Strategi belajar bahasa inggris berdasarkan studi kasus
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Like this? Share it with your network

Share

Strategi belajar bahasa inggris berdasarkan studi kasus

  • 6,353 views
Uploaded on

Strategi belajar bahasa inggris berdasarkan studi kasus ...

Strategi belajar bahasa inggris berdasarkan studi kasus

Karya Tulis Ilmiah - Bambang Sucipto

More in: Education
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
No Downloads

Views

Total Views
6,353
On Slideshare
6,353
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
150
Comments
0
Likes
1

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. PENELITIAN TINDAKAN KELAS (CLASS ACTION RESEARCH) STRATEGI BELAJAR BAHASA INGGRIS BERDASARKAN STUDI KASUS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN ‘SPEAKING’ MAHASISWA AKADEMI KEPERAWATAN BINA INSAN OLEH: BAMBANG SUCIPTO AKADEMI KEPERAWATAN BINA INSAN 2012
  • 2. Abstract This Class Action Research is conducted due to the student’s regression in learning English, especially speaking. In the last semester, semester II, students of Bina Insan Nursing Academy the academic year 2001/2012 seemed apathetic, unmotivated to learn Englis and reluctant to speak and less active in the class. Based upon the observation the researcher conducts in the class or during an informal conversation with them on several occasion , it is known that their indolence and reluctence of learning English deeply are affaected by several factors, such as experiences during their Senior High School, not knowing the importance of English, and less interesting material. This is aggravated by some pameos among the students that they need not to learn English hard as they do not want to work abroad. To such problems, the researcher tries to find out the way to solve this obstacle and change the student’s paradigm on English. Based on the condition, the researcher discusses with other lecturers, especially English lecturers and receives a support from the institution and also other colleagues to conduct a research in order to solve this problem. Accordingly, the researcher conductes a research in title of STRATEGI BELAJAR BAHASA INGGRIS BERDASARKAN STUDI KASUS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN ‘SPEAKING’ MAHASISWA AKADEMI KEPERAWATAN BINA INSAN with a previous activity of giving an understanding and motivation to students related the importance of English for nurses. Based on the research finding, it proves that there is a significant improvement on the student’s learning achievement in English compared to the last semester or Semetser II. Based on the questionnaire the resercher distributes to the students, it can be concluded that the students start comprehending the importance of English and they feel pleased with the material given as connected with their clinical practice experience in the ward. It shows that 75% students strongly agrees, 15% students agree and 4% students somewhat agree and none of them disagree. Menawhile, based on the learning process outcome, there is a significant improvement on the student’s speaking achievement from the early condition to the cycle 1 and the cycle 2. From the early condition there is an improvement in English speaking learning achievement of 8.16% and from the cycle 1 to the cycle 2 there is an increase of
  • 3. 0.9%. In the cycle 1 it shows that the highest score of speaking is obtained by 1 student or 2%, and 18 students (42%) reach the score between 67.5 and 77.5, 22 students (54%) receive score between 55.6 and 67.5, while 1 student (2%) receives below the Passing Grade (NBL). The average score in the cycle 1 is of 66. 5 with a deviation standard of 5.59. In the cycle 2 there is also a significant increase of 8.27% compared to the early condition and of 0.9% compared to the cycle 1. The average score in cycle 2 is 72.02 with the deviation standard of 6.3. The students who reach the score above 78 reach 7 persons (17%) compared to the cycle 1 who is only 1 student who receives the score above 78 and the student who does not pass in the cycle 2 is none or 0%.
  • 4. KATA PENGANTAR Penelitian tindakan kelas adalah suatu penelitian yang dilakukan oleh pengajar untuk memperbaiki metode pengajaran atau teknik pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar mahasiswa. Berdasarkan kondisi awal mahasiswa yang hasil uji speakingnya rendah pada semester II lalu, penelitian ini dilakukan untuk mencari akar masalah rendahnya hasil belajar speaking tersebut. Setelah beberapa permasalah diketahui berdasarkan catatancatatan dan informasi yang dikumpulkan dari beberapa mahasiswa dan rekan pengajar lainnya, peneliti berusaha menemukan solusi pemecahan masalah belajar mahasiswa tersebut dengan mengajukan penelitian berjudul STRATEGI BELAJAR BAHASA INGGRIS BERDASARKAN STUDI KASUS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN ‘SPEAKING’ MAHASISWA AKADEMI KEPERAWATAN BINA INSAN Dengan telah selesainya penelitian ini, peneliti bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Perkasa yang telah memberikan kekuatan untuk menyelesaikan penelitian ini. Selanjutnya ucapan terimakasih juga saya sampaikan kepada Direktur Akademi Keperawatan Bina Insan yang telah memotivasi dan memberikan dukungan atas terselenggaranya penelitian ini. Kepada Pembantu Direktur I dan II Akademi Keperawatan Bina Insan saya ucapkan banyak terima kasih atas dukungan yang diberikan. Ucapan terimakasih juga saya sampaikan kepada Bagian akademik dan rekan dosen lain yang telah meluangkan waktu dan membantu terselenggaranya penelitian ini, juga kepada semua mahasiswa dan semua pihak yang terlibat dalam penelitian ini. Akhirnya, semoga penelitian ini bermanfaat bagi terselenggaranya pengajaran bahasa Inggris khususnya dan mata ajaran lain pada umumnya untuk menghasilkan proses belajar mengajar yang menarik, efisien dan memotivasi mahasiswa demi mencapai visi Akademi Keperawatan Bina Insan. Jakarta, September 2012 Peneliti
  • 5. DAFTAR ISI Abstract ii Kata Pengantar iv Daftar Isi v BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ 1.1. Latar Belakang Penelitian 1.2. Perumusan Masalah ............................................................................. 11 1.3. Batasan Masalah ............................................................................. 11 1.4. Tujuan Penelitian ............................................................................. 12 1.5. Manfaat Penelitian ............................................................................. 12 1.6. Definisi Operasional ............................................................................. 12 BAB II. LANDASAN TEORI ................................................................ 7 ........................................................................................ 2.1. Pengertian Strategi Belajar Bahasa 2.2. Pengertian Reading 7 14 .................................................... 14 ........................................................................... 15 2.2.1. Bottom-up Processing Vs. Top-Down Processing ..................... 17 2.3. Pengertian Studi Kasus ............................................................... 17 2.4. Pengertian Speaking ............................................................... 18 2.4.1. Beberapa Teknik Speaking ................................................... 21 2.5. Kerangka Berfikir ........................................................................... 22 2.6. Hipotesis Tindakan ........................................................................... 22 ........................................................................... 24 3.1. Pendekatan Penelitian ......................................................................... 24 3.2. Desain Penelitian ........................................................................... 24 3.3. Seting Penelitian ........................................................................... 26 3.4. Indikator Capaian .......................................................................... 26 3.5. Instrumen yang Digunakan .............................................................. 26 3.6. Teknik Pengumpulan Data .............................................................. 27 3.7. Teknik Analisis Data .......................................................................... 30 3.8. Langkah Langkah Penelitian .............................................................. 30 3.8.1. Siklus 1 ......................................................................... 30 3.8.2. Siklus 2 ......................................................................... 33 BAB III. METODE PENELITIAN
  • 6. 3.9. Hasil Tindakan dan Pembahasan .................................................. 34 3.9.1. Deskripsi Kondisi Awal .................................................. 34 3.9.2. Deskripsi Angket Tengah Semester ........................................ 35 3.9.3. Deskripsi Siklus 1 ............................................................. 36 3.9.4. Deskripsi Siklus 2 ............................................................. 37 ................................................................................................. 39 4.1. Simpulan ................................................................................................. 39 4.2. Implikasi ................................................................................................. 40 4.3. Saran 40 BAB IV PENUTUP DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................
  • 7. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Kemajuan teknologi di berbagai bidang termasuk di dalamnya bidang keperawatan telah mendorong setiap Negara untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusianya. Indonesia sebagai Negara berkembang terus berusaha memperbaiki dan meningkatkan kualitas sumber daya manusia di semua aspek. Arah Kebijakan Nasional pada pembangunan fisik, mental dan spiritual hanya dapat dicapai jika sumber daya manusianya kuat untuk mengatur sumber daya alam yang melimpah dan mampu mengatasi ketimpangan yang tengah melanda negeri ini. Berdasarkan sumber daya manusia yang kuat, dapat diandalakan dan bervisioner, negara ini mampu berdiri sejajar dengan negara-negara besar lainnya dan juga mampu mewujudkan cita-cita para pendiri negara ini untuk mencapai masyarakat yang adil, makmur dan berkecukupan dengan nilai-nilai spiritualitas yang tinggi. Terlebih lagi, forum apek yang didengung-dengungkan akan diadakan di Indonesia mengagendakan adanya perdagangan bebas antar negara. Hal ini tentu saja akan berdampak pada persaingan tenaga domestik dan luar negeri. Diperkirakan bahwa tenaga asing yang akan masuk ke Indonesia besar karena potensi sumber daya dan nilai investasi di Indonesia yang besar dan terus meningkat. Persaingan di bidang ketenagakerjaan ini merambah di semua bidang, termasuk bidang kesehatan atau keperawatan. Dengan perdagangan bebas yang merambah semua lini tersebut, dipastikan bahwa persaingan akan tenaga kesehatan semakin ketat. Dewasa ini, beberapa rumah sakit terus berbenah dan meningkatkan SDMnya. Belum lagi berdirinya rumah sakit-rumah sakit internasional yang menyediakan fasilitas dan pelayanan yang bertaraf internasional. Rumah sakit tersebut tentunya menghendaki SDM yang direkrutnya memiliki skil tinggi tidak hanya kemampuan bidang keperawatan, tetapi juga kemampuan menguasai bahasa sebagai alat komunikasi antara pasien dan perawat yang sebagian besar menyumbang keberhasilan rumah sakit dalam memberikan pelayanannya. Oleh karena itu, penguasaan bahasa asing bagi para perawat, dalam hal ini bahasa Inggris, menjadi hal yang urgen untuk dilakukan agar
  • 8. pelayanan yang diberikan menjadi lebih optimal. Berdirinya beberapa rumah sakit bertaraf internasional ini tentu saja memberikan angin segar bagi lulusan keperawatan. Akan tetapi, keberadaan rumah sakit-rumah sakit tersebut tentu saja memunculkan persaingan yang sehat baik tenaga keperawatan domestik maupun asing. Era perdagangan bebas dan globalisasi telah mendorong berdirinya beberapa Akademi Keperawatan atau pelayanan kesehatan lainnya. Tercatat di DKI saja ada sekitar 34 Akademi Keperawatan Swasta dan 16 Perguruan tinggi S-1 Penyelenggara Prodi Keperawatan Swasta dan di seluruh Indonesia ada sekitar 308 akademi keperawatan swasta dan 279 Prodi Keperawtan S-1 swasta. Dengan jumlah institusi keperawatan tersebut, lulusan Poltekes dan Nonpoltekes di Indonesia pada tahun akademik 2008/2009 sekitar 29.920 untuk jenjang D-3 (sumber: Ditjen Dikti Kemdikbud 2011). Pada sisi lain, jumlah lapangan pekerjaan di bidang keperawatan baik negeri maupun swasta memang masih cukup besar, yang sebagian berada di daerah-daerah terpencil. Akan tetapi, dengan jumlah institusi kesehatan yang menjamur tersebut, bukan tidak mungkin pada tahun-tahun mendatang Indonesia kelebihan tenaga kesehatan sehingga formasi lapangan pekerjaan yang ada tidak sebanding dengan jumlah fresh graduate keperawatan yang dicetak setiap tahunnya. Dengan demikian, persaingan diantara tenaga keperawatan semakin ketat. Jika kita hanya menengok peluang ke dalam, dipastikan bahwa tingkat pengangguran di Indonesia semakin tinggi. Berbeda dengan peluang kerja di dalam negeri yang relative terbatas, peluang kerja tenaga keperawatan di luar negeri sangat terbuka luas. Inggris membutuhkan sekitar 10.000 perawat, Jepang 20.000 perawat, negara-negara timur tengah membutuhkan ribuan perawat dan Amerika butuh seratus ribu perawat. Diperkirakan total kebutuhan dunia akan keperawatan mencapai 2 juta per tahun. (Sumber: Pikiran Rakyat 2006). Dengan demikian, peluang kerja di luar negeri yang fasilitas pelayanan dan remunerasi pegawainya lebih baik dan lebih besar daripada peluang kerja di dalam negeri yang fasilitas pelayanan dan remunerasi pegawainya tergolong masih rendah terbuka luas. Faktanya adalah dengan peluang kerja luar negeri yang tinggi tersebut ternyata Indonesia hanya mampu sekitar 2.494 tenaga perawat dari kebutuhan
  • 9. tenaga kerja perawat luar negeri (Bartels JE, 2005). Hal ini tentu saja sangat memprihatinkan jika dibandingkan dengan negara-negara Asia seperti Filipina, India, Thailand, Bangladesh yang lebih banyak mengisi lowongan tersebut. Permasalahannya bukan pada faktor keahlian ilmu keperawatan kita di bawah rata-rata. Akan tetapi, hambatan di bidang bahasa menjadi faktor yang menentukan bagi keterserapan tenaga keperawatan di luar negeri. Kemampuan berkomuniasi dalam bahasa Inggris tenaga keperawatan kita relatif rendah dibandingkan dengan tenaga keperawatan di negara-negara yang pemasok tenaga keperawatan, seperti Pilipina dsb. Untuk menjawab tantangan tersebut Akademi keperawatan dibekali dengan kemampuan penguasaan bahasa Inggris bagi mahasiswanya. Akan tetapi, beberapa pendidikan tinggi kesehatan mengalami masalah dalam pencapaian kualitas proses belajar. Banyak usaha sudah dilakukan untuk meningkatkan proses belajar-mengajar. Departmen Pendidikan Tinggi melalui Kopertis terus berusaha memberikan berbagai pelatihan untuk meningkatkan kompetensi tenaga pengajar atau dosen. Peningkatan kompetensi pengajaran ini tentu saja sangat bermanfaat bagi dosen dan juga mahasiswa. Kendatipun demikian, dosen tentu harus berusaha keras untuk terus mencari bentuk dan model pembelajaran yang sesuai dan tepat bagi mahasiswanya. Setiap tahun, wajah baru terus bermunculan dengan pikiran, semangat, motivasi dan juga bekal pengetahuan yang tentu saja berbeda-beda. Menghadapai mahasiswa baru tersebut tentunya menjadi hal yang menyenangkan bagi para dosen. Akan tetapi, dengan wajah-wajah baru tersebut para dosen harus lebih bijaksana untuk memberikan materinya dengan teknik yang pas bagi mahasiswa baru tersebut. Perlu diketahui bahwa teknik dan metode pangajaran antara semester satu dengan yang lainnya mungkin berbeda tergantung dari kejelian dan tingkat kesadaran dosen untuk memberikan yang terbaik bagi anak didiknya. Oleh karena itu, teknik dan metode yang tepat harus selalu dicari untuk memperoleh hasil belajar yang terbaik. Pegajaran bahasa Inggris di Akademi Keperawatan tidak jauh berbeda dengan pengajaran pada mata ajaran yang lain. Terlebih lagi, bahasa Inggris bukan lah mata kuliah wajib yang menentukan kelulusan mahasiswa, tetapi sebagai mata kuliah pelengkap yang nantinya bisa mengantarkan mahasiswa untuk bisa mencapai profesionalisme di bidang keperawatan. Akan tetapi, proses belajar mengajar
  • 10. bahasa Inggris dipersepsikan sebagai hafalan, baik mengenai kosa kata maupun strukturnya. Sebagai akibatnya, mahasiswa perawat enggan mempelajari bahasa Inggris karena mereka menganggap bahan ajar dan metode yang akan mereka terima tidak jauh beda dengan bahan ajar dan metode yang pernah mereka terima pada saat duduk di bangku Sekolah Menengah Atas (SMA). Lebih jauh, bahan ajar dan materi yang diberikan jauh dari konsep link and match antara dunia pendidikan yang ia jalani dan dunia kerja tempat mereka akan mengaplikasikan ilmu dan ketrampilan di masyarakat. Meskipun trend di pendidikan keperawatan telah membekali mahasiswanya dengan pengetahuan bahasa Inggris agar mampu beradaptasi di dunia kerja, teknik dan cara untuk mengantarkan mahasiswa menguasai bahasa inggris tersebut masih perlu dikembangkan. Untuk mengembangkan teknik pengajaran yang tepat, penelitian kearah perbaikan bahan ajar dan teknik pengajaran perlu dilakukan. Penelitian ini tentunya berdasarkan kondisi lapangan yang berhubungan dengan seberapa jauh penerimaan mahasiswa terhadap materi yang diberikan dan bagaimana hasil yang dicapai dalam kegiatan proses belajar tersebut. Suatu penelitian dilakukan untuk menemukan ketimpangan dalam proses belajar mengajar dan prestasi belajar yang sudah dilangsungkan. Oleh karena itu, penulis merasa perlu melakukan penelitian atas rendahnya prestasi belajar speaking mahasiswa semester II tingkat I. Agar mahasiswa merasa nayam dan senang belajar bahasa Inggris yang pada akhirnya menghasilkan prestasi belajar yang baik, perlu adanya teknik baru yang memungkinkan mahasiswa mampu meningkatkan kemampuan kebahasaan mereka. Strategi belajar bahasa dan bagaimana menggunakan bahasa dalam pergaulan sehari-hari sudah dilakukan oleh Akademi Keperawatan Bina Insan. Penelitian ini dilakukan setelah mengetahui hasil belajar speaking mahasiswa semester II tahun akademik 2011/2012 ternyata lebih rendah dibandingkan dengan prestasi belajar speaking mahasiswa semester II pada tahun sebelumnya sehingga perlu adanya teknik baru untuk meningkatkan prestasi belajar mahasiswa. Berdasarkan hal tersebut, disimpulkan bahwa perlu adanya terobosan untuk memecahkan masalah tersebut dengan mengembangkan teknik dan strategi belajar yang dapat mendorong mahasiswa aktif dalam belajar dalam proses belajarmengajar bahasa Inggris di Akademi Keperawatan Bina Insan. Oleh karena itu,
  • 11. pengamatan di lapangan perlu dilakukan untuk mendapatkan gambaran tentang teknik dan strategi yang tepat untuk mengatasi kesulitan belajar speaking mahasiswa tersebut. Untuk mengetahui hal tersebut penulis mengajukan penelitian dengan judul, STRATEGI BELAJAR BAHASA INGGRIS BERDASARKAN STUDI KASUS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN ‘SPEAKING’ MAHASISWA AKADEMI KEPERAWATAN BINA INSAN Penelitian ini dilakukan di Semester III mahasiswa Akademi Keperawatan Bina Insan Jl. Kramat jaya tanjung Priok Jakarta utara yang nilai speakingnya pada semester lalu relatif rendah. Penelitian dilakukan pada bulan September sampai dengan Desember 2012. Teknik ini dipilih karena mahasiswa tidak hanya dituntut menghafal beberapa kosa kata, tetapi juga memhamai bacaan kasus yang berhubungan dengan cara-cara mereka berkomuniaksi dengan pasien pada saat perawat hendak mengukur tanda-tanda vital pasien. Hal ini sangat relevan karena pada semester III ini mahasiswa telah selesai praktik di lapangan sehingga hal-hal yang berhubungan dengan pengambilan data diri pasien masih segar dalam ingatan mereka. 1.2. Perumusan Masalah Berdasarkan masalah yang muncul sebagaimana disebutkan di atas, penelitian ini merumuskan masalah sebagai berikut: 1. Apakah “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus untuk Meningkatkan Kemampuan ‘Speaking’ Mahasiswa Akademi Keperawatan Bina Insan” dapat meningkatkan kemampuan mahasiswa berbahasa Inggris, khususnya pada saat wawancara dengan pasien di ruang perawatan? 2. Apakah penggunaan strategi belajar tersebut dapat meningkatkan prestasi hasil belajar mahasiswa Semester III Akademi Keperawatan Bina Insan tahun akademik 2012/2013? 1.3. Batasan Masalah Karena elemen bahasa Inggris memiliki empat elemen kebahasaan, yaitu speaking, reading, listening dan vocabulary, penelitian ini hanya memfokuskan pada elemen kebahasaan speaking dengan target pencapaian pada kemampuan mahasiswa menggali data diri pasien di ruang perawatan.
  • 12. 1.4. Tujuan Penelitian Dalam penelitian ini tujuan yang hendak dicapai adalah: a. Meningkatkan kemampuan speaking mahasiswa dalam menggali data diri pasien di ruang perawatan melalui teknik “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus untuk Meningkatkan Kemampuan ‘Speaking’ Mahasiswa Akademi Keperawatan Bina Insan.” b. Meningkatkan kompetensi dosen dalam upaya memberikan pembelajaran yang efektif, atraktif dan demonstratif kepada mahasiswa Akademi Keperawatan Bina Insan, khususnya semester III tahun akademik 2012/2013. 1.5 Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan memberikan manfaat kepada: a. Mahasiswa untuk dapat mengeksplorasi gagasan atau ide yang lebih banyak berdasarkan pengalaman yang mereka miliki pada saat mereka melakukan praktik klinik keperawatan dengan mentransfernya ke dalam bahasa Inggris. b. Para dosen untuk mempertimbangkan teknik yang benar dan tepat dengan manajemen kelas dan desain bahan ajar yang sesuai agar mendapatkan gambaran yang jelas berkenaan dengan bagaimana meningkatkan kemampuan berbicara mahasiswa. c. Pihak akademi untuk dapat memberikan kesempatan lebih kepada para dosen di segala disiplin ilmu untuk melakukan penelitian tindakan kelas agar prestasi belajar mahasiswa meningkat sehingga output yang dihasilkan memenuhi target yang telah ditetapkan dalam misi dan visi Akademi Keperawatan Bina Insan. 1.6 Definisi Operasional Untuk memperjelas pelakasanaan penelitian dan agar terhindar dari kesalahan penafsiran, peneliti mengemukakan definisi operasional yang hanya berkaitan dengan penelitian ini; a. Strategi Belajar adalah langkah-langkah atau tindakan yang dipilih oleh pemelajar untuk meningkatkan kemampuan belajar bahasa asing, penggunaan bahasa asing atau keduanya, Cohen (1996: 3). b. Studi kasus adalah metode memahami individu yang dilakukan secara integratif dan komprehensif untuk memperoleh pemahaman yang mendalam tentang individu tersebut beserta masalah yang dihadapinya dengan tujuan masalahnya dapat
  • 13. terselesaikan dan memperoleh perkembangan diri yang baik. (Raharjo & Gudnanto: 2011) c. Speaking adalah kemampuan seseorang untuk mengungkapkan ujaran bahasa asing secara jelas. Speaking berarti kegiatan mengulang atas apa yang diucapkan oleh instruktur, menghafal dialogue, atau berhubungan dengan latihan yang terus-menerus (drill) (Jack C. Richard (2008: 2).
  • 14. BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Strategi Belajar Bahasa Strategi adalah suatu cara untuk mencapai suatu tujuan. Strategi belajar bahasa adalah suatu cara yang dilakukan pemelajar untuk mendapatkan pengetahuan dan kemampuan berbahasa. Menurut Cohen (1996: 3), strategi belajar bahasa adalah langkah-langkah atau tindakan yang dipilih oleh pemelajar untuk meningkatkan kemampuan belajar bahasa asing, penggunaan bahasa asing atau keduanya. Dengan demikian, strategi belajar bahasa bertujuan membantu pemelajar meningkatkan pengetahuan dan pemahaman kebahasaan pemelajar tentang bahasa sasaran. Oxford (1990:8) sebagaimana dikutip oleh khamkhien membedakan strategi belajar bahasa menjadi dua, yaitu Strategi langsung (Direct strategy) dan strategi tidak langsung (indirect Strategy). Kemudian, Oxford mengelompokkan direct strategi menjadi tiga, yaitu: 1. Strategi Memori, suatu teknik belajar bahasa untuk membantu pemelajar menyimpan informasi baru di dalam memori mereka dan menimbulkan kembali memori tersebut dikemudian. 2. Strategi Kognitif, kemampuan yang memungkinkan mahasiswa untuk memahami dan memproduksi bahasa yang lebih baik dengan cara yang berbeda, seperti mencatat, mengulang, dan merangkum teks. 3. Strategi Kompensasi, perilaku yang digunakan untuk membantu pemelajar menggunakan bahasa mereka, sebagai contoh menebak pada saat mendengarkan atau membaca, atau memparafrase pada saat latihan menulis atau berbicara. Strategi tidak langsung adalah suatu usaha untuk memberikan dukungan secara tidak langsung untuk belajar bahasa melalui, konsentrasi, perencanaan, evaluasi, mengendalikan kecemasan, meningkatkan kerja sama dan empati, dan alin-lain (Oxford, 1990: 151). Startegi tidak langsung tertidir atas tiga hal, yaitu: 1. Strategi Metakognitif, perilaku yang digunakan untuk menyusun, merencanakan dan mengevaluasi belajar seseorang, seperti penggunaan
  • 15. teknik relaksasi, melakukan telaah pelajaran atau menghubungkannya dengan materi yang sudah diketahui sebelumnya. 2. Strategi Afektif, teknik yang digunakan untuk mengatur perilaku emosi dan motivasi, seperti teknik penggunaan relaksasi dengan menyanyikan lagu bahasa sasaran untuk merdam kecemasan. 3. Strategi sosial, tindakan yang memungkinkan pemelajar berinteraksi dengan orang lain dalam proses belajar bahasa, seperti mengajukan pertanyaan, berkejasama dengan rekan sebaya, dll. 2.2. Pengertian Reading Mempelajari bahasa Inggris memerlukan suatu tekad dan kemauan yang kuat agar mampu menguasainya. Banyak faktor yang melatarbelakangi mengapa menguasai bahasa Inggris terasa sulit bagi sebagain besar mahasiswa, terutama yang bukan jurusan sastra Inggris. Faktor internal bisa dalam diri mahasiswa itu sendiri, seperti rasa malas belajar, perasaan malu jika terjadi kesalahan, tidak ada keinginan mahasiswa untuk bisa menguasai bahasa Inggris, dan adanya pendapat bahawa mereka tidak akan bekerja ke luar negeri adalah kendala yang mempengaruhi mahasiswa sulit menguasai bahasa Inggris. Dalam konteks pelajaran bahasa Inggris, pemelajar bahasa Inggris yang bukan penutur asli memiliki sedikit peluang untuk berlatih berbicara. Oleh karena itu, membaca (reading) mengambil peranan penting dalam meningkatkan kecakapan bahasa Inggris bagi nonpenutur asli. Reading merupakan sumber pengetahuan untuk meningkatkan kosa kata, mempelajari struktur bahasa, dan budaya dan juga gaya bahasa penulis. Sulit dibantah bahwa reading merupakan esensi penting untuk meningkatkan kebahasaan mahasiswa nonpenutur asli yang mempelajari bahasa sumber (L2). Yesim dalam Artikel Ilmiahnya yang berjudul “Reading Experience of Nonnative-English-speaking Preservice English Teachers” mengatakan: “ In an English as a foreign language (EFL) context, in which language learner and users often lack sufficient opportunities to receive oral input, reading in English plays a major role in improving nonnative-English-speaking (NNES) preservice English teachers’ language proficiency by giving them access to information recorded exclusively in English. It is impossible to deny the importance of reading in EFL context.”
  • 16. Reading dapat memperluas wawasan pembaca, meningkatkan kosa kata, memperbaiki struktur kalimat dan mempelajari cara ujar yang benar. Goodman (1967) sebagaimana dikutip oleh Pauline Gibbons (2002: 78) menyatakan ada tiga jenis pengetahuan yang diperoleh pembaca dari sebuah teks. Pengetahuan tersebut adalah 1) pengetahuan tentang dunia (semantic knowledge), pengetahuan struktur bahasa (syntactic knowledge), dan pengetahuan mengenai hubungan huruf-ujaran (knowledge of sound-letter). Membaca juga bisa menghubungkan pengalaman dan pengetahuan pembaca. Pengalaman mahasiswa di ruang klinik keperawatan bisa membentuk pola pengetahuan dan kaidah berkomunikasi. Bagaimana mahasiswa berinteraksi dengan pasien, memintanya minum obat, dan mengukur tanda-tanda vital, seperti tekanan darah, denyut nadi, dan pernafasan, dapat dituangkan ke dalam bahasa Inggris sebagai pengetahuan baru. Dengan demikian, tata cara mahasiswa berkomunikasi dengan pasien di ruang perawatan sebagai pengalaman mereka di saat praktik klinik dapat dialihkan dengan menggunakan bahasa Inggris. Pauline (2002: 78-79): menyatakan: “ Another major contribution to our knowledge of reading comes from schema theory. Originally, the term was used to explain how the knowledge we have about the world is organised into interrelated patterns based on our previous experiences and knowledge. For example, if you go into a restaurant, you have certain expectation about what will be like. Someone will bring you a menu, as if you want a drink, and give you a check at the end... Knowing what to expect and how to behave in this context comes from your previous experiences and from being part of particular culture and society.” Pengalaman yang diperoleh oleh mahasiswa di ruang praktik, terutama ketika mengambil data diri pasien, akan dituangkan dalam bahasa Inggris sehingga tata cara berkomunikasi akan mudah diterapkan di kelas. Membaca juga merupakan suatu proses befikir baik secara sadar maupun tidak. Beatrice (2008: 1) menyatakan: “ Reading is a conscious and unconscious thinking process. The reader applies many strategies to reconstruct the meaning that the author is assumed to have intended. The reader does this by comparing information in the text to his or her background knowledge and prior experience.” (Beatric. Teaching Reading in a Second Language: 2008:1). Dengan demikian, membaca merupakan proses memperhatikan bagian-bagian teks dan membandingkan contoh-contoh yang ia baca dengan pengetahuan yang dimiliki.
  • 17. 2.2.1 Bottom-Up Processing vs Top-Down Processing Goodmaan mengajukan dua teori yang berbeda mengenai reading, yaitu bottom-up processing and top-down processing. Bottom-up processing atau yang lebih dikenal dengan istilah Teori Tradisional memfokuskan pada bentuks teks. Pembaca mengenal tanda-tanda kebahasaan, seperti huruf, morfem, suku kata, frase, isyarat gramatikal, penanda wacana, dll. dan menggunakan mekanisme tersebut untuk memproses data kebahasaan. Dalam teori ini pelajaran ditekankan dengan pembiasaan, dengan tindakan mengulang-ulang. Kebiasaan pembiasaan ini bisa dalam bentuk drilling, repitition, dan koreksi kesalahan. Repitition atau drilling menggunakan ujaran yang merangkai kata. Informasi diterima dan diproses mulai dari unit suara terkecil sampai dengan campuran huruf, kata, frase, dan kalimat. Bottom-up model menggambarkan alur informasi sebagai rangkaian tahapan yang mengubah input dan membawanya ke tahapan berikutnya. Dengan kata lain, bahasa dianggap sebagai kode dan tugas utama pembaca adalah mengidentifikasi grapheme dan mengubahnya menjadi fonem. Dengan demikian, pembaca dianggap sebagai penerima informasi yang pasif dari suatu teks. Sementara itu, top-down processing menggambarkan bahwa membaca bukan saja mengekstrak makna dari sebuah teks, tetapi merupakan sebuah proses menghubungkan informasi dalam teks dengan pengetahaun yang dimiliki pembaca sebelumnya. Dalam hal ini reading merupakan dialogue antara pembaca dan teks yang melibatkan suatu proses kognitif yang aktif yang di dalamnya pengetahuan pembaca mempunyai peranan yang penting dalam pembentukan makna. 2.3. Pengertian Studi Kasus Menurut Kamus Besar bahasa Indonesia kasus adalah keadaan atau perkara khusus yang berhubungan dengan seseorang atau suatu hal. Sementara itu, Kamus Indonesia Inggris yang ditulis oleh John Echol dan Hasan Sadeli menyatakan kasus adalah sesuatu yang berhubungan dengan perkara, gramatikal, atau medis. Menurut Susilo Rahardjo & Gudnanto (2011: 250) studi kasus adalah metode untuk memahami individu yang dilakukan secara integratif dan komprehensif untuk memperoleh pemahaman yang mendalam tentang individu tersebut beserta masalah
  • 18. yang dihadapinya dengan tujuan masalahnya dapat terselesaikan dan memperoleh perkembangan diri yang baik. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa studi kasus adalah sesuatu hal yang digunakan untuk menggali dan mengetahui keadaan seseorang. Dalam bidang kesehatan, penggalian pengetahuan ini dimaksudkan untuk mengetahui riwayat penyakit seseorang. Studi kasus ini adalah laporan tertulis berupa wacana sederhana yang umumnya ditulis oleh perawat yang bertugas di ruang perawatan yang menangani pasien. Contoh bacaan studi kasus adalah sebagai berikut: “Mr. X came to the Port Hospital with complaints of headache, fatigue, and nausea. He is 29 years old, married with two children. He is a worker of timber industry in West Jakarta. He lives at Jl. Nyiur Melambai No. 27 North Jakarta. He was a senior high school graduate and is a moslem. He likes drinking coffee especially in the morning before breakfast and at the evening. He always sleeps lately at about 11 to 12 p.m. He also likes consuming fatty and salty food. He can eat up two dishes of lamb chops in a day. He dislikes sport. His hooby is chatting with friends to late night. “ 2.4. Pengertian Speaking Speaking adalah kemampuan seseorang untuk mengungkapkan ujaran bahasa asing secara jelas. Menurut Jack C. Richard (2008: 2) dalam tradisional metodologi speaking berarti kegiatan mengulang atas apa yang diucapkan oleh instruktur, menghafal dialogue, atau berhubungan dengan latihan yang terus-menerus (drilling). Dalam speaking pemelajar cenderung dapat mengeksplorasi gagasan atau ide, mengungkapakan hal-hal yang berkenaan dengan dunia atau hanya bercakap-cakap biasa. Akan tetapi, dalam berbagai penelitian upaya untuk dapat berbicara dalam bahasa asing tersebut cenderung kompleks dan sulit dipraktikkan oleh terutama bagi mereka yang bukan penutur bahasa asli. Masalah yang dihadapi pemelajar untuk bisa mempraktikkan speaking terkadang terkendala oleh beberapa hal, seperti rasa kurang percaya diri, perasaan takut karena berhadapan langsung, takut salah pengucapan atau takut salah dalam gramatikal. Hal-
  • 19. hal tersebut pada akhirnya menghambat diri seseorang untuk bisa menguasai bahasa asing. DR. B. Madhavi Latha (2012: 2) menyatakan bahwa speaking adalah aktivitas yang melibatkan mata bertemu mata; penyingkapan langsung ini dapat menimbulkan diri seseorang merasa takut, mereka mungkin khawatir membuat kesalahan, takut dikritik, merasa malu di depan kelas. Kekhawatiran yang berlebihan tersebut cenderung bisa menghilangkan kemampuan mereka memproduksi kata-kata meskipun pada dasarnya seseorang tersebut memiliki pengetahuan yang lebih dibandingkan dengan yang lain di dalam kelas. Selanjutnya, Madhavi menyebutkan beberapa hambatan yang bisa menghalangsi seseorang menguasai bahasa asing, diantaranya sebagai berikut: a. Kurang Motivasi Tingkat motivasi yang rendah atau motivasi yang kurang untuk belajar menjadi penghalang seseorang untuk bisa berpartisipasi aktif dalam kegiatan speaking. Hal ini mendorang seseorang enggan untuk ikut berpartisipasi di dalam kegiatan kelas, sedikit berlatih atau bahkan tidak berlatih sama sekalai. b. Kurang Menguasai Bahan Kurangnya penguasaan materi bisa menghambat mahasiswa untuk ikut berpartisipasi aktif dalam berbicara di dalam kelas karena mereka tidak mempunyai bahan yang ingin dibicarakan yang berhubungan dengan topik. Pada kenyataannya, mereka mungkin bosan atau merasa bahwa topik yang dibicarakan tidak ada hubunganya sama seklai dengan apa yang mereka ketahui. Jika hal ini terjadi, mereka kehilangan motivasi dan tidak akan ikut berpartisipasi dalam kegiatan dalam kelas. c. Kurangnya Penguasaan Kosa Kata Masalah yang umumnya dihadapi pemelajar adalah seringkali mereka berusaha mencari kata-kata yang sesuai untuk diucapkan. Mereka merasa kosa kata yang mereka miliki tidak ada yang cocok dengan konteks yang sedang dibicarakan. Ini akan mengakibatkan pembicaraan tersendat-sendat karena sebentar-sebentar berhenti untuk mencari kata yang sesuai yang akhirnya menghabiskan waktu dan pernyataan-pernyataannya pun tidak lengkap. Hal ini akan menyebabkan lunturnya rasa percaya diri dan motivasi berbicara di dalam kelas. d. Kurangnya Rasa Percaya diri
  • 20. Rasa kurang percaya diri akan menghambat seseorang berlatih berbicara bahasa asing meskipun yang bersangkutan memiliki kosa kata yang cukup untuk berbicara. Latihan yang terus menerus dan sabar bisa meningkatkan rasa percaya diri untuk bisa berbicara dalam bahasa asing. e. Kecemasan Berbicara dengan menggunakan bahasa asing di depan umum, apalagi di depan penutur bahasa asli sering menimbulkan kecemasan pada diri seseorang tersebut. Terkadang, kecemasan yang berlebihan bisa mengakibatkan lidah pembicara atau pemelajar kelu atau kehilangan kata-kata untuk diungkapkan yang pada akhirnya tidak mampu menangkap arah pembicaraan yang sebenarnya. Untuk mengatasi hal-hal tersebut, Madhavi memberikan beberapa solusi bagi para pengajar dan pemelajar bahasa asing: 1. Dosen harus berkompeten dan berkualitas Dosen harus mampu mengembangkan kemampuan dirinya sendiri melalui pelatihan-pelatihan, seminar atau konferensi atau workshop, menulis makalah atau artikel ilmiah. 2. Membangun hubungan yang baik dengan mahasiswanya agar suasana belajar menjadi menyenangkan dan bersahabat. Dengan demikian, proses belajarmengajar akan menjadi lebih mudah dan efektif yang juga akan memperkuat ikatan antara dosen dan mahasiswanya sehingga mahasiswa merasa bebas dan tidak terbebani untuk mengungkapkan pandangan-pandangannya dan mengurangi rasa malu dan percaya diri. 3. Membangun Rasa Percaya diri Setelah hubungan dengan mahasiswa terbangun, dosen membangun rasa percaya diri mahasiswanya dengan memberikan tugas-tugas yang sederhana dan mudah. Ini akan mendorong mahasiswa untuk ikut berpartisipasi aktif di dalam kelas dan mendongkrak semangat belajar mereka. Dosen diharapkan tidak terlalu banyak bicara, tetapi mendorong mahasiswa lebih banyak berbicara. Dosen harus menjadi pembimbing, mentor dan fasilitator. 4. Meningkatkan Fasilitas Belajar Dosen wajib memastikan perlengkapan dan alat bantu pengajaran dan fasilitas lainnya, seperti LCD, buku, dan alat bantu pengajaran lainnya.
  • 21. 5. Menggunakan Metode Pengajaran yang Berbeda-Beda Dosen perlu mengadopsi metode pengajaran yang berbeda beda untuk menyesuaikan kebutuhan yang berbeda pula. Metode pengajaran bisa dengan menggunakan metode audio lingual, metode menerjemahkan, metode langsung (direct method), dll. 2.4.1 Beberapa Teknik Speaking Untuk memberikan pengajaran dan pembelajaran speaking yang aktif dan tidak membosankan, dosen perlu mencari dan menggunakan teknik yang disesuaikan dengan kebutuhan pemelajar atau mahasiswa. Beberapa teknik berikut bisa diadopsi dalam mengajar speaking: a. Speaking Task Battery Speaking task Battery adalah teknik yang dirancang dan terdiri atas serangkaian tiga tugas speaking. Tugas ini menggunakan rekaman audio visual. Mahasiswa diberi tugas kemudian mereka merekamnya untuk dipresentasikan di depan kelas. Untuk setiap tugas, mahasiswa dipersilahkan untuk mempersiapkan apa yang akan mereka katakan mulai dari rekaman individu. b. Self Description (deskripsi diri) Tugas ini diberikan kepada mahasiswa untuk berlatih langsung kepada natif speaker (penutur asli) dengan cara berbicara di bandara, tempat wisata dll. Mahasiswa diberikan serangkaian tugas yang harus diisi dan ditandatangani oleh natif speaker tersebut. c. Story telling Mahasiswa diberi tugas untuk membaca suatu cerita atau wacana yang kemudian diceritakan kembalai di depan kelas. d. City Description Tugas yang diberikan kepada mahasiswa untuk menggambarkan kota favorit mereka dengan segala kemegahan dan budayanya. Kemudian, mahasiswa diminta untuk menceritakan kembali di depan kelas. Dengan memberikan kesempatan dan dorongan kepada mahasiswa untuk berlatih secara terus menerus dan berdiskusi dalam kelompok, kemampuan
  • 22. belajar mahasiswa untuk bisa menguasai percakapan bahasa asing bisa ditingkatkan. 2.5. Kerangka Berfikir Rendahnya prestasi belajar Speaking Mahasiswa Semester III Akademi Keperawatan Bina insan menjadi titik awal dilakukannya penelitiann ini. Keengganan siswa terlibat aktif dalam pembelajaran di kelas, bersifat apatis dan tidak adanya gairah belajar menjadi pemicu prestasi hasil belajar yang rendah. Keadaan ini dipicu oleh teknik mengajar dan materi yang tidak menjangkau keinginan mahasiswa. Untuk mengatasi hal tersebut, perlu adanya suatu ide atau gagasan yang dapat mendongkrak semangat belajar dan partisipasi aktif mahasiswa yang pada akhirnya menghasilkan prestasi belajar yang lebih baik. Strategi belajar bahasa Inggris berdasarkan studi kasus adalah suatu teknik yang digunakan untuk dapat membantu kesulitan belajar mahasiswa tersebut. Teknik atau metode ini melibatkan partisipasi aktif mahasiswa baik di dalam kelas maupun di ruang praktik laboratorium. Model pembelajaran ini diharapkan dapat membantu mahasiswa meningkatkan prestasi belajar speaking mereka. Berdasarkan uraian tersebut di atas, kerangka penelitian dapat digam,abarkan sebagai berikut: 1. Kondisi Awal • Model pembelajaran masih bersifat monoton, berorientasi pada dosen dan materi kurang menarik sehingga mengakibatkan mahasiswa tidak aktif dan kurang berpartisipasi dalam pembelajaran di kelas. 2. Tindakan • Pemberian motivasi tentang pentingnya penguasaan bahasa Inggris dan penjelasan model pembelajaran strategi belajar bahasa Inggris berdasarkan studi kasus • Penerapan model pembelajaran strategi belajar bahasa Inggris berdasarkan studi kasus • Refleksi siklu pembelajaran strategi belajar bahasa Inggris berdasarkan studi kasus
  • 23. 3. Hasil Akhir • Terjadi peningkatan keaktifan mahasiswa dengan partisipasi aktif dalam pembelajaran di kelas. • Terjadi peningkatan kemampuan speaking dengan kacamata hasil belajar speaking. 2.6. Hipotesa Tindakan Dengan kerangka berfikir tersebut di atas, hipotesa tindakan dalam penelitian ini dapat dinyatakan sebagai berikut: 1. Penerapan model Strategi Belajar Bahasa Inggris Berdasarkan Studi kasus ini dapat mendorong mahasiswa berpartisipasi aktif dalam pembelajaran speaking di kelas. 2. Penerapan model Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus ini dapat meningkatkan prestasi belajar Speaking mahasiswa.
  • 24. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Pendekatan Penelitian Penelitian ini menggunakan pendekatan Eksperimen kualitatif. Pendekatan ini dilaksanakan di tempat proses pembelajaran berlangsung. Suharsimi Arikunto menyatakan bahwa “pendekatan kualitatif merupakan prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang atau prilaku yang diamati.” (Arikunto: 2010:37). Pendekatan kualitatif ini digunakan peneliti untuk mendapatkan data secara komprehensif pada mahasiswa Semester III Akademi Keperawatan Bina Insan mengenai perilaku belajar bahasa Inggris, terutama speaking. Dengan data yang diperoleh nantinya dapat digunakan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan berbahasa terutama mengenai berkomunikasi dengan pasien di ruang perawatan. Dengan demikian, perilaku yang diharapkan dari hasil tersebut adalah terbangunnya rasa percaya diri untuk membuat perubahan-berubahan yang maknawi dalam ketrampilan berbahasa Inggris. Penelitian tindakan kelas adalah penelitian yang dilakukan oleh pendidik sebagai upaya untuk memberikan pelayanan kependidikan yang lebih baik kepada mahasiswanya dengan memperbaiki metode, teknik pembelajaran dan materi belajar yang lebih menarik. Menurut Prof. Dr. Suwarsih Madya, “Penelitian tindakan adalah intervensi praktik dunia nyata yang ditujukan untuk meningkatkan situasi praktis yang dilakukan untuk meningkatkan situasi pembelajaran yang menjadi tanggung jawab pendidik.” Penelitian tindakan kelas adalah suatu tindakan terencana yang didasari atas keinginan untuk meningkatkan mutu pembelajaran. Tindakan yang dilakukan pendidik ini melibatkan pendidik pribadi, kolega atau teman sejawat, siswa dan kompenen kependidikan lainnya yang memiliki kepentingan untuk memajukan pendidikan dan memperbaiki proses belajar mengajar dengan terus menerus mencari dan mengembangkan teknik dan metode pembelajaran. 3.2. Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan ini adalah penelitian Tindakan Kelas (Class Actioon Reserasch). Penelitian Tindakan Kelas (PTK) didasari atas keinginan kuat para pendidik sebagai peneliti untuk memperbaiki, meningkatkan dan memperbaiki kualitas pembelajaran dengan
  • 25. mengembangkan metode dan teknik dari hasil pengamatan di lapangan untuk mengatasi kelesuan dan ketimpangan dalam proses belajar mengajar. Dengan berlandaskan pada kondisi awal pembelajaran yang mengalami hambatan dan permasalahan dalam mencapai tujuan belajar, Penelitian Tindakan Kelas berupaya bagaimana memperbaiki ketimpangan tersebut dan menggairahkan proses belajar mengajar untuk meningkatkan keberhasilan belajar sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai. Berdasarkan keadaan tersebut, peneliti mulai membuat perencanaan, mengimplementasikan, mengamati dan kemudian melakukan evaluasi tersebut, serta refleksi. Dari hasil refleksi akahirnya diperoleh suatu bentuk proses pembelajaran upaya yang paling sesuai dilakukan untuk mengatasi masalah pembelajaran. Dalam penelitian tindakan kelas dikenal adanya 4 (empat) komponen yang digunakan untuk mencapai hasil penelitian. Komponen tersebut adalah, perencanaan (planning), tindakan (action), pengamatan (observation), dan refleksi (reflecting). Oleh karena itu penelitian ini menerapkan model yang dikembangkan oleh Kurt Lewin. Acting Planning Observing Reflecting Gambar.1. Model Penelitian Menurut Kurt Lewin
  • 26. 3.3. Seting Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan September 2012 di Akademi Keperawatan Bina Insan. Sampel penelitian adalah mahasiswa Tingkat II semester III yang sudah melakukan praktik di lapangan. Waktu pelaksanaan adalah berlangsungnya pembelajaran di semester III pada tahun akademik 2012/2013. Obyek penelitian adalah semua obyek yang menjadi sasaran penelitian dengan populasi sampel mahasiswa semester III dan dilakukan selama satu semester. 3.4. Indikator Capaian Indikator dalam penelitian tindakan kelas ini adalah terjadinya peningkatan hasil belajar speaking pada akhir semester dengan materi dan teknik yang diberikan, yaitu “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus untuk Meningkatkan Kemampuan ‘Speaking’ Mahasiswa Akademi Keperawatan Bina Insan,” dengan nilai batas bawah, NBL yang diharapkan pada akhir semester setelah digabung dengan penilaian lain, yaitu tingkat kehadiran, penilaian tugas, nilai Uji Tengah Semester, Nilai Akhir Semester adalah 65 atau 2,75. 3.5. Instrumen yang digunakan Dalam penelitian ini menggunakan seperangkat pendukung kegiatan penelitian, seperti materi bahan ajar, LCD dan Laptop, Ruang Laboratorium Keperawatan, tempat tidur pasien, stetoskop dan thermometer. Dalam uji speaking instrumen yang digunakan adalah sebagai berikut: Tabel 1 ASSESSMENT CRITERIA ON SPEAKING Lexical Resource Grammar Range & Accuracy Pronunciation speaks fluently with only rare repetition or selfcorrection; any hesitation is content-related rather than to find words or grammar uses vocabulary with full flexibility and precision in all activities uses a full range of pronunciation features with precision and subtlety willing to s2peak at length, though may lose coherence at times due to occasional repetition, self-correction or hesitation uses some less common and idiomatic vocabulary and shows some awareness of style and collocation, with some inappropriate choices produces consistently accurate structures apart from ‘slips’ characteristic of native speaker speech produces a majority of error-free sentences with only very occasional inappropriacies or basic/nonsystematic Band Fluency and Coherence 4 3 is easy to understand throughout; L1 accent has minimal effect on intelligibility
  • 27. errors 2 usually maintains flow of speech but uses repetition, self-correction and/or slow speech to keep going 1 cannot respond without noticeable pauses and may speak slowly, with frequent repetition and self-correction or no communication at all 0 is able to talk about familiar topics but can only convey basic meaning on unfamiliar topics and makes frequent errors in word choice uses simple vocabulary to convey personal information only produces isolated words or memorised utterances frequently produces error-free sentences, though some grammatical mistakes persist does not attend makes numerous errors except in memorised expressions can generally be understood throughout, though mispronunciation of individual words or sounds reduces clarity at times mispronunciations are frequent and cause some difficulty for the listener 3.6. Teknik Pengumpulan Data Untuk memperoleh data dalam penelitian ini, dilakukan dengan beberapa teknik, yaitu: 1. Angket Angket adalah serangkaian pertanyaan yang digunakan untuk memperoleh data dari mahasiswa secara tertulis. Metode angket ada 2, yaitu terbuka dan tertutup. a. Terbuka: peneliti meminta informasi atau pendapat dengan kata-kata responden sendiri., pertanyaan semacam ini berguna bagi tahap-tahap eksplorasi, tetapi dapat menghasilkan jawaban-jawaban yang sulit untuk disatukan. b. Tertutup atau pilihan ganda: pertanyaan atau pernyataan yang meminta responden untuk memilih kalimat atau deskripsi yang paling dekat dengan pendapat, perasaan, penilaian, atau posisi mereka. Dalam hal ini peneliti menggunakan jenis angket ke dua, yaitu pernyataan tertutup. Dalam angket yang peneliti ajukan ada 5 pilihan, yaitu Sangat Setuju (SS), Setuju (S), Sedang (SD), Tidak Setuju (TS), dan Sangat Tidak Setuju (STT). Responden diminta untuk memilih jawaban dengan memberikan tanda ceklist (√) pada kolom atau kotak yang sudah disediakan. 2. Observasi Observasi adalah kegiatan melakukan pengamatan terhadap suatu obyek atau benda dengan menggunakan alat indera untuk mendapatkan gambaran langsung akan benda atau obyek yang diamati tersebut. Dalam penelitian ini, peneliti secara langsung mengamati perilaku siswa, keaktifan dan keberanian bermain peran dan
  • 28. apa-apa yang terjadi di saat perkuliahan berlangsung baik saat berada di ruang kelas maupun di ruang praktik laboratorium keperawatan. 3. wawancara Wawancara adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh pewawancara (interviewer) dan yang diwawancarai (interviewee) untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang suatu pendapat atau gagasan dari yang diwawancarai. Jenis wawancara ada tiga, yaitu wawancara tak terencana, terencana tetapi tidak terstruktur, dan terstruktur. Wawancara terencana adalah wawancara yang dilakukan secara informal oleh peneliti. Wawancara ini dilakukan secara terselubung tanpa diketahui oleh orang yang akan diwawancarai. Jawaban dari orang yang akan diwawancarai adalah jawaban langsung yang spontan sehingga ia tidak bisa mempersiapkan jawaban atas pertanyaan yang diajukan. Wawancara terencana tetapi tidak terstruktur adalah wawancara yang dilakukan oleh pewawancara dengan mengajukan satu atau dua pertanyaan kepada responden, setetlah itu pewawancara memberikan kesempatan kepada responden untuk memilih apa yang akan dibicarakan. Pewawancara dapat mengajukan pertanyaan untuk menggali atau memperjalas jawaban responden. Wawancara terstruktur adalah wawancara yang dilakukan pewawancara yang sebelumnya serentetan pertanyaan sudah disusun untuk diajukan kepada responden. Pewawancara berhak mengendalikan percakapan sesuai dengan arah pertanyaan yang sudah disusun tersebut. Dalam kegiatan penelitian tindakan kelas ini, peneliti melakukan kegiatan wawancara tidak resmi yang penulis lakukan pada saat berbincang-bincang di perpustakaan dengan beberapa mahasiswa tingkat II semester III tahun akademik 2012/2013. Pada saat mahasiswa tengah berdiskusi di ruang perpustakaan, penulis ikut bergabung dan ada beberapa diantara mereka yang meminta atau menanyakan mengenai bacaan yang mereka tidakketahui untuk diterjemahkan. Pada kesempatan tersebut saya membantu mereka sekaligus ingin meminta pendapat mereka secara langsung. 4. Prognosis
  • 29. Prognosis adalah catatan-catatan kegiatan pada saat kegiatan pembelajaran berlangsung. Catatan ini terutama berkaitan dengan kemajuan dan perkembangan belajar mahasiswa. Peneliti menggunakan catatan ini sebagai bahan pengumpulan data untuk mendapatkan gambaran yang jelas dan langsung mengenai perkembangan mahasiswa semester III. Setiap perubahan yang terjadi pada diri mahasiswa, seperti kemampuan menanyakan data diri pasien yang lengkap dan terarah setelah sebelumnya pertanyaanya tidak terarah. Di sini peneliti memberikan catatan kemajuan dan kekurangan yang harus diperbaiki dalam teknik berkomunikasi dengan pasien dengan menggunakan bahasa inggris. 5. Analisis dokumen Analisis dokumen merupakan gambaran tentang persoalan, tempat pembelajaran perguruan tinggi atau bagian perguruan tinggi, kantor atau bagian kantor yang dikonstruksi dengan mengunakan berbagai dokumen, seperti surat, memo untuk dosen, surat panggilan orang tua, papan pengumuman, dokumen hasil evaluasi belajar tengah semester dan akhir semester. Dokumen-dokumen tersebut bisa digunakan untuk memberikan informasi yang berguna dalam penelitian. Dalam hal ini, peneliti menggunakan beberapa dokumen, yaitu dokumen mahasiswa atau berkas pendaftaran mahasiswa. Dokumen ini terdiri atas nilai Kelulusan dari SMA yang bersangkutan, catatan-catatan perilaku negatif mahasiswa yang dicatat oleh pembimbing akademik, nilai IPK yang dicatat oleh pembimbing akademik pada saat penyerahan KHS kepada mahasiswa, hasil wawancara pada saat mahasiswa lulus Seleksi Masuk Akademi Keperawatan Bina Insan dan catatancatatan lain yang berkaitan dengan bimbingan mahasiswa. Untuk mendapatkan dokumen tersebut, peneliti berkolaborasi dengan pembimbing akademik yang bersangkutan sehingga proses peminjaman dokumen dapat berjalan dengan baik. Dokumen lainnya adalah dokumen hasil belajar mahasiswa yang diperoleh pada Ujian Akhir Semester. Untuk memperoleh dokumen ini, peneliti berkolaborasi dengan Bagian Akademik sehingga data pendukung bisa diperoleh. Dokumen hasil belajar mahasiswa di bagian akademik terdiri atas, evaluasi belajar tengah dan akhir semester, evaluasi nilai afektif mahasiswa tengah dan akhir semester dan hasil evaluasi kegiatan belajar mengajar yang dilakukan oleh para dosen selama satu
  • 30. semester berjalan. Penilaian evaluasi ini dilakukan oleh mahasiswa untuk menilai pengajar, materi dan teknik mengajar yang diberikan. 6. Tes Speaking Tes adalah serentatan pertanyaan atau latihan atau alat lain yang digunakan untuk mengukur ketrampilan, kemajuan, kemampuan atau bakat, dan pengetahuan intelegensi individu atau kelompok. Tes Speaking adalah uji speaking yang dilakukan untuk mengetahui tingkat kebahasaan mahasiswa melalui tes oral. Dalam hal ini, peneliti menggunakan tes uji speaking hasil belajar mahasiswa pada semester sebelumnya untuk membandingkan dengan hasil belajar yang akan dicapai dengan materi “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus untuk Meningkatkan Kemampuan ‘Speaking’.” Uji speaking dilakukan dengan mengundang dosen dari luar akademi Keperawatan Bina Insan. Para penguji yang terlibat, antara lain, Samadi, TEFL, MBA (Dosen Sekolah Tinggi Kesehatan Bani Saleh), Drs. Bayu Anggara, M.Pd (Dosen Universitas Bunda Mulia) dan Bambang Sucipto, S.Pd., S.P1 (Dosen Akademi Keperawatan Bina Insan.) 3.7. Teknik Analisis Data Dalam penelitian ini, teknik analisis data yang digunakan adalah teknik analisis data kualitatif dengan model interaktif. Langkah-langkah yang diperlukan adalah sebagai berikut: a) Meimilih data (reduksi data) Peneliti memilih data yang relevan untuk tujuan peningkatan pembelajaran. b) Medeskripsikan data hasil temuan (memaparkan data) Peneliti dan rekan sejawat membuat deskripsi langkah-langkah yang akan dilakukan dalam penelitian ini. c) Menarik kesimpulan hasil deskripsi Berdasarkan deskripsi yang telah dibuat, selanjutanya tindakan yang telah dilakukan dalam penelitian dibuat kesimpulan. 3.8. Langkah Langkah Penelitian 3.8.1. Siklus 1 Setelah mengetahui permasalahan yang dihadapi mahasiswa dalam belajar speaking, terutama permasalahan pengkajian data pasien, penelitian ini berusaha
  • 31. mengkaji respon mahasiswa di semester III Akademi Keperawatan Bina Insan terhadap materi pembelajaran “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus untuk Meningkatkan Kemampuan ‘Speaking’ Mahasiswa Akademi Keperawatan Bina Insan” dalam mengkaji data diri pasien’. Dalam siklus 1 ini peneliti melakukan tindakan sebagai berikut: a. Perencanaan (Planning) Pada tahap perencanaan ini peneliti menyusun rencana belajar, mempersiapkan materi kuliah, metode dan teknik yang akan diberikan selama perkuliahan berlangsung. Penyiapan lembar pengamatan siswa mengenai halhal yang harus dicatat selama perkuliahan berlangsung, seperti keaktifan mahasiswa, melakukan role play dan menghilangkan rasa malu dan kurang percaya diri. Menyiapkan rencana bentuk test uji speaking dan menentukan dosen yang akan diminta untuk menguji speaking pada akhir semester. b. Pelaksanaan (Acting) Dosen memberikan materi yang sudah diperisapkan, yaitu tentang deskripsi data diri pasien. Pada pertemuan pertama mahasiswa diperkenalkan dengan bacaan kasus yang memuat deskripsi data diri pasien, yang memuat nama pasien, umur, alamat, tempat tanggal lahir, pekerjaan, hobi, status perkawinan, pendidikan, agama, dan saudara dekat yang bisa dihubungi. Mahasiswa diberikan lembaran kertas berupa bacaan kasus yang memuat deskripsi data diri di atas dan contoh percakapan yang diambailkan dari bacaan kasus tersebut dipaparkan melalui LCD. Setelah itu mahasiswa diberi kebebasan untuk memilih pasanganya memainkan peran antara pasien dan perawat berdasarkan bacaan kasus tersebut. Peran dilakukan secara bergantian sehingga semua mahasiswa yang berjumlah empat puluh dua memiliki kesempatan untuk memainkan peran tersebut. c. Pengamatan (Observing) Selama perkuliahan berlangsung dilakukan pengamatan mengenai keaktifan siswa, kelancaran berbicara dan bermain peran, usaha untuk mengatasi rasa malu dan rasa kurang percaya diri. Setelah pelajaran berlangsung kurang lebih 7 kali pertemaun, setelah pelaksanaan uji tengah semester, mahasiswa diberikan angket mengenai kegiatan pembelajaran
  • 32. tersebut. Angket memuat hal-hal yang menyangkut diri mahasiswa dan materi yang diajarkan. Ada sepuluh pernyataan dalam angket dengan jawaban sangat setuju, setuju, sedang, tidak setuju dan sangat tidak setuju. Berikut paparan angket tersebut. Table 2 Angket Mahasiswa Jawaban Sangat Setuju Sedang Tidak No Pernyataan Setuju Sangat Setuju Tidak Setuju 1 Materi ini sangat menyenangkan bagi saya karena mengaitkan pembelajaran praktik di ruang perawatan. 2 Saya merasa mudah belajar percakapan dengan materi ini. 3 Saya senang pembelajaran dengan model “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus.” 4 Materi ini dapat meningkatkan kemampuan saya dalam berbicara bahasa inggris, khususnya di bidang keperawatan. 5 Model pembelajaran seperti ini dapat meningkatkan rasa percaya diri saya dalam belajar bahasa Inggris. 6 Saya merasa model pembelajaran ini kurang pas bagi saya.
  • 33. 7 Dengan model pembelajaran seperti ini, saya merasa minder dan malu berbicara bahasa Inggris 8 Model pembelajaran ini tidak bisa meningkatkan kemampuan berbahasa Inggris saya. 9 Model pembelajaran seperti ini sangat membosankan. 10 Saya tidak peduli dengan model pembelajaran bahasa Inggris apa pun karena saya tidak suka bahasa Inggris. d. Refleksi (Reflecting) Menurut Prof. Dr. Suwarsih Madya yang dimaksud dengan refleksi adalah mengingat dan merenungkan kembali suatu tindakan. Oleh karena itu, setelah melakukan perencanaan, tindakan, dan observasi, penulis perlu melakukan refleksi atas apa yang telah pengajar sajikan di kelas berkenaan dengan permasalahan yang dihadapi mahasiswa dalam belajar bahasa Inggris. Berangkat dari permasalahan tersebut, peneliti membandingkan kondisi awal pembelajaran dan hasil dari proses pembelajaran dengan “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus” tersebut. 3.8.2. Siklus 2 Dalam siklus dua ini, peneliti melakukan tindakan yang sama sebagaimana yang dilakukan pada siklus satu. Akan tetapi, siklus dua ini merupakan tindak lanjut dari siklus satu dan sebagai perbaikan atas metode pembelajaran dan teknik yang telah diberikan dengan bercermin pada refleksi siklus 1. Perbaikan dalam tahap perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran meliputi beberapa hal seperti menampilkan contoh yang lebih banyak dan praktik di ruang laboratorium keperawatan.
  • 34. Dalam kegiatan praktik di laboratorium, mahasiswa yang tidak melakukan peran diminta untuk duduk dan mengamati percakapan meraka serta gerak tubuh mereka pada saat berbicara dengan pasien yang sedang berbaring. Langkah selanjutnya setelah mahasiswa melakukan praktik, kemudian mereka mendiskusikannya, dengan dibimbing instruktur, mengenai apa yang sudah diperankan tersebut dan diminta mengungkapkan kesan mengenai pembelajaran praktik di laboratorium keperawatan. 3.9. HASIL TINDAKAN DAN PEMBAHASAN 3.9.1. Deskripsi Kondisi Awal Mata kuliah bahasa Inggris di Akademi Keperawatan Bina Insan adalah Mata Kuliah Muatan Lokal. Mata kuliah ini adalah muatan pelengkap untuk mewujudkan visi Akademi Keperawatan Bina Insan tahun 2014. Oleh karena itu, penguasaan bahasa Inggris perlu diwujudkan. Kondisi kemampuan berbahasa mahasiswa sebagai raw input sebelum proses pembelajaran rata rata rendah. Hal ini terlihat dari nilai Ujian Akhir di SMA dan saat wawancara. Pada semester II lalu, pembelajaran bahasa Inggris kurang memuaskan dibandingkan dengan hasil belajar yang dicapai oleh mahasiswa pada semester yang sama pada tahun sebelumnya. Hal ini terekam dalam laporan evaluasi akhir semester yang dibahas pada saat rapat evaluasi pembelajaran masing-masing mata ajar. Dari proses pengamatan selama pembelajaran berlangsung di semester II, terlihat mahasiswa kurang tertarik dengan bahasa Inggris. Hal ini terlihat ketika pembelajaran dimulai mahasiswa kurang memperhatikan, tidak mengerjakan tugas yang diberikan, semangat belajar rendah, dan takut mengungkapkan idea atau gagasan yang berkenaan dengan pembelajaran bahasa Inggris. Dari hasil wawancara secara tidak langsung di ruang perpustakaan terungkap bahwa pada dasarnya mereka ingin bisa berbahasa Inggris, tetapi susah mengungkapkannya dan materi kurang menarik. Berdasarkan informasi yang digali baik dari mahasiswa sendiri dan rekan sejawat dan arahan pada saat evaluasi akhir semester, maka perlu dilakukan suatu tindakan untuk mengefektifkan kegiatan pembelajaran bahasa Inggris yang mekanismenya diserahkan kepada pengampu dan pengajar Mata Ajar Bahasa Inggris. Berangkat dari kondisi tersebut,
  • 35. pengampu dan pengajar bahasa Inggris berusaha melakukan tindakan untuk meningkatkan proses belajar mengajar dengan melakukan Penelitian Tindakan Kelas untuk mahasiswa semester III tahun akademik 2012/2013. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan partisipasi aktif mahasiswa di dalam kelas dan meningkatkan hasil belajar speaking mahasiswa semester III. 3.9.2. Deskripsi Angket Tengah Semester Setelah pelajaran berlangsung selama 7 kali pertemuan, diadakan uji tengah semester secara tertulis. Setelah ujian dilaksanakan, mahasiswa disebarkan angket yang isinya sebagaimana tertuang dalam Tabel 1 Angket Mahasiswa. Dari angket tersebut terlihat adanya kemajuan pemahaman mahasiswa mengenai pentingnya bahasa Inggris sebagaimana hal ini terus menerus disampaikan pada saat pembelajaran dan juga dukungan dari para pengajar lainnya untuk memberikan himbauan tentang pentingnya menguasai bahasa Ingris terlebih di era global ini. Dari empat puluh mahasiswa, dua orang tidak masuk, yang mengisi angket tersebut, diperoleh hasil sebagai berikut: 1) Dalam pernyataan “Materi ini sangat menyenangkan bagi saya karena mengaitkan pembelajaran praktik di ruang perawatan”, sebanyak 30 orang (75%) menjawab sangat setuju, 6 orang (15%) mahasiswa menjawab setuju dan 4 orang (10%) menjawab sedang atau biasa saja. 2) Pernyataan mengenai “Saya merasa mudah belajar percakapan dengan materi ini” sebanyak 16 orang (40%) menjawab sangat setuju, 18 orang (45%) menjawab setuju, 5 orang (12.5%) menjawab sedang dan 1 orang (2.5%) menjawab tidak setuju. 3) Kemudian, dari pernyataan nomor 3, “Saya senang dengan model pembelajaran “Strategi Belajar Bahasa Inggris berdasarkan Studi Kasus”,” sebanyak 17 orang (42%) menjawab sangat setuju, 18 orang (45%) menjawab setuju, 4 orang (10%) menjawab sedang dan 1 orang (2.5%) menjawab tidak setuju 4) Selanjutnya, pernyataan nomor empat, “Materi ini dapat meningkatkan kemampuan saya dalam berbicara bahasa inggris, khususnya di bidang
  • 36. keperawatan,” sebanyak 15 orang (37.5%) menjawab sangat setuju, 18 orang (45%) menjawab setuju, 5 orang (12.5%) menjawab setuju dan 2 orang (5%) menjawab tidak setuju. 5) Pernyataan mengenai, “Model pembelajaran seperti ini dapat meningkatkan rasa percaya diri saya dalam belajar bahasa Inggris,” sebanyak 10 orang (25%) menjawab sangat setuju, 14 orang (35%) menjawab setuju, 15 orang (37.5%) menjawab sedang dan 1 orang (2.5%) menjawab tidak setuju. 6) Kemudian, dari pernyataan “Saya merasa model pembelajaran ini kurang pas bagi saya,”sebanyak 18 orang (45%) menyatakan sangat tidak setuju, 16 orang (40%) menyatakan tidak setuju, dan 6 orang (15%) menyatakan sedang. 7) Adapun dalam pernyataan, “Dengan model pembelajaran seperti ini, saya merasa minder dan malu berbicara bahasa Inggris,” sebanyak 14 orang (35%) menyatakan sangat tidak setuju, 10 orang (25%) menyatakan tidak setuju, 14 orang (35%) menyatakan sedang dan 2 orang (5%) menyatakan setuju. 8) Selanjutnya, dalam pernyataan, “Model pembelajaran ini tidak bisa meningkatkan kemampuan berbahasa Inggris saya,”sebanyak 21 orang (52.5 %) menyatakan sangat tidak setuju, 15 orang (37,5%) menyatakan tidak setuju, dan 4 orang (10%) menyatakan sedang. 9) Berdasarkan pernyataan nomor 9, yaitu “Model pembelajaran seperti ini sangat membosankan,” sebanyak 19 orang (47.5%) menyatakan sangat tidak setuju, 15 orang (37.5%) menyatakan tidak setuju, 5 orang (12.5%) menyatakan sedang, dan 1 orang (2.5%) menyatakan setuju. 10) Terakhir, pernyataan mengenai “Saya tidak peduli dengan model pembelajaran bahasa Inggris apa pun karena saya tidak suka bahasa Inggris,” sebanyak 20 orang (50%) menyatakan sangat tidak setuju, 16 orang (40%) menyatakan tidak setuju, 3 orang (7.5%) menyatakan sedang dan 1 orang (2.5%) menyatakan setuju. 3.9.3. Deskripsi Siklus 1 Semua hal yang sudah direncanakan pada siklus satu dibuat, seperti menyusun rencana pengajaran, menyiapkan bahan ajar, menyiapkan lembar pengamatan siswa sebagai prognosis, alat evaluasi speaking, materi uji speaking, mengajukan permohonan kepada ka. Laboratorium untuk praktik di laboratorium klinik dengan
  • 37. peralatan seperti stetoskop, termometer dan alat pengukur lainya. Setelah semua selesai dipersipakan dan jadual pengajaran tiba, maka pembelajaran dimulai. Setelah pembelajaran kelas selesai dilaksanakan, kemudian praktik di laboratorium. Dalam praktik ini setiap kelompok terdiri atas dua orang, satu orang sebagai pasien dan satu orang sebagai perawat. Mahasiswa yang lain mengamati dan mencatat hal-hal yang telah dilakukan atau dipresentasikan secara role play oleh kelompok yang lain. Setelah semua mahasiswa mendapat giliran, dilaksanakan diskusi di ruang aula yang membahas kekurangan dari setiap peran yang dilakukan masingmasing kelompok. Penilaian dilakukan dua tahap. Tahap pertama berdasarkan keaktifan masingmasing individu dalam berbicara baik saat di kelas maupun di ruang praktik laboratorium. Kedua dilakukan pada saat uji speaking yang dilakukan secara berpasangan yang satu sebagai perawat dan yang lainnya sebagai pasien. Ada tiga orang penguji untuk menguji 42 mahasiswa, 2 orang mahasiswa mengambil cuti. Penilaian speaking berdasarkan alat uji speaking. Pada kondisi awal, pada saat pembelajaran di kelas, mahasiswa merasa malumalu dan malas berbicara bahasa inggris, tidak mengerjakan tugas yang diberikan. Mahasiswa mengalami kesulitan pada saat menjelaskan identitas diri, seperti menanyakan nama teman, umur alamat, hobi dan lain lain yang berhubungan dengan pribadi mahasiswa masing-masing. Dari hasil ujian speaking yang dilakukan oleh tiga orang penguji, ternyata dari empat puluh dua mahasiswa, 1 orang diantaranya mencapai nilai di atas 78 atau sekitar 2%, 18 orang meraih nilai 67.5 s/d 77,5 atau sekitar 42%, 22 orang mendapat nilai 56,5 s/d 67 atau 54% dan 1 orang atau 2% mendapat nilai di bawah 55. Nilai tertinggi 79 dan nilai terendah 50, dengan nilai ratarata sebesar 66.5 dan standard deviasi 5,59. Dengan demikian terjadi kenaikan sekitar 8,2% dibandingkan dengan pencapaian tahuan lalu. 3.9.4. Deskripsi Siklus 2 Sama halnya dengan kegiatan yang dilakukan pada siklus 1, tetapi lebih bersifat perbaikan, penyusunan rencana pengajaran, bahan ajar, lembar pengamatan siswa sebagai prognosis, alat evaluasi speaking, materi uji speaking, mengajukan permohonan kepada kepala Laboratorium untuk praktik di laboratorium klinik dengan peralatan seperti stetoskop, termometer dan alat pengukur lainya dilakukan. Semua
  • 38. catatan kekurangan pada siklus satu dijelaskan kembali dalam ruang diskusi. Rencana tindakan pada siklus dua ini memiliki tahapan yang sama seperti siklus satu, yaitu, planning, acting, observing, dan reflecting. Pada siklus 2 ini, terlihat mahasiswa semakin berani untuk mengungkapkan ideatau gagasan sehingga terjadi alur percakapan yang bagus. Mahasiswa masih melakukan role play dengan kasus penyakit yang berbeda, tetapi pertanyaanpertanyaannya masih seputar data pribadi ditambah dengan riwayat penyakit pasien dan riwayat keluarga pasien. Dari hasil uji speaking yang dilaksanakan oleh tiga orang penguji, satu dosen dalam dan dua dosen luar, diperoleh hasil yang menggembirakan dengan jumlah mahasiswa yang mengikuti uji akhir sebanyak empat puluh dua mahasiswa. Pada uji speaking siklus dua, mahasiswa yang memperoleh nilai 78 ke atas sebanyak 7 orang (17%), dan yang memperoleh nilai 67,5 ke atas sebanyak 27 orang (27%), sementara mahasiswa yang memperoleh nilai 55,6 sebanyak 8 orang (19%). Pada ujian ini ternyata semua mahasiswa dinyatakan lulus dengan nilai rata-rata sebesar 72,02 dan standard deviasi adalah 6.3. dengan demikian, jika dibandingkan dengan kondisi awal terjadi kenaikan 8.27% dan jika dibandingkan dengan siklus 1 terjadi kenaikan sebesar 0.9%. Nilai tertinggi mahasiswa adalah 86 dan nilai terendah 57. Dengan demikian, baik siklus satu maupun dua terjadi kenaikan dibandingkan dengan kondisi awal dan setelah dilakukan perbaikan atas kekurangan dari siklus 1 terjadi kenaikan pada siklus 2.
  • 39. BAB IV PENUTUP 4.1. Simpulan Pembelajaran bahasa Inggris adalah pembelajaran yang sulit dilakukan bagi mahasiswa yang mengalami ketidakpahaman terhadap pentingnya bahasa Inggris tersebut. Oleh karena itu, di beberapa program studi nonbahasa yang peneliti pernah memberikan pengajaran bahasa Inggris umum, motivasi mahasiswa untuk belajar bahasa Inggris terbilang rendah. Motivasi tersebut bisa terbangun dengan niat tulus pendidik untuk memberikan yang terbaik kepada mahasiswanya. Dosen atau pengajar bahasa Inggris harus berperan tidak hanya sebagai pengajar, tetapi juga sebagai teman dan bahkan pembimbing untuk memberikan motivasi dan dukungan agar mahasiswa mampu dan mau mempelajari bahasa Inggris agar mampu bersaing ketika terjun dimasyarakat nantinya. Dengan arahan dan motivasi yang terus menerus dilakukan dengan cara memberikan contoh konkrit akan pentingnya bahasa Inggris, seperti setiap perusahaan atau rumah sakit selalu mensyaratkan karyawanya untuk bisa berbahasa Iggris sehingga dalam test rekruitmen pegawai ada tes bahasa Inggris dengan menyebutkan beberapa contoh perusahaan, lebih bagus lagi dengan memberi potongan lowongan pekerjaan atau membukanya diinternet untuk diperlihatkan kepada mahasiswa di dalam kelas. Dari arahan dan dorongan tersebut, terlihat bahwa perlahan-lahan mahasiswa mulai menyenangi bahasa Inggris yang pada akhirnya hasil belajar semakin baik. Hal ini bisa dilihat dari penelitian ini bahwa dari kondisi awal sampai dengan siklus satu terjadi kenaikan yang tinggi, sekitar 8,16% dan dari siklus 1 ke siklus dua terjadi kenaikan sekitar 0.9%. Selain dukungan baik dari pihak institusi, dosen dan perlengkapan pendukung lainnya, pengajar harus selalu mencari cara untuk selalu meningkatkan metode pengajaran ketika diketahui terjadi kemunduran dalam proses belajar mahasiswa yang ditandai dengan rendahnya prestasi belajar. Dosen harus segera mengamati dan mendiskusikan kondisi tersebut untuk memperbaiki dan meningkatkan kembali prestasi belajar. Pada sisi lain, dosen perlu terus menerus mengembangkan diri dengan mengikuti pelatihan-pelatihan dan seminar-seminar pendidikan untuk meningkatkan
  • 40. kompetensi pengajarannya sehingga proses pembelajaran akan terus berlangsung inovatif dan kreatif yang membuat mahasiswa senang untuk mempelajari bahasa Inggris. 4.2. Implikasi Dampak dari dilaksanakannya penelitian Tindakan Kelas yang berjudul STRATEGI BELAJAR BAHASA INGGRIS BERDASARKAN STUDI KASUS UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN ‘SPEAKING’ MAHASISWA AKADEMI KEPERAWATAN BINA INSAN adalah semangat belajar bahasa Inggris mahasiswa bertambah yang pada akhirnya memberikan dampak positif bagi prestasi belajar mereka. Nilai indeks prestasi batas bawah yang ditentukan oleh bagian mutu dapat tercapai bahkan melebihi target nilai batas bawah sebesar 0,3 dari yang ditetapkan sebesar 3,00. Pada Laporan akhir semester lalu, nilai rata-rata bahasa Inggris, setelah digabung dengan penugasan, tingkat kehadiran, uji tengah semester, dan uji akhir semester yang meliputi uji tertulis, yaitu struktur, reading, dan listening dan uji praktik speaking 2,85, dan pada uji akhir di semester III dengan diadakannya penelitian ini naik menjadi 3,03, atau terjadi kenaikan 2,82 atau naik 6,3% dari semester sebelumnya. 4.3. Saran Melihat adanya tren positif dengan dilakukannya penelitian tindakan kelas ini terhadap prestasi belajar mahasiswa, disarankan bahwa perlu juga dilakukan penelitian tindakan kelas untuk mata ajar yang lain jika dalam proses pembelajaran ternyata mahasiswa mengalami kemunduran prestasi belajarnya. Kepada para dosen dan teman sejawat disarankan agar memberikan dorongan dan motivasi yang terus menerus kepada mahasiswanya agar prestasi belajar tidak mengalami kemunduran. Peningkatan dan pengembangan teknik dan metode mengajar para dosen, terutama dosen bahasa Inggris agar semakin dikembangkan untuk memperoleh proses pembelajaran dan hasil belajar yang diinginkan. Kepada Pihak Akademi hendaknya lebih memberikan dorongan dan fasilitas yang digunakan oleh para dosen menyangkut tindakn penelitian kelas ini sehingga visi dan misi pendidikan bisa tercapai.
  • 41. DAFTAR PUSTAKA Bektas, Yesim-Cetinkaya, 2012. Reading Experience of Nonnative-English-Speaking Preserve English Teachers. TESOL Journal 3.1, March. http://onlinelibrary.wiley.com Cohen, Andrew D., Weaver, Susan J. and Yuan Li, Tao. 1996. The Impact of Strategies-Based Instruction on Speaking a Foreign Language. University of Minnesota: Centre for Advanced Research on Language Acquisition. Dirjen Dikti Kemdikbud. 2011. Potret Ketersediaan dan Kebutuhan Tenaga Perawat. Ehri, Linnea C. 2005. Learning to Read Words: Theory, Findings, and Issues. New Yiork: Lawrence Erlbaum Association Inc. Gibbons, Pauline. 2002. Reading in A Second Language. An Excerpt from Scaffolding Language, Scaffolding Learning: Teaching Second Language Leaners in the Mainstream Classroom. USA: Heinemann. :http://www.heinemann.com. Goodman, K. 1988. The Reading Process. In Carrell, Devine, and Eskey 1988, 11-21. Khamkhien, Attapol. 2010. Factors Affecting Language Learning Strategy Reported Usage by Thai and Vietnamese EFL Leaners. Electronic Journal of Foreign Language Teaching. http://e-flt.nus.edu.sg Latha, Madhavi, B. Dr. M.A., Ph.D., CELTA and Ramesh, P. M.A., M.Phil., NELTS. 2012. Teaching English as A Second Language: Factor Affecting Learning Speaking Skills. India: International Journal of Engineering Research and Technology. Madya, Suwarsih. Prof. Dr. ____. Penelitian Tindakan Kelas. http://www.ktiguru.net 1-2 Mikulecky, Beatrice S. Ed.D. 2008. Teaching Reading in a Second Language. Harvard University: Pearson Education Inc. Raharjo, Susilo & Gudnanto. 2011. Pemahaman Individu Teknik Non Tes. Kudud: Nora Media Enterprise. Richard, Jack C. 2008. Teaching Listening and Speaking. New York: Cambridge University Press. Suharsimi Arikunto. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta.