Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB

on

  • 2,814 views

Laporan Akhir EKPD 2010 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung oleh Tim Universitas Bangka Belitung

Laporan Akhir EKPD 2010 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung oleh Tim Universitas Bangka Belitung

Statistics

Views

Total Views
2,814
Views on SlideShare
2,814
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
82
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB Laporan Akhir EKPD 2010 - Babel - UBB Document Transcript

  • KATA PENGANTAR Syukur Alhamdulillah, Laporan Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah ProvinsiKepulauan Bangka Belitung akhirnya berhasil disusun oleh tim yang dibentuk olehUniversitas Bangka Belitung. Laporan ini merupakan hasil kerja yang telah dirumuskanmelalui pencarian data di lapangan, serangkaian diskusi dan analisis, serta evaluasidalam materi laporan. Meski masih terdapat data yang tidak tersedia di satuan kerja baikdi satuan kerja perangkat daerah maupun dari instansi vertikal yang ada di ProvinsiKepulauan Bangka Belitung, namun bobot analisis dalam setiap capaian indikator kiranyatidak berpengaruh signifikan terhadap hasil akhir laporan ini karena metode evaluasi dananalisis relevansi sudah dirumuskan dengan seksama oleh BAPPENAS. Dalam laporan ini kita akan menemukan kenyataan bahwa capaian pembangunandaerah di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menunjukkan angka yang belum optimal.Sebagian sub bahasan pada pada 3 (tiga) point agenda pembangunan RPJMN tahun2004-2009 yang telah dirumuskan menunjukkan bahwa pelaksanaan programpembangunan di daerah belum sepenuhnya berjalan efektif dan relevan. Beberapaindikator yang sudah relevan dan berjalan dengan baik, namun pada umumnya tetapterjadi fluktuasi dari tahun ke tahun yang menunjukkan capaian tersebut tidak stabil.Meski demikian, sebagai sebuah provinsi yang relatif baru, kondisi ini disadari betul olehpemerintah daerah untuk menjadikan hasil evaluasi ini sebagai bahan untuk percepatancapaian yang lebih baik pada waktu yang akan datang. Selanjutnya mewakili segenap civitas Akademika Universitas Bangka Belitungsaya mengucapkan syukur atas kembali ditunjuknya Universitas Bangka Belitung untukketiga kalinya sebagai pelaksana Evaluasi Kinerja Pembangunan Daerah tahun 2010untuk Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Kembali ditunjuknya Universitas BangkaBelitung setidaknya menunjukkan penilaian yang baik atas kinerja tim yang ditunjuk padatahun lalu. Oleh karena itu, saya juga mengucapkan terima kasih kepada BAPPENAS RIyang kembali memberikan kepercayaan kepada tim UBB untuk melakukan evaluasikembali pada tahun 2010 ini. Saya juga menyampaikan terima kasih kepada berbagai pihak yang telahmembantu kelancaran penyusunan laporan ini, diantaranya para pejabat di satuan kerjaperangkat daerah dan instansi vertikal yang telah memberikan data yang dibutuhkan.Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada anggota tim yang telah bekerja denganbaik, dan kepada berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Semogalaporan ini memberi manfaat bagi upaya untuk terus meningkatkan kesejahteraanbersama. Rektor, Prof. Dr. Bustami Rahman, MSc NIP 19510424 197903 1 002
  • DAFTAR ISIKata Pengantar ........................................................................................................... iDaftar Isi ...................................................................................................................... iiBAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 1 A. Latar Belakang......................................................................................... 1 B. Tujuan dan Sasaran ................................................................................. 3 C. Keluaran .................................................................................................... 3BAB II HASIL EVALUASI PELAKSANAAN RPJMN 2004 - 2009 .............................. 4 A. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI .... 4 Indeks Kriminalitas ..................................................................................... 4 Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional ....................... 7 Persentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Transnasional ...................... 11 B. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS .................................................................................. 15 Pelayanan Publik Persentase Kasus Korupsi yang tertangani dibandingkan Dengan yang dilaporkan ............................................................................ 15 Persentase kabupaten/kota yang memiliki peraturan daerah Pelayanan satu atap .................................................................................. 18 Persentase instansi (SKPD) provinsi yang memiliki pelaporan Wajar tanpa pengecualian (WTP) .............................................................. 21 Demokrasi Gender development index (GDI) .............................................................. 25 Gender empowerment meassurement (GEM) ........................................... 27 C. AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT .................... 30 Indeks pembangunan manusia .................................................................. 30 Pendidikan Angka partisipasi murni (SD/MI) ................................................................ 32 Angka partisipasi kasar (SD/MI) ................................................................. 34 Rata-rata nilai akhir SMP/MTs ................................................................... 36 Rata-rata nilai akhir SMA/MA ..................................................................... 37 Angka putus sekolah SD ............................................................................ 38 Angka putus sekolah SMP/MTs ................................................................. 40 Angka putus sekolah menengah ................................................................ 41 Angka melek aksara 15 tahun ke atas ....................................................... 42 Persentase jumlah guru yang layak mengajar SMP/MTs .......................... 44 Persentase jumlah guru yang layak mengajar sekolah menengah ............ 46 Kesehatan Umur harapan hidup (UHH) ....................................................................... 47 Angka kematian bayi (AKB) ....................................................................... 47
  • Prevalansi gizi buruk (%) ........................................................................... 49 Prevalensi gizi kurang (%) ......................................................................... 49 Persentase tenaga kesehatan perpenduduk ............................................. 50 Keluarga berencana Persentase penduduk ber-KB (contraceptive prevelence rate) ................. 58 Laju pertumbuhan penduduk ..................................................................... 59 Total fertility rate (TFR) .............................................................................. 60 Ekonomi Makro Laju pertumbuhan ekonomi ........................................................................ 61 Persentase ekspor terhadap PDRB ........................................................... 64 Persentase output manufaktur terhadap PDRB ......................................... 66 Pendapatan perkapita ................................................................................ 67 Laju inflasi .................................................................................................. 69 Investasi Nilai rencana PMA yang disetujui .............................................................. 71 Nilai persentase realisasi investasi PMA ................................................... 72 Nilai rencana PMDN yang disetujui ............................................................ 75 Nilai persentase realisasi investasi PMDN ................................................. 76 Realisasi penyerapan tenaga kerja PMA ................................................... 78 Infrastruktur Persentase panjang jalan nasional ............................................................ 80 Persentase panjang jalan provinsi ............................................................. 82 Pertanian Nilai tukar petani ........................................................................................ 83 PDRB sektor pertanian .............................................................................. 84 Kehutanan Persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis ....... 86 Kelautan Jumlah tindak pidana perikanan ................................................................ 88 Luas kawasan konservasi laut ................................................................... 89 Kesejahteraan sosial Persentase penduduk miskin ..................................................................... 90 Tingkat pengangguran terbuka .................................................................. 91 D. KESIMPULAN............................................................................................. 93BAB III RELEVANSI RPJMN 2010 – 2014 DENGAN RPJMD PROVINSI ................ 94 1. Pengantar................................................................................................. 94 2. Tabel 2. Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional ................. 96 3. Rekomendasi ........................................................................................... 142 a. Rekomendasi terhadap RPJMD ......................................................... 142 b. Rekomendasi terhadap RPJMN ......................................................... 153BAB IV. KESIMPULAN ................................................................................................ 158 1. Kesimpulan .............................................................................................. 158 2. Rekomendasi ........................................................................................... 162LAMPIRAN ................................................................................................................... 165
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung BAB I PENDAHULUANA. Latar BelakangMenurut Undang-Undang (UU) No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem PerencanaanPembangunan Nasional (SPPN), kegiatan evaluasi merupakan salah satu dari empattahapan perencanaan pembangunan yang meliputi penyusunan, penetapan, pengendalianperencanaan serta evaluasi pelaksanaan perencanaan. Sebagai suatu tahapanperencanaan pembangunan, evaluasi harus dilakukan secara sistematis denganmengumpulkan dan menganalisis data serta informasi untuk menilai sejauh manapencapaian sasaran, tujuan dan kinerja pembangunan tersebut dilaksanakan.Peraturan Presiden No. 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka MenengahNasional (RPJMN) Tahun 2004-2009 telah selesai dilaksanakan. Sesuai dengan PeraturanPemerintah (PP) No. 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan EvaluasiPelaksanaan Rencana Pembangunan, pemerintah (Bappenas) berkewajiban untukmelakukan evaluasi untuk melihat sejauh mana pelaksanan RPJMN tersebut.Saat ini telah ditetapkan Peraturan Presiden No. 5 Tahun 2010 tentang RencanaPembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2010–2014. Sikluspembangunan jangka menengah lima tahun secara nasional tidak selalu sama dengansiklus pembangunan 5 tahun di daerah. Sehingga penetapan RPJMN 2010-2014 ini tidakbersamaan waktunya dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)Provinsi. Hal ini menyebabkan prioritas-prioritas dalam RPJMD tidak selalu mengacu padaprioritas-prioritas RPJMN 2010-2014. Untuk itu perlu dilakukan evaluasi relevansiprioritas/program antara RPJMN dengan RPJMD Provinsi.Di dalam pelaksanaan evaluasi ini, dilakukan dua bentuk evaluasi yang berkaitan denganRencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Yang pertama adalahevaluasi atas pelaksanaan RPJMN 2004-2009 dan yang kedua penilaian keterkaitan antaraRPJMD dengan RPJMN 2010-2014. 1
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungMetode yang digunakan dalam evaluasi pelaksanaan RPJMN 2004-2009 adalah Evaluasiex-post untuk melihat efektivitas (hasil dan dampak terhadap sasaran) dengan mengacupada tiga agenda RPJMN 2004 - 2009 yaitu agenda Aman dan Damai; Adil danDemokratis; serta Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat. Untuk mengukur kinerja yangtelah dicapai pemerintah atas pelaksanaan ketiga agenda tersebut, diperlukan identifikasidan analisis indikator pencapaian.Sedangkan metode yang digunakan dalam evaluasi relevansi RPJMD Provinsi denganRPJMN 2010-2014 adalah membandingkan keterkaitan 11 prioritas nasional dan 3 prioritaslainnya dengan prioritas daerah. Selain itu juga mengidentifikasi potensi lokal dan prioritasdaerah yang tidak ada dalam RPJMN 2010-2014. Adapun prioritas nasional dalam RPJMN2010-2014 adalah 1) Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola, 2) Pendidikan, 3) Kesehatan, 4)Penanggulangan Kemiskinan, 5) Ketahanan Pangan, 6) Infrastruktur, 7) Iklim Investasi danIklim Usaha, 8) Energi, 9) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana, 10) DaerahTertinggal, Terdepan, Terluar, & Pasca-konflik, 11) Kebudayaan, Kreativitas dan InovasiTeknologi dan 3 prioritas lainnya yaitu 1) Kesejahteraan Rakyat lainnya, 2) Politik, Hukum,dan Keamanan lainnya, 3) Perekonomian lainnya.Dalam upaya melakukan evaluasi dan relevansi antara RPJMD dan RPJMN ini akan sedikitmengalami kesulitan karena perbedaan periodesasi antara keduanya. RPJMD ProvinsiKepulauan Bangka Belitung periode 2007 – 2012, sedangkan RPJMN periode 2010 – 2014.Namun demikian apabila dilihat secara global, 11 prioritas nasional beserta 3 prioritaslainnya dalam RPJMN, memiliki kesamaan dengan visi dan misi Gubernur serta programpembangunan dalam RPJMD. Mungkin pada tataran program kerja saja yang adaperbedaan, mengingat RPJMD merupakan adaptasi dari permasalahan lokal, sementaraRPJMN dalam skala nasional. Namun, pada penyusunan RPJMD berikutnya dapatmenyesuaikan dengan RPJMN 2010-2014, agar ada sinergisitas yang kuat antarapembangunan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dengan pembangunan nasional.Adanya kesamaan pada beberapa indikator pembangunan, menunjukkan bahwasannyaRPJMD juga mendukung pelaksanaan RPJMN. Keterkaitan capaian indikator antaraRPJMN dan RPJMD menjadi point penting bagi sinergisitas pembangunan pusat dandaerah dan sebagai bentuk pembangunan daerah yang mendukung pembangunan nasional.Sebagai contoh, dalam bidang pelayanan publik, pendidikan, kesehatan dan lingkungan,RPJMD menjadikannya sebagai prioritas pembangunan. Hal yang sama juga ada padaRPJMN. 2
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungHasil dari EKPD 2010 diharapkan dapat memberikan umpan balik pada perencanaanpembangunan daerah untuk perbaikan kualitas perencanaan di daerah. Selain itu, hasilevaluasi dapat digunakan sebagai dasar bagi pemerintah dalam mengambil kebijakanpembangunan daerah.Pelaksanaan EKPD dilakukan secara eksternal untuk memperoleh masukan yang lebihindependen terhadap pelaksanaan RPJMN di daerah. Berdasarkan hal tersebut, Bappenascq. Deputi Evaluasi Kinerja Pembangunan melaksanakan kegiatan Evaluasi KinerjaPembangunan Daerah (EKPD) yang bekerja sama dengan 33 Perguruan Tinggi selakuevaluator eksternal dan dibantu oleh stakeholders daerah.Pelaksanaan EKPD 2010 akan dilaksanakan dengan mengacu pada panduan yang terdiridari Pendahuluan, Kerangka Kerja Evaluasi, Pelaksanaan Evaluasi, Organisasi danRencana Kerja EKPD 2010, Administrasi dan Keuangan serta Penutup.B. Tujuan dan SasaranTujuan kegiatan ini adalah:1. Untuk melihat sejauh mana pelaksanaan RPJMN 2004-2009 dapat memberikan kontribusi pada pembangunan di daerah;2. Untuk mengetahui sejauh mana keterkaitan prioritas/program (outcome) dalam RPJMN 2010-2014 dengan prioritas/program yang ada dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi.Sasaran yang diharapkan dari kegiatan ini meliputi:1. Tersedianya data/informasi dan penilaian pelaksanaan RPJMN 2004-2009 di daerah;2. Tersedianya data/informasi dan penilaian keterkaitan RPJMD Provinsi dengan RPJMN 2010-2014.C. KeluaranHasil yang diharapkan dari EKPD 2010 adalah:a. Tersedianya dokumen evaluasi pencapaian pelaksanaan RPJMN 2004-2009 untuk setiap provinsi;b. Tersedianya dokumen evaluasi keterkaitan RPJMD Provinsi dengan RPJMN 2010-2014. 3
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung BAB II HASIL EVALUASI PELAKSANAAN RPJMN 2004-2009A. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI Indeks Kriminalitas 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Indeks Kriminalitas (Jumlah Tindak Pidana) - 1596 2032 2232 2529 2570 Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung Indikator Pendukung 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah Penduduk 95.300 117.400 95.100 86.700 76.630 Miskin Jumlah Pengangguran 33.495 42.210 32.956 31.421 33.126 Terbuka Sumber : BPS Kepulauan Bangka Belitung Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Pendukung Rasio Jumlah Polisi dengan Jumlah ± 1 : 650 ± 1 : 607 ± 1 : 462 ± 1 : 392 ± 1 : 371 ± 1 : 380 Penduduk Kep. Babel Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung 4
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Pencapaian Indikator Grafik Pemilihan Fokus Analisis 3000 2500 2000 1500 1000 500 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah TP Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung Grafik Analisis dengan Indikator Pendukung 140.000 120.000 100.000 80.000 60.000 40.000 20.000 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah Penduduk Miskin Jumlah Pengangguran Terbuka Sumber : BPS Kepulauan Bangka Belitung Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung 5
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungBerdasarkan data di atas, pada tahun 2006 terjadi peningkatan jumlah tindak pidanasebanyak 2.032 kejahatan, yang pada tahun sebelumnya hanya 1596 tindak pidana.Meningkatnya jumlah kejahatan tersebut dapat dipengaruhi banyak faktor,diantaranya adalah meningkatnya jumlah penduduk miskin dan jumlahpengangguran. Ada peningkatan jumlah penduduk miskin sebanyak 117.400 danangka pengangguran yang mencapai 42.210 orang. Kebutuhan ekonomi yang tinggitanpa adanya lapangan pekerjaan yang luas dapat memicu untuk melakukankejahatan demi memenuhi kebutuhan hidup. Disamping itu, masih besarnya rasiopolisi, yaitu 1 : 462 juga menambah potensi terjadinya kriminalitas pada tahun ini.Pada tahun 2008 jumlah kriminalitas mengalami kenaikan menjadi 2.529 kejahatankarena kondisi ekonomi yang menurun akibat merosotnya harga timah dan turunnyapermintaan lada, sawit dan karet. Hal ini tidak berbanding lurus dengan turunnyaangka kemiskinan dan pengangguran, karena terserapnya tenaga kerja danpeningkatan kesejahteraan penduduk belum mampu menghadapi dampak krisisglobal. Ini terlihat dari turunnya daya beli masyarakat. Hal yang sama terjadi pulapada angka rasio polisi dengan masyarakat. Sebenarnya terjadi penurunan jumlahrasio pada tahun 2008, bahkan sudah melewati standar PBB 1 : 400, dimana rasiobabel 1 : 371. Namun kondisi geografis dan terbatasnya sarana prasarana akhirnyamempengaruhi kinerja kepolisian meskipun rasionya sudah ideal.Sementara di tahun 2009, angka kriminalitas semakin bertambah menjadi 2.570. Halini sedikit banyak dipengaruhi oleh bertambahnya angka pengangguran sebesar33.126 orang dan meningkatnya kembali rasio antara polisi dan penduduk, walaupunhanya sedikit. Sedangkan turunnya jumlah penduduk miskin disebabkan kebijakanpemerintah provinsi yang mulai fokus mengentaskan kemiskinan, seperti adanyaprogram bantuan beras gratis setiap bulan selama tahun 2009 kepada RumahTangga Miskin sebanyak 33.650 RTS (Rumah Tangga Sasaran).3. Rekomendasi a. Polda Babel deserta jajarannya di daerah perlu meningkatkan kegiatan penegakan hukum di masyarakat, khususnya daerah tertentu di perkotaan dan pedesaan yang rawan terjadinya tindak kriminal. b. Pelaksanaan operasi, baik itu patroli rutin, razia lalu lintas, illegal logging, illegal mining dan lain-lain harus dilakukan secara kontinyu sehingga dapat menekan terjadinya kejahatan, baik pada tataran preventif maupun represif. 6
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung c. Sosialisasi hukum oleh Kepolisian dan instansi terkait untuk beberapa kasus menonjol, seperti illegal mining, pelanggaran lalu lintas, KDRT, bahaya narkoba dan lain-lain dalam rangka menumbuhkan kesadaran hukum masyarakat. d. Pemerintah daerah harus memprioritaskan pengentasan kemiskinan melalui program yang strategis, seperti pemberdayaan masyarakat. Jadi tidak hanya melakukan program pemberian beras miskin gratis atau BLT, namun harus disertai pelatihan keterampilan agar masyarakat mampu mandiri dan tidak bergantung dengan bantuan pemerintah terus menerus. e. Pemerintah daerah harus mampu menciptakan lapangan pekerjaan yang luas dengan mengundang investor untuk masuk sehingga mampu menyerap banyak tenaga kerja dan akan mengurangi tingkat pengangguran. Lebih jauh lagi pemerintah daerah harus segera mengambil langkah strategis guna menghadapi era pasca timah, agar masyarakat siap dengan mata pencaharian lain, misalnya dibidang perkebunan dan kelautan. f. Peran aktif dari masyarakat mulai dari lingkungan terkecil seperti RT/RW untuk menggiatkan kembali pengamanan swadaya masyarakat (Pos Kamling), serta partisipasi tokoh agama dan tokoh masyarakat untuk membina warganya agar tidak terjerumus pada tindak kejahatan. g. Upaya memperkecil rasio antara jumlah polisi dengan jumlah penduduk harus terus dilakukan, namun perlu didukung oleh sarana dan prasarana, peningkatan kualitas SDM dan membuat pola penanggulangan kriminalitas di daerah kepulauan yang efektif dan efisien. h. Upaya memperkecil angka kriminalitas di Babel, membutuhkan kebijakan lintas sektor, baik ditingkat pusat maupun daerah, khususnya upaya penghapusan sebab-sebab kejahatan dengan memperluas lapangan pekerjaan untuk menekan angka pengangguran dan penduduk miskinPersentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Konvensional 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Penyelesaian - - - 57,09 58,53 55,30 Kasus Kejahatan Konvensional (%) Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung 7
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungIndikator Pendukung Indikator Pendukung 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah Polisi untuk 169 180 209 150 331 374 PTP2. Analisis Capaian Indikator Grafik Pemilihan Fokus Analisis 59 58 57 56 55 54 53 2004 2005 2006 2007 2008 2009 % PTP Konvensional Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung Grafik Analisis dengan Indikator Pendukung 400 374 350 331 300 250 200 209 169 180 150 150 100 50 57,09 58,53 55,3 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 % PTP Konvensional Jml Polisi utk PTP Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung Penyelesaian kasus kejahatan konvensional disini adalah dalam ruang lingkup penyelesaian kasus oleh Kepolisian, karena penyelesaian kejahatan konvensional melalui proses penyidikan dan penyelidikan merupakan tugas 8
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungutama kepolisian. Jadi berbeda ruang lingkupnya dengan penyelesaianpenuntutan di Kejaksaan maupun penyelesaian perkara di Pengadilan.Kejahatan konvensional yang dominan terjadi pada lima tahun terakhir di BangkaBelitung adalah kejahatan Curat dan Anirat. Penyelesaian kasus kejahatankonvensional dipengaruhi oleh banyak faktor, seperti banyaknya jumlah kasus,kualitas dan kuantitas SDM kepolisian yang tersedia, faktor geografis kepulauanyang berjauhan, sarana dan prasarana yang tersedia, partisipasi dan kesadaranhukum masyarakat dan lain-lain. Data yang didapat hanya mulai tahun 2007,sehingga kesulitan melakukan fokus analisis antara tahun 2004 – 2007. Namundemikian, angka 57, 09 % telah menunjukkan bahwa kinerja kepolisian dalampenyelesaian tindak pidana sudah cukup bagus, mengingat kejahatankonvensional yang ditangani cukup banyak dan kompleks, yaitu 1.993 kasus,sementara kepolisian memiliki keterbatasan SDM dan sarana dan prasarana.Pada jumlah SDM (jumlah polisi yang bertugas dalam penyelesaian kejahatankonvensional) misalnya, walaupun angkanya terus mengalami kenaikan, namunbelum seimbang dengan kejahatan yang terjadi. (lihat tabel indikator pendukung).Pada tahun 2008 penyelesaian tindak pidana mengalami peningkatan menjadi58,53 % karena bertambahnya jumlah polisi yang bertugas menyelesaikankejahatan konvensional, adanya penurunan angka kriminalitas di beberapadaerah dan meningkatnya partisipasi masyarakat. Pada tahun 2007 jumlah polisiyang bertugas menyelesaikan kejahatan konvensional hanya 150 orang,sedangkan tahun 2008 meningkat menjadi 331 orang. Kemudian penurunanjumlah kriminalitas dibeberapa daerah terlihat misalnya di PolrestaPangkalpinang yang berada di ibu kota propinsi, ada 812 kasus dan telahterselesaikan 483 kasus, sisanya dalam proses penyelidikan dan penyidikan.Sementara jumlah pelanggaran lalu lintas pada tahun 2008 mengalamipenurunan, yaitu 8.823 kasus, dimana tahun sebelumnya ada 10.461 kasus.Sebaliknya di Polres Bangka justru terjadi penurunan penyelesaian tindak pidana,misalnya kasus curat ada 93 kasus dan baru terselesaikan 21 kasus. Hal inimenunjukkan bahwa tingkat penyelesaian kasus tiap daerah berbeda-beda.Pada tahun 2009 persentase penyelesaian tindak pidana mengalami penurunanyang cukup drastis, bahkan berada di bawah angka tahun 2007, yaitu 55,3 %.Hal ini disebabkan oleh meningkatnya angka kriminalitas dari tahun sebelumnyasebanyak 348 kasus atau sekitar 14,6 %. Apabila dilihat dari sisi jumlah SDM, 9
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung sebenarnya penurunan ini tidak berbanding lurus dengan jumlah SDM yang justru meningkat menjadi 374 orang dari tahun sebelumnya hanya 131 orang. Salah satu penyebab menurunnya angka penyelesaian kejahatan ini sepertinya dipengaruhi oleh angka pengangguran terbuka yang mengalami peningkatan pada tahun 2009 sebanyak 33.126, akibat dari krisis global dan tambang inkovensional yang tidak lagi menjanjikan. Disamping itu, meningkatnya angka kriminalitas di daerah juga mempengaruhi, misalnya di Kota Pangkalpinang, dimana pada tahun 2008 hanya ada 475 kasus, sedangkan tahun 2009 meningkat menjadi 855 kasus. Peningkatan mencapai hampir 50 %. Kasus yang dominan adalah pencurian dengan pemberatan. Begitupula dengan Polres Bangka Tengah yang tahun 2008 menangani 126 kasus, di tahun 2009 meningkat menjadi 208 kasus.3. Rekomendasi a. Membuat Kring Serse agar memudahkan dalam deteksi kejahatan dan mempercepat penyeledikan kejahatan b. Peningkatan dan pengembangan kualitas maupun kuantitas aparat kepolisian, khususnya penyelidik maupun penyidik melalui rekrutmen secara kontinyu dan sistematis serta aktif dalam pelatihan penyelidikan dan penyidikan, sehingga tercipta aparat yang profesional dan berkualitas. Pelatihan olah TKP, analisis balistik, sidik jari, mengenal berbagai jenis narkoba dan lain-lain diantara hal penting yang harus dikuasai penyidik. c. Perbaikan sarana dan prasarana dan peningkatan anggaran dalam rangka penyelesaian/pengungkapan kasus, baik itu yang bersifat administrasi maupun penyelidikan dan penyidikan dilapangan. d. Adanya control, reward and punisment dalam proses penyidikan, sehingga ada evaluasi terus menerus terhadap setiap penyidik dalam penyelesaian sebuah kasus e. Melakukan kerjasama dengan instansi internal kepolisian maupun eksternal terkait agar penyelesaian kasus dapat lebih cepat, efektif dan efisien. Misalnya pihak rumah sakit yang mengeluarkan Visum et Revertum, psikiater untuk mendeteksi kebohongan pelaku, dan lain-lain. f. Sosialisasi kepada masyarakat untuk patuh hukum dan berpartisipasi aktif apabila dimintai keterangan untuk mengungkap suatu kasus. Dalam hal ini kepolisian juga harus mampu meningkatkan kepercayaan publik terhadap institusi Polri. Selama ini masyarakat lebih memilih diam saja, menghindarm pura-pura tidak tahu bahkan takut ketika dimintai keterangan oleh aparat 10
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung karena takut terseret kasus tersebut dan tidak sedikit yang sudah phobia jika nanti justru dia yang akan jadi tersangka. g. Kerjasama Kepolisian dengan kejaksaan, pengadilan dan Lembaga LP sangat penting dilakukan. Selama ini sering ada miss komunikasi, misalnya polisis merasa sudah kerja keras menangkap pelaku dan menyusun BAP sebaik mungkin, namun pada tingkat kejaksaan atau pengadilan justru membebaskan pelaku. Akibatnya ada hubungan yang tidak baik antar penegak hukum. h. Pemerintah pusat harus melakukan re-evaluasi dan re-strukturalisasi, baik dikepolisian, kejaksaan, pengadilan maupun lembaga pemasyarakatan agar bisa saling bersinergi dan visi misi yang sama serta reformasi birokrasi secara bersamaan di semua lembaga penegakan hukum.Presentase Penyelesaian Kasus Kejahatan Transnasional 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Penyelesaian - - - 92,18 90,84 100 Kasus Kejahatan Trans Nasional (%) Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung Indikator Pendukung Indikator Pendukung 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah Polisi untuk 169 180 209 150 331 374 PTP 2. Analisis Capaian Indikator Grafik Pemilihan Fokus 100 98 96 94 92 90 88 86 2004 2005 2006 2007 2008 2009 % PTP Transnasional Sumber : Polda Kepulauan Bangka Belitung 11
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Grafik Analisis dengan Indikator Pendukung 400 374 350 331 300 250 200 209 169 180 150 150 100 92,18 90,84 100 50 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 % PTP Transnasional Jml Polisi utk PTP Sumber : Polda Kepulauan Bangka BelitungPenyelesaian kasus kejahatan transnasional disini adalah dalam ruang lingkuppenyelesaian kasus oleh Kepolisian, karena kebanyakan penyelesaian kejahatantransnasional melalui proses penyidikan dan penyelidikan menjadi tugas utamakepolisian. Jadi berbeda ruang lingkupnya dengan penyelesaian penuntutan diKejaksaan maupun penyelesaian perkara di Pengadilan.Penyelesaian kasus kejahatan transnasional pada prinsipnya juga dipengaruhioleh banyak faktor yang tidak jauh berbeda dengan kejahatan konvensional,seperti banyaknya jumlah kasus, kualitas dan kuantitas SDM kepolisian ada,luasnya wilayah hukum yang menjadi beban kerja, sarana dan prasarana yangtersedia, partisipasi dan kesadaran hukum masyarakat dan lain-lain. Perbedaanmungkin terlihat dari jumlah kasus yang relatif sedikit, namun kesulitan ada padasifatnya sebagai white color crime dan extra ordinary crime. Data yang didapathanya mulai tahun 2007, sehingga kesulitan melakukan fokus analisis antaratahun 2004 – 2007. Namun demikian, angka 92,18 % telah menunjukkan bahwakinerja kepolisian dalam penyelesaian tindak pidana sudah bagus, mengingattingkat kesulitan penyidikan kejahatan transnasional. Kejahatan transnasionalyang dominan adalah narkoba. Dalam 5 tahun terakhir (2005-2009) penyelesaiankasus narkoba mengalami peningkatan 89 %. Bangka Belitung berada padaurutan keenam peredaran narkoba secara nasional. Ini berdasarkan kuantitaspengungkapan kasus dibandingkan dengan jumlah penduduk. MenurutDirnarkoba Polda Babel, AKBP Rudi Tranggono, pada tahun 2010 mulai Januarisampai September berhasil diungkap 97 kasus narkoba dengan jumlah 12
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung tersangka sebanyak 137 orang Beberapa kasus lain yang terjadi di tahun ini adalah illegal fishing, illegal minning, illegal logging dan perdagangan manusia. Pada kasus perdagangan manusia, pada tahun 2009-2010 ada 4 kasus. Pada tahun 2008 terjadi penurunan persentase penyelesaian tindak pidana, karena jumlah kasus yang juga bertambah dibandingkan tahun sebelumnya. Pada tahun 2007 jumlah tindak pidana sebanyak 64 kasus, sedangkan tahun 2008 ada 142 kasus. Penurunan ini sebenarnya tidak berbanding lurus dengan peningkatan jumlah SDM yang bertambah dari sebelumnya menjadi 331 orang. Namun dalam penyelesaian kejahatan transnasional, tidak hanya dipengaruhi jumlah SDM saja, kesulitan terletak pada keterbatasan sarana prasarana, kondisi geografis yang berjauhan karena kepulauan dan kualitas SDM serta tingkat kesulitan menyidikan kasus transnasional yang bersifat organisatoris dan dilakukan oleh orang-orang yang memiliki keahlian dan jaringan yang luas. Namun dengan keterbatasan yang tidak jauh berbeda dengan tahun sebelumnya, persentase 90,84 % sudah menunjukkan kinerja yang bagus. Jadi turunnya persentase tersebut lebih disebabkan oleh naiknya jumlah kasus. Sementara untuk tingkat kesulitan penyelidikan dan penyidikan dalam kasus transnasional relatif sama karena kasus yang terjadi juga tidak jauh berbeda. Pada tahun 2009 penyelesaian tindak pidana mencapai angka maksimal, yaitu 100 %. Hal ini disebabkan beberapa hal, diantaranya jumlah kasus yang mengalami penurunan dibandingkan tahun 2009, peningkatan jumlah personil menjadi 374 orang, adanya peningkatan kinerja penyidikan, adanya sarana transportasi dan komunikasi sesuai karakteristik daerah, satuan reskrim yang sudah ada dari Polda sampai Polsek dan lain-lain.3. Rekomendasi Kebijakan a. Melakukan perbaikan sistem organisasi, seperti manajemen operasional, pengelompokan penanganan penyidikan dan penyelidikan sesuai jenis tindak pidana, peningkatan fungsi Korwas PPNS dan pentingnya membuat data base system yang terkoneksi online. b. Meningkatkan semua kemampuan personil reskrim dengan mengikuti pendidikan dasar dan pendidikan spesialis. Hal ini menuntut bertambahnya kuota yang oleh Pusdik reserse c. Pentingnya melakukan penambahan sarana dan prasarana, baik peralatan utama maupun khusus untuk menunjang operasional Reskrim. 13
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungd. Adanya penyesuaian indeks anggaran penanganan kasus sesuai lapangane. Meningkatkan kemampuan penyelesaian kasus dan deteksi dini kejahatan.f. Adanya koordinasi dengan instansi lain yang terkait untuk mempercepat penyelesaian kejahatan transnasional, seperti Dinas Kehutanan, Dinas Kelautan dan Perikanan, Badan Narkotika Kabupaten/Kota/Provinsi, Dinas Pertambangan dan Energi, termasuk berbagai instansi vertikal yang ada di daerah dan pusat. 14
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungB. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS PELAYANAN PUBLIK Presentase Kasus Korupsi yang Tertangani dengan yang Dilaporkan 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase kasus korupsi 80 % 80 % 80 % 80 % 80 % 80 % yang tertangani dengan yang dilaporkan (%) Sumber : As Pidsus Kejati Kepulauan Bangka Belitung Indikator Pendukung 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 Jumlah Jaksa yang bertugas dalam Penyelesaian kasus ±5 ±5 ±5 ±6 ±6 ±8 ±8 Tindak Pidana Korupsi di Kejati Kep. Babel (orang) Sumber : As Pidsus Kejati Kepulauan Bangka Belitung 2. Analisis Pencapaian Indikator 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 % kasus korupsi yg tertangani dengan yg dilaporkan Sumber : As Pidsus Kejati Kepulauan Bangka Belitung 15
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Grafik Indikator Pendukung 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 Jumlah Jaksa Penyidik & PenuntutSumber : As.Pidsus Kejati Kep. BabelMenurut keterangan yang didapat dari Aspidsus Kejati Kepulauan Bangka Belitungpada hari Jum’at tanggal 3 September 2010, persentase kasus yang tertanganidengan yang dilaporkan setiap tahunnya rata-rata mencapai 80%. Hal ini bukan berarti20% kasus tidak terselesaikan, tetapi karena kasus korupsi yang dilaporkan, baik ituoleh masyarakat maupun LSM tidak semuanya berindikasi korupsi setelah dilakukanpengkajian dan pemeriksaan. Misalnya kasus korupsi yang dilaporkan ternyata bukanmerupakan tindak pidana korupsi, namun tindak pidana umum seperti penipuan.Contoh lainnya, kasus tersebut bukan tindak pidana namun merupakan kasus perdata.Kemudian kasus tersebut tidak menimbulkan kerugian Negara. Kemudian kasuskorupsi yang diselesaikan/diperiksa oleh Kejati bisa saja hasil perkembangan daripenyelidikan jaksa. Sehingga satu kasus korupsi yang dilaporkan bisa sajaberkembang menjadi 2 atau 3 kasus korupsi dan itu juga tentunya diselesaikan olehKejati. Jadi pada dasarnya untuk penyelesaian kasus korupsi terhadap perkara yangsudah ditetapkan betul sebagai tindak pidana korupsi, mulai dari tahun 2004 sampai2009 telah terselesaikan dengan baik sampai tahap putusan.Capaian 80 % indikator di atas sudah menunjukkan kinerja penanganan perkara yangsangat baik oleh Aspidsus Kepulauan Babel dalam upaya penanggulangan danpemberantasan korupsi di negeri laskar pelangi. Terlebih dengan jumlah jaksapenyidik/jaksa penuntut umum yang sangat terbatas. Capaian ini tentunya sangatberpengaruh positif terhadap upaya pemberantasan korupsi ditingkat nasional, karenaKejati Babel mendapat peringkat pertama alam hal penanganan tindak pidana korupsi 16
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungseluruh Indonesia. Namun demikian tetap saja permasalahan/hambatan yang dihadapi.Secara internal, misalnya kekurangan tenaga jaksa penyidikan, karena jaksadisamping menyidik juga bertugas melakukan penuntutan. Kemudian secara eksternal,hambatan yang ditemukan adalah dalam pemeriksaan anggta DPRD dan Kepaladaerah masih memerlukan izin dari pihak yang berwenang dan ini membutuhkanwaktu yang lama. Hambatan lain yaitu, diperlukannya audit BPK yang jugamembutuhkan waktu yang relatif lama.Upaya peningkatan kinerja pemberantasan korupsi dan reformasi birokrasi di KejatiBabel sudah mulai terwujud. Sementara untuk 20 % kasus yang dilaporkan ternyatabukan tindak pidana merupakan kondisi objektif yang juga terjadi dipropinsi lain. Tidakhanya di Institusi Kejaksaan, bahkan di KPK pun setiap hari bisa puluhan bahkanratusan kasus yang dilaporkan setiap hari. Namun tidak semuanya kemudianditetapkan sebagai tindak pidana korupsi dan diperiksa. Hal ini dapat terjadi karenabeberapa faktor, diantaranya kurang pahamnya masyarakat tentang perbuatanmelawan hukum tindak pidana korupsi dan laporan kasus korupsi saat ini sudahbersentuhan dengan banyak kepentingan, baik sentimen pribadi maupun politik.Namun demikian, spirit yang dimiliki oleh masyarakat dan LSM yang selama inimemang serius dalam membantu aparat penegak hukum dalam pemberantasankorupsi harus terus ditingkatkan.3. Rekomendasi Kebijakan a. Pemerintah pusat harus melakukan penambahan jumlah jaksa, baik untuk penyidikan maupun penuntutan, begitu pula dengan sarana dan prasarana penunjang. Dengan jumlah SDM yang terbatas namun Kejati Babel pada urutan pertama penanganan kasus korupsi seluruh Indonesia, kiranya hal ini mendapat perhatian khusus dari pemerintah pusat, khususnya KEJAGUNG. b. Koordinasi dan kerjasama dengan BPKP dan BPK dalam perhitungan kerugian negara dan kiranya dalam proses perhitungan tersebut dapat lebih dipercepat c. Kebijakan perizinan (khususnya untuk pemeriksaan anggota DPRD dan Kepala Daerah) perlu ditinjau kembali, walaupun memang harus Presiden maka agar pemberian izin tersebut bisa lebih dipercepat demi kepentingan penyidikan dan pengembalian kerugian negara. d. Peran serta masyarakat dan LSM harus terus ditingkatkan dalam memberikan laporan/keterangan adanya tindak pidana korupsi e. Perlindungan hukum terhadap pelapor harus dilakukan secara maksimal untuk menjaga spirit partisipasi masyarakat memberantas korupsi 17
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung f. Sosialisasi tentang tindak pidana korupsi untuk memberi pemahaman kepada masyarakat agar mengetahui betul unsur-unsur tindak pidana korupsi, sehingga laporannya valid dan didukung alat bukti yang kuat, sehingga tidak menimbulkan fitnah yang merugikan orang lain g. Sosialisasi juga penting diberikan kepada kalangan eksekutif dan legislatif untuk meminimalisir praktek-praktek korupsi h. Kejaksaan terus meningkatkan kinerja penanganan kasus korupsi dengan melakukan perbaikan sistem secara sistematis dan kontinyu serta reformasi birokrasiPersentase Kabupaten/Kota yang Memiliki Perda Pelayanan Satu Atap 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase kabupaten/ - - - 28,57 14,29 42,86 kota yang memiliki peraturan daerah pelayanan satu atap (%) 2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber : Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota Propinsi Kep. Bangka Belitung 18
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungSumber : www.bangka.go.id 19
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungBerdasarkan data tersebut di atas, secara keseluruhan jumlah Peraturan Daerahyang dihasilkan Propinsi Kepulauan Bangka Belitung tentang penyelenggaraanpelayanan satu atap sejumlah 6 Peraturan Daerah dengan sebaran tahun 2007dihasilkan 2 (28,57%) Peraturan Daerah yaitu Peraturan Daerah KabupatenBelitung Timur No.13 Tahun 2007 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata KerjaBadan Pelayanan Terpadu Kabupaten Belitung Timur dan Peraturan DaerahKabupaten Bangka Nomor 17 Tahun 2007 tentang perubahan atas PeraturanDaerah Kabupaten Bangka Nomor 7 Tahun 2004 Tentang PembentukanOrganisasi Lembaga Teknis Daerah, tahun 2008 dihasilkan 1(14,29%) PeraturanDaerah Kabupaten Belitung Timur Nomor 18 tahun 2008 tentang Organisasi danTata Kerja Inspektorat, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah danPenanaman Modal serta Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Belitung Timursedangkan tahun 2009 dihasilkan 3 Peraturan Daerah (42,86%) yaitu PeraturanDaerah Kota Pangkalpinang Nomor 12 Tahun 2009 tentang PenyelenggaraanPelayanan Perizinan Terpadu, Peraturan Daerah Belitung Nomor 12 Tahun 2009tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Pemerintah Kabupaten Belitung No.21Tahun 2007 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah.Dari grafik tersebut diatas dapat dilihat bagaimana kinerja Pelayanan Satu Atapyang memiliki rata-rata nilai yang relatif baik sebesar 69,29 kurun waktu 2008-2009hal ini mencerminkan tingkat kepuasan pengguna jasa terhadap Pelayanan SatuAtap dari institusi terkait (KPT).Peningkatan jumlah Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap yang dihasilkanPemerintah Daerah membuktikan bahwa ada keinginan Pemerintah Daerahmenarik investor untuk berinvestasi di daerah Propinsi Kepulauan Bangka Belitungyang memiliki potensi sumber daya alam yang sangat potensial dengan nilai jualyang sangat tinggi, misalnya sektor pariwisata dengan berbagai obyek wisataalam/bahari, budaya dll, sektor kelautan dan perikanan, adapun dampak positif yangdiharapkan yaitu menggeliatnya putaran roda perekonomian masyarakat BangkaBelitung, terbukanya lapangan kerja baru, tentunya semua potensi tersebut harusditopang dengan adanya jaminan keamanan dan kepastian hukum.Tidak seragamnya Pemerintah Daerah tiap Kabupaten/Kota menghasilkanPeraturan Daerah Pelayanan Satu Atap dikarenakan beberapa faktor : kesiapanSumber Daya Manusia aparatur tiap daerah yang berbeda khususnya untuk daerah 20
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Kabupaten pemekaran yang usianya relatif masih muda, keterbatasan dana untuk persiapan sarana dan prasarana. 3. Rekomendasi Kebijakan Guna mendorong produk Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap, maka beberapa hal harus dilakukan : a. Pemerintah Daerah harus mampu mengoptimalkan aparatur pemerintah daerah untuk bekerja secara profesional, misalnya dengan mengikutsertakan pada pelatihan-pelatihan, kursus-kursus singkat baik ditingkat lokal maupun nasional. b. Pemerintah Daerah mampu mengembangkan Sumber Daya Manusia pelaku bisnis dan ketenagakerjaan di daerah melalui pelatihan-pelatihan atau Balai Latihan Kerja. c. Lembaga Legislatif (DPRD) diharapkan mampu untuk menjalankan fungsi pengawasan terhadap kinerja eksekutif, sehingga Perda yang dihasilkan tidak menjadi mubazir. d. Pemberian insentif bagi aparat berwenang serta mengurangi berbagai pungutan sehingga menghasilkan pelayanan prima. e. Untuk daerah-daerah yang telah memiliki Perda pelayanan satu atap agar mampu memberikan pelayanan kepada masyarakat umum dan investasi sekurang-kurangnya Standar Pelayanan Minimum (SPM). f. Pemerintah Daerah lebih inten melakukan sosialisasi terhadap Peraturan Daerah Pelayanan Satu Atap sehingga masyarakat memahami dan mengerti penganekaragaman jenis serta mutu pelayanan. g. Pemerintah Daerah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung berserta Kabupaten/Kota belum memiliki Peraturan Daerah Standar Pelayanan Minimum tetapi ada beberapa Kabupaten menggunakan IKU (Indikator Kinerja Utama).Persentase Instansi (SKPD) Provinsi yang Memiliki Pelaporan Wajar TanpaPengecualian (WTP) 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase instansi - - - - - - (SKPD) provinsi yang memiliki pelaporan (WTP) [%] 21
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber : http://www.bpk.go.idSumber : Kejaksaan Tinggi, Propinsi Kep. Babel dan www.bappenas.go.id 22
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungJumlah Pemerintah Daerah di Propinsi Kepulauan Bangka Belitung yang memilikipelaporan Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari tahun anggaran 2004 sampaitahun 2009 yaitu hanya Pemerintah Daerah Belitung tahun 2005, hal itukemungkinan disebabkan oleh beberapa hal misalnya kesesuaian dengan standarakuntansi pemerintahan; efektifitas sistem pengendalian intern; kepatuhan terhadapketentuan perundang-undangan; dan pengungkapan yang memadai, hal tersebutmungkin saja terjadi karena Pemerintah Daerah Kabupaten Belitung memilikisumber daya aparatur pemerintah daerah yang memahami dan profesional,sebaliknya kurun waktu 2006-2009 berupa pelaporan Wajar Dengan Pengecualian(WDP) hal ini dimungkinkan oleh beberapa permasalahan misalnya proses mutasiaparatur pemerintah daerah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung yangmenempatkan seseorang tidak pada tempatnya (The right man on the right place),tidak adanya tindakan tegas terhadap aparatur pemerintah daerah yang melakukankesalahan baik sengaja maupun tidak sengaja sehingga hal ini memicu terulangkembali kejadian yang sama pada tahun anggaran berikutnya, lemahnya penerapanfungsi manajemen secara konsisten dan bertanggungjawab, rendahnya disiplin dankinerja sumber daya aparatur pemerintah daerah, lemahnya fungsi pengawasanterhadap kinerja aparatur pemerintah daerah baik oleh pengawas internal(inspektorat) maupun legislatif (DPRD). Meskipun secara keseluruhan data auditBPK terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) baik ditingkatPropinsi maupun Kabupaten/Kota di Indonesia menunjukkan perkembangan yanglambat akan tetapi trendnya meningkat dari tahun 2006-2008 hal ini bisa sajadikarenakan telah terbangunnya sistem standar yang berlaku secaraNasional,misalnya kebijakan dalam pengadaan barang dan jasa dengan sistemLayanan Pengadaan Secara Elektronik (LPSE), terbangunnya teknologi Informasidan Komunikasi (TIK) dalam penyelenggaraan roda pemerintahan.Guna mendukung peningkatan penyelenggaraan pemerintahan yang bersih danbebas KKN, pada istitusi peradilanpun telah membuat program peningkatan SumberDaya Manusia khususnya menangani permasalahan Tindak Pidana Korupsi(TIPIKOR) dengan melaksanakan pelatihan/pendidikan formil maupun informilsehingga adanya peningkatan jumlah penegak hukum yang bersertifikasi hakimtipikor, hal ini dapat dilihat dari prosentase kasus korupsi yang tertanganidibandingkan dengan yang dilaporkan menunjukkan tingkat keberhasilan yang baiksebesar 80% dari tahun 2004-2009. 23
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung3. Rekomendasi Kebijakan a. Intensifikasi pelatihan SAI dan SAP bagi pegawai, kerjasama pengawasan dengan BPKP dan BPK (joint audit) dan lainnya. b. Untuk meningkatkan kualitas laporan keuangan daerah diadakannya bimbingan teknis untuk Sistem Akuntansi Keuangan Daerah (SAKD), Sistem Informasi Manajemen Keuangan Daerah (SIMDA) dengan harapan adanya peningkatkan jumlah pemerintah daerah yang mendapatkan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) pada tahun-tahun berikutnya. c. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) harus mampu menjalankan fungsi legislasi, anggaran, dan pengawasan. d. DPRD diharapkan mampu untuk menghasilkan produk hukum/Peraturan Daerah sehingga setiap kebijakan pemerintah daerah memiliki payung hukum yang jelas. e. Kemampuan DPRD dalam melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan peraturan daerah dan peraturan perundangan lainnya. f. Penempatan SDM aparatur yang handal dan profesional didalam fungsi pengawasan internal (Inspektorat Propinsi,Kabupatan, dan Kota) maupun BPK (pengawasan ekternal) sehingga tidak terjadi tumpang tindih melainkan bersinergi. g. Penempatan Sumber Daya Manusia aparatur pemerintah daerah yang sesuai dengan keilmuannya khususnya yang memahami tentang pelaporan keuangan. h. Menerapkan sistim prestasi kerja untuk penentuan karier SDM aparatur pemerintah daerah. i. Tindakan tegas dari pimpinan terhadap aparatur pemerintah daerah yang menyimpang didalam menjalankan fungsinya dengan cara melakukan evaluasi terhadap kinerja Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD). j. Tim Baperjakat yang ada ditingkat pemerintah daerah dapat bekerja secara profesional didalam penentuan seseorang untuk menduduki jabatan ditiap SKPD (Satuan Kerja Pemerintah Daerah). k. Peningkatan kualitas SDM aparatur pemerintah daerah dengan keikutsertaan didalam bimbingan teknis pengawasan. 24
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungDEMOKRASIGender Development Index1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gender Development 54,34 55,44 57,80 59,00 - - Index2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber : Pembangunan Manusia Berbasis Gender Tahun 2005 dan 2006, Kerjasama dengan Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan 25
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Sumber : Pembangunan Manusia Berbasis Gender Tahun 2005 dan 2006, Kerjasama dengan Kementerian Negara Pemberdayaan, BKD Propinsi Kepulauan Bangka Belitung dan Daftar Anggota (2009)”,Sekretariat Jenderal Dewan Perwakilan rakyat RI Kepulauan Bangka Belitung Dalam Angka 2009/2010Gender Development Index (GDI) mengalami kenaikan dari tahun 2004 (54,34)sampai tahun 2007 (59,00) sedangkan untuk tahun 2008 dan 2009 pemerintahdaerah belum memiliki data tersebut, melihat dari trend per tahun menunjukkansuatu keberhasilan meskipun angka tersebut belum menggembirakan karenaberdasarkan Human Development Report 2002 GDI Indonesia menempati peringkat91 dari 173 negara, padahal kalau di lihat sejarah cukup panjang perjuangan kaumperempuan untuk mendapatkan posisi yang setara dengan kaum laki-laki, akantetapi paling tidak kenaikan nilai tersebut menunjukkan telah dibukanya kran olehpemerintah daerah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung dalam bentuk kebijakandan program yang mengintegrasikan pengalaman, aspirasi, kebutuhan, danpermasalahan perempuan dan laki-laki kedalam perencanaan, pengawasan,pemantauan, dan evaluasi pada seluruh kebijakan dan program pembangunandaerah.Adanya korelasi yang kuat antara kenaikan nilai GDI dengan kenaikan Indekspembangunan manusia (IPM) Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, misalnyaproses peningkatan fasilitas pendidikan dari tingkat dasar sampai tingkat lanjut,bertambahnya fasilitas kesehatan berupa posyandu, puskesmas, dan semakinmembaiknya kondisi ekonomi masyarakat.Untuk peran perempuan dalam ranah politik relatif masih rendah meskipun UUPartai Politik No. 2/2008 Pasal 2 ayat 5 mengatur bahwa partai politik harusmemberikan 30 persen kuotanya untuk perempuan, hasil nyata yang dapat dilihatadalah hasil pemilu 2009 dimana nominasi 30 persen calon legislatif perempuantidak tercapai, untuk di DPRD Propinsi Kepulauan Bangka Belitung hanya 6,67% (3orang dari total 45 anggota DRPD) begitupula untuk ditingkat Kabupaten/Kota rata-rata 8,26%, akan tetapi ada hal yang cukup menggembirakan adalah jumlahperempuan yang melanjutkan pendidikan sampai jenjang Perguruan Tinggi diPropinsi Kepulauan Bangka Belitung rata-rata 50,585% (data Tahun 2006,2007,dan 2008). Angka statistik ini memperlihatkan harapan kedepan partisipasi 26
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung perempuan didalam peluang kerja, kehidupan pelayanan publik, pejabat publik, pejabat karir, dan sebagainya. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Pemerintah mestinya meninjau kembali UU Pemilu No.10/2008 khususnya pasal 53 dengan membuat aturan sangsi yang tegas bagi partai politik peserta pemilu apabila tidak mematuhi 30 persen nominasi perempuan dalam daftar calon legislatif. b. Perda pada tingkat daerah serta peraturan perundang-undangan pada tingkat pusat yang tidak bersifat diskrimintaf terhadap perempuan. c. Pemerintah daerah maupun pusat membuat peraturan serta pengawasan melalui institusi terkait mengenai kuota gender didalam kesempatan kerja di sektor pemerintah maupun swasta. d. Memperbanyak program yang berwawasan gender yang meliputi bidang- bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi, hukum, lingkungan sosial dan buaya, perlindungan tenaga kerja, perlindungan perempuan usia lanjut, perlindungan perempuan cacat, perlindungan perempuan didaerah bencana dan konflik, perlindungan remaja putri, politik dan pengambilan keputusan, peningkatan peran dan posisi perempuan dalam jabatan politik, perlindungan terhadap tindak kekerasan, pemberantasan tindak pidana perdagangan perempuan dan anak, penghapusan pornografi dan pornoaksi, tumbuh kembang anak, perlindungan anak, partisipasi anak, hak sipil dan kebebasan, kelembagaan anak, penciptaan lingkungan yang ramah anak, pelaksanaan pengarusutamaan gender, dan pemberdayaan lembaga masayarakat dan swasta. e. Pemerintah daerah perlu menciptakan pemantauan kesetaraan gender yang terintegrasi dengan perencanaan dan pemantauan pembangunan, pengelolaan keuangan pemerintah daerah serta pengambilan keputusan yang mendukung terciptanya peluang (opportunity) yang berkelanjutan bagi kesetaraan gender disegala bidang.Gender Empowerment Measurement 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 GEM 39,61 40,22 42,4 43,7 - - 27
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber : Pembangunan Manusia Berbasis Gender Tahun 2005 dan 2006, Kerjasama dengan Kementerian Negara Pemberdayaan Sumber : Pembangunan Manusia Berbasis Gender Tahun 2005 dan 2006, Kerjasama dengan Kementerian Negara Pemberdayaan Gender Empowerment Measurement (GEM) mengalami kenaikan dari tahun 2004 sampai tahun 2007 secara linier, sedangkan untuk tahun 2008 dan 2009 pemerintah daerah belum memiliki data tersebut, melihat dari kurun waktu 2004 sampai tahun 2007 menunjukkan suatu keberhasilan dengan rata-rata kenaikan selama waktu tersebut 1,36, meskipun angka tersebut belum 28
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung menggembirakan karena berdasarkan Human Development Repor 2007/2008 posisi Indonesia 107 dari 177 negara, akan tetapi trend yang terjadi menunjukkan perkembangan yang menggembirakan peningkatan ini dipicu oleh beberapa faktor, misalnya pada bidang politik saat ini Undung-Undang Pemilu mengatakan bahwa keterwakilan perempuan minimal sebesar 30% didalam pencalonan menjadi anggota legislatif, tentunya membuat kaum perempuan mempunyai peluang untuk berkiprah menjadi seorang politikus, dibidang jabatan karir pemerintah daerah (eksekutif) didalam penentuan kepala badan/kepala dinas (eselon I,II,III, dan IV) berdasarkan kepatutan dan kelayakan yang diputuskan secara kolektif oleh tim Baperjakat, akan tetapi beberapa hal yang membuat angka tersebut tidak signifikan adalah masih banyak peraturan-peraturan yang dihasilkan terindikasi diskriminasi, fungsi kontrol yang lemah dari seluruh pemangku kebijakan, rendahnya partisipasi dan keterwakilan perempuan dalam proses politik dan jabatan publik. Kondisi ini tentunya berdampak pada pembangunan di Propinsi Bangka Belitung karena hampir separoh penduduk Propinsi Kepualaun Bangka Belitung adalah perempuan, konsekuensinya rendahnya kualitas hidup perempuan mempengaruhi capaian hasil/pembangunan SDM.3. Rekomendasi Kebijakan a. Pemerintah Daearah sudah sewajarnya untuk merevisi kembali terhadap peraturan-peraturan daerah yang bernuansa diskriminasi baik ditingkat Propnsi,Kabupaten/Kota maupun pada tingkat desa. b. Pemerintah daerah inten untuk menghasilkan kebijakan, peraturan, dan program-program yang mengedepankan kesetaraan gender. c. Untuk peningkatan kesetaraan gender maka secara ekplisit dari dan sepenuhnya dilaksanakan dalam rencana dan kebijakan pembangunan yang berupa program kegiatan SKPD lebih mengedepankan kegiatan yang mengikutsertakan perempuan didalam proses pengambilan keputusan dan akses sepenuhnya untuk mendapat bantuan hukum, pendidikan, pelayanan kesehatan, serta fasilitas kredit perbankan. d. Melaksanakan program pelatihan dalam bidang usaha ekonomi produktif bagi perempuan di pedesaan. 29
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungC. AGENDA MENINGKATAN KESEJAHTERAAN RAKYAT Indeks Pembangunan Manusia a. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Indeks Pembangunan 69.60 70.70 71.20 71.62 72.41 - Manusia Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel b. Analisis Pencapaian Indikator 73 72.5 72 71.5 71 70.5 IPM 70 69.5 69 68.5 68 2004 2005 2006 2007 2008 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel Grafik dengan Analisis Pendukung 120 100 80 IPM 60 AMH 40 20 0 2004 2005 2006 2007 2008 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 30
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Indeks pembangunan manusia (IPM) Bangka Belitung terus mengalami peningkatan dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2009. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, misalnya proses peningkatan fasilitas pendidikan, bertambahnya fasilitas kesehatan, dan semakin membaiknya kondisi ekonomi masyarakat. IPM adalah gabungan dari indikator pendidikan, kesehatan, dan ekonomi. Peningkatan cukup tinggi terjadi dari tahun 2008, yakni 72,41 %, sementara pada tahun 2009 belum ada data yang dikeluarkan oleh instansi pemerintahan. Peningkatan ini dipicu oleh program beasiswa pendidikan yang digelontorkan oleh pemerintah provinsi dan beberapa pemerintah kabupaten. Di sektor kesehatan, membaiknya indikator ini disebabkan oleh penambahan dan perbaikan sarana kesehatan, seperti rumah sakit, posyandu, dan puskesmas di daerah-daerah pemekaran. Pemerintah daerah di berbagai tingkatan juga belakangan giat mengirimkan tenaga medis untuk studi lanjut ke berbagai perguruan tinggi ternama. Sementara itu, pada grafik dengan indikator pendukung, capaian IPM yang cenderung mengalami kenaikan, hal ini juga dipengaruhi oleh salah satu komponen, yaitu membaiknya Angka Melek Huruf yang meningkat dari tahun 2004 sampai pada tahun 2008. Meski AMH pada tahun 2008 cenderung menurun dari tahun sebelumnya, namun pada tahun 2009 justru mengalami loncatan angka menjadi 97.51 %. Membaiknya AMH ini secara otomotis mendongkrak capaian IPM yang salah satunya juga dipengaruhi oleh faktor pendidikan, selain faktor lain, yakni sektor kesehatan dan sektor ekonomi. Keterkaitan dengan RPJMN, peningkatan Indeks Pembangunan Manusia menjadi salah satu faktor yang masuk dalam indikator pembangunan nasional. Pengukuran RPJMN dilihat dari aspek pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan.c. Rekomendasi Kebijakan Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perbaikan sarana pendidikan dan kesehatan di daerah-daerah terpencil, seperti di pulau-pulau berpenghuni, 31
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung b. perlu dikeluarkan intensif yang memadai bagi para pendidik dan para medis yang bekerja di daerah-daerah jauh dan terisolir c. Pemerintah perlu memperluas sektor pekerjaan untuk mengurangi angka pengangguran dengan semakin mengintensifkan upaya lobi dan kerjasama dengan investor d. Semakin menggiatkan program beasiswa bagi tenaga guru dan paramedis dan jika memungkinkan juga menggelontorkan dana beasiswa untuk peserta didik berprestasiPENDIDIKANAngka Partisipasi Murni (SD/MI) 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Partisipasi Murni 90.02 89.98 91.51 91.59 91.53 95.71 Tingkat SD Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator 97 96 95 94 93 92 APM SD 91 90 89 88 87 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 32
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung140120100 80 APM 60 APK 40 20 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. BabelTerjadi penurunan APM pada tahun 2005 dan 2008. Hal ini diperkirakan terjadikarena masih banyaknya orangtua yang bekerja di pertambangan rakyat dancenderung menyertakan anak mereka. Kondisi yang relatif tidak stabil ini,namun tidak terlampau signifikan, patut mendapatkan perhatian pemerintahdan orangtua.Lonjakan APM terjadi pada tahun 2009, yakni 95.71 atau naik sekitar 4 digit.Hal ini disebabkan oleh giatkan upaya sosialisasi pemerintah dalam menekanangka putus sekolah. Capaian angka ini juga dipicu oleh program pendidikangratis melalui Bantuan Operasional Sekolah, dan juga bantuan dari pemerintahdaerah.Jika dilihat dari grafik dengan indikator pendukung, terlihat bahwa kenaikanAPM dipengaruhi oleh besaran APK yang mengalami kenaikan cukupsignifikan. APM pada tahun 2008 dan 2009 adalah masing-masing 91,53 %dan 95,71 %, sementara APK yang mempengaruhi APM juga mengalamikenaikan tahun 2008 dan 2009 masing-masing 111,67 % dan 120, 94 %.Keterkaitan dengan RPJMN, peningkatan APM SD menjadi salah satu faktoryang masuk dalam indikator pembangunan nasional. 33
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 3. Rekomendasi Kebijakan Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlunya komunikasi yang efektif dari pihak sekolah kepada pihak orangtua mengenai pentingnya pendidikan dasar b. Perlunya peran pemerintah dalam melakukan penyuluhan yang lebih intensif dengan para pemangku kepentingan, seperti tokoh masyarakat dan tokoh agama c. Meningkatkan bantuan pendidikan untuk satuan pendidikan dasar d. Meningkatkan jumlah dan perbaikan sarana pendidikan di satuan pendidikan dasar, terutama di daerah-daerah terpencilAngka Partisipasi Kasar Tingkat SD 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Partisipasi Kasar 109.94 106.77 114.87 113.10 111.67 120.94 Tingkat SD Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator 125 120 115 110 APK SD 105 100 95 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 34
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 140 120 100 APK 80 60 Persentase Penduduk Miskin 40 20 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. BabelAngka Partisipasi Kasar SD di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung nampakmengalami persoalan yang sama dengan Angka Partisipasi Murni SD. Terjadipenurunan angka partisipasi kasar pada tahun 2005 dan tahun 2008. kondisiyang tidak stabil ini nampaknya diakibatkan oleh masih maraknya aktivitaspertimahan yang melibatkan orangtua dengan mengajak anak mereka yangmasih usia sekolah untuk ikut menambang. Kondisi ini memicu angkapartisipasi kasar yang fluktuatif karena anak-anak usia SD relatif belum bisaterlalu jauh dengan orangtua mereka.Peningkatan APK yang signifikan terjadi pada tahun 2009 yang naik ke angka120,94 % dari yang tahun sebelumnya 111,67 %. Peningkatan ini terjadikarena belakangan timah tidak lagi menjadi komoditas yang strategis, bahkancenderung berkurang sangat jauh. Banyak orang yang selama inimenggantungkan hidup dari penambangan ilegal mulai meninggalkanpekerjaannya dan beralih ke sektor lain. Ini menyebabkan APK mengalamiperbaikan dengan capaian yang cukup tinggi dari tahun sebelumnya.Perbaikan ini juga dipicu oleh bantuan pemerintah pusat melalui BOS danbantuan pemerintah daerah yang lebih memadai ke sektor pendidikan. Selainitu, penambahan dan perbaikan fasilitas pendidikan sebagai akibat programdaerah pemekaran menyebabkan semakin membaiknya APK di daerah ini.Berdasarkan grafik dengan indikator pendukung, terjadi peningkatan APKpada tahun 2008 dan 2009 masing-masing 111,67 % dan 120,94 %, dan salahsatu faktor yang mempengaruhinya adalah semakin menurunnya angka 35
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung kemiskinan yang diprediksikan mempengaruhi peningkatan APK. Penurunan persentase angka kemiskinan pada tahun 2008 dan 2009 masing-masing mencapai 8,59 % dan 7,46 %. 3. Rekomendasi Kebijakan Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Menggiatkan kesadaran masyarakat penambang untuk tidak melibatkan anak mereka yang masih dalam usia sekolah dalam aktivitas penambangan mereka melalui serangkaian sosialisasi dan penyuluhan yang sistematis, terencana, dan terpadu. b. Membangun komunikasi yang efektif antara pihak sekolah dan orangtua c. Pemerintah daerah dapat mengeluarkan regulasi yang membatasi aktivitas penambangan dengan melibatkan anak di bawah umur. d. Perlunya semakin meningkatkan fasilitas pendidikan, terutama untuk daerah-daerah yang kekurangan akses selama ini.Rata-Rata Nilai Akhir SMP/MTs 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Rata-Rata Nilai Akhir 5,65 5,74 5,90 5,99 5,75 6,06 Tingkat SMP Sumber: Diknas Prov.Kep. Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator Jika dilihat dari data yang ada pada indikator ini, terlihat kondisi yang cukup menonjol berupa lonjakan yang cukup berarti. Hal ini nampaknya dipengaruhi oleh semakin persiapan peserta didik ketika menghadapi Ujian Nasional. Sebagaimana diketahui bahwa Ujian Nasional membawa kekhawatiran yang berlebihan bagi para guru dan murid sehingga persiapan semakin dini dilakukan dengan intensitas yang semakin tinggi pula. Kondisi ini berdampak pada capaian rata-rata nilai akhir siswa tingkat SMP. Jika ditilik, faktor yang mempengaruhi adalah Angka Partisipasi Kasar yang juga mengalami kenaikan, yakni 85,80 % pada tahun 2004 dan naik menjadi 101,12 % pada tahun 2008/2009 sehingga dapat dikatakan bahwa sebenarnya 36
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Angka Partisipasi Kasarlah yang berdampak signifikan pada capaian rata-rata nilai. Dengan demikian melihat perjalanan indikator ini, dapat disimpulkan bahwa pembangunan daerah berjalan cukup efektif karena mengalami kenaikan cukup signifikan. Pada akhirnya, sebagai bagian dari indikator pendidikan, program ini menjadi sangat urgen dalam menentukan Angka Indeks Pembangunan Manusia dan sektor lainnya. 3. Rekomendasi Kebijakan Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Melakukan persiapan belajar secara kontinyu, bukan hanya menjelang ujian akhir, tetapi juga sepanjang waktu. b. Pemerintah daerah perlu memberikan bantuan dana secara khusus untuk merangsang para tenaga pendidikan agar lebih intensif meningkatkan pola pembelajaran c. Pada saat yang bersamaan, pemerintah daerah juga perlu mengalokasikan dana pendidikan untuk peningkatan studi lanjut bagi para guru d. Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan adalah hal lain yang tak kalah pentingnya untuk dilakukan oleh pemerintah daerah e. Pemerintah daerah perlu meningkatkan kualitas tenaga pengajar melalui berbagai program pendidikan lanjutan dan pelatihan.Rata-Rata Nilai Akhir SMA/SMK/MA 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Rata-Rata Nilai Akhir 4.44 5.72 6.08 6.33 6.25 6.27 Tingkat SMA/SMK/MA Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 37
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 2. Analisis Pencapaian Indikator Capaian rata-rata nilai akhir meningkat pada tahun-tahun awal, namun turun pada tahun 2008, dan mengalami kenaikan lagi pada tahun 2009. Jika dicermati, peningkatan yang terjadi dari tahun 2004 sampai pada tahun 2009 lumayan baik, terlihat dari peningkatan yang sampai dua digit. Penurunan yang tidak terlampu signifikan pada tahun 2008 dengan melihat peningkatan yang terjadi pada tahun 2009 memberikan kesimpulan bahwa pembangunan daerah tetap efektif untuk indikator ini. Salah faktor yang mempengaruhi adalah membaiknya Angka Partisipasi Kasar (APK) tingkat SM/K, yakni pada tahun 2004 65,30 % menjadi 86,12 % pada tahun 2008/2009. Kenaikan ini berelasi kuat dengan perbaikan nilai rata-rata dari tahu ke tahun. 3. Rekomendasi Kebijakan Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya-upaya yang semakin intensif untuk mempertahankan capaian rata-rata nilai yang dapat dilakukan dengan semakin mengefektifkan proses pendidikan di sekolah b. Persiapan untuk menghadapi ujian akhir nasional bagi siswa kelas tiga hendaknya dipandang sebagai proses yang berkesinambungan sejak kelas satu sehingga dapat mempengaruhi capaian rata-rata nilai siswa secara keseluruhan c. Pemerintah daerah perlu meningkatkan alokasi pendanaan ke sekolah- sekolah dalam bentuk insentif untuk guru yang mengajar ekstra d. Sarana dan prasarana harus terus ditingkatkan dan diupayakan semakin merata e. Pemerintah daerah perlu meningkatkan kualitas tenaga pengajar melalui berbagai program pendidikan lanjutan dan pelatihan.Angka Putus Sekolah SD 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Putus Sekolah Tingkat 3.28 1.83 3.18 2.35 0.53 0.58 SD (%) Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 38
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Angka putus sekolah tingkat SD pada tahun pertama dapat dikategorikan tinggi, hal ini dipengaruhi oleh meningkatnya aktivitas pertimahan yang mengalami puncak eksplorasi pada tahun-tahun 2004 dan 2005. Namun laju ini dapat ditekan pada tahun-tahun setelah. Mengalami kenaikan lagi pada tahun 2006, dan setelah mengalami penurunan yang cukup besar hingga menyentuh level 0,58 pada tahun 2009. Semakin menurunnya angka putus sekolah pada tingkat SD di provinsi ini tentu saja dipicu oleh semakin menurunnya aktivitas pertimahan, bahkan cenderung mengalami kelesuan. Banyak orangtua yang sebelumnya bergantung pada timah dan kerap mengajak serta anak mereka yang mulai beralih ke sektor lain. Kondisi ini berdampak positif bagi semakin sedikitnya angka putus sekolah. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa pembangunan daerah untuk indikator ini di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung berjalan efektif. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Untuk membuat angka putus sekolah semakin mendekati angka 0%, gerakan penyadaran perlu dilakukan secara intensif oleh komunitas pendidikan. Hal ini dapat dilakukan dengan gerakan penyadaran melalui seminar-seminar, penyuluhan, atau melalui peserta didik b. Pola pembinaan para guru harus diarahkan pada proses yang komunikatif sehingga dapat mengatasi kemungkinan angka putus sekolah. Pendekatan yang baik pada siswa besar kemungkinan akan mempengaruhi jumlah angka putus sekolah pada satuan pendidikan dasar c. Perlu melibatkan tokoh masyarakat dan keagamaan untuk memperkuat gerakan pencerahan kepada para orang tua melalui berbagai aktivitas yang positif, seperti seminar-seminar, penyuluhan oleh tokoh agama dan komunitas masyarakat, dan sebagainya. d. Pemerintah perlu mengintensifkan keberhasilan program wajib belajar sebagai sebuah kemestian dalam era sekarang. 39
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungAngka Putus Sekolah SMP/MTs 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Putus Sekolah Tingkat 7.03 2.10 4.36 9.95 1.63 1.98 SMP (%) Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 2. Analisis Angka putus sekolah tingkat SMP terbilang tinggi pada tahun 2004 sangat dipengaruhi oleh aktivitas pertimahan. Pada anak usia SMP, anak-anak yang ikut ke lokasi pertambangan dapat memiliki mesin dalam skala kecil. Faktor lain yang mempengaruhi adalah pengaruh modernisasi, seperti kenakalan remaja, pengaruh televisi, ikut-ikutan. Di daerah-daerah pedesaan, anak-anak yang mengenyam pendidikan sampai ke tingkat SMP sudah dapat dikategorikan tinggi. Angka putus sekolah pada tingkat SD/MI yang menurun juga sangat dipengaruhi oleh menurunnya angka kemiskinan, yakni 9,07 % pada tahun 2004, turun menjadi 7,46 % pada tahun 2009. Penurunan angka putus sekolah di tingkat SMP pada tahun 2008 dan 2009 juga dipengaruhi oleh program Bantuan Operasional Sekolah yang dinikmati oleh para peserta didik. Bantuan pemerintah daerah ke satuan pendidikan juga yang kemudian memicu rendahnya ongkos pendidikan dan berdampak positif bagi semakin menurunnya Angka Putus Sekolah tingkat SMP. Jika melihat APS pada tahun 2004 yang terbilang tinggi dan melihat APS pada tahun 2009 jauh menurun, maka pembangunan daerah pada indikator ini dapat dikatakan berjalan secara efektif. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Menipisnya cadangan timah dan tidak menggiurkannya lagi pertambangan skala kecil menjadi momentum untuk menurunkan angka putus sekolah di tingkat SMP. Perlu kerjasama yang baik antara pihak pendidik dan orangtua. b. Pemerintah berkewajiban untuk semakin meningkatkan fasilitas pendidikan, terutama di daerah-daerah terpencil 40
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung c. Pemerintah harus menganggarkan dana yang lebih optimal untuk menekan biaya pendidikan agar pendidikan tidak menjadi mahal bagi orangtua d. Perlu melibatkan tokoh masyarakat dan keagamaan untuk memperkuat gerakan pencerahan kepada para orang tua melalui berbagai aktivitas yang positif, seperti seminar-seminar, penyuluhan oleh tokoh agama dan komunitas masyarakat, dan sebagainya. e. Pemerintah perlu mengintensifkan keberhasilan program wajib belajar sebagai sebuah kemestian dalam era sekarang.Angka Putus Sekolah SMA/SMK/MA 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Putus Sekolah Tingkat 5.96 4.35 5.41 3.38 1.99 1.96 Sekolah Menengah (%) Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 2. Analisis Secara umum, APS tingkat Sekolah Menengah mengalami penurunan secara drastis. APS pada tahun 2004 mencapai angka 5,96 %, dan setelahnya terus menurun, kecuali pada tahun 2006. Pendidikan pada satuan ini biasanya cenderung tinggi dari sisi APS-nya, namun pada tahun 2009 dapat ditekan ke angka 1,96 %. Menurunnya APS dapat dibaca sebagai semakin meningkatnya kesadaran bahwa pendidikan sampai pada jenjang SM adalah pendidikan minimal. Selain itu, semakin berkurangnya aktivitas pertimahan yang pada awalnya menjadikan anak usia SM sebagai tenaga produktif sangat mempengaruhi APS di jenjang pendidikan ini. Pogram-program pemerintah yang membantu biaya pendidikan menjadi lebih murah juga adalah bagian dari upaya untuk mengurangi angka APS. Selain itu, semakin banyak unit sekolah baru di tingkat SM di berbagai daerah di Bangka Belitung sebagai akibat pemekaran wilayah menjadi beberapa desa, kecamatan, dan kabupaten juga memicu menurunya angka putus sekolah. Penambahan unit sekolah baru akan memperpendek jarak, mendekatkan anak didik pada satuan pendidikan sehingga ongkos transportasi, indekos, dan biaya lain dapat ditekan oleh orangtua. Kondisi ini dapat diamati dengan sangat mudah mengingat 41
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung penambahan unit sekolah baru berdampak positif bagi akses pendidikan para peserta didik, utamanya di daerah-daerah yang selama ini jauh dari pusat kota. Angka putus sekolah pada tingkat SD/MI yang menurun juga sangat dipengaruhi oleh menurunnya angka kemiskinan, yakni 9,07 % pada tahun 2004, turun menjadi 7,46 % pada tahun 2009. Melihat angka awal dan dibandingkan dengan angka di tahun 2009, dapat disimpulkan bahwa pembangunan daerah di indikator ini berjalan efektif. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Semakin meningkatkan upaya pemerataan fasilitas pendidikan di berbagai wilayah di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung b. Pemerintah juga harus memperluas lapangan kerja bagi tenaga lulusan SM agar dapat bekerja setelah mereka lulus. Lapangan kerja yang luas menjadi perangsang bagi peningkatan minat anak didik untuk menamatkan pendidikannya c. Pemerintah dituntut untuk semakin memperbaiki kualitas pendidikan dengan cara menyiapkan tenaga lulusan SM yang potensial untuk masuk dunia kerja dan atau melanjutkan ke pendidikan yang lebih tinggi d. Perlu peningkatan kualitas pengajaran meningat semakin bertambahnya unit sekolah baru. Hal ini bisa dilakukan misalnya dengan pelatihan- pelatihan dan studi lanjut bagi guru. e. Perlu dimasukkan kurikulum enterpreunership pada peserta didik dan ini dikoordinir oleh pihak Pemda, terutama menyangkut penyediaan tenaga pendidik yang memadai mengingat anak usia lulusan SMA/K umumnya memilih bekerja, dan hanya sebagian kecil yang melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi.Angka Melek Aksara 15 Tahun keatas 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Melek Huruf (%) 93.50 95.40 95.40 95.40 95.24 97.51 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 42
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Grafik 98 97 96 95 Angka Melek Huruf 94 93 92 91 2005 2005 2006 2007 2008 2009 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel Grafik dengan Indikator Pendukung 140 120 100 AMH 80 APM SD 60 APK SD 40 20 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 3. Analisis Angka Melek Huruf (AMH) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung terbilang relatif baik. Terjadi peningkatan yang cukup tajam dari tahun 2004 sampai pada tahun 2009. Penurunan angka yang tidak terlalu signifikan terjadi pada tahun 2008 dan mengalami lonjakan pada tahun setelahnya. Meningkatnya AMH ini sebenarnya dipengaruhi juga oleh faktor jumlah penduduk provinsi ini yang relatif tidak besar dan dengan geografi yang kecil yang bisa dijangkau dari berbagai sisi. AMH ini juga dipengarui oleh kesejahteraan penduduk Bangka 43
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Belitung yang relatif baik. Pembangunan daerah untuk indikator ini dapat dikategorikan berjalan efektif. Jika diperhatikan grafik dengan indikator pendukung yang menunjukkan kenaikan AMH Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, sangat dipengaruhi oleh meningkatnya secara tajam APK SD yang pada tahun 2008 dan 2009 mencapai masing-masing 111,67 % dan 120,94 %, begitu juga APM SD yang tahun 2008 dan 2009 masing-masing mencapai 91,53 % dan 95,71%. 4. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Pemerintah Daerah melalui dinas pendidikan harus berupaya untuk menekan AMH ini ke angka 0 %. Mengingat yang belum melek huruf diperkirakan adalah usia tua, maka pemerintah perlu menggalakkan program pendidikan nonformal melalui PKBM-PKBM. Daya jangkau PKBM harus mencapai desa-desa kecil dan terisolir sehingga diharapkan dapat semakin menekan AMH b. Pemerintah perlu mengalokasikan dana khusus untuk menekan AMH agar semakin rendah. Alokasi dana ini dapat berwujud reward bagi peserta didik yang belajar, maupun dalam hal fasilitas-fasilitas. c. Perlu kerjasama yang efektif antara pemerintah, tenaga kependidikan, dan komunitas masyarakat. Misalnya memberikan intensif pada orang-orang yang sudah tua untuk mengambil pendidikan keaksaraan. Bentuk intensif dapat berupa fasilitas pendidikan, atau transportasi bagi mereka yang jauh dari lokasi pendidikan keaksaraan.Persentase Jumlah Guru yang Layak Mengajar SMP/MTs 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Guru Layak 76.46 76.38 73.98 79.02 54.45 62.64 Mengajar Terhadap Guru Seluruhnya Tingkat SMP (%) Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 44
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Secara umum terjadi penurunan capaian pada indikator ini, kenaikan yang melampaui tahun 2004 hanya terjadi pada tahun 2006 dan selanjutnya turun dan naik lagi dengan angka yang tetap saja lebih rendah dari tahun 2004. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain pada tahun 2004 terjadi proses pemisahan daerah menjadi empat kabupaten pemekaran. Proses pemekaran ini sudah terjadi tahun 2003, namun rangkaian mutasi baru dilakukan pada tahun- tahun setelahnya. Mutasi terutama terjadi lintas dinas dan sekolah. Banyak guru- guru yang dimutasi menduduki jabatan di dinas, pindah ke satuan pendidikan yang lebih tinggi, dan sebagainya. Kondisi ini menyebabkan banyaknya guru- guru yang mengajar tidak sesuai dengan keahlian dan pendidikannya. Faktor kedua adalah banyaknya unit sekolah baru yang berdiri sementara jumlah tenaga pendidik terbatas sehingga guru-guru banyak yang tidak mengajar sesuai dengan keahliannya. Faktor lain adalah banyaknya penerimaan pegawai negeri baru untuk tenaga kependidikan, namun spesifikasi keahliannya belum memadai. Hal ini juga selaras dengan angka lulusan yang cenderung mengalami penurunan, yakni dari 96,87 % pada tahun 2004/2005 turun menjadi 74,64 % pada tahun 2008/2009. Dari data yang ditunjukkan pada tabel dapat disimpulkan bahwa pembangunan daerah pada indikator ini belum efekftif berjalan. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Pemerintah perlu membatasi proses mutasi tenaga pendidikan ke dinas- dinas, apalagi di luar dinas pendidikan b. Pemerintah harus mengucurkan dana yang besar untuk menyekolahkan tenaga pendidik ke jenjang yang sesuai dengan tuntutan profesinya. Perlu ada juga pemerataan akses studi lanjut bagi mereka yang berada di daerah-daerah terpencil c. Penerimaan pegawai negeri untuk tenaga guru di satuan pendidikan SMP harus lebih ditingkatkan mengingat jumlah unit sekolah baru meningkat tajam seiring dengan pengembangan wilayah 45
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungPersentase Jumlah Guru yang Layak Mengajar Sekolah Menengah 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Guru Layak 60.41 55.80 76.15 76.65 79.93 76.15 Mengajar Terhadap Guru Seluruhnya Tingkat Sekolah Menengah (%) Sumber: Depdiknas dan Diknas Prov.Kep. Babel 2. Analisis Meski mengalami fluktuasi, capaian pada indikator ini relatif stabil karena mengalami peningkatan yang cukup signifikan dari tahun 2004 ke tahun 2009, kecuali penurunan terjadi pada tahun 2005 dan 2009. Peningkatan ini dipengaruhi oleh proses mutasi para pendidik yang umumnya lebih menyenangi satuan pendidikan SM ketimbang dibawahnya. Pemekaran wilayah memungkinkan terjadinya proses mutasi tersebut. Selain itu, sudah cukup banyak guru-guru yang mendapatkan program beasiswa pemerintah provinsi untuk melanjutkan pendidikan ke Universitas Terbuka. Daerah-daerah juga sudah banyak mengucurkan program beasiswa untuk studi lanjut ke program pascasarjana. Faktor lain yang dapat dilihat adalah membaiknya angka rata-rata nilai akhir, 4,44 pada tahun 2004 dan melesat ke angka 6,27 pada tahun 2009. Selain itu, proses sertifikasi guru juga diasumsikan berdampak pada membaiknya kelayakan guru mengajar karena para guru-guru berlomba-lomba untuk meningkatkan kualitas diri. Secara umum, program pembangunan daerah pada indikator ini dapat dikatakan berjalan secara efektif. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Pemerintah daerah perlu semakin mengintensifkan program beasiswa bagi para guru, terutama yang belum bergelar S1 sesuai dengan peraturan yang berlaku. Selain itu, dalam rangka pengembangan mutu pendidik, pemerintah perlu mengalokasikan dana yang semakin intensif untuk program pascasarjana bagi guru yang potensial dan telah memenuhi syarat. 46
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung b. Proses peningkatan mutu pendidik juga bisa dilakukan melalui pelatihan- pelatihan ke sumber-sumber yang kompeten, misalnya perguruan tinggi ternama, dan atau studi banding ke sekolah-sekolah yang berkualitas.KESEHATANUmur Harapan Hidup 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Umur Harapan 69.66 69.66 69.66 69.66 69.66 - Hidup Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk Umur Harapan Hidup konstan atau stabil setiap tahunnya (2004 - 2008). Jika dicermati, penduduk Bangka Belitung dapat bertahan hidup sampai umur 69,7 tahun atau hampir 70 tahun. Ini disebabkan banyaknya mata pencaharian penduduk sebagian besar bekeja sebagai tenaga kasar (banyak memerlukan tenaga) misalnya pertanian dan pertambangan timah. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang lebih intensif dalam rangka mempertahankan indikator ini atau lebih meningkatkan lagi pada masa yang akan datang. b. Peningkatkan indikator-indikator kesehatan lainnya, seperti pola hidup sehat, makanan bergizi. c. Peningkatkan pelayanan dan fasilitas kesehatan yang lebih baik, seperti penambahan jumlah dokter spesialis tertentu, teknologi peralatan kesehatan dan lain-lain.Angka Kematian Bayi 1. Capaian Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Angka Kematian Bayi 5,90 5,35 6,04 6,91 8,19 9,05 Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 47
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Grafik Sumber : Profil Kesehatan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung3. Analisis Berdasarkan gambar di atas, angka kematian bayi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung cenderung meningkat. Ini terlihat pada titik terendah angka kematian bayi pada tahun 2005 sebesar 5,35 bayi yang meninggal per 1.000 kelahiran hidup dan meningkat cukup drastis menjadi 8.19 per 1.000 kelahiran hidup di tahun 2008 dan terus meningkat pada tahun 2009 yaitu sebesar 9,05 bayi yang meninggal per 1.000 kelahiran hidup. Kejadian ini terjadi disebabkan adanya akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan ibu dan anak masih terbatas, pusat-pusat kesehatan ibu dan anak cenderung eksklusif dan orientasi mencari laba, penurunan kualitas lingkungan dan secara politis penanganan kesehatan ibu dan anak cenderung berorientasi proyek bukan pendekatan berbasis kebutuhan masyarakat.4. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk mengurangi angka kematian bayi ini pada masa yang akan datang antara lain adalah: a. Peningkatan kemudahan akses bagi masyarakat di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dalam mendapatkan pelayanan kesehatan ibu dan anak. b. Dukungan dana subsidi dari Pemerintah Daerah bagi tempat-tempat pelayanan kesehatan ibu dan anak, sehingga tempat-tempat tersebut tidak hanya berorientasi kepada profit semata dan tidak dengan sengaja mengeksklusifkan tempat tersebut. 48
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung c. Memberikan penghargaan yang sewajarnya dan setinggi-tingginya bagi mereka yang di daerah telah melakukan pelayanan kesehatan ibu dan anak, dengan tidak semata-mata berorientasi bisnis, dan memberikan sanksi bagi mereka yang dalam pelayanannya di daerah menyalahi aturan yang dibuat bersama dengan pemerintah pusat maupun Pemda.Prevalansi gizi buruk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gizi Buruk 2,47 2,47 0.74 0.71 0.04 0.07 Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Kondisi gizi buruk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi penurunan dari tahun-tahun awal (2004 dan 2005) sebesar 2,47% hingga kondisi sekarang sebesar 0,07%. Kondisi gizi buruk terparah pada tahun 2004 dan 2005 disebabkan banyak faktor diantaranya kenaikan BBM terjadi pada tahun 2004 dan 2005 yang berdampak pada kenaikan harga-harga barang. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu diberikan perhatian lebih dalam rangka mempertahankan indikator ini sehingga pada tahun-tahun yang akan datang kondisi gizi buruk tidak terjadi lagi. b. Pemerintah daerah baik Provinsi atau Kabupaten/Kota, harus selalu jeli dalam melihat kondisi gizi buruk yang terjadi di daerah-daerah tertentu terutama daerah-daerah yang menjadi kantong kemiskinan. c. Pemerintah pusat dapat memberlakukan sangsi bagi suatu daerah, jika masih terdapat gizi buruk di wilayahnya.Prevalensi gizi kurang (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Gizi Kurang 8.10 8.10 10.30 13.70 1.69 3.79 Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 49
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 2. Analisis Kondisi gizi kurang di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dari tahun-tahun awal (tahun 2004 dan tahun 2005 sebesar 8.10 %) sampai di tahun 2007 sebesar 13.70% (kondisi gizi kurang terparah). Namun pada tahun 2008 terjadi penurunan yang sangat drastis sampai ke angka 1.69%. Akan tetapi di tahun 2009 terjadi peningkatan sampai 2 digit yaitu sebesar 3,79%. Kondisi gizi kurang yang terparah terjadi terutama pada tahun 2006 dan 2007 disebabkan adanya pelarangan penambangan timah rakyat dari pemerintah daerah, yang mana banyak warga masyarakat menggantungkan kepada tambang rakyat (Tambang Inkonvensional). 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu diberikan perhatian lebih dan upaya yang lebih intensif, sehingga pada kondisi sekarang dan tahun-tahun yang akan datang kondisi gizi kurang tidak terjadi lagi. b. Pemerintah daerah baik Provinsi atau Kabupaten/Kota, harus selalu jeli dalam melihat kondisi gizi kurang yang terjadi di daerah-daerah tertentu terutama daerah-daerah yang menjadi kantong kemiskinan. c. Pemerintah pusat dapat memberlakukan sangsi bagi suatu daerah, jika masih terdapat gizi kurang di suatu provinsi.Persentase tenaga kesehatan perpendudukBanyaknya Dokter Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Dokter Per 100.000 8.40 16.15 19.50 17.56 20.93 23.15 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Persentase jumlah dokter per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dari tahun-tahun awal (tahun 2004 sebesar 8.40 %) hingga di tahun 2009 meningkat hingga lebih dari 14% yaitu 50
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung sebesar 23.15%.). Peningkatan dokter disesuaikan dengan jumlah penduduk yang tidak terlalu banyak dan dikarenakan Bangka Belitung ditetapkan sebagai endemi malaria. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang lebih intensif untuk mempertahankan kondisi ini dan dapat ditingkatkan pada tahun-tahun yang akan datang. b. Perlu dukungan pemerintah daerah dan stakeholder yang lain dalam rangka membantu peningkatan status dari dokter umum menjadi dokter spesialis tertentu. c. Pemerintah pusat dapat memberikan kemudahan-kemudahan tertentu (berupa anggaran dari pusat) dalam rangka meningkatkan status dokter- dokter umum menjadi dokter spesialis tertentuBanyaknya Dokter Spesialis Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Dokter 3.50 4.01 3.52 3.59 3.60 3.15 Spesialis Per 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Persentase jumlah dokter spesialis per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi penurunan dari tahun-tahun awal (tahun 2004 sebesar 3.50%) hingga di tahun 2009 menjadi 3.15%. Hanya sempat terjadi kenaikan persentase jumlah dokter spesialis di tahun 2005 sampai 4.01 persen. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: 51
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung a. Perlu dilakukan penambahan jumlah dokter spesialis di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada tahun-tahun yang akan datang dengan tidak melupakan mutu/kualitas dokter spesialis tersebut. b. Selain itu penambahan teknologi alat-alat kesehatan tertentu sesuai dengan spesialis pada kedokteran. c. Pemerintah pusat dapat memberikan kemudahan-kemudahan tertentu (berupa anggaran dari pusat) dalam rangka menambah jumlah dokter spesialis di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.Banyaknya Dokter Spesialis Kandungan Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Dokter - - 1.05 0.38 - 0.09 Spesialis Kandungan Per 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Persentase jumlah dokter kandungan per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi penurunan dari tahun-tahun awal (tahun 2006 sebesar 1.05%) hingga di tahun 2009 menjadi 0.09%. Kondisi ini disebabkan faktor penduduk yang tidak terlalu banyak dan jumlah bidan yang sangat banyak dan dianggap dapat membantu kelahiran bagi ibu-ibu. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan penambahan jumlah dokter kandungan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada tahun-tahun yang akan datang dengan tidak melupakan mutu/kualitas dokter kandungan tersebut. b. Selain itu penambahan teknologi alat-alat kesehatan berkenaan dengan pelayanan kesehatan bagi ibu-ibu melahirkan. c. Pemerintah pusat dapat memberikan kemudahan-kemudahan tertentu (berupa anggaran dari pusat) dalam rangka menambah jumlah dokter spesialis kandungan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. 52
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungBanyaknya Dokter Gigi Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Dokter Gigi Per 2.70 4.60 4.38 4.83 4.24 4.36 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Persentase jumlah dokter gigi per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dari tahun 2004 yang sebesar 2.70% sampai di tahun 2009 menjadi 4.36%. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka mempertahankan kondisi ini, dan jika perlu dilakukan penambahan jumlah dokter gigi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. b. Selain itu perlu dilakukan kesadaran sejak dini bagi anak-anak untuk memeliharan kesehatan gigi. c. Pemerintah pusat dapat memberikan suatu penghargaan tertentu bagi pemerintah daerah dalam memajukan kesehatan gigi di masyarakatnya.Banyaknya Apoteker Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Apoteker Per 1.20 2.64 2.38 3.02 3.23 3.33 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk persentase jumlah apoteker per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dari tahun 2004 yang sebesar 1.20% menjadi 3.33% di tahun 2009. Ini disebabkan adanya peluang bagi apoteker untuk bekerja di apotik-apotik swasta maupun pemerintah daerah. 53
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka mempertahankan kondisi ini, dan jika perlu dilakukan penambahan jumlah apoteker di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sekaligus memberikan kemudahan- kemudahan tertentu bagi masyarakat yang ingin membuka apotik-apotik baru. b. Diperlukan suatu sekolah tinggi/akademi untuk pendidikan farmasi sehingga dapat memberikan kesempatan bagi putra-putra daerah untuk mendedikasikan dirinya sebagai apoteker. c. Pemerintah pusat dapat memberikan peluang atau kesempatan bagi suatu provinsi untuk menambah formasi apoteker minimal dapat menambah peluang kerja bagi apoteker-apoteker baru di Rumah Sakit Umum Daerah baik di Provinsi maupun di Kabupaten/Kota.Banyaknya Bidan Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Bidan Per 30.20 36.52 37.29 40.41 42.97 47.63 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk persentase jumlah bidan per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan terus-menerus sejak tahun 2004 yang sebesar 30.20% menjadi 47.63% di tahun 2009. Kondisi ini juga terjadi disebabkan semakin berkembangnya dan bertambahnya jumlah akademi-akademi kebidanan. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: 54
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka mempertahankan kondisi ini sekaligus tanpa mengurangi pemberian penghargaan bagi bidan-bidan berprestasi. b. Pemerintah Daerah perlu memberikan perhatian lebih bagi bidan-bidan desa yang bertugas di daerah-daerah pedalaman maupun daerah-daerah terpencil. c. Pemerintah pusat dapat memberikan kesempatan bagi bidan-bidan yang berprestasi maupun yang bertugas di daerah terpencil untuk diberikan kesempatan diangkat menjadi Pegawai Negeri atas jasa-jasa yang telah dilakukan sebagai langkah awal untuk memotivasi mereka sehingga dapat melakukan tugas dengan sebaik-baiknya.Banyaknya Perawat Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Perawat Per 57.30 89.68 118.43 135.69 154.17 146.45 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk persentase jumlah perawat per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dari terus-menerus dan signifikan sejak tahun 2004 yang sebesar 57.30% menjadi 146.45% di tahun 2009. Ini disebabkan selain, adanya sekolah-sekolah perawatan yang didukung oleh pemerintah daerah juga disebabkan adanya pandangan masyarakat kemudahan untuk bekerja sebagai perawat baik di swasta maupun pemerintahan. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka mempertahankan kondisi ini sekaligus tanpa mengurangi kualitas perawat-perawat tersebut dalam menjalankan tugasnya. 55
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung b. Pemerintah Daerah perlu memberikan perhatian lebih bagi perawat- perawat yang bertugas di daerah-daerah pedalaman maupun daerah- daerah terpencil. c. Pemerintah pusat dapat memberikan kesempatan bagi perawat-perawat yang berprestasi maupun yang bertugas di daerah terpencil untuk diberikan kesempatan diangkat menjadi Pegawai Negeri atas jasa-jasa yang telah dilakukan sebagai langkah awal untuk memotivasi mereka sehingga dapat melakukan tugas dengan sebaik-baiknya.Banyaknya Ahli Gizi Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Ahli Gizi Per 5.10 5.39 6.19 8.03 8.11 7.21 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk persentase banyaknya ahli gizi per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dari tahun 2004 sebesar 5.10% hingga tahun 2008 sebesar 8.11% (kenaikan sekitar 3%), namun menurun pada tahun 2009 menjadi 7.21%. Peningkatan ini disebabkan peluang bekerja di pemerintahan sangat tinggi dikarenakan masih langkahnya lulusan ahli gizi dari perguruan tinggi. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka mempertahankan kondisi ini sekaligus tanpa mengurangi peningkatan kualitas ahli gizi Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, karena kondisi yang terjadi masih terdapat gizi buruk dan gizi kurang di provinsi ini. b. Pemerintah Daerah perlu melibatkan secara aktif ahli gizi yang ada dalam perannya untuk mengatasi permasalahan gizi buruk dan gizi kurang di Provinsi Bangka Belitung. 56
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung c. Pemerintah pusat dapat memberikan kemudahan-kemudahan tertentu bagi ahli gizi di daerah untuk belajar dalam mencari solusi permasalahan gizi buruk atau gizi kurang di daerahnya.Banyaknya Ahli Sanitasi Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Ahli Sanitasi 5.89 6.85 7.80 8.31 7.19 6.38 Per 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk persentase banyaknya ahli sanitasi per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi ketidakstabilan peningkatan dan penurunan. Sejak tahun 2004 sebesar 5.89% meningkat hingga tahun 2007 sebesar 8.31% (kenaikan lebih dari 3% ), namun menurun pada tahun 2008 menjadi 7.19% dan terus menurun menjadi 6.38%. Kondisi ini disebabkan permasalahan lingkungan merupakan fokus utama apalagi jika dikaitkan dengan kerusakan akibat penambangan-penambangan timah rakyat. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka meningkatkan jumlah dan kualitas ahli sanitasi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. b. Pemerintah Daerah perlu melibatkan secara aktif ahli sanitasi yang ada dalam perannya untuk mengatasi permasalahan penyakit terutama penyakit malaria (Babel dikenal sebagai epidemi malaria yang disebabkan banyak kolong-kolong eks penambangan timah) c. Pemerintah pusat dapat memberikan aturan-aturan yang tegas terhadap kerusakan lingkungan yang terjadi dan memberikan kesempatan bagi ahli sanitasi di daerah untuk peran serta dan keaktifannya dalam melakukan kajian-kajian sebagai dukungannya terhadap peningkatan kesehatan masyarakat. 57
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungBanyaknya Ahli Kesehatan Masyarakat Per 100.000 Penduduk (%) 1. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Banyaknya Ahli Kesehatan 3.50 9.20 11.51 16.15 16.60 15.76 Masyarakat Per 100.000 Penduduk (%) Sumber: Profil Kesehatan Prov. Kep. Babel 2. Analisis Capaian indikator untuk persentase banyaknya ahli kesehatan masyarakat per 100.000 penduduk di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, terjadi peningkatan dan penurunan. Sejak tahun 2004 sebesar 3.50% meningkat sangat signifikan hingga tahun 2008 sebesar 16.60% (kenaikan 13.10% ), namun menurun sedikit pada tahun 2009 menjadi 15.76%. 3. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang intensif dalam rangka mempertahankan kondisi ini dan tanpa melupakan kualitas ahli kesehatan masyarakat di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. b. Pemerintah Daerah perlu melibatkan secara aktif ahli kesehatan masyarakat dalam perannya untuk meningkatkan kesehatan masyarakat.KELUARGA BERENCANAPersentase penduduk ber-KB (contraceptive prevelence rate) a. Capaian indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Contraceptive 75,00 75.47 72.85 77.13 76.10 76.36 Prevalence Rate (%) Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN Babel 58
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung b. Grafik Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN BabelLaju pertumbuhan penduduk a. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Laju Pertumbuhan - 3,04 3,02 3,95 1,43 1,39 Penduduk (%) Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN Babel b. Grafik Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN Babel Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN Babel 59
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungTotal fertility rate (TFR) Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Total Fertility Rate (%) - 3,04 3,02 3,95 1,43 1,39 Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN Babel Grafik dengan Indikator Pendukung Sumber : Data Pengendalian Lapangan (Dallap) BKKBN Babel c. Analisis Capaian indikator untuk tingkat pemakaian kontrasepsi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung cenderung meningkat. Jika dicermati terlihat bahwa titik terendah pada tingkat pemakaian kontrasepsi pada tahun 2006 sebesar 72,85% dan terus meningkat yakni pada titik tertinggi 77,13% (tahun 2007). Ini pun, ada anggapan pengguna kontrasepsi adalah banyak pemakai-pemakai wanita pus berusia tua (sebagai responden sewaktu pendataan). Untuk laju pertumbuhan penduduk cenderung meningkat. Jika kita lihat pada titik tertinggi laju pertumbuhan penduduk berada pada tahun 2007 yakni sebesar 3,95% dan terendah pada tahun 2009 yakni sebesar 1,39%. Ini sejalan dengan banyaknya pemakai kontrasepsi yang dapat menekan laju pertumbuhan penduduk. Dari grafik di atas menunjukkan bahwa di Bangka Belitung untuk angka CPR, TFR dan Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP) tertinggi berada pada tahun 60
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 2007, yakni masing-masing sebesar 77,13%, 2,5 dan 3,95%. Kondisi tersebut menjelaskan bahwa ada peningkatan pemakai alat kontrasepsi yang menyebabkan laju pertumbuhan penduduk, namun kondisi tersebut bertolak belakang dengan kenaikanTFR (keinginan mempunyai anak) yaitu dari 2,4 menjadi 2,5.Ini disebabkan banyaknya pasangan usia subur berusia muda tidak berKB atau pendataan di lapangan adalah pasangan usia subur lebih banyak pada pasangan usia subur varitas tinggi. 2. Rekomendasi Hal-hal yang perlu dilakukan untuk program terkait dengan indikator ini ke depan antara lain adalah: a. Perlu dilakukan upaya yang lebih intensif berkaitan dengan kesadaran dan pemahaman ber-KB terutama mengenai pemakai alat kontrasepsi pada pasangan usia subur berusia muda. b. Pandangan masyarakat mengenai keikutsertaan ber-KB terutama resiko- resiko yang terjadi akibat pemakaian alat kontrasepsi perlu diberikan pemahaman yang lebih jelas dan mendetail. c. Perlu dilakukan banyak kajian kependudukan dan KB dan didukung pendanaan yang kuat dalam rangka peningkatan kualitas dan keakuratan data.EKONOMI MAKROLaju Pertumbuhan Ekonomi 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Laju Pertumbuhan 3,28 3,47 3,98 4,54 4,44 6,88 Ekonomi Sumber: BPS Prov. Kep Babel 61
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber: BPS Prov. Kep Babel Grafik dengan Indikator Pendukung Sumber: BPS Provinsi Kep. Bangka Belitung Laju pertumbuhan ekonomi Provinsi Kepulauan Bangka Belitung terus mengalami peningkatan dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2009, Meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi secara umum disebabkan karena meningkatnya pertumbuhan PDRB di Bangka Belitung. Namun laju pertumbuhan ekonomi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung secara keseluruhan relatif lebih rendah dibandingkan tingkat laju pertumbuhan 62
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungekonomi nasional, misalnya yang terjadi pada tahun 2007 dimana tingkat lajupertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,63 persen, namun di provinsiKepulauan Bangka Belitung hanya mencapai 4,54 persen. Keadaan lebihmencolok terjadi pada tahun 2008, dimana saat laju pertumbuhan ekonominasional naik menjadi 6,3 persen, pertumbuhan ekonomi Bangka Belitungjustru turun menjadi 4,44 persen.Laju pertumbuhan ekonomi di provinsi Kepulauan Bangka Belitung juga lebihrendah jika dibandingkan dengan tingkat inflasi . Kondisi yang luar biasaterjadi pada tahun 2008, dimana dengan pertumbuhan ekonomi yang hanyasebesar 4,44 persen yang berarti turun jika dibandingkan dengan tahunsebelumnya yang sebesar 4,54 persen, namun tingkat inflasi pada tahuntersebut mencapai 18,4 persen. Hanya pada tahun 2007 dan 2009 tingkatpertumbuhan ekonomi yang lebih rendah dibandingkan dengan laju inflasi.Kecenderungan meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi ini dipengaruhi olehbeberapa faktor, misalnya adanya peningkatan pendapatan karenameningkatnya harga komoditas sehingga memicu peningkatan konsumsi,serta semakin membaiknya infrastruktur kepusat- pusat kegiatan ekonomi.Walaupun terlihat mengalami peningkatan, namun angka pertumbuhan yangada masih tergolong rendah, masih di bawah 6 persen, kecuali pada tahun2009. Rendahnya pertumbuhan ekonomi ini juga disebabkan masalah klasikyaitu masih sangat terbatasnya sumber daya energi listrik yang ada di ProvinsiKepulauan Bangka Belitung.Sebagaimana kita ketahui bahwa pertumbuhan ekonomi Bangka Belitung daritahun ketahun masih tetap didominasi sektor primer yaitu sektorpertambangan dan sektor pertanian dimana sub sektor perkebunan danperikanan lebih mendominasi.Turunnya pertumbuhan ekonomi Bangka Belitung dari 4,54 persen ditahun2007 menjadi 4,44 persen pada tahun 2008 disebabkan oleh dampakterjadinya krisis keuangan global yang bermula dari Amerika Serikat, walaupunsecara nasional krisis keuangan global tidak terlalu berpengaruh terhadapperekonomian. Komoditi andalan Bangka Belitung yang umumnyamerupakan tujuan ekspor menyebabkan perekonomian daerah ini rentan 63
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung terhadap perkembangan ekonomi yang terjadi di dunia internasional. Turunnya harga timah dunia sangat berdampak sekali terhadap perekonomian Bangka Belitung, seperti meningkatnya jumlah pengangguran, menurunnya daya beli masyarakat, hal ini selanjutnya mengakibatkan lesunya perdagangan atau menurunnya aktivitas ekonomi secara keseluruhan. Sebaliknya tingginya tingkat inflasi disebabkan oleh perekonomian Bangka Belitung yang masih sangat tergantung kepada daerah-daerah lain diluar provinsi. Banyaknya produk bahan-bahan kebutuhan pokok yang harus didatangkan dari luar menyebabkan terjadinya ekonomi biaya tinggi, dimana harga komodi sangat tergantung kepada keadaan alam seperti cuaca dan gelombang laut karena umumnya bahan kebutuhan pokok Provinsi Bangka Belitung diangkut melalui transportasi laut.3. Rekomendasi Kebijakan a. Mengembangkan sektor-sektor baru di luar sektor pertambangan, seperti sektor pertanian dengan sub sektor perkebunan dan perikanan, dan sektor pariwisata b. Pemerintah harus menyediakan kebutuhan-kebutuhan pokok masyarakat dengan cara menghasilkan sendiri, sehingga tidak tergantung pada daerah lain. c. Pemerintah harus cepat mengatasi permasalahan kurangnya daya listrik, dengan membangun pembangkit-pembangkit listrik baru d. Memperbaiki sarana dan prasarana bidang ekonomi seperti jalan, jembatan, bandara, pelabuhan laut, dan lain-lain.Persentase Ekspor terhadap PDRB a. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase eksport 34,07 74,59 71,17 68,96 65,74 terhadap PDRB Sumber: BPS Prov. Kep Babel 64
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungb. Analisis Pencapaian Indikator Pada tahun 2005 persentase eksport terhadap PDRB memang meningkat cukup tajam dari 34,07 persen pada tahun 2004 menjadi 74,59 pada tahun 2005. Namun setelah itu terlihat kecenderungan terjadi penurunan persentase eksport terhadap PDRB sejak tahun 2006 sampai tahun 2008. Hal ini diperkirakan terjadi karena menurunnya permintaan luar negeri terhadap komoditas unggulan Kepulauan Bangka Belitung yaitu timah, karet, CPO, lada, dan lain-lain. Bahkan persentase eksport terhadap PDRB terendah terjadi pada tahun 2008 yang hanya sebesar 65,74 persen. Hal ini merupakan dampak terjadinya krisis keuangan dunia yang bermula dari Amerika Serikat. Komoditi ekspor dari Bangka Belitung umumnya merupakan komoditi yang belum diolah lebih lanjut, misalnya timah yang masih di eksport dalam bentuk balok-balok atau batangan, kelapa sawit yang dieksport masih dalam bentuk CPO. Seandainya produk-produk eksport Bangka Belitung sudah dieksport dalam bentuk produk olahan lebih lanjut, maka nilai eksport Bangka Belitung akan dapat meningkat lagi. Jika dibandingkan dengan nasional, persentase nilai eksport Babel terhadap PDRB relatif lebih tinggi, misalnya pada tahun 2007, persentase nilai eksport babel mencapai 68,96 persen, sementara ditingkat nasional hanya sebesar 21,26 persen, keadaan yang hampir sama terjadi pada tahun 2008, dimana persentase nilai eksport Bangka Belitung mencapai 65,74 persen, sementara ditingkat nasional hanya mencapai 20,34 persen. Data-data tersebut menunjukkan bahwa perekonomian Bangka Belitung sangat tergantung pada hasil eksport, oleh sebab itu langkah-langkah strategis harus segera diambil oleh pemerintah, misalnya meningkatkan kualitas produk-produk yang akan di eksport sehingga memenuhi standar internasional, dan memperluas jaringan pemasaran internasional.c. Rekomendasi Kebijakan a. Perlunya meningkatkan kualitas komoditas-komoditas eksport unggulan Bangka Belitung yang dapat memenuhi standar internasional sehingga dapat dapat bersaing dipasaran dunia. 65
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung b. Meningkatkan promosi terhadap komoditas-komoditas unggulan Bangka Belitung sehingga lebih dikenal dipasaran dunia dan selanjutnya dapat meningkatkan market share atau pangsa pasar yang ada. c. Melakukan diversifikasi terhadap komoditas-komoditas baru yang dapat dikembangkan di Bangka Belitung. d. Melakukan deregulasi terhadap peraturan sehingga mempermudah para eksportir untuk memperdagangkan barangnya diluar negeri.Presentase Output Manufaktur terhadap PDRB 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase output 22,77 22,38 22,28 22,51 22,54 Manufaktur terhadap PDRB Sumber: BPS Prov. Kep Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator Angka Persentase output manufaktur di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dapat dikatakan relatif stagnan pada kisaran 22 persen. Pada umumnya industri pengolahan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung menggunakan bahan dasar dari sektor pertambangan yaitu timah dan dari sektor perkebunan yaitu karet. Industri pengolahan timah lebih mendominasi dibandingkan dengan industri pengolahan lainnya. Harga timah dipasaran dunia sangat mempengaruhi kinerja dari industri sektor manufaktur ini. Saat ini industri pengolahan timah yang ada di Bangka Belitung masih terbatas pada pengolahan pasir timah menjadi balok-balok timah. Persoalan dari industri pengolahan timah ini adalah pada masalah harga yang masih ditentukan oleh pihak luar. Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sebagai salah satu penghasil timah terbesar di dunia, harus mengambil peran penting sebagai price taker atau penentu harga timah dunia. Lebih lanjut dapat kita katakan bahwa nilai eksport Bangka Belitung terhadap PDRB termasuk tinggi, tetapi nilai eksport manufaktur relatif rendah, hal ini 66
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung menunjukkan bahwa produk-produk eksport Bangka Belitung masih merupakan produk yang belum diolah lebih lanjut. Jika kita bandingkan dengan nasional, maka persentase nilai eksport manufaktur Bangka Belitung cenderung lebih rendah, padahal persentase eksport secara keseluruhan terhadap PDRB lebih tinggi Bangka Belitung dibandingkan dengan nasional. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Mengembangkan industri pengolahan di Bangka Belitung yang tidak hanya berbahan dasar dari timah dan karet. b. Meningkatkan kualitas output dari industri pengolahan yang ada c. Meningkatkan industri pengolahan timah yang ada, sehingga nantinya tidak hanya menghasilkan timah dalam bentuk balok-balok timah tetapi sudah menjadi barang jadi yang siap digunakan untuk industri lain d. Pemerintah harus mengupayakan supaya sebagai salah satu penghasil timah dunia, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada khususnya atau Indonesia secara umum dapat berperan sebagai price taker dalam penentu harga timah di pasaran dunia.Pendapatan Perkapita (dalam satu juta rupiah) 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Pendapatan 11.522.398 12.176.034 13.268.991 14.473.679 17.457.028 perkapita (dalam Juta Rupiah) Sumber: BPS Prov. Kep Babel 67
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber: BPS Prov. Kep Babel Grafik dengan Indikator PendukungSumber: BPS Prov. Kep Bangka Belitung Jika dilihat dari data yang ada pada indikator ini, terlihat adanya peningkatan pendapatan perkapita dari tahun-ketahun. Hal ini sejalan dengan meningkatnya laju pertumbuhan ekonomi. Namun peningkatan pendapatan perkapita masyarakat terlihat tidak terlalu tajam. Peningkatan pendapatan perkapita ini akan semakin tidak berarti jika dibandingkan dengan tingkat inflasi yang terjadi. Pekerjaan utama masyarakat yang masih bertumpu pada sektor primer, seperti sektor pertambangan dan pertanian khususnya dari sektor perkebunan menyebabkan suatu waktu pendapatan masyarakat dapat meningkat dengan 68
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung tajam namun dibulan lainnya bisa jadi masyarakat banyak yang menganggur, sehingga setelah diakumulasi pendapatan masyarakat ini meningkat dari tahun-ketahun tetapi dengan angka yang tidak terlalu tajam. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Mengembangkan sektor-sektor lain diluar sektor pertambangan, misalnya sektor pariwisata b. Menciptakan lebih banyak kesempatan kerja dan peluang untuk berusaha bagi masyarakat c. Menyiapkan sejak dini perekonomian masyarakat menjelang pasca kejayaan timah. d. Pemerintah daerah perlu memberikan perhatian yang lebih besar terhadap pengembangan UMKM dalam tataran riel bukan lagi hanya sebatas konsep karena sebagaimana kita ketahui bahwa sektor ini yang paling banyak menyerap tenaga kerja. Disamping itu sektor UMKM juga kuat dan dapat bertahan dari badai krisis ekonomi sebagaimana terjadi pada tahun 1998 dan tahun 2008.Laju Inflasi 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Laju Inflasi 9,00 17,44 6,42 2,64 18,40 2,17 Sumber: BPS Prov. Kep Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber: BPS Prov. Kep Babel 69
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Grafik dengan Indikator PendukungSumber: BPS Prov. Kep Bangka Belitung Tingkat inflasi tahunan yang terjadi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung khususnya di Kota Pangkalpinang dari tahun 2004 sampai 2009 menunjukkan fluktuasi yang cukup tajam. Peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2008 dimana inflasi mencapai 18,40 persen, padahal pada tahun 2007 inflasi hanya sebesar 2,64 persen, kemudian pada tahun 2009 juga menurun sangat tajam yaitu hanya sebesar 2,17 persen. Tingkat inflasi pada tahun 2005 yang sebesar 17,44 persen dan 18,40 persen pada tahun 2008 sudah sangat membahayakan perekonomian, apalagi sebagaimana yang kita ketahui bahwa laju pertumbuhan ekonomi di Bangka Belitung juga tergolong rendah. Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa secara umum tingkat laju pertumbuhan ekonomi Bangka Belitung lebih rendah dari pada laju inflasi, apalagi yang terjadi pada tahun 2008, dimana dengan laju inflasi yang mencapai 18,40 persen sedangkan tingkat pertumbuhan ekonomi hanya sebesar 4,44 persen. Tingkat inflasi ini akan dapat merongrong pendapatan masyarakat yang dapat mengakibatkan bertambahnya prosentase penduduk miskin, dimana pada tahun 2008 prosentase penduduk mencapai 8,58 persen, padahal ditahun 2007 hanya sebesar 6,54 persen. 70
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Tingginya tingkat inflasi disebabkan oleh perekonomian Bangka Belitung yang masih sangat tergantung kepada daerah-daerah lain diluar provinsi. Banyaknya produk bahan-bahan kebutuhan pokok yang harus didatangkan dari luar menyebabkan terjadinya ekonomi biaya tinggi, dimana harga komodi juga sangat tergantung kepada keadaan alam seperti cuaca dan gelombang laut karena umumnya bahan kebutuhan pokok Provinsi Bangka Belitung diangkut melalui transportasi laut. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Pemerintah harus selalu menjaga tingkat inflasi supaya tetap berada pada level yang aman terhadap perekonomian. b. Perlu dilakukan upaya-upaya untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi supaya lebih tinggi dibandingkan dengan tingkat inflasi yang terjadi. c. Pemerintah harus berusaha menyediakan sendiri kebutuhan-kebutuhan masyarakat yang dapat dihasilkan sendiri, sehingga tidak terlalu tergantung pada daerah luar. Sebagai provinsi kepulauan, Bangka Belitung rentan terhadap pengaruh cuaca, gelombang laut yang dapat menggangu distribusi sehingga dapat mempengaruhi jumlah pasokan yang selanjutnya dapat berpengaruh terhadap harga.INVESTASINilai Rencana PMA yang disetujui 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Nilai Rencana 52,60 36,40 37,50 86,80 9,100,000 PMA yang disetujui (US$ Juta) Sumber: BKPMD Prov. Kep Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator Nilai persetujuan realisasi investasi PMA secara umum meningkat dari tahun ke tahun, walaupun sempat terjadi penurunan pada tahun 2005 yaitu menjadi US$ 36,40 juta pada tahun 2005 dari US$ 52,60 juta nilai persetujuan investasi pada tahun 2004. 71
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Pada tahun 2006 dan seterusnya nilai persetujuan rencana investasi PMA kembali menunjukkan trend peningkatan, hal ini menunjukkan sebenarnya potensi usaha untuk digarap di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung cukup menarik. Sebagaimana kita ketahui bahwa umumnya sektor usaha yang menjadi tujuan investasi Penanaman Modal Asing (PMA) adalah sektor pertambangan khususnya pertambangan timah. Hal ini perlu menjadi perhatian serius dari pemerintah bahwa investasi dalam sektor pertambangan itu tidak akan berlangsung lama, suatu ketika timah pasti akan habis, oleh sebab itu harus diupayakan untuk menawarkan sektor-sektor usaha lain kepada para investor untuk menanamkan modalnya seperti sektor pariwisata dan sektor perkebunan. Menciptakan iklim investasi yang benar-benar dapat membuat investor tertarik untuk menanamkan modalnya di provinsi Kepulauan Bangka Belitung merupakan langkah-langkah yang harus cepat diambil pemerintah..3. Rekomendasi Kebijakan a. Meningkatkan promosi potensi daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung pada lingkup internasional b. Menyederhanakan dan mempermudah pengurusan izin berusaha atau penanaman investasi, bahkan memberikan insentif yang wajar kepada para investor merupakan langkah-langkah yang cukup strategis. c. Menyediakan sarana dan prasarana yang memadai yang dapat menunjang iklim investasi, seperti energi listrik, jalan, pelabuhan, bandara, dan lain-lain.Nilai Persentase Realisasi Investasi PMA1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Nilai Persentase Realisasi 0,00 142,58 1,60 0,00 18,68 18,18 Investasi PMASumber: BKPMD Prov. Kep Babel 72
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 2. Analisis Pencapaian IndikatorSumber: BKPMD Prov. Kep Babel Grafik dengan Indikator PendukungSumber: BKPMD dan BPS Prov. Kep Bangka Belitung Tidak ada realisasi investasi PMA yang terjadi pada tahun 2004 dari nilai persetujuan rencana investasi sebesar US$ 52,60 juta. Tahun 2005 realisasi investasi PMA mencapai 142,58 persen, yang berarti meningkat tajam dibandingkan pada tahun 2004. Pada dua tahun berikutnya realisasi investasi PMA kembali menunjukkan trend yang menurun, dan mencapai puncak penurunannya pada tahun 2007 dimana tidak ada satupun realisasi investasi 73
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung PMA yang terjadi. Tahun 2008 realisasi investas PMA naik menjadi 18,68 persen. Pada tahun 2009 realisasi investasi PMA sedikit mengalami penurunan yaitu hanya sebesar 18,18 persen. Sebagaimana kita ketahui bahwa umumnya sektor-sektor yang menjadi tujuan dari investasi PMA di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung adalah pada sektor- sektor primer yaitu sektor pertambangan terutama pada usaha pertambangan timah dan juga pada sektor pertanian khususnya perkebunan sawit. Pada tahun 2009 realisasi investasi PMA di Bangka Belitung menunjukkan perkembangan yang sedikit mengalami penurunan dimana nilai realisasi investasi yang terjadi berada pada kisaran 18 persen. Penyebab turunnya realisasi investasi PMA pada tahun 2009 adalah dampak krisis keuangan global yang terjadi pada tahun 2008. Meningkatnya realisasi investasi PMA sejak tahun 2008 telah dapat menurunkan tingkat pengangguran terbuka, dimana pada tahun 2008 tingkat pengangguran terbuka berkurang menjadi 5,99 persen, bahkan tingkat pengangguran terbuka pada tahun 2009 tinggal sebesar 4,82 persen, Jika dibandingkan dengan realisasi investasi PMA nasional, pada tahun 2008, realisasi investasi PMA Bangka Belitung menunjukkan angka yang lebih tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa minat untuk berinvestasi di Bangka Belitung cukup baik. Keberadaan beberapa hotel bertaraf internasional, menyebabkan peluang untuk bekerja pada sektor ini relatif terbuka lebar, yang dapat menurunkan tingkat pengangguran di Bangka Belitung.3. Rekomendasi Kebijakan a. Meningkatkan promosi peluang-peluang investasi di Bangka Balitung ke manca negara baik dengan cara berkunjung langsung ke negara lain lewat pameran-pameran dagang, dan lain-lain ataupun promosi melalui media elektronik seperti internet dan televisi. b. Melakukan diversifikasi peluang-peluang investasi yang tidak hanya bertumpu pada sektor primer, tetapi juga pada sektor-sektor lainnya seperti industri pariwisata. c. Pemerintah perlu menyiapkan sarana dan prasarana yang mendukung iklim investasi di Bangka Belitung. 74
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung d. Perlu dilakukan evaluasi secara terpadu dan kontinyu terhadap banyaknya persetujuan rencana investasi PMA yang tidak terealisasi misalnya pada tahun 2004, dari nilai persetujuan investasi sebesar US$ 52,60 Juta, dalam kenyataannya tidak ada yang terealisasi. Demikian juga yang terjadi pada tahun 2006, dimana dari nilai persetuan investasi sebesar US$ 37,50 juta, dalam kenyataannya hanya terealisasi sebesar 1,60 persen, bahkan pada tahun 2007 dari nilai US$ 86,80 Juta rencana investasi yang disetujui, dalam kenyataan tidak ada yang terealisasi.Nilai Rencana PMDN yang disetujui1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Nilai 3,80 0,00 0,00 1.686,90 226,492,050,000 - Rencana PMDN yang disetujui (Rp. Milyar)Sumber: BKPMD Prov. Kep Babel2. Analisis Pencapaian Indikator Data nilai persetujuan rencana investasi PMDN di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dari tahun 2004 sampai tahun 2009 menunjukkan jumlah yang berfluktuasi, bahkan dari data yang ada menunjukkan bahwa tidak ada rencana persetujuan investasi pada tahun 2005 dan tahun 2006. Sedangkan tahun 2009 tidak tersedianya data rencana persetujuan investasi. Nilai persetujuan investasi yang ada di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung masih tergolong rendah dibandingkan dengan potensi yang dimiliki. Rendahnya nilai persetujuan investasi ini disebabkan beberapa faktor, antara lain: rendahnya minat pengusaha untuk berinvestasi di Bangka Belitung yang disebabkan oleh belum tersedianya sumber daya energi listrik yang memadai, sarana dan prasarana untuk menunjang sektor usaha juga belum memadai, promosi terhadap potensi peluang usaha di Bangka Belitung juga masih sangat minim. 75
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 3. Rekomendasi Kebijakan a. Penyederhanaan prosedur administratif yang berkaitan dengan perizinan investasi b. Secepatnya membangun sumber-sumber energi listrik c. Menyediakan sarana dan prasarana yang memadai yang dapat menunjang iklim investasi d. Meningkatkan promosi potensi daerah Bangka Belitung baik pada lingkup nasional maupun internasional.Nilai Persentase Realisasi Investasi PMDN 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Nilai Persentase Realisasi 0,00 549,50 0,00 18,60 0,88 249,34 Investasi PMDN Sumber: BKPMD Prov. Kep Babel 2. Analisis Pencapaian Indikator Sumber: BKPMD Prov. Kep Babel 76
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Grafik dengan Indikator PendukungSumber: BPS dan BKPMD Prov. Kep BabelAda hal menarik mengamati data nilai persentase realisasi investasi PMDN diProvinsi Kepulauan Bangka Belitung dari tahun 2004 sampai tahun 2009. Darinilai persetujuan rencana investasi PMDN pada tahun 2004 sebesar Rp. 3,80milyar, ternyata tidak ada realisasi investasi yang terjadi. Sedangkan nilairealisasi investasi yang terjadi pada tahun 2005 meningkat sangat tajammencapai 549,50 persen. Penurunan drastis terjadi pada tahun 2006 dimanatidak ada realisasi investasi yang terjadi. Pada tahun 2007 realisasi investasikembali meningkat cukup signifikan, yaitu sebesar 18,60 persen, namun ditahun 2008 kembali menurun tajam, turunnya realisasi investasi pada tahun2008 ini diperkirakan salah satu penyebabnya adalah terjadinya krisiskeuangan global. Pada tahun 2009 realisasi investasi kembali meningkatdengan tajam.Data realisasi investasi tersebut menunjukkan tingkat fluktuasi yang sangattinggi. Ada beberapa faktor yang menyebabkan turun naiknya nilai realisasiinvestasi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, antara lain: masalahrumitnya urusan administrasi pengurusan perizinan, faktor perkembanganekonomi global juga sangat berpengaruh terhadap realisasi investasi yangterjadi di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.Sedangkan realisasi investasi PMDN ditahun 2009 meningkat sangat tajammencapai 249,34 persen, hal ini menunjukkan mulai bangkitnya perekonomian 77
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Bangka Belitung pasca terkena dampak krisis keuangan global yang terjadi pada tahun 2008. Meningkatnya realisasi investasi PMDN pada tahun 2009 ternyata mampu mengurangi tingkat pengangguran terbuka dari 5,99 persen pada tahun 2008, turun menjadi 4,82 persen pada tahun 2009. Jika kita bandingkan dengan nasional, realisasi investasi di Bangka Belitung pada tahun 2007 dan 2008 berada dibawah rata-rata realisasi investasi PMDN secara nasional. 3. Rekomendasi Kebijakan 1. Melakukan diversifikasi peluang-peluang investasi yang tidak hanya bertumpu pada sektor primer, tetapi juga pada sektor-sektor lainnya seperti industri pariwisata. 2. Pemerintah perlu menyiapkan sarana dan prasarana yang mendukung iklim investasi di Bangka Belitung. 3. Memberikan kemudahan kepada para investor dalam mengurus perizinan. 4. Pemerintah harus terus memantau para investor dalam negeri yang sudah mendapatkan persetujuan rencana investasi, untuk benar-benar merealisasikan investasinya. 5. Seandainya ada investor yang tidak jadi merealisasikan investasi yang sudah mendapatkan persetujuan, maka pemerintah harus mencari faktor penyebabnya dan berusaha mencari solusi untuk perbaikan diwaktu-waktu yang akan datang. 6. Perlu dilakukan evaluasi secara terpadu dan kontinyu terhadap banyaknya persetujuan rencana investasi PMDN yang tidak terealisasi misalnya pada tahun 2004, dari nilai persetujuan investasi sebesar Rp.3,80 milyar, dalam kenyataannya tidak ada yang terealisasi. Demikian juga yang terjadi pada tahun 2007, dimana dari nilai persetujuan investasi sebesar Rp 1.686,90 milyar, dalam kenyataannya hanya terealisasi sebesar 18,60 persen.Realisasi Penyerapan Tenaga Kerja PMA 1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Realisasi Penyerapan 0,00 1.171,00 146,00 0,00 260,00 3,875,00 Tenaga kerja PMA Sumber: BKPMD Prov. Kep Babel 78
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung2. Analisis Pencapaian Indikator Realisasi penyerapan tenaga kerja PMA yang cukup tinggi mulai terjadi pada tahun 2005, yang mencapai 1.171 orang, kemudian turun pada tahun 2006 yang hanya sebesar 146 orang, turunnya realisasi penyerapan tenaga kerja PMA pada tahun 2006 ini diperkirakan disebabkan situasi yang tidak kondusif dalam sektor pertambangan, bahkan dengan terjadinya demonstrasi masalah pertimahan di Bangka Belitung pada bulan september 2006 semakin memperparah kondisi yang terjadi. Puncak penurunan terjadi pada tahun 2007 dimana tidak ada realisasi penyerapan tenaga kerja PMA. Pada tahun 2008 realisasi penyerapan tenaga kerja PMA mengalami peningkatan yang cukup baik yaitu mencapai 260 orang, walaupun pada tahun ini terjadi krisis keuangan global yang tentunya juga berdampak terhadap perekonomian Bangka Belitung. Realisasi penyerapan tenaga kerja PMA tertinggi terjadi pada tahun 2009, yang mencapai 3.875 hal ini menujukkan kondisi perekonomian yang cepat pulih dan mulai bergairah kembali setelah dilanda krisis sejak akhir 2008.3. Rekomendasi Kebijakan a. Perlu dilakukan identifikasi jumlah tenaga kerja asing yang berkerja di Bangka Belitung menurut jenis kelamin, pendidikan, kewarganegaraan, umur, dan lapangan usaha. b. Pemerintah perlu memberikan pelayanan yang baik terhadap tenaga kerja asing yang bekerja di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. c. Pemerintah harus berusaha untuk memperoleh transfer ilmu pengetahuan dan teknologi dari para tenaga kerja asing yang bekerja di Bangka Belitung. d. Perlu aturan yang jelas tentang sektor-sektor yang bisa dimasuki oleh tenaga kerja asing di Bangka Belitung 79
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungINFRASTRUKTURPersentase panjang jalan nasional1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Jalan 65,73 43,20 85,12 59,94 62,61 62,61 Nasional dalam Kondisi Baik (%) Persentase Jalan 21,85 45,97 2,94 29,71 28,4 28,4 Nasional dalam Kondisi Sedang (%) Persentase Jalan 12,43 10,83 11,94 10,35 9 9 Nasional dalam Kondisi Rusak (%) Sumber : BPS 20102. Analisis Pencapaian Indikator Persentase Kondisi Jalan Nasional Dan Kenaikan Jumlah Kendaraan Bermotor 100.00 80.00 P ersentase 60.00 40.00 20.00 0.00 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Tahun Persentase Jalan Nasional dalam Kondisi Baik Persentase Jalan Nasional Dalam Kondisi Sedang Persentase Jalan Nasional Dalam Kondisi Rusak Persentase Kenaikan Jumlah Kendaraan Bermotor (Sumber : BPS 2010) Berdasarkan data tersebut diatas, pada tahun 2006 terjadi peningkatan persentase jalan nasional dalam kondisi baik yang sebelumnya sebesar 43.20% (tahun 2005) menjadi sebesar 85.12% (tahun 2006). Jalan Nasional menjadi tanggung jawab pemerintah pusat melalui APBN dan menjadi tanggungjawabnya agar jalan tersebut dalam kondisi baik. Pada tahun tersebut Provinsi Bangka Belitung merupakan provinsi baru dimana pemda Bangka Belitung baru meminta pemerintah pusat untuk mewujudkan jaringan jalan 80
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungnasional. Arus lalulintas yang melewati jalan nasional pada kondisi awal tahuntersebut belum terlalu banyak. Disamping itu, adanya perbaikan danpemeliharaan jalan yang dilakukan sepanjang tahun tersebut. Akan tetapi tidakdiikuti pada tahun berikutnya, sehingga menyebabkan penurunan kondisi jalannasional dalam kondisi baik sebesar 59,94% pada tahun 2007.Kondisi tersebut tidak jauh seperti pada tahun 2009 yaitu sebesar 60,61%.Banyak jalan negara yang rusak, seperti jalan negara yang menghubungkanKota Muntok (Bangka Barat) dengan Kota Pangkalpinang dan Kota Toboali(Bangka Selatan). Selain itu jalan yang baru dibangun dan masih dalam tahappemeliharaan, kondisinya sudah 40% rusak yaitu jalan tembus sepanjang 2kilometer di Kecamatan Toboali, Bangka Selatan. Pembangunan jalan diProvinsi Bangka Belitung selalu dilakukan setiap tahun akan tetapi setelahnyatidak ada tindak lanjut dalam proses pemeliharaannya. Peningkatan jumlahkendaraan bermotor juga menyumbang terjadinya penurunan kualitas jalan.Prosentase kenaikan jumlah kendaraan bermotor antara 80% - 95% tiap tahun.Peningkatan jumlah kendaraan yang tinggi karena moda transportasi umumkurang mendapat pengaturan yang baik sehingga masyarakat lebih memilihmempunyai kendaraan pribadi daripada menggunakan transportasi umum.Jumlah kendaraan maupun waktu operasi yang sangat singkat merupakanpenyebab masyarakat kurang memilih kendaraan umum sebagai saranatransportasi. Selain itu tidak semua wilayah dilalui oleh angkutan umum.Jembatan timbang yang berfungsi untuk mengatur berat maksimal yangdiperbolehkan kendaraan belum diupayakan pembangunannya sehingga semuaangkutan berat yang ada di provinsi ini masih diperbolehkan melewati jalantanpa adanya pembatasan berat tersebut. Hal ini menyebabkan kondisi jalanyang berada dalam kondisi baik akan selalu sama setiap tahunnya.Berdasarkan grafik diatas, kondisi jalan di Provinsi Bangka Belitung masihtergolong baik. Hal tersebut merupakan salah satu faktor pendukung untukmeningkatan infestasi maupun pariwisata di provinsi ini. Di Provinsi BangkaBelitung terdapat banyak obyek pariwisata yang sangat indah, antara lain PantaiRomodong di Kabupaten Bangka Barat dan pulau-pulau di sekitar provinsi ini. 81
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung 3. Rekomendasi Kebijakan a. Perlu pengaturan moda transportasi umum di Provinsi Bangka Belitung sehingga dapat mengurangi jumlah kendaraan pribadi. b. Pengawasan dalam pembangunaan jalan oleh semua pihak agar tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan dana pembangunan sehingga kualitas jalan yang dibuat akan baik. c. Jembatan timbang sangat penting untuk dibangun untuk mengatur berat yang diperbolehkan melewati jalan terutama pada jalan dengan intensitas kendaraan yang tinggi. d. Perlu adanya upaya pemeliharaan yang intensif terhadap keseluruhan infrastruktur yang ada agar tidak terjadi penurunan kualitas infrastruktur utamanya jalan sebagai salah satu sarana transportasi darat di provinsi ini. Indikator Infrastruktur Persentase Jalan Provinsi Tabel Persentase Kondisi Jalan Provinsi Provinsi Bangka Belitung Tahun 2004-2009Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009Persentase Jalan Provinsi dalam 61,13 59,6 57,03 62,97 62,97 62,97Kondisi Baik (%)Persentase Jalan Provinsi dalam 27,93 25,16 18,55 29,96 29,96 29,96Kondisi Sedang (%)Persentase Jalan Provinsi dalam 10,94 15,24 24,41 7,07 7,07 7,07Kondisi Rusak (%)Jumlah Kendaraan Bermotor 69605 71888 72071 69376 67004 64916(Sumber :BPS ) Analisa Konisi jalan provinsi di Provinsi Bangka Belitung tiap tahunnya secara umum mengalami peningkatan. Pada umumnya persentase kondisi jalan dalam kondisi baik di atas 60% dan dalam kondisi sedang sekitar 30 %. Artinya kondisi jalan provinsi yang rusak kurang dari 10%. Angaaran yang digunankan untuk membangun, memperbaiki dan memelihara jalan nasional berasal dari APBD setempat. Setiap tahun telah dilakukan proses perbaikan terhadap jalan provinsi, akan tetapi volume kendaraan yang semakin banyak menyebabkan penurunan kondisi jalan tersebut. Selain itu faktor alam juga berpengaruh terhadap percepatan proses perusakan jalan. 82
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungRekomendasi1. Perhatian oleh dinas perhubungan terhadap perbaikan dan pemeliharaan yang dilakukan agar kondisi jalan tidak cepat menurun.2. Dilakukan pengontrolan yang baik mulai dari proses pembangunan jalan provinsi oleh dinas perhubungan terhadap pelaksanan pembangnan jalan tersebut agar kualitas jalan sesuai dengan anggaran3. Pembatasan volume berat kendaraan yang melewati jalan tersebut.PERTANIANNilai tukar petani1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Nilai Tukar Petani 0 0 0 0 272.78 261.83 Sumber : BPS Babel2. Analisis Pencapaian Indikator Nilai Tukar Petani (NTP) merupakan harga-harga yang diterima petani dari hasil penjualan produknya dengan harga-harga yang harus dibayarkan oleh petani untuk keberlangsungan proses produksinya. Perkembangan nilai tukar petani merupakan salah satu penentu tingkat pendapatan riil petani dan juga sering disebut sebagai indikator tingkat kesejahteraan petani. Menurunnya nilai tukar petani dapat berpengaruh terhadap tingkat pendapatan riil petani. Data Nilai Tukar Petani di Provinsi Bangka Belitung baru dimulai tahun 2008 karena perhitungan NTP baru dimulai pada tahun tersebut. Perkembangan nilai tukar petani di provinsi ini kurang menggembirakan karena terjadi penurunan nilai. Nilai tukar petani tahun 2008 sebesar 272,78 menurun menjadi 261,83 pada tahun 2009. Hal tersebut karena adanya pengaruh krisis global yang mempengaruhi nilai jual dari produk pertanian. Kebutuhan petani selama proses tanam tidak sebanding dengan harga jual hasil tanaman yang mereka usahakan. Sehingga menyebabkan petani menurunkan volume benih yang ditanam pada tahun 2009. Penurunan benih yang ditanam akan menyebabkan penurunan juga terhadap hasil produksi tanaman mereka. Selain faktor krisis global, kondisi iklim yang kurang bersahabat dan tidak dapat diprediksi menjadi salah satu faktor penyebab menurunnya produksi. Kondisi alam ini mempengaruhi kualitas hasil pertanian sehingga menyebabkan 83
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung menurunnya nilai tukar petani. Sebab lain adalah fluktuasi harga pupuk di pasaran menjadi salah satu pendorong menurunnya nilai tukar petani. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Perlu adanya subsidi bagi komponen pertanian misalnya pupuk dan benih kepada petani. b. Perlindungan terhadap nilai jual dari hasil produk pertanian oleh dinas pertanian mutlak dilakukan agar tidak terjadi permainan harga di pasaran yang menyebabkan kerugian bagi petani. c. Perlu adanya perhatian terhadap daya beli petani terhadap komponen pra produksi pertanian. PDRB sektor pertanian 1. Indikator Indikato 2004 2005 2006 2007 2008 2009 r PDRB 2.189.76 2.586.06 2.931.35 3.340.45 4.291.38 4.421.275,5 Sektor 0 9 0 3 6 5 Pertania n Atas Dasar Harga Berlaku (Rp Juta) Sumber : BPS 2010 2. Analisis Pencapaian Indikator PDRB Sektor Pertanian Atas Dasar Harga Berlaku Provinsi Bangka Belitung Tahun 2004 - 2009 5,000,000.00 Pertanian (Rp. Juta) PDRB Sektor 4,000,000.00 3,000,000.00 2,000,000.00 1,000,000.00 0.00 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Tahun Anggaran PDRB Sektor Pertanian(Sumber : BPS 2010) 84
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungGrafik PDRB Sektor Pertanian Atas Dasar Harga Berlaku Prov. Babel 2004-2009 Investasi PMDN 600,000,000,000.00 500,000,000,000.00 400,000,000,000.00 Rupiah 300,000,000,000.00 200,000,000,000.00 100,000,000,000.00 0.00 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Tahun Investasi PMDN(Sumber : BKPM 2010) Grafik Investasi PMDN Provinsi Bangka Belitung 2004-2009 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator penting untuk mengetahui kondisi perekonomian di suatu wilayah dalam satu periode tertentu. Pada tahun 2008 PDRB sektor pertanian Provinsi Bangka Belitung sebesar Rp 4.291.386 meningkat apabila dibandingkan dengan tahun sebelumnya yaitu tahun 2007 sebesar Rp 3.340.453. Perekonomian di Provinsi Bangka Belitung tahun 2008 ditopang oleh sektor primer dan sektor sekunder. Sektor primer meliputi sektor pertanian dan sektor pertambangan dan penggalian. Sektor primer tersebut mempunyai kontribusi cukup besar masing- masing sebesar 19,76 % dan 18,08%. Sedangkan sektor sekunder yaitu sektor industri pengolahan dan sektor tersier yaitu perdagangan, hotel dan restoran, sektor angkutan dan komunikasi, sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan dan sektor jasa-jasa. Pada tahun 2009 PDRB sektor pertanian mengalami peningkatan bila dibandingkan dengan PDRB tahun sebelumnya. Nilai PDRB tahun 2009 adalah sebesar Rp 4.421.275,55. Adanya krisis global mengakibatkan anjlognya harga timah sehingga mempengaruhi volume timah yang dihasilkan oleh penambang timah. Banyak dari penambang timah kembali bercocok tanam. Hal ini menyebabkan nilai PDRB tahun 2009 meningkat bila dibandingkan tahun sebelumnya. Namun terdapat kecenderungan yang perlu dipecahkan, karena adanya penurunan perkembangan penanaman modal dalam negeri (PMDN) di 85
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung wilayah Bangka Belitung dari tahun 2004-2009 dari 549,5 milyar rupiah menjadi 249,3 milyar rupiah di tahun 2009.3. Rekomendasi Kebijakan a. Sektor pertanian merupakan salah satu sektor utama di Provinsi Bangka Belitung dalam penghasil PDRB, sehingga perlu pengupayaan maksimal terhadap perbaikan sarana, prasarana baik pra maupun pasca produksi pertanian, misalnya dengan penelitian bibit unggul lokal yang tahan penyakit, dibangunnya sentra sentra produksi pertanian di wilayah tertentu yang dapat juga dijadikan obyek wisata. b. Pemasaran dan promosi yang baik terhadap produk pertanian dan pencarian alternatif tanaman lokal unggulan dapat meningkatkan minat masyarakat untuk bercocok tanam. c. Pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir atau penggunaan tenaga surya sebagai alternatif untuk pemacahan masalah kelistrikkan sehingga dapat meningkatkan investasi ke wilayahKEHUTANANPersentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase Luas Lahan 38,51 0 0 77,48 0 0 Rehabilitasi Dalam Hutan Terhadap Lahan Kritis (%) Kegiatan Reboisasi (Ha) 1.125 3.098 380 0 380 0 Sumber : Dinas Kehutanan Kep. Babel 20102. Analisis Pencapaian Indikator 86
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Persentase Luas Lahan Rehabilitasi Dan Lahan Reboisasi 90.00% 80.00% 70.00% Persentase 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00% 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Tahun Persentase Luas Lahan Rehabilitasi dalam Hutan Persentasi Lahan Reboisasi(Sumber : Dinas Kehutanan) Berdasarkan data Dinas Kehutanan Provinsi Bangka Belitung, estimasi perhitungan luas lahan rehabilitasi dalam hutan tidak dilakukan tiap tahun. Estimasi tersebut hanya dilakukan pada tahun 2004 dan 2007, sedangkan pada tahun 2005, 2006, 2008 dan 2009 tidak dilakukan perhitungan luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis. Persentase luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis tahun 2004 sebesar 38,51%. Tahun 2002 awal diijinkannya penambangan timah oleh rakyat yang biasa disebut tambang timah inkonvensional. Harga timah bila dibandingkan dengan hasil produk pertanian maupun perikanan termasuk tinggi. Hal tersebut yang mendorong masyarakat pada umumnya untuk menggali timah sebagai mata pencaharian baru. Akan tetapi penanganan rehabilitasi lahan pasca penambangan timah tidak dilakukan dengan baik. Kegiatan reboisasi pada tahun 2004 hanya sebesar 1.125 hektar. Hal demikian menyebabkan sedikitnya jumlah kawasan hutan yang direhabilitasi. Tahun 2007 terjadi peningkatan persentasi luas lahan rehabilitasi dalam hutan terhadap lahan kritis sebesar 77,48%Program reklamasi lahan mulai intensif dilakukan setelah tahun 2005. Kegiatan reboisasi yang dilakukan pada periode tahun setelah 2005 sebesar 3.478 hektar. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Pentingnya fungsi hutan terhadap daerah resapan air dan terhadap lingkungan maka perlu dilakukannnya perhitungan estimasi rehabilitasi 87
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung terhadap lahan kritis setiap tahun agar dapat dimonitor perkembangan kondisi hutan yang terdapat di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung b. Adanya pembatasan eksploitasi hutan agar tidak terjadi ekploitasi berlebih terhadap hutan untuk kepentingan penambangan maupun kepentingan yang lain sehingga menyebabkan rusaknya hutan dalam skala yang lebih luas. c. Penetapan kawasan konservasi hutan beserta regulasinya agar jelas peruntukannya. d. Diberlakukan sangsi yang tegas terhadap pihak-pihak yang melakukan deforestrisasi.KELAUTANJumlah Tindak Pidana Perikanan1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah Tindak Pidana 7 0 0 12 4 2 Perikanan Jumlah Kapal Patroli 18 18 18 18 18 18 Sumber : DKP Babel2. Analisis Pencapaian Indikator Tindak pidana perikanan umumnya adalah penggunaan alat tangkap yang tidak sesuai dengan daerahnya, penggunaan alat tangkap yang merusak lingkungan dan pencurian terhadap hasil perikanan laut di Provinsi Bangka Belitung oleh kapal-kapal asing. Penangkapan kapal berbendera Vietnam di Pulau Belitung merupakan salah satu upaya dalam rangka perlindungan nelayan provinsi ini. Berdasarkan data tersebut diatas, terjadi fluktuasi tindak pidana perikanan. Secara umum, perairan Bangka Belitung masih dalam kategori baik karena masih terdapat banyak terumbu karang sebagai tempat hidup biota laut khususnya ikan. Melimpahnya jenis ikan ekonomis penting yang menjadi salah satu penyebab banyaknya minat dari kapal-kapal asing untuk mencari ikan di daerah ini. Minimnya pengetahuan teknis aparat penegak hukum dan kurangnya peralatan diduga juga menjadi sumber kurang intensifnya monitoring terhadap perairan Bangka Belitung. Jumlah kapal patroli yang ada di provinsi ini adalah 18 buah untuk menjaga perairan seluas 6.530.100 ha. 88
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung3. Rekomendasi Kebijakan a. Meningkatkan koordinasi dan kerjasama yang baik antara Dinas Kelautan dan Perikanan dengan LANAL dan POLAIR di provinsi Bangka Belitung dalam rangka penegakan hukum terhadap tindak pidana yang terkait dengan bidang kelautan dan perikanan di wilayah perairan Bangka Belitung b. Perlu adanya koordinasi dengan Dinas Perhubungan tentang jalur-jalur lalulintas kapal dan surat perijinan kepemilikan kapal sehingga tidak ada tumpang tindih aturan yang merugikan bagi nelayan. c. Koordinasi antara pemerintah daerah Provinsi Bangka Belitung dengan pemerintah daerah dalam satu wilayah pengelolaan perikanan agar tidak terjadi hal yang merugikan bagi nelayan masing-masing daerah. d. Dibutuhkan ketegasan dari Dinas Kelautan Dan Perikanan Bangka Belitung untuk melindungi nelayan lokal dari nelayan andong dan perlu pengaturan penempatan nelayan andong diwilayah provinsi ini agar tidak merugikan nelayan setempat. e. Meningkatkan pengetahuan teknis aparat penegak hukum di bidang kelautan dan perikanan melalui penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan f. Meningkatkan sarana dan prsarana dan sistem pengawasan di bidang kelautan dan perikanan g. Pelaksanaan sistem jaringan informasi dan komunikasi dalam rangka penegakan hukum bidang kelautan dan perikanan h. Penambahan Kapal patroli sebanyak 2 buah sehingga menjadi 20 buah untuk menjaga perairan di wilayah propinsi ini.Luas Kawasan Konservasi Laut1. Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Luas Kawasan 0 0 0 227,138.00 0 0 Konservasi Luas Laut (ha) 0 0 0 6.530.100 0 0 SUmber : DKP Babel2. Analisis Pencapaian Indikator Berdasarkan data diatas, Provinsi Bangka Belitung mempunyai kawasan konservasi laut seluas 227,138 hektar antara lain di daerah Pulau Semujur, 89
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Pulau Panjang, Pulau Ketawai, Pulau gusung Asam, Pulau Bebuar di Kabupaten Bangka Tengah. Akan tetapi kawasan tersebut masih baru berupa wacana yang realisasinya belum ada perda yang menyatakan bahwa kawasan tersebut dijadikan kawasan konservasi laut daerah. Luas seluruh wilayah laut Provinsi Bangka Belitung adalah 6.530.100 ha. Sampai sekarang dapat dikatakan wilayah laut di provinsi ini masih dilakukan eksploitasi secara bebas terutama oleh penambang timah inkonvensional. Wilayah pulau-pulau kecil pun tidak luput dari eksploitasi baik penambangan pasir maupun timah. Sebagai salah satu upaya menyelamatkan ekosistem dan manusia sangatlah penting kiranya agar wilayah Provinsi Bangka Belitung mempunyai kawasan konservasi laut. Seperti halnya yang terdapat di Provinsi Maluku yaitu Bunaken. Adanya daerah konservasi akan dapat memberikan efek berganda pada daerah ini yaitu dapat dijadikan daerah kawasan wisata air dan penelitian tanpa merusak ekosistem yang ada. 3. Rekomendasi Kebijakan a. Untuk menghindari penurunan kualitas ekosistem laut yang akan berdampak pada menurunnya tingkat pendapatan nelayan khususnya dan sektor kelautan umumnya maka perlu adanya suatu kawasan dijadikan Daerah Perlindungan Laut (DPL) sebagai kawasan konservasi laut daerah di Provinsi Bangka Belitung. Untuk itu diperlukan kajian lebih dalam mengenai tata ruang wilayah laut agar tidak terjadi pertentangan dengan sektor lain utamanya adalah sektor pertambangan yang masih menjadi sektor andalan untuk meningkatkan PAD di provinsi ini. b. Perlu adanya perda yang menyatakan daerah tertentu atau kawasan pulau- pulau kecil tertentu di Provinsi Bangka Belitung sebagai Daerah Perlindungan Laut sehingga pengusaahaan kawasan tersebut tidak dilakukan kecuali sebagai daerah konservasi. c. Pencemaran ekosistem laut yang sekarang ini sudah semakin parah utamanya akibat dari proses penambangan timah perlu dilakukan upaya rehabilitasi ekosistem laut misalnya dengan pembuatan terumbu karang buatan agar kondisi kualitas perairan maupun biota yang ada di dalamnya tidak semakin menurun.KESEJAHTERAAN SOSIAL Persentase Penduduk Miskin dan Tingkat Pengangguran Terbuka 90
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka BelitungCapaian Indikator Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Persentase 9,07 9,74 10,91 6,54 8,58 7,46 Penduduk Miskin Sumber: BPS Sumber : BPS Tingkat Pengangguran Terbuka Indikator 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Tingkat Pengangguran 7,14 7,77 8,99 6,49 5,99 4,82 Terbuka (%) Sumber : BPS 91
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Sumber : BPSGrafik dengan Indikator Pendukung Sumber : BPS Analisis Berdasarkan grafik di atas, pada tahun 2006 di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung terjadi peningkatan persentase penduduk miskin menjadi sebesar 10,91% yang disebabkan terjadinya penurunan pertumbuhan ekonomi pada sektor pertambangan (terutama timah) sebagai sektor utama di Bangka Belitung dan tingkat penggangguran terbuka yang juga tertinggi pada tahun 2006 yakni sebesar 8.99%. Ini disebabkan kurangnya lapangan kerja formal dan imbas dari kenaikan BBM pada tahun 2005. Selain itu kegiatan ekspor juga mengalami kontraksi petumbuhan -10,57%. Anjloknya ekspor ini tak lepas dari penurunan ekspor komoditi unggulan ke luar negeri seperti timah dan ikan dimana sebagian besar penduduk di Bangka Belitung banyak bekerja di sektor pertambangan timah. Selanjutnya impor juga mengalami kontraksi pertumbuhan -6,43%. Walaupun secara keseluruhan angka pertumbuhan ekonomi meningkat dari dua tahun 92
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung sebelumnya (2004 dan 2005, yakni 3,28% dan 3,27%) menjadi 3,98% pada tahun 2006 yang disebabkan pada sisi permintaan secara dominan masih digerakkan oleh konsumsi pemerintah dan konsumsi rumah tangga, yang masing-masing tumbuh 21,58% dan 5,99%. Tahun 2008 persentase penduduk miskin di Bangka Belitung menurun menjadi 8,58% seiring terjadinya peningkatan pertumbuhan ekonomi menjadi 4,54% yang disebabkan mulai stabilnya iklim investasi pada sektor pertambangan timah dan penanaman modal asing yang juga banyak diinvestasikan pada sektor perkebunan yakni sawit dan karet. Hingga tahun 2009 persentase penduduk miskin cenderung menurun menjadi 7,46% seiring peningkatkan pertumbuhan ekonomi menjadi 6,88% (Triwulan IV Tahun 2009) yang memang selain disebabkan semakin stabilnya penanaman modal asing/pemerintah daerah pada sektor pertambangan timah serta perkebunan sawit dan karet, juga disebabkan meningkatnya pertumbuhan jumlah Usaha Kecil Menengah (UKM) yang ada di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan terus ditingkatkan hingga sekarang untuk menjadi sektor unggulan bagi peningkatan pendapatan daerah.Rekomendasi a. Diperlukan perhatian yang lebih serius dan komitmen serta sinergi yang kuat antar stakeholder yang ada di Bangka Belitung khususnya dalam mengembangkan potensi yang ada pada sektor-sektor yang lain, seperti: sektor perkebunan yang sempat mati suri yaitu lada putih, potensi kaolin, pasir kuarsa, pasir bangunan yang merupakan potensi barang galian bukan tambang. b. Perlu dibentuk suatu industri baru yang dapat menampung banyak tenaga kerja, sehingga secara perlahan mampu mengurangi ketergantungan masyarakat pada sektor penambangan timah dan menjadi solusi baru bagi Bangka Belitung pasca timah. c. Krisis listrik Bangka Belitung harus segera diatasi dalam rangka meningkatkan jumlah investor baik dari dalam maupun luar negeri untuk mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat.D. KESIMPULAN Hasil evaluasi pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009 di Propinsi Kepulauan Bangka Belitung terhadap tiga agenda pembangunan menunjukkan hasil yang belum 93
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungmaksimal pada beberapa sektor di setiap agenda pembangunan. Hal ini dipenaruhibanyak factor, seperti Kepulauan Bangka Belitung sebagai propinsi baru, infrastrukturyang masih terbatas, sumber daya manusia yang masih minim, adanya krisis energi,sector-sektor ekonomi unggulan yang Belem optimal dan lain-lain. Namur demikianpada beberapa sector yang lain sudah menunjukkan capaiaan yang baik terhadappelaksanaan RPJMN 2004 – 2009 di propinsi ini. Berbagai kebijakan strategis danupaya konkrit harus segera dilakukan agar pembangunan di negeri Laskar Pelangisemakin maju dan mensejahterakan masyarakat serta mendukung pembangunannasional. 94
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung BAB III RELEVANSI RPJMN 2010-2014 DENGAN RPJMD PROPINSI1. Kata Pengantar Tahun 2010 ini merupakan tahun peralihan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2004 – 2009 ke RPJMN 2010 – 2014, dapat dikatakan bahwa tahun 2010 ini merupakan tahun pertama pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2010 – 2014. RPJMD seharusnya merupakan turunan dari RMJMN, sehingga prioritas pembangunan dan program aksi yang dituangkan dalam RPJMD harus selaras atau relevan dengan RPJMN. Dalam Bab ini akan disajikan sejauhmana pelaksanaan RPJMD Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dapat mengejawantakan RPJMN 2010 – 2014 dalam prioritas pembangunan dan pelaksanaan program. Ada sedikit permasalahan ketika kita akan melihat dan mengevaluasi relevansi antara RPJMN dengan RPJMD, hal ini disebabkan oleh tidak samanya periode waktu pelaksanaan RPJMN dengan RPJMD. Sebagaimana disampaikan di atas bahwa tahun 2010 merupakan tahun pertama pelaksanaan RPJMN 2010 - 2014, sedangkan RPJMD Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sudah memasuki tahun ketiga pelaksanaan RPJMD 2007 – 2012. Terdapat beberapa prioritas pembangunan dalam RPJMN (Rencana Program Jangka Menengah Nasional) yang tidak dapat dilakukan di daerah yang tercantum dalam prioritas pembangunan pada RPJMD (Rencana Program Jangka Menengah Daerah). Hal tersebut dikarenakan adanya perbedaan kondisi yang khas untuk masing-masing daerah bila dibandingkan dengan nasional. RPJMN bersifat umum sedangkan RPJMD mengacu pada kondisi setempat. Perbedaan yang sangat mencolok adalah perbedaan periode pelaksanaan. RPJMD Provinsi Bangka Belitung dibuat untuk periode tahun 2007-2012 akan tetapi RPJMN dibuat pada periode tahun 2004-2009. Berbedaan tersebut menyebabkan adanya perbedaan prioritas pembangunan tiap periode sehingga terdapat beberapa prioritas 95
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitungpembangunan di daerah yang tidak sesuai dengan nasional. Namun demikian daribanyak perbedaan prioritas pembangunan masih ada banyak prioritas pembangunandaerah yang sesuai dengan prioritas pembangunan nasional.Dengan melihat keterkaitan antara RPJMD di Provinsi dengan RPJMN, maka hasilevaluasi ini diharapkan akan memberikan gambaran yang utuh mengenaipelaksanaan RPJMN di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, baik itu pencapaianmaupun permasalahan dan upaya-upaya yang telah dilakukan oleh pemerintahdaerah untuk mencapai target-target yang telah ditetapkan tersebut. Dalam Bab iniakan dicoba memberikan rekomendasi kepada pemerintah daerah dalam menyusunprogram kerja daerah yang akan dituangkan dalam RPJMD. Rekomendasi juga akandiberikan terhadap RPJMN. Hasil evaluasi ini diharapkan dapat bermanfaat bagiProvinsi Kepulauan Bangka Belitung untuk menyesuaikan dokumen perencanaandaerah terhadap RPJMN apabila diperlukan. 96
  • 3. REKOMENDASI 1. RPJMD Provinsi a. Untuk RPJMD yang baru (ex ante) Prioritas 1  Pemerintah Provinsi harus secara tegas memiliki program penghentian/pembatasan pemekaran wilayah, mengingat evaluasi terhadap pemekaran yang sudah dilakukan selama ini, pelaksanaan pembangunan dan pelayanan publik sebagai tujuan pemekaran belum sepenuhnya berjalan maksimal. Bahkan beberapa daerah masih tergantung dengan anggaran pusat.  Pelaksanaan pembangunan daerah idealnya dominan menggunakan APBD yang didapat dari kemajuan ekonomi daerah sebagai wujud berhasilnya pembangunan daerah yang tidak bergantung pada APBN. Oleh karena itu Pemerintah daerah harus menciptakan program pembangunan ekonomi yang memiliki target menurunkan angka penggunaan anggaran pusat setiap tahunnya.  Dalam RPJMD saat ini belum ada program pembangunan yang menyentuh perbaikan Pilkada yang selama ini berjalan. Padahal setiap pilkada selalu ada evaluasi yang seharusnya menjadi bahan penyempurnaan pelaksanaan pilkada dengan melibatkan para stakeholder terkait, seperti KPUD, Polri dan TNI, Parpol, Pers dan LSM.  Program harmonisasi dan sinkronisasi harus tetap menjadi prioritas dalam program legislasi daerah, agar dihasilkan produk legislasi yang tidak tumpang tindih dengan kebijakan pusat maupun daerah sendiri.  RPJMD yang akan datang dalam meningkatkan pelayanan publik, sangat penting untuk melakukan penetapan dan penerapan indikator kinerja utama pelayanan publik yang selaras antara pemerintah pusat dan daerah, sehingga pelayanan publik memiliki indikator kinerja, prioritas capaian, target, hasil dan evaluasi yang jelas.  Integrasi dalam penerapan dan penegakan hukum sangat penting dalam rangka menciptakan kondisi yang kondusif, aman, adil dan damai. Pemerintah daerah sangat perlu melakukan integrasi dengan aparat penegak hukum agar terjadi komunikasi dan memiliki tujuan yang sama dalam penegakan hukum yang mendukung pembangunan daerah
  •  Database kependudukan merupakan data demografi yang digunakan dalam segala aspek pembangunan daerah. Oleh karena itu NIK dan SIK dengan aplikasi pertama pada KTP harus ada tidak hanya di provinsi tapi semua kabupaten/kota.Prioritas 2 Program pendidikan lanjutan untuk para guru yang masih berstatus S0 dan program lanjutan bagi para guru ke jenjang S2 atau S3 tidak masuk dalam prioritas pembangunan, meskipun kenyataannya pemerintah sudah melakukan program ini secara besar-besaran melalui program pendidikan lanjutan bagi guru di Universitas Terbuka dan perguruan tinggi lain.Prioritas 3 Program bidang kesehatan khususnya pelayanan kesehatan ibu dan anak hendaknya memasukkan subsidi pemerintah untuk tempat-tempat pelayanan kesehatan sehingga mengurangi tujuan semata-mata tempat tersebut hanya untuk orientasi bisnis semata. Program pengangkatan Pegawai Negeri Sipil bagi bidan-bidan yang berprestasi dan bertugas di daerah-daerah pedalaman dan kawasan terpencil. Program kesehatan lebih didasari pada kebutuhan masyarakat dan bukan untuk kepentingan politis. Program peningkatan kesejahteraan bagi Petugas Lapangan baik bidang kesehatan maupun Kependudukan dan KB. Program untuk kesehatan kawasan/daerah atau pulau-pulau terpencil lebih dioptimalkan dalam realisasinya.Prioritas 4 Diperlukan suatu program baru yang lebih berorientasi kepada penyerapan tenaga kerja untuk mengantisipasi Bangka Belitung pasca timah. Diperlukan suatu program baru dalam rangka pengentasan kemiskinan yang langsung berdampak kepada penguatan ekonomi tentunya model- model dengan kajian akademik sangat diperlukan dalam hal ini. Peningkatan kesejahteraan bagi petugas sosial yang bekerja di lapangan, sehingga berdampak kepada etos kerja yang lebih berdaya guna dan berhasil guna.
  • Prioritas 5 : Pertanian merupakan salah satu sektor primer di Provinsi Bangka Belitung yang dapat menghasilkan bahan pangan untuk memenuhi kebutuhan masyarakatnya. Akan tetapi selama ini untuk memenuhi kebutuhan akan pangan, masih banyak bahan pangan (sayuran, cabai dan telur) yang didatangkan dari luar Provinsi Bangka Belitung. Pada akhirnya harga jual bahan pangan di provinsi ini menjadi mahal. Idealnya adalah Provinsi ini mempunyai sentra-sentra pertanian. Untuk itu, perlu dilakukannya penataan tata ruang bagi sektor pertanian. Pemerintah daerah harus menetapkan aturan untuk melegitimasi suatu daerah menjadi sentra produk pertanian tertentu sehingga pengusaahannya hanya untuk sektor pertanian saja. Provinsi Bangka Belitung mempunyai produk pertanian unggulan lokal yaitu lada dan nanas di daerah Kabupaten Bangka Selatan. Untuk saat ini, bagi masyarakat umumnya bercocok tanamam bukan merupakan kegiatan utama untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Untuk itu Pemerintah Provinsi perlu mengadakan program untuk melakukan penelitian dan peningkatan produk lokal sektor pertanian, sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan petani pada umumnya. Upaya meningkatkan produksi pertanian harus juga melakukan program untuk mempromosikan produk lokal unggulan sektor pertanian Bangka Belitung. Selama ini kurang adanya promosi dan tidak diketahuinya jalur-jalur penjualan di provinsi ini menyebabkan petani hanya menumpuk hasil produksinya di gudang. Selain itu terdapat makanan khas yang belum dikenal oleh masyarakat sehingga perlu dilakukan kegiatan ”wisata kuliner” atau pameran jajanan/makanan Bangka Belitung yang dilakukan berkala. Kegiatan pertanian dalam rangka pemenuhan pangan masyarakat Provinsi Bangka Belitung sangat terkait dengan kondisi iklim global. Perubahan iklim yang terjadi sangat berpengaruh terhadap kuantitas dan kualitas produk hasil pertanian yang dihasilkan. Pemerintah Provinsi Bangka Belitung harus segera menyiapkan program untuk mengantisipasi perubahan iklim untuk mengamankan sektor pertanian di provinsi ini, misalnya program penanaman 500 pohon buah di setiap kecamatan atau pengadaan bibit pohon untuk reboisasi. Dinas Pertanian harus berkoordinasi dengan biro hukum pemerintah daerah dan pemerintah pusat agar tidak ada perda yang dibatalkan oleh
  • Mendagri misalnya perda tentang retribusi tanaman karena bertentangan dengan peraturan perundangan yang lebih tinggi. Pemerintah daerah terutama dinas pertanian harus memotong jalur-jalur pemasaran hasil pertanian yang tidak perlu agar komoditas pertanian dapat langsung ke konsumen tanpa penambahan biaya produksi.Prioritas 6: Fokus pemerintah daerah dalam upaya pembangunan infrastruktur masih pada dua pulau utama (pulau terbesar) di Provinsi Bangka Belitung yaitu Pulau Bangka dan Pulau Belitung. Keberadaan pulau-pulau kecil yang mengitari kedua pulau utama tersebut kurang tersentuh pembangunan infrastrukturnya. Dari 470 pulau yang terdapat di provinsi ini, terdapat 50 pulau yang berpenghuni antara lain Pulau Lepar, Pulau Pongok, Pulau Mendanau dan Pulau Selat Nasik yang berpotensi untuk dapat meningkatkan perekonomian provinsi ini dengan kekayaan alamnya antara lain hasil laut dan pertaniannya. Kondisi gugusan pulau tersebut sangat tergantung pada dua pulau utama. Upaya perbaikan dermaga yang telah ada, pembangunan pembangkit listrik tenaga surya dan perbaikan moda transportasi laut antar pulau memungkinkan dapat meminimalisir ketergantungan suplai dari luar pulau-pulau tersebut. Meskipun Provinsi Bangka Belitung bukan provinsi yang rawan banjir, akan tetapi perlu dilakukan upaya preventif penanganan terhadap bencana alam termasuk banjir.Prioritas 71. Program Peningkatan iklim investasi dan realisasi investasi belum dilaksanakan secara sistematis dan jelas, sehingga untuk RPJMD yang baru harus ada tahapan-tahapan program yang akan dilaksanakan dengan target-target tertentu.2. Pembangunan infrastuktur yang terkait dengan kegiatan investasi yang meliputi sarana jalan, jembatan, pelabuhan, bandara, listrik, telekomunikasi, dan air minum tetap harus menjadi perhatian utama dalam rangka memacu pertumbuhan ekonomi.3. Pemerintah harus melakukan promosi kepada calon investor yang tidak lagi terfokus kepada sektor pertambangan tetapi sudah harus diarahkan
  • kepada sektor-sektor lain seperti pariwisata,pertanian termasuk didalamnya sektor perkebunan dan perikanan, dan sektor jasa lainnya.4. Harus ada program yang jelas dalam mengatasi permasalahan tenaga kerja yang jumlahnya semakin bertambah, disamping yang berasal dari penduduk Bangka Belitung, juga ditambah lagi dengan serbuan tenaga kerja pendatang dari daerah lain.5. Program-program pembangunan yang akan dilaksanakan harus disosialisasi kepada masyarakat sehingga akan mendapat dukungan masyarakat.6. Harus membuat program prioritas yang jelas di bidang ekonomi dalam rangka menyiapkan sejak dini kondisi perekonomian pasca kejayaan timah.Prioritas 8 Membangun pusat riset daerah dengan bekerjasama pada Perguruan Tinggi Lokal untuk menggali potensi Sumberdaya Alam, Sumberdaya Mineral, Sumberdaya Air dalam upaya menghasilkan teknologi tepat guna. Pembuatan bench mark terhadap potensi yang dimiliki Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sehingga merupakan salah satu bentuk pencarian alternatif pengembangan perekonomian daerah.Prioritas 9 Faktor-faktor bencana alam geologi (struktur geologi, jenis batuan,dll) menjadi parameter didalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi, meskipun wilayah Propinsi Kepulauan Bangak belitung tidak termasuk dalam kategori daerah rawan bencana akan tetapi karena wilayah kepulauan maka perlu sebagai langkah antisipasi. Pembuatan peta rawan bencana Propinsi, Kabupaten, Kota baik yang disebabkan oleh alam maupun karena aspek geologi dengan skala detil.Prioritas 10 Propinsi Kepulauan Bangka Belitung perlu melakukan pemetaan daerah perbatasannya, walaupun hanya dengan propinsi lain agar ada kejelasan dan kepastian hukum. Misalnya dalam kasus Pulau tujuh dengan Propinsi Kepulauan Riau. Program reklamasi lahan belum secara sistematis direncakan secara detil, baik yang sudah mengalami kerusakan maupun kerusakan yang
  • diakibatkan oleh keberadaan kapal isap yang belakangan ini marak berlangsung di banyak daerah perairan Belum ada prioritas pemerintah yang menempatkan masyarakat dalam kondisi siap pasca kejayaan timah Sarana dan prasarana umum masih banyak yang tidak tersedia, seperti pemerataan listrik, transportasi laut, dan infrastruktur jalan yang masih banyak dijumpai dalam kondisi rusakPrioritas 11 Perlu secepatnya di bangun Sarana dan Prasarana pengembangan seni budaya seperti gedung taman budaya, gelanggang remaja sebagai wadah untuk mengembangkan kreativias generasi muda. Penciptaan teknologi tepat guna yang dapat meningkatkan nilai tambah dalam sektor ekonomi juga harus mendapat perhatian serius dalam rangka meningkatkan pendapatan perkapita masyarakat dan meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi.
  • b. Untuk RPJMD yang sedang berjalan (on going) Prioritas 1  Era otonomi daerah yang saat ini sudah berjalan memerlukan pembenahan dan evaluasi terus menerus agar pembangunan daerah linier dengan kesejahteraan masyarakat. Beberapa hal yang perlu ada ketegasan dan peningkatan, yaitu kabupaten/kota harus lebih mengoptimalkan pelayanan publik dan pemerataan pembangunan agar upaya penghentian/pembatasan pemekaran wilayah tidak muncul, implementasi secara optimal penggunaan dana perimbangan secara efektif dan efisien untuk program prioritas yang menumbuhkan ekonomi rakyat mandiri dan adanya evaluasi dan program strategis dalam sistem penyelenggaraan Pilkada agar terjadi penyempurnaan.  Badan Legislasi (Banleg) DPRD Propinsi dan Kabupaten/Kota harus selalu melakukan koordinasi dengan biro hukum pemerintah daerah serta pemerintah pusat agar tidak ada lagi Perda yang dibatalkan Mendagri karena bertentangan dengan peraturan yang lebih tinggi.  Pemerintah daerah segera melakukan penetapan dan penerapan sistem indikator kinerja pelayanan publik yang selaras antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, sehingga ada sinergisitas pelayanan publik secara nasional.  Pemerintah daerah melakukan koordinasi dengan aparat penegak hukum dalam upaya menciptakan masyarakat yang tertib dan aman. Misalnya terkait penertiban/razia tambang inkovensional (TI) atau tambang rakyat oleh kepolisian  Memaksimalkan semua potensi yang ada untuk mengoptimalkan NIK dan SIAK dengan aplikasi pada KTP di Provinsi Kep. Babel. Prioritas 2  Akses pendidikan masyarakat di daerah kecil dan terisolir masih memprihatinkan, misalnya menyangkut biaya pendidikan, transportasi, kondisi sekolah, kekurangan guru, dan sebagainya. Perlu upaya yang lebih optimal untuk meningkatkan aksesibilitas pendidikan bagi penduduk di daerah-daerah kecil
  • Prioritas 3 Percepatan pembangunan rumah sakit umum provinsi sehingga terwadahi akses pelayanan kesehatan bagi masyarakat kurang mampu. Kemudahan dan Pelayanan yang sama haknya bagi masyarakat yang kurang mampu yang memanfaatkan pelayanan kesehatan gratis baik yang akan diberlakukan di rumah sakit pemerintah maupun swasta. Memberikan ultimatum yang keras bagi rumah sakit-rumah sakit swasta untuk lebih meningkatkan status rumah sakitnya. Perlu didorong BUMN yang ada untuk menyalurkan dana CSRnya bagi instansi-instansi rumah sakit yang ada di Bangka Belitung untuk sebagai bentuk pertanggungjawaban sosialnya.Prioritas 4 Peningkatan besaran/porsi bantuan untuk kawasan/daerah/pulau-pulau terpencil yang jauh dari ibukota pemerintahan baik di Provinsi atau Kabupaten/Kota. Peningkatan sharing/kerjasama antar stakeholder (Pemerintah, Swasta, BUMN, Perguruan Tinggi dan Masyarakat) dalam rangka membuat suatu program pengentasan kemiskinan yang efektif dan efisien dalam pelaksanaanya.Prioritas 5 Untuk memenuhi ketahanan pangan di desa-desa khususnya desa terpencil, perlu dibentuk Desa Mandiri lebih banyak sehingga setiap desa tidak tergantung suplai pangan dari kota maupun dari luar daerah lain. Desa Mandiri sangat perlu digalakkan karena keterbatasan infrastruktur terutama listrik yang menjadi kendala utama dalam membangun desa terpencil. Dengan memanfaatkan semua potensi yang terdapat di desa tersebut maka akan menjauhkan desa tersebut dari keterpencilannya. Perlu adanya koordinasi yang baik dari dinas pertanian baik kabupaten maupun provinsi mengenai data statistik pertanian karena sangat penting untuk mengetahui kondisi riil dari petani di lapangan. Keanekaragaman pangan sangat berpegaruh terhadap kondisi tubuh, untuk itu pemerintah provinsi ini perlu mengenalkan diversivikasi hasil pertanian di provinsi ini untuk memenuhi kebutuhan hidup masyarakatnya.
  • Selain itu diversifikasi dapat juga meningkatkan hasil produksi misalnya dengan sistem tumpangsari.Prioritas 6 Dinas Perhubungan harus memperhatikan perbaikan dan melakukan pengawalan terhadap proses pemeliharaan terhadap semua infrastruktur yang ada di provinsi ini. Koordinasi antar dinas dalam meningkatkan dan mengembangkan infrastruktur yang ada harus dilakukan agar tidak terjadi disinkronisasi peraturan maupun peruntukan. Infrastruktur sebagai penunjang kegiatan ekonomi masyarakat provinsi ini dengan adanya pusat perbelanjaan yang keberadaanya perlu pengaturan lebih baik agar tidak mematikan pasar tradisional yang telah ada. Pemerataan pembangunan di seluruh wilayah Provinsi Bangka Belitung agar dapat tidak terjadi ketimpangan antara wilayah kota dan desa. Dalam rangka Visit Babel Archi 2010, infrastruktur kepariwisataan misalnya perbaikan sarana yang terdapat di daerah wisata dan prasarana lainnya perlu diperhatikan. Pengaturan penggunaan air tanah dan minyak bumi (solar) untuk proses penambangan agar tidak merugikan masyarakat penguna lainnya.Prioritas 7 Permasalahan infrastrukur terutama energi listrik masih sangat memprihatinkan, sehingga secepatnya harus diatasi sehingga akan dapat membuat nyaman para investor yang sudah terlanjur melakukan investasi. Pemerintah harus melakukan evaluasi dengan banyaknya persetujuan rencana investasi yang belum terealisasi, harus dicari penyebabnya mengapa para investor yang sudah mendapatkan persetujuan rencana investasi tidak jadi merealisasikan investasinya. Dengan demikian diharapkan dapat dicari solusi untuk perbaikan program investasi pada periode selanjutnya. Pemerintah perlu menyiapkan program-program yang jelas sebagai antisipasi dengan akan beroperasinya pelabuhan Tanjung Api-Api di Sumatera Selatan, karena dengan beroperasinya pelabuhan Tanjung Api- Api yang diperkirakan pada tahun 2011, maka jarak antara pulau Bangka dengan dengan pulau sumatera khususnya provinsi Sumatera Selatan
  • akan semakin dekat. Kondisi ini harus dapat dimanfaatkan oleh pemerintah daerah provinsi Kepulauan Bangka Belitung dalam menggenjot pertumbuhan ekonomi.Prioritas 8 Sudah saatnya Pemerintah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung beralih ke sumber energi listrik alternatif sebagai solusi terhadap permasalahan energi listrik yang tidak terselesaikan misalnya pembangkit listrik tenaga angin, pembangkit listrik tenaga air, pembangkit listrik tenaga surya. Pemerintah Daerah didalam menyusun kegiatan tahunan lebih mengedepankan program-program yang dibutuhkan masyarakat misalnya pelatihan pembuatan pembangkit energi listrik menggunakan kotoran ternak sapi,pelatihan pembuatan pembangkit listrik tenaga angin, gelombang bagi masyarakat pesisir dengan menghasilkan daya skala keluarga. Pemerintah Daerah mesti memiliki blue print untuk masalah lingkungan hidup sebagai salah satu pedoman dalam mengambil keputusan publik pada semua sektor pembangunan. Pembuatan Master Plan terhadap lahan bekas tambang timah yang ditinggalkan, lahan kritis, dalam rangka upaya pemanfaatan sumber daya alam bagi peningkatan perekonomian daerah.Prioritas 9 Kondisi saat ini wilayah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung idak termasuk dalam zona rentan bencana geologi yang dapat menyebabkan tsunami, gempabumi dan bencana geologi lainnya.Prioritas 10 Ada upaya segera untuk mengatasi permasalahan-permasalahan daerah perbatasan serta tim yang siap sedia mengatasi konflik dan pasca konflik ’Gerakan Kembali ke Kebun’ belum nampak terlihat sebagai gerakan yang mengajak masyarakat untuk bersiap-siap meninggalkan era kejayaan timah Transportasi yang menghubungkan antara Pulau Bangka dan Pulau Belitung perlu mendapatkan perhatian serius dari pemerintah daerah
  •  Perlu ada program jelas untuk mengatasi kerusakan lingkungan sebagai akibat penambangan rakyatPrioritas 11 Pengelolaan aset budaya baik dalam bentuk fisik maupun non fisik harus menjadi perhatian dalam rangka mendukung pengembangan sektor pariwisata yang diharapkan dapat memacu pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. Inventarisasi dan pengembangan semua seni dan budaya yang ada dalam wilayah Bangka Belitung dalam rangka mempertahankan dan melestarikan kekayaan budaya bangsa. Visit Babel Archi 2010, hendaknya menonjolkan pariwisata yang berbasis budaya dan masyarkat. Mencari dan menyediakan literatur-literatur kepustakaan terutama yang berhubungan dangan kebudayaan Bangka Belitung. Perlu secepatnya di bangun Sarana dan Prasarana pengembangan seni budaya seperti gedung taman budaya, gelanggang remaja sebagai wadah untuk mengembangkan kreativitas generasi muda.
  • 2. RPJMN a. Bahan pertimbangan untuk penyusunan RKP  Pemerintah melakukan moratorium pemekaran daerah, mengevaluasi efektifitas dan efisiensi penggunaan dana perimbangan daerah terhadap pembangunan di daerah, dan membuat program penyempurnaan pelaksanaan Pilkada di setiap daerah yang dilakukan oleh stakeholder daerah terkait, karena selama ini pemerintah daerah beranggapan bahwa Pilkada merupakan kebijakan pusat.  Pendidikan dan pelatihan penyusunan, harmonisasi dan sikronisasi peraturan perundang-undangan yang melibatkan biro hukum pemerintah daerah dan Banleg DPRD  Adanya sinergisitas indikator pelayanan publik secara nasional.  Ada persamaan visi dan misi dalam penegakan hukum antara pemerintah daerah dan aparat penegakan, sehingga pembangunan dapat berjalan dengan maksimal. Pada beberapa kasus, ketika banyak pejabat eksekutif yang dijadikan tersangka korupsi, maka dalam hal ini dapat memecah sinergisitas antara eksekutif dan aparat penegak hukum khususnya kejaksaan. Kesan yang muncul kemudian adalah eksekutif versus yudikatif. Hal ini dapat menghambat proses pembangunan daerah.  Penetapan NIK dan SIAK dengan aplikasi sistem online secara nasional.  Pemerintah pusat harus memasukkan program beasiswa guru sebagai prioritas utama, pelatihan dan peningkatan sarana prasarana pendidikan, dan serangkaian diklat dalam rangka mengoptimalkan akselerasi perbaikan mutu pendidikan  Pemerintah pusat harus memasukkan program pengembangan ekonomi khusus pada daerah kepulauan seperti Provinsi Kepulauan Bangka Belitung  Pemerintah harus memberikan perhatian khusus pada pada daerah- daerah kepulauan yang memiliki tingkat persoalan berbeda dengan daerah yang mayoritas daratan  Sarana dan prasarana yang berhubungan dengan bidang ekonomi seperti bidang transportasi masih belum memadai, terutama masalah listrik, jalan, pelabuhan dan bandara, pemerintah perlu memberikan perhatian khusus  Belum terpenuhinya energi listrik untuk masyarakat dan industri menjadi permasalahan yang krusial di Propinsi Kepulauan Bangka Belitung, yang berakibat pada tingkat investasi baik oleh PMA/PMDN tidak meningkat
  • secara drastis, tidak terciptanya lapangan kerja, untuk itu pemerintah pusat menjadikan Propinsi Kepulauan Bangka Belitung menjadi salashsatu daerah krisis energi sehingga menjadi program prioritas pemerintah pusat. Didalam penyusunan Rencana Tata Ruang dan Wilayah Nasional RTRWN) yang merupakan acuan untuk penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi (RTRWP) sebagai lumbung energi, hal ini dikarenakan posisi strategis wilayah Bangka Belitung terhadap Pulau Sumatera, Jawa dan Kalimantan, serta menyimpan kekayaan potensi sumberdaya mineral (Golongan A,B, dan C),dan sumberdaya air. Didalam penyusunan Rencana Tata Ruang dan Wilayah Nasional (RTRWN) aspek transportasi antar pulau dalam satu propinsi khususnya untuk daerah kepulauan menjadi program prioritas pemerintah pusat. Mendorong Pemda Provinsi Bangka Belitung untuk mensinergikan pembangunan berbagai sektor agar tidak terjadi ketimpangan pembangunan yang menyebabkan kerugian bagi wilayan Bangka Belitung khususnya bagi ketahanan pangan untuk wilayah ini. Peningkatan upaya penelitian bibit unggul lokal suatu daerah bekerjasama dengan lembaga pendidikan untuk menemukan potensi bibit unggul yang mampu bertahan di khususnya di daerah pasca tambang sebagai salah satu upaya untuk mereklamasi suatu wilayah. Pembangunan infrastruktur di daerah kurang menyentuh pada pengembangan pulau-pulau kecil berpotensi (baik wisata maupun secara ekonomi), pembenahan tata ruang bagi pulau-pulau kecil dan pembangunan sarana prasarana agar dapat mandiri. Provinsi Bangka Belitung merupakan daerah tambang penghasil timah untuk itu perlu penanganan yang khusus agar produksi timah dapat meningkat akan tetapi tidak menurunkan produksi sektor lain misalnya sektor pertanian
  • b. Bahan pertimbangan untuk penajaman sektor-sektor tertentu  Penggunakan dana perimbangan harus memprioritaskan sektor Sektor pendidikan, kesehatan, ekonomi rakyat mandiri dan infrastruktur yang bernilai jangka panjang.  Perbaikan Sistem Pilkada, khususnya berbagai permasalahan yang selalu terjadi disetiap daerah dan berulang-ulang disidangkan di MK agar diminimalisir karena social cost dan economic cost yang tinggi.  Perda tidak hanya berorientasi pada peningkatan pendapatan daerah namun juga kesejahteraa rakyat dan penegakan hukum secara terpadu tanpa ada tumpang tindih kewenangan antar aparat penegak hukum.  Sektor pertambangan harus menjadi perhatian utama pemerintah nasional dalam RPJMN mendatang. Sektor pertambangan di daerah ini dikelola secara serampangan dengan logika modal yang kental, sementara regulasi tidak memberikan aturan secara spesifik sehingga memungkinkan eskplorasi timah berjalan secara sporadis. Pemerintah tidak mempunyai strategi visioner untuk menjaga dan mengamankan aset sumber daya alam yang tersedia melimpah di provinsi ini. Pemerintah pusat harus melakukan revisi kebijakan dan bersikap tegas pada ranah implementasinya.  Sarana listrik adalah masalah yang tidak terpecahkan di daerah ini. Banyak daerah yang belum menikmati aliran listrik di Bangka Belitung, apalagi dengan volume pemadaman yang cukup tinggi. Pemerintah pusat harus memuat program yang memprioritaskan sarana listrik sebagai sektor penting.  Sektor pariwisata harus mulai menjadi perhatian serius, Pemerintah Pusat hendaknya memasukkan dalam RPJMN yang akan datang tentang penetapan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sebagai salah satu destinasi tujuan utama pariwisata Indonesia. Dengan ditetapkannya sebagai tujuan utama pariwisata diharapkan perhatian pemerintah pusat akan lebih serius menggarap sektor pariwisata di Bangka Belitung sebagai salah satu sektor andalan pasca kejayaan timah.  Sektor pertambangan tetap menjadi perhatian, karena walau bagaimanapun sektor ini masih menjadi tumpuan utama perekonomian Bangka Belitung. Namun pemerintah perlu menyiapkan sektor lain secara bertahap untuk menopang perekonomian pasca timah.
  •  Pengelolaan aset budaya baik dalam bentuk fisik maupun non fisik harus menjadi perhatian dalam rangka mendukung pengembangan sektor pariwisata yang diharapkan dapat memacu pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja. Penciptaan teknologi tepat guna yang dapat meningkatkan nilai tambah dalam sektor ekonomi juga harus mendapat perhatian serius dalam rangka meningkatkan pendapatan perkapita masyarakat dan meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi. Sektor pertambangan menjadi perhatian penting bagi pemerintah pusat dalam penyusunan RPJMN kedepan, aktifitas penambangan ini tidak terkontrol dengan baik dimana eksploitasi lahan didarat secara besar- besaran, pembabatan hutan untuk kawasan pertambangan, maraknya aktifitas penambangan lepas pantai pada daerah dibawah 4 mil untuk Kabupaten/Kota serta maksimal 12 mil untuk wilayah propinsi yang berdampak pada keseimbangan lingkungan (Fisik, Kimia, Biologi, Sosial, Ekonomi, Budaya, Kesehatan masyarakat) hal ini tentu berdampak pada pelaksanaan prioritas program pembangunan didaerah. Sektor energi terbarukan serta ramah lingkungan menjadi skala prioritas didalam penyusunan RPJMN yang merupakan acuan untuk penyusunan RPJMD. Timah masih merupakan sektor utama bagi Provinsi Bangka Belitung untuk meningkatkan PAD dan merupakan andalan bagi masyarakat sebagai mata pencaharian yang sepertinya mengalahkan sektor lainnya misalnya sektor pertanian. Keberadaan bahan pangan yang masih didatangkan dari luar provinsi ini akan rawan terhadap fluktuasi harga yang disebabkan karena keterlambatan pengiriman yang diakibatkan oleh kondisi perairan yang tidak bersahabat karena pengiriman bahan pangan tersebut menggunakan moda transportasi laut. Untuk itu perlu penguatan lembaga pertanian dan pembentukan kelompok usaha bersama bidang pangan agar masyarakat provinsi yang mempunyai bahan tambang sebagai sektor andalan dapat sekaligus menjadi provinsi yang agraris dan mandiri pangan. Mensinergikan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah dalam pembangunan dan pemeliharaan sarana transportasi dan angkutan, pengairan, jaringan listrik, serta teknologi komunikasi dan sistem informasi nasional yang melayani daerah-daerah sentra produksi pertanian demi
  • peningkatan kuantitas dan kualitas produksi serta kemampuan pemasarannya. Kelangkaan energi listrik menjadi hambatan bagi daerah untuk melakukan banyak kegiatan produksi dan kurangnya iklim investasi, perlu adanya pengembangan teknologi untuk membangun jaringan energi yang dimotori oleh pemerintah pusat agar kedepannya daerah dapat mandiri sumberdaya energi dan tidak tergantung dari suplai minyak bumi Pengembangan moda transportasi baik darat, udara maupun laut baik antar pulau dalam satu provinsi maupun antar pulau antar daerah dengan jalan penambahan jumlah armada maupun perbaikan dermaga yang telah ada.
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung Tabel 2 Prioritas dan Program Aksi Pembangunan Nasional RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan1 PRIORITAS 1. REFORMASI BIROKRASI DAN TATA KELOLA Otonomi Daerah; Penataan otonomi daerah melalui  Penghentian/pe    Tidak ada program  Program yang ada mbatasan daerah yang terkait otonomi daerah pemekaran mendukung adalah program wilayah; prioritas/program penataan daerah nasional otonomi baru. Sementara terkait penghentian/pembatasa n pemekaran, misalnya dalam pembentukan kabupaten Bangka Utara, Gubernur kepada media lokal pernah menyampaikan bahwa akan mempertimbangkan dan harus ada kajian dan penelitian terlebih dahulu dari Depdagri untuk kelayakannya. 96
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan  Meningkatkan  Program Peningkatan  Ada program daerah  Kedua program tersebut kapasitas pengawoman dan Pengembangan yang mendukung berjalan sesuai dengan  Peningkatan dan pelayanan publik Pengelolaan sepenuhnya salah satu arah efisiensi dan baik kepada Keuangan Daerah prioritas/program pengelolaan belanja efektivitas masyarakat pada  Program Pembinaan nasional daerah Prov. Kep. Babel, penggunaan umumnya maupun dan Fasilitasi yaitu efektif dan efisien dana pelayanan investasi Pengelolaan termasuk penggunaan perimbangan dalam segala sektor Keuangan dana perimbangan daerah; dengan menerapkan Kabupaten/Kota daerah sekurang-kurangnya Standars Pelayanan Minimum (SPM) dan secara bertahap mengupayakan penguatan kapasitas melalui pengaplikasian e-Government di lingkungan Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung termasuk Kabupaten/kota. Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 97 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan  Tidak ada program  Tidak ada program daerah yang langsung terkait Pilkada.  Penyempurnaan mendukung Terkait bidang politik pelaksanaan prioritas/program hanya ada program pemilihan kepala nasional pendidikan politik bagi daerah; masyarakat Regulasi;  Percepatan  Meneruskan penyusunan  Kajian peraturan  Ada program  Beberapa rencana kerja harmonisasi dan Peraturan-peraturan perundang-undangan daerah yang dari program tersebut sinkronisasi Daerah (Perda) sebagai daerah terhadap mendukung adalah adanya kajian peraturan perundang- peraturan penjabaran dari aturan sepenuhnya peraturan perUUan undagan yang baru, perundang- perundang-undangan lebih tinggi prioritas/program daerah terhadap undangan di yang lebih tinggi sebagai  keserasian antar nasional peraturan perUUan yang tingkat pusat dasar penetapan peraturan perundang- baru dan lebih tinggi, dan daerah kebijakan public undangan daerah serta dilakukan peraturan daerah pemerintah daerah yang keserasian antar selambat- legitimate serta peraturan perUUan lambatnya 2011; melakukan penegakan daerah hukum secara konsisten dan konsekuen baik dilingkup internal pemerintah maupun masyarakat 98
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Sinergi Antara Pusat dan Daerah;  Penetapan dan  Meningkatkan kapasitas   Tidak ada program  Terkait pelayanan penerapan pengawoman dan daerah yang publik, program sistem Indikator pelayanan publik baik mendukung pembangunan yang ada Kinerja Utama kepada masyarakat pada prioritas/program diantaranya penyusunan Pelayanan Publik umumnya maupun nasional sistem informasi yang selaras pelayanan investasi terhadap pelayanan antara dalam segala sektor publik. Adanya program pemerintah dengan menerapkan ini sebenarnya dapat pusat dan sekurang-kurangnya memperkuat sistem pemerintah Standars Pelayanan infomasi pelayanan daerah Minimum (SPM) dan publik di pusat. Bahkan secara bertahap baiknya sistem infomasi mengupayakan pelayanan publik di penguatan kapasitas babel, dapat melalui pengaplikasian diaplikasikan di tingkat e-Government di pusat dan daerah- lingkungan Pemerintah daerah lain. Dengan Provinsi Kepulauan demikian dapat menjadi Bangka Belitung media sosialisasi yang termasuk efektif untuk masyarakat Kabupaten/kota. dan bentuk transparansi pelayan publik. Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 99 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Penegakan Hukum;  Peningkatan  Kapabilitas Aparatur  Peningkatan  Ada program  integrasi penerapan dan integrasi dan Pemerintah untuk kerjasama dengan daerah yang penegakan hukum integritas Menciptakan Good aparat kemanan mendukung dilakkan dengan Governance dan Clean dalam teknik penerapan dan sepenuhnya meningkatkan kerjasama Government secara pencegahan penegakan Tersistem dan kejahatan; prioritas/program dengan TNI/POLRI, baik hukum oleh Menyeluruh dengan  Kerjasama nasional dari aspek pencegahan seluruh lembaga Melakukan Gerakan pengembangan maupun pelatihan Satpol dan aparat Bersama dalam kemampuan aparat PP serta adanya hukum Pemberantasan KKN Polisi Pamong Praja siskamswakarsa dan Berbasis Kultur dan dengan TNI/POLRI keamanan lingkungan Agama. Melakukan dan Kejaksaan; masyarakat Penerapan Prinsip  Peningkatan kapasitas Reward and Punishment aparat dalam rangka dalam rangka pelaksanaan Meningkatkan Rasa Siskamswakarsa di Tanggung Jawab dan daerah. Kebanggaan  Pembentukan satuan Profesionalisme dengan keamanan lingkungan Tidak di masyarakat Mengenyampingkan Jiwa Pengabdian 100
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Sebagai “Abdi Negara” dan Semangat Patriotisme Sebagai Bagian Anak Bangsa Yang Senantiasa Berupaya Melestarikan Semangat Kejuangan 17 Agustus 1945. Penegakan Hukum (Law Enforcement) Dilakukan Secara Konsisten dan Konsekuen Tanpa Pandang Bulu, Menyeluruh “Tidak Tebang Pilih” Berdasarkan Kepada Peraturan dan Undang- Undang Yang Berlaku baik Di Lingkungan Pemerintahan maupun Masyarakat Pada Umumnya. Data Kependudukan;  Penetapan  Meningkatkan kapasitas  Penataan administrasi  Ada program  Rencana kerja program  Nomor Induk pengawoman dan kependudukan daerah yang ini diantaranya  Kependudukan pelayanan publik baik mendukung Pembangunan dan  (NIK) dan kepada masyarakat sepenuhnya pengoperasian SIAK  Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 101 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan pengembangan pada umumnya maupun prioritas/program secara terpadu,  Sistem Informasi pelayanan investasi nasional Pelatihan tenaga  dan Administrasi dalam segala sektor pengelola SIAK,  Kependudukan dengan menerapkan Implementasi Sistem  (SIAK) dengan sekurang-kurangnya Administrasi  aplikasi pertama Standars Pelayanan Kependudukan,  pada kartu tanda Minimum (SPM) dan Pembentukan dan  penduduk secara bertahap penataan sistem koneksi  selambat- mengupayakan NIK, Pengolahan dalam lambatnya pada penguatan kapasitas penyusunan laporan informasi 2011. melalui pengaplikasian kependudukan, e-Government di Penyediaan informasi lingkungan Pemerintah yang dapat diakses Provinsi Kepulauan masyarakat, Bangka Belitung Peningkatan pelayanan termasuk publik dalam bidang Kabupaten/kota. kependudukan dan Pengembangan data base kependudukan2 PRIORITAS 2. PENDIDIKAN  Peningkatan  Meningkatkan kualitas  Peningkatan angka  Ada program yang Angka Partisipasi sumber daya insani partisipasi di jenjang mendukung  Murni (APM) masyarakat melalui pendidikan dasar  Ada program yang pendidikan dasar penguatan sektor  Peningkatan APM di mendukung  APM pendidikan pendidikan, kesehatan, jenjang pendidikan  Ada program yang setingkat SMP olahraga, seni dan setingkat SMP mendukung  Angka Partisipasi budaya  Peningkatan APK  Tidak ada program 102
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Kasar (APK) daerah/nasional, serta pendidikan setingkat yang mendukung pendidikan pembinaan generasi SMA setingkat SMA muda  Program bantuan  Pemantapan/rasi buku dan alat tulis onalisasi implementasi BOS,  Penurunan harga  Yang ada adalah  Ada program yang buku standar di menyelenggarakan mendukung, tingkat sekolah program BOS untuk SD namun tidak secara dasar dan dan SMP spesifik menengah  Yang ada adalah sebesar 30-50% program bantuan buku selambat- dan alat tulis sampai lambatnya 2012 pada jenjang pendidikan dan usia dini dan dasar sembilan tahun Penyediaan  Tidak ada program  Yang ada adalah sambungan internet yang mendukung peningkatan kualitas ber-content sarana dan prasarana pendidikan ke pendukung pelayanan sekolah tingkat intern dan ekstern dan menengah selambat- pengembangan meode lambatnya 2012 dan belajar dengan Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 103 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan terus diperluas ke menggunakan teknologi tingkat sekolah informasi dasar; Akses Pendidikan Tinggi;  Peningkatan APK    Tidak ada program  Hanya ada program pendidikan tinggi yang mendukung membantu penyelenggaraan pendidikan tinggi dan mempercepat proses penegrian UBB Metodologi;  Penerapan    Tidak ada program  Yang ada adalah metodologi yang mendukung program pengembangan pendidikan yang Comprehensif Teaching tidak lagi berupa and Learning (CTL) pengajaran demi kelulusan ujian (teaching to the test), 104
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Pengelolaan;  Pemberdayaan   Tidak ada program Yang ada adalah pembinaan peran kepala yang mendukung LPMP dan PPPG sekolah sebagai manajer sistem pendidikan yang unggul,  Tidak ada program  Revitalisasi peran yang mendukung pengawas sekolah sebagai entitas quality assurance,  Pembinaan Komite  Ada program yang  Mendorong Sekolah dan Dewan mendukung aktivasi peran Pendidikan Komite Sekolah untuk menjamin keterlibatan pemangku kepentingan dalam proses Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 105 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan pembelajaran, dan Dewan Pendidikan di tingkat Kabupaten Kurikulum;  Penataan ulang    Tidak ada program  Yang ada adalah kurikulum yang mendukung pengembangan sekolah kurikulum yang bermuatan lokal Kualitas;  Peningkatan   Pelaksanaan sertifikasi  Ada program kualitas guru, guru  pendidikan yang pengelolaan dan  Pelaksanaan sertifikasi mendukung layanan sekolah pendidik  Pelaksanaan uji kompetisi pendidik dan tenaga kependidikan  Pelatihan bagi pendidik untuk memenuhi stadar kompetensi  Pembinaan Kelompok Kerja (KKG)  Pembinaan Lembaga 106
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP)  Pembinaan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Guru (PPPG)  Pendidikan lanjutan bagi pendidik untuk memenuhi standar kualifikasi  Pengembangan mutu dan kualitas program pendidikan dan pelatihan bagi pendidik dan tenaga kependidikan  Pengembangan sistem pendataan dan pemetaan pendidik dan tenaga kependidikan  Pengembangan sistem penghargaan dan melindungi terhadap profesi pendidik  Pengembangan sistem perencanaan Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 107 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan dan pengendalian program profesi pendidik dan tenaga kependidikan  Program pembangunan, pemeliharaan, dan pemerataan sarana dan prasarana pendidikan3 PRIORITAS 3 : KESEHATAN Kesehatan Masyarakat;  Pelaksanaan  Meningkatkan kualitas  Program  Ada program  Program sumber daya insani Pembangunan kesehatan yang Kesehatan masyarakat melalui kesehatan mendukung Preventif penguatan sektor  Program Usaha prioritas/program Terpadu pendidikan, Kesehatan Masyarakat nasional kesehatan, olahraga,  Program Promosi seni dan budaya Kesehatan dan daerah/nasional, serta Pemberdayaan pembinaan generasi Masyarakat muda  Program Perbaikan Gizi Masyarakat  Program Pengembanga Lingkungan Sehat 108
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan  Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Menular  Program Standarisasi pelayanan kesehatan  Program Pelayanan Kesehatan Penduduk Miskin KB;  Peningkatan  Meningkatkan kualitas  Program Peningkatan  Ada program  kualitas dan sumber daya insani Pelayanan Kesehatan kesehatan yang jangkauan masyarakat melalui Anak dan Balita mendukung layanan KB penguatan sektor Program KB namun melalui 23.500 pendidikan,  Program peningkatan tidak spesifik. klinik pemerintah kesehatan, olahraga, Keselamatan Ibu dan swasta seni dan budaya Melahirkan dan anak. selama 2010- daerah/nasional, serta 2014; pembinaan generasi muda Obat:  Pemberlakuan  Meningkatkan kualitas  Program Obat dan  Ada program  Daftar Obat sumber daya insani Perbekalan Kesehatan kesehatan yang Esensial Nasional masyarakat melalui  Program Pengawasan mendukung sebagai dasar penguatan sektor Obat dan Makanan. Program Aksi pengadaan obat pendidikan,  Program mengenai Obat. di seluruh kesehatan, olahraga, Pengembangan Obat Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 109 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Indonesia dan seni dan budaya Asli Indonesia pembatasan daerah/nasional, serta harga obat pembinaan generasi generik muda bermerek pada 2010; Asuransi Kesehatan Nasional:  Penerapan  Meningkatkan kualitas  Program Kemitraan  Ada program yang  Asuransi sumber daya insani Peningkatan mendukung Kesehatan masyarakat melalui Pelayanan Kesehatan Nasional untuk penguatan sektor seluruh keluarga pendidikan, miskin dengan kesehatan, olahraga, cakupan 100% seni dan budaya pada 2011 dan daerah/nasional, serta diperluas secara pembinaan generasi bertahap untuk muda keluarga Indonesia lainnya antara 2012-2014 110
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan4 PRIORITAS 4 : PENANGGULANGAN KEMISKINAN Bantuan Sosial Terpadu:  Integrasi  Membangun komitmen  Program Fakir Miskin,  Ada program yang program bersama pemerintah, Komunitas Adat mendukung perlindungan masyarakat dan Terpencil (KAT) dan sosial berbasis swasta untuk Penyandang Masalah keluarga yang menciptakan iklim Kesejahteraan Sosial mencakup kondusif dalam (PMKS) program kehidupan Bantuan bermasyarakat,  Program Pelayanan Langsung Tunai berbangsa dan dan Rehabilitasi bernegara berdasarkan Kesejahteraan Sosial  Bantuan pangan, Pancasila dan UUD jaminan sosial  Program Pembinaan 1945 bidang Anak Terlantar kesehatan,  Program Pembinaan beasiswa bagi Para Penyandang anak keluarga Cacat dan Trauma berpendapatan rendah,  Program Pembinaan Pendidikan Anak Panti Asuhan/Jompo Usia Dini (PAUD), dan  Program Pembinaan Parenting Eks Penyandang Education mulai Penyakit Sosial (Eks 2010 dan Narapidana, PSK, Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 111 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan program Narkoba, dan keluarga Penyakit Sosial harapan Lainnya) diperluas menjadi program  Program nasional mulai Pemberdayaan 2011—2012; Kelembagaan Kesejahteraan Sosial PNPM Mandiri:  Penambahan    Tidak ada program  Sifatnya hanya anggaran PNPM yang mendukung pemberdayaan ekonomi Mandiri program masyarakat pesisir, Aksi/Program namun tidak secara Nasional spesifik menambah anggaran PNPM Mandiri Kredit Usaha Rakyat (KUR):  Pelaksanaan    Tidak ada program  Dalam hal ini hanya penyempurnaan yang mendukung meningkatkan mekanisme program pemberdayaan UKM penyaluran KUR Aksi/Program sebagai wujud mulai 2010 dan Nasional pengentasan perluasan kemiskinan, namun tidak cakupan KUR menjelaskan secara mulai 2011; spesifik mengenai KUR 112
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Tim Penanggulangan Kemiskinan:  Revitalisasi    Tidak ada Program  Untuk penanggulangan Komite Nasional yang mendukung kemiskinan lebih Penanggulangan Program terfokus pada Dinas Kemiskinan di Aksi/Program Sosial Provinsi Babel, bawah Nasional berupa bantuan-bantuan koordinasi Wakil sosial. Presiden5 PRIORITAS 5 : PROGRAM AKSI DIBIDANG PANGAN Lahan, Pengembangan Kawasan dan Tata Ruang Pertanian:  Penataan Kegiatan Program Perlindungan Tidak ada program Program daerah Provinsi regulasi untuk pemberantasan dan konservasi daerah yang Bangka Belitung belum menjamin pembalakan liar dan sumberdaya hutan mendukung prioritas mencakup tata ruang kepastian hukum perambahan hutan nasional dalam hal peruntukan atas lahan pertanian pertanian,  Pengembangan areal pertanian baru seluas 2 juta hektar, Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 113 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan penertiban serta optimalisasi penggunaan lahan terlantar; Infrastruktur:  Pembangunan 1. Program 1. Program Ada Program daerah Terdapat program yang dan peningkatan penyediaan yang mendukung selaras dengan program pemeliharaan produksi sarana produksi sepenuhnya pemerintah pusat untuk sarana pertanian/perkeb pertanian/perke prioritas/program membangun infrastruktur transportasi dan unan bunan dengan nasonal pertanian 2. Program output angkutan, Pemberdayaan 2. Pogram pengairan, penyuluh pembangunan jaringan listrik, pertanian/perkeb jaringan irigasi serta teknologi unan lapangan instalasi komunikasi dan pembibitan sistem informasi pertanian nasional yang 3. Program melayani daerah- peningkatan daerah sentra kapasitas produksi tenaga penyuluh pertanian demi pertanian/perke peningkatan bunan berupa kuantitas dan kegiatan kualitas produksi pelatihan serta pendampingan kemampuan desa mandiri 114
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan pemasarannya; pangan 4. Program kegiatan pengadaan dan pemeliharaan peralatan survey lapangan untuk meningkatkan keakuratandata dan peta surveypada subdin kehutatanan Penelitian dan Pengembangan:  Peningkatan  Peningkatan produksi 1. Program Ada Program daerah Terdapat program upaya penelitian pertanian/perkebuna pengembangan yang mendukung unggulan yang sesuai dan n bibit unggul sepenuhnya dengan kondisi lokal pengembangan  Pencegahan dan pertanian/perke prioritas/program daerah Provinsi Bangka bidang pertanian penanggulangan bunan dengan nasional Belitung penyakit ternak tujuan untuk yang mampu menyediakan menciptakan bibit lada siap benih unggul salur, karet dan dan hasil bibit kelapa peneilitian sawit dengan lainnya menuju kondisi baik kualitas dan genotip maupun fenotip sehingga Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 115 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan produktivitas menjamin hasil pertanian produktivitas nasional yang yang tinggi di tinggi; lapangan 2. Pengembangan karet rakyat dengan cara bibit karet okulasi bersertifikat dalam polybag yang telah memiliki daun satu sampai dua paying 3. Program kegiatan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit menular ternak Investasi, Pembiayaan, dan Subsidi:  Dorongan untuk  Peningkatan Program Ada Program daerah Terdapat program yang investasi ketahanan pangan pengembangan yang mendukung bersinergi dengan pangan, pembenihan sepenuhnya prioritas/ program pusat dalam hal pertanian, dan hortikultura sektor program nasinal ketahanan pangan tanaman unggulan dan 116
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan industri pengembangan perdesaan sayuran di Provinsi berbasis produk Bangka Belitung lokal oleh pelaku usaha dan pemerintah, penyediaan pembiayaan yang terjangkau. Pangan dan Gizi:  Peningkatan  Peningkatan 1. Program Ada Program daerah Terdapat program yang kualitas gizi dan ketahanan pangan penyusunan yang mendukung bersinergi dengan keanekaragaman data base sepenuhnya prioritas/ program pusat yaitu pangan melalui pertanian program nasinal program desa mandiri dan peningkatan pola 2. Program desa terdapat kegiatan mandiri peningkatan produksi pangan harapan; 3. Kegiatan pertanian peningkatan produksi pertanian Adaptasi Perubahan Iklim:  Pengambilan  Peningkatan Kegiatan operasional Tidak ada program Tidak ada program yang langkah-langkah ketahanan pangan dewan ketahanan yang mendukung terkait dengan perubahan kongkrit terkait pangan prioritas/program iklim. Pemda Provinsi adaptasi dan nasiona Bangka Belitung belum antisipasi sistem mengantisipasi adanya program yang Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 117 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan pangan dan dikhususkan untuk pertanian beradaptasi dengan terhadap perubahan iklim di bidang perubahan iklim. pertanian.6 PRIORITAS 6 : INFRASTRUKTUR Tanah dan tata ruang:  Konsolidasi Pengelolaan Tata Peningkatan Ada Program daerah Terdapat program yang kebijakan Ruang Daerah infrastruktur yang mendukung bersinergi dengan penanganan dan perhubungan, sepenuhnya prioritas/ program pusat tentang pemanfaatan kesehatan, energi, program nasinal tata ruang tanah untuk sosial budaya dan sarana prasarana kepentingan berbasis tata ruang. umum secara menyeluruh di bawah satu atap dan pengelolaan tata ruang secara terpadu; 118
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Perhubungan:  Pembangunan  Pembangunan 1. Program Ada Program daerah Terdapat program yang jaringan Prasarana Jalan rehabilitasi/pem yang mendukung bersinergi dengan prasarana dan eliharaan jalan sepenuhnya prioritas/ program pusat tentang penyediaan dan jembatan program nasinal pembangunan saranan sarana 2. Program dan prasarana jalan rehabilitasi/pem transportasi eliharaan antarmoda dan talud/bronjong antarpulau yang 3. Program terintegrasi pembangunan sesuai dengan jalan dan Sistem jembatan Transportasi 4. Program Nasional dan inspeksi kondisi Cetak Biru jalan dan Transportasi jembatan 5. Program Multimoda dan tanggap darurat penurunan jalan dan tingkat jembatan kecelakaan 6. Program transportasi pembangunan sehingga pada sistem 2014 lebih kecil informasi/data dari 50% base jalan dan keadaan saat ini; jembatan 7. Pembangunan jalan dan jembatan Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 119 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan pedesaan 8. Pengadaan alat- alat berat Pengendalian banjir:  Penyelesaian 1. Pelaksanaan Tidak ada program Tidak ada program Tidak ada program yang pembangunan normalisasi yang mendukung yang terkait dengan terkait dengan program prasarana saluran sungai prioritas/program program pusat pusat karena wilayah pengendalian 2. Pembangunan nasiona karena wilayah Provinsi Bangka Belitung banjir Persampahan Provinsi Bangka tidak rawan bahaya banjir dan drainase Belitung tidak rawan 3. Pengembangan bahaya banjir kinerja pengelolaan sampah Transportasi perkotaan:  Perbaikan sistem Perbaikan infrastruktur Perbaikan infrastruktur Tidak ada program Tidak ada program yang dan jaringan jalan jalan propinsi maupun yang mendukung terkait dengan program transportasi di 4 kabupaten prioritas/program pusat kota besar nasional (Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan) 120
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan7 PRIORITAS 7 : IKLIM INVESTASI DAN IKLIM USAHA Kepastian hukum:  Reformasi  Meningkatkan  Program peningkatan  Ada program regulasi secara kapasitas pengayoman iklim investasi dan daerah yang bertahap di dan pelayanan publik realisasi investasi mendukung tetapi tingkat nasional baik kepada tidak sepenuhnya, dan daerah masyarakat pada  Penyederhanaan hal ini disebabkan umumnya maupun prosedur perijinan kurang jelasnya pelayanan investasi dan peningkatan arah dari dalam segala sector pelayanan pengejawantahan dengan menerapkan penanaman modal prioritas dalam sekurang-kurangnya program-program  Kajian kebjakan Standard Pelayanan penanaman modal Minimum (SPM) dan secara bertahap mengupayakan penguatan kapasitas melalui pengaplikasian e-Government di Lingkungan Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung termasuk Kabupaten/ Kota Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 121 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan  Kebijakan ketenagakerjaan:  Sinkronisasi  Menciptakan Lapangan  Program pengurangan  Ada program  Sudah ada program kebijakan Kerja dan Lapangan pengangguran daerah yang kerja dalam bidang ketenagakerjaan Berusaha, Dalam dengan Penciptaan mendukung ketenagakerjaan dan dan iklim usaha rangka meningkatkan lapangan usaha dan sepenuhnya iklim usaha yang ada dalam rangka Income Per Kapita dan lapangan kerja prioritas/program didalam RPJMD yang memperluas Daya Beli Masyarakat nasional sinkron atau juga penciptaan melalui penguatan  Program peningkatan kebiajakan yang akan lapangan kerja. terhadap 6 Sektor kesempatan kerja dilakukan oleh Unggulan Daerah dengan penyusunan pemerintah dlm RPJMN (Yaitu: Kelautan dan informasi bursa Perikanan, pariwisata, tenaga kerja dan Pertanian, penyebarluasan Pertambangan, informasi bursa Perindustrian, tenaga kerja Perdagangan dan  Program peningkatan Jasa), serta kualitas dan menciptakan Tenaga produktivitas tenaga Kerja siap pakai dan kerja dengan Berdaya saing Sebagai melakukan Salah satu Komoditas penyusunan data Daerah yang siap base tenaga kerja dipasarkan ke lingkup daerah dan pelatihan domestic, regional dan pendidikan dan 122
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan global keterampilan bagi pencari kerja  Program revitalisasi Balai Latihan Kerja dengan mengadakan pendidikan dan pelatihan keterampilan bagi pencari kerja8 PRIORITAS 8 : ENERGI Energi alternatif:  Peningkatan    Tidak ada program  Secara geologi wilayah pemanfaatan daerah yang Kepulauan Bangka energi mendukung Belitung tidak termasuk terbarukan prioritas/program dalam gugusan gunung termasuk energi nasional berapi yang alternatif memungkinkan adanay geothermal aktifitas magma sebagai sehingga sumber panas untuk mencapai 2.000 energi MW pada 2012 dan 5.000 MW pada 2014 Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 123 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Hasil ikutan dan turunan minyak bumi/gas:  Revitalisasi    Tidak ada program  Dikarenakan bahan industri pengolah daerah yang galian minyak bumi hasil mendukung dalam tahap eksplorasi ikutan/turunan prioritas/program untuk wilayah darat dan minyak bumi dan nasional cadangan dilaut saat ini gas sebagai yang ada pada daerah bahan baku lepas pantai (offshore) industri tekstil, masuk dalam 12 mil pupuk dan wilayah administrasi industri hilir Kepulauan Bangka lainnya; Belitung Konversi menuju penggunaan gas:  Perluasan    Tidak ada program  Dikarenakan bahan program daerah yang tambang minyak dan konversi minyak mendukung gas bumi dalam tahap tanah ke gas prioritas/program penelitian lebih lanjut sehingga nasional mencakup 42 juta Kepala     Keluarga pada 2010; 124
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan  Penggunaan gas    Tidak ada program  Belum diketemukan alam sebagai daerah yang cadangan minyak dan bahan bakar mendukung gas bumi di wilayah angkutan umum prioritas/program administrasi Propinsi perkotaan di nasional Kepulauan Bangka Palembang, Belitung Surabaya, dan Denpasar.9 PRIORITAS 9 : LINGKUNGAN HIDUP DAN PENGELOLAAN BENCANA Perubahan iklim:  Peningkatan    Tidak ada program  Berdasarkan RTRW keberdayaan daerah yang Propinsi Kepulauan pengelolaan mendukung Bangka Belitung tidak lahan gambut, prioritas/program ada daerah secara nasional spasial merupakan lahan gambut  Peningkatan  Memperhatikan  Program Green Babel  Ada program  Pada prinsipnya program hasil rehabilitasi masalah lingkungan Tahun 2012 daerah yang tersebut mengatur tata seluas 500,000 hidup sebagai salah mendukung kelola kawasan hutan ha per tahun, satu azas dalam sepenuhnya (lahan) walaupun tidak mengambil keputusan prioritas/program tertuang target publik pada semua nasional rehabilitasi seluas sektor pembangunan 500.000 Ha per tahun sekaligus melakukan upaya rehabilitasi, Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 125 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan reklamasi dan refungsionalisasi terhadap lahan-lahan kritis menjadi lahan produktif dengan melibatkan pemerintah, swasta dan masyarakat secara terpadu dan bersinergi  Penekanan laju  Memperhatikan  Program Lingkungan  Ada program  Program yang deforestasi masalah lingkungan Hidup daerah yang sistematis yang secara sungguh- hidup sebagai salah mendukung mestinya diawali dengan sungguh satu azas dalam sepenuhnya dibuatnya Masterplan mengambil keputusan prioritas/program Rehabilitasi Hutan dan publik pada semua nasional Lahan sektor pembangunan sekaligus melakukan upaya rehabilitasi, reklamasi dan refungsionalisasi terhadap lahan-lahan kritis menjadi lahan produktif dengan melibatkan pemerintah, swasta dan masyarakat secara 126
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan terpadu dan bersinergi Pengendalian Kerusakan Lingkungan:  Penurunan  Memperhatikan  Program perlindungan  Ada program  Kegiatan dari program beban masalah lingkungan dan konservasi daerah yang tersebut tidak secara pencemaran hidup sebagai salah Sumber Daya Alam mendukung langsung mengarahkan lingkungan satu azas dalam sepenuhnya pada pemcemaran air melalui mengambil keputusan prioritas/program limbah dan emisi di 680 pengawasan publik pada semua nasional kegiatan industri dan ketaatan sektor pembangunan jasa akan tetapi pengendalian sekaligus melakukan beberapa kegiatannya pencemaran air upaya rehabilitasi, dalam rangka penguatan limbah dan emisi reklamasi dan untuk fungsi di 680 kegiatan refungsionalisasi pengawasan dan industri dan jasa terhadap lahan-lahan pengendalian pada 2010 dan kritis menjadi lahan terus berlanjut; produktif dengan melibatkan pemerintah, swasta dan masyarakat secara terpadu dan bersinergi. Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 127 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Sistem Peringatan Dini:  Penjaminan  Membangun komitmen  Program Pencegahan  Ada program  Secara geologi daerah berjalannya bersama pemerintah, Dini dan daerah yang kepulauan Bangka fungsi Sistem masyarakat dan Penanggulangan mendukung Belitung relatif aman Peringatan Dini swasta untuk Korban Bencana Alam sepenuhnya dari aktifitas gerakan Tsunami (TEWS) menciptakan iklim prioritas/program lempeng yang memicu dan Sistem kondusif dalam nasional adanya gelombang Peringatan Dini kehidupan Tsunami akan tetapi Cuaca (MEWS) bermasyarakat, dikarenakan daerah mulai 2010 dan berbangsa dan kepulauan maka sangat seterusnya, serta bernegara berdasarkan rentan terjadi bencana Sistem pancasila dan uud 45. alam yang disebabkan Peringatan Dini perubahan iklim Iklim (CEWS) pada 2013; Penanggulangan bencana:  Peningkatan  Membangun komitmen  Program Peningkatan  Ada program  Secara tersirat termuat kemampuan bersama pemerintah, Kualitas dan Akses daerah yang didalam program penanggulangan masyarakat dan Informasi Sumber mendukung bencana swasta untuk Daya Alam dan sepenuhnya menciptakan iklim Lingkungan Hidup prioritas/program kondusif dalam nasional kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan 128
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan bernegara berdasarkan pancasila dan UUD 45.10 PRIORITAS 10 : DAERAH TERDEPEN, TERLUAR , TERTINGGAL DAN PASCA KONFLIK Kebijakan:  Pelaksanaan   Program Babel  Ada program yang  kebijakan khusus Benderang 2010 mendukung dalam bidang  Program infrastruktur dan pembangunan pendukung kapabilitas kesejahteraan infrastruktur lainnya  Program pengendalian banjir  Program pengembangan wilayah strategis dan cepat tumbuh  Pembangunan infrastruktur pedesaan  Program perbaikan perumahan akibat bencana alam/sosial  Program peningkatan kesiagaan dan pencegahan bahaya Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 129 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan kebakaran  Program pengembangan perumahan  Program sehat perumahan  Program pemberdayaan komunitas perumahan  Program rehabillitasi dan pemeliharaan prasarana dan fasilitas LLAJ  Program pembangunan Turap  Program pengelolaan dan penyediaan air baku  Program pengembangan, pengelolaan, dan konservasi sungai, danau, dan sumber daya air lainnya  Program pengembangan kinerja pengelolaan 130
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan air minum dan air limbah  Program pembinaan dan pengembangan bidang ketenagalistrikan  Pembangunan International Entry Port (Pelabuhan Samudera) di Belitung yang dilengkapi dengan kawasan Free Trade Zone atau sekurang-kurangnya Bounded Zone sekaligus melakukan penguatan infrastruktur di tingkat Regional Entry Port (Pelabuhan Nusantara) di Bangka dan Belitung serta meningkatkan status Bandara Pangkal Pinang untuk dapat mengakomodasi jalur penerbangan Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 131 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Internasional dengan route Singapura- Bangka-Bali (SIBABA) sekaligus memperkuat jalur penerbangan regional yang menghubungkan secara rutin Jakarta- Bangka, Jakarta- Belitung, Jakarta- Bangka-Belitung, Batam-Bangka- Belitung-Palembang serta mengupayakan percepatan realisasi Belitung sebagai Etalase Kelautan dan merintis konsep pengembangan Zona Karimata (Karimata Growth Zone).  Rehabilitasi dan perpanjangan running way Bandara Depati Amir, persiapan penerbangan dengan route Singapura- 132
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Bangka-Bali, penyelesaian pembangunan pelabuhan Jelitik Sungai liat, pembangunan Pelabuhan Perikanan Belinyu, Rahabilitasi pelabuhan dan alur Pelabuhan Niaga Pangkal Balam, Mentok, Belinyu, Sungai Selan dan Sadai; pembangunan pelabuhan Toboali dan pengerukan alurnya; serta pembangunan Pelabuhan Tanjung Berikat dan pengerukan alurnya.  Peningkatan pengelolaan terminal angkutan darat  Terbangunnya bandar udara dan dermaga untuk kapal-kapal Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 133 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan yang berbobot di atas 10.000 DWT pada pelabuhan yang ditunjuk sehingga pasokan bahan baku untuk pembangunan Provinsi Kep. Bangka Belitung  Terwujudnya bandara internasional di Pulau Bangka dengan 10 titik pelabuhan laut antara yang dihubungkan jalan- jalan utama  Terwujudnya pelabuhan alur laut kapal internasional di Pulau Belitung  Program Menetapkan Free Trade Zone Tanjung Berikat (Bangka Tengan – Air Kelik (Kabupaten Belitung)  Program Pembukaan Jalur Penerbangan 134
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Singapura-Bangka- Bali  Program Kerjasama Zona Perdagangan Bebas  Program pengembangan visit Babel Archi 2010  Program Green Babel 2012 Keutuhan wilayah:  Penyelesaian    Tidak ada program  Wilayah Provinsi pemetaan yang mendukung Kepulauan Bangka wilayah Belitung secara perbatasan RI geografis tidak dengan Malaysia, berbatasan dengan Papua Nugini, daerah luar negeri Timor Leste, dan Filipina pada 2010; Daerah tertinggal:  Pengentasan   Program pemberdaan  Ada program yang  Beberapa program yang paling lambat ekonomi pesisir mendukung relevan antara lain: 2014.  Program keberdayaan penguatan kapasitas masyarakat pedesaan pemerintah desa dan BP  Program D dan peningkatan Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 135 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan pengembangan partisipasi masyarakat lembaga ekonomi dalam pembangunan pedesaan desa/kelurahan  Program peningkatan partisipasi masyarakat dalam membangun desa  Program peningkatan peran perempuan di pedesaan  Program pengentasan kemiskinan  Program pengembangan transmigrasi11 PRIORITAS 11 : KEBUDAYAAN, KREATIFITAS, DAN INOVASI TEKNOLOGI Perawatan:  Penetapan dan   Pengelolaan dan  Ada program  Sudah ada program pembentukan pengembangan daerah yang daerah dalam pengelolaan pelestarian mendukung pengelolaan dan terpadu untuk peninggalan sejarah sepenuhnya pengembangan pengelolaan purbakala museum prioritas/program pelestarian sejarah cagar budaya, dan peninggalan nasional purbakala tetapi hal ini bawah tanah belum dilakukan secara terpadu 136
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan 1. Revitalisasi   Pendukungan  Ada program  Sudah ada program museum dan pengelolaan museum daerah yang dukungan pengelolaan perpustakaa dan taman budaya mendukung museum dan n di seluruh daerah sepenuhnya perpustakaan, tetapi Indonesia  Supervisi, pembinaan prioritas/program tidak ada target harus ditargetkan dan stimulasi pada nasional selesasi dilaknakan sebelum perpustaan sebelum oktober 2011 Oktober  Pelaksanaan 2011; koordinasi pengembangan perpustakaan  Pelestarian fisik dan kandungan bahan pustaka termasuk naskah kuno Sarana:  Penyediaan  Pendukungan  Ada program daerah  Sudah ada program 1. sarana yang pengelolaan museum yang mendukung yang mendukung memadai bagi dan taman budaya sepenuhnya tapi tidak dijelaskan pengembangan, daerah prioritas/program secara spesifik pendalaman dan nasional sarana dan pagelaran seni  Peningkatan sarana prasarana seni apa budaya di kota dan prasarana seni, yang akan besar dan ibu budaya, dan olahraga dibangun Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 137 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan kota kabupaten selambat- lambatnya Oktober 2012; Kebijakan:  Peningkatan  Meningkatkan kualitas  Pengembangan nilai  Ada program  Program yang perhatian dan sumber daya insani budaya melalui daerah yang dilaksanakan oleh kesertaan masyarakat melalui pelestarian dan mendukung pemerintah daerah pemerintah penguatan sector aktualisasi adat sepenuhnya cukup sinkron dengan dalam program- pendidikan, kesehatan, budaya daerah prioritas/program apa yang dilaksanakan program seni olahraga, seni dan  Pengelolaan kekayaan nasional oleh pemerintah pusat budaya yang budaya budaya melalui dalam rangka diinisiasi oleh daerah/nasonal fasilitasi partisipasi mendorong masyarakat dan masyarakat dalam berkembangnya mendorong pengelolaan kekayaan apresiasi terhadap berkembangnya budaya kemajemukan budaya, apresiasi  Pengelolaan seperti budaya melayu terhadap keragaman budaya dan budaya tionghoa kemajemukan  Pengembangan budaya; kerjasama pengelolaan kakayaan budaya 138
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan Inovasi teknologi:  Peningkatan  Peningkatan  Penelitian dan  Ada program  Program inovasi keunggulan penerapan teknologi pengembangan daerah yang teknologi yang ada komparatif pertanian/perkebunan/ teknologi mendukung hanya sebatas teknologi menjadi peternakan pertanian/perkebunan sepenuhnya tepat guna yang masih keunggulan /peternakan tepat prioritas/program sederhana kompetitif yang guna nasional mencakup pengelolaan  Pengadaan sarana sumber daya dan prasarana maritim menuju teknologi ketahanan pertanian/perkebunan energi, pangan, /peternakan tepat dan antisipasi guna perubahan iklim;  Pelatihan dan dan bimbingan pengembangan pengoerasian penguasaan teknologi teknologi dan pertanian/perkebunan kreativitas dan peternakan pemuda.  Pelatihan penerapan teknologi pertanian modern bercocok tanam Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 139 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung RPJMD Provinsi RPJMN 2010-2014 (tahun 2007 - 2012) Analisis Penjelasan terhadapNo Prioritas Program Aksi Prioritas Kualitatif*) Analisis Kualitatif Program Pembangunan Pembangunan    Prioritas pendidikan  Membebaskan   penduduk dari buta aksara atau menaikkan angka melek huruf higga 99 % tahun 2010  Memberikan bantuan beasiswa bagi yang kurang mampu  Mengembangkan sistem pendidikan satu atap yang bertaraf internasional  Meningkatkan perluasan dan pemerataan pendidikan hingga ke pulau-pulau kecil  Membina sekolah unggulan    Prioritas daerah yang    tidak ada di prioritas nasional 140
  • Laporan Akhir EKPD 2010 Universitas Bangka Belitung*) isi dari kolom analisis kualitatif adalah pilihan dari komponen di bawah ini:  Tidak ada program daerah yang mendukung prioritas/program nasional.  Ada program daerah yang mendukung sepenuhnya prioritas/program nasional.  Prioritas daerah yang tidak ada di prioritas nasional Deputi Bidang Evaluasi Kinerja Pembangunan 141 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung  BAB V   KESIMPULAN DAN REKOMENDASI BAB IV KESIMPULAN DAN REKOMENDASII. KESIMPULANA. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI a. Evaluasi pelaksanaan RPJMN 2004 – 2009 untuk agenda mewujudkan Indonesia yang aman dan damai sudah berjalan dengan cukup baik. b. Upaya penanggulangan kejahatan sudah dilakukan dalam rangka menekan jumlah angka kriminalitas setiap tahunnya. c. Dibutuhkan integrasi antara semua aparat penegak hukum dengan pemerintah daerah serta partisipasi aktif dari masyarakat. d. Pengamanan swadaya masyarakat serta sektor keamanan laut juga harus menjadi prioritas mengingat Bangka Belitung sebagai provinsi Kepulauan. e. Upaya pemberantasan korupsi oleh kejaksaan dan aktifnya laporan masyarakat menunjukkan adanya spirit pemberantasan korupsi. Hal ini harus didukung oleh pemerintah daerah dan perlu dilakukannya sosialisasi tentang berbahayanya korupsi dan sanksinya yang berat. Reformasi birokrasi dikejaksaan juga harus terus dilakukan. f. Relevansi reformasi birokrasi dan tata kelola antara RPJMN dengan RPJMD sudah menunjukkan hal yang positif. Program aksi regulasi, penegakan hukum dan data kependudukan sudah didukung oleh RPJMD. g. Untuk otonomi daerah dari tiga program aksi, hanya ketegasan pembatasan/penghentian pemekaran saja yang belum ada. Begitu pula dengan penetapan dan penerapan sistem indikator utama pelayanan publik. h. Pada RPJMD yang masih berjalan hal-hal ini harus menjadi bahan evaluasi dan sangat penting untuk dimasukan dalam RPJMD yang baru, sehingga ada sinergisitas dengan RPJMN pusat.B. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS a. Permasalahan energi listrik yang menjadi permasalahan yang krusial bagi daerah Propinsi Kepulauan Bangka Belitung, Pemerintah Pusat mesti memberi perhatian khusus untuk membuat skala prioritas sarana energi lsitrik.
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung  b. Pemerintah Pusat memberi perhatian lebih untuk permasalahan daerah-daerah kepulauan berbeda dengan daerah-daerah daratan hal ini tentu membutuhkan perhatian lebih, terutama untuk akses transportasi antar Pulau dalam satu Provinsi yang hanya mengandalkan transportasi laut, tentunya ini menjadi kendala didalam pemerataan pembangunan. c. Permasalahan pertambangan darat maupun lepas pantai menjadi perhatian penting bagi pemerintah pusat karena tidak terkontrol dengan baik dimana eksploitasi lahan di darat secara besar-besaran, pembabatan hutan untuk kawasan pertambangan, maraknya aktifitas penambangan lepas pantai pada daerah dibawah 4 mil untuk Kabupaten/Kota serta maksimal 12 mil untuk wilayah propinsi yang berdampak pada keseimbangan lingkungan (Fisik, Kimia, Biologi, Sosial, Ekonomi, Budaya, Kesehatan masyarakat) hal ini tentu berdampak pada pelaksanaan prioritas program pembangunan di daerah. d. Prioritas yang termuat pada RPJMN (Rencana Program Jangka Menengah Nasional) terkadang tidak dapat diturunkan menjadi prioritas pembangunan pada RPJMD (Rencana Program Jangka Menengah Daerah) hal ini tidak lain dikarenakan prioritas tingkat Nasional disusun secara global sedangkan kondisi maupun permasalahan berbeda pada tiap Propinsi.C. AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT a. Pembangunan Daerah di Bidang Pendidikan selama kurun waktu 2004-2009 di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung secara umum berjalan efektif dan cenderung mengalami peningkatan yang signifikan dalam hampir semua indikator . Pada beberap indikator, terdapat capaian yang fluktuatif di pertengahan periode, namun lonjakan kenaikan capaian pada semua indikator menutup kondisi fluktuatif tersebut. b. IPM yang menjadi gabungan dari beberapa indikator mengalami kenaikan, begitu juga dengan Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM) yang kemudian secara praktis meningkatkan Angka Melek Huruf (AMH). c. Kelayakan guru mengajar juga mengalami peningkatan dan indikator lain seperti rata- rata nilai dan penurunan Angka Putus Sekolah (APS). d. Secara umum, program yang ada dalam prioritas nasional juga masuk dalam prioritas daerah, kecuali konflik perbatasan dengan Negara tetangga mengingat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung adalah daerah yang tidak berbatasan langsung dengan Negara tetangga.
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung e. Sementara itu, hal-hal yang perlu mendapatkan perhatian adalah infrasturktur listrik, sarana transportasi antar pulau, dan akses terhadap berbagai fasilitas pelayanan publik, seperti fasilitas kesehatan dan pendidikan.f. Dampak penambangan timah juga diharapkan dapat menjadi salah satu fokus perhatian karena disinyalir menjadi sebab yang berpengaruh terhadap Angka Putus Sekolah (APS).g. Pemerintah Daerah dalam pembangunan bidang kesehatan, lebih banyak terfokus kepada pembangunan dan penguatan sarana fisik pelayanan kesehatan, seharusnya lebih terfokus kepada penguatan terhadap apa yang menjadi kebutuhan dasar khususnya pelayanan kesehatan bagi masyarakat.h. Peningkatan kesejahteraan kepada petugas-petugas lapangan kesehatan dan KB melalui alokasi dana dari APBN dan APBD secara wajar dan disesuaikan dengan kebutuhan hidup di Bangka Belitung.i. Pemerintah Pusat mesti memberi skala prioritas yang lebih penting penekanan apa saja untuk pembangunan kesehatan bagi pemerintahan di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dan harus menghilangkan kesan projek kesehatan dijadikan ajang dan sarana politis bagi kepala daerah, seperti pelaksanaan kesehatan gratis bagi masyarakat yang lebih dijor-jorkan pada saat Pemilihan Kepala Daerah.j. Kinerja Pembangunan Daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dilihat dari berbagai indikator ekonomi makro, dapat dikatakan bahwa laju pertumbuhan ekonomi masih relatif rendah walaupun dari tahun ke tahun cenderung menunjukkan peningkatan. Rendahnya laju pertumbuhan ekonomi di Bangka Belitung yang cenderung dibawah rata-rata nasional harus mendapat perhatian serius baik oleh pemerintah daerah maupun oleh pemerintah pusat, karena faktor utama penyebabnya adalah masalah kurangnya sumber daya energi listrik yang belum bisa teratasi sampai saat ini.k. Perekonomian Bangka Belitung yang masih bertumpu pada sektor primer khususnya pertambangan timah menyebabkan peranan eksport dan industri manufaktur (pengolahan) logam terhadap PDRB relatif tinggi, hal ini menyebabkan perekonomian daerah ini sangat rentan terhadap pengaruh perekonomian global, sedangkan berbagai kebutuhan pokok daerah ini sangat tergantung dari daerah lain menyebabkan laju inflasi relatif tinggi dibandingkan laju pertumbuhan ekonomi, hal ini berdampak pada laju kenaikan pendapatan perkapita yang tidak maksimal.l. Terbatasnya sumber daya listrik dan infrastruktur yang kurang memadai menyebabkan nilai rencana persetujuan investasi tidak sebanding dengan besarnya potensi yang dimiliki. Banyaknya aturan dan prosedur birokrasi yang belum sepenuhnya mendukung
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung  kondusifnya iklim investasi menjadi penyebab lain banyaknya rencana investasi yang sudah disetujui tidak terealisasi.m. Prioritas pembangunan yang termuat dalam RPJMN (Rencana Program Jangka Menengah Nasional) terkadang tidak dapat diturunkan menjadi prioritas pembangunan pada RPJMD (Rencana Program Jangka Menengah Daerah) hal ini disebabkan periode waktu pelaksanaan yang tidak sama. Penyebab lainnya adalah prioritas nasional disusun berdasarkan situasi, kondisi, dan permasalahan dalam tataran global yang terjadi di Indonesia, sedangkan dalam kenyataannya situasi, kondisi maupun permasalahan yang dihadapi oleh tiap-tiap daerah berbeda, sehingga banyak prioritas dalam RPJMD tidak sepenuhnya sejalan dengan RPJMN.n. Namun demikian beberapa program dalam RPJMD Bangka Belitung ada yang sudah mendukung RPJMN misalnya pada bidang ketenagakerjaan dimana pada RPJMN ada program aksi Sinkronisasi kebijakan ketenagakerjaan dan iklim usaha dalam rangka memperluas penciptaan lapangan kerja. Didalam RPJMD Bangka Belitung ada program yang mendukung yaitu Program pengurangan pengangguran dengan Penciptaan lapangan usaha dan lapangan kerjao. Pemerintah Pusat hendaknya dapat membantu pemerintah daerah dalam rangka melakukan proses percepatan pengentasan kemiskinan dengan mengambil langkah dan kebijakan berkaitan dengan penanaman modal baik modal asing maupun dalam negeri sehingga memunculkan iklim investasi yang baik seperti dengan cara mempercepat pembangunan kelistrikan di Provinsi Bangka Belitung yang mana dampak akhirnya adalah penyerapan tenaga kerja untuk diserap oleh industri-industri baru.p. Prioritas yang termuat pada RPJMN (Rencana Program Jangka Menengah Nasional) terkadang tidak dapat diturunkan menjadi prioritas pembangunan pada RPJMD (Rencana Program Jangka Menengah Daerah) hal ini tidak lain dikarenakan prioritas tingkat Nasional disusun secara global sedangkan kondisi maupun permasalahan berbeda pada tiap Provinsi.q. Kinerja Pembangunan Daerah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung dari indikator pertanian dapat dikatakan bahwa laju pertumbuhan sektor pertanian masih relatif rendah meskipun sektor ini merupakan salah satu sektor primer.r. Sumber energi listrik yang sangat terbatas mempengaruhi pembangunan infrastruktur tersebut. Perlu adanya pemikiran untuk menggunakan menggunakan sumber alternatif lain sebagai sumber energi listrik untuk daerah ini.
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung B. REKOMENDASIA. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG AMAN DAN DAMAI a. Penambahan anggota kepolisian, khususnya di satuan reskrim yang bertugas dalam penyelidikan dan penyidikan kejahatan, baik kejahatan konvensional maupun transnasional. Disamping itu harus ada pelatihan penyidikan, khususnya dalam pengungkapan kejahatan transnasional. Sarana dan prasarana juga penting untuk dilakukan penambahan dan perbaikan, menyesuaikan dengan kondisi geografis Babel, seperti penambahan kapal patroli untuk menekan angka illegal fishing. b. Dalam rangka pemberantasan korupsi yang lebih efektif dan efisien harus dilakukan penambahan jaksa, baik jaksa penyidik maupun penuntut. Adanya kerjasama dengan BPK dan BPKP juga menjadi hal penting yang harus dijalin untuk mempercepat pengungkapan korupsi. Kemudian berbagai kebijakan yang dinilai menghambat pemberantasan korupsi perlu dikaji ulang, seperti izin pemeriksaan anggota DPRD dan kepala daerah yang memerlukan waktu yang lama, termasuk dalam izin pembukaan rekening tersangka untuk penyidikan korupsi. c. Pemerintah daerah harus bersinergi dengan aparat penegak hukum untuk melakukan sosialisasi hukum, khususnya yang langsung bersentuhan dengan masyarakat, seperti hukum pertanahan, lalu lintas, narkoba, KDRT dan lain-lain. Salah satu program yang dapat dilakukan seperti program desa sadar hukum.B. AGENDA PEMBANGUNAN INDONESIA YANG ADIL DAN DEMOKRATIS a. Percepatan pembangunan harus dilakukan sesuai dengani skala prioritas dengan fokus utama meningkatkan taraf hidup rakyat secara adil seperti pembangunan energi listrik, sarana dan prasarana jalan yang bukan hanya terpusat diperkotaan tetapi juga sampai kepedesaan. b. Peningkatan pelayanan dan kenyamanan sarana transportasi yang lebih memprioritaskan kepada karakter wilayah Provinsi Bangka Belitung yang khususnya berbentuk kepulauan, baik jalur antar provinsi dengan provinsi yang lain maupun antar satu Kabupaten dengan Kabupaten yang lain, seperti menjamin tersedianya penerbangan langsung dari pulau Bangka ke pulau Belitung. c. Peraturan Daerah (PERDA) tentang penambangan khususnya penambangan timah harus diberlakukan secara efektif, sehingga kegiatan penambangan timah baik di darat maupun di laut, harus memperhatikan kearifan lingkungan serta menjaga kelestarian lingkungan baik sebelum maupun setelah dilakukan penambangan.
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung  d. Secara umum, prioritas pembangunan yang ada RPJMD hendaknya dapat menjadikan acuan agenda Pembangunan Indonesia yang Adil dan Demokratis pada RPJMN sebagai penyusunan RPJMD yang baru.C. AGENDA MENINGKATKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT a. Pada Evaluasi sampai dengan tahun 2009 telah terjadi kondisi yang semakin baik dan peningkatan capaian pada setiap indikator di bidang pendidikan. Oleh karena itu hendaknya dapat dipertahankan pada kondisi sekarang dan lebih ditingkatkan lagi pada tahun-tahun sebelumnya. b. Peningkatan akses pelayanan kesehatan berupa biaya pengobatan gratis dan penyediaan sarana dan prasarana harus menjangkau segenap masyarakat terutama masyarakat tidak mampu baik yang ada diperkotaan maupun yang berada di pedesaan, hal ini juga harus dilakukan pemantauan kelapangan, apakah memang sudah berjalan sesuai dengan yang direncanakan. c. Peningkatan akses pelayanan di bidang pendidikan seperti biaya pendidikan gratis dan penyediaan sarana dan prasarana harus segera secepatnya diwujudkan dan langsung dirasakan masyarakat terutama yang ada di kawasan/daerah/pulau terpencil, hal ini juga harus dilakukan pemantauan kelapangan, apakah memang sudah berjalan sesuai dengan yang direncanakan. dan tidak hanya menjadi modal politik dan dibesar- besarkan saat menjelang pemilihan kepala daerah. d. Pembangunan pembangkit listrik di Desa Air Anyir Kecamatan Merawang Kabupaten Bangka dalam rangka menambah daya, guna memenuhi kebutuhan masyarakat dan juga keperluan pemerintah, investor, dan lain-lain yang saat ini dalam proses penyelesaian harus dilakukan pemantauan sehingga dapat selesai sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan sehingga antrian warga untuk mendapatkan daya pasang baru tidak terjadi lagi, dan hal ini diperkirakan akan dapat menggenjot pertumbuhan berbagai sektor yang selanjutnya dapat meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi. Selanjutnya perlu diprogramkan untuk membangun pembangkit-pembangkit listrik baru untuk memenuhi kebutuhan listrik yang belum mencukupi dan sebagai antisipasi terhadap kebutuhan-kebutuhan listrik dimasa yang akan datang. e. Harus segera diprogramkan untuk membangun industri-industri baru selain timah sebagai modal dasar bagi penyerapan tenaga kerja sehingga dapat mengurangi angka pengangguran dengan tujuan akhir untuk pengentasan kemiskinan. f. Pemerintah harus mempunyai program dan target yang jelas untuk menjadikan Bangka Belitung sebagai suatu daerah swasembada yang dapat mencukupi kebutuhan hidupnya sendiri terutama pada bidang pertanian sehingga ketergantungan
  • Laporan Akhir EKPD 2010  Universitas Bangka Belitung terhadap provinsi lain semakin berkurang. Kondisi ini juga dikarenakan pengirimanproduk terutama bahan makanan pokok yang melalui jalur laut seringkali mengalamihambatan yang disebabkan oleh faktor alam seperti cuaca buruk, dan gelombangbesar sehingga mengalami keterlambatan sampai di Bangka Belitung, hal ini jugamenjadi pemicu naiknya harga-harga dan menyebabkan ekonomi biaya tinggi.Hal yang dapat dilakukan adalah menyediakan bibit-bibit unggul pertanian, tersedianyapupuk, dan racun hama, adanya penyuluhan-penyuluhan tentang cara bertani yangbaik kepada para petani.