Your SlideShare is downloading. ×
penting
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×

Introducing the official SlideShare app

Stunning, full-screen experience for iPhone and Android

Text the download link to your phone

Standard text messaging rates apply

penting

751
views

Published on


0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
751
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
13
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. BAB I PENDAHULUANA. Latar Belakang Pembangunan nasional merupakan rangkaian upaya pembangunan yang berkesinambungan, meliputi seluruh kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara untuk melaksanakan tugas mewujudkan tujuan nasional yang termaktub dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945, antara lain memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Pem- bangunan nasional adalah pembangunan dari, oleh, dan untuk rakyat yang diarahkan untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur yang merata materiil dan spiritual. Pelaksanaan pembangunan khususnya di bidang industri akan berjalan lancar apabila tersedia sumber daya manusia yang berkualitas, yaitu manusia yang terdidik, terampil, punya keahlian dan berdisiplin diberbagai bidang kejuruan. Berpijak dari kebutuhan sumber daya manusia yang berkualitas tersebut, maka usaha pemerintah antara lain adalah menyelenggarakan jalur- jalur pendidikan, baik jalur sekolah maupun jalur pendidikan di luar sekolah. Peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan salah satu penekanan dari tujuan pendidikan, seperti yang tertuang dalam Undang Undang No. 20 Tahun 2003 tentang tujuan Pendidikan Nasional Bab II Pasal 3 yang berbunyi: “Pendidikan Nasional bertujuan mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan 1
  • 2. 2 bertakwa kepada Tuhan YME, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”. Jalur pendidikan merupakan tulang punggung pengembangan SDM yangdimulai dari tingkat dasar sampai perguruan tinggi. Arah pembangunan SDMdi Indonesia ditujukan pada pengembangan kualitas SDM secarakomprehensif meliputi aspek kepribadian dan sikap mental, penguasaan ilmudan teknologi, serta profesionalisme dan kompetensi yang semuanya dijiwaioleh nilai-nilai religius sesuai dengan agamanya. Dengan kata lain,pengembangan SDM di Indonesia meliputi pengembangan kecerdasan akal(IQ), kecerdasan sosial (EQ) dan kecerdasan spiritual (SQ). Sekolah Menengah Kejuruan, yang selanjutnya disingkat SMK, adalahsalah satu bentuk satuan pendidikan formal yang menyelenggarakanpendidikan kejuruan pada jenjang pendidikan menengah sebagai lanjutan dariSMP, MTs, atau bentuk lain yang sederajat atau lanjutan dari hasil belajaryang diakui sama atau setara SMP atau MTs. SMK merupakan tempat gunamembina para peserta didik serta membekali dirinya dengan keterampilanyang nantinya akan digunakan sebagai bekal kemampuan untuk menjaditenaga kerja yang siap latih apabila terjun dalam dunia usaha/industri. Hal ini,sesuai dengan fungsi pendidikan menengah kejuruan yang mengutamakanpenyiapan peserta didik untuk memasuki lapangan kerja sertamengembangkan sikap profesional ( PP No.17 Tahun 2010). Pendidikan kejuruan merupakan pendidikan untuk mempersiapkan tenagakerja, maka dengan sendirinya orientasi pendidikan kejuruan tertuju pada
  • 3. 3kualifikasi lulusannya. Akan tetapi, keberadaan SMK dalam menyiapkantenaga kerja masih disangsikan oleh masyarakat karena lulusan SMK belumdapat sepenuhnya memenuhi tuntutan lapangan kerja sesuai denganspesialisasinya. Hal ini diketahui dari masih banyaknya angka penganguranterbuka atau angkatan kerja yang menganggur. Jumlah penganggur terbuka diProvinsi DIY pada Agustus 2008 diperkirakan sebesar 108 ribu orang, jikadibuat perhitungan nominal, pada Agustus 2008 jumlah pengangguran palingbanyak terdapat di Kabupaten Sleman yang mencapai sekitar 39 ribu orang.Menurut berita resmi statistik dari Badan Pusat Statistik, 5 Mei 2011disebutkan bahwa pada Februari 2011, tingkat pengangguran terbuka menurutpendidikan tertinggi yang ditamatkan mencapai 8,1 juta orang danpengangguran terbuka untuk tingkat pendidikan Sekolah Menengah Kejuruansebesar 10 %. Sedangkan, menurut berita resmi statistik dari Badan PusatStatistik, 7 November 2011 diterangkan bahwa pada bulan Agustus 2011tingkat pengangguran terbuka menurut pendidikan tertinggi yang ditamatkanmencapai 7,7 juta orang dan pengangguran terbuka untuk tingkat pendidikanSekolah Menengah Kejuruan sebesar 10, 43 %. Tingginya angka pengangguran dan tidak terisinya lowongan kerjadikarenakan tidak terpenuhinya tuntutan kualifikasi yang dipersyaratkan olehdunia kerja. Hal ini menunjukkan rendahnya kualitas tenaga kerja yangtersedia sehingga kurang siap untuk memasuki dunia kerja. Dengan kata lain,para pencari kerja belum mempunyai kesiapan kerja yang baik, dalam arti siapkemampuan dan mentalnya.
  • 4. 4 SMK Muhammadiyah Prambanan adalah sekolah kejuruan yang berada didesa Gatak, Bokoharjo, Sleman, Yogyakarta. SMK MuhammadiyahPrambanan terbagi menjadi program keahlian teknik mesin, teknik elektronikaindustri, teknik otomotif dan multimedia yang baru dibuka pada tahun ajaran2011/2012. Sekolah ini mempunyai siswa dengan jumlah yang cukup banyakdan dengan latar belakang yang beranekaragam baik dari sisi ekonomi,maupun kemampuan siswanya. SMK Muhammadiyah Prambanan mempunyai visi dan misimenghasilkan tenaga kerja tingkat menengah untuk mengisi duniakerja/industri. Kenyataannya masih banyak lulusan yang SMKMuhammadiyah Prambanan yang menganggur. Berdasarkan data yangdiperoleh dari BKK SMK Muhammadiyah Prambanan, bahwa lulusan SMKMuhammadiyah Prambanan yang mencatatkan diri pada data pribadi alumniyang diambil tanggal 23 November 2011 diperoleh data dari tahun 2010sampai tahun 2011 alumni yang mencatatkan diri sebanyak 72 orang. Daridata tersebut 31 orang mencatatkan diri sudah bekerja dan 41 orang belumbekerja, sedangkan alumni yang lain belum diketahui keterangannya. Lulusan pendidikan sekolah menengah, khususnya SMK dalam mencaripekerjaan di industri maupun instansi bukanlah masalah yang mudah diatasi.Sempitnya lapangan kerja yang tersedia diikuti dengan semakin besarangkatan kerja yang menginginkan pekerjaan itu mengakibatkan sulitnyamendapat pekerjaan. Hal ini membawa dampak pada lulusan siswa SMKuntuk bisa mendapatkan pekerjaan sesuai dengan keinginan.
  • 5. 5 Di dunia kerja/industri untuk menjadi tenaga kerja yang berkualitas, tidak hanya dibutuhkan keterampilan teknik saja tapi yang tidak kalah penting adalah kesiapan mental kerja. Dalam penelitian Hamsad yang dikutip oleh Sukarman Purba (1992) menemukan bahwa kesiapan kerja siswa-siswa SMK masih rendah dan belum sesuai dengan kebutuhan dunia kerja. Indikator yang dapat dilihat, antara lain: masih banyaknya lulusan SMK yang menganggur, tidak mampu membuka usaha sendiri dan adaptasi terhadap kemajuan IPTEK rendah. Berdasarkan uraian di atas, secara umum menunjukkan adanya kesenjangan antara calon tenaga kerja yang diharapkan dengan kualitas calon tenaga kerja yang dihasilkan oleh lembaga pendidikan khususnya lulusan SMK. Calon tenaga kerja lulusan SMK belum siap sepenuhnya terjun ke dunia kerja. Oleh karena itu, peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian tentang “Hubungan Antara Kedisiplinan dan Motivasi Berprestasi dengan Kesiapan Mental Kerja Siswa Kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan”.B. Identifikasi Masalah Berdasarkan uraian latar belakang masalah, secara umum menunjukkan adanya kesenjangan antara calon tenaga kerja yang diharapkan dengan kualitas calon tenaga kerja yang dihasilkan oleh lembaga pendidikan khususnya lulusan SMK. Dampak dari kesenjangan antara mutu lulusan sekolah menengah kejuruan dengan tuntutan dunia kerja adalah tidak terisinya lowongan pekerjaan yang ada, akibat rendahnya tingkat kesiapan mental kerja para lulusan SMK. Dengan tidak terisinya lowongan kerja yang ada akan
  • 6. 6meningkatkan jumlah pengangguran dan persaingan untuk mendapatkanpekerjaan semakin ketat. Keadaan ini merupakan masalah yang perlu segeradiatasi agar dampak yang lebih luas terhadap dunia kerja dapat dikurangi,terutama yang berkaitan dengan produktifitas tenaga kerja. Secara umum kesiapan mental kerja ditunjukkan dengan adanya sikapkritis, pertimbangan yang rasional, pengendalian emosi, motivasi kerja daninovatif, etos dan disiplin kerja, serta sikap terhadap pekerjaan yang dihadapi.Dalam pembentukan mental kerja tentu tidak lepas dari beberapa faktor yangmempengaruhi, menurut Adayana (1996;32), antara lain motivasi berprestasi,kemampuan kejuruan, minat bekerja, teman sebaya, percaya diri, motivasiingin bekerja dan lingkungan sekolah. Kedisiplinan diartikan sebagai suatu sikap tingkah laku dan perbuatanyang sesuai dengan peraturan baik yang tertulis maupun tidak tertulis (Alek S.Nitisemito, 1996:118). Berdasarkan dari observasi yang dilakukan selamakegiatan PPL dan berdasarkan wawancara yang dilakukan dengan guru diSMK Muhammadiyah Prambanan, diketahui bahwa beberapa siswa masihbanyak yang membolos pada jam pelajaran siang, tidak rapi dalam berpakaian,datang terlambat, dan melakukan pelanggaran pada tata tertib yang telahditetapkan sekolah. Motivasi berprestasi berarti siswa belajar untuk meraih prestasi ataukeberhasilan yang telah ditetapkannya (Sugihartono, 2007:78). Siswa SMKMuhammadiyah Prambanan kurang termotivasi dalam berprestasi. Haltersebut diketahui pada saat proses pembelajaran siswa kurang antusias yakni
  • 7. 7 tidak mencatat, bermain handphone, tidak membawa buku pegangan dan alat belajar, serta kurang antusias dalam mengerjakan tugas yang diberikan.C. Batasan Masalah Mengingat luasnya masalah yang berhubungan dengan kesiapan mental kerja maka diadakan pembatasan masalah. Di samping terbatasnya waktu, dana dan kemampuan peneliti yang menjadi dasar pertimbangan dalam pembatasan masalah ini adalah besarnya sumbangan penelitian terhadap pemecahan masalah dalam bidang kejuruan yang sedang dan terus dilakukan oleh SMK, khususnya SMK Muhammadiyah Prambanan sebagai lembaga pendidikan kejuruan. Sehubungan dengan hal tersebut maka penelitian ini dilakukan terhadap dua faktor yang diduga mempunyai hubungan cukup kuat dengan kesiapan mental kerja, yakni kedisiplinan dan motivasi berprestasi siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan.D. Rumusan Masalah Berdasarkan pembatasan pembatasan masalah, maka dalam penelitian ini dapat diajukan beberapa rumusan masalah, yaitu: 1. Adakah hubungan antara kedisiplinan dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan? 2. Adakah hubungan antara motivasi berprestasi dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan? 3. Adakah hubungan antara kedisiplinan dan motivasi berprestasi dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan?
  • 8. 8E. Tujuan Sesuai dengan rumusan masalah di atas, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui: 1. Hubungan antara kedisiplinan dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan. 2. Hubungan antara motivasi berprestasi dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan. 3. Hubungan antara kedisiplinan dan motivasi berprestasi dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK Muhammadiyah Prambanan.F. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharakan dapat memberikan manfaat baik secara teoritik maupun secara praktik, yaitu : 1. Secara Teoritik Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi pemikiran dalam menambah pengetahuan dan wawasan, khususnya yang berkaitan hubungan antara kedisiplinan dan motivasi berprestasi dengan kesiapan mental kerja siswa kelas XII SMK. 2. Secara Praktik a. Bagi penulis Hasil penelitian ini dapat menambah pengetahuan dan pemahaman bagi penulis sebagai pengembangan ilmu yang sudah didapat di bangku kuliah.
  • 9. 9b. Bagi guru Memberikan informasi yang bermanfaat bagi guru agar lebih memperhatikan adanya faktor-faktor yang berhubungan dengan tingkat kesiapan mental kerja para siswa .c. Bagi sekolah Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi yang bermanfaat bagi sekolah dalam usahanya meningkatkan kualitas lulusan untuk mencetak calon tenaga kerja yang memiliki pengetahuan dan keterampilan yang handal, guna memenuhi kebutuhan dari dunia kerja.d. Bagi Universitas Negeri Yogyakarta Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi bacaan dan pengetahuan di bidang pendidikan terutama teknik otomotif, serta sebagai acuan penelitian selanjutnya bagi mahasiswa yang hendak melakukan penelitian yang sejenis.