Your SlideShare is downloading. ×
BAB PENDAHULUAN I1.1      Latar Belakang        Banyak proyek yang dikerjakan, namun jarang sekali yang dikelola dengan ba...
Salah satu definisi manajemen yang dikemukakan oleh Stoner : “Manajemen adalah prosesperencanaan, pengorganisasian pengara...
1.2.4   Bentuk Organisasi        Bentuk struktur formal yang terkenal adalah fungsional, produk, area, dan matriks.1. Orga...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

BAB 1 - Pendahuluan

14,448

Published on

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
14,448
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
50
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "BAB 1 - Pendahuluan"

  1. 1. BAB PENDAHULUAN I1.1 Latar Belakang Banyak proyek yang dikerjakan, namun jarang sekali yang dikelola dengan baik. Hal ini bisamemunculkan masalah-masalah berikut : Proyek tidak sesuai dengan yang diharapkan (dari sisi waktu, biaya dan scope) Dari sisi waktu, penyelesaian proyek lebih lama dari waktu yang telah ditentukan Dari sisi biaya, membengkaknya biaya karena banyak faktor yang tidak terdefinisi Dari sisi scope atau cakupan pekerjaan, meleset dari cakupan yang diinginkan, bahkan bisa juga tidak sesuai dengan apa yang diinginkan. Sulit untuk mengecek status proyek dalam perjalanannya. Dengan kata lain, status proyek tidakdapat diproses tidak bisa dimonitor sampai tahap mana. Ini karena tidak adanya definisi proyek yangjelas dari awal. Baik pelaksana maupun penanggung jawab proyek sama-sama bingung, bagaimanaharus melaporkan proyek dan bagaimana juga cara menilai proyek tersebut. Berikut ini adalah gambaran beberapa fenomena atau kenyataan yang terjadi di lapanganberkaitan dengan masalah proyek : Proyek kurang terkontrol Kurang adanya arahan atau pendefinisian proyek yang jelas. Terlalu banyak team dalam satu proyek, padahal organisasi atau perusahaan sedang memiliki banyak proyek, sementara itu sumber daya yang tersedia sangat terbatas. Tidak sesuainya biaya, waktu dan lingkup pekerjaan proyek. Waktu pertemuan (rapat) sering terlambat (tidak ada disiplin waktu) Sebagian besar (sekitar 90%) proyek tidak pernah tuntas. Anggota team tidak begitu tanggap terhadap tugasnya masing-masing. Tugas masing-masing anggota team tidak begitu jelas (kurang terdefinisi dengan jelas). Menggunakan metode tradisional.1.2 Sekilas Tentang Manajemen dan Organisasi Pengetahuan tentang manajemen dan organisasi adalah merupakan hal yang penting bagiseseorang yang ingin terjun ke dalam dunia manajemen proyek.1.2.1 Manajemen Manajemen telah banyak disebut sebagai “seni untuk merealisasikan pekerjaan melalui oranglain”. Terjemahan bebasnya kira-kira seperti ini : seseorang yang ingin mencapai tujuan tertentu, namununtuk mencapai tujuan tersebut dia menggunakan “tangan” orang lain. Dalam kaitannya denganorganisasi, bisa berarti bahwa para manajer dalam mencapai tujuan organisasi dengan cara pengaturanorang lain (misalkan staf atau karyawan) untuk melakukan berbagai pekerjaan sesuai dengan tujuanorganisasi, tanpa harus melakukan dengan “tangan” sendiri. Manajemen lebih bersifat arsitektur ataukonseptual (perencanaan-perencanaan strategis), bukan teknikal maupun operasional. Manajemen mencakup fungsi perencanaan (penetapan apa yang akan dilakukan),pengorganisasian (perancangan dan penugasan kelompok kerja), penyusunan personalia (penarikan,seleksi, pengembangan dan penilaian prestasi kerja), pengarahan (motivasi, kepemimpinan, integritasdan pengelolaan konflik) dan pengawasan. Personal yang melaksanakan manajemen di dalam suatu organisasi diberi jabatan manajer(orangnya). Jadi, seorang manajer layaknya seperti pelatih di dalam pertandingan sepakbola. Dia yang merancang strategi (fungsi perencanaan) Dia yang menetapkan penyerang, lini tengah, penjaga gawang dan lain-lain (fungsi organisasi) Dia pula yang menentukan pergantian pemain pada saat pertandingan (fungsi personalia) Dia member arahan, semangat, motivasi untuk bekerja sama dalam satu team (fungsi pengarahan). Dia juga yang melakukan pengawasan agar para pemain tersebut bermain sesuai dengan arahan yang ditetapkan (fungsi pengawasan).Proyek Sistem Informasi – Pendahuluan
  2. 2. Salah satu definisi manajemen yang dikemukakan oleh Stoner : “Manajemen adalah prosesperencanaan, pengorganisasian pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasidan penggunaan sumber daya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telahditetapkan”. Dari kedua definisi manajemen, maka sebenarnya kedua hal tersebut merupakan hal yangsinergi. Sebagai ilustrasi, seorang manajer harus melakukan proses perencanaan, pengorganisasian,pengarahan dan pengawasan untuk mencapai tujuan ditetapkan. Namun untuk melalui semua prosestersebut agar sesuai dengan kemampuan kepemimpinan, komunikasi, mempengaruhi orang lain dankemampuan pribadi lainnya yang menunjang semua proses manajemen.1.2.2 Organisasi Menurut Edgar Huse, organisasi bisa dilihat dari tiga perspektif, yaitu :Perspektif I : Intinya adalah melihat organisasi atau manajemen dari perspektif rancangan yang berstruktur. Aliran-aliran perspektif ini terfokus pada isu-isu tentang bagaimana organisasi seharusnya disusun, fungsi-fungsi yang seharusnya dijalankan, siapa yang seharusnya menjadi pemimpin dan bawahan, serta gaya kepemimpinan apa yang harus dijalankan.Perspektif II : Perspektif ini sering disebut aliran pekerjaan (work-flow). Operasi ini mempergunakan teknik-teknik yang kemudian dikenal sebagai riset operasional. Adapun cirri-ciri dari riset operasional ini antara lain :  Melakukan formulasi persoalan  Menyusun konstruksi model matematis untuk menampilkan suatu sistem yang sedang dipelajari  Menarik suatu kesimpulan dari model yang disusun tersebut.  Menguji model dan kesimpulan-kesimpulan yang ditarik model tersebut.  Menetapkan control atas kesimpulan-kesimpulan yang diambil.  Mengambil kesimpulan itu untuk melaksanakan implementasi.Perspektif III : Perspektif ini dinamakan perspektif kemanusiaan (the human perspective). Cara pandang ini lebih menekankan kepada unsure manusia, karena dalam setiap kerja kelompok, unsure manusia lebih memegang peranan dibandingkan dengan struktur dan hirarki yang terdapat pada setiap jajaran organisasi. Ada tiga komponen yang cukup menonjol dalam perspektif kemanusiaan ini, yaitu :  Aliran hubungan kemanusiaan  Aliran Pengembangan Organisasi  Aliran Pemikiran Multidimensional1.2.3 Prinsip Organisasi Berikut ini adalah cirri-ciri organisasi yang baik, di antaranya adalah : Adanya tujuan yang jelas. Tujuan organisasi harus dipahami oleh semua orang. Tujuan organisasi harus diterima oleh semua individu dalam organisasi Adanya kesatuan arah dalam organisasi Adanya struktur organisasi Adanya jaminan jabatan tersebut. Adanya koordinasi Beberapa prinsip dasar penting yang dapat disimpulkan dari pendapat para tokoh manajemenmodern adalah sebagai berikut : Manajemen tidak dapat dipandang sebagai suatu proses teknik secara ketat (peranan, prosedur, prinsip). Manajemen harus sistematis, demikian pula pendekatan yang digunakan harus dengan pertimbangan secara hati-hati. Pendekatan motivasional sangat dibutuhkan untuk menghasilkan komitmen pekerja terhadap tujuan organisasi Pendekatan secara individual bersifat situasional, artinya perlu memperhatikan situasi dan kondisi yang ada.Proyek Sistem Informasi – Pendahuluan
  3. 3. 1.2.4 Bentuk Organisasi Bentuk struktur formal yang terkenal adalah fungsional, produk, area, dan matriks.1. Organisasi Fungsional Disebut organisasi fungsional karena organisasi ini dipecah atau dikelompokkan menjadi unit berdasarkan fungsinya. Ciri utama organisasi fungsional ialah memiliki struktur piramida dengan konsep otoritas dan hirarki vertikal, serta memiliki karakteristik berikut :  Prinsip komando tunggal, yaitu masing-masing personal hanya memiliki satu alas an  Setiap personil mempunyai wewenang dan tanggung jawab yang jelas.  Alur informasi dan pelaporan bersifat vertical.  Hubungan horizontal diatur dengan prosedur kerja, kebijakan, dan petunjuk pelaksana.  Mekanisme koordinasi per unit, bila diperlukan dilakukan dengan rapat atau membentuk panitia perwakilan.2. Organisasi Produk dan Area Penyusunan struktur organisasi perusahaan-perusahaan besar, di mana kegiatan usahanya adalah menangani berbagai macam produk, serta didasarkan atas orientasi produk. Hal ini terjadi bilamana perusahaan merasa bahwa jumlah dan keanekaragaman produk terlalu besar, sehingga sulit untuk ditangani dengan struktur fungsional.3. Organisasi Matriks Bila struktur organisasi mempunyai jalur pelaporan dan arus kegiatan vertical, maka pada organisasi matriks di samping jalur formal vertical terdapat pula jalur formal horizontal.4. Organisasi Proyek Organisasi yang disusun berdasarkan adanya sebuah proyek. Bila proyek tersebut sudah selesai, maka organisasi pun dibubarkan. Adapun unsur-unsur konsep manajemen proyek yang berkaitan erat dan perlu dicerminkandalam struktur organisasi adalah :  Arus vertical di samping horizontal  Penanggung jawab tunggal atas terselenggaranya proyek  Pendekatan dalam perencanaan dalam implementasiPendekatan yang diperlukan untuk membahas struktur organisasi proyek adalah denganmengindentifikasi dan menganalisa struktur organisasi. Organisasi proyek digolongkan menjadi :  Organisasi proyek Fungsional (OPF) dengan variasinya, yaitu : Organisasi Proyek Koordinator (OPK).  Organisasi Proyek Murni (OPMi)  Organisasi Proyek Matriks (OPM)Kelemahan dari organisasi ini adalah masih banyak hal yang belum jelas ditunjukkan secara eksplisit.Sebagai contoh, tidak menunjukkan seberapa besar wewenang dan tanggung jawab setiap manajerial,tidak menunjukkan hubungan-hubungan informal dan saluran komunikasi.Proyek Sistem Informasi – Pendahuluan

×