• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Final project pengantar sistem informasi
 

Final project pengantar sistem informasi

on

  • 2,168 views

 

Statistics

Views

Total Views
2,168
Views on SlideShare
2,168
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
63
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Final project pengantar sistem informasi Final project pengantar sistem informasi Document Transcript

    • 2012
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI KATA PENGANTAR Alhamdulillah, itulah kata pertama yang saya tulisakan untuk memulai penulisan ini.Puji dan Syukur, saya ucapakan kepada Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, atas berkatrahmat dan karunia-Nya saya dapat menuliskan sebuah tulisan yang mempresentasikanapa yang saya dapat dalam mata kuliah pengantar system informasi. Yang kedua sayaucapkan kepada ibu Dosen saya, Bu Vivin atas ketersediaan beliau dengan ikhlasmemberikan ilmu pengetahuan yang beliau punya untuk saya dan teman-teman saya. Takterlupakan juga rasa terima kasih saya kepada orang tua saya yang sudah memberikankesempatan dan biaya kepada saya untuk belajar di Kampus yang spektakuler ini. Dalam buku ini saya menjelaskan tentang semua yang saya dapat selama kuliah dipengatar system informasi ITS ini. materi-materi yang disajikan disini antara lain yaitudefinisi sitem informasi, CMS, SCM,ERP,KMS dan lain-lain. Saya juga mengambil beberaparefrensi dari internet guna menambah kejelasan dalam penyajian materi ini. Pada buku inisaya juga menambahkan beberapa gambar untuk membuat pemahan terhadap materi yangsaya sampaikan lebih jelas bagi pembaca. Saya berharap Muda-mudahan dengan diselesaikannya buku ini, saya dapat men-share ilmu-ilmu yang sudah saya dapat kepada orang lain sehingga orang lain khususnyayang belum atau tidak diberi kesempatan untuk kuliah seperti saya, bisa memperolehsedikit ilmu dari saya. Demikian yang bisa saya sampaikan dalam kata pengantar ini. kurang lebihnya sayaminta maaf . terima kasih Penulis, Mukhamad Faiz Fanani 1 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI DAFTAR ISI Kata Pengantar............................................................................................................... 1 Daftar Isi ......................................................................................................................... 2 DAFTAR GAMBAR DAN TABLE ....................................................................................... 4 Semua tentang penganter sistem informasi ................................................................. 5 1. Prospek Lulusan Sistem Informasi ................................................................... 5 2. Definisi Sistem Informasi .................................................................................. 7 3. Pentingya Sistem Informasi .............................................................................. 8 4. Costumer Relationship Management(CRM) .................................................. 12 A. Pelanggan Loyal .......................................................................................... 12 B. Pendistribusian Produk ke Pelanggan ........................................................ 13 C. Tujuan dan Strategis CRM .......................................................................... 16 D. Dimensi CRM .............................................................................................. 17 5. Enterprise Resource Planning (ERP) ............................................................... 18 A. Tahapan ERP ............................................................................................... 19 B. Implementasi .............................................................................................. 20 C. Pertimbangam Memilih ERP ....................................................................... 21 D. Kiat Sukses memilih ERP ............................................................................. 22 6. Supply Chain Managemen(SCM) .................................................................... 24 E. Proses dalam SCM ...................................................................................... 25 F. Kegiatan SCM .............................................................................................. 26 7. TPS .................................................................................................................. 28 A. Jenis TPS...................................................................................................... 29 B. Tugas pokok dari system pengelolahan transaksi ...................................... 30 8. Menegemen Information System (MIS) ......................................................... 32 A. Karakterisitk utama Sistem informasi menejemen .................................... 32 B. Tujuan umum informasi menejemen ......................................................... 33 2 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI C. Bagian system informasi menejemen ........................................................ 33 D. Output dari MIS .......................................................................................... 35 9. Knowlegde Management System(KMS)......................................................... 38 A. Tujuan KMS ................................................................................................. 39 B. Jenis KMS .................................................................................................... 40 C. Proses transfer pengetahuan ..................................................................... 41 D. Alasam Orang tidak mentrasfer ilmu. ........................................................ 42 10. E-Commerce ................................................................................................... 43 A. Keuntungan E-commerce untuk pembeli ................................................... 44 B. Keuntungan E-commerce untuk penjual .................................................... 44 C. Klasifikasi E-commerce ............................................................................... 45 11. E-Government ................................................................................................ 46 D. Klasifikasi E-Government ............................................................................ 46 Daftar Pustaka.............................................................................................................. 48 Profil Penulis ................................................................................................................ 49 3 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI DAFTAR GAMBAR DAN TABLE Figure 1 CRM ................................................................................................................ 12 Figure 2 Tahapan Loyalitas pelanggan ......................................................................... 15 Figure 3 Strategis Implementasi CRM.......................................................................... 18 Figure 4 ERP simulation ............................................................................................... 18 Figure 5 tahapan ERP ................................................................................................... 19 Figure 6 Sebelum dan setelah ERP............................................................................... 20 Figure 7 Rincian Biaya Implementasi ERP .................................................................... 22 Figure 8 SCM ................................................................................................................ 25 Figure 9 Batch Prossesing vs online processing ........................................................... 30 Figure 10 Aktifitas pemrosesan Data ........................................................................... 31 Figure 11 Financial MIS ................................................................................................ 33 Figure 12 Marketing MIS.............................................................................................. 34 Figure 13 MIS Manufacturing ...................................................................................... 34 Figure 14 Human Resource MIS ................................................................................... 35 Figure 15 Output MIS ................................................................................................... 36 Figure 16 Schedule Report ........................................................................................... 37 Figure 17 Demand Report ............................................................................................ 37 Figure 18 Exception Report.......................................................................................... 37 Figure 19 Drilldown Report .......................................................................................... 38 Figure 20 Jenis KMS ..................................................................................................... 40 Figure 21 Proses transfer pengetahuan....................................................................... 42 4 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI SEMUA TENTANG PENGANTER SISTEM INFORMASI Pada awal Kulih, yaitu tepatnya di Minggu pertama, saya mendapatkan tentangdefinisi dari system Informasi Itu sendiri. dalam proses kulihnya tersebut Dosen Saya Buvivin menunjukkan sebuah video tentang Jurusan system Informasi. Setelah Saya melihatvideo tersebut saya mendapat pembelajaran bahwa Informasi pada zaman sekarangberkembang sangat cepat. terutama informasi yang berhubungan dengan bisnis. Namun,masih ada masalah tentang bagaiamana cara mengoptimasi dua hal tersebut. Untukmengembangkan dan mengoptimasi informasi yang berkembang itu, dibutuhkan seorangyang memang ahli dalam dua hal itu, yaitu bisnis dan IT. semua itu dapat di cover ( diatasi)oleh Sebuah Jurusan yang bernama Sistem Informasi. Jurusan Sistem Informasi adalah sebuah jurusan yang mengajarkan Mahasiswanyabagaimana menjadi team leader yang produktif di dunia bisnis. Jurusan ini juga mempelajarimenejemen bisnis, namun intensitasnya tidak sebanyak di jurusan lain yang mempelajaribisnis pada umumnya. di jurusan sistem informasi ini mahasiswanya diajarkan bagaimanacara mengimplementasikan IT di dalam dunia bisnis. Dalam Sistem Informasi,yang dipelajaridalamnya adalah sistem analisis dan desain, network analis sistem, komunikasi data. Mahasiswa yang mempelajari sistem analisis ini dapat kesempatan untuk berkarirmenjadi Database Administrator, Data Analis, dan enterprise database architect. Sedangkanmahasiswa yang mempelajari network sistem, mempunyai kesempatan berkarir sebagaikonsultan komunikasi data, analis keamanan informasi, administrator jaringan. lain lagimahasiswa yang mempelajari data komunikasi dapat kesempatan berkarir sebagai ITconsultant, internet developers, Enterprise Software architect , dan Web Administrator 5 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSINah, untuk prospek kerjanya, jangan khawatir. Lulusan SI( sistem informasi) bisa bekerjasecara fleksibel di berbagai instansi atau perusahaaan dimanapun, bahkan di rumahpun bisajuga bekerja. Untuk gaji seorang lulusan sistem informasi di luar negeri mencapai kuranglebih $ 55,000 dolar per tahunnya. Untuk Di Indonesia, Peluang lulusan system informasi itu sangat luas. hal Ini terbuktisetelah saya mengunjungi bursa karir ITS beberapa bulan yang lalu. Saya melihat bahwaprospek kerja dari lulusan Sistem informasi itu luas. hampir di setiap perusahaanbembutuhkan lulusan system informasi. Namun, pada requitmentnya itu tergantung darikebutuhan perusahaan itu sendiri. seperti contohnya pada perusahaan PT. PLN. Di bursa karir ITS, PLN tidak membuka lulusan system informasi, saya sempatbingung kenapa di perusahaan yang besar ini system informasi tidak dibutuhkan, sayasempat mewancarai phak PLNnya. Dari hasil wawancaranya itu, saya dapat menyimpulkanbahwa di PLN tahun ini memang tidak membutuhkan lulusan system informasi, ini karenapihak PLN sudah mempunyai pegawai yang cukup di bidang informasi. Saya sempat juga bertanya ke PLN tentang spesialisasi mana yang seharusnya dimiliki oleh seorang system informasi yang dibutuhkan di perusahaan PLN. Ternyata, di PLN,kebanyakan pegawainya yang berasal di system informasi mempunyai spesialaisasi di bidangdatabase. Ilmu tentang database ini, di Sistem informs ITS, masuk ke dalam mata kuliahMBD( menejemen Basis Data). Tuh kan, perusahaan per-Listrikan saja yang notabennyadominan di Teknik tetap membutuhkan Lulusan SI( Sistem Informasi). hehe Lain lagi di perusahaan Toyota. Di perusahaan ini, setelah saya survey danwawancara dengan panitia recruitmenny. diperusahaan ini ternyata membutuhkankaryawan lulusan system Informasi. Kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang lulusansystem informasi untuk bisa bekerja di perusahaan ini yaitu yang bisa mengusai tentangpemrograman berbasis web. selian itu, pengusahaan terhadap bahasa inggris jugadiperhitungkan. Lain halnya perusahaan PT Pertamina, proses reqruitmenya pegawainya dibagimenjadi 2. yaitu proses rekruitmnet untuk Bimbingan praktisi ahli dan rekruitmen untukbimbingan praktisi sarjana. bimbingan praktisi ahli diperuntukan untuk lulusan sarjana,sedangkan bimbingan praktisi sarjana diperuntukkan untuk lulusan sarjana. di perusahaan 6 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSIpertamina. saya juga sempat mewawancarai pihak di pertamina ini. di pertamina lulusan SIkebanyakan bekerja di bagian jaringan, jadi yang harus dimiki oleh seorang yang lulusansystem informasi untuk bisa bekerja di pertamina yaitu yang mengusai ilmu tentangjaringan, namun akan lebih besar lagi kesempatan masuknya jika lulusan SI mempunyaiilmu tambahan lagi tentang ilmu lain yaitu mengenai bisnis, selain ilmu Jaringan ataukomputer. Dari semunya itu, saya dapat menyimpulkan bahwa saya sangat beruntung sekalibisa kuliah di system informasi ini. hehe.. Nah…,untuk kurikulum yang dibterapkan di Jurusan Sistem Informasi khususnya diITS ini, menurut saya berdasarkan kesimpulan yang saya dapat dari wawancara ke berbagaiperusahan itu, Kurikulum yang diterpakan di system informasi ITS ini sudahmerepresentasikan apa yang dibutuhkan oleh perusahaan. seperti contohnya ada Databasemanagemen yang masuk dalam salah satu mata kuliah di Si yaitu MBD. Dari pengamatansaya kemaren, salah satu perusahaan membutuhkan karyawan yang mampu mengetahuitentang SCM. namun, di situ tidak dicantumkan membutuhkan lulusan system informasi,melainkan yang dibutuhkan dari lulusan TI( teknik industry). Jadi kesimpulanya, Mahasiswa Sistem Informasi itu mempunyai peluang yang sangatbesar dalam berkaarir di berbagai bidang karena di bekali dua hal sekaligus, yaitu di bidangbisnis dan bidang IT. Selain itu, Dosen saya Juga menjelaskan tentang apa itu SistemInformasi dan Bagaimana Peran Sistem Informasi Itu dalam suatu perusahaan. Setelah kita membahas Tentang prospek lulusan Sistem Informasi, kita sekarangmasuk ke Materi.. hehe. pada minggu ke dua perkuliahan, Bu Vini memberi materi tentangpengertian system informasi. Pertama kali yang dibahas yaitu tentang Apa itu system.Berdasarkan yang saya tahu dan dengar, Sistem Adalah kumpulan dari berberapa komponenyang saling mempengaruhi dan dari komponen tersebut, ada yang berperan sebagaiinput,proses dan output. Dari hasil output tersebut akan menimbulkan suatu feedback yangdigunakan oleh system itu sendiri 7 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Sedangkan Informasi itu , merupakan suatu kumpulan dari berbagai data yang acakyang dibutuhkan oleh orang yang membutuhkan informasi. baik itu stake holder maupunyang lainnya. Dari sini, kita dapat disimpulkan bahwa system informasi itu adalah kumpulan daribeberapa komponen yang berfungsi untuk mengumpulkan, memanipulsai, dan memprosessebuah raw data menjadi sebuah informasi yang dapat digunkan oleh masyarakat atau stakeholder yang membutuhkan informasi. Gimana?.. sudah mudeng kan?... Let’s go Next… Setelah kita mengetahui pengertian system informasi. Alangkah baiknya kita tahubetapa pentingya Informasi itu di sebuah perusahaan atau organisasi. Kedudukan informasi itu sangat penting, terutama di suatu Organisasi. SuatuOrganisasi pasti tidak dapat berdiri dan berkembang tanpa adanya suatu informasi.Informasi mempunyai peranan sangat penting bagi organisasi. Ada bebarapa macaminformasi – informasi yang dapat diperoleh. oleh karena itu, informasi itu dapat memilikinilai atau bermanfaat dan ada informasi yang tidak mempunyai nilai atau tidak bermanfaat.Oleh karena itu penting bagi suatu orang di dalam suatu organisasi atau perusahaanmengetahui ciri – ciri informasi yang bernilai. Ciri – ciri informasi yang bernilai yaitu: 1. Accessible Accesssibe ini artinya, suatu harus dapat dengan mudah diakses ke semua orang yang berkepentingan. Seperti contoh dalam jurusan kita, SI ( Sistem Informasi). Dalam jurusan ini dalam menyampaikan infomrasi mengenai kuliah dapat dishare atau di publish melalui website e-learning yang terkoneksi dengan jaringan internet. Dengan adanya website ini, semua mahasiswa system informasi dan dosen dapat mengakses web ini dimanapun mereka berada jika membutuhkan suatu informasi mengenai perkuliahan. 2. Accurate Accurate ini artinya suatu informasi terbebas dari error. Dalam menyampaikan informasi, informasi yang diberikan harus ditransmisikan atau di sampaikan ke pencari informasi sesuai dengan informasi yang di sampaikan. 8 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI 3. Complete Complete artinya suatu informasi itu harus, contain(isinya) harus memenuhi dari apa yang orang – orang yang memmbutuhkan informasi itu. Sehingga orang bisa mendapatkan informasi yang mereka cari. Seperti contohnya, informasi tentang harga penjualan saham dari beberapa PT. informasi itu tidak akan lengkap jika dalam informasi tersebut tidak ada nama dari PT yang menjual sahamnya tersebut. 4. Economical Economical berarti suatu informasi itu harus mempunyai nilai ekonomis. Maksudnya disini yaitu, suatu informasi itu memiliki nilai yang sama dengan harga atau biaya yang dibutuhkan untuk menghasilkan informasi itu. 5. Flexible Flexible berarti informasi itu dapat digunakan oleh beberapa orang dengan tujuan yang berbeda - beda. Contohnya informasi hasil penjualan suatu produk di perusahaan. Informasi ini dapat digunakan oleh seoarang menejer keuangan untuk menentukan berapa keuantungan perushaaan dan segala macamnya. Untuk menejer produksi, informasi tersebut dapat dipakai untuk menentukan berapa barang yang akan diproduksi untuk periode – periode selanjutnya. Dan bagi menejer marketing, informasi itu dapat digunakan untuk menentukan strategi – strategi untuk memasarkan produk pada periode selanjutnya. 6. Relevant Informasi itu harus sesuai dengan apa yang memang dibutuhkan oleh seseorang. Misalnya informasi mengenai hasil tugas mahasiswa. Informasi ini cocok( relevant) jika diberikan untuk Mahasiswa atau Dosen. Namun, tidak cocok atau relavant jika informasi ini dipakai oleh seorang menejer keuangan dalam suatu perusahaan. 7. Realible 9 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI suatu informasi dikatakan realible jika terdapat beberapa sumber yang disertakan dalam informasi tersebut. Hal ini dapat menyakinkan suatu decision maker untuk membuat suatu keputusan dari informasi itu. Contohnya, suatu dosen akan percaya bahwa salah satu dari mahasiswanya sakit apabila mahasiswa yang bersangkutan tersebut melampirkan beberapa sumber yang membenarkan informasi tersebut. Seperti contoh, surat keterangan dokter. 8. Secure Informasi harus mempunyai tingkat keamanan tertentu, tujuannya yaitu agar tidak semua orang bisa mengakses informasi yang diberikan. Bisanya, suatu informasi dberikan suatu kode atau password untuk mengaksesnya. Contohnya yaitu: informasi mengenai saldo nasabah. Informasi ini hanya dapat diakses oleh pihak bank yang bersangkutan dan nasabah tersebut. 9. Simple Informasi yang diberikan harus sesederhana mungkin. Artinya informasi tersebut tidak mengandung informasi – informasi lain yang tidak dibutuhkan oleh pencari informasi. Contohnya seseorang ingin mencari informasi mnegenai gaji pegawai. Informasi gaji pegawai tidak bisa dikatakan simple jika informasi gaji tersebut disertai dengan biodata dari setiap pegawai yang menerima gaji itu. 10. Timely Informasi harus memiliki nilai waktu. Artinya informasi itu mempunyai batasan nilai waktu. Salah satu contohnya yaitu informasi mengenai cuaca di suatu tempat pada hari ini. Informasi tersebut hanya berlaku untuk hari ini dan tidak akan berlaku lagi untuk hari – hari selanjutnya. 11. Verifiable Suatu informasi dakatakan verifiable jika bisa dibuktikan kebenarannya. Seperti contoh, dalam perkuliahan di suatu universitas. Ada informasi bahwa Mahasiswa yang bernama X tidak masuk kuliah. Pihak dosen dapat membuktikan 10 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI hal tersebut salah satunya dengan mengecek langsung ke kelas atu ruangan yang bersangkutan bahwa si Mahasiswa itu mamang benar tidak masuk kelas. Informasi dapat dikatakan bernilai jika sudah memenuhi dari karakteristik –karakteristik informasi yang ada di atas. Dengan adanya karakteristik – karakteristik tersebut,organisasi, perusahaan atau individu dapat memilah mana informasi yang tepat maupun tidaktepat bagi mereka. Kedudukan Sistem informasi dalam suatu organisasi itu sangat bermanfaat. Denganadanya system informasi ini suatu organisasi dipermudah pengerjaannnya sehingga akanmenurunkan biaya perusahaan (reduce cost). Hal ini terjadi karena system informasi dapatmengelolah data – data yang acak menjadi suatu informasi yang terstruktur dengan efektifdan efisien. selain itu dengan adanya system informasi dapat menurunkan tingkat resiko darisuatu organisasi. Misalnya, dalam keuangan suatu organisasi. Dengan adanya IS, dapatmeminimaliasir resiko kesalahan dalam perhitungan keuangan. karena semuanya telahmenggunakan komputasi dengan sedikit intervensi dari manusia. Output dari system informasi yang berupa informasi, dapat dibuat sebagai acuanindicator keberhasilan atau pekembangan suatu organisasi. suatu perusahaan akan diketahuiberhasil atau tidaknya dari adanya data – data atau fact yang ada. Data – data atau fakta –fakta tersebut di kelolah dan di proses di dalam suatu system informasi membentuk suatuinformasi mengenai keadaan perusahaan itu.setalah mengetahui tingkat keberhasilan suatuorganisasi pihak stake holder dari organisasi tersebut dapat memakai informasi yang adasebagai pembuat keputusan (decision maker) untuk menentukan langkah – langkah yangharus diambil untuk kedepannya. Selain itu dengan adanya system informasi,dapat dijadikan feedback untuk organisasiitu. feedback dapat berasal dari intern organisasi maupun extern organisasi. extern organisasicontohnya yaitu berasal dari masyarakat. masyarakat dapat menilai dan memberikan kritikserta saran kepada suatu organisasi mengenai kinerja dari suatu organisasi itu.Feedback dapatjuga digunakan untuk komponen – komponen system informasi itu sendiri. Sehingga systeminformasinya akan lebih baik lagi dalam menghasilkan suatu informasi. Nah, itulah pentingnya system informasi yang ada di perusahaan atau organisasi.untuk kita sendiri gimana?.. pentingkah system informasi bagi kita???... kalau saya pribadisih penting.. kalau anda???. hehe.. 11 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Okey, pembelajaran selanjutnya yang saya dapat dari kuliah ini yaitu tentang CRM.Apa itu CRM??. ndak ngerti kan??. hehe sama, saya juga dulu awal-awalnya tidak tahu apaitu CRM. tapi setelah saya belajar saya pun tahu, hehe.. oke langsung saja. Figure 1 CRM CRM adalah sebuah strategi perusahaan dalam memahami dan mempengaruhitingkah laku pelanggan melalui komunikasi yang mendalam dengan tujuan untukmeningkatkan akuisisi (acquisition), menahan (retention) dan loyalitas pelanggan sertakeuntungan dari pelanggan. Untuk fungsi dari CRM itu sendiri yaitu: 1. Mendapatkan pelanggan yang sebanyak-banyaknya. 2. Mempertahankan sekaligus menggiatkan mereka. 3. Menjual produk sebnyak-banyaknya ke mereka A. Pelanggan Loyal Intinya di CRM ini fokusnya yaitu mendapatkan pelanggan yang setia (Loyal) kepada mereka sehingga produk yang ditawarkan bisa laku keras di pasaran. hal ini akan menyebapkan perusahaan mendapatkan untung besar. Sebentar…, tahukah anda akan pelanggan Loyal??... hehe.. langsung deh saya jelaskan, pelnaggan loyal 12 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI yaitu pelanggan yang setia terhadap produk tertentu sebuah perusahaan. Ciri-ciri dari pelanggan Royal yaitu: 1. Antusias terhadap merek atau produk yang digunakan 2. Dalam membeli produk tidak terpengaruh keputusannay oleh seperti contoh perubahan harga, jarak, kualitas, atau yang lainnya. 3. Selalu melakukan pembelian - pembelian yang berulanga - ulang terhadap produk yang sama. Lebih jelasnya, saya kasikan contohnya dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya Orang yang loyal terhadap produk - produk dari unilever seperti pepsoden, hehe… maaf sebut merek, akan selalu menggunakan produk - produk tersebut walaupun harga cenderung naik atau adanya competitor yang menjual produk sejenis. Gimana??.. paham kan?.hehe. Keuntungan suatu perusahaan jika mereka mendapatkan pelanggan yang loyal yaitu: 1. Mempertahankan pelanggan yang sudah lama membutuhkan biaya yang lebih sedikit 2. Pelanggan mengeluarkan banyak uang, berarti meningkatkan “share of wallet” 3. Mereka mendapatkan kesepakatan yang baik dengan kita 4. Mereka menyebarkan informasi yang positif tentang kita 5. Mereka hanya membutuhkan lebih sedikt servis 6. Mereka tidak terlalu mempersoalkan harga 7. Mereka lebih bisa memaafkan jika terjadi kesalahan 8. Mereka membuat program marketing kita lebih efisien B. Pendistribusian Produk ke Pelanggan Dalam pendestribusian produk ke pelanggan, perusahaan memapaki beberapa metode, yaitu method share of Market dan method share aof costomer. Tahukah anda perbedaanya?. Perbedaan antara keduanya adalah sebagian berikut: 13 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Strategi Pembagian pasar Startegi pembagian pelanggan (Market Share) (Share of Costomer) • Perusahaan harus menjual • Perusahaan harus menjual satu produk ke sebanyak sebanyak mungkin produk mungkin pelanggan kepada satu pelanggan • Harus membedakan • Harus membedakan satu produk dengan pesaing pelanggan dengan pelanggan lain • Menjual kepada pelanggan • Bekerjasama dengan pelanggan • Mencari standart untuk pelanggan baru • Mencari standar bisnis baru dari pelanggan yang sudah ada • Menggunakan media masa untuk membangun brand • Menggunakan komunikasi interaktif untuk menentukan kebutuhan individu dan berkomunikasi dengan masing individu Table 1 Perbedaan Market Share dan Share of Costomer Dari table perbedaan diatas, kita dapat menyimpulkan bahwa untuk share of market perusahaan dalam mendistribusian produknya, berfokus pada menambah pelanggan baru , hal ini dapat menyebapkan dampak negative yaitu, perusahaan kemungkinan besar akan memperoleh keuntungan yang minimal dan tidak punya pelanggan yang loyal yang berpotensi melakukan pembelian banyak. Sedangkan untuk yang share of costomer tidak berfokus pada menambah jumlah pelanggan, namun lebih kepada meningkatkan kepuasan pelanggan yang sudah ada sehingga 14 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI pelanggan akan melakukan order yang lebih banyak dan perusahaan akan meraub untung yang lebih besar. Oh iya lupa, selain ada pelanggan Loyal, dalam pelanggan Ada istilah yang disebutdengan pelanggan Churn. Pelanggan churn adalah pelanggan yang sudah tidak setia lagikepada produk-produk tertentu kemudian berpindah ke produk lain yang sejenis karenaada suatu atau beberapa hal antara lain pendekatan yang dilakukan perusahaan terhadappelanggan rendah, pelanggan masih mencari variasi lingkungan yang lain, ada pengaruh daripihak pesaing( competitor). Nahh, oleh karena itu, untuk mendapatkan pelanggan yang loyal, perusahaan harusmelakuakn bebrapa hal( tahapan). Tahapan tersebut antara lain yaitu: Figure 2 Tahapan Loyalitas pelanggan 1. Grow Pertama yang harus dilakuan perusahaan yaitu mendapatkan pelanggan yang mnguntungkan. hal ini dapat dilakukan oleh perusahaan dengan promosi produk yang ditawarkan ke pelnggan melalui berbagai media, baik itu media cetak seperti Koran, poster, atau majalah maupun media elektronik, seperti televise atau internet. 2. Keep Seteleh perusahaan mendapatkan pelanggan , perusaan itu harus menjaga pelanggan tersebut agar tidak churn( berpindah). hal tersebut dapat dilakukan oleh perusahaan dengan berbagai cara, salah satunya yaitumendengarkan dan menerima keluh kesah dan masukan yang diberikan oleh pelanggan. hal tersebut dilakukan perusahaan dengan cara menyediakan costomer service yang melayani selama 24 jam. 3. Grow 15 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Grow disini yaitu perusahaan menawarkan produk-produk baru ke pelanggan, atau juga bia pelanggan dijadikan sebagai media promosi oleh perusahaan untuk menawarkan produknya ke pelanggan lain, salah satunya yaitu dengan cara mulut ke mulut. Setelah tahapan-tahapan itu tercapai, kemungkinan besar perusahaan akan mendaptkan apa yang disebut dengan pelanggan loyal itu. C. Tujuan dan Strategis CRM Setelah kita membahas panjang lebar, tahukah anda kenapa perusahaan menerapkan CRM?. Tujuan dari CRM adalah untuk meningkatkan peluang dengan cara mengembangkan proses berkomunikasi dengan pelanggan yang sesuai, menyediakan penawaran yang tepat (produk dan harga), melalui saluran (channel) yang tepat dan waktu yang tepat. a. Pelanggan yang tepat Hal ini dapat dilkukan dengan cara: 1. Mengatur hubungan dengan pelanggan dalam semua aspek kehidupan mereka 2. Menyadari potensi pelanggan dengan cara meningkatkan “share of wallet” b. Penawaran yang tepat 1. Secara efisien perusahaan memperkenalkan dan membuat respek pelanggan terhadap perusahaan termasuk produk dan servis yang ditwarkan di perusahaan itu. 2. Membuat penawaran/menawarkan produk kepada setiap pelanggan yang berpotensi c. Channel yang tepat 16 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI 1. Mengatur komunikasi saling silang antar setiap pelanggan sehingga memudahkan perusahaan dalam menawarkan produk kepada pelanggan yang baru 2. Mampu berkomunikasi dengan channel yang diinginkan pelanggan. hal ini akan membuat pelanggan lebih mengeti terhadap apa yang kita inginkan. 3. Meng-capture dan menganalisa informasi-informasi dari semua channel untuk pembelajaran terus-menerus. Hal ini dapat digunakan oleh perusahaan sebagai feedback perusahaan kededepannya. d. Waktu yang tepat Secara efisien perusahaan dapat berkomunikasi dengan pelanggan berdasarkan waktu yang relevan artinya kedua belah pihak tidak dirugikan D. Dimensi CRM Untuk dimensi CRM y itu ada 3, yaitu Strategic CRM, Operasional CRM, dan analytical CRM a. Strategic CRM Inti dari strategi bisnis yang bertujuan untuk memenagkan dan mempertahankan pelanggan yang menguntungkan b. Operasional CRM Berfokus pada otomatisasi pada pelanggan untuk menghadapi proses seperti penjualan, pelayanan dan pemasaran pelanggan. Komunikasi ini melewati front Office yaitu area dimana pelanggan dapt berinteraksi langsung dengan pihak perusahaan untuk memperoleh jawaban melalui toch point (antara lain, media, website, telepon, fax, dll) c. Analitical CRM Menganalisis data penlanggan untuk berbagai keperluan antara lain. untuk feedback dari pelanggan atau mendapatkan tingkat kepuadan pelanggan pada suatu produk tertentu. Dari penjelasan-penjelasan tersebut dapat digambarkan seperti gambar berikut ini. 17 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Figure 3 Strategis Implementasi CRM Setelah kita membahas tentang pelanggan, sekarang marilah kita membahs tentangperusahaannya... tidak hanya untuk pelanggan saja, menejemen juga penting untukperusahaan. di perusahaan bernama MRP. Apa itu MRP??.. let’s check out Figure 4 ERP simulation 18 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Seperti yang terlihat pada gambar diatas,ERP adalah sistem informasi bagi perusahanmanufaktur maupun jasa yang berperan mengintegrasikan dan mengotomasikan prosesbisnis yang berhubungan dengan aspek keuangan, produksi, SDM, maupun distribusi. A. Tahapan ERP Didalam MRP itu sendiri, ada beberapa tahapan-tahapannya. berkut ini adalah penjelasannya. Figure 5 tahapan ERP Tahap I : Material requirement planning (MRP) merupakan cikal bakal dari ERP dengan konsep perencanaan kebutuhan material. pada tahap ini hanya terrdapat procuremen material saja. Tahap II : Close-loop MRP merupakan sederetan fungsi dan tidak hanya terbatas pada MRP, terdiri atas alat bantu penyelesaian masalah prioritas dan adanya rencana yang dapat diubah atau diganti jika diperlukan. intinya pada tahap ini perusahaan sudah mulai menforecasting dan menyusun jadwal pemproduksian barang. Tahap III : Manufacturing resource planning (MRP II) merupakan pengembangan dari close-loop MRP yng ditambahkan 3 elemen yaitu : perencanaan penjualan dan 19 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI operasi, antarmuka keuangan dan simulasi analisis dari kebutuhan yang diperlukan. Tahap IV Enterprise resource planning merupakan perluasan dari MRP II yaitu perluasan pada beberapa proses bisnis diantaranya integrasi keuangan, rantai pasok dan meliputi lintas batas fungsi organisasi dan juga perusahaan dengan dilakukan secara mudah. pada tahap ini juga diadakan tentang simulasi what if. tujuannya yaitu untuk membentuk rencana cadangan apabila rencana yang utama gagal dilakukan. B. Implementasi Penerapan konsep MRP ini sangat bermanfaat sekali bagi perusahaan. terjadi perbedaan-perbedaan yang sangat significant sebelum dan sesudah di terapkannya MRP ini, beerikut ini adalah penjelasan mengenai perbedaan sebelum diterapkannya ERP dan sesudah Diterapkannya ERP Sebelum Sesudah Figure 6 Sebelum dan setelah ERP Dari kedua Gambar diatas kita dapat menjelaskannya sebagian berikut Table 2. perbedaan Sebelum dan Sesudah MRPNo Sebelum ERP Setelah ERP1 Perusahaan akan kesulitan dalam menerima Proses penerimaan order dan penerimaan order pesanan hingga mengirimkan pesanan lebih cepat2 Prses yang harus dilalui panjang dan penuh Semua proses terintegrasi menjadi satu sehingga dengan resiko keterlambatan. mempersingkat proses bisnis dalam perusahaan3 Memuatuhkan resource yang lebih. karena Resource yang dibutuhkan sedikit karena sudah setiap item yang masuk akan memiliki tertintegrasi menjadi satu. indentitas yang berbeda-beda setiap masuk 20 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI dalam suatu tahap4 Modal yang digunakan perusahaan kecil Modal yang digunakan perusahaan menjadi besar, hal ini disebapkan pengembangan dan implementasi ERP itu sendiri. Dari hal tersebut dapat kita simpulkan bahwa penggunaan ERP dalam perusahaan itusangat penting. dengan adanya ERP ini, proses bisnis di perusahaan akan cepat dan efisien.selian itu keuntungan lain dari ERP itu sendiri adalah sebagian beriut: 1. Integrasi Data Keuangan untuk mengintegrasikan data keungan sehingga top managemen bisa melihat dan mengintrol kinerja perusahaan dengan baik 2. Standarisasi proses operasi Menstandartkan proses operasi melalui implementasi best practice sehingga terjadi penigkatan produktivitas, penurunan inefisiensi dan peningkatan kualitas produk 3. Standarisai Data dan Produk Menstandarkan data dan informasi melalui keragaman pelaporan, terutama untuk peruahaan besar yang biasaya terdir dari banyak business unit dengan jumlah dan jenis bisnus yang berbeda-beda. C. Pertimbangam Memilih ERP Kita tahu bahwa penerapan ERP ini tidak bisa diterapkan sembarangan begitu saja. untuk mengimplementasi sebuah ERP perusahaan harus mempertimbangkan hal-hal seperti berikut.: 1. Biaya yang dikeluarkan untuk implementasi ERP Untuk mengimplementasi sebuah ERP perusahaan harus mengeluarkan modal tidak sedikit jumlahnya. oleh karena itu, perusahaan harus bener-bener mempertimbangkan capabilitas suatu perusahaan untuk diterapkannya sebuah ERP ini. 21 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Figure 7 Rincian Biaya Implementasi ERP Dari data yang ada pada gambar 5 diatas menunjukkan bahwa biaya yang terbesar itu berasal dari pembelian software ERP . jadi harus benar-benar memperhitungakan segala sesutunya sebelum mengimplementasikan software ini. 2. Kebutuhan perusahaan akan ERP itu sendiri setiap pemilik perusahaan jika ingin mengimplementasikan sebuah ERP harus tahu dulu kondisi perusahaan yang dia miliki. Sebenarnya tidak semua perusahaan membutuhkan sebuah ERP. Kenyakan perusahaan yang membutuhkan ERP itu adalah perusahaan besar yang bersekala nasional maupun internasional. kalau hanya perusahaan yang bersekala kecil, mungkin tidak efektif jika diterapkan sebuah ERp di dalamnya. 3. Bagaimana implementas dan pengoprasian ERP itu sendiri. Seperti yang sudah dijelaskan tadi, peimplemntasi ERP dalam sebuah perusahaan itu membutuhkan yang besar. oleh karena itu, perusahaan haru tahu bagaimana cara mendayagunakan ERP itu sendiri secara baik dan efektif agar nantinya ERP tidak dapat menjadi percuma. D. Kiat Sukses memilih ERP Untuk bisa sukses dalam mengimplementasikan ERP, suatu perusahaan bisa mengikuti kiat-kiat beikut ini. 1. Knowlegde, pengetahuan tentang bagaimana cara sebuah proses seharusnya dilakukan. 22 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Maksudya disini yaitu dalam mengimplemenasikan ERP harus penya pemegathuan dulu tentang ERP itu sendiri dan harus jugatahuu tentang kodisi perusahaan apakah sudah tepat jika diimplemntasikan ERP. 2. Experience, pemahaman terhadap kenyataan tentang bagaiama sebuah Proses seharunya dikerjakan dengan kemungkinan muncul sebuah permasalahan a. Konwlogde tanpa experience menyebapkan orang membuat perencanaan yang terlihat sempurna tapi terbukti tidak bisa dimplementasikan. b. Experience tanpa kwolegde menyebapkan terulang aatu terakumulasinya permasalahan-permasalahan dan kekeliruan kerena tidak dibekali pemahan yang cukup Pada experience ini perusahaan harus melihat dulu ke perusahaan lain yang sudah mengimplementsikanya. namun, perlu diperhatikan bahwa perusahaan yang satu- dengan perusahaan yang yang lainnya adakalanya berbeda dalam pengimplementasikan ERP . oleh karena itu harus bisa mengetahui dan menganalisa yang bisa diterpakan dan tidak bisa diterpakan diperusahaan 3. Selection Methodologi Ada struktur atau proses yang dilakukan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan dalam memilih ERP. Proses seleksi tidak harus selalu rumit agar efektif. yang penting terorganisasi dengan baik, focus dan simple. Dalam pegimplementasian ERP ada kalanya bisa terjadi kegagalan. untuk menghindari hal-hal tersebut suatu perusahaan harus tahu tanda-tanda kegagalan dalam penerapan ERP itu sendiri. Berikut ini adalah beberapa kegagalan dalam pengimplementasian ERP dalam suatu perusahaan 1. Kurangnya komitmen dari top managemen 2. Kurangnya pendefinisian kebutuhan perusahaan(analisa strategi bisnis) 3. Cacatnya proses seleksi software( tidak lengkap atau keburu-keburu memutuskan) 23 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI 4. kurnganya sumber daya(manusia, infrastruktur, dan midal) 5. Kesalahan perhitungan waktu implementasi 6. Tidak cocoknya software dengan proses bisnis yang ada di perusahaan itu 7. kurangnya training dan pembelajaran 8. Cacatnya project design & managemen 9. kuragnya komunikasi 10. Saran oenghematan yang menyesatkanBanyak sekali tools-tools yang termasuk ke dalam ERP itu sendiri, salah satunya adalah SCM,apa itu SCM??.. nah, kita akan bahas pada lebih lanjut di bagian yang lain.. let’s go..:D Sebelum mengenal SCM lebih jauh alangkah baiknya kita mangenal dulu apa yangm dimaksud dengan Supply Chain atau yang bisanya disebut dengan rantai pasok. Supply Chain( Rantai Pasok) adalah Sebuah rangkaian atau jaringan perusahaan yang bekerja secara bersama-sama untuk membuat dan menyalurkan produk atau jasa kepada konsumen akhir. Rangkaian atau jaringan ini terbentang dari penambang bahan mentah (di bagian hulu) sampai retailer / toko (pada bagian hilir). Supply Chain ini sangat berkaitan satu dengan yang lainya. jika salah satu saja tidak berfungsi maka Supply Chain tidak bisa berjalan. Sedangkan Mengemen yaitu pengelolahan sesuatu hal sehingga hal tersebut bisa membawakan keuntungan atau bisa meningkatkan efisiensi dan efektifitas yang maksimal. Dari dua hal tersebut dapat kita ambil pengertian bahwa SCM itu adalah Pengelolaan aliran antar dan diantara tahapan rantai pasok untuk memaksimalkan profitabilitas keseluruhan rantai pasok. Didalam rantai pasok ada tiga aliran penting yaitu material, informasi dan uang. Material yang berarti produk, informasi yang berarti data yang telah diolah, dan cost sebagai pembiayaannya. Dalam SCM Ada 3 macam hal yang harus dikelola dalam supply chain yaitu pertama, aliran barang dari hulu ke hilir contohnya bahan baku yang dikirim dari 24 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI supplier ke pabrik, setelah produksi selesai dikirim ke distributor, pengecer, kemudian ke pemakai akhir. Yang kedua, aliran uang dan sejenisnya yang mengalir dari hilir ke hulu dan ketiga adalah aliran informasi yang bisa terjadi dari hulu ke hilir atau sebaliknya. Figure 8 SCM E. Proses dalam SCM Untuk proses sendiri di dalam SCM itu ada 3 proses yaitu: 1. Pengadaan yaitu proses pengadaan bahan baku maupun hal-hal kain yang diperlukan untuk proses produksi 2. perpindahan yaitu proses yang meliputi pemdistribusian barang (material, bahan baku, barang jadi dan lain-lain) dari tingkat pemasok, produsen dan konsumen, 3. penyimpanan proses penyimpanan bahan yang diperlukan untuk proses produksi dan juga untuk proses pendistribusian. misalnya dalam sebuah gudang. Dalam SCM selain ada Suply Chain, juga ada value chain. untuk value chain itu sendiri yaitu lebih berfokus pada penignkatan nilai guna suatu produk dari setiap proses rantai pasok sehingga diperoleh produk dengan nilai yang maksimal. contohnya yaitu produk beras. beras yang dibelih oleh perusahaan beras berupa beras mentah tanpa ada tambahan apapun. Ketika beras sampai di perusahaan itu, 25 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI beras akan diolah lagi oleh perusahaan ,misalnya packagingnya dibuat menarik. dari sini dapat kita ketahui bahwa beras tersebut terjadi penigkatan terhadap value. hal ini akan membuat harga jual beras akan meningkat. F. Kegiatan SCM Apabila mengacu pada sebuah perusahaan manufaktur, kegiatan-keiatan utama yang masuk dalam klasifikasi SCM adalah : a. kegiatan merancang produk baru (product development ) b. kegiatan mendapatkan bahan baku (procurement) c. kegiatan merencanakan produksi dan persediaan ( planning and control ) d. kegiatan melakukan produksi ( production ) e. kegiatan melakukan pengiriman ( distribution ) Untuk area cakupan dari klasifikasi tersebut akan dijelaskan dalam table berikut ini. Bagian Cakupan kegiatan antara lainPengembangan Melakukan riset pasar, merancang produk baru, melibatkan supplier dalamProduk perancangan produk baruPengadaan Memilih supplier mengevaluasi kinerja supplier, melakukan pembelian bahan baku dan komponen, memonitor supply risk, membina dan memelihara hubungan dengan supplierPerencanaan dan Demand planning, peramalan permintaan, perencanaan kapasitas,Pengendalian perencanaan produksi dan persediaanProduksi Eksekusi produksi, pengendalian kualitasDistribusi Perencanaan jaringan distribusi, penjadwalan pengiriman, mencari dan memelihara hubungan dengan perusahaan jasa pengiriman, memonitor service level di riap pusat distribusi a) Pengembagan Produk Hal ini Sangat penting terutama bagi industri inovatif seperti industri garmen, komputer, elektronik, packaging, dsb. Hal ini dikarenakan product life cycle-nya pendek. Dengan pengembangan ini akan menghasilkan sebuah rancangan produk 26 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI bisa memakan waktu dan biaya yang sangat besar, padahal disisi lain perusahaan dituntut untuk bisa menghasilkan rancangan dalam waktu cepat dan biaya yang murah. Dalam merancangnya perusahaan harus mempertimbangkan beberapa hal : Pertama, aspirasi atau keinginan pelanggan, oleh karena itu dibutuhkan riset pasar yang memadai. Kedua, produk yang dirancang harus mencerminkan ketersediaan dan sifat- sifat bahan baku. Dalam praktek SCM modern, melibatkan supplier adalah kunci dalam proses perancangan produk baru. Ketiga, fasilitas produksi yang akan dimiliki atau dibangun, jadi aspek manufacturability perlu dipertimbangkan. Keempat, produk yang dirancang harus sedemikian rupa sehinga kegiatan pengiriman mudah dilakukan dan tidak menimbulkan biaya-biaya persediaan yang berlebihan disepanjang suppply chain. Kelima, aspek lingkungan, dituntut rancangan yang ramah lingkungan dan mudah didaur ulang. b) Pengadaan(procurement) Untuk melakukan procurement dengan baik, perusahaan harus bisa melakukan negosiasi dengan baik pula. Selain itu perusahaan harus bisa memilih supplier yang bisa diandalkan untuk dijadkan partner. setelah memilih Supplier, perusahaan harus juga mengevaluasi apakah supplier ini bisa terus ndak menjadi partner dalam bisnis mereka. Ada dua opsi yang bisa di piilih perusahaan yaitu mempertahankan atau melepaskan. jika menguntungkan perusahaan. maka perusahaan akan tetap untuk mempertahakan supplier tersebut. jika merugikan perusahaan bisa mencari supplier baru. c) Perancangan dan Pengendalian Pada bagian ini bertugas untuk menciptakan koordinasi taktis maupun operasional sehingga kegiatan produksi, pengadaan material, maupun pengiriman produk bisa dilakukan dengan efisien dan tepat waktu. Koordinasi yang dilakukan tidak hanya di internal tapi dalam supply chain, misal menentukan berapa banyak 27 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI produk akan diproduksi, informasi tentang data penjualan terakhir di tingkat ritel serta berapa banyak stock produk yang masih mereka miliki adalah penting bagi pabrik. d) Produksi Bagian ini bertugas secara fisik melakukan transformasi dari bahan baku, bahan setengan jadi atau komponen menjadi produk jadi. Kegiatan produksi dalam konteks SCM tidak harus dilakukan dalam perusahaan. Banyak perusahaan melakukan outsourcing yaitu memindahkan kegiatan produksi ke pihak subkontraktor, sementara perusahaan konsentrasi ke kegiatan yang menjadi core competency mereka. Contoh perusahaan sepatu Nike. Dalam kegiatan produksi, konsep lean manufakturing yang mementingkan efisiensi dan agile manufacturing yang menekankan pada fleksibilitas dan ketangkasan merespon perubahan adalah dua hal yang penting e) Distribusi atau Pegiriman Setelah produksi, Tugas dalam lingkup supply chain selanjutnya adalah mengirim produk tersebut agar sampai di tangan pelanggan pada waktu dan tempat yang tepat. Aktivitas ini dapat dilakukan sendiri oleh perusahaan atau diserahkan ke perusahaan jasa transportasi. Dalam cakupan kegiatan distribusi, perusahaan harus merancang jaringan distribusi yang tepat dengan mempertimbangkan aspek biaya, aspek fleksibilitas dan aspek kecepatan respon terhadap pelanggan. Nah, pembahasan selanjutnya yaitu tentang TPS, apakah TPS itu???.. Bukan TempatPemunggutan Suara lo yaaa.. TPS adalah kependekan dari Sistem Pengolahan Transaksi(Transaction Processing System disingkat TPS). TPS ini secara definisi yaitu sistem yangmenjadi pintu utama dalam pengumpulan dan pengolahan data pada suatu organisasi.Tugas utama TPS adalah mengumpulkan dan mempersiapkan data untuk keperluan sisteminformasi yang lain dalam organisasi, misalnya untuk kebutuhan sistem informasi 28 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSImanajemen, atau kebutuhan sistem informasi eksekutif. untuk TPS itu sendiri dibagimenjadi 2 jenis, yaitu pemrosesan tumpuk( Batch Prosessing) dan Pemrosesan seketika(Online Processing). A. Jenis TPS 1. Pemrosesan Tumpuk (Batch processing) Data ditumpuk dulu dalam rentang waktu tertentu, baru kemudian diproses, misalnya data dikumpulkan antara jam 8:00 sampai dengan jam 12:00, kemudian diproses mulai jam 14:00 sampai dengan jam 17:00. 2. Pemrosesan Seketika (online processing) Data yang diperoleh dari sumber data langsung diproses pada saat diterima, yang mungkin terjadi adalah antrian data untuk menunggu giliran, misalnya pemrosesan yang dilakukan pada saat melakukan transaksi online di depan teller bank. Gmana?.. sudah paham kan. untuk lebih jelasnya, kita lihat di kehidupan nyata,contohnya yaitu pada system ATM. di Indonesia ada bebrapa ATM yang menerapkan BatchProsessing. Selain itu juga nah dari kedua jenis itu tadi, ada kelemahan dan kekurangan masing-masing. untuk yang batch itu sendiri, kelebihannya yaitu jika di ATM terjadi listrik padam, makadata akan tetap tersimpan di dalam storage ATM itu sendiri, Sedangkan untuk online processingdata kemungkinan besar akan hilang karena data secara langsung dikirim ke server tanpaadanya storage di system. kelemahannya yaitu, untuk yang batch prosesscing data yangdihasilkan tidak realtime, artinya yang masuk ke server tidak secara langsung. hal ini dapatmenyebapkan informasi yang didapat menjadi tidak realtime. Gmana??. kalau belum jelas,perhatikan gabar dibawah ini. 29 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Figure 9 Batch Prossesing vs online processing B. Tugas pokok dari system pengelolahan transaksi Selanjutnya yaitu kita membahas tentang tugas pokok dari TPS itu sendiri. 1. pengumpulan data: Setiap porganisasi yang berinteraksi langsung dengan lingkungannya dalam penyediaan jasa dan produk, pasti memerlukan system yang yang mengumpulkan data yang bersumber dari lingkungan. dengan danya pengumpulan system tersebut. dapat mempermudah perusahaan dalam mendapatkan informasi yang diinginkan 2. Manipulasi Data: Data-data yang dikumpulkan dikelolah menjadi suatu bentuk informasi yang berguna bagi perusahaan. kita tahu bahwa data yang ada itu bermacam-macam. oleh karena itu kita harus melakukan manipulasi/ editing data dengan cara sebgaian berikut: a. Klasifikasi: data dikelompokkan menurut kategori tertentu. misalnya berdasarkan jenis data, tanggal munculnya data, dan lain-lain. b. Sortir: data diurutkan sesuai dengan urutan tertentu supaya mudah dalam mengelompokkan dan mencarinya. biasanya diurutkan berdasarkan waktu, nama dan lain sebagainya. 30 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI c. perhitungan : melakukan operasi aritmatika terhadap elemen data tertent, misalnya penjumlahan penerimaan dan peneluaran setiap hari, atau menghitung jumlah pengeluaran setiap pelanggan, dsb. d. Pengiktisaran: Melakukan peringkasan data ( summary) seperti sintesa data. Dari manipulasi ini, jika data yang didapatkan itu tidak valid, maka data akan dikembalikan lagi untuk diproses. 3. Penyimpanan Data : data transaksi harus disimpan dan adipelihara agar setiap perusahaan yang membutuhkan informasi dapat langsung mengakses atau mengambil informasi tersebut. 4. Penyiapamn Dokumen: beberapa laporan harus disimpan untuk memenuhi krprluan unit-unit kerja dalam organisasi Seperti biasanya, untuk memperjelas, penjelasan saya perhatikan gambar di bawah ini.  Figure 10 Aktifitas pemrosesan Data 31 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Sudah tahukah apa itu MIS??.. nih saya kasih refrensi dari salah satu temen saya di internet. Management Information System disingkat dengan MIS. Dalam bahasa Indonesia disebut dengan Sistem Informasi Manajemen. Didefenisikan sebagai kumpulan dari manusia dan sumber-sumber daya di dalam suatu organisasi yang bertanggung jawab mengumpulkan dan mengolah data untuk menhasilkan informasi yang berguna untuk semua tingkatan management di dalam kegiatan perencanaan dan pengendalian. Atau, kumpulan dari sistem-sistem yang menyediakan informasi untuk mendukung manajemen. (Budi) Jadi, intinya MIS ini merupakan sebagai tools atau bahan informasi yang diperuntukkan untuk menejer untuk medukung suatu keputusan yang efektif dan juga menyediakan feedback untuk operasional perusahaan sehari-hari. Nah, sekarang yang menjadi pertanyaan yaitu, adakah hubungan antara MIS dengan TPS??... Langsung saja, ya benar, ada keterkaitanyaa.. MIS merupakan kelanjutan dasri TPS. setelah data masuk ke TPS, data akan dikelolah kembali oleh MIS. di MIS data tidak hanya berasal dari databse TPS saja, namun juga berasal dari databse-databse lainnya, seperti Corporate Database of internal data dan Database of external data A. Karakterisitk utama Sistem informasi menejemen berikut ini adalah beberapa karakteristik dari system informasi itu sendiri. 1. Beroprasi pada tugas-tugas yang terstruktur yang mana prosedur, pengambilan keputusan, arus informasi, format laporan, dan sebagainya, sudah terdefinisi 2. Bertujuan untuk menigkatkan efisiensi dan mengurangi biaya 3. Menyediakan laporan untuk keperluan pengambilan keputusan 4. Mempermudah akses informasi untuk keperluan manajemen 32 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI B. Tujuan umum informasi menejemen Sedangkan untuk tujuan umumnya yaitu sebagaian berikut: 1. Menyediakan informasi yng dipergunakan dalam perhitungan harga pokok jasa, produk, dan tujuan laon yang diinginkan manajemen 2. Menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan C. Bagian system informasi menejemen Didalam MIS suatu perusahaan ada beberapa bagian atau macam-macamnya yaitu sebagaian berikut: 1. Sistem informasi akuntansi Menyediakan informasi financial atau keuangan kepada eksekutif atau yang lainnya yang berkepentingan Figure 11 Financial MIS 2. Sistem informasi Pemasaran MIS ini mendukung aktifitas menegerial dalam pengembangan produk, pendistribusian, penentuan harga, dan penentuan bagaimana cara promosi yang efektif. 33 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Figure 12 Marketing MIS 3. Sistem informasi perusahaan MIS ini membatu manager dalam memonitor dan control aliran dari material, produk, dan service dalam suatu organisasi. Figure 13 MIS Manufacturing 4. Sistem Informasi Human Resource MIS in concern dengan aktifitas yng berhubungan dengan pekerja( karyawan) dan karyawan yang berpotensi 34 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI subsistem dari MIS ini yaitu: a. Perencanaan sumberdaya Manusia Perusahaan b. Proses perekrutan karyawan baru c. proses training karyawan d. penempatan kerja karyawan e. administrasi gaju f. penghentian karyawan. Figure 14 Human Resource MIS Gimana?.. anda sudah paham kan??.. untuk mepertebal ilmu tentang MIS ini. baca point selanjutnya.. let’s goo D. Output dari MIS Output dari MIS ini ada empat macam, yaitu: a. Schedule Report: Schedule report ini merupakan laporan yang dicetak atau yang dihasilkan setiap hari. biasanya yang dilaporkan tiap hari ini adalah laporan untuk penjualan barang atau lain-lainnya. b. Demand Report: yaitu laporan yang dihasilkan atau dicetak setiap jika adanya perminataan oleh orang yang berkepentingan. 35 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI c. Exceptional report: yaitu laporann yang dicetak pada kondisi tertentu atau kondisi yang tidak biasanya. misalnya, di suatu perusahaan terdapat ketidak cocokan antara barang yang terjual dengan barang yang tersedia, maka manager yang bersangkutan menyuruh bawahannya untuk mencetakkkan report tentang transaksi penjualan barang itu. d. Drill –down report : yaitu laporan yang menyediakan tentang detail informasi. bingung ya???.. ok, saya kasih contoh. misalnya ada pelanggan yang membutuhkan contoh sample product barang yang ada di perusahaan. setelah itu, perusahaan akan memberikan beberapa contoh informasi barang-barang yang di produksi. kemudian pelanggan memilih salah satu barang dan kemudian meminta informasi lebih lanjut. maka perusahaanpun akan memberikan informasi yang mendetail tentang barang/produk yang dipilih pelanggan tadi. udah paham kan???.. muda2han saja..hehe Untuk memberi pemahaman yang lebih lagi mengenai output menegemen system ini beriut ini saya sediakan gambar-gamabr yang menjadi penunjang. Figure 15 Output MIS 36 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Figure 16 Schedule Report Figure 17 Demand Report Figure 18 Exception Report 37 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Figure 19 Drilldown Report KMS merupakan hal yang penting untuk sebuah perusahaan atau organisasi. ini disebapkan karena KMS dapat membuat organisasi itu menjadi berhasil di kemudian hari. Sekarang yang menjadi pertanyaan awal bagi orang yang bar tahu tentang KMS itu yaitu tentang pengertian dari KMS itu sendiri. Sebelum kita membahas lebih jauh tentang KMS, kita harus tahu dan paham dulu apa yang dimaksuk dengan Knowledge ( pengetahuan). dan apa itu Menegemen. 38 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Pengetahuan didefinisikan oleh Oxford Kamus Inggris sebagai (i) keahlian, dan keterampilan yang diperoleh oleh seseorang melalui pengalaman atau pendidikan; pemahaman teoritis atau praktis dari suatu subjek, (ii) apa yang dikenal dalam bidang tertentu atau secara total; fakta dan informasi; atau (iii) kesadaran atau keakraban diperoleh pengalaman fakta atau situasi. (anonim) Dari pengertian tersebut kita dapat menyimpulkan bahwa pengetahuan itu merupakan suatu hal yang diperoleh seseorag karena pengalaman atau proses pendidikan baik itu formal maupun nonformal yang dialami seseorang. KMS itu sendiri mempunyai pengertian Sebuah sistem yang memfasilitasi manajemen pengetahuan dengan memastikan aliran pengetahuan dari orang yang mengetahui dengan orang yang perlu mengetahui seluruh organisasi, . Dari pemgertian yang panjang itu, kita dapat sedikit meringkas bahwa KMS itu merupakan suatu cara atau teknik dalam menegemen atau mengelola pengetahuan yang ada didalamn suatu organisasi. A. Tujuan KMS Nah, sekarang yang menjadi pertanyaan lagi bagi kita yaitu kanapa Sistem ini Diterapkan di sebuah Organisasi atau perusahaan?.. okeh, langsung saja kita bahas. Tujuan penerapan Knowlegde Menegemen System di sebuah perusahaan yaitu: 1. Membuat pengetahuan terkait pengembangan produk dan jasa menjadi tersedia dalam bentuk eksplisit 2. Mencapai siklus pengembangan produk baru yang lebih cepat 3. Memfasiltasi dan mengelola inovasi dan pembelajaran organisasi 4. Mendaya-ungkit keahlian orang-orang di seluruh penjuru organisasi 5. Meningkatkan keterhubungan jejaring antara pribadi internal dan juga eksternal 6. Mengelola lingkungan bisnis dan memungkinkan para karyawan untuk mendapatkan pengertian dan gagasan yang relevan terkait pekerjaan mereka 7. Mengelola modal intelektual dan aset intelektual di tempat kerja (knowledgem Menejemen, 2011) 39 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Tuh kan, lumayan banyak ya.. hehe.. jadi penting banget knowledge managemen ini diterapkan dalam perusahaan atau organisasi. Intinya di sisni yaitu penerapan knowledge menejemen ini demi kemajuan dari organisasi atau perusahaan tersebut. B. Jenis KMS Di dalam knowledge menejemen ada 2 jenis, yaitu tactic dan explicit. Figure 20 Jenis KMS a. Tactic knowlegde Menurut Refrensi yang saya baca Tacit knowledge adalah pengetahuan yang dimiliki seorang individu yang sulit dikomunikasikan. Dalam kondisi nyata sehari- harinya, tacit knowledge ini merupakan kemampuan yang dimiliki sesorang atau kebiasaan yang ada. Biasanya tacit knowledge ini susah dikomunikasikan dan sulit untuk diterjemahkan ke dalam bentuk yang lebih terstruktur seperti explicit knowledge. (Ferdi, 2011). Contoh dari tactc knowledge ini adalah seseorang yang memiliki pengetahuan atau keahlian dalam hal mengendarai mobil dan kemudian mentransfer pengetahuannya itu kepada orang lain. Belum tentu orang yang menerima keahlian mengendarai mobil tersebut langsung dapat mempraktekkan ilmu tersebut, karena pada dasarnya kemampuan mengendarai 40 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI mobil itu didasarkan pada intuisi dan pengalaman juga. Gmana?. sudah paham kan?.. kalau sudah paham kita lanjutkan ke berikutnya, yaitu explisit knowledge. b. Explisit Knowlegde Explisit knowledge adalah pengetahuan yang dapat di explisitkan atau di artikulasikan sehingga lebih tersetruktur dan dapat dengan mudah di simpan. hal ini dapat menyebapkan pengetahuan tersebut mudah di transfer ke setiap orang. bentuk dari explisit knowledge ini dapat berupa document, manual dan prosedur. Menurut Nonaka et. al. (2002), Explicit knowledge bisa diekspresikan di dalam bahasa yang sudah terbentuk dan spesifik serta dibagikan dalam bentuk data, formula-formula, spesifikasi, serta bisa diproses dan dibagikan dan disimpan dengan lebih mudah. Untuk mengaplikasikan explicit knowledge, knowledge tersebut harus dijadikan tacit. Misalnya kita harus membaca dan mengerti seluruh panduan pengguna (explicit knowledge) untuk memasarkan produk dan jasa agar kita bisa mempresentasikan dan menjelaskan cara penggunaan dan manfaat dari produk-produk kepada konsumen-konsumen kita (tacit knowledge). biasanya dari adaya perubahan dari explisit knowledge ke tactic knowledge ini terjadi perbedaan presepsi antar individu. ini terjadi karena setiap indovidu memiliki pola piker masing-masing dalam menanggapi explisit knowledge dari yang mereka terima. Gmana?.. sudah paham kan beda dari tactic knowledge dengan explisit knowledge?..Sekarang kita lanjut lagi ya… check get Out..!!. C. Proses transfer pengetahuan Setelah kita panjang lebar membahas tentang jenis-jenis pengetahuan, kita langsungmasuk saja ke Proses Transfer pengetahuan. yang saya jelaskan pada buku ini merupakansalah satu contoh transfer pengetahuan, yaitu dari saya ke anda,para pembaca. Jadisebenernya, tanpa belajar KMS ini pun kita sudah mengimplementsikan KMS. baru sadarya??.. hehe… nih saya dapat beberapa refrensi dari internet. Menurut SECI Model, terjadi empat proses transfer pengetahuan, yaitu socialization,externalization, combination dan internalization. Socialization (tacit ke tacit) adalah prosestransfer informasi diantara orang-orang dengan cara conversation/percakapan. Proses 41 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSIselanjutnya adalah externalization, yaitu transfer dari tacit knowledge ke explicit knowledge.Misalnya, penulisan buku, jurnal, majalah dan lain-lain. Combination adalah transfer dariexplicit knowledge ke explicit knowledge, misalnya, merangkum buku. Internalization adalahtransfer dari explicit knowledge ke tacit knowledge, misalnya, guru mengajar didalam kelas.menurut teori ini, ternyata proses transfer pengetahuan ini akan berlangdung terus-menerus. jadi sebenernya, apa yang and abaca saat ini merupakan proses transfer ilmu darisaya. sedangkan saya dulu mendapat transfer ilmu dari dosen dan orang-orang yang ada didunia maya. sedengkan mereka, juga mendapat transfer ilmu dari orang-orang sebelummereka.. hehe, paham kan???.. untuk lebih memberi pemahaman kepada anda, ni sayakasih gambar.. Figure 21 Proses transfer pengetahuanOh iya, perlu diketahui juga, dalam proses transfer pengetahuan tidak semua orang inginmembagi semua ilmunya ke orang lain. kanapa???.. ni beberapa alasanya: D. Alasam Orang tidak mentrasfer ilmu. 1. Kompetisi Biasanya di kehidupan sehari-hari, terutama di lingkungan kerja. orang cenderung lebih berkompetisi untuk mendapatkan simpati dan promosi dari atasannya, oleh karena itu mereka cenderung berkompetisi satu sama lain. hal ini akan menyebapkan tidak adanya proses transfer ilmu pengetahuan, atau sharing-sharing ilmu antar pengawai. 42 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI 2. Takut kesaing Beberapa orang menganggap dengan dibagianya ilmu yang mereka punya ke orang lain mereka akan kalah ilmu. Atau dengan kalimat lain, mereka takut akan kalah ilmunya jika membagi ilmu ke orang lain dikarenakan orang lain tersebut lebih pintar darinya. 3. kurang kepercayaah Beberapa orang mungkin tidak mensahring ilmunya ke orang lain karena mereka takut orang yang jika memiliki ilmunya akan melakukan tindakan-tindakan yang tidak dia inginkan. 4. Perbedaan level pendidikan. beberapa orang mungkin tidak mentransfer ilmunya ke orang lain karena menganggap orang lain tersebut tingkat pendidikannya lebih rendah dari mereka. ini biasanya terjadi di perusahaan, yaitu seorang meneger yang lulusan S2 biasanya tidak mau mentransfer ilmunya ke bawahannya yang lulusan S1 atau SMA.Nah, itu tadi penjelasann seputar KMS. Setelah ini, kita masuk ke BAB yang bisaMenghasilkan UANG.. hemm apa itu.. okey.. kita lanjut ya… check get out… E-commerce, pernah mendengar kata itu ndak??.. bagi yang belum pernah, izinkansaya menjelaskan secara gambling apa itu E-cmmerce. Untuk lebih menyakinkan andatentang apa itu E-Commerce, ni saya akan mncantumkan beberapa ahli dari Londontentang E-Commerce. Definisi E-Commerce menurut Laudon & Laudon (1998), E-Commerceadalah suatu proses membeli dan menjual produk-produk secara elektronik oleh konsumendan dari perusahaan ke perusahaan dengan computer sebagai perantara transaksi bisnis.(Definisi E-COmmerce) E-Commerce atau yang biasa disebut juga dengan istilah Ecom atau Emmerce atauEC merupakan pertukaran bisnis yang rutin dengan menggunakan transmisi Electronic DataInterchange (EDI), email, electronic bulletin boards, mesin faksimili, dan Electronic FundsTransfer yang berkenaan dengan transaksi-transaksi belanja di Internet shopping. Udah jelas 43 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSIkan?. hehe.. dengan menggunakan E-commerce ini ternyata memiliki banyak keuntunganbaik itu untuk penjual maupun untuk pembeli. A. Keuntungan E-commerce untuk pembeli 1. Dapat menghemat waktu pembelian barang 2. Dapat menghemat Biaya 3. Memberikan kemudahan untuk memilih barang yang dia beli 4. Memberikan kesempatan konsumen yang berada di belahan dunia manapun untuk dapat menggunakan sebuah produk/service yang dihasilkan dari belahan dunia yang berbeda dan melakukan transaksi dan meraih informasi dari pihak pertama sepanjang tahun. 5. Memberikan kesempatan konsumen untuk mendapatkan produk/service terbaik dari berbagai pilihan yang ada karena konsumen mendapat kesempatan untuk memilih berbagai jenis produk/service secara langsung. 6. Memberikan kesempatan bagi konsumen yang terpisah tempat tinggalnya dari produsen untuk berinteraksi, berdiskusi dan bertukar pengalaman. Sehingga akan sangat menguntungkan produsen untuk meningkatkan kualitas produk/servicenya sesuai dengan yang diinginkan oleh konsumen. B. Keuntungan E-commerce untuk penjual 1. Dapat memperkecil cost( biaya) untuk menjual barang 2. Dapat memperkecil kerugian karena yang dijual merupakan barang yang ditampilkan samplenya saja, artinya barang yang dijual tidak seluruhnya dibuat. 3. Dapat mengingkatkan nilai keuntungan 4. Modal yang dibutuhkan kecil 5. Penjual tidak mengeluarkan tenaga yang lebih untuk mempromosikan barang. 6. Promosi barang sudah tersebar luar ke seluruh dunia. 44 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Tuh, banyak kan keuntungan menggunakan E-Commerce.. nah Setelah say abaca-bca refrensi, ternyata E-Commerce ini dibagi menjadi beberapa klasifikasi. C. Klasifikasi E-commerce 1. Bussinese to Bussines ( B2B) E-Commerce tipe ini meliputi transaksi antar organisasi yang dilakukan di Electronic market. Kebanyakan E-Commers yang diterapkan adalah tipe B2B. Transaksi yang dilakukan adalah transaksi IOS (transaksi antar organisasi yang dilakukan di elektronik market). contohnya yaitu, perusahaan memesan bahan baku di perusahaan lian via website. ciri-cirinya yaitu: 1. partner dagang sudah saling mengetahui dan antara mereka sudah terjalin hubungan yang berlangsung cukup lama. 2. Pertukaran data dilakukan secara berulang-ulang dan berkala dengan format data yang telah disepakati bersama. 3. Salah satu pelaku tidak harus menunggu rekan mereka lainnya untuk mengirimkan data. 4. Model yang umum digunakan adalah peer to peer, di mana processing intelligence dapat didistribusikan di kedua pelaku bisnis. 2. Bussiness to Costumer(B2C) Merupakan transaksi eceran dengan pembeli perorangan. Pembeli dapat perorangan atau pelanggan. kalau B2B tadi cnderung ke penjualan barang kembali, di B2C sudah dipakai atau dikonsumsi barangnya. atau dengan kalimat lain, pembeli membeli barang dari penjual dan barangnya itu untuk dipakai oleh pembeli tadi untuk kebutuhan dirinya. 3. Costumer to Costumer (C2C) Konsumen menjual secara langsung ke konsumen lain. Atau mengiklankan jasa pribadi di Internet. bisanya barang ynag dijual itu, merupakan barang bekas yang masih layak untuk dipakai lagi. 45 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Nah, materi inilah yang saya maksud bisa menghasilkan uang tadi.hehe, dengan E-commerce ini kita dapat menjual/memulai bisnis dengan modal yang sangat minim. hanya sedikit menguasai tentang web aja..hehe.. selain, E-commerce ada juga yang namanya E-Government. apalagi tuh??.. hehe. okey, kalau ingin tahu ikuti yuk sesi selanjutnya.. ayo2.. :D Menurut Wardiana (2002) E-government mengacu pada penggunaan teknologi informasi oleh pemerintahan, seperti menggunakan intranet dan internet, yang mempunyai kemampuan menghubungkan keperluan penduduk, bisnis, dan kegiatan lainnya. D. Klasifikasi E-Government Dalam E-Government juga ada klasifikasinya yaitu: 1. Goverment to Government( G2G) Government to Government atau bisanya disingkat dengan G2G ini adalah suatu bentuk interaksi Online yang dilakukan antar pemerintah yang sifatnya tidak komersial. Bisanya hubungan mereka sekitar kerjasama dan pembuatan undang-undang. contohnya yaitu di Negara kita Indonesia, melakukan kerjasama di bidang hokum, yaitu ekstradisi dengan pihak pemerintahan luar negeri dalam hal penaganan masalah terorisme. 2. G2B B2G ini bisa kita lihat pada saat proses pelelangan atau tander oleh Negara untuk para kontraktor. contohnya saja, di Negara kita kan ada salah satu departemen yang dinamakan departemen PU( pekerjaan umum). departemen ini, yang mengurusi infrastruktur yang ada di Indonesia seperti pembangunan jalan. menurut beberapa informasi yang saya dapat, pembangunan jalan itu sebenarnya yang mengerjakan di lapanag yaitu para kontraktor yang sudah diseleksi oleh pihak dinas PU itu sendiri, 46 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI pada proses inilah yang disebut dengan B2G. jadi pihak kontraktor sebagai Bussiness rolenya dan pihak pemerintah sebagai Govermentnya. 3. G2C ini maksudnya pihal pemerintah memberikan layanan ke pada masyarakat. tujuan utama untuk memperbaiki hubungan interaksi dengan masyarakat (rakyat). Hal ini diwujudkan pemerintah dengan penyediaan layanan- layanan untuk masyarakat. contohnya yaitu sebagaian berikut: 1. Kepolisian membangun dan menawarkan jasa pelayanan perpanjangan Surat Ijin Mengemudi (SIM) atau Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) melalui internet dengan maksud untuk mendekatkan aparat administrasi kepolisian dengan komunitas para pemilik kendaraan bermotor dan para pengemudi, sehingga yang bersangkutan tidak harus bersusah payah datang ke Komdak dan antre untuk memperoleh pelayanan; 2. Kantor Imigrasi bekerja sama dengan Bandara Udara Internasional Soekarno-Hatta dan sejumlah bank-bank swasta membangun jaringan teknologi informasi sehingga para turis lokal yang ingin melanglang buana dapat membayar fiskal melalui mesin-mesin ATM sehingga tidak perlu harus meluangkan waktu lebih awal dan antre di bandara udara; 3. Departemen Agama membuka situs pendaftaran bagi mereka yang berniat untuk melangsungkan ibadah haji di tahun-tahun tertentu sehingga pemerintah dapat mempersiapkan kuota haji dan bentuk pelayanan perjalanan yang sesuai; 4. Bagi masyarakat yang memiliki keahlian tertentu dan berniat untuk mencari pekerjaan di luar negeri (menjadi Tenaga Kerja Indonesia), maka yang bersangkutan dapat dengan mudah mendaftarkan diri dari Warnet (Warung Internet) terdekat ke Departemen Tenaga Kerja secara gratis); dan lain sebagainya. (wicaksono, 2012) 47 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI Nah, itu tadi sedikit penjelasan tentang apa itu E-Government dan penerapanya di Indonesia. DAFTAR PUSTAKAFUNGSI DAN PENGGUNA MIS (Management Information System) . (2010, Maret 10). Retrieved Mei 31, 2012, from Budis Zone: http://budiinformatics.blogspot.com/2010/03/management-information-system- disingkat.htmlKnowledge Management : Definisi. (2010, October 20). Retrieved mei 23, 2012, from http://minds.blog.binusian.org/2010/10/12/knowledge-management-definisi/knowledgem Menejemen. (2011, November 13). Retrieved Mei 23, 2012, from myBlog: http://dwiky-a-p-fisip09.web.unair.ac.id/artikel_detail-36735-Kuliah- knowledge%20management.htmlanonim. (n.d.). Pengertian Pengetahuan. Retrieved from SHVOONG.COM: http://id.shvoong.com/social-sciences/education/2090813-pengertian- pengetahuan/#ixzz1vak1nS00Bunga. (n.d.). keuntungan dari E-Commerce Bagi konsumen, masyarakat luas dan pemerintah. Retrieved from BlogSpot: http://bungasitianessya.blogspot.com/2010/06/keuntungan-dari-e-commerce- bagi.htmlDefinisi E-COmmerce. (n.d.). Retrieved from http://jurnal-sdm.blogspot.com/2009/08/e- commerse-definisi-jenis-tujuan.htmlFerdi. (2011). Sharing knowlegde. Retrieved Mei 23, 2012, from Beda Tacric dan explisit knowledge: http://ferdisky.blogspot.com/2010/05/beda-tacit-knowledge-dan- explicit.htmlPriambada, B. D. (2010). IMPLEMENTASI KNOWLEDGE MANAGEMENT SYSTEM DI PERUSAHAAN. Bogor: Institut Pertanian Bogor.wicaksono, a. y. (2012, April 15). G2C , G2B, G2G , G2E. Retrieved from blogspot.com: http://anditoyugowicaksono.wordpress.com/2012/04/15/g2c-g2b-g2g-g2e/Wikipedia. (n.d.). knowledge Menegemen System. Retrieved Mei 23, 2012, from Wikipedia: http://id.wikipedia.org/wiki/Manajemen_pengetahuan 48 copyright @ faiz fanani
    • KS091302 – Introduction to IS Hasil Pembelajarana PSI PROFIL PENULISNama :Mukhamad Faiz FananiTempat,dan tanggal Lahir :Sidoarjo, 23 Desember 1992Pendidikan :Sistem Informasi (S1) Institute Teknologi Sepuluh Nopember SurabayaFacebook : http://www.facebook.com/fananifaiz 49 copyright @ faiz fanani