Perhiasan perhiasan masa majapahit
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×
 

Perhiasan perhiasan masa majapahit

on

  • 777 views

 

Statistics

Views

Total Views
777
Slideshare-icon Views on SlideShare
777
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
6
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft Word

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Perhiasan perhiasan masa majapahit Perhiasan perhiasan masa majapahit Document Transcript

    • PERHIASAN-PERHIASAN MASA MAJAPAHIT BETSY EDITH CHRISTIE 0906521713 UNIVERSITAS INDONESIA 2011
    • PERHIASAN-PERHIASAN MASA MAJAPAHIT Paper ini secara khusus menjelaskan mengenai temuan berupa perhiasan-perhiasan masa Majapahit. Namun, sebelumnya akan dipaparkan mengenai Kerajaan Majapahit dan Situs Trowulan. Kerajaan Majapahit berdiri pada awal abad XIV-XV. Pendirian kerajaan tersebut sebenarnya telah direncanakan oleh Raden Wijaya yang ingin melanjutkan kemegahan Singhasari yang akan runtuh ketika dipimpin oleh Krtanagara, mertua Raden Wijaya. Sebagai langkah awal, Raden Wijaya dan kawan-kawannya membuka hutan yang di dalam Pararaton disebut sebagai “alasing wong Trik...” (hutannya orang Trik) berdasarkan anjuran Arya Wiraraja, penguasa Madura. Rencana Raden Wijaya untuk membangun Kerajaan Majapahit tersebut didukung dengan kehadiran tentara Mongol (Cina) pada akhir tahun 1293 yang ingin menghukum Raja Jawa yang dianggap menghina utusan Kaisar Kubhlai Khan yaitu Krtanagara (Munandar, 2006: 27). Namun, Krtanagara telah gugur ketika menahan serangan tentara Glangglang yang dipimpin Jayakatwang. Dikatakan bahwa terdapat kemungkinan adanya ketidakpahaman pada tentara Mongol, sehingga Raden Wijaya dan kawan-kawannya memberi arahan untuk menyerang Raja Jawa pada masa itu yaitu Jayakatwang yang telah berkedudukan di Kadiri. Hasil dari pertempuran tersebut adalah dapat dikalahkannya Kadiri dan penawanan atas Jayakatwang. Selanjutnya, Raden Wijaya pun memukul mundur tentara Mongol untuk kembali ke daerah asalnya (Munandar, 2006: 27). Di dalam pemberitaan diketahui bahwa Raden Wijaya memerintah pada 1293-1309. Pada masa pemerintahannya, banyak terjadi pemberontakan yang dilakukan oleh sahabatnya yang merupakan rekan seperjuangan di dalam mendirikan Kerajaan Majapahit. Pada awal dan akhir pemerintahan, kerajaan Majapahit dipenuhi dengan masalah politik internal. Tahap pembentukan kemegahan terjadi pada masa pemerintahan Jayanagara dan Tribuwonottunggadewijayawisnuwarddani. Sedangkan, puncak kejayaan kerajaan ada pada masa pemerintahan Hayam Wuruk yang bergelar Rajasanagara (1350-1389) (Munandar, 2006: 27-28) Kerajaan Majapahit yang bercorak agama Hindu-Buddha dan merupakan kerajaan terbesar pada masa Indonesia Kuna, mulai mengalami keruntuhan setelah peninggalan Hayam Wuruk. Di mana pada masa itu terus terjadi peperangan yang dinamakan dengan Paregrek (1401-1406). Kerajaan semakin runtuh karena para raja yang kemudian pun tidak
    • mampu untuk mengangkat kerajaan untuk kembali berjaya. Akhirnya, pada awal abad XVI, Kerajaan Majapahit runtuh karena adanya masalah keluarga (Munandar, 2006: 28-29). Di dalam pemberitaan mengenai Kerajaan Majapahit, terdapat pula berita Cina yang ditulis oleh Ma-Huan mengenai keadaan masyarakat Majapahit pada abad XV. Dikatakan bahwa penduduk Majapahit pada masa itu 200-300 keluarga. Penduduk tersebut dibagi menjadi 3 golongan yaitu orang-orang Islam yang datang dari Barat dan memiliki mata pencarian di ibukota, orang-orang Cina yang beragama Islam bekerja sebagai niagawan dan bertempat tinggal di ibukota dan kota pelabuhan, dan penduduk pribumi yang masih menyembah berhala (beragama Hindu-Buddha) dan suka memelihara anjing. Pada masa tersebut kesenian yang populer adalah bentuk cerita Wayang Beber yang kisahnya dilukiskan pada selembar kain panjang. Penduduk pun pada masa itu telah mengenal tulis menulis menggunakan daun kajang sebagai kertas dan pisau tajam sebagai pena. Perdagangan pun telah dikenal pada masa itu. Hal ini diketahui dengan adanya pengunaan uang kepeng untuk membeli barang seperti barang-barang Cina yaitu porselin dan kain sutera (Munandar, 2006: 29-31). Pada masa Kerajaan Majapahit pun diketahui terdapat kitab hukum dan perundangundangan. Di dalam prasasti Bendasari dan Trowulan yang berangka tahun 1358 dan dikeluarkan pada pemerintahan Rajasanagara terdapat kitab hukum yang dinamakan Kutara Manawa. Kitab tersebut berisi hukum pidana dan perdata misalnya ketentuan denda, delapan macam pembunuhan (astadusta), dan jual beli (adol-atuku) (Munandar, 2006: 32). Berbicara mengenai Kerajaan Majapahit maka tidak akan lepas dengan Situs Trowulan. Situs Trowulan dikatakan terletak diantara Canggu dan Japan. Canggu sendiri merupakan sebuah desa di tepi Sungai Brantas, Mojokerto dan di sebelah selatannya terdapat Trowulan. Sedangkan, Japan dahulu merupakan kabupaten dengan pusat kotanya adalah Penarip, daerah Mojokerto. Namun, dengan adanya keputusan pemerintah Hindia Belanda No. 14 tanggal 12 September 1838, pusatnya dipindahkan dan sekarang menjadi Mojokerto. Trowulan sebenarnya merupakan sebuah desa di wilayah Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto. Trowulan sendiri berasal dari kata Antahwulan tempat Pratista (arca perwujudan) Jayanegara setelah wafat. Ibukota Majapahit dikatakan di Trowulan karena adanya penyebutan Antahwulan di dalam kraton pada Kitab Nagarakrtagama (Sumarno, dkk., 2007: 97). Pada awal paper telah dikemukakan bahwa akan dibahas secara khusus mengenai perhiasan-perhiasan masa Majapahit, maka selanjutnya akan dibahas mengenai temuan berupa perhiasan-perhiasan tersebut. Seperti diketahui bahwa Pusat Penelitian Arkeologi
    • Nasional telah melakukan penelitian sejak 1976 namun belum pernah menemukan perhiasan dengan keadaan utuh. Temuan berupa perhiasan tersebut biasa ditemukan berupa fragmen kawat atau benda lain dengan ukuran sangat kecil. Namun, diketahui pula bahwa di sekitar Nglinguk banyak ditemukan kowi kecil (foto 1) yang digunakan untuk melelehkan emas dengan diameter sekitar 5 cm. Perhiasan Majapahit sendiri terbagi menjadi 3 kelompok: temuan dari Dusun Nglinguk, Trowulan, Dusun Bedok, Sooko, dan dari daerah lain di Jawa Timur (Hardiati, 2006: 127). Foto 1. Kowi (Sumber: Hardiati, 2006: 126) Temuan dari Dusun Nglinguk terdiri dari 9 buah yaitu 2 gelang, 2 rantai kalung (satu diantaranya dengan liontin), dan masing-masing 1 buah cepuk bertutup, cepuk, tutup cepuk, wadah, dan fragmen rantai. Pada temuan tersebut tidak ditemukan banyak pola hias. Namun pada cepuk terdapat hiasan berupa kelopak bunga padma dan rangkaian bulatan (Hardiati, 2006: 127-128). Sedangkan temuan dari Dusun Bedok, Sooko yaitu cepuk perunggu besi berisi bendabenda emas: anting-anting, gelang lengan, fragmen liontin, dan hiasan hulu pedang. Hiasan hulu pedang (foto 2) berukuran tinggi 6 cm dan berbentuk bulat, berlubang ditengah sebagai tempat dimasukkannya hulu pedang. Pada bagian atas terdapat hiasan deretan segitiga seperti antefix besar dan kecil. Pada antefix besar terdapat hiasan pola sulur sedangkan pada antefix kecil terdapat hiasan berupa rumah panggung, candi, dan burung. Di bawah deretan antefix terdapat relief yang menggambarkan rusa, sapi, dan kambing. Di bawah bagian relief terdapat deretan antefix dengan ukuran lebih kecil. Selanjutnya, pada bagian dasar terdapat deretan 12 buah batu kemerahan yang masing-masing diberi bingkai dengan dua tonjolan (Hardiati, 2006: 128).
    • Foto 2. Hiasan Hulu Pedang (Sumber: Hardiati, 2006: 128) Selain itu, terdapat pula temuan dari Jawa Timur (abad XII-XV) berupa anting-anting, hiasan dada atau rambut, kalung, rantai selempang dada, dan jempang (penutup alat kelamin anak perempuan). Pada anting-anting terdapat dua tipe bentuk yaitu bulatan dan memanjang. Pada anting-anting dengan bentuk bulatan terdapat hiasan relief pola sulur dan deretan bulatan. Terdapat pula, anting-anting dengan hiasan pola sulur yang memanjang dengan lengkungan-lengkungan. Dikemukakan pula bahwa terdapat anting-anting yang berhiaskan kepala raksasa. Berikut adalah anting dengan hiasan kepala raksasa dengan mulut terbuka (foto 3) yang di dalamnya terdapat batu berwarna hijau (Hardiati, 2006: 128-129). Foto 3. Anting-Anting (Sumber: Hardiati, 2006: 128) Selanjutnya, terdapat pula mengenai koleksi yang ada di Museum Nasional Jakarta dengan nomor inventaris 6816 dan 6914. Koleksi dengan nomor inventaris 6816 (foto 4) memiliki relief yang menggambarkan dewa Surya menaiki kuda dan dikelilingi lingkaran yang mengeluarkan sinar dalam bentuk segitiga yang memiliki ujung runcing. Motif lingkaran tersebut biasa disebut dengan “sinar majapahit”. Motif tersebut sering pula ditemukan pada arca maupun relief candi abad XIV-XV. Di bawah relief dewa Surya tersebut terdapat relief sangkha bersayap yang pada sisi kanan dan kirinya diapit oleh kepala naga
    • dengan mulut terbuka dan menunjukkan gigi. Pada sebagian tempat di atas maupun bawah terdapat lekukan bekas batu permata yang telah hilang (Hardiati, 2006: 129-130). Foto 4. Hiasan (Sumber: Hardiati, 2006: 129) Koleksi berikutnya adalah dengan nomor inventaris 6914 (foto 5). Koleksi ini memiliki relief yang menggambarkan salah satu adegan di dalam cerita Ramayana. Pada relief tersebut terdapat dua ekor kera yang berjalan di atas air dengan membawa batu karang di atas kepala (Hardiati, 2006: 130). Foto 5. Hiasan (Sumber: Hardiati, 2006: 130) Di sebelah barat Trowulan yaitu Mojoagung ditemukan pula dua buah kalung dengan bentuk kawat atau tali polos. Kalung tersebut berbentuk bulat penuh dan pipih. Kalung ini tidak memiliki hiasan atau polos. Selain itu, terdapat pula kalung berbentuk pilinan kawat atau disebut dengan kalung untiran (foto 6). Untiran sendiri berasal dari kata untir yang di dalam bahasa Jawa berarti pilin. Kalung ini memiliki rongga. Pada bagian tengah, terdapat pasak yang dapat dibuka sehingga kedua bagiannya dapat terpisah (Hardiati, 2006: 131).
    • Foto 6. Kalung Untiran (Sumber: Hardiati, 2006: 131) Selain itu, terdapat pula temuan di Besuki berupa sebuah bandul yang terbuat dari lembaran emas yang berbentuk seperti daun (foto 7). Pada bagian atas bandul terdapat hiasan berupa pola sulur dengan batu-batu permata yang sekarang hanya bersisa satu saja berupa batu berwarna hijau. Gantungan berbentuk seperti daun bulat menjadi hiasan pada bandul yang dikaitkan ke bandul dengan menggunakan kawat emas (Hardiati, 2006: 131-132). Foto 7. Bandul Kalung (Sumber: Hardiati, 2006: 131) Di Tulungagung dijumpai pula temuan yang dibentuk dari rangkaian kawat emas berbentuk angka delapan yang dipipihkan (foto 8). Pada bagian ujung terdapat jumbai berbentuk kuncup teratai sedangkan pada pangkal terdapat kait berbentuk huruf S yang dapat dimasukkan ke mata kait yang berbentuk belah ketupat (Hardiati, 2006: 132)
    • Foto 8. Rantai Emas (Sumber: Hardiati, 2006: 132) Terdapat pula hiasan lain yaitu jempang. Jempang adalah seperti bandul lebar berbentuk hati yang digunakan untuk menutupi alat kelamin anak perempuan. Di sisi lain, para wanita yang melakukan pertapaan juga menggunakan jempang sebagai lambang kesucian. Pada umumnya, dikatakan bahwa jempang berhiaskan relief cerita misalnya Sri Tanjung (foto 9) dan Arjunawiwaha (foto 10) (Hardiati, 2006: 132-133). Foto 9. Jempang yang ada di Madiun, Jawa timur (Sumber: Hardiati, 2006: 132) Foto 10. Jempang yang ada di Jepara (Sumber: Hardiati, 2006: 133)
    • Selain itu, terdapat pula jempang dari Bondowoso. Jempang tersebut memiliki relief yang menggambarkan seorang wanita yang duduk dan seorang anak yang berbaring dipangkuannya. Pada bagian atas, terdapat kait yang dibentuk dari rangkaian bunga berkelopak empat (foto 11) (Hardiati, 2006: 133). Dari ketiga contoh diatas maka dapat diketahui bahwa terdapat persamaan pada jempang yaitu terdapat pola hias berupa sulur yang mengelilingi tokoh cerita. Akan tetapi, sulur tersebut distilir sehingga bentuknya agak lebar (Hardiati, 2006: 133-134). Foto 11. Jempang yang ada di Bondowoso (Sumber: Hardiati, 2006: 133) Di dalam berbicara mengenai perhiasan-perhiasan masa Majapahit penting pula untuk dibahas mengenai teknik pembuatan. Pada umumnya teknik yang digunakan dalam pembuatan emas adalah cor yaitu penuangan logam cair dan penempaan yaitu menempa lembaran tipis dengan palu atau kayu. Di dalam proses penempaan pun terdapat variasi yang dikenal dengan istilah repousse. Teknik tersebut dilakukan dengan menempelkan lembaran emas pada batu atau logam lain yang sudah bermotif lalu dipukul-pukul sehingga berbentuk relief cembung pada lembaran tersebut. Untuk memperkuat proses tersebut digunakan pula perunggu. Sedangkan diantara emas dan perunggu diisi dengan tanah liat halus yang tidak dibakar. Pada tahap akhir pembuatan terdapat proses penyempurnaan. Salah satu proses penyempurnaan adalah dengan cara poles (Hardiati, 2006: 134-135). Demikianlah pemaparan mengenai perhiasan-perhiasan Majapahit, menurut hemat saya dengan adanya temuantemuan lepas tersebut dan mengacu kepada pendapat Handriati maka dapat diketahui bahwa perhiasan-perhiasan tersebut merupakan perhiasan badan.
    • DAFTAR PUSTAKA Hardiati, Endang Sri. “Perhiasan” dalam Majapahit: Trowulan. Jakarta: Indonesian Heritage Society, 2006. 124-135. Munandar, Agus Aris. “Kerajaan Majapahit” dalam Majapahit: Trowulan. Jakarta: Indonesian Heritage Society, 2006. 26-33. Sumarno, Aris, dkk. Mutiara-Mutiara Majapahit. Jakarta: Departemen Kebudayaan dan Pariwisata, 2007. 97.