. Pembangunan Menara harus memiliki Izin Mendirikan Bangunan Menara yang diajukan denganpersyaratan (Pasal 3 Ayat 2–5):a. memenuhi ketentuan tata ruang;b. dilengkapi informasi rencana penggunaan Menara Bersama;c. disertai perjanjian tertulis antar-operator pengguna bersama.4. Pemerintah Daerah harus menyusun pengaturan penempatan lokasi Menara dengan ketentuan (Pasal4 Ayat 1–3):a. sesuai perundang-undangan (tata ruang) yang berlaku;b. harus mempertimbangkan aspek-aspek teknis dalam penyelenggaraan telekomunikasi;c. mempertimbangkan prinsip-prinsip penggunaan Menara Bersama;d. memperhatikan prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang baik, dilakukan denganmekanisme yang transparan dan dengan melibatkan peran masyarakat.5. Menara telekomunikasi (bersama) ditetapkan sebagai bangunan dengan fungsi khusus yang jasakonstruksi untuk pembangunan, penyediaan, pengelolaannya dinyatakan tertutup dari modal asing,sehingga kepemilikan saham pada badan usaha yang melaksanakannya harus dimiliki seluruhnyaoleh pelaku usaha dalam negeri, yang dinyatakan dan dijamin oleh Penyelenggara Telekomunikasi(Pasal 5 Ayat 1–5).6. Pembangunan Menara harus memenuhi persyaratan (Pasal 6 s. d. 9):a. sesuai standar baku tertentu untuk menjamin keamanan lingkungan;b. memperhitungkan faktor-faktor kekuatan dan kestabilan konstruksi;c. dilengkapi sarana pendukung sesuai ketentuan undang-undang;d. dilengkapi dengan identitas hukum yang jelas;e. memenuhi persyaratan penempatan lokasi menara di kawasan khusus (bandar udara/pelabuhan;pengawasan militer; cagar budaya; pariwisata; hutan lindung).7. Pemerintah Daerah harus memperhatikan ketentuan hukum tentang larangan praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat dalam pembangunan Menara pada wilayahnya (Pasal 15);8. Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah dapat memberikan sanksi administratif berupa teguran,peringatan, pengenaan denda, atau pencabutan izin sesuai peraturan perundang-undangan (Pasal21).Pokok-pokok ketentuan PerMen Kominfo No. 2/2008 terkait dengan penggunaan bersama menaratelekomunikasi:
  40. 40. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010321. Penggunaan menara bersama merupakan kerja sama yang melibatkan pihak pertama dariPenyelenggara Telekomunikasi yang memiliki Menara, Penyedia Menara dan/atau Pengelola Menaradengan pihak kedua dari pengguna Menara;2. Pihak pertama harus memberikan kesempatan yang sama tanpa diskriminasi kepada calon-calonpihak kedua dengan mempertimbangkan kemapuan teknis Menara (Pasal 10);3. Calon pihak kedua sebelumnya harus mengajukan permohonan penggunaan menara kepada pihakpertama dengan identitas, maksud, tujuan dan kebutuhan teknis yang jelas sesuai ketentuanperaturan (Pasal 11);4. Penggunaan Menara Bersama dilarang menimbulkan gangguan saling intereferensi (Pasal 12);5. Pihak pertama harus memperhatikan ketentuan hukum tentang larangan praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat (Pasal 13 Ayat 1);6. Pihak pertama harus menginformasikan ketersediaan kapasitas menaranya kepada pihak keduasecara transparan (Pasal 13 Ayat 2);7. Pihak pertama harus menggunakan sistem antrian dengan mendahulukan calon pihak kedua yanglebih dahulu menyampaikan permintaan penggunaan Menara dengan tetap memperhatikankelayakan dan kemampuan (Pasal 13 Ayat 3);8. Kesepakatan antara pihak pertama dan pihak kedua dalam penggunaan Menara Bersama harusdituangkan di atas perjanjian tertulis dan dicatatkan kepada Ditjen Postel. Permohonan pencatatandisampaikan oleh pihak pertama (Pasal 14);9. Pihak pertama berhak memungut biaya penggunaan menara kepada pihak kedua dengan harga yangwajar berdasarkan perhitungan biaya investasi, operasi, pengembalian modal dan keuntungan(Pasal 16 Ayat 1–2).Pokok-pokok pengecualian dan aturan peralihan PerMen Kominfo No. 2/2008 terkait denganpembangunan dan penggunaan bersama menara telekomunikasi:1. Ketentuan penggunaan Menara Bersama tidak berlaku untuk (Pasal 18):a. Menara yang digunakan untuk keperluan Jaringan Utama; ataub. Menara yang dibangun pada daerah-daerah yang belum mendapatkan layanan telekomunikasiatau yang tidak layak secara ekonomis.2. Penerapan penggunaan Menara Bersama di daerah-daerah yang belum mendapatkan layanantelekomunikasi atau tidak layak secara ekonomi tidak diharuskan kepada penyelenggara perintis(Pasal 19);3. Penyelenggara Telekomunikasi atau Penyedia Menara, yang telah memiliki Izin Mendirikan Menaradan telah membangun Menaranya sebelum peraturan ini ditetapkan, harus menyesuaikan denganketentuan-ketentuan dalam peraturan ini paling lama 2 (dua) tahun sejak peraturan ini berlaku(Pasal 20 Ayat 1);4. Penyelenggara Telekomunikasi atau Penyedia Menara, yang telah memiliki Izin Mendirikan Menaranamun belum membangun Menaranya sebelum peraturan ini ditetapkan, harus menyesuaikandengan ketentuan-ketentuan dalam peraturan ini (Pasal 20 Ayat 2).
  41. 41. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010334.2.1.2 Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Ka BKPM, No 18,7, 19, 3 th 2009Pemerintah telah menerbitkan peraturan bersama yang lebih detil mengenai menara bersama. SKBMenara Bersama ini merupakan buah kesepakatan dari Menteri Dalam Negeri, Menteri PekerjaanUmum, Menteri Komunikasi dan Informatika, serta Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal.Beberapa aturan yang tersurat dalam Peraturan Bersama ini antara lain memberikan waktu tenggatbagi menara yang sudah berdiri selama dua tahun untuk beralih ke konsep menara bersama, tidakdiperbolehkannya monopoli menara bersama di satu wilayah, dan pemberian kesempatan yang samauntuk semua operator pada satu menara bersama.Selain itu, aturan ini juga menegaskan kembali bahwa yang ditekankan dalam menara bersama adalahefisiensi dan efektivitas. Maksudnya, dengan menara bersama, semangatnya adalah menara eksistingdiwajibkan untuk digunakan secara bersama-sama. Jika tidak bisa digunakan bersama, maka diberiwaktu dua tahun untuk penyesuaian, yang jika tidak mau harus dirubuhkan.Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009,19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan BersamaMenara Telekomunikasi tanggal 30 Maret 2009 merupakan pemutakhiran dan perkuatan terhadapPeraturan Menkominfo (PerMen) No. 2/2008 yang terbit sebelumnya.Pemutakhiran dalam Peraturan Bersama (PerBer) tersebut memiliki ruang lingkup yang sama denganPeraturan Menkominfo (PerMen) tetapi telah ditambah dengan berbagai aturan yang lebih jelas danlengkap, dengan tujuan untuk mewujudkan keserasian hubungan antara pemerintah dengan pemerintahdaerah dalam hal memberikan petunjuk pembangunan dan penggunaan bersama menaratelekomunikasi yang memenuhi persyaratan administratif, teknis, fungsi, tata bangunan, rencana tataruang wilayah, lingkungan dan aspek yuridis (Pasal 2).Adapun lingkup pengaturan pembangunan dan penggunaan bersama menara meliputi persyaratanpembangunan dan pengelolaan menara, zona larangan pembangunan menara, perizinan pembangunanmenara, tata cara penggunaan bersama menara, retribusi izin pembangunan menara, pengawasan danpengendalian (Pasal 3).Anatomi PerBer tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasitersebut terdiri dari 31 pasal yang tersusun dalam 12 bab, yaitu:Bab I KETENTUAN UMUMBab II TUJUAN DAN RUANG LINGKUPBab III PERIZINAN PEMBANGUNAN MENARABab IV PEMBANGUNAN DAN PENGELOLAAN MENARABab V TATA CARA PERIZINAN PEMBANGUNAN MENARABab VI PENGGUNAAN BERSAMA MENARABab VII BIAYA
  42. 42. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201034Bab VIII PENGAWASAN DAN PENGENDALIANBab IX SANKSIBab X PENGECUALIANBab XI KETENTUAN PERALIHANBab XII KETENTUAN PENUTUPLAMPIRAN (PERSYARATAN STRUKTUR MENARA)Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan perizinan pembangunan Menara Bersama (Pasal 4):1. Pembangunan Menara wajib memiliki IMB Menara dari Bupati/Walikota/Gubernur DKI. (Pasal 4 Ayat1);2. Pemberian IMB Menara oleh Bupati/Walikota/Gubernur DKI wajib memperhatikan perundang-undangan tentang penataan ruang (Ayat 2), dan dilaksanakan melalui pelayanan terpadu (Ayat 3).Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan pembangunan dan pengelolaan Menara Bersama:1. Menara disediakan oleh penyedia menara (Pasal 5 Ayat 1) yang merupakan (Pasal 5 Ayat 2):a. penyelenggara telekomunikasi; ataub. bukan penyelenggara telekomunikasi.2. Penyediaan menara pembangunannya dilaksanakan oleh penyedia jasa konstruksi (Pasal 5 Ayat 3);3. Penyedia menara yang bukan penyelenggara telekomunikasi, pengelola menara atau penyedia jasakonstruksi untuk membangun menara merupakan perusahaan nasional (Pasal 5 Ayat 4);4. Lokasi pembangunan menara wajib mengikuti rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota/provinsiDKI, detail tata ruang wilayah, rencana tata bangunan dan lingkungan (Pasal 6 Ayat 1);5. Pembangunan menara wajib mengacu kepada SNI dan stándar baku tertentu untuk menjaminkeselamatan bangunan dan lingkungan, dengan memperhitungkan faktor-faktor yang menentukankekuatan dan kestabilan konstruksi menara, dengan mempertimbangkan persyaratan strukturbangunan sebagaimana dimaksud pada Lampiran (Pasal 6 Ayat 2);6. Menara yang dibangun wajib dilengkapi dengan sarana pendukung dan identitas hukum yang jelassesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku (Pasal 7 Ayat 1–3);7. Penyedia menara dan pengelola menara bertanggung jawab terhadap pemeriksaan berkalabangunan menara dan atau kerugian yang timbul akibat runtuhnya seluruh dan/atau sebagianmenara (Pasal 8);8. Pembangunan menara di kawasan yang sifat dan peruntukkannya memiliki karakteristik tertentuwajib memenuhi ketentuan perundang-undangan untuk kawasan tersebut, yaitu: bandarudara/pelabuhan; pengawasan militer; cagar budaya; pariwisata; hutan lindung; istanakepresidenan; kawasan yang karena fungsinya memiliki atau memerlukan tingkat keamanan dankerahasiaan tinggi; kawasan pengendalian ketat lainnya (Pasal 9);9. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI wajib memperhatikan ketentuan perundang-undangan yangterkait larangan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat dalam memberikan IMB Menaradi wilayah administrasinya (Pasal 21);10. Dalam hal terjadi pelanggaran, Bupati/Walikota atau Gubernur Provinsi DKI dapat memberikansanksi administratif berupa teguran, peringatan, pengenaan denda, atau pencabutan izin sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan (Pasal 25).
  43. 43. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201035Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan tata cara perizinan pembangunan MenaraBersama:1. Permohonan IMB Menara diajukan oleh Penyedia Menara kepada Bupati/Walikota/Gubernur DKI(Pasal 10), dengan dilampiri persyaratan administratif dan persyaratan teknis dengan mengacupada SNI atau standar baku internasional yang tertuang dalam dokumen teknis berupa gambarrencana teknis bangunan menara, spesifikasi teknis pondasi menara, dan spesifikasi teknis strukturatas menara (Pasal 11).2. Termin-termin waktu perizinan (Pasal 12):a. Proses penelitian dan pemeriksaan dokumen permohonan IMB Menara paling lama diselesaikan14 hari kerja sejak dokumen tersebut diterima serta dinyatakan lengkap;b. Apabila dokumen permohonan belum lengkap, pemberitahuan kepada pemohon disampaikanpaling lama 7 hari sejak dokumen diterima;c. IMB Menara diterbitkan paling lama 14 hari kerja sejak dokumen permohonan disetujui;d. Kelaikan fungsi bangunan menara dilakukan untuk jangka 30 tahun, kecuali terjadi kondisidarurat dan melaporkan hasil pemeriksaan kelaikan secara berkala setiap tahun;e. Kelaikan fungsi bangunan menara yang menjadi satu kesatuan konstruksi dengan bangunangedung mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan bangunan gedung;f. IMB Menara berlaku tanpa batas waktu sepanjang tidak mengalami perubahan struktur ataukonstruksi.3. Penyelenggara telekomunikasi dapat melakukan penempatan antena pada lokasi-lokasi yang tidakmemerlukan izin, dengan syarat wajib memenuhi ketentuan rencana tata ruang wilayah,keselamatan bangunan dan estetika, yaitu (Pasal 13):a. di atas bangunan gedung, dengan ketinggian sampai dengan 6 meter dari permukaan atapgedung, sepanjang tidak melampaui ketinggian selubung bangunan gedung yang diijinkan dankonstruksi bangunan gedung mampu mendukung beban antena; dan/ataub. dilekatkan pada bangunan lainnya, seperti papan reklame, tiang lampu penerangan jalan dansebagainya, sepanjang konstruksi bangunannya mampu mendukung beban antena.4. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI menetapkan zona-zona yang dilarang bagi pembangunanmenara di wilayahnya yang diatur dalam rencana tata ruang wilayah dan/atau rencana detail tataruang yang berlaku, namun tidak membatasi hak masyarakat untuk mendapatkan layanantelekomunikasi pada zona tersebut (Pasal 14);5. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI dapat memungut retribusi IMB Menara yang mengacu padaketentuan perundang-undangan yang berlaku, dengan besaran yang sesuai penghitunganberdasarkan tingkat penggunaan jasa pelayanan perizinan dan mempertimbangkan kemampuanmasyarakat setempat. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI dilarang mengenakan retribusi dan ataupungutan lainnya di luar retribusi IMB Menara tersebut (Pasal 15).Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan penggunaan bersama Menara Bersama:1. Pengajuan surat permohonan untuk penggunaan bersama menara oleh calon pengguna menaramelampirkan sekurang-kurangnya (Pasal 17):a. Nama penyelenggara telekomunikasi dan nama penanggung jawab;

×