Studi menara 2010

  • 1,603 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,603
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
77
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010LAPORAN AKHIRStudi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS TerhadapKualitas Layanan Jaringan Bergerak SelulerDEPARTEMEN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA REPUBLIK INDONESIABADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIAPUSLITBANG POS DAN TELEKOMUNIKASI2010
  • 2. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iTIM PENYUSUNStudi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap KualitasLayanan Jaringan Bergerak SelulerAnggota tim :Ketua : Gita PatulakWakil Ketua : H.SantosoSekretaris : SuryonoKoordinator Peneliti : Neni RochaeniPeneliti Utama : MoedjionoPeneliti : Sri WahyuningsihYourdanTatiek MariyatiMarhum DjauhariAzwar AzizSumarsonoJoko SuryantoDjoko AdinugrohoPembantu Peneliti : Suharno BudhiAfrizalWidya Budi AndhiniCorry Butu HastutiLasni Julita SiahaanYudhistira NugrahaJakarta, Desember 2010Kapuslitbang PostelBaringin Batubara
  • 3. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iiKATA PENGANTARDengan memanjatkan puji dan syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, Laporan Akhirpekerjaan Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas LayananJaringan Bergerak Seluler ini telah selesai disusun.Dalam Laporan Akhir (Final Report) ini diuraikan mengenai perkembangan dampakpenataan lokasi menara BTS terhadap kualitas layanan jaringan bergerak seluler. Selain itu,studi juga bertujuan menjelaskan pengaruh struktur ekonomi industri jaringan dan jasatelekomunikasi terhadap penataan lokasi menara BTS.Tim penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan Akhir ini masih perlu terusdisempurnakan, agar hasil dari kajian ini benar-benar dapat bermanfaat bagi semua pihak.Selanjutnya, kami berharap kajian ini dapat memberikan sedikit gambaran mengenaiDampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas Layanan Jaringan BergerakSeluler.Demikian Laporan Akhir ini kami susun dan atas perhatian dan partisipasinya kami ucapkanterima kasih.Tim PenyusunJakarta, Desember 2010Kapuslitbang PostelBaringin Batubara
  • 4. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iiiDAFTAR ISITIM PENYUSUN ............................................................................................................. IKATA PENGANTAR ........................................................................................................ IIDAFTAR ISI ...................................................................................................................... IIIDAFTAR GAMBAR .......................................................................................................... VDAFTAR TABEL ............................................................................................................. VIIBAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................. 11.1. LATAR BELAKANG........................................................................ 11.2. PERUMUSAN PERMASALAHAN ................................................ 41.3. TUJUAN, SASARAN DAN MANFAAT .......................................... 61.4 RUANG LINGKUP ...................................................................... 61.5 SISTEMATIKA PELAPORAN ..................................................... 71.6 DEFINISI OPERASIONAL KEGIATAN STUDI ........................... 8BAB 2 KERANGKA TEORI ........................................................................................ 112.1. KAJIAN TEKNIS MENARA BERSAMA......................................... 112.2. KUALITAS LAYANAN JARINGAN TELEKOMUNIKASI .............. 172.3. BERBAGAI SOLUSI-SOLUSI UNTUK MEMINIMALKAN MENARATELEKOMUNIKASI ....................................................................... 20BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN.......................................................................... 233.1. METODOLOGI ............................................................................... 233.2. POLA PIKIR DAN ALUR PIKIR ..................................................... 25BAB 4 GAMBARAN UMUM........................................................................................ 294.1. PENGGUNAAN BERSAMA INFRASTRUKTUR TELEKOMUNI-KASI ............................................................................................... 294.2. REGULASI MENGENAI MENARA BERSAMA ............................ 294.3. PERKEMBANGAN JUMLAH MENARA DAN PELANGGANSELULER DI INDONESIA .......................................................... 414.4. INVENTARISASI KASUS-KASUS MENGENAI MENARABERSAMA .................................................................................. 434.5. DATA STANDAR KUALITAS LAYANAN JARINGANTELEKOMUNIKASI .................................................................... 494.6 BENCHMARKING ..................................................................... . 54BAB 5 HASIL PENGUMPULAN DATA...................................................................... 585.1. UMUM ............................................................................................. 585.2. DATA HASIL SURVEY KEPADA BRTI ...................................... 585.3. HASIL SURVEY KEPADA POSTEL ........................................... 595.4. DATA HASIL SURVEY KEPADA PEMERINTAH PROVINSI ... . 61
  • 5. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010iv5.5. HASIL SURVEY KEPADA PEMERINTAH KABUPATEN/KOTA . 625.6. HASIL SURVEY KEPADA OPERATOR ..................................... 635.7. REKAPITULASI HASIL WAWANCARA ..................................... 655.8. HASIL SURVEY KEPADA MASYARAKAT ................................ 715.9. HASIL SURVEY OBYEKTIF KUALITAS SINYAL KOMUNIKASIBERGERAK SELULER .............................................................. 78BAB 6 ANALISIS DAN EVALUASI............................................................................ 876.1. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANALISIS ........... 876.2. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUHTERHADAP PENATAAN LOKASI MENARA BTS....................... 886.3. ANALISIS PENATAAN LOKASI MENARA BTS MENURUTKEPENTINGAN PASAR DAN KINERJA .................................... 926.4. ANALISIS BENTUK-BENTUK PENYESUAIAN PERATURANDAERAH DALAM IMPLEMENTASI PERMEN KOMINFO NO.2/2008 DAN PERBER 2009 TENTANG PEMBANGUNAN DANPENGGUNAAN BERSAMA MENARA TELEKOMUNIKASI ....... 966.5. ANALISIS BERBAGAI KESULITAN YANG DIHADAPIPEMERINTAH, PENYELENGGARA TELEKOMUNIKASI DANMASYARAKAT DALAM IMPLEMENTASI PEDOMANPEMBANGUNAN DAN PENGGUNAAN BERSAMA MENARATELEKOMUNIKASI........................................................................ 1166.6. ANALISIS DAMPAK PENATAAN LOKASI MENARA BTSTERHADAP BERBAGAI ASPEK................................................... 119BAB 7 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ........................................................... 1257.1. KESIMPULAN................................................................................. 1257.2. REKOMENDASI............................................................................. 127DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 131
  • 6. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010vDAFTAR GAMBARGambar 1.1 Interpretasi........................................................................................................................................9Gambar 2.1 Metode Perencanaan Jaringan .......................................................................................................12Gambar 2.2 Gambaran infrastruktur jaringan telekomunikasi............................................................................17Gambar 2.3 Indoor BTS........................................................................................................................................20Gambar 2.4 Menara kamuflase dalam bentuk pohon.........................................................................................21Gambar 2.5 Femtocell dan picocell......................................................................................................................22Gambar 2.6 Radio Over Fiber..............................................................................................................................22Gambar 3.1 Pola ...................................................................................................................................................26Gambar 3.2 Alur Pikir............................................................................................................................................27Gambar 4.1 Perbandingan tower yang digunakan bersama dan yang tidak diIndia (tahun 2007) ........................................................................55Gambar 4.2 Contoh menara bersama di India....................................................................................................56Gambar 5.1 Penyebaran responden berdasarkan jenis kelamin.......................................................................71Gambar 5.2 Penyebaran responden berdasarkan usia......................................................................................72Gambar 5.3 Penyebaran responden berdasarkan tingkat pendidikan ..............................................................72Gambar 5.4 Penyebaran responden berdasarkan jumlah kepemilikan HP ......................................................73Gambar 5.5 Distribusi jumlah kepemilikan HP dari responden..........................................................................73Gambar 5.6 Distribusi jumlah kepemilikan HP dari responden..........................................................................74Gambar 5.7 Kedekatan lokasi responden dengan menara telekomunikasi......................................................75Gambar 5.8 Jumlah menara telekomunikasi didekat kediaman responden......................................................75Gambar 5.9 Jarak lokasi responden dengan menara.........................................................................................76Gambar 5.10 Rasa aman responden dengan keberadaan menara ....................................................................76Gambar 5.11 Pendapat masyarakat mengenai kejadian masalah antara wargadengan operator terkait pembangunan BTS ..................................................................................77Gambar 5.12 Pendapat responden mengenai hubungan menara dankeindahan lingkungan......................................................................................................................77Gambar 5.13 Pembongkaran menara di lokasi responden..................................................................................78Gambar 5.14 Kualitas sinyal handphone menurut responden.............................................................................78Gambar 5.15 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima Telkomsel diKabupaten Badung...........................................................................................................................79Gambar 5.16 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima Indosat diKabupaten Badung...........................................................................................................................80Gambar 5.17 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima XL di KabupatenBadung..............................................................................................................................................80Gambar 5.18 Rute survey dan gambaran Level Sinyal Terima AXIS diKabupaten Badung...........................................................................................................................81Gambar 5.19 Perbandingan level Sinyal Terima 4 Operator di KabupatenBadung..............................................................................................................................................81Gambar 5.20 Grafik Distribusi Rx_Level................................................................................................................82Gambar 5.21 Distribusi statistik level sinyal penerimaan Telkomsel di KotaMedan ...............................................................................................................................................85Gambar 5.22 Distribusi statistik level sinyal penerimaan Indosat di KotaMedan ...............................................................................................................................................86Gambar 5.23 Distribusi statistik level penerimaan XL di Kota Medan .................................................................86Gambar 6.1 Faktor-faktor yang mempengaruhi analisis.....................................................................................87
  • 7. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010viGambar 6.2 Faktor-faktor yang berpengaruh pada penentuan loaksi menaraBTS ...................................................................................................................................................88Gambar 6.3 Faktor-faktor yang menentukan lokasi menara bersama ..............................................................89Gambar 6.4 Alur kerja penentuan titik lokasi menara bersama .........................................................................90Gambar 6.5 Kualitas sinyal seluler pada seluruh wilayah survey (rata-rata) ....................................................91Gambar 6.6 Hasil survey masyarakat Bali dan Medan mengenai kualitassinyal seluler.....................................................................................................................................91Gambar 6.7 Formulasi pengaruh penentuan lokasi menara bersamaterhadap kepentingan pasar dan kinerja.........................................................................................92Gambar 6.8 Contoh alur kesepakatan kerjasama Requesting Operatordengan Penyedia Menara Bersama................................................................................................96Gambar 6.9 Pengaruh keberadaan BTS terhadap rasa aman masyarakat......................................................122Gambar 6.10 Terjadinya permasalahan antara Operator dengan wargamasyarakat.......................................................................................................................................122Gambar 6.11 Menara BTS dan dampaknya terhadap keindahan........................................................................124
  • 8. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010viiDAFTAR TABELTabel 2.1 Operator-operator telekomunikasi wireless di Indonesia............................................15Tabel 4.1 Daftar Parameter penilaian kinerja pelayanan dan jaringan........................................38Tabel 4.2 Rekapitulasi Perda-Perda Mengenai Mengenai MenaraTelekomunikasi ........................................................................................................39Tabel 4.3 Perkembangan Jumlah Pelanggan Seluler .................................................................41Tabel 4.4 Rekapitulasi Jumlah Pelanggan Telekomunikasi Indonesia .......................................42Tabel 4.5 Jumlah Menara Telekomunikasi di Indonesia............................................................42Tabel 4.6 Perbandingan Standar Kualitas Jaringan Bergerak SelulerBerbagai Opeartor Tahun 2008 .................................................................................49Tabel 4.7 Perbandingan Standar Kualitas Jaringan FWA BerbagaiOperator Tahun 2008................................................................................................50Tabel 4.8 Perkembangan Standar Kualitas FWA PT. Telkom daritahun 2008 hingga Q1 2009 ......................................................................................51Tabel 4.9 Perkembangan Standar Kualitas FWA PT. Exelcomindodari tahun 2008 hingga Q2 2009 ...............................................................................52Tabel 5.1 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal Telkomsel diMedan ......................................................................................................................82Tabel 5.2 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal Indosat diMedan ......................................................................................................................83Tabel 5.3 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal XL di Medan ........................................84Tabel 6.1 Berbagai kesulitan dan permasalahan yang dihadapi .................................................116
  • 9. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101BAB 1 PENDAHULUAN1.1 LATAR BELAKANGTelekomunikasi merupakan salah satu faktor penting dan strategis dalam menunjang dan meningkatkandaya saing ekonomi suatu bangsa. Hal ini didukung hasil studi ITU yang menunjukkan bahwa setiappertambahan 1% teledensitas telepon mengakibatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 3%. Selain peranantersebut, telekomunikasi juga berperan dalam peningkatan pendidikan dan peningkatan hubunganantar bangsa. Oleh karena peranannya yang penting dan strategis tersebut maka penyelenggaraanlayanan telekomunikasi perlu ditingkatkan terus menerus, baik aksesibilitas, mutu layanan maupundensitas sehingga dapat menjangkau seluruh wilayah dan dinikmati seluruh lapisan masyarakat.Peningkatan penyelenggaraan layanan telekomunikasi salah satunya ditujukan untuk menunjangtercapainya masyarakat informasi dirumuskan sebagai program masyarakat global dalam pertemuantingkat dunia World Summit on The Information Society (WSIS) di Jenewa, Desember 2003 dan Tunisia,Desember 2005, yang menghasilkan suatu kesepakatan untuk mewujudkan masyarakat informasi dunia.Semua negara berusaha agar seluruh pedesaan, lembaga pendidikan, lembaga kesehatan dan lembagapemerintahan terhubung satu sama lain dalam satu jaringan sehingga interaksi antar masyarakat,bangsa dan Negara dapat dilakukan secara lebih mudah dan cepat dengan dukungan teknologi informasidan komunikasi.Sebagaimana ditegaskan dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 Tentang Telekomunikasi,penyelenggaraan telekomunikasi harus didasarkan atas asas manfaat, adil dan merata. Selain itu,telekomunikasi diselenggarakan dengan tujuan mendukung persatuan dan kesatuan bangsa,meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat secara adil dan merata, mendukung kehidupanekonomi dan kegiatan pemerintahan, serta meningkatkan hubungan antar bangsa. Secara jelas dantegas undang-undang tersebut membagi penyelenggaraan telekomunikasi menjadi 3, yaitupenyelenggaraan jaringan telekomunikasi, penyelenggaraan jasa telekomunikasi serta penyelenggaraantelekomunikasi khusus. Secara operasional penyelenggaraan telekomunikasi diatur dalam PeraturanPemerintah No. 52 Tahun 2000 Tentang penyelenggaraan Telekomunikasi yang menyatakan antara lainpenyelenggaraan jaringan telekomunikasi penyelenggaraan jaringan tetap dan penyelenggaraanjaringan bergerak. Penyelenggaraan jaringan tetap dibedakan menjadi penyelenggaraan jaringan tetaplokal, penyelenggaraan jaringan tetap sambungan internasional dan penyelenggaraan jaringan tetaptertutup. Sedangkan penyelenggaraan jaringan bergerak dibedakan menjadi penyelenggaraan jaringanbergerak terestrial, penyelenggaraan jaringan bergerak seluler serta penyelenggaraan jaringanbergerak satelit.Sejak dua dasawarsa terakhir penyelenggaraan telekomunikasi khususnya penyelenggaraan jaringanbergerak seluler terlihat sangat signifikan pertumbuhannya. Hal ini ditunjukkan oleh pertumbuhanjumlah pelanggan/ pemakai yang terus meningkat dari tahun ke tahun. Menurut data Depkominfo
  • 10. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020102sampai kuartal ketiga 2008, jumlah pelanggan telepon bergerak seluler tahun 2004 sebanyak30.336.607 pelanggan, tahun 2005 meningkat menjadi 46.992.118 pelanggan, tahun 2006 meningkatmenjadi 63.803.015 pelanggan, tahun 2007 menjadi 93.385.881 pelanggan, tahun 2008 meningkatmenjadi 140.578.243 pelanggan dan tahun 2009 hingga kuartal pertama mencapai 146.897.112pelanggan. Pertumbuhan pelanggan tersebut selain dipicu oleh penurunan dan persaingan tarif teleponbergerak seluler juga disebabkan oleh semakin luasnya jangkauan jaringan seluler.Mengikuti perkembangan jumlah pelanggan seluler terus meningkat, para penyelenggara jaringanbergerak seluler terus berusaha membangun infrastruktur agar wilayah pelayanan (service coverage)semakin luas dan kualitas layanan menjadi meningkat pula. Salah satu infrastruktur penyelenggaraanjaringan bergerak seluler yang terus menerus dibangun adalah Base Transceiver Station (BTS). Iniadalah perangkat yang menghubungkan perangkat pengguna dengan jaringan bergerak seluler.Saat ini menurut data dari berbagai sumber pada tahun 2008, tercatat sekitar 76 ribu menara BTS yangdibangun oleh penyelenggara jaringan bergerak seluler. Dari 76 ribu menara tersebut dibangun oleh PT.Telkomsel sebanyak 26.872 unit menara, Telkom 4054, Indosat 14.162 unit, XL 16.729 unit, BakrieTelecom 2.772 unit, Mobile-8 1500 unit, Natrindo 3000 unit, Sampoerna 270 unit, Hutchinson 6300 unitdan Smart Telecom 1300 unit. Sebagian besar menara tersebut berlokasi di sejumlah kota besar dipulau Jawa. Melalui BTS kapasitas dan kualitas termasuk jangkauan suatu sistem seluler ke terminalmobile station dapat ditentukan. Dengan asumsi bahwa 1 BTS dapat menampung 2.500-3.000 pelangganper wilayah cakupan, maka dengan meningkatknya jumlah pelanggan, jumlah BTS tersebut selaindipengaruhi pertumbuhan pelanggan juga dipengaruhi perluasan cakupan layanan dan peningkatankualitas layanan.Dalam upaya mengantisipasi dampak negatif yang mungkin dapat ditimbulkan oleh pertambahan jumlahmenara yang semakin cepat saat ini, Pemerintah menerbitkan PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi. Kebijakan inidimaksudkan untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi penggunaan ruang. Namun demikianpembangunan dan penggunaan menara tersebut tetap memperhatikan kesinambungan pertumbuhanindustri telekomunikasi. Dalam PerMen Kominfo tersebut antara lain diatur tentang tata carapembangunan menara dimana pembangunan menara dapat dilaksanakan oleh penyelenggaratelekomunikasi, penyedia menara dan/atau kontraktor menara dengan Ijin dan instansi yang berwenangsesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Pengaturan penempatan lokasi menara disusunoleh Pemerintah Daerah sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku denganmempertimbangkan aspek teknis dalam penyelenggaraan telekomunikasi dan prinsip-prinsippenggunaan menara bersama. Selain itu pengaturan juga harus memperhatikan pula prisnip-prinsip tatakelola pemerintahan yang baik, dilakukan dengan mekanisme yang transparan dan dengan melibatkanperan masyarakat dalam menentukan kebijakan untuk penataan ruang yang efisien dan efektif demikepentingan umum serta memperhatikan ketentuan larangan praktek monopoli dan persaingan usahayang tidak sehat.
  • 11. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020103Penyelenggara Telekomunikasi atau penyedia menara atau pengelola menara yang mengelola menaraharus memberikan kesempatan yang sama tanpa diskriminasi kepada para PenyelenggaraTelekomunikasi lain untuk menggunakan menara miliknya secara bersama-sama sesuai kemampuanteknis. Lebih lanjut peraturan ini juga mengatur aspek teknis menara bersama yang harusmemperhitungkan kekuatan dan kestabilan konstruksi menara seperti tempat/space penempatanantena, pondasi menara dan kekuatan angin. Selain itu pemberian izin pembangunan menara untukkawasan tertentu (kawasan bandar udara/pelabuhan; kawasan pengawasan militer; kawasan cagarbudaya; kawasan pariwisata atau kawasan hutan lindung) harus memenuhi ketentuan perundang-undangan yang berlaku untuk kawasan dimaksud.Dalam upaya mengatur pembangunan dan penggunaan menara, beberapa Pemerintah Daerah telahmenerbitkan Peraturan Daerah sebelum terbitnya PerMen Kominfo ini antara lain Peraturan GubernurProvinsi DKI Jakarta No.89 Tahun 2006 Tentang Pembangunan dan Penataan Menara Telekomunikasi diProvinsi DKI Jakarta (berlaku mulai 22 September 2006) dan Peraturan Gubernur Provinsi DKI JakartaNo.138 Tahun 2006 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pembangunan dan Penataan Menara Telekomunikasidi Provinsi DKI Jakarta (berlaku mulai 5 Oktober 2007). Selain itu Pemda Badung juga telahmenerbitkan Perda Kabupaten Badung No.6 Tahun 2008 Tentang Penataan Pembangunan danPengoperasian Menara Terpadu.Persepsi Pemda yang tampaknya kurang sesuai dengan maksud dan tujuan PerMen Kominfo secara jelastercermin dalam peraturan dan tindakan pemerintah daerah merobohkan beberapa menaratelekomunikasi sebelum tersedianya menara bersama dan sebelum berakhirnya masa transisi yangdiberikan kepada operator telekomunikasi selama 2 (dua) tahun (berakhir pada 17 Maret 2010.Tindakan tersebut telah mengakibatkan tidak saja kerugian ekonomi namun juga penurunan kualitaslayanan operator, yang selanjutnya hal ini juga berpengaruh pula pada kualitas layanan yang diterimaoleh pelanggan. Padahal, masa transisi selama operator telekomunikasi diharapkan dapat melakukanpenataan ulang desain BTS agar tidak mengurangi cakupan dan kualitas layanan. Kendala teknis yangmungkin terjadi pada penggunaan menara bersama misalnya saat penggunaan menara bersamatelekomunikasi oleh Penyelenggaraan Telekomunikasi yang memiliki platform yang sama. Hal tersebutkarena teknis penempatan menara tiap operator diatur oleh masing-masing operator dan desainpenempatan menara atau Cell Coverage Planning (CCP) dari tiap-tiap operator tidaklah sama. Sehinggajika penataan ulang dilakukan dengan menerapkan penggunaan menara bersama telekomunikasi,kemungkinan akan berpengaruh pada cakupan layanan operator dan dapat menyebabkan blank spotataupun penurunan kualitas layanan di beberapa wilayah. Kendala teknis lainnya terkait denganteknologi telekomunikasi yang bersifat dinamis, beberapa teknologi baru yang diadopsi oleh operatoryang berbeda tidak otomatis bias digabung di satu menara. Namun demikian demi efisiensi danefektifitas maka operator dapat mengatasi kendala teknis tersebut misalnya dengan menggunakan fibreoptic ataupun micro cell, akan tetapi dalam penggunaannya harus memperhatikan standar kualitaspelayanan yang sama dengan standar kualitas pelayanan menara telekomunikasi.Walaupun PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 telah mengatur pembangunan menara bersamatelekomunikasi dan akan segera mengeluarkan Surat Keputusan Bersama/SKB Menteri Komunikasi dan
  • 12. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020104Informatika, Menteri Pekerjaan Umum, Menteri Dalam Negeri dan Kepala Badan Koordinasi PenanamanModal/BKPM, tentang menara bersama namun petunjuk pelaksanaannya lebih detail/khusus belum ada.Dalam penerbitan petunjuk pelaksanaan yang terkait dengan penataan lokasi menara BTS, pemerintahseyogyanya memperhatikan kepentingan berbagai pihak, baik kepentingan pemerintah (misalnyapendapatan daerah, Pendapatan Negara Bukan Pajak, keamanan lingkungan dan estetika) kalanganindustri telekomunikasi/ penyelenggara telekomunikasi (misalnya jangkauan dan kualitas layanan sertapemanfaatan menara eksisting) maupun masyarakat (kualitas layanan dan kesehatan).Untuk mendapatkan data objektif dalam rangka menggerakkan implementasi PerMen Kominfo No.2Tahun 2008 perlu dilaksanakan Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas LayananJaringan Bergerak Seluler yang diharapkan dapat menghasilkan rekomendasi dan masukkan dalampenyusunan petunjuk pelaksanaan pembangunan dan penggunaan menara bersama telekomunikasi.1.2 PERUMUSAN PERMASALAHANDalam implementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan menara Bersama Telekomunikasi perlu diperhatikan beberapa aspek diantaranya ekonomi,sosial, teknis, estetika dan keamanan lingkungan. Dilihat dari aspek ekonomi, pemanfaatan menarabersama telekomunikasi oleh beberapa operator menjadi lebih efektif dan efisien, namun dapat jugamenimbulkan kerugian khususnya bagi operator yang telah membangun dan mengoperasikan menarayang kemungkinan sebagian besar tidak dapat difungsikan, sedangkan bagi pemerintah dapatberpengaruh pada PNBP dan pendapatan daerah. Dari aspek sosial terutama di kota besar pemilihanlokasi menara di tengah pemukiman dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan gangguan kesehatanterhadap penduduk sekitar. Dari aspek teknis, perlu memperhatikan platform teknologi yangdigunakan, cakupan dan kualitas layanan. Dari aspek estetika banyaknya pendirian menara yang sudahada saat ini belum memperhatikan tata kota dan tata ruang yang menyebabkan suatu wilayah menjadiseperti hutan menara. Dilihat dari aspek keamanan lingkungan, pembangunan dan penggunaan menarabersama selain memperhatikan kawasan tertentu (kawasan bandar udara/pelabuhan, kawasanpengawasan militer, kawasan cagar budaya, kawasan pariwisata atau kawasan hutan lindung) jugaperlu memperhatikan kondisi ekologi disekitarnya (misalnya struktur tanah).Pada masa transisi operator telekomunikasi akan melakukan penataan ulang desain penempatan BTSagar tidak mengurangi cakupan dan kualitas layanannya. Kendala teknis yang mungkin terjadi padapenggunaan menara bersama telekomunikasi oleh Penyelenggara Telekomunikasi yang memilikiplatform yang sama. Hal tersebut karena teknis penempatan menara tiap operator diatur oleh masing-masing operator dan desain penempatan menara atau Cell Coverage Planing (CCP) dari tiap-tiapoperator tidaklah sama. Sehingga jika jika penataan ulang dilakukan dengan menerapkan penggunaanmenara bersama telekomunikasi, kemungkinan akan berpengaruh pada cakupan layanan operator dandapat menyebabkan blank spot ataupun penurunan kualitas layanan di beberapa wilayah. Kendalateknis lainnya terkait dengan teknologi telekomunikasi yang bersifat sangat dinamis, beberapateknologi baru yang diadopsi oleh operator yang berbeda tidak otomatis bisa digabung pada satumenara. Namun demikian demi efisiensi dan efektivitas maka operator dapat mengatasi kendala teknis
  • 13. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020105tersebut misalnya dengan menggunakan fibre optic atau micro cell, akan tetapi dalam penggunaannyaharus memperhatikan standar kualitas pelayanan yang sama dengan standar kualitas pelayanan menaratelekomunikasi.Pada beberapa kasus di daerah terjadi ketidakharmonisan antara PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi. Contoh kasuspembongkaran Menara Kabupaten Badung Bali, menurut versi penyelenggara telekomunikasi PemdaBadung melakukan pembongkaran terhadap menara yang tidak memiliki izin (khususnya IMB meskipunsebagian sudah berizin sejak awal berdirinya tetapi tidak dapat diperpanjang izinnya) sedangkanmenurut versi Pemda Badung pembongkaran menara dilakukan dalam rangka penataan kawasansebagaimana diatur di dalam Perda Kabupaten Badung. Kasus lainnya di Kabupaten Badung terkait izinpembangunan menara melalui penunjukkan langsung pemerintah Daerah Kabupaten Badung kepada PT.Bali Towerindo Sentra untuk kemudian disewakan kepada investor dan pembongkaran menara bersamayang telah dibangun oleh PT. Solusindo Kreasi Prima (penyedia menara bersama Indonesian Tower)mengindikasikan adanya monopoli dan persaingan usaha tidak sehat.Selain di Badung, ketidakharmonisan dengan PerMen Kominfo juga terjadi di Makassar dan beberapadaerah lainnya. Pada kasus Makassar, dengan dikeluarkannya Surat Rekomendasi Wali Kota MakassarNo.641.4/II/Ekbang Tahun 2006 yang diperpanjang dengan Surat Rekomendasi No.555/ 041/EkbangTahun 2007 Tentang Rencana Umum Pembangunan dan Pengelolaan menara telekomunikasi di Makassaryang menyatakan pembangunan menara harus mendapat rekomendasi dari PT. Makassar Satu Indonesiajuga mengindikasikan terdapatnya monopoli juga mengindikasikan adanya praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat.Dari latar belakang dan fakta-fakta tersebut, diharapkan studi ini akan menghasilkan analisis daninterpretasi terhadap data dan informasi yang relevan dengan pembangunan dan penggunaan bersamamenara telekomunikasi berkaitan dengan jawaban pertanyaan berikut :1. Bagaimana implementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Pedoman Pembangunan danPenggunaan Menara Bersama Telekomunikasi?a. Faktor-faktor apa saja yang berpengaruh terhadap penataan lokasi menara BTS?b. Bagaimana penataan lokasi menara BTS saat ini menurut kepentingan pasar dan kinerja ?c. Bagaimana bentuk penyesuaian Perda yang dibuat masing-masing Pemerintah Daerah dalamimplementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Pedoman Pembangunan dan PenggunaanMenara Bersama Telekomunikasi ?d. Kesulitan apa saja yang dihadapi pemerintah, penyelenggara telekomunikasi danmasyarakat dalam implementasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 ?2. Bagaimana dampak penataan lokasi menara BTS terhadap peningkatan kualitaslayanan jaringan bergerak seluler, baik dalam aspek-aspek ekonomi, sosial,teknis, estetika maupun keamanan lingkungan ?
  • 14. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201061.3 TUJUAN, SASARAN DAN MANFAATTujuan StudiStudi bertujuan untuk:1. Memberikan penjelasan objektif mengenai dampak penataan lokasi BTS terhadap kualitas layananjaringan bergerak seluler dari aspek-aspek ekonomi, sosial, teknis, estetika dan keamananlingkungan.2. Mengidentifikasikan faktor-faktor yang mendukung dan menghambat implementasi PerMenKominfo No.2 Tahun 2008 dari perspektif bisnis, teknologi dan regulasi (internasional, nasional,lokal).Sasaran1. Tercapainya harmonisasi dalam implementasi PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 dan PeraturanBersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Ka BKPM, No 18, 7, 19, 3 Tahun 2009 TentangPedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi dengan implementasiperaturan-peraturan daerah yang terkait dengan pembangunan dan penggunaan menara bersamatelekomunikasi di masing-masing daerah, serta dengan kepentingan bisnis para penyelenggaratelekomunikasi seluler;2. Terjaganya kualitas layanan jaringan telekomunikasi, tercapainya efisiensi dengan memperhatikanaspek-aspek estetika, ekonomi, sosial, teknis dan keamanan lingkungan setelahdiimplementasikannya PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 dan Peraturan Bersama Mendagri, MenPU,Menkominfo dan Ka BKPM, No 18, 7, 19, 3 Tahun 2009.ManfaatDengan tersedianya data objektif tentang dampak penataan lokasi menara BTS maka studi inidiharapkan memberi manfaat berupa:1.Rekomendasi dan draft kebijakan petunjuk pelaksanaan pembangunan dan penggunaan menarabersama telekomunikasi, sebagai penjabaran PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Menara bersama telekomunikasi;2.Rekomendasi PerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 Tentang pedoman pembangunan dan penggunaanmenara bersama telekomunikasi berjalan efektif.1.4 RUANG LINGKUPStudi ini termasuk ruang lingkup penelitian kebijakan di bidang telekomunikasi untuk tujuanmengevaluasi kebijakan yang ada dan menghasilkan konsep kebijakan operasional pemerintah dalampelaksanaan pembangunan dan penggunaan menara bersama telekomunikasi khususnya untuk tujuanpenyelenggaraan jaringan bergerak seluler.
  • 15. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201071.5 SISTEMATIKA PELAPORANLaporan Akhir ini disusun sebagai laporan hasil penelitian dengan sistematika sebagai berikut:BAB 1 PENDAHULUANMerupakan bab yang berisi penjabaran Latar Belakang, PerumusanPermasalahan, Tujuan, Sasaran dan Manfaat Penelitian, Ruang LingkupPenelitian sesuai dengan kerangka acuan kerja, Sistematika Pelaporan danDefinisi Operasional Kegiatan Studi.BAB 2 KERANGKA TEORIBab ini berisi kerangka teori yang digunakan, meliputi Kajian Teknis MenaraBersama yang akan menguraikan mengenai standar-standar teknis menarabersama dan teori mengenai perencanaan sel. Bagian terakhir adalah teorimengenai Kualitas Layanan Jaringan Telekomunikasi dan berbagai solusi untukmeminimalkan jumlah menara telekomunikasi.BAB 3 METODOLOGI PENELITIANBab ini berisi uraian mengenai Metodologi yang meliputi: PendekatanPenelitian dan Teknik Penelitian, Populasi dan Sampel, Lokasi Penelitian,Teknik Pengumpulan Data dan Teknik Analisis. Berikutnya adalah Pola Pikirdan Alur Pikir.BAB 4 GAMBARAN UMUMGambaran umum berisi mengenai penggunaan bersama infrastrukturtelekomunikasi, Regulasi Menara Bersama yang terdiri dari regulasi nasionalmengenai menara bersama, regulasi standar kualitas layanan, regulasi daerahtentang menara bersama dan regulasi-regulasi lain yang terkait. Bagianberikutnya adalah data kondisi pertelekomunikasian di Indonesia, terutamamengenai pertumbuhan jumlah pelanggan dan pertumbuhan jumlah menaraBTS dari tahun ke tahun. Kemudian inventarisasi kasus-kasus yang berkaitandengan implementasi aturan menara bersama dan data mengenai kualitaslayanan untuk jaringan telekomunikasi seluler dan FWA tahun 2008 hinggatahun 2009 serta benchmarking.
  • 16. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020108BAB 5 HASIL PENGUMPULAN DATABab ini berisi hasil-hasil pengumpulan Data berupa survey/ wawancara,dengan analisis singkat yang mejelaskan deskripsi hasil-hasil pengumpulandata.BAB 6 ANALISIS DAN EVALUASIBab ini berisi analisis dan evaluasi hasil-hasil pengumpulan data yangdiperoleh. Ekstraksi dari hasil analisis dan evaluasi untuk menghasilkanberbagai kesimpulan dan rekomendasi-rekomendasi.BAB 7 KESIMPULAN DAN REKOMENDASIBagian ini berisi berbagai kesimpulan-kesimpulan yang diperoleh dari studi ini.Diberikan pula berbagai rekomendasi yang bertujuan untuk langkah-langkahharmonisasi dalam implementasi PerMen No 2 Tahun 2008 Tentang MenaraBersama.1.6 DEFINISI OPERASIONAL KEGIATAN STUDIJudul penelitian ini adalah sebagai berikut:Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas Layanan Jaringan BergerakSelulerPengertian dari judul di atas dapat diilustrasikan pada gambar 1.1.Berdasarkan judul studi di atas, terdapat hipotesis bahwa implementasi peraturan menara bersamadapat menimbulkan dampak terhadap kualitas layanan jaringan seluler.Di satu sisi, implementasi aturan menara bersama telah menimbulkan dua kemungkinan konsekuensi,yaitu:1. Terjadinya kerjasama antar operator untuk melakukan sharing infrastruktur menaratelekomunikasi;2. Munculnya inisiatif usaha penyelenggaraan infrastruktur menara bersama telekomunikasi, baik yangberskala daerah maupun lebih luas.Secara teknis, penggabungan menara-menara BTS menjadi menara bersama memerlukanredimensioning pada cell planning agar memenuhi kriteria cakupan dan kapasitas layanan sehingga
  • 17. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020109kualitas layanan jaringan seluler secara keseluruhan tidak mengalami gangguan hingga di bawahstandar.Di sisi lain, implementasi aturan menara bersama telah pula menimbulkan kasus-kasus disharmonisasidengan berbagai aturan dan kepentingan lain, terutama yang terkait dengan aturan, kewenangan dankepentingan di lingkup daerah.Studi ini diharapkan dapat memberikan jalan keluar bagi pemecahan berbagai masalah tersebut di atasagar semangat dan maksud baik lahirnya aturan menara bersama tidak mengganggu kualitas layananjaringan seluler dan FWA, kepentingan ekonomi penyelenggara dan masyarakat, terjaganya kepuasanpelanggan, terakomodasinya kewenangan daerah, serta dimungkinkannya usaha-usaha baru yangbergerak di bidang penyediaan infrastruktur menara bersama telekomunikasi.Gambar 1.1 InterpretasiJudulKualitasLayananJaringanSelulerDisharmonisasi dengan peraturandaerahKepentingan Ekonomi Penyelenggaradan MasyarakatKepuasan Pelanggan/masyarakatKebijakanStandarkualitaslayananKriteria:SesuaiPermen2/2008 &PeraturanBersamaProsesImplementasiPenataanMenara: Jalur Studi: Hubungan Sebab AkibatPenyelenggaraMenaraBersamaKerjasamaAntar Operatorsharing menaraRedimensioning (Cell Planning)Sehubungan perkembangan faktual permasalahan yang terjadi selama kegiatan studi ini, maka perludisusun beberapa definisi operasional kegiatan yang terkait dengan sejumlah istilah yang digunakanmaupun ruang lingkup yang dikaji, sebagai penyesuaian terhadap yang telah didefinisikan dalam TOR(Term of Reference) atau KAK (Kerangka Acuan Kegiatan) kegiatan ini.
  • 18. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010101. Judul kegiatan yang ditetapkan dalam TOR adalah “Studi Dampak Penataan Lokasi Menara BTSTerhadap Kualitas Layanan Jaringan Bergerak Seluler”. Karena adopsi teknologi telekomunikasiseluler di Indonesia telah sampai pada dua jenis sekaligus, yaitu Jaringan Bergerak Seluler danJaringan Tetap Mobilitas Terbatas, maka dalam studi ini cakupan permasalahan dikaitkan dengankedua jenis platform jaringan tersebut. Hal ini sejalan dengan sifat kedua jenis teknologi jaringantersebut yang memiliki struktur dan elemen-elemen yang mirip, sehingga sama-sama memerlukaninfrastruktur menara untuk penempatan perangkat radio akses. Didukung pula fakta teknis, bahwaselain terdapat penyelenggara-penyelenggara yang mengoperasikan layanan jaringan dan jasadengan menggunakan salah satu dari kedua jenis teknologi, di Indonesia terdapat pula banyakpenyelenggara yang mengoperasikan layanan jaringan dan jasa dengan kedua jenis teknologisekaligus. Dalam hal penyelenggara yang mengoperasikan layanan jaringan dan jasa dengan duajenis teknologi sekaligus, telah banyak dijumpai pula penggunaan infrastruktur menara secarabersama untuk penempatan perangkat radio akses dengan kedua teknologi.2. Pada saat TOR kegiatan ini disusun, Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan KaBKPM, No. 18, 7, 19, 3 Tahun 2009 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan BersamaMenara Telekomunikasi tanggal 30 Maret 2009 belum disahkan, sehingga kisi-kisi kerangka kegiatanmasih didasarkan kepada PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan Bersama Menara Telekomunikasi tanggal 17 Maret 2008 saja. Namun demikian kegiatanstudi ini tidak dapat melepaskan diri dari keberadaan Peraturan Bersama tersebut yang telahdisahkan dan diberlakukan sebagai perbaikan bagi Peraturan Menteri sebelumnya, meskipundinyatakan bahwa segala peraturan yang tidak bertentangan dengan Peraturan Bersama masihdinyatakan dapat diberlakukan. Dengan demikian, terhadap studi ini juga diharapkan dapatdihasilkan sejumlah rekomendasi baru yang belum diatur dalam Peraturan Bersama, di sampingmeninjau yang telah diatur oleh Peraturan Bersama tersebut.3. Sudut pandang terhadap permasalahan yang meninjau dampak penataan menara telekomunikasiberdasarkan “sebelum dan sesudah” (before and after) mengenai kondisi-kondisi yangdiakibatkannya akan sangat sulit dilaksanakan secara tuntas. Hal ini disebabkan oleh masih akanberlangsungnya proses penataan menara telekomunikasi dalam masa transisi selama 2 (dua) tahunke depan. Dengan demikian, yang dapat dilakukan pada studi ini dalam meninjau kondisi-kondisi“sesudah” penataan hanya dapat dilihat pada kondisi saat ini yang diakibatkan oleh penataanmenara yang telah selesai dilaksanakan, khususnya di lokasi pada wilayah-wilayah yang ditetapkansabagai cakupan objek studi.
  • 19. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201011BAB 2 KERANGKA TEORI2.1 KAJIAN TEKNIS MENARA BERSAMA2.1.1 Perencanaan Sel (Cell Planning)Untuk menentukan lokasi-lokasi menara bersama diperlukan suatu proses perencanaan sel. Prosesperencanaan sel dapat dijelaskan secara singkat sebagai kegiatan untuk menentukan lokasi dimanaperangkat radio akan ditempatkan, jenis perangkat yang akan dipasang dan bagaimana perangkat akandikonfigurasikan. Untuk menjamin cakupan layanan dan menghindari interferensi, selalu diperlukanperencanaan sel dalam pembangunan jaringan telekomunikasi seluler.A. Proses Perencanaan Sel GSMKegiatan-kegiatan utama dari sebuah proses cell planning apabila ada pembangunan baru dapat dilihatpada Gambar 2.1.Langkah ke-1: Analisis Traffic dan CoverageKegiatan ini menghasilkan informasi mengenai kondisi geografis dan estimasi dari kapasitas yangdiperlukan. Data yang harus dikumpulkan adalah besaran biaya, kapasitas, cakupan layanan, GoS(Grade of Service), frekuensi yang dialokasikan, kualitas percakapan dan pertumbuhan sistem.Traffic demand (jumlah pengguna dalam sistem dan traffic yang dibangkitkan) merupakan basis dariperencanaan sel. Distribusi traffic demand secara geografis dapat dihitung berdasarkan datademografi, misalnya distribusi penduduk, penggunaan kendaraan bermotor, tingkat pendapatan,penggunaan lahan, statistik penggunaan layanan telepon dan faktor-faktor lain misalkan pentarifan jasalayanan dan harga perangkat telepon selular.
  • 20. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201012Gambar 2.1 Metode Perencanaan Jaringan (sumber: Ericsson1)Langkah ke-2: Nominal Cell PlanSetelah semua data di atas terkumpul, dilakukan nominal cell planning. Luaran kegiatan ini adalahrepresentasi grafis dari jaringan selular. Nominal cell plan merupakan luaran pertama dari kegiatanperencanaan sel dan merupakan basis bagi perencanaan selanjutnya. Dalam kegiatan ini, prediksicoverage layanan dan prediksi interferensi juga dilakukan.Langkah ke-3: Survey dan Radio MeasurementsKegiatan ini dilakukan untuk melakukan evaluasi terhadap kondisi riil lapangan pada lokasi dimana basestation akan ditempatkan.Langkah ke-4: (Final Cell Plan) System DesignBerdasarkan hasil yang dikeluarkan oleh planning tool yang digunakan, selanjutnya dilakukan prosesdimensioning dari perangkat Radio Base Station (RBS), Base Station Controller (BSC) dan MobileSwitching System (MSC). Dengan demikian kegiatan ini menghasilkan konfigurasi sel dan perangkat yanglengkap. Demikian juga dalam tahap ini dihasilkan dokumen Cell Design Data (CDD) yang mengandungsemua parameter sel.Langkah ke-5: ImplementasiKegiatan ini mencakup instalasi sistem, commissioning dan testing.Langkah ke-6: System Tuning1Ericsson, “Cell Planning Principles”, 1997
  • 21. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201013Sistem yang sudah diinstal, secara kontinyu dievaluasi untuk menentukan kemampuannya melayanitraffic demand.System tuning meliputi :Pengecekan apakah final cell plan sudah berhasil diimplementasikan;Evaluasi terhadap keluhan pelanggan;Pengecekan apakah kinerja jaringan sesuai dengan rencana;Perubahan parameter dan pengukuran lain apabila diperlukan.Sistem yang dibangun memerlukan proses tuning secara berkelanjutan karena meningkatnya traffic danmeningkatnya jumlah pelanggan. Dalam hal sistem sudah memerlukan perluasan jaringan, maka prosescell planning seperti di atas akan dimulai kembali.B. Proses Perencanaan Sel CDMASebagaimana perencanaan GSM, perencanaan CDMA2000 1x juga bisa dilakukan dari pertimbangankapasitas dan pertimbangan cakupan. Perencanaan sel dengan pertimbangan kapasitas umumnyadilakukan pada daerah yang sudah diyakini potensi trafiknya. Sedangkan pada wilayah yang volumetrafiknya relatif rendah, pertimbangan cakupan lebih rasional untuk dilakukan.1. Pertimbangan Kapasitas dalam Perencanaan Sel CDMAKapasitas maksimum (pole capacity) dari sistem akses radio CDMA2000 1x dinyatakan daripersamaan berikut:fGGNERWN avob 1//dimana W adalah lebar pita spektral tersebar, R adalah laju data informasi, Eb/Io adalah energiper-bit per interferensi, Ga adalah gain sektorisasi antena, Gv adalah gain aktivitas suara danberikutnya f adalah perbandingan antara interferensi dari luar sel terhadap interferensi dari dalamsel.Dalam rumusan di atas, dapat dihitung kapasitas maksimum jumlah user yang bisa didukung olehsatu kanal RF CDMA. Untuk asumsi Eb/No CDMA2000 1x adalah 4,5 dB, laju data 9,6 kbps, Ga adalah2,5, Gv adalah 2,4, maka didapatkan kapasitas maksimum adalah 56 kanal suara.Kapasitas ini masih akan berkurang karena harus memperhitungkan faktor pembebanan sebesar 60%(nilai umum yang dipakai dalam perencanaan), sehingga kapasitas menjadi 33,6 kanal suara untuktiap carrier RF CDMA.Sejumlah 33 kanal per-carrier CDMA di atas, mampu membawa intensitas trafik hingga 24,63 Erlanguntuk probabilitas 2%. Jika tiap pelanggan diasumsikan memiliki intensitas trafik 20 mErlang, makajumlah pelanggan yang sanggup dilayani per-carrier RF adalah 1231 pelanggan/carrier RF/sektor.
  • 22. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201014Dimensioning sel CDMA berdasarkan kapasitas artinya jumlah sel dihitung berdasarkan kapasitas,yaitu jumlah sel adalah jumlah pelanggan yang harus dilayani dibagi dengan kapasitas tiap kanal RFCDMA.2. Pertimbangan Cakupan dalam Perencanaan Sel CDMACakupan maksimum radio akses CDMA diwakili dari Maximum Allowable Path Loss (MAPL) yangdapat dihitung dari perhitungan anggaran daya (link budget) sistem yang bersangkutan. Luascakupan sel, secara umum tergantung dari frekuensi, karakteristik daerah, kapasitas sistem danlaju data informasi.Cakupan maksimum umumnya dibatasi pada arah Reverse Link (link dari MS ke BTS), dimana MAPLarah Reverse Link pada umumnya lebih kecil dibandingkan pada arah Forward Link (link dari BTS keMS).2.1.2 Kriteria Teknis Menara BersamaBeberapa kriteria teknis penting dalam penentuan titik lokasi untuk menara bersama adalah :1. Jumlah titik lokasi menara bersama harus mencukupi dalam hal kapasitas akses yang sanggupdiberikan terhadap demand layanan telekomunikasi di wilayah perencanaan;2. Titik-titik lokasi menara bersama yang direncanakan harus mampu mendukung cakupan sinyal dariberbagai teknologi akses radio yang telah dan akan diimplementasikan di wilayah perencanaan(mikrosel maupun makrosel);3. Kekuatan fisik menara bersama harus dikaji dan harus sanggup mendukung bobot berbagai antena,mounting antena, dan antena transmisi radiolink multi-operator yang ada pada menara tersebut;4. Luas area menara bersama perlu direncanakan agar mampu menampung spesifikasi dari semuaoperator yang telah ada ataupun yang akan datang;5. Titik-titik lokasi menara yang direncanakan harus memungkinkan konfigurasi optimal dalamperencanaan transmisi backhaul. Dalam hal ini, konfigurasi optimal tersebut penting dalammenekan biaya implementasi.Dalam kriteria nomor 1 di atas, kapasitas menjadi bahasan utama, sehingga perlu dilakukan analisismengenai kapasitas akses radio yang sudah ada pada wilayah perencanaan. Dalam hal ini diperlukananalisis kapasitas dari jaringan wireless yang sudah ada di suatu wilayah, yang telah diberikan darioperator-operator yang sudah ada di wilayah-wilayah tersebut.Selanjutnya perlu dianalisis pula mengenai pertumbuhan demand layanan akses wireless di wilayahperencanaan. Jumlah menara bersama yang direncanakan, harus mampu mendukung kapasitaspelanggan dari operator-operator eksisting, dan operator-operator baru yang akan beroperasi diwilayah perencanaan, hingga 5 atau 10 tahun ke depan.Dalam kriteria nomor 2, cakupan sel menjadi isu yang utama. Perlu diketahui bahwa cakupan sinyaldari berbagai teknologi yang diimplementasikan oleh operator adalah berbeda. Perbedaan ini terkait
  • 23. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201015dengan teknologi yang memiliki karakteristik berbeda, dan juga karena frekuensi yang digunakanmasing-masing teknologi juga berbeda.Dalam kriteria nomor 3, selanjutnya yang perlu dianalisis adalah kekuatan menara dalam mendukungberbagai perangkat yang terpasang pada menara. Perlu diketahui bahwa jumlah operator di Indonesiasaat ini mencapai belasan operator dengan berbagai teknologi.Operator-operator telekomunikasi wireless di Indonesia dirinci pada Tabel 2.1.Tabel 2.1 Operator-operator telekomunikasi wireless di IndonesiaNo Operator Teknologi Brand Frekuensi (MHz)1 Natrindo Telepon Seluler (NTS) GSM, UMTS Axis 900, 20002 Indosat (Seluler) GSM, UMTS IM3, Mentari, Matrix 900, 1800, 19003 Indosat (StarOne) CDMA StarOne 8004 Telkom (Flexi) CDMA Flexi 8005 Telkomsel GSM, UMTS Telkomsel 900, 1800, 19006 Exelcomindo Pratama GSM, UMTS XL 900, 1800, 19007 Bakrie Telekom CDMA Esia 8008 Mobile8 CDMA Fren, 8009 Sampoerna Telecom CDMA Ceria 45010 Smart Telecom CDMA Smart 190011 Hutchinson CP Telecommunication GSM, UMTS Three 1900Sumber: Disarikan dari berbagai sumberDari tabel di atas, dapat dilihat bahwa bahkan satu operator bahkan ada yang menggunakan beberapateknologi sekaligus, Misalnya Indosat (GSM, UMTS, CDMA2000 1x), Telkomsel (GSM, UMTS), dansebagainya.Dari kondisi di atas, dapat dilihat bahwa jika seandainya menara bersama harus mampu mendukungsemua operator dan teknologi yang ada dan yang akan datang, maka beban dari menara bersamatersebut mungkin akan cukup berat. Hampir dipastikan bahwa menara-menara yang ada saat ini tidakakan mampu mendukung seluruh operator, karena pada awal pembangunannya menara-menaratersebut diasumsikan hanya mendukung beberapa antena saja.Dari berbagai uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa pembangunan menara bersama akan memilikikonsekuensi teknis dan biaya yang tidak sederhana. Dan dalam pekerjaan penentuan titik-titik lokasiuntuk menara bersama harus mampu semaksimal mungkin memenuhi kriteria-kriteria teknis yangditetapkan oleh operator-operator yang ada pada wilayah perencanaan.
  • 24. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201016Dalam kriteria nomor 4, Luas area menara bersama juga menjadi faktor penting karena akan terdapatbanyak antena dan feeder coaxial yang menghubungkan antena dan transceiver (BTS) di dalam shelter.Maka sangat perlu diperhatikan adalah posisi menara dan jarak antara menara dengan shelter -(ruangan dimana masing masing BTS operator) sedemikian sehingga instalasi feeder coaxial - faktorbending radius dari feeder coaxial yang berukuran 7/8" atau 1 5/8 " memenuhi syarat spesifikasipabrik. Dengan demikian, desain cable tray dan entry wall akan berbeda dengan yang biasa dipakai dishelter sebelumnya.Instalasi antena, feeder coaxial dan jumper serta konektor perlu mendapat perhatian yang lebih daribiasanya dalam hal kualitas instalasi, misalnya parameter VSWR dan DTF, karena jika tidak makakebocoran gelombang RF dari satu transmitter (pemancar) akan dapat mengganggu receiver (penerima)lain dalam 1 menara bersama tersebut.Dalam kriteria nomor 5, yang ditekankan adalah bahwa lokasi menara bersama harus sedekat mungkindengan jalur-jalur backhaul dan backbone transmisi yang sudah ada. Hal ini karena jalur backbone,yang seringkali menggunakan transmisi serat optik lebih sulit dipindahkan dan jika dipindahkan akanmembawa konsekuensi biaya yang lebih besar.Berbagai batasan yang perlu dipertimbangkan dalam penataan lokasi BTS adalah sebagai berikut:1. Untuk memilih lokasi menara bersama maka salah satu pertimbangan adalah akses jalan ke lokasibaru atau lokasi lama yang akan dijadikan lokasi menara bersama harus dapat diakses tanpamembuat infrastruktur baru, sehingga biaya investasi dapat dihemat.Dalam hal terdapat 2 atau lebih menara yang berdekatan, yaitu dalam radius 300 – 400 metertentu akan dipertimbangkan untuk merelokasi salah satu menara untuk dijadikan satu denganmenara yang sudah ada, bilamana secara teknis memungkinkan.2. Cell planning design akan memperhatikan Coverage area down link dan up link dari masing-masingoperator di lokasi menara bersama harus mencakup atau sama dengan coverage area yangsebelumnya. Faktor ketinggian self support tower dan besar lingkarannya akan ditentukan denganpertimbangan coverage area dan jumlah antena yang akan dapat dipasang.3. Keseluruhan coverage area (sebelum bergabung pada menara bersama) dari masing masingoperator diharapkan sangat mendekati sama setelah bergabung pada menara bersama.4. Salah satu faktor perencanan yang kritis dari menara bersama adalah masalah interferensi, berupaadjacent channel interference dan intermodulasi terjadi antar TX dan RX dari transceiver operatordi lokasi menara bersama. Interferensi dan intermodulasi ini harus diminimalisasi sehingga tidakmenimbulkan blocking atau drop call dan ada solusi untuk mengatasi bilamana terjadiinterference. Penempatan antena operator akan diatur dengan regulasi sedemikian, sehinggaisolasi RF antar antena dapat mencapai 80 dB – 90 dB atau lebih.5. Penempatan posisi antena akan mempertimbangkan faktor sudut azimuth antena, akan diatursedemikian sehingga beamwidth antena yang satu tidak akan menghalangi atau menutupi antenayang berada di sebelahnya, yang jika tidak diatur akan mempengaruhi lebar coverage antena.
  • 25. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010176. Ketinggian menara self support juga akan mempertimbangkan kebutuhan tinggi antena transmisigelombang mikro dari lokasi menara bersama yang harus LOS atau terdapat alternatif routing–microwave repeater ke menara BSC dari masing masing operator yang sudah ada. Diasumsikanbahwa menara BSC tidak akan dipindahkan mengingat sangat sulit memindahkan switching centertersebut.7. Mengingat akan terdapat banyak antena dan feeder coaxial yang menghubungkan antena dantransceiver (BTS) di dalam shelter maka sangat perlu diperhatikan adalah posisi menara dan jarakantara menara dengan shelter (ruangan dimana masing masing BTS operator) sedemikian sehinggadalam instalasi feeder coaxial, faktor bending radius dari feeder coaxial yang berukuran 7/8" atau1 5/8" memenuhi syarat spesifikasi pabrik. Dengan demikian desain cable tray dan entry wall akanberbeda dengan yang biasa dipakai di shelter sebelumnya.8. Instalasi antena, feeder coaxial dan jumper serta konektor perlu mendapat perhatian yang lebihdari biasanya dalam hal kualitas instalasi (parameter VSWR dan DTF) karena jika tidak maka RFleakages dari satu transmiter akan dapat menggangu receiver lain dalam 1 tower bersamatersebut.2.2 KUALITAS LAYANAN JARINGAN TELEKOMUNIKASISecara sederhana infrastruktur komunikasi adalah sambungan komunikasi yang tersedia pada suatuwilayah. Sedangkan informasi merupakan sesuatu yang melewati infrastruktur komunikasi tersebut.Infrastruktur jaringan komunikasi dan informasi dapat dibagi menjadi 3 bagian utama :1. jaringan akses, yaitu jaringan yang langsung terhubung ke pelanggan;2. jaringan regional, yaitu jaringan yang menghubungkan pusat-pusat populasi;3. jaringan tulang punggung (backbone), yang menghubungkan antar kota maupun antarpenyelenggara jaringan.Gambar 2-2 berikut menjelaskan perbedaan utama dari masing-masing klasifikasi jaringan di atas.
  • 26. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201018Gambar 2.2 Gambaran infrastruktur jaringan telekomunikasiDalam konteks kualitas layanan, suatu parameter kualitas end-to-end service merupakan hasilkontribusi dari tingkat kualitas layanan yang bersangkutan ketika informasi melalui jaringan akses,jaringan regional, jaringan backbone, dan seterusnya hingga sampai pada jaringan akses pelanggantujuan. Oleh karena itu, pencapaian kualitas tertentu sesungguhnya tidak sederhana, karenamelibatkan berbagai jaringan yang terlibat dalam pembangunan hubungan komunikasi.Kriteria perencanaan jaringan komunikasi bergerak seluler dan jaringan komunikasi dengan mobilitasterbatas (Fixed Wireless Access), pada dasarnya terdiri dari kriteria kualitas, kapasitas dan cakupan(coverage), sebagaimana telah dijelaskan pada sub bab 2.2.1. Maka dengan demikian, kualitas layananjaringan wireless akan memiliki berbagai parameter QoS (Quality of Service) dari ketiga kriteria diatas.Beberapa parameter QoS umum yang terklasifikasi dalam tiga kriteria (kualitas, kapasitas, dancakupan) sebagai berikut:1. Parameter-parameter QoS yang terkait kapasitasProbabilitas blocking, kemungkinan panggilan datang ditolak jaringan karena kurangnyakapasitas sumber daya kanal, umumnya diharapkan kurang dari 2%;Probabilitas dropping, kemungkinan panggilan yang sudah berlangsung terputus selamakomunikasi. Biasanya disebabkan kurangnya sumberdaya kanal yang menangani proseshandover dan kondisi radio yang memburuk. Umumnya diharapkan kurang dari 1%;SMS failure rate, dapat disebabkan kurangnya kapasitas sumberdaya kanal yang berfungsiuntuk menghantarkan informasi SMS.2. Parameter-parameter QoS yang terkait kualitasBER (Bit Error Rate), perbandingan antara jumlah bit yang salah terhadap total jumlah bityang dikirim. Syarat QoS untuk BER umumnya kurang dari 10-3(untuk layanan komunikasisuara);FER (Frame Error Rate), perbandingan antara jumlah frame yang slah terhadap jumlah totalrame yang dikirim. Pada umumnya diharapkan terukur kurang dari 1%.3. Parameter-parameter QoS yang terkait cakupanSignal to Noise Ratio (S/N), adalah perbandingan antara kualitas sinyal informasi terhadaplevel daya noise;Energi sinyal pilot CDMA dibandingkan terhadap level daya total interferensi (Ec/Io), sebagaiukuran QoS cakupan jaringan akses berbasis CDMA;Coverage probability, yaitu perbandingan luas daerah dengan kuat sinyal dibawah ambangdengan luas daerah keseluruhan. Dalam perencanaan umumnya diharapkan lebih 90%.
  • 27. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201019Di luar dari parameter-parameter QoS yang disebutkan di atas, masih banyak parameter QoS lain yangbersifat khusus, yang pada umumnya harus dilihat/dievaluasi ketika terjadi problem jaringan yang jugabersifat khusus. Hubungan dalam suatu komunikasi, baik komunikasi suara maupun komunikasi data,pada dasarnya bersifat multi-network, maka dapat dipahami bahwa suatu parameter QoS pada jaringanakses bisa jadi merupakan kontribusi dari parameter QoS lain pada sisi jaringan backbone.Standar kualitas layanan jaringan telekomunikasi yang memiliki kemungkinan dapat terkait langsungdengan penataan lokasi menara adalah sebagai berikut:1. Standar Endpoint Service Availability adalah persentase jumlah panggilan yang tidak mengalamidropped call dan blocked call pada jaringan bergerak selular milik penyelenggara jasa harus samaatau lebih dari 90%. Perhitungan persentase jumlah panggilan yang tidak mengalami dropped calldan blocked call sebagaimana dimaksud didasarkan pada rasio berikut:2. Dropped Call, merupakan rasio jumlah call yang drop terhadap total call yang dicoba.3. Standar Kinerja Layanan Pesan SingkatDalam hal penyelenggara jasa menyelenggarakan layanan pesan singkat maka perhitunganpersentase jumlah pesan singkat yang berhasil dikirim dengan interval waktu antara pengirimandan penerimaannya tidak lebih dari 3 (tiga) menit harus sama atau lebih dari 75% dari pesan singkatyang terkirim. Perhitungan persentase jumlah pesan singkat yang berhasil dikirim didasarkan padarasio sebagai berikut:Perhitungan kinerja layanan pesan singkat harus diberlakukan pada jam sibuk, baik dalampenyelenggara jasa yang sama maupun dengan penyelenggara jasa yang berbeda, pada pengujiansecara sampling.4. Parameter-parameter QoS terkait cakupan (coverage) pasti juga akan terpengaruh.
  • 28. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010202.3 BERBAGAI SOLUSI-SOLUSI UNTUK MEMINIMALKAN MENARA TELEKOMUNIKASI2.3.1 Indoor BTSIndoor BTS adalah solusi teknik untuk memberikan cakupan sinyal ke dalam suatu gedung. Dalamimplementasinya, indoor BTS dibangun dengan menempatkan BTS di atas sebuah gedung, dimanadistribusi sinyal ke dalam gedung diimplementasikan dengan perangkat-perangkat RF seperti kabelkoaxial RF, leaky feeder, RF splitter, combiner dan sebagainya. Gambaran dari indoor BTSdperlihatkan pada gambar berikut.Indoor PanelAntennaIndoor BTSRemote UnitMaster UnitOptical Fiber RF CableGambar 2.3 Indoor BTSDengan indoor BTS, menara tidak diperlukan di daerah terbuka yang memakan tempat, melainkan diatas gedung yang sudah ada.2.3.2 Menara TersamarMenara tersamar (camouflage tower) dapat digunakan untuk memberikan cakupan sinyal pada daerah-daerah perkotaan, dimana keindahan menjadi parameter utama yang dipertimbangkan. Menarakamuflase dapat berupa pohon sintetis, menara masjid, papan iklan dan sebagainya. Contoh menarakamuflase diperlihatkan pada Gambar 2.4.Menara tersamar pada dasarnya tidak mengurangi jumlah menara, tetapi menara tersamar dapatmeningkatkan keindahan kota dengan bentuknya yang tidak seperti menara konvensional, sehinggasesuai dengan lingkungan sekitarnya.
  • 29. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201021Gambar 2.4 Menara kamuflase dalam bentuk pohon2.3.3 Picosel dan FemtoselUkuran sel yang besar, yang diimplementasikan dengan menara yang tinggi dan besar, kurang tepatdiimplementasikan untuk daerah-daerah dengan trafik yang tinggi. Pada daerah-daerah dengan trafikpadat, cakupan sel cenderung kecil yang diimplementasikan dengan transmitter berdaya rendah,membentuk sel ukuran kecil (picocell atau femtocell). Transmiter berdaya rendah ini secara ukuranjuga kecil dengan konsumsi listrik yang juga kecil.Trend dalam dunia engineering telekomunikasi saat ini menuju pada implementasi BTS atau akses pointdalam ukuran yang semakin mini, sehingga kebutuhan menara tinggi semakin berkurang.
  • 30. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201022Gambar 2.5 Femtocell dan picocell2.3.4 Radio Over FiberBerlawanan dengan konsep indoor BTS yang menggunakan kabel koaxial untuk distribusi sinyal RF, radioover fiber adalah suatu konsep untuk distribusi sinyal RF dengan menggunakan kabel optik. Solusi inijuga sangat banyak dipertimbangkan untuk daerah perkotaan atau daerah dengan trafik tinggi.Keuntungan dari penggunaan kabel optik adalah persoalan ukuran yang kecil di samping kapasitasnyayang besar.Gambar 2.6 Radio Over Fiber
  • 31. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201023BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN3.1 METODOLOGI3.1.1 Pendekatan Penelitian dan Teknik PenelitianStudi ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan post-positives dengan teknikstudi kasus terhadap kebijakan pemerintah di bidang telekomunikasi, yakni dengankasus pembangunan dan penggunaan menara BTS. Teknik ini juga didukung oleh data-data kuantitatif.3.1.2 Lokasi PenelitianLokasi studi dilakukan di 9 wilayah, yakni: Medan, Batam, Jakarta, Bandung,Surabaya, Bali, Yogyakarta, Semarang dan Makassar.Lokasi studi di atas dipilih secara purposive berdasarkan pertimbangan menyangkutjumlah pelanggan jaringan bergerak seluler pada wilayah tersebut termasuk besar danterdapatnya kasus-kasus menara bersama di beberapa wilayah tersebut.3.1.3 Teknik Pengumpulan Data3.1.3.1 Rencana Pengumpulan DataSesuai dengan penjelasan Robert K.Yin data yang dikumpulkan dari 6 (enam) sumberbukti yaitu dokumen, rekaman, arsip-arsip, wawancara, observasi langsung, observasipemeran-serta serta perangkat fisik2dengan populasi yang terdiri dari regulator,penyelenggara jaringan bergerak seluler dan pelanggan/ pengguna seluler.a. Bukti dokumen, rekaman dan arsip-arsip diperoleh dari studi kepustakaan dansumber-sumber lain yang kredibel, misalnya: media cetak, media online, siaranpers;b. Bukti wawancara diperoleh dari melakukan wawancara kepada para informan,informan studi terdiri atas :1) Regulator yang terdiri dari pejabat Depkominfo, PemerintahKota/Kabupaten, Pemerintah Provinsi, BRTI, KPPU, BKPM, Dep PU, Depdagridan Ditjen Postel;2Robert K.Yin, Studi Kasus Desain dan Metode PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1996
  • 32. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010242) Penyelenggara Jaringan Bergerak Seluler yaitu pejabat yang berwenang atauditunjuk oleh masing-masing perusahaan serta Ketua ATSI atau yangditunjuk.Alat-alat yang digunakan selama wawancara:• Buku catatan;• Tape recorder;• Kamera.c. Bukti observasi langsung dan observasi pemeran-serta diperoleh denganmelakukan kunjungan lapangan ke lokasi penelitian.Observasi langsung berupa pengamatan kondisi wilayah, fisik menara, danmelakukan pengukuran kualitas sinyal.d. Untuk mendukung penelitian juga dilakukan pula penyebaran kuesioner kepadapelanggan seluler.3.1.3.2 Kendala Pengumpulan Dataa. Data kondisi jaringan baik berupa jumlah menara, cakupan dan kapasitasnya tidakakan diperoleh dari pihak operator, baik sebelum maupun sesudah implementasiaturan menara bersama;b. Data kualitas layanan jaringan yang terseparasi pada 10 kota juga tidak akan dapatdiperoleh dari operator, sementara yang dapat diperoleh adalah data rata-ratakualitas jaringan secara nasional.3.1.4 Teknik AnalisisAnalisis data dilakukan selama proses pengumpulan data dan setelah selesaipengumpulan data.a. Analisis sebelum di lapanganAnalisis dilakukan terhadap data hasil studi pendahuluan atau data sekunder, yangdigunakan untuk menentukan fokus penelitian. Fokus penelitian masih berkembangsetelah masuk dan selama di lapangan.b. Analisis selama di lapanganSelama pengumpulan data, analisis akan selalu dilakukan. Misalnya pada saatwawancara, analisis dilakukan pada jawaban-jawaban yang diberikan informan.Apabila jawaban belum memuaskan, maka pertanyaan akan dilanjutkan sampaitahap tertentu diperoleh data yang kredibel. Aktivitas dalam analisis data meliputi:data reduction (reduksi data), data display, dan conclusion drawing/verification(penarikan kesimpulan).
  • 33. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201025Selain itu, teknik Analisis yang digunakan dalam studi ini adalah:31. Penjodohan pola, dipergunakan untuk melihat korelasi kualitatif antara pola datapenataan menara bersama dengan pola data terjadinya perubahan kualitas layananjaringan. Pola permasalahan disharmonisasi aturan dengan pola kondisi bisnis;2. Pembuatan penjelasan, analisis deskriptif suatu kondisi terkait penataan menaratelekomunikasi;3. Analisis deret waktu, dipergunakan untuk melihat kecenderungan/trendpertumbuhan menara, pertumbuhan pelanggan, perkembangan kualitas layananjaringan.Analisis dilakukan terhadap aspek-aspek regulasi, efisiensi ekonomi, teknologi,planologi (tata kota) dan sosial budaya serta lingkungan.3.2 POLA PIKIR DAN ALUR PIKIRBerdasarkan ruang lingkup di atas, Pola Pikir dan Alur Pikir dalam pengerjaan StudiDampak Penataan Lokasi Menara BTS Terhadap Kualitas Layanan Jaringan BergerakSeluler, sebagai berikut :3Robert K.Yin, Studi Kasus Desain dan Metode, 1996
  • 34. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201026Gambar3.1PolaPikirKONDISISAATINIsekitar76ribumenaraBTSyangdibangunolehpenyelenggarajaringanbergerakseluler.AdanyaPedomanPembangunandanPenggunaanMenaraBersamaTelekomunikasidaripemerintahPemerintahDaerahtelahmenerbitkanPeraturanDaerahpenggunaanmenaraTerjadiketidakharmonisanperdadenganpermenkominfodibeberapadaerahdiIndonesiaENVIROMENTALPerkembanganTeknologiTelekomunikasiIklimBisnisPEMBERLAKUANINFRASTRUCTURESHARINGRekomendasidandraftkebijakanpetunjukpelaksanaanpembangunandanpenggunaanmenarabersamatelekomunikasi,RekomendasiPermenKominfoNo.2Tahun2008tentangpedomanpembangunandanpenggunaanmenarabersamatelekomunikasiagarberjalanefektif.EfisiensijaringanEstetikakotaKualitaslayanantetapsesuaistandarKenyamananmasyarakatKeamanan(penempatandidaerahaman)DASARHUKUMUUNo.36Tahun1999tentangTelekomunikasiUUNo.32Th.2004tentangPemerintahdaerahUUNo.26Th.2007tentangPenataanruangPPNo.52/2000ttgPenyelenggaraanTelekom.UUNo5/1999tentangpersainganusahaPP38/2007ttgpembagianurusanpemerint.KONDISIYANGDIHARAPKANPerkembanganDemandTelekomunikasiSosialBudayaPerMenNo02th2008TentangPedomanPembangunanDanPenggunaanMenaraBersamaTelekomunikasiPeraturanBersamaMendagri,MenPU,Menkominfo,danKaBKPM,No18,7,19,3th2009tentangPedomanPembangunandanPenggunaanBersamaMenaraTelekomunikasi
  • 35. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201027Gambar3.2AlurPikirII.PENGUMPULANDATAstudikepustakaandansumber-sumberlainyangkredibel:oDokumen,rekaman,arsipWawancaraoRegulatoroOperatoroAsosiasiObservasilangsung,observasipemeran-sertaKuesioneroPelangganAnalisiskomprehensif,danExpertJudgement,III.ANALISISpenjodohanpola,pembuatanpenjelasan,dananalisisderetwaktuAnalisisdilakukanterhadapaspek-aspekregulasi,efisiensiekonomi,teknologi,planologi(tatakota)dansosialbudayasertalingkungandata-dataobjektifdampakpenataanlokasimenaraBTSrekomendasidandraftkebijakanJuklakpembangunandanpenggunaanmenarabersamatelekomunikasiKONDISISAATINITerjadiketidakharmonisanantaraperdapemerintahdaerahdengantujuanpermenkominfoNo.2/2008PERMASALAHAN1.BagaimanaimplementasiPermenKominfoNo.2/2008?a.FaktorapasajayangberpengaruhterhadappenataanlokasimenaraBTSb.BagaimanapenataanlokasimenaraBTSsaatinimenurutkepentinganpasardankinerja?c.BagaimanabentukpenyesuaianPerdayangdibuatmasing-masingPemdadalamimplementasiPermenKominfoNo.2/2008?d.Kesulitanapasajayangdihadapipemerintah,operatordanmasyarakatdalamimplementasiPermenKominfoNo2/20082.BagaimanadampakpenataanlokasimenaraBTSterhadappeningkatankualitaslayananI.PERSIAPANPenentuanpolapikirdanalurpikirKajianLiteraturPenentuanmetodapengumpulandataPersiapandokumensurveydanmetodadelphiIV.FINALISASIDANOUTPUTSTUDIENVIROMENTALPerkembanWawancaraKuesionerIPengukuranPerkembanganDemandSosialBudQoSDASARHUKUMUUNo.36Tahun1999tentangTelekomunikasiUUNo.32Th.2004tentangPemerintahdaerahUUNo.26Th.2007tentangPenataanruangPPNo.52/2000ttgPenyelenggaraanTelekom.UUNo5/1999tentangpersainganusahaPP38/2007ttgpembagianurusanpemerint.PerMenNo02th2008TentangPedomanPembangunanDanPenggunaanMenaraBersamaTelekomunikasiPeraturanBersamaMendagri,MenPU,Menkominfo,danKaBKPM,No18,7,19,3th2009tentangPedomanPembangunandanPenggunaanBersamaMenaraTelekomunikasi
  • 36. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010283.2.1 Pola PikirPola pikir dalam penyusunan studi ini sebagaimana ditunjukkan pada gambar 3-1 di atas, sebagaiberikut:1.Kondisi saat ini sebagai baseline studi, adalah :a.Sejumlah sekitar 76 ribu menara telah dibangun oleh operator-operator jaringantelekomunikasi seluler secara tidak efisien. Tidak efisien dalam pengertian terlalu padat padadaerah-daerah tertentu, dan terlalu jarang pada daerah-daerah yang lain. Dimungkinkanpenerapan menara bersama yang digunakan secara bersama oleh operator untuk mengurangiinvestasi yang berlebihan serta untuk alasan keindahan kota/daerah;b. Terbitnya peraturan mengenai menara bersama baik di tingkat pusat maupun daerah;c. Terdapat ketidakharmonisan antara berbagai peraturan.2. Berbagai konstrain perlu dibahas dalam studi ini, yaitu berbagai dasar hukum yang relevan,maupun lingkungan yang mempengaruhi analisis;3. Pemberlakuan infrastructure sharing, yang dalam studi ini difokuskan pada implementasimenara bersama, bertujuan untuk mencapai kondisi-kondisi implementasi yang harmonis,dengan mengakomodasi berbagai kepentingan, yaitu kepentingan pelanggan, operator,pemerintah pusat, dan pemerintah daerah.3.2.2 Alur PikirAlur pikir pelaksanaan pekerjaan dapat dijelaskan sebagai berikut:1. Bermula dari berbagai permasalahan yang ditemui di lapangan, dapat disimpulkan adanyaketidakharmonisan dalam implementasi Peraturan Menteri No 2 Tahun 2008 Tentang menarabersama;2. Sasaran dari studi ini adalah didapatkannya data-data objektif dampak penataan lokasi menara BTSrekomendasi dan konsep kebijakan Juklak pembangunan dan penggunaan menara bersama, yangdapat mengakomodasi berbagai keinginan dari berbagai pemangku kepentingan;3. Metode penelitian pada dasarnya terdiri dari Persiapan, Pengumpulan Data dan Analisis;4. Analisis harus mempertinbangkan berbagai konstrain, yang dalam hal ini adalah berbagai dokumenperaturan terkait, baik di tingkat pusat maupun daerah, serta lingkungan perkembangan yangterjadi dalam konteks menara bersama.
  • 37. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201029BAB 4 GAMBARAN UMUM4.1 PENGGUNAAN BERSAMA INFRASTRUKTUR TELEKOMUNIKASIAlasan paling utama dari pemanfaatan infrastruktur telekomunikasi secara bersama (telecommuicationinfrastructure sharing) adalah untuk meningkatkan pembangunan dan pengembangan jaringan denganmengurangi biaya.Pemanfaatan secara bersama infrastruktur telekomunikasi pada dasarnya dilakukan denganmemanfaatkan sebagian infrastruktur tetapi masih berkompetisi pada jasa (servis). Berbagaikonsekuensi dari pemanfaatan secara bersama infrastruktur telekomunikasi sebagai berikut:1. Memerlukan kemauan politik dan kerangka kerja regulasi yang jelas;2. Banyak perangkat regulasi telah eksis dalam framework interkoneksi dan kompetisi;3. Dapat diterapkan prinsip-prinsip tersebut pada kasus site sharing, co-location, layanan koneksikepada fasilitas mobile, FO dan gateway internasional.Pemanfatan secara bersama infrastruktur telekomunikasi seluler, bisa dikategorikan dalam 3 (tiga)bagian, sebagai berikut:1. Passive Sharing; dimana infrastruktur yang digunakan bersama meliputi elemen-elemen pasif,seperti lahan dan ruang fisik, tiang, kabel, baterai, shelter, tower dan kabinet pendukung dansebagainya;2. Active Sharing; dimana infrastruktur yang digunakan secara bersama adalah elemen-elemen aktifjaringan, seperti Radio Access Network (RAN) sharing, Radio Network Control (RNC) sharing, CoreNetwork Sharing, Shared Parts dan sebagainya;3. Pemanfaatan secara bersama fungsionalitas jaringan yang terpisah; yang termasuk dalam kategoriini adalah kerjasama roaming nasional/regional roaming, model open access, tower company,MVNO dan sebagainya.4.2 REGULASI MENGENAI MENARA BERSAMA4.2.1 Regulasi Nasional4.2.1.1 PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008Lambatnya penetrasi pembangun infrastruktur telekomunikasi ke seluruh wilayah Indonesia, terutamaIndonesia bagian timur dan kota-kota kecil, membuat pemerintah merasa perlu untuk mengeluarkanregulasi yang dapat membantu percepatan pembangunan infrastruktur telekomunikasi ini hinggamencapai seluruh wilayah Indonesia. Percepatan pembangunan infrastruktur telekomunikasi diyakinisangat perlu dilakukan karena menurut pemerintah, dengan adanya infrastruktur telekomunikasi yangmenjangkau sampai ke daerah-daerah terpencil, bahkan ke desa-desa, hal ini akan mempercepatpertumbuhan ekonomi di daerah-daerah. Sehingga pemerataan pembangunan dapat lebih cepatdilakukan.Salah satu cara yang akan diterapkan pemerintah untuk mempercepat penetrasi telekomukasi hinggadapat mencapai daerah-daerah terpencil ialah dengan mengeluarkan regulasi “resource sharing” diantara semua operator telekomunikasi yang ada di Indonesia. Dengan adanya resource sharing ini,diharapkan biaya yang harus dikeluarkan operator untuk berinvestasi di suatu daerah akan semakinkecil, sehingga kemampuan operator-operator untuk dapat mencakup daerah-daerah akan semakinbesar. Di samping itu, dengan adanya resource sharing yang juga akan mengakibatkan dana investasi
  • 38. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201030yang dapat diperkecil dan diharapkan tarif telekomunikasi dapat diturunkan sehingga dapat lebihterjangkau oleh masyarakat di daerah.Resource sharing yang paling mungkin untuk dilakukan dalam waktu dekat ini ialah sharing menara,yang dikenal dengan program menara bersama. Dalam hal ini, operator-operator telekomunikasi dapatberbagi menara dan infrastruktur pelengkapnya (AC, shelter, catu daya (power), grounding) denganoperator telekomunikasi lain. Atau dapat dikatakan juga bahwa sebuah operator telekomunikasi dapatmembangun BTS di menara milik operator lain. Dengan demikian, untuk dapat memiliki cakupan yangluas, operator tidak perlu membangun menara BTS di banyak tempat, cukup membangun menara didaerah-daerah yang memang belum ada menara operator lain yang dibangun. Sedangkan untuk daerah-daerah yang sudah ada menara milik operator lain, operator tersebut dapat menggunakan menara milikoperator lain sebagai menara BTS-nya. Hal ini tentu akan sangat menghemat biaya investasipembangunan menara BTS dan juga akan mempercepat pembangunan infrastruktur telkomunikasi didaerah-daerah yang selama ini kurang diminati operator.Terbitnya Peraturan Menteri Kominfo No. 2/PER/M.KOMINFO/3/2008 Tentang Pedoman Pembangunandan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi memberi kewenangan yang cukup adil bagi Pemdauntuk turut serta mengatur dan bahkan juga bertanggung-jawab dalam penyusunan rencanapembangunan dan penggunaan menara bersama.Pada akhirnya, realisasi dari penataan menara ini diharapkan menghasilkan:1. Efisiensi BiayaPengurangan jumlah menara akan menurunkan biaya operasional penyelenggaraan jaringan. Hal inijuga akan berkontribusi pada bertambahnya kemampuan berkompetisi bagi operator.2. Perbaikan dalam aspek Tata KotaDengan berkurangnya jumlah BTS, maka Pemerintah Daerah dapat lebih mudah mengatur aspekpemandangan kota sesuai dengan Rencana Induk pembangunan daerah yang bersangkutan.3. Kemungkinan Kontribusi LokalHal ini dapat dicapai karena penyediaan menara dan pemeliharaannya disediakan oleh sumberlokal, dan meningkatkan pendapatan asli daerahAnatomi PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan BersamaMenara Telekomunikasi tanggal 17 Maret 2008 terdiri dari 22 pasal yang tersusun dalam 11 bab, yaitu:Bab I KETENTUAN UMUMBab II PEMBANGUNAN MENARABab III KETENTUAN PEMBANGUNAN MENARA DI KAWASAN TERTENTUBab IV PENGGUNAAN MENARA BERSAMABab V PRINSIP-PRINSIP PENGGUNAAN MENARA BERSAMABab VI BIAYABab VII PENGAWASAN DAN PENGENDALIANBab VIII PENGECUALIANBab IX KETENTUAN PERALIHAN
  • 39. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201031Bab X SANKSIBab IX KETENTUAN PENUTUPPokok-pokok ketentuan PerMen Kominfo No. 2/2008 terkait dengan pembangunan Menara Bersama:1. Menara harus digunakan secara bersama dengan tetap memperhatikan kesinambunganpertumbuhan industri telekomunikasi. (Pasal 2)2. Pembangunan Menara dapat dilaksanakan oleh (Pasal 3 Ayat 1):a. Penyelenggara telekomunikasi;b. Penyedia Menara; dan/atau;c. Kontraktor Menara.3. Pembangunan Menara harus memiliki Izin Mendirikan Bangunan Menara yang diajukan denganpersyaratan (Pasal 3 Ayat 2–5):a. memenuhi ketentuan tata ruang;b. dilengkapi informasi rencana penggunaan Menara Bersama;c. disertai perjanjian tertulis antar-operator pengguna bersama.4. Pemerintah Daerah harus menyusun pengaturan penempatan lokasi Menara dengan ketentuan (Pasal4 Ayat 1–3):a. sesuai perundang-undangan (tata ruang) yang berlaku;b. harus mempertimbangkan aspek-aspek teknis dalam penyelenggaraan telekomunikasi;c. mempertimbangkan prinsip-prinsip penggunaan Menara Bersama;d. memperhatikan prinsip-prinsip tata kelola pemerintahan yang baik, dilakukan denganmekanisme yang transparan dan dengan melibatkan peran masyarakat.5. Menara telekomunikasi (bersama) ditetapkan sebagai bangunan dengan fungsi khusus yang jasakonstruksi untuk pembangunan, penyediaan, pengelolaannya dinyatakan tertutup dari modal asing,sehingga kepemilikan saham pada badan usaha yang melaksanakannya harus dimiliki seluruhnyaoleh pelaku usaha dalam negeri, yang dinyatakan dan dijamin oleh Penyelenggara Telekomunikasi(Pasal 5 Ayat 1–5).6. Pembangunan Menara harus memenuhi persyaratan (Pasal 6 s. d. 9):a. sesuai standar baku tertentu untuk menjamin keamanan lingkungan;b. memperhitungkan faktor-faktor kekuatan dan kestabilan konstruksi;c. dilengkapi sarana pendukung sesuai ketentuan undang-undang;d. dilengkapi dengan identitas hukum yang jelas;e. memenuhi persyaratan penempatan lokasi menara di kawasan khusus (bandar udara/pelabuhan;pengawasan militer; cagar budaya; pariwisata; hutan lindung).7. Pemerintah Daerah harus memperhatikan ketentuan hukum tentang larangan praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat dalam pembangunan Menara pada wilayahnya (Pasal 15);8. Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah dapat memberikan sanksi administratif berupa teguran,peringatan, pengenaan denda, atau pencabutan izin sesuai peraturan perundang-undangan (Pasal21).Pokok-pokok ketentuan PerMen Kominfo No. 2/2008 terkait dengan penggunaan bersama menaratelekomunikasi:
  • 40. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010321. Penggunaan menara bersama merupakan kerja sama yang melibatkan pihak pertama dariPenyelenggara Telekomunikasi yang memiliki Menara, Penyedia Menara dan/atau Pengelola Menaradengan pihak kedua dari pengguna Menara;2. Pihak pertama harus memberikan kesempatan yang sama tanpa diskriminasi kepada calon-calonpihak kedua dengan mempertimbangkan kemapuan teknis Menara (Pasal 10);3. Calon pihak kedua sebelumnya harus mengajukan permohonan penggunaan menara kepada pihakpertama dengan identitas, maksud, tujuan dan kebutuhan teknis yang jelas sesuai ketentuanperaturan (Pasal 11);4. Penggunaan Menara Bersama dilarang menimbulkan gangguan saling intereferensi (Pasal 12);5. Pihak pertama harus memperhatikan ketentuan hukum tentang larangan praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat (Pasal 13 Ayat 1);6. Pihak pertama harus menginformasikan ketersediaan kapasitas menaranya kepada pihak keduasecara transparan (Pasal 13 Ayat 2);7. Pihak pertama harus menggunakan sistem antrian dengan mendahulukan calon pihak kedua yanglebih dahulu menyampaikan permintaan penggunaan Menara dengan tetap memperhatikankelayakan dan kemampuan (Pasal 13 Ayat 3);8. Kesepakatan antara pihak pertama dan pihak kedua dalam penggunaan Menara Bersama harusdituangkan di atas perjanjian tertulis dan dicatatkan kepada Ditjen Postel. Permohonan pencatatandisampaikan oleh pihak pertama (Pasal 14);9. Pihak pertama berhak memungut biaya penggunaan menara kepada pihak kedua dengan harga yangwajar berdasarkan perhitungan biaya investasi, operasi, pengembalian modal dan keuntungan(Pasal 16 Ayat 1–2).Pokok-pokok pengecualian dan aturan peralihan PerMen Kominfo No. 2/2008 terkait denganpembangunan dan penggunaan bersama menara telekomunikasi:1. Ketentuan penggunaan Menara Bersama tidak berlaku untuk (Pasal 18):a. Menara yang digunakan untuk keperluan Jaringan Utama; ataub. Menara yang dibangun pada daerah-daerah yang belum mendapatkan layanan telekomunikasiatau yang tidak layak secara ekonomis.2. Penerapan penggunaan Menara Bersama di daerah-daerah yang belum mendapatkan layanantelekomunikasi atau tidak layak secara ekonomi tidak diharuskan kepada penyelenggara perintis(Pasal 19);3. Penyelenggara Telekomunikasi atau Penyedia Menara, yang telah memiliki Izin Mendirikan Menaradan telah membangun Menaranya sebelum peraturan ini ditetapkan, harus menyesuaikan denganketentuan-ketentuan dalam peraturan ini paling lama 2 (dua) tahun sejak peraturan ini berlaku(Pasal 20 Ayat 1);4. Penyelenggara Telekomunikasi atau Penyedia Menara, yang telah memiliki Izin Mendirikan Menaranamun belum membangun Menaranya sebelum peraturan ini ditetapkan, harus menyesuaikandengan ketentuan-ketentuan dalam peraturan ini (Pasal 20 Ayat 2).
  • 41. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010334.2.1.2 Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Ka BKPM, No 18,7, 19, 3 th 2009Pemerintah telah menerbitkan peraturan bersama yang lebih detil mengenai menara bersama. SKBMenara Bersama ini merupakan buah kesepakatan dari Menteri Dalam Negeri, Menteri PekerjaanUmum, Menteri Komunikasi dan Informatika, serta Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal.Beberapa aturan yang tersurat dalam Peraturan Bersama ini antara lain memberikan waktu tenggatbagi menara yang sudah berdiri selama dua tahun untuk beralih ke konsep menara bersama, tidakdiperbolehkannya monopoli menara bersama di satu wilayah, dan pemberian kesempatan yang samauntuk semua operator pada satu menara bersama.Selain itu, aturan ini juga menegaskan kembali bahwa yang ditekankan dalam menara bersama adalahefisiensi dan efektivitas. Maksudnya, dengan menara bersama, semangatnya adalah menara eksistingdiwajibkan untuk digunakan secara bersama-sama. Jika tidak bisa digunakan bersama, maka diberiwaktu dua tahun untuk penyesuaian, yang jika tidak mau harus dirubuhkan.Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009,19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan BersamaMenara Telekomunikasi tanggal 30 Maret 2009 merupakan pemutakhiran dan perkuatan terhadapPeraturan Menkominfo (PerMen) No. 2/2008 yang terbit sebelumnya.Pemutakhiran dalam Peraturan Bersama (PerBer) tersebut memiliki ruang lingkup yang sama denganPeraturan Menkominfo (PerMen) tetapi telah ditambah dengan berbagai aturan yang lebih jelas danlengkap, dengan tujuan untuk mewujudkan keserasian hubungan antara pemerintah dengan pemerintahdaerah dalam hal memberikan petunjuk pembangunan dan penggunaan bersama menaratelekomunikasi yang memenuhi persyaratan administratif, teknis, fungsi, tata bangunan, rencana tataruang wilayah, lingkungan dan aspek yuridis (Pasal 2).Adapun lingkup pengaturan pembangunan dan penggunaan bersama menara meliputi persyaratanpembangunan dan pengelolaan menara, zona larangan pembangunan menara, perizinan pembangunanmenara, tata cara penggunaan bersama menara, retribusi izin pembangunan menara, pengawasan danpengendalian (Pasal 3).Anatomi PerBer tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasitersebut terdiri dari 31 pasal yang tersusun dalam 12 bab, yaitu:Bab I KETENTUAN UMUMBab II TUJUAN DAN RUANG LINGKUPBab III PERIZINAN PEMBANGUNAN MENARABab IV PEMBANGUNAN DAN PENGELOLAAN MENARABab V TATA CARA PERIZINAN PEMBANGUNAN MENARABab VI PENGGUNAAN BERSAMA MENARABab VII BIAYA
  • 42. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201034Bab VIII PENGAWASAN DAN PENGENDALIANBab IX SANKSIBab X PENGECUALIANBab XI KETENTUAN PERALIHANBab XII KETENTUAN PENUTUPLAMPIRAN (PERSYARATAN STRUKTUR MENARA)Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan perizinan pembangunan Menara Bersama (Pasal 4):1. Pembangunan Menara wajib memiliki IMB Menara dari Bupati/Walikota/Gubernur DKI. (Pasal 4 Ayat1);2. Pemberian IMB Menara oleh Bupati/Walikota/Gubernur DKI wajib memperhatikan perundang-undangan tentang penataan ruang (Ayat 2), dan dilaksanakan melalui pelayanan terpadu (Ayat 3).Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan pembangunan dan pengelolaan Menara Bersama:1. Menara disediakan oleh penyedia menara (Pasal 5 Ayat 1) yang merupakan (Pasal 5 Ayat 2):a. penyelenggara telekomunikasi; ataub. bukan penyelenggara telekomunikasi.2. Penyediaan menara pembangunannya dilaksanakan oleh penyedia jasa konstruksi (Pasal 5 Ayat 3);3. Penyedia menara yang bukan penyelenggara telekomunikasi, pengelola menara atau penyedia jasakonstruksi untuk membangun menara merupakan perusahaan nasional (Pasal 5 Ayat 4);4. Lokasi pembangunan menara wajib mengikuti rencana tata ruang wilayah kabupaten/kota/provinsiDKI, detail tata ruang wilayah, rencana tata bangunan dan lingkungan (Pasal 6 Ayat 1);5. Pembangunan menara wajib mengacu kepada SNI dan stándar baku tertentu untuk menjaminkeselamatan bangunan dan lingkungan, dengan memperhitungkan faktor-faktor yang menentukankekuatan dan kestabilan konstruksi menara, dengan mempertimbangkan persyaratan strukturbangunan sebagaimana dimaksud pada Lampiran (Pasal 6 Ayat 2);6. Menara yang dibangun wajib dilengkapi dengan sarana pendukung dan identitas hukum yang jelassesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku (Pasal 7 Ayat 1–3);7. Penyedia menara dan pengelola menara bertanggung jawab terhadap pemeriksaan berkalabangunan menara dan atau kerugian yang timbul akibat runtuhnya seluruh dan/atau sebagianmenara (Pasal 8);8. Pembangunan menara di kawasan yang sifat dan peruntukkannya memiliki karakteristik tertentuwajib memenuhi ketentuan perundang-undangan untuk kawasan tersebut, yaitu: bandarudara/pelabuhan; pengawasan militer; cagar budaya; pariwisata; hutan lindung; istanakepresidenan; kawasan yang karena fungsinya memiliki atau memerlukan tingkat keamanan dankerahasiaan tinggi; kawasan pengendalian ketat lainnya (Pasal 9);9. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI wajib memperhatikan ketentuan perundang-undangan yangterkait larangan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat dalam memberikan IMB Menaradi wilayah administrasinya (Pasal 21);10. Dalam hal terjadi pelanggaran, Bupati/Walikota atau Gubernur Provinsi DKI dapat memberikansanksi administratif berupa teguran, peringatan, pengenaan denda, atau pencabutan izin sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan (Pasal 25).
  • 43. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201035Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan tata cara perizinan pembangunan MenaraBersama:1. Permohonan IMB Menara diajukan oleh Penyedia Menara kepada Bupati/Walikota/Gubernur DKI(Pasal 10), dengan dilampiri persyaratan administratif dan persyaratan teknis dengan mengacupada SNI atau standar baku internasional yang tertuang dalam dokumen teknis berupa gambarrencana teknis bangunan menara, spesifikasi teknis pondasi menara, dan spesifikasi teknis strukturatas menara (Pasal 11).2. Termin-termin waktu perizinan (Pasal 12):a. Proses penelitian dan pemeriksaan dokumen permohonan IMB Menara paling lama diselesaikan14 hari kerja sejak dokumen tersebut diterima serta dinyatakan lengkap;b. Apabila dokumen permohonan belum lengkap, pemberitahuan kepada pemohon disampaikanpaling lama 7 hari sejak dokumen diterima;c. IMB Menara diterbitkan paling lama 14 hari kerja sejak dokumen permohonan disetujui;d. Kelaikan fungsi bangunan menara dilakukan untuk jangka 30 tahun, kecuali terjadi kondisidarurat dan melaporkan hasil pemeriksaan kelaikan secara berkala setiap tahun;e. Kelaikan fungsi bangunan menara yang menjadi satu kesatuan konstruksi dengan bangunangedung mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan bangunan gedung;f. IMB Menara berlaku tanpa batas waktu sepanjang tidak mengalami perubahan struktur ataukonstruksi.3. Penyelenggara telekomunikasi dapat melakukan penempatan antena pada lokasi-lokasi yang tidakmemerlukan izin, dengan syarat wajib memenuhi ketentuan rencana tata ruang wilayah,keselamatan bangunan dan estetika, yaitu (Pasal 13):a. di atas bangunan gedung, dengan ketinggian sampai dengan 6 meter dari permukaan atapgedung, sepanjang tidak melampaui ketinggian selubung bangunan gedung yang diijinkan dankonstruksi bangunan gedung mampu mendukung beban antena; dan/ataub. dilekatkan pada bangunan lainnya, seperti papan reklame, tiang lampu penerangan jalan dansebagainya, sepanjang konstruksi bangunannya mampu mendukung beban antena.4. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI menetapkan zona-zona yang dilarang bagi pembangunanmenara di wilayahnya yang diatur dalam rencana tata ruang wilayah dan/atau rencana detail tataruang yang berlaku, namun tidak membatasi hak masyarakat untuk mendapatkan layanantelekomunikasi pada zona tersebut (Pasal 14);5. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI dapat memungut retribusi IMB Menara yang mengacu padaketentuan perundang-undangan yang berlaku, dengan besaran yang sesuai penghitunganberdasarkan tingkat penggunaan jasa pelayanan perizinan dan mempertimbangkan kemampuanmasyarakat setempat. Pemda kabupaten/kota/Provinsi DKI dilarang mengenakan retribusi dan ataupungutan lainnya di luar retribusi IMB Menara tersebut (Pasal 15).Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan penggunaan bersama Menara Bersama:1. Pengajuan surat permohonan untuk penggunaan bersama menara oleh calon pengguna menaramelampirkan sekurang-kurangnya (Pasal 17):a. Nama penyelenggara telekomunikasi dan nama penanggung jawab;
  • 44. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201036b. Izin penyelenggaraan telekomunikasi;c. Maksud dan tujuan penggunaan menara yang diminta dan spesifikasi teknis perangkat yangdigunakan; dand. Kebutuhan akan ketinggian, arah, jumlah, dan beban menara.2. Penggunaan bersama menara oleh penyelenggara telekomunikasi dilarang menimbulkan interferensiyang merugikan (Pasal 18).3. Penyedia menara atau pengelola menara wajib:a. memberi kesempatan yang sama tanpa diskriminasi kepada penyelenggara telekomunikasiuntuk menggunakan menara secara bersama-sama sesuai kemampuan teknis menara (Pasal 16);b. memperhatikan ketentuan perundang-undangan yang terkait larangan praktek monopoli danpersaingan usaha tidak sehat (Pasal 19 Ayat 1);c. menginformasikan ketersediaan kapasitas menaranya kepada calon pengguna secara transparan(Pasal 19 Ayat 2);d. menggunakan sistem antrian dengan mendahulukan calon pengguna menara yang lebih dahulumenyampaikan permintaan penggunaan menara, dengan tetap memperhatikan kelayakan dankemampuan (Pasal 19 Ayat 3).4. Penggunaan bersama menara wajib dituangkan dalam perjanjian terlulis dan dilaporkan kepadaDitjen Postel;5. Penyedia menara atau pengelola menara berhak memungut biaya penggunaan menara kepadapenyelenggara telekomunikasi yang menggunakan menaranya dengan harga yang wajar dantransparan berdasarkan perhitungan biaya investasi, operasi, pengembalian modal dan keuntungan(Pasal 22).Pokok-pokok ketentuan PerBer yang terkait dengan pengawasan dan pengendalian:1. Pengawasan dan pengendalian terhadap pelaksanaan Peraturan Bersama dilaksanakan oleh masing-masing instansi teknis (Pasal 23);2. Gubernur selaku wakil Pemerintah di daerah melakukan koordinasi pembinaan dan pengawasanpenggunaan bersama menara di wilayah administrasinya.Pokok-pokok pengecualian dan aturan peralihan PerBer terkait dengan pembangunan dan penggunaanbersama menara telekomunikasi pada dasarnya memuat ketentuan-ketentuan pengecualian dan aturanperalihan yang sama dengan pada PerMen Kominfo No. 2/2008, dengan konsekuensi dan tambahan:1. Tenggat waktu penyesuaian dengan PerBer selama dua tahun sejak ditetapkan, sehingga bergeserke tahun 2011 (Pasal 28 dan 29).2. Menara telekomunikasi yang telah dibangun dan lokasinya sesuai dengan tata ruang wilayahdan/atau rencana detail tata ruang wilayah Kabupaten/Kota/Provinsi DKI dan/atau rencana tatabangunan dan lingkungan, diprioritaskan untuk digunakan sebagai menara bersama (Pasal 28 Ayat3).3. Dengan berlakunya PerBer ini, semua ketentuan perundang-undangan yang terkait menaratelekomunikasi tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan PerBer ini (Pasal 30).
  • 45. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010374.2.1.3 PerMen Kominfo No. 12 dan 13 Tahun 2008 Tentang Standar KualitasPelayanan Jasa Teleponi Dasar Pada Jaringan Bergerak Selular danJaringan Tetap Mobilitas TerbatasStandar kualitas pelayanan yang telah ditetapkan pemerintah meliputi:a. Standar Kinerja Layanan.Standar kinerja layanan meliputi :1. Standar kinerja tagihanKinerja Tagihan adalah durasi waktu dalam menyelesaikan keluhan terkait tagihan pelangganpasca bayar yang dicerminkan dalam jumlah keluhan atas tagihan pelanggan yang diselesaikandalam kurun waktu tertentu yang meliputi pembayaran yang dikredit salah atau tidak dikredit,tagihan ganda, deposit yang tidak dikembalikan, penyalahgunaan, dan kesalahan lainnyamengenai tagihan, namun tidak termasuk layanan yang terkait dengan pihak ketiga.2. Standar pemenuhan permohonan aktivasiPemenuhan Permohonan Aktivasi Pelanggan adalah waktu yang dibutuhkan penyelengara jasamulai dari persetujuan aktivasi pelanggan hingga layanan tersedia setelah syarat-syaratdipenuhi.3. Standar penanganan keluhan umum pelangganKeluhan Umum Pelanggan adalah jumlah keluhan yang diterima terkait masalah pelayanantermasuk tidak adanya aktivasi layanan atau aktivasi layanan yang terlambat setelahpenyampaian keluhan, gangguan kualitas sambungan, pelayanan yang tidak profesional dankeluhan-keluhan lain yang terkait layanan terhadap pelanggan.4. Standar tingkat laporan gangguan layananTingkat Pelaporan Gangguan Layanan adalah besarnya jumlah laporan gangguan layanan yangdisampaikan pelanggan.5. Standar service level call center layanan pelangganService Level Call Center Layanan Pelanggan adalah kecepatan operator Call Center dalammenjawab panggilan pengguna layanan yang meminta layanan sejak pelanggan memilih menuberbicara dengan operator.b. Standar Kinerja Jaringan1. Standar Endpoint service availabilityEndpoint Service Availability Performance adalah ketersediaan dari panggilan-panggilan efektifbaik untuk sambungan panggilan dalam jaringan penyelenggara jasa sendiri maupun sambunganpanggilan antar jaringan yang dapat terjadi dan dipertahankan antara dua perangkat aksesmobilitas terbatas.2. Standar kinerja layanan pesan singkatKinerja Layanan Pesan Singkat adalah persentase jumlah pesan singkat terkirim dengan intervalwaktu tertentu antara pesan dikirim dan pesan diterima.
  • 46. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201038Tabel berikut merupakan daftar parameter standar kualitas pelayanan jasa teleponi beserta tolok ukuryang telah ditetapkan oleh pemerintah untuk jaringan tetap mobilitas terbatas dan jaringan bergerakseluler.Tabel 4.1 Daftar Parameter penilaian kinerja Pelayanan dan JaringanNo. Standar Kualitas Layanan Parameter Tolok Ukur1 Standar Kinerja Tagihan Persentase keluhan atas akurasitagihan dalam satu bulan≤5%Persentase penyelesaian keluhan atasakurasi tagihan yang diselesaikandalam 15 hari kerja≥90%Persentase penyelesaian keluhan atasakurasi charging pra bayar yangdiselesaikan dalam 15 hari kerja≥90%2 Standar PemenuhanPermohonan AktivasiPersentase pemenuhan permohonanaktivasi pasca bayar dalam waktu 5hari kerja≥90%Persentase pemenuhan permohonanaktivasi pra bayar dalam waktu 24 jam≥98%3 Standar PenangananKeluhan Umum PelangganPersentase penanganan keluhan umumpelanggan yang ditanggapi dalamperiode 12 bulan≥85%4 Standar Service Level CallCenter Layanan PelangganProsentasi jawaban operator CallCenter terhadap panggilan pelanggandalam 30 detik≥75%5 Standar Tingkat LaporanGangguan Layananjumlah laporan gangguan layananuntuk setiap 1000 pelanggan≤506 Standar Endpoint ServiceAvailabilityPersentase Jumlah panggilan yangtidak mengalami dropped call danblocked call≥90%Persentase dropped call ≤5%7 Standar Kinerja LayananPesan SingkatPersentase jumlah pesan singkat yangberhasil dikirim dengan interval waktuantara pengiriman dan penerimaannya≥75%
  • 47. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201039No. Standar Kualitas Layanan Parameter Tolok Ukurtidak lebih dari 3 menitSumber: PerMen Kominfo No. 12 dan 13 Tahun 20084.2.2 Regulasi DaerahInventarisasi dari berbagai Peraturan Daerah yang telah dilakukan adalah sebagai berikut:Tabel 4.2 Rekapitulasi Perda-Perda Mengenai Menara TelekomunikasiNo Daerah Perda1 Kabupaten Garut No. 18 Tahun 2008 Tentang Penyelenggaraan MenaraTelekomunikasi2 KabupatenPadang PariamanNo. 3 Tahun 2008 Tentang Retribusi Pemberian IsinPenyelenggaraan Pos dan Telekomunikasi3 Kabupaten Gianyar No. 14 Tahun 2008 Tentang Penataan, Pembangunan, danPengoperasian, Menara Telekomunikasi Terpadu di KabupatenGianyar4 Kota Bogor No. 14 Tahun 2008 Tentang Penyelenggaraan Menara5 Kota Surabaya No. 3 Tahun 2008 Tentang Pembangunan dan PenataanMenara Telekomunikasi Bersama Di Kota Surabaya6 Kota Semarang Nomor 8 Tahun 2007 Tentang Tata Cara PenyelenggaraanPenataan Menara Telekomunikasi Bersama di Kota Semarang7 Kota Batam Batam Telah Menggodok Produk Hukum Lokal Terkait MenaraTerpadu Telekomunikasi4.Peraturan yang telah dibuat adalah:Perda Kota Batam No. 6 Tahun 2009 Tentang MenaraTelekomunikasi di Kota Batam.Perwalkot Batam No. 31 Tahun 2008 Tentang PerubahanPerwalkot Batam No. 22 Tahun 2007 Tentang Pengaturan DanPenataan Menara Telekomunikasi Bersama Di Wilayah KotaBatam.4www.humasbatam.com, (April 30th, 2009)
  • 48. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201040No Daerah PerdaKeputusan Bersama Walikota Batam dan Ketua OtoritaPengembangan Daerah Industri Pulau Batam No. 09-2/SKB/HK/XII/2008, 10/KA-KB/X/2008 Tentang PedomanPenyelenggaraan Menara Telekomunikasi Bersama di KotaBatam8 Kota Yogyakarta Perwal No. 29 Tahun 2008 Tentang PengendalianPembangunan Menara Telekomunikasi9 Propinsi Sumatera Utara Peraturan Gubernur Sumatera Utara Nomor 2 Tahun 2007Tentang Pedoman Pendirian dan Penataan MenaraTelekomunikasi, Menara Penyiaran dan MenaraTelekomunikasi Khusus di Propinsi Sumatera Utara10 Kabupaten Singkawang Kepala Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika KotaSingkawang, Drs. Ahynadi, mengatakan, pemerintah KotaSingkawang bersama Telekomunikasi berencanakan akanmembuat peraturan daerah (Perda) bersama tentang menarayang semakin banyak berdiri di Kota Singkawang511 Kabupaten Badung Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2006 mengenai PenataanMenara Operartor12 Propinsi DKI Jakarta Pergub No. 1 Tahun 2006 Tentang Pembangunan danPenataan Menara Telekomunikasi di Provinsi DKI Jakarta.Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta No.89 Tahun 2006Tentang Pembangunan dan Penataan Menara Telekomunikasidi Provinsi DKI Jakarta (berlaku mulai 22 September 2006)Peraturan Gubernur Provinsi DKI Jakarta No.138 Tahun 2006Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pembangunan dan PenataanMenara Telekomunikasi di Provinsi DKI Jakarta (berlaku mulai5 Oktober 2007).13 Kota Makassar Peraturan Wali Kota No.19 tahun 2006 Tentang ketentuanpembangunan menara telekomunikasiSumber: Disarikan dari berbagai Sumber4.2.3 Regulasi Terkait LainnyaUU No. 5 Tahun 1999 Tentang Persaingan Usaha;5www.borneotribune.com, Rabu, 22 April 2009
  • 49. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201041PP 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara Pemerintah, PemerintahanDaerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota;UU No 5 Tahun 2007 Tentang Penanaman Modal;UU No 26 Tahun 2008 Tentang RTRW Nasional.4.3 PERKEMBANGAN JUMLAH MENARA DAN PELANGGAN SELULER DI INDONESIATelekomunikasi seluler, sebagai jenis jaringan telekomunikasi yang paling membutuhkan menaraseluler tumbuh dengan persentase signifikan selama bertahun-tahun. Terlihat dalam Tabel 4-3, Tabel4-4, dan Tabel 4-5 bahwa pada persentase penetrasi seluler cenderung terus meningkat sangat cepat.Tabel 4.3 Perkembangan Jumlah Pelanggan SelulerNoJumlah Nomer Yang DigunakanTiap Operator2006 2007 2008 2009(Maret 2009)i. Telefon TetapPT Telkom 8.709.211 8.685.000 8.629.783 8.657.000PT Bakrie Telecom 68.359 - - -PT Indosat 26.632 30.479 42.145 42.145PT Batam Bintan Tel 2.500 2.393 2.300 2.300ii. Telefon Mobilitas Terbatas (FWA)PT Telkom- Pra bayar 3.381.426 5.535.000 12.568.620 12.715.000- Pasca bayar 794.427 828.000 736.561 684.000PT Indosat- Pra bayar 338.435 594.203 681.362- Pasca bayar 20.545 33.731 80.227PT Bakrie Telecom- Pra bayar 1.414.920 3.695.817 7.196.518 7.931.221- Pasca bayar 64.278 124.884 108.025 98.900PT Mobile-8- Pra bayar 332.530 332.530- Pasca bayariii. Telefon SelulerPT Telkomsel- Pra bayar 33.935.000 45.977.000 63.359.619 70.179.000- Pasca bayar 1.662.000 1.913.000 1.940.372 1.954.000PT Indosat- Pra bayar 15.878.870 23.945.431 35.591.033- Pasca bayar 825.859 599.991 919.213PT Excelcomindo- Pra bayar 9.141.331 14.988.000 25.599.297 24.500.000- Pasca bayar 386.639 48i.000 416.220 392.000PT Mobile-8- Pra bayar 1.778.200 2.920.213 2.552.975 2.552.975- Pasca bayar 47.688 92.588 148.939 148.939PT Sampoerna TelekomunikasiIndonesia- Pra bayar 133.746 310.176 784.129 784.129- Pasca bayar 967 288 214 214PT Natrindo Telepon Seluler- Pra bayar 10.155 4.788 3.234.800 3.500.000- Pasca bayar 2.560
  • 50. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201042NoJumlah Nomer Yang DigunakanTiap Operator2006 2007 20082009(Maret 2009)PT Hutchison CPTelecommunications- Pra bayar 2.036.202 4.490.202- Pasca bayar 3.204 10.407PT Smart Telecom- Pra bayar 115.000 1.456.372 1.800.000- Pasca bayar 74.451 75.000Sumber: Depkominfo, Siaran Pers No. 137/PIH/KOMINFO/6/2009Tabel 4.4 Rekapitulasi Jumlah Pelanggan Telekomunikasi IndonesiaJenis Layanan 2006 2007 2008 2009PSTN 8.806.702 8.717.872 8.674.228 8.701.445FWA 6.014.031 10.811.635 21.703.843 22.523.540Seluler 63.803.015 93.386.881 140.578.243 146.897.112TOTAL 78.623.748 112.916.388 170.956.314 178.112.097Sumber: Depkominfo, Siaran Pers No. 137/PIH/KOMINFO/6/2009Tabel 4.5 Jumlah Menara Telekomunikasi di IndonesiaNo Penyelenggara ProdukTahun 2007 Tahun 2008Jumlah NomorPelangganJumlahMenaraJumlah NomorPelangganJumlahMenara1 Telkomsel Simpati, Halo 47,900,000 20,858 65,300,000 26,8722 Telkom6 Flexi 5,299,000 1,911 i3,59i,000 4,0543 Indosat7iM3, Mentari, Matrix,StarOne25,172,934 10,760 37,271,589 14,1624 Excelcomindo8 XL 15,500,000 11,157 26,000,000 16,7295 Bakrie Telecom9 Esia 3,820,70i 1,200 7,302,543 2,7726 Mobile-810 Fren 3,0i0,000 945 i,5007 Natrindo11 Axis 271 3,000,000 3,0008 Sampoerna Ceria 2709 Hutchinson12 3 1,600,000 3,500,000 6,300i0 Smart Telecom13 Smart 250,000 2,500,000 1,300Jumlah 102,552,635 47,372 158,745,132 76,689Sumber: Disarikan dari Berbagai Sumber6Annual report PT. Telkom, 20087www.indosat.com8Annual report PT. Excelcomindo 20089Annual report PT. Bakrie Telecom, 200810Annual report mobile-8 2007 dan lonerider.net, 6 April 200911www.swa.com, Kamis, 05 Februari 200912Tempointeraktif.com, Jakarta, Senin, 23 Maret 200913Kapanlagi.com, Jumat, 5 Desember 2008 dan www.seluler.co.id, Rabu, 2 januari 2008
  • 51. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010434.4 INVENTARISASI KASUS-KASUS MENGENAI MENARA BERSAMA4.4.1 Fakta-fakta Kasus Di Berbagai Daerah1. Kabupaten Badung, Bali14Pemerintah Kabupaten Badung, Bali menyatakan sebanyak 148 menara milik perusahaan operatortelepon seluler yang dibangun di wilayahnya melanggar Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2006mengenai Penataan Menara Operator.Selanjutnya, PemKab Badung meminta agar para pemilik operator tersebut menggunakan menarabersama milik PT. Bali Towerindo yang telah memenangkan tender di PemKab. Perusahaan yangditunjuk tersebut telah memiliki 49 menara yang tersebar di wilayah Kabupaten Badung.Sementara Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI) menolak pembongkaran tersebut.Alasannya, peraturan tersebut dinilai tidak sesuai Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 TentangLarangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat dan PerMenkominfo No.2 Tahun 2008Pasal 15 yang berbunyi, Pemerintah Daerah harus memperhatikan ketentuan hukum tentanglarangan praktek monopoli dan persaingan usaha yang tidak sehat dalam pembangunan menara.2. Provinsi DKI JakartaSedikitnya ada 3.400 menara BTS yang tersebar di Jakarta. Dari jumlah itu, sebanyak 840 menaraberada di Jakarta Selatan. Sesuai Pergub No 89 Tahun 2006 tentang Pembangunan dan PenataanMenara Telekomunikasi, sebagian besar dari menara harus dibongkar. Selain izin yang sudahkedaluwarsa, rencana pembongkaran itu terkait dengan pengaturan tata ruang untuk menaratelekomunikasi. Berdasarkan Pergub itu pula, setiap operator tidak bisa mendirikan menara BTSsendiri-sendiri, tetapi harus bergabung atau mendirikan menara bersama operator lain. Hal iniuntuk mencegah Jakarta jadi hutan menara.15Berdasarkan data Dinas Tata Kota DKI, saat ini jumlah menara seluler di Jakarta mencapai 3.124buah. Bahkan kemungkinan lebih dari 4.000 buah bila menara yang dibangun tanpa izin ikutdihitung. Berdasarkan pertimbangan aspek teknis, ada 861 lokasi yang diizinkan sebagai lokasipendirian menara dengan jumlah antena maksimal 2.350 buah. Pemprov memberi waktu hinggaAgustus 2009 bagi para operator untuk mengikuti ketentuan tersebut. 16Berdasarkan Peraturan Gubernur DKI Nomor 1 Tahun 2006, setiap menara hanya boleh didirikan jikamengakomodasikan kepentingan tiga operator atau lebih. 1714Kompas.com, Kamis, 18 Desember 200815Kompas.com, Rabu, 10 Desember 200816Kompas.com, Rabu, 15 Oktober 200817Kompas.com, Sabtu, 19 April 2008
  • 52. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201044Sebelas menara base transceiver stastion (BTS) di wilayah Jakarta Utara yang menyalahi polapersebaran, sesuai data Suku Dinas Pengawasan dan Penertiban Bangunan (P2B) setempat, akanmulai dibongkar pekan depan. Kepala Seksi Penertiban Bangunan Sudin P2B Jakut, Sugeng Santoso,mengatakan, saat ini sedikitnya ada 205 menara yang tersebar di Jakut. Dari jumlah itu, sebanyak179 menara yang memiliki izin pendirian dan 26 menara sisanya tidak memiliki izin pendirian. DiJakarta Barat, dari 570 menara hasil inventarisasi Sudin P2B Jakbar, 286 menara diantara tidakmemperpanjang izin pendiriannya. Karenanya, pekan depan akan dilakukan penyegelan dan akanditindaklanjuti dengan pembongkaran.183. Kota Yogyakarta19Pemkot Yogyakarta dan Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI) akhirnya sepakat untukmelindungi 109 menara telekomunikasi eksisting milik seluruh operator sampai Juni 2011. Dalamkesepakatan bersama tersebut, keduanya sepakat, menara yang telah berdiri sebelum 30 Maret2009 namun belum berizin dan tidak berada di zona larangan, tetap diperbolehkan untukberoperasi dengan syarat izinnya diurus segera. Jangka waktu kesepakatan bersama tersebutadalah tiga tahun yaitu hingga 25 Juni 2011. Penandatanganan kesepakatan bersama tersebutsejalan dengan kebijakan dari pemerintah pusat yang tertuang dalam Peraturan Bersama antaraMenteri Dalam Negeri, Menteri Pekerjaan Umum, Menkominfo serta Badan Koordinasi danPenanaman Modal (BKPM), No.18/2009 Tentang pedoman pembangunan dan penggunaan bersamamenara telekomunikasi.4. MakassarKomisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) mendesak Pemkot Makassar segera merevisi PeraturanWali Kota No.19 Tahun 2006 Tentang ketentuan pembangunan menara telekomunikasi. Dalam pasal6 peraturan wali kota itu, disebutkan operator seluler yang ingin membangun menara harus bekerjasama dengan pemda. Peraturan ini kemudian dilengkapi dengan Surat Rekomendasi Wali KotaNo.614.4/11/Ekbang Tentang Rencana Umum Pembangunan dan Penge lolaan MenaraTelekomunikasi. Dalam praktiknya, instansi terkait selalu mewajibkan operator seluler yang inginmembangun menara agar meminta rekomendasi PT. Makassar Satu Indonesia, perusahaan yangditunjuk „mewakili‟ Pemkot berdasarkan surat rekomendasi itu. 20Penerapan PerMenkominfo No. 2 Tahun 2008 di daerah berpotensi menimbulkan monopoli danpersaingan curang. KPPU memprediksi monopoli menara akan menimbulkan gangguan pada pasartelekomunikasi seluler. Indikasi persaingan curang terjadi lantaran peraturan daerah (Perda)memberikan hak eksklusif kepada pelaku usaha untuk membangun dan mengelola menaratelekomunikasi. Apalagi perusahaan yang ditunjuk pemda kerap tanpa melalui tender. Sementara,tidak ada regulasi yang mengatur tarif dan standar kualitas pelayanan mereka. Akibatnya munculpengelola baru yang cenderung monopolistik. Sekedar informasi, saat ini ada empat laporan yang18Kominfo-Newsroom, (Jakarta, 6/5/2009)19Detik.com, Kamis, 25/06/200920Regionaltimur.blogspot.com, Kamis, Desember 18, 2008
  • 53. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201045masuk ke KPPU terkait peraturan daerah tentang penggunaan menara bersama itu. Yakni,Makassar, Yogyakarta, Palu dan Badung.215. Bandung22Ditargetkan, hanya bakal ada 500 base tranceiver system (BTS) di Kota Bandung pada November2010 nanti. Hal ini sebagai implementasi dari Perda BTS Bersama yang baru dievaluasi olehGubernur Jabar. "Sekarang sekitar 400-an tower. Itu pun masih ada yang tidak berizin dan ada jugayang izinnya tidak sesuai. Untuk perizinan berikutnya harus mengakomodir Perda ini. Misalnyakekuatan tower harus sesuai untuk menopang 3 operator," Sekertaris Komisi C DPRD Kota BandungMuchsin Alfikri.6. Semarang 23Warga RT 5 RW 1 Kelurahan Bangetayu Wetan, Kecamatan Genuk, Kota Semarang, menolakpembangunan menara base transceiver station atau BTS operator seluler Axis karena berpotensimengganggu kenyamanan dan keselamatan.7. Mojokerto 24Puluhan warga Desa Ngares Kidul, Kecamatan Gedeg, Kabupaten Mojokerto yang tinggal di wilayahRT 17 RW 7, Senin (13/4) berdemonstrasi dan menghentikan pembangunan menara antena miliksalah satu operator perusahaan telekomunikasi seluler.8. Kewenangan Pemda dalam menertibkan menara telekomunikasiDalam semangat otonomi daerah (otda), pemda merupakan ujung tombak pemerintah pusat dalampengelolaan wilayah, termasuk perihal penertiban menara telekomunikasi yang dianggapmengganggu estetika dan lingkungan. (pengamat otonomi daerah Ryaas Rasyid pada jumpa persmengenai Hak Otonomi Vs Kepentingan Investor terkait Penertiban Menara Telekomunikasi, Rabu(19/2) di Jakarta)259. Larangan Investasi Asing dalam Menara BersamaPelarangan terhadap investasi asing untuk membangun menara base transceivers station (BTS)diprotes. Larangan investor asing yang masuk dalam PerMen Kominfo No. 02/PER/M.KOMINFO/3/2008 bisa memicu embargo asing terhadap Indonesia. Ekonom CSIS Pande Raja Silalahi,mengatakan aturan Menkominfo itu bertentangan dengan Undang-Undang No 25 tahun 2007mengenai Penanaman Modal, di mana semua investor mempunyai hak yang sama untukmenanamkan modal di Indonesia. 2621Hukumonline.com, Rabu, 6 Februari 200922Detikinet.com, Senin, 19/01/200923kompas.com, Jumat, 24 April 200924kompas.com, Senin, 13 April 200925kompas.com, Kamis, 19 Februari 200926kompas.com, Selasa, 15 April 2008
  • 54. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201046Menurut Basuki pelarangan investasi asing tersebut pada intinya untuk memberikan kesempatanbagi pelaku usaha lokal untuk memanfaatkan sebesar-besarnya peluang pembangunan towertersebut. Karena di bidang telekomunikasi, investasi-investasi masih didominasi oleh pengusahaasing. Investor asing, jelasnya, sungguh dominan. Sebelumnya Masyarakat Telematika (Mastel) jugamenyatakan akan mengirimkan surat kepada Menkominfo terkait dengan Peraturan MenkominfoTentang Menara Telekomunikasi Bersama yang melarang investor asing membangun tower BTS.Surat yang akan dikirimkan tersebut pada intinya ingin memberitahukan pada pemerintah bahwakebijakan pelarangan investor asing tersebut sebaiknya direvisi saja.2710. Filosofi Menara telekomunikasi: Infrastruktur publik atau bangunan biasa?Menara telekomunikasi, apakah cuma dianggap sebagai bangunan belaka atau infrastruktur publik?Filosofi ini harus jelas disepakati semua pihak dalam SKB menara bersama. "Sebab, kalau bukandianggap infrastruktur publik, maka selamanya akan terjadi dispute dalam kasus menara," ujar VPInterconnect & Telco Regulatory Affair Telkomsel, Achmad Santosa. Kepala Pusat InformasiDepkominfo, Gatot S Dewa Broto menegaskan filosofi menara tetap akan berpijak sebagaiinfrastruktur publik, bukan hanya bangunan belaka yang butuh IMB (izin mendirikan bangunan).Tetapi jika benar sebagai infrastruktur publik, seperti kata Achmad Santoso, seharusnya menaratidak dipungut biaya karena fungsinya sama dengan tiang pancang telepon atau tiang kabel listrik.Gatot tidak menjelaskan tentang hal itu. "IMB cuma sebagai mediator supaya kewenangan Pemdamasih ada," lanjutnya. 2811. Eksklusifitas Menara bersamaKomisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menegaskan penyediaan menara bersama tak boleheksklusif dimonopoli oleh satu perusahaan. Ini bisa melanggar UU No. 5/1999 Tentang persainganusaha tidak sehat. “Menara tak boleh eksklusif dan harus “open access," tegas Ketua KPPU BennyPasaribu dalam seminar Bara di Atas Menara yang digagas Lembaga Pengembangan danPemberdayaan Masyarakat Informasi (LPPMI), di Jakarta, Rabu (11/3/2009).2912. Keterlibatan Operator dalam Pengurusan MenaraOperator seluler dinilai kurang terlibat dalam pengurusan menara. Selama ini semua urusan menaramulai dari pembangunannya selalu dilimpahkan ke kontraktor. Padahal urusan menara seharusnyadiurus serius oleh operator. Dimitri juga menambahkan, kondisi ini memberikan andil terhadapcarut marut regulasi menara. "Pendekatan jalan pintas yang kadang dilakukan oleh kontraktorseringkali justru malah menimbulkan masalah," ungkapnya.30Berdasarkan fakta-fakta di atas yang dikumpulkan dari terdapat beberapa kesimpulan, yakni bahwa:1. Penataan kota yang dilakukan oleh pemerintah daerah dimana jumlah menara BTS-nya telah sangatbanyak/berlebih akan menyebabkan sebagian menara yang ada perlu dirobohkan. Ini merupakan27kompas.com, Jumat, 18 April 200828Detik.com, Kamis, 26/02/200929Detik.com, Rabu, 11/03/200930Detik.com, Rabu, 06/05/2009
  • 55. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201047konsekuensi adanya menara bersama yang menimbulkan dampak yang cukup signifikan bagioperator dan masyarakat pengguna/pelanggan;2. Pemerintah daerah melakukan penertiban menara BTS dengan menetapkan lokasi-lokasi yang bolehdidirikan menara BTS berdasarkan suatu kajian perencanaan jumlah menara BTS (Cell Planning).Akan tetapi belum adanya standarisasi dalam Cell Planning yang dilakukan oleh pemerintah daerahakan menimbulkan dampak yang besar terhadap ketersediaan infrastruktur dengan kebutuhan(demand) layanan komunikasi bergerak seluler di daerah tersebut;3. Terdapat kontroversi yang menyebabkan perselisihan perlakuan menara telekomunikasi dalamregulasi. Kontroversi tersebut melibatkan filosofi menara apakah sebagai infrastruktur publik atausebagai bangunan belaka. Jika menara telekomunikasi adalah infrastruktur publik sebagaimanatiang telepon, rumah kabel dan lain-lain, maka penerapan retribusi menjadi tidak tepat;4. Terdapatnya aturan larangan Investasi asing dalam pembangunan tower BTS yang disinyalirbeberapa kalangan bertentangan dengan UU penanaman modal.5. Adanya kecenderungan di beberapa daerah penyelenggaraan menara bersama yang mengarah padamonopolisme;6. Terdapat indikasi bahwa operator tertentu tidak membuka akses menara tersebut terhadapoperator lain. Eksklusifitas menara ini tidak mendukung implementasi kebijakan menara bersama;7. Timbulnya penolakan di masyarakat terhadap pembangunan BTS yang terkait dengan masalahkeamanan dan kenyamanan masyarakat. Hal ini mungkin disebabkan oleh kurangnya ketaatankontraktor terhadap prosedur pembangunan menara BTS.Selain itu, berdasarkan hasil kajian yang dilakukan oleh Depkominfo, secara garis besar hasil monitoringdi beberapa daerah dapat disimpulkan31:1. Hampir semua daerah pada umumnya mengetahui bahwa pemberian IMB menara merupakan urusanyang wewenangnya diberikan kepada Pemda Kabupaten/Kota, meskipun dalam konteks pengaturanmenara telekomunikasi yang terkait dengan masalah penerbitan IMB cukup banyak dipertanyakanoleh Pemda Propinsi;2. Saat ini hampir semua Pemda sudah memiliki perangkat peraturan (dalam bentuk PeraturanGubernur, Bupati/Walikota ataupun Peraturan Daerah) mengenai operasionalisasi menaratelekomunikasi di wilayahnya. Hanya saja tidak beberapa di antaranya ada yang cenderungkontradiktif dengan ketentuan yang berlaku, khususnya terhadap PerMen Kominfo No 2 Tahun 2008dan juga Peraturan Bersama Menara Bersama;3. Hampir semua Pemda menyebutkan, bahwa memang terdapat beberapa menara yang berdiri diwilayahnya yang tidak atau belum memiliki izin. Namun beberapa daerah sudah menetapkanjumlah titik lokasi menara yang berada di wilayahnya dengan tujuan untuk kebutuhan penyusunanmaster plan masing-masing wilayah;4. Dalam operasionalisasi menara telekomunikasi, beberapa Pemda telah menetapkan persyaratantambahan selain IMB yang berimplikasi kepada restibusi (pendapatan daerah);5. Ada beberapa Pemda Kota yang sudah menunjuk pihak ketiga untuk menjadi penyedia menara diwilayahnya, dan beberapa Pemda Kota yang lain masih dalam rencana untuk melakukannya.31www.Depkominfo.go.id, Siaran Pers No. 137/PIH/KOMINFO/6/2009
  • 56. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010484.4.2 Potensi Persoalan Teknis dan Nonteknis Yang DihadapiPembangunan menara harus sesuai dengan standar baku tertentu untuk menjamin keamananlingkungan dengan memperhitungkan faktor-faktor yang menentukan kekuatan dan kestabilankonstruksi Menara, antara lain dalam aspek pekerjaan sipil, sebagaimana yang disebutkan dalamPeraturan Menteri Kominfo No. 2/PER/M.KOMINFO/3/2008, adalah:a. Tempat/space penempatan antena dan perangkat telekomunikasi untuk penggunaan bersama;space antena harus cukup leluasa untuk menempatkan berbagai peralatan telekomunikasi daribeberapa operator sekaligus;b. Ketinggian Menara; ketinggian menara harus memungkinkan komunikasi LOS dengan menara-menara lain yang ditujukan untuk komunikasi backhaul;c. Struktur Menara; harus cukup kuat dan mampu menahan bobot total menara;d. Rangka struktur Menara; harus cukup kuat dan mampu menahan bobot total menara;e. Pondasi Menara; harus sesuai dengan beban yang harus ditanggung;f. Kekuatan angin; kekuatan dalam menahan hembusan angin, umumnya untuk kecepatan hembusanangin hingga 120 km/jamPotensi permasalahan dalam aspek pekerjaan sipil ini adalah dalam evaluasi site menara eksisting dariberbagai operator yang hendak digabung, mungkin pada umumnya tidak direncanakan untuk menarabersama. Sehingga beberapa kriteria teknis persyaratan menara bersama mungkin tidak terpenuhi.Penataan lokasi BTS harus dilakukan secara bertahap, dimulai dengan perencanaan lokasi-lokasi menarabersama sesuai dengan kriteria perencanaan yang baku, kemudian disusun skenario transisi dari menarasebelumnya ke menara bersama.Apabila ini dilakukan dengan tepat dan terencana dengan baik, maka dampak teknis terhadap layananmisalnya: munculnya blank spot, kapasitas jaringan yang berkurang, naiknya kegagalan call akanminimal. Dalam pekerjaan ini, konsultan mengusulkan untuk memberikan suatu skenario transisi yangakan meminimalkan dampak teknis pelayanan jaringan komunikasi bergerak seluler.Di samping itu, penataan lokasi-lokasi BTS pada umumnya akan menimbulkan permasalahan sebagaiberikut:1. Selama penataan akan terdapat biaya tambahan akibat pemindahan, perubahan spesifikasi teknisradio dan sebagainya;2. Kemungkinan terjadinya blank spot saat pemindahan, berdampak kepada kepuasan pelanggan;3. Coverage planning untuk tiap operator yang sebelumnya direncanakan secara terpisah,menyebabkan potensi persoalan coverage.
  • 57. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201049Pada dasarnya persoalan teknis akan bisa diatasi, namun ada persoalan non teknis yang lebih sulitdiatasi, karena terkait dengan kerjasama bisnis antar operator yang saling bersaing. Beberapapersoalan non teknis yang mungkin terjadi adalah:1. Belum ditemukannya kerjasama antara Pemda, Operator dan Penyedia Menara yang dapat salingmenguntungkan dan sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku;2. Persoalan model revenue sharing dan model bisnis;3. Permasalahan hukum.4.5 DATA STANDAR KUALITAS LAYANAN JARINGAN TELEKOMUNIKASITabel-tabel di bawah ini merupakan data standar kualitas layanan jaringan telekomunikasi dariberbagai operator dengan skala nasional.Tabel 4.6 Perbandingan Standar Kualitas Jaringan Bergerak SelulerBerbagai Operator Tahun 2008Sumber: www.brti.go.idTabel 4-6 memperlihatkan kinerja jaringan dari 9 operator seluler di Indonesia pada tahun 2008. Datayang ditampilkan merupakan data skala nasional. Secara umum, semua operator mempunyai kinerjajaringan yang baik, dalam arti kinerja standar jaringan telah terlampaui.
  • 58. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201050Tabel 4.7 Perbandingan Standar Kualitas Jaringan FWABerbagai Operator tahun 2008Sumber: www.brti.go.idTabel 4-7 memperlihatkan kinerja jaringan operator FWA yang berbasis teknologi CDMA secaranasional. Secara umum, seluruh operator telah memenuhi standar kinerja jaringan yangdipersyaratkan.Tabel 4-8 memperlihatkan perkembangan standar kualitas FWA PT. Telkom dari tahun 2008 hinggakuartal pertama tahun 2009 untuk skala nasional. Terlihat bahwa kinerja jaringan sepanjang kurunwaktu tersebut telah memenuhi kriteria standar. Demikian pula dengan tabel 4-7 yang memperlihatkan
  • 59. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201051perkembangan standar kualitas jaringan seluler PT. Excelcomindo yang telah memenuhi kriteriastandar sepanjang kurun waktu tahun 2008 hingga kuartal kedua tahun 2009.PT. Telkom (FWA)Tabel 4.8 Perkembangan Standar Kualitas FWA PT. Telkomdari tahun 2008 hingga Q1 2009NO KUALITAS PELAYANAN PARAMETER TOLOK UKURNILAI TAHUN2008REALISASITAHUN 2009TW-1i Standar Kinerja Tagihan Persentase keluhanatas akurasi tagihandalam satu bulan≤ 5% 0.28% 0.09%PersentasePenyelesaian keluhanatas akurasi tagihanyang diselesaikandalam 15 hari kerja≥ 90% 100% 100%Persentasepenyelesaian keluhanatas akurasi chargingpra bayar yangdiselesaikan dalam 15hari kerja≥ 90% 100% 100%2 Standar PemenuhanPermohonan AktivasiPersentasepemenuhanpermohonan aktivasipasca bayar dalamwaktu 5 hari kerja≥ 90% 100% 99.90%Persentasepemenuhanpermohonan aktivasipra bayar dalamwaktu 24 jam≥ 98% 100% 100%3 Standar PenangananKeluhan Umum PelangganPersentasepenanganan keluhanumum pelangganyang ditanggapidalam periode 12bulan *)≥ 85% 97.46% 90.66%4 Standar Tingkat LaporanGangguan LayananJumlah laporangangguan layananuntuk setiap i000pelanggan≤ 50 29.17 5.0i5 Standar Service Level CallCenter layanan PelangganPersentase jawabanoperator call Centerterhadap panggilanpelanggan dalam 30detik≥ 75% 83.95% 96.59NO KiNERJA JARiNGAN PARAMETER TOLOK UKUR REALiSASi REALiSASiTAHUN 2009 TWii Standar Endpoint ServiceAvailabilityPersentase Jumlahpanggilan yang tidakmengalami dropped calldan blocked call≥ 90% 97.99% 98.66%
  • 60. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201052NO KUALITAS PELAYANAN PARAMETER TOLOK UKURNILAI TAHUN2008REALISASITAHUN 2009TW-1Persentase dropped call ≤ 5 % i.20% 0.24%2 Standar Kinerja layananPesans SingkatPersentase jumlahpesan singkat yangberhasil denganinterval waktu antarpengiriman danpenerimaannya tidaklebih dari 3 menit≥ 75% 96.50% 97.09%Sumber: www.telkom.co.idPT. EXCELCOMINDOTabel 4.9 Perkembangan Standar Kualitas FWA PT. Excelcomindodari tahun 2008 hingga Q2 2009No Kinerja Pelayanan ParameterPencapaianJuli -September2008Rata-RataOktober –Desember 2008Nilai Jan-DesTahun 2008Nilai Kwartal1 2009Nilai Kwartal2 20091 Standar KinerjaTagihanPersentasekeluhan atasakurasi tagihandalam satu bulan0.09% 0.29% 0.15% 0.24% 0.18%Persentasepenyelesaiankeluhan atasakurasi tagihanyang diselesaikandalam 15 harikerja90% 95.60% 95.92% 97.81% 99.17%Persentasepenyelesaian atasakurasi chargingpra bayar yangdiselesaikandalam 15 harikerja95.69% 97.5i% 98.84% 99.68% 99.11%
  • 61. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201053No Kinerja Pelayanan ParameterPencapaianJuli -September2008Rata-RataOktober –Desember 2008Nilai Jan-DesTahun 2008Nilai Kwartal1 2009Nilai Kwartal2 20092 StandarPemenuhanPermohonanAktivasiPersentasePemenuhanpermohonanaktivasi pascabayar dalamwaktu 5 harikerja*100% 100% 100.00% 100% 100%Persentasepemenuhanpermohonanaktivasi prabayar dalamwaktu 24 jam99.61% 99.97% 99.79% 99.20% 99.98%3 StandarPenangananKeluhan umumPelangganPersentasepenanganankeluhan umumpelanggan yangditanggapi dalamperiode 3 bulan99.33% 99.50% 99.76% 99.96% 99.92%4 Standar tingkatLaporanGangguanLayananJumlah laporangangguanlayananan untuksetiap 1000pelanggan1.30% 0.02% 0.02% 1.65% 1.90%5 Standar ServiceLevel Call CenterLayananPelangganPersentasejawaban operatorCall Centerterhadappanggilangpelanggan dalam30 detik75.33% 76.09% 76.i0% 92.14% 86.60%No Kinerja Jaringan Parameter Pencapaian Juli- September2008HasilPengukuranOktober –Desember 2008Nilai Jan-DesTahun 2008Nilai Kuartal iTahun 2009Nilai Kuartal 2Tahun 2009Standar EndpointService AvailabilityPersentase jumlahPanggilan yangtidak mengalamidropped call danblocked call98.21% 97.62% 98% 97% 99%Persentase DropCall0.59% 0.46% 0.42% 0.47% 0.32%Persentase jumlahPanggilan yangtidak mengalamidropped call danblocked call99.14% 99.42% 99.41% 99.55%Persentase DropCall0,55% 0.07% 0.09% 0.01%
  • 62. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201054No Kinerja Pelayanan ParameterPencapaianJuli -September2008Rata-RataOktober –Desember 2008Nilai Jan-DesTahun 2008Nilai Kwartal1 2009Nilai Kwartal2 2009Persentase jumlahpesan singkat yangberhasil dikirimdengan intervalwaktu antarapengiriman danpenerimaan tidaklebih dari 3 menit100% 100% 100% 97% 100%Sumber: www.xl.co.idData standar kinerja jaringan yang diperoleh dari laporan kuartalan tiap-tiap operator kepada regulatoradalah data kinerja yang berskala nasional. Hal ini hanya menggambarkan kinerja jaringan rata-rata.Data ini kurang dapat dimanfaatkan untuk analisis lebih lanjut dalam studi ini. Oleh karena itu, datapengukuran yang terseparasi per kota/kabupaten yang sedang diamati akan ditampilkan pada bab 5.4.6 BENCHMARKINGStudi banding dalam pekerjaan ini dilakukan dengan cara pengambilan data-data sekunder yangdiperoleh dari Internet.4.6.1 IndiaBadan regulasi telekomunikasi India, yaitu TRAI (Telecom Regulatory Authority of India), memilikiberbagai langkah untuk meningkatkan penetrasi telekomunikasi (terutama mobile communication) didaerah rural, yaitu:- Meningkatkan lingkungan kompetisi di daerah rural;- Mendukung pembiayaan USO untuk infrastruktur yang digunakan secara bersama;- Konsesi dalam license fee dan biaya spektrum dikaitkan dengan penggelaran jaringan pada daerahrural;- Layanan mobile didukung dari pembiayaan USO;- Subsidi USO tersedia pula dalam bentuk pendirian menara dan penggelaran jaringan pada wilayahpedesaan.Manfaat tower sharing, menurut TRAI adalah sebagai berikut:- Meningkatkan Quality of Service melali cakupan sinyal yang lebih baik;- Meningkatkan estetika (keindahan) karena jumlah tower akan lebih sedikit;- Mengurangi biaya penggelaran nfrastruktur;- Optimalisasi sumberdaya secara nasional;- Mempercepat penggelaran jaringan;- Penyediaan tarif yang terjangkau kepada pelanggan karena berkurangnya biaya-biaya capital.Manfaat dari tower sharing di atas, mempengaruhi berbagai aturan yang diterapkan dalam regulasi-regulasi menara bersama di India.
  • 63. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201055Struktur rekomendasi dalam penggunaan infrastruktur telekomunikasi secara bersama di India, meliputipassive sharing, active sharing dan insentif finansial untuk mempromosikan infrastruktur sharing.Rekomendasi dari TRAI terkait dengan penggunaan secara bersama infrastruktur telekomunikasi adalah:The process of sharing infrastructure infrastructure should be transparent and nondiscriminatory. All licensees must announce on their web site the details regarding the existingand future infrastructure installations available for sharing with other service providers. A timelimit of 30 days for negotiation between access seeker and provider should be the normal practiceGambar 4.1 Perbandingan tower yang digunakan bersama dan yang tidak di India (tahun 2007)Berikut ini contoh dari menara-menara bersama di India.
  • 64. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201056Gambar 4.2 Contoh menara bersama di IndiaPada contoh di atas, menara bersama menampung 4 operator GSM dan 2 operator CDMA.4.6.2 KanadaBeberapa pokok-pokok regulasi di Kanada, terkait dengan menara bersama, sebagai berikut:1. Pemilik lisensi harus memfasilitasi penggunaan bersama menara dan site, meliputi juga rooftops,dan struktur pendukung;2. Pemilik lisensi harus menggunakan secara bersama site pendukung struktur antena yangdimilikinya, dimana secara teknis cukup layak;3. Dalam hal untuk penggunaan infrastruktur secara bersama, pemilik lisensi harus memberikanrespon kepada operator peminta penggunaan bersama infrastruktur, dalam waktu tertentu, denganinformasi-informasi penting berikut:- informasi teknis untuk tiap site;- gambar-gambar, survey, data teknis, informasi engineering, persyaratan mendatang;- berbagai informasi lain yang penting untuk menyusun Proposal penggunaan menara secarabersama.4. Pemilik Lisensi harus memberikan respon terhadap proposal penggunaan bersama menara dalamwaktu 30 hari;5. Pemilik Lisensi harus bernegosiasi dengan Requesting Operator dengan kepercayaan yang tinggi,untuk menyimpulkan dan menyusun Site Sharing Agreement;
  • 65. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010576. Jika hingga 90 hari dokumen Site Sharing Agreement belum juga tersusun, pemilik lisensi dapatmemasukkan arbritrase pada Regulator, utuk mendapatkan kesimpulan.
  • 66. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012058BAB 5 HASIL PENGUMPULAN DATA5.1 UMUMHingga saat Laporan Antara ini diselesaikan, survey telah dilakukan pada 9wilayah berikut, yaitu: Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Semarang, KabupatenBadung (Bali), Makassar, Medan, Surabaya dan Batam.1. Survey dilakukan pada informan-informan sebagai berikut:a. Regulator pusat, yaitu: BRTI, Ditjen Postel, Depkominfo, KPPU, DepPU, Depdagri dan BKPM;b. Regulator daerah, yaitu: Dinas Kominfo Daerah: Medan, Batam,Bandung, Surabaya, Yogyakarta, Semarang, Jakarta, Bali danMakassar;c. Operator Seluler: Telkomsel, Indosat, Excelcomindo;d. Operator FWA: Telkom, Indosat, Bakrie Telecom;e. Masyarakat: Pelanggan telekomunikasi dan masyarakat di sekitarmenara2. Jenis survey :a. Wawancara;b. Observasi;c. Kuesioner masyarakat.3. Survey dilaksanakan pada kota-kota/provinsi berikut: Jakarta, Bali,Medan, Batam, Bandung, Surabaya, Yogyakarta, Semarang dan Makassar5.2 DATA HASIL SURVEY KEPADA BRTIDalam menjalankan fungsinya terkait fungsi pengawasan dari pelaksanaanimplementasi aturan menara bersama BRTI secara aktif sudah melakukanberbagai hal berikut, yaitu:a. sosialisasi ke Pemda-pemda;b. melakukan koordinasi dengan stakeholder terkait;c. menerima masukan dan keluhan dari Operator terkait implementasimenara di berbagai daerah.
  • 67. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012059Terdapat berbagai kendala yang ditemui di lapangan terkait denganimplementasi PerMen Menara Bersama, pada umumnya disebabkan sulitnyamencari titik temu antara keinginan Pemda untuk mendapatkan PAD daripembangunan menara bersama, dengan kepentingan Operator yang sangatkritis terhadap membengkaknya biaya operasional. Selain itu terdapatperbedaan persepsi antara prioritas kekuatan hukum antara Perda danPerMen.Dalam mengatasi kendala-kendala tersebut, BRTI terus melakukan berbagaimonitoring perkembangan menara dan sosialisasi terkait PerMen, sertamemfasilitasi antara berbagai stakeholder jika terjadi dispute.BRTI menyarankan bahwa penyusunan Perda hendaknya dikonsultasikansecara intensif dengan departemen terkait, agar tidak terjadi salah persepsi.Selain itu, proses penyusunan Perda juga harus mencari masukan daristakeholder lainnya, yaitu dari Operator dan Penyedia Menara, agar tercapaisolusi yang saling menguntungkan.5.3 HASIL SURVEY KEPADA POSTELTerkait dengan peran regulator dalam pengawasan implementasi aturanmenara bersama, referensi Pasal 17 PerMen Kominfo No 2 Tahun 2008dinyatakan bahwa pengawasan dan pengendalian terhadap pelaksanaanperaturan ini dilaksanakan oleh Direktur Jenderal. Saat ini dikerjakan olehDirektorat Standardisasi, pada suatu Sub Direktorat tertentu secara “ad-hoc”dengan sumber daya yang terbatas dan juga dibebani dengan pekerjaan-pekerjaan lainnya. Dan bilamana ada kasus yang mencuat (misal penebanganmenara di Badung), diangkat ke level tinggi, misal ke Komite BRTI dan BagianHukum, Sekditjen Postel.Berbagai kendala yang dihadapi adalah sebagai berikut:1. Kondisi eksisting di mana telah terpasang menara-menara yang terpisah-pisah, terutama operator “incumbent”;2. Kesulitan dalam negosiasi antara operator pengguna menara eksistingdengan penyelenggara telekomunikasi baru yang akan menggunakanmenara bersama;3. Belum tersedianya sistem informasi lokasi menara secara transparan;
  • 68. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20120604. Penerapan dan metoda penetapan besaran tarif izin mendirikanbangunan (IMB) menara tiap daerah, tidak sama, serta seringkali hanyaberdasarkan untuk sebanyak-banyaknya pendapatan asli daerah;5. Di beberapa daerah, dibuat suatu badan usaha penyelenggara towertertentu, di mana menara eksisting digusur secara paksa dengan masatransisi yang pendek. Ditjen Postel kesulitan menilai apakah tindakanseperti itu melanggar ketentuan persaingan usaha atau tidak. Dan apakahhal tersebut merupakan kompetensi Postel atau KPPU;6. Pasal 18 PerMen 2/2008, pengecualian menara bersama daerahperintisan, justru menimbulkan monopoli di daerah perintisan, yangsebenarnya akan lebih efisien bilamana dibangun menara bersama;7. PerMen 2/2008 tidak menyentuh mengenai menara Penyiaran yang justrusangat kacau terpisah-pisah dan seharusnya bisa disatukan dengan lebihmudah. Dan pada prakteknya menara bisa dibuat untuk penyiaranmaupun telekomunikasi secara bersama.Berbagai solusi untuk mengatasi berbagai kendala di atas, sebagai berikut:1. Depkominfo (c.q. Ditjen Postel) menyediakan Penyediaan sisteminformasi lokasi menara secara terbuka ke publik melalui web sebagaireferensi. Dan ke depannya dilengkapi data-data IMB oleh Pemda. Jadiyang dicatat bukan hanya yang menara bersama, tetapi juga menaratunggal (Pasal 14).2. Depkominfo (c.q. Ditjen Postel) menyiapkan pembuatan dokumenpanduan serta contoh pentarifan IMB menara berdasarkan prinsip “costrecovery” dan mendorong efisiensi. Misalnya:a. Tarif IMB dibuat dengan prinsip menutup biaya manajemenPemda dalam menyiapkan sistem informasi, serta prosesadministrasi, SDM dalam pengelolaan perizinan menara;b. Tarif menara dihitung berdasarkan lokasi dan ketinggian, bukanberdasarkan jumlah operator yang menggunakan menara tersebut.Sehingga menara yang digunakan tunggal (khusus), diberikandisinsentif membayar tarif IMB yang mahal. Sedangkan menarabersama diberikan insentif tarif IMB yang murah;3. Depkominfo (c.q. Ditjen Postel) membentuk unit kerja khusus menanganikoordinasi sharing infrastruktur utilitas publik yang mencakup tidakhanya menara bersama, tetapi juga galian, duct, right of way dansebagainya. Baik koordinasi dengan instansi pemerintah lain terkait
  • 69. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012061seperti Pemerintah Daerah Provinsi, Kota/Kabupaten, BUMN, (Telkom,PLN, Jasa marga, PN Gas), Dep.PU dan sebagainya.4. Diberlakukan ketentuan peraturan menara bersama secara konsistenterhadap menara penyiaran, maupun di daerah perintisan;5. Depkominfo (c.q. Ditjen Postel) di lokasi-lokasi perintisan, justru dapatmemberikan insentif dengan berinvestasi bersama-sama Pemda, untukmendorong pembangunan menara bersama. Hal ini untuk mengatasikesulitan Pasal 18 PerMen 2/2008, pengecualian menara bersama didaerah perintisan;6. Pemberlakuan menara bersama tidak berdasarkan paksaan (gusurmenggusur izin IMB), melainkan melalui metoda intensif dan disinsentif.Sehingga menara yang digunakan tunggal (khusus), diberikan disinsentifmembayar tarif IMB yang mahal. Sedangkan menara bersama diberikaninsentif tarif IMB yang murah.Berbagai keluhan yang sudah diterima adalah:1. Penggusuran paksa oleh sejumlah Pemerintah Daerah terhadap menaraoperator selular/FWA eksisting, di mana operator harus menggunakanmenara dari penyedia tower yang ditunjuk Pemda;2. Pengenaan pajak IMB yang tidak transparan dan dikenakan per operatorbukan per menara, sehingga tidak ada manfaat sama sekali untukmenggunakan menara bersama.5.4 DATA HASIL SURVEY KEPADA PEMERINTAH PROVINSIPeran Pemerintah Provinsi (Dinas Komifo setempat) dalam pengawasanberjalannya implementasi aturan menara bersama dibatasi oleh PP No. 38Tahun 2007 Tentang pembagian urusan antara Pemerintah Provinsi danPemerintah Kabupaten/Kota. Terkait dengan PP tersebut, semua urusanterkait menara bersama ditangani oleh Pemerintah Kabupaten/Kota.Faktor-faktor pendukung yang berpengaruh terhadap penataan lokasi menaraBTS adalah faktor topografi lokasi menara, populasi pengguna jaringantelekomunikasi dan dukungan masyarakat. Sedangkan faktor-faktorpenghambat yang berpengaruh terhadap penataan lokasi menara BTSmisalnya adalah ketersediaan sumber energi, ketersediaan lahan khususnyalokasi tertentu, daya dukung lingkungan dan ketersediaan akses transportasi.
  • 70. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012062Untuk mengatasi berbagai kendala di lapangan, Pemerintah Provinsi perlumelaksanakan sosialisasi regulasi dan perundang-undangan lainnya, terkaitdengan pembangunan menara bersama.Penataan lokasi menara BTS, bagi Pemerintah Provinsi masih dianggap perlukarena jelas akan mempengaruhi keindahan dan ketertiban lingkungandibandingkan jika tanpa penataan. Sedangkan dampak negatifnya terhadapkualitas teknis jaringan diyakini tidak signifikan, jika berbagai kaidah teknispenempatan menara yang ideal dipenuhi.Pemerintah Provinsi (Dinas Kominfo terkait) mengeluhkan tentang tidakdilibatkannya pemerintah provinsi dalam penataan menara bersama, namunsecara normatif sering dimintai pertanggungjawaban terhadap berbagaipersoalan komunikasi dan informatika yang terjadi di daerah.5.5 HASIL SURVEY KEPADA PEMERINTAH KABUPATEN/KOTAPeran Pemkab/Pemkot dalam pengawasan berjalannya implementasi aturanmenara bersama dilakukan melalui adanya Perda Menara Bersama, prosespenerbitan IMB, maupun mengeluarkan berbagai keterangan kepada berbagaiinstansi terkait. Proses pengawasan dengan cara-cara di atas diakui belummaksimal, di samping itu PP No.41 belum ditetapkan.Faktor-faktor penghambat yang berpengaruh terhadap penataan lokasimenara BTS dalam persepsi Pemerintah Daerah adalah lahan yang terbatasyang harus dioptimalkan penggunaannya, persetujuan warga dan rekomendasilokasi tower yang bisa saja bertentangan dengan rencana-rencana daerah.Proses perencanaan sel yang dilakukan oleh pemda dalam menentukan lokasimenara bersama adalah dengan sinkronisasi dengan rencana tata ruang danrencana wilayah (tidak semua wilayah bisa didirikan BTS), pertimbanganefisiensi, pertimbangan kepadatan trafik dan memperhatikan responmasyarakat. Ada juga pendapat dari Pemda yang menyatakan bahwasebaiknya pemda menyerahkan persoalan penentuan lokasi BTS kepadaOperator, sedangkan Pemda hanya berwenang dalam penerbitan IMB.
  • 71. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012063Kendala yang dihadapi dalam implementasi PerMen Kominfo No 2 Tahun 2008terutama adalah terbatasnya lahan, masalah teknis yang timbul denganoperator dan masalah dalam penanganan menara-menara eksisting yangsudah ada sebelum terbitnya PerMen. Dalam mengatasi kendala-kendalatersebut, diperlukan sosialisasi kepada semua stakeholder, melakukanevaluasi yang disesuaikan dengan kondisi lapangan, pembuatan juklakpelaksanaan PerMen.Dampak penataan lokasi menara BTS terhadap keindahan kota dianggap akanberpengaruh positif oleh Pemda. Sedangkan dampak penataan terhadapkualitas sinyal, Pemda tidak memiliki data dan sejauh ini tidak ada komplainatau keluhan dari masyarakat.Saran-saran dari Pemda terkait penataan menara BTS adalah: soialisasiPerMen yang lebih intens kepada para stakeholder dan pembuatan petunjukpelaksanaan teknis dari PerMen.5.6 HASIL SURVEY KEPADA OPERATORTerkait peran regulator dalam pengawasan berjalannya implementasi aturanmenara bersama, Operator pada umumya menilai tidak/belum efektif karenamasih banyak pertentangan antara konsep PerMen dan Perda yang mengaturimplementasinya. Disayangkan pula karena Regulator dianggap belumsanggup melindungi Operator dari berbagai peraturan kontra produktif yangdikeluarkan Pemda.Dalam proses perencanaan sel yang dilakukan pihak Pemda, Operator dimintauntuk memberikan data BTS eksisting sebagi masukan teknis dari cellplanning yang dilakukan Pemda. Namun demikian, masih ada keluhan dariOperator karena hasil perencanaan yang tidak sinkron dengan kepentinganOperator.Substansi dari PerMen No 2 Tahun 2008 itu sendiri dianggap sebagaiterobosan yang baik oleh Operator. Pada dasarnya Operator setuju denganimplementasi PerMen tersebut, namun implementasi di lapangan dalambentuk Perda masih sering menimbulkan pertentangan yang sulitdipertemukan.
  • 72. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012064Pandangan Operator mengenai aturan Pemda terkait implementasi PerMenmenara bersama masih dianggap belum sinkron dengan maksud dan substansiPerMen, sehingga Depkominfo perlu secara intens mensosialisasikan PerMentersebut.Kendala-kendala apa saja yang dihadapi Operator dalam implementasiPerMen Kominfo No.2 Tahun 2008 justru adalah ketidakpastian regulasi akibatterbitnya Perda sebagai penjabaran lanjut dari PerMen, tidak/belumdiaturnya mengenai bangunan menara di atas gedung, tertutupnyakemungkinan PMA membangun menara padahal banyak Operator adalah PMA,proses birokrasi pencatatan penggunaan menara bersama yang lambat, sertakurangnya keinginan Pemda untuk mempertahankan menara eksisting.Untuk mengatasi permasalahan tersebut di atas, diperlukan kajian secaratuntas yang bisa dilakukan pada acara seminar atau workshop yangmempertemukan semua stakeholder, untuk mencari berbagai aturan teknisterkait implementasi menara bersama secara lengkap. Selain itu harus adakesadaran dari semua pihak agar dicapai solusi yang saling menguntungkan.Dampak penataan lokasi menara BTS terhadap kualitas sinyal telekomunikasidiyakini Operator sebenarnya tidak siginifikan, sepanjang perencanaan lokasimenara memenuhi kaidah-kaidah teknis yang berlaku. Dalam hal pemindahanlokasi antena dari menara eksisting, cakupan dan kualitas juga relatif tidakterganggu sepanjang lokasi pemindahan berada dalam radius 100-200 meterdari site eksisting. Sehingga Operator berharap kepada Pemda agar Pemdatetap mempertimbangkan site eksisting untuk tetap dipertahankan dalamrangka untuk mempertahankan kapasitas, kualitas, dan menghemat investasisecara keseluruhan.Dampak penataan terhadap efisiensi jaringan sebenarnya disangsikan olehOperator bisa memberbaiki efisiensi, karena sekalipun jumlah towerberkurang yang berakibat pada berkurangnya biaya pemeliharaan, adatambahan biaya lain yang mengikuti, yaitu biaya pemindahan, biaya sewayang besarnya bervariasi antar daerah, juga kemungkinan berkurangnyarevenue karena berkurangnya kapasitas. Namun bagi Operator baru, menarabersama pada umumnya suatu solusi yang menguntungkan mereka.
  • 73. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2012065Perlu dipikirkan dan dipertimbangkan mengenai kekuatan menara dankemungkinan pembangunan menara disatu lokasi, karena pada suatu saatterjadi dimana suatu lokasi menara diinginkan oleh banyak Operator karenalokasi tersebut dianggap potensial. Sementara masing-masing Operatormemiliki banyak antena yang harus dipasang. Dengan situasi dan kondisitersebut, Operator mempertanyakan apakah program penataan menara danpenggunaan menara bersama akan efektif pada masa yang akan datang.Saran dari Operator implementasi PerMen Menara bersama secara umumadalah perlunya sosialisasi peraturan menara bersama agar tidak terjadiketidaksinkronan dengan Perda dan perlunya penyeragaman aturan perijinanpembangunan menara.5.7 REKAPITULASI HASIL WAWANCARATabel berikut ini merupakan hasil rekapitulasi hasil wawancara yangdikelompokkan dalam beberapa aspek, yaitu: regulasi, ekonomi, teknis,estetika dan sosial serta keamanan lingkungan.
  • 74. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201066Regulasi Ekonomi Teknis EstetikaSosial dan KeamananLingkunganRekapitulasi PERMASALAHAN Hasil Survei WawancaraPengawasanpelaksanaan PerMenbelum efektif karenaterkendala SDM dankelembagaanBelum ada titik temuantara kepentinganPAD dan biayaoperasional operatorHasil perencanaan selyang dilakukan pemdatidak sinkron dengankepentingan operatorDampak penataanmemberikan pengaruhpositif terhadapkeindahanKondisi sosial dankeamanan lingkunganmasyarakat relatif tidakterpengaruh penataanmenara BTS. Masyarakatmerasa terganggukenyamanan dankeamanannya hanya didaerah yang relatif padatmenara (DKI Jakarta)Regulator dianggapbelum sanggupmelindungi operator dariaturan-aturan yangkontra produktifHarga sewa menarabagi operatorDampak terhadapkualitas sinyal tidaksignifikanPenafsiran bahwasharing infrastrukturselalu memerlukanpenyelenggara khususKontroversi "monopoli"menara bersama dibeberapa daerahMenara bersama harusmempunyai strukturyang kuat
  • 75. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201067Regulasi Ekonomi Teknis EstetikaSosial dan KeamananLingkunganTertutupnya kesempatanPMA dalampenyelenggarainfrastruktur menarabersamadipermasalahkanMuncul iklimketidakpastian investasidan hukumKurang memberikankesempatan kepadamenara eksisting untukdipertahankan sebagaimenara bersamaTelah terjadinya sejumlahkasus mengenaitindakan-tindakanrepresif oleh pemerintahdaerah kepada operatordan penyedia menaraatas dasar implementasiPerMenDampak terhadapefisiensi belum terasakarena muncul biayalain sebagai akibat daripenataan (lonjakanbiaya IMB, biaya pindahperangkat, biayapembongkaran, biayasewa)Perbedaan persepsiinterpretasi mengenaiPerMen antara pihakterkait (pemerintah pusat,pemerintah daerah, danoperator)Terdapat pemda yangmenerapkan perda IMBmenara bersamadengan mengenakanbiaya per operator,bukan per menara.
  • 76. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201068Regulasi Ekonomi Teknis EstetikaSosial dan KeamananLingkunganPerda-perda antar-daerah yang terkaitmenara bersama tidakstandar dan bisa sangatberbeda satu denganlainnya.Rekapitulasi SOLUSI/MASUKAN/REKOMENDASI Hasil Survei WawancaraPerlu sosialisasisemangat daninterpretasi PerMen No. 2Tahun 2008 olehPemerintah Pusatkepada Pemda-Pemda.Kepada operatorhendaknya diberikanpilihan secara bebasuntuk menentukanpenggunaan menarabersama yangdisediakan olehpenyelenggara menarabersama atau bekerjasama antar-operatoruntuk sharing menaraeksisting.Cell Planning sebaiknyadiserahkan sepenuhnyakepada operator-operator yang akanbekerjasama untuksharing infrastrukturatau penyelenggaramenara bersama.Peran Pemda cukupdiperkuat dalampengawasan spesifikasimenara bersama danpenempatan lokasimenara agar tidakmelanggar tata ruang.Direkomendasikantersedianya skemainsentif pungutan daerahbagi pembangunanmenara bersama yangmengakomodasikanaspek-aspek estetikadan memanfaatkansharing dg bangunan-bangunan eksisting (highrise building, menara air,menara masjid, dsb.)
  • 77. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201069Regulasi Ekonomi Teknis EstetikaSosial dan KeamananLingkunganPerlu standar normatif(juklak) penyusunanperda-perda terkaitmenara bersama yangmengakomodasikanberbagai kewenangandaerah maupunkepentingan bisnisoperator sekaligus.Perlu lembaga khususpemerintah yangmengatur penggunaaninfrastruktur bersama,tidak saja untuk menaratelekomunikasi, tetapisekaligus untukinfrastruktur lainnya(menara listrik, menarasiaran, ducting, dsb)
  • 78. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201070Regulasi Ekonomi Teknis EstetikaSosial dan KeamananLingkunganPerlu pemberdayaankewenangan PemProvdalam melaksanaanpembinaan perencanaanwilayah dan tata-ruang.Perlu petunjukpelaksanaan PerMen No.2 Th. 2009 tentangManara Bersama yangterkait denganimplementasi transisibagi daerah yang telahtergelar menaratelekomunikasi, terutamayang berkepadatantinggi.
  • 79. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010715.8 HASIL SURVEY KEPADA MASYARAKATSurvey kepada masyarakat dilakukan di beberapa kota dengan sasaran secara random. Jumlahkuesioner yang disebar adalah 250 eksemplar. Jumlah kuesioner yang kembali di berbagai kotabervariasi dengan rata-rata yang di atas 90%.Hasil kuesioner dibagi 2 bagian, yakni: berupa profil responden dan berupa jawaban masyarakatterhadap pertanyaan dalam kuesioner.5.8.1 Profil RespondenProfil responden yang dipotret berupa distribusi jenis kelamin, usia, pendidikan, kepemilikan HP,operator yang dilanggan dan keaktifan masyarakat dalam menggunakan HP terutama untuk akses data.Hasil lengkap dari profil responden dapat dilihat dalam grafik-grafik di bawah ini.0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaDistribusi Jenis Kelamin RespondenperempuanLakiGambar 5.1 Penyebaran responden berdasarkan jenis kelaminGambar 5-1 memperlihatkan profil jenis kelamin responden yang disurvey di 9 wilayah. Terlihat bahwajumlah rata-rata responden laki-laki dan responden perempuan relatif seimbang untuk semua wilayah.Gambar 5-2 merupakan grafik profil usia rata-rata responden. Segmentasi usia dibuat menjadi 3, yakni:dibawah usia 20 tahun, antara 20 hingga 30 tahun dan di atas 30 tahun. Responden dalam surveymasyarakat ini didominasi oleh responden usia 20 - 30 tahun.
  • 80. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010720%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaDistribusi Usia Responden<20 th 20 - 30 th > 30 thGambar 5.2 Penyebaran responden berdasarkan usiaProfil responden berikutnya adalah tingkat pendidikan terakhir. Dalam gambar 5-3 diperlihatkan bahwaresponden berpendidikan SMA dan S1 yang paling dominan.Setiap responden yang disurvey di setiap wilayah lebih dari 90% telah memiliki telepon genggam sekitar30% di setiap wilayah diantaranya memiliki lebih dari satu telepon genggam. Hal ini terlihat dalamGambar 5-4. Keaktifan responden dalam penggunaan telepon genggam ini juga terlihat pada Gambar 5-6 dimana sebagian masyarakat telah pernah mengakses data.0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaDistribusi Pendidikan RespondenS3S2S1SMASMPSDGambar 5.3 Penyebaran responden berdasarkan tingkat pendidikan
  • 81. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201073Distribusi operator yang banyak dilanggan oleh masyarakat terlihat dalam Gambar 5-5. Terlihat bahwaoperator-operator besar seperti: Telkomsel, Indosat, Excelcomindo, dan Telkom Flexi dominan disemua wilayah.0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaKepemilikan HP Para RespondenTidak Memiliki> 2 buah2 buah1 buahGambar 5.4 Penyebaran responden berdasarkan jumlah kepemilikan HP0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaDistribusi Operator Telekomunikasi yang dilanggan olehRespondenTelkomsel (Simpati, As, Halo) Excelcom (XL) Indosat (IM3, Mentari, Matrix)Esia Flexi LainnyaGambar 5.5 Distribusi jumlah kepemilikan HP dari responden
  • 82. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010740%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaApakah Responden Pernah Menggunakan HP untukAkses Internet ?TidakYaGambar 5.6 Distribusi jumlah kepemilikan HP dari responden5.8.2 Jawaban Kuesioner Untuk MasyarakatPada bagian ini ditampilkan grafik-grafik distribusi hasil jawaban masyarakat terhadap pertanyaan-pertanyaan dari kuesioner.Hasil survey masyarakat dapat disarikan sebagai berikut:Walaupun sebagian besar (>80%) di seluruh wilayah yang disurvey mengenal istilah menaratelekomunikasi atau menara BTS, akan tetapi masih ada masyarakat yang belum mengenal menaraBTS;Sebagian besar responden menjawab bahwa mereka tinggal dekat dengan menara BTS (79%);Rata-rata terdapat 1 atau 2 menara BTS terdapat di sekitar tempat tinggal responden (71%).Kecuali di Jakarta, 70% responden menjawab bahwa rata-rata lebih dari 2 menara yang ada disekitar tempat tinggal responden;Walaupun sebagian besar responden menjawab terdapat menara BTS di sekitar tempat tinggalnya,namun jaraknya > 500 meter dari tempat tinggal (72%).
  • 83. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010750%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaApakah Terdapat menara BTS di sekitar rumahtidakyaGambar 5.7 Kedekatan lokasi responden dengan menara telekomunikasiMengenai pengaruh menara terhadap rasa aman, keindahan lingkungan, dan kemungkinanperselisihan masyarakat dengan operator, rata-rata responden menjawab tidak adapengaruhnya. Terkecuali di daerah Jakarta, masyarakat menganggap bahwa keberadaanmenara BTS mengganggu keindahan. Hal ini terkait erat bahwa di Jakarta untuk kepadatanmenara BTS-nya sangat tinggi.0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaBerapa Jumlah menara BTS di Sekitar TempatTinggal Responden?>21 atau 2Gambar 5.8 Jumlah menara telekomunikasi didekat kediaman responden
  • 84. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010760%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaBerapakah jarak rata-rata Menara BTS daritempat tinggal responden?>1km500m - 1km100m - 500 m<100 mGambar 5.9 Jarak lokasi responden dengan menara0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaApakah Rasa aman terganggu akan keberadaanBTS di sekitar rumah andatidakyaGambar 5.10 Rasa aman responden dengan keberadaan menara
  • 85. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010770%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaPernah terjadi masalah antara operator denganwarga terkait dengan pembangunan BTStidakyaGambar 5.11 Pendapat masyarakat mengenai kejadian masalah antara warga denganoperator terkait pembangunan BTS.Pendapat masyarakat mengenai kualitas sinyal di semua kota yang disurvey adalah bahwakualitas sinyal telepon adalah baik. Hal ini terlihat dalam gambar 5-14.0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaApakah Keberadaan menara BTS mengganggukeindahan lingkungantidakyaGambar 5.12 Pendapat responden mengenai hubungan menara dan keindahanlingkungan
  • 86. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010780%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%BandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaApakah Pernah/sedang terjadi pembongkaranBTS di sekitar rumah andatidakyaGambar 5.13 Pembongkaran menara di lokasi responden0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%100%MakassarBandungSemarangJogjaBaliBatamMedanJakartaSurabayaBagaimanakah Kualitas sinyal HP di sekitar tempattinggal responden ?Tidak ada sinyaljelekcukupbaikbaik sekaliGambar 5.14 Kualitas sinyal handphone menurut responden5.9 HASIL SURVEY OBYEKTIF KUALITAS SINYAL KOMUNIKASI BERGERAK SELULERTelah dilakukan survey obyektif kualitas komunikasi bergerak seluler pada 2 (dua) lokasi, yaitu di Bali(Kabupaten Badung) dan Medan, untuk mengetahui gambaran kualitas sinyal secara obyektif terhadaplokasi-lokasi tersebut.
  • 87. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201079Survey obyektif dilakukan dengan melakukan pengukuran level sinyal terima dan kualitas suarabeberapa operator besar. Lokasi pertama yang dipilih adalah Kabupaten Badung karena di daerah initelah terjadi proses penataan, berupa pembongkaran menara yang ada dan pembangunan menara-menara bersama yang baru. Lokasi kedua yang dipilih adalah medan, sebagai pembanding daerah yangbelum dilakukan proses penataan.Metoda pengukuran yang dilakukan adalah dengan melakukan Drive Test Long Call. Alat ukur yangdigunakan adalah: 2 buah Handset, perangkat lunak pengukuran TEMS 6.0, Laptop, dan GPS (GlobalPositioning System) receiver. Proses pengukuran dilakukan dengan melakukan perjalanan melalui suaturute tertentu sambil dilakukan pengukuran. Hasil pengukuran direkam dalam sebuah log file.Pembuatan laporan hasil pengukuran dapat dilakukan dengan perangkat lunak TEMS tersebut ataupunmenggunakan perangkat lunak khusus lainnya.Parameter utama yang diukur adalah Rx_Level, yaitu kuat sinyal yang diterima oleh Mobile station.5.9.1 Hasil Survey Kualitas Sinyal di BaliLevel sinyal penerimaan di Bali (Kabupaten Badung) diperlihatkan pada gambar berikut, yangmenyajikan rute dan sampling survey level sinyal penerimaan.Gambar 5.15 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima Telkomsel di KabupatenBadung
  • 88. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201080Gambar 5.16 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima Indosat di KabupatenBadungGambar 5.17 Rute survey dan gambaran level Sinyal Terima XL di Kabupaten Badung
  • 89. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201081Gambar 5.18 Rute survey dan gambaran Level Sinyal Terima AXIS di Kabupaten BadungGambar 5.19 Perbandingan level Sinyal Terima 4 Operator di Kabupaten Badung
  • 90. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201082Distribusi Rx_Level 4 Operator0%10%20%30%40%50%60%70%Good (-75 dBm s.d 0dBm)moderate (-87 dBm s.d -75 dBm)Bad (-120 dBm s.d -87dBm)Kualitas sinyalProsentaseTelkomselIndosatXLAXISGambar 5.20 Grafik Distribusi Rx_Level5.9.2 Hasil Survey Kualitas Sinyal di MedanHasil survey obyektif kualitas sinyal dan komunikasi di kota Medan, diberikan dalam bentuk tabelberikut:Tabel 5.1 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal Telkomsel di MedanDate 2009-09-14 Time 21:48 Prepared by _HOLAN_____________Logfile information#[Index] Logfiles HW[MS1] HW[MS2] GPS1 0909_03.log T68 R1E - YES2 0909_02.log T68 R1E - YESTotal duration:00:17:13.00ThresholdsInformation ElementThreasholdvalue% ofmeas.#[no.of]Average duration(hh:mm:ss)#Cell #LogRxLev Sub (dBm) < -95 0.6 8 00:00:00.79 - 1 ,2RxLev Sub (dBm) < -105 - 0 - - -RxQual Sub > 5 4.7 59 00:00:00.79 - 1 ,2
  • 91. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201083RxQual Sub > 2 22.2 208 00:00:01.01 - 1 ,2SQI < 4 4.7 17 00:00:02.55 - 1 ,2SQI < 16 13.6 31 00:00:03.92 - 1 ,2EventsEvent #[no.of] Relationship #Cell #LogBlocked Call 0 - - -Call Attempt 2 - - 1 ,2Call Attempt Retry 0 - - -Call Setup 2 - - 1 ,2Dropped Call 0 - - -Handover 26 - - 1 ,2Handover Failure 0 - - -Tabel 5.2 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal Indosat di MedanDate 2009-09-14 Time 21:56 Prepared by___________________Logfile information#[Index] Logfiles HW[MS1] HW[MS2] GPS1 0909_08.log T68 R1E - YESTotal duration: 00:14:09.85ThresholdsInformation ElementThreasholdvalue% ofmeas.#[no.of]Average duration(hh:mm:ss)#Cell #LogRxLev Sub (dBm) < -95 - 0 - - -RxLev Sub (dBm) < -105 - 0 - - -RxQual Sub > 5 21.0 122 00:00:01.41 - 1RxQual Sub > 2 50.0 193 00:00:02.12 - 1SQI < 4 23.9 56 00:00:03.46 - 1SQI < 16 51.3 66 00:00:06.31 - 1Events
  • 92. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201084Event #[no.of] Relationship #Cell #LogBlocked Call 0 - - -Call Attempt 1 - - 1Call Attempt Retry 0 - - -Call Setup 1 - - 1Dropped Call 0 - - -Handover Intracell 21 - - 1Handover Intracell Failure 0 - - -Handover 8 - - 1Handover Failure 0 - - -Tabel 5.3 Rekapitulasi survey obyektif kualitas sinyal XL di MedanDate 2009-09-14 Time 21:59 Prepared by___________________Logfile information#[Index] Logfiles HW[MS1] HW[MS2] GPS1 0909_10.log T68 R1E T68 R1E YESTotal duration:00:14:20.06ThresholdsInformation ElementThreasholdvalue% of meas.#[no.of]Average duration(hh:mm:ss)#Cell #LogRxLev Sub (dBm) < -95 0.2 2 00:00:03.42 - 1RxLev Sub (dBm) < -105 - 0 - - -RxQual Sub > 5 7.6 74 00:00:00.84 - 1RxQual Sub > 2 34.4 227 00:00:01.27 - 1SQI < 4 1.7 8 00:00:01.63 - 1SQI < 16 13.0 35 00:00:02.96 - 1EventsEvent #[no.of] Relationship #Cell #Log
  • 93. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201085Blocked Call 0 - - -Call Attempt 1 - - 1Call Attempt Retry 0 - - -Call Setup 1 - - 1Dropped Call 0 - - -Handover 16 - - 1Handover Failure 0 - - -Level sinyal penerimaan di Kota Medan diperlihatkan pada gambar berikut, yang menyajikan rute dansampling survey level sinyal penerimaan. Dari hasil pengukuran (Gambar 5-21), terlihat bahwa kualitassinyal Telkomsel mayoritas baik.Gambar 5.21 Distribusi statistik level sinyal penerimaan Telkomsel di Kota MedanDari gambar 5-21 diketahui sinyal penerimaan Telkomsel di Medan cukup baik, karena mayoritas lebihtinggi dari daya penerimaan minimum GSM yaitu -90 dBm.Pengukuran pada operator Indosat, ditampilkan pada Gambar 5-22 berikut ini. Dari hasil pengukuran(gambar pertama 5-22), diketahui bahwa hasil pengukuran sinyal Indosat cukup baik.
  • 94. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201086Gambar 5.22 Distribusi statistik level sinyal penerimaan Indosat di Kota MedanPada gambar distribusi sinyal (gambar kedua), terlihat level daya penerimaan Indosat 100% di atas -90dBm sebagai tolok ukur penerimaan minimum. Level sinyal penerimaan dari Operator XL, diperlihatkanpada Gambar 5-23 berikut. Dari gambar pertama, dapat disimpulkan secara sederhana bahwa kualitassinyal cukup baik, mayoritas berwarna hijau.Gambar 5.23 Distribusi statistik level sinyal penerimaan XL di Kota MedanSedangkan dari gambar kedua (Gambar 5-23) yang menunjukkan distribusi sinyal diketahui ada sebagiankecil sinyal (<10%) yang level daya terimanya kurang dari 90 dBm.
  • 95. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201087BAB 6 ANALISIS DAN EVALUASIDalam bab ini diuraikan analisis dari berbagai data primer yang didapatkan dari hasil survey maupundata sekunder yang diperoleh dari penelusuran sumber-sumber yang kredibel. Analisis dilakukan untukmenjawab permasalahan yang telah dirumuskan dalam sub bab 1.2.6.1 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ANALISISFaktor-faktor yang mempengaruhi analisis adalah:1. Fakta-fakta di lapangan, yang tercermin dari hasil survey masyarakat, wawancara kepada pihak-pihak terkait (Pemda, Regulator (Postel, Kominfo, BRTI), Operator), hasil pengukuran sinyal(RXLev) dan observasi lapangan;2. Berbagai referensi, yaitu regulasi menara bersama (PerMen, PerBer dan Perda), studi banding(benchmark), literatur, kasus-kasus dan laporan tahunan operatorRegulasi terkait•Permen•PerBer•PerdaLiteratur-QoS-Cell planning-Teori studi kasusInventarisasikasusPermasalahanPenataanLokasi BTSData primer•Wawancara•Kuesioner•Pengukuran•ObservasiData sekunder• BenchmarkBest practice• Kasus-kasus• Laporan tahunanANALISISDampakpenataanBTSKesimpulan&RekomendasiREFERENSIFAKTAGambar 6.1 Faktor-faktor yang mempengaruhi analisisDari Gambar 6.1 di atas, fakta-fakta yang dikumpulkan dari hasil wawancara, kuesioner kepadamasyarakat, pengukuran dan observasi di lapangan akan menjadi data yang menjelaskan dampakpenataan terhadap beragai hal.Sedangkan referensi-referensi, akan menjadi dokumen yang menjelaskan kondisi ideal yang harusdicapai dari penataan lokasi menara BTS. Perbedaan antara referensi dengan fakta akan menjadi poinanalisis yang penting.
  • 96. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010886.2 ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH TERHADAP PENATAAN LOKASIMENARA BTS6.2.1 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Penentuan Lokasi Menara BTS OlehOperator TertentuFaktor-faktor yang berpengaruh terhadap penentuan lokasi menara BTS, terlihat pada Gambar 6.2sebagai berikut:Input:•Jumlah pelanggan•Distribusi pelangganTeknologi-Kapasitas-Cakupan-Kualitas-FrekuensiRegulasi•Perda(daerahterlarang, ..)Strategikhususoperator• Rencana migrasi• Timelineimplementasi• dsbPENENTUAN LOKASI MENARA BTSKoordinatlokasimenara BTSFAKTOR-FAKTORTEKNISFAKTOR-FAKTOR NONTEKNISLingkungan•Ijin wargasekitar•Kemudahanakses ke site•dsbGambar 6.2 Faktor-faktor yang berpengaruh pada penentuan lokasi menara BTSOperator pada dasarnya akan meninjau berbagai faktor-faktor teknis dan non-teknis, dalammenentukan lokasi sebuah menara.Lokasi ideal sebuah BTS pada umumnya akan ditentukan oleh faktor-faktor teknis semata, yaitu :1. Faktor pasar (market), yang diwakili oleh jumlah pelanggan dan distribusi pelanggan;2. Faktor teknologi, yang diwakili tetapi tidak terbatas kepada : kapasitas suatu teknologi,cakupannya, frekuensinya, teknologi backhaul transmisi, teknologi pendukung (tower, sipil,energi);3. Strategi khusus operator yang bersangkutan, yang diwakili tetapi tidak terbatas kepada: rencanamigrasi, timeline implementasi dan sebagainya.Sedangkan faktor-faktor non teknis, pada umumnya akan menjadi konstrain dalam perencanaan lokasimenara BTS, dan akan menggeser lokasi ideal pada lokasi lain, sepanjang bisa memenuhi syarat-syarat
  • 97. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201089kualitas, cakupan dan kapasitas yang ditetapkan oleh Operator yang bersangkutan. Faktor-faktornonteknis contohnya adalah:1. Regulasi, baik pada tingkat nasional maupun pada tingkat lokal. Misalkan regulasi Perda yangmenyangkut tata ruang, lokasi-lokasi terlarang bagi menara dan sebagainya;2. Lingkungan, misalkan ijin warga sekitar terhadap pendirian menara, kemudahan akses jalan kelokasi site dan sebagainya.Pada dasarnya, dengan kemajuan teknologi, akan selalu diperoleh cara untuk menempatkan suatupemancar seluler pada lokasi yang dianggap terbaik, untuk mendapatkan kriteria perencanaan yangtelah ditetapkan berdasarkan trade off kapasitas, kualitas dan cakupan. Hal ini karena teknologi padadasarnya adalah untuk melayani kehidupan dan masyarakat, sehingga teknologi harus memiliki solusiuntuk melayani kehidupan dan masyarakat itu sendiri.6.2.2 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Penentuan Lokasi Menara BersamaFaktor-faktor yang mempengaruhi penentuan lokasi menara bersama, pada dasarnya sama dengandengan faktor-faktor yang mempengaruhi penentuan suatu menara BTS (Gambar 6.2), tetapi dengantambahan kompleksitas yaitu kesulitan dalam menggabungkan berbagai kepentingan Operator.Gambaran tambahan kompleksitas tersebut diilustrasikan pada Gambar 6.3 di bawah.Input:•Jumlah pelanggan•Distribusi pelangganTeknologi-Kapasitas-Cakupan-Kualitas-FrekuensiRegulasi•Perda(daerahterlarang, ..)Strategikhususoperator• Rencana migrasi• Timelineimplementasi• dsbPENENTUAN LOKASIMENARA BERSAMAFAKTOR-FAKTORTEKNISFAKTOR-FAKTOR NONTEKNISLingkungan•Ijin wargasekitar•Kemudahanakses ke site•dsbMenaraeksistingMenarabaruLokasi penataanPenyediamenara(operator)Penyediamenara (nonoperator)Gambar 6.3 Faktor-faktor yang menentukan lokasi menara bersama
  • 98. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201090STARTPenyedia Menara Pemda OperatorOperator-operatormembuat perencanaan seluntuk wilayahkota/kabupatenDokumen finalperencanaan lokasiBTSRencana TataRuang WilayahDisetujui?Penyedia menaramembangun BTS pd titikyang tersedia, harusstruktur menara bersamaOperator membangunBTS pd titik yangtersedia, hrs strukturmenara bersamaDokumen RTRW adalahdokumen publik yg harustransparan diketahui OperatorEvaluasiproposalpenempatanlokasi BTSTidakYaDokumen final dapatditampilkan pada website PemdaOperator TelekomunikasiGambar 6.4 Alur kerja penentuan titik lokasi menara bersamaPada Gambar 6.3 di atas, sekalipun faktor-faktor nonteknis yang mempengaruhi penentuan titik-titiklokasi menara bersama adalah sama dengan faktor nonteknis penentuan lokasi menara BTS oleh suatuOperator, tetapi faktor-faktor teknis yang dimiliki masing-masing operator berbeda (penjelasan inidalam gambar ditunjukkan oleh warna merah). Perbedaan itu meliputi jumlah pelanggan yang berbeda,teknologi yang berbeda, dan strategi khusus masing-masing operator juga berbeda.Hal ini menyebabkan kondisi dimana Pemda akan mengalami kesulitan untuk posisi letak menarabersama, sehingga di dalam studi ini direkomendasikan untuk menyerahkan penentuan titik lokasimenara bersama pada kesepakatan Operator, dengan alur kerja sebagaimana pada Gambar 6.4.6.2.3 Fakta – Fakta TerkaitDalam studi ini dilakukan telah pengukuran sinyal dengan parameter RxLev (kuat sinyal terima) yangdipilih, karena RxLev adalah parameter yang terkait secara langsung dengan adanya penataan lokasiBTS. Hasil pengukuran yang dilakukan di Kabupaten Badung dan Medan menunjukkan bahwa kuat sinyalterima mobile station masih berada pada atas ambang yang bisa diterima (>90%).Sementara itu dari survey terhadap masyarakat, hasil survey pendapat masyarakat secara rata-rata dariseluruh wilayah survey digambarkan pada Gambar 6.6. Dari gambar tersebut, mayoritas responden(74%) menyatakan kualitas sinyal seluler dapat dikatakan baik/baik sekali. Sedangkan 22% menyatakancukup. Sehingga dapat disimpulkan bahwa 96% menyatakan kualitas sinyal seluler adalah lebih daricukup.Sedangkan kualitas seluler pada daerah Bali (Kab. Badung) dan Medan, diberikan pada Gambar 6.6berikut.
  • 99. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201091Pada hasil survey masyarakat (Gambar 6.6), di Bali 68% responden menyatakan kualitas sinyal seluleradalah baik/baik sekali. Sedangkan di Medan, 81% responden menyatakan kualitas sinyal adalahbaik/baik sekali.Hal ini mungkin menjadi indikasi bahwa operator memiliki cara untuk mengatasi persoalan teknis yangterjadi akibat perobohan menara. Dari observasi (site visit) di Kabupaten Badung, dapat diamati jugabahwa pengguna menara bersama masih sedikit (pada umumnya operator baru). Pada lokasi yangterdapat perobohan menara suatu operator, ternyata sinyal operator yang bersangkutan masih cukupbaik. Hal ini menguatkan indikasi bahwa operator memiliki cara-cara teknis untuk mengatasi berbagaiproblem teknis yang dimilikinya dalam berbagai persoalan cakupan.Kualitas sinyal seluler pada seluruh wilayah survey23%51%22%3%1%baik sekalibaikcukupjelekTidak ada sinyalGambar 6.5 Kualitas sinyal seluler pada seluruh wilayah survey (rata-rata)Kualitas sinyal seluler di Kab. Badung12%56%24%5% 4%baik sekalibaikcukupjelekTidak ada sinyalKualitas sinyal seluler di Medan15%66%17%1%0%baik sekalibaikcukupjelekTidak ada sinyalGambar 6.6 Hasil survey masyarakat Bali dan Medanmengenai kualitas sinyal seluler6.2.4 Hasil AnalisisBeberapa pokok-pokok yang bisa disimpulkan dari analisis faktor-faktor yang mempengaruhi penentuanlokasi menara bersama adalah:1. Pemerintah daerah secara teknis akan kesulitan dalam menentukan lokasi menara bersama yangmampu mengakomodasi kepentingan teknis dari seluruh operator dengan tetap mempertahankankriteria obyektif perencanaan, disebabkan karena masing-masing operator memiliki berbagai latarbelakang teknis yang berbeda (jumlah pelanggan, teknologi dan strategi implementasi) yangberbeda. Kesulitan juga bertambah akibat belum adanya keterbukaan infrastruktur telekomunikasi;
  • 100. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010922. Pemerintah Daerah sebaiknya hanya menetapkan rambu-rambu, dan berbagai koridor yang harusdipatuhi oleh operator yang membangun infrastruktur telekomunikasi di daerahnya, sebagaikonstrain yang akan digunakan operator dalam melakukan desain sel;3. Penentuan titik-titik lokasi menara bersama, sebaiknya dilakukan dengan kesepakatan antaroperator yang pasti sudah mempertimbangkan berbagai perbedaan diantara mereka (Gambar 6.4).Hasil dari perencanaan itu dapat diusulkan untuk disetujui oleh otoritas Pemerintah Daerah,sepanjang tidak melanggar peraturan daerah atau rencana tata ruang yang telah ditetapkan;4. Dalam Peraturan Bersama No. 18 Tahun 2009 MenKominfo, Kepala BKPM dan Mendagri dan MenPU,belum menjelaskan mengenai pihak mana yang akan melakukan perencanaan titik lokasi menarabersama, sehingga pada studi ini diusulkan bahwa dalam hal perencanaan lokasi BTS bersamadiserahkan kepada kesepakatan Operator untuk lebih menjamin tercapainya tolok ukur kualitas,kapasitas, dan cakupan sinyal.6.3 ANALISIS PENATAAN LOKASI MENARA BTS MENURUT KEPENTINGAN PASAR DANKINERJAAnalisis penataan lokasi menara BTS menurut kepentingan pasar dan kinerja didasari dari suatupertanyaan: Apakah penataan lokasi menara BTS tidak mengganggu kepentingan pasar dan kinerja?Untuk menjawab pertanyaan tersebut, dapat dimulai dari formulasi persoalan yang tergambar sebagaiberikut,PENATAANLOKASIMENARABERSAMAKepentinganPasarKepentinganKinerjaKepentinganPelangganKapasitasKualitasCoverageGambar 6.7 Formulasi pengaruh penentuan lokasi menara bersamaterhadap kepentingan pasar dan kinerjaDalam Gambar 6.7 di atas, proses penataan lokasi menara lokasi menara BTS bersama yang berbedadengan lokasi sebelumnya akan berpotensi mengubah kapasitas, kualitas dan cakupan jaringan.Perubahan pada ketiga tolok ukur jaringan tersebut akan berpotensi mengganggu kepentingan kinerjadan kepentingan pasar yang saling terkait antara keduanya. Terganggunya kepentingan pasar dankepentingan kinerja pada akhirnya mengganggu kepentingan pelanggan sebagai pengguna akses.
  • 101. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201093Pemerintah memiliki peran sebagai regulator yang menyediakan rambu-rambu dalam pembangunansuatu menara BTS. Keinginan Pemerintah dalam menata menara BTS agar tidak terlalu berlebihan didaerahnya, secara filosofis tidak boleh mengorbankan kepentingan rakyat, yang dalam gambar di atasdiwakili oleh pelanggan, dan masyarakat sekitar menara. Maka dari itu, diperlukan strategi yangdisusun secara hati-hati, agar penataan menara BTS yang terjadi, tidak mengganggu kepentingan pasardan kinerja, yang pada akhirnya merugikan rakyat (pelanggan).Infrastruktur telekomunikasi, dapat dipandang sebagai infrastruktur publik, yang dibutuhkan publikuntuk meningkatkan akselerasi kemajuan-kemajuan masyarakat yang diperoleh. Dalam kata lain,Pemerintah Daerah juga memiliki kewajiban untuk meningkatkan penetrasi akses telekomunikasi, yangnantinya berdampak pada percepatan pertumbuhan ekonomi.6.3.1 Analisis Penataan Lokasi Menara BTS Menurut Kepentingan PasarPasar dalam konteks studi ini, memiliki 2 (dua) makna, yaitu :1. Pasar operator, yang dalam hal ini pelanggan di wilayah operasional operator yang mengalamipenataan;2. Pasar industri telekomunikasi di wilayah penataan.Proses penataan menara BTS dari lokasi eksisting pada suatu lokasi yang baru, memiliki potensi untukmengganggu dua jenis pasar tersebut jika tidak dilakukan secara tepat. Pasar operator, dalam hal inipelanggan akan terganggu, sekaligus juga memberikan sinyal-sinyal negatif mengenai kondisilingkungan investasi dalam industri telekomunikasi di wilayah penataan.Beberapa contoh proses penataan yang mengganggu adalah adanya penumbangan menara. Operatordipaksa untuk segera melakukan proses pemindahan BTS dari lokasi satu ke lokasi lainnya dalam waktuyang sangat singkat. Hal ini menimbulkan tambahan biaya yang besar, yang menyebabkan tujuan daripenataan menara BTS agar terjadi efisiensi menjadi tidak tercapai. Dalam melakukan penataan, apayang dilakukan di Yogyakarta dapat dijadikan sebagai contoh. Pemda Yogyakarta memberikan waktukepada para operator untuk melakukan penataan sendiri diantara mereka untuk bergabung dalam suatumenara bersama hingga tahun 2011 dengan tidak melakukan pembongkaran menara eksisting. Menarayang akan dibangun dalam masa transisi (2009 - 2011) harus sudah memenuhi ketentuan menarabersama dan mengikuti perencanaan wilayah pemda Yogyakarta.Proses penataan menara BTS sesuai kepentingan pasar juga melibatkan kepastian dalam hal perijinan.Kepastian yang dimaksud adalah kepastian dalam hal waktu keluarnya perijinan dan kepastian besarnyatarif yang mesti dibayarkan.6.3.2 Analisis Penataan Lokasi Menara BTS Menurut Kepentingan KinerjaKinerja layanan jaringan yang baik dinyatakan dengan standar kinerja sesuai dengan Permenkominfo No12 dan 13 Tahun 2008 berupa parameter persentase drop call yang kurang dari 5%, persentase call yang
  • 102. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201094tidak mengalami drop maupun block harus lebih dari 90% dan persentase keberhasilan pengiriman SMStidak lebih dari 3 menit adalah lebih dari 75%.Kinerja layanan jaringan akan fluktuatif bergantung pada dinamika trafik dan jumlah pelanggan yangmengakses jaringan tersebut. Oleh karena itu, pengukuran kinerja layanan harus dilakukan secaraperiodik untuk memastikan bahwa kinerja layanan senantiasa berada di atas standar. Dari data yangdiperoleh berdasarkan laporan kuartalan dari operator terlihat bahwa secara rata-rata nasionalsepanjang tahun 2008 hingga 2009, semua operator mempunyai kinerja layanan jaringan yang baik.Untuk melihat efek dari penataan terhadap kinerja layanan jaringan, diperlukan langkah pengukuransebelum dan sesudah penataan. Hal ini tidak dapat dilakukan karena selesainya penataan diperolehsetelah tahun 2011. Untuk melihat efek dari proses penataan dapat dilakukan dengan melakukanpengukuran di daerah-daerah yang sedang mengalami penataan. Namun demikian, angka pencapaianpenggunaan menara bersama hendaknya dapat dipantau secara periodik.Kinerja layanan jaringan sebagian besar akan ditentukan oleh kualitas di air interface (kondisi aksesantara BTS dengan user). Parameter kualitas air interface ditentukan oleh banyak parameter danbergantung pada jenis teknologi yang digunakan. Parameter kualitas air interface untuk berbagaiteknologi seperti CDMA, GSM dan UMTS dapat berbeda. Contoh parameter air interface RX_Level(received signal level), Tx_PO (Transmit Power), Eb/Io, S/N, dll.Dalam penataan menara BTS harus dapat dipastikan bahwa semua parameter kualitas air interfacememenuhi standar yang dipersyaratkan oleh masing-masing teknologi tersebut. Oleh karena itudiperlukan suatu perencanaan sel yang komprehensif melibatkan karakteristik/parameter pentingdalam setiap teknologi. Karena hal ini bersifat kompleks, maka untuk melakukan perencanaan selsebaiknya diserahkan kepada masing-masing operator. Pemda dalam hal penataan dapat membuatsuatu pedoman daerah-daerah yang dilarang/khusus serta menetapkan spesifikasi menara bersamabeserta bentuknya dan mengatur jarak minimum antar menara.6.3.3 Fakta – Fakta TerkaitBerdasarkan penjelasan sebelumnya, penataan lokasi menara BTS menurut kepentingan pasar dankinerja secara teknis membutuhkan kondisi hasil penataan yang memenuhi kualitas, kapasitas dancakupan sinyal yang baik. Untuk mendapatkan kondisi ini, maka penentuan lokasi menara BTS harussesuai dengan kaidah-kaidah teknis yang berlaku, seperti yang dijelaskan pada sub bab 6.2.Mengenai pertanyaan bahwa: apakah penataan lokasi menara BTS mengganggu kepentingan pasar dankinerja ? hasil pengukuran kualitas sinyal di Bali dan Medan (dalam parameter RxLev) tidakmenunjukkan hasil kesimpulan negatif, artinya kualitas sinyal mayoritas masih berada diatas ambangminimum. Demikian juga hasil survey kepada masyarakat di Bali dan Medan, seperti yang ditunjukkanpada Gambar 6.6, mayoritas responden menyatakan kualitas sinyal seluler baik/sangat baik. Dari sini
  • 103. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201095dapat ditarik kesimpulan bahwa sejauh ini, penataan lokasi menara BTS, masih belum menimbulkandampak yang signifikan terhadap kinerja, dan lebih jauh kepada pelanggan.Dalam kaitannya terhadap pasar industri telekomunikasi, dari wawancara dengan Operator diketahuibahwa telah timbul berbagai ketidakpuasan, terhadap penataan lokasi menara BTS yang bersifatrepresif. Terkait regulasi PerMen No 2 Tahun 2008 Tentang menara bersama yang diadaptasi olehmasing-masing daerah kabupaten/kota dalam bentuk Peraturan Daerah, timbul kekhawatiran operatormengenai munculnya ketidakpastian regulasi akibat bervariasinya Perda, di samping bahwakekhawatiran mengenai berbagai konsekuensi biaya yang harus ditanggung operator jika terjadipenataan. Kekhawatiran-kekhawatiran inilah yang kiranya lebih perlu mendapat perhatian dariregulator.6.3.4 Hasil AnalisisBerbagai kesimpulan dari analisis-analisis yang dilakukan di atas sebagai berikut:penyederhanaan-penyederhanaan sebagai berikut:1. Peranan pemerintah daerah adalah memberikan perijinan dimana menara BTS boleh dibangun.Untuk melakukan peranan ini pemerintah daerah tidak perlu melakukan perencanaan sel danmenentukan posisi-posisi site menara bersama. Pemerintah daerah hanya menentukan daerah-daerah yang dilarang untuk menara BTS dan menentukan spesifikasi menara yang akan dibangun(bentuk, ukuran harus mampu menampung lebih dari satu operator) di tiap-tiap area sesuai denganperencanaan dan tata ruang wilayah;2. Proses perencanaan penempatan lokasi menara BTS dilakukan melalui kesepakatan antar operatortelekomunikasi (seperti analisis sebelumnya). Usulan perencanaan penempatan lokasi menara BTStersebut diajukan kepada pemda dan jika sudah sesuai dengan rencana tata ruang wilayahselanjutnya dipergunakan sebagai acuan dalam pemberian ijin mendirikan menara, baik olehkerjasama antar operator telekomunikasi maupun oleh perusahaan penyedia menara bersama;3. Dengan proses perencanaan dilakukan melalui kesepakatan antar operator telekomunikasi (Gambar6.4), maka kesepakatan yang dihasilkan pada perencanaan penempatan lokasi menara bersamaakan dimungkinkan mempertahankan sebagian dari menara-menara lama yang telah dioperasikan;4. Operator diarahkan untuk tidak berkompetisi pada lingkup penyelenggaraan infrastruktur, namunparadigma kompetisi diarahkan pada lingkup penyelenggaraan layanan jasa. Selanjutnya efektivitaskerjasama antar operator telekomunikasi dalam penggunaan bersama menara telekomunikasi dapatdilakukan hanya apabila didasari oleh transparansi dan keterbukaan akses terhadap perencanaanpenempatan lokasi menara berikut kapasitas yang telah terpakai dan masih tersedia. Bahkan dapatdiacu kemajuan transparansi dan keterbukaan akses yang telah berlaku di India dan Canada,perencanaan penempatan menara dan kapasitasnya wajib dipublikasikan melalui website;5. Contoh alur kerja Pencari Menara dalam mendapatkan menara bersama dalam lingkungan industritelekomunikasi yang transparan, kondusif dan harmonis, diberikan pada Gambar 6.8 berikut:6.
  • 104. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201096STARTPemilik Menara (Penyedia Menara / Operator) Pencari Menara (Operator)Pemilik wajib menampilkaninfrastruktur (lengkap dgnkapasitas dan kemampuanteknis) melalui websitewebsitePencari menara mencarilokasi menara yang cocokpada website masing-masingPemilik Menara (Operatordan Penyedia Menara)Pencari menara mengajukanproposal teknis pengajuanpenggunaan menara secarabersamaEvaluasi proposal teknispengajuan penggunaanbersama menaraPenerbitan tower sharingaggrementsTercapaikesepakatanEvaluasi regulatorRegulatorPemerintah Daerah Penyedia Menara Operator TelekomunikasiDPMBGambar 6.8 Contoh alur kesepatan kerjasamaRequesting Operator dengan Penyedia Menara Bersama6.4 ANALISIS BENTUK-BENTUK PENYESUAIAN PERATURAN DAERAH DALAM IMPLEMENTASIPERMEN KOMINFO NO. 2/2008 DAN PERBER 2009 TENTANG PEMBANGUNAN DANPENGGUNAAN BERSAMA MENARA TELEKOMUNIKASIPada sub-bab ini disajikan gambaran analisis mengenai bentuk-bentuk penyesuaian peraturan-peraturandi berbagai daerah, baik pada tataran penyusunan regulasi maupun pada tataran implementasi, yangterkait secara langsung dan tidak langsung dengan permasalahan pembangunan dan penggunaanbersama menara telekomunikasi. Sistematika analisis didahului dengan fokus peninjauan terhadapbutir-butir terpenting pada kedua Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama MenaraTelekomunikasi, yaitu yang dalam pandangan umum telah mengalami perbedaan persepsi dan bahkandisharmonisasi penyesuaian regulasi (Peraturan Daerah) dan impelementasi di daerah (wlayahkota/kabupaten).6.4.1 Analisis Peraturan Daerah dan Fakta–Fakta Terkait di Daerah
  • 105. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201097Selanjutnya pada bagian ini disajikan analisis terhadap fakta-fakta terkait pembangunan danpenggunaan bersama menara telekomunikasi yang cukup menonjol di daerah dan representatif sebagaikasus-kasus yang mewakili permasalahan yang telah dan akan terjadi di seluruh daerah di wilayahNegara Kesatuan Republik Indonesia. Fakta-fakta dari sejumlah kasus yang digali dari berbagai sumbermedia, yaitu terkait pembangunan dan penggunaan bersama menara telekomunikasi yang terjadi diKabupaten Badung Provinsi Bali, Kota Yogyakarta di Provinsi DIY, Kota Batam di Provinsi Kepulauan Riaudan Provinsi DKI Jakarta.6.4.1.1 Kabupaten Badung, Provinsi BaliDi Kabupaten Badung, Provinsi Bali, hingga tahun 2008 terdapat 148 menara yang telah berdiri dengan45 di antaranya merupakan menara bersama. Dari total menara yang telah terbangun itu, 82 diantaranya memiliki IMB dan 44 sisanya dianggap ilegal karena dinyatakan tidak memiliki IMB karenatidak diberikan perpanjangan IMB. Berdasarkan cell planning yang dimiliki oleh PemKab, target jumlahmenara setelah penataan adalah 53 buah.Hingga studi ini dilakukan, di Kabupaten Badung telah didirikan 49 menara bersama yang didukungdengan IMB Menara, sehingga tersisa 4 menara bersama sedang dibangun untuk memenuhi targetpenataan. Keseluruhan menara bersama baru tersebut dimiliki dan dikelola satu perusahaan penyediamenara yang sebelumnya dinyatakan sebagai pemenang lelang untuk memasok jasa penyediaan menarabersama di Kabupaten Badung. Lelang penyediaan menara bersama oleh pemenang tunggal tersebutjuga mengundang sorotan yang tajam dari KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) mengenaikemungkinannya dapat membuka kesempatan untuk terjadinya praktek monopoli dalam hal pengenaantarif sewa penggunaan menara oleh penyelenggara dan persaingan usaha tidak sehat karena tidakadanya pelaku usaha kompetitor di satu wilayah kabupaten.Sejak akhir 2008 hingga Agustus 2009, Pemkab Badung telah membongkar 21 menara yang dinyatakantidak memiliki IMB, yaitu milik Indosat (1 unit), United Tower (1 unit), Excelcomindo Pratama (4 unit),Solusindo Kreasi Pratama (15 unit). Pembongkaran sebanyak 23 menara telekomunikasi akandilanjutkan mulai Oktober 2009.Peristiwa penebangan menara di Kabupaten Badung merupakan contoh tindakan dari pemerintahdaerah yang paling memberatkan bagi pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi maupun penyediamenara bersama yang juga sangat disayangkan oleh pemerintah pusat. Penataan menara bersama diKabupaten Badung juga mengalami ekspose yang cukup berkepanjangan oleh pihak media. Pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi merasa dipaksakan untuk hanya menggunakan menara bersama daripenyedia menara bersama yang diberikan ijin usaha oleh Pemkab Badung dan tidak diberi pihihan untukmemprioritaskan menara eksisting yang masih layak serta tidak melanggar tata ruang.Peristiwa yang masih berlanjut di Kabupaten Badung hingga studi ini dilaksanakan dapat dilihat sebagaicontoh paling berat dari kasus disharmonisasi paling berat dalam implementasi PerMen Kominfo No. 2
  • 106. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201098Tahun 2008, sehingga kemudian mendasari terbitnya Peraturan Bersama tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi Tahun 2009.Atas sikap dan tindakan yang dilakukan oleh Pemkab Badung, pihak-pihak penyelenggaratelekomunikasi (incumbents) bersama Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI), kecualipenyelenggara baru (Axis), adalah bertahan untuk tidak menggunakan menara bersama yang disediakanoleh penyedia menara non-penyelenggara yang diberi ijin oleh PemKab dan bersikukuh untuk tetapmenggunakan menara-menara eksisting sambil bersikap pasrah apabila menara-menara eksistingtersebut sewaktu-waktu dirobohkan. Para penyelenggara tersebut terkesan menyerahkan sepenuhnyakepada situasi, bahkan apabila wilayah Kabupaten Badung kemungkinan tidak lagi terpapar oleh sinyallayanan telekomunikasi, apa pun resiko yang akan dialami oleh semua pihak.6.4.1.2 Kota Yogyakarta, Provinsi DIYPenataan penempatan lokasi menara telekomunikasi dengan kewajiban penggunaan bersama diawalidengan terbitnya Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor 10 Tahun 2007 tentang PengendalianPembangunan Menara Telekomunikasi tanggal 27 Februari 2007. Penerbitan Peraturan Walikota(Perwal) tersebut bahkan belum didasari oleh ketentuan peraturan dari pemerintah pusat yang pertamakali diterbitkan, yaitu PerMen Kominfo Nomor 2 Tahun 2008. Namun oleh berbagai pihak, khususnyapara penyelenggara telekomunikasi, Perwal tersebut dinilai sangat bijak dan tetap dapat menjagakeberlangsungan kegiatan usaha penyelenggaraan layanan telekomunikasi dengan baik.Beberapa pokok ketentuan penting dari Perwal tersebut yang perlu dikemukakan adalah sebagaiberikut:1). Tata cara dan persyaratan perijinan pembangunan menara sangat jelas;2). Menara telekomunikasi dinyatakan wajib digunakan secara bersama/ terpadu tanpa menyebutkanjumlah minimal penyelenggara yang bekerja sama;3). Penetapan lokasi menara bersama diserahkan kepada pihak-pihak penyelenggara telekomunikasidengan batasan-batasan yang tetap memberikan ruang gerak memadai bagi terpenuhinyakebutuhan teknis penyelenggaraan layanan telekomunikasi, yaitu: Diijinkan hanya terdapat 1 (satu) menara telekomunikasi untuk setiap kecamatan, kecualiuntuk Kecamatan Umbulharjo 3 (tiga) menara dan Kecamatan Gondokusuman 2 (dua) menara; Untuk menghindari blank spot (termasuk penambahan site untuk antisipasi kapasitas terhadappeningkatan trafik) dimungkinkan membangun menara kamuflase dengan desain dan konstruksiyang disesuaikan penempatannya;4). Kerja sama penggunaan bersama menara telekomunikasi diserahkan pada kesepakatan antar-penyelenggara telekomunikasi melalui kerangka kerja sama saling menguntungkan tanpamelibatkan pihak Pemkot.Dengan ketentuan-ketentuan Perwal di atas, situasi dan kondisi usaha penyelenggaraan telekomunikasidi Kota Yogyakarta tetap kondusif, bahkan pasca penerbitan Permen No. 2/2008 dan PerBer 2009
  • 107. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201099Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Telekomunikasi. Bahkan Pemkot Yogyakartadan seluruh operator anggota ATSI menyusun kesepakatan bahwa dalam masa transisi penyesuaianselama 2 (dua) tahun untuk tidak merobohkan seluruh menara yang sudah terpancang di kota itu,namun juga tidak membolehkan menara baru berdiri. Kedua pihak juga sepakat untuk salingmemanfaatkan menara eksisting dengan sebagian keuntungan usaha penyelenggaraan akan dialokasikanuntuk membantu program pendidikan masyarakat setempat.Dapat dikatakan, kebijakan yang tertuang dalam Perda tentang pembangunan dan penggunaan bersamamenara telekomunikasi di wilayah Kota Yogyakarta merupakan contoh terbaik (best practice) penataanpenempatan lokasi menara bersama yang dapat menjalin hubungan baik antara pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi, Pemda dan masyarakat, serta pada akhirnya memperlihatkanharmonisasi antara peraturan yang berlaku di daerah dengan peraturan yang ditetapkan olehPemerintah Pusat, bahkan sebelum ditetapkan.Aturan yang selanjutnya yang pernah berlaku di Kota Yogyakarta adalah Peraturan Walikota YogyakartaNomor 29 Tahun 2008 Tentang Pengendalian Pembangunan Menara Telekomunikasi yang memuatpelarangan sementara pembangunan menara telekomunikasi selama 6 bulan 20 hari sejak tanggal 11Juni hingga 31 Desember 2008 untuk memberikan waktu penyelesaian penyusunan Rencana Induk(Master Plan) Penempatan Lokasi Menara Telekomunikasi Bersama di Yogyakarta. Selama masapembekuan tersebut, Permohonan pemasangan jaringan atau peralatan telekomunikasi yang bergabungdengan menara telekomunikasi yang telah berijin, diproses berdasarkan ketentuan Iiin Gangguan.Aturan yang berlaku saat ini di wilayah Kota Yogyakarta adalah Peraturan Walikota Yogyakarta Nomor69 Tahun 2009 Tentang Pemanfaatan Menara Telekomunikasi yang memuat ketentuan-ketentuan lebihrinci dan telah didasari maksud untuk mengimplementasikan Peraturan Bersama Mendagri, MenPU,Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009Tanggal 30 Maret 2009 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama MenaraTelekomunikasi (PerBer 2009).6.4.1.3 Kota Batam Provinsi, Kepulauan RiauSejarah regulasi pembangunan dan penggunaan bersama menara telekomunikasi terdokumentasikandalam rentetan peraturan daerah berikut: Peraturan Walikota Batam Nomor 22 Tahun 2007 Tentang Pengaturan dan Penataan MenaraTelekomunikasi Bersama di Wilayah Kota Batam; Peraturan Walikota Batam Nomor 31 Tahun 2008 Tentang Perubahan atas Peraturan WalikotaBatam Nomor 22 Tahun 2007 Tentang Pengaturan dan Penataan Menara Telekomunikasi Bersama diWilayah Kota Batam tanggal 24 Desember 2008; Peraturan Daerah Kota Batam Nomor 6 Tahun 2009 Tentang Menara Telekomunikasi di Kota Batamtanggal 30 Juli 2009.Beberapa pokok ketentuan penting dari Perwal Batam No. 6/2009 tersebut yang perlu dikemukakanadalah sebagai berikut:
  • 108. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101001). Persebaran menara telekomunikasi dibagi dalam 3 (tiga) zona dengan memperhatikan potensi ruangkota yang tersedia serta kepadatan pemakaian jasa telekomunikasi dan disesuaikan dengan kaidahpenataan ruang kota, keamanan, ketertiban, lingkungan, estetika dan kebutuhan telekomunikasipada umumnya, yaitu berdasarkan: kepadatan penduduk, kerapatan bangunan, jumlah sarana danprasarana pemerintahan/ perdagangan/jasa, serta letak strategis wilayah (Pasal 4 dan 5)T2). Setiap pembangunan menara telekomunikasi bersama harus dapat digunakan oleh sekurang-kurangnya 3 (tiga) operator dengan kontruksi menara yang harus disetujui oleh Walikota ataupejabat yang ditunjuk, dengan memenuhi SNI dan stardar baku tertentu yang menjaminkeselamatan bangunan dan lingkungan (Pasal 7);3). Menara telekomunikasi yang telah ada dan sesuai dengan rencana penempatan dan persebaranmenara telekomunikasi serta secara teknis memungkinkan, harus digunakan oleh lebih dari satuoperator atau dijadikan menara telekomunikasi bersama (Pasal 9 dan 19);4). Pemerintah Daerah dapat melakukan kerja sama dengan Pihak Ketiga dalam rangka pembangunanmenara telekomunikasi bersama yang menggunakan/memanfaatkan aset dalam penguasaanPemerintah Daerah atau aset daerah dengan memperhatikan prinsip larangan monopoli danpersaingan usaha tidak sehat sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku(Pasal 10 dan 11);5). Penyedia menara telekomunikasi diminta untuk berpartisipasi pada pembangunan daerah denganmemberikan kontribusi dalam bentuk sumbangan pihak ketiga melalui program CSR (CorporateSocial Responsibility) yang tata cara, mekanisme dan besaran kontribusinya diatus dalamperjanjian tertulis dengan PemKot, dengan pelaksanaan program CSR tersebut dilakukan oleh pihakpenyedia menara telekomunikasi setelah dikoordinasikan dan disinergikan dengan PemKot (Pasal20);6). Apabila terjadi pelanggaran terhadap ketentuan aturan perijinan dan persyaratan menaratelekomunikasi bersama, maka terhadap penyedia menara telekomunikasi akan dikenakan sanksiadministrasi berupa peringatan terlulis, pembekuan dan/atau pencabutan ijin, hingga perintahpembongkaran menara (Pasal 24). Jika dalam 30 hari berikutnya tidak dilakukan pembongkaranoleh penyedia menara telekomunikasi tersebut, maka pembongkaran dilakukan oleh Pemda denganmengenakan denda administratif sebesar 10% (sepuluh persen) dari nilai total bangunan menarayang bersangkutan (Pasal 25).Secara umum dapat dikatakan Perwal Batam No. 6/2009 merupakan peraturan mutakhir yang berlakudi Kota Batam sebagai respons implementasi dan tidak pula mengandung pertentangan terhadap PerBer2009 Tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi. Namun PerwalBatam No. 6/2009 juga tidak membatalkan Perwal Batam No. 31/2008 yang mewajibkan penempatanmenara telekomunikasi agar sesuai dengan rencana penempatan dan persebaran menaratelekomunikasi berdasarkan Keputusan Bersama Walikota Batam dan Ketua Otorita PengembanganDaerah Industri Pulau Batam Nomor 09-2/SKB/HK/XII/2008|10/KA-KB/12/2008 Tentang PedomanPenyelenggaraan Menara Telekomunikasi Bersama yang meratifikasi Radio Netwok Planning (RNP) untukwilayah Kota Batam yang telah memuat ketentuan persyaratan dan penempatan menaratelekomunikasi bersama pada sebanyak 153 lokasi sebagai acuan cell planning bagi pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi maupun penyedia menara telekomunikasi. Penempatan BTS pada selain
  • 109. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010101153 menara telekomunikasi bersama tersebut, oleh penyelenggara masih dapat dilakukan di tempat-tempat yang terbebas dari permasalahan perijinan, yaitu penempatan antena di atas bangunan denganketinggian 6 meter dari permukaan atap bangunan gedung sepanjang tidak melampaui ketinggianmaksimum selubung bangunan gedung yang diijinkan dan konstruksi bangunan gedung mampumendukung beban antena dan/atau antena dilekatkan pada bangunan lainnya, seperti papan reklame,tiang lampu penerangan jalan dan sebagainya sepanjang memiliki konstruksi yang mampu mendukungbeban antena (Perwal Batam No. 6/2009 Pasal 14).Secara historis dapat dicatat bahwa larangan pembangunan menara telekomunikasi oleh pihakpenyelenggara telekomunikasi telah dimulai pada April 2007 melalui Peraturan Walikota Batam Nomor22 Tahun 2007 Tentang Pengaturan dan Penataan Menara Telekomunikasi Bersama di Wilayah KotaBatam.6.4.1.4 Provinsi DKI JakartaPemerintah Provinsi DKI Jakarta merupakan pemerintah wilayah daerah otonom yang pertama kalimenerbitkan peraturan tentang penataan menara telekomunikasi bersama melalui Surat KeputusanGubernur Nomor 101 Tahun 2001. Peraturan tersebut kemudian mengalami beberapa kali revisi, hinggayang terakhir berlaku merupakan revisi dari Peraturan Gubernur DKI Nomor 1 Tahun 2006, yaituPeraturan Gubernur DKI Jakarta Nomor 89 Tahun 2006 Tanggal 22 September 2006 TentangPembangunan dan Penataan Menara Telekomunikasi di Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta.Secara umum dapat dikatakan bahwa dalam butir-butir ketentuan Peraturan Gubernur DKI Jakarta No.89 Tahun 2006 tidak terdapat pertentangan dengan Peraturan Menkominfo No. 2/2008 Tanggal 17Maret 2008 dan Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009,07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 Tanggal 30 Maret 2009 Tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi. Sehingga dengan demikian, dapatdimaklumi apabila saat ini belum ditemukan Peraturan Gubernur DKI Jakarta yang merupakanpemutakhiran dari Peraturan Gubernur DKI Jakarta No. 89/2006. Bahkan dari urutan waktu historispenerbitannya dapat pula diduga bahwa PerGub DKI Jakarta No. 89/2006 merupakan salah satureferensi dalam penyusunan PerMen Kominfo No. 2/2008 dan PerBer 2009 dan dapat diduga telahmenjadi referensi bagi banyak daerah kabupaten/kota di Indonesia dalam menyusun kebijakan daerahmengenai penataan menara telekomunikasi.Secara praktis pada implementasinya di lapangan, PerGub DKI Jakarta No. 89/2006 telah dirasakanbanyak membantu menyelesaikan permasalahan yang dihadapi oleh banyak pihak penyelenggaratelekomunikasi untuk memenuhi kebutuhan akan penempatan perangkat transceiver dan antenaBTS/Node-B dalam jumlah yang sangat besar agar mampu memberikan layanan jaringan dan jasatelekomunikasi dengan cakupan dan kapasitas memadai untuk masyarakat di seluruh wilayah ProvinsiDKI Jakarta yang luas dan dengan lalu-lintas komunikasi yang padat. Di satu sisi, kondisi tersebutmemerlukan pengelolaan yang tinggi penyelenggaraan layanan telekomunikasi, sekaligus merupakanpeluang usaha yang sangat besar. Namun di sisi lain, wilayah Provinsi DKI Jakarta yang sebagianbesarnya merupakan jenis area dense urban (sangat padat) telah memberikan cukup banyak kesulitankepada pihak penyelenggara telekomunikasi dalam melakukan pembebasan lahan untuk penempatan
  • 110. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010102menara telekomunikasi. Bahkan di media massa telah tercatat kasus penolakan warga masyarakatterhadap rencana pendirian menara telekomunikasi di sejumlah lokasi akibat telah terlau banyaknyamenara telekomunikasi di wilayah Provinsi DKI Jakarta yang telah mendekati angka 10.000 menaraatupun diakibatkan pendekatan dan sosialisasi rencana pembangunan kepada masyarakat setempattidak berhasil dilakukan dengan baik, misalnya: pembangunan BTS milik Telkomsel di KelurahanWarakas, Tanjung Priok; demikian pula terjadi di Lagoa, Koja, Jakarta Utara.Pokok-pokok aturan yang termuat dalam PerGub DKI Jakarta No. 89/2006, antara lain:1). Pola persebaran, bentuk dan ketinggian menara telekomunikasi ditetapkan dan dijelaskan secararinci berdasarkan 3 (tiga) zona dalam resolusi wilayah kelurahan dan zona khusus KKOP (KawasanKeselamatan Operasi Penerbangan) untuk Bandara Halim Perdanakusumah, Bandara InternasionalSoekarno-Hatta dan Bandara Pondok Cabe dalam resolusi wilayah kecamatan; dengan pengecualianuntuk menara telekomunikasi khusus berkriteria khusus, seperti untuk keperluan meteorologi dangeofisika, televisi siaran, radio siaran, navigasi, penerbangan, pencarian dan pertolongankecelakaan, amatir radio, komunikasi antar penduduk dan penyelenggaraan telekomunikasi khususinstansi pemerintah tertentu/swasta serta keperluan transmisi jaringan telekomunikasi utama(backbone) (Pasal 2 sampai 5, Lampiran I dan II);2). Desain dan penempatan menara telekomunikasi harus mendapatkan pertimbangan dari TPAK (TimPenasehat Arsitektur Kota) (Pasal 6);3). Pembangunan menara telekomunikasi baru diharuskan memenuhi persyaratan konstruksi untukmenampung penggunaan bersama oleh lebih dari 2 (dua) operator. (Pasal 7 Ayat 1);4). Operator diwajibkan menyampaikan rencana penempatan antena/menara (cell planning) kepadaPemerintah Daerah untuk disesuaikan dengan pola pesebaran menara telekomunikasi PemerintahDaerah. (Pasal 7 Ayat 2);5). Menara telekomunikasi existing apabila secara teknis memungkinkan dan telah sesuai dengan polapesebaran, harus digunakan secara bersama-sama oleh lebih dari 2 (dua) operator dengan terlebihdahulu dilakukan kajian struktur oleh Tim Penasehat Konstruksi Bangunan (TPKB). (Pasal 8);6). Pembangunan menara telekomunikasi merupakan alternatif terakhir untuk penempatan antenaapabila tidak terdapat sarana lain yang dapat ditempatkan antena telekomunikasi. (Pasal 10 Ayat1);7). Jika kebutuhan menara telekomunikasi berdasarkan kajian bersama antara Pemerintah Daerah danoperator, ternyata merupakan suatu keharusan, maka untuk menjaga estetika kota dan mengurangibeban pada menara, agar disubtitusi/diganti dengan menggunakan jaringan kabel telekomunikasiyang tersedia dan harus dijadikan menara bersama yang digunakan oleh lebih dari 2 (dua) operator.(Pasal 10 Ayat 2);8). Penyediaan Menara Bersama dapat dilaksanakan oleh BUMD apabila menggunakan aset daerah atauswasta apabila tidak menggunakan aset daerah. BUMD Penyediaan Menara Bersama diharuskansebelumnya membuat kajian teknis kebutuhan cakupan (coverage), titik - titik lokasi (koordinat)dengan berpedoman kepada pola pesebaran menara rancangan bangunan menara, alternatifpenempatan antena dan kajian terhadap pengusahaannya (business plan) dengan melibatkanpemangku kepentingan (stakeholder); yang wajib disampaikan kepada Gubernur untuk ditetapkansebagai acuan penempatan lokasi menara. (Pasal 11)
  • 111. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010103Karena itu, terlihat upaya penataan penempatan menara telekomunikasi bersama oleh PerProv DKIJakarta dapat memberikan jalan keluar bagi para penyelenggara telekomunikasi dalam menyelesaikanpermasalahan sulitnya mendapatkan lahan penempatan lahan, yaitu dengan dimungkinkannyapenyelenggaraan jasa penyedia menara oleh BUMD maupun swasta yang siap mendukung kebutuhanpara penyelenggara telekomunikasi, sebagai alternatif pilihan setelah mempertimbangkan penggunaanmenara existing yang masih memenuhi persyaratan maupun alternatif penempatan perangkattranceiver dan antena BTS/Node-B dengan menggunakan sarana lain.6.4.2 Bentuk Penyesuaian PerdaBahwa pembangunan menara telekomunikasi sejak semula telah terkait dengan ketentuan peraturantata ruang wilayah di daerah, dalam pelaksanaan pembangunannya harus dilandasi oleh terbitnya IzinMendirikan Bangunan (IMB) Menara yang kewenangannya berada pada Pemerintah Kabupaten/Kota atauPemerintah Provinsi untuk DKI Jakarta. Seiring dengan berkembangnya kebijakan otonomi daerah,maka otoritas pemerintahan di setiap wilayah Kabupaten/Kota dan Provinsi DKI Jakarta dapatmenerapkan peraturan yang berbeda-beda sesuai dengan karakteristik dan kondisi wilayahKabupaten/Kota atau Provinsi untuk DKI Jakarta dengan kekhasannya masing-masing.Demikian pula ketika diterbitkan Peraturan Menkominfo No. 2/2008 Tanggal 17 Maret 2008 danPeraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009,19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 Tanggal 30 Maret 2009 Tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan Bersama Menara Telekomunikasi, maka terjadi pula penyesuaian kebijakan dan prosedurperizinan IMB Menara pada berbagai daerah Kabupaten/Kota/Provinsi DKI. Dengan demikian, telah danakan dibutuhkan penyunan serta penyesuaian terhadap sebanyak 493 Perda terkait pembangunan danpenggunaan bersama menara telekomunikasi, sesuai jumlah kabupaten/kota/Provinsi DKI seluruhwilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.Menurut definisinya dalama Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 Tentang Pembentukan PeraturanPerundang-Undangan, Peraturan Daerah adalah Peraturan Perundang-undangan yang dibentuk olehDewan Perwakilan Rakyat Daerah dengan persetujuan bersama Kepala Daerah (gubernur ataubupati/walikota) (Pasal 1 Ayat 7). Sedangkan materi muatan Peraturan Daerah adalah seluruh materimuatan dalam rangka penyelenggaraan otonomi daerah dan tugas pembantuan, dan menampungkondisi khusus daerah serta penjabaran lebih lanjut Peraturan Perundang-undangan yang lebih tinggi(Pasal 12). Peraturan Daerah terdiri atas (Pasal 7): Peraturan Daerah Provinsi, yang berlaku di provinsi tersebut. Peraturan Daerah Provinsi dibentukoleh DPRD Provinsi dengan persetujuan bersama Gubernur; Peraturan Daerah Kabupaten/Kota, yang berlaku di kabupaten/kota tersebut. Peraturan DaerahKabupaten/Kota dibentuk oleh DPRD Kabupaten/Kota dengan persetujuan bersamaBupati/Walikota. Peraturan Daerah Kabupaten/Kota bukan merupakan subordinasi terhadapPeraturan Daerah Provinsi.
  • 112. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010104Mekanisme pembentukan Peraturan Daerah di dalam Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 terdiri daritahap-tahap berikut (Pasal 26 – 31): Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) dapat berasal dari DPRD atau kepala daerah (gubernur,bupati, atau walikota). Raperda yang disiapkan oleh Kepala Daerah disampaikan kepada DPRD.Sedangkan Raperda yang disiapkan oleh DPRD disampaikan oleh pimpinan DPRD kepada KepalaDaerah; Pembahasan Raperda di DPRD dilakukan oleh DPRD bersama gubernur atau bupati/walikota.Pembahasan bersama tersebut melalui tingkat-tingkat pembicaraan, dalam rapatkomisi/panitia/alat kelengkapan DPRD yang khusus menangani legislasi, dan dalam rapat paripurna; Raperda yang telah disetujui bersama oleh DPRD dan Gubernur atau Bupati/Walikota disampaikanoleh Pimpinan DPRD kepada Gubernur atau Bupati/Walikota untuk disahkan menjadi Perda, dalamjangka waktu palinglambat 7 hari sejak tanggal persetujuan bersama. Raperda tersebut disahkanoleh Gubernur atau Bupati/Walikota dengan menandatangani dalam jangka waktu 30 hari sejakRaperda tersebut disetujui oleh DPRD dan Gubernur atau Bupati/Walikota. Jika dalam waktu 30hari sejak Raperda tersebut disetujui bersama tidak ditandatangani oleh Gubernur atauBupati/Walikota, maka Raperda tersebut sah menjadi Perda dan wajib diundangkan.Jenis dan hierarki Peraturan Perundang-undangan menurut Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004adalah sebagai berikut (Pasal 7 Ayat 1):a. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;b. Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang;c. Peraturan Pemerintah;d. Peraturan Presiden;e. Peraturan Daerah.Selanjutnya disebutkan pula bahwa jenis Peraturan Perundang-undangan selain sebagaimana dimaksudpada Ayat 1, diakui keberadaannya dan mempunyai kekuatan hukum mengikat sepanjang diperintahkanoleh Peraturan Perundang-undangan yang lebih tinggi (Pasal 7 Ayat 4). Kekuatan hukum PeraturanPerundang-undangan adalah sesuai dengan hierarki sebagaimana dimaksud pada Ayat 1 (Pasal 7 Ayat5).Kedudukan Peraturan Menteri dan Peraturan Bersama Beberapa Menteri dalam Undang-Undang No.10/2004 tidak diatur khusus dan tidak disebutkan sebagai salah satu jenis perundang-undangan dalamPasal 7 Ayat 1. Tetapi keberadaan Menteri sebagai pembantu Presiden yang membidangi urusantertentu, sesuai Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 17, memiliki kewenangan untuk mengaturpenyelenggaraan pemerintahan yang menjadi tugas dan fungsinya melalui Peraturan Menteri.Kewenangan tersebut di dalam Undang-Undang No. 10/2004 Tentang Pembentukan PeraturanPerundang-Undangan termuat di Pasal 7 Ayat 4 sepanjang diperintahkan oleh Peraturan Perundang-undangan yang lebih tinggi. Karena itu, pembentukan Peraturan Menteri pada umumnya menggunakanberbagai peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi dalam dasar-dasar perujukannya dandikaitkan dengan permasalahan yang akan diselesaikan sesuai bidang kewenangan departemen terkaitdalam dasar-dasar pertimbangannya. Namun di sisi lain, terdapat pula persepsi hukum, berdasarkanUndang-Undang No. 10/2004 Pasal 7 Ayat 1 tersebut di atas, yang memandang bahwa dalam kerangka
  • 113. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010105otonomi pemerintahan di wilayah daerah keberadaan dan kekuatan hukum Peraturan Daerah yang lebihtinggi dan mengikat apabila dibandingkan dengan Peraturan Menteri. Bahkan terdapat pula pandanganlebih jauh yang menyatakan bahwa Peraturan Menteri maupun Peraturan Bersama beberapa menterimemiliki kekuatan hukum yang mengikat hanya di lingkup internal departemen-departemen terkait.Dengan demikian, keberadaan PerMen No. 2/2008 dan PerBer 2009 Tentang Pedoman Pembangunandan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi dalam konstruksi perundangan Peraturan Daerahditempatkan sebagai acuan/rujukan/referensi kerangka kebijakan dalam pelaksanaan pemerintahan,khususnya dalam pengelolaan serta pembinaan tata ruang wilayah dan pembangunan infrastrukturtelekomunikasi, dengan tujuan untuk menjaga dan meningkatkan efisiensi, keamanan lingkungan danestetika kota, serta terjaminnya kepastian hukum dan terpeliharanya iklim pembangunan ekonomi yangsehat di daerah. Selanjutnya dengan demikian pula, dalam kerangka otonomi pelaksanaanpemerintahan daerah dan berdasarkan ketentuan aturan pembentukan Peraturan Daerah yangdilindungi oleh Undang-Undang, sangat terbuka peluang bahwa di antara sejumlah Peraturan Daerahyang berlaku di berbagai daerah akan terdapat perbedaan-perbedaan dalam hal detail ketentuan-ketentuan teknis yang diatur sesuai kebutuhan masing-masing daerah. Dengan memperhatikan bahwa,hingga studi ini dilaksanakan, di Indonesia sedangkan mengalami masa pemekaran wilayah (dalam 2tahun terakhir terdapat 43 kota/kabupaten baru) sehingga secara keseluruhan telah mencapai jumlah400 kabupaten, 92 kota, dan Provinsi DKI dengan 5 kota administrasi (Jakarta Pusat, Jakarta Utara,Jakarta Selatan, Jakarta Barat, Jakarta Timur) dan 1 kabupaten administrasi (Kepulauan Seribu) yangnon-otonom, maka secara potensial akan terdapat sebanyak 493 Peraturan Walikota/Kabupatan/Gubernur DKI dengan memuat detail ketentuan teknis yang tidak sama antara satu dengan lainnyadalam mengatur penyelesaian suatu permasalahan pembangunan, termasuk tentang pembangunan danpenggunaan bersama menara telekomunikasi di Indonesia, khususnya yang terkait dengan otonomikewenangan kepemerintahan dalam kebijakan tata ruang wilayah dan ketentuan-ketentuan IMB Menaradi masing-masing daerah.Peluang tersebut di atas akan terlihat makin terbuka dengan tidak memadainya mekanisme umpanbalik, pengendalian, dan pengawasan dalam penyusunan perundang-undangan yang diatur dalamUndang-Undang No. 10/2004 Tentang Pembentukan Perundang-undangan di Indonesia, terlebih lagidalam hal implementasi suatu perundang-undangan. Dalam hal suatu Peraturan Daerah yang terkaitdengan suatu permasalahan lokal daerah secara eksklusif dan spesifik, maka mekanisme umpan balik,pengendalian, dan pengawasan dalam penyusunan Peraturan Daerah dapat dilakukan dengan hanyamelibatkan unsur-unsur pemerintahan daerah, yaitu DPRD dan Walikota/Bupati/Gubernur DKI. Namunhal suatu Peraturan Daerah yang terkait dengan suatu permasalahan yang bersifat nasional, makamekanisme umpan balik, pengendalian, dan pengawasan dalam penyusunan Peraturan Daerah yangdilakukan hanya di lingkup unsur-unsur pemerintahan daerah, tanpa melibatkan kewenangan unsurPemerintahan Pusat akan sangat wajar apabila menimbulkan keberagaman ketentuan-ketentuan aturanyang beragam di berbagai daerah. Terjadinya kemungkinan keberagaman yang tidak terbatasi denganjelas koridor-koridornya, maka akan dapat menyebabkan disharmoniasasi/ketakselarasan antaraPeraturan Daerah dengan perundang-undangan yang lebih tinggi dan/atau kebijakan nasional yangmendasarinya. Mahkamah Konstitusi, yang dibentuk atas dasar dengan Perubahan Ketiga UUD 1945
  • 114. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010106dalam Pasal 24 ayat (2), Pasal 24C, dan Pasal 7B yang disahkan pada 9 Nopember 2001 dan dikukuhkanmelalui Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2003 Tentang Mahkamah Konstitusi pada 13 Agustus 2003,dalam lingkup kewenangannya bertugas untuk mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yangputusannya bersifat final untuk menguji Undang-Undang terhadap Undang-Undang Dasar, sehinggasampai saat ini belum menjangkau proses pengujian materi perundang-undangan di bawah Undang-Undang, termasuk Peraturan Daerah.Sejumlah Perda terkait pembangunan dan penggunaan bersama menara telekomunikasi telahdiinventarisasi dalam kegiatan studi ini sebagaimana disajikan rekapitulasinya pada Tabel 4.2, yangberlaku di 13 wilayah kota dan kabupaten serta Provinsi DKI Jakarta. Secara umum karakteristik Perda-Perda tersebut tentunya cukup beragam, mulai dari yang sangat ketat hingga yang cukup longgardalam memberikan dampak kepada berbagai pihak yang berkepentingan, khususnya penyelenggaratelekomunikasi dan masyarakat.Berdasarkan inventarisasi Perda-Perda tentang menara bersama tersebut di atas, terlihat bahwa saatini terdapat sejumlah Perda yang efektif berlaku di sejumlah daerah yang dimaksudkan untuk mengaturpenataan penempatan dan penggunaan bersama lokasi menara telekomunikasi, yang dalam halpengacuan kepada PerMen No. 2/2008 dan/atau PerBer 2009 bergantung kepada saat penerbitannya,pada sebelum ataukah sesudah berlakunya PerMen No. 2/2008 dan/atau PerBer 2009. Dalam hal masapenerbitannya, Perda-perda tersebut dapat dipilah-pilah ke dalam tiga kelompok, yaitu: Kelompok pertama, Perda-Perda Penataan Lokasi Menara yang disahkan sebelum tahun 2008.Dapat dikatakan bahwa Perda-Perda tersebut ketentuannya belum didasari oleh kebijakan PedomanPembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi dari Pemerintah Pusat. Perda-perda pada kelompok pertama ini disemangati oleh perlunya penataan infrastruktur dalam rangkamencegah penurunan kualitas estetika dan tata ruang yang ditimbulkan dari kesadaran sendiri padaunsur-unsur pemerintahan dan masyarakatnya. Umumnya inisiatif tersebut disebabkan oleh kondisiumum lokasi penempatan menara telekomunikasi terlihat telah cukup mengganggu keindahanwilayah. Perda-perda pada kelompok pertama ini umumnya menggunakan ketentuan aturanperundang-undangan tentang rencana tata ruang wilayah, detail tata ruang, dan tata ruangbangunan yang berlaku di wilayah tersebut. Pada kelompok pertama ini, kebijakan dan tata caraperizinan IMB Menara serta pungutan retribusi yang dikenakan kepada penyelenggaratelekomunikasi cukup beragam; Kelompok kedua, Perda-Perda Penataan Lokasi Menara yang disahkan pada tahun 2008 hingga awalTahun 2009. Terdapat kemungkinan bahwa Perda-Perda tersebut ketentuannya telah didasari olehkebijakan Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi berdasarkanPermen Kominfo No. 2/2008. Perda-perda pada kelompok kedua ini, selain disemangati olehperlunya penataan infrastruktur, juga mulai didasari oleh semangat implementasi kebijakan pusat.Selain menggunakan ketentuan aturan perundang-undangan tentang rencana tata ruang wilayah,detail tata ruang, dan tata ruang bangunan yang berlaku di wilayah tersebut, Perda-perda padakelompok kedua ini juga menggunakan ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam PerMen Kominfo
  • 115. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010107No. 2/2008, namun dengan interpretasi yang sangat beragam dan telah menimbulkan cukup banyakpersoalan disharmonisasi implementasi di lapangan; Kelompok ketiga, Perda-Perda Penataan Lokasi Menara dengan masa pengesahan mulaipertengahan Tahun 2009. Terdapat kemungkinan bahwa Perda-Perda tersebut ketentuannya telahdidasari oleh kebijakan Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasiberdasarkan Peraturan Bersama 3 Menteri dan Kepala BKPM Tahun 2008. Seperti karakteristikPerBer yang telah cukup komprehensif dalam menjabarkan ketentuan-ketentuan pembangunan danpenggunaan bersama menara, maka pada Perda-Perda pada kelompok ini juga cukup komprehensifdalam mengakomodasikan kepentingan-kepentingan dari berbagai pihak yang berkepentingan dandapat meminimalkan dampak disharmonisasi implementasi di lapangan. Tentunya pada saat iniPerda-Perda pada kelompok ketiga ini masih sangat minimal seiring dengan belum lamanyapenerbitan Perber dan masih diperlukannya waktu cukup panjang untuk sosialisasi PerBer keseluruh wilayah Indonesia dengan segala bentuk hambatannya. Sejumlah daerah telah pulamengumumkan rencana pemutakhiran Perda Penataan Menara dalam rangka implementasi PerBer.Dengan demikian, bentuk-bentuk penyesuaian Peraturan Daerah dapat dijelaskan dalam rentang duakutub ekstrem dalam penetapan ketentuan Perda mengenai aturan Menara Bersama sebagaiimplementasi PerMen No. 2/2008 dan PerBer 2009 terkait, yaitu:1. Dalam hal pelaksanaan pembangunan dan penggunaan bersama:• Menyerahkan sepenuhnya kepada operator-operator untuk saling bekerja sama dalampenggunaan bersama telekomunikasi dan membuka kesempatan penggunaan menara eksistingyang tidak melanggar tata ruang;• Mewajibkan penggunaan menara dari penyedia infrastruktur tunggal dan menutup kesempatanpenggunaan menara eksisting.2. Dalam mengakomodasikan tenggat waktu implementasi:• Memanfaatkan waktu peralihan selama 2 tahun secara lunak;• Tidak memperpanjang IMB dan melakukan penebangan menara eksisting dengan dasar alasantidak sesuai lagi dengan rencana tata ruang.3. Dalam penyusunan rencana penempatan lokasi menara bersama:• Terdapat Pemda yang menyerahkan pembuatan cell planning kepada kesepakatan antar-penyelenggara telekomunikasi yang akan bekerja sama dan kemudian disahkan dalampenerbitan IMB setelah melihat tidak terjadinya pelanggaran tata ruang;• Terdapat Pemda yang membuat cell planning atas bantuan pihak ketiga (tim asistensi) denganatau tanpa mengakomodasikan semua penyelenggara telekomunikasi;• Terdapat Pemda yang hanya menetapkan zona-zona larangan pendirian bangunantinggi/menara berdasarkan rencana tata ruang dan perlunya perlindungan zona-zona kawasanpengendalian ketat.4. Pengacuan dalam proses penetapan IMB Menara kepada rencana tata ruang:• Terdapat Pemda yang telah sangat presisi menentukan penempatan menara telekomunikasidengan koordinat tertentu menurut cell planning yang pembuatannya berdasarkan rencana tataruang.
  • 116. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010108• Terdapat Pemda yang dikeluhkan bahkan belum memiliki Rencana Tata Ruang Wilayahdaerahnya, terutama di daerah-daerah pemekaran yang bertumbuh dalam kurun waktubeberapa tahun terakhir, meskipun saat ini pemekaran wilayah sedang dihentikan sementara.5. Kemungkinan penyimpangan dalam pengenaan pungutan retribusi:• Terdapat Pemda yang mengenakan pungutan IMB Menara sebagaimana yang telah berlaku dantidak melakukan penyesuaian pungutan dengan dalih implementasi PerMen dan PerBer MenaraBersama;• Terdapat Pemda yang memungut IMB Menara Bersama bukan berdasarkan jumlah menara,tetapi berdasarkan jumlah penyelenggara telekomunikasi;• Terdapat Pemda yang mengenakan pungutan lain di luar IMB Menara kepada penyedia menarayang dikaitkan dengan ijin usaha penyediaan menara bersama.Sejumlah peristiwa dan permasalahan yang dilaporkan oleh berbagai media dan dari hasil wawancaradengan berbagai pihak pemangku kepentingan dapat disarikan sebagai berikut:1. Penataan kota dengan yang jumlah menara telekomunikasi yang sudah sangat berlebihmenyebabkan sebagian menara perlu dibongkar. Pembongkaran umumnya dilakukan dengan alasanmenara tersebut pendiriannya sudah tidak lagi berlandaskan IMB Menara, akibat tidak diberikannyaperpanjangan bagi menara-menara yang masa berlaku IMB-nya telah habis;2. Sejumlah daerah telah menetapkan persebaran jumlah menara atau bahkan titik-titik lokasipenempatan menara di wilayahnya dengan tujuan untuk kebutuhan penyusunan Master Planpenempatan lokasi menara telekomunikasi bersama di wilayah daerah tersebut. Persoalan umumyang muncul adalah sinkronisasi penataan lokasi penempatan menara telekomunikasi bersama yangdidasarkan pada aspek-aspek tata ruang, keamanan lingkungan dan estetika kota dengan aspekkebutuhan umum telekomunikasi yang merupakan kebutuhan teknis pihak-pihak penyelenggaratelekomunikasi yang cukup beragam dalam menyesuaikan pilihan teknologi pada jaringantelekomunikasi berikut dimensi cakupan layanan dan kapasitas yang dikelolanya;3. Pihak peyelenggara telekomunikasi merasa bahwa menara telekomunikasi tiba-tiba dipersoalkankeberadaannya dalam mengganggu tata ruang, estetika kota, ketertiban dan keamanan lingkungan.Keberadaan menara telekomunikasi kemudian mendapatkan sorotan sangat tajam dalam berbagaiupaya penertiban dan tekanan perlakuan yang lebih berat dalam regulasi, melebihi bangunandengan fungsi komersial lainnya, semacam menara iklan. Padahal fungsi menara telekomunikasisebagai infrastruktur publik juga telah memungkinkan kelancaran arus informasi yang mendukungjalannya pembangunan di berbagai bidang, sehingga seharusnya juga dinilai sebagai partisipasipihak swasta yang berkontribusi positif bagi masyarakat pengguna dan dalam pembangunan didaerah pada umumnya;4. Masih terdapat pemahaman yang kurang utuh dalam melihat kebijakan Pemerintah mengenaipenetapan usaha penyediaan menara telekomunikasi bersama yang dilakukan oleh pihak non-penyelenggara telekomunikasi dinyatakan memiliki fungsi dan sifat khusus, sehingga tertutup dariinvestasi modal asing. Dalam hal penggunaan bersama menara telekomunikasi dilakukan oleh antar-penyelenggara telekomunikasi dengan menggunakan menara existing yang memenuhi persyaratanlokasi, konstruksi, dan perijinan, maka hal itu dimungkinkan meskipun dalam kepemilikanperusahaan pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi yang berkerja sama terdapat investasi modal
  • 117. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010109asing. Namun apabila terdapat penyelenggara telekomunikasi yang melepaskan pengelolaan menaratelekomunikasinya dengan membentuk anak perusahaan khusus menara bersama, makakepemilikan saham pada anak perusahaan tersebut harus dilepaskan kepada kepemilikan nasional;5. Eksklusivitas menara telekomunikasi existing oleh pemiliknya, yaitu penyelenggara telekomunikasi,dengan tidak memberlakukan open access bagi penyelenggara lain yang membutuhkan penempatanperangkat transceiver dan antena di lokasi yang sama, merupakan pangkal permasalahan yangselama ini menyebabkan pendirian banyak menara telekomunikasi di suatu lokasi berdekatan.Selain itu, permasalahan dapat pula disebabkan oleh penyelenggara telekomunikasi pemilik menaratelekomunikasi yang didirikan menyusul kemudian, yaitu sikap apriori terhadap penyelenggaraterdahulu sehingga tidak mengajukan permohonan penggunaan bersama. Sikap eksklusif di kalanganpara penyelenggara telekomunikasi tersebut disebabkan oleh masih terpeliharanya paradigmakompetisi antar-penyelenggara di tingkat infrastruktur. Hal ini diperparah dengan belumterdapatnya restriksi-restriksi oleh regulasi saat itu, yaitu dengan tetap diterbitkannya IMB Menarasejumlah menara yang berdekatan dan keberadaannya menjadi salah satu sumber PAD (PendapatanAsli Daerah). Permasalahan ini telah menyebabkan pemborosan penggunaan lahan dan investasimenara telekomunikasi dibandingkan dengan apabila dilakukan penggunaan bersama. Upayapenertiban dan penataan melalui regulasi Pemerintah dan Pemerintah Daerah setelah terjadipermasalahan tata ruang, keamanan lingkungan, dan estetika kota dirasakan sebagai suatu langkahyang terlambat dan merugikan pihak penyelenggara, karena investasi menara telekomunikasimemerlukan pembiayaan yang mahal;6. Terdapat pula kebijakan Pemerintah Daerah yang menginterpretasikan penataan lokasipenempatan menara menuju penggunaan bersama dengan beranggapan bahwa harus terdapatperusahaan penyedia menara di daerahnya, bahkan kemudian mewajibkan para penyelenggaratelekomunikasi menggunakan jasa penyedia menara tersebut. Praktek yang dilakukan adalahmenyerahkan implementasi perencanaan pola persebaran dan penempatan menara bersama kepadapihak ketiga non-penyelenggara telekomunikasi, dengan sebelumnya mengesahkan RNP (RadioNetwork Planning) atau cell planning yang tidak mengakomodasikan sama sekali keberadaanmenara-menara telekomunikasi yang sudah dibangun. Ditutupnya kemungkinan menara existingmilik penyelenggara telekomunikasi yang memenuhi seluruh persyaratan dan perijinan untukdikonversikan menjadi menara bersama dan lelang pengusahaan jasa oleh Pemerintah Daerah yangmemenangkan hanya oleh satu perusahaan penyedia menara bersama juga dipermasalahkan olehpihak-pihak penyelenggara telekomunikasi sebagai praktek monopoli dan persaingan usaha tidaksehat;7. Timbulnya penolakan masyarakat terhadap rencana pendirian menara telekomunikasi padaumumnya disebabkan oleh ketaatan kontraktor terhadap prosedur pembangunan menara BTS, baikdalam memenuhi persyaratan teknis maupun non-teknis, misalnya dilakukannya ijin dari wargasekitar yang diperoleh melalui cara-cara yang tidak sepatutnya. Dalam hal rencana pendirianmenara yang penempatannya berada di lokasi padat penduduk atau bahkan padat menara,penolakan masyarakat juga berpeluang cukup besar untuk bisa terjadi;8. Dalam operasionalisasi menara telekomunikasi, terdapat sejumlah Perda yang menetapkanpersyaratan pungutan tambahan selain biaya perijinan IMB Menara dengan tujuan untuk menambahPAD (Pendapatan Asli Daerah). Pungutan restribusi selain IMB Menara tersebut berpotensi
  • 118. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010110menimbulkan ekonomi biaya tinggi yang pada gilirannya akan mempengaruhi tarif layanan yangakan dibebankan kepada masyarakat (pelanggan) oleh penyelenggara telekomunikasi. Denganterbitnya PerBer 2009 yang dengan tegas memuat pelarangan pungutan selain biaya perijinan IMBMenara, gejala tersebut secara umum dapat dihentikan, kecuali berganti dengan permintaankomitmen partisipasi pembangunan daerah dari pihak ketiga dalam bentuk dana CSR (CorporateSocial Responsibility) yang dituangkan dalam perjanjian tertulis antara pihak penyelenggaratelekomunikasi atau penyedia menara bersama telekomunikasi bersama pemerintah daerah,dengan pengelolaan dana dan kegiatannya dilaksanakan oleh pihak penyelenggara telekomunikasiatau penyedia menara yang bersangkutan;9. Terjadinya disharmoni/ketidakselarasan antara ketentuan-ketentuan berbagai Peraturan DaerahTentang Penataan Menara Bersama dengan PerMen No. 2/2008 dan PerBer-2009 Tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi dengan pelaksaan aturan yangtelah merugikan pihak penyelenggara telekomunikasi telah menimbulkan anggapan bahwaPemerintah belum sanggup melindungi kepentingan usaha dan investasi dalam hal menyediakankepastian hukum dan terpeliharanya iklim usaha yang sehat.6.4.3 Analisis Regulasi menuju Harmonisasi Kebijakan dalam ImplementasiPedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara TelekomunikasiAkar permasalahan dalam implementasi Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama MenaraTelekomunikasi secara umum disebabkan oleh belum tentu tercapainya harmonisasi antara dua sisikepentingan, yaitu seakan-akan terjadi situasi berseberangannya antara kepentingan PenyelenggaraTelekomunikasi dan Masyarakat sebagai Pelanggan terhadap kepentingan Pemerintah Daerah danMasyarakat Umum, yaitu:1). Kepentingan Penyelenggara Telekomunikasi dan Masyarakat PelangganDi satu sisi, sifat dasar teknologi telekomunikasi nirkabel (wireless) dapat dipastikan secara teknismemerlukan infrastruktur menara BTS/Node-B dalam jumlah banyak untuk memastikan tidak hanyacakupan (coverage) layanan akses pengguna, tetapi juga kapasitas (capacity) jalur akses yangmemadai untuk menampung lalu-lintas layanan akses pengguna. Pihak penyelenggaratelekomunikasi berkepentingan secara teknis terhadap ketersediaan menara telekomunikasi dalamjumlah cukup untuk menjamin layanan telekomunikasi yang diselenggarakannya dengan kondisimutu yang mendukung keberlangsungan usahanya. Demikian pula masyarakat pengguna sebagaipelanggan menuntut tersedianya mutu layanan prima yang dapat dipenuhi apabila didukungketersediaan menara yang memadai dalam hal cakupan dan kapasitas, di samping Pemerintah jugatelah menerbitkan kewajiban pemeliharaan dan pelaporan mutu layanan telekomunikasi melaluiPerMen Kominfo No. 12 Tahun 2008 tentang Standar Kualitas Pelayanan Jasa Teleponi Dasar padaJaringan Bergerak Selular dan No. 13 Tahun 2008 tentang Standar Kualitas Pelayanan Jasa TeleponiDasar pada Jaringan Tetap Mobilitas Terbatas.
  • 119. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010111Dampak negatif yang dianggap melampaui batas-batas kepatutan dari sisi kepentinganpenyelenggara telekomunikasi dan masyarakat pengguna adalah maraknya pendirian menara diberbagai tempat dalam jumlah cukup banyak, terutama pada penempatan lokasi yang sangatberdekatan dan memperlihatkan belum berlangsungnya kerjasama antar-penyelenggara dalamkerangka kolokasi (co-location) ketika hal ini dimungkinkan, dengan alasan kompetisi yang belummemberi ruang koordinasi antar-penyelenggara. Akibat yang dirasakan adalah berkurangnyakeindahan kota dan pemborosan lahan. Hal ini diperparah dengan semakin banyaknya jumlahpenyelenggara telekomunikasi di Indonesia, yaitu sebanyak 8 (delapan) penyelenggara layananteknologi GSM/3G dan 4 (empat) penyelenggara layanan teknologi CDMA, dengan keseluruhannyaterorganisasi dalam 10 (sepuluh) perusahaan penyelenggara telekomunikasi.2). Kepentingan Pemerintah Daerah dan Masyarakat UmumDi sisi lain, lokasi menara bersama terkait dengan ketertataan penempatan bangunan infrastrukturberukuran cukup tinggi yang memiliki bentuk dasar kurang menunjang aspek estetika dankeserasian lingkungan, sehingga cukup sering dipandang sebagai permasalahan dalam pengelolaantata ruang dan detail tata ruang wilayah serta tata ruang bangunan. Dalam hal ini, penataan lokasimenara bersama dilaksanakan oleh Pemkab/ Pemkot/ Pemprov DKI selaku pemegang tanggungjawab dan kewenangan dalam menjalankan tugas pokok dan fungsi pembinaan wilayah dalamkerangka otonomi daerah di wilayah masing-masing.Terhadap dampak negatif tersebut, sebaliknya pihak penyelenggara telekomunikasi menyayangkandapat dikabulkannya permohonan IMB Menara ketika pembangunan akan dilaksanakan, khususnyabagi menara yang didirikan menyusul kemudian, karena tentu persetujuannya telah diputuskanberdasarkan tata ruang dan detail tata ruang yang sepenuhnya menjadi kewenangan pihak Pemdadalam mengendalikannya. Hal ini mengingat bangunan menara telekomunikasi memerlukanpembiayaan investasi yang tidak murah, sehingga tidak diberikannya perpanjangan IMB Menaramenimbulkan kerugian usaha yang cukup besar di pihak penyelenggara telekomunikasi. Ditambahpula, biaya perijinan IMB Menara sempat dinikmati oleh pihak Pemda sebagai sumber PAD(Pendapatan Asli Daerah), terutama jika jumlahnya semakin banyak. Selain itu, oleh pihakpenyelenggara telekomunikasi dipertanyakan pula masih banyaknya sejumlah pemertintah daerahyang belum memiliki Rencana Tata Ruang, sehingga dalam memutuskan IMB Menara tidak menjaminkestabilan peruntukan lahan. Jadi, dalam hal ini, sisi kepentingan di pihak pemerintah daerah danmasyarakat umum dipandang oleh pihak operator dan masyarakat pengguna telah memberikandampak negatif bagi keleluasaan dan keberlangsungan usaha. Patut pula dipertimbangkan bahwadalam satuan-satuan usaha penyelenggara telekomunikasi terdapat banyak penyertaan sahampublik dan modal asing, sehingga kebijakan regulasi yang tidak stabil dipandang dapat mengganggukepastian iklim investasi dan usaha.Dengan demikian, solusi kebijakan yang dibutuhkan sebenarnya yang merupakan jalan keluar bagiterakomodasinya kedua kepentingan tersebut di atas. Namun komplikasi permasalahan menjadiberkembang diakibatkan oleh munculnya kepentingan-kepentingan lain, yaitu sebagai berikut:
  • 120. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101121. Ketika dimulainya penataan, pada umumnya jumlah menara telekomunikasi pada suatu wilayahkota/kabupaten/Provinsi DKI telah sangat banyak dengan persebaran lokasi yang tidak sesuaiketentuan, khususnya menara-menara yang menempati lokasi berdekatan. Hal ini relatif tidakdominan terjadi di wilayah-wilayah dengan lalu lintas telekomunikasi yang sepi dan sedang, tetapisangat banyak terjadi di wilayah-wilayah dengan lalu lintas telekomunikasi yang padat dan sangatpadat yang telah menarik kehadiran lebih dari satu penyelenggara telekomunikasi untuk mendirikaninfrastruktur menara telekomunikasi. Menara-menara tersebut didirikan dengan biaya investasisangat mahal dan pendiriannya telah didasari oleh IMB Menara, tiba-tiba dinyatakan tidakmemenuhi persyaratan dan masa berlakunya IMB Menara tidak diperpanjang lagi. Hal inimengakibatkan terjadinya kerugian di pihak penyelenggara telekomunikasi;2. Di pihak penyelenggara telekomunikasi juga muncul beberapa kemungkinan rencana yang dapatdilakukan dalam rangka mengurangi beban penyelenggaraan dan mengonversi biaya modal menjadibiaya operasional:a. Melepaskan seluruh infrastruktur menara telekomunikasi dari beban pengelolaanpenyelenggaraan telekomunikasi dengan membentuk anak perusahaan yang khusus mengelolamenara telekomunikasi bersama;b. Melepaskan kepemilikan seluruh infrastruktur menara telekomunikasi kepada perusahaanpenyedia menara yang sama sekali tidak memiliki keterkaitan dengan pihak penyelenggara.3. Munculnya inisiatif dari berbagai pihak dalam usaha khusus penyediaan infrastruktur menaratelekomunikasi. Dalam pelaksanaan usaha di bidang tersebut tidak saja membangun menaratekomunikasi bersama yang baru, tetapi juga melakukan pembelian menara yang dijual olehpenyelenggara telekomunikasi, hingga melakukan pembongkaran menara yang diperintahkan olehPemerintah Daerah. Kepemilikan modal dalam usaha penyediaan menara telekomunikasi ini dapatberasal dari beberapa pihak:a. Pihak penyelenggara telekomunikasi yang merencanakan perampingan pengelolaanpenyelenggaraan dan dalam rangka konversi biaya modal (Capex) menjadi biaya operasional(Opex);b. Pihak Pemerintah Daerah yang merencanakan investasi aset daerah dalam bentuk BUMD (BadanUsaha Milik Daerah);c. Modal swasta dari pihak lainnya yang sama sekali tidak terkait dengan penyelenggaratelekomunikasi maupun Pemerintah Daerah.4. Munculnya kepentingan dari pihak Pemda dalam menjadikan biaya perijinan IMB Menara sebagaisumber PAD (Pendapatan Asli Daerah). Terdapat pula komponen pungutan lain di luar biaya IMBsebagai sumber PAD, yang dalam terminologi Peraturan Daerah diistilahkan sebagai sumbanganpihak ketiga dalam partisipasi pembangunan daerah melalui program CSR (Corporate SocialResponsibility). Sesudah terbitnya PerBer 2009, persyaratan sumbangan pihak ketiga tersebutdiperbaiki dengan ketentuan tambahan bahwa pengelolaan program dilaksanakan oleh pihakpenyedia menara telekomunikasi;5. Dimungkinkannya penggunaan lokasi menara telekomunikasi yang telah didirikan untuk penempatanmenara bersama masih menyisakan persoalan dalam hal persyaratan konstruksi teknisnya, karenaterdapat kemungkinan menara tersebut sebelumnya tidak dirancang untuk mampu menampungbeban menara bersama.
  • 121. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010113PerMen Kominfo No. 2 Tahun 2008 Tanggal 17 Maret 2008 Tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan Bersama Menara Telekomunikasi merupakan peraturan tentang penataan infrastrukturmenara telekomunikasi yang pertama kali diterbitkan oleh pemerintah pusat. Ketentuan-ketentuanyang dimuat dalam aturan tersebut telah menimbulkan berbagai persoalan lanjutan yang diakibatkanoleh beragamnya interpretasi di berbagai daerah, termasuk muculnya Perda-Perda Tentang penataaninfrastruktur menara telekomunikasi yang tidak sejalan dengan maksud dan tujuan diterbitkannyaPerMen tersebut.Namun dengan terbitnya Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo, dan Kepala BKPM No.18/2009, 07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 Tanggal 30 Maret 2009 TentangPedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi (PerBer 2009), sejumlahkalangan menilai bahwa secara substansi ketentuan-ketentuan yang diatur telah dapatmengakomodasikan berbagai kepentingan. Penilaian tersebut bahkan datang dari pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi, termasuk operator-operator besar, yang kemudian mengharapkan agarPemerintah Pusat dapat melanjutkan upaya-upaya sosialisasi kepada segenap PemerintahKabupaten/Kota/Provinsi DKI agar memiliki pemahaman yang sama. Bahkan ketika menghadapipermasalahan penataan penempatan lokasi menara telekomunikasi di daerah-daerah, pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi telah sering mempergunakan PerBer 2009 dalam melakukan pendekatandan terpaksa harus terlibat mensosialisasikannya ke Pemerintah Kabupaten/Kota/Provinsi DKI.Bahkan lebih jauh, terdapat pula pihak-pihak penyelenggara yang menyampaikan melalui pemberitaandi media maupun kuesioner dan wawancara dalam studi ini agar substansi ketentuan-ketentuan yangtelah diatur dalam PerBer 2009 dapat ditingkatkan menjadi Peraturan Pemerintah (PP) atau PeraturanPresiden (PerPres) agar memiliki kekuatan hukum yang lebih kuat dalam penyelenggaraanpemerintahan di daerah dan kedudukan hukum yang lebih jelas di atas Peraturan Daerah. Dukunganserupa disampaikan oleh pakar otonomi daerah, Prof. Ryas Rasyid, dalam suatu diskusi di Jakartatanggal 19 Februari 2008. Disampaikannya bahwa untuk menghindarkan kerugian di pihak masyarakatsebagai pengguna atau pelanggan, maka sudah diperlukan campur tangan dari Presiden untukmenyelesaikan permasalahan keberagaman kebijakan di berbagai daerah yang mengakibatkan kerugianpihak-pihak penyelenggara telekomunikasi yang kemudian banyak menyatakan bahwa tindakan-tindakan yang diambil oleh pemerintah daerah telah menyulitkan penyelenggaraan telekomunikasi yangdapat mengganggu layanan kepada pelanggan. Lebih lanjut dikatakannya bahwa Perda memilikikedudukan yang lebih kuat secara yuridis daripada PerMen. Mengacu kepada semangat otonomi daerahyang terlembagakan secara yuridis dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang PemerintahDaerah, maka Pemerintah Daerah memiliki kewenangan mengatur penertiban dan pendirian menaratelekomunikasi di daerah. Jadi Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Menara BersamaTelekomunikasi yang diundangkan pada tingkat Peraturan Menteri dapat dianggap oleh PemerintahDaerah hanya bersifat teknis di lingkup internal Departemen Komunikasi dan Informatika.(www.BeritaJakarta.com)
  • 122. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010114Jika Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi yang telah diundangandalam Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009,07/PRT/M/2009, 19/PER/ M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 ditingkatkan menjadi Peraturan Pemerintah,maka juga akan memiliki kedudukan yang setara dan berdampingan dengan Peraturan PemerintahNomor 36 Tahun 2005 Tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentangBangunan Gedung yang memberikan panduan kepada Pemerintah Daerah dalam menyusun PeraturanDaerah yang mewadahi kebijakan tentang permasalahan-permasalahan yang terkait berikut kebijakanperijinannya.Dengan kata lain, dapat dikatakan bahwa berbagai permasalahan perselisihan antara pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi dan Pemerintah Daerah dapat diminimalkan apabila telah dilakukanpenyesuaian Peraturan Daerah di berbagai wilayah kota/kabupaten/Provinsi DKI agar sejalan dengansubstansi materi Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi padaPeraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009,19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 (PerBer 2009). Di satu sisi, pandangan positif dari pihak-pihakpenyelenggara telekomunikasi telah menunjukkan bahwa ketentuan-ketentuan PerBer 2009 telah dapatmengakomodasikan kebutuhan telekomunikasi pada umumnya sebagaimana yang termuat dalampernyataan pertimbangan PerBer 2009 tersebut. Pada sisi lain, dapat diterapkannya ketentuan-ketentuan dari PerBer 2009 ke dalam Peraturan Walikota/Kabupaten/Gubernur DKI di wilayah sejumlahkota besar juga memperlihatkan bahwa kepentingan daerah secara umum telah terakomodasikan,khususnya dalam kaitannya dengan kewenangan otonomi Pemerintah Kota/Kabupaten/Provinsi DKIuntuk melaksanakan tugas pengelolaan tata ruang wilayahnya, meminimalkan dampak negatif terhadaplingkungan dan menjaga terganggunya estetika kota akibat keberadaan menara telekomunikasi.Dari studi ini juga dihasilkan catatan-catatan penting yang perlu diperkuat pada substansi materiPedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi yang telah diundangkandalam Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo dan Kepala BKPM No. 18/2009,07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009, yang diharapkan dapat diakomodasikanapabila ditingkatkan menjadi Peraturan Pemerintah (PP) atau Peraturan Presiden (PerPres) adalahsebagai berikut:1. Lebih diperjelasnya petunjuk-petunjuk normatif dan langkah-langkah teknis implementasiketentuan-ketentuan Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi,termasuk khususnya bagi kebanyakan wilayah daerah kota/kabupaten/Provinsi DKI yangsebelumnya telah terdapat menara-menara telekomunikasi dengan lokasi penempatan sangatberdekatan, bagaimana secara gradual menuju ketertataan lokasi penempatan menaratelekomunikasi bersama dengan meminimalkan kerugian yang harus dialami oleh berbagai pihak,tanpa melakukan tindakan-tindakan yang represif untuk melaksanakan kewenangannya dalampenertiban perijinan dan penataan lokasi penempatan menara telekomunikasi;2. Mendorong pihak Pemerintah Daerah selaku pengelola wilayah untuk menyusun danmensosialisasikan secara transparan tentang perencanaan transisi penataan lokasi penempatanmenara telekomunikasi bersama (Master Plan) beserta tahap-tahap penataannya selama masatransisi yang akan dijalankan (Road Map);
  • 123. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101153. Memberikan kemungkinan pemilihan dua bentuk ketentuan aturan perencanaan penempatan lokasimenara bersama:a. Menetapkan kuota jumlah menara telekomunikasi bersama pada setiap lingkup wilayah (perkecamatan ataupun per kelurahan/desa) beserta persyaratan teknisnya, sesuai kebijakan tataruang wilayah daerah yang bersangkutan;b. Menyusun perencanaan penempatan menara telekomunikasi bersama pada lokasi-lokasi yangtelah jelas posisi koordinatnya, dengan menyesuaikan kebijakan tata ruang wilayah daerahyang bersangkutan dan mengakomodasikan kebutuhan telekomunikasi secara umum (cakupansinyal, kapasitas dan kualitas untuk berbagai platform teknologi telekomunikasi yangdiselenggarakan) sesuai permohonan yang disampaikan oleh seluruh pihak penyelenggaratelekomunikasi yang beroperasi di daerah tersebut.4. Mendorong Pemerintah Daerah untuk berkoordinasi serta melibatkan usulan dan permohonanpihak-pihak penyelenggara telekomunikasi dalam menyusun ketentuan aturan perencanaanpenempatan lokasi menara bersama, agar dapat mengakomodasikan kebutuhan Radio NetworkPlanning/Cell Planning yang telah dimiliki oleh masing-masing penyelenggara telekomunikasi;5. Membuka kesempatan kepada pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi agar mengusulkanmenara-menara existing beserta kesanggupan untuk mengkonversikannya sebagai menaratelekomunikasi bersama untuk diusulkan kepada Pemerintah Daerah, yang disertai kesepakatankerja sama antar sejumlah penyelenggara telekomunikasi dalam penggunaan bersama, dengankewajiban bagi Pemda untuk memprioritaskan usulan keberadaan menara yang diusulkan tersebutdalam perencanaan menara telekomunikasi bersama apabila memang sesuai ketentuan tata ruang;6. Membuka kesempatan penambahan perangkat transceiver dan antena yang dibutuhkan olehpenyelenggara telekomunikasi di luar penempatannya pada menara telekomunikasi yangditentukan/tersedia, dengan mewajibkan pemasangannya secara kamuflase atau penempatannyapada infratruktur non-telekomunikasi yang telah tersedia (menara penyiaran, menara air, menaramasjid, menara jam, menara reklame, rooftop gedung bertingkat, dan sebagainya), sepanjangkontruksinya masih memungkinkan menampung beban perangkat transceiver dan antena tersebutdan tanpa memerlukan IMB Menara lagi;7. Memberikan kebebasan seluas-luasnya kepada pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi untukmemilih penggunaan menara telekomunikasi secara bersama dengan menggunakan menaratelekomunikasi bersama yang merupakan hasil kerja sama antar-penyelenggara atau pun menyewakepada pihak penyedia menara bersama;8. Mendorong pihak Pemerintah Daerah, terutama daerah-daerah baru hasil pemekaran wilayah, agarsegera memiliki rencana tata ruang wilayah dan detail tata ruang wilayah apabila belummemilikinya, serta mempublikasikannya secara transparan;9. Mewajibkan pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi untuk membuka akses penggunaan menaratelekomunikasi yang dimilikinya yang telah dinyatakan oleh Pemda sebagai menara bersama, yangdimulai dari publikasi Daftar Penawaran Menara Bersama secara terbuka dan transparan melaluiwebsite mengenai lokasi penempatan atau posisi koordinatnya, kapasitas menara terpasang-terpakai-tersisa, serta persyaratan teknis yang harus dipenuhi oleh pemohon penggunaan bersama,dengan kesepakatan kerja sama yang dibentuk melalui perjanjian bisnis yang wajar serta tidakmelakukan praktek monopoli atau pun melanggar prinsip-prinsip persaingan usaha tidak sehat;
  • 124. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201011610. Menegaskan kembali dilarangnya pungutan-pungutan dalam bentuk apa pun kecuali retribusi IMBMenara untuk dikenakan dalam proses permohonan perijinan pembangunan menara telekomunikasibersama;11. Memberikan penjabaran jelas mengenai kewenangan lebih teknis yang diberikan kepadaPemerintah Provinsi/Gubernur dalam melakukan koordinasi pembinaan dan pengawasanpenggunaan bersama menara telekomunikasi di wilayah administrasinya;12. Mendorong pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi untuk meningkatkan kemampuan teknisnyadalam mengadaptasi konfigurasi jaringan telekomunikasi yang dikelolanya untuk menyesuaikan diridengan ketentuan-ketentuan pembangunan dan penggunaan bersama melalui telekomunikasi(melalui rehoming atau reparenting) serta menganjurkan penggunaan menara telekomunikasisebagai alternatif terakhir apabila tidak dimungkinkan pemasangan perangkat transceiver danantena BTS/Node-B secara kamuflase, atau penempatannya pada infrastruktur lain non-telekomunikasi yang telah tersedia (menara penyiaran, menara air, menara masjid, menara jam,menara reklame, rooftop gedung bertingkat dan sebagainya), atau bahkan dengan melalui pilihanteknologi perangkat akses yang lebih moderen, seperti indoor BTS/Node-B, micro-cell, pico-cell,hingga femto-cell.6.5 ANALISIS BERBAGAI KESULITAN YANG DIHADAPI PEMERINTAH, PENYELENGGARATELEKOMUNIKASI DAN MASYARAKAT DALAM IMPLEMENTASI PEDOMAN PEMBANGUNANDAN PENGGUNAAN BERSAMA MENARA TELEKOMUNIKASI6.5.1 Fakta – Fakta TerkaitSegenap permasalahan yang dihadapi oleh Pemerintah, dan Penyelenggara Telekomunikasi telahdirekapitulasi pada tabel di sub bab 5.7. Selanjutnya dari permasalahan-permasalahan tersebutdiklasifikasikan menjadi permasalahan utama, dan permasalahan yang sebenarnya hanya merupakanekses dari permasalahan utama.Tabel 6.1 Berbagai kesulitan dan permasalahan yang dihadapiAspek Permasalahan Permasalahan Utama Ekses PermasalahanASPEK REGULATIF- Pengawasan pelaksanaan PerMenbelum efektif karena terkendalaSDM dan kelembagaan- Perbedaan persepsi interpretasimengenai PerMen antara pihakterkait (pemerintah pusat,pemerintah daerah, dan operator)- Regulator dianggap belumsanggup melindungi operator dariaturan-aturan yang kontraproduktif- Telah terjadinya sejumlah kasusmengenai tindakan-tindakanrepresif oleh pemerintah daerahkepada operator dan penyediamenara atas dasar implementasiPerMen- Perda-perda antar-daerah yangterkait menara bersama tidakstandar dan bisa sangat berbedasatu dengan lainnya
  • 125. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010117Aspek Permasalahan Permasalahan Utama Ekses Permasalahan- Penafsiran bahwa sharinginfrastruktur selalu memerlukanpenyelenggara khususASPEK EKONOMI- Belum ada titik temu antarakepentingan PAD dan biayaoperasional operator- Ekonomi biaya tinggi- Harga sewa menara bagi operatorterlalu tinggi- Kontroversi “monopoli” menarabersama di beberapa daerah- Muncul iklim ketidakpastianinvestasi dan hukum- Dampak terhadap efisiensi belumterasa karena muncul biaya lainsebagai akibat dari penataan(lonjakan biaya IMB, biaya pindahperangkat, biaya pembongkaran,biaya sewa)- Terdapat pemda yang menerapkanperda IMB menara bersamadengan mengenakan biaya peroperator, bukan per menara.ASPEK TEKNIS- Hasil perencanaan sel yangdilakukan pemda tidak sinkrondengan kepentingan operator- Menara bersama harusmempunyai struktur yang kuat-- Dampak terhadap kualitas sinyaltidak signifikan- Kurang memberikan kesempatankepada menara eksisting untukdipertahankan sebagai menarabersamaASPEK ESTETIKA- Dampak penataan memberikanpengaruh positif terhadapkeindahan-ASPEK SOSIAL DANKEAMANANLINGKUNGAN- Kondisi sosial dan keamananlingkungan masyarakat relatiftidak terpengaruh penataanmenara BTS. Masyarakat merasaterganggu kenyamanan dankeamanannya hanya di daerahyang relatif padat menara (DKIJakarta)-6.5.2 Hasil AnalisisSetiap wilayah kabupaten/kota memiliki banyak operator telekomunikasi yang beroperasi diwilayahnya. Hal ini menyebabkan pertumbuhan menara di daerah menjadi sangat cepat, karena semuaoperator membangun menaranya sendiri. Permen menteri Kominfo No.2 tahun 2008 muncul di saatsejumlah kota telah mempunyai jumlah menara eksisting yang telah banyak. Hal ini menyebabkankompleksitas dalam penataan, karena pemda harus melakukan pengurangan jumlah antena eksisting.Akan tetapi, hal ini dapat diatasi secara bertahap yang diharapkan di akhir 2011 semua operator telahmelakukan sharing menara.Kesulitan yang terpotret dalam wawancara dengan pemda adalah sulitnya membuat suatu perencanaansel untuk penentuan lokasi menara bersama yang dapat mengakomodasi berbagai teknologi, frekuensikerja, profil wilayah dan mengantisipasi kebutuhan demand masa depan. Hasil perencanaan ini akandigunakan sebagai dasar dalam pemberian ijin dalam lokasi pembangunan menara. Dalam SKB menara
  • 126. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010118bersama, telah diberikan pedoman kewenangan pemda terkait menara bersama yaitu: menentukandaerah-daerah yang dilarang, menentukan spesifikasi menara bersama, dan fungsi kontrol lokasi sesuaidengan rencana tata ruang wilayah masing-masing. Fungsi pengontrolan ini dapat dilakukan tanpamelakukan perencanaan sel terlebih dahulu. Proses perencanaan penempatan lokasi menara BTSdilakukan melalui kesepakatan antar operator telekomunikasi (Gambar 6.4). Usulan perencanaanpenempatan lokasi menara BTS tersebut diajukan kepada pemda dan jika sudah sesuai dengan rencanatata ruang wilayah selanjutnya dipergunakan sebagai acuan dalam pemberian ijin mendirikan menara,baik oleh kerjasama antar operator telekomunikasi maupun oleh perusahaan penyedia menara bersamaKesulitan yang dihadapi penyelenggara telekomunikasi terkait dengan pelaksanaan Permen terjadi padaawal implementasi permen No. 2 Tahun 2008. Kesulitan muncul akibat kurangnya koordinasi antarapemda dan operator, sehingga menimbulkan ketidakpastian dalam perijinan dan pentarifan menarabersama. Terbitnya SKB Tentang menara bersama memperjelas peranan masing-masing Pemda.Terbukti di beberapa daerah, koordinasi antara pemda dan operator lebih baik sehingga tercapaikesepakatan dalam menyukseskan pelaksanaan PerMen no. 2 Tahun 2008.Filosofi dasar dari penggunaan infrastruktur secara bersama pada umumnya dan penggunaan menarabersama pada khususnya adalah:1. Meningkatkan Quality of Service melalui cakupan sinyal yang lebih baik;2. Meningkatkan estetika (keindahan) karena jumlah tower akan lebih sedikit3. Mengurangi biaya penggelaran infrastruktur;4. Optimalisasi sumberdaya secara nasional;5. Mempercepat penggelaran jaringan;6. Penyediaan tarif yang terjangkau kepada pelanggan karena berkurangnya biaya-biaya kapitalSehingga, berbagai permasalahan di lapangan yang bertentangan filosofi dasar di atas hendaknya bisadihilangkan. Pemerintah berkewajiban untuk memberikan lingkungan industri yang kondusif dalamrangka untuk meningkatkan akselerasi penetrasi infrastruktur, dengan memberikan batasan-batasanyang rasional berdasarkan Rencana Tata Ruang dan Wilayah.Beberapa usulan untuk mengatasi kesulitas dan permasalahan yang dihadapi di atas adalah :1. Perlu sosialisasi semangat dan interpretasi Permen No. 2 Tahun 2008 dan Peraturan Bersama olehPemerintah Pusat kepada Pemda-Pemda;2. Perlu petunjuk pelaksanaan PerMen No. 2 Th. 2009 Tentang Menara Bersama yang terkait denganimplementasi transisi bagi daerah yang telah tergelar menara telekomunikasi, terutama yangberkepadatan tinggi, yang mengakomodasi baik kewenangan Pemda maupun kepentingan operator;3. Terkait dengan adanya monopoli dalam penyediaan menara, diusulkan untuk memberikankebebasan kepada Operator dalam menggunakan menara bersama yang paling ekonomis ;
  • 127. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101194. Menyerahkan proses perencanaan pada kesepakatan antar operator dengan contoh alur kerjaseperti pada Gambar 6.4;5. Pemerintah Daerah harus mampu memberikan insentif untuk penggunaan menara secara bersamaoleh Operator. Insentif tidak harus berupa uang, tetap juga dalam bentuk berbagai kemudahandan keuntungan komparatif dibandingkan jika Operator menggunakan menara secara sendirian;6. Mendorong transparansi infrastruktur.6.6 ANALISIS DAMPAK PENATAAN LOKASI MENARA BTS TERHADAP BERBAGAI ASPEKSesuai dengan perumusan permasalahan pada sub bab 1.2, analisis dampak penataan lokasi menara BTSditinjau dalam aspek-aspek sebagai berikut:1. Kualitas layanan jaringan;2. Aspek ekonomi;3. Aspek sosial dan keamanan lingkungan;4. Aspek teknis;5. Aspek estetika.6.6.1 Analisis Dampak Penataan Menara BTS Terhadap Kualitas LayananJaringan Bergerak SelulerKualitas layanan pada jaringan bergerak seluler dinyatakan dengan berbagai tolok ukur kualitas(Quality of Service). Beberapa parameter QoS umum yang terklasifikasi dalam tiga kriteria yaknikualitas, kapasitas dan cakupan yang telah diuraikan di sub bab 2.2.Di luar dari parameter-parameter QoS tersebut, masih banyak parameter QoS lain yang bersifat khusus,yang pada umumnya harus dilihat/dievaluasi ketika terjadi masalah jaringan yang juga bersifat khusus.Pada survey obyektif terhadap kualitas jaringan komunikasi bergerak seluler yang dilakukan, parameterkualitas yang ditinjau adalah kuat sinyal, yang diwakili oleh parameter RX_Level, sebagai parameterkualitas yang paling mudah ditinjau dari sisi pelanggan.Berdasarkan hasil wawancara kepada Operator, mereka menyatakan dampak penataan tidak akansignifikan kepada kualitas karena secara teknis terdapat banyak cara untuk meningkatkan kualitassinyal telekomunikasi seluler. Berdasarkan survey obyektif berupa pengukuran sinyal pada daerahKabupaten Badung dan kota Medan, dapat disimpulkan bahwa dampak penataan lokasi BTS terhadapkualitas layanan masih belum terlihat secara signifikan dalam menyebabkan turunnya kualitas layananjaringan telekomunikasi oleh pembangunan dan penggunaan bersama menara telekomunikasi. Kualitassinyal masih berada di atas ambang unjuk kerja minimum. Demikian juga, dari hasil survey kepadamasyarakat, mayoritas responden, yaitu 74% menyatakan kualitas sinyal seluler dapat dikatakan baikatau baik sekali. Jika ditambah dengan yang menyatakan cukup baik, rata-rata 96% responden dariselulruh wilayah survey menyatakan kualitas sinyal seluler lebih dari cukup.
  • 128. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010120Gangguan terhadap kualitas layanan jaringan telekomunikasi kemungkinan akan dapat terjadi hanyapada masa yang cukup singkat selama proses perpindahan dari menara lama ke menara baru, yangmana persoalan itu bisa di atas dengan pengoperasian Mobile BTS. Selebihnya apabila terjadi gangguansesudah itu, maka hal itu lebih terkait dengan persoalan pemeliharaan jaringan yang merupakanrangkaian proses kegiatan penyelenggaraan secara keseluruhan.Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa hipotesis studi pada sub bab 1.1 yang menyatakankekhawatiran akan terjadinya penurunan kualitas layanan akibat penataan lokasi menara BTS, tidakmendapatkan dukungan dari data obyektif. Bahkan, hasil ini dapat dianggap sebagai awal daritercapainya tujuan penggunaan bersama menara BTS, berupa peningkatan kualitas layanan jaringandalam jangka panjang.6.6.2 Analisis Dampak Terhadap Aspek-Aspek EkonomiDari hasil wawancara dan survey, terdapat beberapa kekhawatiran akan terjadinya dampak-dampaknegatif pada aspek ekonomi sebagai berikut:1. Adanya indikasi "monopoli" menara bersama di beberapa daerahPada beberapa daerah, respon Pemda adalah membuka lelang penyediaan menara bersama danyang muncul adalah satu pemenang tunggal perusahaan penyedia menara bersama.Penyedia tunggal ini memonopoli pembangunan menara bersama di daerah, sehingga kemungkinanjustru akan meningkatkan biaya operasional Operator, yang pada akhirnya bisa meningkatkan tarifyang dibebankan kepada pelanggan.2. Muncul iklim ketidakpastian investasi dan hukumDalam banyak kasus, Pemerintah juga menunda ijin pembangunan menara telekomunikasi baru,sehingga perkembangan jumlah pelanggan yang cepat tertunda untuk direspon dengan cepat olehOperator. Dalam hal ini muncul ketidakpastian investasi, disebabkan tertundanya berbagaipekerjaan pendirian menara baru.Respon Pemda yang berbeda-beda dan aturan per-daerah yang sangat mungkin juga berbedamenyebabkan Operator kesulitan untuk memperkirakan persoalan ekonomi (dan hukum) di daerahyang dihadapi.3. Dampak terhadap efisiensi belum terasa karena muncul biaya lain sebagai akibat dari penataan(lonjakan biaya IMB, biaya pindah perangkat, biaya pembongkaran, biaya sewa)Filosofi dari penggunaan menara bersama pada khususnya dan penggunaan infrastrukturtelekomunikasi secara bersama pada umumnya adalah untuk penghematan biaya, sekaligusmendorong pembangunan penyediaan akses telekomunikasi yang cepat pada daerah lain yangrelatif tertinggal.4. Ekonomi biaya tinggi, dalam bentuk: belum adanya titik temu antara kepentingan PAD dan biayaoperasional operator, kemudian harga sewa menara bagi operator termasuk tinggi, sehinggaberpotensi dibebankan kepada pengguna, dan adanya pemda yang menerapkan perda IMB menarabersama dengan mengenakan biaya per operator, bukan per menara5. Pada sisi lain, penataan BTS kurang memberikan kesempatan kepada menara eksisting untukdipertahankan sebagai menara bersama. Hal ini berakibat pula pada kemungkinan inefisiensi,
  • 129. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010121karena justru akan terjadi menara yang semakin berlebihan, di samping ada menara bersamabaru, juga ada menara-menara eksistingPenjelasan:- Substansi penataan menara BTS sebenarnya adalah untuk penghematan finansial, percepataninfrastruktur telekomunikasi, disamping dampak positif terhadap estetika;- Penataan lokasi BTS sebaiknya justru menyederhanakan jumlah BTS dan bukan menambahjumlah BTS yang adaAnalisis:Pada dasarnya dampak penataan lokasi menara BTS terhadap aspek ekonomi dapat dianalisis dari totalbiaya pembangunan menara baru, dibandingkan terhadap potensi efisiensi biaya yang bisa diperolehOperator dengan penggunaan menara bersama.Elemen biaya penggunaan menara baru adalah:1. Sewa menara baru;2. Pemindahan barang dari lokasi lama ke lokasi baru ;3. Biaya pembongkaran menara;4. Kerugian trafik akibat pemindahan;5. Biaya operasional BTS redundancy (mobile BTS).Sedangkan potensi efisiensi penghematan yang dimunculkan akibat penggunaan menara secara bersamaadalah:1. Pengurangan biaya IMB, karena ditanggung beberapa Operator sekaligus;2. Biaya tower berkurang (biaya kapital maupun operasional);3. Peningkatan coverage berpotensi meningkatkan peningkatan pelanggan dan revenue;Solusi yang ditawarkan untuk mengatasi dampak ekonomi di atas sebagai berikut:1. Kepada operator hendaknya diberikan pilihan secara bebas untuk menentukan penggunaan menarabersama yang disediakan oleh penyelenggara menara bersama atau bekerja sama antar-operatoruntuk sharing menara eksisting.Mengenai tarif fasilitas yang dishare hendaknya merupakan tanda ekonomi yang tepat terhadappelaku pasar, membantu mereka dalam mengambil keputusan (bangun sendiri atau sewa) yangmasuk akal dan secara komersial2. Pemda hendaknya fokus terhadap substansi dari suatu penataan lokasi BTS adalah untukpenghematan infrastruktur yang berdampak terhadap keindahan kota. Pemda bisa memberikanregulasi mengenai penggunaan menara kamuflase. Pada daerah-daerah pusat kota bisa digunakanmenara kamuflase, sedangkan pada daerah rural Operator bisa digunakan menara bersama.3. Pada dasarnya Pemda sebaiknya justru memberikan insentif bagi operator yang bersediamenggunakan menara bersama, dalam bentuk kemudahan, biaya penggunaan spektrum yang lebihmurah, atau biaya sewa yang lebih murah dibandingkan yang ditawarkan penyedia menara lain
  • 130. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101226.6.3 Dampak Terhadap Aspek Sosial dan Keamanan LingkunganDari hasil survey dan wawancara dapat dilihat bahwa kondisi sosial dan keamanan lingkunganmasyarakat relatif tidak terpengaruh penataan menara BTS. Hal ini ditunjukkan pada Gambar 6.9 danGambar 6.10 di bawah, dimana mayoritas responden (70%) tidak merasa terganggu dengan hadirnya BTSdan 78% responden menyatakan tidak terjadi permasalahan antara masyarakat dan Operator.Masyarakat merasa terganggu kenyamanan dan keamanannya hanya di daerah yang relatif padatmenara, dalam survey diwakili DKI Jakarta, dimana pada daerah tersebut, 65% responden menyatakanterganggu dengan kehadiran BTS.Rasa aman terganggu keberadaan BTS30%70%yatidak(a) Rata-rata di seluruh wilayah surveyRasa aman terganggu keberadaan BTS65%35%yatidak(b) Wilayah DKI JakartaGambar 6.9 Pengaruh keberadaan BTS terhadap rasa aman masyarakatPernah terjadi permasalahan antaraOperator dengan Warga Masyarakat22%78%yatidakGambar 6.10 Terjadinya permasalahan antara Operator dengan warga masyarakatSebuah menara BTS dibangun dengan spesifikasi yang ketat berdasarkan standar yang berlaku secaranasional (SNI), sehingga dari sisi keamanan sangat terjamin, baik bagi masyarakat sekitar maupun bagilingkungan sekitarnya.6.6.4 Dampak Terhadap Aspek TeknisTerdapat berbagai kekhawatiran yang disimpulkan dari data-data survey dan wawancara, yaitu dampakpenataan lokasi BTS terhadap aspek-aspek teknis adalah:
  • 131. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 201020101231. Potensi berkurangnya kualitas layanan, disebabkan karena pada umumnya hasil perencanaan selyang dilakukan pemda tidak sinkron dengan kepentingan operator.Penjelasan:- Perencanaan yang dilakukan oleh pihak-pihak yang berbeda (Pemda, penyedia menara,operator) sangat mungkin memiliki asumsi-asumsi awal yang berbeda, sehingga sangatmungkin berbeda pula hasil perencanaan berupa titik-titik lokasi BTS. Dari hasil wawancaradengan Operator, pada umumnya Pemda mengabaikan BTS-BTS eksisting dalam perencanaan,sehingga yang terjadi adalah nuansa represif dalam penataan menara;- Berbagai teknologi yang diimplementasikan oleh Operator, memiliki karakteristik dancakupan yang berbeda. Berbeda dengan Operator yang melakukan perencanaan per-teknologi, Pemda kemungkinan melakukan generalisasi perencanaan yang hasilnyakemungkinan besar tidak sinkron dengan Operator;- Hasil pengukuran kualitas RF tidak menunjukkan kualitas RF yang kurang baik setelahpenataan. Namun demikian, meneliti dampak penataan BTS terhadap kualitas RF memerlukanbeberapa kali pengukuran untuk mendapatkan kesimpulan yang valid.2. Harus dikaji lebih mendalam mengenai struktur menara yang mampu menyangga berbagaiteknologi, sebagai konsekuensi dari menara bersamaPenjelasan:- Pada umumnya menara eksisting memang tidak direncanakan untuk menara bersama,sehingga kekuatan struktur menara eksisting harus dikaji oleh pihak-pihak yang kompetenuntuk menilai kelayakan strukturnya sebagai menara bersama;- Menara baru, siapapun yang membangun, sebaiknya direncanakan untuk mampu menampungberbagai teknologi dan berbagai Operator (sebagai menara bersama). Dalam hal iniPemerintah bisa membuat standar pendirian menara telekomunikasi, yang diwajibkan untukdapat digunakan sebagai menara bersama,Analisis:Terdapat cara untuk mengatasi berbagai dampak teknis yang diakibatkan penataan lokasi BTS. Dalamhal untuk mensinkronkan perencanaan sel yang dilakukan antara pihak Pemda dan Operator,direkomendasikan untuk diserahkan pada kesepakatan antar Operator. Rekomendasi alur kerja dalampenentuan lokasi menara bersama ada pada Gambar 6.4.6.6.5 Dampak Terhadap Aspek EstetikaPenghematan dan penyederhanaan jumlah BTS yang dibangun di suatu kota tentunya akan berdampakpositif terhadap estetika. Hasil wawancara pada stakeholder (Pemerintah dan Operator) jugamenunjukkan bahwa semua sepakat bahwa penataan lokasi menara BTS akan berdampak positif.
  • 132. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010124Menara BTS mengganggu keindahan(rata-rata seluruh wilayah survey)39%61%yatidakMenara BTS mengganggu keindahan(DKI Jakarta)77%23%yatidakGambar 6.11 Menara BTS dan dampaknya terhadap keindahanDari hasil survey kepada masyarakat di Gambar 3.11, pada umumnya mayoritas responden menyatakanbahwa menara BTS tidak mengganggu keindahan (61%). Namun, pada daerah-daerah perkotaan(Jakarta, Batam, Semarang), keberadaan menara BTS sudah dianggap mengganggu keindahan (77%).Pada banyak negara maju, tidak banyak, bahkan sangat jarang terlihat menara telekomunikasi, tetapikualitas sinyal tetap baik. Hal ini karena banyak digunakan menara-menara kamuflase. Sehingga kalauPemerintah menginginkan tidak terjadi hutan menara, Pemeritah bisa saja mewajibkan Operator untukmenggunakan menara kamuflase pada wilayah-wilayah tertentu di pusat kota, disamping menggunakanmenara bersama untuk menyederhanakan infrastruktur pada daerah sub urban dan rural.
  • 133. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010125BAB 7 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI7.1 KESIMPULAN1. Peraturan Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi padadasarnya diterbitkan dalam rangka memecahkan akar permasalahan dalamimplementasi penataan infrastruktur menara bersama, yang secara umumdisebabkan oleh berseberangnya dua kepentingan, yaitu kepentingan PemerintahDaerah agar terhindar dari dampak negatif keberadaan infrastrukturpembangunan termasuk menara telekomunikasi dan kepentingan penyelenggaratelekomunikasi dalam menjaga kualitas layanan kepada pelanggan, yangmembutuhkan cakupan dan kapasitas yang memadai untuk keberlangsunganusahanya.2. Penataan menara bersama dituangkan dalam dua peraturan, yaitu :a. Peraturan Menkominfo No.2/2008 tanggal 17 Maret 2008 tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Menara Bersama Telekomunikasi;b. Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo, dan Kepala BKPM No.18/2009, 07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 tanggal30 Maret 2009 (PerBer 2009) tentang Pedoman Pembangunan danPenggunaan Bersama Menara Telekomunikasi.3. Beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan dalam implementasi regulasipenataan menara bersama telekomunikasi antara lain kemungkinan rencanapengurangan beban penyelenggaraan dengan mengkonversi biaya modal ke biayaoperasional, munculnya inisiatif berbagai pihak dalam usaha khusus penyediaaninfrastruktur menara telekomunikasi, dan kepentingan Pemerintah Daerah dalammenjadikan biaya perizinan IMB menara sebagai sumber Pendapatan Asli Daerah(PAD).4. Berbagai peraturan daerah juga dapat dilihat secara historis dalam tiga kelompok, yaitu:a. Peraturan Daerah yang terbit sebelum PerMen Kominfo No. 2/2008, disemangati oleh perlunyapenataan infrastruktur dalam rangka mencegah penurunan kualitas estetika dan tata ruangyang ditimbulkan dari kesadaran sendiri pada unsur-unsur pemerintahan dan masyarakatnya,tanpa didasari oleh aturan Pemerintah Pusat tentang penataan menara telekomunikasi,kecuali Undang-Undang Tata Ruang;
  • 134. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010126b. Peraturan Daerah yang terbit sesudah PerMen Kominfo No. 2/2008, berusaha mengikuti aturanPemerintah Pusat tersebut, namun banyak menimbulkan permasalahan dalamimplementasinya, terutama kerugian di pihak penyelenggara telekomunikasi;c. Peraturan Daerah yang terbit sesudah PerBer 2009, telah banyak mengikuti aturan PemerintahPusat tersebut, karena ketentuan-ketentuan aturannya yang telah lebih jelas, bahkan banyakdidukung oleh pihak-pihak penyelenggara telekomunikasi.5. Dari survey di lapangan, dapat disimpulkan bahwa pembangunan dan penggunaanbersama menara telekomunikasi belum menunjukkan dampak yang signifikandalam hal kualitas layanan jaringan dan jasa telekomunikasi dikarenakanpenataan menara bersama masih dalam masa transisi sampai tahun 2011;6. Muatan pengaturan dalam Peraturan Bersama Mendagri, MenPU, Menkominfo, dan Kepala BKPMNo. 18/2009, 07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 tanggal 30 Maret 2009(PerBer 2009), dan Peraturan Menkominfo No.2/2008 tanggal 17 Maret 2008, merupakanperaturan yang telah memadai dalam mengatur dan mencapai tujuan pembangunan danpenggunaan bersama menara telekomunikasi, namun memerlukan tambahan ketentuanpenjelasan teknis yang dapat mencegah penafsiran beragam dari para pemangku kepentingandalam implementasi sesuai kewenangannya.7. Bersama-sama dengan Permen Kominfo No. 12 dan 13 Tahun 2008 Tentang Standar KualitasPelayanan Jasa Teleponi Dasar Pada Jaringan Bergerak Selular dan pada Jaringan Tetap MobilitasTerbatas, implementasi Permen Kominfo No. 2/2008 dan PerBer 2009 tentang PedomanPembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi seharusnya tercegah dari dampak-dampak teknis yang dapat mengganggu standar kualitas pelayanan jaringan telekomunikasi kepadamasyarakat pengguna. Di samping itu demi menjaga kelangsungan usahanya sendiri dan untukkepuasan pelanggannya, penyelenggara telekomunikasi memiliki mata rantai prosespenyelenggaraan jaringan dan layanan jasa telekomunikasi yang menjamin agar pelanggan masing-masing penyelenggara mendapatkan kualitas layanan terbaik agar tidak beralih kepadapenyelenggara lain yang dianggap lebih memiliki keunggulan komparatif dan kompetitif, termasukdalam hal tarif jasanya;8. Dampak terhadap aspek ekonomi adalah munculnya konsekuensi finansial pada tahap awalpenataan menara, karena proses migrasi merupakan suatu hal wajar apabila memerlukanpembiayaan, namun efisiensi penggunaan bersama akan diperoleh pada jangka panjang. Terhadapaspek estetika, penataan menara BTS memiliki dampak positif akibat pengurangan jumlah menaraBTS;9. Dari Studi yang dilakukan, tidak diperoleh data yang signifikan mengenai dampak penataan lokasimenara BTS terhadap aspek social dan keamanan.
  • 135. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 2010201012710. Terhadap aspek estetika, penataan menara BTS tentunya memiliki dampak positif akibatpengurangan jumlah menara BTS.7.2 REKOMENDASI1. Substansi ketentuan dalam peraturan bersama (PerBer) Mendagri, MenPU, Menkominfo danKepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009, 19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009 (PerBer2009) dari hasil studi ini direkomendasikan untuk ditingkatkan pengundangannya menjadiPeraturan Pemerintah (PP) atau Peraturan Presiden (Perpres), dengan pertimbangan sebagaiberikut :a. Terbitnya sejumlah Peraturan Daerah terbaru dengan ketentuan yang tidak bertentangandengan Peraturan Bersama 2009 yang menandakan bahwa peraturan bersama tersebut telahdapat mengakomodasikan kepentingan Pemda dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsipengelolaan tata ruang, ketertiban dan keamanan lingkungan.b. Beberapa penyelenggara telekomunikasi merasa kepentingannya telah terakomodasi, sehinggamenyampaikan harapan agar PerBer 2009 disosialisasikan ke seluruh Pemda.c. Peraturan Menteri dan Peraturan Bersama sejumlah menteri menurut Undang-undang Nomor 10Tahun 2004 (pasal 7 ayat 1) tidak termasuk dalam jenis dan hierarki Peraturan Perundanganyang utama, sehingga dalam konteks penyelenggaraan otonomi daerah dianggap sebagaireferensi yang bersifat teknis, tanpa ikatan yuridis dan lebih rendah dari Peraturan Daerah.d. Peningkatan strata perundangan Peraturan Pemerintah tentang Pedoman Penataan,Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi nantinya setingkat denganPeraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-undangNomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.Usulan draft Peraturan Pemerintah tentang Pedoman Penataan dan Penggunaan Bersama MenaraTelekomunikasi sebagaimana di matriks pada lampiran laporan akhir studi2. Dihasilkan catatan penting yang perlu diperkuat pada substansi materi Pedoman Pembangunan danPenggunaan Bersama Menara Telekomunikasi yang telah dituangkan dalam Peraturan BersamaMendagri, MenPU, Menkominfo, dan Kepala BKPM No. 18/2009, 07/PRT/M/2009,19/PER/M.KOMINFO/03/2009, 3/P/2009, yang diharapkan dapat diakomodasikan apabiladitingkatkan menjadi Peraturan Pemerintah (PP) atau Peraturan Presiden (PerPres), yaitu :a. Lebih diperjelasnya petunjuk normatif dan langkah teknis implementasi ketentuanPedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama Menara Telekomunikasi, termasukwilayah daerah kota/kabupaten/Provinsi yang sebelumnya telah terdapat menaratelekomunikasi dengan lokasi penempatan sangat berdekatan, bagaimana secara gradualmenuju ketertataan lokasi penempatan menara telekomunikasi bersama denganmeminimalkan kerugian yang harus dialami oleh berbagai pihak, tanpa melakukan
  • 136. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010128tindakan yang represif untuk melaksanakan kewenangannya dalam penertiban perijinan danpenataan lokasi penempatan menara telekomunikasi.b. Mendorong Pemerintah Daerah selaku pengelola wilayah untuk menyusun danmensosialisasikan secara transparan tentang perencanaan transisi penataan lokasipenempatan menara telekomunikasi bersama (Master Plan) beserta tahap penataannyaselama masa transisi (Road Map).c. Memberikan kemungkinan pemilihan dua bentuk ketentuan aturan perencanaan penempatanlokasi menara bersama:i. Menetapkan kuota jumlah menara telekomunikasi bersama pada setiap lingkupwilayah (per kecamatan ataupun per kelurahan/desa) beserta persyaratan teknisnya,sesuai kebijakan tata ruang wilayah daerah yang bersangkutan.ii. Menyusun perencanaan penempatan menara telekomunikasi bersama pada lokasiyang telah jelas posisi koordinatnya, sesuai kebijakan tata ruang wilayah daerah yangbersangkutan dan mengakomodasikan kebutuhan telekomunikasi secara umum (cakupansinyal, kapasitas, dan kualitas untuk berbagai platform teknologi telekomunikasi yangdiselenggarakan) dengan memperhatikan permohonan yang disampaikan oleh seluruhpihak penyelenggara telekomunikasi yang beroperasi di daerah tersebut.d. Menegaskan dilarangnya pungutan dalam bentuk apapun kecuali retribusi IMB Menaradalam proses permohonan perijinan pembangunan menara telekomunikasi bersama.e. Mendorong Pemerintah Daerah dan penyelenggara telekomunikasi untuk berkoordinasidalam menyusun ketentuan/aturan perencanaan penempatan lokasi menara bersama, agardapat mengakomodasikan kebutuhan Radio Network Planning/Cell Planning yang telah dimilikioleh penyelenggara telekomunikasi.f. Membuka kesempatan kepada penyelenggara telekomunikasi mengusulkan menara existingyang memenuhi syarat menara bersama kepada Pemerintah Daerah, disertai kesepakatankerja sama dengan penyelenggara telekomunikasi lainnya dalam penggunaan menara bersama.g. Dalam hal ini, Pemda wajib memprioritaskan usulan tersebut dalam penentuan lokasi menarabersama telekomunikasi sesuai ketentuan tata ruang.h. Membuka kesempatan penambahan perangkat transceiver dan antena yang dibutuhkan olehpenyelenggara telekomunikasi pada infrastruktur non telekomunikasi yang telah tersedia(menara penyiaran, menara air, menara masjid, menara jam, menara reklame, rooftopgedung bertingkat, dan sebagainya) atau pemasangan secara kamuflase, sepanjangkontruksinya memungkinkan menampung beban perangkat transceiver dan antena tersebuttanpa memerlukan IMB Menara lagi.i. Mendorong pemberlakukan kebijakan insentif dalam berbagai bentuk pemasangan perangkatakses radio pada berbagai infrastruktur non-telekomunikasi yang tidak mengganggu ketentuanaturan tata-ruang serta tidak memerlukan perubahan ijin atas infrastruktur existing tersebut,dan menara terkamuflase pada lokasi-lokasi khusus yang perlu terjaga secara estetika.
  • 137. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010129j. Memberikan kebebasan kepada penyelenggara telekomunikasi untuk memilih danmenggunakan menara telekomunikasi bersama yang merupakan hasil kerja sama antarpenyelenggara telekomunikasi atau menyewa kepada penyedia menara bersama.k. Mendorong Pemerintah Daerah, terutama daerah baru hasil pemekaran wilayah, agar segeramenyusun rencana tata ruang wilayah dan detail tata ruang wilayah apabila belummemilikinya, serta mempublikasikannya secara transparan.l. Mendorong peningkatan penggunaan bersama menara telekomunikasi dengan mewajibkanpemilik menara untuk memberlakukan prinsip keterbukaan akses dengan batasan waktutertentu untuk tercapainya Site Sharing Agreement penggunaan bersama menaratelekomunikasi antara penyelenggara pemohon (access seeker/requesting operator)dengan penyedia menara (access provider/license holder), misalnya dalam waktu 30 hariuntuk tercapainya kesepakatan negosiasi dan dapat diadukan kepada Pemerintah apabilakesepakatan tidak tercapai dalam waktu 90 hari.m.Mewajibkan penyelenggara telekomunikasi untuk membuka akses penggunaan menaratelekomunikasi yang dimilikinya yang telah dinyatakan oleh Pemda sebagai menarabersama, dengan mempublikasi Daftar Penawaran Menara Bersama (DPMB) secara terbukadan transparan melalui website mengenai lokasi penempatan atau posisi koordinatnya,kapasitas menara terpasang-terpakai-tersisa, serta persyaratan teknis yang harus dipenuhioleh pemohon penggunaan bersama, dengan kesepakatan kerja sama yang dibentuk melaluiperjanjian bisnis yang wajar serta tidak melakukan praktek monopoli atau pun melanggarprinsip persaingan usaha tidak sehat.n. Memberikan penjabaran lebih jelas mengenai kewenangan teknis yang diberikan kepadaPemerintah Provinsi/ Gubernur dalam melakukan koordinasi pembinaan dan pengawasanpenggunaan bersama menara telekomunikasi di wilayah administrasinya.o. Mendorong penyelenggara telekomunikasi untuk meningkatkan kemampuan teknisnyadalam mengadaptasi konfigurasi jaringan telekomunikasi yang dikelolanya untukmenyesuaikan diri dengan ketentuan pembangunan dan penggunaan bersama menaratelekomunikasi (melalui rehoming atau reparenting) serta menganjurkan penggunaan menaratelekomunikasi sebagai alternatif terakhir apabila tidak dimungkinkan pemasangan perangkattransceiver dan antena BTS/Node-B secara kamuflase, atau penempatan pada infrastrukturlain non-telekomunikasi yang telah tersedia (menara penyiaran, menara air, menara masjid,menara jam, menara reklame, rooftop gedung bertingkat, dan sebagainya), atau melaluipilihan teknologi perangkat akses yang lebih modern, seperti indoor BTS/Node-B, micro-cell,pico-cell, femto-cell, hingga radio over fiber.3. Studi ini merekomendasikan alur kerja titik lokasi penempatan menara bersama olehPemerintah Daerah dengan didasari oleh perencanaan yang mengakomodasikan usulan dariseluruh penyelenggara telekomunikasi yang beroperasi di daerah bersangkutan. Pembangunanmenara bersama diserahkan secara adil kepada penyedia menara non-penyelenggara ataupunkerjasama antar penyelenggara telekomunikasi. Untuk dapat menyampaikan usulannya,
  • 138. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010130penyelenggara atau dapat bekerjasama membuat perencanaan yang didasari oleh rencana tataruang wilayah daerah yang diberikan oleh Pemerintah Daerah secara transparan. Hasil penetapantitik lokasi penempatan lokasi menara bersama juga diinformasikan secara transparan olehPemerintah Daerah agar pihak yang berminat menjadi penyedia menara dapat mengajukan IzinMendirikan menara.Alur kerja titik lokasi penempatan menara bersama sebagaimana terlampir pada lampiran 1.4. Dengan kewajiban mentransparansikan informasi Daftar Penawaran Menara Bersama (DPMB),diantaranya dengan menggunggah (upload) di website perusahaan penyedia menara, makapenyelenggara telekomunikasi sebagai pencari menara (requesting operator) dapat dengan mudahmendapatkan informasi ketersediaan menara yang sesuai dengan kebutuhannya dan memudahkanpenyusunan proposal permintaan akses menara. Pemerintah Daerah menerima laporan tentangkesepakatan kerjasama antara pencari menara dan penyedia menara tentang penggunaan bersamamenara telekomunikasi dan bertugas melakukan mediasi jika terjadi permasalahan akses menaramaupun penyepakatan kerjasama antara kedua pihak. Alur kesepakatan kerjasama requestingoperator dengan penyedia menara bersama sebagaimana terlampir pada lampiran 2.5. Dalam rangka peningkatan efisiensi dan efektivitas pembangunan di bidang telekomunikasi secarakeseluruhan, Pemerintah dapat tetap mendorong dan meningkatkan penggunaan bersamasumber daya jaringan telekomunikasi antar penyelenggara hingga pada elemen jaringan aktif(active sharing), bahkan dengan sumber daya infrastruktur publik pada sektor lain (energi,transportasi, drainase, dll) secara bertahap melalui perencanaan yang matang dan denganmempertimbangkan kesiapan proses penggunaan bersama (sharing) dari seluruh pemangkukepentingan.
  • 139. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010131DAFTAR PUSTAKABadan Litbang SDM KOMINFO, Petunjuk Teknis Penulisan Karya Tulis ilmiah di Lingkungan Puslitbang Postel.Mishra, Ajay R., Advanced Cellular Network Planning and Optimisation, John Wiley & Sons, USA, 2007.Sugiyono, Prof. Dr., Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D, Alfabeta, Bandung,2007.Setiawan, Denny, Presentasi Infrastruktur Sharing ITU GSR 2008, Maret 2008PT. Telekomunikasi indonesia, Annual Report, 2008.PT. Excelcomindo Pratama, Annual Report, 2008.PT. Mobile-8 Telecom Tbk, Laporan Tahunan Mobile-8 Tahun 2007.PT. Telekomunikasi Seluler, Annual Report, 2008.PT. Bakrie Telecom Tbk, Annual Report, 2008.Yin, K., Robert, Prof. Dr., Studi Kasus Desain dan Metode, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 1996.GSR-2008, ITU, Best Practices Guidelines on Innovative Infrastructure Sharing Srategies to Promote Affordable Access,Maret 2008www.ictregulationtoolkit.orgwww.itu.int/iTU-D/treg/Events/Seminars/GSR/GSR08/papers.htmlhttp://www.detikinet.com/read/2009/08/13/163931/1182695/328/bupati-badung-diancam-penjara-6-tahunhttp://www.detikinet.com/read/2009/08/13/162441/1182680/328/88-bts-milik-7-operator-mati-total-di-balihttp://www.detikinet.com/read/2009/07/22/082316/1169137/328/ratusan-menara-bts-di-kaltim-terancam-dibongkarhttp://www.detikinet.com/read/2009/05/13/175501/1130957/328/pejabat-daerah-harus-ambil-hikmah-kasus-menarahttp://www.detikinet.com/read/2009/05/06/145706/1127247/328/ramai-bicara-tender-izin-menara-belum-jelashttp://www.detikinet.com/read/2009/05/05/185545/1126763/328/telkomsel-akhirnya-mau-berbagi-menarahttp://www.detikinet.com/read/2009/04/30/145210/ii23973/328/penyelenggara-bwa-boleh-pakai-menara-bersamahttp://www.detikinet.com/read/2009/02/27/075934/1091355/328/kasus-menara-coreng-citra-Indonesiahttp://www.detikinet.com/read/2009/02/26/064811/1090704/328/filosofi-menara-harus-jelas-dalam-skb-menarahttp://www.detikinet.com/read/2009/02/19/171128/1087564/328/menKOMINFO-minta-perubuhan-menara-ditangguhkanhttp://www.detikinet.com/read/2009/07/23/171032/1170389/328/pemkab-garut-undang-operator-bangun-towerhttp://www.detikinet.com/read/2009/07/22/172010/1169673/328/siapa-salah-dalam-kasus-perubuhan-menarahttp://www.detikinet.com/read/2008/12/20/122749/1056852/328/pemerintah-dukung-aturan-pemda-asalkanhttp://www.detikinet.com/read/2008/12/16/151905/1054518/328/148-menara-bts-di-bali-terancam-kolapshttp://www.detikinet.com/read/2008/12/03/162322/1047397/328/skb-menara-bersama-tinggal-tekenhttp://www.detikinet.com/read/2008/12/01/110607/1045735/328/bakrie-telecom-akan-jual-543-menara
  • 140. LAPORAN AKHIRSTUDI PEMANFAATAN FASILITAS USO SEBAGAIPENYEDIAAN JASA AKSES TELEKOMUNIKASI DAN INFORMATIKA 20102010132http://www.detikinet.com/read/2009/0i/23/175806/1073572/328/depKOMINFO-kecewa-pemda-rubuhkan-menarahttp://www.detikinet.com/read/2009/01/23/171028/1073536/328/ribuan-pengguna-seluler-di-bali-tak-bisa-teleponhttp://www.detikinet.com/read/2009/01/01/095340/1061825/328/pemda-dilarang-monopoli-menara-bersamahttp://www.kompas.com/read/xml/2008/04/15/18150778/larangan.asing.dirikan.menara.bts.picu.embargohttp://www.kompas.com/read/xml/2008/03/13/18471012/32.tower.bts.di.kota.yogyakarta.belum.berizin.http://www.kompas.com/read/xml/2009/02/19/1239441/perobohan.menara.bts.hambat.perekonomianhttp://www.kompas.com/read/xml/2008/i2/18/i4574457/148.menara.bts.di.badung.harus.dibongkar.http://www.kompas.com/read/xml/2008/12/10/1744497/ratusan.menara.bts.di.jakarta.selatan.akan.dibongkarhttp://www.kompas.com/read/xml/2008/09/07/22343319/dpr.setuju.tower.dan.bts.kena.retribusihttp://www.kompas.com/read/xml/2008/08/14/20401344/xl.segera.menjual.7.000.menara.selulernyahttp://www.kompas.com/read/xml/2008/10/15/09511990/ribuan.menara.seluler.bakal.ditertibkanhttp://www.kompas.com/read/xml/2008/10/14/20024995/serat.optik.gantikan.menara.btshttp://www.kompas.com/read/xml/2008/08/14/20401344/xl.segera.menjual.7.000.menara.selulernyahttp://www.depKOMINFO.go.id/category/berita/berita-utama-berita/http://www.arabianbusiness.com/552531-sharing-network-towers-could-save-telchttp://www.detikinet.com/read/2008/12/15/084058/1053574/328/ericsson-mulai-jajal-bts-tower-tube