• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Pengertian kewirausahaan
 

Pengertian kewirausahaan

on

  • 3,017 views

 

Statistics

Views

Total Views
3,017
Views on SlideShare
3,017
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
23
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Pengertian kewirausahaan Pengertian kewirausahaan Document Transcript

    • PENGERTIAN KEWIRAUSAHAANMenurut ciputraKewirausahaan adalah jalan keluar untuk menyelesaikan masalah pengangguran, kemiskinan dankemelaratan. Kewirausahaan sangat penting untuk mengubah bangsa Indonesia menjadi bangsayang maju.3 jenis wira usaha menurut ciputra:1.Necessity Entrepreneur yaitu menjadi wirausaha karena terpaksa dan desakan kebutuhan hidup.2.Replicative Entrepreneur,yang cenderung meniru- niru bisnis yang sedang ngetren sehingga rawan terhadap persaingan dan kejatuhan.3.Inovatip Entrepreneur,wirausaha inovatip yang terus berpikir kreatif dlm melihat peluang dan meningkatkannya.Menurut ZimmererKewirausahaan sebagai suatu proses penerapan kreativitas dan inovasi dlm memecahkan persoalan dan menemukan peluang untuk memperbaiki kehidupan / usaha.Untuk menciptakan sesuatu diperlukan suatu kretivitas dan jiwa inovator yg tinggi. Seorang yangmemiliki kreativitasdan jiwa inovator tentu berfikir untuk mencari dan menciptakan peluang yg baru agar lebih baikdari sebelumnya.Menurut Peter DruckerKewirausahaan merupakan kemampuan dalammenciptakan sesuatu yang baru dan berbeda orangyang memiliki kemampuan untukmenciptakan sesuatu yang baru, berbeda dari yang lain atau mampu menciptakan sesuatu yangberbeda dengan yang sudah ada sebelumnya. “BISNIS” B = BERBASIS ILMU I = INOVATIF S = STRATEGI N = NIAT YANG KUAT I = INFORMASI DAN TEKHNOLOGI S = SUPEL
    • 4 hal yang perlu dimiliki oleh seorang wirausahawan1. Proses berkreasi : mengkreasikan sesuatu yang baru dengan menambahkan nilainya yg dapat diakui baik oleh wirausahawan dan juga audiens yang akan menggunakan hasil kreasi tersebut.2. Komitmen yang tinggi terhadap penggunaan waktu dan usaha yang diberikan. Semakin besar fokus dan perhatian yang diberikan dalam usaha ini maka akan mendukung proses kreasi yang akan timbul dalam kewirausahaan.3. Memperkirakan resiko yang mungkin timbul. ð resiko keuangan ð resiko fisik ð resiko sosial.4. Memperoleh reward. ð reward yang terpenting adalah independensi atau kebebasan yang diikuti dengan kepuasan pribadi. ð reward berupa uang biasanya dianggap sebagai suatu bentuk derajat kesuksesan usahanya
    • TEORI MOTIVASIMenurut MASLOWLima tingkat kebutuhan itu dikenal dengan sebutan Hirarki Kebutuhan Maslow, dimulai darikebutuhan biologis dasar sampai motif psikologis yang lebih kompleks; yang hanya akan pentingsetelah kebutuhan dasar terpenuhi. Kebutuhan pada suatu peringkat paling tidak harus terpenuhisebagian sebelum kebutuhan pada peringkat berikutnya menjadi penentu tindakan yang penting. 1. Kebutuhan fisiologis (rasa lapar, rasa haus, dan sebagainya) 2. Kebutuhan rasa aman (merasa aman dan terlindung, jauh dari bahaya) 3. Kebutuhan akan rasa cinta dan rasa memiliki (berafiliasi dengan orang lain, diterima, memiliki) 4. Kebutuhan akan penghargaan (berprestasi, berkompetensi, dan mendapatkan dukungan serta pengakuan) 5. Kebutuhan aktualisasi diri (kebutuhan kognitif: mengetahui, memahami, dan menjelajahi; kebutuhan estetik: keserasian, keteraturan, dan keindahan; kebutuhan aktualisasi diri: mendapatkan kepuasan diri dan menyadari potensinya)Menurut HerzbergMenurut Herzberg (1966), ada dua jenis faktor yang mendorong seseorang untuk berusahamencapai kepuasan dan menjauhkan diri dari ketidakpuasan. Dua faktor itu disebutnya faktohigiene (faktor ekstrinsik) dan faktor motivator (faktor intrinsik).Faktor hygiene: memotivasi seseorang untuk keluar dari ketidakpuasan, termasuk didalamnyaadalah hubungan antar manusia, imbalan, kondisi lingkungan, dan sebagainya (faktor ekstrinsik)Faktor motivator: memotivasi seseorang untuk berusaha mencapai kepuasan, yang termasukdidalamnya adalah achievement, pengakuan, kemajuan tingkat kehidupan, dsb (faktor intrinsik).
    • Menurut Mc. Gregorteori X a. karyawan secara inheren tertanam dalam dirinya tidak menyukai kerja b. karyawan tidak menyukai kerja mereka harus diawasi atau diancam dengan hukuman untuk mencapai tujuan. c. Karyawan akan menghindari tanggung jawab. d. Kebanyakan orang kurang kreatif. teori Y : a. karyawan dapat memandang kerjasama dengan sewajarnya seperti istirahat dan bermain. b. Orang akan menjalankan pengarahan diri dan pengawasan diri jika mereka komit pada sasaran. c. Rata rata orang akan menerima tanggung jawab. d. Kemampuan untuk mengambil keputusan inovatif. e. setiap orang memiliki kemampuan kreativitas