Your SlideShare is downloading. ×
0
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Rahmat  Ujian Hasil
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Rahmat Ujian Hasil

730

Published on

Presentasi Ujian Hasil

Presentasi Ujian Hasil

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
730
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
6
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. PENDIDIKAN GURU PENDIDIKAN ANAK USIA DINI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR 2012 PENERAPAN KEGIATAN BERMAIN DENGAN MEDIA KERTAS UNTUK MENINGKATKAN KREATIVITAS ANAK DI TAMAN KANAK-KANAK AISYIYAH BUSTANUL ATFHAL LAJOA KECAMATAN LILIRIAJA KABUPATEN SOPPENG RAHMAWATI 074 924 126 HASIL PENELITIAN
  • 2. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan anak usia dini (PAUD) mengalami perkembangan yang pesat. Hal ini ditandai dengan terus bertambahnya jumlah lembaga PAUD. Taman kanak-kanak (TK), kelompok bermain (KB), taman penitipan Anak (TPA), dan PAUD sejenis lainnya dengan nama bervariasi banyak bermunculan. Hal ini juga sebagai bukti meningkatnya kesadaran orang tua dan guru tentang pentingnya PAUD. Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 28, ayat 3 menyatakan bahwa : Taman kanak-Kanak (TK) merupakan pendidikan anak usia dini pada jalur pendidikan formal, yang bertujuan membantu anak didik mengembangkan berbagai potensi baik psikis dan fisik yang meliputi moral, dan nilai-nilai agama, sosial, emosional, kemandirian, kognitif, bahasa, fisik/motorik, dan seni untuk siap memasuki sekolah dasar. .
  • 3. Harapan Kreativitas anak Meningkat Kenyataan Kreativitas Anak Rendah
  • 4. Penyebab Rendahnya Kreativitasnya Pembelajaran lebih menekan pada aspek akademik (baca, tulis hitung) yang dilakukan secara akademik pula. Guru menerangkan/menjelaskan anak diam mendengarkan dan anak diminta untuk bekerja atau menulis di lembar kerja (worksheet). Banyak guru beranggapan tanpa menerangkan atau menjelaskan materi anak akan kesulitan memperoleh pengetahuan, tampak pula di Taman Kanak-Kanak Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng. Beberapa guru melaksanakan kegiatan bermain pada jam istirahat, sedang pada saat pembukaan inti dan penutup cenderung sepenuhnya dilakukan dalam bentuk kegiatan akademik. Solusi: Penerapan Kegiatan Bermain Dengan Media Kertas
  • 5. B. Rumusan Masalah Apakah menerapkan kegiatan bermain dengan media kertas dapat meningkatkan kreativitas anak di Taman Kanak-Kanak Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng? C. Tujua Penelitian Untuk mengetahui sejauh mana peningkatan kreativitas anak melalui kegiatan bermain dengan media kertas di Taman Kanak-Kanak Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng
  • 6. D. Manfaat Penelitian 2. Manfaat Teoritis 1. Manfaat Praktis
  • 7. II. KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS TINDAKAN A. Kajian Pustaka 1. Kegiatan Bermain dengan Media kertas a. Pengertian Kegiatan Bermain dengan Media kertas b. Fungsi Kegiatan Bermain dengan Media kertas c. Langkah-langkah Bermain dengan Media kertas d. Tujuan Kegiatan Bermain dengan Media kertas 2. Kreativitas Anak a. Pengertian Kreativitas b. Proses Berpikir Kreatif 3. Penerapan Kegiatan Bermain dengan Media kertas untuk Meningkatkan Kreativitas Anak
  • 8. B. Kerangka Pikir Anak didik Kegiatan Bermain dengan Media kertas Kemampuan Kreativitas Anak Guru Indikator yang ingin dicapai Meniru melipat kertas sederhana (1-7 lipatan) Menggunting dengan berbagai media berdasarkan bentuk/pola (lurus, lengkung, gelombang, zigzag, lingkaran, segitiga dan segiempat) Membuat gambar teknik kolose dengan memakai berbagai media (kertas, ampas kelapa, biji-bijian, kain perca, batu-batuan dan lain-lain). Membuat mainan dengan teknik melipat, menggunting dan menempel 1Kelancaran 2Keluwesan 3Orisinalitas 4Mengelaborasi Kreativitas anak meningkat
  • 9. C . Hipotesis Tindakan Jika kegiatan bermain dengan media kertas diterapkan maka dapat meningkatkan kreativitas anak di Taman Kanak-Kanak Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng
  • 10. III. METODE PENELITIAN A. Pendekatan dan jenis penelitian Pendekatan Penelitian Kualitatif Jenis Penelitian PTK
  • 11. 1. Kegiatan bermain dengan media kertas 2. Kreativitas B. Fokus penelitian
  • 12. C. Setting dan Subjek Penelitian Setting Penelitian Taman Kanak-Kanak Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng Subjek Penelitian Taman Kanak-Kanak Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng yang berjumlah 18 orang anak terdiri dari 8 orang laki-laki dan 10 orang perempuan terdaftar pada semester genap tahun ajaran 2011/2012
  • 13. D. Desain Penelitian SIKLUS II Observasi Refleksi Perencanaan Observasi PelaksanaanSIKLUS I Refleksi Pelaksanaan Perencanaan Berhasil Kesimpulan Belum Berhasil
  • 14. G. Indikator Keberhasilan Indikator keberhasilan dari segi proses pembelajaran adalah bilamana kegiatan pembelajaran baik kegiatan guru maupun kegiatan anak terlaksana secara tuntas. Indikator keberhasilan pada penelitian ini adalah setiap anak dan guru pada saat pembelajaran pengembangan kreativitas melalui kegiatan menggambar menunjukkan tingkat kreativitas rata-rata baik.
  • 15. E. Tehnik Pengumpulan Data 1. Observasi 2. Dokumentasi F. Tehnik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif. Data yang diperoleh berupa hasil observasi aktivitas mengajar guru dan belajar anak akan dianalisis secara kualitatif.
  • 16. IV. HASIL PENELITIAN 1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Lokasi penelitian adalah TK Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng. TK Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng didirikan pada tahun 1969. TK tersebut terletak di Jl. Sungai Walennai Kelurahan Jenna’e Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng. Kepala Sekolah TK tersebut adalah Hj. Suarni, A.Ma, dan memiliki 7 tenaga pengajar dan tiga rombongan belajar yaitu kelas A, B-1, B-2.
  • 17. Nama Jabatan Keterangan Hj. Suarni, A.Ma Kepala Sekolah PNS A. Mulyana, A.Ma Guru Kelas B2 PNS Hj. A. warni, A.Ma Guru Kelas A PNS Rahmawati, A.Ma Guru Kelas B1 PNS Rordaya, A.Ma Guru Kelas A Honorer Raoda, A.Ma Guru Kelas B2 Honorer Nur, Hasana, A.Ma Guru Kelas B2 Honorer Sunarti, A.Ma Guru Kelas B1 Honorer Kelas Jumlah Laki-laki Perempuan Kelas A 33 15 18 Kelas B1 17 8 9 Kelas B2 20 7 13 Tabel 4.1 Keadan guru di TK Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng. Rombongan Belajar TK Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng kelas B1. Tabel 4.2 Tiga Rombongan Belajar TK Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng.
  • 18. Hasil Penelitian Siklus I Perencanaan Pelaksanaan Observasi Releksi Hasil Penelitian Siklus II Perencanaan Pelaksanaan Observasi Releksi
  • 19. B. PEMBAHASAN Kreativitas anak melalui Kegiatan bermain dengan media kertas di TK Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kec. Liliriaja Kab. Soppeng pada siklus II menunjukkan adanya peningkatan yang sangat berarti jika dibandingkan dengan siklus I dan tahap sebelum pembelajaran. Pada siklus I rata aktivitas mengajar guru kategori cukup sedangkan aktivitas belajar siswa kategori cukup. Berdasarkan proses pembelajaran siklus I terdapat beberapa kelemahan, diantaranya: 1. Perencanaan: bahan dan peralatan yang digunakan pada kegiatan bermain dengan media kertas selama 3 kali pertemuan belum optimal 2. Pelaksanaan: Guru belum optimal mengajarkan kreativitas anak melalui kegiatan bermain dengan media kertas dan kebanyakan anak belum bisa menciptakan suasana kreativitas anak berupa kelancaran, keluwesan, orisinalitas dan mengelaborasi. 3. Observasi: pelaksanaan observasi sudah berjalan dengan baik, namun ada item yang masih sulit diamati yaitu menciptakan suasana kreativitas anak berupa kelancaran, keluwesan, orisinalitas dan mengelaborasi.
  • 20. Pada siklus II, aktivitas mengajar guru rata-rata baik sedangkan aktivitas belajar anak rata-rata baik. Dari proses pembelajaran siklus II terdapat peningkatan berupa: 1. Perencanaan dan pelaksanaan sudah baik terlihat pada kesesuaian perencanaan dan pelaksanaan dan adanya peningkatan aktivitas mengajar guru dan belajar anak rata-rata baik. 2. Observasi: pada pengamatan semua anak menunjukkan peningkatan kategori baik pada kreativitas anak melalui kegiatan bermain dengan media kertas berupa kelancaran, keluwesan, orisinalitas dan mengelaborasi.
  • 21. V. KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian, menunjukkan adanya peningkatan dalam pembelajaran, baik dari aktivitas mengajar guru maupun aktivitas belajar anak, dimana pada siklus I hasil aktivitas mengajar guru berada pada kategori cukup dan aktivitas belajar anak berada pada kategori cukup dan pada siklus II aktivitas mengajar dan belajar anak meningkat berada pada kategori baik. Sehingga dapat di simpulkan bahwa kegiatan bermain dengan media kertas dapat meningkatkan kreativitas anak di TK Aisyiyah Bustanul Atfhal Lajoa Kecamatan Liliriaja Kabupaten Soppeng. B. SARAN 1. Bagi praktisi pendidkan (guru) yang tertarik untuk menerapkan kegiatan bermain dengan media kertas dalam pembelajaran kreativitas anak, hendaknya mengoptimalkan diri dalam mengajar serta menguasai kelas terutama memperhatikan kebutuhan anak dalam proses pembelajaran. 2. Bagi peneliti selanjutnya yang berkeinginan untuk menerapkan kegiatan bermain dengan media kertas diharapkan menerapkannya pada aspek- aspek pembelajaran lain yang ada di kurikulum taman kanak-kanak. Tujuannya untuk membuktikan bahwa kegiatan bermain
  • 22. Sekian dan Terimakasih !!!

×