9 materisim komputer

  • 1,829 views
Uploaded on

 

  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,829
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
35
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp MATA KULIAH SISTEM INFORMASI MANAJEMEN ( SIM ) KOMPUTERMATERI1. Pengertian Sistem Informasi Manajemen2. Sistem Informasi Manajemen dan Komputer3. Pendekatan dan pengolahan data pada sistem4. Peranan SIM komputer dalam perusahaan5. SIM untuk Pengambilan keputusan6. Perencanaan, design dan penerapan SIM berbasis komputer7. Perancangan SIM komputer8. Pemeliharaan SIM berbasis komputerDAFTAR PUSTAKA a. Robert G. Murdick/ Joel E. Ross, Sistem Informasi untuk manajemen Modern. Penerbit PT. Erlangga ( Paling Utama ) b. Edhy Sutanta, Sistem Informasi Manajemen, Penerbit Graha Ilmu ( Buku rekomendasi dari Poltek piksi ganesha ) c. Gordon B.Davis Sistem Informasi Manajemen d. Drs, Moekijat, Pengantar sistem informasi manajemen. Penerbit PT. Remaja Karya CVP a g e | 1 - 70
  • 2. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN I PENGANTAR SIM1.1 Pengertian Istilah Sistem Informasi Manajemena. Sistem ( Sistem Abstrak dan Sistem Fisik) Gordon B. Davis dalam bukunya, Management Information System :Conceptual Foundation, Structure, and Development, menyatakan sebagaiberikut:Sistem dapat abstrak atau fisis. Sistem yang abstrak adalah susunan yang teraturdari gagasan-gagasan atau konsepsi-konsepsi yang saling tergantung. Misalnya,sistem teologi adalah susunan yang teratur dari gagasan-gagasan tentang Tuhan,manusia , dan sebagainya. Sistem yang bersifat fisis adalah serangkaian unsuryang bekerja sama untuk mencapai suatu tujuan. Untuk menjelaskan sistem yang bersifat fisis, Gordon B. davismemberikan contoh-contoh antara lain sebagai berikut : Sistem angkutan –pegawai-pegawai, mesin-mesin, dan organisasi yang mengangkut barang-barang.Sistem sekolah – gedung-gedung, guru-guru, administrator-administrator, buku-buku pelajaran, dan sebagainya yang bersama-sama berfungsi memberikanpelajaran kepada para siswa. Norman L. Enger bukunya, Management Standards for DevelopingInformation Sistems, menulis bahwa “a system consists of related that meetcompany objectives such as inventory control or production scheduling”, suatusistem terdiri atas kegiatan-kegiatan yang berhubungan guna mencapai tujuan-tujuan perusahaan seperti pengendalian inventaris atau penjadwalan produksi.P a g e | 2 - 70
  • 3. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Prof.Dr.Mr.S. Prajudi Atmosudirdjo dalam bukunya PengambilanKeputusan, mengatakan:Sistem sebagaimana telah saya rumuskan dalam bagian-bagian terdahulu adalahsetiap sesuatu yang terdiri atas obyek-obyek, atau unsur-unsur, atau komponen-komponen yang bertata-kaitan dan bertata-hubungan satu sama lain sedemikianrupa sehingga unsur-unsur tersebut merupakan suatu kesatuan pemrosesan ataupengolahan uang tertentu Richard A. Johnson, Fremont E. Kast, dan James E. Rosenzweig dalambuku mereka yang berjudul The Theory and Management of Systems, yangditerjemahkan oleh Drs. S. Pamudji,M.P.A dalam bukunya, Teori Sistem danPenerapannya dalam Management, mengemukakan bahwa suatu sistem adalah “suatu himpunan atau perpaduan hal-hal atau bagian-bagian yang membentuk suatukebulatan/keseluruhan yang kompleks atau utuh.Pada halaman lain dikemukakan :Suatu sistem akan didefinisikan sebagai suatu gugus komponen-komponen yangdirancang untuk menyelesaikan suatu tujuan tertentu sesuai dengan rencana.Terdapat tiga hal yang penting dalam definisi ini, Pertama, adanya maksud atautujuan, dimana sistem dirancang untuk mengerjakannya. Kedua, adanya suaturancangan, atau suatu susunan komponen-komponen. Akhirnya input informasi,energi (tenaga), dan bahan-bahan (material) harus dialokasikan sesuai denganrencana.b. SistemGordon B. Davis mrngatakan bahwa sistem dibagi atau dijadikan faktor-faktor /unsur-unsur dalam subsistem-subsistem. Jadi subsistem adalah bagian atau faktor/unsur dari sistem.P a g e | 3 - 70
  • 4. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-KompSistem Deterministik dan Sistem ProbabilistikSistem deterministik (deterministic system) adalah suatu sistem yang operasinyadapat diprediksi secara tepat, misalnya sistem komputer. Sedangkan sistemprobabilistik (probabilistic system) adalah sistem yang tak dapat diramal denganpasti karena mengandung unsur probabilitas, misalnya sistem arisan dan sistemsediaan, kebutuhan rata-rata dan waktu untuk memulihkan jumlah sediaan dapatditentukan tetapi nilai yang tepat sesaat tidak dapat ditentukan dengan pasti.Sistem Tertutup dan Sistem TerbukaSistem tertutup (closed system) adalah sistem yang tidak bertukar materi,informasi, atau energi dengan lingkungan, dengan kata lain sistem ini tidakberinteraksi dan tidak dipengaruhi oleh lingkungan, misalnya reaksi kimia dalamtabung yang terisolasi. Sedangkan sistem terbuka (open system) adalah sistemyang berhubungan dengan lingkungan dan dipengaruhi oleh lingkungan, misalnyasistem perusahaan dagang.Sistem Alamiah dan Sistem Buatan ManusiaSistem Alamiah (natural system) adalah sistem yang terjadi karena alam, misalnyasistem tata surya. Sedangkan sistem buatan manusia (human made system) adalahsistem yang dibuat oleh manusia,misalnya sistem komputer.Sistem Sederhana dan Sistem KompleksBerdasarkan tingkat kerumitannya, sistem dibedakan menjadi sistem sederhana(misalnya sepeda) dan sistem kompleks (misalnya otak manusia).c. DataMenurut The Liang Gie, data atau bahan keterangan adalah :Hal, peristiwa atau kenyataan lainnya apa pun yang mengandung sesuatupengetahuan untuk dijadikan dasar guna penyusunan keterangan, pembuatankesimpulan atau penerapan keputusan. Data adalah ibarat bahan mentah yangmelalui pengolahan tertentu lalu menjadi keterangan (informasi).P a g e | 4 - 70
  • 5. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-KompMenurut Gordon B. Davis :Data, bahan mentah bagi informasi, dirumuskan sebagai kelompok lambang-lambang tidak acak yang menunjukkan jumlah-jumlah, tindakan-tindakan, hal-hal,dan sebagainya. Data-data dibentuk dari lambang grafis seperti *, $, dan ~. Data-data disusun untuk mengolah tujuan-tujuan menjadi susunan data, susunankearsipan, dan pusat data atau landasan data.d. InformasiMenurut Gordon B. davis, Informasi adalah data yang telah diolah menjadi suatubentuk yang penting bagi si penerima dan mempunyai nilai nyata atau yang dapatdirasakan dalam keputusan-keputusan yang sekarang atau keputusan-keputusanyang akan datang.Penulis lain, Burch dan Strater, menyatakan :Informasi adalah pengumpulan atau pengolahan data untuk memberikanpengetahuan dan keterangan.George R. Terry, Ph.D. menyatakan bahwa informasi adalah data yang pentingyang memberikan pengetahuan yangberguna. Selanjutnya dijelaskan oleh beliaubahwa kegunaan informasi tergantung pada :1. Tujuan si penerima Apabila informasi itu tujuannya untuk memberi bantuan, maka informasi itu harus membantu si penerima dalam apa yang ia usahakan untuk memperolehnya.2. Ketelitian penyampaian dan pengolahan data Dalam menyampaikan dan mengolah data, inti dan pentingnya informasi harus dipertahankan.3. Waktu Apakah informasi itu masih up-to-date?4. Ruang atau tempat Apakah informasi itu tersedia dalam ruangan atau tempat yang tepat?P a g e | 5 - 70
  • 6. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp5. Bentuk Dapatkan informasi itu dugunakan secara efektif ? Apakah informasi itu menunjukkan hubungan-hubungan yang diperlukan, bidang-bidang yang memerlukan perhatian manajemen ? Dan apakah informasi itu menekankan situasi-situasi yang ada hubungannya?6. Semantik Apakah hubungan antara kata-kata dan arti yang diinginkan cukup jelas? Apakah ada kemungkinan salah tafsir?e. Manajemen Menurut Prof.Dr. Prajudi Atmosudirjo, S.H. pengertian manajemen itudapat dipandang sebagai :1. Orang-orang: Semua orang yang mempunyai fungsi/kegiatan pokok sebagai pemimpin- pemimpin kerja.2. Proses: Adanya kegiatan-kegiatan yang berarah ke bawah, jadi berupa kerja-kerja untuk mencapai tujuan tertentu.3. Sistem Kekuasaan : Atau sistem kewenangan-kewenangan/ wewenang-wewenang supaya orang- orang menjalankan pekerjaan. Demikian juga apabila kita mengatakan top management, middlemanagement, dan lower management, maka yang kita maksudkan adalah topmanager, middle manager, dan lower manager.Dikatakan oleh George R. Terry, Ph.D. dalam bukunya, Principles ofManagement, sebagai berikut :Manajemen adalah suatu proses tertentu yang terdiri atas perencanaan,pengorganisasian, penggerakan, dan pengawasan, yang dilakukan untukmenentukan dan mencapai tujuan yang telah ditetapkan dengan menggunakanmanusia dan sumber-sumber lainnya.P a g e | 6 - 70
  • 7. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-KompTingkatan manajemenDilihat dari tingakatan organisasi, manajemen dibagi dalam 3 tingkatan yaitu: 1. Manajemen Puncak (Top Management) Manajer bertaggungjawab atas pengaruh yang ditmbulkan dari keputusan- keputusan manajemen keseluruhan dari organisasi. Misal: Direktur, wakil direktur, direktur utama. Keahlian yang dimiliki para manajer tinggkat puncak adalah konseptual, artinya keahlian untuk membuat dan mmerumuskan konsep untuk dilaksanakan oleh tingkatan manajer dibawahnya.Misal: 2. Manajemen Menengah (Middle Management) Manajemen menengah harus memeiliki keahlian interpersonal/manusiawi, artinya keahlian untuk berkomunikasi, bekerjasama dan memotivasi orang lain. Manajer bertanggungjawab melaksanakan reana dan memastikan tercapainya suatu tujuan. Misal: manajer wilayah, kepala divisi, direktur produk. 3. Manajemen Bawah/Lini (Low Management) Manager bertanggung jawab menyelesaikan rencana-rencana yang telah ditetapkan oleh para manajer yang lebih tinggi. Pada tngkatan ini juga memiliki keahlian yaitu keahlian teknis, atrinya keahlian yahng mencakup prosedur, teknik, pengetahuan dan keahlian dalam bidang khusus. Misal: supervisor/pengawas produksi, mandor.Berikut adalah skema ( Piramida ) manajemen berdasarkan tingkatanya:Dilihart dari kegiatan yang dilakukan : Didalam melaksanakan tugas, setiap tingkatan manajer mempunyai ungsiutama atau keahlian yang berbeda yaitu: Keahlian Teknik (Technical Skill) yaitu keahlian tentang bagaimana caramengaerjakan dan menghasilkan sesuatu yang teriri atas pengarahan denganmotivasi, supervisi, dan kemunikasi .P a g e | 7 - 70
  • 8. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Keahlian Manajerial (Managerial Skill) yaitu keahlian yang terkait denganhal penetapan tujuan perencanaan, pengorganisasian, penyusunan personalia, danpengawasan.Keterampilan ManajerSecara umum, terdapat emat keterampilan manajer pada masing-masing tingkatmanajer: 1. Keterampilan konseptual Ketrampilan atau kemampuan mental untuk mengkordinasikan dan mengintegrasikan seluruh kepentingan dan kegiatan organisasi. 2. Keterampilan Kemanusiaan Kemampuan untuk saling bekerja sana dengan memahami dan memotivasiorang lain. 3. Keterampilan Administrasi Kemampuan yang ada hubungannya dengan fungsi manajemen yangdilakukan. 4. Keterampilan Teknik Kemampuan untuk menggunakan peralatan-peralatan, prosedur, dan metode dari suatu bidang tertentu.Robert L. Katz pada tahun 1970-an mengemukakan bahwa setiap manajermembutuhkan minimal tiga keterampilan dasar. Ketiga keterampilan tersebutadalah: Keterampilan konseptual (conceptional skill)Manajer tingkat atas (top manager) harus memiliki keterampilan untuk membuatkonsep, ide, dan gagasan demi kemajuan organisasi. Gagasan atau ide sertakonsep tersebut kemudian haruslah dijabarkan menjadi suatu rencana kegiatanuntuk mewujudkan gagasan atau konsepnya itu. Proses penjabaran ide menjadisuatu rencana kerja yang kongkret itu biasanya disebut sebagai prosesperencanaan atau planning. Oleh karena itu, keterampilan konsepsional jugameruipakan keterampilan untuk membuat rencana kerja. Keterampilan berhubungan dengan orang lain (humanity skill)Selain kemampuan konsepsional, manajer juga perlu dilengkapi denganketerampilan berkomunikasi atau keterampilan berhubungan dengan orang lain,yang disebut juga keterampilan kemanusiaan. Komunikasi yang persuasif harusselalu diciptakan oleh manajer terhadap bawahan yang dipimpinnya. Dengankomunikasi yang persuasif, bersahabat, dan kebapakan akan membuat karyawanmerasa dihargai dan kemudian mereka akan bersikap terbuka kepada atasan.Keterampilan berkomunikasi diperlukan, baik pada tingkatan manajemen atas,menengah, maupun bawah. Keterampilan teknis (technical skill)Keterampilan ini pada umumnya merupakan bekal bagi manajer pada tingkat yanglebih rendah. Keterampilan teknis ini merupakan kemampuan untuk menjalankanP a g e | 8 - 70
  • 9. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Kompsuatu pekerjaan tertentu, misalnya menggunakan program komputer, memperbaikimesin, membuat kursi, akuntansi dan lain-lain.Fungsi ManajemenFungsi Manajemen ialah berbagai jenis tugas atau kegiatan manajemen yangmempunyai peranan khas dan bersifat saling menunjang untuk mencapai tujuanyang telah ditetapkan sebelumnya. Banyak sekali ahli yang mengemukakan tentang fungsi manajemen ini.Ambil contoh misalnya George R. Terry. Dia menyebutkan bahwa fungsimanajemen terdiri dari:a. Planning (Perencanaan)b. Organizing (Pengorganisasian)c. Actuating (Penggerakkan)d. Controlling (Pengawasan). Sedangkan Harold Koontz dan Cyril O’Donnel membagi fungsimanajemen menjadi:a. Planning (Perencanaan)b. Organizing (Pengorganisasian)c. Staffing (Penyusunan Pegawai)d. Directing (Pembinaan Kerja)e. Controlling (Pengawasan).Tidak jauh berbeda dengan pendapat para ahli di atas, Henry Fayolmengemukakan bahwa fungsi manajemen terdiri dari:a. Planning (Perencanaan)b. Organizing (Pengorganisasian)c. Commanding (Pemberian Komando)d. Coordinating (Pengkoordinasian)e. Controlling (Pengawasan). Ahli lain yang bernama Lyndall F. Urwick menambahkan pendapat HenryFayol dengan Forecasting (Peramalan), sehingga urutannya menjadi:P a g e | 9 - 70
  • 10. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Kompa. Forecasting (Peramalan)b. Planning (Perencanaan)c. Organizing (Pengorganisasian)d. Commanding (Pemberian Komando)e. Coordinating (Pengkoordinasian)f. Controlling (Pengawasan). Selanjutnya Luther Gullick membagi fungsi manajemen menjadi:a. Planning (Perencanaan)b. Organizing (Pengorganisasian)c. Staffing (Penyusunan Pegawai)d. Directing (Pembinaan Kerja)e. Coordinating (Pengkoordinasian)f. Reporting (Pelaporan)g. Budgeting (Anggaran).Untuk lebih jelasnya, berikut ini Anda akan mempelajari uraian singkat tentangfungsi manajemen yang paling banyak digunakan.Perencanaan (Planning) ialah fungsi manajemen yang harus bisa menjawab rumusSWIH. WHAT(apa) yang akan dilakukan, WHY (mengapa) harus melakukan apa,WHEN (kapan) melakukan apa, WHERE (dimana) melakukan apa, WHO (siapa)yang melakukan apa, HOW (bagaimana) cara melakukan apa,Pengorganisasian (Organizing) ialah fungsi manajemen yang berhubungan denganpembagian tugas. Siapa mengerjakan apa dan siapa bertanggung jawab padasiapa.Penggerakkan (actuating) yaitu fungsi manajemen yang berhubungan denganbagaimana cara menggerakkan kerabat kerja (bawahan) agar bekerja denganpenuh kesadaran tanpa paksaan.P a g e | 10 - 70
  • 11. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-KompPengawasan ( Controlling) disebut juga fungsi pengendalian. Suatu proses untukmengukur atau membandingkan antara perencanaan yang telah dibuat denganpelaksanaan. Dengan adanya pengawasan ini, diharapkan jangan sampai terjadikesalahan atau penyimpangan.Disamping itu, Forecasting (Peramalan) sering dijadikan sebagai bahanpertimbangan. Forecasting ialah kegiatan meramalkan, memproyeksikan ataumengadakan taksiran terhadap berbagai kemungkinan yang akan terjadi sebelumsuatu rencana yang lebih pasti dapat dilakukan.f. Sistem Informasi Manajemen Burt Scanlan dan J. Bernard Keys dalam buku mereka yang berjudulManagement and Organizational Behaviour, mengatakan bahwa Suatu sisteminformasi manajemen adalah suatu sistem formal mengenai hal melaporkan,menggolongkan, dan menyebarkan informasi kepada orang-orang yang tepatdalam suatu organisasi. The Liang Gie dalam bukunya, Pokok-pokok PPBS dan MISmenyarankan perumusan MIS yang lebih luas lingkupannya sebagai :Keseluruhan jalinan hubungan antara satuan-satuan dan jaringan lalu lintasmacam-macam keterangan dalam sesuatu organisasi serta segenap prosespengumpulan, pengolahan, penyimpanan, pengambilan kembali dan penyebaanketerangan itu dengan berbagai peralatan sehingga memungkinkan para anggotamelaksanankan tugas dengan sebaik-baiknya maupun pimpinan membuatkeputusan atau menjalankan tugas kepemimpinanya yang lain secara tepat.SIM adalah pengembagan dan penggunaan sistem-sistem informasi yang efektifdalam organisasi-organisasi (Kroenke, David, 1989) SIM didefinisikan sebagai suatu sistem berbasis komputer yangmenyediakan informasi bagi beberapa pemakai yang mempunyai kebutuhan yangserupa. Informasi menjelaskan perusahaan atau salah satu sistem utamanyaP a g e | 11 - 70
  • 12. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Kompmengenai apa yang telah terjadi di masa lalu, apa yang sedang terjadi sekarangdan apa yang mungkin terjadi di masa depan. Informasi tersebut tersedia dalambentuk laporan periodik, laporan khusus dan output dari simulasi matematika.Informasi digunakan oleh pengelola maupun staf lainnya pada saat merekamembuat keputusan untuk memecahkan masalah (Mc. Leod, 1995) SIM merupakan metode formal yang menyediakan informasi yag akuratdan tepat waktu kepada manajemen untuk mempermudah proses pengambilankeputusan dan membuat organisasi dapat melakukan fungsi perencanaan , operasisecara efektif dan pengendalian (Stoner, 1996)G. Sistem dan komputer Sistem yang dibangun dan dijalankan dengan menggunakan komputersebagai alat bantunya. Elemen-elemen yang saling berhubungan membentuk satukesatuan untuk melaksanakan pengolahan data untuk menghasilkan informasidengan menggunakan perangkat komputer. Elemen-elemen yang salingberhubungan tersebut adalah:- Perangkat keras (Hardware),- Perangkat lunak (Software),- BrainwareDi sini, perangkat keras adalah peralatan komputer itu sendiri, perangkat lunakadalah program yang berisi perintah-perintah untuk melakukan proses tertentu,dan brainware adalah manusia yang terlibat di dalam mengoperasikan sertamengatur sistem komputer. Ketiga elemen sistem komputer tersebut harus saling berhubungan danmembentuk satu kesatuan. Perangkat keras tanpa perangkat lunak tidak akanberarti apa-apa, hanya berupa benda mati. Kedua perangkat keras dan lunak jugatidak dapat berfungsi jika tidak ada manusia yang mengoperasikannya.P a g e | 12 - 70
  • 13. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN II DATA UNTUK SIM2.1. Metode Pengumpulan Data a. Melalui pengamatan sendiri secara langsung Keuntungan metode ini adalah bahwa data yang dikumpulkan akan lebih cermat karena pengamat sendiri yang mengumpulkan. Kerugiannya adalah : 1. Daerah pengamatan tidak luas, karena pengamat tidak punya banyak waktu untuk mengumpulkan data. 2. Biayanya mahal 3. Tidak dapat dilakukan apabila banyak hal yang harus diselidiki. b. Melalui wawancara Keuntungan metode ini : 1. Data yang dikumpulkan akan lebih teliti karena dikumpulkan sendiri. 2. Pengamatan dapat dilakukan dalam daerah yang luas dan atas dasar prinsip angka yang banyak, hasilnya akan lebih cermat. 3. Data dikumpulkan sendiri oleh pengamat meskipun secara tidak langsung / melalui wakilnya. Kerugiannya adalah : 1. Metode ini merupakan metode yang mahal karena harus banyak wakil yang ditunjuk pergi ke berbagai tempat untuk mengumpulkan data. 2. Fakta-fakta yang dikumpulkan kurang teliti. c. Melalui perkiraan korespondensi (pembawa berita) Keuntungan metode ini : 1. Metode ini sangat murah 2. Metode ini dapat meliputi daerah yang sangat luasP a g e | 13 - 70
  • 14. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Kerugiannya adalah bahwa data yang dikumpulkan sering kurung teliti. d. Melalui daftar pertanyaan Keuntungan metode ini : 1. Metode ini lebih murah dibandingkan dengan metode wawancara pribadi secara langsung. 2. Data dapat dikumpulkan secara cepat. Kerugiannya adalah informan-informan mungkin tidak mengembalikan daftar pertanyaan atau mengembalikan akan tetapi tidak menjawab semua pertanyaan.Dalam praktek langsung sering digunakan gabungan dari dua metode atau lebihmisalnya metode pengamatan secara langsung dengan metode wawancara ataulainnya.2.2. Pengertian Pengolahan Data George R. Terry, Ph.D. dalam bukunya, Office Management andControl, mengatakan :Pengolahan data adalah serangkaian operasi atas informasi yang direncanakanguna mencapai tujuan atau hasil yang diinginkan .Selanjutnya dikatakan bahwa ada 8 unsur pokok pengolahan data, yakni :1. Membaca2. Menulis, mengetik, membuat lubang pada kartu atau pada pita-kertas (sering disebut masukan).3. Mencatat atau mencetak (sering disebut keluaran)4. Menyortir5. Menyampaikan atau memindahkan6. Menghitung7. MembandingkanP a g e | 14 - 70
  • 15. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp8. Menyimpan2.3. Operasi DataMenurut Burch dan Strater kesepuluh operasi data adalah :1. Capturing Operasi ini menunjukkan pencatatan data dari suatu peristiwa dalam suatu bentuk seperti formulir kepegawaian, pesanan pembelian, dan sebagainya.2. Pemeriksaan (verifying) Menunjukkan pengecekan atau pengesahan data untuk menjamin agar data tersebut dapat diperoleh dan dicatat secara cermat.3. Penggolongan (classifying) Menempatkan unsur-unsur data dalam kategori khusus yang memberikan arti bagi si pemakai.4. Penyusunan atau Penyortiran Menempatkan unsur-unsur data dalam suatu rangkaian khusus atau rangkaian yang telah ditentukan sebelumnya.5. Peringkasan (Summarizing) Menggabungkan atau mengumpulkan unsur-unsur data dalam salah satu dari dua cara. Pertama mengumpulkan data secara matematika, kedua mengurangi data secara logika.6. Perhitungan (calculating) Operasi ini memerlukan penanganan data secara ilmu hitung dan atau logika.7. Penyimpanan (storing) Menempatkan data ke dalam suatu media penyimpanan seperti kertas, microfilm dan sebagainya, dimana data dapat dipelihara untuk pemasukan dan pengambilan kembali apabila diperlukan.8. Pengambilan kembali (retrieving) Mengandung pencarian sampai ketemu dan mendapatkan tambahan bagi unsur-unsur data khusus dari media di mana unsur-unsur tersebut disimpan.9. ReproduksiP a g e | 15 - 70
  • 16. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Memperbanyak data dari satu media ke media yang lain atau dalam kedudukan yang lain dalam media yang sama.10. Penyebaran/pengkomunikasian (disseminating/communicating) Memindahkan data dari satu tempat ke tempat yang lain.Menurut Burch dan Strater ada empat macam metode pengolahan data yangpenting diketahui, yakni :a. Manual Dalam data manual semua operasi data dilakukan dengan tangan dan bantuan alat-alat penting seperti pensil, kertas, dan sebagainya.b. Electromechanical Metode electromechanical merupakan suatu gabungan dari orang dan mesinc. Punched card equipment Metode purched card equipment mengandung penggunaan semua peralatan yang dipergunakan dalam apa yang kadang-kadang disebut sebagai suatu sistem warkat unit.d. Electronic computer Metode electronic computer, komputer disini berarti suatu susunan dari alat- alat masukan, suatu unit pengolahan pusat (central processing unit), dan alat- alat keluaran.Unit pengolah pusat terdiri atas 4 komponen pokok, yakni :1. Arithmetic-logic unit2. the control unit3. the primary storage unit4. the consoleP a g e | 16 - 70
  • 17. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp2.4. Sentralisasi dan desentralisasi pengolahan dataa. Sentralisasi pengolahan data Dengan pengolahan data yang disentralisasi, sebagian besar operasipengolahan data dilaksanakan oleh suatu bagian yang terpisah. Biasanya inimerupakan suatu bagian terpisah yang diadakan dalam suatu organisasi dandisebut Bagian Pengolahan Data Elektronik (Electronic Data ProcessingDepartment, sering disingkat EDP Department. Akan tetapi pengolahan data dapatjuga dilakukan oleh : 1. Suatu biro jasa, yang merupakan perusahaan terpisah di luar organisasi, yang memberikan macam-macam pelayanan pengolahan data. 2. Fasilitas- fasilitas timesharing yang dibeli atau disewa dari perusahaan privat, atau 3. Suatu susunan manajemen fasilitas di mana suatu perusahaan privat mengambil alih pelaksanaan operasi pengolahan data organisasi.b. Desentralisasi pengolahan data Susunan pendekatan hierarkis untuk menggunakan pengolahan datayang didesentralisasi juga meliputi, seperti halnya pendekatan hierarkis yangmenggunakan pengolahan data yang didesentralisasi, beberapa bidang fungsionalotonom atau suborganisasi dalam organisasi keseluruhan. Aliran informasi masihvertical dalam masing-masing bidang fungsional.C. Terdistribusi Data-data yang akan diolah disebar ke bagian-bagian, namunbagian-bagian yang tersebar tersebut disatukan kembali secara logik dan diawasioleh bagian yang lebih lebih tinggi tingkatannya sehingga ternbentuk kesatuanKeuntungan : 1. Dapat meminimalkan biaya software dan hardware 2. Mempersingkat waktu respon 3. Pengontrolan data lebih cermat 4. Kemampuan back up dataP a g e | 17 - 70
  • 18. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN III FUNGSI, BIAYA, NILAI DAN MUTU INFORMASI3.1. Fungsi InformasiFungsi utama informasi adalah menambah pengetahuan atau mengurangiketidakpastian pemakai informasi. Informasi yang disampaikan kepada pemakaimungkin merupakan hasil data yang dimasukkan ke dalam, dan pengolahan, suatumodel keputusan.3.2. Biaya Informasi a. Biaya operasi system informasi dapat diuraikan sebagai berikut : 1) Biaya perangkat keras 2) Biaya ini biasanya merupakan biaya tetap atau biaya tertanam, dan akan meningkat untuk tingkat-tingkat mekanisasi yang lebih tinggi. 3) Biaya untuk analisis, perancangan, dan pelaksanaan sistem 4) Biaya ini merupakan biaya tertanam, dan biasanya akan meningkat sesuai dengan tingkat mekanisasi yang lebih tinggi. 5) Biaya untuk tempat dan factor-faktor kontrol lingkungan 6) Biaya ini setengah berubah-ubah (semivariabel). Biasanya biaya ini meningkat sesuai dengan tingkat mekanisasi yang tinggi. 7) Biaya perubahan 8) Biaya ini merupakan biaya tertanam dan meliputi setiap jenis perubahan dari satu metode ke metode yang lain. 9) Biaya operasi 10) Biaya ini pada dasarnya merupakan biaya variabel dan meliputi biaya bermacam-macam pegawai, pemeliharaan fasilitas dan system, perlengkapan, barang-barang yang berguna, dan fasilitas bantuan.P a g e | 18 - 70
  • 19. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp3.3 Nilai Informasi Menurut Burch dan Strater dalam buku mereka, InformationSystems: Theory and Practice, nilai informasi itu didasarkan atas sepuluh sifatsebagai berikut :1. Mudahnya dapat diperoleh Sifat ini menunjukan mudahnya dan cepatnya dapat diperoleh keluaran informasi. Kecepatan memperolehnya dapat diukur, akan tetapi berapa nilainya bagi pemakai informasi, sulit mengukurnya.2. Sifat luas dan lengkapnya Sifat ini menunjukkan lengkapnya isi informasi. Hal ini tidak berarti hanya mengenai volumenya, akan tetapi juga mengenai keluaran informasinya. Sifatnya ini sangat kabur dan, oleh karena itu, sulit mengukurnya.3. Ketelitian Sifat ini berhubungan dengan tingkat kebebasan dari kesalahan keluaran informasi. Dalam hubungannya dengan volume data yang besar, maka biasanya terjadi dua jenis kesalahan, yakni kesalahan pencatatan dan kesalahan perhitungan4. Kecocokan Sifat ini menunjukan betapa baik keluaran informasi dalam hubungannya dengan permintaan para pemakai. Isi informasi harus ada hubungannya dengan masalah yang sedang dihadapi ; semua keluaran lainya tidak berguna akan tetapi masalah mempersiapkannya. Sifat ini sulit mengukurnya.5. Ketepatan Waktu Sifat ini berhubungan dengan waktu yang dilalui yang lebih pendek, daripada siklus dapat diperolehnya informasi : masukan, pengolahan dan pelaporan keluaran kepada para pemakai. Biasanya agar informasi itu tepat waktu, lamanya siklus ini harus dikurangi. Dalam beberapa hal ketepatan waktu dapat diukur.P a g e | 19 - 70
  • 20. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp6. Kejelasan Sifat ini menunjukan tingkat keluaran informasi, bebas dari istilah-istilah yang tidak jelas. Membetulkan laporan dapat memakan biaya yang besar7. Keluwesan Sifat ini berhubungan dengan dapat disesuaikannya keluaran informasi tidak hanya dengan lebih dari satu keputusan akan tetapi juga dengan lebih dari seorang pengambilan keputusan. Sifat ini sulit mengukurnya, akan tetapi dalam banyak hal dapat diberikan nilai yang dapat diukur.8. Dapat Dibuktikan Sifat ini menunjukan kemampuan beberapa pemakai informasi untuk menguji keluaran informasi dan sampai pada kesimpulan yang sama.9. Tidak Ada Prasangka Sifat ini berhubungan dengan tidak adanya keinginan untuk mengubah informasi guna mendapatkan kesimpulan yang telah dipertimbangkan sebelumnya.10. Dapat Diukur Sifat ini menunjukan hakikat informasi yang dihasilkan dari sistem informasi formal. Meskipun kabar angin, desas-desus, dugaan-dugaan, klenik, dan sebagainya sering dianggap sebagai informasi, hal-hal tersebut berada diluar lingkup pembicaraan kita. Nilai informasi yang sempurna adalah bahwa mengambil keputusandiizinkan untuk memilih keputusan optimal dalam setiap hal, dan bukankeputusan yang “rata-rata” akan menjadi optimal, dan untuk menghindarkankejadian-kejadian yang akan mengakibatkan suatu kerugian. Informasi ini tidaksempurna karena lebih banyak memberikan perkiraan daripada memberikan angkayang pasti.Langkah-langkah dalam proses pengambilan keputusan, menurut Gordon B.Davis, adalah sebagai berikut :P a g e | 20 - 70
  • 21. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp1. Tentukan tindakan-tindakan yang terbaik yang didasarkan atas kemungkinan- kemungkinan sebelumnya.2. Tentukan apakah tindakan itu akan berguna untuk memperoleh informasi sampel.3. Tentukan ukuran sampel yang optimal.4. Sampel5. Perbaiki kemungkinan-kemungkinan sebelumnya didasarkan data sampel.3.4. Mutu InformasiInformasi berbeda dalam mutunya diseBAGIANkan oleh penyimpangan ataukesalahan.Menurut Gordon B. Davis kesalahan dapat diseBAGIANkan oleh: 1. Metode pengumpulan dan pengukuran data yang tidak tepat. 2. Tidak dapat mengikuti prosedur pengolahan yang benar. 3. Hilang atau tidak terolahnya data. 4. Pemeriksaan atau pencatatan data yang salah 5. Dokumen ( induk ) sejarah yang salah ( atau pengunaan dokumen sejarah yang salah ) 6. Kesalahan dalam prosedur pengolahan ( misalnya kesalahan program komputer ) 7. Kesalahan yang dilakukan dengan sengaja. Kesulitan karena penyimpangan dapat ditangani dalam pengolahaninformasi melalui prosedur untuk menemukan dan mengukur penyimpangan danmenyesuaikannya. Kesulitan karena kesalahan dapat diatasi dengan :1. Kontrol intern untuk menemukan kesalahan,2. Pemeriksaan intern dan extern,3. Penambahan “batas kepercayaan” kepada data,P a g e | 21 - 70
  • 22. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp4. Intruksi pemakai dalam prosedur pengolahan dan pengukuran agar para pemakai dapat menilai kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi BAGIAN IV PERANAN SIM DALAM KEGIATAN MANAJEMENSuatu Sim Manajemen yang baik harus mampu memberikan dukungan padaproses-proses berikut :a. Proses perencanaanb. Proses pengendalianc. Proses pengambilan keputusan4. 1. Manajemen sebagai suatu sistema. Perencanaan Pada penganalisaan kegiatan perencanaan lebih lanjut, perencanaan harus melaksanakan lima tugas pokok sebagai berikut : 1. Menentukan tujuan. 2. Mengetahui kejadian-kejadian dan kegiatan-kegiatan yang harus dilaksanakan untuk mencapai tujuan. 3. Menjelaskan sumber-sumber dan/atau bakat-bakat yang diperlukan untuk melaksanakan tiap kegiatan. 4. Menentukan lamanya tiap kegiatan. 5. Menentukan urutannya, apabila ada, kegiatan-kegiatan yang harus dilaksanakan. Dukungan SIM pada proses perencanaan Suatu rencana merupakan suatu arah tindakan yang telah ditetapkanlebih dahulu. Rencana adalah menggabungkan antara tujuan yang hendak dicapaidan kegiatan-kegiatan yang perlu dilaksanakan untuk mencapai tujuan tersebut. Rencana pada suatu organisasi adalah tergantung pada individu-individu yang menjadikan organisasi tersebut. Proses perencanaan akanP a g e | 22 - 70
  • 23. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Kompmemerlukan suatu model perencanaan, data masukan, dan manipulasi modeluntuk menghasilkan keluaran berupa suatu rencana. Secara ringkas, dukunganSIM pada proses perencanaan ditunjukkan table 4.1 Tabel Dukungan SIM pada Proses Perencanaan Kebutuhan Dukungan Sistem Informasi Model Dukungan analitik dalam pengembangan struktur dan Perencanaan persamaan model. Data historis untuk analisis hubungan, perkiraan dan perencanaan Suatu penggerak model perencanaan untuk dijalankan pada suatu komputer Data Masukan Data historis ditambah analisis dan manipulasi data untuk membangkitkan data masukan yang berdasarkan data historis Manipulasi Penggunaan komputer untuk menjalankan suatu model Model Manipulasi data lainnya berdasarkan teknik peramalan dan ekstrapolasi.b. Pengawasan 1. Pengawasan adalah suatu proses yang terdiri atas tiga langkah penting, yakni : 2. Mengukur keluaran-keluaran sistem 3. Membandingkan keluaran-keluaran ini dengan rencana, dan menentukan penyimpangan-penyimpangan apabila ada;dan 4. Membetulkan penyimpangan-penyimpangan yang tidak menguntungkan dengan melakukan tindakan pembetulan.P a g e | 23 - 70
  • 24. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Dukungan Sistem Informasi pada proses pengendalian Dukungan yang diberikan pada proses pengendalian ini mencakup hal-hal sebagai berikut: 1. Analisis perbedaan prestasi dengan standar prestasi 2. Analisis lain yang membantu dalam pemahaman perbedaan 3. Arah tindakan yang akan memperbaiki prestasi pada masa mendatang. Dukungan lain dari SIM dalam proses pengendalian adalah monitoryang terus menerus dari prestasi, bukan hanya pelaporan periodik saja. Monitordapat dilakukan berdasarkan model perencanaan ditambah konsep batasanpengendalian . Dengan demikian maka kegiatan-kegiatan dalam organisasi dapatdimonitor secara terus-menerus dan penyimpangan-penyimpangan akan segeraterdeteksi. Untuk seterusnya keputusan-keputusan baru dapat dibuat untukmengembalikan proses ke dalam batasan pengendalian.c. Pengambilan Keputusan 1. Unsur-unsur pengambilan keputusan Proses yang teratur untuk mengambil keputusan mengandung empat unsur : 1) Model Menunjukkan suatu gambaran masalah secara kuantitatif atau kualitatif 2) Kriteria Menunjukkan tujuan dari masalah keputusan misalnya untuk mencapai jasa langganan yang maksimum. 3) Pembatas Ada faktor-faktor tambahan yang harus dipertimbangkan dalam pemecahan masalah keputusan. 4) Optimalisasi Apabila masalah keputusan telah diuraikan dengan sejelas-jelasnya (model). Maka manajer menentukan apa yang diperlukan (kriteria)P a g e | 24 - 70
  • 25. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp dan apa yang diperbolehkan (pembatas). Pada titik ini pengambil keputusan siap untuk memilih penyelesaian yang terbaik atau yang optimum. 2. Jenis-jenis pengambilan keputusan Dalam arti luas ada dua jenis pengambilan keputusan, yakni : 1) Pengambilan keputusan yang terprogram Jenis pengambilan keputusan ini mengandung tanggapan otomatis terhadap kebijaksanaan-kebijaksanaan yang telah ditentukan sebelumnya. Semua masalah yang sifatnya berulang dan menjadi kebiasaan sehari-hari dengan parameter-parameter yang dirumuskan dengan baik memberi kemungkinan untuk pengambilan keputusan yang diprogramkan. 2) Pengambilan keputusan yang tidak terprogramkan Jenis pengambilan keputusan ini menunjukkan proses yang berhubungan dengan masalah-masalah yang tidak jelas. Masalah- masalah tersebut biasanya kompleks, hanya sebagian parameter yang diketahui dan banyak parameter yang telah diketahui mempunyai banyak hal yang sifatnya mungkin, tidak pasti. 3. Tingkat-tingkat pengambilan keputusan Untuk menggolongkan, kita membagi pengambilan keputusan itu ke dalam tiga tingkat : 1) Pengambilan keputusan tingkat strategis 2) Keputusan stategis ditandai oleh banyak ketidakpastian dan berorientasikan masa depan. Keputusan ini menentukan rencana jangka panjang yang mempengaruhi seluruh organisasi. 3) Pengambilan keputusan tingkat taktis 4) Pengambilan keputusan ini berhubungan dengan kegiatan jangka pendek dan penentuan sumber daya untuk mencapai tujuan. Sementara pengambilan keputusan strategis sebagian besarP a g e | 25 - 70
  • 26. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp mengandung kegiatan perencanaan, pengambilan keputusan taktis emerlukan gabungan dari kiegiatan perencanaan dan kegiatan pengawasan yang hampir sama.Jenis pengambilan keputusan ini mempunyai sedikit, apabila ada, kemungkinan untuk pengambilan keputusan terprogramkan. 5) Pengambilan keputusan tingkat teknis Pada tingkat ini standar-standar ditentukan dan hasil keputusan sifatnya menentukan.Pengambilan keputusan teknis adalah suatu proses untuk menjamin agar tugas-tugas khusus dapat dilaksanakan dengan cara yang efektif dan efisien. Dukungan Sistem Informasi pada pengambilan keputusan.Dukungan SIM pada proses pengambilan keputusan meliputi tiga tahapan, yaitu : 1. Penelusuran untuk pemahaman masalah, terdiri atas  Usaha-usaha penyelidikan lingkungan yang memancing keputusan  Pengakuan adanya masalah 2. Desain untuk penciptaan pemecahan masalah, meliputi usaha-usaha:  Penemuan alternatif-alternatif pemecahan masalah  Pengembangan alternatif-alternatif pemecahan masalah Analisis arah tindakan yang mungkin. 3. Pemilihan untuk pengujian kelayakan pemecahan masalah  Melibatkan seleksi arah tindakan dan pelaksanaannya.P a g e | 26 - 70
  • 27. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN V KOMPONEN-KOMPONEN DARI SUATU SISTEM KOMPUTER DAN PENGELOLA INFORMASI5.1. Komponen – komponen sistem komputerMeskipun banyak manajer terpesona dan kadang-kadang dinuat bingung olehkomputer, operasinya pada dasarnya tidak lebih kompleks dibandingkan sistemmanual. Bidang komputer ini disebut pengolahan data secara elektronik(electronic data processing), dan komputernya tidak lebih dari alat pengolahandata elektronik, yang memiliki komponen-komponen yang sama dengan systemmanual. Namun komputer menerima datanya dalam bentuk alphanumeric(alphabetic dan numerical) atau dalam bentuk huruf dan angka.1. Input Fungsi memasukkan data ke dalam sistem komputer dilakukan oleh sebuah alat input. Berbeda dengan sistem manual yang pengolahnya adalah manusia, input kedalam komputer harus ke dalam bentuk yang dapat diterima oleh mesin. Biasanya input ini berupa kartu key-punch, media magnetic (pita, disk, diskette), dan input langsung dari keyboard terminal.2. Pengolah Pusat (Central Processing) Pengolahan sentral ini merupakan komponen yang paling utama dari komputer. Pengolah ini terdiri dari satu seksi pengendalian, yang mengkoordinasi semua komponen sistem ini, dan unit penghitung/logika, yang melakukan fungsifungsi seperti tambah, kurang, kali, bagi, banding, geser, pindahkan, simpan dll. CPU (Central Processing Unit) dari komputer ini melaksanakannya dengan keceatan dan ketepatan yang fantastis. Logika pengolahan yang sederhana ini, yang disertai lima fungsi sederhana pula, memungkinkan berbagai variasi tugas yang tidak terhitung besarnya bagi komputer tersebut.P a g e | 27 - 70
  • 28. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp3. Penyimpanan (storage) Penyimpanan ini hampir mirip dengan sebuah filling cabinet elektronik yang sangat besar, dengan indeks yang lengkap, dan setiap saat terbuka bagi komputer. Penyimpanan ini terdiri dari intern, yang merupakan bagian dari komponen pengolahan dan ekstern. Penyimpanan intern,yang sering disebut memory, merupakan karakteristik yang memungkinkan komputer itu menyimpan, dalam bentuk elektronik, data dari alat-alat input dan serangkaian instruksi yang panjang, yang disebut program, yang memerintahkan mesin akan tugas yang harus dilakukannya. Penyimpanan ekstern ada dua macam : 1) Direct access (langsung dapat dicari). Berbentuk disk, diskette, magnetic drum dan sarana data cell yang dapat menampung penyimpanan data massal tanpa urutan, dan dapat dicari langsung tanpa harus membaca arsip dari permulaannya umtuk menemukan data yang diinginkan. 2) Sequential (urutan). Berupa magnetic tape (pita magnetic) yang diisi menurut urutan, dan harus dibaca dari awal untuk membaca atau menulis catatan yang diinginkan.4. Output Sarana output memberikan hasil akhir dari pengolahan data. Alat ini mencatat informasi dari komputernya di atas berbagai macam media, seperti kartu dan media magnetic. Dan informasi ini kemudian dicetak diatas kertas. Di samping itu alat output ini dapat memberikan sinyal-sinyal untuk dikirimkan melalui jaringan teteprocessing, menghasilkan gambaran grafik, gambaran microfilm, dan berbagai bentuk khusus lainnya. Pada umumnya aplikasi pokok dalam perusahaan hanya berbentuk cetakan di atas ertas (printout).P a g e | 28 - 70
  • 29. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Komunikasi Data Uraian tentang penggunaan komputer belum lengkap tanpamenyebutkan komputer data – suatu perkawinan antara pengolahan data dantransmisi data. Beberapa tahun yang lalu, komunikasi data masih merupaknsubyek yang samar, dan yang hanya dipelajari oleh segelintir ahli belaka.Proses komunikasi data pada umumnya membutuhkan lima bagian :1. Sebuah alat pengirim (transmitter) atau sumber informasi. Biasanya ini berupa suatu jenis alat input/output, seperti mesin tik, keyboard, atau layar display.2. Sebuah pertukaran pada titik pengiriman. Ini merubah sinyal transmisi data menjadi sinyal analog agar dapat dikirimkan melalui jaringan transmisi. Secara histories, alat converter ini hampir selalu disediakan oleh “perusahaan umum”.3. Sebuah saluran transmisi atau sarana penyaluran (carrier). Berbagai perusahaan telpon dan perusahaan jasa menawarkan jasa saluran pribadi dengan kecepatan yang berbeda-beda.4. Sebuah converter pada titik penerimaan. Ini merubah sinyal yang diterima dari saluran transmisi itu kembali menjadi sinyal digital untuk pemakaian dalam komputer.5. Sebuah alat penerima transmisi informasi. Ini adalah komputernya dari berbagai ragam alat-alat input/output. Meskipun kemungkinan susunan dari terminal, converter, salurantransmisi, dan komputer tidak ada batasnya, sang manajer hanya perlu memahamibeberapa ide inti saja.1. Konsepsi yang pertama Komputer uitama dalam system ini berkomunikasi dengan semua terminalnya. Terminal-terminal ini mungkin berbeda dalam tingkat “intelegensinya”. Input dan output dilakukan oleh komputernya.2. Konsepsi keduaP a g e | 29 - 70
  • 30. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Merupakan contoh nyata dari pengolahan data yang dibagi-bagi, karena komputer utamanya dan komputer-komputer lainnya membagi tanggung jawab pengolahan , terlepas dari intelegensi masing-masing terminalnya.3. Konsepsi Ketiga Dikenal sebagai hubungan antara “majikan-dengan-majikan, karena masing- masing komputer dalam gabungan ini membagi beban pengolahan ke seluruh sistem.5.3. Pengelolaan InformasiTugas para manajer adalah mengelola sumber daya yang ada dengan cara yangpaling efektif. Jenis-jenis sumber daya bagi manajer adalah :1. Sumber daya fisik, terdiri atas :  Manusia  Material (termasuk mesin, fasilitas, dan energi)  Uang2. Sumber daya konseptual, yaitu berupa informasi (termasuk data) Sumber daya konseptual digunakan oleh manajer untuk mengelola sumber daya fisik. Manajemen sumber daya fisik dapat dilakuakn dengan cara :  Menyusun  Memaksimalkan penggunaan dengan eminimalkan waktu terbuang dan menjaganya agar berfungsi pada efisiensi puncak.  Akhirnya mengganti sumber daya tersebut pada saat kritis yaitu sebelum sumber daya tersebut menjadi tidak efisien dan usang.3. Aktifitas dalam pengolahan informasi meliputi : 1) Memastikan bahwa data entah yang diperlukan telah terkumpul 2) Memproses data mentah menjadi informasi yang berguna4. Memastikan bahwa informasi diterima orang yang berhak dalam bentuk yang tepat pada saat yang tepat sehingga dapat dimanfaatkan dengan efektif.5. Membuang informasi usang dengan informasi yang mutakhir dan akuratP a g e | 30 - 70
  • 31. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Seorang manajer yang berhasil harus memiliki banyak keahlian, tetapiada dua yang mendasar, yaitu :1. Keahlian komunikasi, keahlian menerima dan mengirimkan informasi dalam bentuk lisan atau tulisan.2. Keahlian pemecahan masalah (problem solving), merupakan semua kegiatan yang mengarah pada solusi tentang permasalahan. Seorang manajer juga harus memiliki pengetahuan manajemen, yaitu :1. Mengerti komputer (computer literacy), yaitu pengetahuan mengenai komputer yang diperlukan untuk berfungsi di masa kini, mencakup pengertian mengenai istilah-istilah komputer, pemahaman mengenai keunggulan dan kelemahan komputer, kemampuan menggunakan komputer (walau tidak perlu jadi programmer), dll2. Mengerti informasi (information literacy), meliputi pengertian mengenai bagaimana menggunakan informasi pada tiap tahap dari prosedur pemecahan masalah, dimana informasi dapat diperileh, dan bagaimana membagikan informasi kepada pihak lain.5.4. Evolusi SIM (CBIS)1. Fokus awal pada data Selama paruh awal abad 20, saat purched card dan keydriven bookkeeping machines berada pada masa jayanya, perusahaan-perusahaan umumnya mengabaikan kebutuhan inforasi para manajer. Rakter ini diteruskan hingga komputer generasi pertama yang terbatas untuk aplikasi akuntansi dengan nama pengolahan data elektronik (Electronic Data Processing/EDP). Istilah EDP tidak lagi popular dan telah disingkat menjadi pengolahan data (Data Processing/DP).2. Fokus baru pada informasi Konsep SIM menyadari bahwa aplikasi komputer harus diterapkan untuk tujuan utama menghasilkan informasi manajemen.P a g e | 31 - 70
  • 32. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp3. Fokus revisi pada sistem pendukung keputusan (Decision Support System/DSS) Konsep DSS adalah sistem penghasil informasi yang ditujukan pada suatu masalah tertentu yang harus dipecahkan oleh manajer dan keputusan yang harus dibuat oleh manajer.4. Fokus sekarang pada komunikasi Berbagai aplikasi komputer untuk otomasi (Office Automation/OA) telah berkembang pesat antara lain meliputi, konferensi jarak jauh, surat elektronik, kalender elektronik dll.5. Fokus potensial pada konsultasi Sistem pakar (Expert System/ES) yang menerapkan kecerdasan buatan (Artificial Intelligent /AL) telah semakin banyak diperhatikan.5.5. Organisasi Pengelola InformasiSpesialis Informasi (information specialist) adalah menggambarkan pegawaiperusahaan yang bertanggung jawab penuh untuk mengembangkan danmemelihara sistem informasi berbasis komputer/CBIS. Spesialis informasidigolongkan menjadi lima macam, yaitu :1. Analis sistem, adalah pakar dalam mendefinisikan masalah dan menyiapkan dokumentasi tertulis mengenai cara komputer membantu pemecahan masalah. Analis sistem bekerja sama dengan pemakai mengembangkan sistem baru dan memperbaiki sistem yang ada sekarang.2. Pengelola basis data ( Data Base Administrator/DBA), bekerja sama dengan pemakai dan analis sistem menciptakan basis data yang berisi data yang diperlukan untuk menghasilkan informasi bagi pemakai. Selanjutnya pengelola basis data mengelola basis data sebagai sumber daya penting bagi perusahaan.3. Spesialis Jaringan (network specialist), adalah orang yang ahli dalam bidang komputer dan telekomunikasi. Spesialis jaringan bekerja sama dengan analisP a g e | 32 - 70
  • 33. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp sistem dan pemakai membentuk jaringan komunikasi data yang menyatukan berbagai sumber daya komputer yang tersebar.4. Pemrogram (programmer), bekerja dengan menggunakan dokumentasi yang disiapkan analis sistem untuk membuat kode program dalam bahasa tertentu untuk memproses data masukan yang tersedia menjadi keluaran berupa informasi bagi para pemakai.5. Operator, mengoperasikan peralatan komputer berskala besar (misal : main frame, mini), memantau layar komputer, mengganti ukuran kertas di printer, mengelola perpustakaan disk storage, dan lain-lain.P a g e | 33 - 70
  • 34. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp ( Bahan Setelah UTS ) BAGIAN VI PERTUKARAN SISTEM MANUAL KE SISTEM KOMPUTER6.1. Konversi Sistem Manual ke sistem Komputer Untuk meningkatkan pengertian kita tentang sistem informasimanajemen yang menggunakan komputer , kita melanjutkan peralihan dari sistemmanual ke sistem komputer ini dengan menjelaskan langkah-langkah yangdiambil dalam konversi atau peralihan sistem. Langkah-langkah yang diambildalam konversi ini adalah persiapan dari :1. Uraian atau penjelasan sistemnya (secara keseluruhan)2. Dokumen-dokumen Input3. Dokumen-dokumen output4. Desain arsip5. Program logikanya (detail)6. Program komputer7. Verifikasi sistem8. Dokumentasi1. Uraian Sistem Uraian sistem pada dasarnya merupakan suatu pernyataan tentanginput, output, operasi pengolahan data serta arsip utama yang diperlukan.Tujuannya adalah untuk memperlihatkan arus informasi yang logis dan operasi-operasi logis yang perlu dilakukan untuk menjalankan desain khusus yang dipilih.Uraian sistem ini berbentuk tertulis dan berupa gambar diagram. 1) Uraian Tertulis Uraian secara tertulis ini menjelaskan bagaimana sistem itu bekerja. Dalam uraian ini harus dicantumkan apa inputnya, outputnya, arsipnya, dan operasinya. Penjelasan itu harus cukup terperinci, agar paraP a g e | 34 - 70
  • 35. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp pemakainya dan para teknisi komputernya memahami operasi dari sistemnya, dan dapat menggunakan penjelasan ini sebagai titik tolak untuk membuat desain yang lebih terperinci. 2) Uraian berupa gambar Sebuah gambar atau ilustrasi memungkinkan kita untuk menyimpulkan uraian tertulis dari sistem secara drastik. Bentuk simbolis ini mempermudah analisa cepat dari pekerjaan yang harus dilaksanakan, dan memberikan gambaran menyeluruh secara visual dari seluruh operasi.2. Dokumen Input Setelah uraian sistem selesai dibuat, perlu diperinci bagaimanainformasinya harus dicatat dalam bentuk yang dapat diterima oleh komputer.Pertimbangan dalam penentuan format ini meliputi volume dari informasi,frekwensi, ketepatan dan keperluan verifikasinya, serta penanganan dari informasitersebut. Kadang-kadang informasi itu harus diterima dalam bentuk aslinya,sebagaimana diterima dari luaran. Dalam hal ini hanya diperlukan pembuatansuatu bentuk yang dapat digunakan oleh mesin.3. Dokumen Output Pertimbangan-pertimbangan mengenai output hampir tidak adabedanya dengan input, hanya formatnya saja yang hrus dirancang lebih cermatkarena ini merupakan tujuan dari seluruh operasi ini. Manajemen khususnyahanya memerlukan dokumen output ini, dan karena sifat yang kritis ini, makadesainnya harus dilakukan dengan baik.4. Desain ArsipLogika yang diperlukan untuk mengendalikan arus data di dalam sistemmerupakan bagian dari desain sistem, dan arus ini sebailiknya bergantung padadesain dari arsip-arsip datanya. Kedua langkah ini berkaitan sangat erat danseharusnya dipertimbangkan bersamaan dengan pertimbangan antar jenisperalatan, kepastian penyimpanan, media input dan output, dan format.P a g e | 35 - 70
  • 36. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp5. Logika Program Meskipun ada berbagai cara dalam penyusunan logika danmendokumentasikan program logika ini, kita akan menggunakan bagan arus,karena hal ini sudah mendominasi secara historis serta mudah untuk membuat danmemahaminya. Bagan arus program ini merupakan logika dari penyusunan program(programmer) mengenai ilustrasi selangkah demi selangkah bagaimana programkomputer melaksanakan pekerjaannya. Ini adalah “cetak biru” dari suatu program,dan digunakan untuk mengumpulkan dan menyusun fakta-fakta agar dapat ditelitidi atas kertas; untuk menguraikan masalah, logika, dan pemecahannya; dan untukmenangani seluruh masalah dengan langkah-langkah yang sistematis.6. Verifikasi Sistem Setelah program disusun dan digunakan dalam, proses pemakaian,maka program tersebut disimpan dalam memory dalam bentuk binary atau bentukyang “dapat dibaca mesin” dan siap untuk mengolah input dari terminal,menyesuaikan catatan dalam arsip induk dalam disk, dan mencetak laporan yangdiperlukan. Komputer akan melaksanakan instruksi-instruksi dari programtersebut menurut urutannya, sampai programnya berhenti. Supaya langkah ini tidak dianggap remeh, perlu diperhatikan bahwakemungkinan dari sebuah program bekerja semestinya pada penggunaan pertamakalinya, adalah nihil.7. DokumentasiDokumentasi yang diperlukan terdiri dari tiga jenis :1. Bagi mereka yang menyediakan inputnya, diperlukan sebuah gambaran menyeluruh yang sederhana dari sistemnya, serta uraian yang jelas mengenai jenis input apa yang diperlukan, dan catatan mengenai input manakah yang tidak dapat diterima.P a g e | 36 - 70
  • 37. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp2. Bagi mereka yang menjalankan dan memelihara sistemnya, diperlukan semua dokumentasi teknis yang dihasilkan selama proses pengembangan sistem ini.3. Bagi mereka yang menggunakan outputnya, diperlukan sebuah gambaran menyeluruh yang sederhana dari sistemnya, serta uraian yang jelas mengenai makna output tersebut, dan catatan tentang keterbatasannya.6.2. Keunggulan Kompetitif Pada bidang komputer keunggulan kompetitif diartikan sebagaipemanfaatan informasi untuk mendapatkan leverage di pasaran. Dasarpemikirannya, perusahaan tidak harus sepenuhnya mengandalkan sumber dayafisik yang lebih unggul saat terlibat dalam persaingan. Sumber daya konseptualyang unggul (data dan informasi) dapat digunakan sama baiknya dengan sumberdaya fisik lainnya.Berdasarkan pengalaman, terdapat tiga hal penting untuk mencapai keunggulankompetitif dalam bidang komputer, yaitu :1. Tidak ada perusahaan yang sukses tersebut yang hanya mengandalkan sumber daya fisik.2. Tidak ada aplikasi komputer inovatif yang memberikan keunggulan kompetitif yang terus menerus bagi perusahaan pemakainya.Umur yang singkat dari sistem informasi menuntut para pembuat sistem untuk selalu siap meraih peluang sistem baru yang lebih baik.3. Perhatian utama perusahaan adalah memusatkan sumber daya informasi pada para pelanggan mereka.Berbagai bentuk sistem komunikasi data dapat dipilih untuk membentuk IOS.Jenis-jenis sumber daya informasi dapat terdiri atas:1. Perangkat keras komputer2. Perangkat lunak komputer3. Para spesialis informasi4. Pemakai5. FasilitasP a g e | 37 - 70
  • 38. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp6. Basis Data7. Informasi Konversi Sistem menentukan bagaimana suatu sistem akan menyelesaikan apayang mesti diselesaikan ; tahap ini menyangkut mengkonfigurasikan darikomponen-komponen perangkat lunak dan perangkat keras dari suatu sistem,sehingga setelah instalasi dari sistem akan benar-benar memuaskan rancangbangun yang telah ditetapkan pada akhir tahap analisis sistem.Dengan demikian Perancangan Sistem dapat diartikan sbb : 1. Tahap setelah analisis dari siklus pengembangan sistem 2. Pendefinisian dari kebutuhan-kebutuhan fungsional 3. Persiapan untuk rancang bangun implementasi 4. Menggambarkan bagaimana suatu sistem dibentuk Dapat berupa penggambaran, perencanaan dan pembuatan sketsa atau pengaturan dari beberapa elemen yang terpisah ke dalam satu kesatuan yang utuh dan berfungsiTermasuk menyangkut mengkonfigurasi dari komponen-konponen perangkatlunak dan perangkat keras dari suatu sistem Konversi Sistem ini bisa digambarkan dengan : 1. DAD ( DFD) 2. ERD 3. Flochart DAD (Diagram Arus Data) adalah suatu modeling tool yang memungkinkansistem analis menggambarkan suatu sistem sebagai suatu jaringan kerja prosesdan fungsi yang dihubungkan satu sama lain oleh penghubung yang disbut alurdata.Fungsi DAD : 1. DAD membantu para analis sitem meringkas informas tentang sistem, mengetahui hubungan antar sub-sub sistem, membantu perkembangan aplikasi secara efektif. 2. DAD berfungsi sebagai alat komunikasi yang baik antara pemakai dan analis sistem. 3. DAD dapat menggambarkan sejumlah batasan otomasi untuk pengembangan alternative sistem fisik.P a g e | 38 - 70
  • 39. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-KompKomponen-komponen DADAda beberapa simbol yang digunakan dalam DFD yang merupakan karakteristikdari suatu sistem, yaitu :a. Terminator (External Entity)Terminator disimbolkan dalam bentuk persegi panjang, yang mewakili entity luardimana sistem berkomunikasi. Biasanya notasi ini melambangkan orang ataukelompok orang misalnya organisasi diluar sistem, grup, departemen, perusahaanpemerintah, dan berada di luar kontrol sistem yang dimodelkan. Pada sejumlahkasus dapat merupakan sistem lain, sebagai contoh : sistem komputer yangberkomunikasi dengan sistem yang dimodelkan.b. Nama Proses Prose sProses disimbolkan dalam bentuk lingkaran. Melambangkan suatu proses daridata yang dimasukkan ke dalam sistem yang mengubah input menjadi output.Pemberian nama pada proses dengan menggunakan kata kerja transistif(membutuhkan objek).c. Nama Data Store Penyimpanan Data (Data Store)Data store disimbolkan dengan garis sejajar, yang digunakan untuk memodelkankumpulan data atau paket data. Penyimpanan kadangkala didefinisikan sebagaisuatu mekanisme diantara dua proses yang dibatasi oleh jangka waktutertentu.Data store dapat berupa fie/database yang tersimpan dlm disket, harddisk,dll.d. Alur data (Data Flow)Data Flow disimbolkan dengan tanda anak panah, alur ini mengalir diantaraproses, data store, dan terminator. Alur data menunjukkan arus data yang dapatberupa masukkan untuk sistem atau hasil proses sistem.P a g e | 39 - 70
  • 40. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp ERD merupakan suatu model untuk menjelaskan hubungan antar data dalambasis data berdasarkan objek-objek dasar data yang mempunyai hubungan antarrelasi.ERD untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data, untukmenggambarkannya digunakan beberapa notasi dan simbol. Pada dasarnya adatiga simbol yang digunakan, yaitu :EntitiEntiti merupakan objek yang mewakili sesuatu yang nyata dan dapat dibedakandari sesuatu yang lain (Fathansyah, 1999: 30). Simbol dari entiti ini biasanyadigambarkan dengan persegi panjang.AtributSetiap entitas pasti mempunyai elemen yang disebut atribut yang berfungsi untukmendeskripsikan karakteristik dari entitas tersebut. Isi dari atribut mempunyaisesuatu yang dapat mengidentifikasikan isi elemen satu dengan yang lain. Gambaratribut diwakili oleh simbol elips.Hubungan / RelasiHubungan antara sejumlah entitas yang berasal dari himpunan entitas yangberbeda. Relasi dapat digambarkan sebagai berikut :Relasi yang terjadi diantara dua himpunan entitas (misalnya A dan B) dalam satubasis data yaitu (Abdul Kadir, 2002: 48) :1). Satu ke satu (One to one)Hubungan relasi satu ke satu yaitu setiap entitas pada himpunan entitas Aberhubungan paling banyak dengan satu entitas pada himpunan entitas B.P a g e | 40 - 70
  • 41. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp2). Satu ke banyak (One to many)Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan banyak entitaspada himpunan entitas B, tetapi setiap entitas pada entitas B dapat berhubungandengan satu entitas pada himpunan entitas A.3). Banyak ke banyak (Many to many)Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan banyak entitaspada himpunan entitas B.P a g e | 41 - 70
  • 42. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Flowchart merupakan gambar atau bagan yang memperlihatkan urutandan hubungan antar proses beserta instruksinya. Gambaran ini dinyatakan dengansimbol. Dengan demikian setiap simbol menggambarkan proses tertentu.Sedangkan hubungan antar proses digambarkan dengan garis penghubung.Flowchart ini merupakan langkah awal pembuatan program. Dengan adanyaflowchart urutan poses kegiatan menjadi lebih jelas. Jika ada penambahan prosesmaka dapat dilakukan lebih mudah. Setelah flowchart selesai disusun, selanjutnyapemrogram (programmer) menerjemahkannya ke bentuk program dengan bahsapemrograman.Simbol-simbol flowchartFlowchart disusun dengan simbol-simbol. Simbol ini dipakai sebagai alat bantumenggambarkan proses di dalam program. Simbol-simbol yang dipakai antaralain : Flow Direction symbol Yaitu simbol yang digunakan untuk menghubungkan antara simbol yang satu dengan simbol yang lain. Simbol ini disebut juga connecting line. Terminator Symbol Yaitu simbol untuk permulaan (start) atau akhir (stop) dari suatu kegiatan Connector Symbol Yaitu simbol untuk keluar – masuk atau penyambungan proses dalam lembar / halaman yang sama. Connector Symbol Yaitu simbol untuk keluar – masuk atau penyambungan proses pada lembar / halaman yang berbeda. processing Symbol Simbol yang menunjukkan pengolahan yang dilakukan oleh komputer Simbol Manual Operation Simbol yang menunjukkan pengolahan yang tidak dilakukan oleh komputer Simbol Decision Simbol pemilihan proses berdasarkan kondisi yang ada.P a g e | 42 - 70
  • 43. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Simbol Input-Output Simbol yang menyatakan proses input dan output tanpa tergantung dengan jenis peralatannya Simbol Manual Input Simbol untuk pemasukan data secara manual on-line keyboard Simbol Preparation Simbol untuk mempersiapkan penyimpanan yang akan digunakan sebagai tempat pengolahan di dalam storage. Simbol Predefine Proses Simbol untuk pelaksanaan suatu bagian (sub-program)/prosedure Simbol Display Simbol yang menyatakan peralatan output yang digunakan yaitu layar, plotter, printer dan sebagainya. Simbol disk and On-line Storage Simbol yang menyatakan input yang berasal dari disk atau disimpan ke disk. Simbol magnetik tape Unit Simbol yang menyatakan input berasal dari pita magnetik atau output disimpan ke pita magnetik. Simbol Punch Card Simbol yang menyatakan bahwa input berasal dari kartu atau output ditulis ke kartu Simbol Dokumen Simbol yang menyatakan input berasal dari dokumen dalam bentuk kertas atau output dicetak ke kertasP a g e | 43 - 70
  • 44. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp6.3. penerapan model untuk sistem pemecahan masalah di perusahaanModel adalah penyederhanaan (abstraction) dari sesuatu yang mewakili sejumlahobyek atau aktivitas, yang disebut entitas (entity).Model umum sistem dapat digolongkan dalam empat jenis yaitu :1. Model fisik, merupakan penggambaran entitas dalam bentuk tiga dimensi. Model fisik membantu suatu tujuan yang tidak dapat dipenuhi oleh benda nyata dan model ini mempunyai nilai paling kecil bagi para manajer.2. Model naratif, menggambarkan entitas secara lisan atau tulisan. Model ini paling banyak digunakan dan paling popular, namun jarang disadari para pemakainya.3. Model grafis, menggambarkan entitas dengan sejumlah garis, symbol, atau bentuk. Model ini banyak digunakan untuk komunikasi bisnis, karena sifatnya yang ringkas dan jelas.4. Model matematis, merupakan segala bentuk formula atau persamaan yang banyak digunakan dalam pembuatan model bisnis (business modeling).Model fisik, naratif dan grafis berguna dalam hal :1. Mempermudah pengertian/pemahaman.2. Mempermudah komunikasiSedangkan model matematis memberikan tambahan untuk memprediksi masadepan / perencanaan.P a g e | 44 - 70
  • 45. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN VII MANAJEMEN DATABASE / DBMS7.1.Kerangka Bisnis Apakah Database itu ? Bila sebuah organisasi memiliki suatu koleksi terpadu dari data yang disusun secara logis dan dikendalikan secara sentral, maka organisasi itu mempunyai sebuah Database.Sebuah Sistem Manajemen Database Untuk setiap database telah dikembangkan sebuah sistem untuk penggunaan database. Sistem ini, atau suatu rangkaian peraturan dan metode, memungkinkan pemberian definisi, penciptaan, perubahan, pembacaan, pemeliharaan, dan perlindungan database tersebut. Pendek kata sistem ini adalah sistim manajemen database (DBMS = database management system) Database mempunyai beberapa komponen : 1) Setidak-tidaknya satu orang menjadi “pemiliknya” dan bertanggung jawab atas database tersebut. 2) Serangkaian peraturan dan hubungan yang menentukan dan mengatur interaksi antara berbagai unsur dari database. 3) Manusia yang memasukkan data ke dalam database itu. 4) Orang yang mengeluarkan data dari database itu. 5) Databasenya sendiri. a.Muncul : Komputer Kecepatan merupakan salah satu dari atribut komputer yang paling berharga. Keistimewaan kedua adalah kemampuan untuk menagani data dalam volume besar secara akurat. Dan akhirnya, komputer tidak menjadi lelah atau bosan dengan pekerjaannya yang berulang-ulang. Semua karakteristik ini mempunyai arti penting dalam manajemen database :P a g e | 45 - 70
  • 46. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Kecepatan (speed), karena perusahaan yang modern harus mengolah banyak transaksi dalam waktu yang sangat singkat. Ketelitian, karena banyak perusahaan membutuhkan data, yang mereka simpan dan gunakan yang benar. Sangat baik dalam melakukan pekerjaan berulang-ulang, karena database bersifat berulang ( setidak-tidaknya dalam format dan bentuk isinya ) b.Dampak atas manajemen Tidak diragukan lagi, bahwa sistem database elektronik ini merupakan faktor yang besar artinya dalam dunia usaha. Dan hal ini akan menjadi bertambah penting dengan berlalunya waktu. Namun DBMS ini menimbulkan beberapa masalah serius bagi manajemen : 1) Bagaimana mengelola ahli-ahli teknik yang dibutuhkan untuk menggunakan database yang besar dan canggih. 2) Bagaimana menjaga agar sistim ini tidak muncul sebagai unsure utama dan menjadi benalu dalam kegiatan utama perusahaan. 3) Bagaimana mendapatkan informasi dan bukan setumpuk data dari database ini. 4) Bagaimana mempertahankan kebebasan manusia, dengan adanya potensi dari database untuk “mengingat” setiap gerak-gerik kita. 5) Bagaimana melakukan pengintegrasian DBMS secara mulus dalam organisasi yang lebih besar. Sebaliknya manajemen dapat menarik keuntungan besar dari penggunaan yang tepat dari DBMS ini : 1) Lebih banyak data yang dapat dipertimbangkan dalam menghasilkan informasi bagi manajemen untuk mengambil keputusan. 2) Informasi dapat disajikan secara lebih cepat untuk manajemen.P a g e | 46 - 70
  • 47. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp 3) Usaha dapat dijalankan secara lebih efektif dan lebih efisien (misalnya, bila data pelanggan segera tersedia, dari dalam hal perbankan, pada cabang mana nasabah mempunyai rekening). 4) Database dari sumber-sumber diluar perusahaan tersedia untuk membantu manajemen dalam mengambil keputusan (misalnya informasi tentang persediaan barang).7.2. Tujuan DBMS Sebelum membahas database lebih lanjut, mari kita perhatikan tujuanapakah yang harus dipertimbangkan oleh manajemen dalam merancang danmenyusun sistem manajemen database mereka:1) Menyediakan tempat penyimpanan massal untuk data yang relevan.2) Membuat agar pemakainya mudah mendapatkan (meng-akses) data.3) Memungkinkan respon yang segera atas permintaan dari data para pemakai.4) Melakukan modifikasi terakhir dengan segera pada database.5) Menghapus data yang berlebihan.6) Memungkinkan penggunaan secara serentak dalam beberapa pemakai.7) Memungkinkan perkembangan lebih lanjut dalam sistim database.8) Melindungi data dari kerusakan fisik dan pemakaian yang tidak diotorisasi.P a g e | 47 - 70
  • 48. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN VIII DAUR HIDUP PENGEMBANGAN SIM ( Systems Development Life Cycle – SDLC )8.1.Rekayasa Perangkat Lunak Untuk SIM a. Paradigma Terhadap Rekayasa Perangkat Lunak Rekayasa perangkat lunak SIM adalah penerapan dan pemanfaatan prinsip-prinsip rekayasa untuk menghasilkan software yang ekonomis, andal dan bekerja secara efisien pada mesin-mesin yang nyata. Elemen-elemen kunci dalam rekayasa perangkat lunak SIM meliputi : 1). Metode/Method Metode yang digunakan adalah how to yang bersifat teknis. Metode yang digunakan meliputi bidang-bidang perencanaan proyek, estimasi, analisis persyaratan, perancangan, coding, pengujian dan pemeliharaan 2). Alat/Tool Alat akan memberikan dukungan otomasi bagi metode (missal : Computer Aided Software Engineering/CASE) 3). Prosedur/Procedure Prosedur akan mengintegrasikan metode dan alat. Prosedur mendefinisi- kan kapan suatu metode akan digunakan, hasil yang diharapkan, pengendalian untuk menjamin kualitas hasil, dan milestone yang dapat digunakan untuk mengevaluasi kemajuan. b. Siklus Klasik/Model Air Terjun Siklus klasik/model air terjun perangkat lunak SIM didasarkan siklus konvensional dalam bidang rekayasa lainnya dengan pendekatan sekuensial yang sistematis. Tahapan-tahapan dalam siklus klasik/model air terjun rekayasa perangkat lunak SIM terdiri atas enam tahapan yaitu : Analisis dan Rekayasa SistemP a g e | 48 - 70
  • 49. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Software merupakan bagian dari sebuah SIM. Tahapan analisis dan rekayasa sistem dilakukan untuk mendapatkan gambaran yang meluas pada lingkup sistem. 1) Analisis Persyaratan Tahap analisis persyaratan difokuskan lebih terarah ke software. Analisis persyaratan berusaha mengetahui aspek what. Tahapan ini banyak melibatkan pemakai dan pengembang SIM. 2) Perancangan Tahap perancangan bertujuan menterjemahkan persyaratan menjadi suatu bentuk representasi yang dapat dievaluasi kualitas sebelum tahap coding dilakukan. 3) Coding (Penulisan Program) Coding merupakan tahap penerjemahan rancangan ke dalam bentuk yang dapat dimengerti komputer. 4) Pengujian Tahap ini berfokus pada pengujian rincian logika software. Pengujian bertujuan mengungkapkan dan menghilangkan kesalahan-kesalahan yang ada sehingga software bekerja sesuai dengan yang diharapkan. 5) Pemeliharaan. Tahap pemeliharaan meliputi kegiatan-kegiatan koreksi kesalahan dan penyesuaian software terhadap perubahan lingkungannya. Siklus klasik/model air terjun rekayasa perangkat lunak SIM akan menghadapi tiga permasalahan, yaitu : 1) Proyek-proyek pengembangan software jarang yang mengikuti alur sekuensial yang ketat, tetapi banyak melibatkan proses iterasi. 2) Pemberi pekerjaan kesulitan untuk menyatakan semua keinginannya secara eksplisit di awal tahap pengembangan.P a g e | 49 - 70
  • 50. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp 3) Hasil software yang dikembangkan baru akan diketahui lama setelah proyek pengembangan dimulai. Teknik 2 Model Rekayasa Perangkat Lunak untuk SIM a. Prototyping Teknik prototyping baik digunakan jika pemakai belum siap dengan persyaratan software secara lengkap. Prototyping digunakan untuk menunjukan model software SIM yang dikembangkan. Model software dalam prototyping terdiri atas : 1) Model “kertas” Model “kertas” diperlukan agar pemakai mengerti tentang interaksi antara pemakai dan software. 2) Model kerja Model kerja diperlukan untuk mengimplementasikan beberapa fungsi/modul dalam software. 3) Program Program dapat dikembangkan setelah sebagian atau semua fungsi/ modul dalam software yang akan digunakan dalam SIM telah diimplementasikan. b. Model Spiral Model spiral merupakan perbaikan dari rekayasa perangkat lunak menggunakan model air terjun dan teknik prototyping. Model spiral menggabungkan keuntungan-keuntungan model air terjun dan prototyping dan memasukkan aktivitas analisis resiko (risk analysis). Model Spiral melibatkan proses iterasi, dimana setiap iterasi bekerja pada satu level software SIM yang diinginkan. Dalam model spiral, setiap perpindahan level didahului oleh analisis resiko. Satu-satunya permasalahan yang dihadapi dalam penggunaan model spiral adalah menuntut keahlian dalam bidang analisis resiko.P a g e | 50 - 70
  • 51. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Rekayasa perangkat lunak SIM menggunakan model spiral terdiri atas empat aktivitas utama, yaitu: 1) Perencanaan Aktivitas ini meliputi : penentuan sasaran, alternatif solusi dan hambatan. 2) Analisis Resiko Aktivitas ini meliputi analisis alternatif solusi dan identifikasi resiko. 3) Perekayasaan Perekayasaan merupakan pengembangan produk pada level berikutnya. 4) Evaluasi Pemakai Evaluasi oleh pemakai diterapkan pada hasil proses perekayasaan. c. Kombinasi Beberapa Paradigma Kombinasi beberapa paradigma dalam rekayasa perangkat lunak SIM dimaksudkan untuk mengambil kelebihan masing-masing paradigma Faktor 2 Manusia dalam Software a. Faktor Manusia dalam Software Engineering Faktor manusia dalam rekayasa perangkat lunak SIM sangat penting, yaitu : 1) Agar bisa efektif, manajer software harus mengerti stafnya secara individu dan mengerti bagaimana mereka bergaul. 2) Sistem komputer dan perangkat lunak SIM yang dikembangkan akan berpengaruh buruk bagi calon pengguna jika tidak memperhitungkan kemampuan calon pengguna pada saat rekayasa perangkat lunak. 3) Produktivitas programmer adalah faktor utama dalam rekayasa perangkat lunak, untuk itu perlu dimengerti factor yang mempengaruhi produktivitas programmer dalam rekayasa perangkat lunak agar dapat meningkatkan produktivitas.P a g e | 51 - 70
  • 52. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN IX DAUR HIDUP PENGEMBANGAN SIM 2 ( Systems Development Life Cycle – SDLC )9.1.Dasar-dasar analisis Persyaratan Perangkat Lunak Analisis persyaratan perangkat lunak berfungsi untukmenjembatani antara pengalokasian fungsi perangkat lunak dan perancanganperangkat lunak. Hal ini akan memungkinkan untuk mendefinisikan fungsi-fungsidan kinerja perangkat lunak, antarmuka perangkat lunak dengan elemen sistemlainnya, dan kekangan-kekangan yang harus dipenuhi oleh perangkat keras.Aktivitas yang dilakukan pada saat analisis persyaratan perangkat lunak,meliputi:a. Pemahaman persoalan dalam konteks perangkat lunak. Pemahaman persoalan dapat berasal dari spesifikasi sistem dan rencana proyek. Hal ini akan berhasil jika keterlibatan unsur manajemen dan teknis dari pihak pemakai sangat besar.b. Evaluasi dan sintesis Aspek-aspek evaluasi dan sintesis meliputi :  Aliran dan isi informasi  Fungsi-fungsi yang dijalankan perangkat lunak  Antarmuka  Kekangan-kekangan yang mungkin muncul dalam proses perancangan  Kriteria dan teknik validasic. Aktivitas evaluasi dan sintesis difokuskan pada pertanyaan “apa” bukan “mengapa”. Pemodelan (prototyping) perlu dibuat untuk memperkuat pemahaman, dan berfungsi sebagai dasar pada tahap perancangan dan pembuatan spesifikasi perangkat lunak.d. Spesifikasi perangkat lunak dan review-nya Spesifikasi perangkat lunak dan review-nya merupakan dokumentasi yang dibuat bersama-sama oleh pengembang dan pemakai.P a g e | 52 - 70
  • 53. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Analisis persyaratan dalam pemodelan (prototyping) diperlukanuntuk menunjukan model perangkat lunak yang akan dibuat. Analisis persyaratanpemodelan meliputi :a. Apakah perangkat lunak yang akan dibuat cocok dibuat prototype-nyab. Jika ya, buatlah ringkasan persyaratan yang harus dipenuhi oleh prototypec. Buatlah prototyped. Uji dan sempurnakan prototypee. Presentasikan prototype yang telah disempurnakan kepada pemakaif. Ulangi langkah 4 dan 5 sampai semua persyaratan dipenuhi sesuai permintaan pemakai atau jika prototype telah berkembang menjadi produk yang sebenarnya.9.2. Perancangan Perangkat Lunak SIM Aktivitas pertama dalam perancangan perangkat lunak SIM berawal dari model-model informasi yang terdiri dari fungsi, behavior, dan persyaratan- persyaratan lain. Model-model tersebut diperlukan untuk menyusun : a. Rancangan data, yaitu menentukan dominan struktur basis data b. Rancangan arsitektur, yaitu menentukan hubungan antar komponen- komponen sruktural dari program c. Prosedur, yaitu menentukan deskripsi prosedur dalam sistem Proses yang dilakukan dalam perancangan perangkat lunak meliputi : a. Menyusun rancangan awal, yaitu menentukan rancangan arsitektur perangkat lunak b. Menyusun rancangan terinci, yaitu penyempurnaan rancangan arsitektur perangkat lunak menjadi bentuk-bentuk struktur basis data dan algoritma yang terinci.9.3. Ujian dan Pemeliharaan Perangkat lunak SIM a. Pendekatan dalam Pengujian Pengujian perangkat lunak dibedakan menjadi dua, yaitu pengujian white box dan pengujian black box.P a g e | 53 - 70
  • 54. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp Pengujian white box dilakukan sebagai berikut 1) Menguji detail prosedural, yaitu mengamati jalur logical yang dibentuk oleh struktur pengendalian program ( perulangan dan percabangan) 2) Bisa mengungkap 100% kesalahan logika yang mungkin muncul dan bersifat exhaustive (melelahkan), karena terjadi ledakan kombinasi dari berbagai modul program yang besar dan komplek 3) Dilakukan pada awal tahap pengujian Aktivitas pengujian white box sebaiknya dilakukan sebagai berikut : 1) Setiap jalur paling sedikit diuji satu kali 2) Menguji setiap kondisi percabangan untuk nilai ‘benar’ dan ‘salah’ 3) Menguji perulangan pada batas perulangan dan pada daerah operasionalnya 4) Menguji stuktur data internal untuk memastikan keakuratannya. Metode pengujian yang dapat digunakan adalah : 1) Jalur dasar (basis path) 2) Pengujian kondisi 3) Pengujian aliran data 4) Pengujian perulangan Pengujian black box sebaiknya dilakukan sebagai berikut : 1) Difokuskan pada persyaratan fungsional dari perangkat lunak 2) Dilakukan tidak pada awal tahap pengujian 3) Mengungkapkan kesalahan-kesalahan pada :  Fungsi-fungsi yang salah atau hilang  Antar muka  Akses ke basis data external  Kinerja  Inisialisasi dan terminasi program Metode yang dapat digunakan untuk pengujian black box adalah : 1) Equivalence partitioning 2) Analisis nilai batasP a g e | 54 - 70
  • 55. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp 3) Teknik grafik sebagian akibat b. Pemeliharaan Perangkat Lunak Jenis-jenis pemeliharaan perangkat lunak SIM meliputi : 1) Korektif, yaitu pemeliharaan yang dilakukan apabila terjadi kesalahan atau kerusakan 2) Adaptif atau produktif, yaitu pemeliharaan yang dilakukan secara terus-menerus melalui proses monitoring 3) Penyempurnaan, yaitu pemeliharaan sebagai hasil dari penemuan perawatan adaptif. 4) Preventif, yaitu pemeliharaan yang dilakukan untuk pencegahan kerusakan Aktivitas yang perlu dilakukan apabila terjadi kesalahan dalam perangkat lunak SIM adalah sebagai berikut : 1) Pelaporan, yaitu melaporkan adanya kesalahan dan spesifikasi perubahan 2) Aliran event dalam pemeliharaan 3) Penyimpanan rekaman-rekaman selama tahap pengembangan dan tahap penggunaan 4) Evaluasi terhadap aktivitas-aktivitas yang dilakukan dalam tahap pemeliharaan, hal ini berguna untuk menentukan biaya perawatan selanjutnya.P a g e | 55 - 70
  • 56. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN X PERANCANGAN SIM SECARA UMUM BERBASIS KOMPUTERPerancangan ModelPerancangan model SIM dapat dibedakan menjadi dua, yaitu : Pembuatan model logik (logical model) Model fisik sistem (physical model) Model logik digunakan untuk menjelaskan secara logik kepadapemakai tentang bagaimana fungsi-fungsi dalam SIM akan bekerja. Model logikdapat digunakan dengan menggunakan Diagram Arus Data /DAD (Data FlowDiagram/DFD) Model fisik digunakan untuk menjelaskan kepada pemakai tentangbagaimana sistem secara fisik akan diterapkan. Bagan alir system (systemflowchart) merupakan alat yang tepat untuk menunjukkan simbol fisik yangdigunakan, seperti terminal, media penyimpan, laporan dan sebagainya. Bagan alirdata merupakan alat berbentuk grafis yang digunakan untuk menggambarkanaliran pemroses dalam SIM berbasis komputer.10.2. Perancangan Basis Data untuk SIM Perancangan basis data secara umum dilakukan dengan menentukankebutuhan-kebutuhan file-file dalam basis data berdasarkan DAD sistem baruyang telah dibuat dan kemudian menentukan parameter file dalam basis data.Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam rancangan basis data adalah :1. Minimalisasi kerangkapan data (data redundancy)2. Dihindari terjadinya inkonsistensi data (inconsistency data)3. Data-data dalam basis data harus dapat digunakan secara bersama-sama (share ability )4. Standarisasi data yntuk menyeimbangkan perbedaan kebutuhan data para pemakaiP a g e | 56 - 70
  • 57. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp5. Pembatasan kewenangan (privacy) dan keamanan data (data security)6. Menjamin integritas data (data integrity)7. Menghindari terjadinya data terisolasi ( data isolation )8. Berorientasi pada data ( data oriented ) dan bukan pada program ( program oriented )9. Data dapat digunakan oleh pemakai-pemakai yang berbeda atau beberapa program aplikasi tanpa perlu mengubah basis data10. Data dapat berkembang dengan mudah baik volume maupun strukturnya11. Data yang ada dapat memenuhi kebutuhan sistem-sistem secara mudah12. Data dapat digunakan dengan cara yang berbeda-beda13. Independensi data ( data indepency ), baik secara logik maupun secara fisik14. Dihindari terjadinya penyimpangan ( anomaly ) dalam basis data10.3 Perancangan TeknologiSecara umum, teknologi SIM adalaha teknologi komputer yang dikelompokanmenjadi tiga klasifikasi, yaitu :  Perangkat keras  Perangkat Lunak  Teknologi komunikasi data10.3.1. Teknologi perangkat keras Teknologi perangkat keras untuk SIM adalah teknologi komputer.Secara umum, sistem komputer mempunyai komponen perangkat keras yangterdiri atas :Perangkat keras masukan, terdiri dari :  Alat input langsung  Alat input tidak langsungContoh perangkar keras masukan adalah : keyboard, teleprinter terminal, dll.Perangkat keras keluaran. Terdiri atas :  Hard copy device, contoh: printer, plotter, dll.  Soft copy device, contoh : video display, speaker, dll.P a g e | 57 - 70
  • 58. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp  Drive device, contoh : disk drive, cd drive, dll.Perangkat keras unit pengolah atau Central Processing Unit (CPU) terdiri atas :  Aritmatic and Logic Unit ( ALU )  Control Unit  Main Memory ( RAM dan ROM )10.3.2. Teknologi Perangkat Lunaka. Kategori perangkat lumak Perangkat lunak dapat dikategorikan dalam tiga bagian yaitu : 1) Perangkat lunak sistem operasi ( Operating System/OS ), yaitu program yang ditulis untuk mengendalikan dan mengkoordinasi kegiatan dari perangkat keras sistem komputer 2) Perangkat lunak bahasa ( Language Software ), yaitu program yang digunakan untuk menterjemahkan intruksi-intruksi yang ditulis dalam bahasa pemrograman ke dalam bahasa mesin supaya dimengerti komputer 3) Perangkat lunak aplikasi ( Aplication Software ), yaitu program yang ditulis dan diterjemahkan oleh Language Software untuk menyelesaikan suatu aplikasi tertentu.b. Sistem Operasi (Operating System/OS) Sistem operasi merupakan program yang ditulis untuk mengendalikan dan mengkoordinasi kegiatan dari sistem komputer.c. Control Program Control program umumnya sebagian disimpan di main memori tepatnya di ROM dan disebut juga dengan resident program atau resident routine.P a g e | 58 - 70
  • 59. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN XI PERANCANGAN SIM SECARA TERPERINCI11.1 Perancangan dialog layarPerancangan dialog layar monitor merupakan rancang bangun dari percakapanantara pemakai dan komputer. Percakapan ini dapat berupa :  Proses memasukan data  Proses menampilkan output informasiPedoman perancangan dialog layar secara terinci adalah :1. Pemakai harus dipandu bagaimana melakukan langkah selanjutnya2. Layar dialog harus informatif, misal dengan cara pembagian bentuk jendela yang meliputi : jendela judul, jendela instruksi, jendela tubuh, serta jendela escape.3. Dalam jendela tubuh dialog seharusnya dibatasi untuk satu ide saja tiap framenya.4. Pagging & Scrolling dapat digunakan untuk menampilkan jendela tubuh5. Berita, instruksi, atau informasi yang ditampilkan di layar ditampilkan dalam waktu cukup lama agar pemakai dapat mempunyai cukup waktu untuk membacanya.6. Gunakan kalimat/istilah yang sederhana dan mudah dipahami7. Penggunaan singkatan sebaiknya dihindari8. Penggunaan simbol yang membingungkan harus dihindari9. Penggunaan kata yang konsisten ( misal : EDIT, UPDATE, KOREKSI )Beberapa strategi perancangan dialog layar monitor dapat digunakan secaraterpisah atau bersama-sama yaitu :1. Tampilan menu2. Kumpulan instruksi ( instruction sets )3. Dialog pertanyaan/jawaban ( question/answer dialog )4. Penggunaan bagan dialog untuk tampilan layar dialog yang sangat banyak5. Penggunaan bagan tata letak layar monitor6. Penjelasan data di kamus data dialogP a g e | 59 - 70
  • 60. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp11.2 Membuat laporan hasil rancanganLaporan perancangan terinci perlu dibuat untuk dikomunikasikan utamanyadengan pemrogram. Laporan perancangan terinci juga perlu disampaikan dandikomunikasikan dengan pemakai. Umumnya laporan perancangan terinci akansangat banyak, selain itu pemrogram dan pemakai sistem mempunyai kepentinganyang berbeda sehingga laporan perancangan terinci sebaiknya dipisahkan menjadidua, yaitu :1. Laporan bersifat teknis, memuat perancangan terinci program komputer untuk semua modul yang ditujukan untuk pemrogram dan teknisi lainnya yang sering disebut manual teknik ( technical manual )2. Laporan untuk pemakai, lebih menekankan pada bentuk input dan output yang dihasilkan oleh sistem.11.3 Seleksi teknologi SIMSeleksi sistem merupakan tahap memilih teknologi perangkat keras dan perangkatlunak untuk SIM yang dikembangkan. Seleksi sistem diperlukan karena tersediabanyak alternatif penyedia teknologi.Penyedia teknologi dapat berupa :1. Pabrik perangkat keras2. Perusahaan perangkat lunak3. OEM ( Original Equipment Manufacture ), VAR ( Value Added Remarketter ) dan, ISO ( Independent Sales Organitation )4. Rumah sistem ( system house)5. Konsultan ( consultant )6. Kontraktor program mandiri ( Independent program contractor )7. Biro jasa ( services bureaus )8. Dealer9. Toko komputerCara pemilikan teknologi ditentukan oleh dana yang tersedia dan pertimbanganpajak. Cara pemilikan teknologi dapat dilakukan dengan cara :1. MembeliP a g e | 60 - 70
  • 61. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp2. Menyewa3. Sewa beliKebutuhan teknologi SIM dapat dikelompokan menjadi empat, yaitu :1. Perangkat keras yang bersifat umum2. Perangkat keras yang bersifat spesifik untuk suatu aplikasi3. Perangkat lunak yang bersifat umum4. Perangkat lunak yang bersifat spesifik untuk suatu aplikasiLangkah-langkah seleksi teknologi SIM dapat meliputi langkah sebagai berikut :1. Memilih penyedia teknologi2. Meminta proposal dari penyedia teknologi3. Menyaring penyedia teknologi4. Mengevaluasi penyedia teknologi yang lolos saringan5. Membuat kontrak kerjaBeberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam mengevaluasi perangkat kerasyang ditawarkan penyedia teknologi adalah sebagai berikut :1. Ketahanan/keandalan2. Kecepatan proses3. Bentuk4. Harga5. Kompatibilitas6. Fleksibilitas7. Pengendalian perangkat keras8. Jadwal pengiriman9. Pendukung dan jaminan purna jual, meliputi pelatihan, dokumentasi, instalasi, pengetesan, garansi jaminan suku cadang, perawatan dan reparasi, reputasi penjual, pengalaman penjual, kondisi keuangan penjual.Beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam mengevaluasi perangkatlunak yang ditawarkan penyedia teknologi adalah sebagai berikut :1. Kemudahan digunakan2. Modularitas3. FleksibilitasP a g e | 61 - 70
  • 62. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp4. Kecepatan proses5. Kelengkapannya6. Pengendalian terprogram7. Dukungan-dukungan pelatihan, dokumentasi, bantuan instalasi, garansi, backup bila terjadi perubahan versi yang lebih baru, bantuan pemrograman jika terjadi perubahan, reputasi penjual, pengalaman penjual.Beberapa hal yang perlu dicantumkan dalam kontrak kerja dengan penyediateknologi meliputi :1. Jaminan garansi kerja2. Kewajiban-kewajiban akibat putus kontrak3. Penalti jika terjadi kegagalan4. Cara pembayaran5. Pengaturan-pengaturan lainnya berdasarkan kesepakatanP a g e | 62 - 70
  • 63. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN 12 TEKNIK ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM MENGGUNAKAN DAD / EASYCASE UNTUK SIM12.1. Elemen yang harus dipertimbangkan dalam desain systemElemen terpenting dalam desain sistem adalah jalur pemakai atau user interfaceyang terdiri dari layar terminal, keyboard dan alat-alat lainnya, bahasa komputerdan cara lain sehingga pemakai dapat bertukar input dan output dengan mesin.Berikut ini beberapa elemen yang harus dipertimbangkan dalam perancanganuntuk memenuhi interface, yaitu :1. Query Secara query, pemakai sistem harus dapat mengakses data yang diperlukan untuk mendapatkan informasi walaupun tidak tersedia program aplikasinya.2. Desain Layar Desain layar harus jelas, melompat-lompat dan tidak berisi informasi yang tidak relevan.3. Umpan Balik Dalam sistem online, aspek penting dalam umpan balik (feed back) adalah waktu respon (respon time), yaitu waktu antara saat pemakai memasukkan data dengan respon yang diberikan oleh sistem.4. Bantuan (Help) Desain sistem yang baik harus menyediakan cara bagaimana pemakai dapat meminta bantuan kepada sistem untuk menjelaskan apa yang ingin diketahui oleh pemakai.5. Pengendalian Kesehatan Desain sistem harus mempertimbangkan pengendalian kesalahan ini yang dapat berupa : a. Pencegahan kesalahan Sistem harus menyediakan instruksi yang jelas kepada pemakai tentang apa yang harus dilakukan sehingga pemakai tidak melakukan kesalahan yang seharusnya tidak perlu terjadi.P a g e | 63 - 70
  • 64. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp b. Pendeteksi kesalahan Jika kesalahan terjadi, sistem harus dapat mengidentifikasikan kesalahan dan dapat menampilkan berita kesalahan ini. c. Pembetulan kesalahan Jika ada suatu data yang diinputkan salah sebelum data diolah, maka sistem harus dapat memberikan kesempatan pada pemakai untuk dapat mengoreksinya. Demikian juga bila data yang salah terlanjur terekam ke basis data, maka sistem harus menyediakan cara untuk membetulkannya.12.2. Kebutuhan SistemKebutuhan-kebutuhan sistem (system requirement) yang harus diperhatikan dalammendesain SIM adalah :1. Keandalan (reability), yaitu menunjukkan seberapa besar sistem dapat diandalkan untuk melakukan suatu proses yang dapat dipercaya dan dibutuhkan.2. Ketersediaan (availability), yaitu sistem mudah diakses oleh pemakai.3. Keluwesan (fleksibility), yaitu sistem mudah beradaptasi dengan memuaskan, sesuai kebutuhan pemakai yang berubah.4. Jadwal instalansi (installation schedule), yaitu terdiri dari periode waktu antar saat organisasi dasar untuk membutuhkan dan saat informasi ini diterapkan.5. Umur yang diharapkan dan potensi pertumbuhan (life compentancy and growth potencial), sistem harus didesain sesuai dengan yang dikehendaki oleh pemakai sistem dan mampu bertumbuh bila terjadi perubahan-perubahan yang cukup signifikan.6. Kemudahan dipelihara (maintainability), yaitu sistem harus mudah dipelihara. Sistem harus dirawat tergantung dari desainnya.12.3. Diagram Arus Data/DAD (Data Flow Diagram/DFD)Model dari sistem secara fisik dan secara logika telah di desain secara umum.Sistem secara fisik dapat digambarkan dengan bagan alir dokumen. Secara logikadapat digambarkan dengan Diagram Arus Data (DAD)/ Data Flow DiagramP a g e | 64 - 70
  • 65. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp(DFD). Desain model menggambarkan secara rinci urut-urutan langkah darimasing-masing proses yang digambarkan dalam diagram arus data.1. External entityExternal entity adalah kesatuan luar yang merupakan kesatuan di lingkungan luarsistem yang akan mempengaruhi sistem, dengan memberikan input ataupunmenerima output dari sistem. Kesatuan luar berupa : a. Orang atau sekelompok orang dalam organisasi di luar sistem b. Organisasi atau orang luar organisasi c. Kantor atau divisi dalam perusahaan tetapi di luar sistem d. Sub sistem informasi lain di luar sistem yang sedang di kembangkan e. Sumber asli dari suatu transaksi f. Penerima akhir dari suatu laporan yang dihasilkan oleh sistem 2. Data FlowData flow disimbolkan dengan tanda panah dimana arah panah menunjukan arahmengalirnya data. Arus data mengalir menuju proses dan atau meninggalkanexternal entity (kesatuan luar) selalu menuju ke proses. Arus data ini dapat berupamasukan untuk sistem atau hasil dari proses sistem dan dapat berbentuk sebagaiberikut : Formulir atau dokumen yang digunakan sistem Laporan tercetak yang dihasilkan sistem Masukan untuk komputer Output ke layar monitor Data yang dibaca dari suatu file atau yang direkam ke suatu file Komunikasi ucapan Surat-surat atau memo Suatu isian yang dicatat pada buku agenda3. ProcessProcess adalah kegiatan atau kerja yang dilakukan oleh orang, mesin ataukomputer dari arus data yang masuk ke proses dan akan dihasilkan arus data yangkeluar dari proses.P a g e | 65 - 70
  • 66. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-KompPerlu diperhatikan, bahwa arus data adalah arus yang mengalir menuju proses atauarus yang mengalir dari proses atau arus yang mengalir dari proses menuju proseslain, sehingga jika arus data tidak seperti ketentuan tersebut maka dapat dipastikanbahwa diagram arus tersebut salah. Kesalahan yang sering terjadi adalah :a. Proses mempunyai input tetapi tidak menghasilkan output Kesalahan ini disebut dengan blackhole (lubang hitam), karena data masuk ke dalam proses dan lenyap tidak berbekasb. Proses menghasilkan output tetapi tidak pernah input Kesalahan ini sering disebut miracle (ajaib), karena secara ajaib dihasilkan output tanpa pernah menerima input.4. Data StoreData store merupakan simpanan dari data yang dapat berupa :a. File atau database di sistem komputerb. Arsip atau catatan manualc. Kotak tempat data di meja seseorangd. Tabel acuan bukue. Suatu agenda atau bukuData store disimbolkan dengan persegipanjang terbuka salah satu ujungnyadengan sebuah kotak di salah satu ujungnyaPenggambaran data store perlu memperhatikan hal berikut :a. Hanya proses saja yang berhubungan dengan data store, karena yang menggunakan atau merubah data di data store adalah suatu proses.b. Arus data yang menuju ke data store dari suatu proses menunjukkan proses update terhadap data yang tersimpan di data store. Update data dapat berupa:  Menambah atau menyimpan record baru ke data store  Menghapus record atau mengambil dokumen baru ke data store  Merubah nilai data di suatu record yang ada di data storeP a g e | 66 - 70
  • 67. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Kompc. Arus data yang berasal dari data store menuju ke suatu proses dapat diartikan bahwa proses tersebut menggunakan data yang ada di data store untuk dilihat isinya.d. Untuk suatu proses dapat melakukan dua-duanya, yaitu menggunakan dan meng-update data dalam data store.5. EasycasePenggambaran DAD dapat menggunakan software Easycase denganmenggunakan metode SSADM ( Structured Sistem Analisis and DesignMethodology ). Dalam penggambaran menggunakan software Easycase ini tidaksekedar tempel menempel sebagaimana dengan menggunakan software flowchartyang lama. Dalam Easycase diberikan fasilitas semacam prosedur runningprogram yang mengecek letak kesalahan penggambaran.P a g e | 67 - 70
  • 68. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp BAGIAN XIII PENERAPAN, EVALUASI, DAN PEMELIHARAAN SIM1. Langkah-langkah PenerapanMeskipun desain dari sebuah informasi manajemen atau MIS dalam penilaianmanajemen mingkin merupakan suatu proyek mahal, biaya yang diperlukansampai MIS ini berfungsi secara memuaskan sering sama besarnya dengan biayadesainnya sendiri.Setelah desain MIS selesai dibuat, ada empat metode dasar yang dapat digunakanuntuk penerapan MIS tersebut. Ini meliputi :a. Pasang sebuah sistem dalam suatu organisasi yang baru dibentukb. Hentikan pemakaian sistem lama, dan pasang sistem baru. Ini menimbulkan kesenjangan waktu (time gap), di mana tidak ada satu sistem pun yang dioperasikan. Hal ini praktis hanta untuk sebuah perusahaan kecil atau untuk sistem yang kecil, dimana pemasangannya hanya membutuhkan satu atau dua hari saja. Kecuali kalau pemasangan sistem yang lebih besar dilakukan selama pabrik ditutup karena libur, atau pada periode tidak ada kegiatan apa pun di pabrik tersebutc. Alihkan atau pindahkan operasinya secara bertahap. Cara ini juga merujuk kepada “tahapan masuk” (phasing in) dari sistem baru yang bersangkutan. Bagian yang kecil atau subsistem dan sistem baru digantikan terhadap sistem lama. Jika cara ini mungkin dilaksanakan, perlu rasanya sistem baru itu dinilai secara seksamad. Jalankan sistem baru dan sistem lama secara paralel dan lakukan pengalihan secara bertahap. Sistem baru dipasang dan dijalankan secara pararel dengan sistem lama yang ada, sampai seluruh fungsinya telah berjalan dengan baik, kemudian sistem lama dihentikan. Keuntungan utama dari cara ini adalah kesempatan untuk melakukan koreksi (debugging) yang diperlukan sambil berjalan, sehingga sistem ini dapat diandalkan untuk sistem informasi utama dari perusahaan.P a g e | 68 - 70
  • 69. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Komp2. Buat rencana penerapannyaKetiga tahapan utama dalam penerapannya, merupakan satu seri atau berurutan,yaitu pemasangan awal, uji-coba sistem secara menyeluruh, dan tahap evaluasi,pemeliharaan serta kontrol dari sistem tersebut. Sebaliknya, sebagian besar darikegiatan penerapan ini harus dilaksanakan secara paralel, untuk mengurangiwaktu penerapan.a. Identifikasi tugas-tugas penerapan Tugas-tugas utama dalam penerapan ini, patokannya, pada umumnya terdiri dari : 1. Merencanakan kegiatan penerapan 2. Mencari tempat yang sesuai, dan membuat tata-letak (layout) untuk peralatan dan kantor-kantor 3. Menyusun organisasi personalia untuk penerapan ini 4. Menyiapkan prosedur-prosedur untuk pemasangan atau instalisasi, dan untuk diuji-coba 5. Menyiapkan program latihan kerja untuk pegawai yang akan menjalankan tugas operasinya. 6. Menyiapkan perangkat lunak yang diperlukan 7. Membeli perangkat keras yang diperlukan 8. Menyusun arsip-arsipnya (files) 9. Membuat formulir-formulir yang diperlukan 10. Menguji-coba keseluruhan sistem 11. Menyelesaikan peralihan dari sistem lama ke sistem baru 12. Mendokumentasikan sistemnya 13. Menyediakan pemeliharaan sistemnya (untuk menyempurnakan/ memperbaiki kekurangan atau kemacetan, dan untuk meningkatkan dayagunanya = debugging and improving)P a g e | 69 - 70
  • 70. http://www.hendra-jatnika.web.idSIM-Kompb. Susun hubungan antara tugas-tugasUntuk proyek yang kecil, urutan tugas yang harus dilaksanakan dapatdicantumkan dalam bentuk instruksi tertulis yang sederhana. Meskipun demikian,dalam proyek yang kecil sekalipunc. Buatkan jadwalnyaTaksiran (estimasi) pertama dari jadwal dibuat berdasarkan taksiran perancangsistem mengenal waktu yang dibutuhkan antara setiap tahapan dari programjaringan kerja. Jalur kritisnya ( waktu yang terpanjang yang diperlukan untukseluruh jaringan kerja )dapat dihitung dari sini.d. Susun sistem laporan dan pengendalianLaporan dan pengendalian dari pekerjaan dalam pelaksanaan ini dapat diperolehdengan mewngadakan rapat mingguan yang dihadiri oleh semua petugas kunciyang terlibat, atau dengan laporan kemajuan kerja tertulis dan singkat. Tujuan darisystem pengendalian adalah untuk mengurangi kekacauan tersebut sampaiseminimal mungkin dan berbagai akibatnya dalam bentuk penundaan waktu sertatambahan biaya.P a g e | 70 - 70