Presentasi Tauhid
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Presentasi Tauhid

on

  • 1,399 views

Ini adalah file Powerpoint Pendidikan Agama Islam yang membahas Tauhid pada pertemuan ke 4

Ini adalah file Powerpoint Pendidikan Agama Islam yang membahas Tauhid pada pertemuan ke 4

Statistics

Views

Total Views
1,399
Views on SlideShare
1,399
Embed Views
0

Actions

Likes
1
Downloads
66
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Presentasi Tauhid Presentasi Tauhid Presentation Transcript

    • TAUHID DEFINISI TAUHID Tauhid secara etimologi: Kata “Tauhid” berasal dari akar kata bahasa Arab sesuatu satu – atau yang berarti “menjadikan esa”. berati menjadikan, mengakui dan meyakini bahwa Allah Esa. Tauhid secara terminologi: “Tauhid” secara terminologi, maksudnya tauhid sebagai sebuah disiplin ilmu. 1
    • TAUHID DEFINISI TAUHID Muhammad ‘Abduh: 2
    • TAUHID DEFINISI TAUHID Muhammad ‘Abduh: Ilmu yang membahas tentang wujud Allah, sifat-sifat yang mesti ada padaNya, sifat-sifat yang boleh ada padaNya, sifat-sifat yang tidak boleh ada padaNya; membahas tentang para Rasul untuk menetapkan keutusan mereka, sifat-sifat yang mesti dipertautkan kepada mereka, sifat-sifat yang boleh dipertautkan kepada mereka,dan sifat yang tidak mungkin ada pada mereka. 3
    • TAUHID DEFINISI TAUHID Muhammad Yusuf Musa: Ilmu yang membicarakan tentang kepercayaan ttg wujud Tuhan Yang Esa, yang tidak ada sekutu bagiNya, baik zat, sifat, maupun perbuatanNya, yang mengutus para RasulNya untuk memberi petunjuk kepada alam dan manusia ke jalan kebaikan, yang meminta pertanggungjawaban seseorang di akhirat dan memberikan balasan kepadanya atas apa yang telah diperbuatnya. 4
    • TAUHID DEFINISI TAUHID Muhammad Jasar : Ilmu yang membahas tentang kepercayaan atau akidah agama Islam dengan dalil-dalil yang meyakinkan. Ibrahim bin Sa’dullah : Ilmu yang bertujuan untuk mengetahui Allah, mengimaniNya,mengetahui apa yang wajib ada padaNya dan apa yang mustahil ada padaNya, dan segala sesuatu yang terkait dengan rukun iman yang enam. 5
    • TAUHID DEFINISI TAUHID Secara ringkas Ilmu Tauhid didefinisikan sebagai: Ilmu yang membahas tentang wujud Allah dan segala yang bertalian denganNya berdasarkan dalil-dalil yang meyakinkan, agar manusia dapat meng-esa-kan Allah. 6
    • USULUDDIN DEFINISI ILMU USULUDDIN Ilmu Usuluddin adalah: Ilmu yang membahas tentang pokokpokok atau prinsip-prinsip kepercayaan dalam agama Islam. Pokok kepercayaan dalam agama Islam adalah tentang ke-esa-an Tuhan. Ilmu Tauhid dikatakan juga ilmu Usuluddin karena membahas tentang ke-esa-an Tuhan. 7
    • „AQA‟ID DEFINISI ILMU „AQA‟ID Ilmu ‘Aqa’id adalah: Ilmu yang membahas tentang kepercayaan-kepercayaan fundamental dalam agama Islam. Kepercayaan yang paling mendasar dalam agama Islam adalah tentang keesa-an Tuhan. Ilmu Tauhid dikatakan juga ilmu „Aqa‟id karena membahas tentang keesa-an Tuhan yang merupakan kepercayaan paling mendasar. 8
    • ILMU KALAM DEFINISI ILMU KALAM Ilmu Kalam adalah: Ilmu yang membahas tentang Tuhan dengan mendasarkan pada argumen logika atau rasio sebagai pembuktian terhadap argumen naqli/teks. Ilmu Tauhid dikatakan juga ilmu Kalam karena memiliki obyek bahasan yang sama yaitu tentang Tuhan dengan segala sifat kesempurnaanNya 9
    • TEOLOGI ISLAM DEFINISI TEOLOGI ISLAM Teologi Islam adalah: Ilmu tentang ke-Tuhan-an, yakni membahas tentang hal ihwal Tuhan dalam agama Islam. Ilmu Tauhid dikatakan juga Teologi Islam karena memiliki obyek bahasan yang sama yaitu tentang hal ihwal Tuhan. 10
    • SEJARAH ILMU TAUHID Di zaman Rasulullah saw, tauhid sebagai ilmu belum lahir, walaupun seluruh ulama sependapat bahwa tauhid adalah dasar yang paling pokok dalam ajaran Islam. Sebagai ilmu, tauhid tumbuh lama sesudah Rasulullah saw wafat, ketika umat islam mulai menuntut dan mengkaji beragam ilmu sbg akibat persentuhan dgn peradaban di luar Islam. 11
    • URGENSI KULIAH TAUHID Kuliah tauhid masih memiliki arti penting, karena dalam kehidupan umat masih ditemukan beberapa kelemahan:  Kesalahpahaman tentang ajaran Islam mis. tentang taqdir. Taqdir dipahami sbg ketentuan nasib (predestination) dari Tuhan. Akibatnya menimbulkan apatisme atau fatalisme.  Kecenderungan kepada perbuatan syirik (menyekutukan Tuhan)  Untuk mentauhidkan Allah diperlukan tahapan: ma’rifatullah, tashdiqullah, dan baru tauhidullah. 12
    • OBYEK KAJIAN ILMU TAUHID Obyek kajian Ilmu Tauhid:  Hal-hal yang berkaitan dengan Allah: dzat, sifat, maupun perbuatannya.  Hal-hal yang berkaitan dengan Rasulullah: kerasulannya, sifat yang ada padanya.  Hal-hal yang berkaitan dengan alam barzah dan akhirat: hisab, surga, dan neraka, 13
    • TUJUAN MEMPELAJARI ILMU TAUHID Tujuan mempelajari Ilmu Tauhid:  Ma’rifatullah: mengenal Allah melalui ciptaanNya.  Tashdiqullah: membenarkan dan meyakini adanya Allah dengan sifat kesempurnaannya.  Tauhidullah: Meng-esa-kan Allah. Melalui usaha:tauhidusy-syu’ur, tauhidulmujtama’, dan tauhidul-’alam. 14
    • IMAN Kata “Iman” berasal dari bahasa Arab “alIman” . Kata ini diderivasi dari kata lawan kata . Dari kata ini diturunkan kata lawan kata dan lawan kata . Ragam pengertian Iman:  Membenarkan dalam hati, meyakini dalam hati, dan mengucapkan atau mengikrarkan dengan lisan.  Membenarkan rasul dengan segala apa yang datang dari Tuhannya. 15
    • IMAN  Membenarkan apa yang telah digambarkan atau dideskripsikan oleh Allah tentang diriNya, rasul-rasulNya, dengan tidak perlu pembahasan, tidak dibantah dan tidak perlu dipersoalkan, tidak ada penyerupaan, perumpama-an, serta tidak perlu ditafsirkan dan dita’wilkan. 16
    • IMAN: Antara Tashdiq, Iqrar, dan ‘Amal. Apakah iman itu tashdiq (membenarkan dalam hati), atau iqrar (pernyataan lisan), atau ‘amal (perbuatan)?  Ibnu ‘Abbas dan Abu Ja’far ar-Razi: Iman adalah tashdiq.  Ibnu Jarir: Iman adalah tashdiq, iqrar, dan ‘amal.  Ibnu Mas’ud : Asal dan dasar iman adalah yakin, yakin diperoleh dengan ma’rifah (ilmu). 17
    • IMAN: Antara Tashdiq, Iqrar, dan ‘Amal.  Ulama Salaf: Iman adalah tashdiq, iqrar, dan ‘amal (sebagai penyempurna).  Murji’ah: Iman adalah tashdiq dan iqrar.  Karamiah: Iman adalah ‘amal.  Muktazilah:Iman adalah tashdiq, iqrar, dan ‘amal (sebagai syarat sah).  Asy’ariah: Iman adalah tashdiq, iqrar dan ‘amal adalah cabang dari iman.  Maturidiah: Iman adalah tashdiq dan iqrar. 18
    • Kemampuan AKAL dan Konsep IMAN Mu’tazilah: Kewajiban mengetahui Tuhan dapat diketahui akal = Iman tidak berarti tashdiq, iman tidak pasif tetapi aktif.  ‘Abd al-Jabbar: Iman bukanlah tashdiq dan bukan pula ma’rifah, tetapi ‘amal yg timbul sebagai akibat dari mengetahui Tuhan. Iman adalah pelaksanaan perintah2 Tuhan. Asy’ariyah: Kewajiban mengetahui Tuhan hanya dapat diketahui melalui wahyu = Iman bukanlah merupa-kan ma’rifah atau ‘amal tetapi tashdiq.  Al-Baghdadi: Iman ialah tashdiq tentang adanya Tuhan, rasul2 dan berita yang mereka bawa. 19
    • Kemampuan AKAL dan Konsep IMAN Maturidiah Samarkand: Kewajiban mengetahui Tuhan dapat diketahui akal = Iman lebih dari tashdiq.  Al-Maturidi: Iman adalah mengetahui Tuhan dalam keTuhan-anNya; ma’rifah adalah mengetahui Tuhan dengan segala sifatNya; tauhid adalah mengetahui Tuhan dalam ke-Esa-anNya. Maturidiah Bukhara: Kewajiban mengetahui Tuhan hanya dapat diketahui melalui wahyu = Iman tidak bisa mengambil bentuk ma’rifah atau ‘amal tetapi haruslah merupakan tashdiq.  Al-Bazdawi: Iman adalah menerima dalam hati dgn lidah bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan tidak ada yang serupa denganNya. 20
    • KUFUR Kata “Kufur” berasal dari bahasa Arab al-Kufr . Kufur adalah lawan dari Iman. Pelakunya disebut Kafir . Kufur berarti mengingkari apa yang seharusnya diyakini, dipercayai (tashdiq); tidak mengetahui apa yang seharusnya diketahui (ma’rifah); tidak mengamalkan yang seharusnya diperbuat (‘amal), maksiyat. 21
    • FASIQ Kata “Fasiq” berasal dari kata benda bahasa Arab al-Fisq yang berati “keluar” . Al-Fisq berarti keluar dari ketaatan kepada allah dan rasulNya. Pelakunya disebut Fasiq , yakni orang yang keluar dari ketaatan kepada Allah dan cenderung melakukan maksiat. 22
    • NIFAQ Kata “Nifaq” berasal dari bahasa Arab yang berati berbeda antara yang ada di dalam batin dengan apa yang ada di luarnya. Pelakunya disebut munafiq , yakni orang yang lisannya mengatakan percaya tetapi dalam hatinya tidak, mengingkari. Lain di mulut lain di hati. Ciri orang munafiq: apabila berkata bohong, apabila berjanji mengingkari, dan apabila dipercaya berkhianat. 23
    • SYIRK Kata “Syirk” berasal dari bahasa Arab yang berati mencampuradukan antara dua hal. Dalam terminologi akidah dimaksudkan menserikatkan atau menyekutukan Allah ( ) yakni menjadikan sesuatu selain Allah sebagai sekutu bagi kekuasaan Allah. Macam Syirk: 1. Syirk al-istiqlal, mengakui adanya tuhan yang saling terpisah. 2. Syirk at-tab’id, mengakui adanya oknum yang memiliki bagian kekuasaan sebagai tuhan. 3. Syirk at-taqrib, beribadah kepada selain Allah untuk memdekatkan diri kepadaNya 24
    • SYIRK 4. Syirk at-taqlid, beribadah kepada selain Allah karena ikut-ikutan. 5. Syirk al-asbab, menganggap adanya wajibul-wujud selain Allah. 6. Syirk al-agrad, beramal untuk tujuan selain Allah. Macam Syirk (dari segi lain): 1. Syirk al-akbar, meyakini ada tuhan selain Allah. 2. Syirk al-asghar, beramal bukan karena Allah. 3. Syirk al-khafi, melakukan tindakan yang dapat mengurangi keyakinan akan keesaan Allah. 25
    • SYIRK Syirk dari segi bentuknya, al: 1. Jimat dan guna-guna. 2. sesaji. 3. Ramalan. 4. Kata-kata “seandainya” 26
    • TAUHID ZAT, SIFAT, RUBUBIYAH, DAN ULUHIYAH. Pembahasan pokok Ilmu Tauhid adalah: Zat Allah, sifatNya, perbuatanNya, KetuhananNya. Dari sini lahirlah: Tauhid Zat artinya mengesakan Allah dari segi zatnya, esensinya. Tauhid Sifat artinya mengesakan Allah dari segi sifat-sifatnya. Tauhid Rububiyah artinya mengesakan Allah sebagai Tuhan Yang Maha Pencipta dan Pemelihara. Tauhid Uluhiyah artinya mengesakan Allah sebagai satusatunya Tuhan yang wajib disembah dan tidak ada tuhan lain selain Dia. 27
    • TAUHID ZAT dan SIFAT Zat adalah „sesuatu‟ itu sendiri dan inti dari sesuatu itu. Zat adalah sesuatu yang berdiri sendiri. Zat adalah esensi, yakni hakekat sesuatu. Apakah Allah mempunyai Zat dan Sifat? Ulama Salaf dan Asy’ariah: Allah memiliki Zat maupun Sifat. Muktazilah: Allah memiliki Zat tapi tidak memiliki Sifat. Pemberian sifat kepada Allah membawa faham syirk, karena menimbulkan banyaknya yang kadim. Apa yang dikatakan sifat, sebenarnya adalah essensi Tuhan sendiri. 28
    • TAUHID ZAT dan SIFAT Ibnu Sina: Zat Allah = Wujud Allah yang bersifat mutlak, tidak tersusun dari zat lain yang datang dari luar, berlainan dengan zat yang ada, tidak ada batasnya, tidak ada jenisnya, dan tidak terbagi-bagi. Wujud ada 3: wujud wajib, wujud mungkin, dan wujud mustahil. Wajibul-wujud tidak bersekutu dengan benda lain apapun juga, karena benda termasuk yang mungkin yang merupakan hasil ciptaan dari wajibul-wujud. Allah adalah wajib adaNya (al-wajib al-wujud) 29
    • TAUHID ZAT dan SIFAT Al-Farabi: Wujud ada 2: Wujud yang wajib dan yang mungkin. Wujud yang wajib adalah wujud yang tidak mempunyai sebab untuk wujudnya. Wujud yang mungkin adalah wujud yang memiliki sebab untuk wujudnya. Al-Gazali: Segala yang wujud di dunia ini selain Allah adalah badan (al-jism)dan sesuatu yang tidak tetap (‘arad), sedang Allah adalah Zat. 30
    • TAUHID ZAT dan SIFAT Allah adalah wajibul-wujud bagi ZatNya, dan sifat wujud Allah adalah wajib dan lazim dalam ZatNya. Oleh karena itu wujud Zat Allah tidak boleh terhalang oleh tidak ada. Allah wujud karena ZatNya dan bukan karena yang lain. Wajibul-wujud Allah adalah wajibul-wujud bagi ZatNya yang tidak membutuhkan sesuatu pun selain Allah. Sebaliknya, wujudnya sesuatu selain Allah membutuhkan kepada wujud Zat Allah. Dengan demikian, Zat Allah adalah Esa, dan tidak ada yang menyerupainya. 31
    • AKIDAH POKOK DAN CABANG AKIDAH POKOK ADALAH KEUTUHAN AKIDAH YANG MENCAKUP ENAM RUKUN IMAN: 1. Iman kepada Allah 2. Iman kepada Malaikat 3. Iman kepada Kitab-kitab Allah 4. Iman kepada Rasul-rasul Allah 5. Iman kepada Hari Kiamat 6. Iman kepada Qada dan Qadar 32
    • AKIDAH POKOK DAN CABANG AKIDAH CABANG ADALAH PENAFSIRAN DAN PEMAHAMAN TERHADAP ASPEK-ASPEK AKIDAH POKOK YANG MENJADI OBYEK PERSELISIHAN, MELIPUTI: 1. Tentang Tuhan 2. Tentang Malaikat 3. Tentang Wahyu/Kitab-kitab 4. Tentang Nabi dan Rasul 5. Tentang Takdir dan Sunnatullah 6. dll. 33
    • PERBEDAAN AKIDAH POKOK DAN CABANG AKIDAH POKOK : 1. Lahir dari kemapanan, kesatuan dan keutuhan keyakinan umat Islam 2. Terlepas dari kepentingan kelompok 3. Berdasarkan al-Qur’an dan as-Sunnah 4. Tidak menimbulkan perbedaan pendapat AKIDAH CABANG : 1. Lahir dari perbedaan bahkan perpecahan umat 2. Terikat oleh kepentingan kelompok 3. Berdasarkan penafsiran dan pemahaman 4. Sumber perbedaan pendapat 34
    • AKIDAH POKOK Iman kepada Allah dengan segala sifat kesempurnaanNya: 1. Sifat Nafsiyah: wujud. 2. Sifat Salbiyah: qidam <> hudus, baqa’ <> fana, mukhalafah lilhawadis <> mumatsalah lil-hawadis, qiyamuhu binafsihi <> ihtiyajuhu ila gairihi, wahdaniyah <> ta’addud. 3. Sifat Ma’ani: qudrat, iradat, ilmu, hayat, sama’, bashar, kalam. 4. Sifat Ma’nawiyah: kaunuhu qadiran, kaunuhu muridan, kaunuhu ‘aliman, kaunuhu hayyan, kaunuhu sami’an, kaunuhu bashiran, kaunuhu mutakalliman. 35
    • AKIDAH POKOK Iman kepada Malaikat : 1. Jibril: menyampaikan wahyu Allah kepada Rasul dan Nabi. 2. Mikail: mengatur kesejahteraan mahluk 3. Izrail: mencabut nyawa 4. Munkar: menanyai manusia di alam kubur 5. Nakir: menanyai manusia di alam kubur 6. Raqib: mencatat amal kebaikan 7. Atid: mencatat amal keburukan 8. Israfil: meniup sengkala pada hari kiamat 9. Ridwan: menjaga surga 10.Malik: menjaga neraka. 36
    • AKIDAH POKOK Iman kepada Kitab-kitab Allah : 1. Taurat: diturunkan kepada Nabi Musa a.s. 2. Zabur: diturunkan kepada Nabi Daud a.s. 3. Injil: diturunkan kepada Nabi Isa a.s. 4. Al-Qur’an: diturunkan kepada Nabi Muhammad saw. Keistimewaan al-Qur’an dari kitab sebelumnya: 1. Al-Qur’an sebagai penyempurna kitab-kitab sebelumnya 2. Isi al-Qur’an mencakup seluruh persoalan 3. Isi maupun redaksinya tidak ada tandingannya 4. Terpelihara kemurniaannya sepanjang masa 5. Petunjuk dan rahmat bagi seluruh alam 6. Paling banyak dibaca orang 7. Membaca al-Qur’an bernilai ibadah 37
    • AKIDAH POKOK Iman kepada Rasul-rasul Allah: 1. Nabi Adam a.s. 2. Nabi Idris a.s. 3. Nabi Nuh a.s. 4. Nabi Hud a.s. 5. Nabi Saleh a.s. 6. Nabi Ibrahim a.s. 7. Nabi Luth a.s. 8. Nabi Isma’il a.s. 9. Nabi Ishaq a.s. 10. Nabi Ya’qub a.s. 11. Nabi Yusuf a.s. 12. Nabi Ayyub a.s. 13. Nabi Syu’aib a.s. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25.  Nabi Musa a.s. Nabi Harun a.s. Nabi Zulkifli a.s. Nabi Daud a.s. Nabi Sulaiman a.s. Nabi Ilyas a.s. Nabi Ilyasa a.s. Nabi Yunus a.s. Nabi Zakaria a.s. Nabi Yahya a.s. Nabi Isa a.s. Nabi Muhammad saw. Ulul Azmi 38
    • CORAK PERBEDAAN PENDAPAT DI KALANGAN KAUM MUSLIMIN PERBEDAAN PENDAPAT TIDAK MENGENAI INTI AGAMA, MEREKA SEPAKAT TENTANG: 1. Keesaan Tuhan. 2. Kedudukan Nabi Muhammad SAW sebagai Rasul Tuhan. 3. Kedudukan al-Qur’an sebagai wahyu dan mukjizat yang diriwayatkan secara mutawatir. 4. Rukun Islam 5. Hal-hal yang dibawa oleh agama secara pasti dan jelas. 39
    • FAKTOR PENYEBAB PERSELISIHAN KAUM MUSLIMIN DI SAMPING FAKTOR KEMANUSIAAN SECARA UMUM, PERSELISIHAN DISEBABKAN KARENA: 1. Fanatik kesukuan dan ke-Araban. 2. Perebutan kekuasaan. 3. Pengaruh agama lain. 4. Penerjemahan buku-buku filsafat. 5. Merebaknya pembahasan soal-soal yang pelik dan rumit. 6. Interpretasi terhadap ayat Mutasyabihat dalam al-Qur’an. 7. Jurisprudensi dalam hukum Islam. 40
    • WILAYAH/LAPANGAN PERSELISIHAN KAUM MUSLIMIN ALIRAN-ALIRAN YANG BERKEMBANG DI KALANGAN KAUM MUSLIMIN DAPAT DIKATEGORIKAN DALAM TIGA WILAYAH: 1. POLITIK: Syi’ah, Khawarij, Jumhur. 2. TEOLOGI ISLAM (KALAM): Muktazilah, Asy’ariah, Maturidiah. 3. HUKUM ISLAM (FIKIH): Hanafi, Maliki, Syafi’i, Hambali, Zahiri, Syi’ah. 41
    • DASAR-DASAR PENGGOLONGAN DALAM TEOLOGI ISLAM EMPAT PERSOALAN POKOK: 1. SIFAT-SIFAT TUHAN dan peng-ESA-annya. Asy’ariyah, Karramiyah, Mujassimah, dan Muktazilah. 2. QADAR DAN KEADILAN TUHAN. Qadariyah, Nijariyah, Jabariyah, Asy’ariyah, Karramiah 3. JANJI DAN ANCAMAN, NAMA DAN HUKUM (Iman dan batasbatasnya). Murji’ah, Wa’idiyah, Muktazilah, Asy’ariyah, Karramiah. 4. WAHYU DAN AKAL, KEUTUSAN NABI, dan IMAMAH. Syi’ah, Khawarij, Muktazilah, Karramiyah, Asy’ariah. 42
    • EMPAT ALIRAN POKOK Aliran-aliran dalam Islam itu banyak kemiripannya, oleh karena itu Asy-Syikhristani meringkasnya menjadi 4 aliran pokok: 1. 2. 3. 4. QADARIYAH SIFATIYAH KHAWARIJ SYI’AH 43
    • MOTIF/SEBAB BERDIRINYA ALIRAN DALAM ISLAM DUA MOTIF BERDIRINYA ALIRAN DALAM ISLAM: 1. POLITIK: KHILAFAH DAN IMAMAH. 2. AGAMA: KEPERCAYAAN. ALIRAN POLITIK DALAM ISLAM TIDAK LAGI MURNI POLITIK SEBAGAIMANA AWAL BERDIRINYA, KARENA POLITIK DALAM ISLAM BERTALIAN ERAT DENGAN AGAMA, BAHKAN AGAMA MENJADI POROSNYA. PIKIRAN POLITIK DLM ISLAM BERKISAR SEKITAR AJARAN AGAMA BAHKAN DEKAT DGN DASAR-DASAR AGAMA. 44
    • KERANGKA BERPIKIR ALIRAN KALAM KERANGKA BERPIKIR TRADISIONAL: 1. Terikat pada dogma-dogma dan ayat-ayat yang mengandung arti zhanni. 2. Tidak memberikan kebebasan kepada manusia dalam berkehendak dan berbuat. 3. Memberikan daya yang kecil/lemah kepada akal. KERANGKA BERPIKIR RASIONAL: 1. Hanya terikat pada dogma yang jelas dan tegas disebut dalam al-Qur’an dan Hadis Nabi saw (dalil qath’i). 2. Memberi kebebasan kepada manusia dalam berbuat dan berkehendak. 3. Memberikan daya yang kuat kepada akal. 45
    • AKIBAT PERBEDAAN KERANGKA BERPIKIR DAMPAK PERBEDAAN KERANGKA BERPIKIR MELAHIRKAN FAHAM 1. Antroposentris, hakikat realitas transenden bersifat intrakosmos dan impersonal. Artinya berhubungan erat dengan masyarakat kosmos, baik yang natural maupun yang supranatural dalam arti unsur-unsurnya. Manusia antroposentris sangat dinamis karena menganggap hakikat realitas transenden yang bersifat intrakosmos dan impersonal datang kepada manusia alam bentuk daya sejak lahir. Daya itu berupa potensi yang menjadikannya mampu membedakan mana yang baik dan mana yang buruk/jahat. Manusia mempunyai kebebasan mutlak tanpa campur tangan realitas transenden. Termasuk dalam kategori ini: Qadariyah, Muktazilah, dan Syi’ah. 46
    • AKIBAT PERBEDAAN KERANGKA BERPIKIR 2. Teosentris, hakikat realitas transenden bersifat suprakosmos, personal, dan ketuhanan. Tuhan adalah pencipta segala sesuatu yang ada di kosmos ini yang mampu berbuat apa saja secara mutlak. Manusia adalah ciptaanNya yang segera kembali kepadaNya. Manusia harus mampu meningkatkan keselarasan dengan realitas tertinggi dan transenden melalui ketakwaan. Menusia teosentris statis karena pasrah. Segala perbuatannya hakekatnya aktivitas Tuhan, ia tidak punya pilihan. Potensi baik dan jahat bisa datang sewaktu-waktu dari Tuhan. Termasuk dalam kategori 47 ini adalah Jabariyah.
    • AKIBAT PERBEDAAN KERANGKA BERPIKIR 3. Konvergensi atau Sintesis, hakikat realitas transenden bersifat supra sekaligus intrakosmos, personal dan impersonal, lahut dan nasut, mahluk dan Tuhan, baik dan jahat, fana dan abadi, konkrit dan abstrak, dan sifat-sifat lain yang dikotomis. Kosmos termasuk manusia adalah tajali atau cermin asma dan sifat-sifat realitas mutlak yang beragam itu. Eksistensi kosmos pada dasarnya adalah penyingkapan asma dan sifatsifatNya yang azali. Daya menusia merupakan proses kerjasama antara daya yang transendental (Tuhan) dalam bentuk kebijaksanaan dan daya temporal (manusia) dalam bentuk teknis. Kebahagiaan terletak pada kemampuan membuat pendulum selalu berada di tengah antara berbagai ekstrimitas. Termasuk dalam kategori ini adalah Asy’ariyah. 48
    • AKIBAT PERBEDAAN KERANGKA BERPIKIR 4. Nihilis, hakikat realitas transenden hanyalah ilusi. Menolak Tuhan yang mutlak, tetapi menerima berbagai variasi Tuhan kosmos. Manusia hanyalah bintik kecil dari aktivitas mekanisme dalam suatu masyarakat yang serba kebetulan. Kekuatan terletak pada kecerdikan diri manusia sendiri sehingga mampu melakukan yang terbaik dari tawaran yang terburuk. 49
    • KHAWARIJ •Khawarij kharaja = keluar •Khawarij = orang-orang yang keluar meninggalkan barisan Ali bin Abi Thalib karena tidak sepakat dengan keputusan Ali menerima Tahkim (arbitrase) dalam perang Siffin pada tahun 37 H/648 M •Mereka menyebut dirinya Syurah, artinya orang yang sedia mengorbankan dirinya untuk memperoleh keridaan Allah. •Disebut juga Haruriah karena pertama kali berkumpul di satu desa, dekat kota Kufah, bernama Harura. •Pemimpin pertama Khawarij: Abdullah bin Shahab ar-Rasyibi. 50
    • KHAWARIJ DOKTRIN POKOK KHAWARIJ: 1. Khalifah dipilih oleh umat Islam 2. Khalifah tidak harus keturunan Arab 3. Khalifah seumur hidup kecuali kalau tidak adil/melanggar harus dijatuhkan. 4. Khalifah sebelum Ali bin Abi Thalib sah, tetapi Utsman setelah tahun ke-7 dari kekhalifahannya telah menyeleweng. 5. Khalifah Ali sah, tetapi setelah tahkim ia menyeleweng. 6. Muawiyah, Amr bin al-Ash, dan Abu Musa al-Asy’ari menyeleweng dan telah menjadi kafir. 7. Pasukan perang Jamal yang melawan Ali adalah kafir. 8. Seorang yang berdosa besar tidak mukmin lagi sehingga harus dibunuh. 9. Setiap muslim harus berhijrah dan bergabung dengan kelompok mereka. 51
    • KHAWARIJ 10. Seseorang harus menghindar dari pemimpin yang menyeleweng. 11. Al-Wa’d wa al-Wa’id (orang baik wajib masuk syurga, orang jahat wajib masuk neraka). 12. Amar Ma’ruf Nahi Munkar. 13. Menakwilkan ayat mutasyabihat. 14. Al-Qur’an adalah makhluk. 15. Manusia bebas memutuskan perbuatannya bukan dari Tuhan. 52
    • KHAWARIJ SEKTE-SEKTE KHAWARIJ: 1. Al-Muhakkimah. Kelompok asli Khawarij. 2. Al-Azariqah. Khalifah pertamanya Nafi’ bin Azraq (w. 686 M), digelari Amir al-Mukminin. 3. An-Najdat. Tokohnya Abu Fudaik dan Najdah (imam pertama mereka). Membawa faham taqiyah (merahasiakan dan tidak menyatakan keyakinan untuk keamanan diri seseorang). 4. Al-’Ajaridah. Tokohnya ‘Abdul Karim bin ‘Ajrad. Tidak mengakui surat Yusuf sbg bagian dari al-Qur’an. 5. As-Sufriyah. Tokohnya Ziad bin al-Asfar. Taqiyah hanya lisan. Wanita muslimah boleh nikah dengan laki-laki kafir di daerah bukan Islam. 6. Al-Ibadiyah. Tokohnya ‘Abdullah bin ‘Ibad. Pecahan dari al-Azariqah. 7. Al-Baihasiyah. 8. As-Salabiyah. 53
    • KHAWARIJ INDIKASI ALIRAN KHAWARIJ: 1. Mudah mengkafirkan orang Islam yang tidak sefaham dengan mereka. 2. Islam yang benar adalah Islam yang mereka fahami dan amalkan. 3. Mengangkat pemimpin hanya dari kelompok mereka. 4. Fanatik dalam memegangi fahamnya. 5. Mewajibkan mengembalikan orang-orang yang tersesat kepada Islam yang sebenarnya sebagaimana mereka fahami. 54
    • MURJI’AH • Murji’ah arja’a = menunda, menangguhkan, mengharapkan. • Murji’ah = orang-orang yang menunda penjelasan status hukum seseorang yang bersengketa, yakni Ali bin Abi Thalib dan Muawiyah serta pasukannya masing-masing, ke hari kiamat kelak. Munculnya faham murji’ah: • Bersamaan dengan peristiwa tahkim yang melahirkan kelompok Syi’ah yang tetap setia kepada Ali, Khawarij yang keluar dari Ali dan memandang Ali telah berbuat dosa besar dan menjadi kafir, kelompok lain yang berpendapat pembuat dosa besar tetap mukmin, tidak kafir, sementara dosanya diserahkan kepada Allah, apakah Dia akan mengampuninya atau tidak. 55
    • MURJI’AH Munculnya faham murji’ah: • Bersamaan dengan peristiwa tahkim yang melahirkan kelompok Syi’ah yang tetap setia kepada Ali, Khawarij yang keluar dari Ali dan memandang Ali telah berbuat dosa besar dan menjadi kafir, kelompok lain yang berpendapat pembuat dosa besar tetap mukmin, tidak kafir, sementara dosanya diserahkan kepada Allah, apakah Dia akan mengampuninya atau tidak. • Muncul sebagai gerakan politik yang dibawa oleh al-Hasan bin Muhammad alHanafiyah, cucu Ali bin Abi Thalib, sekitar tahun 695 M. Sebagai respon masuknya faham Syi’ah ke Kufah dan munculnya klaim Ibnu Zubair sebagai khalifah di Mekah muncullah gagasan irja’. Al-Hasan membuat surat pendek yang intinya menangguhkan keputusan atas persoalan konflik Ali, Muawiyah, dan Zubair. 56
    • MURJI’AH Doktrin Pokok Murji’ah: • Menunda hukuman atas Ali, Muawiyah, Amr bin Ash, Abu Musa al-Asy’ari dan menyerahkannya kepada Allah di hari kiamat kelak. • Menyerahkan keputusan kepada Allah atas orang muslim yang bebuat dosa besar. • Meletakkan (pentingnya) iman daripada amal. Dasar keselamatan adalah iman semata. • Memberikan pengharapan kepada muslim yang berdosa besar untuk memperoleh ampunan dan rahmat dari Allah. 57
    • MURJI’AH Sekte-sekte Murji’ah: • Ekstrim:  Jahmiyah, kelompok Jahm bin Shafwan, orang yang percaya kepada Tuhan kemudian menyatakan kekufurannya secara lisan tidak menjadi kafir karena iman dan kufur itu bertempat dalam hati bukan pada bagian lain dalam tubuh manusia.  Shalihiyah, kelompok Abu Hasan ash-Shalihi, iman adalah mengetahui Tuhan, sedangkan kufur adalah tidak tahu Tuhan. Salat bukan merupakan ibadah kepada Allah, ibadah adalah iman kepadaNya dalam arti mengetahui Tuhan. Salat, puasa, zakat, dsb hanya menggambarkan kepatuhan saja bukan merupakan ibadat kepada Allah. 58
    • MURJI’AH Yunusiyah dan Ubaidiyah, kelompok Yunus as-Samary, berpendapat melakukan maksiat atau perbuatan jahat tidaklah merusak iman seseorang. Mati dalam iman, dosa-dosa dan perbuatan jahat yang dikerjakan tidaklah merugikan orang yang bersangkutan. Hasaniyah, berpendapat bahwa orang yang mengatakan “Saya tahu bahwa Tuhan melarang makan babi, tetapi saya tidak tahu apakah babi yang diharamkan itu adalah kambing ini”, orang demikian tetap mukmin bukan kafir. • Moderat: orang yang berdosa besar bukan kafir dan tidak kekal dalam neraka, ia dihukum dalam neraka sesuai dengan besarnya dosa yang dilakukannya, bisa juga tidak masuk neraka karena Tuhan mengampuninya. 59
    • QADARIYAH • Qadariyah qadara = kemampuan dan kekuatan. • Qadariyah = kelompok orang yang percaya bahwa segala tindakan manusia tidak diintervensi oleh Tuhan. Setiap orang adalah pencipta bagi segala perbuatannya. Manusia memiliki kebebasan dan kekuatan untuk mewujudkan perbuatannya. • Tokohnya: Ma’bad al-Jauhani dan Ghailan ad-Dimasyqy. 60
    • QADARIYAH Doktrin Pokok Qadariyah: • Segala tingkah laku manusia dilakukan atas kehendak dan kemampuannya sendiri. Ia berhak atas pahala karena kebaikan yang dilakukannya dan siksa karena kejahatan yang dilakukannya. • Takdir adalah ketentuan Allah yang diciptakanNya bagi alam semesta serta seluruh isinya, sejak azali, yaitu hukum yang dalam istilah al-Qur’an sunnatullah. 61
    • JABARIYAH • Jabariyah jabara = memaksa . • Jabariyah = kelompok orang yang memiliki faham bahwa perbuatan manusia telah ditentukan sejak semula oleh qada dan qadarTuhan. • Tokohnya: Ja’ad bin Dirham, Jahm bin Shafwan, Husain bin Muhammad an-Najjar, dan Ja’d bin Dirrar. • Faham jabariyah telah muncul sejak awal Islam, tetapi berkembang menjadi aliran atau pola pikir dipelajari dan dikembangkan pada masa Daulah Bani Umayah. 62
    • JABARIYAH Doktrin Pokok Jabariyah: • Manusia tidak mampu berbuat apa-apa [Jahm bin Shafwan]. Manusia serba terpaksa oleh Tuhan dalam segala hal [Ja’d bin Dirham]. • Surga dan neraka tidak kekal [Jahm bin Shafwan]. • Iman adalah ma’rifat atau membenarkan dalam hati [Jahm bin Shafwan]. • Kalam Tuhan atau al-Qur’an adalah makhluk [Jahm bin Shafwan dan Ja’d bin Dirham]. • Allah tidak memiliki sifat yang serupa dengan makhluk [Ja’d bin Dirham]. 63
    • MUKTAZILAH • Mu’tazilah I’tazala = berpisah atau memisahkan diri, menjauh atau menjauhkan diri. • Muktazilah = Kelompok orang yang membawa persoalan teologi yang lebih mendalam dan bersifat filosofis daripada persoalan yang dibawa oleh Khawarij dan Murji’ah. Ia muncul sebagai respon terhadap faham Khawarij dan Murji’ah tentang pemberian status kafir kepada orang yang berbuat dosa besar. • Penyebutan muktazilah diberikan kepada dua kelompok: Pertama, mengacu pada kasus:  Peristiwa keluarnya Wasil bin Atha’ dan Amr bin Ubaid dari pendapat Hasan al-Basri di masjid Basrah. 64
    • MUKTAZILAH  Wasil bin Atha’ dan Amr bin Ubaid diusir oleh Hasan al-Basri dari majlisnya karena pertikaian tentang masalah qadar dan orang yang berdosa besar. Keduanya menjauhkan diri dari Hasan al-Basri.  Qatadah bin Da’amah masuk majelis Amr bin Ubaid yang dikiranya majlis Hasan al-Basri. Setelah tahu ia mengatakan “ini kaum muktazilah”. Kedua, mengacu pada kelompok orang yang tidak mau terlibat dalam pertikaian Usman bin Affan dan ali bin Abi Thalib. Mereka menjauhkan diri dari kelompok Ali maupun Usman. 65
    • MUKTAZILAH Doktrin Muktazilah (dikenal dengan al-ushul al-khamsah):  At-Tauhid, ke-Maha Esa-an Tuhan. Tuhan merupakan suatu zat yang unik, tidak ada yang serupa denganNya. Menolak faham antropomorfisme, menolak bahwa Tuhan dapat dilihat manusia di akhirat. Hanya zat Tuhan yang qadim, meniadakan sifat-sifat Tuhan yang mempunyai wujud sendiri di luar zat Tuhan. Sifat-sifat Tuhan merupakan esensi Tuhan. Sifat Tuhan:  Sifat Zatiyah: sifat yang merupakan esensi Tuhan.  Sifat Fi’liyah: sifat yang merupakan perbuatan Tuhan. 66
    • MUKTAZILAH  Al-’Adl, ke-Maha Adil-an Tuhan. Tuhan tidak bisa berbuat zalim, tidak berdusta, tidak berbuat buruk, tidak melupakan apa yang wajib dikerjakanNya. Tuhan memberi daya kepada manusia untuk dapat memikul beban-bebannya. Tuhan memberi pahala dan siksa atas segala apa yang diperbuat oleh manusia. Manusia berbuat atas kehendak dan kuasanya sendiri, oleh karenanya manusia bertanggung-jawab atas segala apa yang diperbuatnya. Tuhan wajib mendatangkan yang baik bahkan yang terbaik bagi manusia (faham lutf atau rahmat Tuhan: ash-shalah wa al-ashlah). Tuhan wajib mengutus rasul yang membawa ajaranNya. 67
    • MUKTAZILAH  Al-’Wa’d wa al-Wa’id, janji dan ancaman Tuhan. Tuhan wajib memberi pahala kepada siapa yang berbuat baik dan menghukum siapa yang berbuat buruk/jahat.  Al-Manzilah bain al-Manzilatain, posisi tengah di antara dua posisi. Pembuat dosa besar bukanlah kafir karena ia masih percaya kepada Tuhan dan Nabi Muhammad saw. Bukan pula mukmin karena imannya tidak lagi sempurna. Pembuat dosa besar dan belum bertobat adalah fasiq. Karena bukan mukmin, ia tidak bisa masuk surga. Karena bukan kafir, ia tidak pantas masuk neraka. Karena tidak ada tempat lain, ia masuk neraka tetapi lebih ringan dari kafir. 68
    • MUKTAZILAH  Al-Amr bi al-Ma’ruf wa an-Nahy an al-Munkar, menyuruh kepada kebajikan dan melarang keburukan. Syaratnya:  Mengatahui perbuatan yang ma’ruf dan yang munkar.  Mengetahui bahwa kemungkaran telah nyata dilakukan.  Mengetahui bahwa perbuatan amr ma’ruf nahi munkar itu tidak membawa madarat yang lebih besar.  Mengetahui bahwa tindakannya tidak akan membahayakan dirinya dan hartanya. Al-Amr bi al-Ma’ruf wa an-Nahy an al-Munkar, jika diperlukan dapat dilakukan dengan kekerasan. 69
    • ASY’ARIYAH • Asy’ariyah mengacu kepada nama tokoh pendirinya, Abu al-Hasan Ali bin Isma’il bin Ishaq bin Salim bin Isma’il bin Abdillah bin Musa bin Bilal bin Abi Burdah bin Abi Musa al-Asy’ari. • Al-Asy’ari adalah pengikut Muktazilah, namun pada usia 40 tahun ia keluar dan mempunyai faham sendiri yang berbeda dengan faham muktazilah. Doktrin Pokok Asy’ariyah:  Tuhan memiliki sifat tetapi tidak dapat dibandingkan dengan sifat makhlukNya. Sifat Tuhan berbeda dengan Tuhan sendiri, meskipun hakikatnya tidak terpisah dari esensiNya. 70
    • ASY’ARIYAH  Tuhan memiliki sifat tetapi tidak dapat dibandingkan dengan sifat makhlukNya. Sifat Tuhan berbeda dengan Tuhan sendiri, meskipun hakikatnya tidak terpisah dari esensiNya.  Tuhan pencipta perbuatan manusia sedangkan manusia sendiri yang mengupayakannya.  Wahyu lebih utama daripada akal.  Baik dann buruk sesuatu hanya karena petunjuk wahyu.  Al-Qur’an tidak diciptakan.  Allah dapat dilihat di akhirat kelak tanpa digambarkan caranya.  Tidak ada kewajiban bagi Tuhan.  Orang berdosa besar tetap mukmin. 71
    • MATURIDIYAH • Maturidiyah mengacu kepada nama tokoh pendirinya, Abu Manshur al-Maturidi (w. 333 H/944 M) dilahirkan di Maturid, Samarkand. Doktrin Pokok Maturidiyah:  Akal dapat mengetahui baik dan buruk perbuatan, tetapi akal tidak mampu memerintahkan untuk melakukan perbuatan baik dan melarang perbuatan buruk, perintah maupun larangan hanya diketahui melalui wahyu.  Tuhan menciptakan daya pada manusia dan manusia bebas memakainya.  Kehendak dan perbuatan Tuhan sesuai dengan hikmah dan keadilan yang diciptakanNya. 72
    • MATURIDIYAH  Tuhan memiliki sifat, sifat Tuhan bukan esensi Tuhan dan bukan pula lain dari esensiNya.  Tuhan dapat dilihat di akhirat kelak tetapi bila kaifa.  Kalam nafsi adalah qadim sedangkan kalam yang tersusun dari huruf dan suara adalah hadis (baru).  Pelaku dosa besar tidak kekal di dalam neraka meskipun mati sebelum bertobat.  Iman adalah tashdiq dan iqrar, sedangkan amal hanyalah penyempurna iman. 73