Buku informasi pp pl 2013

28,060 views
27,775 views

Published on

9 Comments
13 Likes
Statistics
Notes
  • Assalamu'alaikum, untuk buku petunjuk teknis yang diterbitkan oleh ditjen PP dan PL apakah hanya buku ini saja???
    Sebelumnya terimaksih
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Wasslm. Untuk Petunjuk Teknis Jumantik apakah ini yang dimaksud http://pppl.depkes.go.id/_asset/_download/Microsoft%20Word%20-%20Juknis%20Jumantik-PSN%20Anak%20Sekolah_Online.doc.pdf
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • Wasslm. Untuk Petunjuk Teknis Jumantik apakah ini yang dimaksud
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • assalamualaikum pak, saya butuh buku pedoman jumantik.apakah ada pak?. saya butuh buku pedoman jumantik untuk skripsi pak. terima kasih pak.
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
  • slmat siang pak., mohon dikirimkan buku pedoman bagi pengelola Program Pemberantasan penyakit Frambusia edisi terbaru. kami dari Dinas Kesehatan Prov. Sultra email (nurhayati_sultra@yahoo.com). trima kasih bantuannya.
       Reply 
    Are you sure you want to  Yes  No
    Your message goes here
No Downloads
Views
Total views
28,060
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
21
Actions
Shares
0
Downloads
1,926
Comments
9
Likes
13
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Buku informasi pp pl 2013

  1. 1. 351.008 IND I DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI TAHUN 2013
  2. 2. 351.008 Ind i INFORMASI PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENYAKIT DAN PENYEHATAN LINGKUNGAN KEMENKES RI 2013 2
  3. 3. Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI 351.008 Ind Indonesia. Kementerian Kesehatan, Ditjen PP&PL i Informasi Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. Jakarta Kementerian Kesehatan – 2013 I. Judul 1. NASIONAL 2. HEALTH PLANNING 3. PREVENTION HEALTH SERVICES 3
  4. 4. KATA PENGANTAR Kesehatan sebagai salah satu pilar penting dalam Indek Pembangunan Manusia (IPM/HDI) dapat diukur melalui indikator-indikator dalam pembangunan kesehatan. Bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan merupakan bagian dari bidang kesehatan yang berkontribusi dalam pembangunan kesehatan di Indonesia. Informasi yang terkait dengan pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan dikemas pertama kali tahun 2007 dalam dua buah buku yaitu buku Info PP dan PL dan buku Info singkat PP dan PL, serta mendapat respon positif. Walaupun masih banyak kekurangan, tentunya masih dibutuhkan informasi terkini yang disajikan dalam buku ini. Dengan harapan, buku ini dapat dipergunakan bagi pihak yang terlibat dengan kegiatan pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. Pada kesempatan ini, kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam penyusunan buku ini. Selamat bekerja dan selamat berjuang untuk mensukseskan pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. Jakarta, September 2013 Direktur Jenderal, ttd Prof.dr.Tjandra Yoga Aditama NIP 195509031980121001 4
  5. 5. DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ........................................................ 4 DAFTAR ISI..................................................................... 5 I. RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN KESEHATAN ... 10 A. B. C. D. E. F. G. H. II. VISI ...................................................................... 10 MISI...................................................................... 10 TUJUAN ............................................................... 10 NILAI-NILAI KEMENTERIAN KESEHATAN: ........ 11 SASARAN STRATEGI ......................................... 11 DELAPAN FOKUS PRIORITAS: .......................... 11 STRATEGI: .......................................................... 12 PROGRAM KEMENTERIAN KESEHATAN .......... 12 PERENCANAAN DAN ANGGARAN .................. 14 A. PENYUSUNAN RKA-KL....................................... 14 B. JADWAL DAN SIKLUS PERENCANAAN ............. 15 C. Alokasi Anggaran berdasarkan Kegiatan Tahun 2013*.................................................................... 16 III. STRUKTUR ORGANISASI ................................. 17 A. STRUKTUR ORGANISASI KEMENTERIAN KESEHATAN ....................................................... 17 B. STRUKTUR ORGANISASI DITJEN PP & PL ....... 18 C. TUGAS DAN FUNGSI DITJEN PP & PL .............. 19 1. Tugas .......................................................................... 19 2. Fungsi ......................................................................... 19 D. LINGKUP KEGIATAN PP & PL ............................ 20 IV. PENYAKIT MENULAR LANGSUNG .................. 22 A. TUBERKULOSIS (TB) .......................................... 22 1. Penemuan & Tata Laksana Kasus ............................. 22 2. Cakupan Program ....................................................... 26 3. Pengendalian Penyakit Tuberkulosis.......................... 28 B. HIV/AIDS .............................................................. 31 1. Penemuan & Tata Laksana Kasus ............................. 31 2. Cakupan Program ....................................................... 34 3. Pengendalian Penyakit HIV/AIDS.............................. 35 C. PENYAKIT INFEKSI SALURAN PERNAFASAN AKUT (ISPA) ............................... 38 1. Tanda dan gejala ........................................................ 38 2. Penyebab Pneumonia ................................................ 38 5
  6. 6. 3. Penatalaksanaan ........................................................ 39 4. Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita ..... 41 5. Pengendalian penyakit ISPA ...................................... 42 D. DIARE & INFEKSI SALURAN PENCERNAAN LAINNYA .............................................................. 42 1. Penyebab .................................................................... 42 2. Cakupan Program ....................................................... 43 3. Pengendalian Diare .................................................... 43 E. KUSTA & FRAMBUSIA ........................................ 45 1. 2. 3. 4. V. Tanda dan Gejala ....................................................... 45 Cakupan Program ....................................................... 45 Pengendalian Penyakit Kusta ..................................... 46 Pengendalian Penyakit Frambusia ............................. 47 PENYAKIT BERSUMBER BINATANG ............... 48 A. MALARIA ............................................................. 48 1. Penemuan & Tatalaksana Kasus ............................... 48 2. Cakupan Program ....................................................... 50 3. Eliminasi Penyakit Malaria .......................................... 51 B. DEMAM DENGUE DAN DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) ................................................... 53 1. Penemuan & Tata Laksana Kasus ............................. 53 2. Cakupan Program ....................................................... 55 3. Communication for behavioural impact (COMBI) atau berkomunikasi untuk merobah perilaku .............. 57 C. RABIES (PENYAKIT ANJING GILA) .................... 59 1. Tanda dan gejala Rabies ............................................ 59 2. Cakupan Program ....................................................... 60 3. Cara Pencegahan Rabies ........................................... 61 D. PEMBERANTASAN PENYAKIT ANTRAKS ......... 61 1. 2. 3. 4. 5. Penyebab .................................................................... 61 Penularan .................................................................... 61 Tanda dan Gejala Antraks .......................................... 62 Cakupan Program ....................................................... 62 Cara Pencegahan ....................................................... 63 E. PEMBERANTASAN PENYAKIT PES ................... 63 1. Tanda dan Gejala ....................................................... 64 2. Cakupan Program ....................................................... 64 3. Pencegahan ................................................................ 65 F. PEMBERANTASAN PENYAKIT FLU BURUNG ... 65 1. Klasifikasi Kasus berdasarkan Tanda dan Gejala Flu Burung .................................................................. 65 2. Sumber Virus Flu Burung ........................................... 67 6
  7. 7. 3. Faktor-faktor yang mempengaruhi penyebaran penyakit ....................................................................... 67 4. Cara Penularan ........................................................... 67 5. Cakupan Program ....................................................... 68 6. Penatalaksanaan ........................................................ 68 7. Cara Pencegahan ....................................................... 69 8. Pengendalian Penyakit Flu Burung ............................ 70 9. Simulasi penanggulangan episenter pandemi influenza ...................................................................... 71 G. PEMBERANTASAN PENYAKIT JAPANESE ENCEPHALITIS ................................................... 72 1. 2. 3. 4. 5. Sumber Penularan ...................................................... 72 Cara Penularan ........................................................... 73 Masa Penularan .......................................................... 73 Tanda dan Gejala ....................................................... 73 Pencegahan ................................................................ 73 H. PEMBERANTASAN PENYAKIT LEPTOSPIROSIS................................................. 73 1. 2. 3. 4. I. Sumber Penularan ...................................................... 74 Cara Penularan ........................................................... 74 Masa Penularan .......................................................... 74 Tanda dan Gejala ....................................................... 74 PEMBERANTASAN PENYAKIT TAENIASIS (CACING PITA) .................................................... 75 1. 2. 3. 4. Sumber Penularan ...................................................... 75 Cara Penularan ........................................................... 75 Masa Penularan .......................................................... 75 Pencegahan ................................................................ 76 J. FILARIASIS .......................................................... 76 1. 2. 3. 4. Definisi ........................................................................ 76 Pengobatan Filariaris .................................................. 79 Cakupan Program ....................................................... 79 Pengendalian .............................................................. 80 K. SCHISTOSOMIASIS ............................................ 81 1. Gejala Klinis ................................................................ 81 2. Diagnosa ..................................................................... 82 3. Penatalaksanaan ........................................................ 82 VI. SIMKAR KESMA ................................................ 84 A. SURVEILANS EPIDEMIOLOGI ............................ 84 1. Tujuan Umum ............................................................. 84 2. Tujuan Khusus ............................................................ 84 3. Cakupan Kegiatan ...................................................... 84 7
  8. 8. 4. Web Asean Plus3 ....................................................... 86 B. IMUNISASI ........................................................... 87 1. Penyakit Yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I) .......................................................................... 88 2. Pengendalian PD3I ..................................................... 91 3. Vaksin ......................................................................... 93 4. Cakupan Program ....................................................... 98 C. Karantina Kesehatan ...........................................101 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tujuan Umum ........................................................... 102 Tujuan Khusus .......................................................... 102 Sasaran ..................................................................... 102 Strategi ...................................................................... 102 Target ........................................................................ 103 Kegiatan Pokok ......................................................... 103 D. Kesehatan Matra .................................................104 1. 2. 3. 4. 5. 6. VII. Visi ............................................................................ 104 Misi ............................................................................ 104 Tujuan. ...................................................................... 104 Kebijaksanaan dan Strategi ...................................... 104 Jenis Kegiatan Kesehatan Matra. ............................. 105 Cakupan Program ..................................................... 106 PENYAKIT TIDAK MENULAR (PTM) ............... 108 A. PENGERTIAN .....................................................108 B. DASAR PENGENDALIAN ...................................108 C. TUJUAN ..............................................................108 1. Tujuan Umum ........................................................... 108 2. Tujuan khusus........................................................... 108 D. RUANG LINGKUP...............................................109 1. 2. 3. 4. 5. 6. VIII. Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah ................... 109 Penyakit Kanker ........................................................ 109 Penyakit Kronik dan Degeneratif Lainnya ................ 110 Penyakit Diabetes Melitus dan Penyakit Metabolik .. 111 Gangguan Kecelakaan dan Tindak Kekerasan ........ 112 Data Kematian Akibat PTM ...................................... 112 PENYEHATAN LINGKUNGAN ......................... 114 1. Penyelenggaraan Kegiatan Penyehatan Air & Sanitasi Dasar........................................................... 114 2. Penyelenggaraan Kegiatan Penyehatan Kawasan dan Sanitasi Darurat (PKSD) .................................... 119 3. Penyelenggaraan Kegiatan Penyehatan Pemukiman dan Tempat-tempat Umum (PP dan TU) ............................................................................ 126 8
  9. 9. 4. Penyelenggaraan Kegiatan Pengamanan Limbah, Udara dan Radiasi .................................................... 127 5. Penyelenggaran Kegiatan Higiene Sanitasi Pangan (HSP) ........................................................... 131 IX. DATA DASAR PP & PL .................................... 134 A. DATA WILAYAH & PENDUDUK TAHUN 2012 ...134 1. POSISI GEOGRAFIS ............................................... 134 2. PROVINSI ................................................................. 135 3. DATA DASAR PUSKESMAS TAHUN 2012 ............. 136 B. KEADAAN PEGAWAI DITJEN PP & PL TAHUN 2012 .......................................................137 1. Berdasarkan pendidikan ........................................... 137 2. Berdasarkan satker ................................................... 137 C. DATA UPT DITJEN PP & PL ...............................138 1. Kantor Kesehatan Pelabuhan ................................... 138 2. Balai Besar/Balai Teknik Kesehatan Lingkungan & PPM ....................................................................... 139 X. INDIKATOR PEMBANGUNAN KESEHATAN .. 140 A. PEMAHAMAN INDIKATOR .................................140 B. INDIKATOR PEMBANGUNAN KESEHATAN ......140 1. Indikator Kinerja Renstra 2010-2014 Tahun 2012.... 140 2. Indikator Standar Pelayanan Miniman Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota SPM ......................... 141 3. Milenium Development Goals (MDGs) ..................... 142 XI. KEGIATAN-KEGIATAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN DITJEN PP & PL ............ 148 A. SISTEM INFORMASI KESEHATAN NASIONAL ONLINE (SIKNAS ONLINE) .............148 B. PENGARUSUTAMAAN GENDER BIDANG KESEHATAN ......................................................149 C. BINWIL, PDBK, DTPK dan Klaster 4 ...................150 XII. DAFTAR PERATURAN PERUNDANGAN ....... 151 XIII. DAFTAR RUMAH SAKIT RUJUKAN ARV ........ 153 XIV. DAFTAR RS RUJUKAN FLU BURUNG ........... 154 XV. PERINGATAN HARI PENTING KESEHATAN & LINGKUNGAN ......................................................... 155 XVI. DAFTAR KEPUSTAKAAN ................................ 156 XVII. DAFTAR SINGKATAN...................................... 157 TIM PENYUSUN ......................................................... 161 I. 9
  10. 10. I. RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN KESEHATAN Pembangunan kesehatan diarahkan untuk mencapai sasaran sebagaimana tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional/RPJM-N 2010 – 2014 (Perpres Nomor 5 Tahun 2010), yaitu : 1. Meningkatkan umur harapan hidup dari 70,7 tahun menjadi 72,0 tahun 2. Menurunnya angka kematian bayi dari 34 menjadi 24 per 1.000 kelahiran hidup 3. Menurunnya angka kematian ibu melahirkan dari 228 menjadi 118 per 100.000 kelahiran hidup dan 4. Menurunnya prevalensi gizi kurang pada anak balita dari 18,4% menjadi <15,0% Sebagaimana penjabaran Dari RPJM-N telah disusun Rencana Strategi Kementerian Kesehatan (Renstra) Tahun 2010-2014 A. VISI Dalam Rencana Strategi Kementerian Kesehatan Tahun 20102014 menetapkan Visi Kementerian Kesehatan adalah “Masyarakat Mandiri Untuk Hidup Sehat”. B. MISI Dalam rangka mewujudkan Visi “Masyarakat Sehat Yang Mandiri dan Berkeadilan”, Maka Misi Kementerian Kesehatan adalah: 1. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, melalui pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan masyarakat madani. 2. Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang paripurna, merata, bermutu, dan berkeadilan. 3. Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumber daya kesehatan. 4. Menciptakan tata kelola kepemerintahan yang baik. C. TUJUAN Sebagai penjabaran dari Visi dan Misi Kementerian Kesehatan, tujuan yang akan dicapai adalah terselenggaranya pembangunan kesehatan secara berhasilguna dan berdayaguna 10
  11. 11. dalam rangka mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. D. NILAI-NILAI KEMENTERIAN KESEHATAN: 1. Pro Rakyat 2. Inklusif 3. Responsif 4. Efektif 5. Bersih E. SASARAN STRATEGI Sasaran strategis dalam pembangunan kesehatan 2010 – 2014, yaitu: 1. Meningkatkan status kesehatan dan gizi masyarakat, , 2. Menurunnya angka kesakitan akibat penyakit menular, 3. Menurunnya disparitas status kesehatan dan status gizi, antar wilayah dan antar tingkat soaial ekonomi serta gender, 4. Meningkatnya penyediaan anggaran publik untuk kesehatan dalam rangka mengurangi risiko finansial akibat gangguan kesehatan bagi seluruh penduduk, terutama penduduk miskin 5. Meningkatnya Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) pada tingkat rumah tangga dari 50% menjadi 70% 6. Terpenuhinya kebutuhan tenaga kesehatan strategis di Daerah Tertinggal, Terpencil, Perbatasan dan Kepulauan Terluar (DTPK) 7. Seluruh Provinsi melaksanakan program pengendalian penyakit tidak menular. 8. Seluruh Kabupaten/Kota melaksanakan Standar Pelayanan Minimal (SPM) F. DELAPAN FOKUS PRIORITAS: 1. Peningkatan kesehatan ibu, bayi, Balita dan Keluarga Berencana (KB), 2. Perbaikan status gizi masyarakat, 3. Pengendalian penyakit menular serta penyakit tidak menular diikuti penyehatan lingkungan, 4. Pemenuhan, pengembangan, dan pemberdayaan SDM Kesehatan, 11
  12. 12. 5. Peningkatan ketersediaan, keterjangkauan, pemerataan, keamanan, mutu dan penggunaan obat serta pengawasan obat dan makanan, 6. Pengembangan Sistem Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas), 7. Pemberdayaan masyarakat dan penanggulanagan bencana dan krisis kesehatan, 8. Peningkatan pelayanan kesehatan primer, sekunder dan tersier. G. STRATEGI: Untuk mewujudkan Visi dan Misi Kementerian Kesehatan pada tahun 2014, maka dalam periode tahun 2010 – 2014 akan dilaksanakan strategi: 1. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat, swasta dan masyarakat madani dalam pembangunan kesehatan melalui kerja sama nasional dan global. 2. Meningkatkan pelayanan kesehatan yang merata, terjangkau, bermutu dan berkeadilan, serta berbasis bukti; dengan pengutamaan pada upaya promotif-preventif. 3. Meningkatkan pembiayaan pembangunan kesehatan, terutama untuk mewujudkan jaminan sosial kesehatan nasional. 4. Meningkatkan pengembangan dan pemberdayaan SDM kesehatan yang merata dan bermutu. 5. MeningkaMeningktakan ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat dan alat kesehatan serta menjamin keamanan/khasiat, kemanfaatan, dan mutu sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan. 6. Meningkatkan manajemen kesehatan yang akuntabel, transparan, berdayaguna dan berhasilguna untuk memantapkan desentralisasi kesehatan yang bertanggung jawab. H. PROGRAM KEMENTERIAN KESEHATAN Program-program Kementerian Kesehatan 2010-2014 dibagi ke dalam dua jenis, yaitu Program Generik (Dasar) dan Program Teknis. 1. PROGRAM GENERIK 12
  13. 13. 1) Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya; 2) Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Kementerian Kesehatan; 3) Program Peningkatan Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur Kementerian Kesehatan; 4) Program Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. 2. PROGRAM TEKNIS 1) Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak; 2) Program Pembinaan Upaya Kesehatan; 3) Program Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan 4) Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan 5) Program Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan 13
  14. 14. II. PERENCANAAN DAN ANGGARAN A. PENYUSUNAN RKA-KL Perencanaan dan anggaran Program Lingkungan Sehat dan Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit yang dikendalikan Ditjen PP & PL selalu berdasarkan dan memperhatikan: 1. Perpres No 5 tahun 2010 tentang RPJMN 2010 - 2015 2. Kepmenkes RI Nomor HK.03.01/60.I/2010 tentang Renstra 2010-2014 3. PP No. 54/2012 tentang Rencana Kerja Pemerintah 4. PP No. 90/2010 tentang Penyusunan Rencana Kerja Dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga Untuk penjabaran perencanaan dan anggaran berdasarkan peraturan dan perundang-undangan tersebut di atas, dianggap perlu untuk membuat suatu format dokumen perencanaan dan anggaran yang terintegrasi mulai dari kebijakan umum perencanaan pembangunan hingga ke tingkat penganggaran untuk mendukung program sebagaimana mestinya. Program, Sasaran, Indikator dan Target berdasarkan Renstra Kementerian Kesehatan 2010 – 2014 (sesuai dengan Renja KL 2014) No. 1. Program /Kegiatan Prioritas Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan Sasaran Indikator Menurunkan Angka Kesakitan, Kematian dan Kecacatan akibat Penyakit 1. Presentase bayi usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap 2. Angka penemuan kasus Malaria per 1.000 penduduk 3. Jumlah kasus TB per 100.000 penduduk 4. Persentase kasus baru TB Paru (BTA positif) yang ditemukan 5. Persentase kasus baru TB Paru (BTA positif) yang disembuhkan 6. Angka kesakitan penderita DBD per 100.000 penduduk 7. Prevalensi kasus HIV 8. Jumlah kasus Diare per 1.000 penduduk 9. Jumlah Desa yang melaksanakan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat 10. Presentase provinsi yang melakukan pembinaan, pencegahan, dan penanggulangan penyakit tidak menular (Surveilans epidemiologi, deteksi dini, KIE dan tata laksana) Target Alokasi 90 1,729,4 1 226 90 88 51 <0,5 300 20.000 100 14
  15. 15. B. JADWAL DAN SIKLUS PERENCANAAN 15
  16. 16. C. Alokasi Anggaran berdasarkan Kegiatan Tahun 2013* Alokasi Anggaran berdasarkan Kewenangan Tahun 2013 *Per 31 Oktober 2013 Alokasi Anggaran per Satuan Kerja Pusat Tahun 2013* *Per 31 Oktober 2013 16
  17. 17. III. STRUKTUR ORGANISASI Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 1144 Tahun 2010 tentang OrganisasI dan Tata Kerja Kementerian Kesehatan telah menetapkan struktur organisasi dilingkungan Kementerian Kesehatan yang didalamnya terdapat struktur organisasi Ditjen PP & PL. A. STRUKTUR ORGANISASI KEMENTERIAN KESEHATAN 17
  18. 18. B. STRUKTUR ORGANISASI DITJEN PP & PL Bagan Struktur Organisasi Ditjen PP dan PL (1144/MENKES/PER/VIII/2010) 18
  19. 19. Sruktur & Foto Dirjen, Sesditjen dan Para Direktur C. TUGAS DAN FUNGSI DITJEN PP & PL ( Permenkes RI : 1144/MENKES/PER/VIII/2010) 1. Tugas Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan mempunyai tugas merumuskan serta melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. 2. Fungsi Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 248, Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan menyelenggarakan fungsi: 19
  20. 20. a. Perumusan kebijakan di bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. b. Pelaksanaan kebijakan di bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. c. Penyusunan norma, standar, pedoman dan kriteria, di bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. d. Pemberian bimbingan teknis dan evaluasi di bidang pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. e. Pelaksanaan administrasi Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan. D. LINGKUP KEGIATAN PP & PL 1. Surveilans, Imunisasi, Karantina, dan Kesehatan Matra a. Surveilans dan Respon Kejadian Luar Biasa (KLB); b. Imunisasi; c. Karantina Kesehatan dan Kesehatan Pelabuhan; d. Kesehatan Matra; 2. Penyakit Menular Langsung a. TB b. HIV/AIDS & Penyakit Menular Seksual c. ISPA d. Diare dan Penyakit Saluran Pencernaan e. Kusta & Frambusia 3. Penyakit Bersumber Binatang a. Malaria b. Arbovirosis c. Zoonosis d. Filariasis, Schistosomiasis dan Kecacingan e. Pengendalian Vektor 4. Penyakit Tidak Menular a. Penyakit Jantung & Pembuluh Darah b. Kanker c. Diabetes Mellitus & Penyakit Metabolis d. Penyakit Kronis & Degeneratif Lainnya e. Gangguan Akibat Kecelakaan & Kekerasan Tindak 20
  21. 21. 5. Penyehatan Lingkungan a. Penyehatan Air dan Sanitasi Dasar; b. Penyehatan Permukiman dan Tempat-Tempat Umum; c. Penyehatan Kawasan dan Sanitasi Darurat; d. Higiene Sanitasi Pangan; e. Pengamanan Limbah, Udara, dan Radiasi; 21
  22. 22. IV. PENYAKIT MENULAR LANGSUNG A. TUBERKULOSIS (TB) Tuberkulosis atau sering juga disebut TB adalah penyakit menular langsung yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. Umumnya menyerang organ paru namun dapat juga mengenai organ tubuh lainnya. Indonesia menduduki peringkat ketiga setelah India dan China dengan penderita TB terbanyak di dunia. Hari TB sedunia tahun 2008 dengan tema Ayo Berantas Tuntas Tuberkulosis yang diperingati setiap tanggal 24 Maret. 1. Penemuan & Tata Laksana Kasus a. Gejala 1) Batuk terus menerus dan berdahak 3 minggu atau lebih, 2) Dahak bercampur darah, 3) Dada terasa nyeri dan sesak, 4) Demam meriang lebih dari sebulan, keringat dimalam hari, napsu makan berkurang b. Diagnosa pasti 1) Pemeriksaan laboratorium – BTA positif 2) Pemeriksaan rontgen c. Pengobatan TB Pengobatan TB bertujuan untuk menyembuhkan pasien, mencegah kematian, mencegah kekambuhan, memutuskan rantai penularan dan mencegah terjadinya resistensi kuman terhadap OAT (Obat Anti Tuberkulosis). 22
  23. 23. d. Jenis, sifat dan dosis Obat Anti Tuberkulosis JENIS, SIFAT DAN DOSIS OAT Jenis OAT Sifat Isoniazid (H) Bakterisid Rifampicin (R) Bakterisid Pyrazinamide (Z) Bakterisid Streptomycin (S) Bakterisid Ethambutol (E) Bakteriostatik Dosis yang direkomendasikan (mg/kg) Harian 3x seminggu 5 10 (4-6) (8-12) 10 10 (8-12) (8-12) 25 35 (20-30) (30-40) 15 15 (12-18) (12-18) 15 30 (15-20) (20-35) Paduan OAT yang digunakan di Indonesia 1) Paduan OAT yang digunakan oleh Program Nasional Penanggulangan Tuberkulosis di Indonesia: Kategori 1: 2(HRZE)/4(HR)3. Kategori 2: 2(HRZE)S/(HRZE)/5(HR)3E3. Disamping kedua kategori ini, disediakan juga paduan obat Sisipan (HRZE) Kategori Anak: 2HRZ/4HR Paduan OAT ini disediakan dalam bentuk paket, dengan tujuan untuk memudahkan pemberian obat dan menjamin kelangsungan (kontinuitas) pengobatan sampai selesai. Satu (1) paket OAT untuk satu (1) pasien dalam satu (1) masa pengobatan. 2) Paduan OAT Kategori-1 dan Kategori-2 disediakan dalam bentuk paket berupa obat Kombinasi Dosis Tetap (OAT-KDT) yang dikenal juga dengan sebutan FDC (Fixed Dose Combination), sedangkan OAT Kategori Anak untuk sementara ini disediakan dalam bentuk kombipak. 3) Tablet OAT KDT ini adalah kombinasi dari 2 atau 4 jenis obat dalam satu tablet. Dosisnya (jumlah tablet yang diminum) disesuaikan dengan berat badan pasien. Paduan ini dikemas dalam satu paket untuk satu pasien dalam satu masa pengobatan. 4) Paket Kombipak. 23
  24. 24. Adalah paket obat lepas yang terdiri dari Isoniasid, Rifampisin, Pirazinamid dan Etambutol yang dikemas dalam bentuk blister. Paduan OAT ini disediakan program untuk digunakan dalam pengobatan pasien yang mengalami efek samping OAT KDT. OAT KDT mempunyai beberapa keuntungan dalam pengobatan TB: a) Dosis obat dapat disesuaikan dengan berat badan sehingga menjamin efektifitas obat dan mengurangi efek samping. b) Mencegah penggunaan obat tunggal sehinga menurunkan resiko terjadinya resistensi obat ganda dan mengurangi kesalahan penulisan resep c) Jumlah tablet yang ditelan jauh lebih sedikit sehingga pemberian obat menjadi sederhana dan meningkatkan kepatuhan pasien Paduan OAT dan peruntukannya. 1) Kategori-1 (2HRZE/ 4H3R3) Paduan OAT ini diberikan untuk pasien baru: Pasien baru TB paru BTA positif. Pasien TB paru BTA negatif foto toraks positif Pasien TB ekstra paru DOSIS UNTUK PADUAN OAT KDT UNTUK KATEGORI 1 Tahap Intensif tiap hari selama 56 hari RHZE (150/75/400/275) Tahap Lanjutan 3 kali seminggu selama 16 minggu RH (150/150) 30 – 37 kg 2 tablet 4KDT 2 tablet 2KDT 38 – 54 kg 3 tablet 4KDT 3 tablet 2KDT 55 – 70 kg 4 tablet 4KDT 4 tablet 2KDT ≥ 71 kg 5 tablet 4KDT 5 tablet 2KDT Berat Badan 24
  25. 25. 2) Kategori -2 (2HRZES/ HRZE/ 5H3R3E3) Paduan OAT ini diberikan untuk pasien BTA positif yang telah diobati sebelumnya: Pasien kambuh Pasien gagal Pasien dengan pengobatan setelah default (terputus) DOSIS UNTUK PADUAN OAT KDT KATEGORI 2 Berat Badan 30–37 kg 38–54 kg 55–70 kg ≥ 71 kg Tahap Intensif tiap hari RHZE (150/75/400/275) + S Selama 28 Selama 56 hari hari 2 tab 4KDT 2 tab 4KDT + 500 mg Streptomisin inj. 3 tab 4KDT 3 tab 4KDT + 750 mg Streptomisin inj. 4 tab 4KDT 4 tab 4KDT + 1000 mg Streptomisin inj. 5 tab 4KDT 5 tab 4KDT + 1000mg Streptomisin inj. Tahap Lanjutan 3 kali seminggu RH (150/150) + E(400) selama 20 minggu 2 tab 2KDT + 2 tab Etambutol 3 tab 2KDT + 3 tab Etambutol 4 tab 2KDT + 4 tab Etambutol 5 tab 2KDT + 5 tab Etambutol Catatan: Untuk pasien yang berumur 60 tahun dan wanita hamil harus dengan ketentuan khusus. 3) OAT Sisipan (HRZE) Paket sisipan KDT adalah sama seperti paduan paket untuk tahap intensif kategori 1 yang diberikan selama sebulan (28 hari). DOSIS KDT UNTUK SISIPAN Berat Badan 30 – 37 kg 38 – 54 kg 55 – 70 kg ≥ 71 kg Tahap Intensif tiap hari selama 28 hari RHZE (150/75/400/275) 2 tablet 4KDT 3 tablet 4KDT 4 tablet 4KDT 5 tablet 4KDT Penggunaan OAT lapis kedua seperti golongan aminoglikosida (misalnya kanamisin) dan golongan kuinolon tidak dianjurkan diberikan kepada pasien baru tanpa indikasi yang jelas karena potensi obat tersebut jauh lebih rendah daripada OAT lapis pertama. Di samping itu dapat juga meningkatkan terjadinya risiko resistensi pada OAT lapis kedua. 25
  26. 26. 4) Kategori Anak DOSIS UNTUK KATEGORI ANAK Jenis Obat BB < 10 kg BB 10-19 kg BB 20-32 kg Isoniasid Rifampisin Pirasinamid 50 mg 75 mg 150 mg 100 mg 150 mg 300 mg 200 mg 300 mg 600 mg 2. Cakupan Program Penemuan Kasus Baru/Case Detection Rate (CDR) dan Penderita TB BTA Positif di Indonesia Tahun 2005 s.d. 2012. Angka Keberhasilan Pengobatan (success rate/SR) di Indonesia tahun 2005 sd 2012. Target RPJMN: SR minimal 87% 26
  27. 27. Angka kesembuhan adalah angka yang menunjukkan persentase pasien TB BTA positif yang menyelesaikan pengobatan (baik yang sembuh maupun pengobatan lengkap) di antara pasien TB BTA positif yang tercatat. Angka ini merupakan penjumlahan dari angka kesembuhan dan angka pengobatan lengkap. Indikator ini dapat dihitung dengan cara mereview seluruh kartu pasien baru BTA positif yang mulai berobat dalam 9-12 bulan sebelumnya, kemudian dihitung berapa di antaranya yang sembuh setelah selesai pengobatan. Angka keberhasilan pengobatan secara nasional Indonesia telah mencapai target global sejak tahun 2000 dan dapat dipertahankan hingga sekarang dari 85% yang ditargetkan. Penemuan Kasus TB di Beberapa Fasilitas Pelayanan Kesehatan di Indonesia Capaian Indikator Penyakit TB sd Semester 1 Tahun 2013 27
  28. 28. 3. Pengendalian Penyakit Tuberkulosis a. Visi Tuberkulosis tidak lagi menjadi masalah kesehatan masyarakat b. Misi. 1) Menjamin bahwa setiap pasien TB mempunyai akses terhadap pelayanan yang bermutu, untuk menurunkan angka kesakitan dan kematiaan karena TB. 2) Menurunkan resiko penularan TB 3) Mengurangi dampak sosial dan ekonomi akibat TB c. Tujuan Menurunkan angka kesakitan dan angka kematian TB, Memutuskan rantai penularan, serta mencegah terjadinya Multi Drug Resistance (MDR), sehingga TB tidak lagi merupakan masalah kesehatan masysrakat Indonesia. d. Target. Target program penanggulangan TB adalah tercapainya penemuaan pasien baru TB BTA positif paling sedikit 70% dari perkiraan dan penyembuhkan 85% dari semua pasien tersebut serta mempertahankannya. Target ini diharapkan dapat menurunkan tingkat prevalensi dan kematiaan akibat TB hingga separuhnya pada tahun 2010 dibanding tahun 1990, dan mencapai tujuan Millenium Development Goals (MDG) pada tahun 2015. e. Kebijakan 1) Penanggulangan TB di Indonesia dilaksanakan sesuai dengan azas desentralisasi. 2) Penanggulangan TB dilaksanakan dengan menggunakan strategis Directly Observed Treatment Shortcourse (DOTS) 28
  29. 29. 3) Penguatan kebijakan untuk meningkatkan komitmen daerah terhadap program penanggulangan TB. 4) Penguatan strategi DOTS dan pengembangannya ditujukan terhadap peningkatan mutu pelayanan, kemudahan akses untuk penemuaan dan pengobatan sehingga mampu memutuskan rantai penularan dan mencegah terjadinya MDR-TB. 5) Penemuaan dan pengobatan dalam rangka penanggulangan TB dilaksanakan oleh seluruh Unit Pelayanan Kesehatan (UPK), meliputi Puskesmas, Rumah Sakit Pemerintah dan Swasta, Rumah Sakit Paru (RSP), Balai Pengobatan Penyakit Paru Paru (BP4), Klinik Pengobatan lain serta serta Dokter Praktek Swasta (DPS) 6) Penanggulangan TB dilaksanakan melalui promosi, penggalangan kerja sama dan kemitraan dengan program terkait, sektor pemerintah, non pemerintah dan swasta dalam wujud Gerakan Terpadu Nasional Penanggulangan TB (Gerdunas TB). 7) Peningkatan kemampuan laboratorium. 8) Obat anti Tuberkulosa (OAT) untuk penanggulangan TB diberikan kepada patien secara cuma-cuma dan dijamin ketersediaannya. 9) Ketersediaan sumber daya manusia yang kompeten dalam jumlah yang memadai untuk meningkatkan dan mempertahankan kinerja program. 10) Penanggulangan TB lebih diprioritaskan kepada kelompok miskin dan kelompok rentan terhadap TB. 11) Pasien TB tidak dijauhkan dari keluarga, masyarakat dan pekerjaannya. 12) Memperhatikan komitmen international yang memuat dalam MDGs f. Strategi 1) Peningkatan komitmen politis yang berkesinambungan untuk menjamin 29
  30. 30. 2) 3) 4) 5) ketersediaan sumber daya dan menjadikan penanggulangan TB suatu prioritas. Pelaksanaan dan pengembangan srtategis DOTS yang bermutu dilaksanakan secara bertahap dan sistematis. Peningkatan kerjasama dan kemitraan dengan pihak terkait melalui kegiatan advokasi, komunikasi dan mobilisasi sosial. Kerjasama dengan mitra internasional untuk mendapatkan komitmen dan bantuan sumber daya. Peningkatan kinerja program melalui kegiatan pelatihan dan supervisi, pemantauan dan evaluasi yang berkesinambungan g. Kegiatan 1) Penemuan dan pengobatan 2) Perencanaan 3) Pemantauan dan evaluasi 4) Peningkatan SDM (pelatihan,supervisi) 5) Penelitian 6) Promosi 7) Kemitraan h. Strategi DOTS Strategi DOTS terdiri dari 5 komponen, yaitu: 1) Komitmen politis 2) Pemeriksaan dahak mikroskopis yang terjamin mutunya 3) Pengobatan jangka pendek yang standar bagi semua kasus TB dengan tatalaksana kasus yang tepat, termasuk pengawasan langsung pengobatan 4) Jaminan ketersediaan OAT yang bermutu 5) Sistem pencatatan dan pelaporan yang mampu memberikan penilaian terhadap hasil pengobatan pasien dan kinerja program secara keseluruhan. Dalam perkembangannya dalam upaya ekspansi penanggulanganTB, kemitraan global dalam penanggulangan TB (stop TB partnership) mengembangkan strategi sebagai berikut: 30
  31. 31. 1) Mencapai, mengoptimalkan dan mempertahankan mutu DOTS 2) Merespon masalah TB-HIV, MDR-TB dan tantangan lainnya 3) Berkontribusi dalam penguatan sistem kesehatan 4) Melibatkan semua pemberi pelayanan kesehatan baik pemerintah, maupun swasta 5) Memberdayakan pasien dan masyarakat 6) Melaksanakan dan mengembangkan riset B. HIV/AIDS Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) adalah merupakan kumpulan gejala penyakit yang disebabkan oleh menurunnya immunitas tubuh sebagai akibat dari serangan Human Imunodeficiency Virus. Karena imunitas tubuh yang diserang oleh virus HIV, maka penderita mudah diserang berbagai macam penyakit infeksi dan kanker yang tidak biasa. Kasus HIV/AIDS di Indonesia dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Hingga tahun 2012, penderita AIDS yang dilaporkan berjumlah 42.887 orang. Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir (1997-2012) terjadi peningkatan kasus AIDS lebih dari 40 kali. 1. Penemuan & Tata Laksana Kasus a. Gejala dan Tanda Bila seseorang terserang HIV gejala awalnya sama dengan gajala serangan penyakit yang disebabkan oleh virus, seperti: Demam tinggi Malaise, flu, radang tenggorokan, sakit kepala, nyeri perut, pegal-pegal, Sangat lelah dan terasa meriang. Setelah beberapa hari s/d sekitar 2 (dua) minggu kemudian gejalanya hilang dan masuk ke fase laten (fase tenang disebut juga fase inkubasi). Beberapa tahun s/d sekitar 10 (sepuluh) tahun kemudian baru muncul tanda dan gejala sebagai penderita AIDS. Tanda dan gejala AIDS tersebut diantaranya: Mencret sampai berbulan-bulan 31
  32. 32. Berat badan menurun drastis Infeksi yang tidak kunjung sembuh Pucat dan lemah Gusi sering berdarah Berkeringat waktu malam hari Pembesaran di kelenjar getah bening, dll b. Cara Penularan 1) Hubungan seksual, dengan risiko penularan 0,1-1% tiap hubungan seksual. 2) Melalui darah, yaitu: Transfusi darah yang mengandung HIV, risiko penularan 90-98% Tertusuk jarum yang mengandung HIV, risiko penularan 0,03% Terpapar mukosa yang mengandung HIVm risiko penularan 0,0051% 3) Transmisi dari ibu ke anak Selama kehamilan Saat persalinan, risiko penularan 50% Melalui air susu ibu (ASI) 14% c. Diagnosis Stadium Klinis WHO Pemeriksaan diagnostik dengan tiga jenis rapid test HIV yang berbeda. d. Penatalaksanaan Penatalaksanaan infeksi HIV/AIDS meliputi fisik, psikologis dan sosial. Penatalaksanaan medik terdiri atas: 1) Pengobatan suportif 2) Pencegahan serta pengobatan infeksi oportunistik 3) Pengobatan Antiretroviral Pengobatan antiretroviral dengan Highly Active Anti Retroviral Therapy (HAART) yang meliputi: a. Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitors (NRTI) Didanosine (ddI) 1 x 125 mg/hari Lamivudine (3TC) 2 x 150 mg/hari atau 1x 300 mg/hari 32
  33. 33. Stavudine (d4T) 2 x 30 mg/hari Zidovudine (ZDV) atau Azido Deoxy Thymidine (AZT) 2 x 300 mg/hari Tenofovir (TDF) 1 x 300mg/hari b. Non Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitors (NNRTI) Efavirenz (EFV) 1 x 600 mg/hari Nevirapine (NVP) 1 x 200 mg selama 14 hari pertama, dilanjutkan 2 x 200mg/hari c. Protease Inhibitor Lopinavir/Ritonavir (LPV/r) 2 x (400 mg/100 mg) per hari Terapi lini Pertama harus 2 NRTI + 1NNRTI, dengan pilihan: 1. AZT + 3TC + NVP 2. TDF + 3TC + NVP 3. AZT + 3TC (atau FTC) + EFV 4. TDF + 3TC (atau FTC) + EFV Rejimen ARV Lini Kedua di Indonesia : 1. AZT/TDF + 3TC + LPV/r Indikasi Mulai Terapi ARV: a. ODHA tanpa gejala klinis dan belum pernah ARV: CD4 ≤ 350 sel/mm3 b. ODHA dengan gejala klinis dan belum ARV: Stadium Klinis 2 bila CD4 ≤ 350 sel/mm3 atau stadium klinis 3 atau 4, berapapun jumlah CD4 c. Perempuan hamil: semua ibu hamil berapapun jumlah CD4 atau apapun stadium klinis d. ODHA dengan koinfeksi TB yang belum mendapat terapi ARV: mulai terapi berapapun jumlah CD4 e. ODHA dengan koinfeksi Hepatitis B (HBH) yang belum pernah mendapat terapi ARV: ODHA dengan koinfeksi Hepatitis B (kronis aktif) berapapun jumla CD4. Panduan Terapi ARV: a. ODHA yang belum pernah mendapat terapi ARV: menggunakan TDF sebagai lini pertma, perlu 33
  34. 34. memulai Phase-out d4T dan memulai terapi dengan AZT atau TDF mengingat efek samping b. Perempuan hamil HIV (+): AZT atau TDF sebagai lini pertama c. Koinfeksi TB-HIV : TDF menggantikan d4T sebagai lini pertama d. Koinfeksi HIV-Hepatitis B: Diperlukan paduan NRTI yang berisi TDF + 3TC (atau FTC) 2. Cakupan Program Jumlah Kasus AIDS di Indonesia s/d tahun 2012 Presentasi Kumulatif Kasus AIDS Menurut Jenis Kelamin sd 31 Desember 2012 34
  35. 35. Kumulatif Kasus AIDS di Indonesia Berdasarkan Faktor Risiko s/d Desember 2012 Berbeda dengan era 80-90an dimana penularan lebih banyak disebabkan oleh hubungan seksual, maka pada era 2000an, penularan HIV/AIDS lebih banyak disebabkan pada pengguna jarum suntik (Intravenous Drug User/IDU). Grafik tersebut menunjukan urutan faktor risiko dari yang tertinggi hingga yang terkecil. 3. Pengendalian Penyakit HIV/AIDS Penyakit AIDS sampai saat ini masih merupakan penyakit dengan jumlah kasus yang masih tinggi dan menjadi epidemi selama 20 tahun. Menghadapi percepatan penambahan kasus baru HIV perlu dilakukan akselerasi program penanggulangan AIDS. Bersamaan dengan itu, akan dibangun sistem penanggulangan AIDS jangka panjang yang mencakup program pencegahan, perawatan, dukungan dan pengobatan. Sistem harus bersifat komprehensif dan efektif yang jangkauannya diperluas sejak tahun 2007 sampai tahun 2012. 35
  36. 36. Secara umum Program Penanggulangan AIDS terdiri dari pengembangan kebijakan, program pencegahan, program perawatan, dukungan dan pengobatan, serta program mitigasi. a. Pengembangan Kebijakan Implementasi program penanggulangan AIDS yang efektif memerlukan dukungan kebijakan, kejelasan strategi operasional dan panduan teknis. Beberapa hal yang perlu dilakukan untuk mendukung implementasi program adalah sebagai berikut: 1) Penelaahan dan pengembangan kebijakan untuk mendukung beberapa intervensi pokok untuk penanggulangan AIDS, antara lain kebijakan pemakaian kondom 100%, kebijakan penanganan penasun dan kebijakan yang menyangkut perawatan, dukungan dan pengobatan. 2) Fasilitasi untuk pengembangan kebijakan dan kesepakatan pada tingkat provinsi dan kabupaten/kota dalam bentuk peraturan daerah untuk mendukung implementasi program penanggulangan AIDS. 3) Pengembangan stategi operasional untuk beberapa intervensi pokok, antara lain strategi operasional untuk program komunikasi dan intervensi perubahan perilaku, strategi operasional untuk program penjangkauan orang muda, strategi operasional penjangkauan di tempat kerja. 36
  37. 37. 4) Penelaahan dan pengembangan panduan teknis untuk intervensi yang spesifik, antara lain panduan teknis untuk Voluntary Conseling and Testing(VCT), panduan teknis program penasun di penjara. 5) Pengembangan kebijakan dan strategi untuk meningkatkan pencapaian target Universal Akses 6) Pengembangan kebijakan dan strategi untuk meningkatkan pencapaian target MDG b. Program Pencegahan 1) Program KIE untuk I. Peningkatan awareness di sektor layanan kesehatan untuk mengurangi stigma dan diskriminasi di kalangan petugas kesehatan II. Peningkatan awareness pada kelompok risiko tinggi dan rentan 2) Program VCT 3) Program pengamanan darah donor terhadap Hepatitis B, Hepatitis C dan HIV 4) Program Pencegahan Transmisi Seksual 5) Program Pencegahan Transmisi melalui jarum suntik 6) Program Pencegahan Penularan dari Ibu ke bayi 7) Program Pencegahan lainnya : i. Program untuk sub populasi muda c. Program Perawatan, Dukungan dan Pengobatan, mencakup 1) Laboratorium 2) Gizi 3) Paliatif 4) Perawatan Berbasis Rumah 5) Hotline Service 6) Dukungan kelompok 7) Terapi Infeksi Oportunistik 8) Terapi Anti Retroviral 37
  38. 38. d. Implementasi Program Berdasarkan adanya perbedaan tahapan situasi epidemi AIDS dan konsentrasi populasi risiko tinggi, maka terdapat 3 pola implementasi program, yaitu program komprehensif di 17 provinsi, implementasi program di Tanah Papua, dan implementasi program di provinsi lain. C. PENYAKIT INFEKSI SALURAN PERNAFASAN AKUT (ISPA) ISPA adalah penyakit infeksi akut yang mengenai salah satu bagian atau lebih dari saluran napas mulai dari hidung (saluran atas) hingga alveoli (saluran bawah) termasuk jaringan adneksanya seperti sinus, rongga telinga tengah dan juga pleura. Penyakit ISPA yang paling menjadi perhatian dalam kesehatan masyarakat adalah pneumonia, karena penyakit ini merupakan penyakit yang paling banyak (8090%) menyebabkan kematian khususnya pada balita diantara penyakit ISPA lainnya. Oleh karena itu disini akan difokuskan pada penyakit Penumonia Balita, selain program penanggulangan pandemi flu burung. Pneumonia adalah proses infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli). 1. Tanda dan gejala Tanda dan gejala pneumonia adalah adanya batuk disertai kesukaran bernapas seperti napas cepat dan atau tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam. Kriteria napas cepat : Umur < 2 bulan : frekuensi napas ≥60 kali/menit Umur 2-12 bulan : frekuensi napas ≥ 50 kali/ menit Umur >1-5 tahun : frekuensi napas ≥ 40 kali / menit 2. Penyebab Pneumonia Berdasarkan penelitian di berbagai negara menunjukkan bahwa di negara berkembang, termasuk di Indonesia bakteri Streptokokus Pneumonia dan Haemofilus influenzae merupakan bakteri yang merupakan penyebab terbanyak pada kasus pneumonia. 38
  39. 39. 3. Penatalaksanaan Dalam penentuan klasifikasi dan tindakan dibedakan atas dua kelompok, yaitu: kelompok untuk umur 2 bulan < 5 tahun dan kelompok untuk umur < 2 bulan. Setiap anak akan ditentukan masuk dalam klasisifikasi : Penumonia Berat, Penumonia atau Non Pneumonia. • Pneumonia Berat Tanda : Tarikan dinding dada ke dalam Penderita pneumoni berat juga mungkin disertai tndatanda lain seperti : - Nafas cuping hidung - Suara rintihan - Sianosis. Anak ini membutuhkan oksigen Tindakan : pengobatan penderita pneumoni barat ialah merujuk secepatnya ke rumah sakit ; diberikan satu kali dosis antibiotika (bila mungkin), kalau ada demam atau wheezing diobati lebih dahulu. • Pneumoni Tanda : - Tak ada tarikan dinding dada ke dalam - Disertai nafas cepat : > 50 x/menit untuk usia 2 bulan - < 1 tahun > 40 x/menit untuk usia 1 tahun – 5 tahun Tindakan : - Nasehati ibunya untuk tindakan perawatan di rumah - Beri antibiotik selama 5 hari - Anjurkan ibu untuk kontrol 2 hari atau lebih cepat bila keadaan memburuk - Bila demam obati - Bila ada wheezing, obati ♦ WHO menganjurkan penggunaan antibiotika untuk pengobatan pneumoni, yakni : Kotrimoksasol, Amoksisilin, Ampisilin (dalam bentuk tablet atau sirup); Prokain penisilin (suntikan intramuskuler). • Bukan Pneumonia Tanda : - Tak ada tarikan dinding dada ke dalam - Tak ada nafas cepat : < 50 x/menit untuk usia 2 bulan - < 1 tahun < 40 x/menit untuk usia 1 tahun – 5 tahun 39
  40. 40. Tindakan : - Bila batuk > 30 hari, rujuk - Obati penyakit lain bila ada - Nasehati ibunya untukperawatan di rumah - Bila demam, obati - Bila ada wheezing, obati Pilihan pengobatan yang dianjurkan : Prokain Penisilin diberikan sehari sekali selama 5 hari IM. Dosis: • 2 bulan - < 6 bulan 300.000 unit. • 6 bulan - < 3 tahun 600.000 unit • 3 tahun - < 5 tahun 750.000 unit Pengobatan simptomatik Demam: Dosis Parasetamol (500 mg), pemberian setiap 6 jam selama 2 hari. Umur Anak 2 bln - < 6 bln 6 bln - < 3 tahun 3 tahun - < 5 tahun Dosis (tablet 500 mg) ⅛ ¼ ½ Pemberian Antibiotika Oral : Pilihan Pertama: Kotrimoksazol (Trimetoprim+Sulfametoksazol) Pilihan Kedua : Amoksisilin KOTRIMOKSAZOL Beri 2 kali sehari selama 3 hari UMUR atau BERAT BADAN TABLET DEWASA 80 mg Tmp. + 400 mg Sfz. TABLET ANAK 20 mg Tmp.+ 80 mg Smz. SIRUP/5 ml 40 mg Tmp.+ 200 mg Smz. AMOKSISILIN Beri 2 kali sehari selama 3 hari KAPLE T 500 mg 2.5 ml 1/4 0.5 sendok takar 4-<12 5 ml BULAN ½ 2 1/2 1 sendok takar 6-<10 Kg 7.5 ml 1-<3 TAHUN ¾ 2.5 2/3 1.5 sendok 10-<16 Kg takar 10 ml 3-<5 TAHUN 1 3 3/4 2 sendok 10-<19 Kg takar Pastikan bahwa sedian antibiotika yang diberikan cukup untuk 3 hari. 2-<4 BULAN 4-<6 Kg ¼ 1 SIRUP/5ml 125 mg 5 ml 1 sendok takar 10 ml 2 sendok takar 12.5 ml 2.5 sendok takar 15 ml 3 sendok takar 40
  41. 41. Pengobatan antibiotika 3 hari tidak direkomendasikan di daerah dengan risiko HIV tinggi. Pada bayi berumur < 2 bulan pemberian antibiotika oral merupakan tindakan pra rujukan dan diberikan jika bayi masih bisa minum. Jika bayi tidak bisa minum maka diberikan dengan injeksi intra muskular. 4. Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita Dalam pelaksanaan program penanggulangan pneumonia, upaya yang diharapkan bertujuan untuk menurunkan kematian balita karena pneumonia, oleh karena itu diseluruh sarana pelayanan kesehatan diharapkan mampu mendeteksi/menemukan kasuskasus pneumonia balita. Evaluasi terhadap pelaksanaan program di sarana kesehatan diukur dengan menghitung cakupan penemuan penderita pneumonia balita di wilayah kerjanya. Cakupan Penemuan Penderita Pneumonia Balita Tahun 2008 sd 2012 41
  42. 42. 5. Pengendalian penyakit ISPA Pokok Kegiatan a. Advokasi dan sosialisasi b. Penemuan dan penatalaksanaan c. Pemberdayaan masyarakat untuk pencegahan dan perawatan d. Manajemen logistik e. Peningkatan Sumber Daya Manusia f. Supervisi g. Pencatatan dan pelaporan h. Kemitraan i. Manajemen program j. Penelitian dan pengembangan program D. DIARE & INFEKSI SALURAN PENCERNAAN LAINNYA Diare Adalah buang air besar lembek/cair bahkan dapat berupa cair saja yang frekwensinya lebih sering dari biasanya. Diare paling sering menyerang anak umur di bawah lima tahun, utamanya usia 6 bulan s/d 2 tahun. Juga umum terjadi pada bayi di bawah 6 bulan yang minum susu sapi atau susu formula. 1. Penyebab a. Infeksi oleh bakteri (Shigella, Salmonella, Coli, Golongan Vibrio, Staphilococus, Aeromonas, dll) b. Infeksi oleh virus (Rotavirus, Adenovirus) c. Infeksi oleh parasit i. Protozoo: Entamuba histolytica, Giarda lamblia, dll ii. Cacing perut: Ascaris, Trichuris, dll iii. Bacilus: Clostridium perfricens d. Malabsorpsi e. Alergi f. Keracunan (bahan kimia, kimia terkandung bahan makanan, kimia diproduksi oleh bakteri) g. Imuno defisiensi, dll 42
  43. 43. 2. Cakupan Program Diare masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di Indonesia. Angka morbiditas ini cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun sebagaimana digambarkan pada grafik di bawah ini: Distribusi Frekuensi Penderita Diare di Indonesia Tahun 2008 sd 2012 Kejadian Luar Biasa (KLB) Diare masih sering terjadi dan menimbulkan kematian. Distribusi Angka Kematian Saat KLB (CFR) Tahun 2008 sd 2012 Grafik di atas menunjukan sejak tahun 2008 menunjukkan bahwa Angka Kematian Diare saat KLB (CFR) masih cukup tinggi, trendnya nampak menurun pada tahun 2011 CFR KLB Diare mencapai target yaitu 0.4%. Target CFR saat KLB diharapkan < 1 %. Pada tahun 2012 CFR meningkat lagi mencapai 1.53 3. Pengendalian Diare a. Tujuan 43
  44. 44. Menurunkan angka kematian dan kesakitan diare bersama program dan sektor terkait b. Sasaran Semua umur Menurunkan angka kesakitan diare dari 423 menjadi 225/1000 penduduk pada tahun 2010 Menurunkan CFR KLB dari 2,5% menjadi 1,0% pada 2010 Balita Menurunkan angka kematian diare dari 0,75 menjadi 0,61% pada tahun 2010 Episode kejadian diare dari 1-2 kali/tahun menjadi 1 kali/tahun pada tahun 2010 c. Kebijakan Tatalaksana diare sesuai dengan standar di sarana kesehatan dan di rumah Penyelenggaraan penyelidikan dan penanggulangan KLB (SKD – KLB) Mengembangkan jejaring kemitraan LP/LS Penyediaan logistik yang cukup Pelatihan petugas Monitoring dan evaluasi Pencegahan diare a. Kebersihan diri sendiri • Memberikan ASI • Memperbaiki makanan pendamping ASI • Menggunakan air bersih yang cukup • Mencuci tangan • Menggunakan jamban • Membuang tinja bayi yang benar • Memberikan imunisasi Campak b. Kebersihan lingkungan (menyediakan sarana dan menjaga lingkungan) Penyediaan air bersih Menyediakan jamban keluarga SPAL (Saluran Pembuangan Air Limbah) yang baik Tempat pembuangan sampah 44
  45. 45. E. KUSTA & FRAMBUSIA Kusta adalah penyakit menular yang menahun yang disebabkan oleh kuman kusta (Mycobacterium Leprae) yang menyerang saraf tepi dan jaringan tubuh lainnya. 1. Tanda dan Gejala Tanda-tanda pokok disebut juga ”cardinal sign” untuk menegakkan diagnosis penyakit kusta mepiluti: a. Kelainan pada kulit (bercak) putih atau kemerahan disertai mati rasa b. Penebalan saraf tepi yang disertai gangguan fungsi saraf berupa mati rasa dan kelemahan/kelumpuhan otot. c. Adanya kuman tahan asam di dalam kerokan jaringan kulit (BTA Positif) 2. Cakupan Program Trend Angka Prevalensi & Angka Penemuan Kasus Baru Kusta Tahun 2007 sd 2012 Penemuan penderita baru kusta antara tahun 2007 hingga tahun 2010 mengalami penurunan. Namun di tahun 2011 terjadi peningkatan penemuan penderita baru menjadi 20.023 kasus. Dan di tahun 2012 diharapkan penemuan kasus baru kusta lebih meningkat lagi dibanding tahun 2011. 45
  46. 46. Distribusi Angka Penemuan Kasus Baru Kusta Tahun 2007 Dari persebaran menurut wilayah, Kusta lebih banyak ditemukan di Kawasan Tengah dan Timur Indonesia dibandingkan Wilayah Barat. Tren Jumlah Kasus Frambusia Tahun 2007 sd 2012 3. Pengendalian Penyakit Kusta Pokok-pokok kegiatan yang dilakukan untuk pengendalian penyakit Kusta baik di Pusat maupun Daerah sebagai berikut: a. Tata laksana penderita • Penemuan penderita 46
  47. 47. • • • • Diagnosis dan klasifikasi Pengobatan dan pengendalian pengobatan Pencegahan cacat dan perawatan diri Rehabillitasi medik b. Tata laksana program • Perencanaan • Pelatihan • Penyuluhan dan advokasi • Supervisi • Pencatatan dan pelaporan • Monitoring dan evaluasi • Pengelolaan logistik 4. Pengendalian Penyakit Frambusia Hasil pertemuan manajer program frambusia yang dilakukan pada bulan April 2012 di Geneve, Swiss menyepakati bahwa eradikasi frambusia diharapkan dapat tercapai pada tahun 2020. Dalam upaya mencapai eradikasi frambusia pada tahun 2020, Subdit Kusta dan Frambusia pada tahun 2012 melaksanakan survei serologi di 16 kabupaten yang selama 3 tahun melaporkan tidak adanya kasus di daerah tersebut. Bila selama 3 tahun berturut-turut hasil survei serologi menunjukkan hasil yang baik (negatif) maka kabupaten tersebut berhak mendapat sertifikat bebas frambusia dari WHO. Intensifikasi penemuan kasus kusta dan frambusia juga dilakukan di beberapa daerah yang masih termasuk daerah kantong frambusia. Kegiatan ini dilakukan untuk menemukan kasus sebanyakbanyaknya untuk kemudian diobati sehingga diharapkan di tahun-tahun mendatang tidak ditemukan lagi kasus frambusia. Sisi negatif dari kegiatan intensifikasi penemuan kasus frambusia adalah tidak ditemukannya kasus bila kegiatan ini tidak dilakukan. 47
  48. 48. V. PENYAKIT BERSUMBER BINATANG A. MALARIA Malaria adalah penyakit infeksi yang Anopheles disebabkan oleh parasit plasmodium yang hidup dan berkembang biak dalam sel darah merah manusia, ditularkan oleh nyamuk malaria (anopheles sp) betina. Malaria juga merupakan reemerging desease (penyakit yang tiba-tiba mengalami peningkatan) dan terjadi di 107 negara dengan penderita yang mencapai 300 ~ 500 Juta orang dan kasus kematian mencapai 1 juta orang setiap tahun termasuk anak-anak. Malaria masih merupakan masalah besar di Indonesia. Dari 576 kabupaten/kota, 424 kabupaten/kota (73,6%) merupakan endemis malaria, sehingga hampir separuh (45 %) penduduk Indonesia berisiko tertular malaria. Upaya pemberantasan penyakit malaria di Indonesia sudah dimulai sejak tahun 1959 dan menjadi sasaran MDGs yang harus tercapai pada tahun 2015. Puncak Peringatan Hari Malaria Sedunia (HMS) yang baru pertama kali digelar di Indonesia, diperingati tanggal 25 April setiap tahun. Peringatan Hari Malaria Sedunia tahun ini di beri tema ” Ayo Berantas Malaria” tema itu dibagi lagi yaitu “ Kelambu Dipasang, Tidur Tenang, Malaria Hilang” dan ” Malaria dapat Dicegah dan Diobati ”. 1. Penemuan & Tatalaksana Kasus a. Gejala dan Tanda Demam, menggigil dan berkeringat . Keluhan lain sakit kepala mual, muntah, diare dan nyeri otot. Ada riwayat berkunjung atau tinggal didaerah endemis malaria b. Diagosa pasti Seseorang dengan gejala malaria diambil sediaan darahnya untuk diperiksa secara laboratorium 48
  49. 49. dengan mikroskop atau Rapid Diagnostic Test (RDT) kalau ditemukan parasit didalam darahnya maka akan diobati sesuai jenis speciesnya c. Pengobatan Malaria tanpa Komplikasi 1) Malaria Falciparum Lini pertama: Artesunat + Amodiakuin + Primakuin Hari 1 2 3 Jumlah tablet per hari menurut kelompok umur 0-1 2-11 1-4 5-9 10≥ 15 bln bln th th 14 th th ¼ ½ 1 2 3 4 ¼ ½ 1 2 3 4 ¾ 1½ 2 2-3 ¼ ½ 1 2 3 4 ¼ ½ 1 2 3 4 ¼ ½ 1 2 3 4 ¼ ½ 1 2 3 4 Jenis Obat Artesunat (50mg) Amodiakuin (200mg) Primakuin (15mg) Artesunat (50mg) Amodiakuin (200mg) Artesunat (50mg) Amodiakuin (200mg) Lini kedua: Kina + Doksisiklin/Tetrasiklin + Primakuin Hari Jumlah tablet per hari menurut kelompok umur Jenis Obat 1-4 th 5-9 th 3x½ 3x1 3x1½ 3x(2-3) 2x100mg 2-3 Doksisiklin 0-11 bln 10 mg/kg BB/hr 10 mg/kg BB/hr - Tetrasiclin - Kina (200mg) 1 2-7 Doksisiklin Primakuin (15mg) Kina(200mg) 10-14 th ≥ 15 th ¾ 1½ 2x50 mg 2 3x½ 3x1 3x1½ 3x(2-3) - 2 - 2x50 mg 4x4 mg/KgBB 2x100mg - 4x250mg 2) Malaria vivax dan ovale Lini pertama: Klorokuin + Primakuin Hari 1 2 3 4-14 Jenis Obat Klorokuin (150mg) Primakuin (15mg) Klorokuin (150mg) Primakuin (15mg) Klorokuin (150mg) Primakuin (15mg) Primakuin (15mg) Jumlah tablet per hari menurut kelompok umur 2-11 10-14 ≥ 15 1-4 th 5-9 th bln th th ½ 1 2 3 3-4 ¼ ½ ¾ 1 ½ 1 2 3 3-4 ¼ ½ ¾ 1 ¼ ½ 1 1½ 2 ¼ ½ ¾ 1 ¼ ½ ¾ 1 0-1 bln ¼ ¼ ⅛ - 49
  50. 50. Lini kedua: Kina + Primakuin (pengobatan malaria vivaks resisten klorokuin) Hari Jenis Obat 1-7 Kina (200mg) 1-14 Primakuin (15mg) Jumlah tablet perhari menurut kelompok umur 2-11 10-14 1-4 th 5-9 th bln th 30 30 mg/kg mg/kg 3x½ 3x1 3x1½ BB/hr BB/hr ¼ ½ ¾ 0-1 bln ≥ 15 th 3x(2-3) 1 2. Cakupan Program Secara nasional kasus malaria selama tahun 2005 – 2012 cenderung menurun yaitu pada tahun 2005 angka Annual Paracite Incidence (API/ Insidens parasit malaria) sebesar 4,10/1.000 menjadi 1,69/1.000 penduduk pada tahun 2012. Angka ini cukup bermakna karena diikuti dengan intensifikasi upaya pengendalian malaria yang salah satu hasilnya adalah peningkatan cakupan pemeriksaan sediaan darah atau konfirmasi laboratorium (lihat grafik Persentase Pemeriksaan Sediaan darah suspek Malaria tahun 2008 sd 2012). Angka kematian malaria tahun 2012 di Indonesia sebanyak 252 orang. Di Indonesia daerah endemis malaria dibagi menjadi : • Endemis Tinggi adalah API > 50 per 1.000 penduduk yaitu di Provinsi Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat, Sumatera Utara (Kab. Nias dan Nias Selatan), dan NTT. 50
  51. 51. • Endemis Sedang adalah API berkisar antara 1– < 50 per 1.000 penduduk yaitu di provinsi Aceh (Kab. Siemeulu), Bangka Belitung, Kepri (Kab. Lingga), Jambi (Kab. Batang Hari, Merangin, dan Sorolangun), Kalimantan Tengah (Kab. Sukamara, Kota waringin barat), Mura), Sulteng (Kab. Tolisdtoli, Banggai, Banggai Kepulauan, Poso), Sultra (Kab. Muna), NTB (Sumbawa Barat, Dompu, Kab.Bima, dan Sumbawa), Jawa Tengah (Wonosobo, Banjarnegara, Banyumas, Pekalongan dan Sragen), Jawa Barat (Sukabumi, Garut, dan Ciamis). • Endemis Rendah adalah API 0 sd 1 per 1.000, diantaranya sebagian Jawa, Kalimantan dan Sulawesi. • Non Endemis adalah daerah yang tidak terdapat penularan malaria (Daerah pembebasan malaria) atau API = 0, yaitu provinsi DKI Jakarta, Bali, Kepri (Barelang Binkar) Endemisitas Malaria Di Indonesia Tahun 2012 3. Eliminasi Penyakit Malaria Tujuan Umum • Pembebasan DKI, Bali, Barelang Binkar: 2010 • Pembebasan Jawa, NAD, Kepri: 2015 • Pembebasan Sumatera, NTB, Kalimantan, Sulawesi ; 2020 • Pembebasan Papua, Papua Barat, NTT Maluku, Maluku utara: 2030 51
  52. 52. Tujuan Khusus2 1. Tahun 2010 jumlah desa dengan positif malaria ≥ 5 per 1000 penduduk (HCI) menurun 50 %. 2. Tahun 2010 Semua Kabupaten/Kota mampu melakukan pemeriksaan sediaan darah malaria dan memberikan pengobatan tepat, terjangkau. 3. Tahun 2020 seluruh wilayah Indonesia sudah melaksanakan intensifikasi dan integrasi dalam pengendalian malaria. Dari berbagai penelitian dan hasil rekomendasi Komisi Ahli (Komli) malaria bahwa obat Chloroquin sudah resisten terhadap Plasmodium Falsiparum dan Plasmodium vivax. Sehingga dalam pengobatan Malaria telah digunakan Artemisinin Combination Therapy (ACT). Setiap orang yang positif sediaan darahnya terdapat plasmodium (falsiparum, vivax, ovale atau mix/gabungan) diberikan ACT selama 3 hari. Untuk penderita malaria berat/malaria dengan komplikasi diberikan Arthemeter injeksi atau Arthesunate injeksi sampai pasien bisa minum obat (ACT tablet). Untuk mencegah penularan digunakan kelambu long lasting insecticidal nets (LLINs). Sementara untuk menurunkan penularan dilakukan penyemprotan rumah (indoor residual spraying) di wilayah tertentu. 52
  53. 53. B. DEMAM DENGUE DAN DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) Adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti 1. Penemuan & Tata Laksana Kasus a. Gejala dan Tanda Penderita mendadak panas tinggi (suhu badan antara 39-40 oC atau lebih) selama 2-7 hari, tampak lemah dan lesu. Tampak bintik-bintik merah pada kulit penderita seperti bekas gigitan nyamuk, disebabkan pecahnya pembuluh darah kapiler di kulit. Untuk membedakannya kulit direnggangkan, bila bintik merah hilang berarti bekas gigigtan nyamuk. Terasa nyeri di ulu hati kemungkinan karena terjadi pendarahan di lambung Kadang-kadang terjadi pendarahan di hidung (mimisan) atau di gusi Mungkin terjadi muntah darah atau berak darah Keadaan lebih lanjut masuk ke fase syok ditandai dengan penderita gelisah, ujung tangan dan kaki dingin, berkeringat dan tidak sadar. Bila tidak segera ditolong di rumah sakit dalam 2-3 hari penderita meninggal dunia. b. Penyebab Penyebab penyakit DD dan DBD ádalah virus dengue. Ada 4 (empat) serotype yaitu dengue 1,2,3 dan 4. Serotype Dengue 3 merupakan serotype yang dominan di Indonesia dan Sangat berhubungan dengan kasus berat. Penularannya adalah oleh nyamuk sub genus stegornyia yaitu Aedes aegypti c. Tatalaksana Penderita Pertama-tama ditentukan terlebih dahulu : 53
  54. 54. 1. Adakah tanda kedaruratan yaitu tanda syok. 2. Apabila tidak dijumpai tanda kedaruratan, periksa uji Tourniquet (Rumple Leede/ uji bendung) dan hitung jumlah trombosit. 3. Lihat bagan di bawah ini. Tatalaksana Penderita DBD Tersangka DBD Ada Kedaruratan Tidak Ada Kedaruratan Tanda syok Muntah terus menerus Kejang Kesadaran menurun Muntah darah Berak darah Periksa Uji Tourniquet Uji Tourniquet (+) (Rumple Leede) Jumlah Ttrombosit < 100.000/µl Jumlah Ttrombosit > 100.000/µl Tatalaksana disesuaikan Uji Tourniquet (-) (Rumple Leede) Rawat Jalan Parasetamol Kontrol tiap hari Sampai demam hilang Rawat Inap/Rujuk Rawat Jalan Minum banyak 1,5 liter/hr Parasetamol Kontrol tiap hari Sampai demam turun Periksa Hb, Ht, trombosit tiap kali Nilai tanda klinis & jumlah trombosit, Ht bila masih demam hari sakit ke-3 Perhatian untuk orang tua Pesan bila timbul tanda syok, yaitu lemah, kaki/tangan dingin, sakit perut, berak hitam, kencing kurang Lab: Hb & Ht naik Trombosit turun Segera bawa ke rumah sakit 54
  55. 55. Protokol Tersangka DBD Dewasa: Observasi dan Pemberiian Cairan di Ruang Observasi 2. Cakupan Program Target nasional angka kesakitan (IR) DBD tahun 2012 yaitu < 53 per 100.000 penduduk. Terdapat 11 provinsi yang memiliki angka kesakitan DBD di atas target nasional tahun 2012 yaitu Provinsi Sulawesi Tengah, Bangka-Belitung, Kalimantan Timur, Lampung, DKI Jakarta, Kalimantan Tengah, Sumatra Barat, Bali, Kepulauan Riau dan Bengkulu. Angka Kesakitan/IR DBD per Provinsi Tahun 2012 55
  56. 56. Mapping Insidens DBD Per Provinsi Tahun 2012 Kasus Dan Kematian Demam Berdarah Dengue (DBD) per Bulan Di Indonesia Tahun 2011 Dan 2012 Trend Angka Kesakitan (IR) dan Angka Kematian (CFR) DBD Tahun 2008 sd 2012 56
  57. 57. 3. Communication for behavioural impact (COMBI) atau berkomunikasi untuk merobah perilaku Menerapkan tehnik berkomunikasi efektif. meniru dan mengadaptasi tehnik berkomunikasi perusahaanperusahaan besar swasta yang terbukti sukses dalam memperkenalkan dan memasarkan hasil produksi. a) Berorientasi Aksi (action oriented) • peningkatan tingkat pengetahuan perorangan, kelompok maupun masyarakat,untuk merubah perilaku masyarakat secara spesifik dengan menggunakan analisis perilaku, budaya, dll yang spesifik di wilayah sasaran. b) Menentukan sasaran (Objective) • Wilayah; dipilih berdasarkan atas endemisitas • Target/pelaku, berdasarkan atas peranan • Sasaran bahan/ misalnya ; penentuan container potensial ada jentik • Penentuan perilaku yg akan dirubah maupun perilaku yg akan di perkenalkan. c) Menentukan isi pesan atau menciptakan pesan • Mencari siapa yang dapat dijadikan pembawa pesan (Idola, Kader) • Menentukan media yang tepat untuk menyampaikan pesan • Mencari waktu yang tepat untuk menyampaikan pesan d) Prinsip penentuan sasaran adalah: SMART (specific, measuarable, reasonable, time bound) • Specific= khas • Measurable= dapat diukur • Applicable= dapat dilakukan • Reasonable= masuk akal • Time bound= terikat dengan waktu. applicable, e) Pantangan (MANTRA) dalam COMBI adalah; • Jangan dulu mencetak pesan diatas topi, kaos, payung dll • Jangan dulu menayangkan pesan 57
  58. 58. • Sebelum melalui phase objective diatas. (Analisa pasar) f) Evaluasi keberhasilam COMBI menghitung angka –angka indeks jentik juga dilakukan sbb: HI (House indeks) = Jumlah rumah yang positif jentik dibagi dengan jumlah yang diperiksa dikalikan 100% CI (Container indeks) = Jumlah kontainer (tempat penampungan air) yang positif jentik dibagi dengan jumlah kontainer yang diperiksa dikalikan 100% Bruto indeks (BI)= Jumlah kontainer yang positif ada jentik dibagi dengan jumlah rumah yang diperiksa dikalikan 100% Pupa indek (PI)= Jumlah pupa positif pada kontainer dibagi dengan jumlah kontainer yg diperiksa dikalikan 100%. ABJ (angka Bebas Jentik) = Jumlah rumah/bangunan yang ditemukan jentik dibagi jumlah bangunan/rumah yang diperiksa dikalikan 100% • ABJ (% rumah bebas jentik) • HI (% rumah yang ada jentik) • CI (% kontainer yg ada jentik) High risk (risiko tinggi DBD) BI >50% HI>10% LR >2 mosquitoes/person-hour Low risk (Risiko rendah DBD) BI <5% HI <1% LR <0.2 mosquitoes/person-hour INDIKATOR TAMBAHAN : Biting/Landing rate: Jumlah Aedes Aegypti betina tertangkap umpan orang dibagi dengan jumlah penangkapan x jumlah jam penangkapan. 58
  59. 59. Resting per rumah: Jumlah aedes aegypti betina tertangkap pada penangkapan nyamuk hinggap dibagi dengan jumlah rumah yang dilakukan penangkapan Parity rate = jumlah nyamuk Aedes aegypti dengan ovarium parous dibagi dengan jumlah nyamuk yg diperiksa ovariummnya dikalikan 100 %. ovitrap index= Jumlah padel dengan telur dibagi dengan jumlah padel diperiksa dikalikan 100%. Kepadatan populasi nyamuk : jumlah telur dibagi dengan jumlah ovitrap yg digunakan= telur per ovitrap Dan dampak ABJ mis 100%--> IR turun , IR= jumlah kasus DBD/100.000 penduduk yang mempunyai risiko DBD. mengetahui tata cara berkomunikasi dengan baik mungkin dengan role play. C. RABIES (PENYAKIT ANJING GILA) Adalah suatu penyakit akut yang menyerang susunan syaraf pusat yang disebabkan oleh virus (golongan Rabdovirus) dan dapat menyebabkan kematian, dapat menyerang semua hewan berdarah panas dan manusia. 1. Tanda dan gejala Rabies Gejala penyakit Rabies pada manusia adalah: a. Pada manusia stadium permulaan rabeis sulit diketahui, yang perlu diperhatikan ialah adanya riwayat gigitan hewan penular rabies. 59
  60. 60. b. Biasanya didahului rasa sakit kepala, lesu, mual, napsu makan menurun, gugup dan nyeri pada bekas luka gigitan. c. Stadium lebih lanjut: Kepekaan terhadap sinar, suara dan angin meninggi Air liur dan air mata keluar secara berlebihan Yang khas dari rabies pada manusia adanya rasa takut pada air berlebihan (hidrophobia) Kejang-kejang dan disusul dengan kelumpuhan Biasanya penderita meninggal 4-6 hari setelah gejala-gejala/tanda-tanda pertama muncul Pada manusia kalau sudah timbul gejala rabies sampai saat ini belum ada obatnya dan selalu diakhiri dengan kematian. 2. Cakupan Program Tahun 2009 dikeluarkan SK Mentan No. 26 Permentan/OT.140/5/2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Kawasan Karantina Penyakit Anjing Gila (Rabies) Pembebasan Rabies di Provinsi Bali. Jumlah Spesimen Positif Rabies pada hewan Tahun 2008 sd 2012 Pada tahun 2012 spesimen positif Rabies pada hewan sebanyak 1.155 spesimen dari 79.192 kasus gigitan yang dilaporkan dari 24 provinsi tertular Rabies selama tahun 2012. 60
  61. 61. Provinsi & Kab/Kota yang Melaporkan Lyssa Tahun 2008 sd 2012 3. Cara Pencegahan Rabies Cara pencegahan penyakit Rabies pada manusia adalah: Bila seseorang digigit hewan tersangka atau menderita rabies, tindakan pertama adalah: ”mencuci luka gigitan secepatnya dengan sabun atau deterjen selama 10-15 menit”. Kemudian luka dicuci dengan alkohol 70% atau yodium tintura. Setelah itu segera pergi ke puskesmas atau rumah sakit untuk mendapatkan pengobatan lebih lanjut. Di puskesmas/rumah sakit (yang dirujuk sebagai Rabies Center) akan diberkan vaksin anti rabies sesuai dengan kondisi lukanya. D. PEMBERANTASAN PENYAKIT ANTRAKS Antraks adalah salah satu penyakit hewan yang dapat menular pada manusia yang bersifat akut dan disebabkan oleh kuman (bakteri) Antraks. 1. Penyebab Penyebab penyakit Antraks adalah kuman (bakteri)Antraks 2. Penularan Sumber penularan adalah: tanah, sayur-sayuran, air yang tercemar oleh spora Antraks Cara penularan: a. Kontak langsung dengan spora Antraks di tanah, rumput, bahan yang berasal dari hewan sakit Antraks seperti kulit, daging, tulang dan darah. 61
  62. 62. b. Mengkonsumsi daging lemak yang terserang Antraks atau produk/bahan hasil lemak seperti dendeng, kerupuk dan kulit. c. Melalui udara mengadung sopra Antraks kemudian udara tersebut terhirup, contoh pabrik industri wol, dll d. Masa penularan: 7 hari (rata-rata 2-5 hari) 3. Tanda dan Gejala Antraks Pada hewan: a. Hewan tiba-tiba berputar dan jatuh tersungkur b. Darah keluar dari hidung, mulut, dubur, dan alat kelamin (warna darah hitam pekat) c. Sesak napas, kemudian mati. Pada Manusia: Setelah menyentuh atau makan bahan/produk hewan yang berasal dari hewan yang terinfeksi Antraks akan timbul gejala-gejala/tandatanda: a. Gejala Antraks kulit: Kulit melenting, serta gatalgatal, kemudian melepuh, pecah dan terbentuk keropeng berwarna hitam pada bagian tengahnya disebut Eschar,sering terdapat pada muka, leher, lengan atau kaki jari. b. Gejala Antraks pada pernapasan: Penderita demam, sesak napas, tiba-tiba batuk, dan kadangkadang disertai darah. 4. Cakupan Program Tahun 2012, kasus antraks hanya terjadi di Kabupaten Ende, provinsi Nusa Tenggara Timur dan Kabupaten Maros, Provinsi Sulawesi Selatan. Peta Penyebaran Antraks di Indonesia 62
  63. 63. Situasi Antraks Di Indonesia Tahun 2008 – 2012 5. Cara Pencegahan a. Hindari kontak langsung (pesentuhan) atau makan bahan makanan (seperti jeroan) yang berasal dari hewan yang dicurigai Antraks. b. Cuci tangan dengan sabun sebelum makan c. Cuci sayuran lalapan atau buah-buahan sampai bersih sebelum dimakan d. Masak bahan makanan yang berasal dari hewan seperti daging sampai matang sempurna Tindakan yang diperlukan bila menjumpai Antraks: Pada hewan: a. Lapor ke Dinas Peternakan setempat kalau ada hewan yang sakit dengan gejala Antraks b. Dilarang menyembelih hewan yang sakit Antraks c. Dilarang memakan daging dari hewan yang sakit Antraks d. Menemukan hewan mati karena Antraks agar segera dikubur dalam lubang 2,5 meter. Pada manusia: a. Segera berobat ke puskesmas, rumah sakit dan lapor ke dinas kesehatan setempat apabila ada gejala Antraks b. Dianjurkan tidak memandikan tubuh orang yang meninggal karena Antraks E. PEMBERANTASAN PENYAKIT PES Pes merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh kuman jenis bakteri Yersinia pestis. 63
  64. 64. Cara penularan: 1. Cara penularan pes melalui gigitan pinjal dari tikus 2. Masa penularan penyakit pes bubo atau pes kelenjar adalah 2-6 hari, sedangkan penyakit pes paru 1-3 hari. 1. Tanda dan Gejala Pes Bubo (pes Kelenjar) a. Lesu, sakit kepala, menggigil dan demam dan rasa sakit di daerah kelenjar limfe dan ditemukan pembengkakan kelenjar sebesar buah duku (bubp) pada daerah lipatan paha, ketiak dan leher. b. Septikemi Pes c. Septikemi pes merupakan perkembangan dari pes bubo yang infeksinya menjalar ke seluruh sistem organ tubuh manusia melalui darah dengan gejala demam tinggi, invaskular congulopathy, kegagalan pada organ tubuh dari pada orang dewasa adanya sindroma gangguan pernafasan. Komplikasinya meliputi: radang otak, radang mata karena pes, dan adanya abses pada hati atau secara umum adanya. Pnemonik Pes (Pes paru) a. Demam, batuk secara tiba-tiba dan keluar dahak, sakit dai dada, susah bernafas, kekurangan oxigen, muntah darah, dapat berakibat fatal (kematian). b. Apabila ada kejadian tersebut di atas terutama di daerah pes segera ke puskesmas dan rumah sakit terdekat untuk mendapatkan pengobatan lebih lanjut. 2. Cakupan Program Hasil Pemeriksaan Spesimen Pes pada Manusia Tahun 2004 – 2012 64
  65. 65. 3. Pencegahan a. Sanitasi Lingkungan Pengawasan lingkungan meliputi pengawasan terhadap tikus dan membersihkan sampah, air, sarang tikus, bahan untuk membuat sarang tikus dan mengusahakan konstruksi bangunan anti tikus. b. Lingkungan rumah Makanan harus disimpan di tempat yang aman dan tertutup Tempat penyimpanan air harus ditutup rapat dan bagian bocor harus diperbaiki c. Disekitar rumah Halaman rumah sebaiknya selalu dibersihkan dan bersih dari kumpulan sampah d. Di masyarakat tindakan yang tepat dilakukan: Sampah harus dikumpulkan dan dibuang dengan benar-benar terutama pada sampahsampah industri termasuk kardus yang rusak dan bahan-bahan bangunan yang dapat menarik tikus Tutup dengan rapat saluran pembuangan air atau sistem sanitasi lainnya F. PEMBERANTASAN PENYAKIT FLU BURUNG Avian influenza adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh virus influenza tipe A terutama H5N1 yang ditularkan oleh unggas. Virus influenza terdiri dari beberapa tipe yaitu A, B dan C. Influenza tipe A terdiri dari sub tipe yaitu: H1N1, H3N2, H5N1 dan lain-lain. 1. Klasifikasi Kasus berdasarkan Tanda dan Gejala Flu Burung Kasus AI H5N1 pada manusia diklasifikasikan dalam 3 jenis kasus sesuai perkembangan diagnosa, yaitu kasus suspek AI, kasus probable dan kasus konfirmasi. a. Kasus Suspek AI H5N1 Seseorang yang menderita demam panas ≥ 380 C disertai dengan satu atau lebih gejala berikut : a) Batuk 65
  66. 66. b) Sakit tenggorokan c) Pilek d) Sesak nafas (nafas pendek) Ditambah dengan satu atau lebih keadaan dibawah ini : a. Pernah kontak dengan unggas sakit/ mati mendadak yang belum diketahui penyebabnya serta produk mentahnya (telur, jeroan) termasuk kotoran dalam 7 hari terakhir sebelum timbul gejala diatas. Yang dimaksud dengan kontak adalah merawat, membersihkan kandang, mengolah, membunuh, mengubur/ membuang/ membawa b. Pernah tinggal di lokasi yang terdapat kematian unggas yang tidak biasa dalam 7 hari terakhir sebelum timbul gejala diatas. Lokasi ditentukan dengan mobilisasi unggas yang mati c. Pernah kontak dengan penderita AI konfirmasi dalam 7 hari terakhir sebelum timbul gejala diatas d. Perah kontak dengan spesimen AI H5N1 dalam 7 hari sebelum timbul gejala diatas e. Ditemukan adanya lekopenia (<500/ µl) f. Ditemukan adanya antibodi terhadap H5 dengan pemeriksaan Hemaglutinase Inhibition (HI) test menggunakan eritrosit kuda Atau : Seseorang dengan menderita Acute Respiratory Distress Sydrome (ARDS) dengan satu atau lebih keadaan dibawah ini : a. Leukopenia (<500) atau limfositopenia b. Foto toraks menggambarkan pnemonia atipikal atau infiltrat baru dikedua sisi paru yang makin meluas pada serial foto b. Kasus Probable AI H5N1 Adalah kasus yang memenuhi kriteria kasus suspek dengan satu atau lebih keadaan dibawah ini : a. Ditemukan adanya kenaikan titer antibodi 4 kal terhadap H5 dengan pemeriksaan uji HI menggunakan kuda atau uji ELISA 66
  67. 67. b. Hasil laboratorium terbatas untuk Influenza H5 (terdeteksinya antibodi spesifik H5 dalam spesimen serum tunggal) menggunakan neutralisasi test. c. Kasus konfirmasi AI H5N1 Adalah kasus suspek atau kasus probable dengan satu atau lebih keadaan dibawah ini : a. Kultur (biakan) virus Influenza A/ H5N1 positif b. PCR Influenza A/ H5N1 positih c. Pada Imunoflurescence monoklonal Influenza/ H5N1 pada fase konvalesen sebanyak 4 kali atau lebih dengan fase akut dengan microneutralization test 2. Sumber Virus Flu Burung a. Ayam sakit (leleran tubah hidung, mulut, mata, dan kotoran ayam) b. Unggas lain yang tertular: burung puyuh, itik, angsa, burung peliharaan, burung liar c. Hewan lain: mamalia (babi) d. Peralatan yang tercemar virus influenza burung 3. Faktor-faktor yang mempengaruhi penyebaran penyakit a. Migrasi burung liar, maupun melalui burung piaraan/ kesayangan, unggas b. Lalu lintas orang dan kendaraan dari peternakan tertular c. Lalu lintas unggas dari peternakan tertular 4. Cara Penularan a. Penyakit ini menular melalui udara yang tercemar oleh virus tersebut, yang berasal dari leleran atau kotoran unggas, air minum unggas yang menderita infulensa burung. b. Penularan dari manusia ke manusia sampai saat ini belum ada bukti. c. Mengkonsumsi daging dan telur ayam a,am d. Masa penularan: 1-3 hari 67
  68. 68. 5. Cakupan Program Kasus Konfirm, Kematian dan CFR AI Distribusi Kasus AI Menurut Bulan Akhir Juni 2005 – Des 2012 6. Penatalaksanaan Pada dasarnya penatalaksana flu burung (AI) sama dengan influenza yang disebabkan oleh virus yang patogen pada manusia. a. Pelayanan di Fasilitas Kesehatan non Rujukan Flu burung Pasien suspek flu burung langsung diberikan Oseltamivir 2 x 75 mg (sesuai dengan berat badan) lalu dirujuk ke RS rujukan flu burung. Untuk Puskesmas yang terpencil pasien diberi pengobatan Oseltamivir sesuai skoring di bawah ini, sementara pada puskesmas yang tidak terpencil pasien langsung dirujuk ke rumah sakit rujukan. Kriteria pemberiaan oseltamivir dengan sistem skoring, dimodifikasi dari hasil pertemuaan Workshop “Case Management” & 68
  69. 69. Pengembangan Laboratorium Regional Avian Influenza, bandung 20 – 23 April 2006 Gejala Skor 1 < 38 C N Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada 2 Demam > 38 C Frekuensi Napas >N Ronki Ada Leukopeni Ada Kontak Ada Jumlah Skor : 6 – 7 = Evaluasi ketat, apabila meningkat (>7) diberikan oseltamivir > 7 = diberi oseltamivir. • Batas frekuensi napas di atas normal berdasarkan usia : < 2 bl = > 60 x/ menit 2 bl - < 12 bl = > 50 x/ menit > 1 thn - < 5 thn = > 40 x /menit 5 thn – 12 thn = > 30 x/ menit >13 = > 20 x/ menit • Pada Fasilitas yang tidak ada pemeriksaan leukosit maka pasien dianggap sebagai leukopeni (skor = 2) Pasien ditangani sesuai dengan kewaspadaan standar. • 7. Cara Pencegahan a. Petugas yang berhubungan langsung dengan sumber penularan memakai masker, kaca mata, sarung tangan tebal, gaun pelindung, sepatu bot karet b. Lingkungan peternakan harus bersih c. Semua orang yang kontak langsung harus cuci tangan dengan desinfektan, alkohol 70% d. Semua orang yang terpapar harus diperiksa ke fasilitas kesehatan (puskesmas/rumah sakit), pengobatan simtomatik, roborantina, diobati atas rekomendasi dokter dengan antiviral oseltamivir pada kasus tersangka e. Menjaga kondisi badan agar tetap prima f. Rencana imunisasi dengan vaksin H5N1 strain Indonesia (A/Indonesia/05/2005) 69
  70. 70. 8. Pengendalian Penyakit Flu Burung a. Tujuan 1. Mencegah perkembangan flu burung ke tahap berikutnya 2. Penanganan sebaik-baiknya pasien/korban flu burung pada manusia dan hewan 3. Meminimalkan kerugian akibat perkembangan flu burung 4. Pengelolaan pengendalian flu burung secara berkelanjutan 5. Mengefektifkan kesiapsiagaan nasional menghadapi pandemi influenza b. Prinsip Dasar 1. Mengutamakan keselamatan manusia 2. Mempertimbangkan faktor ekonomi 3. Menekankan upaya terintegrasi seluruh komponen bangsa 4. Mengacu kesepakatan nasional dan internasional, dan 5. Kesiapsiagaan dan kewaspadaan dalam mengantisipasi pandemi influenza . c. Strategi Pengendalian Flu Burung 1. Pengendalian Penyakit pada Hewan 2. Penatalaksanaan kasus pada manusia 3. Perlindungan kelompok resiko tinggi 4. Surveilans epidemiologi pada hewan dan manusia 5. Restrukturisasi sistem industri perunggasan 6. Komunikasi, Informasi dan Edukasi 7. Penguatan dukungan peraturan 8. Peningkatan kapasitas 9. Penelitian kaji tindak 10. Monitoring dan evaluasi d. Strategi Kesiapsiagaan Menghadapi Pandemi Influenza (Human Influenza) 1. Penguatan Manajemen Berkelanjutan 2. Penguatan Surveilans Pada Hewan dan Manusia 70
  71. 71. 3. Pencegahan dan Pengendalian 4. Penguatan Kapasitas Respon Pelayanan Kesehatan 5. Komunikasi, Informasi dan Edukasi 9. Simulasi penanggulangan episenter pandemi influenza Episenter Pandemi Influenza adalah lokasi pertama tempat ditemukannya sinyal epidemiologis dan sinyal virologis pandemi Influenza. Sinyal Epidemiologis episenter pandemi influenza adalah adanya klaster/kelompok penderita atau kematian karena pneumonia (radang paru) yang tidak jelas penyebabnya dan terkait erat dalam faktor waktu dan tempat dengan rantai penularan yang berkelanjutan, atau adanya klaster penderita Flu Burung dengan dua generasi/turunan penularan atau lebih tanpa hubungan darah antar generasi dan atau adanya penularan kepada petugas kesehatan yang merawat penderita. Sinyal epidemiologis ini merupakan sinyal yang paling sensitif dan dapat dipercaya untuk segera memulai tindakan penanggulangan sebelum diperoleh konfirmasi virologis. Yang dimaksud dengan dua generasi penularan atau lebih adalah apabila kasus awal menularkan kepada orang kedua, dan orang kedua menularkan ke orang ketiga dan seterusnya. Dalam hal ini tidak ada sumber paparan lain yang dapat dibuktikan atau tidak ada selang waktu (interval) antara orang yang berkontak. Sinyal virologis episenter pandemi influenza adalah hasil pemeriksaan virologis isolat virus H5 yang berasal dari penderita yang terkait dengan sinyal epidemiologis episenter pandemi influenza dengan metoda complete genetic sequencing / pemeriksaan gen (pembawa sifat baka) secara lengkap. Episenter Pandemi Influenza terjadi karena adanya: 71
  72. 72. Mutasi adaptif (perubahan genetik yang terjadi karena penyesuaian virus) yang awalnya ditularkan dari binatang menjadi virus yang mempunyai kemampuan menular dengan mudah dan cepat antar manusia, dan dapat menyebabkan timbulnya Pandemi Influenza. Reassortment (penggabungan gen) antara virus influenza burung dan virus influenza manusia, sehingga terjadi virus influenza baru yang merupakan virus influenza manusia baru, yang mudah dan cepat menular antar manusia dan dapat menyebabkan timbulnya Pandemi Influenza. Pandemi Influenza mendatang tidak dapat diperkirakan, pandemi dapat timbul sewaktu-waktu dan kemungkinan akan menjangkiti semua negara di dunia termasuk Indonesia dengan jumlah kesakitan dan kematian yang besar. Pelayanan kesehatan tidak akan mencukupi. Kekacauan sosial dan ekonomi akan muncul dalam skala besar. Karena itu setiap negara harus mengantisipasi kemungkinan datangnya pandemi Influenza ini. Indonesia telah memiliki Rencana Strategi Nasional untuk Pengendalian Avian Influenza dan Kesiapsiagaan Pandemi Influenza. G. PEMBERANTASAN PENYAKIT JAPANESE ENCEPHALITIS Penyakit infeksi akut yang menyebabkan radang otak disebabkan oleh virus flavivirus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk culex. 1. Sumber Penularan Virus JE berada pada hewan babi, mungkin juga terdapat pada burung, tikus, kelelewar, reptil, ampibi dapat berperan sebagai reservoar atau virus hidup pada telur nyamuk ada di dalam tubuh nyamuk dewasa. Melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. Vektor nyamuk JE: culex, tritaeniorhynchus, C, Vishnui compleks dan pada daerah tropis C.Gelidus. 72
  73. 73. 2. Cara Penularan Melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi. Vektor nyamuk JE: culex, tritaeniorhynchus, C, Vishnui compleks dan pada daerah tropis C.Gelidus. 3. Masa Penularan Masa penularan biasanya 5-15 hari. 4. Tanda dan Gejala Sebagian besar infeksi tidak menampakan gejala, gejala ringan kadang terjadi berupa sakit kepala, demam atau berupa eseptik meningitis. Infeksi berat biasanyan ditandai gejala akut, berupa sakit kepala, demam tinggi, tanda-tanda meningitis, pingsan (stupor) disorinentasi, koma, gemetar, kejang (terutama pada anak) dan aseptik (tapi jarang berupa ”flaccid Paralys”) 5. Pencegahan a. Menghindari gigitan nyamuk b. Tidur dalam kelambu c. Malam hari berada dalam rumah/tidak berkebun d. Mengolesi badan dengan obat anti nyamuk e. Menggunakan obat anti nyamuk bakar atau semprot f. Menjauhkan kandang ternak dari rumah tinggal g. Membersihkan tempat-tempat perindukan JE, membersihkan halaman sekitar rumah, mengalirkan genangan air, merawat tambak ikan/udang h. Membunuh nyamuk dewasa dengan menyemprotnya i. Membunuh jentik nyamuk dengan menyebarkan ikan pemakan jentik j. Menanam pohon anti nyamuk, dll k. Rencana tahun depan akan dilakukan pilot proyek JE di Bali H. PEMBERANTASAN PENYAKIT LEPTOSPIROSIS Leptospirosis adalah penyakit infeksi akut yang disebabkan bakteri leptospira (bentuk spiral) dapat menyerang hewan dan manusia. 73
  74. 74. 1. Sumber Penularan Hewan yang menjadi sumber penularan utama adalah tikus, sedagkan sumber yang lain pada babi, sapi, kambing, domba, kuda, anjing, kucing, serangga, burung, insetivora (landak, kelelawar,tupai), rubah, dapat sebagai pembawa leptospira juga. 2. Cara Penularan a. Manusia terinfkesi leptospira melalui kontak langsung dengan air, tanah (lumpur), tanaman, makanan yang tercemar air seni hewan yang terinfeksi leptospira. b. Masuknya bakteri leptospira ke dalam tubuh manusia melalui selaput lensir (mukosa) mata, hidung atau melalui kulit yang lecet dan kadangkadang melalui pencernaan dari makanan yang tercemar oleh air seni tikus yang terinfeksi leptospira c. Penularan dari manusia ke manusia jarang terjadi d. Musim penularan pada musim penghujan, biasanya pasca banjir. 3. Masa Penularan Masa penularan 4-19 hari, rata-rata 10 hari. Leptospira berada dalam air seni penderita selama 1 bulan, tetapi menurut pengamatan pada hewan dan manusia yang terinfeksi leptospira, air seninya masih mengandung leptospira sampai 11 bulan dari sakit. 4. Tanda dan Gejala Gejala-gejala Leptospirosis yang khas a. Demam tinggi b. Konjutivitas tanpa disertai dengan eksudat c. Kemerahan pada mata d. Rasa nyeri pada otot betis e. Kekuningan 74
  75. 75. Provinsi yang Melaporkan adanya kasus Leptospirosis Tahun 2005 sd 2012 I. PEMBERANTASAN PENYAKIT TAENIASIS (CACING PITA) Taeniasis adalah infeksi kronis pada saluran pencernaan disebabkan oleh Taenia saginata dan Taenia solium. 1. Sumber Penularan Cacing pita solium (Taenia solium) biasa terdapat pada babi, sedangkan Taenia saginata (cacing pita) biasanya terdapat pada sapi. Manusia merupakan hospes devinitif dari kedua spesies yaitu Taenia saginata dan Taenia solium. 2. Cara Penularan a. Manusia dan ternak dapat tertular taenia melalui makan sayuran, rumput, makanan, air yang tercemar kotoran manusia yang terinfeksi cacing pita. b. Manusia dapat tertular cacing pita melalui makanan daging yang mengandung kista cacing pita, dan memasak daging tidak matang 3. Masa Penularan Masa penularan antara 8-12 minggu untuk cacing pita solium, sedangkan cacing pita saginata antara 10-14 minggu sedangkan sistisserkosis biasanya mumcul beberapa minggi atau biasanya sampai 10 tahun lebih setelah terinfeksi cacing pita. 75
  76. 76. 4. Pencegahan a. Meningkatkan pengetahuan masyarakat untuk dapat mencegah terjadinya pencemaran/kontaminasi tanah, air, manusia dan makanan ternak dengan cara meniadakan penggunaan limbah untuk irigasi, memasak daging atau daging babi secara sempurna b. Identifikasi dan obati segera atau lakukan tindakan pencegahan, jangan sampai terjadi demam tikus pada orang yang terinfeksi cacing Taenia solium, hal ini penting untuk mencegah orang terkena penyakit sistisersi. Telur cacing taenia solium ini sangat efektif menetapkan hospes dan cacing ini dapat menyebabkan banyak orang menjadi sakit. Sesuai dengan cara pencegahan maka untuk melindungi pasien diperlukan untuk tidak kontak atau berhubungan. c. Pembekuan daging atau daging babi pada suhu di bawah minus -50C (230 F) selama lebih dari 4 hari untuk membunuh sistisersi. Penyinaran secara radiasi dengan kekuatan 1 kGy sangat efektif d. Pengawasan dari pada bangkai babi hanya dapat mengetahui sebagian dari bangkai yang terinfeksi, untuk itu harus dilakukan tindakan secara kritis dengan penyinaran radiasi sampai pada produk makanan olahan e. Hindari atau jauhkan berhubungan dengan jamban kotoran babi dan tinja manusia J. FILARIASIS 1. Definisi Filariasis (penyakit kaki gajah) adalah penyakit menular menahun yang disebabkan oleh cacing filaria yang menyerang saluran dan kelenjar getah bening serta merusak sistem limfe, menimbulkan pembengkakan pada tangan, kaki, grandula mammae, dan scrotum, menyebabkan cacat seumur hidup serta stigma sosial bagi penderita dan keluarganya. Tiga spesies cacing filaria yaitu: a. Wuchereria bancrofti b. Brugia malayi 76
  77. 77. c. Brugia timori Di Indonesia teridentifikasi 23 spesies nyamuk dari 5 genus (Buku Epidemiologi Filariasis, 12). Sepuluh spesies nyamuk Anopheles vektor Wuchereria bancrofti tipe pedesaan. Culex quinquefasciatus merupakan vektor Wuchereria bancrofti tipe perkotaan. Enam spesies Mansonia merupakan vektor Brugia malayi, Mansonia dan Anopheles barbirostris merupakan vektor Brugia timori di NTT dan Maluku. Gejala Klinis Gejala klinis filariasis terdiri dari gejala klinis akut dan kronis. Pada dasarnya gejala klinis filariasis yang disebabkan oleh infkeksi W. Bancroft, B. malayi dan B. timori adalah sama, tetapi gejala klinis akut tampak lebih jelas dan lebih berat pada infeksi oleh B. malayi dan B. timori. Infeksi W. bancrofti dapat menyebabkan kelainan pada saluran kemih dan alat kelamin. 1) Gejala Klinis Akut Gejala klinis akut berupa limfadenitis, limfangitis, adenolimfangitis disertai demam, sakit kepala, rasa lemah dan timbulnya abses. Abses dapat pecah dan kemudian mengalami penyembuhan dengan meninggalkan parut, terutama di daerah lipat paha dan ketiak. Parut lebih sering terjadi pada infeksi B. malayi dan B. timori dibandingkan karena infeksi W. banrofti, demikian juga dengan timbulnya limfangitis dan limfadentis, tetapi sebaliknya, pada infeksi W. bancrofti sering terjadi peradangan buah pelir (orkitis), peradangan epididimus (epididimitis) dan peradanga fubikulus spermatikus (funikulitis). 2) Gejala Klinis kronis Gejala klinis kronis terdiri dari limfedema, lymp scrotum, kiluria, hidrokel 77
  78. 78. a. Limfedema Pada infeksi W. bancrofti, terjadi pembengkakan seluruh kaki, seluruh lengan, skrotum, penis, vulva vagina dan payudara, sedangkan pada infeksi Brugia, terjadi pembengkakan kaki dibawah lutut, lengan di bawah siku dimana siku dan lutut masih normal b. Lymph Scrotum Adalah pelebaran saluran limfe supervisial pada kulit scrotum, kadang-kadang pada kulit penis, sehingga limfe tersebut mudah pecah dan cairan limfe mengalir keluar dan membasahi pakaian. Ditemukan juga lepuh (vesicles) besar dan kecil pada kulit, yang dapat pecah dan membasahi pakaian. Ini mempunyai resiko tinggi terjadinya infeksi ulang oleh bakteri dan jamur, serangan akut berulang dan dapat berkembang menjadi limfedema skrotum. Ukuran skrotum kadangkadang normal kadang-kadang sangat besar. c. Kiluria Adalah kebocoran atau pecahnya saluran limfe dan pembuluh darah diginjal (pelvis renal) oleh cacing dewasa species W.bancrofti, sehingga cairan limfe dan darah masuk kedalam saluran kemih. Gejala yang timbul adalah sebagai berikut : a) Air kencing seperti susu karena air kencing banyak mengandung lemak, dan kadangkadang disertai darah (haematuria) b) Sukar kencing c) Kelelahan tubuh d) Kehilangan berat badan d. Hidrokel Adalah pelebaran kantong buah zakar karena terkumpulnya cairan limfe di dalam tunica 78
  79. 79. vaginalis testis. Hidrokel dapat terjadi pada satu atau dua kantung buah zakar, dengan gambaran klinis dan epidemiologis sebagai berikut : a) Ukuran skrotum kadang-kadang normal tetapi kadang-kadang sangat besar, sehingga penis tertarik dan tersembunyi. b) Kulit pada skrotum normal, lunak dan halus c) Kadang-kadang akumulasi cairan limfe disertai dengan komplikasi, yaitu komplikasi dengan Chyle (Chylocele), darah (Haematocele) atau nanah (Pyocele). Uji transiluminasi dapat digunakan untuk membedakan hidrokel dengan komplikasi dan hidrokel tanpa komplikasi. Uji transiluminasi ini dapat dikerjakan oeh dokter Puskesmas yang sudah dilatih d) Hidrokel banyak ditemukan di daerah endemis W.bancrofti dan dapat digunakan sebagai indikator adanya infeksi W.bancrofti 2. Pengobatan Filariaris Pengobatan massal Filariasis dilakukan dengan dosis obat diminum sekali setahun selama minimal 5 tahun berdasarkan kelompok umur: Kelompok Umur (Tahun) 2–5 6 – 14 ≥ 14 Diethyl Carbamazine Citrate/DEC (100 mg) Tablet 1 2 3 Albendazole (400 mg) Tablet Parasetamol (500 mg) Tablet 1 1 1 0,25 0,5 1 3. Cakupan Program Penyakit kaki gajah merupakan salah satu penyakit yang terabaikan (NTD/Neglelected Tropical Disease). Dapat menyebabkan kecacatan, stigma, psikososial dan penurunan produktivitas penderitanya dan lingkungannya. Diperkirakan kerugian ekonomi mencapai 43 trilyun rupiah (Kementerian Kesehatan, 2009), jika tidak dilakukan Pemberian Obat Massal Pencegahan filariasis. 79
  80. 80. Dengan berbagai akibat tersebut, saat ini penyakit kaki gajah telah menjadi salah satu penyakit yang diprioritaskan untuk dieliminasi, Di prakarsai oleh WHO sejak 1999, pada tahun 2000 diperkuat dengan keputusan WHO dengan mendeklarasikan “The Global Goal of Elimination of Lymphatic Filariasis as a Public Health Problem by the Year 2020”. Indonesia sepakat untuk memberantas filariasis sebagai bagian dari eliminasi filariasis global melalui dua pilar kegiatan yaitu : 1. Pemberian obat massal pencegahan (POMP) filariasis kepada semua penduduk di Kabupaten endemis filariasis dengan menggunakan DEC 6 mg/kg BB dikombinasikan dengan Albendazole 400 mg sekali setahun selama minimal 5 tahun berturut-turut, guna memutus rantai penularan. 2. Tatalaksana kasus klinis filariasis guna mencegah dan mengurangi Kecacatan. Jumlah Kasus Filaria Tahun 2008 - 2012 4. Pengendalian Upaya pengendalian Filariasis adalah: a. Pemetaan kasus kronis filariasis b. Pemetaan kab./kota endemis → survei darah jari c. Sosialisasi dan advokasi d. Pengobatan massal filariasis (MDA) Penyediaan dan distribusi obat Pelatihan kader Penyiapan dan penggerakkan masyarakat Pelaksanaan pengobatan massal 80
  81. 81. Monitoring MDA e. Penatalaksanaan kasus klinis filariasis f. Evaluasi MDA Kabupaten/Kota yang Melaksanakan MDA K. SCHISTOSOMIASIS Adalah infeksi oleh sejenis cacing trematoda baik oleh cacing jantan maupun cacing betina yang hidup dalam pembuluh darah vena masenterica atau pembuluh darah vena kandung kemih dari inang siklus hidup bertahuntahun. Schistosoma mansoni, Schistosoma haematobium dan Schistosoma japonicum merupakan spesies utama yang menyebabkan penyakit pada manusia. Indonesia: S. japonicum. Daerah endemis penyait ini terbatas hanya di wilayah Lembah Lindu, Lembah Napu dan Lembah Besoa di provinsi Sulawesi Tengah. Hospes perantara: Oncomelania hupensis lindoensis (sejenis keong amphibi). Manusia, anjing, kucing, babi, sapi, kerbau air, kuda dan binatang pengerat liar merupakan hospes potensial dari S. Japonicum. Manusia merupakan reservoir utama untuk S. haematobium, dan S. Mansoni. 1. Gejala Klinis a. S. mansonia dan S. japonicum gejala utamanya adalah pada hati dan saluran pencernaan dengan gejala-gejala: • Diare • Sakit perut dan pembesaran hati dan limpa (hepatosplenomegali) b. Pada S.haematobium gejala klinis pada saluran kencing, seperti Dysuria 81
  82. 82. c. Sering kencing dan kencing darah pada akhir kencing. Akibat patologis terpenting adalah komplikasi yang timbul dari infeksi kronis berupa pembentukan jaringan fibrosis di hati, hipertensi portal dengan segala akibatnya dan mungkin saja diikuti denga timbulnya keganasan pada colon dan rectum ; obstruksi uropati, yang mendorong terjadinya infeksi oleh bakteri, kemandulan dan juga kemungkinan timbul kanker kandung kemih pada schistosomiasis saluran kencing. 2. Diagnosa Diagnosa pasti shcistosomiasis tergantung dari ditemukannya telur di bawah mikroskop pada preparat hapus langsung atau preparat hapus tebal Kato dari spesimen urin dengan filtrasi nucleopore (biasanya pada infeksi S. haematobium) atau dari spesimen biopsi. Test imunologi yang bermanfaat untuk menegakkan diagnosa antara lain analisis imunoblot, tes precipitin, IFA, dan ELISA dengan antigen telur dan cacing dewasa dan RIA dengan antigen telur yang sudah dimurnikan atau dengan antigen cacing dewasa. 3. Penatalaksanaan a. Praziquantel 600 mg, dosis: 30 mg/Kg BB. b. Cara pemberian: diminum 2 x, dalam jarak waktu 4 jam dan maksimal 6 jam dalam 1 hari saja. Prevalensi Schistosomiasis pada Manusia 82
  83. 83. Kecacingan Kecacingan yang ditangani oleh program adalah yang termasuk dalam Soil Transmitted Helminthiasis yaitu: Cacing Gelang (Ascaris lumbricoides), Cacing Cambuk (Trichuris trichiura), serta Cacing Tambang (Ancylostoma duodenale dan Necator americanus) Tujuan: Kecacingan tidak menjadi masalah kesehatan dan meningkatkan mutu SDM. Tujuan Khusus: Turunnya prevalensi cacingan menjadi < 10% (tahun 2010) Meningkatnya cakupan pemberian obat cacing pada anak SD Meningkatkan kemitraan Sasaran 1. Anak Usia Sekolah 2. Petani, nelayan, tenaga perkebunan dan pertambangan 3. Balita 4. Ibu hamil Strategi: Kemitraan dengan LP/LS (vit. A, BIAS), organisasi swasta Diagnosa dengan teknik Kato & Kato Katz Menurunkan prevalensi & intensitas kecacingan anak SD pengobatan 2x/tahun (prev >50%) Intensitas cacingan sosialisasi guru UKS Evaluasi pasca intervensi Pengobatan Blanket mass treatment : dilaksanakan di wilayah dengan prevalensi >50% dg infra struktur tidak memadai Selective mass treatment : - wilayah dengan prevalensi >50%: pengobatan massal 2x / tahun - wilayah dengan prevalensi 20–50%: pengobatan massal 1x / tahun - wilayah dengan prevalensi <20%: pengobatan pada anak dengan tinja positif 83
  84. 84. VI. SIMKAR KESMA A. SURVEILANS EPIDEMIOLOGI Surveilans Epidemiologi adalah merupakan salah satu program bidang kesehatan yang sangat strategis karena Surveilans Epidemiologi sebagai salah satu alat manajemen program kesehatan dapat dijadikan sebagai dasar pengambilan keputusan dengan berdasarkan bukti (Evidence Based Desicion), sehingga program dapat lebih terarah serta tepat sasaran sesuai dengan kebutuhan. Sesuai dengan Kepmenkes No 1116 tahun 2003 tentang Pedoman Penyelenggaraan Surveilans Epidemiologi Kesehatan maka lingkup Surveilans Epidemiologi mencakup: 1. Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular 2. Surveilans Epidemiologi Penyakit tidak menular 3. Surveilans Epidemiologi Kesehatan Lingkungan dan Perilaku 4. Surveilans Epidemiologi Masalah Kesehatan 5. Surveilans Epidemiologi Kesehatan Matra. 1. Tujuan Umum Terwujudnya manajemen kesehatan berbasis data surveilans yang cepat, tepat, dan akurat. 2. Tujuan Khusus a. Meningkatkan kinerja Surveilans Integrasi AFP, Campak & TN. b. Meningkatkan kinerja Surveilans Terpadu Penyakit (STP). c. Meningkatkan kinerja Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa dan Penanggulangan KLB. d. Mengembangkan sistem surveilans khusus & penyakit prioritas. e. Mengembangkan jejaring kerja (networking) Surveilans Epidemiologi baik vertikal maupun horisontal. f. Meningkatkan Sumber Daya Manusia. 3. Cakupan Kegiatan 84
  85. 85. Pencapaian Non Polio AFP Rate Per 100.000 Anak Usia < 15 Tahun Menurut Provinsi Tahun 2012 Distribusi Kasus Campak Rutin di Indonesia Tahun 2012 Distribusi Kasus Tetanus Neonatorum Per ProvinsiTahun 2012 85
  86. 86. Sebaran Kasus Difteri Menurut Provinsi Tahun 2012 Target dan Pencapaian Indikator Penanggulangan KLB < 24 Jam Tahun 2009 sd 2014 4. Web Asean Plus3 Pertukaran informasi epidemiologi dan surveilanse penyakit antara Negara-negara ASEAN beserta, China, Jepang dan Korea sangat penting dalam upaya pencegahan dan pengendalian penyakit di kawasan ini. 86

×