Sterilisator

5,177 views

Published on

Published in: Education
0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
5,177
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
67
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Sterilisator

  1. 1. BAB I PENDAHULUANA. Latar Belakang Jenis dari mikroba sangat berbeda. Hampir disemua daerah biosfir dapat dijumpai mikroba. Di semua tempat yang dihuni manusia dapat dijumpai mikroba yang mampu hidup dan berkembangbiak, contohnya pada cuaca tertentu, pada organisme yang memiliki kulit, pada beberapa tubuh zat cair atau pada udara, air, makanan, kotoran, ataupun ruang berdebu. Baru-baru ini telah ditemukan mikroba yang hidup di puncak gunung dan di dasar laut dalam, dimana manusia tidak dapat bertahan hidup. Mikroba memiliki peran penting dalam kehidupan manusia. Tanpa kehadiran mereka, dunia penuh dengan limbah. Berdasarkan peranannya, mikroba dapat dibagi menjadi tiga golongan. Golongan pertama adalah mikroba yang memiliki peran berguna bagi manusia, yaitu mikroba pengurai, nitrifikasi, nitrogen, usus, dan penghasil antibiotic. Golongan kedua adalah mikroba yang memiliki peran merugikan bagi manusia, yaitu mikroba pembusuk dan pathogen. Golongan ketiga adalah mikroba yang belum diketahui peranannya bagi kepeningan manusia. Mikroba jenis ketiga ini termasuk mikroba yang peranannya kadang berguna bagi manusia, tetapi dilain waktu berperan merugikan. Mikroba patogen merupakan mikroba yang sering menimbulkan penyakit bagi manusia. Aktivitas mikroba patogen dalam bahan pangan adalah memperbesar populasi mikroba dan menghasilkan senyawa racun. Mengkonsumsi bahan pangan demikian akan menyebabkan sakit atau keracunan. Oleh karena itu, digunakan cara untuk memusnahkan dan mengontrol kehidupan mikroba, yaitu salah satunya dengan mensterilisasi alat-alat keperawatan dengan menggunakan alat sterilisasi (sterilisator). 1
  2. 2. B. Tujuan 1. Untuk mengetahui penggunaan autoklaf. 2. Untuk mengetahui petunjuk dalam pemakaian autoklaf dan sterilisator kering. 3. Untuk mempelajari tentang sterilisasi kering. 4. Untuk mengetahui salah satu contoh dari alat sterilisator kering.C. Landasan Teori Autoclave dan sterilisator adalah salah satu jenis alat-alat kesehatan dari tabung bertekanan yang banyak digunakan dalam dunia kedokteran dan laboratorium. Dalam bidang kedokteran dan laboratorium, autoclave dan sterilisator sebagai bagian dari alat-alat kesehatan berfungsi untuk mensterilkan instrumen alat-alat kesehatan dari kuman ataupun bakteri dengan cara memberikan udara uap panas dengan tekanan tertentu. Hakekatnya alat ini merupakan alat untuk mendidihkan air dan bekerja membuat tekanan pada uap panas. Karena uap panas di bawah tekanan akan lebih efektif dalam membunuh mikroorganisme bakteri atau kuman dalam udara lembab dengan temperature dan tekanan yang sama, udara dikeluarkan dan diganti dengan uap. Tekanan uap air panas didalam alat kesehatan autoclave dan sterilisator sebesar kurang lebih sampai 1,0 atm. 2
  3. 3. BAB II PEMBAHASANA. Teori Dasar Sterilisasai adalah tahap awal yang penting dari proses pengujian mikrobiologi. Sterilisasi adalah suatu proses penghancuran secara lengkap semua mikroba hidup dan spora-sporanya. Ada 5 metode umum sterilisasi yaitu : Sterilisasi uap (panas lembap): Sterilisasi uap dilakukan dengan autoklaf menggunakan uap air dalam tekanan sebagai pensterilnya. Sterilisasi panas kering: Sterilisasi panas kering dilakukan dengan menggunakan oven pensteril. Sterilisasi dengan penyaringan Sterilisasi gas Sterilisasi dengan radiasi Metode yang paling umum digunakan untuk sterilisasi alat dan bahan pengujian mikrobiologi adalah metode sterilisasi uap (panas lembap) dan metode sterilisasi panas kering.B. Penggunaan Autoklaf Autoklaf secara luas digunakan dalam mikrobiologi, kedokteran, tato, body piercing, ilmu kedokteran hewan, mikologi, kedokteran gigi, perawatan kaki dan fabrikasi prostetik. Banyak otoklaf bervariasi dalam ukuran dan fungsi tergantung pada media mereka sterilisasi. Beban khas termasuk gelas laboratorium, instrumen bedah, limbah medis, peralatan perawatan pasien, tempat tidur hewan kandang, dan kaldu Lysogeny. Sebuah aplikasi penting dari otoklaf tumbuh dalam perawatan pra- pembuangan dan sterilisasi bahan limbah, seperti limbah rumah sakit patogenik. Mesin dalam kategori ini sebagian besar beroperasi di bawah prinsip yang sama seperti autoclave asli dalam bahwa mereka mampu menetralisir agen berpotensi menular dengan memanfaatkan uap bertekanan dan air panas. Sebuah generasi baru dari limbah konverter mampu mencapai efek yang sama tanpa pembuluh tekanan apapun untuk mensterilkan media kultur, bahan karet, gaun, rias, sarung 3
  4. 4. tangan dll Hal ini terutama berguna untuk bahan yang tidak dapat menahan suhulebih tinggi dari oven udara panas. Untuk semua-kaca jarum suntik, sebuah ovenudara panas adalah metode sterilisasi yang lebih baik. Autoclaf juga banyak digunakan untuk menyembuhkan komposit dan dalamvulkanisasi karet. Panas tinggi dan tekanan yang otoklaf memungkinkanmembantu untuk memastikan bahwa sifat fisik tertinggi yang mungkin dicapairepeatably. Aerospace dan sparmakers (untuk perahu layar khususnya) telahotoklaf lebih dari 50 kaki panjang, beberapa lebih dari 10 kaki lebar. Hal inisangat penting untuk memastikan bahwa semua udara yang terjebak dihapus,karena udara panas yang sangat miskin untuk mencapai kemandulan. Uap pada134 ° C dapat dicapai dalam 3 menit sterilitas yang sama bahwa udara panaspada 160 ° C membutuhkan waktu dua jam untuk mencapai. Metode untukmencapai penghapusan udara meliputi: Perpindahan ke bawah (atau jenis gravitasi) - Sebagai uap memasukiruangan, mengisi daerah atas karena kurang padat dari udara. Ini kompres udarake bawah, memaksa keluar melalui saluran pembuangan. Seringkali perangkatpenginderaan suhu ditempatkan di saluran pembuangan. Hanya ketika evakuasiudara lengkap harus debit berhenti. Arus ini biasanya dikendalikan melaluipenggunaan perangkap uap atau katup solenoid, tetapi lubang berdarah kadang-kadang digunakan, sering bersamaan dengan katup solenoid. Sebagai campuranuap dan udara juga mungkin untuk memaksa keluar campuran dari lokasi diruang lain daripada bagian bawah. Uap berdenyut - Air pengenceran dengan menggunakan serangkaian pulsauap, di mana ruangan tersebut bergantian bertekanan dan kemudiandepressurized tekanan atmosfer dekat. Vakum pompa - pompa untuk menghisap Vacuum campuran udara atauudara / uap dari ruangan. Superatmospheric menggunakan pompa vakum. Ini dimulai dengan sebuahvakum diikuti oleh pulsa uap dan kemudian vakum diikuti oleh pulsa uap.Jumlah pulsa tergantung pada autoklaf tertentu dan siklus dipilih. Subatmospheric - Serupa dengan siklus superatmospheric, tetapi tekananatmosfer ruang tidak pernah melebihi sampai mereka menekan hingga suhusterilisasi. 4
  5. 5. C. Prinsip Cara Kerja Autoklaf Seperti yang telah dijelaskan sebagian pada bab pengenalan alat, autoklaf adalah alat untuk memsterilkan berbagai macam alat & bahan yang menggunakan tekanan 15 psi (2 atm) dan suhu 121ºC. Untuk cara kerja penggunaan autoklaf telah disampaikan di depan. Suhu dan tekanan tinggi yang diberikan kepada alat dan media yang disterilisasi memberikan kekuatan yang lebih besar untuk membunuh sel dibanding dengan udara panas. Biasanya untuk mesterilkan media digunakan suhu 121ºC dan tekanan 15 lb/in2 (SI = 103,4 Kpa) selama 15 menit. Alasan digunakan suhu 121ºC atau 249,80F adalah karena air mendidih pada suhu tersebut jika digunakan tekanan 15 psi. Untuk tekanan 0 psi pada ketinggian di permukaan laut (sea level) air mendidih pada suhu 1000C, sedangkan untuk autoklaf yang diletakkan di ketinggian sama, menggunakan tekanan 15 psi maka air akan memdididh pada suhu 121ºC. Ingat kejadian ini hanya berlaku untuk sea level, jika dilaboratorium terletak pada ketinggian tertentu, maka pengaturan tekanan perlu disetting ulang. Misalnya autoklaf diletakkan pada ketinggian 2700 kaki dpl, maka tekanan dinaikkan menjadi 20 psi supaya tercapai suhu 121ºC untuk mendidihkan air. Semua bentuk kehidupan akan mati jika dididihkan pada suhu 121ºC dan tekanan 15 psi selama 15 menit. Pada saat sumber panas dinyalakan, air dalam autoklaf lama kelamaan akan mendidih dan uap air yang terbentuk mendesak udara yang mengisi autoklaf. Setelah semua udara dalam autoklaf diganti dengan uap air, katup uap/udara ditutup sehingga tekanan udara dalam autoklaf naik. Pada saat tercapai tekanan dan suhu yang sesuai, maka proses sterilisasi dimulai dantimer mulai menghitung waktu mundur. Setelah proses sterilisasi selesai, sumber panas dimatikan dan tekanan dibiarkan turun perlahan hingga mencapai 0 psi. Autoklaf tidak boleh dibuka sebelum tekanan mencapai 0 psi. Untuk mendeteksi bahwa autoklaf bekerja dengan sempurna dapat digunakan mikroba pengguji yang bersifat termofilik dan memiliki endospora yaitu Bacillus stearothermophillus, lazimnya mikroba ini tersedia secara komersial dalam bentuk spore strip. Kertas spore strip ini dimasukkan dalam autoklaf dan disterilkan. Setelah proses sterilisai lalu ditumbuhkan pada media. Jika media tetap bening maka menunjukkan autoklaf telah bekerja dengan baik. 5
  6. 6. D. Sterilisasi Panas Kering Sterilisasi panas kering umumnya digunakan untuk sterilisasi produk farmasi yang berbeda termasuk ampul, botol injeksi dan peralatan produksi. Karena menggunakan sterilisasi panas kering dianggap lebih baik dari sterilisasi uap diberikan bahwa hal itu tidak menimbulkan korosi mesin. Mesin ini juga digunakan untuk mensterilkan cairan dengan kadar air sangat rendah dan juga untuk perawatan serbuk obat. Proses di bantu sebenarnya dalam kehancuran lengkap dari mikro-organisme dan ternyata tidak menimbulkan pencemaran lingkungan atau ketidak nyamanan bagi manusia. Biasanya dibuat dari stainless steel, bentuk dan posisi elemen pemanas di ruang menjamin distribusi temperatur biasa. Keseluruhan proses terdiri dari pengeringan, pemanasan, sterilisasi dan pendinginan tahap. Sterilisasi panas kering biasanya dilakukan dengan menggunakan oven pensteril. Karena panas kering kurang efektif untuk membunuh mikroba dibandingkan dengan uap air panas maka metode ini memerlukan temperature yang lebih tinggi dan waktu yang lebih panjang. Sterilisasi panas kering biasanya ditetapkan pada temperature 160-170oC dengan waktu 1-2 jam. Sterilisasi panas kering umumnya digunakan untuk senyawa-senyawa yang tidak efektif untuk disterilkan dengan uap air panas, karena sifatnya yang tidak dapat ditembus atau tidak tahan dengan uap air. Senyawa-senyawa tersebut meliputi minyak lemak, gliserin (berbagai jenis minyak), dan serbuk yang tidak stabil dengan uap air. Metode ini juga efektif untuk mensterilkan alat-alat gelas dan bedah. Karena suhunya sterilisasi yang tinggi sterilisasi panas kering tidak dapat digunakan untuk alat-alat gelas yang membutuhkan keakuratan (contoh:alat ukur) dan penutup karet atau plastik. 6
  7. 7.  Sterilisator Kering Corona Sterilisasi dengan menggunakan teknologi ozone, sinar gelombang/light wave bertemperatur tinggi. Menggunakan ozone generator, proses cleaning, desinfeksi dan heat drying by light wavedapat dilakukan bersamaan. Mesin akan berhenti bekerja jika pintu ruang dibuka pada saat proses ozonisasi berjalan. Kapasitas : 78 liter. Ukuran : 34 x 42 x 72 Berat bersih /kotor : +/-10,5/11,5kg Temp. : 125 - 150ºCE. Petunjuk Pemakaian Sterilisator 1. Petunjuk pemakaian autoclave: a) Isi autoclave dengan air sesuai kebutuhan. b) Masukan bahan-bahan yang akan disterilkan. c) Tutup dan putar pengunci hingga kencang. d) Pasang steker listrik. e) Atur temperatur sesuai keinginan (biasanya 121 derajat). f) Atur waktu sterilisasi (biasanya 20 menit). g) Geser saklar ke posisi “STER”. h) Sterilisasi akan berhenti sesuai waktu yang ditentukan. i) Posisikan Saklar pada “OFF”. j) Buka Kran uap agar posisi tekanan “O”. k) Cabut steker listrik. l) Lepaskan Pengunci dan buka tutup sterilisator. m) Tunggu sampai dingin dan ambil bahan yang telah disterilkan. 2. Petunjuk pemakaian sterilisator kering (tanpa air): a) Pasang steker listrik. b) Masukan bahan yang akan disterilkan (hanya untuk sterilkan bahan tahan panas). c) Tekan tombol ON/OFF. 7
  8. 8. d) Atur temperatur yang diinginkan (120 derajat).e) Atur waktu sesuai kebutuhan (15 menit).f) Bila waktu selesai steril akan berhenti automatisg) Matikan sterilisator,h) Cabut Steker Listrik.i) Ambil Bahan yang telah disteril. 8
  9. 9. BAB III KESIMPULAN1. Autoklaf secara luas digunakan dalam mikrobiologi, kedokteran, tato, body piercing, ilmu kedokteran hewan, mikologi, kedokteran gigi, perawatan kaki dan fabrikasi prostetik. Autoclaf juga banyak digunakan untuk menyembuhkan komposit dan dalam vulkanisasi karet.2. Prinsip penggunaan autoclave didasarkan pada mikroorganisme, termasuk spora yang tahan panas, mudah terbunuh dengan panas lembab pada tempratur sedikit di atas titik didih air.3. Sterilisasi panas kering biasanya dilakukan dengan menggunakan oven pensteril. Sterilisasi panas kering umumnya digunakan untuk senyawa-senyawa yang tidak efektif untuk disterilkan dengan uap air panas, karena sifatnya yang tidak dapat ditembus atau tidak tahan dengan uap air. 9
  10. 10. DAFTAR PUSTAKAhttp://ekmon-saurus.blogspot.com/2008/11/bab-2-media-pertumbuhan.htmlhttp://www.scribd.com/doc/16574529/petunjuk-praktikum-mikrobiologi-dasarFardiaz, Srikandi. 1992. Mikrobiologi Pangan. Departemen Pendidikan danKebudayaan.PAU. Pangan dan Gizi. Institut Pertanian Bogor.Hadioetomo, R.S. 1993. Mikrobiologi Dasar Dalam Praktek. Granedia: Jakarta.Suriawiria, U. 2005. Mikrobiologi Dasar. Papas Sinar Sinanti: Jakarta.Lim, D. 1998. Microbiology, 2nd Edition, McGrow-hill book. New York. 10

×