Standar air tanah
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Standar air tanah

on

  • 2,363 views

 

Statistics

Views

Total Views
2,363
Views on SlideShare
2,363
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
79
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

Standar air tanah Standar air tanah Presentation Transcript

  • STANDAR AIR TANAH
    Kelompok 4:
    BintangRonauli S. 3215070153
    DewiMuliyati 3215070155
    HerlinDestiani 3215070154
  • Definisi Air Tanah
    Air yang terdapat dalam lapisan tanah atau bebatuan di bawah permukaan tanah
    Air tanah merupakan salah satu sumber daya air yang keberadaannya terbatas dan kerusakannya dapat mengakibatkan dampak yang luas serta pemulihannya sulit dilakukan.
  • Definisi Air Tanah
    Air hujan yang merembeskebawahakhirnyamencapaizonapenjenuhan, yaituzonadimanasemuapori-poribatuanberisi air. Batas zonapenjenuhandisebutmeja air ataumuka air tanah. Zonatakjenuhdiatasmeja air dinamakanzonaaerasiyaituzonadimanapori-poritanahhanyasebagianataubahkantidakterisi air.
  • Volume air tanahtergantungpada:
    · jumlahcurahhujan
    · lama curahhujan
    · tingkatcurahhujan
    · lerengdaratan
    · derajatpermeabilitas, yaituukurankemampuanbahanuntukditembus air.
    · porositas, yaitupersen volume ruangsuatubahan yang kosong.
    · penutupanvegetasidipermukaanbumi.
  • Ditinjau dari kedudukannya terhadap permukaan
    Air Tanah terbagimenjadi:
    Air tanahdangkaladalah air tanah yang terdapatpadalapisantanahdiataszonaaerasi(belum memenuhi syarat untuk diminum karena mudah tercemar).
    Air tanahdalamadalah air tanah yang terdapatpadalapisantanah yang terdapatdalamzonaaerasidanzonapenjenuhan (sudah mengalami perjalanan panjang sehinggaair inijauh lebih murni, dan pada umumnya dapat langsung diminum, namun memerlukan pemeriksaan laboratorium untuk memastikan kualitasnya).
  • Sumurartesisterjadiketika aquifer (suatulapisanbatuandimana air tanahdapatbergerak) yang berpangkaldaritempat yang tinggiberadadiantaradualapisanbatuankedap air yang miring. Jikadilakukanpengeboranpadatempat yang rendah, perbedaanketinggianpangkal aquifer inimenyebabkanterjadibedapotensial yang besar, yang dapatmendorong air memancarkeluardengankuat.
  • PengujianPotensi Air Tanah
    Untuk mengetahui potensi air tanah secara pasti diperlukan
    Data primer
    Data Sekunder
  • Data Primer
    Air bawah tanah dan yang berkaitan dikumpulkan secara in-situ yakni dari suatu kegiatan survei lapangan berupa : evaluasi hidrogeologi, dan hidrologi meliputi : sumur gali, mata air, dan fasilitas lain yang serupa.
  • Data Sekunder
    Air bawah tanah dan yang berkaitan dikumpulkan dari berbagai sumber antara lain meliputi : Peta topografi, data hasil kegiatan pemboran, data hasil pengukuran geofisika, data hasil pengukuran geofisika, data fisik air kimia bawah tanah, data hidroklimatologi, data hidrologi berupa aliran sungai dan aliran permukaan lainnya,data jenis tanah dan tanaman penutup, data penggunaan air bawah tanah.
     
  • Klasifikasi Air Tanah
    Texas Risk Reduction Program (TRRP)membagisumber air tanah ke dalam tiga kelas, berdasarkan penggunaan, kualitas air, dan ketahanan produksi sumur. Adapun ketiga kelas tersebut adalah sebagai berikut:
    Kelas 1: Sumber Primer
    Kelas 2: Sumber Potensial
    Kelas 3: Sumber Nonpotensial
  • Kelas 1: Sumber Primer
    Sumber primer merupakan zona air tanah yang dapat mempengaruhi pasokan air umum yang ada dengan baik, dalam 0,5 mil, groundwater bearing-unit (GWBU). Sumber primer adalah satu-satunya sumber air bawah tanah yang dapat diandalkan di daerah, atau GWBU-nya mampu memproduksi 100gpm air bawah tanah mengalir dari satu sumur berdiameter 12-inci dengan baik dengan Total Dissolved Solids (TDS) isi kurang dari 3000mg/L dan memenuhi semua Standar Air Minum Primer.
  • Kelas 2: Sumber Potensial
    Merupakan zona air tanah yang mempengaruhi sumber pasokan air sumur non-publik dalam 0,5 mil, atau GWBU-nya mampu menghasilkan lebih besar dari 150 galon per hari aliran air bawah tanah dari sumur tunggal berdiameter 4-inci baik dengan konten TDS kurang dari 10.000 mg/L.
  • Kelas 3: Sumber Nonpotensial
    Merupakan zona tanah yang tidak berdampak pasokan air yang ada baik dalam 0,5 mil, dan GWBU-nya tidak mampu menghasilkan lebih besar dari 150 galon per hari aliran air bawah tanah dari tunggal berdiameter 4-inci baik dengan konten TDS kurang dari 10.000 mg / L.
  • Makna Klasifikasi Air Tanah
    Klasifikasi sumber daya air tanah mendefinisikan penilaian tingkat, tingkat konsentrasi keamanan (PCLs), dan respon yang akan diterapkan ke setiap GWBU, sebagai berikut:
    Non-GWBU
    Tanah Tingkat Penilaian:
    Tanah PCLs
    Manajemen Plume Zona untuk Kelas 2 dan 3 GWBUs
    Kelas 1 Tanah Response Tujuan
  • Non-GWBU
    Lubang air di dalam unit geologi yang GWBUs tidak dikenakan tingkat penilaian air bawah tanah, PCLs air tanah, atau air tanah perbaikan persyaratan. Sebaliknya, non-GWBUs adalah tunduk hanya pada tanah tanah yang terkait PCLs dan tanggapan tujuan, serta tujuan respons berlaku non-fase cairan berair (NAPLs), jika ada.
  • Tanah Tingkat Penilaian
    Untuk Yang Terkena Penilaian Properti, terpengaruh Kelas 1 dan 2 tanahsumber harus digambarkan untuk perumahan penilaian tingkatan, sesuai dengan Tingkat 1 perumahan PCLs, untuk relevan kimia keprihatinan (COCs). Untuk Kelas 3 air bawah tanah sumber daya, yang berlaku Kelas 3 tingkat penilaian 100x yang berlaku adalah Kelas 1 atau 2 nilai untuk setiap COC.
  • Tanah PCLs
    Air Tanah PCLs yang ditentukan dalam yang TRRP Tingkat 1 tabel yang dikeluarkan oleh TCEQ dan tidak perubahan di bawah Tier 2 atau Tier 3 PCL evaluasi, kecuali Plume Management Zone (PMZ) disetujui ataumodifikasi dari Risk Based Exposure Limit (RBEL) adalah berwenang. Untuk Kelas 1 atau 2 sumber air bawah tanah, yang PCLs berlaku sesuai dengan Tingkat 1 tabel nilai menelan air tanah jalur (GWGWIng). Untuk Kelas 3 sumber daya air tanah, yang berlaku PCL (GWGWClass3) adalah100x yang GWGWIng untuk setiap COC.
  • Manajemen Plume Zona untuk Kelas 2 dan 3 GWBUs
    Jika disetujui oleh TCEQ, seorang PMZ dapat didirikan untuk terpengaruhzona air tanah dengan baik GWBUs Kelas 2 atau 3 sebutan. Dalam PMZ, konsumsi air tanah PCLs (GWGWIng) dan Kelas 3 pengelolaan air bawah tanah PCLs (GWGWClass3) tidak berlaku. Sebaliknya, respon yang berlakudidasarkan pada tujuan meyakinkan bahwa PCLs tidak melebihi di luar dan yang lainnya PMZ kurang ketat PCLs (AirGWInh-V) tidak melebihi dalam yang PMZ
  • Kelas 1 Tanah Response Tujuan
    Kelas sumber air bawah tanah harus remediated untuk GWGWIngPCLs dalam semua kasus, kecuali untuk bagian yang terkena tanah zona dimana perbaikan tersebut akan ditampilkan ke secara teknis tidak praktis. PMZs tidak dapat diterapkan untuk Kelas 1 sumber air bawah tanah.
  • Klasifikasi Air Tanah di Florida
    Kelas G-II: Air tanah yang dapat diminum di lapisan bawah tanah sumber tunggal yang memiliki kandungan padatan terlarut total kurang dari 10.000 mg/L
    Kelas G-III: Air tanah yang tidak dapat diminum dalam lapisan bawah tanah yang semi-terbatas yang memiliki kandungan padatan terlarut total 10.000 mg/L atau lebih, atau dengan isi 3,000-10,000 mg/L yang telah diklasifikasi ulang, tidak mempunyai potensi sebagai sumber air minum masa depan, atau telah ditunjuk sebagai lapisan bawah tanah yang dikecualikan.
  • Kelas G-IV: Air tanah yang tidak dapat diminum dalam lapisan bawah tanah yang terbatas yang memiliki kandungan padatan terlarut total 10.000mg/L atau lebih.
    Daerah lain biasanya mengklasifikasikan air tanah yang dapat diminum atau tidak dapat diminum dalam beberapa cara.
  • Standar Air Tanah di Florida
    Di Florida, setiap klasifikasi air tanah ke dalam kelas G-I dan G-II harus memenuhi kriteria kualitas air setiap klasifikasi dan dengan kriteria minimum.
    Penggolongan ke Kelas G-III hanya air tanah memenuhi kriteria minimum, dan
    penggolongan ke dalam kelas G-IV air tanah harus memenuhi kriteria minimum yang hanya jika badan pengawas negara menentukan bahaya bagi kesehatan masyarakat, keamanan, atau kesejahteraan.
  • Kriteria Minimum
    Kriteria minimum meliputi semua zat dalam konsentrasi yang berbahaya bagi tanaman, hewan, atau organisme tanah asli dan bertanggung jawab untuk pengobatan atau stabilisasi zat buangan
  • Kriteria minimum juga termasuk zat dalam konsentrasi sebagai berikut:
    Adalah karsinogenik, mutagenik, teratogenik, atau beracun bagi manusia
    Apakah benar-benar beracun bagi spesies asli yang juga berarti bagi masyarakat pengonsumsi air
    Bahaya yang serius bagi kesehatan masyarakat, keamanan, atau kesejahteraan
    Membuat atau merupakan suatu gangguan
    Merusak kelayakan dan pemanfaatan perairan yang berdekatan
    Air yang diklasifikasikan sebagai Kelas G-I dan G-II juga harus memenuhi standar air minum primer dan sekunder.
  • Proteksi Sumur Air Tanah
    Sebuah wilayah pengembangan regulasi adalah pengendalian penggunaan lahan di sekitar sumur air minum atau di daerah pengisian ulang untuk sumur. Kontrol ini membatasi penggunaan kontaminan yang dapat melepaskan dan mempengaruhi kualitas air tanah
    Dengan menerapkan standar itu pada penggunaan tanah di wilayah tertentu, yang disebut perlindungan sumur air tanah (WHP) daerah.
  • Daerah WHP adalah permukaan dan daerah sekitarnya bawah permukaan air sumur umum atau wilayah sumur melalui kontaminan yang dapat lulus dan akhirnya mencapai pasokan air tanah.
  • Masalah air tanah
    Pengambilan air tanah yang berlebihandapatmenimbulkan:
    • tanahamblas
    • menurunkanmeja air (bataszonapenjenuhan)
    • didaerahpantaimenyebabkanintrusi air asin
  • Mencegah kontaminasi oleh zat-zat dan organism yang membahayakan kesehatan manusia.
    Mencegah kontaminasi oleh zat-zat dan organism yang tidak membahayakan kesehatan manusia tetapi mungkin memberikan dampak terhadap kualitas airtanah.
    Dan untuk mencegah perubahan temperature dari airtanah
    Zona Proteksi Air Tanah
  • Zona Proteksi I :
    Mewakili area terdekat disekitar sumur dengan radius 10-15m dari sumur.
    Zona Proteksi II :
    Merupakan zona proteksi yang ditujukan untuk melindungi sumur dari bahaya pencemaran bakteriologi.
    Zona Proteksi III :
    Ditentukan berdasarkan luas penyebaran Cathcment area dari lokasi sumur tersebut berada
    Dasar Teori Zone Proteksi Airtanah