• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
1
 

1

on

  • 235 views

 

Statistics

Views

Total Views
235
Views on SlideShare
235
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
0
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    1 1 Document Transcript

    • Grammar of Shot The Shot and How to Frame it The Shot (syuting) : unit terkecil dari informasi visual yang diambil pada satu waktu oleh kamera yang menunjukkan tindakan tertentu atau acara. Dengan arti lain ini sebagai proses dari informasi visual yang ditangkap pada satu waktu dengan kamera yang menunjukkan suatu tindakan atau peristiwa, ini dilakukan dengan syuting pengambilan gambar. Berbicara tentang proses pengambilan gambar, kita harus tau dasar peraturan yang mengatur konstruksi visual yang dibuat untuk dimasukkan ke dalam sebuah film. The shot adalah sebuah proses rekaman suatu tindakan dengan sudut pandang tertentu dalam sebuah waktu tertentu. Dari gambar yang direkam tersebut kita bisa menarik sebuah informasi apa yang tersirat didalamnya, karena perlu diingat dalam pembuatan film adalah bagaimana kreatifitas seseorang dalam mengkomunikasikan sebuah gambar tersebut hingga audiens dapat memahami maknanya. Beberapa istilah yang perlu diketahu seperti, gambar bergerak yang digunakan mewakili sebuah aktifitas, menunjukkan proyek, atau program yang terdiri dari gambar individu yang ketika ditampilkan sangat cepat bergerak. kamera merujuk pada berbagai perangkat yang dapat merekam gambar bergerak. Camera person/operator kamera adalah orang yang mengoperasikan sebuah proses perekaman gambar bergerak. What to Show The Audience? Karena film dan acara televisi begitu sangat bergantung pada unsur-unsur visualnya, kita harus memutuskan segera dalam proses penciptaan apa penting bagi pengunjung untuk dilihat dan bagaimana film tersebut memberikan informasi, tindakan, peristiwa, atau hal detail lainnya. Naskah cerita narasi atau peristiwa pada waktu yang sebenarnya dari sebuah dokumenter akan memandu seseorang yang akan membuat film untuk memilih bingkai dan menangkap dengan kamera dan lensa. Kamera dan lensa bekerja sama untuk merekam sesuatu, persegi panjang sebagai sebuah segmen atau potongan jendela kecil bola total dunia fisik disekitar operator kamera. Potongan potongan yang memiliki batas pandang itulah yang dinamakan frame. Apapun yang terekam dalam sebuah bingkai tersebut sebagai sebuah representasi dari dunia yang sebenarnya. Ini pilihan apa yang benar-benar harus dipotret dapat menjadi hasil dari masukan dari banyak orang yang terlibat dalam proyek. Aspect Ratio Dimensi frame kamera (bidang gambar direkam aktif) atau lebar-tinggi hubungan bingkai yang sering dinyatakan sebagai rasio lebar bahwa untuk ketinggian tersebut. rasio ini disebut rasio aspek dan, tergantung pada format medium, dapat ditulis 4:3, 16:9, 1.85:1, dan seterusnya. Contoh, 4:3 berarti bahwa ketinggian terhitung tiga, maka lebarnya empat, dengan satuan yang sama.
    • Gambar 1 : aspect ratio (grammar of shot-Roy Thompson) Dari gambar diatas, kita mengetahui beberapa ukuran bingkai ini atau aspek rasio dari televisi dan sejarah gambar gerak. Ukurannya telah berkembang selama beberapa dekade seiring berkembangnya teknologi. The Basic Building Blocks —The Different Shot Type Families Tembakan adalah unit terkecil dari liputan foto dari seseorang, tindakan, atau peristiwa dalam sebuah film. Kita juga tahu, dari menonton film dan program televisi, bahwa orang-orang, tindakan, dan peristiwa yang kita lihat tidak semua terlihat dari angle/sudut yang sama persis, perspektif, atau jarak. Oleh karena itu, meskipun masing-masing di-shot merupakan cara unik untuk menutupi atau membingkai tindakan, jelas bahwa ada berbagai jenis umum tembakan. Seperti close-up, medium shot, dan long shot. Medium Shot Medium shot (MS) diambil dari kepala hingga bawah pinggang. Fokus pada aktor tersebut. Pada televisi, MS adalah tepat ketika subjek berbicara tanpa terlalu banyak emosi atau konsentrasi yang intens. Ia juga bekerja dengan baik ketika tujuannya adalah untuk menyampaikan informasi, yang mengapa sering digunakan oleh televisi presenter berita. Anda akan sering melihat cerita dimulai
    • dengan MS dari wartawan (memberikan informasi), diikuti oleh gambar lebih dekat dari subyek wawancara (memberikan reaksi dan emosi). Close Up Close-up (CU) adalah tembakan intim, pandangan secara dekat. Akibatnya, hal itu dapat menghasilkan informasi rinci yang lebih spesifik si subjek. Biasanya pada televisi menggunakan close up jika ingin menampilkan emosi subjek secara detail. Long Shot Long shot (LS) adalah tembakan lebih inklusif. Frame ini lebih banyak memasukkan lingkungan sekitar subjek, atau tindakan dan sering menunjukkan hubungan mereka secara fisik dengan ruang jauh lebih baik. Tembakan panjang juga dapat disebut sebagai wide shot (WS) karena secara nyata mencakup lebih banyak lingkungan skitar. Ini memasukkan "full body" lebar tapi kepala hingga kaki terlihat dengan dengan frame. Digunakan untuk pengambilan gambara Interior atau eksterior. Ketiga jenis utama shooting diatas, yaitu MS, CU, dan LS - akan menjadi blok bangunan dasar yang akan kita gunakan untuk mulai menangkap objek bergerak. Dan dari ketiga dasar jenis shots ini, menghasilkan beberapa jenis lainnya, antara lain: Extreme long shot Very long shot Long shot/wide shot Medium long shot Medium shot Medium close-up Close-up Big close-up Extreme close-up
    • Extreme Long Shot Dikenal dengan singkatan XLS atau ELS, juga disebut sebagai tembakan yang sangat lebar atau tembakan sudut yang sangat lebar. Jenis ini digunakan dalam penembakan eksterior, meliputi lapangan/bagian yang luas pandang, sehingga membentuk sebuah gambar yang memperlihatkan lingkungan dalam lingkup yang besar, sering digunakan sebagai tembakan mendirikan di awal sebuah film atau awal dari urutan baru dalam sebuah film, seperti menunjukkan di mana - perkotaan, pinggiran kota, pedesaan, pegunungan, gurun, laut, dll, atau juga memperlihatkan saat hari malam, musim panas, musim dingin, musim semi, musim gugur, masa lalu, masa lalu, sekarang, masa depan, dll Very Long Shot Dikenal dengan singkatan VLS. Merupakan jenis dari salah satu tembakan lebar juga, jenis ini bisa digunakan pada eksterior atau interior penembakan ketika cukup lebar dan tinggi ada dalam set studio atau bangunan lokasi, seperti ruangan terbuka. Menujukkan keadaan atau situasi lingkungan secara lebih detail. Medium Long Shot
    • istilah yang digunakan dalam cinemetorgaphy. Pengambilan gambar dengan tembakan menengah biasanya menunjukkan sebagian besar orang dari kepala ke lutut. Ini memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan beberapa lingkungan, tetapi juga memungkinkan beberapa orang untuk dengan mudah berinteraksi. Medium Close Up Disingkat dengan MCU, bisa digunakan untuk pengambilan gambar Interior atau eksterior. Pada jenis pengambilan gambar seperti ini, fitur wajah karakter subjek agak jelas - mana tampilan mata jelas, sebagai emosi, gaya rambut dan warna, make-up, dll. Ini adalah salah satu yang paling sering digunakan ketika berbicara, mendengarkan, atau melakukan suatu tindakan yang tidak melibatkan banyak badan atau gerakan kepala. Close Up Digunakan pada Interior atau eksterior. Pengambilan gambar sebuah wajah penuh sangat intim yang menunjukkan semua detail dalam mata dan menyampaikan emosi halus yang bermain di seluruh mata, mulut, dan wajah otot aktor - kondisi kesehatan dan rambut wajah pada pria dan make-up gunakan pada wanita jelas terlihat. Big Close Up
    • Wajah subjek menempati sebanyak frame dan masih menunjukkan fitur mata, hidung, dan mulut. Bisa pada pengambilan gambar Interior atau eksterior. Tembakan intim menempatkan penonton langsung di wajah subjek karena setiap detail wajah sangat terlihat, gerakan wajah atau ekspresi harus halus gerakan kepala yang sangat kecil dapat ditoleransi sebelum subjek bergerak keluar dari frame. Ini digunakan untuk memeprlihatkan tentang siapa dan bagaimana "yang" merasa - marah, takut, romantis, dll. Extreme Close Up Disingkat dengan ECU atau XCU. Murni detail shot - atu aspek dari subjek seperti mata, mulut, telinga, atau tangan diperlihatkan dalam satu frame. Dapat digunakan dalam pekerjaan dokumenter,seperti scientific studi, dan dapat digunakan dalam cerita fiksi. Untuk menjadi kameramen yang baik dan menghasilkan tembakan yang menarik, maka tidak cukup hanya dengan mengetahui jenis shot saja, kita juga perlu menyertai unsur seni di dalamnya. Untuk lebih jelasnya, kita akan bahas pada sub ‗the art of competition‘. The Art of Composition Komposisi sebagai sebuah pengaturan artistik yang memuat unsur-unsur seni seperti musik, lukisan, kata-kata, dan unsur visual lainnya dalam sebuah film. Yang perlu dilakukan ketika ingin menempatkan objek dengan memperhitungkan komposisi : Pertama kita harus memahami format kamera dan aspek rasio bingkai. Dengan mengetahui bentuk yang tepat dari frame, memahami batas-batas lebar dan tinggi yang akan membantu untuk memutuskan berbagai pilihan penembakan lain. Selanjutnya, memutuskan apa yang ingin dijadikan sebagai objek, arahkan kamera pada sesuatu, dan merekam gambar. Selain itu juga harus paham bagaimana menempatkan objek dalam bingkai. Inilah penempatan objek berseni dengan kerangka yang membantu menggaris bawahi arti, memberikan subteks, dan secara umum, menggunakan imajinasi dengan penuh perasaan akan keindahan, keseimbangan, dan ketertiban. Ini adalah seni komposisi. Komposisi dalam fotografi : penempatan elemen visual dalam foto sehingga menghasilkan gambar yang menyenangkan (pleasing for the eyes). Elemen Visual (elements of design, formal elements atau elements of art) adalah ―bahasa‖ yang ada untuk dikomposisikan oleh fotografer untuk menghasilkan foto yang baik. Elemen visual :
    • • Garis, komposisi ini terbentuk dari pengemasan garis secara dinamis baik garis lurus, melingkar/melengkung. Biasanya komposisi ini bisa menimbulkan kesan kedalaman dan kesan gerak pada sebuah objek foto. Ketika garis-garis itu digunakan sebagai subjek, yang terjadi adalah foto menjadi menarik perhatian. Tidak penting apakah garis itu lurus , melingkat atau melengkung, membawa mata keluar dari gambar. Yang penting garis-garis itu menjadi dinamis. • Bentuk, komposisi ini biasanya dipakai fotografer untuk memberikan penekanan secara visual kualitas abstrak terhadap sebuah objek foto. Biasanya yang paling sering dijadikan sebagai komposisi adalah kotak dan lingkaran • Warna, warna memberikan sebuah kesan yang elegan dan dinamis pada sebuah foto apabila dikomposisilkan dengan baik. Kadang kala komposisi warna dapat pula memberikan kesan anggun serta mampu dengan sempurna memunculkan "mood color" (keserasian warna) sebuah foto terutama pada foto – foto pictorial ( foto yang menunjukkan unsur keindahan) • Tekstur, yaitu yang memberikan kesan tentang keadaan permukaan suatu benda ( halus, kasar, beraturan, tajam, lembut, dsb). Tekstur akan tampak dari gelap terang atau bayangan dan kontras yang timbul dari pencahayaan pada saat pemotretan. • Arah, kitaharus menentukan arah kita dalam mengambil sebuah gambar objek dengan menentukan angle yang pas. Ada tiga pilihan angle, yaitu high angle, low angle, dan neutral. • Ukuran / dimensi • Perspektif, sudut pandang si kameramen dapat direpresentasikan pada hasil pengambilan gambarnya. • Ruang, dengan mengetahui perbedaan interior atau eksterior kita dapat menyesuaikan pencahayaa, efek yang digunakan, dan lain sebagainya Subjective Shooting Vs Objective Shooting Angel Kamera Subjektif : Kamera subjektif merekam film dari titik pandang seseorang. Penonton ikut berpartisipasi dalam peristiwa yang disaksikannya sebagai pengalaman pribadinya. Penonton ditempatkan kedalam film baik dia sendiri sebagai peserta aktif, atau bergantian tempat dengan sesorang pemain dalam film dan menyaksikan kejadian yang berlangsung melalui matanya. Penonton juga dilibatkan dalam film, yaitu ketika seorang pelaku dalam adegan memandang ke lensa, maka terlihat penonton diajak berinteraksi dengan pelaku. Contoh : Presenter dan VJ Angel Kamera Objektif : Kamera ini melakukan pengambilan gambar mewakili pandangan penonton. Penonoton menyaksikan peristiwa yang dilihatnya melalui mata pengamat yang tersembunyi. Angel kamera ini tidak mewakili pandangan siapapun dalam film, kecuali pandangan penonton atau netral. Aktor seolah olah tidak menyadari keberadaan kamera dan tidak pernah memandang kamera. Jangan perha seorang pemain melihat ataupun melirik ke lensa, bila itu terjadi , maka adegan tersebut harus diulang. Sebagian besar adehgan film disajikan datri angel kamera yang objektif.
    • Headroom dan Noseroom Headroom, merupakan ruang diatas kepala yang berfungsi membatasi bingkai dan bagian atas kepala objek. Sedangkan Noseroom , merupakan arah pandang atau ruang gerak dalam sebuah frame , bertujuan untuk memberikan ruang pandang sehingga terkesan bahwa objek memang sesang melihat sesuatu. Rule of Thirds Pada aturan umum fotografi, bidang foto biasanya dibagi menjadi 9 bagian yang sama. Sepertiga bagian adalah teknik dimana kita menempatkan objek pada sepertiga bagian bidang foto. Hal ini sangat berbeda dengan uang umum dilakukan dimana kita selalu menempatkan objek di tengahtengah bidang foto. Cara Kerja: Bagilah framing foto menjadi 3 kolom dan 3 baris yang sama besar, dengan 2 garis vertikal dan 2 garis melintang. Biasanya pada kamera SLR sudah ada disediakan pilihan untuk mengaktifkan grid/garis acuan Setelah framing dibagi menjadi 3, maka letakan subjek foto pada salah satu garis. High Angel dan Low Angel Shot High Angel, pandangan tinggi. Artinya pemotretan berada pada posisi yang lebih tinggi dari objek foto. Sedangkan Low Angel Shot adalah pemotretan yang dilakukan dari bawah. Sudut pemotretan yang dimana objek lebih tinggi dari posisi kamera. Sudut pengambilan gambar ini digunakan untuk memotret arsitektur sebuah bangunan agar terkesan kokoh, megah dan menjulang. Namun, tidak menutup kemungkinan dapat pula digunakan untuk pemotretan model agar terkesan elegan dan anggun. Lebih lanjut mengenai komposisi. Gambar dua dimensi (2D) yang direkam dapat memberikan kesan ruang tiga dimensi (3D) yakni dengan menggunakan elemen komposisi untuk menciptakan ilusi ruang tiga dimensi tersebut dalam film atau frame video. Banyak metode popular termasuk garis diagonal, latar depan dan latar belakang obyek, ukuran objek, atmospherics, lebar atau panjang lensa, fokus, dan pencahayaan. Pada bagian ke tiga ini pembahasan lebih mendalam tentang langkah selajutnya dalam komposisi dan Bab ketiga pada tata bahasa ini dan memperkenalkan cara-cara baru dan lebih menarik untuk mengisi komposisi dalam pengambilan objek kita dengan informasi, makna, dan keindahan. Pembuat film harus menghasilkan ilusi multidimensionality. Ilusi mendalam pada bidang film atau video 2D dapat dibuat dalam berbagai cara, yakni : Garis Horizontal– apa yang membuat penampil terkunci dalam hubungan spasial yang dapat diketahui denganruang film. Dengan kata lain, membuat mereka memungkinkan untuk orientasi jelas atas / bawahdan kiri / kanan. Tujuan utama Anda harus untuk menjaga garis horizon Anda sebagai tingkat yang sejalan-sejajar - tepi atas dan bawah fisik film atau frame
    • video. Ini relatif mudah untuk dilakukan oleh mata ketika Anda menembak yang mana harus tetap tingkat dan mantap. Dutch Angle – condong terhadap garis horizontal dan vertikal untuk menciptakan ketidakseimbangan. Garis diagonal - perspektif menciptakankekuatan untuk titik hilang dan menciptakan kedalaman. Kedalaman ruang film- foreground / ground / Middle dan background - zona di mana aksi panggung anda dan yang ada di berbagai jarak dari lensa. Ukuran benda - besar dalam bingkai yang berarti dekat dan kecil yang berarti jauh. Atmospherics - jarak yang sangat tersirat melalui uap air mengaburkan. Lensa zoom - wide angle atau tele - focal length menangkap seluruh layar pandang atau sempit pandang ruang film. Fokus - kreatif pergeseran fokus dalam kedalaman film akan mengarahkan mata pemirsa di sekitar frame dan menjaga mereka terlibat - menarik, mendorong, menaruh ke atas rak, atau mengikutifokus. Kedalaman bidang - hanya benda dalam DOF yang tampak dalam fokus yang diterimakepada penonton, memperluas / kontrak atau menggeser zona bahwa untuk mencapai lebih banyak komposisi kreatif dan menanamkan energi gambar. Pencahayaan, cahaya selalu dibutuhkan untuk mendapatkan gambar dasar Anda untuk mengekspositu, menggunakan cahaya untuk memisahkan objek dari latar belakang, membuat komposisibidang obyek dalam bingkai, menghasilkan ilusi 3D melalui pemodelan kontrasdaerah terang dan gelap, mengatur nada untuk perasaan dengan desain kunci pencahayaan yang tinggi atau rendah dan penggunaan warna. Conclusions Sebuah proses pengambilan gambar (shot) menajadi hal dasar bagi seorang film maker atau fotografer. Dengan begitu ia harus mengenal jenis – jenis shots dan frame yang digunakanya. Pengambilan gambar bukan berarti seorang kameramen harus mengambil seluruh objek yang ada dan memasukkannya ke dalam frame, tentu hal ini menjadi tidak menarik dan membingungkan untuk menentukan fokus objek yang mana yang sebenarnya ingin dipertontonkan. Maka dari itu kita perlu memilih dengan baik mana objek yang akan kita sorot, dengan mempertimbangkan ukuran frame, angle, dan tentunya jenis shots, serta memperhatikan elemen-elemen visual lainnya. Hal tersebut tidak akan menjadi menarik jika kameramen melakukannya tanpa memasukkan unsur seni. Seni dibutuhkan dalam mengkomposisikan sebuah gambar yang diambil. Pada intinya kita mengerti bagaimana camera angle dan penyesuaian cahaya dan warna pada sebuah perekaman gambar. Dari view yang ada kita harus mampu memilah mana yang baik dimasukkan dan mana yang tidak, hal tersebut kita kaitkan dengan unsur artistik sehingga objek yang terekam dapat menarik perhatian audiens.
    • Referensi : Thompson, Roy. 2009. Grammar of Shot. Elsevier printed: Burlington, USA.