Suparni Setyowati RahayuSari PurnavitaKIMIA INDUSTRISMKJILID 3      Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan      Di...
Hak Cipta pada Departemen Pendidikan NasionalDilindungi Undang-undangKIMIA INDUSTRIUntuk SMKJILID 3Penulis                ...
KATA SAMBUTANPuji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dankarunia Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Dire...
iv
KATA PENGANTARDengan memanjatkan puji syukur ke hadlirat Tuhan Yang Maha Esa, ataslimpahan rahmat, taufik dan hidayahNya, ...
vi
DAFTAR ISIKATA SAMBUTAN ..........................................................................              iiiKATA PE...
BAB III INSTRUMENTASI DAN PENGUKURAN..........                                               149         3.1. DEFINISI.......
BAB V UTILITAS PABRIK ..........................................                               341         5.1. UNIT PENYE...
JILID 3BAB VII LIMBAH INDUSTRI ......................................                           561         7.1. PENCEMARA...
SINOPSIS        Buku merupakan salah satu masukkan (input) dalam prosespembelajaran dengan demikian akan mempunyai pengaru...
penggunaan bahan baku khususnya yang langsung diambil dari alam danjuga bahan yang dibuang ke alam. Bahan hasil produksi y...
DESKRIPSI KONSEP PENULISANEra globalisasi sedang berlangsung baik dalam bidang perdaganganmaupun bidang lainnya, seperti i...
yang dalam hal ini diduduki oleh seseorang dengan klasifikasi pendidikanminimal Sekolah Menengah Kejuruan Teknik / STM sam...
Untuk bisa memahami suatu proses yang terjadi di industri kimiamaka terlebih dahulu harus bisa membaca diagram alir proses...
saringan mungkin saja cairan, padatan, atau keduanya. Filtrasi denganperalatan skala laboratorium sampai slaka pilot plant...
menghasilkan energi seperti sistem proses yang melibatkan reaksieksotermik atau menyerap panas agar kondisi sistem di bawa...
Bab VII : Limbah Industri        Adalah konsekuensi logis dari setiap pendidian pabrik meskipuntidak semua pabrik mempordu...
PETA KOMPETENSI KIMIA INDUSTRI TINGKAT PELAKSANA (1)                                                                      ...
MATERI     7.3     7.2     7.1     6.4     B.7     v     v     v                  KIN.KL.11.001.01     Limbah             ...
PETA KOMPETENSI KIMIA INDUSTRI TINGKAT PELAKSANA (2)                                                                      ...
MATERI       7.3       7.2       7.1       B.7                            KIN.KL.11.001.01                   Limbah       ...
BAB VII                         LIMBAH INDUSTRI       Limbah adalah buangan yang kehadirannya pada suatu saat dantempat te...
lingkungan sehingga tidak membahayakan lingkungan ataupun pemakai.Karena itu untuk tiap jenis bahan beracun dan berbahaya ...
telekomunikasi, listrik, air, kesempatan kerja serta produknya sendirimemberi manfaat bagi masyarakat luas dan juga mening...
Ciri masing-masing industri adalah sebagai berikut:      Industri hulu mempunyai ciri-ciri padat modal, berskala besar,men...
Sebagai input meliputi bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja mesindan tenaga ahli dan lain-lain.        Pilihan klasifi...
Lingkungan sebagai badan penerima akan menyerap bahantersebut sesuai dengan kemampuan. Sebagai badan penerima adalahudara,...
Pengadaan: Bahan baku diangkut dari sumbemya menuju pabrik.         Untuk hal tersebut perlu diketahui sifat bahan baku, b...
Terjadinya penggunaan air yang berlebihan, tercecernya bahan dalampabrik, timbulnya limpahan air yang seharusnya dapat dih...
A. Daya Dukung Lingkungan        Lingkungan secara alami memiliki kemampuan untuk memulihkankeadaannya. Pemulihan keadaan ...
Dengan adanya kegiatan baru dalam lingkungan timbul interaksibaru antara satu kegiatan atau lebih dengan satu atau lebih k...
diabaikan karena kecilnya. Ada berbagai parameter pencemar yangmenimbulkan perubahan kualitas lingkungan namun tidak menim...
   Volume Air          Kualitas limbah ditentukan dari banyaknya parameter dalam          limbah dan konsentrasi setiap p...
luas mempengaruhi kondisi badan penerima. Dalam keadaan    tertentu badan-badan pencemar akan ternetralisasi secara    ala...
Dari uraian di atas, kualitas limbah dapat diukur pada dua tempatyaitu, pada titik sebelum dan sesudah bercampur dengan ba...
lagi yang ternyata telah mengandung sejumlah zat berbahaya danberacun. Di samping itu ada pula sejumlah air terkandung dal...
kimia dan biologi mendapat penilaian dari sudut akibat. Limbah padatdilihat dari akibat kualitatif sedangkan limbah air da...
ciri yang dapat diidentifikasi secara visual dapat diketahui dari kekeruhan,warna air, rasa, bau yang ditimbulkan dan indi...
Pada umumnya persenyawaan yang sering dijumpai dalam      air antarif lain: padatan terlarut, padatan tersuspensi, padatan...
mangan. Tabel 2 menggambarkan hubungan antara karakteristik      dan sumber-sumber.             Sifat kimia dan fisika mas...
Tabel 7.5. Hubungan antara sumber limbah dan karakteristik          Karakteristik                         Sumber limbah   ...
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Smk12 kimiaindustri-suparni
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Smk12 kimiaindustri-suparni

3,531

Published on

1 Comment
1 Like
Statistics
Notes
  • - URUS SRP, NIK BEACUKIA PENERBITAN BARU
    - URUS SRP, NIK BEACUKAI DITOLAK.
    - URUS SRP, NIK BEACUKAI DIBLOKIR
    - URUS SRP, NIK BEACUKAI PINDAH ALAMAT,

    URUS IZIN USAHA:
    - URUS PENDIRIAN PT – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - URUS PENDIRIAN PMA – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - URUS PENDIRIAN CV – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - URUS APIU – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - URUS APIP – Jakarta, Bekasi, Depok, Tangerang, Krawang, Bandung
    - URUS NPIK – Seluruh Indonesia
    - URUS NIK BEACUKAI – Seluruh Indonesia
    - Urus IT Plastik
    - Urus IT CAKRAM OPTIK
    - Urus IT KOSMETIK
    - Urus IT ALAS KAKI
    - Urus IT MAKANAN DAN MINUMAN
    - Urus IT MAINAN ANAK-ANAK
    - Urus IT ELEKTRONIKA
    - Urus IT OBAT TRADISIONAL DAN HERBAL
    - Urus IT PRODUK MAKANAN DAN MINUMAN
    - Urus Izin Prinsip
    -Urus SIUP.
    -Urus TDP
    -Dll

    PT. LEGALITAS SARANAIZIN INDONESIA.
    Gedung Maya Indah Lt 2 Jakarta Pusat 10450
    Telp. 021-3142566
    Fax. 021-3928113
    HP. 081385042000
    Flexi. 021-70940216
    Website: http://www.saranaijin.com
    Email legal@saranaizin.com
    Pin BB 2262D175
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total Views
3,531
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
151
Comments
1
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Smk12 kimiaindustri-suparni"

  1. 1. Suparni Setyowati RahayuSari PurnavitaKIMIA INDUSTRISMKJILID 3 Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional
  2. 2. Hak Cipta pada Departemen Pendidikan NasionalDilindungi Undang-undangKIMIA INDUSTRIUntuk SMKJILID 3Penulis : Suparni Setyowati Rahayu Sari PurnavitaEditor : Setia Budi Sasongko, DEAPerancang Kulit : TIMUkuran Buku : 17,6x 25 cm RAH RAHAYU, Suparni Setyowati k Kimia Industri untuk SMK Jilid 3 /oleh Suparni Setyowati Rahayu, Sari Purnavita ---- Jakarta : Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008. xxii, 211 hlm Daftar Pustaka : LAMPIRAN A. Glosarium : LAMPIRAN B. ISBN : 978-602-8320-41-2 ISBN : 978-602-8320-44-3Diterbitkan olehDirektorat Pembinaan Sekolah Menengah KejuruanDirektorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan MenengahDepartemen Pendidikan NasionalTahun 2008
  3. 3. KATA SAMBUTANPuji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dankarunia Nya, Pemerintah, dalam hal ini, Direktorat Pembinaan SekolahMenengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasardan Menengah Departemen Pendidikan Nasional, telah melaksanakankegiatan penulisan buku kejuruan sebagai bentuk dari kegiatanpembelian hak cipta buku teks pelajaran kejuruan bagi siswa SMK.Karena buku-buku pelajaran kejuruan sangat sulit di dapatkan di pasaran.Buku teks pelajaran ini telah melalui proses penilaian oleh Badan StandarNasional Pendidikan sebagai buku teks pelajaran untuk SMK dan telahdinyatakan memenuhi syarat kelayakan untuk digunakan dalam prosespembelajaran melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 45Tahun 2008 tanggal 15 Agustus 2008.Kami menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepadaseluruh penulis yang telah berkenan mengalihkan hak cipta karyanyakepada Departemen Pendidikan Nasional untuk digunakan secara luasoleh para pendidik dan peserta didik SMK.Buku teks pelajaran yang telah dialihkan hak ciptanya kepadaDepartemen Pendidikan Nasional ini, dapat diunduh (download),digandakan, dicetak, dialihmediakan, atau difotokopi oleh masyarakat.Namun untuk penggandaan yang bersifat komersial harga penjualannyaharus memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Denganditayangkan soft copy ini diharapkan akan lebih memudahkan bagimasyarakat khsusnya para pendidik dan peserta didik SMK di seluruhIndonesia maupun sekolah Indonesia yang berada d luar negeri untuk imengakses dan memanfaatkannya sebagai sumber belajar.Kami berharap, semua pihak dapat mendukung kebijakan ini. Kepadapara peserta didik kami ucapkan selamat belajar dan semoga dapatmemanfaatkan buku ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku inimasih perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritiksangat kami harapkan. Jakarta, 17 Agustus 2008 Direktur Pembinaan SMK
  4. 4. iv
  5. 5. KATA PENGANTARDengan memanjatkan puji syukur ke hadlirat Tuhan Yang Maha Esa, ataslimpahan rahmat, taufik dan hidayahNya, maka tersusunlah buku inidengan judul “KIMIA INDUSTRI”Tujuan disusunnya buku ini adalah untuk memenuhi kebutuhan programpendidikan dan pengajaran Kimia Industri yang disesuikan denganperkembangan teknologi dan industri.Dalam kaitannya dengan upaya untuk hal tersebut di atas, maka penulisberpedoman pada kurikulum tahun 2004 dan disesuaikan dengan kaidah-kaidah ilmu pengetahuan dan teknologi yang diperlukan dalam duniaindustri, sehingga isi dan materi bersifat tekstual dan kontekstual. Materiyang disajikan menyangkut juga indikator-indikator yang mampumendorong siswa dalam aspek-aspek kognitif, afektif dan psikomotorikyang terdiri atas Pengenalan Kimia Industri, Bahan Baku Untuk produkIndustri, Teknologi Proses, Instrumentasi dan Pengukuran, Utilitas Pabrik,Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) serta limbah..Keseluruhan materi diharapkan mampu mendukung kompetensi lulusanSMK Kimia Industri sesuai dengan kebutuhan pasar kerja industri dan jikadimungkinkan mampu kerja mandiri.Manfaat yang dapat diperoleh dari buku ini dalam proses pembelajaranadalah bahwa guru akan bertambah sumber belajarnya yang lebihaplikatif terutama ilmu terapan, sehingga guru akan bertambahwawasannya terutama dalam bidang kimia industri. Sedangkan bagisiswa akan bertambah buku pegangannya untuk lebih mudah belajarkimia industri, karena buku ini penyusunnannya baik dalam sistematikadan materinya disesuaikan dengan tingkat kemampuan siswa dalamproses pembelajaran.Penulis dalam menyusun buku ini sudah berupaya secara maksimal danberupaya memberikan yang terbaik, namun masih disadari adanyakekurangan-kekurangan, sehingga diharapkan adanya kritik dan sarandari berbagai pihak guna menyempurnakan keberadaan buku ini.Akhirnya kepada semua pihak yang telah membantu dalam prosespenyusunan buku ini kami sangat berterima kasih, dan semoga menjadiamal jariyah. Mudah-mudahan buku ini dapat mendorong generasi mudaIndonesia labih maju dalam berkarya dalam era globalisasi dan teknologi. Penulis v
  6. 6. vi
  7. 7. DAFTAR ISIKATA SAMBUTAN .......................................................................... iiiKATA PENGANTAR ........................................................................ vDAFTAR ISI ..................................................................................... viiSINOPSIS ........................................................................................ xiDESKRIPSI KONSEP PENULISAN ................................................ xiiiPETA KOMPETENSI ....................................................................... xixJILID 1BAB I PENGENALAN KIMIA INDUSTRI ................... 1 1.1. PENDAHULUAN ......................................................... 1 1.2. DEFINISI KIMIA INDUSTRI....................................... 1 1.3. SISTEM MANAJEMEN DALAM SUATU INDUSTRI ...... 7 1.4. PENGELOLAAN LINGK UNGAN KERJA.................. 17 RANGKUMAN .................................................................. 21 CONTOH SOAL ............................................................... 23 LATIHAN SOAL ................................................................ 25BAB II BAHAN BAKU DAN PRODUK INDUSTRI ...... 27 2.1. PENANGANAN BAHAN BAKU DAN PENUNJANG.......................................................... 28 2.2. PENYIMPANAN BAHAN BAKU DAN PENUNJANG.......................................................... 29 2.3. PENYIMPANAN BAHAN BAKU DAN PENUNJANG YANG TERSISA ............................. 30 2.4. MENEMUKAN PERMASALAHAN DAN PELUANG PENYIMPANAN BAHAN BAKU DAN BAHAN PENUNJANG.................................... 30 2.5. LOGAM ..................................................................... 33 2.6. BAHAN NON METAL .............................................. 104 RANGKUMAN.................................................................. 145 CONTOH SOAL............................................................... 147 LATIHAN SOAL ............................................................... 148 vii
  8. 8. BAB III INSTRUMENTASI DAN PENGUKURAN.......... 149 3.1. DEFINISI.................................................................... 149 3.2. STANDARD DAN SATUAN...................................... 150 3.3. ANGKA PENTING DAN GALAT .............................. 153 3.4. KLASIFIKASI ALAT UKUR ....................................... 155 3.5. PENCATATAN SKALA UKUR ................................. 167 3.6. KELAINAN SKALA UKUR ......................................... 168 3.7. KLASIFIKASI ALAT UKUR ........................................ 171 3.8. KLASIFIKASI INSTRUMENTASI ............................. 196 3.9. ALAT KENDALI KETINGGIAN ................................. 197 RANGKUMAN ................................................................... 201 CONTOH SOAL ................................................................ 203 LATIHAN SOAL ................................................................ 211JILID 2BAB IV TEKNOLOGI PROSES .................................... 213 4.1. DIAGRAM ALIR PROSES....................................... 214 4.2. IDENTIFIKASI SATUAN PROSES DAN OPERASI PADA KIMIA INDUSTRI.......................................... 240 4.3. PROSES MENGUBAH UKURAN BAHAN PADAT 241 4.4. PROSES PENCAMPURAN BAHAN ...................... 243 4.5. PENYULINGAN (Distillation)................................... 248 4.6. ADSORPSI.............................................................. 269 4.7. ABSORBSI .............................................................. 271 4.8 EKSTRAKSI............................................................. 277 4.9. FILTRASI ................................................................. 294 4.10. SUBLIMASI.............................................................. 299 4.11. EVAPORASI............................................................ 302 4.12. PENUKAR PANAS .................................................. 303 4.13. SATUAN PROSES KIMIA (REAKSI KIMIA DAN KATALIS) ....................................................... 307 RANGKUMAN ................................................................... 327 CONTOH SOAL................................................................ 328 LATIHAN SOAL ................................................................ 339viii
  9. 9. BAB V UTILITAS PABRIK .......................................... 341 5.1. UNIT PENYEDIAAN LISTRIK.................................. 342 5.2. UNIT PENYEDIAAN AIR ......................................... 343 5.3. UNIT PENGADAAN UAP......................................... 358 5.4. SISTEM UTILITAS UDARA TEKAN ........................ 363 5.5. BAHAN BAKAR ........................................................ 371 5.6. OPERASI PEMBAKARAN ....................................... 384 5.7. PETUNJUK UNTUK OPERATOR .......................... 385 5.8. LABORATORIUM PENUNJANG INDUSTRI KIMIA 388 RANGKUMAN ................................................................. 410 CONTOH SOAL ............................................................... 414 LATIHAN SOAL ................................................................ 420BAB VI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA . 421 6.1. PENDAHULUAN ...................................................... 421 6.2. MANAJEMEN RESIKO ............................................ 483 6.3. BAHAYA BAHAN KIMIA ........................................... 507 6.4. LIMBAH INDUSTRI................................................... 528 6.5. PEMBUATAN LAPORAN INFENTARISASI BAHAN KIMIA......................................................................... 549 6.6. PEDOMAN KESELAMATAN KERJA YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERALATAN............... 552 6.7. PEMERIKSAAN KEAMANAN SEBELUM MENGHIDUPKAN PERALATAN .............................. 553 RANGKUMAN .................................................................. 558 CONTOH SOAL ............................................................... 559 LATIHAN SOAL ................................................................ 559 ix
  10. 10. JILID 3BAB VII LIMBAH INDUSTRI ...................................... 561 7.1. PENCEMARAN DAN LINGKUNGAN....................... 562 7.2. JENIS LIMBAH INDUSTRI ....................................... 574 7.3. LIMBAH GAS DAN PARTIKEL................................. 586 7.4. LIMBAH PADAT ........................................................ 593 7.5. NILAI AMBANG BATAS ........................................... 605 RANGKUMAN ................................................................... 742 CONTOH SOAL ................................................................ 742 LATIHAN SOAL ................................................................ 744LAMPIRAN A. DAFTAR PUSTAKALAMPIRAN B. GLOSARIUMx
  11. 11. SINOPSIS Buku merupakan salah satu masukkan (input) dalam prosespembelajaran dengan demikian akan mempunyai pengaruh terhadapkeluaran (output). Buku sebagai bagian dari proses pada dasarnyamerupakan suatu kumpulan dari teori-teori yang masih berlaku dan dalambidang kejuruan teknik teori tersebut dapat diaplikasikan dalam bentuknyata untuk mempermudah kehidupan manusia. Buku dengan judul“Kimia-Industri” merupakan buku yang diperuntukkan bagi siswa maupunpengajar dalam bidang kejuruan teknik khususnya kimia. Buku ini diawali (dalam bab I) dengan membahas mengenaipengenalan Kimia Industri, yaitu aplikasi (bagian utama dalam bidangkejuruan teknik) dari ilmu kimia maupun ilmu penunjang yang lain sepertifisika untuk meningkatkan kesejahteraan manusia dalam skala industri.Pengenalan ini cukup penting, karena aplikasi kimia dalam skala industridiperlukan ilmu-ilmu penunjang tersebut. Membahas skala industri,tentunya akan mempunyai interpretasi produk dalam skala yang besar(baik kuantitas maupun kualitas). Oleh karenanya akan diperlukan bahanbaku dan juga manusia sebagai salah satu bagian dari “sumber daya”,telah dibahas pada bab I. Sedangkan bab-bab selanjutnya merupakanpembahasan lebih lanjut dari bab I. Bab II membahas bahan baik awal (sebagai bahan baku) maupunakhir (sebagai bagian dari produk) yang merupakan tujuan utama dariseseorang yang bergerak dibidang kejuruan teknik khususnya kimia.Sedangkan bagaimana mengubah dari bahan baku menjadi suatu produkakan dibahas pada bab IV mengenai teknologi proses. Dalam memproduksi suatu bahan dalam skala industri, tentunyaselain mempertimbangkan kuantitas juga perlu mempertimbangkankualitas. Untuk menjaga kualitas dari suatu produk, maka diperlukaninstrumen untuk mengendalikannya sistem proses yang dibahas padabab III. Sedangkan satuan (unit) penunjang dalam suatu industri berupapembangkit tenaga listrik, pembangkit uap, pengolahan air prosesmaupun pengolahan air limbah dibahas pada bab VII. Kesan industri sebagai bagian sistem yang mengeksplorasi dari“sumber daya” perlu mendapat perhatian khusus agar tidak merusakkansumber daya tersebut sehingga kelestariannya dapat dipertahankan.Permasalahan ini dibahas pada bab VI. Dua hal yang perlu diperhatikanketerkaitannya dengan sumber daya, yaitu sumber daya alam dansumber daya manusia. Sumber daya alam menyangkut permasalahan xi
  12. 12. penggunaan bahan baku khususnya yang langsung diambil dari alam danjuga bahan yang dibuang ke alam. Bahan hasil produksi yang dibuangke alam baik berupa bahan padat, cair maupun gas dibahas dalam sub-bab mengenai masalah limbah. Sedangkan untuk melestarikan sumberdaya manusia sebagai bagian dari pada kehidupan, dibahas lebihmendalam pada sub bab K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja). Garis Besar Isi Buku 7 4 3xii
  13. 13. DESKRIPSI KONSEP PENULISANEra globalisasi sedang berlangsung baik dalam bidang perdaganganmaupun bidang lainnya, seperti informatika dan pendidikan. Globalisasiini membawa dampak positif, antara lain kebebasan pertukaran informasi,perdagangan dan perindustrian, yang pada akhirnya dapat memajukanmasyarakat karena terjadinya peningkatan ilmu pengetahuan.Menyikapi kondisi tersebut, penulis menyusun buku Kimia Industrisebagai buku pegangan siswa agar mempunyai wawasan, jika nantinyabekerja di dunia industri.Adapun konsep penulisan sebagai berikut : Manusia – Organisas Area kerja K 3 dan Limbah Bab 1 Bab 6 dan 7 Bahan Baku Proses Produk Bab 2 Bab 1 & 4 Bab 2 Instrumentasi Utilitas Pabrik Bab 3 Bab 5Bab 1 : Pengenalan Kimia IndustriKimia Industri mencakup hal yang cukup luas. Pada bagian ini akandiperkenalkan mengenai Kimia Industri, yang akan dimulai berdasarkanakar katanya, yaitu Kimia dan Industri. Selanjutnya pada sub babselanjutnya akan dibahas mengenai sistem manajemen dalam suatuindustri dan area kerja, khususnya industri besar dimana pada bagian iniakan terlihat pembagian pelaksanaan tugas mulai dari tingkat pelaksana xiii
  14. 14. yang dalam hal ini diduduki oleh seseorang dengan klasifikasi pendidikanminimal Sekolah Menengah Kejuruan Teknik / STM sampai dengantingkat manajer puncak dengan kalsifikasi pendidikan minimal sarjana.Dengan demikian diharapkan dapat sebagai gambaran kompetensi yangdiperlukan apabila seseorang bekerja pada bidang industri kimia.Bab II : Bahan Baku untuk Produk IndustriMenjelaskan persiapan bahan baku dan bahan penunjang sertapersiapan bahan kimia untuk menghasilkan suatu produk. Selain itu jugapengelolaan bahan-bahan cadangan.Bab III : Instrumentasi dan Pengukuran Setiap alat yang digunakan dan dioperasikan dalam sebuahpabrik dilengkapi dengan instrumen untuk mengukur parameter-parameter tertentu sesuai kondisi operasi yang harus selalu dipantausetiap saat. Instrumen yang dimaksud terdiri dari dua macam yaituinstrumen lokal dan instrumen panel. Skala ukur yang terbaca dalaminstrumen lokal merupakan kontrol terhadap skala ukur instrumen panel. Untuk mendasari pengetahuan yang diperlukan dalam kegiatanmengukur maka di bawah ini dibahas tentang satuan dan standardnya,konsep angka penting dan galat serta kelainan skala ukur. Alat-alat ukuryang banyak digunakan dalam industri dapat diklasifikasikan terdiri darialat pengukur suhu, alat pengukur tekanan, alat pengukur aliran, dan alatpengukur sifat kimiawi: pH atau keasaman, COD, BOD.Bab IV : Teknologi ProsesKata teknologi mempunyai arti aplikasi dari ilmu pengetahuan (scientific)yang digunakan dalam rangka untuk memepermudah kehidupanmanusia. Dengan teknologi, maka manusia akan dapat melakukansesuatu menjadi lebih mudah. Sedangkan proses secara umummerupakan perubahan dari masukkan (input) dalam hal ini bahan bakusetelah melalui proses maka akan menjadi keluaran (output) dalambentuk produk. Ada tiga kata kunci dalam mengartikan proses, yaituinput, perubahan dan output. Dengan demikian “teknologi proses” merupakan aplikasi dari ilmupengetahuan untuk merubah bahan baku menjadi produk atau bahanyang mempunyai nilai lebih (added value), dimana perubahan dapatberupa perubahan yang bersifat fisik maupun perubahan yang bersifatkimia dalam skala besar atau disebut dengan skala industri. Perubahanyang bersifat fisik disebut dengan satuan operasi (unit operation),sedangkan yang bersifat perubahan kimia disebut dengan satuan proses(unit process).xiv
  15. 15. Untuk bisa memahami suatu proses yang terjadi di industri kimiamaka terlebih dahulu harus bisa membaca diagram alir proses sertamengenal simbol dan jenis-jenis peralatan yang digunakan pada industrikimia. Untuk bisa mengoperasikan peralatan industri kimia maka perlumemahami beberapa satuan operasi, mulai dari (1) Proses mengubahukuran bahan padat dengan menggunakan mesin pemecah (crusher),mesin giling (grinder), dan mesin potong (cutting machine), (2)Pencampuran bahan yang merupakan peristiwa menyebarnya bahan-bahan secara acak, dimana bahan yang satu menyebar ke dalam bahanyang lain demikian pula sebaliknya, sedang bahan-bahan itu sebelumnyaterpisah dalam keadaan dua fase atau lebih yang akhirnya membentukhasil yang lebih seragam (homogen), (3) Distilasi (penyulingan) adalahproses pemisahan komponen dari suatu campuran yang berupa larutancair-cair dimana karakteristik dari campuran tersebut adalah mampu-campur dan mudah menguap, selain itu komponen-komponen tersebutmempunyai perbedaan tekanan uap dan hasil dari pemisahannyamenjadi komponen-komponennya atau kelompok-kelompok komponen.Karena adanya perbedaan tekanan uap, maka dapat dikatakan pulaproses penyulingan merupakan proses pemisahan komponen-komponennya berdasarkan perbedaan titik didihnya. Baik distilasidengan peralatan skala laboratorium maupun skala industri, (4) Adsorpsiatau penjerapan adalah proses pemisahan bahan dari campuran gasatau cair, bahan yang akan dipisahkan ditarik oleh permukaan zat padatyang menyerap (adsorben). Misalnya, limbah industri pencuciankain batikdiadsorpsi zat warnanya dengan menggunakan arang tempurung kelapayang sudah diaktifkan. Limbah elektroplating yang mengandung nikel,logam berat nikel diadsorpsi dengan zeolit yang diaktifkan, (5) Absorpsiadalah proses pemisahan bahan dari suatu campuran gas dengancara pengikatan bahan tersebut pada permukaan absorben cairyang diikuti dengan pelarutan. Tujuan nya untuk meningkatkan nilaiguna dari suatu zat dengan cara merubah fasenya, (6) Ekstraksi adalahpemisahan suatu zat dari campurannya dengan pembagian sebuah zatterlarut antara dua pelarut yang tidak dapta tercampur untuk mengambilzat terlarut tersebut dari satu pelarut ke pelarut yang lain, (7) Filtrasiadalah pembersihan partikel padat dari suatu fluida denganmelewatkannya pada medium penyaringan, atau septum, dimana zatpadat itu tertahan. Pada industri, filtrasi ini meliputi ragam operasi mulaidari penyaringan sederhana hingga pemisahan yang kompleks. Fluidayang difiltrasi dapat berupa cairan atau gas; aliran yang lolos dari xv
  16. 16. saringan mungkin saja cairan, padatan, atau keduanya. Filtrasi denganperalatan skala laboratorium sampai slaka pilot plant/industri baik batchmaupun kontinyu, (8) Operasi evaporasi atau penguapan pada dasarnyamerupakan operasi pendidihan khusus, dimana terjadi peristiwaperpindahan panas dalam cairan mendidih. Tujuan operasi evaporasiadalah untuk memperoleh larutan pekat dari larutan encer dengan jalanpendidihan dan penguapan, (9) Penukar panas atau dalam industri kimiapopuler dengan istilah bahasa Inggrisnya, heat exchanger (HE), adalahsuatu alat yang memungkinkan perpindahan panas dan bisa berfungsisebagai pemanas maupun sebagai pendingin. Biasanya, mediumpemanas dipakai uap lewat panas (super heated steam) dan air biasasebagai air pendingin (cooling water). Penukar panas dirancang sebisamungkin agar perpindahan panas antar fluida dapat berlangsung secaraefisien. Satuan Proses Kimia merupakan proses yang melibatkan reaksiKimia dan katalis. Reaksi kimia merupakan suatu proses dimana bahansebelum diproses disebut dengan reaktan dan hasilnya produk. Lambangdari reaksi kimia sebelum dan sesudah proses menggunakan tandapanah. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan reaksi adalahukuran partikel/zat, suhu dan katalis. Jenis-jenis reaksi kimia yangbanyak digunakan diindustri adalah reaksi katalitik (reaksi dengan katalis)dan reaksi netralisasi. Contoh Proses Kimia dengan Reaksi Katalitikpada Industri Kecil – Menengah : Industri pembuatan biodiesel dari bahanalami yang terbarukan (minyak nabati) dan katalis kimia atau biologis.Sedangkan industri minyak jagung adalah contoh untuk proses kimiayang melibatkan reaksi netralisasi.Bab V : Utilitas Pabrik Sebuah pabrik mempunyai dua sistem proses utama, yaitu sistempereaksian dan sistem proses pemisahan & pemurnian. Kedua sistemtersebut membutuhkan kondisi operasi pada suhu dan tekanan tertentu.Dalam pabrik, panas biasanya ‘disimpan’ dalam fluida yang dijaga padasuhu dan tekanan tertentu. Fluida yang paling umum digunakan adalahair panas dan uap air karena alasan murah dan memiliki kapasitas panastinggi. Fluida lain biasanya digunakan untuk kondisi pertukaran panaspada suhu di atas 100 oC pada tekanan atmosfer. Air atau uap airbertekanan (dinamakan kukus atau steam) mendapatkan panas dari keteluap (boiler). Sistem pemindahan panas bertugas memberikan panas danmenyerap panas. Misalnya, menyerap panas dari sistem proses yangxvi
  17. 17. menghasilkan energi seperti sistem proses yang melibatkan reaksieksotermik atau menyerap panas agar kondisi sistem di bawah suhuruang atau suhu sekitar. Sistem pemroses yang melakukan ini adalahcooling tower. Cooling tower, boiler dan tungku pembakaran merupakan sistem-sistem pemroses untuk sistem penyedia panas dan sistem pembuangpanas. Kedua sistem proses ini bersama-sama dengan sistem penyediaudara bertekanan, sistem penyedia listrik dan air bersih untuk kebutuhanproduksi merupakan sistem penunjang berlangsungnya sistem prosesutama yang dinamakan sistem utilitas. Kebutuhan sistem utilitas dankinerjanya tergantung pada seberapa baik sistem utilitas tersebut mampu‘melayani’ kebutuhan sistem proses utama dan tergantung pada efisiensipenggunaan bahan baku dan bahan bakar. Proses kimia sangat membutuhkan kelengkapan laboratoriumkimia untuk pengontrolan kualitas bahan baku dan produk.Bab VI : Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Seirama dengan derap langkah pembangunan negara dewasa ini,kita akan memajukan industri yang maju dan mandiri dalam rangkamewujudkan Era industrialisasi. Proses industrialisasi maju ditandaiantara lain dengan mekanisme, elektrifikasi dan modernisasi. Dalam keadaan yang demikian maka penggunaan mesin-mesin,pesawat-pesawat, instalasi-instalasi modern serta bahan berbahayasemakin meningkat. Hal tersebut disamping memberi kemudahan prosesproduksi dapat pula menambah jumlah dan ragam sumber bahaya ditempat kerja. Didalam hal lain akan terjadi pula lingkungan kerja yangkurang memenuhi syarat, proses dan sifat pekerjaa,i yang berbahaya,serta peningkatan intensitas kerja operasional tenaga kerja. Masalahtersebut diatas akan sangat memepengaruhi dan mendorongpeningkatan jumlah maupun tingkat keseriusan kecelakaan kerja,penyakit akibat kerja dan pencemaran lingkungan. Untuk itu semua pihak yang terlibat dalam usaha berproduksikhususnya para pengusaha dan tenaga kerja diharapkan dapat mengerti,memahami dan menerapkan keselamatan dan kesehatan kerja di tempatkerja masing-masing. Agar terdapat keseragaman dalam pengertian,pamahaman dan persepsi K3, maka perlu adanya suatu pola yang bakutenting keselamatan dan kesehatan kerja itu sendiri. Buku ini disusunsebagai materi pengantar K3 agar lebih memudahkan untuk mempelajariIebih jauh tentang keselamatan dan kesehatan kerja. xvii
  18. 18. Bab VII : Limbah Industri Adalah konsekuensi logis dari setiap pendidian pabrik meskipuntidak semua pabrik memporduk limbah. Limbah yang mengandungsenyawa kimia berbahaya dan beracun dengan konsentrasi tertentulepas ke dalam lingkungan menciptakan pencemaran dalam wadahpenerima baik sungai, tanah maupun udara. Pemahaman akan pencemaran sangat penting artinya bagimasyarakat maupun pengusaha. Seringkali pencemaran itudiinterpretasikan secara sempit sehingga jangkauan pemahaman punterbatas pada hal-hal yang sifatnya insidentil pula. Padahal pencemarandan akibat yang ditimbulkan dapat diketahui setelah puluhan tahunberlangsung. Banyak industri berdiri tanpa program pencegahan danpengendalian pencemaran. Ketika menyadari bahwa program itumerupakan prioritas pengembangan usaha, ditemui berbagai rintanganseperti lahan yang terbatas, perlu investasi tambahan, perlu tenaga ahlidan sejumlah kekurangan lain yang perlu segera ditangulangi.xviii
  19. 19. PETA KOMPETENSI KIMIA INDUSTRI TINGKAT PELAKSANA (1) KELOMPOK DASAR KELOMPOK UTAMA KIN.UP.12.020.01 KIN.BP.11.005.01 KIN.BP.11.006.01 KIN.BP.11.007.01 KIN.BP.11.008.01 KIN.BP.11.012.01 KIN.TP.11.009.01 KIN.TP.12.018.01 KIN.TP.12.019.01 KIN.TP.12.021.01 KIN.KL.11.001.01 KIN.KL.11.003.01 KIN.KL.11.004.01 KIN.KL.11.010.01 KIN.KL.12.014.01 KIM.IP.11.002.01 KIN.IP.11.011.01 KIN.IP.12.013.01 KIN.IP.12.015.01 KIN.IP.12.016.01 KIN.IP.12.017.01MATERIB.1 Pengenalan Kimia Industri1.1 v1.2 v v1.3 v1.4 vB.2 Bahan dan Produk2.1 v v2.2 vB.3 Instrumentasi dan Pengukuran3.1 v3.2 v3.3 v v3.4 v v3.5 v3.6 vB.4 Teknologi Proses4.1 v4.2 v4.3 v v4.4 v v4.5 v4.6 v4.7 v4.8 v4.9 v4.10 v4.11 v4.12 v4.13 vB.5 Utilitas Pabrik5.1 v5.2 v5.3 v5.4 v v5.5 v5.6 v5.7 v5.8 v v v v vB.6 K3 (Kesehatan & Keselamatan Kerja)6.1 v v v v6.2 v v6.3 v v v xix
  20. 20. MATERI 7.3 7.2 7.1 6.4 B.7 v v v KIN.KL.11.001.01 Limbah KIM.IP.11.002.01xx v v v KIN.KL.11.003.01 KIN.KL.11.004.01 KIN.BP.11.005.01 KIN.BP.11.006.01 KIN.BP.11.007.01 KIN.BP.11.008.01 KELOMPOK DASAR v KIN.TP.11.009.01 KIN.KL.11.010.01 KIN.IP.11.011.01 v v v v KIN.BP.11.012.01 v v v KIN.IP.12.013.01 KIN.KL.12.014.01 KIN.IP.12.015.01 KIN.IP.12.016.01 KIN.IP.12.017.01 KIN.TP.12.018.01 KELOMPOK UTAMA KIN.TP.12.019.01 KIN.UP.12.020.01 KIN.TP.12.021.01
  21. 21. PETA KOMPETENSI KIMIA INDUSTRI TINGKAT PELAKSANA (2) KELOMPOK DASAR KELOMPOK UTAMA KIN.UP.12.020.01 KIN.BP.11.005.01 KIN.BP.11.006.01 KIN.BP.11.007.01 KIN.BP.11.008.01 KIN.BP.11.012.01 KIN.TP.11.009.01 KIN.TP.12.018.01 KIN.TP.12.019.01 KIN.TP.12.021.01 KIN.KL.11.001.01 KIN.KL.11.003.01 KIN.KL.11.004.01 KIN.KL.11.010.01 KIN.KL.12.014.01 KIM.IP.11.002.01 KIN.IP.11.011.01 KIN.IP.12.013.01 KIN.IP.12.015.01 KIN.IP.12.016.01 KIN.IP.12.017.01MATERIB.1 Pengenalan Kimia Industri1.1 v1.2 v v v v v v v1.3 v v v1.4B.2 Bahan dan Produk2.1 v2.2 vB.3 Instrumentasi dan Pengukuran3.1 v3.2 v3.3 v3.4 v3.5 v3.6 vB.4 Teknologi Proses4.1 v4.2 v4.3 v4.4 v4.5 v v4.6 v4.7 v4.8 v4.9 v4.10 v4.11 v4.12 v v4.13 vB.5 Utilitas Pabrik5.1 v5.2 v v v5.3 v5.4 v v5.5 v5.6 v5.7 v5.8 vB.6 K3 (Kesehatan & Keselamatan Kerja)6.1 v6.2 v6.3 v6.4 v v xxi
  22. 22. MATERI 7.3 7.2 7.1 B.7 KIN.KL.11.001.01 Limbah KIM.IP.11.002.01xxii KIN.KL.11.003.01 KIN.KL.11.004.01 KIN.BP.11.005.01 KIN.BP.11.006.01 KIN.BP.11.007.01 KIN.BP.11.008.01 KELOMPOK DASAR KIN.TP.11.009.01 KIN.KL.11.010.01 KIN.IP.11.011.01 v KIN.BP.11.012.01 KIN.IP.12.013.01 v KIN.KL.12.014.01 KIN.IP.12.015.01 v KIN.IP.12.016.01 KIN.IP.12.017.01 KIN.TP.12.018.01 KELOMPOK UTAMA KIN.TP.12.019.01 KIN.UP.12.020.01 KIN.TP.12.021.01
  23. 23. BAB VII LIMBAH INDUSTRI Limbah adalah buangan yang kehadirannya pada suatu saat dantempat tertentu tidak dikehendaki lingkungannya karena tidakmempunyai nilai ekonomi. Limbah mengandung bahan pencemaryang bersifat racun dan bahaya. Limbah ini dikenal dengan limbahB3 (bahan beracun dan berbahaya). Bahan ini dirumuskansebagai bahan dalam jumlah relatif sedikit tapi mempunyai potensimencemarkan/merusakkan lingkungan kehidupan dan sumber daya.Bahan beracun dan berbahaya banyak dijumpai sehari-hari, baik sebagaikeperluan rumah tangga maupun industri yang tersimpan, diproses,diperdagangkan, diangkut dan lain-lain. Insektisida, herbisida, zat pelarut,cairan atau bubuk pembersih deterjen, amoniak, sodium nitrit, gas dalamtabung, zat pewarna, bahan pengawet dan masih banyak lagi untukmenyebutnya satu per satu. Bila ditinjau secara kimia bahan-bahan initerdiri dari bahan kimia organik dan anorganik. Terdapat lima juta jenisbahan kimia telah dikenal dan di antaranya 60.000 jenis sudahdipergunakan dan ribuan jenis lagi bahan kimia baru setiap tahundiperdagangkan. Sebagai limbah, kehadirannya cukup mengkhawatirkan terutamayang bersumber dari pabrik industriy Bahan beracun dan berbahayabanyak digunakan sebagai bahan baku industri maupun sebagaipenolong. Beracun dan berbahaya dari limbah ditunjukkan oleh sifat fisikdan kimia bahan itu sendiri, baik dari jumlah maupun kualitasnya.Beberapa kriteria berbahaya dan beracun telah ditetapkan antara lainmudah terbakar, mudah meledak, korosif, oksidator dan reduktor, iritasibukan radioaktif, mutagenik, patogenik, mudah membusuk dan lain-lain.Dalam jumlah tertentu dengan kadar tertentu, kehadirannya dapatmerusakkan kesehatan bahkan mematikan manusia atau kehidupanlainnya sehingga perlu ditetapkan batas-batas yang diperkenankan dalamlingkungan pada waktu tertentu. Adanya batasan kadar dan jumlah bahan beracun danberbahayapada suatu ruang dan waktu tertentu dikenal dengan istilah nilai ambangbatas, yang artinya dalam jumlah demikian masih dapat ditoleransi oleh 561
  24. 24. lingkungan sehingga tidak membahayakan lingkungan ataupun pemakai.Karena itu untuk tiap jenis bahan beracun dan berbahaya telahditetapkan nilai ambang batasnya. Tingkat bahaya keracunan yang disebabkan limbah tergantungpada jenis dan karakteristiknya baik dalam jangka pendek maupunjangka panjang. Dalam jangka waktu relatif singkat tidak memberikanpengaruh yang berarti, tapi dalam jangka panjang cukup fatal bagilingkungan. Oleh sebab itu pencegahan dan penanggulangan haruslahmerumuskan akibat-akibat pada suatu jangka waktu yang cukup jauh. Melihat pada sifat-sifat limbah, karakteristik dan akibat yangditimbulkan pada masa sekarang maupun pada masa yang akan datangdiperlukan langkah pencegahan, penanggulangan dan pengelolaan.7.1. Pencemaran dan Lingkungan Pembangunan industri di Indonesia berdasarkan konsepsi WilayahPusat Pertumbuhan Industri yang mencerminkan keterpaduan danketerkaitan serta bertumpu pada potensi sumberdaya alam dan energi.Atas dasar ini dilakukan dua macam pendekatakan yaitu pendekatansektoral dan pendekatan regional. Pendekatan sektoral dilakukan melaluipembangunan industri dasar sedangkan pendekatan regional dilakukanmelalui pengembangan wilayah industri, meliputi wilayah pusatpertumbuhan industri, zona indus tri, kawasan industri, pemukimanindustri kecil dan sentra-sentra industri kecil. Pada dasarnya pengembangan wilayah adalah usahapembangunan daerah yang memperhitungkan keterpaduan program sek-toral seperti pertanian, pertambangan, aspirasi masyarakat dan potensiloin dengan memperhatikan kondisi lingkungan. Pembangunan industri dasar berorientasi pada lokasi tersedianyasumber pembangunan lain. Pada umumnya lokasi industri dasar belumtersentuh pembangunan, baik dalam arti kualitatif maupun kuantitatifbahkan masih bersifat alami. Adanya pembangunan industri ini akanmengakibatkan perubahan lingkungan seperti berkembangnya jaringaninfra struktur dan akan menumbuhkan kegiatan lain untuk menunjangkegiatan yang ada. Pembangunan di satu pihak menunjukkan dampak positif terhadaplingkungan dan masyarakat seperti tersedianya jaringan jalan,562
  25. 25. telekomunikasi, listrik, air, kesempatan kerja serta produknya sendirimemberi manfaat bagi masyarakat luas dan juga meningkatkanpendapatan bagi daerah yang bersangkutan. Masyarakat sekitar pabriklangsung atau tidak langsung dapat menikmati sebagian dari hasilpembangunannya. Di pihak lain apabila pembangunan ini tidak diarahkanakan menimbulkan berbagai masalah seperti konflik kepentingan,pencemaran lingkungan, kerusakan, pengurasan sumberdaya alam,masyarakat konsumtif serta dampak sosial lainnya yang pada dasarnyamerugikan masyarakat. Pembangunan industri pada gilirannya membentuk suatulingkungan kehidupan zona industri. Dalam zona industri kehidupanmasyarakat makin berkembang; zona industri secara bertahap dilengkapipembangunan sektor ekonomi lain seperti peternakan, perikanan, homeindustry, dan pertanian sehingga diperlukan rencana pembangunanwilayah berdasarkan konsep tata ruang. Tujuan rencana tata ruang iniuntuk meningkatkan asas manfaat berbagai sumberdaya yang ada dalamlingkungan seperti meningkatkan fungsi perlindungan terhadap tanah,hutan, air, flora, fungsi industri, fungsi pertanian, fungsi pemukiman danfungsi lain. Peningkatan fungsi setiap unsur dalam lingkungan artinyameningkatkan dampak positif semaksimum mungkin sedangkan dampaknegatif harus ditekan sekecil mungkin. Konsepsi pembangunan wilayahdengan dasar tata ruang sangat dibutuhkan dalam upaya pembangunanindustri berwawasan lingkungan.7.1.1 Industri dan Klasifikasinya Industri diklasifikasi menjadi 3 bagian, yaitu (1) Industri dasar atauhulu, (2)-Industri hilir dan (3)-Industri kecil. Sesuai dengan programPemerintah untuk lebih memudahkan dalam pembinaannya, industridasar dirinci menjadi Industri Kimia Dasar dan Industri Mesin dan Logam.Dasar, sedangkan industri hilir sering juga disebutkan dengan AnekaIndustri. Selain penggolongan tersebut industri juga diklasifikasikanmenjadi 3, yaitu: industri primer, industri yang mengubah bahan mentahmenjadi setengah jadi; industri sekunder, adalah industri yang merubahbarang setengah jadi menjadi barang jadi; industri tertier, sebagian besarmeliputi industri jasa ataupun industri lanjutan yang mengolah bahanindustri sekunder. 563
  26. 26. Ciri masing-masing industri adalah sebagai berikut: Industri hulu mempunyai ciri-ciri padat modal, berskala besar,menggunakan teknologi maju dan teruji. Lokasinya selalu dipilih dekatdengan bahan baku yang mempunyai sumber energi sendiri, dan padaumumnya lokasi ini belum tersentuh pembangunan. Karena itu diperlukanperencanaan yang matang beserta tahapan pembangunan, mulai dariperencanaan sampai operasional. INPUT PROSES OUTPUT LIMBAH - Bahan baku - Industri primair - Produk utama - Nilai ekonomis - Tenaga kerja - Industri - Produk - Tidak bernilai - Mesin & sekundair sampingan ekonomis peralatan - Industri tertier - Limbah - Limbah Gambar 7.18. Sistem input-output industri dan kemungkinan limbah Dari sudut lain diperlukan pengaturan tata ruang, rencanapemukiman, pengembangan kehidupan perekonomian, pencegahankerusakan lingkungan dan lain-lain. Pembangunan industri ini akanmengakibatkan perubahan lingkungan baik dari aspek sosial ekonomidan budaya dan pencemaran. Terjadi perubahan tatanan sosial, polakonsumsi, bentang alam, tingkah laku, habitat binatang, permukaantanah, sumber air, kemunduran kualitas udara, pengurangan sumberdayaalam lainnya.  Industri hilir. Industri ini sebagai perpanjangan proses dari industri hulu. Pada umumnya industri ini mengolah bahan setengah jadi menjadi barang jadi. Lokasinya selalu diupayakan dekat pasar. Menggunakan teknologi madya dan teruji. Banyak menyerap tenaga kerja.  Industri kecil. Industri ini banyak berkembang di pedesaan maupun di kota. Industri kecil peralatannya sederhana. Walaupun hakekat produksi sama dengan industri hilir, tapi sistem pengolahannya lebih sederhana. Sistem tata letak pabrik, pengolahan limbah belum mendapat perhatian. Industri ini banyak menyerap tenaga kerja.7.1.2 Industri sebagai Sumber Pencemaran Pada dasarnya fungsi industri mengolah input menjadi output.564
  27. 27. Sebagai input meliputi bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja mesindan tenaga ahli dan lain-lain. Pilihan klasifikasi industri tergantung pada jenis bahan bakusehingga pengelompokannya dapat dilakukan dengan mudah apakahsuatu industri itu termasuk dalam kelompok industri primair, sekunderataupun tertier. Untuk beberapa hal industri primer dapat diidentifikasisebagai industri hulu karena pada dasarnya industri itu mengolah bahanbaku menjadi bahan setengah jadi, seperti pengolahan hasil pertanian,perkebunan, pertambangan dan obatobatan. Sebagai output industri diklasifikasikan produk utama, sampingandan limbah yang dapat diuraikan menjadi limbah bernilai ekonomis dannonekonomis. Penyelidikan sumber pencemaran dapat dilaksanakan pada input,proses maupun pada output-nya dengan melihat jenis dan spesifikasilimbah yang diproduksi. Bagan 1 menggambarkan hubungan antara subkegiatan dengankegiatan lain yang terdapat kemungkinan limbah diproduksi. Pencemaran yang ditimbulkan industri karena ada limbah keluarpabrik mengandung bahan beracun dan berbahaya. Bahan pencemarkeluar bersama bahan buangan melalui media udara, air dan bahanpadatan. Bahan buangan yang keluar dari pabrik masuk dalamlingkungan dapat diidentifikasi sebagai sumber pencemar. Sebagaisumber pencemar perlu diketahui jenis bahan pencemar yang keluar,jumlah dan jangkauannya. Antara pabrik satu dengan yang lain berbedajenis, dan jumlahnya tergantung pada penggunaan bahan baku, sistemproses, dan cara kerja karyawan dalam pabrik. Untuk mengidentifikasi industri sebagai pencemar maka perludiketahui jenis industrinya, bahan baku, sistem proses dan pengolahanakhir.7.1.3 Industri Versus Lingkungan Pencemaran terjadi akibat bahan beracun dan berbahaya dalamlimbah lepas masuk lingkungan hingga terjadi perubahan kualitaslingkungan. Sumber bahan beracun dan berbahaya dapatdiklasifikasikan: (1) industri kimia organik maupun anorganik, (2)penggunaan bahan beracun dan berbahaya sebagai bahan baku ataubahan penolong dan (3) peristiwa kimia-fisika, biologi dalam pabrik. 565
  28. 28. Lingkungan sebagai badan penerima akan menyerap bahantersebut sesuai dengan kemampuan. Sebagai badan penerima adalahudara, permukaan tanah, air sungai, danau dan lautan yang masing-masing mempunyai karakteristik berbeda. Air di suatu waktu dan tempattertentu berbeda karakteristiknya dengan air pada tempat yang samadengan waktu yang berbeda. Air berbeda karakteristiknya akibatperistiwa alami serta pengaruh faktor lain. Kemampuan lingkungan untuk memulihkan diri sendiri karenainteraksi pengaruh luar disebut daya dukung lingkungan. Daya dukunglingkungan antara tempat satu dengan tempat yang lain berbeda.Komponen lingkungan dan faktor yang mempengaruhinya turutmenetapkan nilai daya dukung. Bahan pencemar yang masuk ke dalam lingkungan akan bereaksidengan satu atau lebih komponen lingkungan. Perubahan komponenlingkungan secara fisika, kimia dan biologis sebagai akibat dari bahanpencemar, membawa perubahan nilai lingkungan yangdisebut perobahankualitas. Limbah yang mengandung bahan pencemar akan merubahkualitas lingkungan bila lingkungan tersebut tidak mampu memulihkankondisinya sesuai dengan daya dukung yang ada padanya. Oleh karenaitu penting diketahui sifat limbah dan komponen bahan pencemar yangterkandung. Pada beberapa daerah di Indonesia sudah ditetapkan nilai kuali-tas limbah air dan udara. Namun baru sebagian kecil. Sedangkan kualitaslingkungan belum ditetapkan. Perlunya penetapan kualitas lingkunganmengingat program industrialisasi sebagai salah satu sektor yangmemerankan andil besar terhadap perekonomlan dan kemakmuran bagisuatu bangsa. Penggunaan air yang berlebihan, sistem pembuangan yang belummemenuhi syarat, karyawan yang tidak terampil, adalah faktor yangharus dipertimbangkan dalam mengidentifikasikan sumber pencemar.Produk akhir, seperti pembungkusan, pengamanan tabung dan kotak,sistem pengangkutan, penyimpanan, pemakaian dengan aturan danpersyaratan yang tidak memenuhi ketentuan merupakan sumberpencemar juga. Bagan berikut menunjukkan sistimatika identifikasi pencemarpada pabrik.566
  29. 29. Pengadaan: Bahan baku diangkut dari sumbemya menuju pabrik. Untuk hal tersebut perlu diketahui sifat bahan baku, bagaimana cara pengambilannya, di mana diambil, melalui apa diangkut dan bagaimana cara mengangkut terbuka atau tertutup merupakan keadaan yang perlu dikaji secara mendalam. Misalnya sumber pengambilan bahan baku berdekatan dengan sumber mata air yang mengakibatkan konflik kepentingan. Kemudian pepyimpanan bahan baku di mana dilakukan dan selama penyimpanan berlangsung harus diketahui sifat-sifatnya: mudah busuk, mudah berkarat dan lain-lain. Praproses: Di antara bahan baku memerlukan proses pendahuluan sebelum dilakukan pengolahan. Bahan baku kayu untuk plywood perlu dipotong-potong dahulu, lalu dicuci. Pencucian memerlukan banyak air dan menimbulkan Lumpur. Bahan baku ubi kayu mendapat perlakuan pendahuluan. Banyak bahan baku yang membutuhkan pencucian, pencampuran dengan bahan baku kimia, kemudian disimpan beberapa lama sampai pada waktunya diproses. Proses: Pada waktu proses berlangsung perlu diteliti bagian yang banyak menggunakan air, menghasilkan bahan buangan antara bocoran dan jenis mesin yang dipergunakan. Dalam hal ini perlu dilihat bagian mana yang potensial menciptakan limbah dan penghasil limbah. Kemudian limbah ini memerlukan daur ulang. Kalau masih bernilai ekonomis maka limbah tadi dikembalikan untuk memperoleh bahan yang masih bernilai ekonomi. Limbah yang tidak mempunyai nilai ekonomis, diolah sampai memenuhi syarat buangan, baru selanjutnya dibuang. Produk: Produk suatu pabrik secara rinci dapat diklasifikasikanmenjadi produk utama, produk sampingan, produk antara dan buangan.Produk sampingan dan antara memerlukan pengolahan lanjut,sedangkan buangan harus segera ditangani. Buangan akhir ini juga perluditeliti apakah mempunyai nilai ekonomi atau tidak. Bila masih terdapatnilai ekonomis maka limbah didaur ulang, sedangkan bila tidakmempunyai nilai ekonomis, limbah tersebut dibuang setelah memenuhisyarat buangan. Perlu pula diteliti tingkat ketrampilan dan kesadaran pimpinanperusahaan dan karyawan dalam menjaga kelestarian lingkungan. 567
  30. 30. Terjadinya penggunaan air yang berlebihan, tercecernya bahan dalampabrik, timbulnya limpahan air yang seharusnya dapat dihindari,terdapatnya bocoran air yang seharusnya tidak perlu dan masalah lainyang serupa, menunjukkan bahwa perusahaan kurang tanggap terhadaplingkungan atau keterampilan mereka terbatas dalam menjalankan teknikproduksi.Pengadan Bahan baku Pra porses - Produk- Penyimpanan Bahan penolong - Pencucian utama- Pengangkutan Air - Pencampuran Daur ulang Limbah - Sampingan- Perlakuan Bahan bakar - Pengolahan - Produk - Penyimpanan antara PROSES - Waste Limbah Daur ulang - Bocoran Tidak bernilai - Tumpahan ekonomis - Kecerobohan - Tidak dapat dihindari Gambar 7.19. Proses pengolahan limbah Kualitas lingkungan pada suatu periode dan lokasi tertentu perludiketahui dalam kaitannya dengan perencanaan proyek industri. Setiapindustri yang akan berdiri pada lokasi tersebut harus mengetahui kondisilingkungan sehingga kehadiran pabrik tidak menyebabkan rusaknyalingkungan. Monitoring terhadap pengaruh limbah pabrik dapat dilakukansetiap saat sampai kualitas lingkungan mengalami perubahan danlangkah yang dilaksanakan untuk menjaga kelestarian lingkungan. Daya dukung lingkungan juga belum ditetapkan. Hal ini perludibuat dalam rangka menetapkan standar kualitas buangan. Kualitasyang ditetapkan seharusnya merupakan indikasi bahwa dalam kondisitersebut lingkungan masih mampu menerima. Artinya dengan kualitaslimbah tersebut kualitas lingkungan tidak mengalami perubahan. Hubungan antara kualitas dan daya dukung lingkungan sertakualitas limbah merupakan hubungan yang saling ketergantungan danperlu distandarkan.568
  31. 31. A. Daya Dukung Lingkungan Lingkungan secara alami memiliki kemampuan untuk memulihkankeadaannya. Pemulihan keadaan ini merupakan suatu prinsip bahwasesungguhnya lingkungan itu senantiasa arif menjaga keseimbangannya.Sepanjang belum ada gangguan "paksa" maka apapun yang terjadi,lingkungan itu sendiri tetap bereaksi secara seimbang. Perlu ditetapkandaya dukung lingkungan untuk mengetahui kemampuan lingkunganmenetralisasi parameter pencemar dalam rangka pemulihan kondisilingkungan seperti semula. Apabila bahan pencemar berakumulasi terus menerus dalamsuatu lingkungan, sehingga lingkungan tidak punya kemampuan alamiuntuk menetralisasinya yang mengakibatkan perubahan kualitas. Pokokpermasalahannya adalah sejauh mana perubahan ini diperkenankan. Tanaman tertentu menjadi rusak dengan adanya asap dari suatupabrik, tapi tidak untuk sebahagian tanaman lainnya. Contoh lain: denganbuangan air pada suatu sungai mengakibatkan peternakan ikan mastidak baik pertumbuhannya, tapi cukup baik untuk ikan lele dan ikangabus. Berarti daya dukung lingkungan untuk kondisi kehidupan ikanemas berbeda dengan daya dukung lingkungan untuk kondisi kehidupanikan lelelgabus. Kenapa demikian, tidak lain karena parameter yangterdapat dalam air tidak dapat dinetralisasi lingkungan untuk kehidupanikan emas. Ada saatnya makhluk tertentu dalam lingkungan punyakemampuan yang luar biasa beradaptasi dengan lingkungan lain, tapiada kalanya menjadi pasif terhadap faktor luar. Jadi faktor daya dukungtergantung pada parameter pencemar dan makhluk yang ada dalamlingkungan.B. Kualitas Lingkungan Pengaruh pencemar lingkungan diukur dengan perubahankualitas lingkungan. Kualitas lingkungan ditetapkan pada suatu periodedan tempat tertentu. Kualitas adalah suatu numerik yang ditetapkanberdasarkan situasi dan kondisi tertentu dengan mempertimbangkanberbagai faktoryang mempengaruhi lingkungan. Kualitas lingkunganmengalami perubahan pada suatu periode tertentu sesuai denganinteraksi komponen lingkungan. 569
  32. 32. Dengan adanya kegiatan baru dalam lingkungan timbul interaksibaru antara satu kegiatan atau lebih dengan satu atau lebih komponenlingkungan. Interaksi tersebut menyebabkan saling pengaruhmempengaruhi dan pada gilirannya akan menimbulkan dampak positipmaupun negatip. Masuknya limbah pada lingkungan, katakanlah air buangan pabrikkelapa sawit, masuk pada badan air tentu akan menimbulkan perubahansekecil apa sekalipun. Perubahan ini dapat membuat air menjadi keruh,berwarna, berbau dan sebagainya atau sebaliknya tidak menimbulkanpengaruh yang berarti. Bila limbah tidak memberikan perubahan kondisiair, berarti badan air masih mampu menetralisasinya. Artinya kualitas airbelum mengalami perubahan yang berarti dan dengan demikian makhluk-makhluk dan tanam-tanaman dalam air hidup "tenteram" biasa. Perlunya penetapan kualitas lingkungan adalah salah satu upayauntuk memantau kondisi lingkungan dan perubahannya akibat suatukegiatan baru. Nilai kualitas ini berkaitan erat dengan kualitas limbah.Kualitas lingkungan diukur dari berbagai komponen yang ada dalamlingkungan, termasuk toleransinya.C. Kualitas Limbah Kualitas limbah menunjukkan spesifikasi limbah yang diukur darikandungan pencemar dalam limbah. Kandungan pencemar dalam limbahterdiri dari berbagai parameter. Semakin sedikit parameter dan semakinkecil konsentrasi, menunjukkan peluang pencemar terhadap lingkungansemakin kecil. Limbah yang diproduksi pabrik berbeda satu dengan yanglain, masing-masing memiliki karakteristik tersendiri pula. Karakteristik inidiketahui berdasarkan parameternya. Apabila limbah masuk ke dalam lingkungan, ada beberapakemungkinan yang diciptakan. Kemungkinan pertama, lingkungan tidakmendapat pengaruh yang berarti; kedua, ada pengaruh perubahan tapitidak menyebabkan pencemaran; ketiga, memberi perubahan danmenimbulkan pencemaran. Ada berbagai alasan untuk mengatakandemikian. Tidak memberi pengaruh terhadap lingkungan karena volumelimbah kecil dan parameter pencemar yang terdapat di dalamnya sedikitdengan konsentrasi kecil. Karena itu andaikata masuk pun dalamlingkungan ternyata lingkungan mamp, u menetralisasinya. Kandunganbahan yang terdapat dalam limbah konsentrasinya barangkali dapat570
  33. 33. diabaikan karena kecilnya. Ada berbagai parameter pencemar yangmenimbulkan perubahan kualitas lingkungan namun tidak menimbulkanpencemaran. Artinya lingkungan itu memberikan toleransi terhadapperubahan serta tidak menimbulkan dampak negatip. Kualitas limbah dipengaruhi berbagai faktor. Yaitu volume airlimbah, kandungan bahan pencemar, frekuensi pembuangan lim bah?Penetapan standar kualitas limbah harus dihubungkan dengan kualitaslingkungan. Kualitas lingkungan dipengaruhi berbagai komponen yang adadalam lingkungan itu seperti kualitas air, kepadatan penduduk, flora danfauna, kesuburan tanah, tumbuh-tumbuhan dan lain-lain. Adanyaperubahan konsentrasi limbah menyebabkan terjadinya perubahankeadaan badan penerima. Semakin lama badan penerima dituangi airlimbah, semakin tinggi pula konsentrasi bahan pencemar di dalamnya.Pada suatu saat badan penerima tidak mampu lagi. memulihkankeadaannya. Zat-zat pencemar yang masuk sudah terlalu banyak danmengakibatkan tidak ada lagi kemampuannya menetralisasinya. Atas dasar ini perlu ditetapkan batas konsentrasi air limbah yangmasuk dalam lingkungan badan penerima. Dengan demikian walaudalam jangka waktu seberapa pun lingkungan tetap mampu mento-lerirnya. Toleransi ini menunjukkan kemampuan lingkungan untukmenetralisasi ataupun mengeliminasi bahan pencemaran sehinggaperubahan kualitas negatif dapat dicegah. Dalam hal inilah perlunyabatasan-batasan konsentrasi yang disebut dengan standar kualitaslimbah. Pada jangka waktu yang cukup jauh akan timbul kesulitanmenetapkan perubahan kualitas karena periode waktu yang demikianjauh. Dengan konsentrasi limbah tertentu, tidak terjadi perubahan kualitaslingkungan. Artinya perubahan kualitas lingki.ngan tidak muncul dalamwaktu relatif pendek bila hanya berdasarkan standar kualitas limbah.Perubahan hanya dapat dipantau pada masa-masa 20 atau 25 tahunyang akan datang. Dengan demikian maka standar kualitas lingkunganperlu ditetapkan sebagai bagian dari penetapan kualitas limbah. Sebagaiair limbah diukur dengan parameter standar kualitas limbah dan sebagaibadan penerima diukur dengan standar kualitas lingkungan. Di bawah ini diuraikan faktor-faktor yang mempengaruhi kualitaslimbah. 571
  34. 34.  Volume Air Kualitas limbah ditentukan dari banyaknya parameter dalam limbah dan konsentrasi setiap parameter. Semakin banyak volume air yang bercampur dengan limbah semakin kecil konsentrasi pencemar. Badan penerima yang menerima limbah sering tidak mendapat pengaruh.  Kualitas Air Kualitas air badan penerima mengandung bahan/senyawa tertentu sebelum menerima buangan. Kualitas tersebut menetapkan arah penggunaan air. Adanya bahan pencemar yang sama, tidak akan mempengaruhi konsentrasi bahan dalam air penerima. Tetapi bila konsentrasi bahan pencemar dalam limbah lebih besar dari konsentrasi bahan pencemar dalam badan penerima (kemungkinan juga tidak ada), maka konsentrasi bahan pencemar setelah bercampur akan menjadi lebih kecil. Sejauh mana konsentrasi tersebut dapat ditoleransi sesuai dengan standar kualitas lingkungan agar kualitas lingkungan tidak mengalami perubahan sebagai yang telah distandarkan.  Kegunaan Air Air dibutuhkan untuk bermacam-macam keperluan. Kualitas air untuk keperluan minum berbeda dengan untuk keperluan industri.  Kepadatan Penduduk Kepadatan penduduk dalam suatu lokasi tertentu turut mempengaruhi tingkat pencemaran lingkungan. Hal ini dikaitkan dengan tingkat kesadaran penduduk dalam memelihara lingkungan yang sehat dan bersih. Buangan air rumah tangga, padatan berupa sampah yang dibuang ke sungai, air cucian kamar mandi maupun buangan tinja akan mempengaruhi tingkatkandungan BOD, COD dan bakteri coli dalam air sungai. Semakin padat penduduk suatu lingkungan semakin banyak limbah yang harus dikendalikan.  Lingkungan Lingkungan seperti hutan, perkebunan, peternakan, alam yang572
  35. 35. luas mempengaruhi kondisi badan penerima. Dalam keadaan tertentu badan-badan pencemar akan ternetralisasi secara alamiah. Lintasan air sungai yang panjang dengan turbulensi yang keras akan mempengaruhi tingkat penyerapan oksigen ke dalam air. Adanya sinar matahari yang langsung masuk dalam badan penerima terjadi fotosintesa hingga sejumlah bakteri tertentu akan terancam. Adanya tumbuhan tertentu dalam badan penerima akan menetralisasi senyawa pencemar sebab sesuai dengan kondisi pertumbuhan. Phosphat dalam air buangan menyuburkan tumbuh-tumbuhan tertentu, tapi tumbuhan itu sendiri akan merusak lingkungan. Volume Air Limbah Seluruh air dalam pabrik pada umumnya ditampung dalam saluran-saluran untuk kemudian disatukan dalam saluran yang lebih besar. Banyak saluran dan volume saluran disesuaikan dengan keadaan pabrik dan jumlah air yang akan dibuang. Volume air limbah akan menentukan konsentrasi bahan pencemar. Bahan pencemar dari suatu pabrik tergantung kepada banyaknya bahan-bahan yang terbuang. Dengan asumsi bahwa semua terkendali dengan baik. Pengendalian hanya terbatas pada bahan pencemar yang tidak dapat dihindari, maka konsentrasi bahan pencemaran telah dapat diperkirakan jumlahnya. Penambahan volume air hanya menyebabkan konsentrasi turun. Dengan perkataan lain bahwa akibat pengenceran otomatis menyebabkan konsentrasi turun. Frekuensi Pembuangan Limbah Limbah dari suatu pabrik ada kalanya tidak tetap volumenya. Untuk beberapa pabrik tertentu limbah airnya mengalir dalam jumlah yang sama setiap hari, tetapi ada lain yang mengalirkan limbah pada jam-jam (waktu) tertentu bahkan pada satu minggu atau satu bulan. Bercampurnya limbah air pada jumlah yang berbeda-beda mengakibatkan konsentrasi bahan pencemar pada badan penerima bervariasi. Kondisi ini menunjukkan bahwa standar kualitas lingkungan juga mengalami perubahan sesuai dengan limbah yang diterima. 573
  36. 36. Dari uraian di atas, kualitas limbah dapat diukur pada dua tempatyaitu, pada titik sebelum dan sesudah bercampur dengan badanpenerima. Penetapan kualitas limbah ini perlu mendapat penegasankarena beberapa hal yang mendasari yaitu: bila limbah tidak dibuang ketempat umum dibuatkan tempat tersendiri dan tidak bercampur denganbadan penerima. Biasanya hal seperti ini terjadi untuk limbah air. Standar kualitas Standar kualitas lingkungan limbah Daya dukung lingkungan Gambar 7.20. Hubungan ketergantungan standar kualitas lingkungan, limbah dan daya dukung.7.2. Jenis Limbah Industri Limbah berdasarkan nilai ekonominya dirinci menjadi limbah yangmempunyai nilai ekonomis dan limbah nonekonomis. Limbah yangmempunyai nilai ekonomis yaitu limbah dengan proses lanjut akanmemberikan nilai tambah. Misalnya: tetes merupakan limbah pabrik gula.Tetes menjadi bahan baku untuk pabrik alkohol. Ampas tebu dapatdijadikan bahan baku untuk pabrik kertas, sebab ampas tebu melaluiproses sulfinasi dapat menghasilkan bubur pulp. Banyak lagi limbahpabrik tertentu yang dapat diolah untuk menghasilkan produk baru danmenciptakan nilai tambah. Limbah nonekonomis adalah limbah yang diolah dalam prosesbentuk apapun tidak akan memberikan nilai tambah, kecualimempermudah sistem pembuangan. Limbah jenis ini yang sering menjadipersoalan pencemaran dan merusakkan lingkungan; Dilihat dari sumberlimbah dapat merupakan hasil sampingan dan juga dapat merupakansemacam "katalisator". Karena sesuatu bahan membutuhkan a pada irpermulaan proses, sedangkan pada akhir proses air ini harus dibuang574
  37. 37. lagi yang ternyata telah mengandung sejumlah zat berbahaya danberacun. Di samping itu ada pula sejumlah air terkandung dalam bahanbaku harus dikeluarkan bersama buangan lain. Ada limbah yangterkandung dalam bahan dan harus dibuang setelah proses produksi.Tapi ada pula pabrik menghasilkan limbah karena penambahan bahanpenolong. Sesuai dengan sifatnya, limbah digolongkan menjadi 3 bagian,yaitu: limbah cair, limbah gas/asap dan limbah padat. Ada industritertentu menghasilkan limbah cair dan limbah padat yang sukardibedakan. Ada beberapa hal yang sering keliru mengidentifikasi limbahcair, yaitu buangan air yang berasal dari pendinginan. Sebuah pabrikmembutuhkan air untuk pendinginan mesin, lalu memanfaatkan airsungai yang sudah tercemar disebabkan oleh sektor lain. Karenakebutuhan air hanya untuk pendinginan dan tidak untuk lain-lain, tidaklahtepat bila air yang sudah tercemar itu dikatakan bersumber dari pabriktersebut. Pabrik hanya menggunakan air yang sudah air yang sudahtercemar pabrik harus selalu dilakukan pada berbagai tempat denganwaktu berbeda agar sampel yang diteliti benar-benar menunjukkankeadaan sebenarnya. Limbah gas/asap adalah limbah yang memanfaatkan udara sebagaimedia. Pabrik mengeluarkan gas, asap, partikel, debu melalui udara,dibantu angin memberikan jangkauan pencemaran yang cukup luas. Gas,asap dan lain-lain berakumulasi/bercampur dengan udara basahmengakibatkan partikel tambah berat dan malam hari turun bersamaembun. Limbah padat adalah limbah yang sesuai dengan sifat benda padatmerupakan sampingan hasil proses produksi. Pada beberapa industritertentu limbah ini sering menjadi masalah baru sebab untuk prosespembuangannya membutuhkan satu pabrik pula. Limbah penduduk kotamenjadikan kota menghadapi problema kebersihan. Kadang-kadangbukan hanya sistem pengolahannya menjadi persoalan tapi bermakna,dibuang setelah diolah. Menurut sifat dan bawaan limbah mempunyai karakteristik baikfisika, kimia maupun biologi. Limbah air memiliki ketiga karakteristik ini,sedangkan limbah gas yang sering dinilai berdasarkan satu karakteristiksaja seperti halnya limbah padat. Berbeda dengan limbah padat yangmenjadi penilaian adalah karakteristik fisikanya, sedangkan karakteristik 575
  38. 38. kimia dan biologi mendapat penilaian dari sudut akibat. Limbah padatdilihat dari akibat kualitatif sedangkan limbah air dan limbah gas dilihatdari sudut kualitatif maupun kuantitatif. Sifat setiap jenis limbah tergandung dari sumber limbah. Uraian dibawah ini menjelaskan karakteristik masing-masing limbah.7.2.1. Limbah Cair Limbah cair bersumber dari pabrik yang biasanya banyakmenggunakan air dalam sistem prosesnya. Di samping itu ada pulabahan baku mengandung air sehingga dalam proses pengolahannya airharus dibuang. Air terikut dalam proses pengolahan kemudian dibuangmisalnya ketika dipergunakan untuk pencuci suatu bahan sebelumdiproses lanjut. Air ditambah bahan kimia tertentu kemudian di-prosesdan setelah itu dibuang. Semua jenis perlakuan ini mengakibatkanbuangan air. Pada beberapa. pabrik tertentu - misalnya pabrik pengolahan kawat,seng, besi baja - sebagian besar air dipergunakan untuk pendinginanmesin ataupun dapur pengecoran. Air ini dipompa dari sumbernya laludilewatkan pada bagian-bagian yang membutuhkan pendinginan,kemudian dibuang. Oleh sebab itu pada saluran pabrik terlihat airmengalir dalam volume yang cukup besar. Air ketel akan dibuang pada waktu-waktu tertentu setelah melaluipemeriksaan laboratorium, sebab air ini tidak memenuhi syarat lagisebagai air ketel dan karenanya harus dibuang. Bersamaan dengan itudibutuhkan pula sejumlah air untuk mencuci bagian dalam ketel. Airpencuci ini juga harus dibuang. Pencucian lantai pabrik setiap hari untuk beberapa pabrik tertentumembutuhkan air dalam jumlah banyak. Pabrik pengalengan ikanmembutuhkan air pencuci dalam jumlah yang relatif harus banyak.Jumlah air terus menerus diperlukan mencuci peralatan, lantai dan lain-lain. Karat perlu dicuci sebelum masuk pencincangan dan pada saatdicincang air terus-menerus mengalir untuk menghilangkan pasir abuyang terbawa. Air dari pabrik membawa sejumlah padatan dan partikel baik yanglarut maupun mengendap. Bahan ini ada yangkasar dan halus. Kerap kaliair dari pabrik berwarna keruh dan temperaturnya tinggi. Air yang mengandung senyawa kimia beracun dan berbahayamempunyai sifat tersendiri. Air limbah yang telah tercemar memberikan576
  39. 39. ciri yang dapat diidentifikasi secara visual dapat diketahui dari kekeruhan,warna air, rasa, bau yang ditimbulkan dan indikasi lainnya. Sedangkanidentifikasi secara laboratorium, ditandai dengan perubahan sifat kimia airdi mana air telah mengandung bahan kimia yang beracun dan berbahayadalam konsentrasi yang melebihi batas dianjurkan. Jenis industri menghasilkan limbah cair di antaranya adalahindustri-industri pulp dan rayon, pengolahan crumb rubber, minyak kelapasawit, baja dan besi, minyak goreng, kertas, tekstil, kaustiksoda, elektroplating, plywood, tepung tapioka, pengalengan, pencelupan danpewarnaan, daging dan lain-lain. Jumlah limbah yang dikeluarkanmasing-masing industri ini tergantung pada banyak produksi yangdihasilkan, serta jenis produksi. Industri pulp dan rayon menghasilkanlimbah air sebanyak 30 m 3 setiap ton pulp yang diproduksi. Untuk industriikan dan makanan laut limbah air berkisar antara 79 m3 sampai dengan500 m3 per hari; industri pengolahan crumb rubber limbah air antara 100m 3 s/d 2000 m3 per hari, industri pengolahan kelapa sawit mempunyailimbah air: rata-rata 120 m 3 per hari skala menengah.A. Sifat Air Untuk memperoleh air dalam keadaan murni, sangat sulit kecuali setelah melalui proses pengolahan. Sebagaimana sudah dijelaskan di depan, air dikelompokkan menjadi 5 bagian dan yang kita bahas di sini adalah air dalam kaitannya dengan limbah industri. Lingkungan penerima dikelompokkan menjadi berbagai kelompok sesuai dengan fungsi dan peranan air. Fungsi dan peranannya sebagai sarana pembuangan limbah keadaannya tidak menjadi sulit bila limbah dapat langsung dibuang. Tetapi lain halnya bila air digunakan untuk pengairan sawah atau ternak udang, maka limbah air itu harus memenuhi persyaratan untuk ikan, udang dan tanaman padi. Dalam air buangan ditemukan senyawa yang dapat diidenti- fikasi melalui visual maupun laboratorium. Warna air, rasa, bau, kekeruhan dapat dikenal melalui cara umum dengan mata d an indera biasa, sedangkan senyawa kimia seperti kandungan fenol, kandungan oksigen, besi dan lain-lain harus dilakukan melalui penelitian laboratorium. 577
  40. 40. Pada umumnya persenyawaan yang sering dijumpai dalam air antarif lain: padatan terlarut, padatan tersuspensi, padatan tidak larut, mikroorganisme dan kimia organik. Berdasarkan persenyawaan yang ditemukan dalam air buangan maka sifat air dirinci menjadi karakteristik fisika, kimia dan biologi. Padatan terlarut yang banyak dijumpai dalam air adalah golongan senyawaan alkalinitas seperti karbonat, bikarbonatdan hidroksida. Di samping itu terdapat pula unsur kimia anorganik ditemukan dalam air yang mempengaruhi kualitas air. Pengamatan unsur fisika, kimia dan biologi terhadap air sangat penting untuk menetapkan jenis parameter pencemar yang terdapat di dalamnya. Kondisi alkalinitas ini menghasilkan dua macam sifat air yaitu sifat basa dan sifat asam. Air cenderung menjadi asam bila pH lebih kecil 7 sedangkan pH lebih besar 7 menunjukkan air cenderung bersifat basa. Dalam pengolahan air bahan alkalinitas akan bereaksi dengan koagulan yang memungkinkan lumpur cepat mengendap. Selain itu ada sifat air yang lain, yaitu kesadahan. Penyebab kesadahan adalah karena air mengandung magnesium, kalium, strontium dan barium. Garam-garam ini terdapat dalam bentuk karbonat, sulfat, chlorida, nitrat, fospat, dan lain-lain. Air yang mempunyai kesadahan tinggi membuat air sukar berbuih dan sulit dipergunakan untuk pencucian. Gas yang larut dalam air seperti CO 2, oksigen, nitrogen, hidrogen dan methane, sering dijumpai menyebabkan bersifat asam, berbau dan korosif. Sulfida menyebabkan air berwarna hitam dan berbau. Padatan tidak larut adalah senyawa kimia yang terdapat dalam air baik dalam keadaan melayang, terapung maupun mengendap. Senyawa-senyawa ini dijumpai dalam bentuk organik maupun anorganik. Padatan tidak larut menyebabkan air berwarna keruh. Sebagaimana padatan dan gas yang larut, mikroorganisme juga banyak dijumpai dalam air. Mikroorganisme sangat membahayakan bagi pemakai air. Air minum harus bebas dari bakteri pathogen. Air untuk pendingin harus bebas dari besi dan578
  41. 41. mangan. Tabel 2 menggambarkan hubungan antara karakteristik dan sumber-sumber. Sifat kimia dan fisika masing-masing parameter menunjukkan akibat yang ditimbulkan terhadap lingkungan? Ditinjau dari sifat air maka karakteristik air yang tercemar dapat dirinci menjadi: Sifat perubahan secara fisik, kimia dan biologi.B. Karakteristik Fisika Perubahan yang ditimbulkan parameter fisika dalam air limbah yaitu: padatan, kekeruhan, bau, temperatur, daya hantar listrik dan warna. Padatan terdiri dari bahan padat organik maupun anorganik yang larut, mengendap maupun suspensi. Bahan ini akan mengendap pada dasar air yang lama kelamaan menimbulkan pendangkalan pada dasar badan penerima. Akibat lain dari padatan ini menimbulkan tumbuhnya tanaman air tertentu dan dapat menjadi racun bagi makhluk lain. Banyak padatan menunjukkan banyaknya lumpur terkandung dalam air. Kekeruhan menunjukkan sifat optis air yang menyebabkan pembiasan cahaya ke dalam air. Kekeruhan membatasi pencahayaan ke dalam air. Sekalipun ada pengaruh padatan terlarut atau partikel yang melayang dalam air namun penyerapan cahaya ini dipengaruhi juga bentuk dan ukurannya. Kekeruhan ini terjadi karena adanya b ahan yang terapung dan terurainya zat tertentu seperti bahan organik, jasad renik, lumpur tanah liat dan benda lain yang melayang ataupun terapung dan sangat halus sekali. Nilai kekeruhan air dikonversikan ke dalam ukuran SiO 2 dalam satuan mg/1. Semakin keruh air semakin tinggi daya hantar listrik dan semakin banyak pula padatannya. 579
  42. 42. Tabel 7.5. Hubungan antara sumber limbah dan karakteristik Karakteristik Sumber limbah Fisika: Warna Bahan organik buangan industri dan domestik. Bau Penguraian limbah dan buangan industri. Padatan Sumber air, buangan industri dan domestik. Temperatur Buangan domestik dan industri. Kimia: Organik Karbohidrat Buangan industri, perdagangan dan domestik. Minyak dan lemak Buangan industri, perdagangan dan domestik. Pestisida Buangan hasil pertanian. Fenol Buangan industri. Anorganik Alkali Sumber air, buangan domestik, infiltrasi air tanah, buangan air ketel. Cholorida Sumber air, buangan domestik, pelemakan air. Logam berat Buangan industri. Nitrogen Limbah pertanian dan domestik. pH Limbah industri. Phospor Limbah industri, domestik dan alamiah. Sulfur Limbah industri, domestik. Bahan beracun Perdagangan, limbah industri. Biologi : Virus Limbah domestik. Bau timbul karena adanya kegiatan mikroorganik yang menguraikan zat organik menghasilkan gas tertentu. Di samping itu bau juga timbul karena terjadinya reaksi kimia yang menimbulkan gas. Kuat tidaknya bau yang dihasilkan limbah tergantung pada jenis dan banyak gas yang ditimbulkan. Temperatur air limbah mempengaruhi badan penerima bila terdapat perbedaan suhu yang cukup besar. Temperatur air limbah akan mempengaruhi kecepatan reaksi kimia serta tata kehidupan dalam air. Perubahan suhu memperlihatkan aktivitas kimiawi biologis pada benda padat dan gas dalam air. Pembusukan terjadi pada suhu yang tinggi dan tingkatan oksidasi zat organik jauh lebih besar pada suhu yang tinggi.580

×