My ptk (full content)

  • 2,423 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
2,423
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
1

Actions

Shares
Downloads
126
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMAHAMI PRINSIP-PRINSIP PENULISAN RESENSI SISWA KELAS XI D1 SMA NEGERI 2 MALANG DENGAN METODE KOLABORASI PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK) FREDERIKUS NDONDO NIM 123131001902 UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS SASTRA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA TAHUN 2013
  • 2. PENINGKATAN KEMAMPUAN MEMAHAMI PRINSIP-PRINSIP PENULISAN RESENSI SISWA KELAS XI D1 SMA NEGERI 2 MALANG DENGAN METODE KOLABORASI PTK Diajukan kepada Universitas Negeri Malang untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan pendidikan profesi guru OLEH: FREDERIKUS NDONDO NIM 123131001902 UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS SASTRA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA NOVEMBER 2013 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 3. DAFTAR ISI ABSTRAK ....................................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... KATA PENGANTAR ..................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................ DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... i ii iii v viii x BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ A. Latar Belakang ........................................................................................... 1 1 B. Rumusan Masalah ...................................................................................... 6 C. Batasan Masalah......................................................................................... 6 D. Pemecahan Masalah ................................................................................... 7 E. Tujuan Penelitian ....................................................................................... 7 F. Manfaat Penelitian ..................................................................................... 7 G. Definisi Operasional ................................................................................ 9 BAB II KAJIAN TEORI.................................................................................. A. Pengertian................................................................................................... 10 10 1. Resensi ................................................................................................. 10 a. Ihwal Resensi ................................................................................. 10 b. Tujuan Resensi .............................................................................. 11 c. Sistematika Resensi........................................................................ 12 d. Dasar-dasar Meresensi ................................................................... 14 e. Langkah-langkah Meresensi .......................................................... 15 2. Metode Pembelajaran Kolaborasi (Collaborative Learning) ............... 16 a. Langkah-langkah dalam pembelajaran kolaborasi ......................... 18 b. Tujuan pelaksanaan Pembelajaran Kolaborasi PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 4. (Colaborative Learning) ................................................................. c. Karakteristik Matode Pembelajaran Kolaborasi 19 (collaborative learning) .................................................................. d. Keunggulan Metode Kolaborasi 19 (Collaborative Learning) ............................................................... e. Peran Metode Pembelajaran Kolaborasi 20 (collaborative learning) .................................................................. B. Kerangka Berpikir ...................................................................................... 20 21 BAB III METODE PENELITIAN................................................................... A. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................... 22 22 B. Obyek dan Subjek Penelitian .................................................................... 22 C. Bentuk Penelitian ....................................................................................... 22 D. Sumber Data ............................................................................................... 26 E. Teknik Pengumulan Data ........................................................................... 26 F. Teknik Analisis Data .................................................................................. 27 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................. A. Penelitian Siklus I ...................................................................................... 29 29 1. Tahap Perencanaan............................................................................... 29 2. Tahap Pelaksanaan ............................................................................... 30 3. Tahap Evaluasi ..................................................................................... 35 4. Tahap Refleksi ..................................................................................... 44 B. Penelitian Siklus II ..................................................................................... 44 1. Tahap Perencanaan............................................................................... 44 2. Tahap Pelaksanaan ............................................................................... 45 3. Tahap Evaluasi ..................................................................................... 46 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 5. 4. Tahap Refleksi ..................................................................................... 53 BAB V PENUTUP ........................................................................................... A. Kesimpulan ............................................................................................... 54 54 B. Saran .......................................................................................................... 55 DAFTAR RUJUKAN ...................................................................................... LAMPIRAN ..................................................................................................... 56 57 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 6. DAFTAR TABEL Tabel 1 Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4 Tabel 5 Tabel 6 Tabel 7 Tabel 8 Tabel 9 Tabel 10 Tabel 11 Tabel 12 Tabel 13 Tabel 14 Tabel 15 Tabel 16 Tabel 17 Jadwal Kegiatan Penelitian .............................................................. Nilai Perolehan Siswa Kelompok 1 Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Nilai Perolehan Siswa Kelompok 2 Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Nilai Perolehan Siswa Kelompok 3 Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Nilai Perolehan Siswa Kelompok 4 Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Nilai Perolehan Siswa Kelompok 5 Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Nilai Siswa dengan Kategori <70 (69 ke bawah) ........................... Nilai Siswa dengan Kategori 70 - 74 ............................................. Nilai Siswa dengan Kategori >74 (75 ke atas) ............................... Persentase Ketuntasan Belajar Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Persentase Ketuntasan Belajar Pertemuan 2 Siklus I ..................... Nilai Perolehan Siswa Kelompok 1 Siklus II ................................. Nilai Perolehan Siswa Kelompok 2 Siklus II ................................. Nilai Perolehan Siswa Kelompok 3 Siklus II ................................. Nilai Perolehan Siswa Kelompok 4 Siklus II ................................. Nilai Perolehan Siswa Kelompok 5 Pertemuan Pertama Siklus I ............................................................................................ Persentase Ketuntasan Belajar Siklus II ......................................... 22 35 36 36 37 37 38 39 39 40 42 48 49 49 50 50 57 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 7. DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Jadwal Kegiatan Penelitian .......................................................... Lampiran 2 Subjek Pelaksanaan Metode Kolaborasi ..................................... Kelas XI D1 SMA Negeri 2 Malang ............................................................... Lampiran 3 Proses Diskusi Kelompok Metode Kolaborasi ............................ Lampiran 4 Daftar Nama Kelompk Diskusi Siklus I ...................................... Lampiran 5 Bentuk Lembar Kerja Siswa (LKS) Siklus I Metode Kolaborasi Lampiran 7 Struktur Resensi Berupa Anatomi Resensi .................................. Lampiran 8 Daftar Nama Kelompok Siklus II ................................................ Lampiran 9 Suasana Pembelajaran Metode Kolaborasi Siklus i dan Siklus II Lampiran 10 Lembar Kerja Siswa ( L K S ) Siklus II .................................... PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 8. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manusia sebagai makhluk sosial selalu memiliki ketergantungan terhadap orang lain. Namun, untuk memfasilitasi ketergantungan tersebut, manusia harus melakukan proses komunikasi dengan menggunakan suatu alat yang dinamakan bahasa. Alat komunikasi ini digunakan untuk bertukar pikiran, mengutarakan perasaan serta menyampaikan gagasan, dan apabila gagasan serta perasaan yang disampaikan tersebut dapat diterima oleh pihak lain, maka manusia harus memiliki keterampilan berbahasa. Keterampilan berbahasa terdiri dari empat aspek, yaitu menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Aspek yang digunakan untuk berkomunikasi dalam keterampilan berbahasa bukan hanya aspek berbicara, menulis juga dapat digunakan sebagai salah satu alat komunikasi yang efektif, karena dengan tulisan seseorang dapat menyampaikan gagasan ke semua orang tanpa dibatasi waktu. Keterampilan menulis tidak serta merta melekat pada diri seseorang, tetapi lebih jauh seseorang harus memahami konsep dan prinsip-prinsip menulis. Artinya, sebelum seseorang menuangkan ide dan buah pikirannya dalam sebuah tulisan, tentu teori dan pengetahuan dan prosedur menulis yang baik layaknya telah dipahaminya di samping memahami konsep dasar pengetahuan apa yang akan ditulis. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 9. Banyak orang telah menuangkan ide dan gagasan dalam sebuah tulisan. Ide-ide tersebut ditulis dengan maksud untuk dibaca dan diketahui oleh orang lain dan jika perlu orang atau pembaca mengikuti kehendak sebagaimana yang dituangkannya lewat tulisan tersebut. Akan tetapi, tidak sedikit pula orang menuangkan ide dan gagasannya tanpa memikirkan lebih jauh akan prinsipprinsip menulis, langkah-langkah menulis, serta prosedur dalam menulis. Oleh karena itu, tulisan yang tidak memperhatikan hal-hal yang dimaksud berdampak pada apresiasi yang kurang baik dari pembaca, yang notabene memahami hakikat dan makna dari sebuah tulisan. Inilah yanng menjadi landasan utama penulis melakukan penelitian ini, yakni mengungkapkan prinsip-prinsip dari sebuah tulisan. Sebagaimana yang diketahui bahwa pembelajaran bahasa, khususnya bahasa Indonesia, memiliki dua aspek bahasan yaitu kebahasaan dan kesastraan. Penelitian ini berfokus pada permasalahan kesastraan, yakni resensi. Jadi penelitian ini mengutamakan pembahasan tentang prinsip-prinsip penulisan resensi. Meresensi sebagai salah satu wujud apresiasi suatu karya memiliki prinsip dan prosedur tersendiri serta membutuhkan pemahaman secara maksimal. Penelitian ini ingin memberikan perubahan pemahaman siswa tentang hakikat meresensi serta memperbaiki kekurangpahaman akan prinsip-prinsip meresensi, sehingga tidak terjadi kesalahan dalam melakukan resensi terhadap suatu karya. Penelitian yang berjudul Peningkatan Kemampuan Memahami Prinsip-prinsip Penulisan Resensi Siswa Kelas XI SMA Negeri 2 Malang dengan Metode Pembelajaran Kolaborasi ini menjadi suatu hal yang harus dilakukan karena PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 10. dasar pemahaman siswa terhadap materi meresensi sangatlah minim. Banyak faktor yang menyebabkan kurang maksimalnya pemahaman siswa terhadap hal tersebut, misalnya pemilihan materi guru yang kurang memadai, pemilihan media yang kurang efektif, dan penggunaan metode atau strategi guru yang kurang tepat dalam pembelajaran. Berdasarkan dialog antara peneliti dengan narasumber, sebagai salah satu guru Bahasa Indonesia di SMA Negeri 2 Malang bahwa sebagian besar siswa tidak dapat menjawab soal-soal dalam ujian, manakala soal tersebut berkaitan dengan materi resensi. Hal tersebut disebabkan oleh kurang pahamnya siswa bagaimana sesungguhnya meresensi. Selanjutnya, beliau mengatakan bahwa penggunaan metode atau strategi guru menjadi salah satu penyebab yang mendasar dan mengakibatkan rendahnya pemahaman siswa SMA Negeri 2 Malang terhadap materi resensi. Jadi, prinsip-prinsip meresensi sebuah karya menjadi hal yang sangat minim dikuasai oleh siswa. Oleh karena itu, penelitian ini sangatlah penting untuk mengatasi masalah tersebut, yakni mengelola pelaksanaan pembelajaran dengan mengupayakan pembelajaran secara berkelompok serta siswa berkolaborasi di dalam kelompok. Selama ini belum ada upaya yang sistematis dan terprogram dilakukan oleh guru dalam mengelola pembelajaran kelompok siswa, dan siswa tidak diupayakan untuk bekerja secara kolaboratif dalam tim, dengan maksud untuk saling memberikan pemahaman satu dengan yang lain mengenai suatu konsep materi tertentu, yang pada akhirnya siswa saling membantu dan saling memahami materi secara bersama-sama. Strategi yang dilakukan hanyalah pemberian tugas- PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 11. tugas kelompok kepada siswa, kemudian tugas-tugas itu ada yang harus dipresentasikan di depan kelas, dan ada pula yang hanya sekedar dikumpulkan saja. Pemberian tugas kelompok seperti itu guru mengharapkan adanya kerja sama di antara siswa dalam kelompok-kelompok tersebut. Strategi atau upaya secara sistematis untuk mengontrol agar siswa benar-benar bekerja secara penuh tanggung jawab di dalam kelompok masing-masing jarang dilakukan. Artinya bahwa strategi pembelajaran untuk membantu meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi masih bersifat tradisional, hanya sekedar berharap terjadi, “hasil ikutan” (nurthurant effect) dari pemberian tugas yang diberikan kepada siswa. Oleh karena itu, tidak adanya strategi pembelajaran yang dirancang secara sistematis dan terkontrol itu, maka tidak sedikit pula siswa diam dan tidak dapat bertanya kepada temannya yang lain serta bertukar ide dan gagasan untuk mengatasi masalah ketidaktahuan terhadap suatu materi tertentu, akibatnya hasil belajar tidak maksimal. Padahal, jika potensi belajar siswa dikelola dengan strategi yang baik dan dengan proses pembelajaran yang optimal, maka tentu siswa mau mengutarakan ide dan gagasanya satu sama lain dalam belajar, yang pada akhirnya hasil belajar akan lebih baik. Berkaitan dengan masalah di atas, Joni (2000) menjelaskan bahwa proses pembelajaran yang tidak optimal disebabkan oleh dua hal, yakni 1) proses pembelajaran bersifat informatif, belum diarahkan ke proses aktif pebelajar untuk membangun sendiri pengetahuannya, 2) proses pembelajaran berpusat pada pembelajar (guru), belum diarahkan ke pembelajaran yang berpusat pada pebelajar (siswa). Namun, bagaimana sesungguhnya langkah-langkah Metode PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 12. Pembelajaran Kolaborasi yang dipilih penulis untuk mengatasi masalah siswa dalam pembelajaran, berikut gambaran umumnya Metode kolaborasi merupakan suatu teknik dalam pembelajaran yang melibatkan teman sejawat untuk saling mengoreksi kesalahan yang telah dilakukan untuk diperbaiki. Proses pembelajaran ini mengupayakan siswa untuk belajar berkelompok, yang setiap anggotanya aktif menyumbangkan informasi, pengalaman, ide, pendapat, kemampuan, dan keterampilan yang dimiliki untuk saling meningkatkan pemahamman. Piaget dengan konsepnya “active learning” berpendapat bahwa para siswa belajar lebih baik jika mereka berpikir secara kelompok. Piaget juga berpendapat bila suatu kelompok aktif dalam kelompok tersebut, maka akan melibatkan yang lain untuk berpikir bersama (Smith, B.L. and Mac Gregor, 2004). Jadi, penelitian yang mengupayakan peningkatan kemampuan memahami prinsip-prinsip penulisan resensi melalui metode pembelajaran kolaborasi dipilih sebagai alternatif peneliti, sebab dengan metode ini siswa dapat saling memberikan pemahaman satu dengan yang lain terkait materi yang diberikan guru. Banyak penelitian berkaitan dengan penggunaan metode atau strategi untuk mengatasi masalah siswa dalam pembelajaran meresensi suatu buku, khususnya buku sastra, di antaranya oleh Siti Zulaikhoh (tahun 2009), dengan judul penelitian “Penerapan Metode Field Trip untuk Meningkatkan Kemampuan Menulis Resensi pada Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Ngemplak Kabupaten Boyolali”. Penelitian tersebut berujung pada kesimpulan bahwa penggunaan metode Field Trip dapat meningkatkan kemampuan menulis siswa. Hal itu PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 13. ditandai dengan persentase, keaktifan, konsentrasi, minat, dan motivasi siswa dalam pembelajaran menulis resensi yang mengalami peningkatan dalam setiap siklusnya. Persentase keaktifan siswa pada siklus I adalah 60%, sedangkan pada siklus II persentase keaktifan meningkat, yaitu 70%; Perolehan nilai terendah siswa pada siklus I adalah 45 dan nilai tertinggi adalah 74, sedangkan pada siklus II, nilai terendah adalah 50 dan nilai tertinggi adalah 80. Penelitian ini menuai kesimpulan akhir yakni penerapan metode Field Trip dapat meningkatkkan kemampuan siswa dalam menulis resensi. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, penulis menganggap bahwa ketercapaian pembelajaran siswa dalam menulis resensi tersebut belum maksimal, mengingat perolehan nilai akhir siklus II tidak terlalu jauh secara signifikan dari nilai KKM Bahasa Indonesia siswa SMA secara nasional. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas, maka identifikasi masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Bagaimanakah peningkatan pemahaman siswa terhadap unsur-unsur teks resensi? 2. Bagaimanakah peningkatan pemahaman siswa terhadap isi unsur-unsur teks resensi? C. Batasan Masalah Penelitian ini dibatasi pada siswa Kelas XI-D1 SMA Negeri 2 Malang, yang dilaksanakan pada semester ganjil Tahun Ajaran 2013/2014 dengan materi tentang prinsip-prinsip penulisan resensi. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 14. D. Pemecahan Masalah Metode pemecahan masalah dalam penelitian ini yaitu dengan menerapkan metode pembelajaran kolaborasi. Penggunaan metode pembelajaran kolaborasi ini diharapkan pemahaman siswa akan prinsip-prinsip merensesi dapat meningkat. E. Tujuan Penelitian Penelitian ini secara umum bertujuan: 1. untuk mengetahui kemampuan siswa kelas XI-D1 SMA Negeri 2 Malang memahami prinsip-prinsip penulisan resensi sebelum dan sesudah menggunakan metode pembelajaran kolaborasi, 2. untuk mengetahui ada atau tidaknya perbedaan kemampuan pemahaman siswa kelas XI-D1 SMA Negeri 2 Malang terhadap prinsip-prinsip penulisan resensi sebelum atau sesudah menggunakan metode pembelajaran kolaborasi, dan 3. untuk mengetahui manfaat dan efektivitasnya metode pembelajaran kolaborasi dalam meningkatkan pemahaman siswa kelas XI-D1 SMA Negeri 2 Malang akan prinsip-prinsip penulisan resensi. F. Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Manfaat secara praktis a. Bagi guru 1) Metode pembelajaran kolaborasi menjadi solusi guru dalam meningkatkan kemampuan siswa dalam memahami prinsip-prinsip penulisan resensi. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 15. 2) Metode pembelajaran kolaborasi sebagai metode pembelajaran alternatif yang menyenangkan. b. Bagi siswa 1) Mendapat pengalaman baru dalam memahami prinsip-prinsip penulisan resensi dan dengan cara belajar yang baru. 2) Mendapatkan kemudahan dalam menilai dan mengkritik suatu buku atau karya orang lain. c. Bagi peneliti Penelitian ini diharapkan dapat: 1) menjadi salah satu metode alternatif dan menyenangkan dalam pembelajaran, khususnya pembelajaran menulis resensi bagi siswa, 2) menjadi inspirasi dan pengalaman menerapkan metode pembelajaran yang efektif dan menyenangkan bagi siswa. 2. Manfaat secara teoretis a. Bagi guru dan peneliti Penelitian ini diharapkan dapat menjadi sumber pemahaman guru dan peneliti dalam menentukan strategi atau metode yang tepat dalam pembelajaran. b. Bagi siswa Penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap prinsip-prinsip penulisan resensi. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 16. G. Definisi Operasional Untuk memudahkan pemahaman terhadap penelitian ini, penulis mengemukakan definisi operasional sebagai berikut. 1) Peningkatan adalah proses, cara, perbuatan, meningkatkan (usaha, kegiatan dsb.), (KBBI: 1198). 2) Prinsip (-prinsip) adalah asas (kebenaran yang menjadi pokok dasar berpikir, bertindak, dsb.) dasar (KBBI: 1104). 3) Resensi adalah ulasan pertimbangan atau pembicaraan buku dan sebagainya, (KBBI: 437). 4) Metode pembelajaran kolaborasi adalah suatu perbuatan, cara atau strategi yang mengupayakan kerja sama antarkelompok dalam pembelajaran. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 17. BAB II KAJIAN TEORI Kajian teori sangatlah dibutuhkan dalam suatu penelitian. Hal tersebut bertujuan agar penelitian yang dilakukan mempunyai dasar yang kuat, bukan sekadar spekulasi. Sugiyono (2011: 52) menjelaskan bahwa adanya kajian teori merupakan ciri bahwa penelitian itu merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data. Berikut ini teori-teori yang berkaitan dengan penelitian yang akan peneliti lakukan. A. Pengertian 1. Resensi a. Ihwal Resensi Resensi berasal dari bahasa Latin, yaitu dari kata kerja revidere atau recensere. Artinya melihat kembali, menimbang, atau menilai. Arti yang sama untuk istilah itu dalam bahasa Belanda dikenal dengan recensie. Sedangkan dalam bahasa Inggris dikenal dengan istilah review. Tiga istilah itu mengacu pada makna yang sama, yakni mengulas sebuah buku. Tindakan meresensi buku dapat berarti memberikan penilaian, mengungkap kembali isi buku, membahas, atau mengkritik buku. Apakah hanya buku yang bisa diresensi? Apabila diklasifikasikan, ada tiga bidang garapan resensi, yaitu (a) buku, baik fiksi maupun nonfiksi; (b) pementasan seni, seperti film, sinetron, tari, drama, musik, atau kaset; (c) pameran seni, baik seni lukis maupun seni patung. . PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 18. Menurut Goris Keraf dalam buku Komposisi bahwa resensi dalam arti sempit sebagai suatu tulisan atau ulasan mengenai nilai sebuah hasil karya atau buku. Sedangkan dalam arti yang lebih luas yaitu pertimbanganpertimbangan terhadap karya seni lainya seperti drama, film, sebuah pementasan, dan sebagainya. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) memuat istilah resensi tersebut dengan arti pertimbangan atau pembicaraan tentan buku atau ulasan buku. Mukhsin Ahmadi (dalam Yanti: 2010) mengartikan istilah revidu dalam arti yang sama dengan resensi. Beliau memberikan istilah revidu dalam arti yang khusus sebagai suatu uraian informatif tentang isi dan kualitas suatu buku atau karangan seperti novel, cerpen, drama atau lakon serta bentukbentuk karya seni lainnya. Sedangkan dalam arti yang umum dijelaskan bahwa revidu sebagai uraian tentang suatu peristiwa. Resensi juga diartikan sebagai suatu pendapat yang subjektif dan lebih mengarah pada kupasan terhadap suatu hasil penelitian (Djunaedi dalam Ensiklopedia Press Indonesia). Beberapa pengertian di atas dapat penulis simpulkan bahwa resensi atau meresensi adalah suatu tulisan atau ulasan yang memberikan beberapa pertimbangan dan penilaian terhadap suatu karya atau buku, dengan mengemukakan berbagai keunggulan dan kekurangan karya atau buku tersebut. b. Tujuan Resensi Tujuan meresensi menurut Keraf (Komposisi, 1984: 274) adalah menyampaikan kepada pembaca apakah sebuah buku atau hasi karya itu patut PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 19. mendapat sambutan dari masyarakat atau tidak. Widjono dalam buku “Bahasa Indonesia Mata Kuliah Pengembangan kepribadian di Perguruan Tinggi” (Jakarta: Grasindo, 2007) hal. 298 mengatakan bahwa resensi bertujuan untuk menyampaikan informasi kepada pembaca, apakah sebuah buku atau hasil karya layak mendapat sambutan masyarakat atau tidak. Kritikus Romawi Horace memberikan dua kriteria yang dapat dipergunakan secara relatif untuk menilai karya seni atau karya sastra, yaitu: 1) resensi harus memuat penilaian tentang apakah karya sastra atau seni setelah dipertimbangkan akan memberikan kesenangan atau menarik bagi pembaca, 2) peresensi bisa melakukan pemisahan antara seni yang serius dan seni yang populer; memisahkan karya yang besar dengan karya yang biasa (Crosby dan Carter, 1986). Berdasarkan pendapat Horace di atas, maka tujuan resensi dapat ditafsirkan sebagai a) kewajiban untuk menunjukkan atau memberikan kesenangan kepada pembaca; b) untuk menunjukkan kepada pembaca karya sastra, seni mana yang pantas dianggap sebagai karya sastra dan mempunyai nilai seni besar atau karya-karya yang biasa-biasa saja sehingga layak untuk dinikmati pembaca. c. Sistematika Resensi Sistematika resensi yang merujuk pada struktur resensi mengacu pada unsur-unsur yang menyusun resensi. Unsur-unsur resensi merupakan bagian yang membangun suatu resensi, yang meliputi hal-hal di bawah ini. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 20. 1) Judul resensi Menulis judul dalam meresensi hakikatnya harus menarik dan benarbenar menjiwai seluruh tulisan atau inti tulisan. Judul resensi tidak harus diitetapkan terlebih dahulu; Judul dapat dibuat setelah resensi selesai. Hal yang perlu diingat bahwa judul resensi harus selaras dengan keseluruhan isi resensi. 2) Data buku Data buku yang sering disebut sebagai identitas buku meliputi judul buku, pengarang, penerbit, tahun terbit beserta urutan pencetakannya, tebal buku atau jumlah halaman, dan harga buku (jika ada). 3) Pembukaan Pembukaan dapat dimulai dengan: a) memperkenalkan siapa pengarang, karya dan prestasi apa saja yang telah diperoleh pengarang, b) membandingkan dengan buku sejenis yang sudah ditulis, baik oleh pengarang sendiri maupun pengarang lain, c) memaparkan kekhasan atau sosok pengarang, d) memaparkan keunikan buku, e) merumuskan tema buku, f) mengungkap kesan terhadap buku, g) memperkenalkan penerbit, h) mengajukan pertanyaan, dan i) membuka dialog. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 21. 4) Tubuh atau isi resensi Tubuh atau isi pernyataan resensi biasanya memuat hal-hal di bawah ini. a) Sinopsis atau isi buku secara kronologis. b) Keunggulan buku. c) Kelemahan buku. d) Rumusan kerangka buku. e) Tinjauan bahasa. f) Adanya kesalahan cetak. 5) Penutup resensi Bagian penutup biasanya berisi pernyataan tentang buku tersebut penting atau cocok dibaca oleh siapa dan mengapa. d. Dasar-dasar Meresensi Beberapa hal perlu diperhatikan sebelum seseorang meresensi, yakni peresensi perlu memahami dasar-dasar resensi. Dasar-dasar meresensi adalah: 1) peresensi memahami sepenuhnya tujuan pengarang menulis buku itu. Tujuan pengarang dapat diketahui dari kata pengantar atau bagian pendahuluan buku. Kemudian, dicari apakah tujuan itu direalisasikan atau tidak dalam seluruh bagian buku. 2) peresensi menyadari sepenuhnya tujuan meresensi karena sangat menentukan corak resensi yang akan dibuat. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 22. 3) peresensi memahami betul latar belakang pembaca yang menjadi sasaran: selera, tingkat pendidikan, dan dari kalangan apa pembacanya. 4) peresensi memahami karakteristik media cetak yang akan memuat resensi tersebut. Setiap media cetak mempunyai identitas, termasuk dalam visi dan misi. Dengan demikian, kita akan mengetahui kebijakan dan resensi macam apa yang disukai oleh redaksi. e. Langkah-langkah Meresensi Meresensi sebagai salah satu kegiatan yang sistematis dalam pembelajaran, memiliki langkah-langkah seperti berikut ini. 1) Penjajakan atau pengenalan terhadap buku yang diresensi. Unsur-usur yang perlu ditelusuri dalam hal ini adalah: a) tema buku, yang disertai deskripsi isi buku; b) apa dan siapa yang menerbitkan buku itu, kapan, dan di mana diterbitkan; c) siapa pengarangnya, yang meliputi nama, latar belakang pendidikan, reputasi dan prestasi, buku atau karya apa saja yang ditulisnya, dan mengapa menuliskan buku-buku itu; d) buku tersebut termasuk golongan yang mana, politik, ekonomi, filsafat, bahasa, sastra, dan lainnya. 2) Membaca buku yang diresensi secara komprehensif, cermat, dan teliti. Peta permasalahan dalam buku itu perlu dipahami secara tepat dan akurat. 3) Menandai bagian-bagian yang diperhatikan secara khusus dan menentukan bagian-bagian yang dikutib dan dijadikan data. 4) Membuat sinopsis atau intisari dari buku yang akan diresensi. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 23. 5) Menentukan sikap dan menilai hal-hal seperti a) organisasi atau kerangka penulisan, yakni bagaimana hubungan antara bagian yang satu dengan bagian yang lain, dan bagaimana sistematikanya; b) isi pernyataan, yakni bagaimana bobot ide, analisis, penyajian data, dan kreativitas pemikirannya; c) bahasa, yakni bagaimana EYD (Ejaan Yang Disempurnakan) diterapkan, kalimat dan penggunaan kata; d) aspek teknis, yakni bagaimana tata letak kerapian serta kebersihan pencetakannya (banyak salah atau tidak); e) sebelum menillai, sebaiknya terlebih dahulu dibuatkan outline (garis besar) resensi; dan 6) mengoreksi serta merevisi hasil resensi. 2. Metode Pembelajaran Kolaborasi (Collaborative Learning) Metode pembelajaran kolaborasi (collaborative learning) adalah proses belajar kelompok yang anggotanya aktif menyumbangkan informasi, pengalaman, ide, sikap, pendapat, kemampuan, dan keterampilan yang dimiliki untuk saling meningkatkan pemahaman (S. Gupta dan Dr. Robert P Bostrom, 2004). Menurut Arum (2010), metode kolaborasi sering disebut sebagai pembelajaran kolaborasi, yakni sebuah keadaan, di mana dua atau lebih peserta mengerjakan sesuatu secara bersama-sama. Tujuan mereka bekerja sama adalah untuk menemukan solusi dan arti. Metode kolaborasi tidak hanya menempatkan para peserta ke dalam kelompok-kelompok studi, tetapi diatur pula bagaimana mengordinasikan peserta diidk supaya bisa bekerja sama dalam pembelajaran. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 24. Pengertian yang lain diungkapkan oleh Smith dan MacGregor dalam Farida (2010) bahwa metode kolaborasi sebagai salah satu istilah untuk suatu jenis pendekatan pendidikan yang meliputi penggabungan karya/usaha intelektual siswa dan siswa bersama dengan guru. Biasanya siswa bekerja dalam dua atau lebih kelompok, saling mencari pemahaman, penyelesaian atau membentuk suatu produk. Berdasarkan pengertian beberapa ahli di atas, penulis menyimpulkan bahwa Metode Pembelajaran Kolaborasi (Collaborative Learning) merupakan suatu proses pembelajaran yang berorientasi pada siswa, yakni siswa bekerja dalam dua atau lebih kelompok untuk mencari pemahaman dan penyelesaiannya. Setiap anggota kelompok menyumbangkan informasi, pengalaman, ide, sikap, pendapat, kemampuan, dan keterampilan yang dimilikinya untuk bersama-sama saling meningkatkan pemahaman seluruh anggota. Jadi, Metode Pembelajaran Kolaborasi memungkinkan pengguna (siswa atau guru) pembelajaran yang aktif dalam menerapkan mengonstruksi metode pengetahuan. pembelajaran Proses kolaborasi menitikberatkan keterlibatan siswa dalam kegiatan menambah, mengedit, dan bila perlu menghapus atau menghilangkan sistem dan mekanisme pengetahuan yang ada, sehingga siswa terlihat lebih kreatif, dinamis, dan dapat belajar secara mandiri. Penerapan metode kolaborasi dalam pembelajaran merupakan salah satu kiat dalam memudahkan siswa untuk menerima materi yang diajarkan. Pembelajaran yang sebelumnya membosankan bagi siswa dan terkesan biasa- PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 25. biasa saja, kini dapat beralih peran menjadi pembelajaran yang lebih menyenangkan dan mengena pada siswa. Pembelajaran kolaborasi membuka ruang agar siswa merasa cukup senang dengan proses kegiatan pembelajaran yang dilangsungkan. Mereka juga mulai belajar bertanggung jawab, disiplin, dan mudah bersosialisasi dengan teman saat belajar kelompok. Indikator peningkatan motivasi belajar siswa tercermin dalam semangat, antusias, dan rasa ingin tahu siswa dalam proses pembelajaran. a. Langkah-langkah dalam pembelajaran kolaborasi Menurut Farida dalam Tesis (2010), langkah-langkah pembelajaran dengan menggunakan Pembelajaran Kolaborasi (Collaborative Learning) adalah sebagai berikut. 1) Siswa dalam kelompok menetapkan tujuan belajar dan membagi tugas sendiri-sendiri. 2) Semua siswa dalam kelompok membaca, berdiskusi, dan menulis. 3) Siswa dalam kelompok mengerjakan tugas atau masalah dalam lembar kerja, siswa dalam kelompok menyepakati hasil diskusi, guru menunjuk salah satu kelompok secara acak (selanjutnya diupayakan agar semua kelompok dapat giliran ke depan) untuk melakukan presentasi hasil diskusi kelompok di depan kelas, dan siswa kelompok lain mengamati, mencermati, membandingkan hasil presentasi tersebut serta menanggapi. 4) Siswa dalam kelompok melakukan revisi (bila diperlukan) terhadap laporan yang akan disimpulkan. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 26. 5) Laporan dikumpulkan. 6) Laporan siswa dikoreksi, dikomentari, dinilai, dikembalikan pada pertemuan berikutnya, dan didiskusikan secara bersama-sama. b. Tujuan pelaksanaan Pembelajaran Kolaborasi (Colaborative Learning) Tujuan utama penggunaan metode pembelajaran kolaborasi menurut Armiati (2007: 29) adalah: 1) fokus pada belajar yang aktif, 2) membangun keterampilan siswa secara aktif, 3) memberikan tanggung jawab belajar secara eksplisit, 4) memperjelas peran pengajar sebagai fasilisator, 5) dapat mencakup materi lebih banyak atau lebih baik (untuk materi yang sama), 6) membangun rasa kepercayaan diri dan mandiri pada siswa, 7) memiliki pengalaman berkerja secara berkelompok, dan 8) mendukung peer review. c. Karakteristik Matode Pembelajaran Kolaborasi (collaborative learning) Menurut Armiati (2007: 30), Matode Kolaborasi memiliki beberapa karakteristik, yaitu 1) siswa memiliki common goal, 2) belajar bersifat learner centric, 3) siswa membangun knowledge framework-nya sendiri, 4) pembelajaran bukanlah transmisi pengetahuan melainkan pengaturan situasi kelas, dan 5) kurikulum dianggap sebagai seperangkat pembelajaran, materi, dan sumber. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 27. d. Keunggulan Metode Kolaborasi (Collaborative Learning) Menurut Farida (2010), keunggulan metode kolaborasi yaitu memandang belajar sebagai suatu proses dalam membangun makna melalui interaksi sosial serta pencapaian akademik yang tinggi, pemahaman yang mendalam terhadap materi, belajar yang menyenangkan, dan mengembangkan keterampilan dalam hal kepemimpinan (leadership). e. Peran Metode Pembelajaran Kolaborasi (collaborative learning) Gunawan (dalam Farida, 2010) menerangkan bahwa Metode Kolaborasi memiliki peran yang spesifik, yakni setiap anggota dapat memiliki lebih dari satu peran. Peran-peran tersebut antara lain: 1) pemimpin team (leader), sebagai penyusun agenda, dengan menerima masukan dari para anggota tim, 2) team keeper, mengawasi track waktu yang dibutuhkan untuk setiap sesi aktivitas yang dilakukan tim dan meyakinkan bahwa setiap alokasi waktu dalam agenda digunakan, 3) room scheduler, 4) penyusun sumber daya (resource arranger), 5) group process evaluator. Berdasarkan peran di atas dapat disimpulkan bahwa Metode Kolaborasi (Collaborative Learning) mempunyai peran sebagai pemimpin tim, sebagai fasilitator penyusun agenda, dengan menerima masukan dari para anggota tim, sehingga siswa yang belum mengerti tentang materi dapat saling melengkapi. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 28. B. Kerangka Berpikir Metode pembelajaran yang ada dalam penelitian ini adalah metode pembelajaran kolaboratif (collborative learning) yaitu proses belajar kelompok yang setiap anggota menyumbangkan informasi, pengalaman, ide, sikap, pendapat, kemampuan yanng dimilikinya untuk secara bersama-sama saling meningkatkan pemahamn seluruh anggota. Jadi, dalam satu kelompok, antara siswa yang satu dengan yang lainnya saling melengkapi dan saling bertukar pikiran. Alur kerangka berpikir yang menjadi prosedur pelaksanaan melalui metode pembelajaran kolaboratif ini terdapat pada bagan berikut ini.  KONDISI SAAT INI Pembelajaran TINDAKAN  monoton TUJUAN/HASIL  Penjelasan Guru mampu Belum ditemukan  melaksanakan kolaboratif  pembelajaran pembelajaran Pelaksanaan kolaboratif strategi pembelajaran  pembelajaran yang tepat kolaboratif Metode hasil belajar dengan pembelajaran  konvensional Rendahnya Meningkatnya proses dan yang digunakan   Siklus pelaksanaan kolaboratif pembelajaran kualiitas proses dan hasil PBM kolaboratif  Evaluasi pelaksanaan pembelajaran kolaboratif Diskusi pemecahan masalah Evaluasi Awal Evaluasi Efek Penerapan pembelajaran kolaborasi Evaluasi Akhir PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 29. BAB III METODE PENELIITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 2 Malang Tahun Pelajaran 2013/2014 semester ganjil, yang dilaksanakan pada bulan September hingga November 2013. Penelitian yang secara khusus dilaksanakan di SMA Negeri 2 Malang Kelas XI-D1 ini menitikberatkan penerapan pelaksanaan pembelajaran dengan metode kolaborasi untuk memahami prinsip-prinsip penulisan resensi. Berikut ini urutan waktu pelaksanaan kegiatan penelitian. Jadwal Kegiatan Penelitian Kegiatan Agustu Septembe Bulan Oktobe s N o r r Novembe Desembe r r Persiapan survei 1 awal sampai  penyusunan proposal 2 Seleksi informan, persiapan   instrumen dan metode PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 30. 3 Pengumpulan data     4 Analisis data     5 Penyusunan laporan PTK 6  Pengumpulan  laporan PTK B. Obyek dan Subjek Penelitian Adapun yang menjadi obyek penelitian adalah penerapan metode kolaborasi dalam belajar memahami prinsip-prinsip penulisan resensi dan siswa kelas XI-D1 SMA Negeri 2 Malang sebagai subjek penelitian. C. Bentuk Penelitian Penelitian ini berbentuk Penelitian Tindakan Kelas (PTK), yaitu penelitian tindakan yang dilakukan dengan tujuan untuk memperbaiki sistem pembelajaran yang menggunakan metode dalam dalam memberikan materi tertentu kepada siswa. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) memiliki ciri khusus yang membedakan dengan jenis penelitian yang lain. Berkaitan dengan ciri tersebut, Suharsimi Arikunto dkk (2007: 62) menjelaskan beberapa karakteristik Penelitian Tindakan Kelas (PTK) tersebut, antara lain (1) adanya tindakan nyata yang dilakukan dalam situasi alami dan ditujukan untuk menyelesaikan masalah, (2) menambah wawasan keilmiahan dan keimuan, (3) sumber PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 31. permasalahan berasal dari masalah yang dialami guru dalam pembelajaran, (4) permasalahan yang diangkat bersifat sederhana, nyata, jelas, dan penting, serta (5) ada tujuan penting dalam pelaksanaan PTK, yakni meningkatkan profesionalisme guru, serta keputusan kelompok, yang bertujuan untuk meningkatkan dan menambah pengetahuan. Prinsip utama dalam PTK adalah adanya pemberian tindakan yang diaplikasikan dalam siklus-siklus yang berkelanjutan. Siklus yang berkelanjutan tersebut digambarkan suatu proses yang dinamis. Pelaksanaan melalui siklus dilaksanakan yang diawali dengan suatu perencanaan (planning). Tahap berikut adalah pelaksanaan tindakan (acting), pengamatan (observing), dan refleksi (Suharsimi dkk, 2007: 104). Keempat aspek tersebut berjalan secara dinamis. PTK bersiklus berarti penelitian dilakukan secara berulang dan berkelanjutan sampai tujuan penelitian dapat tercapai. Langkahlangkah pelaksanaan penelitian dengan bentuk PTK dapat digambarkan sebagai berikut. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 32. Perencanaan Tindakan I Pelaksanaan Tindakan I Refleksi I Pengamatan/ pengumpulan Data I Perencanaan Tindakan II Pelaksanaan Tindakan II Refleksi II Permasalahan Pengamatan/ pengumpulan Data II Siklus I Permasalahan baru hasil refleksi Siklus I Apabila permasalahan belum terselesaikann Dilanjutkan ke siklus berikutnya Siklus Kegiatan PTK (Suharsimi Arikunto dkk, 2007: 74) PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 33. D. Sumber Data Sumber data dalam penelitian ini adalah: 1. Dokumen Dokumen meliputi catatan lapangan selama proses pembelajaran dan hasil belajar siswa berupa tulisan. 2. Peneliti Peneliti dalam hal ini adalah penulis, yakni orang mengetahui permasalahan yang terjadi dalam pembelajaran sejak tindakan diberikan kepada siswa hingga akhir dari tindakan tersebut. 3. Tempat dan peristiwa Tempat dan perstiwa dalam penelitian ini adalah lokasi dari pelaksanaan tindakan yang dilakukan dalam menerapkan metode pembelajaran kolaborasi untuk meningkatkan pemahaman siswa terhadap prinsip-prinsip penulisan resensi. E. Teknik Pengumulan Data Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini adalah: 1. Observasi Observasi yang dimaksud adalah pelaksanaan studi pendahuluan yang dilakukan peneliti sebelum pemberian tindakan kepada siswa. Pelaksanaan observasi meliputi pemeriksaan dan pencatatan hasil belajar siswa yang dilaksanakan sebelumnya, baik berupa dokumen atau dan hasil kerja siswa secara tulis maupun informasi langsung yang disampaikan guru di sekolah tersebut. Selain observasi dilakukan dengan mengamati dokumen atau PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 34. hasil kerja siswa, observasi lain juga dilakukan dengan mengikuti perkembangan pelaksanaan belajar siswa selama kegiatan belajar mengajar dilakukan. 2. Proses KBM dengan Metode Kolaborasi Pengumpulan data melalui pelaksanaan pembelajaran dengan metode kolaborasi yakni pengumpulan data sejak siswa diberi tindakan. Data-data tersebut dikumpul untuk dianalisis, lalu diambil kesimpulkannya. Data-data yang dikumpullkan berasal dari dokumen dan hasil rekaman pelaksanaan pembelajaran siswa, baik berupa video dan gambar pelaksanaan pembelajaran, maupun catatan dan hasil kerja berupa tugas rumah (PR), hasil ulangan, hasil tes berupa ujian, dan kerja kelompok. (Dokumen Berkolaborasi kelompok pada: Lampiran 1) 3. Wawancara Pengumpulan data melalui wawancara yakni dengan menanyakan siswa yang diberi tindakan. Pertanyaan yang diajukan kepada siswa yakni bagaimana pendapat mereka terkait penggunaan metode kolaborasi. Apakah dengan metode tersebut sudah membantu mereka dalam proses belajar, khususnya dalam memahami materi resensi atau tidak. F. Teknik Analisis Data Teknik analisis data dalam penelitian ini adalah teknik analisis kualiatif. Menurut Nasition (1988), analisis data telah dimulai sejak merumuskan dan menjelaskan masalah, sebelum terjun ke lapangan dan berlangsung terus sampai penulisan hasil penelitian. Analisis dalam penelitian kualitatif, data PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 35. yang dianalisis lebih difokuskan selama proses di lapangan bersamaan dengan pengumpulan data. 1. Analisis data sebelum di lapangan Penelitian kualitatif yaknik peneliti melakukan analisis data sebelum memasuki lapangan. Analisis dilakukan terhadap data hasil studi pendahuluan atau data sekunder, yang akan digunakan untuk menentukan fokus penelitian. Namun demikian, fokus penelitian ini masih bersifat sementara dan akan berkembang setelah peneliti masuk dan selama di lapangan. 2. Analisis data selama di lapangan Analisis data dalam penelitian kualitatif, dilakukan pada saat pengumpulan data berlangsung, dan setelah selesai pengumpulan data dalam periode tertentu. Data dianalisis sejak siswa diberi tindakan, dan apabila pelaksanaan belum membuahkkan hasil maka siswa diberi tindakan ulang hingga mencapai hasil atau higga peneliti memperoleh data yang dianggap kredibel (dapat dipercaya). PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 36. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Berdasarkan data dan hasil wawancara dengan guru dapat disimpulkan bahwa pembelajaran mata pelajaran Bahasa Indonesia selama ini diwarnai dengan metode ceramah dan pemberian tugas namun mengabaikan kemampuan siswa untuk berbagi dengan teman sebaya dalam diskusi kelompok, sehingga kemampuan sebahagian siswa untuk memahami materi bahasa Indonesia, khususnya memahami Prinsip-prinsip Penulisan Resensi menjadi kurang memadai. Saat ini peneliti menggunakan metode Pembelajaran Kolaborasi agar siswa lebih aktif dan lebih tertarik mempelajari bahasa Indonesia, terutama untuk memudahkan pemahaman mereka pada materi resensi melalui pembelajaran yang lebih menyenangkan. Bagian yang akan penulis sajikan dalam bab ini adalah suatu deskripsi dan uraian penelitian untuk setiap kegiatan pembelajaran yang meliputi siklus I dan siklus II. Adapun kegiatan pembelajaran kolaborasi metode dalam penelitian ini dimulai pada bulan Agustus hingga November 2013. A. Penelitian Siklus I a. Tahap Perencanaan Subjek penelitian adalah siswa kelas XI-D1 SMA Negeri 2 Malang Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang. Pembelajaran pada siklus I dilakukan sebanyak 2 kali pertemuan, artinya pembelajaran tersebut dilakukan tahap demi tahap untuk mengetahui perubahan yang terjadi. Hal PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 37. itu dimaksudkan untuk mengamati sejauh mana kemampuan siswa memahami materi resensi, khususnya tentang prinsip-prinsip penulisan resensi dengan metode pembelajaran tersebut, lalu diikuti penggunaan metode pembelajaran secara berkolaborasi pada pertemuan kedua. (Daftar siswa Kelas XI D1 SMA Negeri 2 Malang: Lampiran 2). b. Tahap Pelaksanaan Proses pembelajaran pada siklus I dilaksanakan dengan 2 kali pertemuan, yaitu pertemuan pertama dilaksanakan hari Kamis tanggal 19 September 2013 dan pertemuan kedua dilaksanakan pada hari Selasa tanggal 24 September 2013. Proses pembelajaran pada pertemuan pertama diawali dengan penjelasan guru tentang pentingnya mamahami resensi. Pemahaman materi resensi sangat mudah apabila pembelajaran tersebut dilakukan secara bersama-sama, yaitu dalam diskusi berkelompok, sebab pada dasarnya pembelajaran dengan melaksanakan diskusi dimaksudkan agar siswa dapat saling berbagai pengalaman dan pengetahuan di antara siswa yang satu dengan siswa yang lainnya. Pentingnya pembelajaran berkelompok tersebut dimaksudkan agar apabila siswa yang satu tidak memahami suatu pokok persoalan, maka siswa yang lain memberikan penjelasan kepada siswa yang belum memahami dan demikian juga sebaliknya. (Dokumen Diskusi Kelompok: Lampiran 3) Proses pembelajaran secara berkelompok tersebut dilanjutkan mengamati modul materi tentang resensi beserta contoh-contoh resensi untuk mendukung pemahaman siswa tentang prinsip-prinsip penulisan PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 38. resensi tersebut. Siswa dalam proses pembelajaran dibentuk 5 kelompok dengan masing-masing kelompok beranggotakan 5 hingga 7 orang. (Daftar nama Kelompok Diskusi Siklus I: Lampiran 4). Masing masing kelompok diberi materi resensi dan mempelajari serta memahami materi tersebut untuk dipresentasikan di depan kelas. Siswa mempresentasikan hal-hal yang terkait dengan resensi, seperti pengertian resensi, struktur resensi, isi atau tubuh resensi, prosedur penulisan resensi, dan model penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada suatu contoh resensi. Kelima kelompok diskusi tersebut masing-masing mempertanggungjawabkan salah satu dari kelima hal penting dalam resensi tersebut, untuk dipresentasikan di depan kelas, namun tetap mempelajari keempat hal penting lainnya dalam kegiatan diskusi sebelum mempresentasikannya. Proses pembagiannya materi pada masing-masing kelompok seperti yang diuraikan di bawah ini. 1) Kelompok 1 mempelajari serta mempresentasikan pengertian resensi 2) Kelompok 2 mempelajari serta mempresentasikan tentang struktur resensi 3) Kelompok 3 mempelajari serta mempresentasikan tentang isi resensi 4) Kelompok 4 mempelajari serta mempresentasikan tentang prosedur penulisan resensi 5) Kelompok 5 mempelajari serta mempresentasikan contoh penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada karya sastra. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 39. Kegiatan diskusi sepenuhnya dilaksanakan oleh siswa setelah mendapatkan penjelasan guru tentang prosedur yang akan siswa tempuh dalam kegiatan diskusi, misalnya setelah kelompok yang satu mempresentasikan, siswa kelompok lain memberikan tanggapan atas materi diskusi yang dibawakan oleh kelompok tersebut. Segala hal/materi yang tidak dipahami siswa atau dirasa tidak dapat mereka pecahkan dalam diskusi, guru memberikan solusi dan penguatan atas materi tersebut. Kegiatan selanjutnya, yakni setelah pelaksanaan kegiatan diskusi adalah siswa diberi suatu latihan berupa quis atau daftar sejumlah pertanyaan yang berkaitan dengan materi yang baru saja dipelajari. Pertanyaan ini diberikan kepada siswa berupa pertanyaan lisan, sejauh mana pemahaman mereka setelah mempelajari materi resensi secara bersama-sama dalam kelompok diskusi. Guru memberikan penilaian setiap proses yang dilakukan oleh siswa, baik nilai dari hasil pembelajaran maupun saat proses yang dilakukan dalam kegiatan diskusi. Pembelajaran pada pertemuan pertama diakhiri dengan memberikan tugas kepada siswa untuk mencari salah satu contoh resensi, baik resensi buku sastra maupun nonsastra. Hal ini dilakukan untuk menguatkan pemahaman siswa tentang materi resensi tersebut, khususnya model atau bentuk penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada suatu resensi. Tugas yang diberikan tersebut menjadi salah satu bahan pembelajaran pada pertemuan berikutnya. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 40. Pertemuan kedua adalah proses penerapan pembelajaran kolaborasi. Pertemuan kedua ini siswa dibentuk dalam kelompok berdasarkan nomor urut dalam daftar hadir. Jika pada pertemuan pertama siswa berkelompok dengan menerapkan sistem pembentuk kelompok atas dasar berdekatan tempat duduk, misalnya 2 atau 3 deretan tempat duduk berdekatan menjadi kelompok tersendiri, dan 2 atau 3 tempat duduk berdekatan lainnya menjadi kelompok tersendiri pula. Akan tetapi pada pertemuan kedua siswa akan dibentuk kelompok berdasarkan nomor urut dalam absensi siswa. Cara ini sangat memungkinkan, selain untuk mendapatkan kawan baru dalam diskusi juga pengetahuan antarteman dari kelompok satu dapat diterapkan atau dibagi pada teman di suatu kelompok yang lain. Pelaksanaan pembelajaran demi mewujudkan pembagian kelompok ini, guru membagikan kartu diskusi pada masing-masing siswa dengan rentang nomor kartu diskusi adalah 1-6, misalnya siswa dengan nomor urut ke- 1 sampai ke- 6 dalam daftar hadir akan diberi nomor diskusi 1 sampai 6 dan menjadi kelompok 1; nomor urut ke- 7 sampai ke12 dalam daftar hadir diberi nomor diskusi 1 sampai 6 dan menjadi kelompok 2, dan demikian seterusnya hingga siswa dapat terbentuk ke dalam 5 kelompok diskusi dengan memperoleh nomor diksusi. Proses pembelajaran dilanjutkan dengan mengamati contoh resensi yang telah ditugaskan guru pada pertemuan sebelumnya dan didiskusikan dengan bersama anggota kelompok, lalu membandingkan dengan contoh resensi (resensi benar) yang telah disediakan guru pada masing-masing PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 41. kelompok. Hasil membandingkan contoh-contoh resensi tersebut siswa mencatat dan mengungkapkan sendiri perbedaan di dalamnya bersama anggota kelompoknya. Apakah perbedaan yang terkait dengan model resensi untuk buku sastra maupun model resensi untuk buku nonsastra, lalu dari hasil membandingkan resensi tersebut, siswa menyampaikan kepada guru melalui kelompok diskusi, baik tentang perbedaan dalam meresensi untuk kedua jenis buku (sastra dan nonsastra) maupun mengenai penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi dalam kedua contoh resensi tersebut. Selanjutnya guru memberikan penguatan atas penjelasan siswa tentang hal yang mereka sampaikan. Selain itu guru menjelaskan serta memperlihatkan secara tertulis (sajian power point) mengenai perbedaan resensi buku sastra dan nonsastra. Pembelajaran dilanjutkan dengan memberikan tugas berupa latihan dalam bentuk Lembar Kerja Siswa (LKS) kepada siswa untuk didiskusikan dalam kelompoknya, lalu masing-masing siswa mengerjakan latihan tersebut secara individu untuk menguji apakah tiap-tiap siswa dalam suatu kelompok diskusi telah memahami materi yang diberikan oleh guru maupun yang dipahami secara bersama-sama dalam kelompoknya. Hasil pekerjaan dikumpulkan berdasarkan kelompok diskusi untuk dikoreksi dan dinilai, dan selanjutnya nilai tersebut dianalisis berdasarkan kelompok diskusi. Hal tersebut dimaksudkan agar dapat diketahui siswa mana dan dari kelompok mana yang nilai perolehannya tidak mancapai PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 42. nilai yang diharapkan lalu untuk segera diambil suatu tindakan. (Bentuk LKS pada Pembelajaran Siklus I: Lampiran 5). Pembelajaran pertemuan kedua ini diakhiri dengan penyimpulan materi pembelajaran secara berkelompok dan guru membenarkan serta menguatkan kesimpulan mereka. Setelah itu, guru menyampaikan materi pembelajaran yang akan dipelajari pada pertemuan berikut, yaitu pada siklus II. c. Tahap Evaluasi Nilai perolehan siswa untuk Siklus I dikelompokkan atas: nilai pertemuan 1 dan nilai pertemuan 2. Nilai siswa pada Pertemuan Pertama Siklus I dilakukan secara berkelompok, sebab pemberian nilai dilakukan pada saat diskusi berlangsung. Hal yang menjadi aspek penilaian tetap mengacu pada kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotor. Gambaran nilai siswa pada pertemuan pertama siklus I dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 2 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 1 Pertemuan Pertama Siklus I No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Achmad Z. Muchtar 70 70 70 70,00 2 Florencia c. T. Wahono 70 60 70 66,67 3 Meirinda P. U. Lopulalan 80 85 85 85,00 4 Pandu Setya Wibowo 70 70 60 66,67 5 Ulfa Taufany 85 85 90 86,67 6 Febrina Wanda Thalita 60 80 75 71,67 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 43. Tabel 3 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 2 Pertemuan Pertama Siklus I No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Atika Sari rusdianto 75 77 75 73,33 2 Hamdan afif Bahi 85 90 90 88‟33 3 Moch. Ali Akhiri m. 60 70 75 68,33 4 Regina Marha Giovanny 70 65 75 70,00 5 Vellia Septa M.S. 70 75 65 70,00 6 Kiki Ari Pratama 65 80 80 75,00 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Tabel 4 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 3 Pertemuan Pertama Siklus I No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Aulia Kusuma Siregar 70 70 65 68,33 2 Herdina K. Saputro 75 75 70 73,33 3 Mochammad Raflie A.R. 70 70 70 70,00 4 Rezha Marinda 65 70 70 68,33 5 Very Zein P. Racafirika 75 70 70 71,67 6 Nailah Zulfia 70 70 65 68,33 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 44. Tabel 5 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 4 Pertemuan Pertama Siklus I No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Bagas Lanang Aldino 85 75 80 80,00 2 Intan Rizkyta Devi 65 60 60 61,67 3 Mourenza S. A. Hutauruk 60 85 85 76,67 4 Rifdah Hasanah 60 60 85 68,33 5 Wahyu Kurnia Ningtris 60 85 60 68,33 6 Theo Krestian 85 80 75 80,00 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Tabel 6 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 5 Pertemuan Pertama Siklus I No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Faidatun Nadiyah 75 70 65 70,00 2 Karina D. S. Saraswati 70 70 70 70,00 3 Muh. F. Dicky Perdana 75 85 70 76,67 4 Stefanus Henry P. 65 70 75 70,00 5 Muh. Gilang Hikamsyah)* 70 75 70 71,67 6 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Berdasarkan nilai kelompok seperti yang ditunjukkan pada tabeltabel di atas, angka perolehan tersebut mengambarkan adanya perbedaaan kemampuan siswa dalam memahami materi resensi. Apabila dilihat dari nilai rata-rata yang diperoleh siswa pada masing-masing kelompok, ada beberapa siswa pada kelompok tertentu yang masih memperoleh nilai rataPENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 45. rata jauh di bawah standar KKM (KKM standar Bahasa Indonesia = 75). Penetapan nilai untuk kategori jauh di bawah standar adalah jika siswa memperoleh nilai <70 (69 ke bawah) sedangkan penetapan untuk kategori mendekati standar adalah jika siswa memperoleh nilai 70-74. Sedangkan untuk penetapan nilai dengan kategori memenuhi standar apabila siswa memperoleh nilai >74 (75 ke atas). Pengelompokan nilai Pertemuan Pertama Siklus 1 berdasarkan kategori tersebut dapat dilihat pada tabel-tabel di bawah ini. Tabel 7 Nilai Siswa dengan Kategori <70 (69 ke bawah) No Nama Siswa Kelompok Nilai 1 Florencia C. T. Wahono I 66,67 2 Pandu Setya Wibowo I 66,67 3 Moch. Ali Akhiri m. II 68,33 4 Aulia Kusuma Siregar III 68,33 5 Rezha Marinda III 68,33 6 Nailah Zulfia III 68,33 7 Intan Rizkyta Devi IV 61,67 8 Rifdah Hasanah IV 68,33 Rata-rata 67,08 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 46. No Tabel 8 Nilai Siswa dengan Kategori 70 - 74 Nama Siswa Kelompok Nilai 1 Achmad Z. Muchtar I 70,00 2 Febrina Wanda Thalita I 71,67 3 Atika Sari rusdianto II 73,33 4 Regina Marha Giovanny II 70,00 5 Vellia Septa M.S. II 70,00 6 Kiki Ari Pratama II 75,00 7 Herdina K. Saputro III 73,33 8 Mochammad Raflie A.R. III 70,00 9 Very Zein P. Racafirika IV 71,67 10 Faidatun Nadiyah IV 70,00 11 Karina D. S. Saraswati V 70,00 12 Stefanus Henry P. V 70,00 13 Muh. Gilang Hikamsyah)* V 71,67 Rata-rata 71,28 Tabel 9 Nilai Siswa dengan Kategori >74 (75 ke atas) No Nama Siswa Kelompok Nilai 1 Meirinda P. U. Lopulalan I 85,00 2 Ulfa Taufany I 86,67 3 Hamdan afif Bahi II 88‟33 4 Kiki Ari Pratama II 75,00 5 Bagas Lanang Aldino IV 80,00 6 Mourenza S. A. Hutauruk IV 76,67 7 Theo Krestian IV 80,00 8 Muh. F. Dicky Perdana V 76,67 Rata-rata 81,04 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 47. Nilai-nilai perolehan di atas dapat diuraikan sebagai berikut: siswa yang memperoleh nilai rata-rata <70 berjumlah 8, yakni dari kelompok 1 sebanyak 2 orang, dari kelompok 2 sebanyak 1 orang, dari kelompok 3 sebanyak 3 orang, dari kelompok 4 sebanyak 2 orang dan kelompok 5 semuanya mencapai standar KKM. Siswa yang memiliki nilai mendekati KKM standar atau nilai 70 hingga 74 berjumlah 13, yakni kelompok 1 sebanyak 2 orang, dari kelompok 2 sebanyak 4 orang, dari kelompok 3 tidak ada, dari kelompok 4 sebanyak 3 orang, dan dari kelompok 5 sebanyak 1 orang. Sedangkan siswa yang memenuhi standar nilai KKM atau >74 (75 ke atas) adalah 8 orang, yakni kelompok 1 sebanyak 2 orang, dari kelompok 2 sebanyak 2 orang, dari kelompok 3 tidak ada, dari kelompok 4 sebanyak 3 orang, dan dari kelompok 5 sebanyak 1 orang. Persentase ketuntasan belajar siswa berdasarkan kategori di atas dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 10 Persentase Ketuntasan Belajar Pertemuan Pertama Siklus I Kel. Nilai Ket. Florencia C. T. Wahono I 66,67 Tidak tuntas Pandu Setya Wibowo I 66,67 Tidak tuntas Moch. Ali Akhiri m. II 68,33 Tidak tuntas Aulia Kusuma Siregar III 68,33 Tidak tuntas Rezha Marinda III 68,33 Tidak tuntas Nailah Zulfia Nilai <70 Kategori III 68,33 Tidak tuntas Nama Siswa PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 48. Intan Rizkyta Devi IV 61,67 Tidak tuntas Rifdah Hasanah IV 68,33 Tidak tuntas 67,08 Nilai rata-rata I 70,00 Tidak tuntas Febrina Wanda Thalita I 71,67 Tidak tuntas Atika Sari rusdianto II 73,33 Tidak tuntas Regina Marha Giovanny II 70,00 Tidak tuntas Vellia Septa M.S. II 70,00 Tidak tuntas Kiki Ari Pratama II 75,00 Tidak tuntas Herdina K. Saputro III 73,33 Tidak tuntas Mochammad Raflie A.R. III 70,00 Tidak tuntas Very Zein P. Racafirika IV 71,67 Tidak tuntas Faidatun Nadiyah V 70,00 Tidak tuntas Karina D. S. Saraswati V 70,00 Tidak tuntas Stefanus Henry P. V 70,00 Tidak tuntas Muh. Gilang Hikamsyah)* Nilai 70 – 74 Achmad Z. Muchtar V 71,67 Tidak tuntas Nilai rata-rata 71,28 I 85,00 Tuntas Ulfa Taufany I 86,67 Tuntas Hamdan afif Bahi Nilai >74 Meirinda P. U. Lopulalan II 88‟33 Tuntas Kiki Ari Pratama II 75,00 Tuntas Bagas Lanang Aldino IV IV IV 80,00 Tuntas 76,67 Tuntas 80,00 Tuntas 76,67 Tuntas Mourenza S. A. Hutauruk Theo Krestian Muh. F. Dicky Perdana V Nilai rata-rata 81,04 Persentase ketuntasan belajar dapat dirumuskan berikut: PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 49. Berdasarkan perolehan nilai di atas, maka persentase ketuntasan belajar pada pertemuan pertama Siklus I dari 29 orang siswa adalah mencapai 73,13%. Hal ini dapat disimpulkan bahwa hasil belajar siswa pada pertemuan pertama dikategorikan belum tuntas, sebab dari 29 orang jumlah siswa Kelas XI-D1, ada 21 orang siswa yang memperoleh nilai di bawah standar KKM, dan yang memperoleh nilai standar hanya 8 orang. Pertemuan kedua adalah dengan menggunakan metode kolaborasi, yakni siswa perlu melaksanakan pembelajaran dengan berkolaborasi dengan anggota kelompok yang lain. Nilai perolehan siswa pada pertemuan kedua Siklus I adalah perolehan nilai berdasarkan kelompok dengan pembentukan kelompok berdasarkan nomor urut. Hal ini merupakan nilai perolehan hasil kolaborasi siswa dalam kelompok. Nilai tersebut mencakup tiga aspek seperti kognitif, afektif, dan psikomotor. Sumber nilai yang diperoleh adalah hasil mengerjakan tugas seperti Lembar Kerja Siswa (LKS) dan nilai ulangan. (Salinan Lembar Jawanan LKS Siswa Siklus I: Lampiran 6) Gambaran nilai yang diperoleh siswa dari hasil kolaborasi tersebut dapat dilihat pada tabel 11 di bawah ini. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 50. Tebel 11 Persentase Ketuntasan Belajar Pertemuan 2 Siklus I Kel. Nama siswa No. Nilai RataKet. 1 83 83 70 78.67 Tuntas 2 80 80 70 76.67 Tuntas Aulia Kusuma Siregar 3 81 81 70 77.33 Tuntas Bagas Lanang Aldino 4 81 81 70 77.33 Tuntas 5 80 80 70 76.67 Tuntas 6 85 85 70 80.00 Tuntas Florencia C. Theresia Wahono 7 77 80 80 79.00 Tuntas Hamdan Afif Bahi 8 79 81 80 80.00 Tuntas Herdina Kusumasari Saputro 9 82 84 80 82.00 Tuntas Intan Rizkyta Devi 10 85 86 80 83.67 Tuntas Karina Dyah Sari Saraswati 11 77 80 80 79.00 Tuntas Kiki Ari Pratama 12 80 80 80 80.00 Tuntas Meirinda P. Utami Lopulalan 13 81 81 75 79.00 Tuntas Moch. Ali Akhiri musafak 14 83 83 75 80.33 Tuntas Mochammad Raflie A.R. 15 79 80 75 78.00 Tuntas Mourenza S. Hutauruk 16 93 93 75 87.00 Tuntas Muhammad F. Dicky Perdana 17 90 90 75 85.00 Tuntas Nailah Zulfia 18 85 85 75 81.67 Tuntas Pandu Setya Wibowo 19 75 75 90 80.00 Tuntas Regina Marha Giovanny 20 75 75 90 80.00 Tuntas Rezha Marinda 21 79 80 90 83.00 Tuntas Rifdah Hasanah 22 76 76 90 80.67 Tuntas Stefanus Henry P. 23 75 75 90 80.00 Tuntas Theo Krestian 24 73 73 90 78.67 Tuntas Ulfa Taufany V rata Febrina Wanda Thalita IV Psik. Faidatun Nadiyah III Afek. Atika Sari Rusdianto II Kog. Achmad Zuhdi Muchtar I Urut 25 78 78 70 75.33 Tuntas Vellia Septa M.S. 26 80 80 70 76.67 Tuntas Very Zein P. Racafirika 27 84 84 70 79.33 Tuntas PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 51. Wahyu Kurnia Ningtris 28 78 76 70 74.67 T. tuntas Muhammad G. Hikamsyah)* 29 85 85 70 80.00 Tuntas Nilai Rata-rata 79,64 Berdasarkan tabel di atas peneliti berkesimpulan bahwa nilai siswa sudah mengalami perubahan, yakni dari 29 jumlah siswa 28 orang yang tuntas dan yang belum tuntas 1 orang. Atau dengan kata lain persentase ketuntasan belajar pada pertemuan I bernilai meningkat pada pertemuan kedua dengan nilai persentase 79,64%. Ketercapaian nilai tersebut sudah merupakan efek dari penerapan metode kolaborasi dalam pembelajaran. Akan tetapi, menurut hemat peneliti, perolehan nilai rata-rata siswa pada pertemuan 2 Siklus I belum meningkat secara signifikan. Oleh karena itu, untuk mencapai nilai yang diharapkan, perlu dilakukan siklus II. d. Tahap Refleksi Berdasarkan perolehan nilai tersebut di atas, penulis mengambil kesimpulan bahwa pembelajaran tetap dilaksanakan dengan cara berkelompok. Oleh karena itu, jika dilihat dari perolehan rata-rata nilai siswa di atas yang masih belum maksimal atau dengan kata lain, nilai ratarata kelasnya belum mencapai standar, yaitu masih terdapat 1 orang siswa yang belum tuntas, maka langkah yang perlu diambil adalah melaksanakan Siklus II. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 52. B. Penelitian Siklus II a. Tahap Perencanaan Jika dilihat dari nilai rata-rata pada Siklus I, yang notabene dari 29 orang jumlah siswa kelas XI-D1, terdapat 28 orang siswa yang sudah tuntas dalam belajar sedangkan yang tidak tuntas hanya 1 orang, maka pelaksanaan siklus II hanya membenah proses pelaksanaan pembelajaran serta mengidentifikasi jenis materi yang tergolong sulit untuk dipahami siswa. Berdasarkan analisis terhadap materi pada pembelajaran Siklus I, maka pelaksanaan pembelajaran siklus II ini berfokus pada materi mengenai struktur resensi, baik struktur resensi buku sastra maupun buku nonsastra. Hasil analisis tersebut teridentifikasi bahwa masih ada siswa yang belum memahami sruktur dari resensi itu. Ketidakpamahaman itu diketahui ketika guru menanyakan struktur atau sistematika dari sebuah resensi, siswa bersangkutan masih belum dapat menyebutkan struktur resensi dengan benar. Salah satu solusi untuk mengatasi persoalan terkait materi tersebut, guru menggunakan media kartu untuk menyusun anatomi resensi. Pembelajaran dilaksanakan dengan memanfaatkan media kartu tersebut, yaitu dengan menulis kelima unsur resensi ke dalam kartu, lalu siswa menempelkan kartu tersebut di kertas manila dengan berpedoman pada struktur resensi yang sebenarnya. (Bentuk Struktur Resensi dengan Anatomi Resensi: Lampiran 7). PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 53. b. Tahap Pelaksanaan Pelaksanaan pembelajaran pada siklus II dilaksanakan sebanyak 1 kali pertemuan, yaitu pada tanggal 7 November 2013. Proses pembelajaran secara berkelompok tetap dilanjutkan, namun kelompok yang terbentuk pada pembelajaran ini adalah kelompok yang baru, dan bukan berdasarkan nomor urut sebagaimana yang dilakukan pada siklus I. Melalui kelompok tersebut siswa dapat saling memperbaiki satu dengan yang lainnya untuk memahami struktur atau sistematika resensi. (Daftar Nama Kelompok Diskusi Siklus II: Lampiran 8). Proses pembelajaran diawali dengan penjelasan guru tentang pentingnya mamahami struktur resensi, sebab dengan memahami struktur atau sistematika resensi akan membantu peresensi dalam menulis resensi dengan prosedur yang terstruktur yang benar, tanpa harus mengabaikan urutan yang sebenarnya dalam resensi. Masing masing kelompok diberi kartu yang ditulis dengan kelima unsur resensi. Selain itu, siswa diberikan kertas manila berukuran 100 cm x 100 cm sebagai media untuk menempelkan kartu yang bertuliskan unsur-unsur resensi tersebut. Kerja sama siswa antarkelompok dapat saling membantu dan memperbaiki kesalahan yang dilakukan, baik kesalahan yang dilakukan oleh teman kelompok sendiri maupun kesalahan yang dilakukan oleh teman pada kelompok yang lain. (Dokumentasi Kegiatan Diskusi Siklus II: Lampiran 9). PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 54. Proses pembelajaran dilanjutkan dengan pemberian lembar kerja berupa LKS pada masing-masing kelompok. Tugas yang diberikan sebanyak 5 soal. Jumlah sola tersebut mengikuti jumlah unsur resensi, yang meliputi Judul, Data Buku, Pendahuluan, Isi, dan Penutup. Siswa diminta untuk menulis atau menuangkan prinsip-prinsip dalam menulis resensi pada masing-masing unsur tersebut. Artinya, setiap unsur yang diberikan, siswa menuliskan apa saja yang termuat dalam unsur itu, termasuk syarat-syarat dari penulisan kelima unsur tersebut dalam suatu resensi. (Lembaran LKS Siklus II: Lampiran 10) Pembelajaran selanjutnya adalah masing-masing kelompok melaporkan hasil pekerjaan mereka untuk dibahas bersama dengan kelompok lainnya. Guru memperbaiki kesalahan siswa serta menguatkan penjelasan siswa terhadap bahasan masing-masing kelompok. Selain memberikan tugas secara berkelompok, untuk menguji pemahaman siswa terkait materi yang dibahas, guru juga memberikan tugas secara individu kepada siswa. Langkah ini dilakukan agar secara mandiri siswa dapat mengasah kemampuannya, apakah materi yang dibahas secara bersamasama, khususnya tentang struktur resensi, telah dikuasai dengan baik atau belum. Tugas yang diberikan berupa LKS, yakni siswa disuguhkan sebuah contoh resensi. Siswa diminta untuk memberikan komentar terhadap resensi tersebut. Artinya siswa mengomentari masing-masing unsur resensi, apakah contoh resensi yang ada sudah berdasarkan prinsip-prinsip penulisan resensi atau tidak. Misalnya unsur judul pada contoh resensi PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 55. tersebut, apakah sudah sesuai dengan prinsip-prinsip penulisan resensi, bahwa judul resensi harus menarik; menjiwai seluruh isi buku; unsur data buku, apakah data-data bukunya sudah lengkap, demikian selanjutnya sampai pada unsur resensi bagian penutup. Selain itu, siswa juga mengomentari terkait struktur atau urutan unsur resensi serta bahasa yang digunakan dalam resensi itu. Pembelajaran siklus II ini diakhiri dengan memberikan kesimpulan terkait diskusi yang dilaksanakan pada hari itu, juga menyimpulkan secara keseluruhan materi tentang resensi, baik dari pertemuan Siklus I maupun siklus II. Hal ini dilakukan untuk menguatkan pemahaman siswa tentang materi resensi, baik pengertian resensi, struktur resensi, isi resensi, prinsipprinsip penulisan resensi maupun penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada contoh resensi. Selanjutnya guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya terkait dengan materi yang diberikan kepada siswa dari siklus I sampai siklus II. Pelajaran untuk siklus II ditutup dengan doak. c. Tahap Evaluasi Nilai perolehan siswa untuk Siklus II ini dikelompokkan menjadi nilai individu maupun nilai kelompok. Hal yang menjadi aspek penilaian tetap mengacu pada kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotor. Gambaran nilai siswa pada siklus II dapat dilihat pada tabel di bawah ini. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 56. Tabel 12 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 1 Siklus II No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Vellia Septa M. A. 100 100 95 98 2 Atika Sari Rusdianto 100 100 95 98 3 Aulia Kusuma Siregar 100 100 95 98 4 Faidatun Hadyah 100 100 95 98 5 Ulfa Taufany 100 100 95 98 6 Wahyu Kurnia N. 100 100 95 98 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Tabel 13 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 2 Siklus II No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Muhammad Gilang Hikamsyah 100 100 90 97 2 Intan Rizkita Devi 100 100 90 97 3 Theo Kristian 100 100 90 97 4 Very Zein P.R. 100 100 90 97 5 Hamdan 100 100 95 98 6 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Tabel 14 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 3 Siklus II No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Febrina Wanda Thalita 100 100 95 98 2 Florencia claudia T. W. 100 100 95 98 3 Herdina Kusuma S. 100 100 95 98 4 Nailah Zulfia 100 100 95 98 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 57. 5 Rezha Merinda 100 100 95 98 6 Rifdah Hazanah 100 100 95 98 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Tabel 15 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 4 Siklus II No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 A. Zuhdi M. 100 90 85 92 2 Kiki Ari K. 100 90 85 92 3 M. Rafli A. R 100 90 85 92 4 Pandu Setya 100 100 85 95 5 Stefanus Henry 95 90 85 90 6 Mochammad ali Akhiri 95 85 85 88 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata Tabel 16 Nilai Perolehan Siswa Kelompok 5 Pertemuan Pertama Siklus I No Nama Siswa Kog. Afek. Psik. NR 1 Morensa Sarah Anggita 95 100 95 97 2 Karina Dyah Ari Saraswati 100 100 95 98 3 Meirinda Putri Utami 100 100 95 98 Lopulalang 4 Bagas Lanang 100 100 95 98 5 Regina Marsha Geovani 100 100 95 98 6 M. Fathoroni Diky P. 100 100 95 98 Keterangan : NR = Nilai ratata-rata PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 58. Berdasarkan perolehan nilai sebagaimana yang diuraikan pada tabel-tabel di atas menunjukkan bahwa proses pembelajaran pada siklus II telah berhasil. Hal itu dilihat dari nilai ketiga aspek: kognitif, afektif, dan psikomotor siswa mengalami peningkatan yang sangat signifikan. Pelaksanaan pembelajaran pada siklus II, yang berfokus pada pembahasan tentang struktur resensi dengan memanfaatkan media anatomi resensi telah membantu meningkatkan pemahaman siswa. Jadi, proses pembelajaran pada siklus II ini cukup dilaksanakan satu kali pertemuan karena dari jumlah 29 orang siswa pada kelas XI D1 telah menuntaskan pembelajaran pada materi tentang Prinsip-prinsip Penulisan Resensii ini. Ketercapaian siswa berdasarkan nilai perolehan itu dikatakan telah menuntaskan pembelajaran. Hal ini menunjukkan bahwa nilai tersebut sudah melonjak dari ukuran standar KKM untuk Mata Pelajaran Bahasa Indonesia, yaitu 75. Persentase ketuntasan belajar siswpada siklus II dapat dilihat pada tebel berikut ini. Tabel 17 Persentase Ketuntasan Belajar Siklus II No. Uru t 26 Kog. Afek. 100 Atika Sari Rusdianto 2 Aulia Kusuma Siregar Psik. Rata -rata Ket. 100 95 98 Tuntas 100 100 95 98 Tuntas 3 100 100 95 98 Tuntas 5 100 100 95 98 Tuntas Ulfa Taufany 25 100 100 95 98 Tuntas Nama siswa Vellia Septa M. A. I Nilai Faidatun Hadyah Kel. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 59. Wahyu Kurnia N. 28 100 100 95 98 Muhammad Gilang 29 100 100 90 97 Tuntas Tuntas Hikamsyah Intan Rizkita Devi 90 97 Tuntas Theo Kristian 24 100 100 90 97 Tuntas 27 100 100 90 97 Tuntas 8 100 100 95 98 Tuntas 6 100 100 95 98 Tuntas Florencia claudia T. W. 7 100 100 95 98 Tuntas Herdina Kusuma S. 9 100 100 95 98 Tuntas Nailah Zulfia 18 100 100 95 98 Tuntas Rezha Merinda 21 100 100 95 98 Tuntas Rifdah Hazanah 22 100 100 95 98 Tuntas A. Zuhdi M. 1 100 90 85 92 Tuntas Kiki Ari K. 12 100 90 85 92 Tuntas M. Rafli A. R 15 100 90 85 92 Tuntas Pandu Setya 19 100 100 85 95 Tuntas Stefanus Henry 23 95 90 85 90 Tuntas Mochammad ali Akhiri 14 95 85 85 88 Tuntas Morensa Sarah Anggita 16 95 100 95 97 Tuntas Karina Dyah Ari Saraswati 11 100 100 95 98 Tuntas Meirinda P. Utami V 100 Febrina Wanda Thalita IV 100 Hamdan III 10 Very Zein P.R. II 13 100 100 95 98 Tuntas Lopulalang Bagas Lanang 4 100 100 95 98 Tuntas Regina Marsha Geovani 20 100 100 95 98 Tuntas M. Fathoroni Diky P. 17 100 100 95 98 Tuntas Nilai Rata-rata Persentase ketuntasan belajar dapat dirumuskan berikut: PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 60. 1) Persentase Nilai Kelompok 2) Persentase Nilai Kelas = Berdasarkan perolehan nilai di atas, maka persentase ketuntasan belajar pada Siklus II digolongkan atas dua kategori. Pertama persentase nilai ketuntasan siswa kelompok, dan persentase nilai ketuntasan kelas. Ketuntasan belajar untuk kegiatan belajar kelompok adalah 96,51%, sedangkan nilai ketuntasan kelas adalah 84,79%. Hasil perolehan nilai tersebut telah menunjukkan adanya perubahan nilai pada siswa sebab nilai ketuntasan kelas untuk siklus I adalah 79,64% meningkat pada siklus II, yaitu 84,79%. Jadi, nilai tersebut membuahkan kesimpulan bahwa pembelajaran tentang materi prinsip-prinsip penulisan resensi pada siswa kelas XI D1 berhasil tuntas. Atau dengan kata lain, pelaksanaan pembelajaran memahami prinsip-prinsip penulisan resensi dengan menggunakan Metode Pembelajaran Kolaborasi dapat meningkatkan pemahaman siswa kelas XI D1 SMA Negeri 2 Malang. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 61. d. Tahap Refleksi Berdasarkan perolehan nilai tersebut di atas, penulis mengambil kesimpulan bahwa pelaksanaan pembelajaran khususnya Materi Prinsipprinsip Penulisan Resensi telah berhasil. Nilai yang diperoleh siswa telah mencapai standar KKM nasional, sebab tidak satu pun dari 29 orang siswa kelas XI D1 yang tidak tuntas dalam belajar. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 62. BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas yang dilaksanakan di kelas XI D1 SMA Negeri 2 Malang Tahun Pembelajaran 2003/2014 dapat disimpulkan bahwa: 1. Untuk meningkatkan kemampuan memahami prinsip-prinsip penulisan resensi, guru dapat menggunakan metode pembelajaran yang lebih sesuai dengan keinginan/motivasi siswa, tidak harus selalu menggunakan metode yang sama misalnya, metode ceramah untuk waktu yang terus menerus, tanpa ada variasi penggunaan metode yang lainnya. Guru dapat menggunakan metode yang lain, seperti diskusi kelompok yang ternyata membuat siswa lebih tertarik karena mereka bekerja dalam kelompok dibimbing oleh teman sendiri. 2. Pembelajaran dengan motode yang bervariasi seperti metode kolaborasi, pembelajaran menjadi lebih menarik untuk siswa sehingga mereka menjadi termotivasi. Bila siswa telah termotivasi dengan timbulnya minat yang besar untuk mempelajari sesuatu, tentu siswa akan mendapat sukses yang besar dalam menimba ilmu pengetahuan di sekolah. Sering terjadi bahwa siswa tidak mengerti dengan pelajaran bahasa Indonesia karena mereka menganggap palajaran bahasa Indonesia itu membosankan sehingga hilang minat untuk mempelajarinya. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 63. B. Saran Dari pengalaman menulis PTK, peneliti menyarankan: 1. Hendaknya guru berusaha agar siswa mendapatkan pengalaman yang menarik dalam mempelajari mata pelajaran di kelasnya, pelajaran apapun itu, karena guru memandang bahwa siswa kurang perhatian dalam menekuni bahan ajar yang diterangkan guru karena monoton menggunakan satu jenis metode; Tidak mencari metode alternatif sebagai jalan lain untuk mentransfer informasi dengan cara yang menyenangkan siswa dan menyenangkan bagi guru itu sendiri. 2. Dengan metode kolaborasi, siswa dapat mendiskusikan materi yang kurang jelas dengan teman mereka sendiri dalam kelompok belajar. Membagi pengalaman dan pengetahuan di antara siswa. 3. Sudah saatnya guru memanfaatkan technology informasi dalam penyajian pembelajarannya, sehingga reference guru menjadi lebih banyak, karena begitu banyak informasi dapat diakses dengan internet. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 64. DAFTAR RUJUKAN Arikunto, Suharsimi. 2007. Penelitian Tindkaan Kelas. jakarta. Bumi Aksara. Faisal. Artikel: http://ichaledutech.blogspot.com/2013/04/analisisls-data-dalampenelitian.html, diakses tanggal 19 Juli 2013. Keraf, Goris. 1981. Eksposisi dan Deskripsi. Jakarta: Nusa Indah. Nurgintoro, Burhan. 2001. Penilaian dalam Pembelajaran Bahasa dan Sastra. Yogyakarta: BPFE. Mustaji. Jurnal: Desai Pembelajaran dengan Menggunakan Model Pembelajaran Kolaborasi untuk Meningkatkan Kemampuan Berkolaborasi. Internet: http://pasca.tp.ac.id/site/desain-pembelajaran-dengan-menggunakanmodel-pembelajaran-kolaborasi-untuk-meningkatkan-kemampuanberkolaborasi). Didownload 16 Juli 2013. Sagala, Saifl. 2006. Konsep dan Makna Pembelajaran. Bandung: Alfabet Tarigan, Hendri Guntur. 1983. Menulis sebagai Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa. Yusuf, Muhammad. 2009. Peningkatan Kemampuan Siswa pada Reading Comprehension Kelas Xi Ipa 1 Melalui Metode Diskusi dalam Materi Pelajaran Bahasa Inggris di Sman 34 Jakarta Semester Genap Tahun 2009: PTK. Jakarta Zulaikhoh, Siti. 2009. Penerapan Metode Field Trip untuk Meningkatkan Kemampuan Menulis Resensi pada Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Ngemplak: Skpripsi. Semarang: Unniverrsitas Muhammadyah Surakarta. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 65. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 66. Lampiran 1 JADWAL KEGIATAN PENELITIAN Bulan No Kegiatan Persiapan September Oktober November Desember survei awal 1 Agustus sampai penyusunan  proposal 2 Seleksi informan, persiapan instrumen 3    dan metode        Pengumpulan data 4 Analisis data 5 Penyusunan laporan PTK 6  Pengumpulan laporan PTK  PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 67. Lampiran 2 DAFTAR NAMA SUBJEK PELAKSANAAN METODE KOLABORASI KELAS XI SMA NEGERI 2 MALANG NO NIS 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 16271 16314 16237 16274 16041 16208 16090 16168 16286 16131 16049 16250 16136 16173 16293 16138 16053 16220 16338 16144 16181 16104 16107 16150 16268 16306 16345 16307 16648 NAMA PESERTA DIDIK Achmad Zuhdi Muchtar Atika Sari Rusdianto Aulia Kusuma Siregr Bagas Lanang Aldino Faidatun Nadiyah Febrina Wanda Thalita Florencia Claudia Theresia Wahono Hamdan Afif Bahi Herdina Kusumasari Saputro Intan rizkyta devi Karina Dyah Sari Saraswati Kiki Ari Pratama Meirinda Putri Utami Lopulalan Moch. Ali Akhiri Musafak Mochammad Raflie A.R. Mourenza Sarah Anggita Hutauruk Muhammad Fathoroni Dicky Perdana Nailah Zulfia Pandu Setya Wibowo Regina Marha Giovanny Rezha Marinda Rifdah Hasanah Stefanus Henry P. Theo Krestian Ulfa Taufany Vellia Septa M.S. Very Zein Prabowo Racafirika Wahyu Kurnia Ningtris Muhammad Gilang Hikamsyah)* JK L P P L P P P L P P P L P L L P L P P P P P L L P P L P L PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 68. Lampiran 3 PROSES DISKUSI KELOMPOK METODE KOLABORASI PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 69. Lampiran 4 DAFTAR NAMA KELOMPK DISKUSI SIKLUS I No 1 2 3 4 5 6 KELOMPOK I Nama Siswa Achmad Z. Muchtar Florencia c. T. Wahono Meirinda P. U. Lopulalan Pandu Setya Wibowo Ulfa Taufany Febrina Wanda Thalita 1 2 3 4 5 6 KELOMPOK II Atika Sari rusdianto Hamdan afif Bahi Moch. Ali Akhiri m. Regina Marha Giovanny Vellia Septa M.S. Kiki Ari Pratama 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 KELOMPOK III Aulia Kusuma Siregar Herdina K. Saputro Mochammad Raflie A.R. Rezha Marinda Very Zein P. Racafirika Nailah Zulfia 1 2 3 4 5 6 KELOMPOK IV Bagas Lanang Aldino Intan Rizkyta Devi Mourenza S. A. Hutauruk Rifdah Hasanah Wahyu Kurnia Ningtris Theo Krestian KELOMPOK V Faidatun Nadiyah Karina D. S. Saraswati Muh. F. Dicky Perdana Stefanus Henry P. Muh. Gilang Hikamsyah)* PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 70. Lampiran 5 BENTUK LEMBAR KERJA SISWA (LKS) SIKLUS I METODE KOLABORASI LEMBAR KERJA SISWA (LKS) Kelompok Kelas/ Semester Hari/ Tanggal Jenis Kegiatan : : : : Standar Kompetensi Aspek Pembelajaran Kompetensi Dasar Indikator : 8 Mengungkapkan informasi melalui penulisan resensi : Menulis : 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi : 1. Menjelaskan pengertian resensi karya sastra : 2. Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra : 3. Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra : 4. Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi : 2 x 45 Menit : 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian resensi karya sastra : 2. Siswa dapat menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra : 3. Siswa dapat menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra : 4. Siswa dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra : Prinsip-prinsip penulisan resensi Alokasi Waktu Tujuan Materi Pokok A. MATERI RESENSI Pengertian resensi karya sastra Resensi karya sastra adalah kegiatan mengulas sebuah karya sastra prosa (baik novel, cerpen maupun roman) dengan melakukan kegiatan memberi arti penilaian, mengungkap secara sekilas, membahas, atau mengkritik karya sastra prosa tersebut. Struktur Resensi Karya Sastra Struktur resensi meliputi: Judul, Identitas (data) buku, pebdahuluan (dapat berupa sinopsis), batang tubuh (isi), dan penutup. Prinsip-prinsip penulisan resensi Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan resensi. Intinya, suatu resensi memiliki data buku, yakni meliputi nama pengarang, penerbit, tahun terbit, dan tebal buku. Pendahuluannya berisi perbandingan dengan karya sebelumnya, biografi pengarang, atau hal yang berhubungan dengan tema atau isi. Resensi memiliki ulasan singkat terhadap karya sastra, dan harus bermanfaat dan kepada siapa manfaat tersebut ditujukan. Guna memperkuat pemahaman Anda tentang ihwal resensi, bacalah modul yang telah disediakan untuk menuntun Anda dalam mengerjakan kegiatan dalam lembar kerja ini. Pahamilah petunjuk yang ada sebelum Anda mengerjakan tiap-tiap kegiatan tersebut! PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 71. B. KEGIATAN 1 1. Siswa dibagi ke dalam 5 (lima) kelompok. Kelompok A Kelompok B Kelompok C Kelompok D Kelompok E Masing-masing kelompok menetapkan fungsi anggotanya pada masing-masing kelompok sebagai, pemimpin kelompok (leader), pengontrol waktu (time keeper), dan group evaluasi (evaluator). 2. Tugas Siswa a. Siswa membaca materi (modul) tentang Prinsip-prinsip Penulisan Resensi berdasarkan kelompoknya masing-masing. b. Kelompok A mengidentifikasi lalu menjelaskan pengertian resensi. c. Kelompok B menjelaskan struktur resensi. d. Kelompok C menjelaskan isi resensi. e. Kelompok D menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi. f. Kelompok E mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada contoh resensi. g. Masing-masing kelompok membacakan/mempresentasikan hasil kerja kelompok dan kelompok yang lain memperhatikan serta menanggapi. h. Guru mengamati diskusi yang berjalan serta mengatasi kesulitan yang dialami siswa dalam berdisksusi. i. Siswa dan guru menyimpulkan seluruh materi yang didiskusikan. 3. Hasil Kerja Kelompok a. Inti Bahasan Kelompok _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ _________________________________________________________________________ PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 72. b. Kesimpulan ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ ________________________________________________________________________ NO KELOMPOK NAMA ANGGOTA KELOMPOK …. NO. URUT 1 2 3 4 5 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 73. Lampiran 7a STRUKTUR RESENSI BERUPA ANATOMI RESENSI JUDUL RESENSI Uraian tentang DATA BUKU Judul Buku, Penulis Buku, Penerbit, Dimensi, dan Tebal : Uraian tentang PENDAHULUAN pengarang buku beserta karya-karya dan prestasi-prestasinya Uraian tentang Sinopsis, Kelebihan dan Kelemahan Uraian tentang TUBUH RESENSI PENUTUP Kelayakan Buku bagi Pembaca beserta alasan-alasannya PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 74. Lampiran 7b BAGAN STRUKTUR RESENSI SIKLUS II PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 75. Lampiran 8 DAFTAR NAMA KELOMPOK SIKLUS II KELOMPOK IV KELOMPOK I No 1 2 3 4 5 6 Nama Siswa Vellia Septa M. A. Atika Sari Rusdianto Aulia Kusuma Siregar Faidatun Hadyah Ulfa Taufany Wahyu Kurnia N. 1 2 3 4 5 KELOMPOK II Muhammad Gilang Hikamsyah Intan Rizkita Devi Theo Kristian Very Zein P.R. Hamdan 1 2 3 4 5 6 KELOMPOK III Febrina Wanda Thalita Florencia claudia T. W. Herdina Kusuma S. Nailah Zulfia Rezha Merinda Rifdah Hazanah No 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 5 6 Nama siswa A. Zuhdi M. Kiki Ari K. M. Rafli A. R Pandu Setya Stefanus Henry Mochammad ali Akhiri KELOMPOK V Morensa Sarah Anggita Karina Dyah Ari Saraswati Meirinda P.utri Utami Lopulalang Bagas Lanang Regina Marsha Geovani M. Fathoroni Diky P. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 76. Lampiran 9a SUASANA PEMBELAJARAN METODE KOLABORASI SIKLUS I DAN SIKLUS II PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 77. Lampiran 9b (Doc. Lengkap) DOKUMEN SIKLUS I (Pertemuan 1) PELAKSANAAN PEMBELAJARAN KOLABORASI PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 78. Lampiran 9b DOKUMEN SIKLUS I (Pertemuan 2) PELAKSANAAN PEMBELAJARAN KOLABORASI PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 79. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 80. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 81. Lampiran 9c DOKUMEN SIKLUS II PELAKSANAAN PEMBELAJARAN KOLABORASI PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 82. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 83. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 84. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 85. Lampiran 10a LEMBAR KERJA SISWA ( L K S ) SIKLUS II Nama Kelompok Kelas/ Semester Hari/ Tanggal Jenis Kegiatan Standar Kompetensi Aspek Pembelajaran Kompetensi Dasar Indikator Alokasi Waktu Tujuan Materi Pokok : : : : : 8 Mengungkapkan informasi melalui penulisan resensi : Menulis : 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi : 1. Menjelaskan pengertian resensi karya sastra : 2. Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra : 3. Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra : 4. Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi : 2 x 45 Menit : 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian resensi karya sastra : 2. Siswa dapat menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra : 3. Siswa dapat menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra : 4. Siswa dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra : Prinsip-prinsip penulisan resensi MATERI RESENSI Pengertian resensi karya sastra Resensi karya sastra adalah kegiatan mengulas sebuah karya sastra prosa (baik novel, cerpen maupun roman) dengan melakukan kegiatan memberi arti penilaian, mengungkap secara sekilas, membahas, atau mengkritik karya sastra prosa tersebut. Struktur Resensi Karya Sastra Struktur resensi meliputi: Judul, Identitas (data) buku, pebdahuluan (dapat berupa sinopsis), batang tubuh (isi), dan penutup. Prinsip-prinsip penulisan resensi Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan resensi. Intinya, suatu resensi memiliki data buku, yakni meliputi nama pengarang, penerbit, tahun terbit, dan tebal buku. Pendahuluannya berisi perbandingan dengan karya sebelumnya, biografi pengarang, atau hal yang berhubungan dengan tema atau isi. Resensi memiliki ulasan singkat terhadap karya sastra, dan harus bermanfaat dan kepada siapa manfaat tersebut ditujukan. Guna memperkuat pemahaman Anda tentang ihwal resensi, amatilah contoh resensi yang telah disediakan untuk menuntun Anda dalam mengerjakan kegiatan berikutnya dalam lembar kerja ini. Pahamilah petunjuk yang ada sebelum Anda mengerjakan tiap-tiap kegiatan tersebut! PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 86. C. Kegiatan 1. Siswa dibagi ke dalam 5 (lima) kelompok. Kelompok A Kelompok B Kelompok C Kelompok D Kelompok E Masing-masing kelompok menentukan masing-masing tugas anggota kelompoknya 2. Tugas Siswa a. Siswa membaca dan membandingkan contoh resensi yang dibagikan pada masingmasing kelompok diskusi b. Kelompok 1 mengamati dan membandingkan serta mengomentari judul kedua contoh resensi. c. Kelompok 2 mengamati dan membandingkan serta mengomentari data buku kedua contoh resensi. d. Kelompok 3 mengamati dan membandingkan serta mengomentari pendahuluan kedua contoh resensi. e. Kelompok 4 mengamati dan membandingkan serta isi (batang tubuh) kedua contoh resensi. f. Kelompok 5 mengamati dan membandingkan serta mengomentari penutup kedua contoh resensi. g. Masing-masing kelompok membacakan/mempresentasikan hasil kerja kelompok dan kelompok yang lain memperhatikan serta menanggapi. h. Guru mengamati diskusi yang berjalan serta mengatasi kesulitan yang dialami siswa dalam berdisksusi. i. Siswa menyimpulkan sendiri contoh resensi yang telah didiskusikan j. Guru menambahkan kesimpulan siswa sekaligus menutup kegiatan diskusi dengan menyimpulkan materi disksusi secara menyeluruh. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 87. LAMPIRAN PERANGKAT PEMBELAJARAN MATA PELAJARAN TAHUN PELAJARAN KELAS SEMESTER GURU MATA PELAJARAN NIP : BAHASA INDONESIA : 2013/2014 : XI : SATU : FREDERIKUS NDONDO :- DINAS PENDIDIKAN KOTA MALANG SMA NEGERI 2 MALANG 2013 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 88. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 2 MALANG Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang PERANGKAT PEMBELAJARAN SIKLUS I RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PERTEMUAN 1 SIKLUS I Satuan Pendidikan Kelas Semester Mata Pelajaran Alokasi Waktu : SMA Negeri 2 Malang : XI (D1, D2, D3) : 1 (Satu) : Bahasa Indonesia : 2 x 45 Menit A. Standar Kompetensi Menulis 8. Mengungkapkan informasi melalui penulisan resensi B. Kompetensi Dasar 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi C. Indikator 1. Menjelaskan pengertian resensi karya sastra 2. Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 3. Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 4. Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi D. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian resensi karya sastra 2. Siswa dapat menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 3. Siswa dapat menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 4. Siswa dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi E. Materi Pembelajaran 1. Pengertian resensi karya sastra 2. Struktur dan isi resensi karya sastra 3. Prinsip-prinsip penulisan resensi 4. Penggunaan bahasa dalam resensi karya sastra 5. Contoh resensi karya sastra F. Model Pembelajaran Model pembelajaran yang digunakan adalah Contextual Teaching and Learning (CTL) dengan menerapkan metode Inkuiri. G. Kegiatan Pembelajaran Pendahuluan (10 Menit) 1. Presensi 2. Guru memberikan apersepsi yang berkaitan dengan resensi karya sastra 3. Guru menyampaikan materi yang akan dipelajari PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 89. 4. Guru menyampaikan prosedur pembelajaran yang akan dilaksanakan 5. Guru membagi siswa ke dalam 5 kelompok diskusi, masing-masing kelompok terdiri dari 5-6 orang 6. Masing-masing kelompok memilih tiga orang untuk menjadi pemimpin kelompok (leadership), pengontrol waktu (time keeper), dan evaluator Inti (70 Menit) Tahap Eksplorasi 1. Siswa mendiskusikan materi tentang prinsip-prinsip penulisan resensi yang diberikan guru di dalam kelompok diskusi. 2. Siswa membaca dan mengidentifikasi tentang ihwal meresensi, struktur resensi, prinsip-prinsip penulisan resensi, dan mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip resensi dalam contoh resensi karya sastra. 3. Siswa mencatat dan melaporkan hasil diskusi kepada kelompok diskusi yang lain 4. Siswa kelompok yang lain memperhatikan dan menanggapi hasil laporan diskusi temannya serta memberikan masukan atas kekurangannya 5. Guru memperhatikan jalannya diskusi serta memberikan solusi atas kesulitan yang dialami siswa dalam diskusi 6. Guru menyimpulkan kegiatan diskusi yang telah dilaksanakan 7. Siswa dan guru menyimpulkan materi yang baru saja dipelajari Penutup (10 Menit) 1. Guru bersama siswa bertanya jawab secara lisan tentang prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 2. Guru bersama siswa menemukan manfaat pentingnya mempelajari prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 3. Siswa menyampaikan pendapat secara lisan tentang pelaksanaan pembelajaran H. Sumber belajar/Media/Alat Sumber belajar  Priyatni, Endah Tri dkk. ___. Bahasa dan Sastra Indonesia SMA/MA Kelas X (Hal.4952). Jakarta: Bumi Aksara Media  Lembar Kerja Siswa (LKS  Modul Pembelajaran  Kartu diskusi  Slide Materi  Bagan diskusi kelompok  Contoh resensi  Bagan alur struktur penulisan resensi atau prosedur penulisan resensi karya sastra I. Penilaian 1) Penilaian Hasil  Teknik : Tes tertulis  Bentuk : Rubrik PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 90. No 1 2 3 4 Indikator Pencapaian Belajar  Menjelaskan pengertian resensi karya sastra  Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra  Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra  Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi Instrumen 1. Jelaskan pengertian resensi karya sastra! 2. Jelaskan struktur dan isi resensi karya sastra! 3. Jelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra! 4. Identifikasilah penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra novel yang berjudul Bunga Cantik di Balik Salju! 2) Penilaian Proses No. Perilaku Nama Siswa Bekerja sama Berinisiatif Nilai Penuh Perhatian Bekerja sistematis 1 2 3 4 5 Keterangan: Kolom perilaku diisi dengan angka yang sesuai dengan kriteria berikut. 1 = sangat kurang = 0-5 2 = kurang = 6-9 3 = sedang = 10-13 4 = baik = 14-17 5 = amat baik = 18-20 Mengetahui, Guru Pamong, Mengetahui, Guru Mata Pelajaran, Dra. Hakimah NIP: 19630204 198512 2 002 Frederikus Ndondo NIP. Menyetujui, Kepala SMAN 2 Malang Drs. Budi Harsono NIP. 19540705 198003 1 028 PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 91. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 2 MALANG Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang PERANGKAT PEMBELAJARAN SIKLUS I RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) PERTEMUAN 2 SIKLUS I Satuan Pendidikan Kelas Semester Mata Pelajaran Alokasi Waktu : SMA Negeri 2 Malang : XI (D1, D2, D3) : 1 (Satu) : Bahasa Indonesia : 2 x 45 Menit A. Standar Kompetensi Menulis 8. Mengungkapkan informasi melalui penulisan resensi B. Kompetensi Dasar 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi C. Indikator 1. Menjelaskan pengertian resensi karya sastra 2. Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 3. Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 4. Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi D. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian resensi karya sastra 2. Siswa dapat menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 3. Siswa dapat menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 4. Siswa dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi E. Materi Pembelajaran 1. Pengertian resensi karya sastra 2. Struktur dan isi resensi karya sastra 3. Prinsip-prinsip penulisan resensi 4. Penggunaan bahasa dalam resensi karya sastra 5. Contoh resensi karya sastra F. Model Pembelajaran Model pembelajaran yang digunakan adalah Contextual Teaching and Learning (CTL) dengan menerapkan metode Inkuiri. G. Kegiatan Pembelajaran Pendahuluan (10 Menit) 1. Presensi 2. Guru memberikan apersepsi yang berkaitan dengan materi yang diajarkan sebelumnya 3. Guru dan siswa bertanya jawab tentang materi yang diajarkan sebelumnya 4. Guru menyampaikan materi yang akan dipelajari 5. Guru menyampaikan prosedur pembelajaran yang akan dilaksanakan 6. Guru kembali meminta siswa untuk berkelompok dan membentuk kelompok diskusi sesuai dengan bagan yangh telah disampaikan sebelumnya. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 92. Inti (70 Menit) Tahap Eksplorasi 1. Siswa mengamati beberapa contoh resensi (benar dan salah) yang disediakan guru berdasarkan kelompoknya. 2. Siswa membandingkan contoh resensi tesebut dan mengomentarinya dalam kelompok diskusi, dilanjutkan dengan mengisi form (lembar kerja) yang telah disediakan guru 3. Siswa menyampaikan hasil pekerjannya berdasarkan form tersebut di depan kelompok yang lain 4. Siswa kelompok lain menanggapi siswa kelompok pengomentar. 5. Guru memperhatikan jalannya diskusi serta memberikan solusi atas kesulitan yang dialami siswa dalam diskusi 6. Guru menanyakan kesulitan yang dihadapi siswa dalam diskusi. 7. Guru mengomentari kegiatan diskusi yang baru saja dilaksanakan 8. Siswa dan guru menyimpulkan materi yang baru saja dipelajari Penutup (10 Menit) 1. Guru manyampaikan manfaat kegiatan diskusi yang baru saja dilaksanakan 2. Guru menyampaikan manfaat dalam membandingkan resensi yang benar dan yang salah 3. Guru memberikan post tes kepada siswa 4. Guru menugasi tiap-tiap kelompok mencari salah satu novel untuk diresensi pada pertemuan berikutnya. H. Sumber belajar/Media/Alat Sumber belajar  Priyatni, Endah Tri dkk. ___. Bahasa dan Sastra Indonesia SMA/MA Kelas X (Hal.49-52). Jakarta: Bumi Aksara Media  Lembar Kerja Siswa (LKS)  Modul Pembelajaran  Kartu diskusi  Slide Materi  Bagan diskusi kelompok  Contoh resensi  Bagan alur struktur penulisan resensi atau prosedur penulisan resensi karya sastra II. Penilaian 1) Penilaian Hasil  Teknik : Lisan dan tertulis  Bentuk : Rubrik No 1 2 3 Indikator Pencapaian Belajar  Menjelaskan pengertian resensi karya sastra  Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra  Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra  Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi 4 Mengetahui, Guru Pamong, Instrumen 1. Identifikasikanlah kedua contoh resensi yang ada, dan jelaskan perbedaan kedua resensi tersebut, baik secara lisan maupun tertulis Mengetahui, Guru Mata Pelajaran, PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 93. Dra. Hakimah NIP: PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN Frederikus Ndondo SMP NEGERI 2 MALANG NIP. Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang PERANGKAT PEMBELAJARAN SIKLUS II RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan Kelas Semester Mata Pelajaran Alokasi Waktu : SMA Negeri 2 Malang : XI (D1, D2, D3) : 1 (Satu) : Bahasa Indonesia : 2 x 45 Menit A. Standar Kompetensi Menulis 8. Mengungkapkan informasi melalui penulisan resensi B. Kompetensi Dasar 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi C. Indikator 1. Menjelaskan pengertian resensi karya sastra 2. Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 3. Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 4. Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi D. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian resensi karya sastra 2. Siswa dapat menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 3. Siswa dapat menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 4. Siswa dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi E. Materi Pembelajaran 1. Pengertian resensi karya sastra 2. Struktur dan isi resensi karya sastra 3. Prinsip-prinsip penulisan resensi 4. Penggunaan bahasa dalam resensi karya sastra 5. Contoh resensi karya sastra F. Model Pembelajaran Model pembelajaran yang digunakan adalah Contextual Teaching and Learning (CTL) dengan menerapkan metode Inkuiri. G. Kegiatan Pembelajaran Pendahuluan (10 Menit) 1. Presensi 2. Guru memberikan apersepsi yang berkaitan dengan materi yang diajarkan sebelumnya 3. Guru dan siswa bertanya jawab tentang materi yang diajarkan sebelumnya 4. Guru menyampaikan materi yang akan dipelajari PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 94. 5. Guru menyampaikan prosedur pembelajaran yang akan dilaksanakan 6. Guru kembali meminta siswa untuk berkelompok dengan cara berkolaborasidan membentuk kelompok yang baru (teknik moving antarkelompok). Inti (70 Menit) 1. Guru membagikan contoh resensi kepada siswa pada masing-masing kelompok 2. Siswa mengamati contoh resensi tersebut berdasarkan kelompok diskusinya dengan mengamati hal-hal yang belum lengkap pada resensi tersebut 3. Siswa mendiskusikan kekurangan yang ada dalam resensi tersebut bersama anggota kelompok diskusi, dilanjutkan dengan memperbaiki resensi tersebut pada lembar jawaban yang telah disediakan guru 4. Siswa menyampaikan hasil pekerjannya berdasarkan di depan kelompok yang lain 5. Siswa kelompok lain menanggapi isi resensi yang disampaikan kelompok temannya. 6. Guru memperhatikan jalannya diskusi serta memberikan solusi atas kesulitan yang dialami siswa dalam diskusi 7. Guru menanyakan kesulitan yang dihadapi siswa dalam kerja kelompok dan dalam diskusi. 8. Guru mengomentari kegiatan diskusi yang baru saja dilaksanakan 9. Masing-masing kelompok menyimpulkan kegiatan diskusi yang baru saja dilaksanakan dan guru menguatkan kesimpulan materi siswa. 10. Guru memberikankesimpulan siswa untuk materi yang baru saja dipelajari. Penutup (10 Menit) 1. Guru manyampaikan manfaat kegiatan diskusi yang baru saja dilaksanakan 2. Guru menyampaikan manfaat dalam membandingkan resensi yang benar dan yang salah 3. Guru memberikan post tes kepada siswa 4. Guru menugasi tiap-tiap kelompok mencari salah satu novel untuk diresensi pada pertemuan berikutnya. H. Sumber belajar/Media/Alat Sumber belajar  Priyatni, Endah Tri dkk. ___. Bahasa dan Sastra Indonesia SMA/MA Kelas X (Hal.49-52). Jakarta: Bumi Aksara Media  Contoh resensi sastra dan nonsastra  Lembar Kerja Siswa  Kartu diskusi  Slide Materi power point dan latihan berupa kuis III. Penilaian 2) Penilaian Hasil  Teknik : Lisan dan tertulis  Bentuk : Rubrik No 1 2 3 4 Indikator Pencapaian Belajar  Menjelaskan pengertian resensi 1. karya sastra  Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra  Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 2.  Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi Instrumen Sempurnakanlah resensi yang ada diserta komponen-komponen resensi beserta uraian komponen tersebut! Presentasikan hasil kerja kelompokmu di depan kelompok yang lain! PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 95. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 2 MALANG Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang MODUL PEMBELAJARAN SIKLUS I KOMPETENSI DASAR INDIKATOR : 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi : 8.1.1 Menjelaskan pengertian resensi karya sastra 8.1.2 Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 8.1.3 Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 8.1.4 Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi TUJUAN PEMBELAJARAN Anda diharapkan mampu memahami prinsip-prinsip penulisan resensi, struktur dan isi resensi, serta dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada contoh-contoh resensi karya sastra. MASIH INGATKAH KAMU TENTANG DEFINISI RESENSI? Singkatnya, Resensi adalah pertimbangan, pembicaraan atau ulasan sebuah karya, misalnya buku, film dan lainlain). Resensi berasal dari bahasa Belanda, recensie. Dalam bahasa Inggris dikenal dengan review. Kata tersebut sendiri berasal dari kata Latin „revidere‟ dan „resence‟, artinya melihat kembali, menimbang atau menilai. Di negeri kita, resensi sering diistilahkan dengan timbangan, tinjauan, atau bedah buku, dll. Sedangkan menurut Webster Collegate Dictionary (1995), review adalah “a critical evaluation of a book” Karena pada hakikatnya resensi haruslah menjelaskan apa adanya suatu karya; baik kelebihan ataupun kekurangannya. Jadi resensi bukanlah tulisan yang menjual karya. Tidak ada pesan sponsor bagi resensi karya; karena itu resensi yang baik hanya mengungkapkan apa yang dibaca, dilihat, didengar, dan disaksikan oleh presensi secara kritis. Jadi, Resensi karya sastra adalah kegiatan mengulas sebuah karya sastra prosa (baik novel, cerpen maupun roman) dengan melakukan kegiatan memberi arti penilaian, mengungkap secara sekilas, membahas, atau mengkritik karya sastra prosa tersebut. 1. Struktur dan isi resensi karya sastra Struktur sebuah resensi karya sastra terdiri atas: a. Judul resensi harus menggambarkan isi resensi. Penulisan judul resensi harus jelas, singkat, dan tidak menimbulkan kesalahan penafsiran. Judul resensi juga harus menarik sehingga menimbulkan minat membaca bagi calon pembaca. Sebab awal keinginan membaca seseorang didahului dengan melihat judul tulisan. Jika judulnya menarik maka orang akan membaca tulisannya. Sebaliknya, jika judul tidak menarik maka tidak akan dibaca. Namun perlu diingat bahwa judul yang menarik pun harus sesuai dengan isinya. Artinya, jangan sampai hanya menulis judulnya saja yang menarik, sedangkan isi tulisannya tidak sesuai, maka tentu saja hal ini akan mengecewakan pembaca. b. Data Buku Secara umum ada dua cara penulisan data buku yang biasa ditemukan dalam penulisan resensi di media cetak antara lain: a. Judul buku, pengarang (editor, penyunting, penerjemah, atau kata pengantar), penerbit, tahun terbit, tebal buku, dan harga buku. b. Pengarang (editor, penyunting, penerjemah, atau kata pengantar, penerbit, tahun terbit, tebal buku, dan hargabuku. c. Pendahuluan Bagian pendahuluan dapat dimulai dengan memaparkan tentang pengarang buku, seperti namanya, atau prestasinya. Ada juga resensi novel yang pada bagian pendahuluan ini memperkenalkan secara garis besar apa isi buku novel tersebut. Dapat pula diberikan berupa sinopsis novel tersebut. d. Tubuh Resensi Pada bagian tubuh resensi ini penulis resensi (peresensi) boleh mengawali dengan sinopsis novel. Biasanya yang dikemukakan pokok isi novel secara ringkas. Tujuan penulisan sinopsis pada bagian ini adalah untuk memberi gambaran secara global tentang apa yang ingin disampaikan dalam tubuh resensi. Jika sinopsisnya telah PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 96. e. diperkenalkan peresensi selanjutnya mengemukakan kelebihan dan kekurangan isi novel tersebut ditinjau dari berbagai sudut pandang—tergantung kepada kepekaan peresensi. Penutup Bagian akhir resensi biasanya diakhiri dengan sasaran yang dituju oleh buku itu. Kemudian diberikan penjelasan juga apakah memang buku itu cocok dibaca oleh sasaran yang ingin dituju oleh pengarang atau tidak. Berikan pula alasan-alasan yang logis. Bagaimana Meresensi Karya Sastra? Untuk meresensi novel terlebih dahulu kita harus memahami unsur-unsur pembangun novel. Unsur pembangun novel tersebut antara lain sebagai berikut: latar, perwatakan, cerita, alur, dan tema. Latar biasanya mencakup lingkungan geografis, dimana cerita tersebut berlangsung. Latar juga dapat dikaitkan dengan segi sosial, sejarah, bahkan lingkungan politik dan waktu. Perwatakan artinya gambaran perilaku tokoh yang terdapat dalam novel. Pembaca harus dapat menafsirkan perwatakan seorang tokoh. 2. Prinsip-prinsip penulisan resensi Istilah resensi berasal dari bahasa Belanda, Resentie, yang berarti kupasan atau pembahasan. Jadi, resensi adalah kupasan atau pembahasan tentang buku, film, atau drama yang biasanya disiarkan melalui media massa seprti surat kabar atau majalah. Pada Kamus Sinonim Bahasa Indonesia disebutkan bahwa resensi adalah pertimbangan, pembicaraan, atau ulasan buku. Tujuan resensi adalah memberi informasi kepada masyarakat akan kehadiran suatu buku, apakah ada hal yang baru dan penting atau hanya sekedar mengubah buku yang sudah ada. Kelebihan dan kekurangan buku adalah objek resensi, tetapi pengungkapannya haruslah merupakan penilaian objektif dan bukan menurut selera pribadi si pembuat resensi. pengetahuan yang memadai, terutama yang berhubungan dengan isi buku yang akan diresensi. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan resensi. 1) Ada data buku, meliputi nama pengarang, penerbit, tahun terbit, dan tebal buku. 2) Pendahuluannya berisi perbandingan dengan karya sebelumnya, biografi pengarang, atau hal yang berhubungan dengan tema atau isi. 3) Ada ulasan singkat terhadap karya sastra tersebut. 4) Harus bermanfaat dan kepada siapa manfaat tersebut ditujukan. Komponen dalam penulisan resensi novel adalah sebagai berikut. a. Tema Tema apakah yang diungkap dalam novel? Apakah tema yang diungkapkan itu menarik pembaca secara umum? Apakah tema sudah sering diungkapkan dalam seri cerita lain yang dibuatnya? Apakah dapat diterima sebagai kebenaran yang umum? b. Alur Cerita Bagaimana peristiwa-peristiwa diatur dalam cerita? Apa keunikan susunan peristiwa yang digunakan pengarang? Apakah ada pembaharuan susunan peristiwa dalam cerita itu? c. Penokohan Bagaimana pengarang member (menciptakan) watak atau karakter pada tokoh-tokohnya? Bagaimana sifat tokoh tersebut? Adakah keunikan dalam menciptakan watak tokoh? d. Sudut Pandang Sudut pandang apa yang digunakan oleh pengarang dalam menyampaikan cerita? Adakah keunikan dalam penggunaan sudut pandang? e. Latar Cerita Bagaimana latar cerita digunakan? Apakah latar ceritanya cocok dengan peristiwa? f. Nilai-nilai Nilai-nilai apakah yang dapat diambil pembaca dari cerita? Adakah nilai-nilai baru yang dikembangkan? g. Bahasa dan Gaya Cerita Bagaimana bahasa yang digunakan pengarang? Apakah cerita disampaikan dengan cara humor, serius, atau sinisme? h. Pengarang Siapa pengarang cerita itu? Bagaimana latar belakang kehidupannya? 3. Prosedur Penulisan Resensi Karya Sastra a. Melakukan penjajakan atau pengenalan karya sastra yang diresensi b. Membaca karya sastra yang akan diresensi secara menyeluruh c. Menandai bagian-bagian yang dianggap penting d. Membuat sinopsis atau intisari karya sastra e. Menentukan sikap atau penilaian f. Mengoreksi dan merevisi hasil resensi 4. Penggunaan bahasa dalam resensi karya sastra Bagaimana bahasa yang digunakan ketika kita hendak meresensi sebuah karya sastra? Dalam hal ini kita harus menggunakan bahasa resensi, umumnya singkat, padat dan tegas. Pemilihan karakter bahasa disesuaikan dengan karakter Koran atau majalah yang akan memuat resensi dan karkter pembaca yang menjadi sasarannya. Pemilihan karakter bahasa sangat erat hubungannya dengan penyajian tulisan. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 97. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 2 MALANG Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang MODUL PEMBELAJARAN SIKLUS II KOMPETENSI DASAR INDIKATOR : 8.1 Mengungkapkan prinsip-prinsip penulisan resensi : 8.1.1 Menjelaskan pengertian resensi karya sastra 8.1.2 Menjelaskan struktur dan isi resensi karya sastra 8.1.3 Menjelaskan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra 8.1.4 Mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi karya sastra pada contoh resensi TUJUAN PEMBELAJARAN Anda diharapkan mampu memahami prinsip-prinsip penulisan resensi, struktur dan isi resensi, serta dapat mengidentifikasi penerapan prinsip-prinsip penulisan resensi pada contoh-contoh resensi karya sastra. MASIH INGATKAH KAMU CERITA LASKAR PELANGI? Pada pembelajaran kali ini, kita akan membahas materi tentang prinsip-prinsip penulisan resensi. Oleh karena itu, untuk menguji pemahaman kalian, materi ini akan dilengkapi dengan contoh novel Laskar Pelangi. Namun, pahami terlebih dahulu pengertian atau batasan serta konsep yang sebenarnya tentang resensi. Singkatnya, Resensi adalah pertimbangan, pembicaraan atau ulasan sebuah karya, misalnya buku, film dan lain-lain (Kamus Besar Bahasa Indonesia). Resensi berasal dari bahasa Belanda, recensie. Dalam bahasa Inggris dikenal dengan review. Kata tersebut sendiri berasal dari kata Latin „revidere‟ dan „resence‟, artinya melihat kembali, menimbang atau menilai. Di negeri kita, resensi sering diistilahkan dengan timbangan, tinjauan, atau bedah buku, dll. Sedangkan menurut Webster Collegate Dictionary (1995), review adalah “a critical evaluation of a book” Karena pada hakikatnya resensi haruslah menjelaskan apa adanya suatu karya; baik kelebihan ataupun kekurangannya. Jadi resensi bukanlah tulisan yang menjual karya. Tidak ada pesan sponsor bagi resensi karya; karena itu resensi yang baik hanya mengungkapkan apa yang dibaca, dilihat, didengar, dan disaksikan oleh presensi secara kritis. Jadi, Resensi karya sastra adalah kegiatan mengulas sebuah karya sastra prosa (baik novel, cerpen maupun roman) dengan melakukan kegiatan memberi arti penilaian, mengungkap secara sekilas, membahas, atau mengkritik karya sastra prosa tersebut. 1. Struktur dan isi resensi karya sastra Struktur sebuah resensi karya sastra terdiri atas: a. Judul resensi harus menggambarkan isi resensi. Penulisan judul resensi harus jelas, singkat, dan tidak menimbulkan kesalahan penafsiran. Judul resensi juga harus menarik sehingga menimbulkan minat membaca bagi calon pembaca. Sebab awal keinginan membaca seseorang didahului dengan melihat judul tulisan. Jika judulnya menarik maka orang akan membaca tulisannya. Sebaliknya, jika judul tidak menarik maka tidak akan dibaca. Namun perlu diingat bahwa judul yang menarik pun harus sesuai dengan isinya. Artinya, jangan sampai hanya menulis judulnya saja yang menarik, sedangkan isi tulisannya tidak sesuai, maka tentu saja hal ini akan mengecewakan pembaca. b. Data Buku PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 98. Secara umum ada dua cara penulisan data buku yang biasa ditemukan dalam penulisan resensi di media cetak antara lain: a. Judul buku, pengarang (editor, penyunting, penerjemah, atau kata pengantar), penerbit, tahun terbit, tebal buku, dan harga buku. b. Pengarang (editor, penyunting, penerjemah, atau kata pengantar, penerbit, tahun terbit, tebal buku, dan hargabuku. c. Pendahuluan Bagian pendahuluan dapat dimulai dengan memaparkan tentang pengarang buku, seperti namanya, atau prestasinya. Ada juga resensi novel yang pada bagian pendahuluan ini memperkenalkan secara garis besar apa isi buku novel tersebut. Dapat pula diberikan berupa sinopsis novel tersebut. d. Tubuh Resensi Pada bagian tubuh resensi ini penulis resensi (peresensi) boleh mengawali dengan sinopsis novel. Biasanya yang dikemukakan pokok isi novel secara ringkas. Tujuan penulisan sinopsis pada bagian ini adalah untuk memberi gambaran secara global tentang apa yang ingin disampaikan dalam tubuh resensi. Jika sinopsisnya telah diperkenalkan peresensi selanjutnya mengemukakan kelebihan dan kekurangan isi novel tersebut ditinjau dari berbagai sudut pandang—tergantung kepada kepekaan peresensi. e. Penutup Bagian akhir resensi biasanya diakhiri dengan sasaran yang dituju oleh buku itu. Kemudian diberikan penjelasan juga apakah memang buku itu cocok dibaca oleh sasaran yang ingin dituju oleh pengarang atau tidak. Berikan pula alasan-alasan yang logis. Bagaimana Meresensi Karya Sastra? Untuk meresensi novel terlebih dahulu kita harus memahami unsur-unsur pembangun novel. Unsur pembangun novel tersebut antara lain sebagai berikut: latar, perwatakan, cerita, alur, dan tema. Latar biasanya mencakup lingkungan geografis, dimana cerita tersebut berlangsung. Latar juga dapat dikaitkan dengan segi sosial, sejarah, bahkan lingkungan politik dan waktu. Perwatakan artinya gambaran perilaku tokoh yang terdapat dalam novel. Pembaca harus dapat menafsirkan perwatakan seorang tokoh. Cara penggambaran watak ini biasanya bermacam-macam. Ada penggambaran watak secara deskriptif dan ada pula secara ilustratif. Cerita novel bisa meliputi peristiwa secara fisik—seperti perampokan, pembunuhan, dan kematian mendadak, namun juga peristiwa kejiwaan yang biasanya berupa konflik batiniah pelaku. Alur berkenaan dengan kronologis peristiwa yang disampaikan pengarang. Sedangkan tema merupakan kesimpulan dari seluruh analisis fakta-fakta dalam cerita yang sudah dicerna. 2. Prinsip-prinsip penulisan resensi Istilah resensi berasal dari bahasa Belanda, Resentie, yang berarti kupasan atau pembahasan. Jadi, resensi adalah kupasan atau pembahasan tentang buku, film, atau drama yang biasanya disiarkan melalui media massa seprti surat kabar atau majalah. Pada Kamus Sinonim Bahasa Indonesia disebutkan bahwa resensi adalah pertimbangan, pembicaraan, atau ulasan buku. Tujuan resensi adalah memberi informasi kepada masyarakat akan kehadiran suatu buku, apakah ada hal yang baru dan penting atau hanya sekedar mengubah buku yang sudah ada. Kelebihan dan kekurangan buku adalah objek resensi, tetapi pengungkapannya haruslah merupakan penilaian objektif dan bukan menurut selera pribadi si pembuat resensi. Umumnya, di akhir ringkasan terdapat nilai-nilai yang dapat diambil hikmahnya. Pembuat resensi disebut resensator. Sebelum membuat resensi, resensator harus membaca buku itu terlebih dahulu. Sebaiknya, resensator memiliki pengetahuan yang memadai, terutama yang berhubungan dengan isi buku yang akan diresensi. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan resensi. 5) Ada data buku, meliputi nama pengarang, penerbit, tahun terbit, dan tebal buku. 6) Pendahuluannya berisi perbandingan dengan karya sebelumnya, biografi pengarang, atau hal yang berhubungan dengan tema atau isi. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 99. 7) Ada ulasan singkat terhadap karya sastra tersebut. 8) Harus bermanfaat dan kepada siapa manfaat tersebut ditujukan. Komponen dalam penulisan resensi novel adalah sebagai berikut. a. Tema Tema apakah yang diungkap dalam novel? Apakah tema yang diungkapkan itu menarik pembaca secara umum? Apakah tema sudah sering diungkapkan dalam seri cerita lain yang dibuatnya? Apakah dapat diterima sebagai kebenaran yang umum? b. Alur Cerita Bagaimana peristiwa-peristiwa diatur dalam cerita? Apa keunikan susunan peristiwa yang digunakan pengarang? Apakah ada pembaharuan susunan peristiwa dalam cerita itu? c. Penokohan Bagaimana pengarang member (menciptakan) watak atau karakter pada tokoh-tokohnya? Bagaimana sifat tokoh tersebut? Adakah keunikan dalam menciptakan watak tokoh? d. Sudut Pandang Sudut pandang apa yang digunakan oleh pengarang dalam menyampaikan cerita? Adakah keunikan dalam penggunaan sudut pandang? e. Latar Cerita Bagaimana latar cerita digunakan? Apakah latar ceritanya cocok dengan peristiwa? f. Nilai-nilai Nilai-nilai apakah yang dapat diambil pembaca dari cerita? Adakah nilai-nilai baru yang dikembangkan? g. Bahasa dan Gaya Cerita Bagaimana bahasa yang digunakan pengarang? Apakah cerita disampaikan dengan cara humor, serius, atau sinisme? h. Pengarang Siapa pengarang cerita itu? Bagaimana latar belakang kehidupannya? 3. Prosedur Penulisan Resensi Karya Sastra g. Melakukan penjajakan atau pengenalan karya sastra yang diresensi h. Membaca karya sastra yang akan diresensi secara menyeluruh i. Menandai bagian-bagian yang dianggap penting j. Membuat sinopsis atau intisari karya sastra k. Menentukan sikap atau penilaian l. Mengoreksi dan merevisi hasil resensi 4. Penggunaan bahasa dalam resensi karya sastra Bagaimana bahasa yang digunakan ketika kita hendak meresensi sebuah karya sastra? Dalam hal ini kita harus menggunakan bahasa resensi, umumnya singkat, padat dan tegas. Pemilihan karakter bahasa disesuaikan dengan karakter Koran atau majalah yang akan memuat resensi dan karkter pembaca yang menjadi sasarannya. Pemilihan karakter bahasa sangat erat hubungannya dengan penyajian tulisan. Bacalah ringkasan novel Laskar Pelangi berikut! Kerjakanlah pula kegiatan yang ada dalam lembaran kerjamu! LASKAR PELANGI Karya Andrea Hirata Ini kisah nyata tentang sepuluh anak kampung di Pulau Belitong, Sumatera. Mereka bersekolah di sebuah SD yang bangunannya nyaris rubuh dan kalau malam jadi kandang ternak. sekolah itu nyaris ditutup karena muridnya tidak sampai sepuluh sebagai persyaratan minimal. Pada hari pendaftaran murid baru, kepala sekolah dan ibu guru satu-satunya yang mengajar di SD itu tegang. Sebab sampai siang jumlah murid baru sembilan. Kepala sekolah bahkan sudah menyiapkan naskah pidato penutupan SD tersebut. Namun pada saat kritis, seorang ibu mendaftarkan PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 100. anaknya yang mengalami keterbelakangan mental. "Mohon agar anak saya bisa diterima. Sebab Sekolah Luar Biasa hanya ada di Bangka dan biayanya sangat mahal" mohon sang ibu. Semua gembira. Harun, nama anak itu, menyelamatkan SD tersebut. Sekolah pun tak jadi ditutup. Pada saatnya para murid diatur tempat duduknya ada satu anak bernama lintang, dia anak seseorang nelayan yang sangat miskin, setiap hari dia bersepeda 40 KM dari rumahnya yang berada di tanjong kelumpang, desa yang sangat jauh di tepi laut sampai ke sekolah. Setiap hari ia selalu melewati 4 kawasan pohon nipah tempat yang lumayan seram, tak jarang ada buaya yang sangat besar menyebrang disitu (kadang malah nongkrong). Walaupun begitu ia tetap semangat Ia tak sekalipun pernah bolos dari sekolah meskipun terkadang karena saking jauhnya jarak perjalanan tersebut terkadang Ia tiba hanya untuk menyanyikan lagu Indonesia raya dan dia nanti akan menjadi orang yang paling jenius yang pernah ada di dunia ini (mungkin). Tidak susah menggambarkan sekolah SD Muhammadiyah itu, keadaan sekolah yang sudah reyot dengan atap yang bolong dan pasti bocor jika hujan tiba, dan bisa roboh kalau di tabrak kambing ngamuk. Mereka tidak punya seragam, apalagi P3K, kalau sakit bakal diberi obat yang sangat pahit yaitu pil APC yang katanya bisa menyembuhkan berbagai macam penyakit. Yang rutin datang pun hanya hanya pembrantas nyamuk. Sekolah ini sangat mirip dengan gudang kopra, malam harinya buat kandang ternak. Pernah saat sedang giliran ikal untuk membeli kapur ia bertemu dengan seseorang yang paling cantik yang pernah ia lihat orang itu namanya A ling tapi tidak lama setelah itu dia pergi ke Jakarta sampai malah nanti si andrea akan berkeliling rusia untuk memenangkan sebuah taruhan dan mencarinya(kalau tidak salah di edensor). Karena PN timah yang mendominasi seluruh area tambang belitong maka hampir semua warga belitong itu miskin. Mereka mendirikan tembok raksaksa agar tidak dicuri. Jika membandingkan dengan pekerja utama PN timah maka desa belitong itu hanya seperti tikus yang paceklik di lumbung padi. Di tempat tinggal para pekerja utama setiap malam kompleksnya itu yang bersinar sendirian diantara seluruh bagian pulau belitong. Pernah ada karnafal di sekolah PN timah mahar di percayakan sebagai pemimpin kelompok. Karena maharlah SD SMP muhammadiyah mendapat piala pertamanya setelah ber tahun tahun di dirikan. Pernah suatu hari disaat malam hari ada anak bernama flo hilang, walaupun telah di cari ke seluruh pelosok pulau tidak juga ketemu. Akhirnya para polisi menggunakan alternatif lain yaitu bertanya kepada tuk bayan tula, seseorang petapa yang tinggal di pulau yang sangat terpencil banyak orang pergi kesana tiba tiba hilang begitu saja. Akhirnya setelah bertanya kepada tuk bayan tula walaupun sudah pagi dia belum juga ditemukan. Karena kucai iseng bilang ada gubuk diseberang sungai paling angker/sungai buta jadinya mereka harus menyeberangi sungai buta walaupun banyak buaya dan ular, akhirnya flo ketemu juga. Karena kejadian flo sejak itu mahar menjadi seorang yang sangat tergila gila dengan ilmu gaib walaupun nanti insyaf lagi. Keajaiban terjadi lagi karena lintang berhasil memperoleh piagam karena ia telah memenangkan lomba mata pelajaran dan artinya SD SMP muhammadiyah telah memiliki 2 prestasi. Beberapa bulan sebelum lulus SMP Lintang, siswa paling jenius anggota laskar pelangi itu harus berhenti sekolah padahal cuma tinggal satu triwulan menyelesaikan SMP. Ia harus berhenti karena ia anak laki-laki tertua yang harus menghidupi keluarga sebab ketika itu ayahnya meninggal dunia. Sekarang Indonesia telah kehilangan seorang anak yang super jenius mungkin melebihi ilmuwan. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 101. Akhirnya PN timah yang membuat rakyat miskin dihancurkan dan sekarang rakyat belitong bisa kembali menikmati tambang mereka yang puluhan tahun di eksploitasi. Dan setelah semua laskar pelangi telah lulus mereka semua mendapat masa depan yang lebih cerah ada yang dikirim ke jepang ada juga yang dapat pekerjaan, tapi lintanglah yang sampai sekarang tidak diketahui keberadaannya dan keadaannya. setelah SD SMP muhammadiyah hancur Bu mus mengajar di SD negeri 6 belitong timur. Ikal sendiri beserta saudaranya yang telah yatim piatu mendapat beasiswa ke soborne di Paris. Judul Buku : Laskar Pelangi Penulis : Andrea Hirata Negara : Indonesia Bahasa : Indonesia Genre : Roman Penerbit : Yogyakarta: Bentang Pustaka Tanggal terbit : 2005 Halaman : xxxiv, 529 halaman Judul Resensi Identitas novel 5. Contoh resensi Novel Laskar Pelangi Cahaya di Belitong Laskar Pelangi adalah novel pertama karya Andrea Hirata yang diterbitkan oleh Bentang Pustaka pada tahun 2005. Novel ini bercerita tentang kehidupan 10 anak dari keluarga miskin yang bersekolah (SD dan SMP) di sebuah sekolah Muhammadiyah di pulau Belitong yang penuh dengan keterbatasan. (Pendahuluan). B. Isi Buku 1. Sinopsis Sepuluh anak Melayu Belitong yaitu Ikal, Lintang Samudra Basara bin Syahbani Maulana Basara, N.A. Sahara Aulia Fadillah binti K.A. Muslim Ramdhani Fadillah, Mahar Ahlan bin Jumadi Ahlan bin Zubair bin Awam, Muhammad Jundullah Gufron Nur Zaman (Kiong), Syahdan Noor Aziz bin Syahari Noor Aziz, Mukharam Kucai Khairani, Borek alias Samson, Trapani Ihsan Jamari bin Zainuddin Ilham Jamari, dan Harun Ardhli Ramadhan bin Syamsul Hazana Ramadhan yang disebut Laskar Pelangi ini tak menyerah walau keadaan tak bersimpati pada mereka. (Tokoh). Sebut saja Lintang, seorang kuli kopra cilik, yang genius dan dengan senang hati bersepeda 80 kilometer pulang pergi untuk memuaskan dahaganya akan ilmu-bahkan terkadang hanya untuk menyanyikan lagu padamu negeri di akhir jam sekolah. Ayahnya bekerja sebagai nelayan miskin yang tidak memiliki perahu dan harus menanggung kehidupan 14 jiwa anggota keluarga. Lintang telah menunjukkan minat besar untuk bersekolah semenjak hari pertama berada di sekolah. Ia selalu aktif didalam kelas dan memiliki cita-cita sebagai ahli matematika. Sekalipun ia luar biasa pintar, pria kecil berambut merah ikal ini pernah salah membawa peralatan sekolahnya. Cita-citanya terpaksa ditinggalkan agar ia dapat bekerja untuk membiayai kebutuhan hidup keluarganya semenjak ayahnya meninggal. Mahar, seorang pesuruh tukang parut kelapa sekaligus seniman dadakan yang imajinatif, tak logis, kreatif, dan sering diremehkan sahabat-sahabatnya, namun berhasil mengangkat derajat sekolah kampung mereka dalam karnaval 17 Agustus. Pria tampan bertubuh kurus ini memiliki bakat dan minat besar pada seni. Bakat besarnya pertama kali diketahui ketika tanpa sengaja Bu Muslimah menunjuknya untuk bernyanyi di depan kelas saat pelajaran seni suara. Pria yang menyenangi okultisme ini sering dipojokkan teman-temannya. Ketika dewasa, Mahar sempat menganggur menunggu nasib menyapanya karena tak bisa ke manapun lantaran ibunya yang sakit-sakitan. Akan tetapi, nasib baik menyapanya dan ia diajak petinggi untuk membuat dokumentasi permainan anak tradisional setelah membaca artikel yang ia tulis di sebuah majalah, dan akhirnya ia berhasil meluncurkan sebuah novel tentang persahabatan. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 102. Tokoh „aku‟ dalam cerita ini. Ikal yang selalu menjadi peringkat kedua memiliki teman sebangku bernama Lintang, yang merupakan anak terpintar dalam Laskar Pelangi. Ia berminat pada sastra, terlihat dari kesehariannya yang senang menulis puisi. Ia menyukai A Ling, sepupu dari A Kiong, yang ditemuinya pertama kali di sebuah toko kelontong bernama Toko Sinar Harapan. Pada akhirnya hubungan mereka berdua terpaksa berakhir oleh jarak akibat kepergian A Ling ke Jakarta untuk menemani bibinya. Sahara, satu-satunya gadis dalam anggota Laskar Pelangi. Sahara adalah gadis keras kepala berpendirian kuat yang sangat patuh kepada agama. Ia adalah gadis yang ramah dan pandai, ia baik kepada siapa saja kecuali pada A Kiong yang semenjak mereka masuk sekolah sudah ia basahi dengan air dalam termosnya. A Kiong, anak Hokian. Keturunan Tionghoa ini adalah pengikut sejati Mahar sejak kelas satu. Baginya Mahar adalah suhunya yang agung. Kendatipun pria kecil ini berwajah buruk rupa, ia memiliki rasa persahabatan yang tinggi dan baik hati, serta suka menolong pada siapapun kecuali Sahara. Namun, meski mereka selalu bertengkar, ternyata mereka berdua saling mencintai satu sama lain. Syahdan, Anak nelayan yang ceria ini tak pernah menonjol. Kalau ada apa-apa dia pasti yang paling tidak diperhatikan. Misalnya ketika bermain sandiwara, Syahdan hanya kedapatan jadi tukang kipas putri dan itupun masih banyak kesalahannya. Syahdan adalah saksi cinta pertama Ikal, ia dan Ikal bertugas membeli kapur di Toko Sinar Harapan semenjak Ikal jatuh cinta pada A Ling. Syahdan ternyata memiliki cita-cita yang tidak pernah terbayang oleh Laskar Pelangi lainnya yaitu menjadi aktor. Dengan bekerja keras pada akhirna dia menjadi aktor sungguhan meski hanya mendapatkan peran kecil seperti tuyul atau jin. Setelah bosan, ia pergi dan kursus komputer. Setelah itu ia berhasil menjadi network designer. Kucai, ketua kelas sepanjang generasi sekolah Laskar Pelangi. Ia menderita rabun jauh karena kurang gizi dan penglihatannya melenceng 20 derajat, sehingga jika ia menatap marah ke arah Borek, maka akan terlihat ia sedang memperhatikan Trapani. Laki-laki ini sejak kecil terlihat bisa menjadi politikus dan akhirnya diwujudkan ketika ia dewasa menjadi ketua fraksi di DPRD Borek, pria besar maniak otot. Borek selalu menjaga citranya sebagai laki-laki macho. Ketika dewasa ia menjadi kuli di toko milik A Kiong dan Sahara. Trapani. Pria tampan yang pandai dan baik hati ini sangat mencintai ibunya. Apapun yang ia lakukan harus selalu didampingi ibunya, seperti misalnya ketika mereka akan tampil sebagai band yang dikomando oleh Mahar, ia tidak mau tampil jika tak ditonton ibunya. Cowok yang bercita-cita menjadi guru ini akhirnya berakhir di rumah sakit jiwa karena ketergantungannya terhadap ibunya. Harun, pria yang memiliki keterbelakangan mental ini memulai sekolah dasar ketika ia berumur 15 tahun. Laki-laki jenaka ini senantiasa bercerita tentang kucingnya yang berbelang tiga dan melahirkan tiga anak yang masing-masing berbelang tiga pada tanggal tiga kepada Sahara dan senang sekali menanyakan kapan libur lebaran pada Bu Muslimah. Ia menyetor 3 buah botol kecap ketika disuruh mengumpulkan karya seni kelas enam. Tokoh-tokoh lain dalam novel ini adalah Bu Muslimah yang bernama lengkap N.A. Musimah Hafsari Hamid binti K.A. Abdul Hamid. Dia adalah Ibunda Guru bagi Laskar Pelangi. Wanita lembut ini adalah pengajar pertama Laskar Pelangi dan merupakan guru yang paling berharga bagi mereka. Pak Harfan, nama lengkap K.A. Harfan Efendy Noor bin K.A. Fadillah Zein Noor. Kepala sekolah dari sekolah Muhammadiyah. Ia adalah orang yang sangat baik hati dan penyabar meski murid-murid awalnya takut melihatnya. Flo, bernama asli adalah Floriana, seorang anak tomboi yang berasal dari keluarga kaya. Dia merupakan murid pindahan dari sekolah PN yang kaya dan sekaligus tokoh terakhir yang muncul sebagai bagian dari laskar pelangi. Awal pertama kali masuk sekolah, ia sempat membuat kekacauan dengan mengambil alih tempat duduk Trapani sehingga Trapani yang malang terpaksa tergusur. Ia melakukannya dengan alasan ingin duduk di sebelah Mahar dan tak mau didebat. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 103. A Ling, cinta pertama Ikal yang merupakan saudara sepupu A Kiong. A Ling yang cantik dan tegas ini terpaksa berpisah dengan Ikal karena harus menemani bibinya yang tinggal sendiri. Selami ironisnya kehidupan mereka, kejujuran pemikiran mereka, indahnya petualangan mereka dan temukan diri anda tertawa, menangis, dan tersentuh saat membaca setiap lembarnya. Novel ini dipersembahkan buat mereka yang meyakini the magic of childhood memories dan khususnya juga buat siapa saja yang masih percaya akan adanya pintu keajaiban lain untuk mengubah dunia pendidikan. Di tengah upaya untuk tetap mempertahankan sekolah, mereka kembali harus menghadapi tantangan yang besar. (Di dalam sinopsis novel terdapat unsur intrinsik dan ekstrinsik) Kelebihan Kelebihannya buku ini menceritakan tentang persahabatan dan setia kawanan yang erat dan juga mencakup pentingnya pendidikan yang begitu mendalam. Serta kisahnya yang mengharukan. Kelemahan Kelemahannya yaitu penggunaan nama-nama ilmiah dalam cerita-ceritanya. Hal ini membuat pembaca kurang nyaman dalam membaca. Apalagi glosarium diletakkan di bagian belakang novel. Hal ini menambah ketidakpraktisan memahami istilah-istilah ini. Selain itu, imajinasi pembaca bisa terhambat jika mereka tak memahami istilah-istilah tersebut. Alurnya yang tidak jelas. Tidak seperti Harry Potter atau Ayat-Ayat Cinta dengan alur yang enak diikuti, ceritacerita dalam Laskar Pelangi ini alur waktunya dibolak-balik sehingga membingungkan pembaca. Apalagi tidak disebutkan tahun berapakah tiap-tiap peristiwa itu terjadi. Novel yang berjudul Laskar Pelangi ini dalam penyajiannya sudah cukup baik sebagai bacaan semua umur. Dimulai dari pembukaan cerita sampai penutup cerita sudah baik karena dari satu cerita ke cerita lainnya tidak bertele-tele atau menyambung dan uniknya lagi pengarang dapat mengajak pembaca untuk berpikir akhir dari cerita novel itu (solution) (Organisasi novel) Pengarang menggunakan bahasa yang tidak baku supaya masyarakat umum (bahasa daerah), khususnya para remaja mudah mengerti dari isi novel ini. (Bahasa novel) Dari novel yang di buat oleh Andre Hirata ini, saya dapat mengambil beberapa pelajaran hidup yang penting, salah satunya kita harus benar-benar menghargai hidup, menghargai semua pemberian Tuhan, tidak pantang menyerah bila menginginkan sesuatu, dan tidak ada yang tidak mungkin asalkan kita mau dan berusaha. Dan satu lagi, pintar tidak menjamin kita untuk selalu sukses, seperti cerita pada tokoh lintang, dia anak yang pintar, namun diakhir cerita dia menjadi seorang supir truk, disini saya dapat mengambil kesimpulan, bahwa semua kehidupan manusia sudah ada yang mengaturnya, yaitu Tuhan. Semua yang kita kerjakan tidak lepas dari campur tangan Tuhan. (Simpulan) Saran Berikut beberapa saran dari saya bagi para pembaca. Untuk benar-benar memahami novel ini kita harus mengenal nama-nama ilmiah. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 104. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 2 MALANG Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang SOAL ULANGAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Di bawah ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan resensi, kecuali … a. Ada data buku, yang meliputi nama pengarang, penerbit, tahun terbit, edisi cetakan, tebal buku, dan harga (kalau ada). b. Pendahuluannya berisi perbandingan dengan karya sebelumnya, biografi pengarang, atau hal yang berhubungan dengan tema atau isi. c. Bagian isi suatu resensi harus memuat biografi penulis d. Ada ulasan singkat terhadap karya sastra tersebut. e. Harus bermanfaat dan kepada siapa manfaat tersebut ditujukan. Bacalah potongan resensi novel Laskar Pelangi berikut! Dari novel yang di buat oleh Andre Hirata ini, saya dapat mengambil beberapa pelajaran hidup yang penting, salah satunya kita harus benar-benar menghargai hidup, menghargai semua pemberian Tuhan, tidak pantang menyerah bila menginginkan sesuatu, dan tidak ada yang tidak mungkin asalkan kita mau dan berusaha. Dan satu lagi, pintar tidak menjamin kita untuk selalu sukses, seperti cerita pada tokoh lintang, dia anak yang pintar, namun diakhir cerita dia menjadi seorang supir truk, disini saya dapat mengambil kesimpulan, bahwa semua kehidupan manusia sudah ada yang mengaturnya, yaitu Tuhan. Semua yang kita kerjakan tidak lepas dari campur tangan Tuhan. Pernyataan resensi di atas merupakan ulasan dari struktur … a. Judul resensi d. Tubuh (isi) resensi b. Data buku e. Penutup c. Pendahuluan Struktur resensi yang berisikan uraian secara ringkas suatu karya berupa sinopsis adalah … a. Judul resensi d. Tubuh resensi b. Identitas (data buku) resensi e. Penutup c. Pendahuluan Buku ini menceritakan tentang kisah seorang anak yang memperoleh perlakuan yang sangat tidak manusiawi. Selain itu, buku nini disajikan dalam bahasa yang mampu menarik pembaca, sehingga masuk ke dalam salah satu buku tersebut. Kutiban resensi buku di atas membahas mengenai .... a. Amanat dan penilaian buku d. Isi buku dan amanat b. Isi buku dan bahasa e. Amanat dan bahasa c. Sistematika dan penilaian buku Berikut ini yang bukan merupakan kegiatan dalam meresensi buku adalah .... a. menimbang isi d. mengkritik b. merujuk e. mengungkapkan kembali c. membahas Berikut ini yang tidak termasuk langkah-langkah menulis resensi adalah .... a. menentukan jenis buku yang akan diresensi d. menaksir harga buku b. menentukan bagian yang menarik dari buku e. menilai isi buku c. menyusun ikhtisar cerita dalam buku Perhatikan penggalan resensi berikut! Novel karya Armijn Pane dengan tebal 150 halaman ini mempunyai sejarah yang menggemparkan. Cerita ini pernah ditolak oleh Balai Pustaka, ramai dipuji dan dicela. Akan tetapi, akhirnya tak urung menjadi salah satu novel klasik modern Indonesia yang harus dibaca oleh orang terpelajar Indonesia. Kalimat resensi yang sesuai dengan isi kutipan tersebut adalah .... a. Identitas buku adalah karya Armijn Pane dan tebal 150 halaman b. Dia seorang pengarang yang sering mendapat penghargaan c. Buku ini sangat baik dibaca oleh pelajar Indonesia d. Novel ini menceritakan cerita klasik Indonesia, tetapi modern e. Keunggulan buku ini terlihat dalam bahasa dan cara penyajian cerita Perhatikan penggalan resensi berikut ini! Karya Supernova adalah sebuah imajinatif. Sungguh tidak lazim bagi dunia sastra Indonesia. Ditulis dengan gaya pop, tetapi sarat dengan problema filsafat dan teori-teori ilmiah. Baru kali ini dalam sastra Indonesia, PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 105. seorang penulis mampu mengartikulasikan labirin kehidupan kontemporer secara eksperimentatif dengan gaya yang hampir science fiction. Dalam kutipan tersebut hal yang diresensi adalah .... a. kepengarangan d. gaya penulisan cerita b. kesimpulan terhadap buku e. bahasa pengarang dalam buku c. kekurangan dan keunggulan buku 9. Ronggeng Dukuh Paruk berkisah tentang kehidupan seorang ronggeng, Srintil, yang tinggal di sebuah desa kecil bernama Dukuh Paruk. Di tempat inilah Srintil salah satu penghuni dari penduduk Dukuh Paruk yang menempati 23 rumah. Srintil seorang anak yatim. Ayah dan Ibunya bersama penduduk lainnya meninggal karena keracunan tempe bongkrek saat Srintil masih bayi. Hal yang dibahas dalam penggalan resensi di atas adalah .... a. keunggulan buku d. isi buku b. kepengarangan e. kelemahan buku c. bahasa 10. Perhatikan resensi berikut ini! Secara garis besar, komik Alsa bukanlah komik yang benar-benar wajib dibaca walaupun menawarkan cerita sains fiksi yang jarang ada pada komik Indonesia. Meskipun memiliki banyak kekurangan, patut diakui bahwa usaha Onnie untuk menciptakan komik sains fiksi tergolong bagus, hanya saja eksekusinya yang kurang optimal. Hal yang diungkapkan dalam penggalan resensi tersebut adalah ... a. uraian materi d. simpulan b. kepengarangan e. kelemahan dan kelebihan buku c. ikstisar buku 11. Dari Sang Gadis Pemburu Senja Judul Buku : Supernova, Petir Penulis : Dee Penerbit : Akur, Desember, 2004 Bagian resensi di atas tertulis dalam bagian .... a. Latar belakang d. Keunggulan buku b. Ikhtisar cerita e. Kesimpulan c. Identitas buku 12. Penilaian terhadap buku dilakukan pada bagian berikut, kecuali .... a. organisasi tulisan d. tata wajah buku (layout) b. analisis dan kreativitas penulisan ide e. tebal buku c. bahasa yang digunakan 13. Bacalah penggalan resensi berikut! Betapa apiknya Mangunwijaya menelusuri latar keturunan tokoh Atik. Ayahnya, Pak Ansana, adalah pecinta alam. Maka, tidak menherankan apabila anaknya, Atik kemudian menjadi ahli biologi. Atik senang buku, ia satu dengan buku. Ia membuat karirnya dengan buku. Keistimewaan Mangunwijaya lagi bahwa ia menampilkan penutur-penutur sesuai dengan tingkat sosial dan lingkungannya. Masalah yang disoroti dalam penggalan resensi novel di atas adalah…. a. Kelebihan pengarang (Mangunwijaya) dalam menggambarkan latar. b. Cara Mangunwijaya bercerita dalam novel c. Latar belakang kehidupan tokoh Atik. d. Pemaparan keturunan tokoh Atik. e. Kepandaian Mangunwijaya dalam menulis cerita. 14. Bacalah penutup resensi buku berikut ini dengan saksama! Terlepas dari berbagai ketidaksempurnaannya, harus diakui bahwa buku pertama seorang “yogi buku” ini merupakan karya yang memikat.Bahkan cara dan gaya pengungkapannya, dalam kadar tertentu, telah memberikan sentuhan sastra yang cukup enak dinikmati. Kita menantikan karya berikutnya. Pernyataan yang tepat untuk penutup resensi tersebut adalah… a. Penutup resensi buku tersebut sangat tepat. b. Pada bagian penutup resensi buku seharusnya mengajak untuk membaca buku karena sangat bermanfaat. c. Pada bagian penutup resensi buku seharusnya mengajak pembaca untuk memikirkan, merenungkan, dan mendiskusikan lebih jauh fenomena atau problema yang muncul dalam sebuah buku. PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 106. d. 15. 16. 17. 18. 19. 20. Pada bagian penutup resensi buku seharusnya memberikan informasi atau pemahaman yang komprehensif tentang apa yang tampak dan terungkap dalam sebuah buku. e. Pada bagian penutup resensi buku seharusnya berisi uraian tentang buku itu penting untuk siapa dan mengapa. Lahir di Magelang, 17 januari 1939, Titis Barino yang mantan pramugari, pada tahun 80-an dikenal sangat produktif menulis, baik cerpen maupun novel, sarjana muda setara UI pernah meraih shadiah hiburan majalah sastra (1963), beberapa novel yang terbit adalah Pelabuhan Hati (1978), di Bumi Aku Bersuara di langit Aku Bertemu (1983) dan Bukan Rumahku (1986). Penggalan Resensi di atas .... a. Keunggulan buku b. Keunikan penulis c. Hasil karya sebelumnya d. Kelemahan buku e. buku Pernyataan berikut ini merupakan unsur-unsur yang di tulis dalam resensi, kecuali.... a. Memberi informasi tentang keunggulan dan kelemahan buku. b. Menyajikan penilaian yang objektif c. Menginformasikan perlu tidaknya buku tersebut dibaca d. Mengungkapkan identitas buku e. Menginformasikan tebal buku Masalah multikulturalisme di Amerika Serikat muncul melalui pandangan-pandangan Lucy R Lippord. Tak mempersoalkan dominasi nilai-nilai masyarakat homogen era- Amerika yang memarjinalkan nilai-nilai masyarakat kelompok Asia, Afrika, Pribumi Amerika/ dan kelompok Amerika Latin. Penggalan resensi di atas menginformasikan hal-hal yang berhubungan dengan .... a. Gaya bahasa b. Jalan cerita c. Tema novel d. pelaku utama e. Pesan bagi pembaca Novel Istri secara umum tidak dianggap sebagai karyanya yang sukses, karena baik penggarapan dan temanya, kalah dibanding karya-karya yang ditulis kemudian, seperti Middleman and Other Stories (1998) dan novel tersuksesnya Tasmine (1990). Novel terbaik Bharaji itu ditulis di Amerika Serikat dengan perfektif, dinamis dan optimis. Unsur resensi yang paling dominan pada pengarang di atas ialah.... a. Pernyataan d. Perbandingan b. Kelebihan e. Kebaikan c. Pertimbangan Satu luapan rasa simpati yang muncul tiba-tiba membuat air matanya berlinang di kedua belah mata Lucy. Kasihan ibuku sayang pikirnya. Betapa seriing ibunya kelaparan asalkan anak-anaknya tidak. Aku tidak boleh mementingkan diriku sendiri. Demikianlah ia mendekatinya dan meletakan kepalanya kepangkuan ibunya. Nilai moral yang terdapat dalam penggalan cerpen terjamahan di atas adalah..... a. Anak yang biasanya mementingkan diri sendiri. b. Kesediahan yang mendalam sehingga timbul rasa iba. c. Keluarga yang akrab dengan lingkungan. d. Pengorbanan seorang anak untuk ibunya. e. Tidak mementingkan diri sendiri. lasan buku Karya Sastragraha ini tidak mendalam dan tidak teliti karena desakan waktu yang disediakan kepada penulisnya. Buku ini merupakan catatn kesan-kesan pertama seorang pembaca. Kalimat resensi yang menyatakan kelemahan buku adalah … a. Penulis buku tidak teliti dan tidak mendalam mengulas buku b. Membaca, menikmati, dan menghayati Satyagraha tidak sulit c. Buku tersebut disuusn karena desakan penulis d. Pengarang menceritakan secara mendetail karya sastranya e. Pengarang dengan lelusasa mengungkapkan kesan pertamanya PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang
  • 107. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMP NEGERI 2 MALANG Jl. Laksamana Martadinata No. 84 Malang KUNCI JAWABAN 1 C 6 D 11 C 16 E 2 E 7 C 12 E 17 C 3 D 8 D 13 A 18 D 4 B 9 D 14 E 19 B 5 B 10 E 15 C 20 A PENELITIAN TINDAKAN KELAS ( P T K ) SMA Negeri 2 Malang