Your SlideShare is downloading. ×
0
STANDAR PERSYATARAN MINIMAL & STANDAR PENAMPILAN MINIMAL H.SURANI,M.KES PRODI KEBIDANAN CURUP POLTEKKES KEMENKES BENGKULU
PELAYANAN KESEHATAN YANG BERMUTU <ul><li>Pelayanan kesehatan yang bermutu adalah pelayanan kesehatan yang dapat memuaskan ...
<ul><li>Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang sesuai dengan standar dan kode etik profesi meskipun diakui tidak mudah ...
Secara umum dimensi kepuasan dibedakan atas dua macam : <ul><li>Kepuasan yang mengacu pada penerapan standar dan kode etik...
<ul><li>Ukuran-ukuran yang dimaksud pada dasarnya mencakup penilaian terhadap kepuasan pasien mengenai: </li></ul><ul><li>...
<ul><li>2. Kepuasan yang mengacu pada penerapan semua persyaratan pelayanan kesehatan. </li></ul><ul><li>Ukuran kepuasan p...
<ul><li>ukuran-ukuran pelayanan kesehatan yang bermutu lebih bersifat luas, karena didalamnya tercakup penilaian kepuasan ...
UNSUR-UNSUR YANG MEMPENGARUHI MUTU PELAYANAN <ul><li>Mutu pelayanan kesehatan sebenarnya menunjuk pada penampilan (perform...
<ul><li>Sedangkan baik atau tidaknya keluaran tersebut sangat dipengaruhi oleh proses (process), masukan (input) dan lingk...
<ul><li>Unsur masukan </li></ul><ul><li>Unsur masukan (input) adalah tenaga, dana dan sarana fisik, perlengkapan serta per...
<ul><li>Unsur lingkungan </li></ul><ul><li>Yang dimaksud dengan unsur lingkungan adalah kebijakan, organisasi, manajemen. ...
<ul><li>Unsur proses </li></ul><ul><li>unsur proses adalah tindakan medis, keperawatan atau non medis. Secara umum disebut...
STANDAR <ul><li>Program menjaga mutu tidak dapat dipisahkan dengan keberadaan standar, karena kegiatan pokok program terse...
<ul><li>Pengertian standar. </li></ul><ul><li>•  Standar adalah sesuatu ukuran atau patokan untuk mengukur kuantitas, bera...
<ul><li>Berdasarkan batasan tersebut di atas sekalipun rumusannya berbeda, namun terkandung pengertian yang sama, yaitu me...
<ul><li>yang dimaksud dengan protokol (pedoman, petunjuk pelaksanaan) adalah suatu pernyataan tertulis yang disusun secara...
<ul><li>Secara umum standar program menjaga mutu dapat dibedakan; </li></ul><ul><li>Standar persyaratan minimal </li></ul>...
<ul><li>Standar lingkungan </li></ul><ul><li>Dalam standar lingkungan ditetapkan persyaratan minimal unsur lingkungan yang...
<ul><li>Standar proses </li></ul><ul><li>Dalam standar proses ditetapkan persyaratan minimal unsur proses yang harus dilak...
<ul><li>2. Standar penampilan minimal </li></ul><ul><li>standar penampilan minimal adalah yang menunjuk pada penampilan pe...
<ul><li>Untuk mengetahui apakah mutu pelayanan yang diselenggarakan masih dalam batas-batas kewajaran, maka perlu ditetapk...
INDIKATOR <ul><li>Untuk mengukur tercapai tidaknya standar yang telah ditetapkan, maka digunakan indikator (tolok ukur), y...
<ul><li>1.  Indikator persyaratan minimal </li></ul><ul><li>Yaitu indikator persyaratan minimal yang menunjuk pada ukuran ...
<ul><li>2. Indikator penampilan minimal </li></ul><ul><li>Yaitu indikator penampilan minimal yang menunjuk pada ukuran ter...
<ul><li>Berdasarkan uraian di atas agar mudah dipahami, apabila ingin diketahui (diukur) adalah faktor-faktor yang mempeng...
KRITERIA <ul><li>Indikator dispesifikasikan dalam berbagai kriteria dari standar yang telah ditetapkan, baik unsur masukan...
Wasalamualaikum  wr . wb
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Standar persyataran minimal & standar penampilan minimal

19,186

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
19,186
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
313
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Standar persyataran minimal & standar penampilan minimal"

  1. 1. STANDAR PERSYATARAN MINIMAL & STANDAR PENAMPILAN MINIMAL H.SURANI,M.KES PRODI KEBIDANAN CURUP POLTEKKES KEMENKES BENGKULU
  2. 2. PELAYANAN KESEHATAN YANG BERMUTU <ul><li>Pelayanan kesehatan yang bermutu adalah pelayanan kesehatan yang dapat memuaskan setiap pemakai jasa pelayanan kesehatan sesuai dengan tingkat kepuasan rata-rata penduduk, serta penyelenggaraannya sesuai dengan standar dan kode etik profesi yang telah ditetapkan </li></ul>
  3. 3. <ul><li>Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang sesuai dengan standar dan kode etik profesi meskipun diakui tidak mudah namun masih dapat diupayakan, karena telah ada tolok ukurnya, yakni rumusan-rumusan standar serta kode etik profesi yang pada umunya telah dimiliki dan wajib sifatnya untuk dipakai sebagai pedoman dalam menyelenggarakan setiap kegiatan profesi. </li></ul>
  4. 4. Secara umum dimensi kepuasan dibedakan atas dua macam : <ul><li>Kepuasan yang mengacu pada penerapan standar dan kode etik profesi. </li></ul><ul><li>Ukuran kepuasan pemakai jasa pelayanan kesehatan terbatas hanya pada kesesuaian dengan standar dan kode etik profesi. Suatu pelayanan kesehatan disebut sebagai pelayanan kesehatan yang bermutu apabila penerapan standar dan kode etik profesi dapat memuaskan pasien. </li></ul>
  5. 5. <ul><li>Ukuran-ukuran yang dimaksud pada dasarnya mencakup penilaian terhadap kepuasan pasien mengenai: </li></ul><ul><li>a. Hubungan tenaga kesehatan/perawat-pasien ( Nurse-patient relationship ). </li></ul><ul><li>b. Kenyamanan pelayanan ( Amenitis ). </li></ul><ul><li>c. Kebebasan melakukan pilihan ( Choice ). </li></ul><ul><li>d. Pengetahuan dan kompetensi teknis ( Scientifik knowledge and technical skill ). </li></ul><ul><li>e. Efektifitas pelayanan ( Effectives ). </li></ul><ul><li>f. Keamanan tindakan ( Safety ). </li></ul>
  6. 6. <ul><li>2. Kepuasan yang mengacu pada penerapan semua persyaratan pelayanan kesehatan. </li></ul><ul><li>Ukuran kepuasan pemakai jasa pelayanan kesehatan dikaitkan dengan penerapan semua persyaratan pelayanan kesehatan. Suatu pelayanan kesehatan disebut sebagai pelayanan kesehatan yang bermutu apabila penerapan semua persyaratan pelayanan dapat memuaskan pasien. </li></ul>
  7. 7. <ul><li>ukuran-ukuran pelayanan kesehatan yang bermutu lebih bersifat luas, karena didalamnya tercakup penilaian kepuasan pasien mengenai: </li></ul><ul><li>a. Ketersediaan pelayanan kesehatan ( Available ). </li></ul><ul><li>b. Kewajaran pelayanan kesehatan ( Appropriate ). </li></ul><ul><li>c. Kesinambungan pelayanan kesehatan ( Continue ). </li></ul><ul><li>d. Penerimaan pelayanan kesehatan ( Acceptable ). </li></ul><ul><li>e. Ketercapaian pelayanan kesehatan ( Accesible ). </li></ul><ul><li>f. Keterjangkauan pelayanan kesehatan ( Affordable ). </li></ul><ul><li>g. Efesiensi pelayanan kesehatan ( Efficient ). </li></ul><ul><li>h. Mutu pelayanan kesehatan ( Quality ). </li></ul>
  8. 8. UNSUR-UNSUR YANG MEMPENGARUHI MUTU PELAYANAN <ul><li>Mutu pelayanan kesehatan sebenarnya menunjuk pada penampilan (performance) dari pelayanan kesehatan yang dikenal dengan keluaran (output) yaitu hasil akhir kegiatan dari tindakan dokter dan tenaga profesi lainnya terhadap pasien, dalam arti perubahan derajat kesehatan dan kepuasan baik positif maupun sebaliknya. </li></ul>
  9. 9. <ul><li>Sedangkan baik atau tidaknya keluaran tersebut sangat dipengaruhi oleh proses (process), masukan (input) dan lingkungan (environment). Maka jelaslah bahwa baik atau tidaknya mutu pelayanan kesehatan sangat dipengaruhi oleh unsur-unsur tersebut, dan untuk menjamin baiknya mutu pelayanan kesehatan ketiga unsur harus diupayakan sedemikian rupa agar sesuai dengan standar dan atau kebutuhan. </li></ul>
  10. 10. <ul><li>Unsur masukan </li></ul><ul><li>Unsur masukan (input) adalah tenaga, dana dan sarana fisik, perlengkapan serta peralatan. Secara umum disebutkan bahwa apabila tenaga dan sarana (kuantitas dan kualitas) tidak sesuai dengan standar yang telah ditetapkan (standard ofpersonnel and facilities), serta jika dana yang tersedia tidak sesuai dengan kebutuhan, maka sulitlah diharapkan baiknya mutu pelayanan (Bruce 1990). </li></ul>
  11. 11. <ul><li>Unsur lingkungan </li></ul><ul><li>Yang dimaksud dengan unsur lingkungan adalah kebijakan, organisasi, manajemen. Secara umum disebutkan apabila kebijakan, organisasi dan manajemen tersebut tidak sesuai dengan standar dan atau tidak bersifat mendukung, maka sulit diharapkan mutu pelayanan baik </li></ul>
  12. 12. <ul><li>Unsur proses </li></ul><ul><li>unsur proses adalah tindakan medis, keperawatan atau non medis. Secara umum disebutkan apabila tindakan tersebut tidak sesuai dengan standar yang telah ditetapkan (standard of conduct), maka sulit diharapkan mutu pelayanan menjadi baik (Pena, 1984). </li></ul>
  13. 13. STANDAR <ul><li>Program menjaga mutu tidak dapat dipisahkan dengan keberadaan standar, karena kegiatan pokok program tersebut adalah menetapkan masalah, menetapkan penyebab masalah, menetapkan masalah, menetapkan cara penyelesaian masalah, menilai hasil dan saran perbaikan yang harus selalu mengacu kepada standar yang telah ditetapkan sebelumnya sebagai alat menuju terjaminnya mutu </li></ul>
  14. 14. <ul><li>Pengertian standar. </li></ul><ul><li>• Standar adalah sesuatu ukuran atau patokan untuk mengukur kuantitas, berat, nilai atau mutu. </li></ul><ul><li>• Standar adalah rumusan tentang penampilan atau nilai diinginkan yang mampu dicapai, berkaitan dengan parameter yang telah ditetapkan. </li></ul><ul><li>• Standar adalah keadaan ideal atau tingkat pencapaian tertinggi dan sempurna yang dipergunakan sebagai batas penerimaan minimal, atau disebut pula sebagai kisaran variasi yang masih dapat diterima (Clinical Practice Guideline, 1990). </li></ul>
  15. 15. <ul><li>Berdasarkan batasan tersebut di atas sekalipun rumusannya berbeda, namun terkandung pengertian yang sama, yaitu menunjuk pada tingkat ideal yang diinginkan. </li></ul><ul><li>Lazimnya tingkat ideal tersebut tidak disusun terlalu kaku, namun dalam bentuk minimal dan maksimal (range). </li></ul><ul><li>Penyimpangan yang terjadi tetapi masih dalam batas-batas yang dibenarkan disebut toleransi (tolerance). Sedangkan untuk memandu para pelaksana program menjaga mutu agar tetap berpedoman pada standar yang telah ditetapkan maka disusunlah protokol. </li></ul>
  16. 16. <ul><li>yang dimaksud dengan protokol (pedoman, petunjuk pelaksanaan) adalah suatu pernyataan tertulis yang disusun secara sistimatis dan yang dipakai sebagai pedoman oleh para pelaksana dalam mengambil keputusan dan atau dalam melaksanakan pelayanan kesehatan. Makin dipatuhi protokol tersebut, makin tercapai standar yang telah ditetapkan. Jenis standar sesuai dengan unsur-unsur yang terdapat dalam unsur-unsur rogram menjaga mutu, dan peranan yang dimiliki tersebut. </li></ul>
  17. 17. <ul><li>Secara umum standar program menjaga mutu dapat dibedakan; </li></ul><ul><li>Standar persyaratan minimal </li></ul><ul><li>Adalah yang menenunjuk pada keadaan minimal yang harus dipenuhi untuk menjamin terselenggaranya pelayanan kesehatan yang bermutu, yang dibedakan dalam : </li></ul><ul><li>Standar masukan </li></ul><ul><li>Dalam standar masukan yang diperlukan untuk minimal terselenggaranya pelayanan kesehatan yang bermutu, yaitu jenis, jumlah, dan kualifikasi/spesifikasi tenaga pelaksana sarana,peralatan, dana (modal). </li></ul>
  18. 18. <ul><li>Standar lingkungan </li></ul><ul><li>Dalam standar lingkungan ditetapkan persyaratan minimal unsur lingkungan yang diperlukan untuk dapat menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang bermutu yakni garis-garis besar kebijakan program, pola organisasi serta sistim manajemen, yang harus dipatuhi oleh semua pelaksana. </li></ul>
  19. 19. <ul><li>Standar proses </li></ul><ul><li>Dalam standar proses ditetapkan persyaratan minimal unsur proses yang harus dilakukan untuk terselenggaranya pelayanan kesehatan yang bermutu, yakni tindakan medis, keperawatan dan non medis (standard of conduct), karena baik dan tidaknya mutu pelayanan sangat ditentukan oleh kesesuaian tindakan dengan standar proses. </li></ul>
  20. 20. <ul><li>2. Standar penampilan minimal </li></ul><ul><li>standar penampilan minimal adalah yang menunjuk pada penampilan pelayanan kesehatan yang masih dapat diterima. Standar ini karena menunjuk pada unsur keluaran maka sering disebut dengan standar keluaran atau standar penampilan ( Standard of Performance ). </li></ul>
  21. 21. <ul><li>Untuk mengetahui apakah mutu pelayanan yang diselenggarakan masih dalam batas-batas kewajaran, maka perlu ditetapkan standar keluaran. Untuk dapat meningkatkan mutu pelayanan kesehatan maka keempat standar tersebut perlu dipantau, dan dinilai secara obyektif serta berkesinambungan. Bila ditemukan penyimpangan,perlu segera diperbaiki. Dalam pelaksanaannya pemantauan standar-standar tersebut tergantung kemampuan yang dimiliki, maka perlu disusun prioritas. </li></ul>
  22. 22. INDIKATOR <ul><li>Untuk mengukur tercapai tidaknya standar yang telah ditetapkan, maka digunakan indikator (tolok ukur), yaitu yang menunjuk pada ukuran kepatuhan terhadap standar yang ditetapkan. Makin sesuai sesuatu yang diukur dengan indikator, makin sesuai pula keadaannya dengan standar yang telah ditetapkan. Sesuai dengan jenis standar dalam program menjaga mutu, maka indikatorpun dibedakan menjadi : </li></ul>
  23. 23. <ul><li>1. Indikator persyaratan minimal </li></ul><ul><li>Yaitu indikator persyaratan minimal yang menunjuk pada ukuran terpenuhi atau tidaknya standar masukan, lingkungan dan proses. Apabila hasil pengukuran berada di bawah indikator yang telah ditetapkan pasti akan besar pengaruhnya terhadap mutu pelayanan kesehatan yang diselenggarakan. </li></ul>
  24. 24. <ul><li>2. Indikator penampilan minimal </li></ul><ul><li>Yaitu indikator penampilan minimal yang menunjuk pada ukuran terpenuhi atau tidaknya standar penampilan minimal yang diselenggarakan. Indikator penampilan minimal ini sering disebut indikator keluaran. Apabila hasil pengukuran terhadap standar penampilan berada di bawah indikator keluaran maka berarti pelayanan kesehatan yang diselenggarakan tidak bermutu </li></ul>
  25. 25. <ul><li>Berdasarkan uraian di atas agar mudah dipahami, apabila ingin diketahui (diukur) adalah faktor-faktor yang mempengaruhi mutu pelayanan kesehatan ( penyebab ), maka yang dipergunakan adalah indikator persyaratan minimal. Tetapi apabila yang ingin diketahui adalah mutu pelayanan kesehatan ( akibat ) maka yang dipergunakan adalah indikator keluaran (penampilan) </li></ul>
  26. 26. KRITERIA <ul><li>Indikator dispesifikasikan dalam berbagai kriteria dari standar yang telah ditetapkan, baik unsur masukan, lingkungan, proses ataupun keluaran. Berdasarkan uraian di atas mutu pelayanan kesehatan suatu fasilitas pemberi jasa dapat diukur dengan memantau dan menilai indikator, kriteria dan standar yang terbukti sahih dan relevan dengan : masukan, lingkungan, proses dan keluaran. </li></ul>
  27. 27. Wasalamualaikum wr . wb
  1. A particular slide catching your eye?

    Clipping is a handy way to collect important slides you want to go back to later.

×