Your SlideShare is downloading. ×
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Pengembangan materi PPKn
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Pengembangan materi PPKn

513

Published on

Pengembangan materi mata kuliah PPKn, Jurusan Farmasi, Universitas Muhammadiyah Malang

Pengembangan materi mata kuliah PPKn, Jurusan Farmasi, Universitas Muhammadiyah Malang

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
513
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
19
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. PENGEMBANGAN MATERI PPKn Mata Kuliah PPKn Dosen Pembina: R. Widodo Oleh: Novi Fachrunnisa (201210410311051) Farmasi B JURUSAN FARMASI FAKULTAS ILMU KESEHATANUNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG 2012 1
  • 2. DAFTAR ISIDAFTAR ISI............................................................................................................................................ 2PENDAHULUAN .................................................................................................................................... 4PEMBAHASAN ...................................................................................................................................... 5 BAB I PARADIGMA BARU PPKn.......................................................................................................... 5 A. Pendidikan Kewarganegaraan Bukan Sebagai Indoktrinasi Politik .......................................... 5 B. Proses yang Mencerdaskan ................................................................................................... 9 C. Mengembangkan State of Mind ............................................................................................ 9 D. Harus Menjadi Laboratorium Demokrasi ............................................................................... 9 BAB II PARADIGMA PENDIDIKAN..................................................................................................... 10 A. Pengertian Pendidikan ........................................................................................................ 10 B. Fungsi Pendidikan ............................................................................................................... 10 BAB III TUJUAN MATA KULIAH PPKn ............................................................................................... 11 BAB IV LATAR BELAKANG PENTINGNYA MATA KULIAH PPKn ........................................................... 13 BAB V PANCASILA DAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945 ................................................................ 14 A. Disintegrasi Bangsa ............................................................................................................. 14 B. Pancasila ............................................................................................................................. 18 4. Krisis Sosial Budaya ............................................................................................................. 19 C. Tiga Pilar Demokrasi ............................................................................................................ 20 BAB VI EMPAT PILAR BANGSA INDONESIA ...................................................................................... 21 BAB VII ETIKA BANGSA INDONESIA ................................................................................................. 22 A. Pengertian Etika .................................................................................................................. 22 B. Tujuan Tuntutan Etika Bangsa ............................................................................................. 22 BAB VIII TRANSISI MASYARAKAT INDONESIA................................................................................... 23 BAB IX CITA-CITA BANGSA INDONESIA ............................................................................................ 24 BAB X HAK ASASI MANUSIA ............................................................................................................ 25 BAB XI DOSA SOSIAL MASYARAKAT ................................................................................................. 28 2
  • 3. DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................... 30 3
  • 4. PENDAHULUAN` Pancasila sebagai ideologi Negara dan pandangan hidup bangsa Indonesia merupakanide, nilai, moral, dan norma yang mendasari pola pikir, sikap, dan perilaku sehingga mewujuddalam karakter bangsa Indonesia. Karakter bangsa ditopang oleh seperangkat nilai yang bersumber dari olah hati, olahpikir, olah raga/kinestetik, olah rasa dan karsa dalam bentuk nilai-nilai utama karakter : jujur,cerdas, tangguh, dan peduli. Budaya akademik perguruan tinggi sebagai totalitas nilai dan perilaku dalam kehidupanakademik harus dimaknai, dihayati, dan diamalkan oleh sivitas akademika, yang bertumpupada nilai-nilai utama karakter : jujur, cerdas, tangguh, dan peduli. 4
  • 5. PEMBAHASAN BAB I PARADIGMA BARU PPKn A. Pendid ikan Kewarganegaraan Bukan Sebagai Indoktrinasi Po lit ikDoktrin bahagian daripada ideologi, tetapi lebih tinggi daripada norma. Indoktrinasi adalahproses penerapanan sebuah nilai, keyakinan dan ide tertentu untuk dijadikan norma dalamkehidupan keseharian yang lebih nyata daripada nilai, keyakinan atau ide yang bersifat lebihabstrak, indoktrinasi jika dijalankan terus-menerus akan menjadi dogma.Dogma adalah sebuah doktrin atau sekumpulan doktrin berkaitan dengan keimanan /keyakinan dan nilai-nilai moral yang secara formal telah ditetapkan dan ditegaskan olehGereja. Pendidikan kewarganegaraan bukan indoktrinasi politik, artinyapendidikan kewarganegaraan sebaiknya tidak menjadi alat indoktrinasi politik daripemerintahan yang berkuasa. Pendidikan kewarganegaraan seharusnya menjadibidang kajian kewarganegaraan serta disiplin lainnya yang berkaitan secaralangsung dengan proses pengembangan warga negara yang demokratis sebagaipelaku-pelaku pembangunan bangsa yang bertanggung jawab.UNESCO memperkenalkan empat pilar belajar, yaitu : Learning to know, Learning to do,Learning to live together, dan Learning to be.Learning to KnowPhilip Phenix menyatakan bahwa proses pembelajaran yang mengutamakan penguasaan waysof knowing atau mode of inquiry telah memungkinkan peserta didik (siswa) terus belajar danmampu memperoleh pengetahuan baru dan tidak hanya memperoleh pengetahuan hasilpenelitian orang lain. Karena itu, hakikat Learning to Know adalah proses pembelajaran yangmemungkinkan pelajar/mahasiswa menguasai teknik memperoleh pengetahuan dan bukansemata-mata memperoleh pengetahuan.Menurut Scheffler, pilar ini pada hakikatnya terkait dengan relevansi epistemologi, yangmengutamakan proses pembelajaran yang memungkinkan peserta didik (pelajar/mahasiswa)terlibat dalam proses meneliti dan mengkaji. Dalam kalimat lengkapnya tertulis sebagai berikut“Epistemological relevance in short requires us to reject both myth and mystic union. Itrequires not contact but criticism, not immersion in the phenomenal and conceptual given, butthe flexibility of mind capable of transcending, reordering, and expanding the given. ‘An 5
  • 6. education that fosters criticism and conceptual flexibility transcends its environment and byerecting a mythical substitue for this world but rather striving for a systematic and penetratingcomprehension of it.”Lebih lanjut dipaparkan“Theoretical inquiry, independently pursued has the most powerful potential for the analysisand transformation of practice. The bearing of inquiry upon practice is moreover of thegreatest educational interest. Such interest is not, contrary to recent emphases, exhausted in aconcern for inquiry within the structure of several disciplines. Students should be encouragedto employ the information and technique of disciplines in analysis, criticism, and alteration oftheir practical outlook. Habits of practical diagnosis, critique and execution upon responsibleinquiry need the supplement theoretical attitude and disciplinary proficiencies in the traing ofthe young.”Pandangan Scheffler tentang relevansi pendidikan sangat terkait dengan “learning to know”pada tingkat pendidikan tinggi. Seperti halnya Phenix, Scheffler memandang pentingnya pilar“learning to know” untuk berangkat dari disiplin ilmu pengetahuan karena bagi mereka “modeof inquiry” dari disiplin ilmu adalah bentuk yang paling tertinggi dari berpikir. Dalam kaitanini dia menyatakan: “In the revolutionary perspective, thought is an adaptive instrument forovercoming enviromental difficulties. Scientific inquiry, the most highly form of thought is themost explicity problem directed.”Selanjutnya dia menyatakan“Interpreting science as the most refined and effective development to such adaptive thinking,is urges the outensible problem-solving pattern of scientific research as the chief paradigm ofintellectual activity, to be favored in all phases of education and culture.”Dari uraian dan kutipan di atas dapat ditarik pemahaman bahwa penerapan pilar “learning toknow” pada tingkat pendidikan tinggi adalah penerapan paradigma penelitian ilmiah dalampelaksanaan perkuliahan. Dengan model pendekatan ini dapatlah dihasilkan lulusan yangmemiliki kemampuan intelektual dan akademik yang tinggi dan dengan sendirinya akanmampu mengembangkan ilmu pengetahuan.Learnig to doJika pilar pertama, ”learning to know”, sasarannya adalah pengembangan ilmu pengetahuandan teknologi sehingga tercapai keseimbangan dalama penguasaan IPTEk antara negara didunia dan tidak lagi dibagi antara negara uatara-selatan, pilar kedua, “learning to do”sasarannya adalah kemampuan kerja generasi muda untuk mendukung dan memasuki ekonomiindustri.Dalam masyarakat industri atau ekonomi industri tuntutan tidak lagi cukup dengan penguasaanketrampilan motorik yang kaku melainkan diperlukan kemampuan untuk melaksanakanpekerjaan – pekerjaan seperti “controlling, monitoring, maintaning, designing, organizing,yang dengan kemajuan teknologi pekerjaan yang sifatnya fisik telah diganti dengan mesin.Dengan kata lain, menyiapkan anggota masyarakat memasuki dunia kerja yang dalam“technology knowledge based economy”, belajar melakukan sesuatu dalam situasi yangkonkrit yang tidak hanya terbatas kepada penguasaan ketrampilan yang mekanistis melainkan 6
  • 7. meliputi kemampuan berkomunikasi, bekerjasama dengan orang lain, mengelola dan mengatasikonflik, menjadi penting.Dalam kaitan dengan “learning to do” perlu dikaitkan dengan pandangan Scheffler tentangrelevansi psikologis, maupun doktrin Whitehead tentang hakikat pendidikan sebagai upayapenguasaan seni menggunakan pengetahuan. Ini berarti bahwa untuk melahirkan generasi baruyang “intelligent” dalam bekerja, pengembangan kemampuan memecahkan masalah danberinovasi sangatlah diperlukan. Pandangan Scheffler tentang relevansi psikologis dapat dilihatdalam kalimat berikut:“Thought according to widely prevalent doctrine is problem oriented. It originates in doubt,conflict, and difficulty. The functions is to overcome obstacles to the smooth flow of humanactivities. When action is coherent and well adapted to its circumstances, human energy isreleased into overt channel set by habit and custom. The blocking of conduct either throughinternal conflict on environment hidrance, turns its energy inward, transforming its intothought.”Dalam kaitan ini, pada tingkat pendidikan tinggi, mengandung makna atau berimplikasitentang perlunya pendidikan profesional pada pendidikan tinggi secara konsekuentif, bermuarapada paradigma pemecahan masalah yang memungkinkan seorang mahasiswa berkesempatanmengintegrasikan pemahanan konsep, penguasaan ketrampilan teknis dan intelektual, untukmemecahkan masalah dan dapat berlanjut kepada inovasi dan improvisasi.Learning to live togetherKemajuan dunia dalam bidang IPTEK dan ekonomi yang mengubah dunia menjadi desa globalternyata tidak menghapus konflik antara manusia yang selalu mewarnai sejarah umat manusia.Yang terjadi akhir-akhir ini bahkan sebaliknya yaitu terjadinya konflik antar manusia yangdidasarkan atas prasangka, baik antar ras, antar suku, antar agama dan antar si kaya dan simiskin, dan antar negara. Padahal sejak berakhirnya Perang Dunia ke II berbagai deklarasiuntuk menjadi dasar penyelesaian konflik seperti Deklarasi HAM, piagam PBB. Bangsa kitasendiri memiliki landasan pandangan hidup Pancasila yang hakekatnya adalah untukmembangun negara kebangsaan yang demokratis, berkeadilan sosial, ber-Ketuhanan yangMaha Esa, dan menggalang persatuan dan persaudaraan bukan hanya antar warga bangsamelainkan dengan seluruh umat manusia seperti dinyatakan dalam kalimat “ketertiban duniayang didasarkan kemerdekaan, keadilan sosial dan perdamaian abadi”. Komisi Internasionaluntuk pendidikan abad ke-21 mengakui sulitnya menciptakan kerukunan, toleransi dan salingpengertian dan bebas dari prasangka. :“It is difficult task, since people very naturally tend overvalue their own qualities and those oftheir group and to harbour prejudies against others. Furthermore, the general climate ofcompetition that is at present characteristic of economic activity, within and above all betweennations, tends to give priority to the competitive spirit and individual success. Such competitionnow amounts to ruthless economic warfare and to a tension between rich and poor that isdividing nations and the world, and exacerbating historic rivalries”.Latar belakang kenyataan dalam masyarakat yang digambarkan oleh komisi di atas menuntutpendidikan tidak hanya membekali generasi muda untuk menguasai IPTEK dan kemampuanbekerja serta memecahkan masalah, melainkan kemampuan untuk hidup bersama dengan oranglain yang berbeda dengan penuh toleransi, pengertian, dan tanpa prasangka. Dalam kaitan ini 7
  • 8. adalah tugas pendidikan untuk pada saat yang bersamaan setiap peserta didik memperolehpengetahuan dan memiliki kesadaran bahwa hakekat manusia adalah beragam tetapi dalamkeragaman tersebut terdapat persamaan.Pendidikan untuk mencapai tingkat kesadaran akan persamaan antar sesama manusia danterdapat saling ketergantungan satu sama lain tidak dapat ditempuh dengan pendidikan denganpendekatan tradisional melainkan perlu menciptakan situasi kebersamaan dalam waktu yangrelatif lama. Dalam hubungan ini, prinsip relevansi sosial dan moral yang disarankan IsraelScheffler sangat memadai. Suatu prinsip yang memerlukan suasana belajar yang secara“inherently” mengandung nilai-nilai toleransi saling ketergantungan, kerjasama, dan tenggangrasa. Ini diperlukan proses pembelajaran yang menuntut kerjasama untuk mencapai tujuanbersama. Kegiatan “camping” yang berlangsung mingguan dengan sasaran bersama yang harusdicapai oleh seluruh peserta merupakan salah satu model yang perlu ditempuh. Model sekolahberasrama dan kampus yang merupakan kawasan tersendiri merupakan pendekatan yangditempuh Inggris dan Amerika Serikat dalam membangun bangsa yang bersatu. Kiranyabangsa Indonesia perlu belajar dari negara lain.Learning to be (Belajar membentuk jati diri)Tiga pilar pertama ditujukan bagi lahirnya generasi muda yang mampu mencari informasidan/atau menemukan ilmu pengetahuan, yang mampu melaksanakan tugas dalam memecahkanmasalah, dan mampu bekerjasama, bertenggang rasa, dan toleran terhadap perbedaan. Bilaketiganya berhasil dengan memuaskan akan menimbulkan adanya rasa percaya diri padamasing-masing peserta didik. Hasil akhirnya adalah manusia yang mampu mengenal dirinya,dalam bahasa UU No. 2 Th. 1989 adalah manusia yang berkepribadian yang mantap danmandiri. Manusia yang utuh yang memiliki kemantapan emosional dan intelektual, yangmengenal dirinya, yang dapat mengendalikan dirinya, yang konsisten dan yang memiliki rasaempati (tepo sliro), atau dalam kamus psikologi disebut memiliki “Emotional Intelligance”.Inilah kurang lebih makna “learning to be”, yaitu muara akhir dari tiga pilar belajar.Pendidikan yang berlangsung selama ini pada umumnya tidak mampu membantu peserta didik(pelajar/mahasiswa) mencapai tingkatan kepribadian yang mantap dan mandiri atau manusiayang utuh karena proses pembelajaran pada berbagai pilar tidak pernah sampai kepadatingkatan “joy of discovery” pada pilar “learning to know”, tingkatan joy of being succesful inachieving objective, pada “learning to do”, dan tingkatan joy of getting together to achievecommon goal.Dan adalah keyakinan keilmuan dan professional penulis bahwa hanya dengan penerapankeempat pilar tersebut upaya menghadapi tantangan jaman melalui pengembangan kemampuandan pembentuk watak akan dapat secara efektif berhasil. Dan ini akan benar-benar terwujudbila ditunjang dengan sistem evaluasi yang relevan, komprehensif, terus menerus dan obyektifdapat dilaksanakan serta didukung dengan dipenuhi standard minimal untuk semua elemenesensial dari pendidikan seperti yang digariskan dalam PP No. 19 Tahun 2005. 8
  • 9. B. Proses yang Mencerdaskan Pendidikan kewarganegaraan adalah proses pencerdasan,pendekatan mengajar seperti menuangkan air ke dalam gelas (watering down)seharusnya ditinggalkan dan diubah menjadi pendekatan yang lebih partisipatifdengan menekankan pada latihan penggunaan nalar dan logika. Pendidikankewarganegaraan membelajarkan siswa agar mereka memiliki kepekaan sosialdan memahami permasalahan yang terjadi di lingkungan secara cerdas. Dariproses itu siswa diharapkan memiliki kecakapan atau kecerdasan rasional,emosional, sosial dan spiritual yang tinggi sehingga memiliki kepekaan dankemampuan untuk memecahkan permasalahan sosial dalam masyarakat. C. Mengembangkan State of Mindpendidikan kewarganegaraan mengembangkan state of mind,artinya pembangunan karakter bangsa merupakan proses pembentukan warganegara yang cerdas dan berdaya nalar tinggi. Pendidikan kewarganegaraanmemusatkan perhatian pada pengembangan kecerdasan (civic intelligence),tanggungjawab (civic responsibility), dan partisipasi (civic participation) dalamkedudukan sebagai warga negara sebagai landasan untuk mengembangkan nilaidan perilaku demokrasi. Demokrasi dikembangkan melalui perluasan wawasandan penalaran, pengembangan kemampuan analisis serta kepekaan sosial bagiwarga negara agar mereka ikut serta dalam memikirkan untuk pemecahanpermasalahan lingkungan. Kecakapan analitis diperlukan dalam suatu sistempolitik, kenegaraan, dan peraturan perundangan agar pemecahan masalah yangmereka lakukan lebih realistis dan berada dalam koridor sistem politik dan hukumyang berlaku. D. Harus Menjadi Laboratorium Demokrasipendidikan kewarganegaraan sebagai laboratorium demokrasi,sikap dan prilaku demokratis tidak mungkin dikembangkan hanya melaluimengajar demokrasi (teaching democracy) akan tetapi lebih menekankan padapenerapan cara hidup berdemokrasi (doing democracy) sebagai modus terpentingdalam pembelajaran pendidikan kewarganegaraan. Melalui penerapan demokrasi,siswa diharapkan akan secepatnya memahami bahwa hanya dengan cara hidupyang demokratis sebagaian besar permasalahan dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa dan bernegara dapat dipecahkan. 9
  • 10. BAB II PARADIGMA PENDIDIKAN A. Pengert ian Pendidikan Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar danproses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untukmemiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlakmulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat.Kelebihan manusia: 1. Memiliki akal dan penalaran 2. Memiliki bahasa untuk komunikasi 3. Memiliki budaya dan peradaban sehingga bisa memaknai hidupnya 4. Mampu mengembangkan pengetahuannya 5. Mampu menggunakan pengalaman-pengalamannya itu untuk keperluan hidupnya B. Fungsi Pendidikan 1. Pendidikan harus mampu menjadikan peserta didik sebagai manusia (memanusiakan manusia), yang mana merupakan fungsi pokok dari pendidikan. 2. Pendidikan harus mampu memberikan kemuliaan kepada peserta didik, sehingga peserta didik menjadi bermakna dalam kehidupan pribadi maupun kehidupan sosial. 3. Pendidikan harus mampu memberikan kearifan kepada peserta didik yang dapat dilihat dari kepribadiannya peserta didik dalam menentukan pilihan-pilihan hidup, karena memang hidup itu adalah pilihan. 4. Pendidikan harus mampu memberikan pembinaan terhadap hati nurani, jati diri, sikap egaliter (persamaan) dan kepekaan normatik. Norma yang dimaksud disini adalah meliputi norma hukum, norma agama, norma kesopanan, dan norma sosial. 10
  • 11. BAB III TUJUAN MATA KULIAH PPKn A. BelanegaraBelanegara adalah setiap tindakan perilaku dan sikap warga negara Indonesia secaramenyeluruh, terpadu, berkelanjutan dan berkesinambungan yang didasarkan atas: 1. Kerelaan berkorban demi kepentingan bangsa dan negara 2. Kesadaran dalam kehidupan bermasyarakat, berbanga dan bernegara 3. Keyakinan akan kebenaran pancasila sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa IndonesiaUntuk mengatasi segala bentuk ancaman, gangguan, hambatan, tantangan baik yang secaralangsung maupun tidak langsung membahayakan. 1. Identitas nasionalbangsa Indonesia, meliputi: a. Pancasila sebagai dasar negara dan pandangan hidup bangsa Indonesia b. Lambang negara burung garuda pancasila c. Lagu kebangsaan Indonesia Raya d. Bendera sang saka merah putih e. Semboyan Bhineka Tunggal Ika 2. Keutuhan wilayah dan yurisdiksi nasional. Yuridiksi adalah hukum positif, hukum yang berlaku dalam wilayah suatu negara. 3. Nilai-nilai pancasila dan UUD 1945. B. Bersikap kesatriaBersikap ksatria, kita harus tampil sebagai sosok pembela kebenaran dan keadilan dalammasyarakat. C. Berpikir secara ko mprehensif integralBerpikir secara komprehensif integral dalam memecahkan berbagai persoalan kehidupanmasyarakat D. Berpikir secara krit is, rasio nal, dan kreat if dalam menanggapi isu -isu kewarganegaraan (suku, agama, ras, dan antar golongan) E. Bert indak secara sadar, dalam rasialisme kehidupan bermasyarakat, bangsa dan negara F. Berpat isipasi secara cerdas dan bertanggung jawab 11
  • 12. G. Pembentukan jat i diri yang didasarkan atas karakter posit if masyarakat Indonesia dan masyarakat dunia yang demo kratis 12
  • 13. BAB IV LATAR BELAKANG PENTINGNYA MATA KULIAH PPKnPendidikan kewarganegaraan sangat penting. Dalam konteks Indonesia, pendidikankewarganegaraan itu berisi antara lain mengenai pruralisme yakni sikap menghargaikeragaman, pembelajaran kolaboratif, dan kreatifitas. Pendidikan itu mengajarkan nilai-nilaikewarganegaraan dalam kerangka identitas nasional.Seperti yang pernah diungkapkan salah satu rektor sebuah universitas, “tanpa pendidikankewarganegaraan yang tepat akan lahir masyarakat egois. Tanpa penanaman nilai-nilaikewarganegaraan, keragaman yang ada akan menjadi penjara dan neraka dalam artian menjadisumber konflik. Pendidikan, lewat kurikulumnya, berperan penting dan itu terkait denganstrategi kebudayaan.” 1. Sarana membantu dalam meningkatkan integritas dan loyalitas yang tinggi kepada bangsa dan negara. 2. Sarana untuk membantu pembinaan sikap mental yang positif bagi mahasiswa di samping kemampuannya berpikir secara komprehensif integral dalam memecahkan berbagai persoalan dalam masyarakat. Komprehensif integral adalah kemampuan berpikir secara menyeluruh dan terpadu dengan melibatkan berbagai disiplin ilmu dan dilihat dari berbagai sudut pandang, sehingga melahirkan solusi secara arif dan bijaksana. 3. Sarana untuk membantu meningkatkan loyalitas kepada Pancasila, UUD ’45, bangsa dan negara. 13
  • 14. BAB V PANCASILA DAN UNDANG-UNDANG DASAR 1945 A. Disintegrasi Bangsa 1. Pengertian disintegrasi bangsaDisintegrasi bangsa secara harfiah dipahami sebagai perpecahan suatu bangsa menjadi bagian-bagian yang saling terpisah (Webster’s New Encyclopedic Dictionary 1996). 2. Faktor disinterasi bangsaDARI kajian saya terhadap berbagai kasus disintegrasi bangsa dan bubarnyasebuah negara, dapat disimpulkan adanya lima faktor utama yang secaragradual bisa menjadi penyebab utama proses itu. a. Krisis ekonomi yang akut dan berlangsung lama Krisis di sektor ini selalu merupakan faktor amat signifikan dalam mengawali lahirnya krisis yang lain (politik-pemerintahan, hukum, dan sosial). Secara garis besar, krisis ekonomi ditandai merosotnya daya beli masyarakat akibat inflasi dan terpuruknya nilai tukar, turunnya kemampuan produksi akibat naiknya biaya modal, dan terhambatnya kegiatan perdagangan dan jasa akibat rendahnya daya saing. Muara dari semua ini adalah tutupnya berbagai sektor usaha dan membesarnya jumlah penganggur dalam masyarakat. Dalam keadaan seperti ini, harapan satu-satunya adalah investasi melalui proyek-proyek pemerintah, misalnya, untuk pembangunan infrastruktur transportasi secara besar-besaran sebagai upaya menampung tenaga kerja dan memutar roda ekonomi. Namun, ini memerlukan syarat adanya kepemimpinan nasional yang kreatif dan terpercaya karena integritasnya, tersedianya cadangan dana pemerintah yang cukup, serta bantuan teknis melalui komitmen internasional. Tanpa terobosan investasi baru, krisis ekonomi akan berlanjut. Biasanya, krisis ekonomi yang berkepanjangan dan tak teratasi akan menciptakan ketegangan-ketegangan baru dalam hubungan antar-elite. Mereka akan berlomba untuk saling menyalahkan dan mencari kambing hitam. Pada saat yang sama, krisis ekonomi akan memperlemah kemampuan negara untuk menutupi berbagai ongkos pengelolaan kekuasaan dan pemeliharaan berbagai fasilitas umum. Akibatnya, akan terbentuk rasa tidak puas yang luas, baik dari mereka yang menjadi bagian dari kekuasaan itu sendiri (pegawai negeri dan tentara/ polisi) maupun warga masyarakat. Bila situasi ini tidak berhasil diatasi oleh mekanisme 14
  • 15. sistem politik yang berlaku, maka krisis politik akan sulit dihindari.b. Terjadinya konflik diantara para elit politik (konflik vertikal)Krisis politik berupa perpecahan elite di tingkat nasional, sehinggamenyulitkan lahirnya kebijakan yang utuh dalam mengatasi krisis ekonomi.Krisis politik juga bisa dilihat dari absennya kepemimpinan politik yangmampu membangun solidaritas sosial untuk secara solid menghadapi krisisekonomi. Dalam situasi di mana perpecahan elite pusat makin meluas dankepemimpinan nasional makin tidak efektif, maka kemampuan pemerintah dalammemberi pelayanan publik akan makin merosot. Akibatnya kepercayaanmasyarakat kepada pemerintah akan semakin menipis.Keadaan ini biasa menjadi pemicu lahirnya gerakan-gerakan massalanti-pemerintah yang terorganisasi. Bila gerakan-gerakan itu menguat danpada saat sama lahir gerakan massa tandingan yang bersifat kontra terhadapsatu sama lain-apalagi jika terjadi bentrokan fisik yang intensif di antaramereka, atau antara massa dengan aparat keamanan negara-maka perpecahan diantara top elite di pusat kekuasaan makin tak terhindarkan. Jurangkomunikasi akan makin lebar. Dalam situasi di mana kebencian dan salingcuriga antarkelompok sudah amat mengental, tidak ada satu pihak pun yangmemiliki legitimasi untuk memprakarsai upaya rekonsiliasi.Akibatnya, jalan menuju rontoknya bangunan kekuasaan di tingkat pusat akansemakin lempang. Perkembangan ini secara otomatik akan mendorong penguatanpotensi gerakan-gerakan separatisme. Gerakan ini bisa menguat dari wilayahyang sudah sejak lama menyimpan bibit-bibit mikro nasionalisme, bisa jugadari wilayah yang sama sekali tidak memiliki bibit itu, namun terdorong olehkalkulasi logis mereka ketika berhadapan dengan situasi yang bersifat fait acompli. Yang terakhir ini merupakan kesadaran yang lahir secara kondisionaldari para pemimpin di wilayah-wilayah yang relatif jauh dari pusat kekuasaanberdasarkan asumsi: daripada mengikuti pemerintahan yang sudah rontok dipusat, lebih baik kami memisahkan diri.c. Terjadinya konflik dalam masyarakat yang disebabkan oleh SARAKrisis sosial dimulai dari terjadinya disharmoni dan bermuara padameletusnya konflik kekerasan di antara kelompok-kelompok masyarakat (suku,agama, ras). Jadi, di kala krisis ekonomi sudah semakin parah, yangakibatnya antara lain terlihat melalui rontoknya berbagai sektor usaha, naiknya jumlahpenganggur, dan meroketnya harga berbagai produk, maka kriminalitas pun akanmeningkat dan berbagai ketegangan sosial menjadi sulit dihindari. Dalam situasi seperti ini,hukum akan terancam supremasinya dan kohensi sosial terancam robek. Suasanakebersamaan akan pupus dan rasa saling percaya akan terus menipis. Sebagai gantinya, 15
  • 16. eksklusivisme, entah berdasar agama, ras, suku, atau kelas yang dibumbui sikap salingcuriga yang terus menyebar dalam hubungan antarkelompok. Bila berbagai ketegangan initidak segera diatasi, maka eskalasi konflik menjadi tak terhindarkan. Disharmoni sosial pundengan mudah akan menyebar. Modal sosial berupa suasana saling percaya, yangmerupakan landasan bagi eksistensi sebuah masyarakat bangsa, perlahan-lahan akanhancur.d. Tidak bermoralnya tentara dan polisi (demoralisasi tentara dan polisi)Demoralisasi tentara dan polisi dalam bentuk pupusnya keyakinanmereka atas makna pelaksanaan tugas dan tanggung jawabnya sebagaibhayangkari negara. Demoralisasi itu, pada kadar yang rendah dipengaruhioleh merosotnya nilai gaji yang mereka terima akibat krisis ekonomi.Kemerosotan itu umumnya terjadi akibat inflasi. Tetapi dalam kasus tertentuhal itu diakibatkan oleh kebijakan pemerintah untuk menurunkan gaji merekaatau membayar kurang dari 100 persen dan sisanya menjadi utang pemerintah.Pada tingkat tinggi, demoralisasi itu berupa hilangnya kepercayaan merekaterhadap nilai pengabdian setelah mengalami tekanan-tekanan psikologis yangberat dalam waktu lama akibat krisis politik yang akut. Dalam situasiseperti ini, tentara dan polisi yang seyogianya mencegah konflik sosialmalah bisa tergiring untuk mengambil bagian dalam konflik itu denganberbagai alasan. Secara teoretik, ketika negara tidak lagi memberi hargayang pantas terhadap pengorbanan tentara dan polisi dalam menjaga integrasibangsa, maka tempat paling aman bagi segmen-segmen tertentu dari merekaadalah kelompok-kelompok sosial di mana mereka bisa mengidentikkan dirinya.Karena itu, demoralisasi tentara dan polisi amat rawan terhadap perluasandan intensitas konflik sosial yang sedang terjadi. Keterlibatan yang luasdari tentara dan polisi dalam konflik sosial akan mengkonversi konflik itusendiri menjadi perang saudara yang justru merupakan episode terakhir dariproses disintegrasi bangsa dan keruntuhan sebuah negara.e. Intervensi internasional (campur tangan pihak asing)Intervensi internasional yang bertujuan memecah-belah, serayamengambil keuntungan dari perpecahan itu melalui dominasi pengaruhnyaterhadap kebijakan politik dan ekonomi negara-negara baru pascadisintegrasi.Intervensi itu bergerak dari yang paling lunak, berupa pemberian advis yangmembingungkan kepada pemerintah nasional yang pada dasarnya sudah kehilanganarah; ke bentuk yang agak kenyal, berupa provokasi terhadapkelompok-kelompok yang berkonflik; hingga yang paling keras, berupa suplaikebutuhan material untuk memperkuat kelompok-kelompok yang berkonflik itu.Proses intervensi terakhir ini amat mungkin terjadi saat pemerintah nasionalsudah benar-benar tak berdaya mengontrol lalu lintas informasi, komunikasi,mobilitas sosial, serta transportasi darat, laut, dan udara. Bila ini 16
  • 17. terjadi, maka jalan menuju disintegrasi semakin jelas, hanya menunggu waktusebelum menjadi kenyataan. 17
  • 18. 3. Upaya untuk mempertahankan persatuan dan kesatuan bangsa a. Secara terus-menerus memupuk semangat nasionalisme dan patriotisme dikalangan generasi muda sebagai generasi penerus perjuangan bangsa dan atau sebagai pemegang tongkat estafet bangsa, baik melalui jalur pendidikan formal maupun nonformal. Nasionalisme adalah suatu paham yang menekankan bahwa kesetiaan tertinggi individu harus diserahkan kepada bangsa dan negara. Patriotisme adalah suau paham yang menekankan untuk mecintai tanah air b. Meningkatkan mekanisme kontrol terhadap berbagai organisasi dengan pendekatan secara persuasif edukatif bukan melalui pendidikan c. Meningkatkan rasa cinta pada kultur budaya nasional d. Meningkatkan rasa toleransi diantara SARA untuk menciptakan kehidupan yang harmonis e. Menciptakan pemerintahan yang bersih dan berwibawa penuh integritas, loyalitas dan pengabdian terhadap seluruh lapisan masyarakat. B. PancasilaHakikat yang sesungguhnya dari pancasila adalah sebagai pandangan hidup bangsa dan sebagaidasar negara. Kedua pengertian tersebut sudah selayaknya kita fahami akan hakikatnya. 1. Karakterisktik ideologi pancasila - Ideologi pancasila bukan gabungan dari ideologi-ideologi yang ada di dunia, seperti ideologi komunis dan ideologi liberal, sebab ideologi pancasila merupakan hasil pemikiran bangsa Indonesia sendiri. - Ideologi pancasila bersifat bhineka tunggal ika yang kreatifitas - Pancasila bukan agama dan agama tidak dipancasilakan. Trikerukunan beragama antara lain kerukunan agama, kerukunan antar umat beragama, dan kerukunan antar umat beragama dengan pemerintah - Pancasila bukan dogma yang beku dan kaku melainkan pancasila sangat dihargai adanya perbedaan pendapat 18
  • 19. 2. Ciri-ciri demokrasi pancasila - Mengutamakan musyawarah untuk mencapai mufakat - Mengedepankan rasa kekeluargaan dan kegotong-royongan - Kebebasan individu tidak bersifat mutlak, tetapi harus diselaraskan dengan tanggung jawab sosial - Menghormati adanya perbedaan pendapat - Tidak mengenal adanya oposisi. Oposisi yang dalam arti oposisi yang berusaha menggulingkan pemerintah4. Krisis Sosial Budaya1. Sikap hipokrit. Orang yang suka mencari muka, penjilat, penghianat, dan munafik.2. Suka meremehkan mutu/kualitas3. Suka menempuh jalan pintas untuk mencapai tujuan dengan menghalalkan segala cara4. Tidak percaya diri5. Percaya pada yang berbau takhayul/mitos6. Tidak berdisiplin murni (tidak didasari olh satu kesadaran akan pentingnya disiplin itu sendiri)7. Krisis keteladanan/kredibilitas (dapat dipercaya)8. Hedonisme, adalah pandangan hidup yang menganggap bahwa orang akan menjadi bahagia dengan mencari kebahagiaan sebanyak mungkin dan sedapat mungkin menghindari perasaan-perasaan yang menyakitkan.9. Pragmatisme, adalah suatu paham yang melihat ukuran kebenaran adalah segala sesuatu yang mendatangkan kesenangan10. Permisivisme, adalah suatu paham yang serba membolehkan segalanya11. Feodalisme, adalah suatu paham yang merupakan peninggalan zaman perubahan12. Plagiator, adalah sikap suka meniru 19
  • 20. C. Tiga Pilar Demokrasi1. Adanya transparansi (keterbukaan)2. Adanya akuntabilitas publik (adanya pertanggung jawaban terhadap masyarakat)3. Adanya supremasiKeterbukaan itu harus ada pertanggungjawaban bahwa semua aktivitasnya bukan untukkepentingan kelompoknya tetapi untuk kepentingan kolektif dan itu harus transparan danada akuntabilitas publik. Jadi generasi muda harus dibiasakan untuk diajak berfikir secararasional. Sebab kalau generasi muda ini selalu dicekoki dengan doktrin-doktrinprimordialisme sangat berbahaya bagi pertumbuhan bangsa. 20
  • 21. BAB VI EMPAT PILAR BANGSA INDONESIASalah satu faktor pendukung kuatnya benteng pertahanan negara adalah adanya empat pilarkebangsaan yaitu Pancasila, NKRI , UUD tahun 1945 dan Bhineka Tunggal Ika. 1. Pancasila Di antara keempat pilar, Pancasila adalah pilar pertama yang terbentuk. Pancasila menjadi dasar atau landasan terbentuknya Indonesia. Pancasila juga sebagai pedoman dan pandangan hidup bagi seluaruh warga Indonesia dalam menjalani kehidupan berbangsa dan bernegara. Satu lagi, Pancasila adalah penyaring (filter) untuk apapun yang datang dari luar Indonesia, seperti misalnya menyaring budaya Barat yang memiliki banyak pertentangan dengan budaya Timur. 2. UUD tahun 1945 3. NKRI NKRI melambangkan persatuan. Tanpa adanya persatuan para pahlawan dan seluruh rakyat, Indonesia tak akan pernah terbebas dari jajahan negara lain seperti Belanda dan Jepang dan merdeka. 4. Bhineka tunggal ika Berbeda-beda namun tetap satu. Pilar ini mutlak dibutuhkan karena Indonesia memiliki entah berapa banyak budaya di setiap daerahnya. 21
  • 22. BAB VII ETIKA BANGSA INDONESIA A. Pengert ian EtikaEtika adalah ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk dan tentang hak dankewajiban moral (akhlaq); kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlaq; nilaimengenai nilai benar dan salah, yang dianut suatu golongan atau masyarakat. (KamusBesar Bahasa Indonesia, 1989)Etika adalah suatu ilmu yang membahas tentang bagaimana dan mengapa kita mengikutisuatu ajaran moral tertentu atau bagaimana kita harus mengambil sikap yang bertanggungjawab berhadapan dengan pelbagai ajaran moral. (Suseno, 1987)Etika sebenarnya lebih banyak bersangkutan dengan prinsip-prinsip dasar pembenarandalam hubungan tingkah laku manusia. (Kattsoff, 1986)Berdasarkan beberapa pemikiran diatas etika menurut Bartens sebagaiman dikutip olehabdul kadir,memberikan tiga arti etika yaitu1) Etika dipakai dalam arti nilai-nilai dan norma-norma moral yang menjadi pegangan bagiseorang atau suatu kelompok dalam mengatur tingkah lakunya.arti ini dapat juga disebutsistem nilai dalam hidup manusia perseorngan atau hidup bermasyrakat2) Etika dipakai dalam arti kumpulan asas dan nilai moral,yang dimaksud disi adalah kodeetik3) Etika dipakai dalam arti ilmu tentang yang baik atau yang buruk .arti sini sama denganfilsafat moral B. Tujuan Tuntutan Etika Bangsa1. Menerima pluraritas bangsa secara utuh, yaitu kemajemukan suku, agama, ras, dan golongan/kelompok2. Menghormati keberlainan dalam kebersamaan3. Meniadakan segala bentuk kekerasan, dan kembali pada perlakuan yang beradab, perlakuan yang penuh dengan nilai-nilai kemanusiaan/nilai humanis4. Kelompok mayoritas harus bertanggung jawab terhadap keselamatan kaum minoritas dan sebaliknya, kaum minoritas harus tau diri dan peka terhadap kepentingan kelompok mayoritas5. Kembalikan kedaulatan hukum6. Solidaritas harus real terhadap yang lemah secara fisik dan ekonomi 22
  • 23. 7. Adanya keteladanan dari atas, entah dari tokoh politik maupun agama. BAB VIII TRANSISI MASYARAKAT INDONESIAPersoalan Sosial Baru dalam Transisi Masyarakat Indonesia 1. Hancurnya nilai-nilai demokrasi dalam masyarakat, contohnya Hilangnya sikap toleransi, keterbukaan dalam berkomunikasi, memahami keanekaragaman dalam masyarakat, hilangnya rasa tanggung jawab, hancurnya nilai- nilai kekeluargaan dan kegotongroyongan, hilangnya rasa penghormatan terhadap adanya perbedaan pendapat, hancurnya nilai-nilai musyawarah mufakat 2. Memudarnya nilai-nilai komunitas dan kehidupan bersama, atara lain tolong-menolong, mengasihi dan menyayangi, yang semuanya diukur serba materi 3. Memudarnya nilai-nilai kejujuran, kesopanan, dan tolong-menolong 4. Kemerosotan nilai-nilai toleransi dalam masyarakat, yaitu saling hormat-menghormati, dan harga-menghargai 5. Kerusakan sistem dan kehidupan ekonomi, yakni krisis moneter yang berimbas pada terjadinya krisis moral. Sistem ekonomi kapitalis, yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin 6. Praktek KKN dalam pemerintahan 7. Pelanggaran terhadap nilai-nilai kebangsaan: nasionalisme dan patriotisme 8. Melemahnya nilai-nilai dalam keluarga 23
  • 24. BAB IX CITA-CITA BANGSA INDONESIABangsa Indonesia bercita-cita mewujudkan negara yang bersatu, berdaulat, adil dan makmur.Dengan rumusan singkat, negara Indonesia bercita-cita mewujudkan masyarakat Indonesiayang adil dan makmur berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.Hal ini sesuai dengan amanat dalam Alenia II Pembukaan UUD 1945 yaitu negara Indonesiayang merdeka, bersatu, berdaulat adil dan makmur.Tujuan khusus Negara Indonesia selanjutnya terjabar dalam alenia IV PembukaanUUD 1945. Secara rinci sbagai berikut :1. Melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia.2. Memajukan kesejahteraan umum.3. Mencerdaskan Kehidupan bangsa.4. Ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dankeadilan sosial.Adapun tujuan umum bangsa Indonesia adalah terwujudnya masyarakat Indonesia yang damai, demokratis, berkeadilan, berdaya saing, maju dan sejahtera, dalam wadah Negara KesatuanRepublik Indonesia yang didukung oleh manusia Indonesia yang sehat, mandiri, beriman,bertakwa dan berahklak mulia, cita tanah air, berkesadaran hukum dan lingkungan, menguasaiilmu pengetahuan dan teknologi, serta memiliki etos kerja yang tinggi serta berdisiplin.Syaratnya: 1. Adanya suatu tujuan dan landasan perjuangan bangsa Indonesia. Landasan yang dimaksud haruslah kokoh dan kuat, antara lain; (1) landasan idil/pancasila, (2) konstitusional/UUD 45, (3) operasional/program pembangunan nasional, yaitu di bidang politik, ekonomi, dll., (4) visional/orang yang mempunyai pikiran jauh ke depan. 2. Adanya kemampuan 3M (melihat, mengenal, dan menyadari) dan tekad yang bulat untuk mengatasi segala bentuk AGHT 3. Adanya strategi nasional yang menunjukkan kerangka dan arah gerak perjuangan bangsa 4. Adanya mekanisme yang tepat untuk melaksanakan strategi nasional yang telah ditentukan 5. Adanya pemerintahan yang bersih dan berwibawa yang dapat mengabdikan diri pada kepentingan rakyat banyak 24
  • 25. BAB X HAK ASASI MANUSIAHak Asasi Manusia (HAM) adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat dankeberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Kuasa dan merupakan anugerah-Nyayang wajib dihormati, dijunjung tinggi dan dilindungi oleh negara, hukum, Pemerintah dansetiap orang, demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia (Pasal 1 angka1 UU No. 39 Tahun 1999 tentang HAM dan UU No. 26 Tahun 2000 tentang PengadilanHAM).Pelanggaran Hak Asasi Manusia adalah setiap perbuatan seseoarang atau kelompok orangtermasuk aparat negara baik disengaja maupun tidak disengaja atau kelalaian yang secaramelawan hukum mengurangi, menghalangi, membatasi dan atau mencabut Hak Asasi Manusiaseseorang atau kelompok orang yang dijamin oleh Undang-undang, dan tidak mendapatkanatau dikhawatirkan tidak akan memperoleh penyelesaian hukum yang adil dan benarberdasarkan mekanisme hukum yang berlaku (Pasal 1 angka 6 UU No. 39 Tahun 1999 tentangHAM).Pengadilan Hak Asasi Manusia adalah Pengadilan Khusus terhadap pelanggaran Hak AsasiManusia yang berat. Pelanggaran HAM yang berat diperiksa dan diputus olehPengadilan HAM meliputi : 1. Kejahatan genosida; 2. Kejahatan terhadap kemanusiaanKejahatan genosida adalah setiap perbuatan yang dilakukan dengan maksud untukmenghancurkan atau memusnahkan seluruh atau sebagian kelompok bangsa, ras, kelompoketnis, kelompok agama, dengan cara : 1. Membunuh anggota kelompok; 2. mengakibatkan penderitaan fisik atau mental yang berat terhadap anggota-anggota kelompok; 3. menciptakan kondisi kehidupan kelompok yang akan mengakibatkan kemusnahan secara fisik baik seluruh atau sebagiannya; 4. memaksakan tindakan-tindakan yang bertujuan mencegah kelahiran di dalam kelompok; atau 5. memindahkan secara paksa anak-anak dari kelompok tertentu ke kelompok lain.Kejahatan terhadap kemanusiaan adalah salah satu perbuatan yang dilakukan sebagian dariserangan yang meluas atau sistematik yang diketahuinya bahwa serangan tersebut ditujukansecara langsung terhadap penduduk sipil, berupa: 25
  • 26. 1. pembunuhan; 2. pemusnahan; 3. perbudakan; 4. pengusiran atau pemindahan penduduk secara paksa; 5. perampasan kemerdekaan atau perampasan kebebasan fisik lain secara sewenang- wenang yang melanggar (asas-asas) ketentuan pokok hukum internasional; 6. penyiksaan; 7. perkosaan, perbudakan seksual, palcuran secara paksa, pemaksaan kehamilan, pemandulan atau sterilisasi secara paksa atau bentuk-bentuk kekerasan seksual lain yang setara; 8. penganiayaan terhadap suatu kelompok tertentu atau perkumpulan yang didasari persamaan paham politik, ras kebangsaan, etnis, budaya, agama, jenis kelamin atau alasan lain yang telah diakui secara universal sebagai hal yang dilarang menurut hukum internasional; 9. penghilangan orang secara paksa; atau 10. kejahatan apartheid.(Penjelasan Pasal 7, 8, 9 UU No. 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan HAM)Penyiksaan adalah setiap perbuatan yang dilakukan dengan sengaja, sehingga menimbulkanrasa sakit atau penderitaan yang hebat, baik jasmani maupun rohani, pada seseoarang untukmemperoleh pengakuan atau keterangan dari seseorang dari orang ketiga, denganmenghukumnya atau suatu perbuatan yang telah dilakukan atau diduga telah dilakukan olehseseorang atau orang ketiga, atau mengancam atau memaksa seseorang atau orang ketiga, atauuntuk suatu alasan yang didasarkan pada setiap bentuk diskriminasi, apabila rasa sakit ataupenderitaan tersebut ditimbulkan oleh, atas hasutan dari, dengan persetujuan, atausepengetahuan siapapun dan atau pejabat publik (Penjelasan Pasal 1 angka 4 UU No. 39 Tahun1999 tentang HAM)Penghilangan orang secara paksa adalah tindakan yang dilakukan oleh siapapun yangmenyebabkan seseorang tidak diketahui keberadaan dan keadaannya (Penjelasan Pasal 33 ayat2 UU No. 39 Tahun 1999 tentang HAM) Secara umum fungsi dan kegunaan HAM meliputi antara lain: 1. Menjamin harkat dan martabat manusia sesuai dengan kodratnya sebagai makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. 2. Melindungi manusia dari tindakan sewenang-wenang baik yang dilakukan oleh perorangan, kelompok, maupun negara/penguasa terhadap warga negara. 3. Untuk menciptakan ketentraman dan ketertiban dalam masyarakat 26
  • 27. 4. Untuk memahami hak dan kewajiban sebagai warga negara. Paling baik melaksanakan kewajiban kemudian hak. Namun kenyataan yang terjadi malah sebaliknya.5. Menghargai nilai-nilai kemanusiaan dari upaya penindasan, pelecehan, perkosaan, penyiksaan, pembunuhan, penganiayaan, perbudakan, dan diskriminasi.6. Menghormati kebebasan yang dimiliki setiap orang dalam menyatakan keinginan dan aspirasinya yang diseleraskan dengan tanggung jawab sosialnya di masyarakat.7. Untuk lebih mengutamakan kepentingan bersama 27
  • 28. BAB XI DOSA SOSIAL MASYARAKATTujuh Dosa Sosial yang dikenalkan Mohandas Karamchand GandhiTujuh Dosa Sosial yang dikenalkan Mohandas Karamchand Gandhi, dalam perspektifkekinian:1.Kekayaan tanpa kerja.Korupsi seperti menyelundupkan gula, rekening gendut Polisi, menerima dana talangan BankCentury, naikkin uang tiket final bola setelah antusias masyarakat tinggi untuk menonton,menggelapkan pajak dan segala bentuk tindak kejahatan yang tidak memerlukan kejujuran danmempermiskin rakyat banyak.2.Kenikmatan tanpa nurani.Membakar rumah ibadah orang lain sehingga merasa dirinya benar dan menikmatinya,melarang orang beribadah, dan segala bentuk kesenangan yang mengorbankan perasaan oranglain.3.Ilmu tanpa kemanusiaan.Mempelajari disiplin akademis lalu setelah menjadi dosen ia jadi banci tampil di TV, syukur-syukur bisa menjadi pejabat negara dan salah satu pengurus partai politik.4.Pengetahuan tanpa karakter.Mengetahui sesuatu tetapi buta pada integritas pribadi dan merusak tatanan moral sepertimembobol Bank, membuat trik-trik kartu ATM Palsu, hacking barang-barang yang dijual diInternet, menjadi Pemimpin agama karena pengetahuannya tapi menjual pengetahuanagamanya untuk uang dan kekuasaan. Mempelajari hukum dan detil-detilnya untuk menipurasa keadilan.5.Politik tanpa prinsip.Masuk ke dalam partai politik hanya demi jabatan, ketika partai politik tidak membutuhkan diakemudian dia pindah ke partai lain, masuk ke dalam perjuangan ideologi tapi berujung hanyajadi makelar kekuasaan, membuat jaringan kekuatan di masyarakat tapi digunakan untukmemperkaya diri bukan memperjuangkan ide-idenya dimana masyarakat tumbuh sesuaiidealisme yang ia impikan. 28
  • 29. 6.Bisnis tanpa moralitas.Menggelapkan pajak, iklan-iklan di TV yang melecehkan, menghancurkan saingan,menggunakan pejabat negara sebagai tangan untuk menggodam pesaing dan menyogok pejabatnegara demi keuntungan bisnis.7.Ibadah tanpa pengorbanan.Beribadah hanya menghitung untung rugi, padahal jalan menuju Tuhan adalah keikhlasan dankunci dari keikhlasan adalah tidak memikirkan apapun kecuali Tuhan, dan jalan menuju Tuhanadalah jalan pengorbanan bagi hati nurani untuk menjadi bersih. 29
  • 30. DAFTAR PUSTAKAHitam and Biru, Paradigma Baru PKN (New Civic Education). http://hitamandbiru.blogspot.com/2012/07/paradigma-baru-pkn-new-civic- education.html. Diakses tanggal 31 Desember 2012.Ichnurezhas Blog, Pentingnya Matakuliah Pendidikan Kewarganegaraan Bagi Mahasiswa. http://ichnurezha.wordpress.com/2012/03/05/pentingnya-matakuliah-pendidikan- kewarganegaraan-bagi-mahasiswa/. Diakses tanggal 31 Desember 2012.Hukmy Auliyach, Karakteristik Ideologi Pancasila. http://hukmyauliyahc.blogspot.com/2011/06/karakteristik-ideologi-pancasila.html. Diakses tanggal 31 Desember 2012.Nurwidi Sayekti, Materi Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan. http://nurwidisayekti.blogspot.com/. Diakses tanggal 6 Januari 2013.Putri, Wulan Andhika. Cita-Cita, Tujuan dan Visi Negara Indonesia. http://wulanradityaputri.blogspot.com/2012/06/cita-cita-tujuan-dan-visi-negara.html. Diakses tanggal 6 Januari 2013.Kiranawati. Pengertian-Pengertian Hak Asasi Manusia. http://gurupkn.wordpress.com/2008/02/22/pengertian-pengertian-hak-asasi-manusia/. Diakses tanggal 6 Januari 2013.Catatan Idealis dan Kritis. Tujuh Dosa Sosial yang dikenalkan Mohandas Karamchand Gandhi. http://catatanidealisdankritis.tumblr.com/post/12066063124/tujuh-dosa-sosial- yang-dikenalkan-mohandas-karamchand. Diakses tanggal 6 Januari 2013. 30

×