Ketrampilan dasar perbengkelan (updated)

  • 4,421 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
4,421
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
92
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. SEKOLAH MENENGAH KEJURUANBIDANG KEAHLIAN TEKNIK ELEKTRONIKAPROGRAM KEAHLIAN TEKNIK AUDIO - VIDEOMilik NegaraTidakKETRAMPILANDASARPERBENGKELANKODE MODULELKA-MR.UM.007.A
  • 2. DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUANDIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DANMENENGAHDEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL2005
  • 3. SEKOLAH MENENGAH KEJURUANBIDANG KEAHLIAN TEKNIK ELEKTRONIKAPROGRAM KEAHLIAN TEKNIK AUDIO - VIDEOKETRAMPILAN DASARPERBENGKELANTim Fasilitator:Toni Karja Saputra, S.PdTim Penulis:Drs. I Komang SumardikaKODE MODULELKA-MR.UM.007.AMilik NegaraTidak
  • 4. DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUANDIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DANMENENGAHDEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL2005
  • 5. KATA PENGANTARAtas anugrah Tuhan Yang Maha Kuasa, modul dengan judul: ”KetrampilanDasar Perbengkelan” dapat kami selesaikan. Modul ini merupakan bahan ajaryang digunakan sebagai panduan praktikum dan atau teori peserta diklat SekolahMenengah Kejuruan (SMK) untuk pekerjaan troubleshooting di industri elektronikaserta dipusat perawatan dan perbaikan elektronika, pada program Keahlian TeknikAudio Video.Modul ini terdiri dari tiga kegiatan belajar meliputi: Cara Membaca Skema Elektrikaldan Mekanikal, Teknik Cabling, Teknik Soldering dan Desoldering.Modul ini akan mudah dan dapat dipahami setelah anak didik sudah memahamidan mengetahui tentang teori dasar elektronika, penggunaan alat/instrumen bantuuntuk keperluan pengukuran, membaca dan mengidentifikasi komponenelektronika, menguasai elektronika dasar terapan dan mengoperasikan peralatanaudio video.Saran dari para pemakai dan pembaca untuk kesempurnaan modul ini sangatkami harapkan dan semoga modul ini ada manfaatnya.Modul ELKA-Mr.UM.007.Ai
  • 6. Semarang, Oktober 2005PenyusunModul ELKA-Mr.UM.007.Aii
  • 7. DAFTAR ISIHalamanHalaman Sampul........................................................................................ iHalaman Francis........................................................................................ iiKATA PENGANTAR.................................................................................. iiiDAFTAR ISI............................................................................................... ivPETA KEDUDUKAN MODUL.................................................................... vMEKANISME PEMELAJARAN.................................................................. viGLOSARIUM.............................................................................................. viiiBAB I PENDAHULUAN.............................................................. 1A. Deskripsi......................................................................... 1B. Prasyarat......................................................................... 1C. Petunjuk Penggunaan Modul.......................................... 1D. Tujuan Akhir.................................................................... 3E. Kompetensi..................................................................... 4F. Cek Kemampuan............................................................ 8BAB II PEMBELAJARANA. Rencana Belajar Siswa................................................... 10Modul ELKA-Mr.UM.007.Aiii
  • 8. B. Kegiatan Belajar.............................................................. 111. Membaca Skema Elektrikal dan Mekanikal.............. 11Uraian Materi 1 ......................................................... 111) Simbul-Simbul Listrik dan Elektronika................. 112) Konstruksi Fisik Komponen................................. 143) Blok Diagram dan Skema Rangkaian.................. 224) Instalasi Listrik Bangunan.................................... 27Rangkuman 1............................................................ 31Tugas 1...................................................................... 32Test Formatif 1.......................................................... 32Kunci Jawaban 1....................................................... 33Lembar Kerja 1a........................................................ 35Lembar Kerja 1b........................................................ 372. Teknik Cabling........................................................... 39Uraian Materi 2 ......................................................... 39Jenis dan Konstruksi kabel........................................ 391. Penghantar Arus Listrik Tenaga.......................... 392. Penghantar Arus Listrik Data dan Informasi........ 473. Standar Kabel pada perangkat audio Video........ 52Modul ELKA-Mr.UM.007.Aiv
  • 9. 4. Grounding............................................................ 54Rangkuman 2............................................................ 56Tugas 2...................................................................... 57Test Formatif 2.......................................................... 57Kunci Jawaban 2....................................................... 58Lembar Kerja 2 ......................................................... 593. Teknik Soldering dan Desoldering............................ 61Uraian Materi 3.......................................................... 611. Bahaya Menyolder............................................... 622. Timah Solder dan Bahan Tambah Menyolder..... 643. Peralatan Menyolder............................................ 674. Pemakaian Solder................................................ 705. Kualitas Hasil Solder............................................ 716. Desoldering.......................................................... 757. Pertolongan Pertama Akibat Terbakar................ 76Rangkuman 3............................................................ 76Tugas 3...................................................................... 77Test Formatif 3.......................................................... 77Kunci Jawaban 3....................................................... 78Modul ELKA-Mr.UM.007.Av
  • 10. Lembar Kerja 3.......................................................... 79BAB III EVALUASIA. Obyektif Tes.................................................................... 82B. Subyektif Tes.................................................................. 86C. Test Praktik..................................................................... 87Kunci Jawaban..................................................................... 88Kriteria penilaian................................................................... 89BAB IV PENUTUP........................................................................... 90Daftar Pustaka ............................................................................. 91Modul ELKA-Mr.UM.007.Avi
  • 11. Modul ELKA-Mr.UM.007.Avii
  • 12. PETA KEDUDUKAN MODULPeta Modul untuk kompetensi, Ketrampilan Dasar perbengkelanModul ELKA-Mr.UM.007.AviiiSLTP &SederajatSLTP &SederajatELKA-MR.UM.001.AELKA-MR.UM.005.AELKA-MR.UM.002.AELKA-MR.UM.003.AAELKA-MR.UM.004.AELKA-MR.UM.007.ABC D ELKA-MR.UM.006.AELKA-MR.PS.001.AELKA-MR.PS.002.AELKA-MR.AMP.003.AELKA-MR.AM.004.AELKA-MR.TAP.005.AELKA-MR.TV.006.AELKA-MR.CD.007.ALulusSM12
  • 13. Modul ELKA-Mr.UM.007.AixELKA-MR.PIL.002.AELKA-MR.PIL.003.AELKA-MR.PIL.005.A
  • 14. MEKANISME PEMELAJARANUntuk mencapai peguasaan modul ini dilakukan melalui diagram alur mekanisme pemelajaransebagai berikut:Modul ELKA-Mr.UM.007.AxSTARTLihat KedudukanModulLihat PetunjukPenggunaan ModulKerjakanCekKemampuanNilai <=7Nilai 7>=Kegiatan Belajar 1Kegiatan Belajar nEvaluasiTertulis &PraktikNilai 7>=Modulberikutnya/UjiKompetensiNilai < 7
  • 15. Modul ELKA-Mr.UM.007.Axi
  • 16. GLOSARIUMISTILAH KETERANGANAerial Diatas permukaan tanahArus bolak balik Arus Listrik yang berubah ubah arah, dalam BahasaInggris disebut alternating current (AC)Arus searah Arus listrik yang mengalir dalam satu arah, dalamBahasa Inggris disebut direct current (DC)Bit Bagian ujung solder yang menyalurkan panas ketitikpenyolderanData Keterangan yang benar dan nyataDesoldering Merupakan suatu proses untuk melepaskansambungan yang sudah disolder baik untuk tujuanpermanen maupun untuk keperluan memperbaikiposisi kabel ataupun komponen yang sudah disolderEart Bagian yang dihubungkan dengan tanah/bumiHertz Satuan frekuensi, satu hertz adalah satu putaran perdetikImpedansi Total hambatan pada rangkaian RLC yang dialiri arusbolak balikIndoor Didalam rumah/ruangInformasi Hasil dari pengolahan data menjadi bentuk yang lebihberguna bagi yang menerimanya yangmenggambarkan suatu kejadian-kejadian nyata danModul ELKA-Mr.UM.007.Axii
  • 17. ISTILAH KETERANGANdapat digunakan sebagai alat bantu untukpengambilan suatu keputusanInstalasi Perangkat peralatan teknik beserta kelangkapannyaIsolator Bahan yang tidakdapat mengantarkan arus listrikKabel Kawat penghantar aliran listrikKarakteristik Sifat yang khasKonduktor Bahan yang mudah menghantarkan arus listrikPheripheral Perangkat tambahan pada komputerReaktansi Hambatan yang terjadi pada rangakain yang dialiriarus bolak balikSimbul Tanda/gambarSolder Alat yang digunakan untuk proses penyolderanStandar Ukuran tertentu yang dipakai sebagai patokanTimah Adalah bahan logam yang digunakan untukmerekatkan sambungan antar komponenTinning Melapisi permukaan dengan timah biasa disebutdengan istilahTransmisi Pengiriman data/informasiModul ELKA-Mr.UM.007.Axiii
  • 18. A. DeskripsiMenguasai Ketrampilan Dasar Perbengkelan merupakan salah satu Moduluntuk panduan teori dan praktik yang membahas tentang kemampuan dalampekerjaan troubleshooting di industri serta di pusat perawatan dan perbaikanelektronika.Dalam Modul ini terdiri dari 3 (tiga) macam kegiatan belajar meliputi:• Membaca Skema elektrikal dan mekanikal• Teknik Cabling• Teknik Soldering dan DesolderingDengan mempelajari Modul ini, peserta diklat diharapkan mampu membacaskema elektrikal dan mekanikal, menguasai teknik cabling,trampil dalamteknik soldering dan desoldering, dan mengerti tentang K3B. PrasyaratUntuk mempelajari modul ini, maka kemampuan awal yang harus dimilikioleh peserta didik/siswa adalah:• Menguasai teori dasar elektronika• Mengetahui komponen-komponen Elektronika.Modul ELKA-Mr.UM.007.A1BAB IPENDAHULUAN
  • 19. • Dapat menggunakan alat instrumen bantu untuk keperluan pengukuranC. Petunjuk Penggunaan ModulUntuk Peserta Diklat1. Pemelajaran yang dilaksanakan menggunakan sistem Self BasedLearning atau sistem pemelajaran mandiri. Diharapkan seluruh pesertadidik dapat belajar secara aktif dengan mengumpulkan berbagai sumberselain modul ini, misalnya melalui majalah, media elektronik maupunmelalui internet.2. Untuk dapat memahami dan melaksanakan isi modul ini ada beberapa halyang harus diperhatikan yaitu:a. Sudah menguasai dan memahami materi modul pendukungnyab. Mempersiapkan alat dan bahan yang digunakan pada setiap kegiatandiklat.c. Membaca, memahami dan mengikuti langkah kerja yang ada padasetiap Lembar Latihan3. Setelah menyelesaikan modul ini, peserta didik dapat melanjutkan kemodul selanjutnya .4. Guru atau instruktur berperan sebagai fasilitator dan pengarah dalamsemua materi di modul ini, sehingga diharapkan dapat terjadi komunikasitimbal balik yang efektif dalam mempercepat proses penguasaankompetensi peserta didikSelanjutnya, peran guru dalam proses pemelajaran adalah :Modul ELKA-Mr.UM.007.A2
  • 20. 1. Membantu peserta didik dalam merencanakan proses belajar, utamanyadalam materi-materi yang relatif baru bagi peserta didik;2. Membimbing peserta didik melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskandalam tahap belajar;3. Membantu peserta didik dalam memahami konsep dan praktek dalammodul ini dan menjawab pertanyaan peserta didik mengenai prosesbelajar dan pencapaian jenjang pengetahuan peserta didik;4. Membantu peserta didik untuk menentukan dan mengakses sumbertambahan lain yang diperlukan untuk belajar;5. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika diperlukan;6. Merencanakan seorang ahli/pendamping guru dari dunia usaha untukmembantu jika diperlukan;7. Melaksanakan penilaian;8. Menjelaskan kepada peserta didik mengenai bagian yang perlu untukdibenahi dan merundingkan rencana pemelajaran selanjutnya;9. Mencatat pencapaian kemajuan peserta didik.D. Tujuan AkhirSetelah mempelajari modul ini, peserta didik diharapkan untuk dapat :• Membaca Skema elektrikal dan mekanikal• MemahamiTeknik Cabling• Memahami Teknik Soldering dan Desoldering• Mengerti Tentang K3Modul ELKA-Mr.UM.007.A3
  • 21. E. KompetensiKOMPETENSI : Ketrampilan Dasar PerbengkelanKODE : ELKA-MR.UM.007.ADURASI PEMELAJARAN : 50 Jam @ 45 menitLEVEL KOMPETENSIKUNCIA B C D E F G2 2 3 3 2 3 2Modul ELKA-Mr.UM.007.A 4
  • 22. KONDISI KINERJA Unit kompetensi ini berlaku untuk pekerjaan troubleshooting di industri elektronika serta di pusatperawatan dan perbaikan elektronika. Unjuk kerja bisa tercapai dengan dukungan tersedianya:1. Standard Operation Procedure (SOP) untuk troubleshooting elektronika yang berlaku dimasing- masing perusahaan elektronika2. Buku pedoman troubleshooting masing-masing peralatan.3. Peralatan dan bahan yang dipergunakan:3.1. Peralatan umum troubleshooting :Multimeter, Osiloskop, signal injector/signal generator,pulser, logic probe3.2. Bahan: Komponen elektronik, literatur yang cukupSUBKOMPETENSIKRITERIA KINERJALINGKUPBELAJARMATERI POKOK PEMELAJARANSIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN1. Membaca 1.1. Kemampuan mengenalisimbol-simbol elektronik di-demo-Bengkel elektronika Teliti dan rapi dalam Simbol-simbol elektronik Menggambar listrik danModul ELKA-Mr.UM.007.A 5
  • 23. SUBKOMPETENSIKRITERIA KINERJALINGKUPBELAJARMATERI POKOK PEMELAJARANSIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILANskemaelektrikal &mekanikalkan1.2. Diterangkan bagaimanablock-diagram digunakan dalamtroubleshooting dan maintenanceproduk-produk elektronik1.3. Perbedaan antara wiringdiagram, skema rangkaian, danblock-diagram dijelaskan1.4. Dijelaskan tentang maksuddan guna dari test-point danditunjukkan di titik mana sajatempatnya yang paling mungkindalam rangkaian1.5. Ditunjukkan prinsip-prinsipmenggambar yang dipakai untukmenggambar listrik dan elektronik1.6. Diterangkan metode untukmelakukan pelacakan sinyalMenggambar listrikdan elektronikaMelakukanpengetesanMenggunakan testpointMembuat instalasirumah tinggalMelokalisirkomponen ataukabel yangbermasalah dalamsebuah produkelektronikaMenggunakan flow-diagramWiring diagram, skemarangkaian, dan block-diagramTest-pointGambar listrik danelektronikaMetoda pelacakan sinyalInstalasi listrik bangunanrumasGambar skema untukmelokalisir komponenatau kabel yangbermasalah dalamsebuah produkelektronikaFlow diagramelektronikaMelakukan pengetesanMenggunakan test pointMembuat instalasirumah tinggalMelokalisir komponenatau kabel yangbermasalah dalamsebuah produkelektronikaMenggunakan flow-diagramModul ELKA-Mr.UM.007.A 6
  • 24. SUBKOMPETENSIKRITERIA KINERJALINGKUPBELAJARMATERI POKOK PEMELAJARANSIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN1.7. Digambarkan konsep dasarbangunan dan instalasi rumahdan dijelaskan mengapa parateknisi perlu terbiasa dengan duahal itu1.8. Diterangkan bagaimanagambar skema digunakan untukmelokalisir komponen atau kabelyang bermasalah dalam sebuahproduk elektronika1.9. Diterangkan cara-caramenggunakan flow-diagram2. TeknikCabling2.1. Disebutkanjenis-jenis kabel dankonstruksinya2.2. Disebutkanstandar kabel untuk berbagaimaksud2.3. DiterangkanBengkel elektronika Teliti dalamMengidentifikasijenis-jenis dankonstruksi kabelMengukurImpedansi danJenis-jenis dankonstruksi kabelStandarisasi kabelImpedansi dankarakteristik kabelGrounding danMengidentifikasi jenis-jenis dan konstruksikabelMengukur Impedansidan karakteristik kabelModul ELKA-Mr.UM.007.A 7
  • 25. SUBKOMPETENSIKRITERIA KINERJALINGKUPBELAJARMATERI POKOK PEMELAJARANSIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILANkonstruksi dari kabel coaxial dankarakteristik impedansinya2.4. Disebutkanidentifikasi umum dari suatukabel tembaga, misalnya Cat-5UTP, dsb.2.5. Diterangkanperbedaan utama antara kabeltembaga, coaxial, dan fiber-optic2.6. Digambarkanimpedansi dan elemenpenyusunnya; dan dijelaskanalasan-alasan orang menjagakarakte-ristik dari sebuah kabel2.7. Diterangkantentang akibat dari terminasiyang benar dan yang salah2.8. Diterangkankarakteristik kabel kesepakatan umumyang dipakai dalamdunia kerja kelistrikandan elektronikaModul ELKA-Mr.UM.007.A 8
  • 26. SUBKOMPETENSIKRITERIA KINERJALINGKUPBELAJARMATERI POKOK PEMELAJARANSIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILANmaksud dari grounding dankesepakatan umum yang dipakaidalam dunia kerja kelistrikan danelektronika.3. TeknikSoldering &Desoldering3.1. Dijelaskan menyolder yang amankarena solder bisa menyebabkanterbakar dan kebakaran terhadapbarang-barang milik pelanggan3.2. Diterangkan tentang bahaya uapsolder dan akibat-akibatkeracunan timbal3.3. Disebutkan petunjuk-petunjukuntuk mengurangi efek sampingdari menyolder3.4. Diterangkan mengapa dipakai‘arpus’ dan dijelaskan macam-macam timah solder dan kenapamemilih jenis tertentu3.5. Hasil sambungan solder-dingin di-Bengkel elektronika Teliti dan rapi dalamMengurangi efeksamping darimenyolderMenyolderMelakukandesolderingMenggunakanperalatandesolderingBahaya kebakaranterhadap barang-barangmilik pelangganBahaya uap solder danakibat-akibat keracunantimbale‘arpus’ dan macam-macam timah solderKualitas hasil solderTeknik desolderingPeralatan desolderingMengurangi efeksamping dari menyolderMenyolderMelakukan desolderingMenggunakanperalatan desolderingModul ELKA-Mr.UM.007.A 9
  • 27. SUBKOMPETENSIKRITERIA KINERJALINGKUPBELAJARMATERI POKOK PEMELAJARANSIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILANidentifikasi dan diterangkansebab-sebabnya3.6. Digambarkan / ditunjukkan bedaantara sambungan solder yangsecara mekanis dan elektris baikdan jelek3.7. Didemokan cara menanganiberbagai peralatan solder dandesolder yang benar3.8. Diterangkan teknik-teknikdesoldering3.9. Digambarkan berbagai macamperalatan desoldering dan carapenggunaannya3.10. Di-demo-kan bagaimana caramenggunakan braid-wickremoverModul ELKA-Mr.UM.007.A 10
  • 28. Modul ELKA-Mr.UM.007.A 11
  • 29. CEK KEMAMPUANSebelum anda mempelajari modul ini, kerjakan soal dibawah ini.Bila dari jawaban anda memperoleh nilai ≥ 70, maka anda dipersilahkan untukmempelajari modul ini dan bila nilainya kurang silahkan untuk mempelajari modulsebelumnya.Soal Teori1. Komponen yang berfungsi sebagai pembatas arus dalam suatu rangkaianadalah............2. Sebutkan tiga jenis komponen aktif adalah........3. Bila diketahui suatu rangkaian dengan tegangan listrik 12 V dipasang padatahanan sebesar 1 Kohm maka arus yang mengalis pada rangkaian......4. Hukum yang menyatakan hubungan antara arus dan tahanan listrikadalah .........5. Resistor dengan nilai 220 ohm ; 5 % memiliki kode warna............6. satuan dari Arus listrik adalah......7. 10,5 Volt adalah identik dengan .............mV8. 6500000 ohm identik dengan ................ M ohm9. Resistor dengan kode warna coklat hitam oranye emas nilai resistansi dalamkilo ohm adalah......10. Untuk mengukur tegangan listrik digunakan alat .......Modul ELKA-Mr.UM.007.A12
  • 30. 11. Sebutkan 2 kegunaan dari osciloscope ..........12. Kompenen yang memiliki nilai resitansi berubah karena perubahan panasadalah.......13. Komponen yang berfungsi untuk menyimpan muatan listrik adalah.......14. Bunyi dari hukum Kirchoff tentang arus listrik adalah......15. Alat untuk mengukur tahanan listrik adalah......16. Tiga Buah resistor masing masing mempunyai resistansi 1k ohm, 100 ohmdan 220 ohm maka nilai totalnya adalah.....17. Bila 2 kapasitor dipasang serie maka kapasitansi totalnya adalaha. C1 + C2b. C1 – C2c. 21CCd. 11C + 21C18. 1000 μf adalah identik dengan .......pf19. Komponen yang nilai resistansinya berubah karena perubahan temperaturadalah...20. Syarat-syarat terjadinya resonansi adalah.....Kriteria Penilaian :Modul ELKA-Mr.UM.007.A13
  • 31.  Bila jawaban setiap soal benar maka diberi nilai 5 dan bila jawaban salah nilai0 (nol) Apabila anda menjawab seluruh soal, dan memperoleh nilai < 70,andadiperkenankan untuk mempelajari modul ini.Modul ELKA-Mr.UM.007.A14
  • 32. A. Rencana Belajar SiswaKompetensi : Ketrampilan Dasar PerbengkelanSub Kompetensi : Membaca Skema Elektrikal dan Mekanikal.JenisKegiatanTanggal WaktuTempatBelajarAlasanPerubahanTanda tanganGuruKompetensi : Ketrampilan Dasar PerbengkelanSub Kompetensi : Teknik Cabling.JenisKegiatanTanggal WaktuTempatBelajarAlasanPerubahanTanda tanganGuruKompetensi : Ketrampilan Dasar PerbengkelanSub Kompetensi : Teknik Soldering & Desoldering.Modul ELKA-Mr.UM.007.A15BAB IIPEMBELAJARAN
  • 33. JenisKegiatanTanggal Waktu TempatBelajarAlasanPerubahanTanda tanganGuruB. Kegiatan Belajar1. Membaca Skema Elektrikal dan MekanikalTujuan Kegiatan Belajar 1 :1) Dapat memahami simbol-simbol dan konstruksi pisik komponenelektronika dan listrik,2) Dapat menggambarkan simbul listrik dan elektronika3) Dapat menggambar blok diagram, skema rangkaian dan diagrampengawatan untuk melokalisir komponen atau kabel yang bermasalah.4) Dapat menggambar instalasi listrik bangunan rumahUraian Materi 11) Simbol-simbol Listrik dan ElektronikaDiagram skematik adalah suatu susunan tata letak perkawatanelektronika dalam bentuk yang paling sederhana sertamempergunakan simbol-simbol baku (standar) elektronika. DenganModul ELKA-Mr.UM.007.A16
  • 34. kata lain diagram skematik menunjukkan perkawatan rangkaian dalamformat grafis. Skema tidak mengindikasikan posisi atau ukurankomponen maupun memperlihatkan titik sebenarnya padapenyambungan Sebelum menggambarkan skema suatu rangkaianlistrik maupun elektronika terlebih dahulu harus dipahami gambar-gambar simbul dari komponen-komponen elektronika maupun listrik.Simbol yang digunakan pada skema menggambarkan komponen danpenghubung pada rangkaian, tetapi sekali lagi bahwa simbol tidakmemperlihatkan bentuk fisik atau ukuran nyata dari komponen.Gambar 1 dan gambar 2 menunjukan sejumlah simbol komponenlistrik dan elektronika yang banyak digunakan.NOSIMBULNAMAKOMPONENNOSIMBOLNAMAKOMPONEN1 Battery 11 Saklar DPST2 Ground 12 Saklar DPDT3 Lampu pijar 13 Push ButtonModul ELKA-Mr.UM.007.A17
  • 35. NOSIMBULNAMAKOMPONENNOSIMBOLNAMAKOMPONEN4 Fuse 14 Saklar SPST5 Saklar tukar 15 Saklar SPDT6 Circuit Breaker 16 Saklar Tunggal7ACSumber tegangan AC 17 Saklar kutub ganda8 DCSumber tegangan DC 18 Kotak-kontak9 Saklar Serie 19Pengaman lebur10 Arus bolak-balik 20 Arus SearahGambar 1 Simbol-simbol beberapa komponen kelistrikanNOSIMBULNAMAKOMPONENNOSIMBOLNAMAKOMPONENModul ELKA-Mr.UM.007.A18
  • 36. 1 Transistor NPN 11 Potensiometer2 Transistor PNP 12 Kapasitor3 Dioda 13 Kapasitor Variabel4 Dioda Zener 14 Kumparan5 L E D 15 Transformator6 SCR 16 Sumber arus DC7 Digital To AnalogKonverter17 Sumber teganganAC8 TRIAC 18 Kristal9 N chanel J FET 19 Motor DC10 Op-Amp 20 ResistorGambar 2 Simbol-simbol beberapa komponen elektronika2) Konstruksi Fisik KomponenModul ELKA-Mr.UM.007.A19
  • 37. Pada kontruksi fisik sebuah komponen selalu mewakili dari simbolyang sudah ditetapkan secara internasional. Untuk komponen-komponen pasif seperti tahanan, kapasitor dan induktor, kita tidakakan mengalami kesulitan dalam membaca konstruksinya. Namununtuk komponen yang komplek, rumit dan komponen aktif sepertiintegrated circuit (IC), maka kita harus mengerti cara pembacaankomponen tersebut. Karena antara simbol rangkaian dan konstruksifisiknya terkadang sangat berbeda. Misalnya, sebuah IC DIP NE555(gambar 3b) yang memiliki delapan pin/kaki dalam dua baris , namunpada simbol rangkaian (gambar 3a) yang terlihat hanya enam kakiyang terhubung, termasuk untuk power supply dan ground yakni kaki1,2,3,6,7 dan 8. Maka ada dua kaki yang tidak kita gunakan pada ICtersebut (kaki 4 dan 5). Demikian juga antara gambar simbul denganbentuk komponen aslinya sangat berbeda.Modul ELKA-Mr.UM.007.A20Simbol ICNE555
  • 38. Gambar 3(a) Gambar rangkaianGambar 3(b) Konstruksi fisik ICGambar 3. Konstruksi dan simbol IC NE 555Demikian juga pada jenis transistor dimana kalau kitalihat simbol dari transistor jumlah kakinya adalah 3(Basis, Emitor dan Kolektor). Sedangkan konstruksiatau bentuk fisik dari transistor tersebut sangatberagam. Demikian juga susunan elektrodenyamasing-masing type memiliki urutan yangberbeda untuk itu diperlukan buku acuanModul ELKA-Mr.UM.007.A21Gambar 4. TerminologiTransistor
  • 39. khusus (data book transistor) untuk mengetahui posisi elektroda daritransistor tersebut.Contoh yang lain adalah IC Op-Amp antara jumlah kaki dalam simbuldengan jumlah kaki sebenarnya tidak selalu sama.Disamping memahami gambar simbul komponen elektronika ataukomponen listrik juga diharapkan mengenal dan memahami bentuknyata dari komponen yang dimaksud.Berikut ini digambarkan beberapa jenis komponen elektronika besertakonstruksinya baik komponen aktif maupun komponen pasif.a) Konstruksi tahananTahanan listrik adalah suatu perlawanan yang menghambat ataumenahan arus listrik yang mengalir. Adapun besarnya tahananlistrik diukur dengan satuan Ohm (Ω), sesuai dengan nama orangyang pertama kali menemukan tahanan listrik yaitu George SimonOhm.Berdasarkan kegunaan dan pemakaiannya, dibedakan menjadi :1) Tahanan Linier, yang terdiri dari:• Tahanan tetapYaitu tahanan yang nilainya sudah tetap (tidakberubah) dan nilai tahanannya ditunjukkandengan kode warna yang melingkar pada badantahanan.Modul ELKA-Mr.UM.007.A22Gambar 5.Konstruksi Resistor
  • 40. Tahanan tetap banyak digunakan di rangkaian elektronikasebagai pembagi tegangan atau pengatur arus yang sifatnyatetap.• Tahanan variabel/PotensiometerYaitu tahanan yang nilainya bisa diatursesuai dengan yang dibutuhkan, contohpenggunaannya adalah sebagai pengatur volume suara, bassatau treble.2) Tahanan Tak LinierYaitu tahanan yang nilai hambatannya berubah tak linier.Perubahan ini dapat disebabkan oleh beberapa faktor. Adapunfaktor yang dimaksud adalah suhu dan cahaya, yang terdiri dari:• Tahanan berubah-ubah akibat pengaruh cahayaSalah satu contoh tahanan yang tergantungpada intensitas cahaya adalah LDR (LightDependent Resistor) atau biasa disebut photoresistor. LDR terbuat dari bahan campurancadmium selenida, Calmium sulfida, Indium Autimonide danLead Sulfida.• Tahanan berubah-ubah akibat pengaruh suhuTahanan yang nilai resistansinya tergantungpada suhu disebut Thermistor atauModul ELKA-Mr.UM.007.A23Gambar 6 Konstruksi PotensiometerGambar 7.Konstruksi LDRGambar 8.Konstruksi NTC
  • 41. kepanjangan dari thermal resistor. Thermistor terbuat daribahan semikonduktor yang akan memiliki nilai resistansi tinggiseiring dengan kenaikan suhu komponen ini disebut PTC(positif temperatur coefesien dan sebaliknya nilai resistansinyaturun akibat kenaikan suhu disebut NTC (negatif temperaturcoefisien).b) Konstruksi kapasitorKapasitor adalah komponen yang mempunyai dua lapisanpenghantar, yang dipisahkan dengan sebuah isolator danberfungsi untuk menyimpan muatan listrik. Kapasitor banyakdigunakan pada rangkaian pewaktu ,filter, kopling maupun by-pass.Kapasitor mempunyai dua plat konduktor yang dipisahkan olehsebuah isolator. Kapasitansi dari kapasitor adalah seberapabesar kemampuan kapasitor untuk menyimpan muatan listrik.Semakin banyak muatan yang disimpan makin besar pulakapasitansinya dengan operasi tegangan yang sama.Faktor yang mempengaruhi kapasitansi adalah:• Luas permukaan plat,• Jarak antara plat, dan• Bahan plat.Gambar 9 menunjukkan pada kita tentang efek setiap ketiga faktor diatas.Modul ELKA-Mr.UM.007.A24
  • 42. Gambar 9 Faktor yang mempengaruhi kapasitansiDari faktor bahan, ternyata mempengaruhi tingkat kapasitansi, sehinggakapasitor dibagi beberapa jenis sesuai dengan bahan kapasitor, yakni:• Kapasitor keramikKapasitor keramik berbentuk berupalempengan tipis dan kecil. Biasanya dibuatdalam orde 1 pF sampai 0,047µF denganoperasi tegangan sampai 50V. Gambar kapasitor keramik terlihat padagambar• Kapasitor tantalumModul ELKA-Mr.UM.007.A25Kapasitansi TinggiKapasitansi RendahLuaspermukaanJarak antarplatMaterialdielektrikKeramikTantalum oksidaMikaMilarTeflonUdaraGambar 10.Konstruksi Kapasitor keramik
  • 43. Kapasitor tantalum berbentuk sangat kecil,sangat cocok untuk penempatan pada papanPCB. Biasanya dibuat dalam orde 0,1µF sampai470µF. Gambar kapasitor tantalum terlihat pada gambar• Kapasitor polyesterKapasitor polyester sering disebut sebagai greencapskarena menggunakan lapisan plastik berwarna hijau.Biasanya dalam range 0,001µF sampai 3,3µF dan batasoperasi tegangan mencapai 100V. Kontruksi fisik kapasitorpolyester terlihat pada gambar• Kapasitor polystyreneKapasitor polystyrene berbentuksilinder dan nilainya tertulis padafisiknya. Sering digunakan untuk operasi tegangan tinggi. Nilainyaantara 33 pF sampai 1000 pF. Kontruksi fisik kapasitor polystyreneterlihat pada gambar• Kapasitor elektrolitKapasitor elektrolit mempunyai polaritas yang menandakan kita tidakboleh memasang terbalik. Range nilai mulai sekitar 0,1µF keatas sertaoperasi tegangan yang tinggi. Kontruksi fisik dari kapasitor elektrolitdapat kita lihat pada gambarModul ELKA-Mr.UM.007.A26Gambar 11 Konstruksi kapasitor tantalumGambar 12.Konstruksi kapasitor polyesterGambar 13.Konstruksi kapasitor polysterene
  • 44. Gambar. 14 Konstruksi kapasitor elektrolitCatatan:Tanda panah pada bodi kapasitor, menunjukkan bahwa kaki tersebutberpolaritas negatif dan harus dipasang pada posisi ground atau negatifsuatu rangkaian, tergantung penggunaannya. Bila kita memasangterbalik, akan terjadi ledakan dan kapasitor akan pecah serta rusak.• Kapasitor variabelKapasitor variabel seperti terlihat pada gambar 19 biasanya terbuatbahan dielektriknya dari plastik, udara atau mika. Nilai kapasitansinyabisa diubah dengan mengubah luas permukaan plat secara bersama-sama. Nilai variasinya antara 1pF sampai 200pF. Kapasitor variabelbiasanya digunakan untuk rangkaian tuning di radio.Modul ELKA-Mr.UM.007.A27PolaritasNegatifPolaritasNegatifPlat yang berputarPlat tetapKonektorTuning knob
  • 45. Gambar 15 Konstruksi fisik kapasitor variable• TrimmerTrimmer merupakan kapasitor variabel dalam ukuran danorde yang kecil. Bahan dielektriknya terbuat dari mika.Untuk mengubah nilainya, kita harus menggunakanscrewdriver. Trimmer sering digunakan untuk fine-tune pada radiopenerima.c) Konstruksi induktorInduktor adalah komponen yang terdiri dari gulungan tembaga yangakan mengubah –ubah jumlah arus dalam rangkaian yang mengikutibesar-kecil diameter lilitan serta panjang-pendek lilitan dan jugadiameter bahan dari lilitan itu sendiri.Penggunaan induktor sering pada rangkaian kombinasi RL atau LCdalam osilator. Atau penggunaan frekuensi tinggi, seperti RadioFrekuensi (RF). Bermacam-macam kontruksi induktor yang ada saat ini.Pada kesempatan kali ini kita memberikan tiga contoh kontruksi induktoryang sering kita lihat pada rangkaian elektronika. Yakni:• Induktor AxialGambar ini menunjukkan konstruksi induktor axial yangmenggunakan sistem kode warna. Jenis induktorModul ELKA-Mr.UM.007.A28Gambar16. Konstruksi Trimmer
  • 46. axial bentuk fisiknya menyerupai tahanan, tetapi biasanyamempunyai warna dasar hijau muda.Induktor jenis axial ini mempunyai range nilai antara 1µH sampai100mH, dengan frekuensi operasi antara 7960 kHz sampai 79,6MHz. Semakin besar nilai induktansinya semakin kecil pula nilaifrekuensinya.• Choke RFChoke RF biasanya untukrangkaian daya pada rangkaiandigital, untuk aplikasi tune-IFatau rangkaian tapis. Terbuat dari tembaga dengan lebar diameter0,7mm serta mengelilingi sebuah ferrite dengan diameter 5mm.Choke RF yang ditunjukkan pada gambar mempunyai range nilaiyakni:Kontruksi Range NilaiDiameterFerriteA 100µH – 4,7mH 8mmModul ELKA-Mr.UM.007.A29Gambar 17.Konstruksi induktor axialGambar 18.Konstruksi choke RF
  • 47. B 10mH – 20mH 8mmC 47mH – 100mH 10,5mmD 4,7µH - 470µH 8,5mmE 100µH – 1mH 8,5mm• Induktor variabelInduktor variabel banyak digunakan pada AM danFM Intermediet Frekuensi (IF), FM detektor, osilatorSW, tuning radio frekuensi untuk AM serta aplikasiinduktansi yang lebar lainnya.Mempunyai nilai antara 4,7µHsampai 1000µH dengan toleransi ±10%. Kontruksi dari induktorvariabel seperti kita lihat pada gambar Induktor yang terbungkusdengan logam yang mempunyai lebar 10,5 mm dan tinggi 13,5 mmtersebut sering kita lihat pada rangkaian komunikasi. Kontruksi detaildapat kita perhatikan pada gambar.Gambar 20 Kontruksi detail ukuran induktor variabelModul ELKA-Mr.UM.007.A30Gambar 19.Konstruksi inductor variabel
  • 48. d) Kontruksi fuseSekering atau disebut juga fuse adalah pelindung rangkaian.Penghubung yang dapat meleleh atau penghubung yang dimasukkandalam tabung dan dihubungkan dengan terminal kontak merupakanelemen pokok sekering sederhana, tahanan listrik sambungan tersebutdemikian rendah sehingga bertindak sebagai penghantar denganmudah.Sekering diberi engsel (hinged) untuk mempermudah pemutusan,meskipun mempunyai sifat istimewa seperti itu, sekering tidakdimungkinkan untuk digunakan sebagai alat pemutus rangkaian.Contoh kontruksi fuse adalah pada gambar .Modul ELKA-Mr.UM.007.A31
  • 49. Gambar 21Kontruksi sekering atau fusee) Kontruksi ICIntegrated circuit adalah sebuah komponen komplek yang terdiri daribahan semikonduktor yang mewakili dari blok-blok rangkaian yangdikemas dalam sebuah bentuk yang terintegrasi. IC termasukkomponen aktif karena memproses dari suatu aliran arus dan tegangan.Ada banyak macam IC yang dibuat dan fungsi yang bermacam-macamtergantung kebutuhan.Salah satu contoh IC yang kita sebutkan dibawah ini adalah IC catudaya yang selalu memiliki kaki input, kaki output dan kaki ground.Modul ELKA-Mr.UM.007.A32
  • 50. V Vi n in i n ininino u to u to u to u t o u ti nin1 ) D e n g a n p e n d in g in y a n g c u k u p ( T i + 1 2 5 C )d a n U i - U o t id a k t e r la m p a u b e s a r .oGambar 22 Kontruksi IC Regulator dan transistorf) Konstruksi TransistorAda dua jenis transistor yaitu NPN dan PNP dengan fungsi dankegunaan yang bermacam-macamsesuai dengan typenya. Namunsecara fisik transistor memilikikonstruksi yang berbeda bedaseperti ditunjukkan pada gambar3) Blok Diagram dan Skema RangkaianDalam suatu sistim elektronika terdiri dari beberapa rangkaian yangdisusun sesuai fungsinya sehingga membentuk suatu kesatuan perangkatyang dapat dipergunakan atau dioperasikan. Sebagai contoh adalahrangkaian Power Suplay Agar dapat berfungsi sebagai penyedia dayaModul ELKA-Mr.UM.007.A33Gambar 23 Bermacam Konstuksi transistor
  • 51. maka rangkaian power suplay tersebut harus disusun dari beberapa bagiandiantaranya Trafo penurun tegangan, rangkaian penyearah, rangkaianpenapis (filter) dan juga dilengkapi dengan rangkaian regulator untukmendapatkan sumber tegangan DC yang stabil. Dari beberapa rangkaiantersebut dapat digambarkan secara blok diagramnya. Hal ini dimaksudkanjuga untuk mempermudah dalam perbaikan bila perangkat tersebutmengalami kerusakan.Dari contoh diatas dapat digambarkan blok diagram sistim power suplayseperti berikutinput AC 220 VoutputGambar 24. Blok diagram rangkaian power suplayPada gambar 22 fungsi dari masing-masing blok adalah1. Trafo penurun tegangan berfungsi untuk menurunkan tegangan AC dari220 V menjadi tegangan yang dikehendaki misalnya 3 V, 6 V , 9 V, 12V, 15 V atau sesuai kebutuhan.2. Rangkaian penyearah berfungsi untuk menghasilkan tegangan ACmenjadi tegangan DC walaupun masih bergelombang.3. Rangkaian Filter berfungsi untuk menghasilkan tegangan DC yang lebihrata/halus.Modul ELKA-Mr.UM.007.A34PenurunteganganRangkaianpenyearahRangkaianFilterRangkaianRegulator
  • 52. 4. Rangkaian regulator berfungsi untuk menghasilkan tegangan keluaranyang konstan walaupun tegangan input ataupun bebannya berubahubah.Gambar diagram blok diatas dapt dibuat skema rangkaiannya sepertiberikut :Gambar. 25. skema Rangkaian Power suplayPada gambar rangkaian tersebut bagian penurun tegangan adalahtransformator, bagian penyerahnya adalah empat buah dioda yangdirangkai sebagai penyearah sistem jembatan, kapasitor dipasang sebagaifilter dan dioda zener beserta transistornya digunakan sebagairegulatornya.Dari gambar skema rangkaian tersebut dapat ditentukan ttitik–titik uji untukmemeriksa dan menganalisa rangkaian saat dilakukan troubleshooting.Urutan pemeriksaan dan analisa ditetapkan sesuai prosedur buku petunjukservis (service manual) pada titik-titik pengukuran untuk dapat mencarikerusakannya.Modul ELKA-Mr.UM.007.A35
  • 53. Untuk pesawat yang mempunyai buku petunjuk servis mengalokasikerusakan dilakukan secara berurutan sesuai prosedur yang terdapat padabuku petunjuk servis tersebut.Tidak semua pesawat yang diperbaiki terdapat buku petunjuk servisnya.Secara umum mengalokasi kerusakan dimulai dari bagian keluaran (output)menuju bagian masukan (input).Disamping gambar skema, yang perlu dipahami juga adalah alurpengawatan yang dibuat pada papan rangkaian tercetak atau PCB (printedcircuit board). PCB merupakan jalur hubungan rangkaian elektronika yangterpasang pada suatu bahan alas. Pada papan itu natinya akan dipasangkomponen elektronika. Ada beberapa macam PCB yang sering kita jumpaiyaitu: Single sided (satu sisi), double sided (dua sisi) dan multi layer.Gambar 26 Alur pengawatan pada PCBModul ELKA-Mr.UM.007.A36Gambar a Solder Gambar b component
  • 54. PCB jenis single-sided terdiri dari satu sisi konduktor yang kita kenalsebagai solder side dan untuk menempatkan komponen yang terdiri darikomponen axial (tidur) dan radial (berdiri), kita kenal sebagai componentside.PCB double sided dibagi menjadi dua macam berdasarkan komponen yangdigunakan yaitu:PCB double-side menggunakan teknologi Hybrid yaitu menggunakankomponen jenis axial atau radial bercampur dengan jenis komponen chip,SOIC (Small Outline Integrated Circuit), PLCC (Plastic Leaded ChipCarrier) serta jenis komponen semikonduktor yang berfisik kecil lainnya.PCB double-side menggunakan Surface mountingTeknologi surface mounting hanya menggunakan komponen jenis chip,SOIC (Small Outline Integrated Circuit), PLCC (Plastic Leaded ChipCarrier) serta jenis komponen semikonduktor yang berfisik kecil lainnya.Multilayer board terdiri dari dua layer outer rangkaian dan dua atau lebihlayer inner. Layer outer berisi jalur konduktor dan pad-pad terminal dandiidentfikasikan sama dengan dua jalur board. Sedangkan pada layer inerterdiri dari beberapa lapisan yang berisi jalur dan terminal.Jalur-jalur yang menghubungkan kaki-kaki komponen pada PCB itu samadengan hubungan kaki-kaki komponen yang ada pada gambar skemawalaupun peletakan komponennya pada PCB tidak harus sama denganModul ELKA-Mr.UM.007.A37
  • 55. posisi yang ada pada gambar skema. Terkadang juga ada jalur tertentupada PCB harus diputus (dijumper) untuk menghindari hubung singkatdengan jalur lainnya pada PCB. Kemudian untuk prosespenyambungannya menggunakan kabel yang berisolasi. Juga adakomponen tertentu dari rangkaian dipasang diluar PCB dan sambungannyamenggunakan kabel seperti saklar power, potensiometer untuk pengaturvolume, pengatur balance, pengatur bass maupun treble kemudian jugatrafo untuk penurun tegangan maupun lampu-lampu indikator dsb.Walaupun posisi pemasangan komponen pada PCB tidak sama dengangambar skema, biasanya rangkaian-rangkaian elektronika (audio-videosystem) pada disain PCBnya sudah mengelompokkan tiap tiap komponensesuai bagian bloknya dan juga dilengkapi dengan kode komponen yangsama untuk masing-masing bagian blok. Sebagai contoh R 203, C 204, R208 dan seterusnya. Angka 2 menyatakan komponen tertentu pada bagianblok yang sama. Misalnya pada pesawat TV, untuk bagian penguat video.4) Instalasi Listrik BangunanDisamping memahami simbul-simbul dan skema rangkaian elektronika,sangat diperlukan juga pengetahuan dan ketrampilan tentang instalasilistrik yang ada dalam suatu bangunan rumah atau perbengkelan.Secara umum instalasi listrik bangunan rumah atau bengkel dapatdibedakan menjadi dua bagian yaitu :Modul ELKA-Mr.UM.007.A38
  • 56. Instalasi penerangan dan Instalasi tenagaInstalasi penerangan adalah suatu instalasi listrik yang memberikan tenagalistrik untuk keperluan penerangan atau lampu. Sedangkan instalasi tenagadipasang untuk dipergunakan sebagai penyedia daya yang diperlukandidalam bangunan atau bengkel. Agar dalam pemasangan instalasi listrikdapat terselenggara dengan baik aman dan memenuhi syarat teknis makadalam pelaksanaannya harus mengikuti aturan yang disusun dalam PUIL(Persyaratan Umum Instalasi Listrik ).Sebelum pemasangan Instalsi dilakukan, terlebih dahulu harus dibuatkangambar instalasi, diagram instalasi. Juga digambarkan Gambar skemameliputi gambar diagram garis tunggal (gambar Bagan) dan gambardiagram garis ganda ( gambar pelaksanaan ).a. Gambar SituasiMenggambar instalasi listrik yang harus diperhatikan adalah situasi danposisi gambar itu sendiri. Gambar situasi harus jelas dan teliti danharus selalu berpedoman pada denah yang akan menjadi bidangpemasangan instalasi itu, serta penyambungannya dengan jaringanPLN. Keterangan keterangan ini diperlukan untuk dapat menentukanpemyambungan dan biaya.b. Diagram Garis Tunggal dan Diagram Garis GandaModul ELKA-Mr.UM.007.A39
  • 57. Diagram garis tunggal biasanya disebut diagram perencanaan instalasilistrik, sedangkan diagram garis ganda disebut diagram pelaksanaan.Diagram garis tunggal diterapkan pada instalasi rumah sederhanamaupun instalasi gedung–gedung sederhana hingga gedungbesar/bertingkat. Contoh dari diagram garis tunggal dan diagram garisganda adalah :Satu buah saklar tunggal dipergunakan untuk melayani dua buah lampupijar. Dari pernyataan tersebut dapat dibuatkan diagram garis tunggaldan diagram garis ganda seperti dilihat pada gambar dibawah.(a) diagram garis ganda (b) diagram garis tunggalGambar 27 Diagram garis ganda dan garis tunggalc. Gambar Denah Rumah TinggalDisamping itu sebelum membuat gambar instalasi juga harus mengenaldenah rumah sebagai berikut :Tanda untuk diding dengan pasangan 1 batu (22 cm)Modul ELKA-Mr.UM.007.A40X XX X
  • 58. Tanda untuk dinding dengan pasangan ½ batu ( 11 Cm)Tanda untuk didnding belah dengan tebal 27 CmTanda untuk pintuTanda Untuk jendelasModul ELKA-Mr.UM.007.A41
  • 59. Gambar 28 Denah Rumah tinggalDari gambar denah tersebut sudah dilengkapi dengan gambar instalasinyaberupa titik lampu, saklar maupun kotak kontak. Selanjutnya dibuatkandiagram garis tunggal dan diagram garis ganda (diagram pengawatannya).Demikian juga digambarkan bagan rencana hubungan instalasi untukmengetahui banyaknya kelompok yang terdapat pada rumah yangbersangkutandan juga disertai rekapitulasi pemakaian dan besarnya dayaserta bahan atau peralatan yang dipergunakan.Gambar 29 Bagan rencana hubungan instalasiUntuk kabel rumah jenis NYA yang dipasang dalam pipa dengan ukurankabel 1,5 mm² tidak boleh dipasang untuk kotak kontak, untuk instalasikontak kontak sekurang kurangnya digunakan kabel NYA 2,5 mm².Kotak kontak dinding sebaiknya ditempatkan disudut-sudut ruangan. Kotakkontak dinding sebaiknya jangan dipasang didekat kaki dinding karenadapat membahayakan anak kecil. Kotak kontak didinding yang dipasangkurang dari 1,25 m dari lantai harus diberi tutup pengaman.Modul ELKA-Mr.UM.007.A42
  • 60. Saklar untuk penerangan umum selalu ditempatkan di dekat pintu dandipasang 1,5 m diatas lantai.Dari gambar denah tersebut dapat digambarkan diagram satu kawat dandiagram pengawatannya/diagram kawat banyak seperti ditunjukkan padagambar 30 dan 31Gambar 30. Diagram satu kawatModul ELKA-Mr.UM.007.A43
  • 61. Gambar 31. Diagram PengawatanRangkuman 1• Untuk dapat bekerja dibengkel elektronika pengetahuan tentang gambarsimbul elektronika maupun kelistrikan wajib dipahamiModul ELKA-Mr.UM.007.A44
  • 62. • Disamping pemahaman simbul-simbul juga harus diketahui bentuk nyata darisuatu komponen elektronika maupun komponen listrik lainnya.• Pada komponen tertentu seperti misalnya IC jumlah kaki-kaki komponen dalamgambar simbul sangat berbeda dengan jumlah kaki/pin pada komponensebenarnya. Sedangkan untuk komponen pasif seperti Resistor. Kapasitorbiasanya jumlah kaki dalam gambar simbul sama dengan jumlah kaki padakomponen yang sebenarnya.• Pemahaman tentang blok diagram, skema rangkaian diperlukan untukmempermudah analisa dan melokalisir komponen atau kabel yang bermasalahdalam suatu produk elektronika.• Dari gambar skema rangkaian dibuat tata letak komponen dalam suatu papanrangkaian atau PCB.• Pemahaman jalur PCB juga diperlukan karena merupakan bentuk nyata darigambar skema suatu rangkaian.• Dalam bekerja dibengkel juga dibutuhkan sumber tenaga listrik baik untukpenerangan maupun sebagai penyedia daya tetap untuk itu perlu dipahamisistim instalasi beserta aturannya yang dipasang dirumah atau di bengkel.Tugas 11. Cari dan kumpulkan komponen berikut• 8 buah komponen pasip• 8 buah komponen aktifModul ELKA-Mr.UM.007.A45
  • 63. • 8 buah komponen kelistrikanDari komponen tersebut buatlah gambar simbol pada kertas gambar ukuran A42. Gambaran diagram pengawatan garis tunggal dan garis ganda bila diketahui• Satu saklar serie mengendalikan dua buah lampu pijar, satu buah saklartunggal mengendalikan satu buah lampu TL dan dua buah kotak kontakselalu tersedia dayanya.3. Cari dan kumpulkan dalam bentuk kliping beberapa gambar skema rangkaianaudio dan videoTest Formatif 11. Gambar dan Sebutkan 8 komponen elektronik yang Anda ketahui2. Gambar dan Sebutkan 8 komponen listrik yang Anda ketahui3. Gambarkan blok diagram dari sistem audio yang terdiri dari :• Pre Amp head• Pre amp Mic• Tone Control• Power Amp• Loudspeaker4. Dua buah saklar tunggal masing-masing saklar digunakan untukmengendalikan lampu pijar satu buah kotak kontak selalu tersedia dayanyaGambarkanlah diagram kawat tunggalnya.Modul ELKA-Mr.UM.007.A46
  • 64. Kunci Jawaban 11.No Nama Komponen Simbol1 Resistor2 Transistor NPN danPNP3 UJT4 Dioda5 LED6 SCR7 LDR8 Kapasitor elektrolit2.NoNamaKomponenSimbol1 Saklar Tukar2 MCBModul ELKA-Mr.UM.007.A47
  • 65. NoNamaKomponenSimbol3 Sumber AC AC4 Sumber DCDC5 SPDT6 Saklar Tunggal7 Saklar Kutub ganda8 Kotak Kontak3.4.Modul ELKA-Mr.UM.007.A48PreamHeadPreampMicTonecontrolPowerSuplayPA3234 33232 2
  • 66. Lembar Kerja 1a:Menggambar Skema Rangkaian ElektronikaAlat dan Bahan1. Kertas gambar A4................................................ 1 buah2. Pensil 2H.............................................................. 1 buah3. Karet penghapus.................................................. 1 buah4. Rapido.................................................................. 1 buah5. Kainpembersih..................................................... 1 lembar6. Selotif................................................................... 1 buahKeselamatan kerja1. Bersihkan tangan dan tempat kerja sebelum memulai menggambar2. Tempatkan peralatan secara benar untuk menghindari kerusakan karenaterjatuhLangkah Kerja1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan2. tempelkan kertas gambar pada meja gambar kemudian pada tiap tiapsudutnya diisolasi agar tidak mudah bergerak3. Mulailah menggambar dengan menggunakan pensil terlebih dahuluModul ELKA-Mr.UM.007.A49
  • 67. 4. Apabila sudah selesai diteruskan menggambar dengan menggunakan rapido(tinta)5. Gambarkan skema rangkaian dibawah pada kertas gambar ukuran A46. Apabila pekerjaan gambar pensil sudah selesai diteruskan denganmenggunakan tinta7. Laporkan hasil pekerjaanmu kepada instruktur.Gambar SkemaDaftar KomponenModul ELKA-Mr.UM.007.A50Fre Amplifier FET
  • 68. ResistorR1 2m2 TR4 BC560R2,7,9 1 k PotensiometerR3 1 m VR1 100kR4,8,10,13,18 10k VR 2,3 20kR5,17 4k7R6 33kR11,12 100kR14 6k8R15 15kR16 2k2KapasitorC1,2 1µfC3,8 4,7 µfC4 2n2C5 22nC6 33nC7 100nC9,10 220nSemikonduktorTR 1, 2,3 sk30Lembar Kerja 1bModul ELKA-Mr.UM.007.A51
  • 69. Memasang dan Menguji Instalasi Listrik SederhanaAlat dan Bahan1. Tang potong.......................................................... 1 buah2. Tang kombinasi..................................................... 1 buah3. Obeng +................................................................ 1 buah4. Obeng –................................................................. 1 buah5. Pengupas kabel.................................................... 1 buah6. Palu....................................................................... 1 buah7. Multi meter ........................................................... 1 buah8. Saklar seri............................................................. 1 buah9. Piting lampu.......................................................... 2 buah10. Kotak kontak......................................................... 1 buah11. Lampu pijar .......................................................... 2 buah12. Kabel NYA 1.5 mm².............................................. secukupnya13. Kabel NYA 2,5 mm².............................................. secukupnya14. isolasi.................................................................... secukupnya15. Pipa PVC 5/8 “...................................................... secukupnya16. klem pipa .............................................................. secukupnya17. Paku ..................................................................... secukupnyaKeselamatan Kerja1. Gunakan pakaian praktik saat bekerjaModul ELKA-Mr.UM.007.A52
  • 70. 2. Baca dan pahami gambar dan petunjuk praktik3. Tempatkan alat dengan benar4. Gunakan alat sesuai fungsunya5. Berhati-hati dalam melakukan pekerjaanLangkah Kerja1. Siapkan bahan dan peralatan yang diperlukan2. Buatlah rangkaian instalasi seperti gambar dan laporkan pada instrukturbila sudah selesai mengerjakannya.Gambar Kerja3. Lakukan pengujian dengan menggunakan multi meter sebelummenghubungkan rangkaian dengan sumber tegangan untuk mengetahuiapakah rangkaian tidak ada yang terhubung singkat.4. Hubungkan rangkaian dengan sumber tegangan dari jala-laja PLN5. Atur posisi saklar seri sesuai data yang ada pada tabel6. Lakukan pengamatan dan pengukuranModul ELKA-Mr.UM.007.A53
  • 71. 7. Apabila sudah selesai, lepas kembali rangkain tersebut dan kembalikan alatdan bahan ketempat semula8. Bersihkan tempat kerja .9. Buat laporan dan kesimpulan daripraktik yang dilakukan10.Laporkan hasilnya pada instruktur.Hasil Pengamatan :No Saklar Serie LampuSaklar 1 Saklar 2 L1 L21 Off Off2 On Off3 Off On4 On OnHasil Pengukuran ;Tegangan pada kotak kontak sebelum sumber dihubungkan =...........VoltTegangan pada kotak kontak setelah sumber tegangandihubungkan...............VoltModul ELKA-Mr.UM.007.A54
  • 72. 2. Teknik CablingTujuan Kegiatan Belajar 21. Dapat menyebutkan jenis jenis kabel2. Dapat mengidentifikasi jenis-jenis dan konstruksi kabel3. Mengetahui impedansi dan karakteristik kabel4. Memahami tentang tujuan groundingUraian Materi 2Ada tiga hal pokok dari kabel yaitu :1. Konduktor/penghantar, merupakan media untuk menghantarkan aruslistrik2. Isolator, merupakan bahan dielektrik untuk mengisolasi daripenghantar yang satu terhadap yang lain dan juga terhadaplingkungan lingkungannya.3. Pelindung luar, yang memberikan perlindungan terhadap kerusakanmekanis, pengaruh bahan- bahan kimia elektrolysis, api ataupengaruh pengaruh luar lainnya yang merugikan.Jenis dan Konstruksi KabelBerdasarkan fungsinya kabel dapat digunakan sebagai :• Penghantar arus listrik tenaga (Power Cable)• Penghantar arus listrik data dan informasiModul ELKA-Mr.UM.007.A55
  • 73. 1. Penghantar Arus Listrik Tenaga (Power Cable)Jenis kabel yang sering digunakan pada instalasi penerangan maupuninstalasi tenagaadalah NYA, NYAF,NYM, NYMHY, NYY,NYFGBY dan lain-lain. Penentuan besar kecil dan jumlah serabut/intiyang digunakan dapat diketahui dari PUIL.( Persyaratan UmumInstalasi Listrik )Maksud dari singkatan nama-nama/kode kabel tersebut dapat dilihatpada tabel berikut :Tabel Nomenklatur Kode – kode kabel di IndonesiaHKeteranganN Kabel standard dengan penghantar/intitembaga.N Kabel dengan aluminium sebagai penghantar.Y Isolasi PVCG Isolasi KaretA Kawat BerisolasiY Selubung PVC (polyvinyl chloride) untuk kabelluarM Selubung PVC untuk kabel luarR Kawat baja bulat (perisai)Modul ELKA-Mr.UM.007.A56Gambar 1 Power cabel
  • 74. G Kawat pipa baja (perisai )B Pipa bajaI Untuk isolasi tetap diluar jangkauan tanganr Penghantar padat bulatr Penghantar bulat berkawat banyakS Penghantar bentuk pejal (padat)S Penghantar dipilin bentuk sektorf Penghantar halus dipintal bulatf Penghantar sangat fleksibelZ Penghantar zD Penghantar 3 jalur yang di tengah sebagaipelindung.H Kabel untuk alat bergerakR Inti dipilih bentuk bulatF Inti pipih- Kabel dengan system pengenal warna uratdengan hijau – kuning- Kabel dengan system pengenal warna uratModul ELKA-Mr.UM.007.A57
  • 75. tanpa hijau –kuning.Syarat Penandaan1) Kode PengenalHurup kode KomponenNYA re rmN = Kabel jenis standar dengan tembaga sebagai penghantarY = Isolasi PVCA = Kawat berisolasire = Penghantar padat bulatrm = penghantar bulat berkawat banyak.NYM re rm -1 -0N = Kabel jenis standar dengan tembaga sebagai penghantarY = Isolasi PVCM = Selubung PVCre = Penghantar padat bulatrm = penghantar bulat berkawat banyak.-1 = Kabel dengan sistem pengenal warna urat hijau-kuning-o = Kabel dengan sistim pengenal warna urat tanpa hijaukuningModul ELKA-Mr.UM.007.A58
  • 76. Contoh :Kabel NYA 4 re 1000 VMenyatakan suatu kawat berisolasi untuk tegangan nominal 1000 V,berisolasi PVC sesuai dengan spesifikasi ini dan mempunyai penghantartembaga padat bulat dengan luas penampang nominal 4 mm ².Kabel NYM – 0 4 x 2,5 rm 500 VMenyatakan suatu kabel berinti banyak untuk tegangan nominal 500 V,berisolasi dan berselubung PVC dan mempunyai penghantar tembaga bulatberkawat banyak dengan luas penampang nominal 2,5 mm ², dengan sistimpengenal warna urat tanpa hijau- kuning.2) Tanda KabelIsolasi harus diberi warna hijau-kuning (untuk penghantar tanah/grounding),atau biru muda atau hitam atau kuning atau merah.Tanda memenuhi standar SII dan tanda pengenal “Produsen”Standar WarnaWarna kabel ini diperuntukkan bagi penggunaan untuk sistim tenaga. Untukkabel informasi dan data sampai saat ini belum ada standar pemberian warnakabel.Warna untuk kabel tenaga ini meliputi ( Sesuai standard PUIL )- Earth/pertanahan: Warna majemuk hijau- kuning, tak boleh untuk tujuanlain.Modul ELKA-Mr.UM.007.A59
  • 77. - Kawat netral/Tengah: warna biru, bila instalasi tanpa hantaran netral,warna biru boleh digunakan.- Kawat fase/live/hidup:Fase 1 ( Fase R ) : MerahFase 2 ( Fase S ) : KuningFase 3 ( Fase T ) : HitamAtauEarth/ Pentanahan : Hijau/Hijau + garis kuningNetral : HitamFase 1 ( R ) : MerahFase 2 ( S ) : KuningFase 3 ( T ) : BiruStandard pemasangan kabel pada 3 pins plug power 220 V & socketnyaadalah :Live ( L ) : Brown/coklatNeutral ( N ) : Blue/biruEarth ( E ) : Green/Yellow ( Hijau garis kuning )Berikut ini beberapa jenis kabel yang banyak digunakan untuk instalasirumah ataupun pabrik :Kabel NYAModul ELKA-Mr.UM.007.A60
  • 78. Yaitu kabel dengan penghantar/inti tembaga berselubung PVCGambar KonstruksiKarakteristik kelistrikannya :U(Resistansi pada 20º CPenghantar(ohm/km)Penyekat(mohm.km)1 23.4 511 11.9 512 7.14 484 4.47 446 2.97 37Dari data diatas misalnya untuk kabel ukuran 1 mm² padatemperatur 20º C untuk penghantarnya memiliki resistansi sebesar32.4 ohm setiap 1 km panjang kabel dan untuk penyekatnya memilikiresistansi sebesar 51 M ohm setiap 1 km panjang kabel.Modul ELKA-Mr.UM.007.A61Isolasi PVCPenghantar tembagaGambar 2 Kabel NYA
  • 79. Kabel NYMYaitu kabel jenis standar dengan tembaga sebagai penghantarberisolasi PVC dan berselubung PVCTegangan kerja 500 VGambar konstruksiKeterangan :1. Penghantar tembaga2.Isolasi PVC3.Selubung dalam PVC4. Selubung luar PVCKarakteristik kelistrikannya:J U(ReaktancepeA Resistansipada 20º CModul ELKA-Mr.UM.007.A62Gambar 3 Kabel NYM
  • 80. rkonduktorOhm/kmkP(P(210.1080 1 52 0.0 7 50Modul ELKA-Mr.UM.007.A63
  • 81. 10440.1000 45060.0940 35010.0881 150310.1080 1 5Modul ELKA-Mr.UM.007.A64
  • 82. 20.1040 75040.1000 45060.0940 35010.0881 150Kabel NYAFModul ELKA-Mr.UM.007.A65
  • 83. Merupakan jenis kabel fleksibel dengan penghantar tenbaga serabutberisolasi PVC. Digunakan untuk instalasi panel panel yangmemerlukan fleksibilitas yang tinggiGambar KonstruksiKeterangan :1. Penghantar tembaga(Pleksibel)2. Selubung luar PVCKarakteristik kelistrikannya :J U(UjiTegaA Resistansipada 20º CModul ELKA-Mr.UM.007.A66Gambar 4 KabelNYAF
  • 84. ngankV/5minkP(P(102.50 3 602.50 2581 2.50 15312.50 15022.50 746Kabel NYMHY (rd)Modul ELKA-Mr.UM.007.A67
  • 85. Merupakan jenis kabel fleksibel dengan tembaga serabut sebagaipenghantar, berisolasi PVC dan nerselubung PVCKabel ini banyak digunakan untuk instalasi yang yang bergerak atauperalatan listrik tanganGambar konstruksi :Keterangan :1. Penghantar tembaga (pleksibel)2. Isolasi PVC3. Selubung dalam PVC4. Selubung luar PVCKarakteristik kelistrikannya :Modul ELKA-Mr.UM.007.A68Gambar 5 KabelNYMHY er cabel
  • 86. JU(UjiTeganganA Resistansipada 20º CkV/5minkP(P(2020 2 51 20 153120 1502 2 0 7 46Modul ELKA-Mr.UM.007.A69
  • 87. JU(UjiTeganganA Resistansipada 20º CkV/5minkP(P(3020 2 51 20 153120 150Modul ELKA-Mr.UM.007.A70
  • 88. JU(UjiTeganganA Resistansipada 20º CkV/5minkP(P(220 746Kabel NYYMerupakan kabel jenis standar degan tembaga sebagai penghantarberselubung PVC dan berisolasi PVCGambar Konstruksi:Modul ELKA-Mr.UM.007.A71Gambar 6 Kabel NYY
  • 89. Keterangan :1. Penghantartembaga2. Isolasi PVC3. Selubung dalam PVC4. Selubung luar PVCKarakteristik kelistrikannya :Modul ELKA-Mr.UM.007.A72
  • 90. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A73
  • 91. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A74
  • 92. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A75
  • 93. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A76
  • 94. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A77
  • 95. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A78
  • 96. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A79
  • 97. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A80
  • 98. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A81
  • 99. JU(ReaktanceperkonduktorA Resistansipada 20º COhm/kP(P(Modul ELKA-Mr.UM.007.A82
  • 100. 2. Penghantar Arus Listrik Data dan Informasia. Kabel TeleponAda beberapa macam kabel telepondiantaranya, aerial cable (kabel atastanah), indoor cable (kabel rumah), burial cable (kabel tanam) dll.• Aerial Cable ( Kabel atas tanah)Kabel jenis ini biasanya digunakan diluar ruangan atau diudara bebasyang dipasang antara satu tiang telepon dengan tiang yang lainnyaGambar konstruksinya :Keterangan :1. Penghantar tembaga dengan isolasipolyethylene2. Pita polyester3. Kawat galvanis baja bulat4. Selubung luar polyethyleneKarakteristik kelistrikannya :Diameter nominalpenghantarResistansi pada 20º C Kapasitansi diri Uji Tegangan(mm) P(P(μf/km VoltModul ELKA-Mr.UM.007.A831234Gambar 7 Kabel teleponGambar 8 aerial cabel
  • 101. Diameter nominalpenghantarResistansi pada 20º C Kapasitansi diri Uji Tegangan0.6 65 10000 55 5000.8 36.5 10000 55 5001.0 23.4 10000 62 500Indoor Cable ( Kabel rumah )Keterangan :1. Penghantar tembaga dengan isolasiPVC2. Pita non hygroscopic3. Selubung luar PVCKarakteristik kelistrikannya:Diameter nominalpenghantarResistansi pada 20º C Kapasitansi diri Uji Tegangan(mm)P(P(μf/km Volt0.6 65 100 120 500• Buried Cable ( Kabel tanah/tanam langsung)Keterangan :Modul ELKA-Mr.UM.007.A84Gambar 9 Indoor cabel
  • 102. 1. Penghantar tembaga2. penyekat polyethyleneKarakteristik kelistrikannya :Diameter nominalpenghantarResistansi pada 20º C Uji Tegangan(mm) Penghantar(ohm/km)P(Volt0.6 65 10000 500b. Kabel CoaxialKabel ini memiliki impedansi rendah sekitar 80 ohm, redaman yangrendah dan umumnya digunakan untuk frequensi tinggi. Contoh: Kabelantenna.Modul ELKA-Mr.UM.007.A85Pelapis intiKabel serabutKabel intiGambar 10 Burial cabel
  • 103. Contoh kabel coaxial RG 59 U -85 memiliki spesifikasi sebagai berikut :- Impedansi 80 Ohm.- Kapasitansi 16,3 pf/ft- Nominal attenuation/pelemahan nominalFrekuensi (Mhz) dB /100 ft50 2.0100 2.6200 4500 7900 9.1c. Kabel Serat OptikKabel serat optic ini adalah salah satu media transmisi yang dapatmenyalurkan informasi dengankapasitas yang besar dan dengankehandalan yang tinggi. Berlainandengan media transmisi lainnya, makapada serat optic gelombang pembawanya tidak merupakan gelombangelektromagnetik atau listrik, akan tetapi merupakan sinar atau cahayalaser. Penggunaan utama serat optic ini adalah pada bidang komunikasiModul ELKA-Mr.UM.007.A86Gambar 12 serat optikGambar 11 Kabel koaxial
  • 104. agar diperoleh system dengan kapasitas besar dan kecepatan tinggiuntuk mengirimkan aneka informasi ( suara data dan gambar ).Bila cahaya memasuki salah satu ujung serat optic, sebagian besarcahaya terkurung didalam serat dan akan dituntun ke ujung jauh. Seratoptic atau juga disebut penuntun cahaya (light guide). Cahaya tetapberada didalam serat karena dipantulkan secara total oleh permukaanbagian dalam serat. Pantulan dalam Total ( Total Internal Reflection dapatterjadi bila :• Indek bias inti lebih besar dari pada cladding• Sudut masuk cahaya harus lebih besar dari sudut kritis.1) Struktur Dasar Serat OptikSuatu serat optic umumnya terdiri dari inti dan selubung yang terbuatdari gelas silica. Indek bias selubung sedikit lebih rendah dariintinya sehingga terjadi perambatan gelombang hanya dalam intinyasaja sebab terjadi pantulan nol. Serat optic tersusun dari beberapabagian yang memiliki fungsi dan indeks bias yang berbeda. Susunanserat optik adalah seperti gambar berikut :Modul ELKA-Mr.UM.007.A87
  • 105. Gambar 13 susunan serat opticCore ( inti ) terbuat dari bahan kuarsa dengan kualitas tinggiberfungsi untuk melewatkan cahaya yang merambat dari satu ujung keujung lainnya.Cladding ( Selubung ) Berfungsi sebagai cermin, untuk memantulkancahaya agar dapat merambat ke ujung yang lain terbuat dari bahangelas dengan indeks lebih kecil dari core( inti ).Coating ( jaket ) berfungsi sebagai pelindung mekanis dan tempatcode warna. Coating terbuat dari bahan plastik untuk melindungi seratoptik dari kerusakan, tekanan perubahan temperatur dan sebagainya.Ada dua jenis serat optik yang saat ini berhasil dikembangkan yaituSerat optik singlemode dan serat optik multimode.Serat optikmultimode mem-punyai intidengan diameter50 μm – 200 μm. Keuntungan dari jenis ini adalah inti yang besarsehingga memudahkan dalam hal penyambungan. Sedangkerugiannyaadalah terjadiredaman yangModul ELKA-Mr.UM.007.A88Gambar 14 step indek multimode
  • 106. cukup besar (5 – 30 dB/km), sehingga cocok untuk transmisi jarakpendek.Serat optik single mode mempunyai diameter inti 2 – 10 μm denganselubung 125 μm sehingga dalam penyambungan dan pengukuranmenjadi lebih sulit.Disamping itu sumber cahayanya harus mempunyai bidang spektrumyang sempit dan sangat terang. Besar redaman jenis ini relatif kecilyaitu 0,2 -0,5 dB/km dan sangat baik digunakan pada transmisi jarakjauh dengan kapasitas yang besar.2) Keunggulan Serat Optik• Redaman transmisi yang kecil• Bandwidth yang lebar• Ukuran yang kecil dan ringan• Tidak ada interferensi cross talk• Kebal terhadap induksi• Keamanan rahasia informasi lebih baik• Adanya isolasi antara pengirim dan penerima• Tidak ada ground loop• Tidak akan terjadi hubungan api saat kontak atau serat optikterputus• Tidak berkarat, tahan temperatur tinggi dan konsumsi daya yangrendah.Modul ELKA-Mr.UM.007.A89Gambar 15 Step indek single mode
  • 107. 3) Kelemahan Serat Optik• Tidak menyalurkan energi listrik• Perangkat sambung relatif lebih rumit• Perangkat terminasi lebih mahal• Perbaikan lebih sulitd. Kabel USB ( Universal Serial Bus )Digunakan untuk koneksi komputer dengan pheripheral atau peralatantambahan pada komputer3. Standar Kabel pada Perangkat Audio-VideoPengembangan teknologi ternyata tidak terbatas pada perangkat saja. Kabelpun tak luput dari perhatian. Terkadang dalam suatu sistem audio-videoperkabelan cenderung kurang diperhatikan. Padahal kabel sebagaipenghantar sinyal dapat mempengaruhi kualitas suara yang dihasilkan darisuatu sistem.Idealnya sebuah kabel berfungsi sebagai penghantar gelombang listrik yangtidak boleh menambah atau mengurangi karakter sinyal yang dihantarkan.Modul ELKA-Mr.UM.007.A90Gambar 16 Kabel USB
  • 108. Kabel yang baik adalah kabel yang memiliki distorsi/cacat paling rendahbahkan kalau bisa tanpa distorsi terhadap sinyal yang dihantarkannya. Dalamsuatu sistem high end (sistem dengan teknologi tinggi) syarat ini mutlakdibutuhkan dalam pemilihan kabel yang akan digunakan.Terkait dengan hal ini ada beberapa hal yang patut dipertimbangkan darisuatu kabel. Resistansi, kapasitansi dan induktansi merupakan beberapafaktor penting yang bisa mempengaruhi penampilan sistem secarakeseluruhan. Disamping itu ada aspek lain yang mempengaruhi kualitassebuah kabel yaitu tipe konduktor dan kemurniannya ( purity ).Saat ini dipasaran terdapat beberapa format kabel video seperti :coaxialcomposit,RCA-komposit, s-video 3RCA,5 RCA.Kabel video berbeda dengan kabel audio analog dimana kabel audioberfungsi mentransfer sinyal berfrekuensi rendah 20 -20 Khz. Sedangkankabel video berfungsi untuk mentransfer sinyal frekuensi tinggi 8 Mhz -10Mhz untuk format NTSC.Bertolak dari hal tersebut untuk menyalurkan sinyal video diperlukan kabelkhusus dengan karakteristik impedansi yang cocok yaitu sebesar 75 ohmsedangkan untuk sinyal audio umumnya memiliki karakteristik impedansi 35– 50 ohm. Untuk mendapatkan kabel video komposit/komponen yang benar-benar 75 ohm harus memperhatikan faktor sebagai berikut : Konstruksikabel, material konduktor, bahan dielektrik(penyekat), konektor RCA 75 ohmdan juga penyolderan serta perlindungan kabel *) WWW.avicenter.comModul ELKA-Mr.UM.007.A91
  • 109. Bahan Konduktor:Konduktor sebagai media penghantar listrik memiliki peran yang besar dalammementukan kualitas kabel. Bahan konduktor yang sering dipakai untukkabel dapat dijabarkan sebagai berikut :Tough Pitch Copper/SilverAdalah bahan konduktor yang umum dipakai untuk kabel listrik. Jeniskonduktor ini adalah jenis yang paling murah dan kualitas yang kurang baikuntuk sinyal audio.Metal alloy KonduktorAdalah bahan konduktor dengan campuran yang unikOxygen Free Copper (OFC) Adalah bahan konduktor tembaga dengan kadaroksigen yang rendah.Silver plated OFCBahan konduktor tembaga bebas oksigen yang dilapisi perakBahan Insulasi/ Dielektrik :Bahan insulasi atau sering disebut dielektrik berfungsi sebagai pelindungkonduktor, menghilangkan sinyal radio frekuensi, mengurangi problem skinefek dll. Kita mengenal beberapa bahan insulasi yang sering di pakai di kabelaudio yauti : PVC, plastik, FPE, PP, teplon dll.KonektorModul ELKA-Mr.UM.007.A92
  • 110. Konektor atau sering kita sebut jack, pin, spade dan banana sebagai ujungtombak kabel audio–video juga memegang peran yang penting. Semakinbaik bahan konektor yang digunakan, semakin baik pula tingkat efesientransmisi yang dihasilkan.*) WWW.quantummarketing.net4. Grounding (Pentanahan)Pembumian dimaksudkan untuk meniadakan beda potensial sehingga bilaada kebocoran tegangan atau arus bocor maka kebocoran tersebut akandibuang ke bumi. Kebocoran yang dimaksud adalah adanya arus/teganganyang pada keadaan normal bagian tersebut tidak bertegangan.Hal ini untukmemberikan perlindungan kepada pekerja listrik selain untuk mengamankanperalatan.Grounding memiliki 3 fungsi utama :a.Perlindungan dari Tegangan TinggiKilat atau petir dengan tegangan yang tinggi dapat berbahaya padadistribusi listrik sistem kawat. Grounding dipasang pada sistem instalasilistrik di rumah atau tempat kerja yang mengurangi atau menghindarikerusakan atau bahaya yang disebabkan oleh tegangan tinggi tersebutb.Penstabil TeganganBanyak terdapat sumber tegangan. Tiap transformer dapat dimasukandalam sumber khusus. Jika tidak terdapat titik referensi umum untukModul ELKA-Mr.UM.007.A93
  • 111. semua sumber tegangan ini, akan terjadi kesulitan yang sangat sulit untukdihitung hubungannya masing-masing.c.Mengatasi arus yang berlebihFungsi ini merupakan fungsi paling penting untuk dimengerti. Sistemgrounding menyediakan level keselamatan tertentu untuk manusia danperalatan dari bahaya/kerusakan.Alasan utama mengapa grounding digunakan dalam penyaluran listrik adalahkarena faktor keamanan . Ketika semua bagian logam dalam peralatanlistrik digrounding lalu jika isolasi di dalam peralatan gagal, maka tidak adategangan berbahaya yang terjadi. Lalu ketika kabel berteganganbersentuhan dengan bagian yang dibumikan/digroundkan lalu rangkaianterhubung singkat atau konsleting maka sekring akan dengan segera putus.Ketika sekring putus maka bahaya akan dapat dicegah. Keamananmerupakan fungsi utama Grounding. Sistem grounding dirancang agarmereka benar-benar menyediakan fungsi keamanan yangdibutuhkan.Grounding mempunyai beberapa fungsi lain namun keselamatanmerupakan hal yang tidak bisa dikompromikan lagi.Di bawah ini merupakan simbol umum pada Ground. Simbol pertama biasadisebut “earth ground” dan biasanya di gunakan pada chasis atausambungan ground pengaman. Yang kedua dan ketiga dapat dipertukarkanwalaupun kadang-kadang salah satu digunakan untuk analog dan yang satuModul ELKA-Mr.UM.007.A94
  • 112. digunakan untuk digital ground, istimewanya keduanya harus dipisah jikaada dalam satu sirkuit.Dalam sistim elektronika kususnya sistem audio video ”. Ground berartisebuah titik referensi umum atau tegangan potensial yang diibaratkansebagai “tegangan nol”. Ground bersifat relatif, sehingga anda bisa memilihtitik di mana saja dalam sirkuit untuk dijadikan Ground dan mereferensikansemua tegangan lain ke sana. Grounding juga mempunyai fungsi untukmenetralisir atau menghilangkan noise atau cacat yang ada pada sistemperangkat tersebut. Noise ini disebabkan oleh beberapa sebab diantaranyakualitas penyedia daya yang kurang baik, kualitas komponen yang tidakstandar. Sistem grounding pada peralatan listrik maupun elektronika adalahkabel ketiga yang biasanya berwarna hijau dan dihubungkan pada chasissehingga seluruh logam akan ada pada tegangan Ground, yang manamemberikan beberapa perlindungan dari frekuensi radio dan gangguanelektromagnetik lainnya.Rangkuman 2Berdasarkan fungsinya kabel dapat digunakan sebagai :• Penghantar arus listrik tenaga (Power Cable)Modul ELKA-Mr.UM.007.A95Gambar 17 Simbul grounding
  • 113. • Penghantar arus listrik data dan informasiPenghantar arus listrik tenaga (Power Cable) diantaranya jenis NYA, NYAF,NYM, NYMHY, NYY, NYFGBY dll. Kode pengenal dari masing masing kabeltersebut memiliki arti yang berbeda sebagai contoh:Hurup kode NYA re rmN = Kabel jenis standar dengan tembaga sebagai penghantarY = Isolasi PVCA = Kawat berisolasiRe = Penghantar padat bulatRm = penghantar bulat berkawat banyak.Arti dari kode-kode tersebut dapat dilihat pada Tabel Nomenklatur Kode – kodekabel di Indonesia.Pemakaian kabel listrik tenaga disesuaikan dengan kebutuhan, fungsi dankarakteristik kabel itu yang diatur dalam peraturan ketenagalistrikan maupundalam aturan Persyaratan Umum Instalasi Listrik. Sebagai contoh untukpemasangan kotak kontak digunakan kabel dengan luas penampang minimal2,5 mm².Kabel untuk keperluan transmisi data dan informasi yang digunakan pada sistemkomunikasi, industri, audio video dan komputer (kabel telepon, coaxial, fiberoptik ,USB dll) sangat berbeda dengan kabel yang digunakan pada sistim tenagalistrik.Modul ELKA-Mr.UM.007.A96
  • 114. Terkait dengan hal ini ada beberapa hal yang patut dipertimbangkan dari suatukabel. Resistansi, kapasitansi dan induktansi merupakan beberapa faktorpenting yang bisa mempengaruhi penampilan sistem secara keseluruhan.Disamping itu ada aspek lain yang mempengaruhi kualitas sebuah kabel yaitutipe konduktor dan kemurniannya (purity) bahan isolasi dan konektornya.Untuk alasan keamanan setiap pemasangan instalasi listrik ataupun perangkatlistrik maupun elektronika dilengkapi dengan ground.Secara umum ground mempunyai beberapa fungsi utama diantaranya• Perlindungan dari Tegangan Tinggi• Penstabil Tegangan• Mengatasi arus yang berlebihDalam sistim elektronika kususnya sistem audio video ”. Ground berarti sebuahtitik referensi umum atau tegangan potensial yang diibaratkan sebagai“tegangan nol”.Tugas 2Kumpulkan sekurang-kurangnya 10 jenis kabel yang digunakan padapemasangan instalasi listrik ataupun pada perangkat elektronika dan industri.Amati dan identifikasi kabel kabel tersebut, kemudian diskusikan dengan temankelompokmu. Buatkan laporan dan kesimpulan dari kegiatan tersebut.Tes Formatif 2Modul ELKA-Mr.UM.007.A97
  • 115. 1. Sebutkan masing tiga jenis penghantar listrik untuk tenaga (power cable) danuntuk keperluan transmisi data.2. Jelaskan apa arti kabel jenis NYM3. Jelaskan empat keuntungan kabel serat optik bila dibandingkan dengankabel lainnya (koaksial)4. Sebutkan dua jenis kabel serat optik5. Apa artinya hurup A pada tabel Nomenklatur Kode– kode kabel di Indonesia.6. Ada beberapa hal yang patut dipertimbangkan dari sutatu kabel yaitu…..7. Suatu kabel memiliki kode NYM – I 4 x 2,5 rm 500 V dari kode tersebutmemiliki makna ....8. Apa tujuan utama pemasangan ground….9. Sebutkan tiga fungsi utama dari pemasangan ground….10. Apa fungsi Cladding pada kabel serat optik …11. Kabel USB digunakan untuk.....12. Salah satu fungsi ground pada sistem audio-video adalah....13. Gambarkan simbul ground untuk sistem analog…14. Wana kabel yang digunakan untuk ground pada peralatan listrik adalah…..15. Apa perbedaan kabel coaxial dengan serat optikKunci Jawaban 21. Kabel NYM, , NYA, NYMHY, Coaxial RG 59 ,Aerial Cable, Serat optik.Modul ELKA-Mr.UM.007.A98
  • 116. 2. Kabel jenis standar dengan tembaga sebagai penghantar berselubung danberisolasi PVC3. Keuntungannya• Bandwidth yang lebar• Ukuran yang kecil dan ringan• Tidak ada interferensi cross talk• Kebal terhadap induksi4. Single mode dan double mode5. Kawat berisolasi6. Resistansi, kapasitansi dan induktansi7. Kabel NYM – I 4 x 2,5 rm 500 V8. Menyatakan suatu kabel berinti banyak untuk tegangan nominal 500 V,berisolasi dan berselubung PVC dan mempunyai penghantar tembaga bulatberkawat banyak dengan luas penampang nominal 2,5 mm ², dengan sistimpengenal warna urat hijau- kuning.9. Keamanan10. Perlindungan dari Tegangan Tinggi11. Penstabil Tegangan12. Mengatasi arus yang berlebih13. Cladding (Selubung) Berfungsi sebagai cermin, untuk memantulkan cahayaagar dapat merambat ke ujung yang lain terbuat dari bahan gelas denganindeks lebih kecil dari core(inti).Modul ELKA-Mr.UM.007.A99
  • 117. 14. Koneksi peripheral ke komputer15. Menetralisir noise16.17. Kuning-hijau18. Inti coaxial terbuat dari bahan tembaga sedang inti serat optik terbuat daribahan gelas silicaLembar Kerja 2Pengukuran Luas Penampang KabelAlat dan Bahan1. Kabel NYA2. Kabel NYM3. Kabel NYY4. Jangka sorong5. Pisau pengupas6. Tang kombinasiKesehatan dan Keselamatan Kerja1. Gunakan pakaian praktik saat bekerja2. Gunakan alat sesuai fungsinya3. Baca dan fahami petunjuk praktikModul ELKA-Mr.UM.007.A100
  • 118. 4. Letakkan alat ditempat yang aman dan mudah dijangkauLangkah Kerja1. Siapkan alat dan bahan yang diperlukan2. Amati dan catat data-data yang ada pada setiap kabel3. Kupas isolasi atau selubung kabel4. Lakukan pengukuran penampang luar maupun inti dari kabel tersebut denganmenggunakan jangka sorong5. Catat hasil pengamatan dan pengukuran pada tabel6. Hitung luas penampang kabel yang sudah diukur (L = rπ ²)Dimana : L = Luas penampang kabelμ = 3,14r = jari-jari kabelTabel Pengamatan dan PengukuranNoJenis Kabel Jml intiHasilpengukuranData pengamatan7. Diskusikan dengan teman kelompokmu hasil pengamatan dan pengukuran8. Buat laporan dan tunjukkan kepada instruktur.Modul ELKA-Mr.UM.007.A101
  • 119. 9. Kembalikan dan bersihkan alat dan bahan seperti semulaModul ELKA-Mr.UM.007.A102
  • 120. 3. Teknik Soldering dan DesolderingTujuan Kegiatan Belajar 31. Mengetahui bahaya yang ditimbulkan dari kegiatan menyolder2. Dapat mengetahui campuran timah solder dan bahan tambah yangdigunakan untuk keperluan menyolder3. Dapat menyebutkan beberapa macam solder dan bagian-bagiannya.4. Dapat menyebutkan pemakaian dan proses penyolderan yang baik danbenar5. Dapat memahami teknik desoldering dan peralatan desoldering yangdigunakanUraian MateriMenyolder adalah proses membuat sambungan logam secara listrik danmekanis menggunakan logam tertentu (timah) dengan menggabung-kannyadengan alat khusus (solder). Alat ini berfungsiuntuk memanaskan sambungan pada suhutertentu. Solder memiliki sebuah elemen pemanasyang menghasilkan panas. Pada ujung elemen pemanas terdapat “bit”, bagianinilah yang memegang peran penting dalam pemanasan dan penyolderan.Bagian pada elemen pemanasan dapat mencapai suhu 1900C dan bagian “bit”dapat mencapai 2500C. Agar tidak menimbulkan kerusakan pada komponenatau kerusakan pada jalur PCB sebaiknya proses penyolderan dilakukan tidakterlalu lama. Juga dipilih solder maupun timah solder yang sesuai misalnyaModul ELKA-Mr.UM.007.A103Gambar1 Solder listrik
  • 121. daya solder 25 W. Untuk menyolder komponen yang tidak tahan panassebaiknya dilengkapi dengan alat penetral panas (heat sink) pada kakikomponen yang disolder. Disamping itu apabila lalai dalam penggunaan dapatmenyebabkan terjadinya luka bakar yang cukup serius. Untuk mencegah halini, sebaiknya solder ditaruh pada penyangga solder apabila tidak digunakanuntuk beberapa saat. Selain itu untuk membersihkan bit (ujung solder) perlumenggunakkan busa.Solder memiliki berbagai macam jenis dari mulaiberdaya 15 W sampai dengan beberapa ratus watt.Keuntungan solder berdaya besar ialah panas dapatcepat mengalir pada sambungan sehinggasambungan dapat cepat dibuat. Ini penting ketikakita akan menyolder pada bagian permukaan logamyang besar. Namun tidak diperkenankan biladigunakan pada peralatan elektronika yang sangatrentan terhadap panas yang berlebihan.Solder yang umum digunakan untuk keperluan di bengkel elektronika adalahsolder dengan daya yang rendah berkisar antara 25 W.Dalam pekerjaan menyolder kualitas penyolderan yang diharapkan haruslahmemenuhi kriteria seperti berikut:• Daya hantar listrik yang baik• Mempunyai ketahanan mekanikModul ELKA-Mr.UM.007.A104Gambar 2 Penyangga solder
  • 122. • Daya hantar panas yang baik• Mudah dibuat• Mudah diperbaiki• Mudah diamati1. Bahaya MenyolderHampir semua kegiatan kerja praktek dibengkel maupun dilapanganberesiko kecelakaan dan gangguan kesehatan. Demikian juga dalampengerjaan penyolderan seberapapun kecilnya kecelakan tetap ada dan ituharuslah dilakukan tindakan pencegahannya. Karena kecelakaan kerjamerupakan suatu kerugian baik terhadap manusia, alat kerja, bahan danlingkungan kerja.Ada tiga jenis kecelakaan dalam melakukan penyolderan, yaitu :kecelakaan karena panas, karena sengatan listrik(electric schoc), dankarena keracunan bahan kimia.Kecelakaan karena panas: Yaitu kecelakaan yang ditimbulkan daripemanasan baut solder dan timah solder, Untuk tindakan pencegahannyayaitu, memakai pakaian kerja yang benar( memakai apron, sarung tangan-kulit dan sepatu kerja(booth).Sebagai tindakan untuk mencegah terjadinya bahaya api/panas, jauhkanbenda-benda yang mudah terbakar/menyala (seperti : kertas, kain, oli,minyak, gas dan bahan-bahan ekplosip lainnya) dari dekat lingkunganModul ELKA-Mr.UM.007.A105
  • 123. kerja. Selalu tersedia tabung pemadam kebakaran (fire extinguiser) yangberisi penuh dan siap pakai, mudah terlihat dan mudah diraih.Kecelakaan karena sengatan listrik: yaitu kecelakaan akibathubungan pendek(elektric short), akibatnya akan menimbulkan kerusakanpisik maupun psikis bagi seseorang, kerusakan alat dan kerusakanpekerjaan. Pencegahan kecelakaan akibat listrik, yaitu kita harus berhati-hati memeriksa keadaan instalasi maaupun paralatan listrik jangan sampaiterjadi kebocoran (uninsulation) pada jaringan listrik, selalu mengikutiaturan/prosedur pemasangan listrik yang benar. Apabila dijumpaikebocoran pada sambungan kabel segera diisolasi dengan bahan dan carayang benar. Bila ada sambungan (conecting-screw) yang longgar ataulepas, segera kencangkan dengan alat yang benar dan aman.Kecelakaan karena keracunan: Kecelakaan ini diakibatkan karenakontaminasi bahan-bahan kimia beracun (poison mater) yang berasal darilogam dasar (base metal) dari bahan solder terlebih lagi dari bahan tambah(fluxes). Bahan-bahan berbahaya ini berupa uap solder, cairan, serbuk ataupasta, apabila terhirup, terkena anggota badan secara langsung maka akanmenimbulkan akibat yang patal.Sebagai upaya pencegahan kecelakaan terhadap keracunan, yaitu kitaselalu berupaya melindungi anggota badan dengan peralatan yang sesuaidan standar dan bertindak hati-hati dan waspada. Perlu diperhatikan pulatidak hanya kita yang bekerja langsung tetapi orang lain yang tidak terlibatModul ELKA-Mr.UM.007.A106
  • 124. langsung harus terlindungi, yaitu dengan memasang perhatian atau tanda-tanda daerah berbahaya.Sebelum memulai melakukan penyolderan ada beberapa hal yang perludiperhatikan dalam menyolder :• Jangan pernah menyentuh ujung solder karena panasnya bisamencapai 400 º C• Bekerja pada ruang yang berventelasi cukup baik• Hindari menghirup asap hasil solderan• Cuci tangan setelah memakai solder karena timah mengandung zatyang berbahaya.2. Timah Solder dan Bahan Tambah MenyolderTimah solder adalah bahan logam yangdigunakan untuk merekatkan sambunganantar komponen. Timah solder terdiri daricampuran dari Tin dan Lead (timah hitam).Campuran umum yang biasa digunakanadalah 60% Tin dan 40% Lead dengan titik leleh 1900CTabel di bawah ini menampilkan berbagai perbandingan campuran laindisertai suhu lelehnya.Modul ELKA-Mr.UM.007.A107Gambar3 TimahSolder
  • 125. Tin/Lead Titik Leleh (0C)40/60 23050/50 21460/40 19063/37 18395/5 224Melapisi permukaan ujung solder dengan timah biasa disebut denganistilah ‘tinning’Penimahan (tinning) ini sangat perlu terutama untuk-baut-solder yang baru,gunanya agar timah patri mudah melekat pada ujung baut solder. Untukmenghasilkan pekerjaan yang baik penimahan harus mengikuti proseduryang benar agar timah patri sebagai bahan penyambung dapat melekatpada permukaan ujung baut-solder.Langkah-langkah melakukan penimahan adalah sebagai berikut :• Siapkan perlengkapan yang diperlukan untuk melakukan tinning,seperti; alat pemanas, kikir kasar dan kikir sedang, cairan air keras(NHCl), resin (arpus), dan bila perlu lap kain-pernel atau majun• Bersihkan permukaan ujung kepala-baut solder dengan kikir hingga ratadan halus• Bersihkan serbuk bekas kikir sampai bersih dengan kain atau majun• Panaskan kepala-baut solder sampai kira-kira 170o C (berwar merahkelabu)Modul ELKA-Mr.UM.007.A108
  • 126. • Celupkan pada larutan air-keras atau arpus• Gosokan pada timah padat sampai timahnya mencair danmelekatdengan rata pada seluruh permukaan ujung kepala baut-solder• Bersihkan kembali permukaan kepala baut-solder dengan majun• Selanjutnya kita coba hasil penimahan tersebut dengan memanaskankembali baut-solder sampai kira-kira 210o C• Gosokan kembali pada timah dingin, apabila cairan timah melekat padaseluruh permukaan kepala baut-solder itu berarti pekerjaanpenimahan(tinning) berhasil. Akan tetapi bila tidak tandanya tidak/belummaka pekerjaan penimahan itu harus diulang sampai berhasil.TimahTimah atau timah putih, tahan terhadap pengaruh oksidasi udara, bahanini lebih keras dari timah hitam,agak kenyal sehingga dapat dibuat dalambentuk timah kawat. Timah tidak rusak oleh air maupui udara, maka logamini sangat baik dipakai sebagai logam pelindung atau pembungkus(coating), akan tetapi bila dengan air laut terjadi pembentukan timahchlorida.Timah hitam atau timbelTimah hitam berwarna abu-abu terang dalam udara terbuka warnanyamenjadi gelap. Logam ini sangat lunak dan kenyal mudah sekali dibentuk.Modul ELKA-Mr.UM.007.A109
  • 127. Meskipun timah hitam dalam keadaan murni sangat lembek, namundengan menambahkan paduan unsur yang lain seperti : antimon, arsen,tembaga dan seng, dapat menjadi lebih keras.Selain lunak timah hitam adalah satu satunya logam berat yang mempunyaisuhu cair yang rendah dan kepadatan yang tinggi. Dengan kepadatan yangtinggi ini maka logam ini banyak digunakan untuk pelindung radiasi sepertipada sinar-X dan energi nuklir.Paduan timah dan timah hitamDalam penyolderan biasanya digunakan campuran antara timah murnidengan timah hitam dengan kadar campuran sesuai dengan titik lelehseperti ditunjukkan pada tabel diatas. Untuk keperluan penyolderan untukperalatan elektronik digunakan timah dengan campuran 60/40 dengan titikleleh 1900C dan biasanya berbentuk kawat bulat dengan diameter 0.8 mm.Didalam kawat timah tersebut diisi dengan bahan tambah (pasta, arpus,flux) ini dimaksudkan untuk mempermudah proses penyolderan denganhasil yang baik.Ada beberapa jenis timah yang digunakan untuk menyolder sesuaikebutuhannya seperti ditunjukkan pada gambar.Batang persegi Solder gulung Untuk menyolder radio/elektrnik dan listrikModul ELKA-Mr.UM.007.A110
  • 128. Solder listrik Solder pipa Batang solder untuk patri perakSolder gulung Solder batang untuk patri kerasGambar 4 Macam-macam bentuk timah solderBahan tambah (flux, pasta, air keras)Dalam prakteknya untuk penyolderan dibutuhkan bahan tambah(fluxes)yang berfungsi untuk membersihkan permukaan logam yang akandisambung dari kotoran terutama yang bersifat kimia sehingga cairan patrimeresap pada kedua sisi permukaan logam.Bahan tambah berupa resin ( Arpus ), banyak dipakai sebagai bahantambah pada industri elektronika. Resin berasal dari penorehan getahpohon pinus kualitasnya dilihat dari warnanya, dikenal sebagai air putih(white water)Modul ELKA-Mr.UM.007.A111
  • 129. Gambar 5 Flux untuk segala penyolderanDisamping resin ada juga jenis bahan tambah lainnya diantaranya :Asam organik ,asam amino dan asam halogen3. Peralatan Menyolder/mematri• Baut solder (soldering iron)• Dapur atau kompor pemanas (soldering torch)• Meja patri atau bantalan patriBaut solderBaut solder merupakan alat utama untuk pekerjan menyolder/mematri,terdiri dari bagian-bagian• Kepala-baut solder (iron tip)• Gagang/Pegangan (handle)Iron Tip/ujung solder menghubungkan dan menyalurkan panas dari elemenpemanas ke sambungan. Pada “tip” solder, umumnya terbuat dari tembagaatau campuran tembaga karena kecapatan menyalurkan panas yang tinggi(konduktif). Kekonduktifan tip akan mempengaruhi energi panas yangdikirim dari elemen pemanas.Baik bentuk geometri maupun ukuran tip solder akan mempengaruhiperforma dari solder itu sendiri. Karakter dari tip dan kemampuan elemenpemanas akan mempengaruhi efesiensi dari sistem penyolderan. PanjangModul ELKA-Mr.UM.007.A112
  • 130. dan ukuran tip akan mempengaruhi aliran panas sedangkan bentuknyapunmempengaruhi seberapa baik panas tersebut disalurkan ke sambungan.Pegangan atau gagang baut-solder dibuat dari kayu atau bahan lain yangtidak menghantar panas seperti plastik dan lain-lain.Dalam pemakian sehari-hari dapat kita jumpai dua jenis solder yaitu :Solder tangan (hand solder) dan solder listrik (electric solder)Pada gambar 1 ditunjukkan macm-macam bentuk baut solderGambar 6 Macam –macam baut solderUntuk pekerjaan pekerjaan dibengkel listrik/elektronik yang digunakan adalahjenis solder listrik (electric solder) dengan model dan ukuran yang berbeda-beda.Modul ELKA-Mr.UM.007.A113UjungbahugagangcincinpeganganBaut-solder tanganBaut-solder listrik
  • 131. Gambar 8 Baut solder pistolMacam-macam model/bentuk kepala baut solder listrik disesuaikan dengankebutuhan, dan jenis pekerjannnyaBiasanya ukuran baut-solder listrik dinyatakan dalam Watt, sedangkanmodelnya ada yang tetap ditempat dandilengkapi asesoris yang lengkap. Model baut-solder ini banyak dipakai pada pekerjaanelektronik dan pekerjaan instrumentasi, modelini disebut baut-solder tetap (soldering stasion)Gambar 7 Baut-solder-tetapAda juga jenis baut-solder model pistol (solderiron gun) banyak dipakai pada pekerjaanelektronik/listrik, pekerjaan instrumentasi,komonikasi dan servis kelistrikan otomotip. Modelbaut-solder ini banyak disukai karena praktis dan dapat dibawa dilapangan.Selain itu ada yang lebih kecil lagi modelnya terutama sekali pada pekerjaanelektronik dan instrumentasi yaitu baut-solder mini (mini quick) dan penasolder (soldering-pen).Modul ELKA-Mr.UM.007.A114Gambar 9 Baut solder mini Gambar 10 Baut solder pena
  • 132. Model baut-solder listrik standar kapasitas panasnya ditentukan dalamsatuan Watt, untuk pekerjaan di bengkel elektronik antara 25 s.d 200 Watt,sedangkan untuk pekerjaan agak besar (heahy duty) seperti yang digunakanpada pekerjaan industri pelat, menggunakan baut-solder kapasitasnya yanglebih besar yaitu antara : 325 s.d 450 Watt.Gambar11 Baut-solder listrik untuk pekerjaan biasaUntuk pekerjaan industri yang pekerjaannya terus menerus dipakai modelbaut-solder untuk industri (solder iron for industri and continious work)Gambar 12 Baut-solder untuk pekerjaan industri4. Pemakaian solderDalam era globalisasi segala jenis produk industri manufaktur berkembangsangat pesat seiring dengan tuntutan permintaan pasar dan kemajuanindustri. Persaingan yang sangat nyata(signifikan) yaitu pada kualitasModul ELKA-Mr.UM.007.A115
  • 133. produk, oleh karena itu, pada penyolderanpun dibutuhkan teknologi yangtinggi dan dikerjakan secara profesional.Pemakaian peyolderan(soldering application) dikelompokkan menjadi :Untuk pemakaian industri rumah tangga(home industri)Untuk pemakaian industri kemasan ringan(light container)Untuk pemakaian industri fabrikasi pelat tipis(light sheet metal fabrication)Untuk pemakaian industri elektronika,listrik, telekomunikasi danintrumentasi.Industri rumah tangga yaitu pembuatan perkakas dapur seperti tempatair, jolang dan alat masak lainnya. Pekerjaan talang(guthering) padasaluran air diatas atap.Gambar.14 Pipa saluran(Ducting)Gambar.13 Tempat airIndustri kemasan ringan, seperti untuk pembuatan kemasan makanan,minuman, oli dan sebagainnya.Industri fabrikasi pelat tipis, meliputi pekerjaan pembuatan pipasaluran(ducting) dengan menggunakan bahan pelat baja lapis seng(BJLS)pelat aluminium,.pelat baja tahan karatModul ELKA-Mr.UM.007.A116KeteranganA,B dan C Disolder
  • 134. Industri elektronikaPekerjaan penyolderan merupakan pekerjaan yang sangat vital dandominan pada industri elektronika. Seperti pada penyolderan komponen kejalur PCB, penyambungan kabel-kabel dengan komponen diluar PCB.Produk elektronika sekarang sangat modern dengan menggunakankomponen dalam ukuran yang sangat kecil dan sangat rumit seperti padachip IC maupun komponen semikonduktor lainnya.Pekerjaan patri di industri dilakukan secara manual maupun otomatis,tergantung pada jenis dan jumlah pekerjannya. Pekerjaan yang jumlahnyarelatip kecil atau pekerejaan perbaikan, penyolderan dikerjakan dengancara manual. Akan tetapi bila pekerjaannya dalam jumlah yang banyak danbentuknya seragam serta berlangsung terus-menerus menggunakan sistimban berjalan (conveyor), penyolderan dengan cara semi-otomstis, otomatis-penuh bahkan dengan cara robot seperti yang dilakukan pada industrielektronika.5. Kualitas Hasil SolderAgar penyolderan menghasilkan produk yang berkualitas sesuaipersyaratan di industri, maka haruslah melalui tahapan tahapan prosesyang benar.Prosedur proses penyolderan adalah sebagai berikut :• Menyiapkan peralatan atau komponen yang akan disolder• Menyiapkan peralatan untuk menyolderModul ELKA-Mr.UM.007.A117
  • 135. • Memilih bahan solder• Membersihkan bagian yang akan disolder• Memanaskan baut solder sampai suhu yang cukup• Memanaskan bahan solder (timah) pada permukaan ujung baut soldersecukupnya• Melakukan penyolderan pada komponen yang telah disiapkan• Memeriksa hasil penyolderanPersiapan Menyoder• Tempatkan solder pada tempatnya dan hubungkan jack solderkesumber tegangan listrik (stop kontak). Solder membutuhkan waktubeberapa menit untuk mendapatkan panas yang diinginkan ( ± 400 º C)• Anda bisa memeriksa panas dengan melelehkan timah diujung solder,setelah itu timah dapat dibersihkan dengan spon atau busa yang agakbasah.Memulai Menyolder• Pegang soder seperti memegang pinsilpada bagian pegangan (handle ) solder.Selalu diingat untuk tidak memegangbagian panas yang lain.Modul ELKA-Mr.UM.007.A118Gambar 15 Cara menyolder
  • 136. • Sentuhkan ujung soder ke media penyolderan ( PCB ) lalu tahan beberapadetik dan langsung tempelkan timah diujung soder sehingga timah melelehpada komponen yang akan disoder.• Angkat solder beserta timah sehingga solderan terbentuk dan diamkanbeberapa saat.•• Perhatikan hasilnya; hasil yang baik jika solderan berkilau/mengkilap danmembentuk kerucut. Jika tidak anda perlu memanaskan danmembentuknya lagi.Menggunakan Heat Sink.Beberapa Komponen seperti transistor bisa sajarusak karena terlalu panas saat menyolder. Untukmenghindari kerusakan tersebut sebaiknyameggunakan peredam panas (heat sink) yang dijepitkan diantara kaliModul ELKA-Mr.UM.007.A119Gambar 16 Pemasangan komponenGambar 17 Hasil solderanGambar 18 Jepit buaya
  • 137. komponen dengan titik penyolderan. Jepit Buaya standar dapat digunakansebagai heat sink untuk melaksanakan penyolderan .Urutan penyolderan beberapa jenis komponen yang baik adalah :No Komponen Gambar Keterangan1Tempat IC(soket)• Pastikan Sambungkansesuai urutan kaki IC yangbenar• Jangan pasang Chip ICterlebih dahulu.2 ResistorsTidak ada perhatian khususyang dibutuhkan.3Kapasitor nonelko (< 1µF)Bisa dipasang dengan kakiterbolak balikHati hati dengan kapasitorpolyster karena tidak tahanpanas.4ElektrolitKapasitor(>1µF)Pasangkan pada kakiyang tepat biasanyaditandai dengan + dan -5 Dioda Pasangkan pada kakiyang tepatModul ELKA-Mr.UM.007.A120
  • 138. No Komponen Gambar Keterangan(Biasanya Katoda ditandaidengan gelang warna putih)Hati hati dengan diodagermanium karena tiidaktahan panas.6 LEDPasangkan pada kakiyang tepatBiasanya kaki katoda (-)lebih pendek dari kaki anoda(+).7 TransistorPasangkan pada kaki yangtepatHati-hati memasangkankarena jarak antar kakisempit dan tidak tahanpanas.8Sambungankabel single core wireGunakan kawat tunggaldengan lapisan plastikModul ELKA-Mr.UM.007.A121
  • 139. No Komponen Gambar Keterangan9Klip Baterai,buzzers danbagian lainyang memilikikabel sendiriPasangkan denganhubungan yang tepat10Kabel yangmenyatu padaPCB termasuksaklar,variableresistor danspeakerstranded wireGunakan kawat beruntaiyang lebih fleksibel/lentur .Jangan gunakan kawattunggal karena bisa patahjika sering bergerak.11 Chip (IC)Pasangkan IC padatempatnya dengan benar.Hati-hati memasukkan kakiIC ke soketnya dan pastikansemua kakinya sudahmasuk kemudian ditekankedalam dengan ibu jari.6. DesolderingModul ELKA-Mr.UM.007.A122
  • 140. Suatu saat Anda mungkin ingin agar hasil sambungan solder bisadilepas/dipisahkan atau kita ingin mengatur posisi kabel maupunkomponen, untuk itulah kita perlu melakukan kegiatan yang disebutDesoldering.Ada dua cara untuk melakukannyayaitu :a. Memakai Attracktor (PenyedotTimah)• Tekan pompa/pegas sampaiterkunci• Setelah sambaungan dipa-naskan dengan solder dan timahnyamencair, Arahkan ujung Atraktor ke titik sambungan .• Tekan tombol untuk melepaskan pegas sehingga menyedot timahyang telah cair tadi ke dalam Atraktor• Ulangi cara di atas untuk menghilangkan atau membersihkan sisatimah yang masih menempel pada sambungan• Atraktor mungkin perlu dikosongkan isinya dengan membuka sekrupjika sudah penuhb. Memakai Solder Remover Wick ( Pita Tembaga )• Arahkan pita tembaga ke arah sambungan beserta ujung solderyang sudah panasModul ELKA-Mr.UM.007.A123Gambar 19 Penyedot timah/atractor
  • 141. • Seketika timah meleleh, dan timah tersebutakan langsung tertarik ke pita tembaga• Angkat pita tembaga terlebih dahulu barukemudian solder juga diangkat.• Potong dan buang ujung pita tembaga yang terkena timah .• Ulangi cara di atas untuk menghilangkan atau membersihkan sisatimah yang masih menempel pada sambunganSetelah menghilangkan hampir seluruh timah dari sambungan, Andabisa melepas atau membetulkan kabel atau komponen dari papan PCB. Jika sambungan tidak mudah terpisah, coba untuk memanaskansambungan lagi dengan solder, lalu tarik kabel atau komponen tersebutbegitu timah meleleh.Hati-hati karena panas dapat merambat melalui komponen sehinggadapat membakar tangan Anda sendiri.7. Pertolongan Pertama Akibat TerbakarPada umumnya kecelakaan pada waktu menyolder biasanya tidak terlaluparah dan pengobatannya pun tergolong mudah :• Secepatnya dinginkan bagian tubuh yang terbakar dengan air dingin .Diamkan bagian yang terbakar untuk selang waktu 5 menit (disarankan15 menit). Jika es ada mungkin bisa lebih membantu., tapi janggansampai terlambat mendinginkan dengan air dingin.• Jangan oleskan salep maupun krim.Modul ELKA-Mr.UM.007.A124Gambar 20 pita tembaga
  • 142. Luka akan cepat sembuh tanpa diberi salep maupun krim. Kain keringakan berguna, misalnya sapu tangan untuk menutupi luka darilingkungan kotor.• Cari bantuan medis jika luka yang timbul cukup luas.Yang perlu dilakukan untuk mencegah resiko terbakar:• Selalu tempatkan solder pada tempatnya sehabis melakukanpenyolderan• Biarkan sambungan agar dingin selama beberapa saat sebelumdisentuh• Jangan pernah sekalipun menyentuh ujung solder kecuali jika andayakin bahwa solder dalam keadaan dingin. (Sumber www.kpsec.freeuk.com)Rangkuman 3Menyolder adalah proses membuat sambungan logam secara listrik danmekanis menggunakan logam tertentu (timah) dengan menggabungkannyadengan alat khusus (solder).Dalam menyolder harus mengutamakan keselamatan dari bahaya solder dankeamanan benda kerja yang disolder. Solder yang umum digunakan untukkeperluan di bengkel elektronika adalah solder dengan daya yang rendahberkisar antara 25 W. Untuk menghindari kerusakan atau kebakaran terhadapkomponen atau jalur PCB yang disolder, saat melaksanakan prosespenyolderan dilengkapi dengan alat peredam panas Menggunakan Heat Sink.Modul ELKA-Mr.UM.007.A125
  • 143. Timah adalah bahan logam yang digunakan untuk merekatkan sambunganantar komponen. Timah terdiri dari campuran dari Tin dan Lead (timah hitam).Campuran umum yang biasa digunakan adalah 60% Tin dan 40% Lead.Untuk mendapatkan hasil solderan yang baik langkah-langkah dalammenyolder adalah• Pegang soder seperti memegang pinsil pada bagian pegangan (handle)solder. Selalu diingat untuk tidak memegang bagian panas yang lain.• Sentuhkan ujung soder ke media penyolderan (PCB) lalu tahan beberapadetik dan langsung tempelkan timah diujung soder sehingga timah melelehpada komponen yang akan disoder.• Angkat solder beserta timah sehingga solderan terbentuk dan diamkanbeberapa saat. Perhatikan hasilnya; hasil yang baik jika solderanberkilau/mengkilap dan membentuk kerucut. Jika tidak anda perlumemanaskan dan membentuknya lagi.• Desoldering merupakan suatu proses untuk melepaskan sambungan yangsudah disolder baik untuk tujuan permanen maupun untuk keperluanmemperbaiki posisi kabel ataupun komponen yang sudah disolder.Tugas 3Lakukanlah penyolderan beberapa macam komponen pada lembar PCBberlubang. Penyolderan dilakukan dengan daya solder yang berbeda (15 W,Modul ELKA-Mr.UM.007.A126
  • 144. 25 W, 50 W 100 W). Diskusikan hasil pekerjaan yang dilakukan dan buatkankesimpulannya.Tes Formatif 31. Apa yang dimaksud dengan menyolder2. Pada rangkaian elektronik kenapa tidak diijinkan menggunakan solderdengan daya listrik yang besar3. Sebutkan timah solder yang baik digunakan untuk menyolder4. Apa fungsi heat sink pada proses penyolderan5. Sebutkan kriteria/syarat-syarat penyolderan yang baik6. Sebutkan alat yang digunakan untuk proses desoldering7. Apa tujuan desoldering8. Sebutkan urutan penyolderan dari dioda9. Apa yang dimaksud dengan proses tinning10. Sebutkan bahaya yang mungkin timbul akibat menyolderKunci Jawaban 31. Menyolder adalah proses membuat sambungan logam secara listrik danmekanis menggunakan logam tertentu (timah) dengan menggabungkannyadengan alat khusus (solder).2. Untuk menghindari kerusakan pada komponen yang disolder atau PCBakibat panas yang berlebihanModul ELKA-Mr.UM.007.A127
  • 145. 3. Timah dengan campuran 60 % : 40 %4. Untuk melindungi komponen yang disolder dari panas yang berlebihan5. Daya hantar listrik yang baikMempunyai ketahanan mekanikHantar panas yang baikMudah dibuatMudah diperbaikiMudah diamati6. Solder dan atractor7. Untuk melepas/memisahkan atau memperbaiki posisi kabel/komponenyang sudah disolder8. Pasangkan pada kaki yang tepat (Biasanya Katoda ditandai dengan gelangwarna putih) Hati hati dengan dioda germanium karena tiidak tahan panas9. Melapisi permukaan benda dengan timah solder10. Panas, sengatan listrik, keracunanLembar Kerja 3Menyolder Komponen ElektronikaAlat dan BahanAlat :Modul ELKA-Mr.UM.007.A128
  • 146. 1. Baut solder2. Tang kombinasi3. Amplas4. Dudukan solder5. Spon/busa6. Heat sink7. Pisau /tang pengupas kabel8. Tang cucut9. Tang potong10. Penyedot timahBahan :1. PCB berlubang2. Timah patri3. Komponen pasif (resistor, kapasitor).4. Komponen Aktif (Dioda, LED)5. Kabel tunggal (kabel telephone)6. Paste/arpusKeselamatan dan Kesehatan Kerja1. Menggunakan pakaian kerja/apron atau lab jas2. Sarung tangan dan kacamata/safety glass clear3. Pelindung mulut dan hidung/dust protector4. Air bersih, deterjent dan kain lapModul ELKA-Mr.UM.007.A129
  • 147. Langkah Kerja1. Memeriksa kesiapan peralatan kerja termasuk peralatan keselamatan dankesehatan kerja2. Menyiapkan bahan yang akan disolder, antara lain membersihkan kaki –kaki komponen yang akan disolder, mengupas kabel yang disolder, danmembersihkan permukaan PCB3. Mengatur panas pembakaran baut solder4. membengkokkan kaki-kaki komponen dengan jarak sama dengan diameterkomponen5. menata komponen yang akan disolder6. Menyolder sesuai gambar kerja sampai selesai7. Membersihkan bekas penyolderan8. Memeriksa hasi penyolderan9. Menunjukkan hasil penyolderan kepada instruktur10. Membereskan kembali tempat dan peralatan kerjaModul ELKA-Mr.UM.007.A130
  • 148. Titik PenyolderanGambar Pekerjaan:Modul ELKA-Mr.UM.007.A131
  • 149. Modul ELKA-Mr.UM.007.A132
  • 150. a. Obyektif TesPilihlah satu jawaban yang paling benar dengan memberi tanda silang padahurup a, b, c atau d.1. Gambar berikut ini merupakan symbol dari…..a. Kapasitor keramikb. Kapasitor elektrolitc. Resistord. Potensiometer2. Gambar simbul dari kondensator variable adalah…..a. b.c. d.Modul ELKA-Mr.UM.007.A133BAB IIIEVALUASI
  • 151. 3. Gambar berikut ini merupakan simbul dari…..a. saklar tunggalb. Saklar seriec. Kotak kontakd. Sekring4. Jumlah kaki dari IC NE 555 adalah….a. 12 b. 8 c.14 d. 165. Pada simbul transistor tanda panah yang menyatakan arah aliran arus danjuga type transistor dipasang pada kaki….a. basisb. emitorc. kolektord. emitor atau kolektor6. Pada gambar berikut tanda * menyatakan kaki …..a. anodab. katodac. emitord. gateModul ELKA-Mr.UM.007.A134*
  • 152. 7. Untuk keperluan pemasangan kotak kontak pada instalasi listrikmenggunakan ukuran kabel sekurang-kurangnya…a. 1,5 mm²b. 2.5 mm²c. 4 mm²d. 6 mm²8. Dibawah ini jenis kabel yang digunakan untuk pemasangan instalasi listrikdirumah adalah…a. NYMb. NYFGBYc. Coaxiald. serat optic9. Hurup N pada jenis kabel NYA mempunyai arti…a. berselubung PVCb. Berisolasi PVCc. Penghantar tembagad. kabel fleksibel10. Kabel yang digunakan untuk transmisi pada antenna adalah….a. coaxialb. serat opticc. aerial cableModul ELKA-Mr.UM.007.A135
  • 153. d. duct cable11. Berikut ini keuntungan dari serat optic kecualia. band widh lebarb. mudah dalam pemasanganc. Kebal terhadap induksid. Redaman transmisi kecil12. Impedansi dari kabel coaxial RG 59 adalah…a. 75 ohmb. 80 ohmc. 100 ohmd. 50 ohm13. Fungsi dari grounding adalah kecuali……a. Perlindungan dari Tegangan Tinggib. Penstabil Teganganc. meningkatkan penguatand. Mengatasi arus yang berlebih14. Sistem ground pada peralatan listrik maupun elektronika menggunakankabel yang biasanya ditandai dengan warna....a. merahb. biruModul ELKA-Mr.UM.007.A136
  • 154. c. hijau-kuningd. hitam15. Solder yang biasa digunakan pada proses penyolderan peralatan elektronikmemiliki daya ....a. 100 Wb. 25 Wc. 75 Wd. 50 W16. Berikut ini adalah bahaya yang bisa timbul akibat menyolder kecuali....a. Penurunan kualitas rangkaianb. Kecelakaan karena panasc. Sengatan listrikd. keracunan17. Beberapa kriteria yang harus dipenuhi dalam kegiatan menyolder kecuali...a. Daya hantar listrik yang baikb. mempunyai ketahanan mekanikc. hantar panas yang baikd. Bersifat permanen18. Timah solder yang baik digunakan untuk penyolderan komponenelektronika mempunyai kadar campuran timah dengan timah hitamadalh.....Modul ELKA-Mr.UM.007.A137
  • 155. a. 50/50b. 70/30c. 60/40d. 40/6019. Kadar campuran timah 63/37 memiliki titik leleh sebesar....a. 1830Cb. 1900Cc. 2200Cd. 2300C20. Bahan tambah (flux. Paste) yang digunakan pada proses penyolderanperalatan elektronika adalah....a. resinb. ureac. asam aminod. asam sulfatb. Subyektif TesJawablah soal-soal berikut ini dengan singkat dan jelas1. Gambarkan simbul dari komponen pada tabel dibawahModul ELKA-Mr.UM.007.A138
  • 156. 2. Sebutkan bagian bagian kabel serat optik3. Gambarkan simbul dari UJT, Termistor, Saklar serie4. Apa maksud dari kabel NYAF5. Kabel telephone yang cara pemasangannya ditanam didalam tanahadalah...6. Bahan yang digunakan untuk pembuatan serat optik adalah....7. Apa yang dimaksud dengan menyolder8. Pada rangkaian elektronik kenapa tidak diijinkan menggunakan solderdengan daya listrik yang besar9. Apa tujuan desoldering10. Sebutkan bahaya yang mungkin timbul akibat menyolderModul ELKA-Mr.UM.007.A139
  • 157. c. Test Praktik1. Test Praktik 1a) Petunjuk. Gambarkan pada kertas ukuran 29,7 x 21 cm (A4) Tugas digambar dengan menggunakan tinta Waktu 60 menitb) Tugas dan Soal Gambarkan simbol dari:- 8 jenis komponen elektronika aktif- 8 jenis komponen elektronika pasif- 8 jenis simbol-simbol listrikc) Kriteria Penilaian Kebenaran gambar 60% Kebersihan gambar 20% Ketepatan waktu 20%Total Nilai2. Test Praktik 2a) Siapkan komponen seperti berikut: Resistor ½ w, 1 w, 3 w, 5 w, masing-masing 4 buah Kapasitor berbagai jenis, masing-masing 4 buahModul ELKA-Mr.UM.007.A140
  • 158.  Transistor berbagai jenis, masing-masing 4 buah IC berbagai jenis, masing-masing 5 buahb) Siapkan Solder = 25-30Wc) Timah Patrid) PCB lubangTugas: Lakukan penyolderan komponen tersebut diatas pada PCB lubang yangsudah disiapkanKunci Jawabana. Obyektif Tes1. d 11. b2. c 12. b3. a 13. c4. b 14. c5. b 15. b6. d 16. a7. b 17. d8. a 18. c9. c 19. a10. a 20. ab. Subyektif TesModul ELKA-Mr.UM.007.A141
  • 159. 1.2. core , cladding, coating3. 3.4. kabel fleksibel dengan penghantar tenbaga serabut berisolasi PVC.5. Buried Cable6. Gelas silica.Modul ELKA-Mr.UM.007.A142
  • 160. 7. Menyolder adalah proses membuat sambungan logam secara listrik danmekanis menggunakan logam tertentu (timah) dengan menggabung-kannya dengan alat khusus (solder).8. Untuk menghindari kerusakan pada komponen yang disolder atau PCBakibat panas yang berlebihan9. Untuk melepas/memisahkan atau memperbaiki posisi kabel/komponenyang sudah disolder10. Panas, sengatan listrik, keracunanKriteria PenilaianSoal Obyektif :Nilai tiap soal = 5(lima) bila jawaban benar dan 0 (nol) bila jawabansalahBobot nilai = 20 %Soal subyektif :Nilai tiap soal = maksimal 10 (sepuluh) bila jawaban benarBobot nilai = 80 %Total nilai = 20 % X nilai Soal A + 80% x nilai soal BDinyatakan kompeten bila :Total nilai /7.0 (lebih besar sama dengan tujuh koma nol).Modul ELKA-Mr.UM.007.A143
  • 161. Modul ELKA-Mr.UM.007.A144
  • 162. Setelah menyelesaikan modul ini dan mengerjakan semua tugas serta evaluasimaka berdasarkan kriteria penilaian, peserta diklat dapat dinyatakan Lulus/tidaklulus. Apabila dinyatakan Lulus maka peserta diklat dapat melanjutkan ke modulberikutnya sesuai alur peta kedudukan modul .sedangkan jika dinyatakan tidak lulus maka harus melaksanakan remidi ataumengulang modul ini.Modul ELKA-Mr.UM.007.A145BAB IVP E N U T U P
  • 163. Akhmadi, 2002. OLTE 565 Mb/s Pada Sistem Komunikasi Serat OptikMedan Pantai Cermin. Laporan Praktik Kerja Industri SMK Negeri 7SemarangLausselet, Daman Nuri, Instalasi Listrik , Departemen Listrik , TEDC Bandung.Citra Cable, Power Cable Catalog ,PT. Sucaco, Telecomunication Cable Catalogue.Sariadi, Bambang Supriyanto, 1995, Perencanaan Instalasi Listrik Jilid I,Angkasa Bandung.Modul : Mengidentifikasi Komponen dan Peralatan Elektronika, BatamInstitutional Development ProjectModul : PENYOLDERAN, Batam Institutional Development Projectwww.irational.orgwww.Elexp.comwww.kpsec.preeuk.comwww.generalcable.comModul ELKA-Mr.UM.007.A146DAFTAR PUSTAKA
  • 164. www.Avicenter.comwww.quantummarketing.netModul ELKA-Mr.UM.007.A147