BIMBINGAN DAN KONSELING
BAB I
PENDAHULUAN
Tujuan pendidikan mensyaratkan perkembangan kemampuan siswa secara Optimal, deng...
1. Pada umumnya dilaksanakan secara individual
2. Pada umumnya dilaksanakan dalam suatu perjumpaan tatap muka
3. Dibutuhka...
kegiatan belajar, kesulitan dalam mata pelajaran tertentu, dan hal yang berkaitan dengan
cara, proses, prosedur dalam bela...
metode dan teknik bimbingan bagi efektivitas pemberian bantuan pada siswa. Konselor
harus menjaga asas kerahasiaan klien.
...
H. Orientasi LayananBimbingandanKonseling Layanan bimbingan dan konseling berorientasi
pada perkembanganindividu. Berdasar...
Dilihat dari segi dirinya, seorang guru harus berperan sebagai:
a. Petugas sosial Dalam kegiatan-kegiatan masyarakat, guru...
J. Program Bimbingan di Sekolah Program bibmbingan dan konseling perlu disusun dengan
baik. Program bimbingan berisi renca...
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Bimbingan dan konseling merupakan proses yang berkesinambungan dalam membantu
individu agar dap...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Bimbingan dan konseling

10,047

Published on

Published in: Education
3 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
10,047
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
278
Comments
3
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Bimbingan dan konseling

  1. 1. BIMBINGAN DAN KONSELING BAB I PENDAHULUAN Tujuan pendidikan mensyaratkan perkembangan kemampuan siswa secara Optimal, dengan kemampuan untuk berkreasi, mandiri, bertanggung jawab dan dapat memecahkan masalah yang dihadapi.Sebagai individu, siswa memiliki berbagai potensi yang dapat dikembangkan. Kenyataan yang dihadapi,tidaksemuasiswamenyadari potensi yang dimiliki untuk kemudian memahami dan mengembangkannya. Disisi lain sebagai individu yang berinterksi dengan lingkungan, siswa juga tidakdapat lepasdari masalah.Menyadari hal di atas siswaperlu bantuan dan bimbingan orang lain agar dapat berindak dengan tepat sesuai dengan potensi yang ada pada dirinya. Sekolah sebagai institusi pendidikan tidak hanya berfungsi memberikan pengetahuan tetapi juga mengembangkankesluruhankepribadiananak.Sebagai profesional guru memegang peran penting dalam membantu murid mengembangkan seluruh aspek kepribadian dan lingkungannya. BAB II PEMBAHASAN A. PengertiamBimbingandanKonseling Beberapa pengertian bimbingan diantaranya: - Jones:guidance isthe help given by one person to another in making choice and justment and in solving problems. Pengertian ini mengandung maksud bahwa pembimbing hanya bertugas membantuagar individumampu membantu dirinya sendiri dan keputusan terakhir tergantung pada individu yang bersangkutan. - Rochman Natawidjaja: bimbingan adalah proses pemberian bantuan kepada individu yang dilakukan secara berkesinambungan. Supaya individu dapat memahami dirinya dan dapat bertindak wajar sesuai dengan tuntutan dan keadaan keluarga serta masyarakat. - BimoWalgito:bimbinganadalahbantuanataupertolonganyangdiberikankepada individu atau sekumpulan individudalammenghindari atau mengatasi kesulitan di dalam kehidupannya agar dapat menyesuaikan kesejahteraan hidupnya. Dari definisi di atas disimpulkan bahwa bimbingan merupakan (a) proses yang berkesinambungan, (b) proses membantu individu, (c) bertujuan agar individu dapat mengarahkandanmengembangkandirinyasecaraoptimal sesuai kemampuannyadan(d) tujuan utamanya agar individu memahami diri dan menyesuaikan dengan lingkungannya. Istilahkonselingseringdiartikansebagai penyuluhan,walaupunsebenarnyakurangtepat. Untuk menekankan kekhususannya digunakan istilah bimbingan dan konseling. Kegiatan-kegiatan konseling mempunyai ciri sebagai berikut:
  2. 2. 1. Pada umumnya dilaksanakan secara individual 2. Pada umumnya dilaksanakan dalam suatu perjumpaan tatap muka 3. Dibutuhkan orang yang ahli 4. Tujuan diarahkan untuk memecahkan masalah yang dihadapi klien. 5. Klien pada akhirnya mampu memecahkan masalah dengan kemampuannya sendiri. B. Peran Bimbingan dan Konseling Dalam Pendidikan di Sekolah Tujuan pendidikan yaitu membentuk manusia yang seutuhnya. Bimbingan dan konseling secara tidak langsung menunjang tujuan pendidikan dengan menangani masalah dan memberikan layanan secara khusus pada siswa, agar siswa dapat mengembangkan dirinya secara penuh. Kehadirankoselorsekolahmembantugurudalammemperluaspandangangurutentangmasalah afektif yangertakaitannyadenganprofesi guru,seperti keadaanemosional yangmempengaruhi proses belajar-mengajar, mengembangkan sikap positif dan menangani masalah yang ditemui guru dalam pelaksanaan tugasnya. Konselordangurumerupakansuatutimyang salingmenunjangdemi terciptanya pembelajaran yang efektif. Kegiatan bimbingan dan konseling dengan demikian tidak bisa dilepaskan dari kegiatan sekolah. C. Tujuan Bimbingan di Sekolah Tujuanbimbingandi sekolahialahmembantusiswadalam1) mengatasi kesulitan belajar, 2) mengatasi kebiasaan yang tidak baik pada saat kegiatan belajar maupun dalam hubungan sosial, 3) mengatasi kesulitan yang berhubungan dengan kesehatan jasmani, 4) hal yang berkaitandengankelanjutanstudi,5) kesulitanyangberhubungandenganperencanaan dan pemilihanpekerjaandan6) mengatasi kesulitanmasalahsosial-emosional yang berasal dari murid berkaitan dengan lingkunga sekolah, keluarga dan lingkungan yang lebih luas. Dalam bahasa lain. Downing mengemukakan bahwa tujuan bimbingan di sekolah sama dengan pendidikan terhadap diri sendiri yaitu membantu siswa agar dapat memenuhi kebutuhansosial psikologis, merealisasikan keinginan serta mengembangkan kemampuan dan potensinya. D. Peranan Bimbingan dan Konseling dalam Pembelejaran Salahsatu problemyangdihadapi siswadi sekolahadalahkesulitanbelajar.Ciri yangtampak seperti nilai jelek, hasil tidak sesuai dengan usaha, sikap yang kurang baik; menentang, berdusta dan tingkah laku lain seperti membolos. Siswa kadang tidak mengetahui bahwa ia bermasalah. Dalam keadaan seperti ini hal yang diperlukan siswa yaitu 1) bimbingan belajar. 2) bimbingan sosial dan 3) bimbingan dalam mengatasi masalah pribadi. 1. Bimbingan belajar Bimbinganbelajarbertujuanmengatasimasalahkegiatanbelajardi dalamatau luar sekolah; meliputi bimbingan cara belajar (kelompok atau individual), merencanakan waktu dan
  3. 3. kegiatan belajar, kesulitan dalam mata pelajaran tertentu, dan hal yang berkaitan dengan cara, proses, prosedur dalam belajar. 2. Bimbingan sosial Tujuan bimbingan sosial yang agar siswa mampu menyesuaikan diri dengan kehidupan kelompok,sehinggaterciptasuasanabelajarmengajaryangkondusif. Menurut Abu Ahmadi bimbingan sosial dimaksudkan untuk memperoleh kelompok belajar dan bermain, persahabatan dan kelompok sosial yang sesuai dan yang akan membantu dalam menyelesaikan masalah tertentu. 3. Bimbingan dalam mengatasi masalah pribadi Beberapa masalah pribadi menimbulkan konflik, misalnya antara intelektual dan emosi, bakat dan aspirasi lingkungan, antar kehendak, antar situasi. Menurut Downing, layanan bimbingan pribadi bermanfaat terutama dalam membantu menciptakan hubungan sosial yang menyenangkan, menstimulasi siswa meningkatkan partisipasi, mewujudkan pengalamanbelajaryanglebihbermakna,meninggalkanmotivasi belajar dan menstimulasi tumbuhnya minat bakatnya. E. Landasan Bimbingan dan Konseling Bimbingandi sekolah mengikuti prinsip atau landasan yang akan menentukan pendekatan dalam membantu klien, yaitu: - Memperhatikan perkembangan siswa sebagi individu mandiri yang berpotensi - Bimbingan berkisar pada dunia subjektif individu - Bimbingan dilaksanakan atas kesepakatan dua pihak - Bimbingan berlandaskan pengakuan atas hak asasi - Bimbingan bersifat ilmiah dengan mengintegrasikan ilmu-ilmu psikologis - Pelayan untuk semua siswa, tidak hanya yang bermalah saja - Bimbingan merupakan proses, terus menerus, berkesinambungan dan mengikuti ahapan perkembangan anak. F. Prinsip-prinsip Operasional Bimbingan dan Konseling di Sekolah Prinsipini mengatur landasan teoritis pelaksanaan layanan bimbingan konseling. Terdapat empat prinsip yaitu prinsip umum, prinsip yang berhubungan dengan individu yang dibimbing. Individu pembimbing dan prinsip yang berkaitan dengan organisasi dan administrasi bimbingan. Prinsipumumantaralainmengaturtentangpengkajianmasalalusebagai pembentuk aspek kepribadian, pemahaman atas perbedaan karakter tiap individu, bantuan diberikan agar individu mampu mandiri, bimbingan harus disesuaikan dengan program pendidikan, bimbingandipimpin orang yang profesional dan terhadap program bimbingan harus selalu diadakan penilaian antara pelaksanaan dan rencana yang dirumuskan. Prinsipyangberkaitandenganindividuyangdibimbing: bimbingan haruslah ditujukan pada seluruhsiswa,adakriteriaprioritaslayanan.Bimbinganharusberpusatpada siswa, haruslah dapat memenuhi kebutuhantiapindividu yang beragam. Keputusan terakhir haruslah pada klien dan klien berangsung-angsur harus mampu untuk mandiri. Prisnipbagi pembimbingmeliputi kualifikasi yang memadai, kesempatan mengembangkan diri lewat berbagai pelatihan. Pembimbing perlu memanfaatkan semua sumber, berbagai
  4. 4. metode dan teknik bimbingan bagi efektivitas pemberian bantuan pada siswa. Konselor harus menjaga asas kerahasiaan klien. Prinsipdalam organisasi dan administrasi bimbingan meliputi prinsip kesinambungan, ada kartu pribadi bagi setiapsiswa,bimbinganharusdisesuikandengankebutuhan sekolah. Ada pembagian waktu yang baik, berbagai metode bimbingan baik individual dan kelompok. Sekolah perlu bekerja sama dengan lembaga lain diluar sekolah dan kepala sekolah memegang tanggung jawab tertinggi dalam pelakasanaan bimbingan. G. Asas-asas Bimbingan dan Konseling Asas adalah segala hal yang harus dipenuhi dalam melaksanakan suatu kegiatan. Menurut Prayitno ada beberapa asas yang harus diperhatikan: 1. Asas kerahasiaan Asas ini merupakan asas kunci, karena klien mampu mengungkap masalahnyapadaorang yang dipercayaklien. Dengan adanya keterbukan masalah akan dapat diselesaikan dengan baik. 2. Asas keterbukaan Asas ini didasarkan atas asas kerahasiaan. Klien dan konselor perlu suasana keterbukaan untuk mengungkapkan perasaan, pemikiran dan keinginan yang berkaitan dengan permasalahan yang ingin diselesaikan. 3. Asaskesukarelaan Asasini lebihterkaitdenganpribadi konselor.Konselorperlumemiliki sikap sukarela dalam membantu menyelesaikan permasalahan klien. Dengan sikap sukareladari konselorklienakandengansukarelapulamenceritakandan mencari solusi atas permasalahannya. 4. Asaskekinian Fokuspemecahanpermasalahanklienadalahpadamasasaat ini.Apayang saat ini dirasakan dan menjadi permasalahan klien adalah hal yang perlu diselesaikan dalam pertemuan konseling. 5. AsaskegiatanKonseling dapat berlangsung baik apabila klien mau melaksanakan tugas yang diberikan.Konselorhendaknyamampumemotivasi klienmelakukan kegiatan yang disarankan dalam sesi konseling demi tujuan penyelesaian masalah klien. 6. Asas kedinamisan Dinamis merupakan perubahan menuju pada kemajuan yang terjadi pada klien. Konselor hrus memberikan layanan yang sesuai dengan sifat keunikan tiap individu demi perubahan ke arah perkembangan pribadi yang lebih baik. 7. Asas keterpaduan Dalam pemberian layanan, konselor perlu memperhatikan aspek kepribadian klien yang diarahkan untuk mencapai keharmonisan dan keterpaduan. Keterpaduan ini berkaitan dengan aspek klien maupun mengenai keterpaduan isi dan proses layanan. 8. Asaskenormatifan Usahalayanantidakbolehbertentangan dengan norma yang berlalu sehingga tidak terjadi penolakan dari pihak yang dibimbing. Asas ini berkaitan dengan proses dan saran atau keputusan yang dibahas dalam konseling. 9. Asaskeahlian Proseskonselingharusdilakukandenganprofesional dan oleh orang yang profesional yangmenntutketrampilankhusus dan terlatih untuk melakukan konseling. 10. Asas alih tangan Asas ini bertujuan agar tidak terjadi pemberian layanan yang tidak tepat. Bila permasalahan klien perlu penanganan dari ahli yang lain maka pengalihtanganan kepada pihak yang lebih ahli perlu dilaksanakan. 11. Asastut wuri handayani Makna layananbimbingandankonseling tidak hanya berkaitan dengan permasalahan saat tertentu melainkan makna tersebut tetap dirasakan oleh klien pada masa yang akan datang.
  5. 5. H. Orientasi LayananBimbingandanKonseling Layanan bimbingan dan konseling berorientasi pada perkembanganindividu. Berdasarkan atas hal tersebut, layanan bimbingan konseling disekolahakanmenekankan pada 1) orientasi individual, 2) orientasi perkembangan siswa dan 3) orientasi permasalahan yang dihadapi. 1. Orientasi individual Tiap individu berbeda, didasarkan atas latar belakang pengalaman dan sifat kepribadian yang dimiliki. Hal ini harus menjadi perhatian yang besar dalam memberikankonseling karena perbedaan dasar ini akan mempengaruhi cara konseling dan cara menganalisis masalah. 2. Orientasi perkembangansiswa Tiapindividudalamtahapanusiatertentumemiliki tugas perkembangan. Pencapaian tugas perkembangan merupakan tolak ukur dalam mendeteksi permasalahan klien. Bertolak dari hal ini konselor dapat mendiagnosis sumber timbulnya permasalahan klien agar pemecahan masalah berlangsung dengan efektif dan efisien. 3. Orientasi permasalahan yang dihadapi Proses konseling harus berfokus pada permasalahan yang saat ini dihadapi klien. Hal ini berkaitan dengan asas kekinian. Konselorharusarif danbijaksanamenanggapi klien dan mengarahkan situasi pada arah sasaran yang dituju untuk memecahkan masalah klien. I. Peranan Guru dalam Bimbingan dan Konseling 1. Perkembangan pendidikan Perkembangan pendidikan akan selalu terkait dengan perkembangan lingkungna secara umum. Salah satu ciri perkembangan pendidikan adalah perubahan dalam berbagai komponen sistem pendidikan seperti kurikulum, strategi belajar-mengajar, alat bantu mengajar dan sebagainya. Perkembangannya ini akan mempengaruhi kehidupan siswa baik dalam bidang akademik. Sosial maupun pribadi.Dengandemikiansiswa diharapkan mampu melakukan penyesuaian diri untuk mencapai sukses yang berarti dalam keseluruhan proses belajarnya. Proses penyesuaian diri para siswa memerlukan bantuan yang sistematis melalui pelayanan bimbingan dan konseling bagi para siswa. Yang pada hakikatnya merupakan salah satu konsekuensi dari perkembangan pendidikan. 2. Peranan guru Tugas dan tanggung jawab pendidik yang paling utama ialah mendidik siswa untuk mencapai kedewasaan. Untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan baik guru perlu memahami segala aspek pribadi anak didik. Guru hendaknya mengenal dan memahami tingkat perkembangna anak didik, hal yang terkait dengan motovasi, kecakapan, kesehatan mental dan sebagainya. Tiga hal pokok yang menjadi latar belakang perlunya bimbingan dilihat dari segi pendidikan. Pertama, dilihat dari hakikat pendidikan sebagai suatu usaha sadar dalam mengembangkan kepribadian. Proses pendidikan menuntut adanya pendekatan yang lebih luas dari sekedar pengajaran, yaitu pendekatan senantiasa berkembang secara dinamis, dengan demikian siswa sebagai subjek didik memerlukan bantuan dalam penyesuaiandirimelalui layananbimbingan.Ketiga, guru tudak hanya sebagai pengajar namunjuga sebagai pendidik.Guruseyogyanyadapatmenggunakanpendekatanpribadi dalam mendidik para siswanya melalui layanan bimbingan. Salahsatu tugas guruyang berkaitandenganhal tersebutyaituguruperlumengenai dan memahami dirinya sendiri. Guru harus punya informasi yang cukup untuk dirinya sehubungandenganperanannya,pekerjaannya,kebutuhandanmotivasinya, kesehatan mentalnya dan tingkat kecakapan mental yang harus dimilikinya.
  6. 6. Dilihat dari segi dirinya, seorang guru harus berperan sebagai: a. Petugas sosial Dalam kegiatan-kegiatan masyarakat, guru senantiasa merupakan petugas yang dapat dipercaya untuk berpartisipasi di dalamnya. b. Pelajardanilmuan Guruharus senantiasabelajaruntukmengikuti pengetahuan dan menjadi spesialis sesuai dengan bidang yang dikuasainya. c. Orang tua Sekolahmerupakanlembagapendidikansetelahkeluarga.Dalam arti luas sekolah merupakan keluarga dan guru sebagai orang tua bagi siswa-siswanya d. Pemberi keteladanan Guru senantiasa menjadi teladan bagi siswa dan menjadi ukuran bagi norma tingkah laku. e. Pemberi keamanan Guru senantiasa mencarikan rasa aman bagi siswanya, menjadi tempatberlindungbagi siswa untuk memperoleh rasa aman dan puas di dalamnya. Ditinjau dari aspek psikologi, guru dapat dipandang sebagai: a. Ahli psikologi pendidikan Guru sebagai petugas psikologi pendidikan yang melaksanakan tugasnya atas dasar prinsip-prinsip psikologi. b. Seniman Guru diharap mampu membuat hubungan antara manusia untuk tujuantertentu denganmenggunakantekniktertentukhususnyadalamkegiatan pendidikan. c. Pembentuk kelompok Guru berperan sebagai pembentuk kelompok sebagai jalan atau alat dalam pendidikan. d. Catalytic agent Guru sebagai orang yang mempunyai pengaruh dalam menimbulkan pembaharuan e. Petugas kesehatan mental Guru bertanggung jawab terhadap pembinaan kesehatan mental khususnya bagi siswanya. f. Guru Sebagai Direktur Belajar Proses belajar-mengajar mempunyai arti yang lebih luas daripada pengertian mengajar. Dalam proses belajar-mengajar tersirat adanya suatu kesatuan aktivitasyangtak terpisahkandaninteraksiantara guru dan siswa. Dalam hal ini akan terjadi proses perubahan tingkah laku. Dalam peranannya sebagai direktur belajar, guru hendaknya senantiasa berusaha untuk menimbulkan, memelihara dan meningkatkan motivasi anak untukbelajar.Pendekatanyangdigunakan guru dalam proses belajar-mengajar tidak hanya melalui pendekatan instruksional tetapi juga dengan pendekatan pribadi. Melalui pendekatan pribadi diharapkan guru dapat mengenal dan memahami siswa secara lebih mendalam sehingga dapat membantu dalam keseluruhan proses belajarnya. Sebagai direkturbelajargurusekaligusberperangsebagai pembimbing. Sebagai pembimbing dalam belajar, guru diharuskan mampu untuk: 1. Mengenal dan memahami setiap siswa baik secara individu dan kelompok 2. Memberikan informasi yang diperlukan dalam proses belajar 3. Memberi kesempatan yang memadai agar tiap siswa dapat belajar sesuai dengan karakteristik pribadinya. 4. Membantu siswa dalam menghadapi masalah pribadinya 5. Menilai keberhasilan setiap langkah kegiatan yang telah dilakukan.
  7. 7. J. Program Bimbingan di Sekolah Program bibmbingan dan konseling perlu disusun dengan baik. Program bimbingan berisi rencana kegiatan yang akan dilakukan dalam rangka pemberian layanan bimbingan dan konseling. Dijelaskan oleh Winkel bahwa program bimbingnamerupakansuaturangkaiankegiatan terencana, terorganisasi dan terkoordinasi selama periode waktu tertentu. Program bimbingan menyangkut dua faktor yaitu 1) faktor pelaksana atau orang yang akan memberikanbimbingandan2) faktor yangberkaitandenganperlengkapan.Metode,bentuk layanan dan sebagainya. Program bimbingan akan memberikan arah yang jelas dalam mencapai tujuanyangtelahditetapkandenganefisiendanefektif. Program bimbingan yang disusun dengan baik dan rinci akan memberi banyak keuntungan seperti: - Menghemat waktu, usaha, biaya, menghindari kesalahan da usaha coba-coba - Membuat siswa mendapat layanan secara seimbang dan menyeluruh - Membuat setiap petugas mengetahui dan memahami peran masing-masing - Memungkinkan para petugas menghayati pengalaman yang sangat berguna untuk kemajuan diri dan kepentingan siswa yang dibimbing. Miller mengemkukakan langkah-langkah penyusunan program bimbingan sebagai berikut: - Tahap persiapan Langkah ini dilakukan dengan mengadakan survai untuk menginventarisasi tujuan, kemampuan dan kebutuhan sekolah serta kesiapan dalam melakukan program bimbingan. - Pertemuanawal dengan para konselor Tujuan pertemuan ini ialah untuk menyamakan pemikirantentang perlunya program bimbingan serta merumuskan arah program yang akan disusun. - Pembentukan panitia Panitia bertugas merumuskan tujuan program, mempersiapkan bagan organisasi dan membuat kerangka dasar program bimbingan. - Pembentukanpanitiapenyelenggaraprogram Panitiabertugasmempersiapkanprogram tes,mempersiapkan dan melaksanakan sistem pencatatan dan melatih para pelaksana program bimbingan untuk melaksanakan kegiatan tersebut. K. Variasi Program Bimbingan Menurut Jenjang Pendidikan Secara ideal program bimbingan dan konseling di sekolah dilaksanakan secara berkesinambungan mulia dari TK sehingga jenjangpendidikantinggi.Hal ini terkait dengan kebutuhan dan perkembangan anak untuk setiapjenjangpendidikanberbeda.Dalam menentukan dan menyusun program bimbingan di tingkat pendidikan tertentu, perlu memperhatikan rambu-rambu berikut: - Menyusun tujuan jenjang pendidikan tertentu. - Menyusun tugas perkembangan dan kebutuhan siswa pada tahap usia tertentu - Menyusun pola dasar sebagai pedoman dalam memberikan layanan - Menentukan komponen bimbingan yang diprioritaskan - Menentukan bentuk bimbingan yang diutamakan - Menentukan tenaga bimbingan yang dapat dimanfaatkan misalnya konselor, guru dan tenaga ahli lainnya.
  8. 8. BAB III PENUTUP Kesimpulan Bimbingan dan konseling merupakan proses yang berkesinambungan dalam membantu individu agar dapat mengarahkan dan mengembangkan dirinya secara optimal sesuai kemampuannyadanagarindividumemahamidiri danmenyesuaikandenganlingkungannya. Di sekolah, bimbingan dan konseling secara tidak langsung menunjang tujuan pendidikan denganmenangani masalahdanmemberikan layanan secara khusus pada siswa, agar siswa dapat mengembangkan dirinya secara penuh. Tujuan bimbingan di sekolah ialah membantu siswa dalam mengatasi kesulitan belajar. Megatasi kebiasaanyangtidakbaikdalambelajardanhubungansosial.Mengatasi kebiasaan yang tidakbaik dalam belajar dan hubungan sosial, mengatasi kesulitan dengan kesehatan jasmani, masalah kelanjutan studi, kesulitan yang berhubungan dengan perencanaan dan pemilihan pekernaan. Sumber : http://makalah85.blogspot.com

×