Your SlideShare is downloading. ×
Pranata Sosial lengkap, singkat dan padat - Kelas VIII
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Pranata Sosial lengkap, singkat dan padat - Kelas VIII

6,814
views

Published on

SMPN 35 Jakarta Timur, gg. kh. raiman. …

SMPN 35 Jakarta Timur, gg. kh. raiman.
Condet, 13530

Dari kelas VIII-A

Published in: Education

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
6,814
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
197
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Ananda Delphyra Nasution Destenia Rhamadianti Fathiah Alhabsyie Ismaliyah Putri Rhamad Qaeda Siti Sarah
  • 2. “seperangkat aturan dalam kegiatan sosial yang berhubungan dengan masyarakat dan kepedulian terhadap kepentingan umum.”
  • 3. Pengertian pranata sosial menurut beberapa para ahli sosiologi > Koentjaraningrat sistem-sistem yang menjadi wahana yang memungkinkan warga masyarakat itu untuk menurut pola-pola resmi atau suatu sistem tata kelakuan dan hubungan yang berpusat kepada aktivitas-aktivitas untuk memenuhi kompleks-kompleks kebutuhan khusus dalam kehidupan masyarakat. > Bruce J. Cohen pranata sosial adalah sistem pola-pola sosial yang tersusun rapi dan relatif bersifat permanen serta mengandung perilaku perilak tertentu yang kokoh dan terpadu demi pemuasan dan pemenuhan kebutuhan pokok masyarakat.
  • 4. Proses Pertumbuhan Pranata Sosial Proses pertumbuhan lembaga kemasyarakatan terkait dengan norma- norma masyarakat dan sistem pengendalian sosial (Social Control) A.Norma Masyarakat Suatu norma tertentu dikatakan melembaga apabila norma tersebut memenuhi tahapan – tahapan :
  • 5. Pengendalian Sosial (Social Control) Salah satu unsur dalam sistem norma sosial adalah ketentuan sanksi (Reward System). Sanksi akan diberikan kepada individu/kelompok yang tidak menaati norma yang berlaku. Pengendalian sosial dapat diartikan sebagai segala proses, baik yang direncanakan maupun tidak yang bersifat mendidik, mengajak, atau bahkan memaksa warga-warga masyarakat agar mematuhi norma-norma yang berlaku. Dipandang dari sudut sifatnya 1. Pengendalian sosial bersifat preventif Ini merupakan suatu usaha pencegahan terhadap terjadinya gangguan – gangguan pada keserasian antara kepastian & keadilan 2. Pengendalian sosial bersifat represif ini dilakukan setelah kejadian berlangsung Contoh yang bersifat preventif > Penyuluhan Contoh yang bersifat represif > Polisi menangkap pengedar & pemakai narkoba
  • 6. ALAT ALAT PENGENDALIAN SOSIAL a.Mempertebal kekayaan keyakinan anggota masyarakat akan kebaikan norma – norma masyarakat. b.Memberikan penghargaan kepada anggota masyarakat yang taat pada norma – norma masyarakat. c. Mengembangkan rasa malu dalam diri atau jiwa anggota masyarakat apabila mereka menyimpang dari norma kemasyarakatan dan nilai- nilai yang berlaku. d.Menimbulkan rasa takut. e.Menciptakan sistem hukum, yaitu sistem tata tertib dengan sanksi yang tegas bagi para pelajar.
  • 7. Dalam bukunya yang berjudul GENERAL FEATURE OF SOCIAL INSTI-TUTIONS, Gillin dan Gillin mengemukakan ciri umum pranata sosial: 1. Pola” pemikiran dan perilaku terwujud melalui aktivitas – aktivitas kemasyarakatan dan hasil – hasilnya. 2. Mempunyai suatu tingkat kekekalan tertentu. 3. Mempunyai tujuan tertentu. 4. Mempunyai alat-alat perlengkapan yang dipergunakan tuk mencapai tujuan, misalnya bangunan, peralatan, dan mesin. 5. Memiliki lambang-lambang yang menggambarkan tujuan dan fungsi lembaga yang bersangkutan.
  • 8. Menurut Gillin dan Gillin pranata sosial dapat diklasifikasikan: 1. Menurut perkembangannya > crescive institutions dan enacted institutions. Crescive institutions = lembaga paling primer dan tidak sengaja tumbuh dari adat istiadat masyarakat Contohnya : hak milik, perkawinan, dan agama. > Enacted institutions = sengaja dibentuk tuk memenuhi tujuan tertentu. Contohnya : kebutuhan pendidikan, dan kesehatan. 2. Menurut sistem nilai yang diterima masyarakat > basic institutions dan subordinary institutions. basic institutions = lembaga sosial yang penting untuk memelihara dan mempertahankan tata tertib dalam masyarakat. Contohnya : kepolisian, sekolah, dan pengadilan. > subordinary institution = lembaga sosial yang dianggap kurang penting Contohnya : rekreasi
  • 9. 3. Menurut faktor penyebarannya General institutions dan restricted institutions. > General institutions = lembaga yang penyebarannya hampir meliputi seluruh dunia. Contohnya : agama. > restricted institutions = penyebaran yang terbatas pada masyarakat tertentu Contohnya : agama islam, kristen, hindu, dan buddha 4. Menurut fungsinya Operative institutions dan regulative institutions. > Operative institutions = lembaga yang menghimpun pola-pola yang diperlukan untuk mencapai tujuan. Contohnya : lembaga industrilisiasi yang berupa badan usaha. > Regulative institutions = lembaga yang mengawasi tata kelakuan yang tidak menjadi bagian mutlak lembaga tersebut. Contohnya : kepolisian dan kejaksaan.
  • 10. pranata sosial yang bertujuan memenuhi kebutuhan-kebutuhan pokok manusia pada dasarnya mempunyai beberapa peran dan fungsi sebagai berikut. 2. Menjaga keutuhan masyarakat 3. Memberikan pegangan kepada masyarakat untuk mengadakan sistem pengendalian sosial(socialcontrol). Artinya : sistem pengawasan masyarakat tehadap tingkah laku anggota- anggotanya
  • 11. ~fungsi yang merupakan tujuan lembaga yang diakui. contoh : lembaga ekonomi harus menghasilkan atau memproduksi dan mendistribusikan kebutuhan pokok serta mengarahkan arus modal ke pihak yang membutuhkan. ~hasil yang tidak di kehendaki dan mungkin tidak di akui,atau jika di akui dianggap sebagai hasil sampingan. Contoh : pada lembaga ekonomi. Lembaga ini tidak hanya memproduksi dan mendistribusikan kebutuhan pokok, tetapi juga meningkatkan pengangguran dan
  • 12. Pranata Keluarga Keluarga merupakan kesatuan kelompok terkecil dalam masyarakat. Semua masyarakat pasti ada keluarga. Menurut Robert M. Z. Lawang, keluarga memiliki 4 karakteristik yaitu : a. terdiri atas orang yang bersangkutan karena ikatan perkawinan b. anggota keluarga hidup bersama dalam 1 rumah dan membentuk rumah tangga. c. Merupakan 1 kesatuan orang yang berinteraksi dan berkomunikasi d. Melaksanakan dan mempertahankan kebudayaan yang sama. Keluarga adalah kelompok orang – orang yang dipersatukan oleh ikatan perkawinan darah, atau adopsi yang membentuk satu rumah tangga yang berinteraksi dan berkomunikasi 1 sama lain dengan melalui peran – perannya. Keluarga memiliki ciri-ciri sebagai berikut : 1. mempunyai dasar emosional (kasih sayang) 2. dilakukan dalam bentuk perkawinan 3. memiliki keturunan, dan memiliki tempat tinggal
  • 13. Pranata keluarga memiliki fungsi nyata, yaitu sebagai berikut : a. Mengatur masalah hubungan seksual untuk melanjutkan keturunan melalui ikatan pernikahan. b. Mengatur masalah tanggung jawab untuk merawat dan mendidik anak. c. Mengatur masalah hubungan kekerabatan. d. Memiliki fungsi afeksi, yaitu dapat mencurahkan kasih sayang antara anggota keluarga. Selain fungsi di atas pranata keluarga juga memiliki fungsi sebagai berikut : a. Menganut masalah ekonomi keluarga. b. Melaksanakan pengendalian sosial terhadap anggota keluarga agar tidak melakukan penyimpangan. c. Mewariskan gelar kebangsawanan. d. Melindungi anggota keluarga.
  • 14. Pranata Agama “Memberikan petunjuk serta kaidah-kaidah bagi umat manusia untuk memenuhi kebutuhan akan rasa aman dan kesejukan rohani pemeluknya.” ♥Setiap Agama menginginkan umatnya untuk memperoleh keselamatan dunia dan akhirat.♥ Fungsi dari pranata Agama : 1. Memberikan pedoman hidup bagi manusia dalam berhubungan dengan Tuhan dan manusia lain. 2. Membantu manusia dalam memecahkan persoalan baik yang bersifat duniawi dan akhirat. 3. Memberikan ketengan batin dan kesejukan rohani. 4. Memberikan bimbingan kepada manusia supaya kehidupannya lebih terarah dan berimbang. 5. Menumbuhkan rasa percaya diri dalam mengarungi kehidupan. Peran dari pranata Agama : (mengatur hubungan manusia dengan sesamanya) 1. Melaksanakan ibadah bersama umat beragama yang sama dengan agamanya. 2. Menghormati dan bekerja sama dengan sesama umat beragama yang sama ataupun yang berbeda. 3. Berdiskusi bersama mengenai masalah sosial kemasyrakatan. 4. Mengikuti kegiatan kemasyarakatan di kampung 5. Menghormati sesama yang sedang melaksanakan ibadah. Peran dari pranata Agama : (mengatur hubungan manusia dengan alam) 1. Membuang sampah dan sisa-sisa kotorannya pada tempatnya. 2. Melakukan penghijauan hutan-hutan gundul/reboisasi. 3. Merawat dan menyirami semua tanaman di rumah setiap hari. 4. Membersihkan saluran air setiap waktu agat tidak menimbulkan penyakit dan bencana. 5. Tidak menebang hutan sembarangan.
  • 15. Pranata Ekonomi “Pranata sosial yang bersangkut paut dengan pengaturan bidang ekonomi supaya ketertiban masyarakat tetap terpelihara dan hal yang berkaitan dengan produksi, distribusi dan konsumsi.” Mempelajari usaha-usaha manusia untuk mencapai kemakmuran serta gejala-gejala dan hubungan yang timbul dari usaha disebut ILMU EKONOMI. Produksi Kegiatan untuk menghasilkan barang dan jasa Faktor – faktornya : 1. Modal, faktor utama, tanpa modal mustahil biaya operasional, pembelian alat, atau pengembangan usaha 2. Pengembangan & peningkatan SDM melalui pelatihan dan pendidikan bagi karyawan 3. Pemanfaatan SDM ( Sumber daya Alam ) Distribusi Kegiatan menyalurkan barang dan jasa yang dihasilkan oleh produsen kepada Konsumen Proses Distribusi : 1. tidak boleh memanipulasi mutur barang 2. tidak boleh mempermainkan harga 3. tidak boleh menimbun barang 4. menetapkan harga yang layak 5. menggunakan iklan dengan tidak merugikan konsumen Konsumsi Kegiatan seseorang yang bertujuan mengurangi atau menghabiskan kegunaan barang/ memenuhi kebutuhan hidupnya (Orang yang melakukan tindakan konsumsi disebut konsumen). Pasul Samuelson “bahwa pranata ekonomi adalah cara-cara yang dilakukan oleh manusia untuk memanfaatkan sumber-sumber yang terbatas untuk memperoleh berbagai komoditi dan mendistribusikannya untuk dikonsumsi oleh masyarakat.”
  • 16. Gambar dari contoh kegiatan Pranata Ekonomi : Produksi Distribusi
  • 17. Konsumsi
  • 18. Pranata Pendidikan “Proses yang dilakukan masyarakat untuk menyebarkan pengetahuan, nilai, norma, dan melanjutkan generasi dari ke generasi yang baru.” William Kornblum “Pendidikan sebagai pranata sangat penting untuk membentuk kepribadian seseorang.” Melalui Pendidikan Seseorang akan lebih mampu menyesuaikan diri dengan perubahan yang terjadi dan memiki wawasan yang luas sehingga tujuan hidup akan tercapai. Pendidikan berasal dari bahasa latin Pendidikan di Indonesia diatur dalam UU No. 20 Tahun 2003.
  • 19. Pranata pendidikan berdasarkan tingkatannya dikelompokan menjadi A. Pranata pendidikan dasar `Sistem norma khusus yang mengatur pendidikan di tingkat dasar` ( TK, SD, dan SMP ) B. Pranata pendidikan menengah `Sistem norma untuk mengatur pendidikan di lembaga pendidikan tingkat tengah` ( SMA dan SMK ) C. Pranata pendidikan tinggi `Sistem norma untuk mengatur kegiatan pendidikan masyarakat di lembaga pendidikan tinggi` (Universitas, Institut, Sekolah tinggi, dan Akademi)
  • 20. h. Mengembangkan kebudayaan.
  • 21. Pranata Politik “Serangkaian peraturan, baik tertulis maupun tidak tertulis yang berfungsi mengatur semua aktivitas politik dalam masyarakat atau negara.” Pengerti menurut beberapa ahli, yaitu : Friedrich “Upaya sekelompok manusia yang teroganisir secara stabil untuk merebut atau mempertahankan penguasaan terhadap pemerintahan bagi partainya dengan memberikan kemanfaatan ideal dan material.” Soltau “Usaha sekelompok warga negara yang terorganisir, bertindak sebagai suatu kesatuan politik dengan mamanfaatkan kekuasaannya yang bertujuan untuk menguasai pemerintahan dan melaksanakan kebijakan.” J. W Schoerl “Badan yang mengatur dan memelihara tata tertib untuk mendamaikan pertentangan dan untuk memilih pemimpin yang berwibawa.” Neuman “Upaya suatu organisasi politik yang berusahan untuk menguasai pemerintahan serta merebut dukungan rakyat atas dasar persaingan suatu golongan terhadap golongan lain yang memiliki pandangan yang berbeda.”
  • 22. Ciri – Ciri Pranata Politik : a) Adanya suatu komunitas manusia yang hidup bersama atas dasar nilai-nilai yang disepakati bersama. b) Adanya asosiasi politik yang disebutkan pemerintah yang aktif. c) Pemerintah melaksanakan fungsi-fungsi untuk kepentingan bersama. d) Pemerintahan diberi kewenangan untuk memonopoli penggunaan atau ancaman paksaan/siksa. e) Pemerintahan mempunyai kewenangan tersebut pada wilayah tertentu. Fungsi Pranata Politik : a. Pelembagaan norma melalui UU yang disampaikan oleh badan legislatif. b. Pelaksanaan UU telah disetujui. c. Penyelesaian konflik yang terjadi di antara anggota masyarakat. d. Penyelenggaraan pelayanan seperti kesehatan, pendidikan. e. Perlindungan warga negara & kesiagaan pemeintahan menghadapi bahaya.
  • 23. Peran – peran pranata Politik :  Sebagai sarana komunikasi berpolitik Misalnya : masyarakat miskin menyampaikan aspirasinya kepada pemerintah melalui partai politik atau LSM untuk mendapat perhatian pemerintah dalam hal peningkatan kesejahteraan hidupnya.  Sebagai Sarana sosialisasi berpolitik Misalnya : pemerintah memberi penjelasan kepada masyarakat tentang hak dan kewajiban sebagai warga negara yang baik dan yang memiliki arti penting dalam mendukung pelaksanaan pemilu.  Sebagai sarana rekrutmen politik Dilihat dari usahanya membina sekelompok orang atau masyarakat yang berpotensi menjadi anggota organisasi politik yang erat dengan sosialisasi yang dilakukan oleh partai politik, organisasi kemasyarakatan.  Sebagai sarana pengatur konflik dalam masyarakat Konflik sosial mengandung rangkaian fenomena pertentangan dan pertikaian. 2 pengertian dalam konflik sosial konflik yang bersifat fungsional dan disfungsional bagi suatu sistem. Keduanya diupayakan solusinya melalui peran pranata politik sebagai sarana pengatur konflik dalam masyarakat melalui kesepakatan aturan permainan secara adil dan tikda memihak sehingga konflik dapat diselesaikan secara demokratis dan persuasif.
  • 24. Dari setiap pelajaran yang diajarkan pak guru/ ibu guru itu harus kita terima dengan niat, yang dimaksud niat adalah niat untuk belajar dengan sungguh-sungguh. Ilmu itu menyelamatkan kita dari ketidak tahuan seseorang. Dan “Sebelum menutup presentasi ini saya ingin menegaskan kepada Anda bahwa mengelola waktu bukan hal yang sulit. Selama kita punya komitmen yang kuat, kita semua bisa melakukannya. Dengan meningkatkan keterampilan mengelola waktu hidup kita akan lebih efektif, lebih produktif dan lebih seimbang.”

×