Hama dan penyakit tanaman karet
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Like this? Share it with your network

Share

Hama dan penyakit tanaman karet

on

  • 13,570 views

 

Statistics

Views

Total Views
13,570
Views on SlideShare
13,570
Embed Views
0

Actions

Likes
2
Downloads
156
Comments
1

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
  • mantap
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Hama dan penyakit tanaman karet Document Transcript

  • 1. Hama Dan Penyakit Tanaman Karet BAB I PENDAHULUAN a. Sejarah karet Karet pertama kali diperkenalkan orang indian dari peru dan dibawa orang perancis. Karet yang diambil de la Condamine berasal dari jenis Casilloa elastica Cerv. Aublet (1775), termasuk dari 11 spesies yang termasuk karet. Permintaan terhadap karet untuk dijadikan jas hujan, sepatu bot dan semakin berkembang setelah vulkanisasi oleh Good Year pada tahun 1893 di USA. Proses vulkanisasi yang mencampur karet dengan belerang telah membuat revolusi industri berjalan pesat dengan jumlah dan mutu karet yang lebih meningkat. Pertumbuhan dan perkembangan karet setelah ditanam memerlukan beberapa perlakuan sebagai berikut: penyiangan sekitar pohon, serta penyiangan gawangan. Disamping itu pemberantasan lalang dengan cara pembakaran, pencangkulan, pembajakan dengan traktor, kimiawi, mekanika dan pemberantasan hama dan penyakit tanaman sangat memegang peranan penting bagi perawatan tanaman karet. Yang temasuk jenis-jenis hama tanaman karet yang sering dijumpai di TBM dan pembibitan adalah tungau (mites) dan rayap yang mengganggu pertumbuhan tunas atau pucuk yang br tumbuh. Tanda-tanda tanaman karet yang terkena hama sangat spesifik tergantung jenis hamanya. Jenis-jenis hama dan cara pemberantasannya adalah dilakukan secara spesifik, simultan dan berkesinambungan dengan cara kultur teknis, mekanis, kimiawi dan biologi kontrol. BAB II ISI Jenis-jenis Hama Dan Penyakit Tanaman Karet
  • 2. 1. Kutu lak (laccifer greeni Chamberlis) menyerang dan menghisap cair jaringan tanaman karet sehingga ranting-ranting lemah dan menggugurkan daun, terbentuknya jelaga hitam pada permukaan daun dan menghambat fotositesis. Penyebaran kutu lak dilakukan oleh semut. Pemberantasan dilakukan menggunakan kimiawi (Anthio 3 EC=0,15%+Surfaktan Citrowett=0,025%, Albolineum 2%, Formalin 0,15%) atau rotansi 3 minggu sampai dengan serangga habis dibasmi2. Kutu Scalle insect (Saissetia nigru) yang menghisap cairan tanaman dan diternakan oleh semut. Pemberantasan menggunakan Albolineum (2%) disemprot dengan rotasi 1-2mg, Tamorun (0.05-0.1%) disemprot dengan rotasi 1-2 minggu sampai serangga hilang.3. Mealy Bugs (Ferrisana Virgata) yang menyerang pucuk daun tanaman mudah dan bagian bawah helaian daun tanaman di pembibitan. Manakalah Planococcuc citri menyerang pucuk-pucuk mudah, tanaman melengkung dan daun-daum keritimg. Pemberantasan menggunakan Albolineum dan Tamorun.4. Nacoleia (lamroserna diemenatis) merupakan kutu penyerang daun tanaman yang diberantas menggunakan Bidrin=0.2% + Citrowett=0.025%5. Tarsonemus translucens (tungau karet) yang menyerang didaerah persemian sehingga bibit gugur pada daun muda. Tungau ini mneghisap cairan sel yang membentuk bintik- bintik kuning pada daun muda. Tindakan kuraktif dilakukan dengan blowing (serbuk belerang 5-10 kg/hektar), model 1% (dosis 300-400 liter/hektar), Endrin 19.2%, EC kadar 0.1% dengan volum cairan 500 liter/hektar.6. Helotrichia serrata (uret tanah) yang menyebabkan tanaman menjadi layu, berwarna kuning bahkan mati. Penyemprotan Endosulfan 0.1%, Furadan 3G, Diazinon 10G atau Basudin !)g disekitar batang.7. Belalang (Sexava nigricornis) menyerang tanaman muda dengan memakan daun-daun terutama pada musim kemarau. Pemberantasan menggunakan Dictophos dan Methony.8. Rayap (Captotermis curvignatus dan microtermes inspiratus) menyerang tanaman baru tanam (MTB). Captotermis dibandingkan dengan microtermes berbeda dengan ukuran dan daya rusak serangganya. Tanaman kater yang luka akibat serangga hama diulas
  • 3. dengan carbolinium. Pemberantasan Captotermis menggunkan elumsi HCH, Dieldrin (0.25%), Elmusi Aldrin 40%, WP 0.125%, Endrin 20%, Furadan 3G, Agrolene 26, WP 0.2% Lindamul 250, EC 0.2%, EG sepertiga persen sebanyak setengah liter sampai sati liter bagi tiap pohon karet yang terserang. Manakahlah batang bawah atau lehar akar dikikis atau dikerok dan membuang tanahnya lalu diguyur dengan Aldrin (0.25%) dengan rotasi 1 kali seminggu hingga rayap musnah. diAfrika Selatan menggunakan 5% campuran Pentachloorpenal dan solar yang disiram pada pangkal batang yang terserang. Jenis-jenis Penyakit Pada Tanaman Karet1. Penyakit Akar Penyakit Akar Putih Penyakit akar putih disebabkan oleh jamur Rigidoporus microporus (Rigidoporus lignosus). Penyakit ini mengakibatkan kerusakan pada akar tanaman. Gejala pada daun terlihat pucat kuning dan tepi atau ujung daun terlipat ke dalam. Kemudian daun gugur dan ujung ranting menjadi mati. Ada kalanya terbentuk daun muda, atau bunga dan buah lebih awal. Pada perakaran tanaman sakit tampak benang-benang jamur berwarna putih dan agak tebal (rizomorf). Jamur kadang-kadang membentuk badan buah mirip topi berwarna jingga kekuning-kuningan pada pangkal akar tanaman. Pada serangan berat, akar tanaman menjadi busuk sehingga tanaman mudah tumbang dan mati. Kematian tanaman sering merambat pada tanaman tetangganya. Penularan jamur biasanya berlangsung melalui kontak akar tanaman sehat ke tunggultunggul, sisa akar tanaman atau perakaran tanaman sakit. Penyakit akar putih sering dijumpai pada tanaman karet umur 1-5 tahun terutama pada pertanaman yang bersemak, banyak tunggul atau sisa akar tanaman dan pada tanah gembur atau berpasir. Pengobatan tanaman sakit sebaiknya dilakukan pada waktu serangan dini untuk mendapatkan keberhasilan pengobatan dan mengurangi resiko kematian tanaman. Bila pengobatan dilakukan pada waktu serangan lanjut maka keberhasilan pengobatan hanya mencapai di bawah 80%. Cara penggunaan dan jenis fungisida anjuran yang dianjurkan adalah : Pengolesan : Calixin CP, Fomac 2, Ingro Pasta 20 PA dan Shell CP. Penyiraman : Alto 100 SL, Anvil 50 SC, Bayfidan 250 EC, Bayleton 250 EC,
  • 4. Calixin 750 EC, Sumiate 12,5 WP dan Vectra 100 SC. Penaburan : Anjap P, Biotri P, Bayfidan 3 G, Belerang dan Triko SP+ Penyakit Akar Merah Penyakit Akar Coklat2. Penyakit Batang Busuk pada batang, menyerang sistem percabangan lambat laun cabang daun akan turun dan akibatnya percabangan itu akan patah. Jamur Upas Penyebab: Cortisium salmonicolor Gejala: Tajuk pada dahan / cabang akan layu sehingga tanaman lemah dan produksi turun. Pengendalian: Secara kimiawi luka akibat serangan dilumas dengan fungisida bahan aktif tridermof (Calizin Rm 2%).3. Penyakit Bidang Sadap Penyebab: Ceratocystis Fimbriata Gejala: Menerang kulit bidang sadapan yaitu timbul selaput benang berwarna putih kelabu lalu. Penyebaran melalui spora spora dan pisau sadap. Pengendalian: Secara mekanis dengan mengurangi kelembaban. Secara kimiawi dengan Fungisida bahan aktif benomil dan Kaptofol. Muldy rot Kanker Garis Penyebab: Phytophthora palmivora butl Gejala: Bidang sadapan terdapat garis vertikal berwarna hitam dan bisa masuk sampai kebagian kayu dan kulit membusuk. Banyak timbul dimusim penghujan dan kebun yang terlampau lembab Makin rendah irisan, kemungkinan infeksi makin besar. Pengendalian: Secara mekanis penjarangan pemangkasan pelindung, penanaman penutup tanah. Secara Kimiawi dengan Fungisida (B.a. Kaptofol) Alur Kering Sadap
  • 5. Penyakit kekeringan alur sadap mengakibatkan kekeringan alur sadap sehingga tidak mengalirkan lateks, namun penyakit ini tidak mematikan tanaman. Penyakit ini disebabkan oleh penyadapan yang terlalu sering, terlebih jika disertai dengan penggunaan bahan perangsang lateks ethepon. Adanya kekeringan alur sadap mula-mula ditandai dengan tidak mengalirnya lateks pada sebagian alur sadap. Kemu-dian dalam beberapa minggu saja kese-luruhan alur sadap ini kering tidak me-ngeluarkan lateks. Bagian yang kering akan berubah warnanya menjadi cokelat karena pada bagian ini terbentuk gum (blendok) Kekeringan kulit tersebut dapat meluas ke kulit lainnya yang seumur, tetapi tidak meluas dari kulit perawan ke kulit pulihan atau sebaliknya. Gejala lain yang ditimbulkan penyakit ini adalah terjadinya pecah-pecah pada kulit dan pembengkakan atau tonjolan pada batang tanaman. Pengerokan kulit yang kering sampai batas 3-4 mm dari kambium dengan memakai pisau sadap atau alat pengerok. Kulit yang dikerok dioles dengan bahan perangsang pertumbuhan kulit NoBB atau Antico F-96 sekali satu bulan dengan 3 ulangan. Pengolesan NoBB harus diikuti dengan penyemprotan pestisida Matador 25 EC pada bagian yang dioles sekali seminggu untuk mencegah masuknya kumbang penggerek. Penyadapan dapat dilanjutkan di bawah kulit yang kering atau di panel lainnya yang sehat dengan intensitas rendah (1/2S d/3 atau 1/2S d/4). Hindari penggunaan Ethepon pada pohon yang kena kekeringan alur sadap. Pohon yang mengalami kekeringan alur sadap perlu diberikan pupuk ekstra untuk mempercepat pemulihan kulit.4. Penyakit Daun Bercak hitam-hitam kecoklatan Penyakit Daun Colletotrichum Penyebab: Colletotrichum gloeosporioides Gejala: Daun muda cacat dan gugur, pucuk gundul daun bercak coklat, ditengah bercak berwarna putih bintik hitam (spora) Pengendalian: Dengan Fungisida Faktor Yang Mempengaruhi Hama Dan Penyakit Tanaman Karet Maslah hama berkaitan dengan populasi. Tinggi rendahnya populasi serangga hama disuatu tempat disebabkan oleh dua faktor. Yaitu faktor luat eksternal dan internal.1. Faktor Eksternal
  • 6. Suhu / Temperatur yang mempengaruhi aktivitas dan penyebaran geografis/ lokal dan perkembangan serangga. Suhu maksimum C , suhu optimum 26 C -31 C dan suhu maksimim untuk pertumbuhan serangga berkisar 238 C - 45 C. Kelembaban yang mempengaruhi cairan tubuh serangga. Prefensi serangga terhadap tempat hidup dan persembunyian (terutama: iklim mikro) dengan Rh optimum sebesar 73-100%. Cahaya mempengaruhi perilaku serangga. Ada sebagian serangga akan mempercepat masa produksinya pada musim kering, manakalah sebagian serangga lainnya akan melakukan diapause pada musim kering. Curah Hujan penyebab RH meningkat, entomopatogen yang ada diareal perkebunan dapat berkembang dengan baik. Tetepi hujan lebat akan menyebabkan tenah terendam sehingga banyak serangga tanah akan mati. Makanan (Nutrusi) banyak tersedia didaerah tropis dan plasma nutfah yang beranekaragam, seperti kayu/bahan utama selulosa untuk rayap banyak ditemukan dihujan tropis di Indonesia. Air berpengaruh terhadap ekosistem karena air merupakan kebutuhan multak bagi organisme hidup. Bagi tumbuhan dalam pertumbuhan, perkembangan dan penyebaran biji. Manakalah bagi hewan dan manusia, air diperlukan untuk air minum dan sarana pendukung lainnya. Bagi unsur abiotik lainya (tanah dan batuan, air diperlukan sebagai pelarut dan pelapuk). Garis Lintang sangat mempengaruhi perbedaan distribusi organisme dipermukan bumi. Dan organisme yang mampu hidup pada garis lintang tertentu.2. Faktor Internal Fekunditas (kemampuan untuk bertelur imago betina) Siklus hidup Kecepata Repoduksi Musuh Alami berperan penting dalam menekan populasi hama. Musuh alami serangga dapat dibedakan atas dua kelompok, yaitu predator mangsa dan parasitoid inang. Entomopatogen (seperti jamur, virus, dan bakteri) sendiri akan menimbulkan penyakit dan berbahaya bagi kehidupan organisme.
  • 7. Kompetitor. Apabila terjadi jenis lain atau individu lain yang membutuhkannya sama disuatutempat yang sama maka akan terjadi kompetisi. Kompetisi terbagi atas intraspesifikmenyebabkan pemancaran dan perkelahian atas kompetisi intraspesifik (hama berbeda dengansumber makanan sama).Penutup Demikianlah hasil laporan ini saya buat untuk mengetahui hama dan penyakit padatanaman karet. Pada tanaman karet ini banyak penyakit dan hama diantaranya adalah penyakitakar putih dan penyakit kering alur sadap. Penyakit ini yang sering terjadi pada tanaman karet.Dan hama yang sering dijumpai adalah babi hutan pada saat tanaman karet baru ditanam, kutulak yang menghisap cairan jaringan tanaman karet yang dibantu/ perantara oleh semut. Danrayap yang menyerang pada tanaman karet yang baru ditanam. Semoga laporan yang saya buatini bisa membantu saya dalam mengetahui hama dan penyekit pada tanaman karet.http://nandofiles.blogspot.com/2010/12/hama-dan-penyakit-tanaman-karet.html