Soal.
1. Jelaskan hubungan antara filsafat dengan psikologi pembelajaran.
Penjelasan :
Pengertian Psikologi
Apa itu psikol...
4. Filsafat adalah analisis logis dari bahasa serta penjelasan tentang arti kata
dan konsep. Corak filsafat yang demikian ...
demikian ilmu-ilmu khusus tidak menggarap pertanyaan-pertanyaan yang
menyangkut manusia sebagai keseluruhan, sebagai suatu...
Manusia sebagai makhluk hidup juga merupakan objek dari filsafat yang
antara lain membicarakan soal hakikat kodrat manusia...
Namun demikian, meskipun pengaruh filsafat bagi perkembangan ilmu
psikologi masih dapat dirasakan dalam setiap penelitian ...
pandang pengetahuan manusia seutuhnya. Ada dua bidang sehubungan dengan
masalah pengetahuan yang benar, yaitu (1) ikut men...
ilmu tentang moral. Sementara, moral sendiri berarti segala sesuatu yang
terkait dengan baik dan buruk. Di dalam praktik i...
berpengaruh adalah Edmund Husserl, Martin Heidegger, Alfred Schultz, dan
Jean-Paul Sartre. Ciri khas fenomenologi adalah p...
bagi perkembangan psikologi sosial, sekaligus sebagai bentuk dialog antar ilmu
yang komprehensif.
Terakhir, filsafat bisa ...
a. Filsafat ilmu dapat berperan dalam menilai secara kritis apa yang dianggap
sebagai pengetahuan yang benar dalam ilmu ps...
Purwanto, Ngalim. M. 2003. Ilmu Pendidikan Teoretis dan Praktis. Bandung:
PT. Remaja Rosdakarya.
Suriasumantri, S. Jujun. ...
intelektual, seperti penguasaan materi pelajaran, pengetahuan mengenai cara
mengajar, pengetahuan cara menilai siswa dan s...
berbeda untuk benda-benda. Bahkan mereka cenderung untuk berpikir tentang
kata-kata sebagai milik yang melekat pada objek ...
-

Bahasa dan cara berpikir anak berbeda dengan orang dewasa. Oleh karena
itu guru mengajar dengan menggunakan bahasa yang...
menggunakan hipotesis-hipotesis. Piaget menyimpulkan dari penelitiannya
bahwa organisme bukanlah agen yang pasif dalam per...
© Hubungan kognitif dengan tingkah laku :
Pendekatan perilaku dan kognitif. Kata “kognitif-perilaku” mencerminkan
pentingn...
Ada tiga hal yang umum terdapat di dalam pembicaraan teori kognitif,
antara lain:
a) Elemen kognitif
Teori kognitif percay...
b) Struktur Kognitif
Menurut teori kognitif, aktivitas mengetahui dan memahami sesuatu
(cognition) itu tidaklah berdiri se...
4. Memberikan motivasi terhadap konsekuensi perilaku
Relevansi teori kognitif untuk menganalisa dan memahami perilaku
manu...
DAFTAR PUSTAKA :
Asrori, Mohammad. 2008. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana Prima.
Cafuzzi. 2009. Child Developme...
- aspek baru dari produk kreatif yang dihasilkan
- aspek interaksi antara individu dan lingkungannya / kebudayaannya
-

Kr...
-

Kreativitas atau daya kreasi itu dalam masyarakat yang progresif
dihargai sedemikian tingginya dan dianggap begitu pent...
kebudayaan). Timbul dan tumbuhnya kreativitas dan selanjutnya
berkembangnya suatu kresi yang diciptakan oleh seseorang ind...
1. Tahap Persiapan, memperisapkan diri untuk memecahkan masalah dengan
mengumpulkan data/ informasi, mempelajari pola berp...
1. Evolusi : Prinsip penting dalam metode ini adalah setiap masalah yang
telah diselesaikan dapat diselesaikan lagi dengan...
Clark (1988) menggunakan pendekatan holistik untuk menjelaskan konsep
kreativitas dengan berdasarkan pada fungsi-fungsi be...
3. Tersedianya fasilitas
4. Penggunaan waktu luang.
Clark

(1983)

mengkategorikan

faktor-faktor

yang mempengaruhi

krea...
3. Kurang berani dalam melakukan eksplorasi, menggunakan imajinasi, dan
penyelidikan.
4. Stereotip peran seks/jenis kelami...
b. Faktor eksternal (Lingkungan)
Faktor eksternal (lingkungan) yang dapat mempengaruhi kreativitas
individu adalah lingkun...
Selain itu Hurlock (1993), mengatakan ada enam faktor yang
menyebabkan munculnya variasi kreativitas yang dimiliki individ...
5. Lingkungan
Anak dari lingkungan kota cenderung lebih kreatif dari anak lingkungan
pedesaan.
6. Intelegensi
Setiap anak ...
Dengan kata lain, kreativitas merupakan faktor penting yang mendukung
seseorang untuk mencapai kesuksesan. Bila kita menga...
1. Berimajinasi.
2. Berpikir berbeda dari yang lain.
3. Berpikir optimis bukan pesimis dalam menghadapi persoalan yang bel...
4. Kesuksesan seseorang dalam belajar banyak ditentukan faktor kemandirian.
a. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kemandiri...
b. Tingkatan dan Karakteristik Kemandirian
Sebagai suatu dimensi psikologi yang kompleks,kemandirian dalam
perkembangannya...
4.

Tingkat keempat, adalah tingkat saksama (conscientious). Ciri-ciri nya
adalah :
a. Bertindak atas dasar nilai-nilai in...
h. Respek terhadap kemandirian orang lain.
i. Sadar akan adanya saling ketergantungan dengan orang lain.
j. Mampu mengeksp...
c. Faktor-faktor yang mempengaruhi kemandirian
Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kemandirian pada remaja
menurut...
seseorang dapat mewujudkan dirinya sendiri sehingga orang memiliki
keinginan sesuatu secara tepat tanpa tergantung dengan ...
dengan lainnya juga akan berpengaruh kurang baik terhadap
perkembangan kemandirian anaknya.
3. Sistem pendidikan di sekola...
d. Upaya pendidik mewujudkan peserta didik yang mandiri
Menurut Mohammad Asrori (2008) upaya mewujudkan kemandirian
remaja...
2. Sikap tidak peduli terhadap lingkungan hidup. Manusia mandiri bukanlah
manusia yang lepas dari lingkungannya, melainkan...
DAFTAR PUSTAKA
Asrori, Mohammad. 2008. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana
Prima.
B, Clark. 1998. Growing Up Gifte...
tidak ada teori yang paling baik. Setiap teori memiliki kekurangan dan
kelebihan.Teori itu dikombinasikan dalam proses pem...
meruapakan suatu hal penting untuk melihat terjadi atau tidaknya perubahan
tingkah laku tersebut.
Faktor lain yang diangga...
4. Tujuan pembelajaran dibagi dalam bagian-bagian kecil yang ditandai
dengan pencapaian suatu keterampilan tertentu.
5. Pe...
Shalat. Pengetahuan yang dibangun berupa makna Shalat yang hadir melalui
perasaannya akibat penghayatan ketika melakukan S...
dalam waktu yang cukup lama. Oleh karena itu, perlu menerapkan suatu
strategi belajar tertentu yang dapat memudahkan semua...
bahasa Latin yaitu cognoscere, yang berarti mengetahui (to know) dan
mengenal (to recognize).
Kognisi, disebut juga gejala...
Wellman (1985) sebagaimana pendapatnya dikutip oleh Usman Mulbar
(2008) menyatakan bahwa: Metacognition is a form of cogni...
Metacognition is learning how to learn involves possessing or acquiring
the knowledge and skill to learn effectively in wh...
dengar, dan lihat di media, dan juga dari orang lain dan lingkungannya.
(Sihnu Bagus).
Albert Bandura mengemukakan bahwa s...
Teori Albert Bandura lebih lengkap dibandingkan dengan teori belajar
sebelumnya, karena itu menekankan bahwa lingkungan da...
d. Memfasilitasi respons
Memfasilitasi di sini berupa dengan proses pengamatan yang dilakukan
dapat meningkatnya kemungkin...
Teori Problem Solving dalam Pembelajaran
Problem solving

atau penyelesaian suatu masalah dalam proses

pembelajaran melib...
pembelajaran yang mereka lakukan serta mengarahkan cara belajar
mandiri.
e. Melalui pemecahan masalah (problem solving) bi...
Teori Konstruktivisme dalam pembelajaran:
Tekanan utama teori konstruktivisme adalah lebih memberikan tempat
kepada siswa/...
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Jawaban Psikologi Pembelajaran
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Jawaban Psikologi Pembelajaran

1,271

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
1,271
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
21
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Jawaban Psikologi Pembelajaran"

  1. 1. Soal. 1. Jelaskan hubungan antara filsafat dengan psikologi pembelajaran. Penjelasan : Pengertian Psikologi Apa itu psikologi: secara etimologis, istilah psikologis berasal dari yunani dari kata PSYCHE yang berarti jiwa dan LOGOS yang berarti ilmu. Jadi secara harfiah, psikologi berarti ilmu jiwa, atau ilmu yang mempelajari tentang gejalagejala kejiwaan. Begitulah, untuk rentang waktu yang relatif lama, terutama ketika psikologi masih merupakan bagian atau cabang dari filsafat. Akan tetapi sejak psikologi berdiri dari ilmu ilmu induknya filsafat mulailah timbul kesulitan-kesulitan karena salah satu tuntutan ilmu pengetahuan adalah bahwa hal-hal yang dipelajari dalam ilmu itu harus dapat dibuktikan dengan nyata padahal untuk membuktikan adanya jiwa sebagai sesuatu yang nyata adalah tidak mungkin, apalagi untuk mengukur atau menghitungnya dengan alat-alat yang objektif bertitik tolak dari anggapan psikologi haruslah melalui mempelajari sesuatu yang nyata (konkrit). Pengertian Filsafat Filsafat secara etimologis dari bahasa Yunani PHILOSOPHIA, Pilos artinya suka cinta atau kecenderungan pada sesuatu, sedangkan Sofia artinya kebijaksanaan. Definisi Filsafat yang telah diklasifikasikan berdasarkan watak dan fungsinya ialah sebagai berikut: 1. Filsafat adalah sekumpulan sikap dan kepercayaan terhadap kehidupan dan alam yang biasanya diterima secara tidak keritis (arti informal). 2. Filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan dan sikap yang sangat kita junjung tinggi (arti formal). 3. Filsafat adalah usaha untuk mendapatkan gambaran keseluruhan, artinya filsafat berusaha untuk mengobinasikan hasil bermacam-macam sanis dan pengalaman kemanusiaan yang konsisten tentang alam (arti spekulatif).
  2. 2. 4. Filsafat adalah analisis logis dari bahasa serta penjelasan tentang arti kata dan konsep. Corak filsafat yang demikian ini dinamakan juga logosentrisme. 5. Filsafat adalah sekumpulan problema yang langsung yang mendapat perhatian dari manusia dan yang dicarikan jawabannya oleh ahli-ahli filsafat. (Drs. Rizal Mustansyir, M.Hum, 2002:2). Hubungan Filsafat dengan Psikologi Pembelajaran Filsafat adalah hasil akal manusia yang mencari dan memikirkan suatu kebenaran dengan sedalam-dalamnya. Dalam penyelidikannya, filsafat memang berangkat dari apa yang dialami manusia, karena tidak ada pengetahuan jika tidak bersentuhan dahulu dengan indra sedangkan ilmu yang hendak menelaah hasil pengindraan itu tidak mungkin mengambil keputusan dengan menjalankan pikiran, tanpa menggunakan dalil dan hukum pikiran yang tidak mungkin dialaminya bahkan ilmu dengan amat tenang menerima sebagai kebenaran bahwa pikiran manusia itu ada serta mampu mencapai kebenaran dan tidak pernah diselidiki oleh ilmu sampai dimana dan bagaimana budi manusia dapat mencapai kebenaran ilmu itu. Filsafat memerlukan data dari ilmu, jika ahli filsafat manusia hendak menyelidiki adakah manusia itu, Ia harus mengetahui gejala tindakan manusia. Dalam hal ini, ilmu yang bernama Psikologi akan menolong filsafat dengan sebaik-baiknya dengan hasil penelitiannya. Kesimpulan filsafat tentang manusia akan sangat pincang dan mungkin jauh dari kebenaran jika tidak menghiraukan hasil psikologi sebagai literatur disebutkan, sebelum menjadi disiplin ilmu yang mandiri, psikologi memiliki akar-akar yang kuat dalam ilmu pembelajaran dan filsafat yang hingga sekarang masih nampak pengaruhnya. Filsafat sebagai ilmu pengetahuan pada umumnya membantu manusia dalam mengorientasikan diri dalam dunia. Akan tetapi, ilmu-ilmu tersebut secara hakiki terbatas sifatnya. Untuk menghasilkan pengetahuan yang setepat mungkin, semua ilmu membatasi diri pada tujuan atau bidang tertentu. Dengan
  3. 3. demikian ilmu-ilmu khusus tidak menggarap pertanyaan-pertanyaan yang menyangkut manusia sebagai keseluruhan, sebagai suatu kesatuan yang dinamis. Dalam hal ini, peranan filsafat terhadap semua disiplin ilmu termasuk psikologi, hanya sebagai penggagas dan peletak dasar, dan selanjutnya ilmuilmu itulah yang berkembang sesuai dengan objek kajianya masing-masing. K. Bertens memberikan lima hal yang menyangkut peranan dari filsafat bagi perkembangan ilmu-ilmu yang lain : 1) Filsafat dapat menyumbang untuk memperlancar integrasi antara ilmu-ilmu yang sangat dibutuhkan, yang disinyalir kecondongan ilmu pengetahuan untuk berkembang ke arah spesialisasi yang akhirnya menimbulkan kebuntuan. Tetapi pada filsafat tidak ada spesialisasi khusus, filsafat bertugas untuk memperhatikan keseluruhan dan tidak berhenti pada detail-detailnya. 2) Filsafat dapat membantu dalam membedakan antara ilmu pengetahuan dan scientisme. Dengan scientisme dimaksudkan pendirian yang tidak mengakui kebenaran lain daripada kebenaran yang disingkapkan oleh ilmu pengetahuan dan tidak menerima cara pengenalan lain daripada cara pengenalan yang dijalankan oleh ilmu pengetahuan, dengan demikian ilmu pengetahuan melewati batas-batasnya dan menjadi suatu filsafat. 3) Tidak dapat disangkal bahwa hubungan antara filsafat dengan ilmu pengetahuan lebih erat dalam bidang pengetahuan manusia daripada bidang ilmu pengetahuan alam. 4) Salah satu cabang filsafat yang tumbuh subur sekarang ini adalah apa yang disebut “foundational research“ suatu penelitian kritis tentang metode-metode, pengandaian-pengandaian dan hasil ilmu pengetahuan positif. 5) Peranan filsafat dalam kerja sama interdisipliner pasti tidak dapat dibayangkan sebagai semacam “pengetahuan absolut“.
  4. 4. Manusia sebagai makhluk hidup juga merupakan objek dari filsafat yang antara lain membicarakan soal hakikat kodrat manusia, tujuan hidup manusia, dan sebagainya. Sekalipun psikologi pada akhirnya memisahkan diri dari filsafat, karena metode yang ditempuh sebagai salah satu sebabnya, tetapi psikologi masih tetap mempunyai hubungan dengan filsafat. Bahkan sebetulnya dapat dikemukakan bahwa ilmu-ilmu yang telah memisahkan diri dari filsafat itupun tetap masih ada hubungan dengan filsafat terutama mengenai hal-hal yang menyangkut sifat hakikat dan tujuan dari ilmu pengetahuan. Seperti telah dikemukakan diatas, psikologi mempunyai hubungan antara lain dengan biologi, sosiologi, filsafat, ilmu pengetahuan, tetapi ini tidak berarti bahwa psikologi tidak mempunyai hubungan dengan ilmu-ilmu lain diluar ilmu-ilmu tersebut. Justru karena psikologi memilki mempelajari manusia sebagai makhluk bersegi banyak, makhluk yang bersifat kompleks maka psikologi harus bekerjasama dengan ilmu-ilmu lain. Tetapi sebaliknya setiap cabang ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan manusia akan kurang sempurna bila tidak mengambil pelajaran dari psikologi. Dengan demikian, akan terdapat hubungan yang timbal balik. Setelah psikologi berpisah dengan filsafat dan berdiri sendiri sebagai sebuah cabang ilmu yang baru; nampaknya psikologi, melalui berbagai penelitiannya berusaha memberikan gambaran bahwa psikologi mengikuti aturan-aturan penelitian yang berlaku dengan menggunakan cara yang sistematik dan metodologis sehingga hasil penelitiannya dapat dipertanggungjawabkan secara empirik. Kebutuhan keilmiahan psikologi tersebut nampaknya baru terpecahkan ketika Wilhelm Wundt (1832-1920) dan kawan-kawannya memulai menerapkan metode yang baru dalam bidang psikologi eksperimen. Dalam laboratorium eksperimen pertama yang didirikannya pada tahun 1879 di Universitas Leipzig (Jerman), Wundt kemudian mulai melakukan serangkaian eksperimen untuk menguji fenomena-fenomena yang dulunya merupakan bagian dari filsafat.
  5. 5. Namun demikian, meskipun pengaruh filsafat bagi perkembangan ilmu psikologi masih dapat dirasakan dalam setiap penelitian yang dihasilkan, hal ini tentunya tidak terlepas dari bidang garapan yang lebih banyak mempunyai kesamaan dengan filsafat itu sendiri. Dengan diakuinya psikologi sebagai ilmu pengetahuan yang berusaha menempatkan metode penelitian yang sistematis dan ilmiah, psikologi menunjukkan jati dirinya sebagai salah satu cabang ilmu yang mampu menempatkan metode-metode ilmiah sebagai bagian dari penelitiannya. Filsafat ilmu, sebagai salah satu cabang filsafat, memberikan sumbangan besar bagi perkembangan ilmu psikologi. Filsafat ilmu adalah cabang filsafat yang hendak merefleksikan konsep-konsep yang diandaikan begitu saja oleh para ilmuwan, seperti konsep metode, obyektivitas, penarikan kesimpulan, dan konsep standar kebenaran suatu pernyataan ilmiah. Hal ini penting, supaya ilmuwan dapat semakin kritis terhadap pola kegiatan ilmiahnya sendiri, dan mengembangkannya sesuai kebutuhan masyarakat. Psikolog sebagai seorang ilmuwan tentunya juga memerlukan kemampuan berpikir yang ditawarkan oleh filsafat ilmu ini. Tujuannya adalah, supaya para psikolog tetap sadar bahwa ilmu pada dasarnya tidak pernah bisa mencapai kepastian mutlak, melainkan hanya pada level probabilitas. Dengan begitu, para psikolog bisa menjadi ilmuwan yang rendah hati, yang sadar betul akan batas-batas ilmunya, dan terhindar dari sikap saintisme, yakni sikap memuja ilmu pengetahuan sebagai satu-satunya sumber kebenaran. Sebagai cabang ilmu, psikologi termasuk dalam ilmu-ilmu kemanusiaan, khususnya ilmu-ilmu sosial. Ciri ilmu-ilmu kemanusiaan adalah memandang manusia secara keseluruhan sebagai objek dan subjek ilmu. Ciri lainnya terletak pada titik pandang dan kriterium kebenaran yang berbeda dari ilmuilmu alam. Ciri lain lagi muncul sebagai akibat ciri tersebut yaitu bahwa antara subjek dan objek ilmu-ilmu kemanusiaan terdapat proses saling mempengaruhi. Psikologi sebagai bagian dari ilmu kemanusiaan juga memiliki ciri-ciri tersebut . Berhadapan dengan ilmu-ilmu itu salah satu tugas pokok filsafat ilmu adalah menilai hasil ilmu-ilmu pengetahuan dilihat dari sudut
  6. 6. pandang pengetahuan manusia seutuhnya. Ada dua bidang sehubungan dengan masalah pengetahuan yang benar, yaitu (1) ikut menilai apa yang dianggap tepat atau benar dalam ilmu-ilmu; (2) memberi penilaian terhadap sumbangan ilmu-ilmu pada perkembangan manusia guna mencapai pengetahuan yang benar. Dengan demikian, filsafat ilmu dapat berperan dalam menilai secara kritis apa yang dianggap sebagai pengetahuan yang benar dalam ilmu psikologi. Sebagaimana telah diungkapkan, ilmu-ilmu mempunyai sumbangan yang sangat besar bagi manusia. Sumbangan-sumbangan itu mendukung peradaban manusia, karena itu patut dihargai. Namun demikian kadang terdapat kelemahan yang perlu dicermati, yakni apabila para pelaku ilmu berpendapat bahwa di luar ilmu-ilmu mereka tidak terdapat pengetahuan yang benar. Kelemahan lainnya adanya anggapan tentang kebenaran dikemukakan secara eksplisit dengan mengabaikan bidang filsafat yang dengan demikian sebenarnya sudah dimasuki oleh para pelaku ilmu yang bersangkutan. Filsafat merupakan hasil akal manusia yang mencari dan memikirkan suatu kebenaran dengan sedalam-dalamnya. Dalam penyelidikannya filsafat berangkat dari apa yang dialami manusia. Ilmu psikologi menolong filsafat dalam penelitiannya. Kesimpulan filsafat tentang kemanusiaan akan „pincang‟ dan jauh dari kebenaran jika tidak mempertimbangkan hasil psikologi. Filsafat bisa menegaskan akar historis ilmu psikologi. Seperti kita tahu, psikologi, dan semua ilmu lainnya, merupakan pecahan dari filsafat. Di dalam filsafat, kita juga bisa menemukan refleksi-refleksi yang cukup mendalam tentang konsep jiwa dan perilaku manusia. Refleksi-refleksi semacam itu dapat ditemukan baik di dalam teks-teks kuno filsafat, maupun teks-teks filsafat modern. Dengan mempelajari ini, para psikolog akan semakin memahami akar historis dari ilmu mereka, serta pergulatan-pergulatan macam apa yang terjadi di dalamnya. Filsafat juga memiliki cabang yang kiranya cukup penting bagi perkembangan ilmu psikologi, yakni etika. Yang dimaksud etika disini adalah
  7. 7. ilmu tentang moral. Sementara, moral sendiri berarti segala sesuatu yang terkait dengan baik dan buruk. Di dalam praktik ilmiah, para ilmuwan membutuhkan etika sebagai panduan, sehingga penelitiannya tidak melanggar nilai-nilai moral dasar, seperti kebebasan dan hak-hak asasi manusia. Sebagai praktisi, seorang psikolog membutuhkan panduan etis di dalam kerja-kerja mereka. Panduan etis ini biasanya diterjemahkan dalam bentuk kode etik profesi psikologi. Etika, atau yang banyak dikenal sebagai filsafat moral, hendak memberikan konsep berpikir yang jelas dan sistematis bagi kode etik tersebut, sehingga bisa diterima secara masuk akal. Perkembangan ilmu, termasuk psikologi, haruslah bergerak sejalan dengan perkembangan kesadaran etis para ilmuwan dan praktisi. Jika tidak, ilmu akan menjadi penjajah manusia. Sesuatu yang tentunya tidak kita inginkan. Salah satu cabang filsafat yang kiranya sangat mempengaruhi psikologi adalah eksistensialisme. Tokoh-tokohnya adalah Soren Kierkegaard, Friedrich Nietzsche, Viktor Frankl, Jean-Paul Sartre, dan Rollo May. Eksistensialisme sendiri adalah cabang filsafat yang merefleksikan manusia yang selalu bereksistensi di dalam hidupnya. Jadi, manusia dipandang sebagai individu yang terus menjadi, yang berproses mencari makna dan tujuan di dalam hidupnya. Eksistensialisme merefleksikan problem-problem manusia sebagai individu, seperti tentang makna, kecemasan, otentisitas, dan tujuan hidup. Dalam konteks psikologi, eksistensialisme mengental menjadi pendekatan psikologi eksistensial, atau yang banyak dikenal sebagai terapi eksistensial. Berbeda dengan behaviorisme, terapi eksistensial memandang manusia sebagai subyek yang memiliki kesadaran dan kebebasan. Jadi, terapinya pun disusun dengan berdasarkan pada pengandaian itu. Saya pernah memberikan kuliah psikologi eksistensial, dan menurut saya, temanya sangat relevan, supaya ilmu psikologi menjadi lebih manusiawi. Ini adalah pendekatan alternatif bagi psikologi klinis. Dalam metode, filsafat bisa menyumbangkan metode fenomenologi sebagai alternatif pendekatan di dalam ilmu psikologi. Fenomenologi sendiri memang berkembang di dalam filsafat. Tokoh yang
  8. 8. berpengaruh adalah Edmund Husserl, Martin Heidegger, Alfred Schultz, dan Jean-Paul Sartre. Ciri khas fenomenologi adalah pendekatannya yang mau secara radikal memahami hakekat dari realitas tanpa terjatuh pada asumsiasumsi yang telah dimiliki terlebih dahulu oleh seorang ilmuwan. Fenomenologi ingin memahami benda sebagai mana adanya. Slogan fenomenologi adalah kembalilah kepada obyek itu sendiri. Semua asumsi ditunda terlebih dahulu, supaya obyek bisa tampil apa adanya kepada peneliti. Metode fenomenologi dapat dijadikan alternatif dari pendekatan kuantitatif, yang memang masih dominan di dalam dunia ilmu psikologi di Indonesia. Dengan menggunakan metode ini, penelitian psikologi akan menjadi semakin manusiawi, dan akan semakin mampu menangkap apa yang sesungguhnya terjadi di dalam realitas. Filsafat juga bisa mengangkat asumsi-asumsi yang terdapat di dalam ilmu psikologi. Selain mengangkat asumsi, filsafat juga bisa berperan sebagai fungsi kritik terhadap asumsi tersebut. Kritik disini bukan diartikan sebagai suatu kritik menghancurkan, tetapi sebagai kritik konstruktif, supaya ilmu psikologi bisa berkembang ke arah yang lebih manusiawi, dan semakin mampu memahami realitas kehidupan manusia. Asumsi itu biasanya dibagi menjadi tiga, yakni asumsi antropologis, asumsi metafisis, dan asumsi epistemologis. Filsafat dapat menjadi pisau analisis yang mampu mengangkat sekaligus menjernihkan ketiga asumsi tersebut secara sistematis dan rasional. Fungsi kritik terhadap asumsi ini penting, supaya ilmu psikologi bisa tetap kritis terhadap dirinya sendiri, dan semakin berkembang ke arah yang lebih manusiawi. Dalam konteks perkembangan psikologi sosial, filsafat juga bisa memberikan wacana maupun sudut pandang baru dalam bentuk refleksi teoriteori sosial kontemporer. Di dalam filsafat sosial, yang merupakan salah satu cabang filsafat, para filsuf diperkaya dengan berbagai cara memandang fenomena sosial-politik, seperti kekuasaan, massa, masyarakat, negara, legitimasi, hukum, ekonomi, maupun budaya. Dengan teori-teori yang membahas semua itu, filsafat sosial bisa memberikan sumbangan yang besar
  9. 9. bagi perkembangan psikologi sosial, sekaligus sebagai bentuk dialog antar ilmu yang komprehensif. Terakhir, filsafat bisa menawarkan cara berpikir yang radikal, sistematis, dan rasional terhadap ilmu psikologi, bagi para psikolog, baik praktisi maupun akademisi, sehingga ilmu psikologi bisa menjelajah ke lahan-lahan yang tadinya belum tersentuh. Dengan ilmu logika, yang merupakan salah satu cabang filsafat, para psikolog dibekali kerangka berpikir yang kiranya sangat berguna di dalam kerja-kerja mereka. Seluruh ilmu pengetahuan dibangun di atas dasar logika, dan begitu pula psikologi. Metode pendekatan serta penarikan kesimpulan seluruhnya didasarkan pada prinsipprinsip logika. Dengan mempelajari logika secara sistematis, para psikolog bisa mulai mengembangkan ilmu psikologi secara sistematis, logis, dan rasional. Dalam hal ini, logika klasik dan logika kontemporer dapat menjadi sumbangan cara berpikir yang besar bagi ilmu psikologi. Teori psikologi tradisional masih percaya, bahwa manusia bisa diperlakukan sebagai individu mutlak. Teori psikologi tradisional juga masih percaya, bahwa manusia bisa diperlakukan sebagai obyek. Dengan cara berpikir yang terdapat di dalam displin filsafat, „kepercayaan-kepercayaan‟ teori psikologi tradisional tersebut bisa ditelaah kembali, sekaligus dicarikan kemungkinan-kemungkinan pendekatan baru yang lebih tepat. Salah satu contohnya adalah, bagaimana paradigma positivisme di dalam psikologi kini sudah mulai digugat, dan dicarikan alternatifnya yang lebih memadai, seperti teori aktivitas yang berbasis pada pemikiran Marxis, psikologi budaya yang menempatkan manusia di dalam konteks, dan teori-teori lainnya. Berdasarkan uraian beberapa teori di atas, dapat disimpulkan bahwa filsafat ilmu merupakan telaah kefilsafatan yang berusaha untuk menjawab pertanyaan mengenai hakikat ilmu, yang ditinjau dari segi ontologis, epistemelogis maupun aksiologisnya guna memperolah suatu kebenaran. Dan psikologi adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia dalam interaksi dengan lingkungannya. Hubungan antara filsafat ilmu dengan psikologi pembelajaran, diantaranya :
  10. 10. a. Filsafat ilmu dapat berperan dalam menilai secara kritis apa yang dianggap sebagai pengetahuan yang benar dalam ilmu psikologi pembelajaran. b. Filsafat itu mempertanyakan jawaban, sedangkan psikologi pembelajaran menjawab pertanyaan (masalah). Jadi dengan berfilsafat, tenaga pendidik mendapatkan solusi dari permasalahan peserta didiknya. c. Filsafat bisa menegaskan akar historis ilmu psikologi; dalam metode, filsafat bisa menyumbangkan metode fenomenologi sebagai alternatif pendekatan di dalam ilmu psikologi pembelajaran. Disetiap cabang ilmu pastilah terdapat koherensi antara ilmu satu dan ilmu yang lainnya. Maka dalam mempelajari suatu ilmu janganlah terpaku dalam satu bidang ilmu tersebut. Seperti contoh dalam filsafat ilmu yang berkaitan dengan psikologi pembelajaran, dalam menyimpulkan secara filsafat tentang manusia tidak akan memperoleh suatu kebenaran apabila tidak mempertimbangkan segi hasil psikologisnya. Oleh sebab itu setiap orang dituntut untuk bisa berpikir secara filsafat, yaitu secara rasional, berdasar empirik, pragmatis dan mendasar. Psikologi pembelajaran bertujuan memberi bekal kepada para profesional sebagai pendidik (guru) untuk menguasai konsep-konsep dan teori-teori psikologi serta menerapkannya dalam kegiatan pembelajaran. Dalam realitasnya Psikologi pembelajaran menitik beratkan kajiannya pada pemahaman berbagai tingkah laku peserta didik dalam situasi belajar mengajar. Dengan menguasai teori-teori psikologi ini, diharapkan para guru kelak dapat melaksanakan KBM secara efektif dan produktif serta memiliki kualitas yang baik dalam berkomunikasi maupun dalam memperlakukan peserta didik. DAFTAR PUSTAKA: Asrori, Mohammad. 2008. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana Prima Pidarta, Made. 1997. Landasan Kependidikan Stimulus Ilmu Pendidikan Bercorak Indonesia. Jakarta: PT. Rineka Cipta.
  11. 11. Purwanto, Ngalim. M. 2003. Ilmu Pendidikan Teoretis dan Praktis. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Suriasumantri, S. Jujun. 1996. Filsafat Ilmu Sebuah Pengantar Populer. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. 2. Jelaskan arti istilah kognitif, alasan apa yang mendasari Jean Piaget membagi perkembangan kognitif menjadi empat tahapan dan apa hubungan kognitif dengan tingkah laku. Penjelasan: © Pengertian Kognitif: Kognitif adalah salah satu ranah dalam taksonomi pendidikan. Secara umum kognitif diartikan potensi intelektual yang terdiri dari tahapan pengetahuan (knowledge), pemahaman (comprehention), penerapan (aplication), analisa (analysis), sintesa (sinthesis), evaluasi (evaluation). Kognitif berarti persoalan yang menyangkut kemampuan untuk mengembangkan kemampuan rasional (akal). Selain itu istilah kognitif seringkali dikenal dengan istilah intelek. Intelek berasal dari bahasa Inggris “intellect” yang menurut Chaplin (1981) diartikan sebagai: a. Proses kognitif, proses berpikir, daya menghubungkan, kemampuan menilai dan kemampuan mempertimbangkan. b. Kemampuan mental atau inteligensi. Teori kognitif lebih menekankan bagaimana proses atau upaya untuk mengoptimalkan kemampuan aspek rasional yang dimiliki oleh orang lain. Oleh sebab itu kognitif berbeda dengan teori behavioristik, yang lebih menekankan pada aspek kemampuan perilaku yang diwujudkan dengan cara kemampuan merespons terhadap stimulus yang datang kepada dirinya. Dalam kehidupan sehari-hari kita sering mendengar kata kognitif. Dari aspek tenaga pendidik misalnya. Seorang guru diharuskan memiliki kompetensi bidang kognitif. Artinya seorang guru harus memiliki kemampuan
  12. 12. intelektual, seperti penguasaan materi pelajaran, pengetahuan mengenai cara mengajar, pengetahuan cara menilai siswa dan sebagainya. Menurut Piaget (Hetherington & Parke, 1975) menyebutkan bahwa “Kognitif adalah bagaimana anak beradaptasi dan menginterpretasikan objek dan kejadian-kejadian di sekitarnya”. Piaget memandang bahwa anak memainkan peran aktif di dalam menyusun pengetahuannya mengenai realitas, anak tidak pasif menerima informasi. Selanjutnya walaupun proses berpikir dan konsepsi anak mengenai realitas telah dimodifikasi oleh pengalamannya dengan dunia sekitar dia, namun anak juga aktif menginterpretasikan informasi yang ia peroleh dari pengalaman, serta dalam mengadaptasikannya pada pengetahuan dan konsepsi. Dengan kata lain, anak dapat membangun secara aktif dunia kognitif mereka sendiri. Dalam pandangan Piaget, terdapat dua proses yang mendasari perkembangan dunia individu, yaitu pengorganisasian dan penyesuaian (adaptasi). Kecenderungan organisasi dapat dilukiskan sebagai kecenderungan bawaan setiap organisme untuk mengintegasi proses-proses sendiri menjadi sistem-sistem yang koheren. Adaptasi dapat dilukiskan sebagai kecenderungan bawaan setiap organisme untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan dan keadaan sosial. Untuk menyesuaikan diri terbagi ke dalam dua cara, yaitu: asimilasi dan akomodasi. Asimilasi terjadi ketika individu menggabungkan informasi baru ke dalam pengetahuan mereka yang sudah ada. Sedangkan akomodasi adalah terjadi ketika individu menyesuaikan diri dengan informasi baru. © Alasan Piaget membagi tahap perkembangan kognitif menjadi 4 : Sekitar umur 2-4 tahun, anak-anak cenderung menunjukkan banyak kebingungan antara simbol dengan objek yang mereka hadirkan. Pada tingkat perkembangan kognitif, mereka tidak mau mengakui bahwa kata-kata merupakan simbol yang berubah-ubah pada objek dan kejadian, dan bahwa orang dapat berkumpul serta memutuskan untuk menggunakan kata-kata yang
  13. 13. berbeda untuk benda-benda. Bahkan mereka cenderung untuk berpikir tentang kata-kata sebagai milik yang melekat pada objek dan kejadian. Jean Piaget, ahli psikologi dari Swiss, memandang banyak persoalan perkembangan kognitif termasuk cara anak-anak memahami hubungan antara simbol dan objek, bagaimana anak-anak berusaha untuk memecahkan masalah, pengetahuan anak-anak tentang sebab akibat, dan kemampuan mereka untuk mengelompokkan objek dan mengikutsertakan pemikiran yang pasti. Perkembangan kognitif berpusat pada perkembangan cara penerimaan dan mental anak. Menurut Piaget, anak-anak mencoba berusaha memahami hal-hal baru untuk mengembangkan pola pikir anak dan jika pemahaman anak tidak tercapai, maka anak akan berusaha untuk menyesuaikannya dengan cara membatasinya. Oleh karena itu Piaget mengidentifikasi 4 (empat) tahapan utama perkembangan kognitif yaitu sensorimotor, pra-operasional, operasional konkrit dan operasional formal. Keempat tahapan ini memiliki ciri-ciri sebagai berikut: - Walaupun tahapan-tahapan itu bisa dicapai dalam usia bervariasi tetapi urutannya selalu sama. Tidak ada tahapan yang diloncati dan tidak ada urutan yang mundur. - Universal (tidak terkait budaya). - Bisa digeneralisasi:representasi dan logika dari opreasi yang ada dalam diri seseorang berlaku juga pada semua konsep dan isi pengetahuan. - Tahapan-tahapan tersebut berupa keseluruhan yang terorganisasi secara logis. - Urutan tahapan bersifat hirarkis (setiap tahapan mencakup elemen-elemen dari tahapan sebelumnya, tapi lebih bersifat terdiferensiasi dan terintegrasi). - Tahapan merepresentasikan perbedaan secara kualitatif dalam model berpikir, bukan hanya perbedaan kuantitatif. Implementasi teori perkembangan kognitif Piaget dalam pembelajaran:
  14. 14. - Bahasa dan cara berpikir anak berbeda dengan orang dewasa. Oleh karena itu guru mengajar dengan menggunakan bahasa yang sesuai dengan cara berpikir anak. - Anak-anak akan belajar lebih baik apabila dapat menghadapi lingkungan dengan baik. Guru harus membantu anak agar dapat berinteraksi dengan lingkungan sebaik-baiknya. - Bahan yang harus dipelajari anak hendaknya dirasakan baru tetapi tidak asing. - Berikan peluang agar anak belajar sesuai tahap perkembangan. - Di dalam kelas, anak-anak hendaknya diberi peluang untuk saling berbicara dan diskusi dengan teman-temannya. Inti dari Implementasi teori Piaget dalam pembelajaran, antara lain: - Memfokuskan pada proses berpikir atau proses mental anak tidak sekedar pada produknya. Di samping kebenaran jawaban siswa, guru harus memahami proses yang digunakan anak sehingga sampai pada jawaban tersebut. - Pengenalan dan pengakuan atas peranan anak-anak yang penting sekali dalam inisiatif diri dan keterlibatan aktif dalam kegiatan pembelajaran. Dalam kelas Piaget penyajian materi jadi (ready made) tidak diberi penekanan, dan anak-anak didorong untuk menemukan untuk dirinya sendiri melalui interaksi spontan dengan lingkungan. - Tidak menekankan pada praktik-praktik yang diarahkan untuk menjadikan anak-anak seperti orang dewasa dalam pemikirannya. - Penerimaan terhadap perbedaan individu dalam kemajuan perkembangan, teori piaget mengasumsikan bahwa seluruh anak berkembang melalui urutan perkembangan yang sama namun mereka memperolehnya dengan kecepatan yang berbeda. Tujuan teori Piaget adalah untuk menjelaskan mekanisme dan proses perkembangan intelektual sejak masa bayi dan kemudian masa kanak-kanak yang berkembang menjadi seorang individu yang dapat bernalar dan berpikir
  15. 15. menggunakan hipotesis-hipotesis. Piaget menyimpulkan dari penelitiannya bahwa organisme bukanlah agen yang pasif dalam perkembangan genetik. Perubahan genetik bukan peristiwa yang menuju kelangsungan hidup suatu organisme melainkan adanya adaptasi terhadap lingkungannya dan adanya interaksi antara organisme dan lingkungannya. Hal ini dikarenakan setiap bertambahnya usia anak yang dimulai dari sejak bayi, akan berpengaruh terhadap perkembangan kemampuan intelek si anak. Perkembangan intelek ini sebagai gambaran untuk mengatasi atau menghadapi perubahan-perubahan yang terjadi, baik itu secara fisik maupun intelektualnya. Akan tetapi hal ini tidak akan terjadi kepada anak yang terlahir cacat fisik maupun mental. Berlandaskan pemikiran ini pula Jean Piaget membagi perkembangan kognitif menjadi empat tahapan, supaya setiap perkembangan anak, kita dapat memberikan perlakuan yang berbeda sesuai jenjang usianya. Kritik terhadap teori Piaget: - Pada sebuah studi klasik, McGrarrigle dan Donalson (1974) menyatakan bahwa anak sudah mampu memhami konservasi (conservation) dalam usia yang lebih muda daripada usia yang diyakini oleh Piaget. - Studi lain yang mengkritik teori Piaget yaitu bahwa anak-anak baru mencapai pemahaman tentang objek permanence pada usia di atas 6 bulan. Balillargeon dan De Vos (1991). 104 anak diamati sampai mereka berusia 18 tahun dan diuji dengan berbagai tugas operasional formal berdasarkan tugas-tugas yang dipakai Piaget, termasuk pengujian hipotesa. Mayoritas anak-anak itu memang belum mencapai tahap operasional formal. Hal ini sesuai dengan studi-studi McGarrigle dan Donalson serta Baillargeon dan De Vos, yang mengatakan bahwa Piaget terlalu meremehkan kemampuan anak-anak kecil dan terlalu tinggi kemampuan anak-anak yang lebih tua. - Bradmetz (1999) menguji pernyataan piaget bahwa mayoritas anak mencapai formal pada akhir masa kanak-kanak tidak pernah terbukti.
  16. 16. © Hubungan kognitif dengan tingkah laku : Pendekatan perilaku dan kognitif. Kata “kognitif-perilaku” mencerminkan pentingnya kedua pendekatan kognitif dan perilaku untuk memahami dan membantu manusia. Kognitif-perilaku merupakan pencampuran dari strategi perilaku dan proses kognitif yang bertujuan untuk mencapai perubahan kognisi dan perilaku manusia. (Capuzzi, 2009). Konseling kognitif-perilaku menekankan bagaimana masalah emosi dan perilaku dapat diatasi secara efektif melalui restrukturisasi kognitif dan menunjukkan bagaimana keyakinan irasional atau distorsi kognitif mengganggu mereka dan bagaimana mereka dapat mengubah pemikiran tidak akurat dengan menggunakan berbagai metode. (Corey dalam Erford, 2004). Jean Piaget dalam Mohammad Asrori (2008:58) mengemukakan hubungan kognitif dengan tingkah laku adalah bahwa intelegensi merupakan pernyataan dari tingkah laku adaptif yang terarah kepada kontak dengan lingkungan dan kepada penyusunan pemikiran (interactionism theory). Sedangkan menurut teori kognitif yang dikemukakan oleh Greenwald (1968) dan Petty, Ostrom & Brack (1981) dalam Baron & Byme (1991) memusatkan perhatiannya pada analisis respons kognitif, yaitu: “Suatu usaha untuk memahami apa yang difikirkan orang sewaktu mereka dihadapkan pada stimulus persuasif, dan bagaimana pikiran serta proses kognitif menetukan apakah mereka mengalami perubahan sikap & sejauhmana perubahan itu terjadi” (Azwar, 1997:18). Teori kognitif meliputi kegiatan-kegiatan mental yang sadar seperti berpikir, mengetahui, memahami, dan dan kegiatan konsepsi mental seperti: sikap, kepercayaan, dan pengharapan, yang kemudian itu merupakan faktor yang menentukan di dalam perilaku. Di dalam teori kognitif ini terdapat suatu interes yang kuat dalam jawaban (response) atas akibat dari perilaku yang tertutup. Sebab di dalam hal ini sulit mengamati secara langsung proses berpikir dan pemahaman, dan juga sulit menyentuh dan melihat sikap, nilai, dan kepercayaan.
  17. 17. Ada tiga hal yang umum terdapat di dalam pembicaraan teori kognitif, antara lain: a) Elemen kognitif Teori kognitif percaya bahwa perilaku seseorang itu disebabkan adanya satu rangsangan (stimulus), yakni suatu objek fisik yang mempengaruhi seseorang dalam banyak cara. Teori ini mencoba melihat apa yang terjadi diantara stimulus dan jawaban seseorang terhadap rangsangan tersebut. Atau dengan kata lain, bagaimana rangsangan tersebut diproses dalam diri seseorang. Menurut teori kognitif, semua perilaku itu tersusun secara teratur. Individu mengatur pengalamannya ke dalam aktivitas untuk mengetahui (cognition) yang kemudian mamacaknya ke dalam susunan kognitifnya (cognitive structure). Susunan ini menentukan jawaban (response) seseorang. Cognition menurut Neisser adalah “Aktivitas untuk mengetahui, misalnya kegiatan untuk mencapai yang dikehendaki pengaturannya, dan penggunaan pengetahuan. Hal ini adalah sesuatu kegiatan yang dilakukan baik oleh organisme atau pun oleh orang perorang” (Thoha,1993:49). Kognisi adalah dasar dari unit teori kognitif ia merupakan representasi internal yang terjadi antara suatu jawaban (response), dan yang bias menyebabkan terjadinya jawaban. Hubungan ini dapat digambarkan sebagai berikut: Stimulus----------Cognition----------Response Seseorang mengetahui adanya stimulus kemudian memprosesnya ke dalam kognisi, yang pada akhirnya kognisi ini menghasilkan dan menyebabkan jawabannya.
  18. 18. b) Struktur Kognitif Menurut teori kognitif, aktivitas mengetahui dan memahami sesuatu (cognition) itu tidaklah berdiri sendiri. Aktivitas ini selalu dihubungkan dengan rencana disempurnakan oleh kognisi yang lain. Proses penjalinan dan tata hubungan diantara kognisi-kognisi ini membangun suatu struktur dan sistem. Struktur dan sistem ini dinamakan struktur kognitif. Sifat yang pasti dari sistem kognitif ini tergantung akan (1) karakteristik dari stimulus yang diproses kedalam kognisi, (2) pengalaman dari masing-masing individu. c) Fungsi Kognitif Sistem kognitif mempunyai beberapa fungsi. Diantara fungsi-fungsi, antara lain: 1. Memberikan pengertian Pada kognitif baru menurut teori kognitif, pengertian terjadi jika suatu kognitif baru dihubungkan dengan sistem kognitif yang telah ada. Kognisi membentuk atribut-atribut tertentu, tergantung pada bagaimana ia berinteraksi dengan satu atau lebih sistem kognitif. 2. Menghasilkan emosi Interaksi antara kognisi dan sistem kognitif tidak hanya memberikan pengertian pada kognisi saja, tetapi dapat pula memberikan pengertian pada kognisi saja, tetapi dapat pula memberikan konsekuensikonsekuensi yang berupa perasaan, misalnya perasaan senang dan tidak senang, baik atau buruk, dan lain sebagainya. 3. Membentuk Sikap Menurut teori kognitif jika suatu sistem kognitif dari sesuatu memerlukan komponen-komponen yang mengandung efektif emosi, maka sikap untuk mencapai suatu tujuan atau objek itu telah terbentuk. Bersatunya sistem kognitif dan komponen afektif menghasilkan tendensi perilaku untuk mencapai suatu objek sikap seseorang itu mempunyai kognitif (pengetahuan), afektif (emosi), dan tindakan (tendensi perilaku).
  19. 19. 4. Memberikan motivasi terhadap konsekuensi perilaku Relevansi teori kognitif untuk menganalisa dan memahami perilaku manusia yang mudah diamati adalah terletak pada motivasi dari perilaku seseorang. Hal ini disebabkan karena: a. Perilaku tidak hanya terdiri dari tindakan-tindakan yang terbuka saja, melainkan juga termasuk faktor-faktor internal, seperti: berpikir, emosi, persepsi, dan kebutuhan b. Perilaku itu dihasilkan oleh ketidakselarasan yang timbul dalam struktur kognitif. Dari uraian di atas dapat dikatakan bahwa kemampuan kognitif seseorang berpengaruh secara langsung dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini terkait dengan pola pikir dalam melakukan kegiatan dalam kesehariannya. Kapasitas perkembangan kognitif anak sudah dapat terbentuk pada usia dini jauh di bawah usia sekolah. Sehingga perubahan tingkah laku itu akan tampak berkat pengaruh dari penyesuaian organisme yang saling mengisi, yaitu melalui asimilasi dan akomodasi. Asimilasi adalah suatu proses individu memasukkan dan menggabungkan pengalaman-pengalamn dengan struktur psikologis yang telah ada pada diri individu. Struktur psikologis dalam diri individu ini disebut dengan istilah “skema” yang berarti kerangka mental individu yang digunakan untuk menafsirkan segala sesuatu yang dilihat atau didengarnya. Skema mampu menyusun pengamatan-pengamatan dan tingkah laku sehingga terjadilah suatu rangkaian tindakan fisik dan mental untuk dapat memahami lingkungannya. Proses penyesuaian skema dengan fakta-fakta yang diperoleh melalui pengalaman-pengalaman baru ini dikenal dengan istilah “akomodasi”. Dengan demikian, proses asimilasi dan akomodasi merupakan dua proses yang berlawanan. Jika dalam asimilasi proses yang terjadi adalah menyesuaikan pengalaman-pengalaman baru yang diperolehnya dengan struktur skema yang ada dalam diri individu, sedangkan akomodasi merupakan proses penyesuaian skema dalam diri individu dengan fakta-fakta baru yang diperoleh melalui pengalaman dari lingkungannya.
  20. 20. DAFTAR PUSTAKA : Asrori, Mohammad. 2008. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana Prima. Cafuzzi. 2009. Child Development. Sixth Edition. New York : Mc. Graw Hill. Inc. Efendi, Mohammad. 2006. Pengantar Psiko Paedagogik Anak Berkelainan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Erford. 2004. Exploring Child Behavior. New York : Holt Rinehartand Winston. Hadis, Fawzia Aswin, (2008). Psikologi Perkembangan Anak. Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Seifert, Kelvin L. & Hoffnung, Robert J. (1991). Child and Adolescent Development, Second Edition. Boston : Houghton Mifflin Company. 3. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kreativitas, hal-hal apa saja yang mencakup fungsi kreativitas dan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi kreativitas serta apa pengaruhnya bagi kehidupan seseorang. Penjelasan: © Pengertian Kreativitas: Perkembangan kreativitas berkaitan erat dengan fungsi belahan otak kanan, yang berarti berkaitan pula dengan perkembangan intelek. a. Kreativitas sebagai Proses - Kreativitas adalah suatu proses yang menghasilkan sesuatu yang baru, apakah suatu gagasan atau suatu objek dalam suatu bentuk atau susunan yang baru (Hurlock 1978). - Proses kreatif sebagai “ munculnya dalam tindakan suatu produk baru yang tumbuh dari keunikan individu di satu pihak, dan dari kejadian, orang-orang, dan keadaan hidupnya dilain pihak” (Rogers, 1982). Penekanan pada :
  21. 21. - aspek baru dari produk kreatif yang dihasilkan - aspek interaksi antara individu dan lingkungannya / kebudayaannya - Kreativitas adalah suatu proses upaya manusia atau bangsa untuk membangun dirinya dalam berbagai aspek kehidupannya. Tujuan pembangunan diri itu ialah untuk menikmati kualitas kehidupan yang semakin baik (Alvian, 1983). - Kretaivitas adalah suatu proses yang tercermin dalam kelancaran, kelenturan (fleksibilitas) dan originalitas dalam berfiir (Utami Munandar, 1977). - Guilford (1986) menekankan perbedaan berpikir divergen ( disebut juga berpikir kreatif) dan berpikir konvergen. Berpikir Divergen : bentuk pemikiran terbuka, yang menjajagi macam-macam kemungkinan jawaban terhadap suatu persoalan/ masalah. Berpikir Konvergen: sebaliknya berfokus pada tercapainya satu jawaban yang paling tepat terhadap suatu persoalan atau masalah. Dalam pendidikan formal pada umumnya menekankan berpikir konvergen dan kurang memikirkan berpikir divergen. Torrance (1979) menekankan adanya ketekunan, keuletan, kerja keras, jadi jangan tergantung timbulnya inspirasi. b. Kreativitas sebagai Produk - Kreativitas sebagai kemampuan untuk menghasilkan sesuatu yang baru (1965). - Kecuali unsur baru, juga terkandung peran faktor lingkungan dan waktu (masa). Produk baru dapat disebut karya kreatif jika mendapatkan pengakuan (penghargaan) oleh masyarakat pada waktu tertentu (Stein, 1963). Namun menurut ahli lain pertama-tama bukan suatu karya kreatif bermakna bagi umum, tetapi terutama bagi si pencipta sendiri.
  22. 22. - Kreativitas atau daya kreasi itu dalam masyarakat yang progresif dihargai sedemikian tingginya dan dianggap begitu penting sehingga untuk memupuk dan mengembangkannya dibentuk laboratorium atau bengkel-bengkel khusus yang tersedia tempat, waktu dan fasilitas yang diperlukan (Selo Sumardjan 1983). Beliau mengingatkan pentingnya bagian Desain dan Penelitian dan Pengembangan sebagai bagian yang vital dari suatu industri c. Kreativitas ditinjau dari segi Pribadi (person) - Kreativitas merupakan ungkapan unik dari seluruh pribadi sebagai hasil interaksi individu, perasaan, sikap dan perilakunya. - Kreativitas mulai dengan kemampuan individu untuk menciptakan sesuatu yang baru. Biasanya seorang individu yang kreatif memiliki sifat yang mandiri. Ia tidak merasa terikat pada nilai-nilai dan normanorma umum yang berlaku dalam bidang keahliannya. Ia memiliki sistem nilai dan sistem apresiasi hidup sendiri yang mungkin tidak sama yang dianut oleh masyarakat ramai. Dengan perkataan lain, “Kreativitas merupakan sifat pribadi seorang individu (dan bukan merupakan sifat sosial yang dihayati oleh masyarakat) yang tercermin dari kemampuannya untuk menciptakan sesuatu yang baru (Selo Soemardjan 1983). d. Kreativitas ditinjau dari segi Press (pendorong) Setiap orang memiliki potensi kreatif dalam derajat yang berbeda-beda dan dalam bidang yang berbeda-beda. Potensi ini perlu dipupuk sejak dini agar dapat diwujudkan. Untuk itu diperlukan kekuatan-kekuatan pendorong, baik dari luar (lingkungan) maupun dari dalam individu sendiri. Perlu diciptakan kondisi lingkungan yang dapat memupuk daya kreatif individu, dalam hal ini mencakup baik dari lingkungan dalam arti sempit (keluarga, sekolah) maupun dalam arti kata luas (masyarakat,
  23. 23. kebudayaan). Timbul dan tumbuhnya kreativitas dan selanjutnya berkembangnya suatu kresi yang diciptakan oleh seseorang individu tidak dapat luput dari pengaruh kebudayaan serta pengaruh masyarakat tempat individu itu hidup dan bekerja (Selo Soemardjan 1983). Tetapi ini tidak cukup, masyarakat dapat manyediakan berbagai kemudahan, sarana dan prasarana untuk menumbuhkan daya cipta anggotanya, tetapi akhirnya semua kembali pada bagaimana individu itu sendiri, sejauhana ia merasakan kebutuhan dan dorongan untuk bersibuk diri secara kretif, suatu pengikatan untuk melibatkan diri dalam suatu kegiatan lreatif, yang m,ungkin memerlukan waktu lama. Hal ini menyangkut motivasi internal Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan beberapa hal mengenai kreativitas: 1. Definisi kreativitas sangatlah banyak dan beraneka ragam karena dapat ditinjau dari berbagai sudut pandang. 2. Definisi konsepsional kreativitas dan definisi operasional kreativitas ada dua hal yang saling melengkapi. Definisi konsepsional adalah dari kata konsepsional yaitu hubungan antara konsep khusus yang akan diteliti. Istilah konsepsional adalah pengarah atau pedoman yang masih abstrak sehingga membutuhkan pelengkapnya yaitu definisi operasional. 3. Secara konsep, kreativitas dimunculkan dari suatu ide atau dasar pemikiran dan untuk dapat mewujudkan secara nyata dibutuhkan suatu petunjuk atau cara kerja yang sering dikenal dengan operasional. 4. Kreativitas bisa dimiliki semua orang dengan membangun potensi kreatif dalam dirinya. Wallas dalam bukunya “The Art of Thought” menyatakan bahwa proses kreatif meliputi 4 tahap :
  24. 24. 1. Tahap Persiapan, memperisapkan diri untuk memecahkan masalah dengan mengumpulkan data/ informasi, mempelajari pola berpikir dari orang lain, bertanya kepada orang lain. 2. Tahap Inkubasi, pada tahap ini pengumpulan informasi dihentikan, individu melepaskan diri untuk sementara masalah tersebut. Ia tidak memikirkan masalah tersebut secara sadar, tetapi “mengeramkannya‟ dalam alam pra sadar. 3. Tahap Iluminasi, tahap ini merupakan tahap timbulnya “insight” atau “Aha Erlebnis”, saat timbulnya inspirasi atau gagasan baru. 4. Tahap Verifikasi, tahap ini merupakan tahap pengujian ide atau kreasi baru tersebut terhapad realitas. Disini diperlukan pemikiran kritis dan konvergen. Proses divergensi (pemikiran kreatif) harus diikuti proses konvergensi (pemikiran kritis). Unsur Kreativitas Karakteristik dan aspek kreativitas yang demikian inilah yang menempatkan kreativitas dan pimpinan sebagai faktor dinamis daram kehidupan organisasi. Sejalan dengan paparan di atas Sidney Pames dalam Evans (1990:34-36) mengemukakan unsur-unsur kreativitas yaitu ; 1. Sensitivitas (sensitifity), adalah kesadaran dan persepsi untuk mengenali masalah dan menemukan solusinya 2. Sinergi (synergy), merupakan pelaku total sistem yang tidak terprediksi oleh perilaku setiap komponennya atau kemampuan menentukan totalitas sistem dengan memadukan elemenen-elemennya 3. Serendivitas (serendipity), merujuk pada kesadaran untuk menghubungkan kejadian-kejadian yang terjadi secara kebetulan, atau kemampuan menangkap esensi dan suatu kejadian yang terjadi secara kebetulan. Metode Mencapai Kreativitas Ada beberapa metode yang digunakan untuk mencapai tahapan kreativitas:
  25. 25. 1. Evolusi : Prinsip penting dalam metode ini adalah setiap masalah yang telah diselesaikan dapat diselesaikan lagi dengan cara yang lebih baik. 2. Sintesis : Dalam metode ini, cara yang digunakan adalah dengan menggabungkan dua atau lebih ide yang sudah ada menjadi suatu ide baru. 3. Revolusi : Terkadang ide – ide baru yang paling baik adalah yang sama sekali berbeda dan tidak berhubungan langsung dengan masalah yang harus diselesaikan. 4. Reapplication : Metode ini melihat sesuatu yang lama dengan cara yang baru dan memikirkan cara bagaimana menemukan sesutau dengan cara yang baru. 5. Mengubah arah : Banyak pemecahan yang kreatif terjadi ketika perhatian dialihkan dari satu sudut masalah ke yang lain. Hal ini disebut juga wawasan kreatif. © Hal-hal yang mencakup fungsi kreativitas Menyadari peran fungsi kreativitas dalam proses inovatif merupakan hal yang penting. Kreativitas adalah pembangkitkan ide yang menghasilkan penyempurnaan efektivitas dan efesiensi pada suatu sistem. Ada dua aspek penting pada kreativitas yaitu proses dan manusia. Proses yang berorientasi tujuan, yang di desain untuk mencapai solusi suatu problem. Manusia merupakan sumber daya yang menentukan solusi. Proses tetap sama, namun pendekatan yang digunakan dapat bervariasi. Pendekatan itu dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu pendekatan psikologis dan pendekatan sosiologis (Torrance, 1981; Dedi Supriadi, 1989). Pendekatan psikologis lebih melihat kreativitas dari segi kekuatan-kekuatan yang ada dalam diri individu sebagai faktor-faktor yang menentukan kreativitas, seperti: intelegensi, bakat, motivasi, sikap, minat, dan disposisi kepribadian lainnya. Salah satu pendekatan psikologis yang digunakan untuk menjelaskan kreativitas adalah pendekatan holistik.
  26. 26. Clark (1988) menggunakan pendekatan holistik untuk menjelaskan konsep kreativitas dengan berdasarkan pada fungsi-fungsi berpikir, merasa, mengindera, dan intuisi. Clark menganggap bahwa kreativitas itu mencakup sintesis dari fungsi-fungsi sebagai berikut: 1. Thinking 2. Feeling 3. Sensing 4. Intuiting. Thinking merupakan berpikir rasional dan dapat diukur serta dapat dikembangkan melalui latihan-latihan yang dilakukan secara sadar dan sengaja. Feeling menunjuk pada suatu tingkat kesadaran yang melibatkan segi emosional dari individu untuk kemudian dipindahkan kepada individu lain sehingga muncul respon emosional. Sensing menunjuk pada suatu keadaan di mana dengan bakat yang ada diciptakan suatu produk baru yang dapat dilihat atau didengar oleh orang lain. Ini memungkinkan bila mmeiliki perkembangan fisik, mental, dan keterampilan yang tinggi di bidang yang menjadi bakatnya. Intuiting menuntut adanya suatu tingkatan kesadaran yang tinggi yang dihasilkan dengan cara membayangkan, berfantasi, dan melakukan terobosan ke daerah prasadar dan tak sadar. Adapun pendekatan sosiologis berasumsi bahwa kreativitas individu merupakan hasil dari proses interaksi sosial, di mana individu dengan segala potensi dan disposisi kepribadiannya dipengaruhi oleh lingkungan sosial tempat individu itu berada, yang meliputi ekonomi, politik, kebudayaan, dan peranan keluarga. © Faktor-faktor yang mempengaruhi kreativitas dan pengaruhnya bagi kehidupan seseorang Utami Munandar (1988) mengemukakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi kreativitas adalah: 1. Usia 2. Tingkat pendidikan orang tua
  27. 27. 3. Tersedianya fasilitas 4. Penggunaan waktu luang. Clark (1983) mengkategorikan faktor-faktor yang mempengaruhi kreativitas ke dalam dua kelompok, yakni faktor yang mendukung dan yang menghambat. Faktor-faktor yang dapat mendukung perkembangan kreativitas adalah: 1. Situasi yang menghadirkan ketidaklengkapan serta keterbukaan. 2. Situasi yang memungkinkan dan mendorong timbulnya banyak pertanyaan. 3. Situasi yang dapat mendorong dalam rangka menghasilkan sesuatu. 4. Situasi yang mendorong tanggungjawab dan kemandirian. 5. Situasi yang menekankan inisiatif diri untuk menggali, mengamati, bertanya, merasa, mengklasifikasikan, mencatat, menerjemahkan, memprakirakan, menguji hasil prakiraan, dan mengkomunikasikan. 6. Kedwibahasaan yang memungkinkan untuk mengembangkan potensi kreativitas secara lebih luas karena akan memberikan pandangan dunia secara lebih bervariasi, lebih fleksibel dalam menghadapi masalah, dan mampu mengekspresikan dirinya dalam cara yang berbeda dari umumnya orang lain yang dapat muncul dari pengalaman yang dimilikinya. 7. Posisi kelahiran (berdasarkan tes kreativitas, anak sulung laki-laki lebih kreatif daripada anak laki-laki yang lahir kemudian). 8. Perhatian dari orang tua terhadap minat anaknya, stimulasi dari lingkungan sekolah, dan motivasi diri. Sedangkan faktor-faktor yang menghambat berkembangnya kreativitas adalah sebagai berikut: 1. Adanya kebutuhan akan keberhasilan, ketidakberanian dalam menanggung risiko atau upaya mengejar sesuatu yang belum diketahui. 2. Konformitas terhadap teman-teman kelompoknya dan tekanan sosial.
  28. 28. 3. Kurang berani dalam melakukan eksplorasi, menggunakan imajinasi, dan penyelidikan. 4. Stereotip peran seks/jenis kelamin. 5. Diferensiasi antara bekerja dan bermain. 6. Otoritarianisme. 7. Tidak menghargai terhadap fantasi dan hayalan. Menurut Rogers (dalam Munandar, 1999) Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kreativitas adalah: a. Faktor internal individu Faktor internal, yaitu faktor yang berasal dari dalam individu yang dapat mempengaruhi kreativitas, diantaranya : 1. Keterbukaan terhadap pengalaman dan rangsangan dari luar atau dalam individu. Keterbukaan terhadap pengalaman adalah kemampuan menerima segala sumber informasi dari pengalaman hidupnya sendiri dengan menerima apa adanya, tanpa ada usaha defense, tanpa kekakuan terhadap pengalaman-pengalaman tersebut. Dengan demikian individu kreatif adalah individu yang mampu menerima perbedaan 2. Evaluasi internal, yaitu kemampuan individu dalam menilai produk yang dihasilkan ciptaan seseorang ditentukan oleh dirinya sendiri, bukan karena kritik dan pujian dari orang lain. Walaupun demikian individu tidak tertutup dari kemungkinan masukan dan kritikan dari orang lain. 3. Kemampuan untuk bermaian dan mengadakan eksplorasi terhadap unsur-unsur, bentuk-bentuk, konsep atau membentuk kombinasi baru dari hal-hal yang sudah ada sebelumnya.
  29. 29. b. Faktor eksternal (Lingkungan) Faktor eksternal (lingkungan) yang dapat mempengaruhi kreativitas individu adalah lingkungan kebudayaan yang mengandung keamanan dan kebebasan psikologis. Peran kondisi lingkungan mencakup lingkungan dalam arti kata luas yaitu masyarakat dan kebudayaan. Kebudayaan dapat mengembangkan kreativitas jika kebudayaan itu memberi kesempatan adil bagi pengembangan kreativitas potensial yang dimiliki anggota masyarakat. Adanya kebudayaan creativogenic, yaitu kebudayaan yang memupuk dan mengembangkan kreativitas dalam masyarakat, antara lain : 1. tersedianya sarana kebudayaan, misal ada peralatan, bahan dan media, 2. adanya keterbukaan terhadap rangsangan kebudayaan bagi semua lapisan masyarakat, 3. menekankan pada becoming dan tidak hanya being, artinya tidak menekankan pada kepentingan untuk masa sekarang melainkan berorientasi pada masa mendatang 4. memberi kebebasan terhadap semua warga negara tanpa diskriminasi, terutama jenis kelamin, 5. adanya kebebasan setelah pengalamn tekanan dan tindakan keras, artinya setelah kemerdekaan diperoleh dan kebebasan dapat dinikmati, 6. keterbukaan terhadap rangsangan kebudayaan yang berbeda, 7. adanya toleransi terhadap pandangan yang berbeda, 8. adanya interaksi antara individu yang berhasil, dan 9. adanya insentif dan penghargaan bagi hasil karya kreatif. Sedangkan lingkungan dalam arti sempit yaitu keluarga dan lembaga pendidikan. Di dalam lingkungan keluarga orang tua adalah pemegang otoritas, sehingga peranannya sangat menentukan pembentukan krativitas anak. Lingkungan pendidikan cukup besar pengaruhnya terhadap kemampuan berpikir anak didik untuk menghasilkan produk kreativitas, yaitu berasal dari pendidik.
  30. 30. Selain itu Hurlock (1993), mengatakan ada enam faktor yang menyebabkan munculnya variasi kreativitas yang dimiliki individu, yaitu: 1. Jenis kelamin Anak laki-laki menunjukkan kreativitas yang lebih besar dari anak perempuan, terutama setelah berlalunya masa kanak-kanak. Untuk sebagian besar hal ini disebabkan oleh perbedaan perlakuan terhadap anak laki-laki dan anak perempuan. Anak laki-laki diberi kesempatan untuk mandiri, didesak oleh teman sebaya untuk lebih mengambil resiko dan didorong oleh para orangtua dan guru untuk lebih menunjukkan inisiatif dan orisinalitas. 2. Status sosioekonomi Anak dari kelompok sosioekonomi yang lebih tinggi cenderung lebih kreatif dari anak kelompok yang lebih rendah. Lingkungan anak kelompok sosioekonomi yang lebih tinggi memberi lebih banyak kesempatan untuk memperoleh pengetahuan dan pengalaman yang diperlukan bagi kreativitas. 3. Urutan kelahiran Anak dari berbagai urutan kelahiran menunjukkan tingkat kreativitas yang berbeda. Perbedaan ini lebih menekankan pada lingkungan daripada bawaan. Anak yang lahir ditengah, belakang dan anak tunggal mungkin memiliki kreativitas yang tinggi dari pada anak pertama. Umumnya anak yang lahir pertama lebih ditekan untuk menyesuaikan diri dengan harapan orangtua, tekanan ini lebih mendorong anak untuk menjadi anak yang penurut daripada pencipta. 4. Ukuran keluarga Anak dari keluarga kecil bilamana kondisi lain sama cenderung lebih kreatif daripada anak dari keluarga besar. Dalam keluarga besar cara mendidik anak yang otoriter dan kondisi sosiekonomi kurang menguntungkan mungkin lebih mempengaruhi dan menghalangi perkembangan kreativitas.
  31. 31. 5. Lingkungan Anak dari lingkungan kota cenderung lebih kreatif dari anak lingkungan pedesaan. 6. Intelegensi Setiap anak yang lebih pandai menunjukkan kreativitas yang lebih besar daripada anak yang kurang pandai. Mereka mempunyai lebih banyak gagasan baru untuk menangani suasana sosial dan mampu merumuskan lebih banyak penyelesaian bagi konflik tersebut. Pengaruhnya bagi kehidupan seseorang (bagi peserta didik): Jika kita membicarakan tentang perkembangan peserta didik, salah satu yang tidak boleh terlewatkan adalah perihal kreativitas dan bagaimana menumbuhkembangkan kreativitas serta permasalahan yang dihadapi dalam menumbuhkembangkan kreativitas. Kreativitas merupakan hal yang sangat penting bagi manusia apalagi pada saat peserta didik atau seseorang sedang mengalami perkembangan, pertumbuhan dan perkembangan kreativitas peserta didik sangat penting untuk diperhatikan. Jika kreativitas peserta didik dapat optimal, maka diharapkan akan memberikan pengaruh yang positif bagi kehidupannya dimasa yang akan datang. Tetapi jika kreativitas peserta didik tidak berkembang atau bahkan dibatasi, maka kemampuan yang dimilkinya tidak akan tersalurkan dengan baik dan akan memberikan peran yang kurang optimal dalam kehidupanya di masa yang akan datang. Sedemikian pentingnya peran kreativitas untuk peserta didik khususnya atau sesorang pada umumnya, sangat dianggap perlu untuk bagaimana caranya agar kreativitas peserta didik atau seseorang dapat ditumbuhkembangkan secara baik dan bisa optimal. Untuk mencapai perkembangan yang baik dan optimal tentunya tidak mudah, karena untuk mencapai hal itu, beberapa masalah sudah tentu akan muncul. Namun demikian, para pendidik atau orang tua pada umumnya harus bisa mengatasi masalah yang muncul itu mengingat penting dan pengaruh kreativitas pada kehidupan peserta didik atau seseorang.
  32. 32. Dengan kata lain, kreativitas merupakan faktor penting yang mendukung seseorang untuk mencapai kesuksesan. Bila kita mengamati orang-orang yang sukses, kita mendapati bahwa kesuksesan mereka bukan semata-mata karena inteligensi mereka yang tinggi, namun lebih merupakan hasil keberanian mereka untuk membuat lompatan yang tidak biasa. Mereka berani membuat sesuatu yang baru, berpikir lain dari pada kebiasaan orang, atau bisa dikatakan memanfaatkan kreativitas mereka untuk membuat sesuatu terobosan yang unik. Proses pendidikan sangat berpengaruh terhadap perkembangan kreativitas seorang anak. Pendidikan yang dimaksud bukan hanya pendidikan di sekolah, melainkan juga pendidikan di rumah oleh orang tua. Orang tua, sebagai pendidik pertama dan utama bagi seorang anak, mempunyai kesempatan istimewa untuk membangkitkan kreativitas anak, sebab dari figur orang tua lah seorang anak pertama kali mengembangkan cara berpikir dan membentuk sikap belajarnya. Berikut beberapa alasan pentingya kreativitas: 1. Untuk menemukan gagasan, ide, peluang dan inspirasi baru. 2. Untuk merubah masalah, kesulitan, kegagalan, untuk menjadi sesuatu yang berguna untuk melangkah di masa depan. 3. Untuk menemukan solusi yang inovatif. 4. Untuk menemukan hal yang belum pernah terjadi, hingga memunculkan sesuatu yang baru. 5. Untuk menmukan teknologi baru. 6. Untuk merubah keterbatasan atau kelemahan menjadi sebuah kekuatan atau keunggulan. Cara menumbuhkembangkan kreativitas: Mengingat begitu pentingya kreativitas bagi kehidupan seseorang, maka sangat dianggap perlu untuk membangkitkan kemampuan kreativitasnya. Terdapat beberapa cara yang bisa ditempuh untuk membangkitkan kemampuan kreativitas seseorang, diantaranya seperti yang tercantum di bawah ini:
  33. 33. 1. Berimajinasi. 2. Berpikir berbeda dari yang lain. 3. Berpikir optimis bukan pesimis dalam menghadapi persoalan yang belum terpecahkan. 4. Selalu membuat konsep. 5. Berpikir, melihat, memvisualisasikan dari segala aspek. 6. Berpikir lebih detail. 7. Mengamati perubahan-perubahan yang terjadi. 8. Berpikir bahwa segala sesuatu bisa lebih disempurnakan lagi. Sejalan dengan penjelasan di atas, Torrance (1981) juga menekankan pentingnya dukungan dan dorongan dari lingkungan agar individu dapat berkembang kreativitasnya. Menurutnya, salah satu lingkungan yang pertama dan utama dapat mendukung atau menghambat berkembangnya kreativitas adalah lingkungan keluarga, terutama interaksi dalam keluarga tersebut. Ini dapat dimungkinkan karena sebagian besar waktu kehidupan anak berlangsung dalam keluarga. DAFTAR PUSTAKA: Asrori, Mohmmad. 2008. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana Prima. Cafuzzi. 2009. Child Development. Sixth Edition. New York : Mc. Graw Hill. Inc. Efendi, Mohammad. 2006. Pengantar Psiko Paedagogik Anak Berkelainan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Erford. 2004. Exploring Child Behavior. New York : Holt Rinehartand Winston. Hadis, Fawzia Aswin, (2008). Psikologi Perkembangan Anak. Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Munandar, Utami. 1992. Mengembangkan Bakat dan Kreativitas Anak Sekolah. Jakarta: Gramedia Widiasarana Indonesia. Seifert, Kelvin L. & Hoffnung, Robert J. (1991). Child and Adolescent Development, Second Edition. Boston : Houghton Mifflin Company.
  34. 34. 4. Kesuksesan seseorang dalam belajar banyak ditentukan faktor kemandirian. a. Jelaskan apa yang dimaksud dengan kemandirian. b. Tingkatan dan karakteristik kemandirian. c. Faktor-faktor yang mempengaruhi kemandirian d. Bagaimana upaya Anda sebagai pendidik dan pengajar mewujudkan peserta didik yang mandiri. Penjelasan: a. Pengertian Kemandirian Kata “kemandirian” berasal dari kata dasar “diri” yang mendapatkan awalan “ke” dan akhiran “an” yang kemudian membentuk suatu kata keadaan atau kata benda. Karena kemandirian berasal dari kata dasar “diri”, maka pembahasan mengenai kemandirian tidak dapat dilepaskan dari pembahasan mengenai perkembangan “diri” itu sendiri, yang dalam konsep Carl Rogers disebut dengan istilah “self” karena “diri” itu merupakan inti dari kemandirian. Istilah kemandirian, diantaranya adalah: self-determinism, autonomus morality, ego integrity, the creative self, self-actualization, self-system, real self, self-efficacy, self-expansion, self-esteem, self-pity, self-respect, self-sentience, selfsufficiency, self-expression, self-direction, self-structure, self-contempt, selfcontrol, self-righteousness, self-effecement. Konsep yang sering digunakan atau yang berdekatan dengan kemandirian adalah yang sering disebut dengan istilah “autonomy”. Namun demikian, berpijak dari pengertian maupun konsep yang ada, kemandirian dapat dikatakan suatu sikap yang memungkinkan seseorang untuk bertindak bebas, melakukan sesuatu atas dorongan sendiri dan untuk kebutuhannya sendiri tanpa bantuan dari orang lain, maupun berpikir dan bertindak original/kreatif, dan penuh inisiatif, mampu mempengaruhi lingkungan, mempunyai rasa percaya diri dan memperoleh kepuasan dari usahanya.
  35. 35. b. Tingkatan dan Karakteristik Kemandirian Sebagai suatu dimensi psikologi yang kompleks,kemandirian dalam perkembangannya memiliki tingkatan-tingkatan. Perkembangan kemandirian seseorang berlangsung secara bertahap sesuai dengan tingkat perkembangan kemandirian tersebut. Menurut Lovinger (dalam Mohammad Asrori, 2008), mengemukakan tingkatan kemandirian dan karakteristiknya, yaitu: 1. Tingkat pertama, adalah tingkatan implusif dan melindungi diri. Tingkatan ini mempunyai ciri-ciri sebagai berikut : a. Peduli terhadap kontrol dan keuntungan yang dapat diperoleh dari interaksinya dengan orang lain. b. Mengikuti aturan secara oportunistik dan hedonistik. c. Berfikir tidak logis dan tertegun pada cara berfikir tertentu ( stereotype). d. Cenderung melihat kehidupan sebagai zero-sum games. e. Cenderung menyalahkan dan mencela orang lain serta lingkunganya. 2. Tingkat kedua, adalah konformistik. Ciri-cirinya adalah : a. Peduli terhadap penampilan diri dan penerimaan sosial. b. Cenderung berpikir stereotype dan klise. c. Peduli akan konformitas terhadap aturan eksternal. d. Bertindak dengan motif yang dangkal untuk memperoleh pujian. e. Menyamakan diri dalam ekspresi emosi dan kurangnya intropeksi. f. Perbedaan kelompok didasarkan atas ciri-ciri eksternal. g. Takut tiadak diterima kelompok. h. Tidak sensitif terhadap keindividualan. i. Merasa berdosa jika melanggar aturan. 3. Tingkatan ketiga, adalah tingkat sadar diri. Ciri-cirinya adalah: a. Mampu berfikir alternatif b. Melihat harapan dan berbagai kemungkinan dalam situasi. c. Peduli untuk mengambil manfaat dari kesempatan yang ada. d. Menekankan pada pentingnya memecahkan masalah. e. Memikirkan cara hidup. f. Penyesuaian terhadap situasi dan peranan.
  36. 36. 4. Tingkat keempat, adalah tingkat saksama (conscientious). Ciri-ciri nya adalah : a. Bertindak atas dasar nilai-nilai internal. b. Mampu melihat diri sebagai pembuat pilihan dan pelaku tindakan. c. Mampu melihat keragaman emosi, motif, dan perspektif diri sendiri maupun orang lain. d. Sadar akan tanggung jawab. e. Mampu melakukan kritik dan penilaian diri. f. Peduli akan hubungan mutualistik. g. Memiliki tujuan jangka panjang. h. Cenderung melihat peristiwa dalam konteks sosial. i. Berfikir lebih kompleks dan atas dasar pola analisis 5. Tingkatan kelima, adalah tingkat individualistik. Ciri-cirinya adalah: a. Peningkatan kesadaran individualitas. b. Kesadaran akan konflik emosional antara kemandirian dengan ketergantungan. c. Menjadi lebih toleran terhadap diri sendiri dan orang lain. d. Mengenal eksistensi perbedaan individual. e. Mampu bersikap toleran terhadap pertentangan dalam kehidupan. f. Membedakan kehidupan internal dengan kehidupan luar dirinya. g. Mengenal kompleksitas diri. h. Peduli akan perkembangan dan masalah-masalah sosial. 6. Tingkatan keenam, adalah tingkatan mandiri. Ciri-cirinya adalah: a. Memiliki pandangan hidup sesuai suatu keseluruhan b. Cenderung bersikap realistik dan objektif terhadap diri sendiri maupun orang lain. c. Peduli terhadap faham-faham abstrak, seperti keadilan sosial. d. Mampu mengintegrasikan nilai-nilai yang bertentangan. e. Toleran terhadap ambiguitas. f. Peduli akan pemenuhan diri (self-fulfilment) g. Ada keberanian untuk menyelesaikan konflik internal.
  37. 37. h. Respek terhadap kemandirian orang lain. i. Sadar akan adanya saling ketergantungan dengan orang lain. j. Mampu mengekspresikan perasaan dengan penuh keyakinan dan keceriaan. Sementara itu, Steiberg (1993) membedakan karakteristik kemandirian atas tiga bentuk, yaitu: 1) kemandirian emosional (emotional autonomy); (2) kemandirian tingkah laku (behavioral autonomy); dan 3) kemandirian nilai (valve autonomy). Lengkapnya, Steiberg menulis: The first emotional autonomy, that aspect of independence related to changes in the individual’s close relationship, especially with parent. The second behavioral autonomy, the capacity to make independent decisions and follow trough with them. The third char acterization involves an aspect of independence referred to as value autonomy-which is more than simply being able to resist pressures to go along with the demands of other; it means having a set a principles about right and wrong, about what is important and what is not. Kutipan di atas menunjukkan karakteristik dari ketiga aspek kemandirian, yaitu: 1. Kemandirian emosional, yakni aspek kemandirian yang menyatakan perubahan kedekatan hubungan emosional antar individu, seperti hubungan emosional peserta didik dengan guru atau dengan orang tuannya. 2. Kemandirian tingkah laku, yakni suatu kemampuan untuk membuat keputusan-keputusan tanpa tergantung pada orang lain dan melakukannya secara bertanggung jawab. 3. Kemandirian nilai, yakni kemampuan memaknai seperangkat prinsip tentang benar dan salah tentang apa yang penting dan apa yang tidak penting.
  38. 38. c. Faktor-faktor yang mempengaruhi kemandirian Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kemandirian pada remaja menurut Masrun, (1986:4) yaitu: 1. Usia Pengaruh dari orang lain akan berkurang secara perlahan-lahan pada saat anak menginjak usia lebih tinggi. Pada usia remaja mereka lebih berorientasi internal, karena percaya bahwa peristiwa-peristiwa dalam hidupnya ditentukan oleh tindakannya sendiri. Anak-anak akan lebih tergantung pada orang tuanya, tetapi ketergantungan itu lambat laun akan berkurang sesuai dengan bertambahnya usia. 2. Jenis kelamin Keinginan untuk berdiri sendiri dan mewujudkan dirinya sendiri merupakan kecenderungan yang ada pada setiap remaja. Perbedaan sifat-sifat yang dimiliki oleh pria dan wanita disebabkan oleh perbedaan pribadi individu yang diberikan pada anak pria dan wanita. Dan perbedaan jasmani yang menyolok antara pria dan wanita secara psikis menyebabkan orang beranggapan bahwa perbedaan kemandirian antara pria dan wanita. 3. Konsep diri Konsep diri yang positif mendukung adanya perasaan yang kompeten pada individu untuk menentukan langkah yang diambil. Bagaimana individu tersebut memandang dan menilai keseluruhan dirinya atau menentukan sejauh mana pribadi individualnya. Mereka yang mmandang dan menilai dirinya mampu, cenderung memiliki kemandirian dan sebaliknya mereka yang memandang dan menilai dirinya sendiri kurang atau cenderung menggantungkan dirinya pada orang lain. 4. Pendidikan Semakin bertambahnya pengetahuan yang dimiliki oleh seseorang, kemungkinan untuk mencoba sesuatu baru semakin besar, sehingga orang akan lebih kreatif dan memiliki kemampuan. Dengan belajar
  39. 39. seseorang dapat mewujudkan dirinya sendiri sehingga orang memiliki keinginan sesuatu secara tepat tanpa tergantung dengan orang lain. 5. Keluarga Orang tua mempunyai peranan yang sangat penting dalam melatarkan dasar-dasar kepribadian seorang anak, demikian pula dalam pembentukan kemandirian pada diri seseorang. 6. Interaksi sosial Kemampuan remaja dalam berinteraksi dengan lingkungan social serta mampu melakukan penyesuaian diri dengan baik akan mendukung perilaku remaja yang bertanggung jawab, mempunyai perasaan aman dan mampu menyelesaikan segala permasalahan yang dihadapi dengan baik tidak mudah menyerah akan mendukung untuk berperilaku mandiri. Sedangkan Mohammad Asrori (2008) membagi faktor yang mempengaruhi perkembangan kemandirian; yaitu: 1. Gen atau keturunan orang tua Orang tua yang memiliki sifat kemandirian tinggi seringkali menurunkan anak yang memiliki kemandirian juga. Namun, faktor keturunan ini masih menjadi perdebatan karena ada yang berpendapat bahwa sesungguhnya bukan sifat kemandirian orang tuanya itu menurun kepada anaknya melainkan sifat orang tuanya itu muncul dalam cara-cara orang tua mendidik anaknya. 2. Pola asuh orang tua. Cara-cara orang tua mengasuh atau mendidik anak akan mempengaruhi perkembangan kemandirian anak remajanya. Orang tua yang terlalu banyak melarang atau mengeluarkan kata “jangan” kepada anak tanpa disertai dengan penjelasan yang rasional akan menghambat perkembangan kemandirian anak. Sebaliknya, orang tua yang menciptakan suasana aman dalam interaksi keluarganya akan dapat mendorong kelancaran perkembangan anak. Demikian juga, orang tua yang cenderung sering membanding-bandingkan anak yang satu
  40. 40. dengan lainnya juga akan berpengaruh kurang baik terhadap perkembangan kemandirian anaknya. 3. Sistem pendidikan di sekolah. Proses pendidikan di sekolah yang tidak mengembangkan demokratisasi pendidikan dan cenderung menekankan indoktrinasi tanpa argumentasi akan menghambat perkembangan kemandirian remaja. Demikian juga, proses pendidikan yang banyak menekankan pentingnya pemberian sanksi atau hukuman (punishment) juga dapat menghambat perkembangan kemandirian remaja. Sebaliknya, proses pendidikan yang lebih menekankan pentingnya penghargaan terhadap potensi anak, pemberian reward, dan penciptaan kompetisi positif akan memperlancar perkembangan kemandirian remaja. 4. Sistem kehidupan di masyarakat. Sistem kehidupan masyarakat yang terlalu menekankan pentingnya hirarkhi struktur sosial, kurang terasa aman atau bahkan mencekam, dan kurang menghargai manifestasi potensi remaja dalam kegiatankegiatan produktif dapat menghambat kelancaran perkembangan kemandirian remaja. Sebaliknya, lingkungan masyarakat yang aman, menghargai ekspresi potensi remaja dalam bentuk berbagai kegiatan dan tidak terlalu hirarkhis akan merangsang dan mendorong bagi perkembangan kemandirian remaja. Dari uraian tersebut diatas, maka dapat disimpulkan bahwa dalam mencapai kemandirian seseorang tidak dapat terlepas dari faktor-faktor yang mendasari terbentuknya kemandirian itu sendiri. Faktor-faktor ini mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan yang selanjutnya akan menentukan seberapa jauh seorang individu bersikap dan berpikir cara mandiri dalam menjalani kehidupan lebih lanjut.
  41. 41. d. Upaya pendidik mewujudkan peserta didik yang mandiri Menurut Mohammad Asrori (2008) upaya mewujudkan kemandirian remaja adalah: 1. Penciptaan partisiapasi dan keterlibatan remaja dalam keluarga 2. Penciptaan keterbukaan 3. Penciptaan kebebasan untuk mengeksplorasi lingkungan 4. Penerimaan positif tanpa syarat 5. Empati terhadap remaja 6. Penciptaan kehangatan hubungan dengan remaja Pentingnya Kemandirian bagi Peserta Didik Hal ini dapat terlihat dari situasi kompleksitas kehidupan dewasa ini, yang secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi kehidupan peserta didik. Pengaruh kompleksitas kehidupan terhadap peserta didik terlihat dari berbagai fenomena yang sangat membutuhkan perhatian dunia pendidikan, seperti perkelahian antarpelajar, peyalahgunaan obat dan alkohol, perilaku agresif dan berbagai perilaku menyimpang yang sudah mengarah pada tindak kriminal. Dalam konteks proses belajar, terlihat adanya fenomena peserta didik yang kurang mandiri dalam belajar yang dapat menimbulkan gangguan mental setelah memasuki pendidikan lanjutan, kekiasan belajar yang kurang baik (seperti tidak betah belajar lama atau belajar hanya menjelang ujian, membolos, menyontek dan mencari bocoran soal-soal ujian). Fenomena-fenomena di atas, menuntut dunia pendidikan untuk mengembangkan kemandirian peserta didik. Sunaryo Kartadinata (1988) menyebutkan beberapa gejala yang berhubungan dengan permasalahan kemandirian yang perlu mendapat perhatian dunia pendidikan, yaitu: 1. Ketergantungan disiplin kontrol luar dan bukan karena niat sendiri yang ikhlas. Perilaku seperti ini akan mengarah pada perilaku formalistik, ritualistik dan tidak konsisten, yang pada gilirannya akan menghambat pembentukan etos kerja dan etos kehidupan yang mapan sebagai salah satu ciri dari kualitas sumber daya dan kemandirian manusia.
  42. 42. 2. Sikap tidak peduli terhadap lingkungan hidup. Manusia mandiri bukanlah manusia yang lepas dari lingkungannya, melainkan manusia yang bertransenden terhadap lingkungannya. Ketidakpedulian terhadap lingkungan hidup merupakan gejala perilaku impulsif, yang menunjukkan bahwa kemandirian masyarakat masih rendah. 3. Sikap hidup konformistis tanpa pemahaman dan konformistik dengan mengorbankan prinsip. Mitos bahwa segala sesuatunya bisa diatur yang berkembang dalam masyarakat menunjukkan adanya ketidakjujuran dalam berpikir dan bertindak serta kemandiriann yang masih rendah. Gejala-gejala mempersiapkan tersebut merupakan individu-individu bagian yang kendala mengarungi utama kehidupan dalam masa mendatang yang semakin kompleks dan penuh tantangan. Oleh sebab itu, perkembangan kemandirian peserta didik menuju ke arah kesempurnaan menjadi sangat penting untuk dilakukan secara serius, sistematis dan terprogram. Dengan demikian, upaya-upaya yang dapat dilakukan oleh guru untuk mewujudkan peserta didik yang mandiri, antara lain: 1. Mengembangkan proses belajar mengajar yang demokratis, yang memungkinkan peserta didik merasa dihargai. 2. Mendorong peserta didik untuk berpartisipasi aktif dalam pengambilan keputusan dan dalam berbagai kegiatan sekolah. Seperti memberikan kepercayaan mereka dalam mengorganisasi sebuah kegiatan. 3. Memberi kebebasan kepada peserta didik untuk mengeksplorasi lingkungan, mendorong rasa ingin tahu mereka. 4. Penerimaan positif tanpa syarat kelebihan dan kekurangan peserta didik, tidak membeda-bedakan perserta didik yang satu dengan yang lain. 5. Menjalin hubungan yang harmonis dan akrab dengan peserta didik, baik dalam proses kegiatan belajar mengajar maupun di limgkungan masyarakat.
  43. 43. DAFTAR PUSTAKA Asrori, Mohammad. 2008. Psikologi Pembelajaran. Bandung: CV. Wacana Prima. B, Clark. 1998. Growing Up Gifted. Third Edition. Ohio: A Bell and Howell Information Company. Buchori, Mochtar. 1994. Spektrum Problematika Pendidikan di Indonesia. Yogjakarta: Tiara Wacana. E.B. Hurlock. 1991. The Psichology of Adolescence. New York: Houghton Mifflin. Engkoswara. 2001. Paradigma Manajemen Pendidikan Menyongsong Otonomi Daerah. Bandung: Yayasan Amal Keluarga, cetakan kedua. Kartadinata, Sunaryo. 1988. Profil Kemandirian dan Orientasi Timbangan Sosial Mahasiswa serta Kaitannya dengan Perilaku Empatik dan Orientasi Nilai Rujukan. Bandung: IKIP Bandung. Steiberg. 1993. Counseling the Gifted and Talent. Denver, Colorado: Love Publishing. 5. Pada awal perkuliahan Anda telah mempelajari berbagai teori pembelajaran a. Di antara berbagai teori pembelajaran tersebut teori pembelajaran yang manakah yang paling baik menurut Anda, dan berikan alasannya. b. Alasan apakah yang mendasari banyaknya teori pembelajaran yang disusun oleh para ahli. c. Rumuskan sebuah teori belajar yang paling sesuai dengan kondisi sekarang menurut pengalaman dan pengetahuan Anda sebagai pendidik yang di dalamnya memuat; paradigma teori, definisi teori, karakteristik teori, proses pelaksanaan teori dan hasil yang diharapkan dari teori tersebut. Penjelasan: a. Teori pembelajaran yang paling baik Kriteria teori pembelajaran yang baik (ideal) yaitu; formal, akurat, konsisten secara internal, dan memiliki cakupan yang luas mengenai pembelajaran dan motivasi. Di antara teori-teori pembelajaran yanga ada
  44. 44. tidak ada teori yang paling baik. Setiap teori memiliki kekurangan dan kelebihan.Teori itu dikombinasikan dalam proses pembelajaran agar tujuan pembelajaran dapat tercapai. Guru menggunakan teori pembelajaran sesuai dengan pemahaman mereka. terkadang guru menggunakan lebih dari satu teori pembelajaran dalam proses pembelajaran. Hal ini dilakukan agar tujuan dari pembelajaran dapat tercapai. Teori-teori pembelajaran yang mereka gunakan yaitu, teori behavioristik dalam pembelajaran, teori pemrosesan informasi, teori metakognisi, teori belajar sosial, teori problem solving (berdasarkan masalah), dan teori konstruktivisme. Teori Behavioristik dalam Pembelajaran: Teori ini menjelaskan terjadinya proses pembelajaran adalah “pengkondisian klasik (classical conditioning) yang dipelopori oleh Ivan Pavlov dan “pengkondisian operan” (operant conditioning) yang dipelopori oleh Burrhus F. Skinner. Teori behavioristik lebih menekankan pada perubahan tingkah sebagai hasil belajar. Teori behavioristik menganut model hubungan stimulusrespon yang mendudukan orang yang belajar sebagai individu yang pasif. Respon atau perilaku tertentu dengan menggunakan metode pelatihan atau pembiasaan semata. Munculnya perilaku akan semakin kuat bila diberikan penguatan dan akan menghilang bila dikenai hukuman. Menurut teori ini dalam belajar yang penting adalah input yang berupa stimulus dan output yang berupa respon. Stimulus adalah apa saja yang diberikan guru kepada pebelajar, sedangkan respon berupa reaksi atau tanggapan pebelajar terhadap stimulus yang diberikan oleh guru tersebut. Proses yang terjadi antara stimulus dan respon tidak penting untuk diperhatikan karena tidak dapat diamati dan tidak dapat diukur, yang dapat diamati adalah stimulus dan respon, oleh karena itu apa yang diberikan oleh guru (stimulus) dan apa yang diterima oleh pebelajar (respon) harus dapat diamati dan diukur. Teori ini mengutamakan pengukuran, sebab pengukuran
  45. 45. meruapakan suatu hal penting untuk melihat terjadi atau tidaknya perubahan tingkah laku tersebut. Faktor lain yang dianggap penting oleh aliran behavioristik adalah faktor (reinforcement). Jika sesuatu yang tidak mengenakkan pebelajar sehingga membuat ia melakukan kesalahan itu dikurangi bukan malah ditambah dan pengurangan ini mendorong pebelajar untuk memperbaiki kesalahannya, maka inilah yang disebut penguatan negatif. Lawan dari penguatan negatif adalah penguatan positif (positive reinforcement). Kedua penguatan ini bertujuan untuk memperkuat respon. Namun bedanya adalah penguat positif menambah, sedangkan penguat negatif adalah mengurangi agar memperkuat respon. Aplikasi teori pembelajaran behavioristik dalam pembelajaran: Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menerapkan teori behavioristik adalah ciri-ciri kuat yang mendasarinya yaitu: 1. Mementingkan pengaruh lingkungan 2. Mementingkan bagian-bagian (elementalistik) 3. Mementingkan peranan reaksi 4. Mengutamakan mekanisme terbentuknya hasil belajar melalui prosedur stimulus respon 5. Mementingkan peranan kemampuan yang sudah terbentuknya sebelumnya. 6. Mementingkan pembentukan kebiasaan melalui latihan dan pengulangan 7. hasil belajar yang dicapai adalah munculnya perilaku yang diinginkan Peran Guru: 1. Menyusun bahan pelajaran dalam bentuk yang sudah siap (modul, instruksi, dll). 2. Guru tidak banyak memberikan ceramah, tetapi instruksi singkat diikuti contoh-contoh (dilakukan sendiri/simulasi). 3. Bahan pelajaran disusun sederhana menuju kompleks.
  46. 46. 4. Tujuan pembelajaran dibagi dalam bagian-bagian kecil yang ditandai dengan pencapaian suatu keterampilan tertentu. 5. Pembelajaran berorientasi pada hasil yang dapat diukur dan diamati. 6. Kesalahan harus diperbaiki. 7. Pengulangan dan latihan digunakan supaya perilaku yang diinginkan dapat menjadi kebiasaan. Hasil yang diharapkan dari penerapan teori behavioristik ini adalah terbentuknya suatu perilaku yang diinginkan. 8. Perilaku yang diinginkan mendapat penguatan positif dan perilaku yang kurang sesuai mendapat penghargaan negatif. 9. Evaluasi atau penilaian didasari atas perilaku yang tampak. Peran Siswa: 1. Berlaku (doing) sesuai instruksi. 2. Meniru perilaku yang dicontoh. 3. Mengikuti aturan-aturan yang ditetapkan (positif-diulangi, negatifdihilangkan). 4. Berlatih melalui pengulangan dan pembiasaan. 5. Menguasai keterampilan dasar sebagai persyaratan penguasaan keterampilan selanjutnya. Teori pembelajaran behavioristik memang merupakan teori yang paling dulu dikenal dibandingkan teori-teori pembelajaran lainnya. Walaupun demikian bukan berarti teori ini tidak dapat dapat diterapkan pada masa sekarang. Dalam penerapannya pada masa kini, sebagai contoh: ketika siswa baru saja mendapatkan pelajaran Shalat, guru menuntunnya untuk menerapkan dalam kehidupan sehari-hari sebagai rutinitas secara tepat sesuai dengan norma agama. Selain itu, guru perlu menerangkan dan membangun penghayatan makna shalat. Berdasarkan contoh tersebut terlihat bahwa meskipun teori behavioristiknya masih sangat besar, namun melibatkan teori lain seperti konstruktivisme yaitu tatkala guru berupaya membangun pengetahuan siswa melalui pengalamannya mengerjakan
  47. 47. Shalat. Pengetahuan yang dibangun berupa makna Shalat yang hadir melalui perasaannya akibat penghayatan ketika melakukan Shalat. Teori Pemrosesan Informasi dalam Pembelajaran: Model pemprosesan informasi pada mulanya dilakukan dengan menggunakan sistem komputer sebagai analogi. Bagaimanapun disadari bahwa penggunaan sistem komputer sebagai analogi cara manusia memproses, menyimpan dan mengingat kembali informasi sesungguhnya kurang tepat karena terlalu menyederhanakan manusia. Cara manusia memproses informasi sesungguhnya lebih kompleks dibandingkan dengan komputer. Teori pembelajaran pemrosesan informasi adalah bagian dari teori belajar Sibernetik. Secara sederhana pengertian belajar menurut belajar sibernetik adalah pengolahan informasi. Dalam teori ini, seperti psikologi kognitif, bagi sibernetik mengkaji proses belajar penting dari hasil belajar, namun yang lebih penting dari kajian proses belajar itu sendiri adalah sistem informasi, sistem informasi inilah yang pada akhirnya akan menentukan proses belajar. Teori sibernetik berasumsi bahwa tidak ada satu proses belajar pun yang ideal untuk segala situasi, dan cocok untuk semua siswa. Asumsi ini didasarkan pada suatu pemahaman yaitu cara belajar sangat ditentukan oleh sistem informasi. Dengan penjelasan saat seorang siswa dapat memperoleh informasi dengan satu proses dan siswa yang lain juga dapat memperoleh informasi yang sama namun dengan proses belajar yang berbeda. Menurut Gagne tahapan proses pembelajaran meliputi delapan fase yaitu; (1) motivasi, (2) pemahaman; (3) pemerolehan; (4) penyimpanan; (5) ingatan kembali; 96) generalisasi; (7) perlakuan dan (8) umpan Balik. Menurut Slavin (2000: 175), teori pemrosesan informasi adalah teori kognitif tentang belajar yang menjelaskan pemrosesan, penyimpanan dan pemanggilan kembali pengetahuan dari otak. Teori ini menjelaskan bagaimana seseorang memperoleh sejumlah informasi dan dapat diingat
  48. 48. dalam waktu yang cukup lama. Oleh karena itu, perlu menerapkan suatu strategi belajar tertentu yang dapat memudahkan semua informasi diproses di dalam otak melalui beberapa indera. Analisis Kelebihan: dengan menggunakan teori pemprosesan informasi dalam pembelajaran akan membantu meningkatkan keaktifan siswa untuk berpikir dalam kegiatan pembelajaran. Siswa akan berusaha mengaitkan suatu kejadian atau proses pembelajaran yang menarik dengan materi yang disampaikan, karena dalam teori pemprosesan informasi guru atau pendidik dituntut untuk kreatif dalam memberikan pengajaran terhadap peserta didik. Yang dimaksud guru kreatif tersebut adalah guru mampu menyajikan materi pembelajaran dengan menggunakan alat bantu dan metode penyampaian yang dapat menarik siswa sehingga, siswa akan mudah mengingat dan memahami materi yang disampaikan. Analisis Kelemahan: Jika seseorang guru tidak bisa menyampaikan materi pembelajaran dengan metode dan alat bantu yang dapat menarik siswa, maka pembelajaran akan terasa membosankan. Sehingga tidak akan menarik perhatian siswa yang mengakibatkan tidak tercapainya tujuan pembelajaran. Selain itu, apabila menghadapi siswa atau peserta didik yang benar-benar tidak mampu diajak untuk aktif berpikir maka akan terjadi ketidaksingkronan antara pendidik dan peserta didik sehingga tujuan pembelajaran tidak akan tercapai Teori Metakognisi dalam Pembelajaran: Istilah metakognisi yang dalam bahasa Inggris dinyatakan dengan metacognition berasal dari dua kata yang dirangkai yaitu Meta dan Kognisi (cognition). Istilah Meta berasal dari bahasa Yunani μετά yang dalam bahasa Inggris diterjemahkan dengan (after, beyond, with, adjacent), adalah suatu prefik yang dugunakan dalam bahasa Inggris untuk menunjukkan pada suatu abstraksi dari suatu konsep. (Wikipedia, Free Encyclopedia, 2008). Sedangkan cognition, menurut Ensklopedia tersebut berasal dari
  49. 49. bahasa Latin yaitu cognoscere, yang berarti mengetahui (to know) dan mengenal (to recognize). Kognisi, disebut juga gejala-gejala pengenalan, merupakan “The act or process of knowing including both awareness and judgement” (Webster‟s Seventh New Collegiate Dictionary, 1972 : 161). Sementara itu Huitt (2005) menyatakan “Cognition refers to the process of coming to know and understand; the process of encoding, storing, processing, retrieving information.” . Metakognisi (metacognition) merupakan suatu istilah yang diperkenalkan oleh Flavell pada tahun 1976. Menurut Flavell, sebagaimana dikutip oleh Livingston (1997), metakognisi terdiri dari pengetahuan metakognitif (metacognitive knowledge) dan pengalaman atau regulasi metakognitif (metacognitive experiences or regulation). Pengetahuan metakognitif menunjuk pada diperolehnya pengetahuan tentang proses-proses kognitif, pengetahuan yang dapat dipakai untuk mengontrol proses kognitif. Sedangkan pengalaman metakognitif adalah proses-proses yang dapat diterapkan untuk mengontrol aktivitas-aktivitas kognitif dan mencapai tujuan-tujuan kognitif.Sedangkan Livingstone (1997) mendefinisikan metakognisi sebagai thinking about thinking atau berpikir tentang berpikir. Metakognisi, menurut tokoh tersebut adalah kemampuan berpikir di mana yang menjadi objek berpikirnya adalah proses berpikir yang terjadi pada diri sendiri. Ada pula beberapa ahli yang mengartikan metakognisi sebagai thinking about thinking, learning to think, learning to study, learning how to learn, learnig to learn, learning about learning (NSIN Research Matters No. 13, 2001). Sementara itu Margaret W. Matlin (1998: 256) dalam bukunya yang diberi judul Cognition, menyatakan : “Metacognition is our knowledge, awareness, and control of our cognitive process” . Metakognisi, menurut Matlin, adalah pengetahuan, kesadaran, dan kontrol terhadap proses kognitif yang terjadi pada diri sendiri.
  50. 50. Wellman (1985) sebagaimana pendapatnya dikutip oleh Usman Mulbar (2008) menyatakan bahwa: Metacognition is a form of cognition, a second or higher order thinking process which involves active control over cognitive processes. It can be simply defined as thinking about thinking or as a “person’s cognition about cognition” Metakognisi, menurut Wellman, sebagai suatu bentuk kognisi, atau proses berpikir dua tingkat atau lebih yang melibatkan pengendalian terhadap aktivitas kognitif. Karena itu, metakognisi dapat dikatakan sebagai berpikir seseorang tentang berpikirnya sendiri atau kognisi seseorang tentang kognisinya sendiri. William Peirce mendefinisikan metakognisi secara umum dan secara khusus. Menurut Peirce (2003), secara umum metakognisi adalah berpikir tentang berpikir. Sedangkan secara khusus, dia mengutip definisi metakognisi yang dibuat oleh Taylor, yaitu “an appreciation of what one already knows, together with a correct apprehension of the learning task and what knowledge and skills it requires, combined with the ability to make correct inferences about how to apply one’s strategic knowledge to a particular situation, and to do so efficiently and reliably.” (Peirce, 2003). Tokoh berikut yang juga mendefinisikan metakognisi antara lain Hamzah B. Uno. Menurut Uno (2007: 134) metakognisi merupakan keterampilan seseorang dalam mengatur dan mengontrol proses berpikirnya. Taccasu Project (2008) mendiskripsikan pengertian metakognisi sebagai berikut ini: Metacognition is the part of planning, monitoring and evaluating the learning process. Metacognition is is knowledge about one’s own cognitive system; thinking about one’s own thinking; essential skill for learning to learning. Metacognition includes thoughts about what are we know or don’t know and regulating how we go about learning. Metacognition involves both the conscious awareness and the conscious control of one’s learning.
  51. 51. Metacognition is learning how to learn involves possessing or acquiring the knowledge and skill to learn effectively in whatever learning situation learners encounters. Metakognisi, sebagaimana dideskripsikan pengertiannya oleh Taccasu Project pada dasarnya adalah kemampuan seseorang dalam belajar, yang mencakup bagaimana sebaiknya belajar dilakukan, apa yang sudah dan belum diketahui, yang terdiri dari tiga tahapan yaitu perencaan mengenai apa yang harus dipelajari, bagaimana, kapan mempelajari, pemantauan terhadap proses belajar yang sedang dia lakukan, serta evaluasi terhadap apa yang telah direncanakan, dilakukan, serta hasil dari proses tersebut. Berdasarkan beberapa definisi yang telah dikemukakan pada uraian di atas dapat diidentifikasi pokok-pokok pengertian tentang metakognisi sebagai berikut. Metakognisi merupakan kemampuan jiwa yang termasuk dalam kelompok kognisi. Metakognisi merupakan kemampuan untuk menyadari, mengetahui, proses kognisi yang terjadi pada diri sendiri. Metakognisi merupakan kemampuan untuk mengarahkan proses kognisi yang terjadi pada diri sendiri. Metakognisi merupakan kemampuan belajar bagaimana mestinya belajar dilakukan yang meliputi proses perencanaan, pemantauan, dan evaluasi. Metakognisi merupakan aktivitas berpikir tingkat tinggi. Dikatakan demikian karena aktivitas ini mampu mengontrol proses berpikir yang sedang berlangsung pada diri sendiri. Teori Belajar Sosial dalam Pembelajaran: Teori belajar sosial dikenalkan oleh Albert Bandura, yang mana konsep dari teori ini menekankan pada komponen kognitif dari pikiran, pemahaman dan evaluasi. Menurut Bandura, orang belajar melalui pengalaman langsung atau pengamatan (mencontoh model). Orang belajar dari apa yang ia baca,
  52. 52. dengar, dan lihat di media, dan juga dari orang lain dan lingkungannya. (Sihnu Bagus). Albert Bandura mengemukakan bahwa seorang individu belajar banyak tentang perilaku melalui peniruan/modeling, bahkan tanpa adanya penguat (reinforcement) sekalipun yang diterimanya. Proses belajar semacam ini disebut “observational learning” atau pembelajaran melalui pengamatan. Albert Bandura (1971), mengemukakan bahwa teori pembelajaran sosial membahas tentang (1) Bagaimana perilaku kita dipengaruhi oleh lingkungan melalui penguat (reinforcement) dan observational learning, (2) Cara pandang dan cara pikir yang kita miliki terhadap informasi, (3) Begitu pula sebaliknya, bagaimana perilaku kita mempengaruhi lingkungan kita dan menciptakan penguat (reinforcement) dan observational opportunity. Teori belajar sosial menekankan observational learning sebagai proses pembelajaran, yang mana bentuk pembelajarannya adalah seseorang mempelajari perilaku dengan mengamati secara sistematis imbalan dan hukuman yang diberikan kepada orang lain. Dalam observational learning terdapat empat tahap belajar dari proses pengamatan atau modeling proses yang terjadi dalam observational learning tersebut antara lain : 1. Atensi, dalam tahapan ini seseorang harus memberikan perhatian terhadap model dengan cermat. 2. Retensi, tahapan ini adalah tahapan mengingat kembali perilaku yang ditampilkan oleh model yang diamati maka seseorang perlu memiliki ingatan yang bagus terhadap perilaku model. 3. Reproduksi, dalam tahapan ini seseorang yang telah memberikan perhatian untuk mengamati dengan cermat dan mengingat kembali perilaku yang telah ditampilkan oleh modelnya maka berikutnya adalah mencoba menirukan atau mempraktekkan perilaku yang dilakukan oleh model. 4. Motivasional, tahapan berikutnya adalah seseorang harus memiliki motivasi untuk belajar dari model.
  53. 53. Teori Albert Bandura lebih lengkap dibandingkan dengan teori belajar sebelumnya, karena itu menekankan bahwa lingkungan dan perilaku seseorang dihubungkan melalui sistem kognitif orang tersebut. Bandura memandang tingkah laku manusia bukan semata-mata refleks atas stimulus, melainkan juga akibat reaksi yang timbul akibat interaksi-interaksi antara lingkungan dengan kognitif manusia itu sendiri. Pendekatan teori belajar sosial lebih ditekankan pada perlunya condisioning (pembiasaan merespons) dan imitation (peniruan). Selain itu, pendekatan belajar sosial menekankan pentingnya penelitian empiris dalam mempelajari perkembangan anak-anak. Penelitian ini berfokus pada proses yang menjelaskan perkembangan anak-anak, faktor sosial dan kognitif. Ada beberapa manfaat dari modeling atau belajar observasional, contohnya yaitu: a. Mereduksi atau mengeliminasi hambatan Belajar observasi melalui model ini, bisa menghilangkan hambatan yang dialami oleh seseorang. Misalnya, seseorang sangat takut akan ular. Dengan proses pengamatan terhadap model yang dengan mudah memegang dan menyentuh ular. Si pengamat akan berpendapat bahwa ular bukan merupakan hewan yang terlalu menakutkan, dan hasil yang didapatkan bahwa si pengamat mulai belajar untuk tidak takut terhadap ular. b. Mengajarkan keahlian baru Dengan mengamati model, si pengamat dapat memperoleh keahlian baru, dengan cukup mengamati. c. Menghambat respons Melihat model mendapatkan ganjaran hukuman atas perbuatan yang dilakukannya, dapat membuat respons si pengamat terhadap situasi yang sama menjadi terhambat.
  54. 54. d. Memfasilitasi respons Memfasilitasi di sini berupa dengan proses pengamatan yang dilakukan dapat meningkatnya kemungkinan si pengamat untuk melakukan respon yang sama. e. Mengajarkan kreativitas Mengajarkan kreativitas ini dapat dilakukan dengan cara menunjukkan kepada pengamat beberapa model yang menyebabkan pengamatan mengadopsi kombinasi berbagai karakteristik atau gaya. f. Mengajarkan kaidah dan aturan umum Penggunaan modeling, tidak selalu memicu imitasi dari pengamat. Pengamat bisa mempelajari apa kaidah atau prinsip yang dicontohkan dalam berbagai pengalamn modeling, kemudian prinsip dan kaidah yang telah dipahami bisa dipakai secara efektif untuk memecahkan problem yang berbeda dari situasi sebelumnya. Dalam prosesnya, pengamat harus mengamati berbagai macam situasi yang memiliki kaidah atau prinsip yang sama, mengambil inti sari kaidah atau prinsip dari berbagai pengalaman berbeda, lalu menggunakan kaidah atau prinsip itu dalam situasi yang baru dan berbeda. Kelebihan dan kekurangan teori Sosial Albert Bandura: Metode ini sangat cocok untuk pemerolehan kemampuan yang membutuhkan praktik dan pembiasaan yang mengandung unsure kecepatan spontanitas kelenturan daya tahan dan sebagainya. Teori ini juga cocok diterapkan untuk melatih anak-anak yang masih membutuhkan peran orang tua. Kekurangan metode ini adalah pembelajaran siswa yang berpusat pada guru bersifat mekanistis dan hanya berorientasi pada hasil. Murid dipandang pasif, murid hanya mendengarkan, menghafal penjelasan guru sehingga guru sebagai sentral dan bersifat otoriter.
  55. 55. Teori Problem Solving dalam Pembelajaran Problem solving atau penyelesaian suatu masalah dalam proses pembelajaran melibatkan pelbagai jenis pemikiran atau kognisi seperti mengidentifikasi, mengkategori, menyusun, membuat inferensi, merumuskan analogi, dan mengingat kembali. Strategi penyelesaian masalah: a. Algoritma: adalah prosedur langkah demi langkah yang bersifat sistematik dan konsisten serta menghasilkan penyelesaian yang sama setiap kali digunakan. b. Heuristik: adalah jalan pintas yang memiliki kemungkinan tinggi untuk membawa kepada penyelesaian yang tepat (rules of thumb). Ini merupakan butir-butir informasi lama yang pernah digunakan dalam membantu penyelesaian masalah pada masa lalu. c. Merumuskan Sub-Tujuan: adalah strategi memperincikan suatu masalah yang kompleks ke dalam beberapa sub-tujuan atau sub-masalah sehingga memudahkan dalam penyelesaiannya. Keunggulan dan kelemahan teori belajar Problem Solving dalam pembelajaran: Sebagai salah satu alternatif teori pembelajaran, pemecahan masalah (problem solving) memiliki beberapa keunggulan (Wina Sanjaya, 2006: 220), diantaranya: a. Pemecahan masalah (problem solving) merupakan teori pembelajaran yang mencakup bagus untuk lebih memahami isi pelajaran. b. Pemecahan masalah (problem solving) dapat memberikan kepuasan tersendiri untuk menemukan pengetahuan baru bagi siswa dalam setiap mata pelajaran yang mereka hadapi. c. Pemecahan masalah (problem solving) dapat meningkatkan aktivitas pembelajaran siswa agar aktif. d. Pemecahan masalah (problem solving) dapat membantu siswa untuk mengembangkan pengetahuan barunya dan bertanggung jawab dalam
  56. 56. pembelajaran yang mereka lakukan serta mengarahkan cara belajar mandiri. e. Melalui pemecahan masalah (problem solving) bisa menunjukkan kepada siswa bahwa setiap mata pelajaran khususnya akuntasi, pada dasarnya merupakan cara berpikir, dan sesuatu yang harus dimengerti oleh siswa, bukan hanya sekadar dari guru saja. f. Pemecahan masalah (problem solving) dianggap lebih menyenangkan dan memberikan pengalaman belajar sehingga merangsang minat serta disukai siswa. g. Pemecahan kemampuan masalah siswa (problem untuk solving) berpikir dapat mengembangkan dan mengembangkan kritis kemampuan mereka untuk menyesuaikan dengan pengetahuan baru. h. Pemecahan masalah (problem solving) dapat memberikan kesempatan pada siswa untuk mengaplikasikan pengetahuan yang mereka miliki dalam dunia nyata. i. Pemecahan masalah (problem solving) dapat mengembangkan minat siswa untuk terus-menerus (kontinuitas) belajar sekalipun belajar pada pendidikan formal telah berakhir atau belajar sepanjang hayat. Kelemahan teori pembelajaran Problem Solving: a. Pemecahan masalah (problem solving) dianggap oleh para siswa sebagai suatu hal yang merepotkan karena harus melalui tahapan-tahapan. b. Manakala siswa tidak memiliki minat atau tidak mempunyai kepercayaan bahwa masalah yang dipelajari sulit untuk dipecahkan maka mereka akan merasa ragu untuk mencoba. c. Keberhasilan teori pembelajaran melalui pemecahan masalah (problem solving) membutuhkan cukup waktu yang lama untuk persiapan. d. Karena siswa cenderung untuk bekerja sendiri, mereka mungkin tidak dapat “menemukan” semua hal yang seharusnya mereka dapatkan. e. Siswa yang menggunakan pemecahan masalah (problem solving) yang tidak tepat mungkin akan membuat kesimpulan yang salah.
  57. 57. Teori Konstruktivisme dalam pembelajaran: Tekanan utama teori konstruktivisme adalah lebih memberikan tempat kepada siswa/subjek didik dalam proses pembelajaran daripada guru atau instruktur. Teori berpandangan bahwa siswa yang berinteraksi dengan berbagai objek dan peristiwa sehingga mereka memperoleh dan memahami pola-pola penanganan terhadap objek dan peristiwa tersebut. Dengan demikian, siswa sesungguhnya mampu membangun konseptualisasi dan pemecahan masalah mereka sendiri. Oleh karena itu, kemandirian dan kemampuan berinisiatif dalam proses pembelajaran sangat didorong untuk dikembangkan. Ciri-Ciri Pembelajaran Konstruktivisme: Ada sejumlah ciri-ciri proses pembelajaran yang sangat ditekankan oleh teori konstruktivisme, yaitu: a. Menekankan pada proses belajar, bukan proses mengajar. b. Mendorong terjadinya kemandirian dan inisiatif belajar pada siswa. c. Memandang siswa sebagai pencipta kemauan dan tujuan yang ingin dicapai. d. Berpandangan bahwa belajar merupakan suatu proses, bukan menekankan pada hasil. e. Mendorong siswa untuk mampu melakukan penyelidikan. f. Menghargai peranan pengalaman kritis dalam belajar. g. Mendorong berkembangnya rasa ingin tahu secara alami pada siswa. h. Penilaian belajar lebih menekankan pada kinerja dan pemahaman siswa. i. Mendasarkan proses belajarnya pada prinsip-prinsip teori kognitif. j. Banyak menggunakan terminologi kognitif untuk menjelaskan proses pembelajaran; seperti: prediksi, inferensi, kreasi, dan analisis. k. Menekankan pentingnya “bagaimana” siswa belajar. l. Mendorong siswa untuk berpartisipasi aktif dalam dialog atau diskusi dengan siswa lain dan guru. m. Sangat mendukung terjadinya belajar kooperatif. n. Melibatkan siswa dalam situasi dunia nyata.

×