Your SlideShare is downloading. ×
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Diferensiasi
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Diferensiasi

17,315

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
17,315
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
99
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. 1. PENGERTIAN DIFERENSIASI Diferensiasi adalah suaru proses yang menjadikan sel menerima fungsi biokoimia dan morfologi khusus yang sebelumnya tidak ada. Sel-sel yang ditentukan seperti itu biasanya kehilangan kemampuan untuk membelah. Dan juga merup[akan proses yang dapat mengakibatkan sekumpulan sel menjadi berbeda- beda dalam struktur, fungsi dan perilaku. Terjadinya diferensisasi, berlangsung saat embrio. Dengan adanya diferensisasi terjadi pembagian pekerjaan atau aktivitas tubuh sehingga lebih efektif. Dengan adanya diferensisasi maka akan terjadi spesialisai bagi berbagai populasi sel anak. Spesialisasi itu terjadi baik intra maupun ekstra seluler. Spesisalisasi ekstra ialah seperti pembentukan serat ekstra seluler oleh sel- sel fibroblas pada jaringan pengikan dan penunjang, lalu pembentukan bahan metriks, bagi sejenis jaringan dan populasi sel adalah khas. Sel otak banyak mengandung mikrofilamen aktin dan miosin yang tersusun berjejer rapat, juga banyak mengandung mitokondria sebagai sumber energi bagi proses berkerut mengendur. 2. Sel kelenjar penghasil enzim banyak mengandung retikulum endoplasma dan alat golgi yang besar. Sel efitel kulit banyak mengadung retikulum endoplasma dan giat meproduksi serat keratin. Sel saraf memiliki bentuk khas panjang halus seperti serat dan mampu mengalirkan rangsangan listrik maupun kimia, pada ujung serabut menghasilkan cairan kimia yang disebut neurotransmitter.2. TAHAP DIFERENSIASI Dalam diferensiasi terjadi kedalam beberapa tahapan yaitu pada tingkat pertumbuhan embrio. Seperti zigot, blastula, grastula, tubulasi, organogenesis. Zigot Zigot adalah ovum yang dibuahi spermatozon. Bagian atas ovum disebut kutub animal terdapat daerah ooplas (sitoplasma ovum) yang nantinya akan
  • 2. menjadi bakal ektoderm. Bagian bawah kutub ovum disebut kutub vegetal ooplasyang akan menjadi bakal mesoderm. Sedangkan bagian samping antara keduakutub akan menjadi bakal endoderm. Eksoderm bakal tumbuh menjadi epidermisdan saraf. Endoderm bakal menjadi lapisan lendir saluran pencernaan bersamakelnjar dan paru, mesoderm bakal menjadi jaringan pengikat, penunjang, otot, alatdalam.Blastula Terjadi pada tingkat pertumbuhan embrio, terbentuk daerah kelompok selyang akan menjadi jaringan utama tubuh. Setelah berdiferensiasi, pupolasi selmenjadi epidermis, saraf, notokord (sumbu penyokong primer), mesoderm.Diferensiasi mulai terjadi pada kelompok sel. Blastomer (sel blastula) sebelahbakal jadi endoderm, sebelah atas bakal jadi ektoderm, dan bagian tengah bakalmenjadi mesoderm.Gastrula Pada tingkat gastrula, embrio sudah mengandung 3 lapis benih yang terdiridari sel-sel yang tersusun di daerah tertuntu tubuh, yaitu ektoderm, mesoderm danendoderm. Pada tingkat grastula, baru berupa daerah sel sedangkan pada tingkatgastrula sudah membentuk lapisan yang sangat jelas. Diferensiasi berlanjutdengan terbentuknya 3 lapis benih yaitu ektoderm sebelah luar, endoderm sebelahdalam dan mesoderm di tengah.Tubulasi Pada tingkat tubulasi, ketiga lapis benih, sudah berupa bumbung sehinggamerupakan bumbung epidermis yang melingkup seluruh permukaan tubuh.Bumbung saraf bagian depan, bakal jadi otak dan yang belakang bakal bakal jadibatang saraf punggung. Bumbung endoderm menjadi lapisan lendir saluranpencernaan, dan bumbung mesoderm akan membentuk otot, alat dalam danrongga tubuh. Diferensiasi makin rinci pada tingkat tabulasi. Lapisan ektodermmembentuk bumbung epidermis/kulit dan bumbung saraf, lapisan endoderm
  • 3. membentuk bumbung saluran pencernaan, dan lapisan mesoderm membentuk berbagi bumbung dan saluran pada berbagi alat dalam. Organogenesis Pada tingkat organogenesis, diferensiasi lebih rinci lagi, di sini sudah terbentuk seluruh macam jaringan dan alat tubuh secara lengkap, sehingga pada saat kelahiran anak sudah dalam bentuk yang tetap. Pada beberapa Vertebrata rendah, seperti ikan dan amfhibi masih ada tingkat berudu, sebagai bentuk tetap,. Bumbung mengalalami diferensiasi lagi berbentuk berbagai alat. Bumbung saraf membentuk bagian-bagian otak dengan kuncup indera. Bumbung endoterm berdiferensiasi membentuk saluran pencernaan dan saluran pernapasaan termasuk kelenjar hati dan pankreas. Bumbung mesoderm berdiferensiasi membentuk otot , tulang, ginjal, gonad, jaringa pengikat, serta darah bersama pembuluh dan jantung .3. TEMPAT DIFERENSIASI Sebelum membahas tentang tempat diferensiasi dan faktor-faktor diferensiasi kita harus mengetahui tentang pengertian diferensiasi. Diferensiasi adalah suatu proses yang menjadikan sel atau klon sel menerima fungsi biokimia dan morfologi khusus yang sebelumnya tidak ada. Diferensiasi terjadi pada tiga tempat, yaitu intra dan ekstrasel, populasi sel serta jaringan dan alat. Diferensiasi intrasel dan ekstrasel Diferensiasi intrasel terjadi pada organel. Untuk menjadi sel otot terjadi spesialisasi pada mikrotubul dan mikrofilamen, juga makin banyak terbentuknya mitokondria dibandingkan dengan sel alin. Pada sel kelenjar penggetah enzim dan lendir terjadi spesialisasi pada reticulum endoplasma, ribosom dan badan golgi, akan sangat aktif dan banyak mengisi sel.
  • 4. Diferensiasi populasi sel, diferensiasi jaringan dan alat. Diferensiasi populasi sel terjadi pada bahan interseluler dan pertautan selatau komunikasi sesame sel sepopulasi. Semua sel sepopulasi mengandungjunction yang khas dan lewatnya dapat dialkukan komunikasi dan distribusi bahansecara merata. Antara sel tetangga dibentuk semen(cement) untuk merekatkan seldi sebelahnya. Sel sepopulasi atau sejaringan, biasanya memilikipertautan/sambungan/junction. Agar kerukunan dan keharmonisan dapatdipelihara. Pada keadaan biasa, populasi sel dicegah agar tidak terjadi pergerakanpindah meninggalkan populasinya, yaitu dengan adanya sifat contact inhibitionantara selnya. Sementara itu sel sepopulasi dicegah untuk membelah terus yaitudengan adanya zat khalon. Khalon adalah substansi yang sukar diekstrak(glikoprotein dengan berat molekul lebih kecil dari protein pada umumnya dandapat merembes masuk sel sacara difusi terikat, bertindak sebagai koresepsordalam pengaturan sintesa protein), terdapat dalam jaringan mamalia danmempunyai pengaruh anti mitosis dari suatu pengaturan diri yang bergantungpada ketebalan jaringan yang memproduksinya. Hal ini perlu, agar suatu jaringantidak terjadi over populasi atau mengalami hyperplasia (pembelahan berlebihanpada sel dewasa). Khalon akan terlepas dari jaringan jika terjadi luka sehingga seldi sekitar luka dapat terdediferansiasi lalu bermitosis sehingga terjadipenyembuhan sel. Sel kanaker tidak mengandung sifat contact inhibition maupunzat khalon. Oleh sebab itu sel kanker berkeliaran, tidak diam dan rukun dengan seltetangga, namun terus bermitosis. Khalon terus bekerja mengontrol pertumbuhandan diferensiasi sel pada organogenesis, sehingga terbentuk berbagai jenisjaringan dan organ. Adanya zat khalon, suatu alat/organ akan tumbuh seimbangdengan alat/organ lain. Sel embrio dan sel induk mampu berdifernsiasi. Sel embrio artinya masihpluripoten, sel dewasa unipoten. Sel induk selalu bersifat muda dan umurnya yangterbatas diperbaharui pada sel anak. Sel embrio yang terdapat pada seluruh bagiantubuh embrio, sel induk terkandung dalam berbagai jaringan atau alat/organ sejakembrio sampai dewasa. Pada tumbuhan, sel induk terdapat pada jaringanmeristem, yaitu pada pucuk akar, pucuk batang, cambium. Pada hewan terdapatdalam gonad, disebut epitel germinal, lapisna benih epidermis/kulit luar, sumsum
  • 5. tulang kelenjar, lapisan lender saluran pencernaan, saluran pernapasan, kelamin dan saluran kemih; juga tersebar pada jaringan pengikat di berbagai daerah tubuh. Sel yang sudah berdiferensiasi tidak mampu lagi bermitosis, namun akan menua. Hal ini disebabkan Karena sifat kehidupan memiliki umur terbatas, fana, tidak kekal. Pada suatu ketika sel menua pun akan mati.4. FAKTOR-FAKTOR DIFERENSIASI Faktor yang menyebabkan terjadinya diferensiasi sel ada dua yaitu ekstrinsik dan intrinsik. Faktor Ekstrinsik Faktor ekstrinsik adalah factor yang berasal dari luar sel. Faktor ekstrinsik terdiri dari supali bahan metabolis dan elektrolit, gas pernapasan, gravitasi, suhu, sinar matahari, pH, letak sel dan kadar zat inductor dan mesoderm. Protoplasma, merupakan bahan sel anak, sebagian besar terdiri dari protein dan lemak. Lemak membina membrane bersama protein, sedngkan protein sendiri membina sebagian besar organel dan bahan produksi. Oleh sebab itu dalam pertumbuhan dan diferensiasi, sintesa protein memegang peran utama. Arah diferensiasi ditentukan pada arah atau bentuk sintesa protein. Factor intrinsic dan ekstrinsik diferensiasi di atas berpengaruh secara langsung atau tidak langsung terhadap sintesa protein. Contoh diferensiasi sel embrio jadi sel pigmen melanosit. Sel pigmen mengandung pigmen melamin. Melanin dibentuk dari bahan mentah asam amino fenilalanin, maka diperlukan enzim tironase. Enzim ini disintesa dalam reticulum endoplasma, lalu disekresi berupa granula berisi pigmen melanin oleh badan golgi. Enzim tersebut disintesa melalui proses transkripsi (pencetakan ARN) dan tranlasi (menerjemahkan informasi genetis yang dibawa ARN-m menjadi untaian asam amino dalam ribosom). Trnskripsi dan translasi ditentukan oleh kromatin
  • 6. dalam inti. Kadar fenilalanin dalam sitoplasma juga ikut menentukan diferensiasisel induk menjadi melanosit. Diferensiasi sel embrio menjadi sel otot dipengaruhi oleh banyak factordan melalui proses yang panjang serta menempuh sintesa protein. Mikrofilamenaktin dan myosin adalah protein. Untuk terbentuknya mikrofilamen diperlukanenzim dan enzim terbentuk melaluisintesa protein. Pada sel otot banyakmengandung mitokondria yang terdiri dari lemak dan protein. Diferensiasi selembrio menjadi sel epidermis melalui tahapan sintesa protein karena serat keratinyang membina sel tersebut adalah protein. Diferensiasi untuk menjadi sel kelenjar akan menghasilkan lender, enzim,hormone dan antibody harus melewati sintesa protein. Bahan-bahan sel yang telahberdifernsiasi mengandung gabungan protein, lemak atau karbohidrat, diprosesdalam mitokondria dan badan golgi. Jika berbeda jumlah, komposisi dan keisomeran asam amino, makaproteinnya pun akan berbeda pula. Untuk terbentuknya sejenis protein yang dibinaatas beratus-ratus asam amino, walaupun jenis asam amino hanya sekitar 20macam, diperlukan banyak enzim. Setiap tingkat reaksi kimia dalam sel,memerlukan enzim khusus. Jenis protein atau bahan protoplasma yang terbentukdalam diferensiasi dapat beribu-ribu jenis, maka jenis enzim yang diperlukanuntuk pembentukannya pun berlipat ganda banyaknya, mungkin sampai ratusanribu jenis. Setiap enzim dikode oleh sejenis gen. jika suatu protein atau bahanprotoplasma disintesa dengan memerlukan lima tahap reaksi, berarti lima jenisenzim maka untuk satu jenis protein itu perlu ada lima jenis gen. Pada faktor ekstrinsik kadar dan komposisi bahan yang masuk sel melaluimembrane dapat menjadi faktor difernsiasi. Sampai saat ini belum dapat ditelusuribentuk kadar dan komposisi bahan yang tepat untuk mengarahkan pertumbuhansuatu sel. Misalnya pada sel otot dapat menerima dan mengalirkan rangsangberupa arus listrik serta zat cairan, terutama karena membrane selnya peka akan
  • 7. perubahan konsentrasinya ion Na+ dan K+. semua itu hanya faktor genetislah yangmemprogram. Dalam diferensiasi, O2 menentukan arah dan jalan diferensiasi. Sel yangberada di sebelah luar akan mendapat lebih banyak gas pernafasan daripada selyang berada di sebelah dalam tubuh embrio. Oleh sebab itu terjadi perbedaandalam kadar ATP juga segala aktivitas sel. Gravitasi berpengaruh pada distribusi bahan dalam sitosol, terutamaberpengaruh pada ovum yang mengandung banyak makanan cadangan yagndisebut deutoplasma atau yolk. Deutoplasma menumpuk di daerah kutub vegetal,sedangkan di daerah kutub animal sedikit sekali. Hal ini berakibat pada daerahkutub animal lebih mudah dan lebih sering membelah diri; sedangkan di daerahkutub vegetal lebih besar-besar selnya dan lebih banyak mengandungdeutoplasma. Dengan adanya dua perbedaan tersebut, maka terjadilah diferensiasisel. Sel-sel daerah kutub animal, ovum biasanya akan menjadi jaringan epidermisdan saraf, sedangkan daerah kutub vegetal akan menjadi lapisan lender, saluranpencernaan yang banyak mengandung kelenjar sedngkan daerah antara kutubanimal dan vegetal akan menjadi sel-sel membina lapisan mesoderm yang akanmenjadi jaringan penunjang, jaringan pengikat dan jaringan otot. Suhu dapat mempengaruhi arah dan jalan diferensiasi. Diferensiasi biasterjadi melalui difernsiasi dalam sintesa protein. Proses sintesa proteinmemerlukan banyak enzim dan enzim memerlukan suhu media yang optimum,maka mudah dimengerti bahwa variasi pada suhu lingkugan dapat mempengaruhiarah dan jalan difernsiasi. Faktor pH juga mempengaruhi diferensiasi. Enzimbekerja optimal pada pH media yang cocok, jika pH naik-turun akanmenyebabkan difernsiasi. Sinar terutama berpengaruh pada pertumbuhan sel berpigmen, baik padahewan maupun tumbuhan. Jika sinar matahari kurang atau tidak ada, pertumbuhansel pigmen akan tertahan. Letak sel dalam tubuh embrio dapat menjadi factordifernsiasi. Sel yang letaknya sebelah luar akan lebih banyak mendapat O2 ,namun akan lebih banyak menerima tekanan fisik dan perubahan suasanalingkungan. Embrio yang sudah menempuh tahap gastrula dan tubulasi
  • 8. mengandung zat inductor, yang dihasilkan oleh sel-sel lapisan mesoderm. Zat inimenginduksi pertumbuhan dan difernsiasi jaringan sekitarnya, termasuk jaringanmesoderm sendiri. Jika lapisan ectoderm yang bakal jadi jaringan saraf dilepaskandari lapisan mesoderm yang berada di bawahnya, ternyata ectoderm itu tidakberdiferensiasi jadi jaringan saraf.Faktor Intrinsik Faktor intrinsik adalah faktor yang berasal dari dalam sel. Factor intrinsicberada dalam inti dan sitoplasma. Faktor dalam inti adalah kromatin. Faktor dalamsitoplasma sangat kompleks, terutama berupa enzim, kadar metabolit danelektrolit, serta komposisi suatu organel. Hormone menjadi factor diferensiasi ketika embrio sudah menempuhtahap organogenesis. Hormon mungkin dihasilkan oleh tubuh embrio sendiri, ataudihasilkan oleh tubuh induk, yang mengalirkannya ke tubuh embrio melaluiplasenta (pada mamalia). Hormone steroid dapat merembes masuk sel, terus kedalam inti dan merangsang ADN untuk melakukan transkripsi atau replikasi untukpersiapan bermitosis. Hormone non-steroid merangsang zat reseptor padaplamalemma, dan secara estafet menyampaikan rangsangan kepada ADN intiuntuk aktif bertranskripsi atau replikasi. Disini pengaruh hormone jelas sekali tampak pada perubahan yang terjadidi daerah gembungan pada kromatin. Gembungan merupakan daerah gen yangaktif melakukan transkripsi, mengandung banyak ARN-m dan protein non-histon.Jika gen di daerah gembungan sedang aktif, berarti ADN-nya dalam keadaanlonggar dan pilihannya terbuka (despiralisasi). Ternyata jika ke dalam seldimasukkan hormon tertentu maka gembungan itu muncul dan besar.Terbentuknya gembungan pada daerah tertentu kromatin bergantung pada jenishormone yang merembes masuk sel. Pada keluarga lalat buah (Drosophila) terkenal adanya kromosom raksasa,yang panjangnya beberapa mm, di bawah mikroskop cahaya tampak jelas
  • 9. mengandung pita-pia vertical pada kromatin. Pita-pita tersebut merupakan daerahgen. apabila gen sedang aktif bertranskripsi maka pada suatu daerah pita-pitatersebut akan menjadi gembungan. Apabila ulat serangga diberi suntikan hormonepertumbuhan tingkat larva (juvenile hormone), maka akan tampak gembunganpada daearah tertentu kromatin. Timbulnya gembungan pada beberapa tempat kromatin sel ulat lalat buah,disebabkan adanya rangsang dari hormone pertumbuhan ulat. Kiri; sebelumdirangsang; kanan: sesudah dirangsang. Factor intrinsic beroperasi dalam tingkat transkripsi dan translasi. Dalamtingkat transkripsi diferensiasi terjadi oleh pembedaan pada jenis daerah kromatinyang sedang melakukan transkripsi. Saat interfase kromatin inti berada dalam 2fase heterokromatin dan eukromatin. Jika dalam fase hetero, pilinana ADN rapatdan padat , dan non-aktif. Jika dalam fase eu-pilinan ADN longgar lepas, makaaktif melakukan transkripsi. Menurut pengamatan hanya sekitar 5% And kromatindalam suatu sel yang eu pada suatu pertumbuhan. 95% lagi dalam status hetero.Walau semua sel dalam tubuh embrio mengandung bahan genetis dan susunan genyang sama, namun dapat terjadi diferensiasi pada daerah kromatin atau ADNmana yang yang sedang bertranskripsi. Dalam proses transkripsi diperlukan enzim ARN-polimerase, nukleosida,fosfat, ATP dan beberapa elektrolit seperti Na+, Ca+2 dan Mg+2. Difernsiasi dalamtingkat transkripsi mungkin terjadi karena pembedaan dalam salah satu ataubeberapa bahan. Diferensiasi terjadi pula pada transkripsi karena pembedaan dalam enzimproteinsae yang melepaskan protein histon dan non-histon dari belitan ADN.Supaya pilinan ADN longgar dan kedua molekul yang sepasang merenggang,maka perlu kiranya terlebih dahulu histon dan non-histon yang dililit sertatempatnya membenam terurai. Wilayah mana kromatin dan pada kromatin manayang menjadi onggar dapat nerdiferensiasi menurut perbedaan pada penguraianhiston non-histon tadi. Perbedaan supali bahan yang masuk ke dalam inti terutamaenzim-enzim, maka akan berbeda pula kodon pada ARN-m dan pada translasiakan berbeda pula asam amino yang diuntaikan untuk jadi peptide. Pada suatu
  • 10. protain, beda satu asam amino saja akan beda pula perilaku dan sifatnya. Contohdalam sintesa hemoglobin yang mengandung protein globulin. Hb normal yangumum pada orang disebut Hb A. dalam Hb terjadi variasi orang yang memiliki HbC, Hb S, Hb 0. Masing-masing Hb hanya mempunyai perbedaan satu asam aminodari Hb A., lihat tabel 5.1 Hb abnormal. Artinya hanya berbeda pada satu kodogenpada ADN eukromatin, dari ratusan kodogen lain yang melakukan transkripsipada bagian eukromatin tersebut. Perbedaan pada kodogen umumnya terjadikarena mutasi. Mutasi adalah perubahan pada susunan nukleotida AND terjadikarena gangguan pada suasana lingkungan sel, intra maupun interseluler. Gen dan ADN banyak yang rangkap dalam sel suatu organism. Artinyaganda dalam komponen nukleotida maupun dalam transkripsi dan translasi. Jadigen A yang akan mensintesa protein A, banyak terdapat dalam suatu inti sel. Halini perlu jika suatu ketika sel harus memproduksi protein yang banyak dalamwaktu singkat. Seperti pada sel plasma, harus menghasilkan anti bodi(imunoglobulin) yang banyak, diperlukan untuk menyerang benda asing yangmasuk tubuh. Gen ganda ini berfungsi sebagai tindakan pengamanan, jika suatuketika gen A rusak atau bermutasi dan mutant (hasil mutasi) itu berakibat sangatburuk sehingga dapat mematikan sel. Jika masih ada cadangan duplikatnya makatranskripsi akan berlangsung normal. Pembagian kerja antara gen rangkap, sampai saat ini belum diketahui,namun dapat dibayangkan bahwa perubahan dalam komposisi bahan yang masukke dalam inti dapat membuat diferensiasi dalam transkripsi. Hal ini mungkinjumlah ARN-m dari berbagai gen yang berbeda, mungkin pula dalam jumlahARN-m dari atu gen. eksperimen menemukan bahwa jika sel diberi ARN-polimerase yang diambil dari kromatin sel dewasa yang sudah berdifernsiasi,maka sel itu hanya mampu mensintesa enzim tertentu, sesuai dengan jenis enzimyang diproduksi oleh sel dari mana enzim itu diambil. Transkripsi harus bekerja sama dan berinteraksi antara sitoplasma daninti/kromatin. Makin dewasa umur sel makin terspesialisasi bentuk transkripsiuntuk sintesa sejenis protein. Namun potnsi kromatin tetap pluripoten. Oleh sebabitu potensi kromatin untuk diferensiasi dipengaruhi oleh umur sitoplasma selbersangkutan.
  • 11. Jika dilakukan pencangkokan inti blastomer atau inti sel epitel lapisanlender usus ke ovum yang intinya sudah diangkat atau dibunuh dengan sinarultraviolet, maka akan tumbuh embrio normal. Hal ini menunjukkan bahwakromatin aktif, berarti pluripoten. Namun jika yang dicangkokkan ke dalam ovumadalah inti gastromer (sel gastrula), maka terjadi berbagai macam embrio yangabnormal dan tidak dapat melanjutkan pertumbuhan (mati)Table 2.1 Hb AbnormalNo. Nama Hb Perubahan asam amino dari I ke Abnormal1. Hb J Toronto Alanin à aspartat2. Hb I Texas Lisin à glutamate3. Hb G Honolulu Glutamate à glutamine4. Hb M boston Histidin à tirosin5. Hb M Indonesia Glutamate à lisin (rantai)6. Hb S Glutamate à valin7. Hb C Glutamate à lisin (rantai) Antara gen terjadi interaksi dalam transkripsi suatu jenis protein atau suatujenis karakter anatomi-fisiologi. Ada karakter yang ditumbuhkan oleh 1 gen,namun banyak pula karakter yang ditumbuhkan oleh banyak gen, namun banyakpula karakter yang ditumbuhkan oleh banyak gen yang bekerja sama danberinteraksi. Tinggi tubuh, warna kulit/bulu adalah contoh karakter yangditumbuhkan oleh banyak gen. jika salah satu gen tidak bekerja atau bermutasimaka karakter yang mereka tumbuhkan akan beda dari asal, sehinggamenyebabkan difernsiasi. Hetero- atau eu-kromatinnnya bahan genetis dalam sel berdiferensiasimenurut umur embrio. Embrio orang mengandung Hb F (f= fetus, janin) dansetelah alhir digantikan oleh Hb A. berarti gen Hb berubah keaktifannya setelahembrio lahir. Alat tubuh masa embrio banyak perbedaannya dengan masa anakdan dewasa. Katak, waktu berudu bernafas dengan insang, berekor dan tidakberkaki, ampas metabolisme protein berupa NH4OH2 pemakan tumbuhan
  • 12. vegetarian, sedangkan saat dewasa bernafa dengan paru dan kulit, tak berekor,berkaki, ampas metabolisme (eksresi) berupa urea dan karnivora. Maka denganmelihat kenyataan, anatomi tubuhnya berbeda saat berudu dan dewasa. Artinyagen yang aktif saat embrio berbeda dengan yang aktif saat dewasa. Jadi,diferensiasi transkripsi terjadi sesuai dengan umur sel. Dalam translasi dapat terjadi diferensiasi. Terjadinya translasi diperlukanberbagai enzim, seperti ATP, asam amino lenih kurang 20 jenis, ribosom,elektrolit, ARN-m dan ARN-t yang cukup. Variasi dalam komposisi bahan-bahantersebut terutama pada kadar dan macam asam amino yang ada dalam sitosol,dapat menimbulkan diferensiasi.

×