LAPORAN HASIL OBSERVASI      DI TK AL-ISLAM 9 AL-FAJAR             SURAKARTA         OLEH :ZAFIRAH FARIS     K3109084     ...
Membentuk anak islam yang         cerdas, terampil, berkepribadian dan                    berakhlak mulia.       •Menjadik...
Meluluskan anak didik yang memiliki kecakapan danberkepribadian seorang muslim yang bertaqwa dan bertanggung         jawab...
   Lisa Ratnawati    sebagai kepala sekolah   Hidayati SR       sebagai guru kelas A1   Sumarni           sebagai guru ...
Jumlah murid dari TK Al-Islam 9 Al-Fajar adalah    80 murid,yang pembagiannya sebagai berikut :   Kelas A1 terdiri dari 1...
   Keadaan sekolah di TK Al- Islam 9 Al-Fajar    walaupun kecil tetapi dapat dikatakan baik dan    nyaman. Sarana fisik t...
   Di TK Al-Islam 9 Al-Fajar belum ada guru bimbingan    dan konseling. Hal ini dikarenakan memang menurut    kepala seko...
   TK A-Islam 9 Al-Fajar melakukan kerjasama    dengan pihak-pihak di luar sekolah sebagai    penunjang proses pembelajar...
   Hubungan siswa dengan siswa di TK Al-Islam 9 Al-Fajar    tergolong baik. Mereka mau bekerjasama dan berbagi satu    sa...
   Kegiatan drum band yang dilakukan setiap hari Senin    dan Kamis   Kegiatan pemeriksaan kuku dan gigi dari puskesmas ...
•Pengembangan logika anak •Pengembangan bahasa anak•Pengembangan kinestetik anak •Pengembangan pribadi anak
•Pengembangan sosial anak  •Pengembangan belajar anak   •Pengembangan karir anak•Pengembangan kekeluargaan anak•Pengembang...
   Pengaturan tempat duduk anak di kelas tidak    dilakukan secara khusus. Anak memilih    sendiri tempat duduknya. Meja-...
   Masalah yang sering dihadapi oleh anak-anak TK Al-    Islam 9 Al-Fajar adalah tidak dapatnya menyesuaikan    diri deng...
   Menanaman nilai-nilai keagamaan dan budaya luhur    TK Al- Islam 9 Al-Fajar merupakan lembaga pendidikan yang    berba...
 Pembiasaan mengenal mana perilaku atau tindakan yang baik dan  mana yang buruk, sehingga selanjutnya dapat menjadi sebua...
   Taman kanak-kanak merupakan lembaga pendidikan awal    bagi anak sebelum memasuki sekolah dasar. Oleh sebab itu    kes...
   Sesuai dengan penjelasan tentang kerangka bimbingan dan    konseling di TK, maka dapat saya simpulkan bahwa    pengemb...
•Suasana belajar yang menyenangkanKEKUATAN    •Pola pembelajaran yang jelas dan            terarah            •Kepala seko...
•Mengajukan pada kepala cabang untuk            memberi modal bagai perluasan lahan            •Peningkatan kualitas pendi...
HASIL OBSERVASI DI TK AL- ISLAM 9 AL-FAJAR SURAKARTA
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

HASIL OBSERVASI DI TK AL- ISLAM 9 AL-FAJAR SURAKARTA

8,792

Published on

ini merupakan tugas dari mata kuliah Pengembangan sistem BK

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
8,792
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
86
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

HASIL OBSERVASI DI TK AL- ISLAM 9 AL-FAJAR SURAKARTA

  1. 1. LAPORAN HASIL OBSERVASI DI TK AL-ISLAM 9 AL-FAJAR SURAKARTA OLEH :ZAFIRAH FARIS K3109084 BK A / SEMESTER V
  2. 2. Membentuk anak islam yang cerdas, terampil, berkepribadian dan berakhlak mulia. •Menjadikan anak kreatif. •Menjadikan anak mandiri.MISI •Hormat dan patuh kepada orang tua. •Dapat bersosialisai dengan lingkungan sekitar.
  3. 3. Meluluskan anak didik yang memiliki kecakapan danberkepribadian seorang muslim yang bertaqwa dan bertanggung jawab kepada Alla SWT dan masyarakat sekitar Menyiapkan anak didik dalam melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi Menjadikan anak berakhlak karimah, soleh dan solehah
  4. 4.  Lisa Ratnawati sebagai kepala sekolah Hidayati SR sebagai guru kelas A1 Sumarni sebagai guru kelas A2 Arnimah sebagai guru pendamping A Nurul Rahmawati sebagai guru kelas B1 Haryanti sebagai guru kelas B2 Rumaisah sebagai guru pendamping B1 Winda R.Sari sebagai guru pendamping B2
  5. 5. Jumlah murid dari TK Al-Islam 9 Al-Fajar adalah 80 murid,yang pembagiannya sebagai berikut : Kelas A1 terdiri dari 15 siswa Kelas A2 terdiri dari 15 siswa Kelas B1 terdiri dari 25 siswa Kelas B2 terdiri dari 25 siswa
  6. 6.  Keadaan sekolah di TK Al- Islam 9 Al-Fajar walaupun kecil tetapi dapat dikatakan baik dan nyaman. Sarana fisik tersebut antara lain : Ruang kantor kepala sekolah Ruang kelas Ruang bermain Tempat sholat / mushola Jam dinding Lemari Kursi Meja kayu Papan tulis Alat peraga pendidikan
  7. 7.  Di TK Al-Islam 9 Al-Fajar belum ada guru bimbingan dan konseling. Hal ini dikarenakan memang menurut kepala sekolah, belum perlu diadakannya petugas bimbingan dan konseling karena masalah yang dialami anak masih bisa ditangani sendiri dan belum bersifat kompleks Tidak adanya guru bimbingan dan konseling juga dikarenakan menurut kepala sekolah anak-anak di TK A-Islam 9 Al-Fajar sangat dekat dengan guru-guru kelasnya dan menganggap beliau- beliau sebagai orang tua kedua. Jadi anak-anak merasa nyaman menyampaikan masalahnya pada guru kelas bukan kepada pihak lain.
  8. 8.  TK A-Islam 9 Al-Fajar melakukan kerjasama dengan pihak-pihak di luar sekolah sebagai penunjang proses pembelajaran siswa, yang bentuk kerjasamanya antara lain : Kerjasama dengan lembaga psikologi untuk melakukan tes psikologi yag sudah diatur jadwalnya Kunjungan rutin ke puskesmas untuk pemeriksaan kesehatan gigi serta untuk mengetahui cara kerja di puskesmas
  9. 9.  Hubungan siswa dengan siswa di TK Al-Islam 9 Al-Fajar tergolong baik. Mereka mau bekerjasama dan berbagi satu sama lain. Siswa dari kelas lain pun tidak ada masalah dengan siswa yang bukan dari kelasnya. Hubungan guru dengan siswa juga tergolong baik. Mereka sangat dekat dengan guru kelasnya masing-masing. Siswa juga tidak merasa malu untuk mengungkapkan masalah dengan guru kelasnya. Hubungan siswa dengan kepala sekolah juga baik, dikarenakan kepala sekolah juga ikut mengajar dan selalu memperhatikan keadaan siswanya.
  10. 10.  Kegiatan drum band yang dilakukan setiap hari Senin dan Kamis Kegiatan pemeriksaan kuku dan gigi dari puskesmas setiap hari Senin dan Selasa Kegiatan makan bersama yang dilakukan setiap hari Sabtu Outbound ke Jogja atau ke Tawangmangu dilakukan saat liburan sekolah Kegiatan ke bengawan sport untuk berenang setiap satu bulan sekali Kegiatan menari dan menyanyi yang dilakukan setiap hari Rabu
  11. 11. •Pengembangan logika anak •Pengembangan bahasa anak•Pengembangan kinestetik anak •Pengembangan pribadi anak
  12. 12. •Pengembangan sosial anak •Pengembangan belajar anak •Pengembangan karir anak•Pengembangan kekeluargaan anak•Pengembangan keagamaan anak
  13. 13.  Pengaturan tempat duduk anak di kelas tidak dilakukan secara khusus. Anak memilih sendiri tempat duduknya. Meja-meja dan kursi disusun di pinggir kelas, sedangkan bagian tengah kelas kosong, dan anak-anak lebih sering duduk di tengah dengan posisi melingkar, agar lebih dekat dengan guru kelasnya dan enerjik, karena tidak dibatasi oleh meja dan kursi. Jadi saat pertama kali masuk kelas, anak duduk rapi di meja dan kursinya masing-masing, tetapi saat pelajaran berlangsung, anak maju ke tengah untuk mengikuti pelajaran.
  14. 14.  Masalah yang sering dihadapi oleh anak-anak TK Al- Islam 9 Al-Fajar adalah tidak dapatnya menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru. Anak yang biasanya di manja di rumahnya, kemudian harus mengikuti aturan yang ada di dalam sekolah ,sehingga masih terdapat anak yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan aturan yang ada. Masalah seperti itu seringnya dialami oleh anak kelas A yang baru masuk ke jenjang Taman Kanak-Kanak. Sedangkan anak kelas B atau yang sudah agak besar biasanya bermasalah dengan temannya atau lebih berhubungan dengan masalah sosial.
  15. 15.  Menanaman nilai-nilai keagamaan dan budaya luhur TK Al- Islam 9 Al-Fajar merupakan lembaga pendidikan yang berbasis agama. Pembinaan akidah dan akhlaq Islam menjadi pondasi utamanya. Penanaman nilai-nilai keagamaan terintegrasi dalam proses belajar mengajar maupun melalui budaya sekolah. Melalui program ini, siswa ditumbuhkan kepedulian dan kesetiakawanan sosial. Menciptakan lingkungan belajar yang kondusif dan menyenangkan untuk tumbuhnya karakter anak Membangun karakter hanya bisa dilakukan apabila lingkungan belajar di sekolah, (juga di rumah), sangat kondusif. Sekolah adalah “tempat untuk bersenang-senang”, dimana anak merasa nyaman, merasa senang di sekolah sehingga proses belajar menjadi efektif
  16. 16.  Pembiasaan mengenal mana perilaku atau tindakan yang baik dan mana yang buruk, sehingga selanjutnya dapat menjadi sebuah kebiasaan (habit). Pembiasaan ini dilakukan dengan , antara lain ; Kegiatan rutin sekolah Kegiatan spontan Keteladanan Memadukan pendidikan karakter dengan aktivitas kurikuler, ekstrakurikuler maupun kegiatan terencana sekolah Pendidikan karakter dapat dilaksanakan melalui berbagai kegiatan sekolah yang diikuti seluruh anak, guru, kepala sekolah, dan tenaga kependidikan di sekolah , serta direncanakan sejak awal tahun pelajaran. Memerlukan keterlibatan wali murid untuk turut membangun pembiasaan yang selaras dengan yang dikembangkan di sekolah. Bagaimana karakter dibentuk, tergantung dari bagaimana seorang anak dibesarkan.
  17. 17.  Taman kanak-kanak merupakan lembaga pendidikan awal bagi anak sebelum memasuki sekolah dasar. Oleh sebab itu kesuksesan pendidikan anak di TK cenderung berpengaruh pada pendidikan anak selanjutnya. Tujuan utama bimbingan adalah untuk memfasilitasi perkembangan pribadi anak sebagai murid (Sherzert & Stone, 1981). Tujuan umum bimbingan di TK adalah membantu anak didik agar dapat mengenal dirinya dan lingkungan terdekatnya sehingga dapat menyesuaikan diri melalui tahap peralihan dari kehidupan di rumah ke kehidupan di sekolah dan masyarakat sekitar anak (Depdikbud, 1994). Bila pada masa TK, anak diberikan layanan BK secara profesional, diharapkan akan membawa dampak positif bagi kegiatan pendidikan anak selanjutnya secara umum dan perkembangan pribadi anak secara khusus.
  18. 18.  Sesuai dengan penjelasan tentang kerangka bimbingan dan konseling di TK, maka dapat saya simpulkan bahwa pengembangan sistem bimbingan dan konseling di TK mutlak diperhatikan. Hal ini berkaitan dengan pentingnya fungsi pencegahan dan pengembangan pada anak. Jika pada usia TK anak telah diberi bimbingan secara profesional oleh petugas BK maka dapat dicegah terjadinya hambatan-hambatan atau kendala dalam proses pembelajaran siswa. Siswa tidak akan perlu mengalami hambatan yang menganggu proses pembelajarannya karena sudah dilakukan kegiatan preventif oleh petugas BK yang profesional.Dan jika pada usia TK telah diberi bimbingan secara profesional pula, maka petugas BK dan guru dapat secara dini mengembangkan potensi-potensi yang terdapat pada diri siswa.
  19. 19. •Suasana belajar yang menyenangkanKEKUATAN •Pola pembelajaran yang jelas dan terarah •Kepala sekolah dan guru yang kreatif •Lahan sekolah tidak terlalu besar •Sarana dan prasarana kurang •Sebagian besar guru masih berpendidikan DI PGTK bahkan adaKELEMAHAN yang hanya lulusan SMA •Kerjasama dengan pihak luar untuk menunjang proses pembelajaran masih kurang •Tidak adanya petugas khusus BK yang profesional
  20. 20. •Mengajukan pada kepala cabang untuk memberi modal bagai perluasan lahan •Peningkatan kualitas pendidikan guru PELUANG dengan pelatihan •Lebih banyak melobi pihak luar untuk melakukan kerjasama dengan pihak sekolah •Membuka lowongan guru untuk mencari guru BK yang profesional •Pihak kepala cabang seharusnya menyediakan sarana yang memadai bagi sekolah sebagai peningkatan mutu pendidikan •Pemerintah seharusnya mengakui jugaTANTANGAN guru TK yang berkompeten sebagai PNS untuk peningkatan kesejahteraan guru TK •Kebijakan tentang BK sebaiknya cepat direalisasikan
  1. A particular slide catching your eye?

    Clipping is a handy way to collect important slides you want to go back to later.

×