1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Pergantian musim seperti akhir-akhir ini, mampu menyebabkan ternak
menjadi mu...
2

ekstoparasit. Materi kesehatan ternak unggas bertujuan untuk mempelajari kondisi
tubuh unggas melalui pengambilan sampe...
3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Analisis Kondisi Peternakan Rakyat

Anamnesa merupakan cara untuk mengetahui kondisi ke...
4

di dalam kandang (Abidin, 2002). Kotoran atau sampah yang menumpuk dapat
dijadikan sebagai media perkembangan berbagai ...
5

susah bernafas dan badan gemetar (Rianto dan Purbowati, 2010). Ciri ternak yang
terkena diare yaitu nafsu makan menurun...
6

2.3.1.1. Tabanidae tabanus sp.,cacing jenis ini termasuk ke dalam kelas Insecta,
ordo Diptera, sub ordo Brachycera, fam...
7

akan muncul dan mencari pasangan kembali untuk menghasilkan telur-telur
mereka(Hadi, 2012). Selama hidupnya lalat hijau...
8

dan sapi. Genus Schistosoma biasanya menyerang sistem peredaran darah
(Suwandi, 2001).

2.3.2.2. Syngamus laryngeus,Mam...
9

bersam dengan tinja. Telur beroperkulum yang telah mengandung embrio
kemudian menetas membebaskan mirasidium yang berge...
10

efisien penggunaan pakan. Sedangkan populasi yang terlalu kecil akan
menyebabkan kandang kurang efisien penggunaannya ...
11

kritis mulai dari pemeliharaan, proses pemotongan unggas di RPU, transportasi
dan pada saat penjajaan merupakan hal ya...
12

ventrikulus (Fadilah dan Polana, 2004). Kemudian penyakit hati juga salah satu
diantaranya penyakit yang biasa disebut...
13

saluran untuk aliran getah yang dihasilkannya mengalir ke usus (Akoso, 2000).
Kerusakan pada pankreas dan saluran penc...
14

Tubuh hewan terdapat tiga macam sistem syaraf yaitu sistem saraf pusat,
sistem saraf tepi dan sistem saraf simpatetik ...
15

BAB III

MATERI DAN METODE

Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak tentang Analisis Kondisi Peternakan
Rakyatdi peternakan sa...
16

tegak lurus, gelas obyek yang berfungsi untuk wadah sampel feses yang akan
diamati pada mikoskop, dan kaca penutup unt...
17

3.2.2.2. Pemeriksaan jarak dekat, mendatangi ternak serta mengamati sikap
ketanggapan dari ternak. Memegang ternak sec...
18

3.2.5.

Pengamatan preparat awetan parasit

Metode yang digunakan dalam pengamatan preparat parasit dengan
menggunakan...
19

memeriksa ginjal, memeriksa pankreas, memeriksa bursa fabrisius, memeriksa
trakea, memeriksa paru, serta memeriksa sya...
20

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.

Kondisi Peternakan Rakyat

Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, dipe...
21

mudah terserang bibit penyakit. Hal ini sesuai pendapat Purnomoadi (2003) yang
menyatakan bahwa keadaan kandang yang b...
22

4.1.1.

Pengamatan kondisi lingkungan dan kandang ternak

Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, diperoleh...
23

sampah yang menumpuk dapat digunakan sebagai media perkembangan penyakit
tertentu pada ternak.

Ilustrasi 3. Keadaan S...
24

pendapat Abidin (2002) yang berpendapat bahwa kandangan sapi yang ideal
sebaiknya terdapat ventilasi yang berfungsi se...
25

serta reproduksi ternak. Pemberian pakan pada ternak oleh Bapak Wagimin
berupa rumput, ketela pohon, dedak, dan molase...
26

oleh Bapak Wagimin apabila ada ternak yang sakit yaitu memanggilkan dokter
hewan disekitar tempat tinggal.
27

4.2.

Pemeriksaan Kesehatan Hewan
Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, diperoleh data

sebagai berikut:
...
28

Pemeriksaan fisik tubuh ternak yang telah dilakukan, didapatkan bahwa
tidak ada bagian tubuh ternak yang nampak sakit....
29

4. 3.

Pemeriksaan Mikroskopis Feses

Pemeriksaan mikroskopis feses bertujuan untuk mengetahui jenis cacing
yang ada d...
30

dari Soedarto dalam Jusmaldi dan Arini (2010) yang menyatakan bahwa telur
cacing jenis Schistosoma sp. ini berwarna co...
31

4.3.2.

Metode Sentrifuse

Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh bahwa pada sampel feses sapi
PO (Peranakan Ongole) d...
32

menyatakan bahwa cacing dari kelas nematoda yang menyerang saluran
pencernaan ternakruminansia dapat menimbulkan kerug...
33

4.4.1.1. Tabanidae tabanus sp, Berdasarkan hasil pengamatan preparat awetan
parasit, diperoleh hasil sebagai berikut :...
34

kuda.Ditambahkan pula oleh pendapat Hadi dan Saviana (2000) bahwa Tabanus
adalah lalat pitak atau lalat kuda.

4.4.1.2...
35

tubuh 8,83±0,68 mm (n=40) dengan kisaran antara 7,17-10,40 mm, ukuran lebar
kepala 3,27±0,68 mm (n=40) dengan kisaran ...
36

4.4.2.

Endoparasit

Endoparasit adalah parasit yang hidupnya berada dalam tubuh induk
semang.hal ini sesuai dengan pe...
37

Hemonchus spp. adalah jenis cacing kawat yang hidup di saluran pencernaan,
cacing ini berwarna merah berukuran 10-20 m...
38

4.4.2.2. Paramphistomum spp., Berdasarkan hasil pengamatan preparat parasit,
diperoleh hasil sebagai berikut :

Sumber...
39

berair menuju inang sementara berupa siput. Lima sampai tujuh minggu setelah
infeksi berudu keluar dari tubuh siput da...
40

4.4.2.3. Prostagonimus, Berdasarkan hasil pengamatan preparat parasit, diperoleh
hasil sebagai berikut :

Sumber : Dat...
41

berperan sebagai ISA (induk semang antara) dapat berkembang biak dengan
mudah.

4.5.

Pemeriksaan Kesehatan Ternak Ung...
42

4.5.1.

Pengamatan Performans Unggas

Berdasarkan hasil praktikum pada pengamatan performans unggas,
didapatkan hasil ...
43

Berdasarkan

hasil

praktikum,

pengambilan

darah

ayam

broiler

didapatkan hasil berupa :

Sumber: Data Primer Prak...
44

semakin luas.Diperkuat oleh Reece dalam Satyaningtihas et al. (2010) bahwa
gambaran darah merupakan salah satu paramet...
45

4.5.3.1. Pemeriksaan Permukaan Kulit Ayam

Berdasarkan hasil praktikum pengamatan kulit ayam diperoleh hasil
berupa :
...
46

penyakit. Bulu memiliki peranan penting yaitu untuk membantu menghangatkan
tubuh, untuk terbang, untuk identifikasi pe...
47

sehat dan tidak ditemukan adanya gejala penyakit. Hal ini sesuai dengam
pendapat dari Fadilah dan Polana (2004) yang m...
48

4.5.3.3. Pemeriksaan semua yang nampak setelah otot dada dan perut dibuka

Berdasarkan hasil praktikum pengamatan otot...
49

menyatakan bahwa lemak perut merupakan deposisi dari kelebihan metabolisme
lemak yang merupakan cadangan energi bagi a...
50

yang disebabkan oleh bakteri maupun virus yang menyerang organ saluran
pencernaan. Hal ini diperkuat oleh pendapat Fad...
51

pelemakan hati yang biasa disebut dengan fatty liver-Hemorrhagic syndrome
(FLHS) yang ditandai dengan hati berwarna pu...
52

jantung pada unggas tersebut dalam keadaan sehat, karena tidak ada kelainan–
kelainan yang nampak. Hal ini sesuai deng...
53

dalam keadaan sehat, serta tidak ditemukan kelainan pada ginjal ayam broiler
yang diamati.Hal ini sesuai dengan pendap...
54

4.5.2.8. Pemeriksaan Pankreas

Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan pankreas ayam diperoleh hasil
berupa :

Sumber:...
55

hormon insulin semakin besar, sehingga kerja pankreas menjadi lebih berat dan
menyebabkan terjadinya pembengkakan pada...
56

terdapat penyakit.Hal ini sesuai dengan pendapat Sudarmono dan Sugeng (2007)
yang menyatakan bahwa percabangan trachea...
57

menandakan bahwa pada paru-paru tersebut masih terdapat oksigen dan sehat. Hal
ini tidak sesuai dengan pendapat Sudarm...
58

4.5.2.1. Pemeriksaan Syaraf

Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan syaraf diperoleh hasil berupa:

Sumber: Data Prim...
59

perifer (tepi). Ditambahkan oleh Hungerford disitasikan oleh Damayanti dan
Wiyono (2003) yang menyatakan bahwa kerusak...
60

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan

Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa pada analisis
kondi...
61

DAFTAR PUSTAKA

Abidin, Z. 2002. Penggemukan Sapi Potong. Agro Media Pustaka, Jakarta.
Akhirany, N. 2009. Pedoman peng...
62

Lastuti, N.D.R., Mufasirin., dan I.S. Hamid. 2006. Deteksi protein Haemonchussp
pada Domba dan Kambing dengan uji Dot ...
63

Sudarmono, A.S., dan Y.B. Sugeng. 2007. Sapi Potong (Pemeliharaan, Perbaikan
Produksi, Prospek Bisnis, dan Analisis Pe...
64

LAMPIRAN

Lampiran 1. Wawancara dengan Peternak
65

Lampiran 2. Pengamatan Kondisi Lingkungan dan Kandang Ternak
66

Lampiran 3. Pemeriksaan Kesehatan Ternak
67

Lampiran 3. (lanjutan)
68

Lampiran 4. Hasil Pemeriksaan Mikroskop Feses
69

Lampiran 5. Pengamatan Preparat Awetan Parasit
70

Lampiran 5. (Lanjutan)
71

Lampiran 6. Riwayat Hidup Unggas
72

Lampiran 7. Pengamatan Performans Unggas
73

Lampiran 7. (Lanjutan)
74

Lampiran 7. (Lanjutan)
75

Lampiran 7. (Lanjutan)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

LAPORAN ILMU KESEHATAN TERNpict

6,276

Published on

0 Comments
2 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
6,276
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
82
Comments
0
Likes
2
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

LAPORAN ILMU KESEHATAN TERNpict

  1. 1. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pergantian musim seperti akhir-akhir ini, mampu menyebabkan ternak menjadi mudah terjangkit penyakit, sehingga akan menurunkan performans dari ternak tersebut. Pemeriksaan penyakit dapat kita amati secara langsung baik dari jarak jauh maupun dekat. Faktor yang dapat mempengaruhi kesehatan ternak salah satunya yaitu akibat adanya parasit. Mendeteksi keberadaan parasit tersebut dapat kita lakukan dengan mengamati tubuh ternak, feses, serta sampel darah. Namun, seringkali kita belum dapat mengetahui penyakit ternak tetapi ternak sudah kehilangan nyawanya akibat penurunan daya tahan tubuh. Cara lain yang digunakan untuk mendeteksi kesehatan ternak dapat dilakukan dengan cara nekropsi yaitu dengan membedah bagian dalam tubuh ternak. 1.2. Tujuan dan Manfaat Tujuan praktikum Ilmu Kesehatan Ternak dengan materi analisis kondisi peternakan rakyat dan pemeriksaan kesehatan ternak yaitu untuk dapat mengetahui kondisi lingkungan di sekitar ternak serta kesehatan ternak ruminansia. Materi pemeriksaan mikroskopis feses dan pengamatan preparat awetan parasit betujuan untuk mengetahui ada atau tidaknya cacing dalam sampel feses yang diambil serta mengetahui berbagai macam bentuk endoparasit dan
  2. 2. 2 ekstoparasit. Materi kesehatan ternak unggas bertujuan untuk mempelajari kondisi tubuh unggas melalui pengambilan sampel darah serta nekropsi. Manfaat dari praktikum ilmu kesehatan ternak unggas dengan materi analisis kondisi peternakan rakyat dan pemeriksaan kesehtatan ternak ruminansia yaitu dapat mengamati secara langsung kondisi peternakan yang memenuhi syarat atau tidak serta dapat mengetahui kondisi ternak ruminansia. Materi pemeriksaan mikroskopis feses dan pemeriksaan preparat awetan parasit memiliki manfaat yaitu dapat mengetahui jenis-jenis cacing yang ada pada feses serta dapat mengenali berbagai macam endoparasit dan ekstoparasit. Sedangkan materi kesehatan ternak memiliki manfaat yaitu dapat mengetahui performans ternak unggas yang diamati melalui sampel darah dan nekropsi.
  3. 3. 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Analisis Kondisi Peternakan Rakyat Anamnesa merupakan cara untuk mengetahui kondisi kesehatan ternak dengan menanyakan pada pemilik ternak mengenai hal-hal yang berhubungan dengan kesehatan ternak (Siregar, 1997). Pengetahuan kesehatan ternak berguna untuk menghindari atau menanggulangi kerugian usaha akibat serangan penyakit yang datang (Rianto dan Purbowati, 2010). Memelihara kesehatan sapi peternak harus mengawasi kebersihan kandang dan memberikan perawatan kepada sapi dengan baik (Asmaki, 2009). Kebersihan kandang dilakukan dengan melakukan sanitasi dengan baik, melakukan desinfeksi pada kandang dan peralatan kandang. Memberikan perawatan kepada sapi seperti membersihkan tubuh sapi secara teratur, memberikan kebutuhan pakan dengan baik, vaksinasi ternak secara teratur, dan memeriksa kesehatan ternak secara berkala (Rianto dan Purbowati, 2010). Keadaan kandang yang baik yaitu tidak berdekatan dengan daerah pemukiman penduduk minimal 50 meter, dan tidak ada genangan air serta bersih baik didalam kandang maupun diluar kandang sehingga ternak dapat merasa nyaman (Purnomoadi, 2003). Lantai yang terbuat dari tanah padat harus dilapisi dengan alas seperti jerami kering sebagai alas ternak agar tetap hangat sehingga nyaman bagi ternak itu sendiri (Mandiri, 2009). Kandang sapi yang memenuhi syarat sebaiknya terdapat ventilasi yang berfungsi sebagai proses sirkulasi udara
  4. 4. 4 di dalam kandang (Abidin, 2002). Kotoran atau sampah yang menumpuk dapat dijadikan sebagai media perkembangan berbagai penyakit tertentu pada suatu ternak (Rianto dan Purbowati, 2010). Pakan merupakan segala sesuatu yang diberikan kepada ternak yang dapat dicerna secara keseluruhan maupun dicerna hanya sebagiannya saja dan berpengaruh positif terhadap pertumbuhan, perkembangan, daya tahan tubuh, serta reproduksi ternak (Purnomoadi, 2003). Pola perumbuhan dan perkembangan ternak tergantung pada pengelolaan dan tingkat nutrisi didalam pakan yang tersedia. Pakan yang diberikan kepada ternak terdiri dari dua macam yaitu pakan berserat yang terdiri dari hijauan serta limbah pertanian (jerami padi, jerami tebu, dll) dan pakan penguat seperti konsentrat (Rianto dan Purbowati 2010). 2.2. Pemeriksaan Kesehatan Ternak Ruminansia Ternak yang sehat dapat dilihat secara kasat mata maupun secara pemeriksaan. Secara kasat mata ternak yang sehat ditandai dengan bulu licin mengkilap serta tidak ada luka dibagian tubuhnya, bentuk tubuh proporsional, bereaksi baik terhadap pakan, dan bentuk kotoran normal (Agromedia, 2010). Pemeriksaan dapat dilakukan dengan memeriksa frekuensi nafas, denyut nadi, dan suhu rektal. Suhu rektal pada sapi potong dewasaberkisar antara 37–39 , sedangkan frekuensi nafas 10-30 kali/menit, dan denyut nadi sebesar 60-70 kali/menit (Williamson dan Payne, 1993). Gejala yang muncul jika terdapat kelainan pada saluran pencernaan misalnya kembung adalah nafsu makan hilang, perut bagian kiri terlihat buncit,
  5. 5. 5 susah bernafas dan badan gemetar (Rianto dan Purbowati, 2010). Ciri ternak yang terkena diare yaitu nafsu makan menurun dan feses terlihat encer (Asmaki, 2009). 2.3. Parasit Parasit merupakan organisme yang hidupnya merugikan induk semang yang ditumpanginya (Suwandi, 2001). Pada umunya parasit merugikan kesehatan hewan, dari sudut pandang ekonomi kerugian terjadi akibat rusaknya organ karena parasitnya sendiri, kematian ternak dan biaya yang harus ditanggung untuk pengendaliannya (Jusmaldi dan Arini, 2010). Pola pemberian pakan dan jenis pakan, faktor-faktor lingkungan (suhu, kelembaban, dan curah hujan) serta sanitasi lingkungan yang kurang baik dapat mempengaruhi berkembanganya parasit dalam tubuh ternak(Dwinata dalam Jusmaldi dan Arini, 2010). 2.3.1. Ekstoparasit Ekstoparasit merupakan parasit yang hidupnya pada permukaan tubuh bagian luar atau bagian tubuh dalam yang dapat berhubungan langsung dengan dunia luar dari hospes atau inang, seperti kulit, rongga telinga, hidung, bulu, ekor, dan mata (Suwandi, 2001). Golongan ekstoparasit yaitu termasuk insecta dan arachnida. Kelas insecta terdiri dari empat ordo, yaitu Phthiraptera (kutu), Siphonoptera (pinjal), Hemiptera (kutu busuk), Diptera (nyamuk dan lalat), dan kelas Arachnida itu sendiri terdiri dari ordo Acariformes (tungau) dan Parasitiformers (caplak) (Hadi dan Soviana dalam Andini, 2008).
  6. 6. 6 2.3.1.1. Tabanidae tabanus sp.,cacing jenis ini termasuk ke dalam kelas Insecta, ordo Diptera, sub ordo Brachycera, famili Tabanidae. Tabanus adalah lalat pitak atau lalat kuda (Hadi dan Saviana, 2000). Daur hidup dari Tabanus sp. adalah dimulai dari telur menetas dalam waktu satu minggu lalu masuk ke dalam air, didalam air larva lalat kuda akan makan larva insecta, larva Crustacea, siput cacing tanah dan sebagainya, kemudian larva akan migrasi ke tanah kering untuk menjadi pupa yang sangat mirip dengan pupa kupu-kupu, setelah 5 hari sampai 3 minggu menjadi lalat dewasa, kecepatan untuk menjadi lalat dewasa tergantung dari jenis lalat kuda (Levine, 1994). 2.3.1.2. Chrysomya megachepala, family Callphoridae mirip dengan lalat rumah atau sering disebut juga dengan sebutan lalat hijau, tetapi seringkali lebih besar dan biasanya berwarna hijau atau biru metalik (Levine, 1994). Hasil pengamatan terhadap tanda-tanda morfologi Chrysomya megachepala didapatkan bahwa warna tubuh hijau metalik, torak berwarna hijau metalik kecokelatan, abdomen berwarna hijau metalik. Panjang tubuh 8,83±0,68 mm (n=40) dengan kisaran antara 7,17-10,40 mm, ukuran lebar kepala 3,27±0,68 mm (n=40) dengan kisaran antara 2,50-4,07 mm. Panjang sayap 5,99±2,84 mm (n=40) dengan kisaran 5,307,10. Lebar sayap 2,30±2,33 mm (n=40) dengan kisaran 2,01- 2,80 mm. Mata berukuran besar dan berwarna merah, hampir bersentuhan diantara keduanya (Suraini, 2011).Semua lalat mengalami metamorfosis sempurna dalam perkembangannya. Pertama, telur lalat akan diletakkan dalam medium yang dapat menjadi medium untuk pertumbuhan larva. Lalu larva akan berubah menjadi pupa. Stadium pupa bisa beberapa hari, minggu, atau bulan. Kemudian lalat dewasa
  7. 7. 7 akan muncul dan mencari pasangan kembali untuk menghasilkan telur-telur mereka(Hadi, 2012). Selama hidupnya lalat hijau betina dapat menghasilkan ratarata 687,5–1690 butir telur yang dapat bertelur sebanyak 4–6 kali. Waktu yang diperlukan untuk melengkapi siklus hidup dalam media daging mentah pada suhu 24–28,5oC dengan kelembaban 85–95% adalah selama 24–33 hari (Haryati, 2006). 2.3.2. Endoparasit Endoparasit adalah parasit yang ditemukan pada organ bagian dalam inang (Yuliarti, 2011).Endoparasit meliputi cacing, seperti cacing gilik (nematode) dan cacing daun (trematoda) (Mastika et al., 1993). 2.3.2.1. Schistosoma bovis, telur cacing jenis Schistosoma sp. ini berwarna coklat kekuningan, mempunyai dinding yang tembus sinar, terdapat tonjolan seperti spina pada salah satu ujungnya (Soedarto dalam Jusmaldi dan Arini, 2010). penelitiannya di danau Lindu dan lembah Napu, Sulawesi Tengah menggambarkan daur hidup dari Schistosoma sebagai berikut : Telur cacing yang dikeluarkan bersama tinja akan menetas dalam air dan menjadi mirasidium yang dapat berenang dan memasuki induk semang antara, yaitu siput. Di dalam tubuh siput mirasidium berubah menjadi sporosista pertama atau sporosista induk yang mengandung sporosista kedua atau sporosista anak yang kemudian akan menghasilkan serkaria. Untuk siklus ini, diperlukan waktu lebih kurang tiga bulan. Serkaria kemudian keluar meninggalkan siput dan berenang aktif mencari hospes definitifnya, yaitu manusia, anjing, tikus, kijang dan hewan lainnya seperti kuda
  8. 8. 8 dan sapi. Genus Schistosoma biasanya menyerang sistem peredaran darah (Suwandi, 2001). 2.3.2.2. Syngamus laryngeus,Mammonogamus laryngeus (Syngamus laryngeus) adalah cacing jenis nematoda yang dapat ditemukan di laring dari hewan mamalia tropis terutama pada sapi potong dan kucing (Moks et al., 2005). Cacing kelas nematoda yang menyerang saluran pencernaan dapat menimbulkan kerugian berupa gangguan pertumbuhan dan mencret (Suwandi, 2001). 2.3.2.3. Haemonchus spp.,Hemonchus spp adalah jenis cacing kawat yang hidup di saluran pencernaan, cacing ini berwarna merah berukuran 10-20 mm (jantan) dan bergaris merah dengan ukuran 18-30 mm (betina), dan biasanya mudah terlihat saat bedah bangkai (FAO yang diterjemahkan oleh Akoso et al., 1990). Kerugian yang ditimbulkan selain kematian juga menyebabkan terhambatnya pertumbuhan dan produksi, karena sifat cacing adalah penghisap darah yang mengakibatkan anemia hemorhagie dengan ditandai jumlah eritrosit dan PCV, infeksi khronis dapat berjalan lama karena masih adanya sejumlah cacing jika disertai nutrisi buruk maka berakibat penurunan berat badan dan disertai penurunan protein dalam tubuh (Lastuti et al., 2006). 2.3.2.4. Paramphistomum sp., yang termasuk kedalam cacing genus Fasciola (cacing hati) yang berwarna merah muda ke kuning-kuningan sampai abu-abu ke hijau-hijauan antara lain cacing Paramphistomum sp. (cacing parang) dan Genus Schistosoma (menyerang sistem peredaran darah) (Suwandi, 2001). Cacing dewasa bertelur didalam habitatnya kemudian menuju usus dan dikeluarkan
  9. 9. 9 bersam dengan tinja. Telur beroperkulum yang telah mengandung embrio kemudian menetas membebaskan mirasidium yang bergerak aktif dalam lingkungan yang berair menuju inang sementara berupa siput. Lima sampai tujuh minggu setelah infeksi berudu keluar dari tubuh siput dan berenang bebas kemudian kontak dengan tanaman disekitarnya membentuk metaserkaria. Perkembangan selanjutnya, serkaria membentuk kista pada tanaman atau rumput di area penggembalaan. Infeksi terjadi karena inang definitif memakan rumput yang terkontaminasi metaserkaria. Setelah termakan, metaserkaria mengalami ekskistasi membebaskan cacing muda dalam usus halus. Kemudian cacing muda ini akan bermigrasi keatas menuju rumen dan retikulum dan akhirnya berkembang menjadi cacing dewasa kembali (Putratama, 2009). 2.3.2.5. Prosthogonimus, telur cacing prosthogonimus umumnya memiliki panjang rata-rata 87 x 50 μm, dan berwarna kecoklatan (Elmer dan Glen, 1989). Genus prosthogonimus ini adalah cacing berukuran sedang bagian paling lebar dibagian belakang pertengahan tubuh (Levine, 1994). Infeksi cacing trematoda yang tersebar luas dan kejadiannya sangat umum tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain iklim yang tropis dan sistem irigasi yang tidak teratur sehingga siput yang berperan sebagai ISA (induk semang antara) dapat berkembang biak dengan mudah (Sutrisnawati, 2011). 2.4. Pemeriksaan Kesehatan Ternak Unggas Broiler Populasi kandang yang terlalu padat dapat menyebabkan ayam menjadi stres, sehingga menurunkan produksi, disamping itu juga akan berpengaruh pada
  10. 10. 10 efisien penggunaan pakan. Sedangkan populasi yang terlalu kecil akan menyebabkan kandang kurang efisien penggunaannya dan akan berpengaruh juga pada pertumbuhan bobot badannya yang kurang optimal disebabkan ayam banyak bergerak atau jalan-jalan (Murni, 2009). Kepadatan kandang ayam umur lima minggu berjumlah antara 8-10 ekor/m2 (Martono dalam Wahyudi et al., 2010). Pengambilan sampel darah atau organ tubuh ayam digunakan untuk menganalisa apakah organ tersebut terserang penyakit atau tidak dengan melakukan analisis DNA-nya melalui uji PCR (polymerase chain reaction). Jika DNA negative berarti tidak terjangkit virus dan jika DNA posistif terinfeksi virus, segera ayam-ayam tersebut dimusnahkan untuk mencegah penyebaran yang semakin luas. Pemeriksaan nekropsi adalah pemeriksaan jaringan tubuh ternak untuk mengetahui kelainan penyakit pada ternak unggas dengan cara membedah rongga tubuh (Murtidjo, 1992). Gambaran darah merupakan salah satu parameter dari status kesehatan hewan karena darah mempunyai fungsi penting dalam pengaturan fisiologis tubuh. Fungsi darah berkaitan dengan transportasi komponen di dalam tubuh seperti nutrisi, oksigen, karbondioksida, maetabolit, hormon, panas, dan imun tubuh sedangkan fungsi dari darah berkaitan dengan keseimbangan cairan dan pH tubuh (Reece dalam Satyaningtihas et al., 2010). Ciri ayam broiler yang sehat yaitu muka cerah, jengger merah, lubang hidung bersih dari lendir, tidak bercak merah pada bagian kulit, ayam tidak mengantuk, bulu cerah tidak kusam, kelihatan berminyak, sayap kuat tidak jatuh, serta kaki tegak dan kokoh. Ayam yang sehat tidak terdapat luka di bagian tubuhnya (Fadilah dan Polana, 2004). Peternakan unggas memperhatikan titik
  11. 11. 11 kritis mulai dari pemeliharaan, proses pemotongan unggas di RPU, transportasi dan pada saat penjajaan merupakan hal yang harus mendapat perhatian khusus. Bila penanganan titik kritis dilaksanakan dengan tepat, maka kemungkinan terjadinya kontaminasi silang dapat ditekan dengan yang pada gilirannya dapat meningkatkan mutu dan kualitas produk unggas tersebut aman dan layak dikonsumsi (Akhirany, 2009). Unggas yang sakit memiliki ciri-ciri saat berdiri ayam tidak berdiri secara tegak atau lemah (Fadilah dan Polana, 2004). Pada lantai kandang sebagai tempat berpijak haruslah bersih dan harus dalam keadaan kering. Sebab bila kotor dan becek akan sangat merugikan ayam. Lantai yang becek mengakibatkan ujung jari kaki ayam terbungkus oleh kotoran, sehingga memperbesar kemungkinan terjadinya infeksi penyakit kolera atau coli (Sudarmono dan Sugeng, 2007). Pada kondisi fisik ternak bulu unggas merupakan hal yang penting bagi tingkat ketahanan terhadap penyakit. Bulu memiliki peranan penting yaitu untuk membantu menghangatkan tubuh, untuk terbang, untuk identifikasi penyakit, untuk insulasi tubuh terhadap panas dan dingin yakni melindungi tubuh dari pengaruh panas dan dingin serta untuk identifikasi defisiensi nutrient, bulu akan kusam dan mudah patah jika kekurangan salah satu nutrient dalam pakan (Yuwanta, 2008). Penyakit pada saluran pencernaan merupakan penyakit yang disebabkan oleh bakteri maupun virus yang biasanya menyerang pada bagian organ saluran pencernaan (Tabbu, 2002). Abnormalitas pada saluran pencernaan ayam dapat meliputi stomatitis, nekrosis pada paruh, impaksi (pemadatan tembolok), impaksi
  12. 12. 12 ventrikulus (Fadilah dan Polana, 2004). Kemudian penyakit hati juga salah satu diantaranya penyakit yang biasa disebut dengan fatty liver-Hemorrhagic syndrome (FLHS) yang ditandai dengan hati berwarna pucat kekuningan, membesar, mudah rapuh dan berminyak (Tabbu, 2002). Kelebihan mengkonsumsi pakan yang mengandung energi dan karbohidrat yang tinggi dapat menimbulkan pelemakan pada hati,hal ini disebabkan karena kelebihan karbohidrat sehingga akan diubah menjadi lemak melalui proses glukoneogenesis. Lemak perut merupakan deposisi dari kelebihan metabolisme lemak yang merupakan cadangan energi bagi ayam yang diperoleh dari diet yaitu lemak pakan dan lipogenesis (Wahyono et al. dalam Rumiyani et al., 2011). Jantung terdiri atas sekumpulan otot berfungsi memompa darah kesemua bagian tubuh dan merupakan pusat sistem peredaran darah(Akoso, 2002). Jantung merupakan organ vital yang berperan dalam sirkulasi darah. Jantung yang terinfeksi penyakit maupun racun biasanya akan mengalami perubahan pada ukuran jantung (Hermana et al. 2005). Ginjal bertanggung jawab produksi air seni yang dikeluarkan lewat salurannya menuju ureter, menampungnya dalam kandung kemih, dan mengeluarkannya melalui uretra (Akoso, 2000). Kerusakan pada ginjal ini adanya sel yang mengalami nekrosa menyebabkan proses filtrasi dan keseimbangan asam basa akan terganggu. Akibatnya metabolisme dalam tubuh menjadi menurun dan hal ini dapat menyebabkan terganggunya pertumbuhan (Sugito et al., 2006). Pankreas adalah jaringan kelenjar yang terletak di belakang lambung dan bagian yang besar terletak dibawah ginjal sebelah kanan. Kelenjar ini memiliki
  13. 13. 13 saluran untuk aliran getah yang dihasilkannya mengalir ke usus (Akoso, 2000). Kerusakan pada pankreas dan saluran pencernaan ayam memberikan indikasi terjadinya gangguan pada proses pencernaan ayam penderita sehingga terjadi gangguan pertumbuhan bobot badan ayam (Wahyuwardhani et al, 2000). Percabangan trachea merupakan rangakaian dari cincin tulang rawan, pada bagian cincin tulang rawan ini tumbuh bulu getar atau cilia. Percabangan pada Treachea dibagi menjadi dua yaitu bifuricatio trachea dan yang berujung pada alveoli (Sudarmono dan Sugeng, 2007). Salah satu ciri-ciri dari kelainan atau penyakit pada ternak dapat dilihat dengan kantong udaranya (Rasyaf, 2008). Noduli kartilaginus merupakan salah satu penyakit pada saluran pernafasan unggas terutama pada paru–paru. Nodule kartilagnius dapat ditemukan pada didalam parenkim dari lobi paru. Nodule kartilagnius berasal dari kondrosit yang mengalami dysplasia dari bronki yang berdekatan selama stadium awal perkembangan (Sudarmono dan Sugeng, 2007). Noduli pada paru sering sekali ditemukan pada ayam pedaging umur 1 hari – 52 minggu. Noduli tersebut biasanya paling sering di temukan pada ayam pejantan umur 3 minggu, di dalam paru pada bagian kiri (Tabbu, 2002). Duktus bagian kiri akan berkembang menjadi oviduk yang aktif sedangkan duktus sebelah kanan akan mengalami regresi (Tabbu, 2002). Kista kecil tidak menimbulkan efek yang merugikan namun kista besar dapat mengakibatkan rongga abdomen menggantung sehingga dapat dikelirukan sebagai asites (Fadilah dan Polana, 2004).
  14. 14. 14 Tubuh hewan terdapat tiga macam sistem syaraf yaitu sistem saraf pusat, sistem saraf tepi dan sistem saraf simpatetik (Akoso, 2000). Kelainan pada marek dapat digolongkan ke dalam kerusakan syaraf dan tumor limfoid (limfoma). Kerusakan syaraf pada Marek dapat terjadi pada susunan syaraf pusat maupun perifer (tepi) (Damayanti dan Wiyono, 2003). Ditambahkan oleh kerusakan pada otak, batang otak, dan syaraf perifer atau syaraf tepi masing-masing ditandai dengan ensefalitis, myelitis, dan neuritis yang ketiganya bersifat non superatif (Hungerford dalam Damayanti dan Wiyono, 2003).
  15. 15. 15 BAB III MATERI DAN METODE Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak tentang Analisis Kondisi Peternakan Rakyatdi peternakan sapi potong milik Bapak Wagimin yang dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 24 Oktober 2012 di Bulusan, Kecamatan Tembalang pada pukul 16.00 – 17.00 WIB. Pemeriksaan Feses dan Pengamatan Preparat Parasit dilaksanakan pada hari Senin tanggal 5 November 2012 pukul 16.00 – 18.00 WIB. Serta Pemeriksaan Kesehatan Ternak Unggas dilaksanakan hari Senin tanggal 26 November 2012 pukul 14.00 – 16.00 di Laboratorium Ilmu Kesehatan Ternak Fakultas Peternakan dan Pertanian Universitas Diponegoro, Semarang. 3.1. Materi Materi yang digunakan dalam praktikum dengan materi analisis kondisi peternakan rakyat adalah alat wawancara yang bertujuan sebagai pengambil data dan pengambilan gambar. Materi praktikum dengan pemeriksaan kesehatan ternak ruminansia yaitu termometer yang bertujuan untuk mengetahui suhu tubuh ternak, stetoskop untuk mengetahui denyut nadi dari ternak, dan alat tulis yang berfungsi untuk mencatat data keseluruhan saat praktikum. Praktikum pemeriksaan feses dan pengamatan preparat parasit yaitu mortar berfungsi untuk wadah mengaduk feses, sendok yang berfungsi untuk mengaduk feses, pipet tetes berfungsi untuk mengambil larutan feses, tabung sentrifuse berfungsi untuk menghomogenkan larutan feses, rak tabung sentrifuse berfungsi tempat tabung sentrifuse agar tetap
  16. 16. 16 tegak lurus, gelas obyek yang berfungsi untuk wadah sampel feses yang akan diamati pada mikoskop, dan kaca penutup untuk menutup obyek glas. Materi yang digunakan dalam praktikum pemeriksaan kesehatan ternak yaitu menggunakan ayam broiler, alat suntik yang digunakan untuk mengambil darah, pisau yang digunakan untuk menyembelih ternak, pisau bedah yang digunakan untuk mengambil organ dalam. Bahan yang digunakan pada saat praktikum antara lain feses dan larutan gula. 3.2. Metode 3.2.1. Analisis kondisi peternakan rakyat Metode yang digunakan dalam praktikum analisis kondisi peternakan rakyat adalah mengunjungi peternak kemudian mengamati keadaan lingkungan fisik, melakukan wawancara kepada peternak dengan menanyakan tentang penyakit yang pernah diderita oleh ternak, kemudian pemberian pakan pada ternak, sanitasi kandang, pencegahan penyakit, dan penanganan penyakit jika ternak terkena sakit. 3.2.2. Pemeriksaan kesehatan ternak ruminansia 3.2.2.1. Pemeriksaan jarak jauh, mengamati dari jauh mulai dari aktifitas ternak, sikap berdiri, pergerakan anggota tubuh, serta mengamati konsumsi makan dan minumnya.
  17. 17. 17 3.2.2.2. Pemeriksaan jarak dekat, mendatangi ternak serta mengamati sikap ketanggapan dari ternak. Memegang ternak secara perlahan-lahan kemudian mengukur frekuensi denyut nadi dengan menggunakan tangan yang kita letakkan di pangkal ekor, kemudian mengukur suhu tubuh ternak dengan menggunakan termometer, kemudian mengukur kecepatan bernafas dengan menggunakan telapak tangan yang didekatkan ke hidung ternak. 3.2.3. Pemeriksaan mikroskopis feses 3.2.3.1. Metode natif, mengambil 1-2 gram feses. Meletakkan feses kedalam mortal, kemudian menambahkan air sedikit dan mengaduk hingga rata. Mengambil larutan feses dengan menggunakan pipet tetes dan meletakkannya kedalam obyek glas, lalu menutupnya dengan menggunakan kaca penutup. Mengamati sampel feses dibawah mikroskop dengan perbesaran 10x10. 3.2.3.2. Metode sentrifuse, mengambil 1-2 gram feses. Meletakkan feses kedalam mortal, kemudian menambahkan air sedikit dan mengaduk hingga rata. Menuangkan larutan feses kedalam tabung sentrifuse hingga ¾ bagian tabung. Memutar sentrifuse selama 5 menit. Menuangkan NaCl sampai ¾ bagian tabung, lalu mengaduk hingga homogen dengan menggunakan sentrifuse selama 5 menit. Meletakkan tabung sentrifuse pada rak tabung pada posisi tegak lurus. Menambahkan NaCl perlahan-lahan hingga penuh (hingga permukaan air menjadi cembung), dan membiarkan selama 2-3 menit. Menempelkan obyek glas pada permukaan NaCl yang cembung tersebut, dan langsung membaliknya. Mengamati dibawah mikroskop dengan perbesaran 10 x 10.
  18. 18. 18 3.2.5. Pengamatan preparat awetan parasit Metode yang digunakan dalam pengamatan preparat parasit dengan menggunakan preparat ektoparasit yang ada didalam tabung kecil dan endoparasit yang ada dalam tabung besar, kemudian mengamati dan mencatatnya serta menggambar preparat hewan ektoparasit dan endoparasit. 3.2.6. Pemeriksaan kesehatan unggas 3.2.6.1. Pengamatan performans unggas, metode yang digunakan untuk pemeriksaan kesehatan unggas yaitu dengan pengamatan performans unggas yaitu dengan melihat penampilan tubuh unggas, meliputi: mata, sayap, kaki, bulu, pial. 3.2.6.2. Pengambilan darah, mengambil darah ayam melalui vena bracialis (vena bagian sayap sebelah dalam) atau vena jugularis dengan menggunakan jarum suntik. Memasukkan darah dalam tabung gelas secara hati-hati (darah dialirkan lambat melalui dinding tabung). Tabung penampung tanpa antikoagulan dan menunggu selama setengah jam kemudian mengamati perubahannya. 3.2.6.3. Nekropsi, mematikan ayam dengan cara memotong pembuluh darah (arteri maupun vena jugularis), syaraf, trakea maupun esofagus pada bagian leher sebelah atas dengan pisau tajam. Membasahi bulu unggas, pada bagian dada dan perut. Meletakkan unggas pada alas plastik dan melakukan nekropsi dengan memeriksa permukaan kulit ayam, memeriksa warna dan kondisi jaringan bawah kulit dan otot dada, memeriksa semua yang nampak setelah otot dada dan perut dibuka, memeriksa saluran pencernaan, memeriksa hati, memeriksa jantung,
  19. 19. 19 memeriksa ginjal, memeriksa pankreas, memeriksa bursa fabrisius, memeriksa trakea, memeriksa paru, serta memeriksa syaraf.
  20. 20. 20 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Peternakan Rakyat Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, diperoleh data sebagai berikut: Ilustrasi 1. Kondisi Peternakan Rakyat Peternakan Bapak Wagimin terletak di Kelurahan Bulusan, Kecamatan Tembalang, Semarang. Pendidikan Bapak Wagimin yaitu tidak tamat SD. Bapak Wagimin mulai beternak sapi potong sekitar tahun 2005. Jumlah ternak yang dimiliki saat ini yaitu 7 ekor yaitu 6 ekor jantan dan 1 ekor betina. Ilmu beternak Bapak Wagimin pada awalnya otodidak, kemudian mendapatkan pelatihan beternak dari penyuluh Dinas Peternakan Kota Semarang. Kondisi peternakan milik Bapak Wagimin masih kurang memenuhi syarat, karena jarak kandang dengan rumah penduduk sangat dekat dan lingkungan kandang terlihat kumuh. Keadaan kandang seperti ini akan membuat ternak kurang merasa nyaman dan
  21. 21. 21 mudah terserang bibit penyakit. Hal ini sesuai pendapat Purnomoadi (2003) yang menyatakan bahwa keadaan kandang yang baik yaitu tidak berdekatan dengan pemukiman penduduk minimal 50 meter, dan tidak ada genangan air serta bersih baik didalam kandang maupun diluar kandang sehingga ternak dapat merasa nyaman. Salah satu cara untuk mengetahui kondisi ternak yaitu dengan menggunakan teknik anamnesa. Teknik anamnesa dilakukan dengan menanyakan kondisi ternak secara langsung kepada peternak. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Siregar (1997) yang menyatakan bahwa anamnesa merupakan cara untuk mengetahui kondisi kesehatan ternak dengan menanyakan pada pemilik ternak mengenai hal-hal yang berhubungan dengan kesehatan ternak.Riwayat penyakit yang pernah menyerang ternak biasanya yaitu masuk angin, kembung, dan diare. Penyakit masuk angin dan kembung dapat diketahui bila ternak tidak mau makan dan ukuran rumen membesar, sedangkan ternak yang terjangkit diare fesesnya akan terlihat encer. Hal ini sesuai pendapat dari Rianto dan Purbowati (2010) yang menyatakan bahwa gejala yang muncul jika terdapat kelainan pada saluran pencernaan misalnya kembung adalah nafsu makan hilang, perut bagian kiri terlihat buncit, susah bernafas dan badan gemetar.
  22. 22. 22 4.1.1. Pengamatan kondisi lingkungan dan kandang ternak Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, diperoleh data sebagai berikut: Ilustrasi 2.Keadaan Lingkungan kandang Lokasi pembuatan kandang Bapak Wagimin belum memenuhi syarat, karena jarak antara kandang dengan rumah penduduk relatif dekat. Hal ini sesuai dengan pendapat Mandiri (2009) yang menyatakan bahwa lokasi yang ideal dalam pembuatan kandang yaitu daerah yang letaknya cukup jauh dari pemukiman penduduk. Lingkungan disekitar peternakan mendukung karena dekat dengan sumber air, disekitar lingkungan kandang juga terdapat tanaman diantaranya ketela pohon, beberapa legume, serta pohon besar yang digunakan sebagai bahan pakan ternak. Kebersihan lingkungan kurang karena kotoran hanya dibuang melewati pintu dan hanya dibiarkan menumpuk karena tidak terdapat saluran pembuangan. Lingkungan kandang yang tidak bersih dapat menyebabkan ternak mudah terserang penyakit seperti diare dan cacingan. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Rianto dan Purbowati (2010) yang menyatakan bahwa kotoran atau
  23. 23. 23 sampah yang menumpuk dapat digunakan sebagai media perkembangan penyakit tertentu pada ternak. Ilustrasi 3. Keadaan Sumber Air Bangunan kandang pada peternakan ini berupa bangunan tradisional semi permanen yang terbuat dari bambu. Lingkungan sekitar kandang sangat mendukung karena dekat dengan sumber air dan terdapat tanaman yang dapat digunakan sebagai pakan di dekat kandang. Namun kandang peternakan Bapak Wagimin kurang memenuhi syarat karena lantai kandang berupa lantai tanah yang tidak diberi alas dan tidak dibuat miring. Lantai kandang yang baik yaitu harus dibuat miring guna memudahkan dalam melakukan sanitasi, serta pemberian alas pada lantai yang terbuat dari tanah supaya ternak merasa hangat. Hal ini sesuai dengan pendapat Mandiri (2009) yang menyatakan bahwa lantai yang terbuat dari tanah padat harus dilapisi dengan alas seperti jerami kering sebagai alas ternak agar tetap hangat. Kandang juga tidak dilengkapi dengan selokan sehingga sulit untuk melakukan sanitasi. Selain itu tidak terdapat ventilasi udara pada kandang, sehingga sirkulasi udara didalam kandang kurang baik. Hal ini sesuai dengan
  24. 24. 24 pendapat Abidin (2002) yang berpendapat bahwa kandangan sapi yang ideal sebaiknya terdapat ventilasi yang berfungsi sebagai proses sirkulasi udara. Antar ternak tidak diberi pembatas atau stall, hal ini dapat menyebabkan perkelahian antar ternak. Palung tempat pakan terbuat dari bambu yang memanjang tanpa sekat sehingga membuat sapi saling berebut pakan. 4.1.2. Tata laksana Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, diperoleh data sebagai berikut: Ilustrasi 3. Pakan Hijauan Pakan merupakan bahan yang didalamnya mengandung nutrisi yang diberikan kepada ternak untuk pertumbuhan dan reproduksi. Hal ini sesuai dengan pendapat Purnomoadi (2003) yang menyatakan bahwa pakan merupakan segala sesuatu yang diberikan kepada ternak yang dapat dicerna keseluruhan maupun sebagiannya saja dan berpengaruh positif terhadap pertumbuhan, perkembangan,
  25. 25. 25 serta reproduksi ternak. Pemberian pakan pada ternak oleh Bapak Wagimin berupa rumput, ketela pohon, dedak, dan molases.Pakan sangat berpengaruh pada pertumbuhan dan perkembangan serta reproduksi ternak. Hal ini sesuai dengan pendapat Rianto dan Purbowati (2010) yang menyatakan bahwa pola perumbuhan dan perkembangan ternak tergantung pada pengelolaan dan tingkat nutrisi didalam pakan yang tersedia. Tata laksana dalam pemeliharaan ternak meliputi lokasi kandang, pakan dan kebersihan kandang serta suhu lingkungan kandang. Suhu udara dilokasi kandang sudah baik untuk produktivitas ternak, namun lokasi pembangunan kandang kurang sesuai karena dibangun dekat dengan pemukiman. Sanitasi kandang dilakukan setiap pagi. Permasalahan pada lantai kandang yang terbuat dari tanah membuat kondisi kandang tetap lembab dan kotor. Pembuangan kotoran ternak hanya dilakukan dengan mengumpulkannya di samping kandang sehingga lingkungan kandang menjadi kotor dan dapat menyebarkan berbagai penyakit. Sanitasi sapi dilakukan dengan memandikan sapi dua hari sekali saat musim penghujan tetapi saat musim kemarau sapi tidak dimandikan untuk menghemat air. Hal ini dapat menyebabkan berbagai penyakit kulit akibat datangnya ekstoparasit contohnya lalat. Menjaga kesehatan ternak seharusnya diperhatikan mulai dari kebersihan ternak dan kebersihan dilingkungan ternak. Hal ini sesuai dengan pendapat Asmaki (2009) yang menyatakan bahwa dalam memelihara kesehatan sapi peternak harus mengawasi kebersihan kandang dan memberikan perawatan kepada sapi dengan baik. Penanganan yang dilakukan
  26. 26. 26 oleh Bapak Wagimin apabila ada ternak yang sakit yaitu memanggilkan dokter hewan disekitar tempat tinggal.
  27. 27. 27 4.2. Pemeriksaan Kesehatan Hewan Berdasarkan hasil praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, diperoleh data sebagai berikut: Ilustrasi 4.Gambar Induk Sapi Pengamatan tingkah laku pada ternak didapatkan, secara umum sapi Peranakan Ongole milik Bapak Wagimin kondisi permukaan tubuhnya agak kusam, namun tidak ditemukan luka dipermukaan tubuh. Aktivitas pada sapi sangat lincah, seluruh anggota tubuh aktif bergerak, tidak ada luka disekitar tubuh, nafsu makan dan minum banyak, posisi tubuh berdiri tegak, dan kondisi berat badan cukup sehingga dapat dikatakan sapi dalam keadaan sehat. Hal ini sesuai dengan pendapat Agromedia (2010) yang menyatakan bahwa sapi yang sehat ditandai dengan bulu licin mengkilap serta tidak ada luka dibagian tubuhnya, bentuk tubuh proporsional, bereaksi baik terhadap pakan, dan bentuk kotoran normal.
  28. 28. 28 Pemeriksaan fisik tubuh ternak yang telah dilakukan, didapatkan bahwa tidak ada bagian tubuh ternak yang nampak sakit. Suhu tubuh mencapai 38oC, gerakan nafas teratur, kecepatan pulpus sebesar 60 kali/menit. Hasil pemeriksaan ini menunjukkan bahwa ternak dalam kondisi normal. Hal ini sesuai dengan pendapat Williamson dan Payne (1993) menyatakan bahwa frekuensi nafas normal pada sapi potong yaitu 10-30 kali/menit, dan denyut nadi sebesar 60-70 kali/menit. Ditambahkan oleh Sugeng (2006) yang menyatakan bahwa suhu tubuh normal pada sapi sebesar 38-39,5oC. Kondisi feses yang keluar lunak dan tidak berbentuk, kondisi urin keluar dalam jumlah sedang. Hal ini menunjukkan ternak sehat.
  29. 29. 29 4. 3. Pemeriksaan Mikroskopis Feses Pemeriksaan mikroskopis feses bertujuan untuk mengetahui jenis cacing yang ada dalam sampel feses. Pemeriksaan mikroskopis feses ini dilakukan dengan 2 metode yaitu metode natif dan metode sentrifuse. 4.3.1. Metode Natif Berdasarkan hasil pemeriksaan mikroskopis feses dengan metode natif diperoleh telur cacing Schistosoma bovispada feses sapi anakan Peranakan Ongole sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 5. Schistosoma bovis Pengamatan sampel feses sapi PO (Peranakan Ongole) ditemukan telur cacing jenis trematoda yaitu Schistosoma bovis dengan ciri-ciri bentuk agak oval panjang, memiliki bintik gelap dibagian tengah, dan berwarna kecoklatan serta berwarna cerah dibagian pinggir seperti dinding. Hal ini sesuai dengan pendapat
  30. 30. 30 dari Soedarto dalam Jusmaldi dan Arini (2010) yang menyatakan bahwa telur cacing jenis Schistosoma sp. ini berwarna coklat kekuningan, mempunyai dinding yang tembus sinar, terdapat tonjolan seperti spina pada salah satu ujungnya. Siklus hidup dari cacing Shistosomayaitu berawal dari telur yang ada di dalam tinja –(mirasidium - sporosista - serkaria)–menuju sapi atau hewan lainnya. Hal ini sesuai dengan pendapatHadijaja dalam Soejoedono (2011) dari penelitiannya di danau Lindu dan lembah Napu, Sulawesi Tengah menggambarkan daur hidup dari Schistosoma sebagai berikut : Telur cacing yang dikeluarkan bersama tinja akan menetas dalam air dan menjadi mirasidium yang dapat berenang dan memasuki induk semang antara, yaitu siput. Di dalam tubuh siput mirasidium berubah menjadi sporosista pertama atau sporosista induk yang mengandung sporosista kedua atau sporosista anak yang kemudian akan menghasilkan serkaria. Untuk siklus ini, diperlukan waktu lebih kurang tiga bulan. Serkaria kemudian keluar meninggalkan siput dan berenang aktif mencari hospes definitifnya, yaitu manusia, anjing, tikus, kijang dan hewan lainnya seperti kuda dan sapi. Schistosoma bovis umumnya sering dijumpai pada sapi potong, biasanya menyerang sistem peredaran darah pada hewan ternak yang ditempatinya. Hal ini sesuai dengan pendapat Suwandi (2001) yang menyatakan bahwa genus Schistosoma biasanya menyerang sistem peredaran darah.
  31. 31. 31 4.3.2. Metode Sentrifuse Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh bahwa pada sampel feses sapi PO (Peranakan Ongole) ditemukan telur cacing jenis Syngamus laryngeus sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 6. Syngamus laryngeus Syngamus laryngeus memiliki ciri-ciri ukuran tubuh yang kecil dan bentuk oval, dan terdapat bintik hitam, berdinding tipis dan termasuk kedalam cacing kelas nematoda. Syngamus laryngeus dapat ditemukan pada bagian laring. Hal ini sesuai dengan pendapat Moks et al. (2005) yang menyatakan bahwa Mammonogamus laryngeus (Syngamus laryngeus) adalah cacing jenis nematoda yang dapat ditemukan di laring dari hewan mamalia tropis terutama pada sapi potong dan kucing. Perkembangbiakan endoparasit didalam tubuh ternak, dapat menimbulkan beberapa penyakit, salah satu contohnya yaitu dapat menghambat proses pertumbuhan. Hal ini sesuai dengan pendapat Suwandi (2001) yang
  32. 32. 32 menyatakan bahwa cacing dari kelas nematoda yang menyerang saluran pencernaan ternakruminansia dapat menimbulkan kerugian berupa gangguan pertumbuhan dan mencret. 4.4. Pengamatan Preparat Awetan Parasit Pengamatan preparat awetan parasit bertujuan untuk dapat mengenali dan mengetahui dengan jelas berbagai jenis endoparasit dan ekstoparasit yang sering muncul pada ternak. 4.4.1. Ektoparasit Ektoparasit yaitu parasit yang hidupnya pada permukaan tubuh bagian luar atau bagian tubuh yang berhubungan langsung dengan dunia luar dari hospes. Hal ini sesuai dengan pendapat Suwandi (2001) yang menyatakan bahwa ekstoparasitmerupakan parasit yang hidupnya pada permukaan tubuh bagian luar atau bagian tubuh dalam yang dapat berhubungan langsung dengan dunia luar dari hospes atau inang, seperti kulit, rongga telinga, hidung, bulu, ekor, dan mata.Golongan ekstoparasit yang biasa menyerang ternak yaitu kelas insekta dan kelas arachnida. Hal ini sesuai dengan pendapat Hadi dan Soviana yang disitasikan Andini (2008) yang menyatakan ektoparasit termasuk kelas insecta yang terdiri dari empat ordo, yaitu Phthiraptera (kutu), Siphonoptera (pinjal), Hemiptera (kutu busuk), Diptera (nyamuk dan lalat), dan kelas Arachnida itu sendiri terdiri dari ordo Acariformes (tungau) dan Parasitiformers (caplak).
  33. 33. 33 4.4.1.1. Tabanidae tabanus sp, Berdasarkan hasil pengamatan preparat awetan parasit, diperoleh hasil sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 7. Tabanidae tabanus sp Tabanidae tabanus sp merupakan ektoparasit yang bisa terbang. Lalat ini berwarna hitam dan dapat menyebarkan virus penyakit. Hal ini sesuai dengan pendapat Levine (1994) bahwa Tabanus termasuk ke dalam kelas Insecta, ordo Diptera, sub ordo Brachycera, famili Tabanidae. Tabanus adalah lalat pitak atau lalat kuda. Daur hidup dari Tabanus sp. adalah dimulai dari telur menetas dalam waktu satu minggu lalu masuk ke dalam air, didalam air larva lalat kuda akan makan larva insecta, larva Crustacea, siput cacing tanah dan sebagainya, kemudian larva akan migrasi ke tanah kering untuk menjadi pupa yang sangat mirip dengan pupa kupu-kupu, setelah 5 hari sampai 3 minggu menjadi lalat dewasa, kecepatan untuk menjadi lalat dewasa tergantung dari jenis lalat
  34. 34. 34 kuda.Ditambahkan pula oleh pendapat Hadi dan Saviana (2000) bahwa Tabanus adalah lalat pitak atau lalat kuda. 4.4.1.2. Chrysomya megachephala, Berdasarkan hasil pengamatan preparat awetan parasit, diperoleh hasil sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 8. Chrysomya megachepala Chrysomya megachephala termasuk jenis ekstoparasit dari Ordo Dipetra dan Family Callphoridae. Hal ini sesuai dengan Levine (1994) bahwa Family Callphoridae mirip dengan lalat rumah atau sering disebut juga dengan sebutan lalat hijau, tetapi seringkali lebih besar dan biasanya berwarna hijau atau biru metalik. Ciri-ciri parasit ini antara lain tubuh yang berwarna biru kehitaman serta mengkilap, dan mata yang berwarna coklat. Ditambahkan oleh Suraini (2011) yang menyatakan bahwa hasil pengamatan terhadap tanda-tanda morfologi Chrysomya megachepala didapatkan bahwa warna tubuh hijau metalik, torak berwarna hijau metalik kecokelatan, abdomen berwarna hijau metalik. Panjang
  35. 35. 35 tubuh 8,83±0,68 mm (n=40) dengan kisaran antara 7,17-10,40 mm, ukuran lebar kepala 3,27±0,68 mm (n=40) dengan kisaran antara 2,50-4,07 mm. Panjang sayap 5,99±2,84 mm (n=40) dengan kisaran 5,30-7,10. Lebar sayap 2,30±2,33 mm (n=40) dengan kisaran 2,01- 2,80 mm. Mata berukuran besar dan berwarna merah, hampir bersentuhan diantara keduanya. Daur hidup dari lalat ini yaitu berawal dari telur kemudian menjadi larva, berkembang menjadi pupa, kemudian hiduplah lalat dewasa. Hal ini sesuai dengan pendapat Hadi (2012) yang menyatakan bahwa semua lalat mengalami metamorfosis sempurna dalam perkembangannya. Pertama, telur lalat akan diletakkan dalam medium yang dapat menjadi medium untuk pertumbuhan larva. Lalu larva akan berubah menjadi pupa. Stadium pupa bisa beberapa hari, minggu, atau bulan, kemudian lalat dewasa akan muncul dan mencari pasangan kembali untuk menghasilkan telur. Larva-larva tersebut biasanya menghinggapi dan hidup dalam daging mentah. Hal ini sesuai dengan pendapat Haryati (2006) yang menyatakan bahwa selama hidupnya lalat hijau betina dapat menghasilkan rata-rata 687,5–1690 butir telur yang dapat bertelur sebanyak 4–6 kali. Waktu yang diperlukan untuk melengkapi siklus hidup dalam media daging mentah pada suhu 24–28,5oC dengan kelembaban 85–95% adalah selama 24–33 hari.
  36. 36. 36 4.4.2. Endoparasit Endoparasit adalah parasit yang hidupnya berada dalam tubuh induk semang.hal ini sesuai dengan pendapat Yuliarti (2011) yang menyatakan bahwa endoparasit merupakan parasit yang ditemukan pada organ bagian dalam inang. Endoparasit terdiri dari kelas trematoda dan kelas nematoda. Hal ini sesuai dengan pendapat Mastika et al., (1993) yang menyatakan bahwa endoparasit meliputi cacing, seperti cacing gilik (nematoda) dan cacing daun (trematoda). 4.4.2.1. Haemonchus, Berdasarkan hasil pengamatan pada preparat parasit, diperoleh hasil sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 9. Haemonchus Haemonchus memiliki ciri-ciri antara lain tubuh yang berwarna merah, berbentuk seperti serabut dan termasuk kedalam jenis cacing lambung karena hidupnya yang berada di saluran pencernaan. Hal ini sesuai dengan pendapat dari FAO yang diterjemahkan oleh Akoso et al. (1990) yang menyatakan bahwa
  37. 37. 37 Hemonchus spp. adalah jenis cacing kawat yang hidup di saluran pencernaan, cacing ini berwarna merah berukuran 10-20 mm (jantan) dan bergaris merah dengan ukuran 18-30 mm (betina), dan biasanya mudah terlihat saat bedah bangkai. Cacing Haemonchussering ditemukan pada ternak kambing dan domba. Dampak yang ditimbulkan yaitu bermula pada penurunan protein tubuh hingga kematian. Hal ini sesuai dengan pendapat Lastuti et al. (2006) yang menyatakan bahwa kerugian yang ditimbulkan selain kematian juga menyebabkan terhambatnya pertumbuhan dan produksi, karena sifat cacing adalah penghisap darah yang mengakibatkan anemia hemorhagie dengan ditandai jumlah eritrosit dan PCV, infeksi khronis dapat berjalan lama karena masih adanya sejumlah cacing jika disertai nutrisi buruk maka berakibat penurunan berat badan dan disertai penurunan protein dalam tubuh.
  38. 38. 38 4.4.2.2. Paramphistomum spp., Berdasarkan hasil pengamatan preparat parasit, diperoleh hasil sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 10. Paramphistomumspp. Paramphistomum adalah jenis cacing kelas trematoda. Cacing ini berbentuk seperti kerikil dan berwarna putih keabu-abuan. Hal ini sesuai dengan pendapat Suwandi (2001) menyatakan bahwa yang termasuk kedalam cacing genus Fasciola (cacing hati) yang berwarna merah muda kekuning-kuningan sampai abu-abu kehijau-hijauan antara lain cacing Paramphistomum sp. (cacing parang) dan Genus Schistosoma (menyerang sistem peredaran darah). Siklus hidup cacing paramphistomum berawal dari telur-larva-cacing dewasa. Hal ini sesuai dengan pendapat Putratama (2009) yang menyatakan bahwa cacing dewasa bertelur didalam habitatnya kemudian menuju usus dan dikeluarkan bersama dengan tinja. Telur beroperkulum yang telah mengandung embrio kemudian menetas membebaskan mirasidium yang bergerak aktif dalam lingkungan yang
  39. 39. 39 berair menuju inang sementara berupa siput. Lima sampai tujuh minggu setelah infeksi berudu keluar dari tubuh siput dan berenang bebas kemudian kontak dengan tanaman disekitarnya membentuk metaserkaria. Perkembangan selanjutnya, serkaria membentuk kista pada tanaman atau rumput di area penggembalaan. Infeksi terjadi karena inang definitif memakan rumput yang terkontaminasi metaserkaria. Setelah termakan, metaserkaria membebaskan cacing muda dalam usus halus. Kemudian cacing muda ini akan bermigrasi keatas menuju rumen dan retikulum dan akhirnya berkembang menjadi cacing dewasa kembali. Kemunculan parasit terjadi karena pengaruh dari lingkungan sekitar yang kurang baik sehingga menyebabkan kerugian bagi peternak.Hal ini sesuai dengan pendapat Dwinata dalam Jusmaldi dan Arini (2010) yang menyatakan bahwa pola pemberian pakan, faktor-faktor lingkungan (suhu, kelembaban, dan curah hujan) serta sanitasi berkembanganya parasit. yang kurang baik dapat mempengaruhi
  40. 40. 40 4.4.2.3. Prostagonimus, Berdasarkan hasil pengamatan preparat parasit, diperoleh hasil sebagai berikut : Sumber : Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.google.co.id Ilustrasi 11. Prosthogonimus Prostogonimus memiliki bentuk tubuh yang pipih, tipis dan bagiannya ada yang lebar di salah satu sisinya, warnanya putih kecoklatan dan termasuk kedalam kelas trematoda. Hal ini sesuai dengan pendapat Elmer dan Glen (1989) yang menyatakan bahwa telur cacing prostogonimus umumnya memiliki panjang rata-rata 87 x 50 μm, dan berwarna kecoklatan. Ditambahkan oleh Levine (1994) bahwa genus prosthogonimus ini adalah cacing berukuran sedang bagian paling lebar dibagian belakang pertengahan tubuh.Siput merupakan induk semang antara bagi cacing jenis trematoda ini. Hal ini sesuai dengan pendapat Sutrisnawati (2011) yang menyatakan bahwa infeksi cacing trematoda yang tersebar luas dan kejadiannya sangat umum tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain iklim yang tropis dan sistem irigasi yang tidak teratur sehingga siput yang
  41. 41. 41 berperan sebagai ISA (induk semang antara) dapat berkembang biak dengan mudah. 4.5. Pemeriksaan Kesehatan Ternak Unggas (Broiler) Berdasarkan pemeriksaan kesehatan ternak unggas broiler dari segi riwayat hidup diperoleh hasil bahwa ayam tersebut berjenis kelamin betina dan berumur 1,5 bulan. Ayam broiler didapatkan dari RPU (Rumah Potong Unggas). Kondisi umum dari ayam broiler tersebut tubuhnya dalam keadaan kurang sehat karena lingkungan kandang yang kurang memenuhi syarat seperti luas kandang yang terlalu sempit dan kapasitas ayam yang terlalu banyak. Hal ini sesuai dengan pendapat Murni (2009) yang menyatakan bahwa populasi kandang yang terlalu padat dapat menyebabkan ayam menjadi stres, sehingga menurunkan produksi, disamping itu juga akan berpengaruh pada efisien penggunaan pakan. Sedangkan populasi yang terlalu kecil akan menyebabkan kandang kurang efisien penggunaannya dan akan berpengaruh juga pada pertumbuhan bobot badannya yang kurang optimal disebabkan ayam banyak bergerak atau jalan-jalan. Ditambahkan oleh Martono dalam Wahyudi et al. (2010) yang menyatakan bahwa kepadatan kandang untuk ayam umur lima minggu atau 1,5 bulan berjumlah antara 8-10 ekor/m2.
  42. 42. 42 4.5.1. Pengamatan Performans Unggas Berdasarkan hasil praktikum pada pengamatan performans unggas, didapatkan hasil sebagai berikut : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.jsfp.com Ilustrasi 13. Performans Unggas Unggas yang diamati memiliki tingkah laku yang lemah, bagian kepala terluka terutama pada bagian jengger, mulut, hidung, mata dan kaki yang bengkak hingga berwarna hijau dikarenakan pembengkakan darah. Hal ini sesuai dengan pendapat Fadilah dan Polana (2004) yang menyatakan bahwa unggas yang sakit memiliki ciri-ciri pada saat berdiri ayam tidak berdiri secara tegak atau lemah. Hal ini diperkuat oleh pendapat Sudarmono dan Sugeng (2007) yang menyatakan bahwa lantai kandang sebagai tempat berpijak haruslah bersih dan harus dalam keadaan kering. Sebab bila kotor dan becek akan sangat merugikan ayam. Lantai yang becek mengakibatkan ujung jari kaki ayam terbungkus oleh kotoran, sehingga memperbesar kemungkinan terjadinya infeksi penyakit kolera atau coli. 4.5.2. Pengambilan Darah
  43. 43. 43 Berdasarkan hasil praktikum, pengambilan darah ayam broiler didapatkan hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.jsfp.com Ilustrasi 14. Pengambilan Darah Serum darah adalah bagian dari plasma yang didalamnya terlarut berbagai macam protein. Diantaranya gamaglobulin yang berupa zat anti bodi dan berfungsi untuk mengebalkan seseorang dari gangguan penyakit. Pengambilan serum darah ayam diambil melalui Vena Bracialis (Vena di bagian sayap sebelah dalam) dengan menggunakan spuilt (3 cc) kemudian dimasukan kedalam tabung gelas secara hati-hati, dan dibiarkan selama setengah jam. Pengambilan darah yang dianalisa tidak terdapat kandungan nutrisi maupun zat toksik yang dapat menyebabkan unggas sakit.Hal ini sesuai dengan pendapat Murtidjo (1992) yang menyatakan bahwa pengambilan sampel darah atau organ tubuh ayam digunakan untuk menganalisa apakah organ tersebut terserang penyakit atau tidak dengan melakukan analisis DNA-nya melalui uji PCR (polymerase chain reaction).Jika DNA negative berarti tidak terjangkit virus dan jika DNA posistif terinfeksi virus, segera ayam-ayam tersebut dimusnahkan untuk mencegah penyebaran yang
  44. 44. 44 semakin luas.Diperkuat oleh Reece dalam Satyaningtihas et al. (2010) bahwa gambaran darah merupakan salah satu parameter dari status kesehatan hewan karena darah mempunyai fungsi penting dalam pengaturan fisiologis tubuh. Fungsi darah secara umum berkaitan dengan transportasi komponen di dalam tubuh seperti nutrisi, oksigen, karbondioksida, maetabolit, hormon, panas, dan imun tubuh sedangkan fungsi dari darah berkaitan dengan keseimbangan cairan dan pH tubuh. 4.5.3. Nekropsi Berdasarkan hasil praktikum, nekropsi dapat diartikan yaitu pemeriksaan unggas meliputi jaringan permukaan tubuh hingga organ dalamnya yang digunakan untuk mengetahui kelainan pada unggas dengan cara membedah tubuh unggas. Hal ini sesuai dengan pendapat Murtidjo (1992) yang menyatakan bahwa Pemeriksaan nekropsi adalah pemeriksaan jaringan tubuh ternak untuk mengetahui kelainan penyakit pada ternak unggas dengan cara membedah rongga tubuh. Hal ini diperkuat oleh Fadilah et al. (2004) bahwa nekropsi merupakan suatu prosedur untuk melakukan pemeriksaan yang cepat dan rinci secara patologi anatomi untuk mengetahui sebab-sebab kematian seekor atau sekelompok hewan yang dalam hal ini adalah ayam sehingga dapat dilakukan penanggulangan penyakit. Pemeriksaan nekropsi yang dilakukan pada saat praktikum, antara lain.
  45. 45. 45 4.5.3.1. Pemeriksaan Permukaan Kulit Ayam Berdasarkan hasil praktikum pengamatan kulit ayam diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.jsfp.com Ilustrasi 15. Permukaan Kulit Ayam Hasil yang diperoleh pada pemeriksaan kulit ayam dapat diamati yaitu kulit ayam memiliki warna bersih merah muda pucat yang menandakan ayam dalam keadaan sehat. Hal ini sesuai dengan pendapat Fadilah dan Polana (2004) yang menyatakan bahwa ciri ayam broiler yang sehat yaitu muka cerah, jengger merah, lubang hidung bersih dari lendir, tidak ada exudates dan bercak merah pada bagian kulit, ayam tidak mengantuk, bulu cerah tidak kusam, kelihatan berminyak, sayap kuat tidak jatuh, serta kaki tegak dan kokoh. Kulit unggas seluruhnya tertutup oleh bulu. Bulu tersebut memiliki peranan yang sangat penting. Hal ini sesuai dengan pendapat Yuwanta (2008) yang menyatakan bahwa Bulu unggas merupakan hal yang penting bagi tingkat ketahanan terhadap
  46. 46. 46 penyakit. Bulu memiliki peranan penting yaitu untuk membantu menghangatkan tubuh, untuk terbang, untuk identifikasi penyakit, untuk insulasi tubuh terhadap panas dan dingin yakni melindungi tubuh dari pengaruh panas dan dingin serta untuk identifikasi defisiensi nutrient, bulu akan kusam dan mudah patah jika kekurangan salah satu nutrient dalam pakan. 4.5.3.2. Pemeriksaan warna dan kondisi jaringan dibawah kulit Berdasarkan hasil praktikum pengamatan warna dan kondisi jaringan dibawah kulit diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.23isdu.com Ilustrasi 16. Warna dan Kondisi Jaringan di Bawah Kulit Hasil praktikum nekropsi dengan membuka kulit penutup tubuh yang dimulai dari ujung tulang dada hingga seluruh kulit terlepas dari tubuh pada jaringan subkutan yang terletak diantara kulit dan daging maupun jaringan daging, kondisi yang diamati yaitu bersih, kering, warnanya krem, serta tidak terdapat bercak-bercak merah. Ini menandakan bahwa kondisi jaringan dibawah kulit yaitu
  47. 47. 47 sehat dan tidak ditemukan adanya gejala penyakit. Hal ini sesuai dengam pendapat dari Fadilah dan Polana (2004) yang menyatakan bahwa ayam pedaging yang sehat yaitu muka cerah, jengger merah, lubang hidung bersih dari lendir, tidak ada exudates dan bercak merah pada bagian kulit, ayam tidak mengantuk, bulu cerah tidak kusam, kelihatan berminyak, sayap kuat tidak jatuh, serta kaki tegak dan kokoh. Keadaan unggas tersebut tentu dipelihara dengan baik, karena pada dasarnya unggas merupakan produk peternakan yang konsumsinya selalu meningkat. Oleh karena itu para peternak berupaya untuk meningkatkan mutu dan kualitas produk yang akan dijual agar tidak mudah terjangkit beberapa penyakit yang mudah datang dan pergi. Hal ini sesuai dengan pendapat Akhirany (2009) yang menyatakan bahwa pada peternakan unggas memperhatikan titik kritis mulai dari pemeliharaan, proses pemotongan unggas di RPU, transportasi dan pada saat penjajaan merupakan hal yang harus mendapat perhatian khusus. Bila penanganan titik kritis dilaksanakan dengan tepat, maka kemungkinan terjadinya kontaminasi silang dapat ditekan dengan yang pada gilirannya dapat meningkatkan mutu dan kualitas produk unggas tersebut aman dan layak dikonsumsi.
  48. 48. 48 4.5.3.3. Pemeriksaan semua yang nampak setelah otot dada dan perut dibuka Berdasarkan hasil praktikum pengamatan otot dada setelah dibuka diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.kdj.com Ilustrasi 17. Kondisi Bagian dalam Dada dan Perut Hasil praktikum pada waktu membuka otot daging yang menutupi rongga perut dengan cara menggunting otot dasar rongga dada yang telah terpotong ke arah anus dapat diamati bahwa isi rongga dada dan perut terdapat banyak gumpalan lemak atau pengkejuan, namun tidak ditemukan adanya gejala penyakit yang nampak. Hal ini sesuai dengan pendapat Fadilah dan Polana (2004) yang menyatakan bahwa pada ayam sehat tidak terdapat luka di bagian tubuhnya. Bagian jaringan bawah kulit dan otot dada ayam jaringan subkutan kondisinya basah mengkilat begitu juga dengan jaringan dagingnya. Isi rongga dada bersih tetapi banyak lemak.Isi rongga perut bersih namun banyak gumpalan lemak. Ditambahkan oleh pendapat Wahyono et al. dalam Rumiyani et al. (2011) yang
  49. 49. 49 menyatakan bahwa lemak perut merupakan deposisi dari kelebihan metabolisme lemak yang merupakan cadangan energi bagi ayam yang diperoleh dari diet yaitu lemak pakan dan lipogenesis. 4.5.3.4. Pemeriksaan Saluran Pencernaan Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan saluran pencernaan ayam diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.dbfs.com Ilustrasi 18. Saluran Pencernaan Pemeriksaan saluran pencernaan meliputi pemeriksaan dinding saluran dan isi saluran pencernaan. Bagian gizzard, terdapat pakan yang sudah hancur dan berbentuk halus.Bagian proventrikulus kosong dan pada bagian tembolok didalamnya masih terdapat pakan yang bersifat lembek. Dari hasil pengamatan tidak ditemukan gejala adanya penyakit pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh bakteri ataupun virus. Hal ini sesuai dengan pendapat dari Tabbu (2002) yang menyatakan bahwa penyakit pada saluran pencernaan merupakan penyakit
  50. 50. 50 yang disebabkan oleh bakteri maupun virus yang menyerang organ saluran pencernaan. Hal ini diperkuat oleh pendapat Fadilah dan Polana (2004) yang menyatakan bahwa abnormalitas pada saluran pencernaan ayam meliputi stomatitis, nekrosis pada paruh, impaksi (pemadatan tembolok), impaksi ventrikulus. 4.5.3.5. Pemeriksaan Hati Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan hati diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.dufa.com Ilustrasi 19. Hati Pemeriksaan hati pada unggas yang terlihat yaitu ukuran yang normal, memiliki warna coklat pucat, namun terdapat perbedaan warna pada kedua hati tersebut ini disebabkan oleh terjadinya perlemakan hati yang diakibatkan pengkonsumsian karbohidrat yang berlebih pada bahan pakan. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Tabbu (2002) bahwa penyakit hati salah satu diantaranya yaitu
  51. 51. 51 pelemakan hati yang biasa disebut dengan fatty liver-Hemorrhagic syndrome (FLHS) yang ditandai dengan hati berwarna pucat kekuningan, membesar, mudah rapuh dan berminyak. Pelemakan hati biasanya diakibatkan pengkonsumsian bahan pakan yang mengandung karbohidrat berlebih. Hal ini diperkuat oleh pendapat Fadilah dan Polana (2004) yang menyatakan bahwa kelebihan mengkonsumsi pakan yang mengandung energi dan karbohidrat yang tinggi dapat menimbulkan pelemakan pada hati karena kelebihan karbohidrat akan diubah menjadi lemak melalui glukoneogenesis. 4.5.2.6. Pemeriksan Jantung Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan jantung diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber : www.dfhb.com Ilustrasi 20. Jantung Hasil pengamatan pada pemeriksaan jantung unggas yang merupakan pusat sistem peredaran darah terlihat yaitu ukuran normal, warna merah hati, selaput jantung normal, dan tidak ada konsistensi pada jantung, ini menandakan
  52. 52. 52 jantung pada unggas tersebut dalam keadaan sehat, karena tidak ada kelainan– kelainan yang nampak. Hal ini sesuai dengan pendapat Akoso (2000) yang menyatakan bahwa jantung yang terdiri atas sekumpulan otot berfungsi memompa darah kesemua bagian tubuh dan merupakan pusat sistem peredaran darah.Kelainan pada jantung bisanya dapat dilihat dari warna, bentuk, serta ukurannya. Hal ini sesuai dengan pendapat Hermana et al. (2005) yang menyatakan bahwa jantung merupakan organ vital yang berperan dalam sirkulasi darah. Jantung yang terinfeksi penyakit maupun racun biasanya akan mengalami perubahan pada ukuran jantung. 4.5.2.7. Pemeriksaan Ginjal Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan ginjal diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.ebfuaho.com Ilustrasi 21. Ginjal Hasil pengamatan pada pemeriksaan ginjal unggas yang merupakan salah satu organ yang erat dengan pembentukan dan pengeluaran kencing terlihat yaitu ukuran normal, warna merah tua, ini menandakan ginjal pada unggas tersebut
  53. 53. 53 dalam keadaan sehat, serta tidak ditemukan kelainan pada ginjal ayam broiler yang diamati.Hal ini sesuai dengan pendapat Akoso (2000) yang menyatakan bahwa ginjal bertanggung jawab terhadap produksi air seni yang dikeluarkan lewat salurannya menuju ureter, menampungnya dalam kandung kemih, dan mengeluarkannya melalui uretra. Selain itu ginjal juga berfungsi pada proses penyerapan dalam metabolisme dalam tubuh unggas. Hal ini sesuai dengan pendapat Sugita et al. (2006) yang menyatakan bahwa adanya kerusakan pada ginjal ini adanya sel yang mengalami nekrosa menyebabkan proses filtrasi dan keseimbangan asam basa akan terganggu. Akibatnya metabolisme dalam tubuh menjadi menurun dan hal ini dapat menyebabkan terganggunya pertumbuhan.
  54. 54. 54 4.5.2.8. Pemeriksaan Pankreas Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan pankreas ayam diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.dbf.com Ilustrasi 22. Pankreas Hasil pengamatan pada pemeriksaan pankreas unggas yang terletak dibelakang lambung terlihat yaitu ukuran normal, warna putih, ini menandakan pankreas pada unggas tersebut sehat. Tidak ada kelainan yang nampak pada pankreas ayam broiler yang diamati. Hal ini sesuai dengan pendapat Akoso (2000) yang menyatakan bahwa pankreas adalah jaringan kelenjar yang terletak di belakang lambung dan bagian yang besar terletak dibawah ginjal sebelah kanan.Kelenjar ini memiliki saluran untuk aliran getah yang dihasilkannya mengalir ke usus.Pertumbuhan bobot badan yang meningkat merupakan salah satu faktor penyebab kerusakan pankreas pada ternak, semakin tinggi bobot badan maka kerja pankreas untuk mengubah glikogen menjadi energi dengan bantuan
  55. 55. 55 hormon insulin semakin besar, sehingga kerja pankreas menjadi lebih berat dan menyebabkan terjadinya pembengkakan pada organ tersebut. Hal ini sesuai pendapat Wahyuwardhani et al. (2000) yang menyatakan bahwa kerusakan pada pankreas dan saluran pencernaan ayam memberikan indikasi terjadinya gangguan pada proses pencernaan ayam penderita sehingga terjadi gangguan pertumbuhan bobot badan ayam. 4.5.2.9. Pemeriksaan Trachea Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan Trachea diperoleh hasil berupa : Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.djfb.com Ilustrasi 23. Trachea Hasil pengamatan pada pemeriksaan trachea unggas yang terlihat yaitu warna putih keruh dan tidak terdapat ap – apa didalamnya, baik pada cilia maupun pada percabangan trachea.Hal ini menandakan trakea pada unggas tersebut tidak
  56. 56. 56 terdapat penyakit.Hal ini sesuai dengan pendapat Sudarmono dan Sugeng (2007) yang menyatakan bahwa percabangan trachea merupakan rangakaian cincin tulang rawan, pada bagian ini tumbuh bulu getar/cilia.Percabangan pada Treachea dibagi menjadi dua yaitu bifuricatio trachea dan berujung pada alveoli. Diperkuat oleh Rasyaf (2008) yang menyatakan bahwa salah satu ciri-ciri kelainan atau penyakit pada ternak dapat dilihat dengan kantong udaranya. 4.5.2.10. Pemeriksaan paru – paru Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan paru-paru diperoleh hasil berupa: Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.dhvfui.com Ilustrasi 24. Paru-paru Hasil pengamatan pada pemeriksaan paru - paru unggas yang terlihat yaitu warna merah muda, konsistensi normal, ini menandakan paru - paru pada unggas tersebut sehat. Saat dilakukan uji apung, paru-paru tersebut mengapung yang
  57. 57. 57 menandakan bahwa pada paru-paru tersebut masih terdapat oksigen dan sehat. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Sudarmono dan Sugeng (2007) yang menyatakan bahwa Noduli kartilaginus merupakan salah satu penyakit pada saluran pernafasan unggas terutama pada paru–paru.Nodule kartilagnius dapat ditemukan pada didalam parenkim dari lobi paru. Nodule kartilagnius berasal dari kondrosit yang mengalami dysplasia dari bronki yang berdekatan selama stadium awal perkembangan. penyakit ini biasanya sering terjadi pada ayam pedaging pejantan pada umur 3 minggu. Hal ini sesuai dengan pendapat Tabbu (2002) yang menyatakan bahwa noduli pada paru sering ditemukan pada ayam pedaging umur 1 hari – 52 minggu. Noduli tersebut paling sering di temukan pada ayam pejantan umur 3 minggu, di dalam paru bagian kiri.
  58. 58. 58 4.5.2.1. Pemeriksaan Syaraf Berdasarkan hasil praktikum pemeriksaan syaraf diperoleh hasil berupa: Sumber: Data Primer Praktikum Ilmu Kesehatan Ternak, 2012. Sumber: www.dbfha.com Ilustrasi 25. Syaraf Hasil pengamatan pada pemeriksaan syaraf unggas yang merupakan sistem pusat dimana pada tingkah laku ternak berpusat pada sistem syaraf tersebut terlihat yaitu ukuran normal, warna biru, dan tidak ditemukan adanya gejala penyakit pada syaraf.Hal ini sesuai dengan pendapat Akoso (2000) yang menyatakan bahwa dalam tubuh hewan terdapat tiga macam sistem syaraf yaitu sistem syaraf pusat, sistem syaraf tepi, dan sistem syaraf simpatetik. Salah satu penyakit yang disebabkan oleh kerusakan pada syaraf yaitu Marek. Hal ini sesuai dengan pendapat Damayanti dan Wiyono (2003) bahwa kelainan pada marek dapat digolongkan ke dalam kerusakan syaraf dan tumor limfoid (limfoma). Kerusakan syaraf pada Marek dapat terjadi pada susunan syaraf pusat maupun
  59. 59. 59 perifer (tepi). Ditambahkan oleh Hungerford disitasikan oleh Damayanti dan Wiyono (2003) yang menyatakan bahwa kerusakan pada otak, batang otak, dan syaraf perifer masing-masing ditandai dengan ensefalitis, myelitis, dan neuritis yang ketiganya bersifat non superatif.
  60. 60. 60 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan hasil praktikum dapat disimpulkan bahwa pada analisis kondisi peternakan sapi potong milik Bapak Wagimin yaitu bangunan kandang dan sanitasi kurang memenuhi syarat. Pemeriksaan parasit dengan metode natif didapatkan telur cacing pada anakan yaitu Schistosoma bovis. Pengamatan sentrifuse didapatkan telur cacing pada indukan yaitu Syngamus laryngeus. Parasit terbagi menajadi dua, yakni ektoparasit dan endoparasit. Ektoparasit yang diamati meliputi Chrysomya megachepala, Tabanidae tabanus sp sedangkan endoparasit yang diamati antara lain Paramphistomum, Prostogonius dan Haemonchus. Pengamatan pada ayam broiler didapatkan hasil bahwa ayam dalam keadaan sehat, namun terdapat bengkak pada kaki karena cidera sehingga tidak mampu berjalan dengan baik. 5.2. Saran Mendirikan sebuah peternakan seharusnya memperhatikan lokasi dan pembuatan kandang yang nyaman untuk ternak, serta melakukan sanitasi dengan baik agar ternak dapat tumbuh, dan bereproduksi dengan baik. Pemeriksaan parasit melalui feses dengan metode natif dan sentrifuse sebaiknya dilakukan dengan teliti dan sungguh-sungguh, karena pengamatan tersebut sangat susah dilakukan.
  61. 61. 61 DAFTAR PUSTAKA Abidin, Z. 2002. Penggemukan Sapi Potong. Agro Media Pustaka, Jakarta. Akhirany, N. 2009. Pedoman pengawasan biosecurity dan higine terhadap produk unggas. Buletin Peternakan Edisi 32, Sulawesi Selatan. Akoso, B.T. 2000. Kesehatan Sapi. Kanisius, Yogyakarta. Andini, W.R. 2008. Ekstoparasit pengganggu pada Orangutan (Pongo pygmaeus) di habitat ex-situ. Skripsi, Bogor. Asmaki, A.P., H. Masturi dan T.D. Asmaki. 2009. Agribisnis Ternak Sapi. Pustaka Grafika, Bandung. Damayanti, R., dan A. Wibowo.2003. Gambaran Histopatologi kasus Marek pada ayam pedaging di Kabupaten Tasikmalaya dan Ciamis.8 (4) : 247-255. Fadillah, R, Pollana, A. 2004. Aneka Penyakit Pada Ayam dan Cara Mengatasinya. Agro Media Pustaka. Tangerang. FAO. 1990. Manual For Animal Health Auxiliary Personnel. (Diterjemahkan oleh : B. Akoso., G. Tjahyowati., S. Pangestoeti), PT Yiara Wacana Yogyakarta, Sleman. Hadi, U.K. 2012. Serangga Pengganggu Kesehatan. Istitut Pertanian Bogor, Bogor. Hadi, U.K. dan Saviana, S. 2000. Ektoparasit: Pengenalan, Diagnosa danPengendaliannya. Institus Pertanian Bogor, Bogor. Haryati, S. 2006. Optimalisasi penggunaan bawang putih sebagai pengawet alami dalam pengolahan ikan asin Jambal Roti. Tesis, Bogor. Hermana, W., D.I. Puspitasari., K.G. Wiryawan., dan S. Suharti. 2005. Pemberian tepung daun salam (Syzgium polyanthum (Weight) Walp.) dalam ransum sebagai bahan antibakteri Escherichia coli terhadap organ dalam ayam broiler. Media Peternakan. 31 (1) : 63-70. Jusmaldi., dan A. Wijayanti, 2010. Prevalensi dan jenis telur cacing gastrointestinal pada Rusa Sambar (Cervus unicolor) di penangkaran Rusa desa api-api Kabupaten Penajam Paser Utara. Bioprospek Universitas Mulawarman. 7 (2) : 77-75.
  62. 62. 62 Lastuti, N.D.R., Mufasirin., dan I.S. Hamid. 2006. Deteksi protein Haemonchussp pada Domba dan Kambing dengan uji Dot Blot menggunakan antibodi poliklonal protein ekskresi dan sekresi Haemonchus contortus. Media Kedokteran Hewan. 22 (3) : 162-167. Levine, N.D. 1994. Parasitologi Veteriner. (Diterjemahkan oleh : G. Ashadi) Gadjah Mada University, Yogyakarta. Mastika, M., Suaryana, K.G., Oka, I.G.L., Sutrisna, I.B. 1993. Produksi Kambing dan Domba di Indonesia. Sebelas Maret University Press, Surakarta. Moks, E., U. Saarma., dan H. Valdmann. 2005. Syngamoniasis in tourist. Emerging Infectious Diseases. 11 (12) : 1976. Murni, M.C. 2009. Mengelola Kandang dan Peralatan Ayam Pedaging. Departemen Peternakan, Cianjur. Murtidjo, B. A. 1992. Memelihara Domba. Penerbit Kanisius, Yogyakarta. Noble, E.R., dan G.A. Noble. 1989. Parasitologi Biologi Parasit Hewan. (Diterjemahkan oleh : Wardiarto). Gadjah Mada University, Yogayakarta. Purnomoadi, A. 2003. Ilmu Ternak Potong dan Kerja. Diklat Kuliah Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro, Semarang. Putratama, R. 2009. Hubungan kecacingan pada ternak sapi di sekitar taman nasional Way Kambas dengan kemungkinan kejadian kecacingan pada Badak Sumatra (Dicerorhinus sumatrensis) di suaka Rhino Sumatera. Skripsi. Bogor. Rasyaf, M. 2008. Panduan Beternak Ayam Pedaging. Penebar Swadaya, Jakarta. Rianto, E., dan Purbowati, E,. 2010. Panduan Lengkap Sapi Potong. Penebar Swadaya, Jakarta. Rumiyani, T., Wihandoyo., dan J.H.P. Sidadolog. 2011. The effect of stuf during 22-28 days of ages on growth and percentage of meat and abdominal fat of broiler. Buletin Peternakan. 35 (1) : 38-49. Satyaningtijas,A.S., S.D. Widhyari., dan R.D. Natalia. 2010. Jumlah eritrosit, nilai hematrokit, dan kadar hemoglobin ayam pedaging umur 6 minggu dengan pakan tambahan. 4 (2) : 69-73. Siregar, B.S. 1997. Penggemukkan Sapi. Penebar Swadaya, Jakarta.
  63. 63. 63 Sudarmono, A.S., dan Y.B. Sugeng. 2007. Sapi Potong (Pemeliharaan, Perbaikan Produksi, Prospek Bisnis, dan Analisis Penggemukan). Penebar Swadaya, Jakarta. Sugeng, Bambang. 2006. Sapi Potong. Edisi 1. Penebar Swadaya, Jakarta. Sugito., W. Manalu., D.A. Astuti., E. Handhrayani., dan Chairul. 2006. Hitopatologi hati dan ginjal pada ayam broiler yang di papar cekaman panas dan diberi ekstrak Kulit Batang Jaloh (Salix tetrasperma roxb). Seminar Nasional Tekhnologi Peternakan dan Veteriner Bogor. Hal : 728-734. Suraini. 2011. Jenis-jenis lalat (Dipetra) dan bakteri Enterobacteriaceae yang terdapat di tempat pembuangan akhir sampah (TPA) kota Padang. Skripsi, Padang. Sutrisnawati. 2011. Infeksi Eschinostomatidae pada siput Bellamya javanica di Kecamatan Dolo Sulawesi Tengah. 9 (2) : 57-60. Suwandi. 2001. Mengenal Berbagai Penyakit Parasitik Pada Ternak. Balai Penelitian Ternak, Bogor. Soejoedono, R.R., 2011. Status Zoonis di Indonesia. Lokakarya Nasional Penyakit Zoonis Institut Pertanian Bogor, Bogor. Tabbu, C.R. 2002. Penyakit Ayam dan PenanggulangannyaVolume 2. Kanisius, Yogyakarta. Tim Karya Tani Mandiri. 2009. Pedoman Budidaya Beternak Sapi Potong. CV Nuansa Aulia. Bandung. Yuliarti, E. 2011. Tingkat serangan ekstoparasit pada Ikan Patin (Pangasius djambal) pada beberapa pembudidaya ikan di kota Makasar. Skripsi, Makasar. Yuwanta, Tri. 2008. Dasar Beternak Unggas. Kanisius,Yogyakarta. Wahyudi, W.A., H. Afriani., dan N. Idris. 2010. Evaluasi adopsi tekhnologi peternakan ayam Broiler di Kecamatan Sungai Gelam Kabupaten Muaro Jambi. 12 (2) : 23-28. Wahyuwardhani,S., Y.Sani., L.Parede., dan M.Poeloengan. 2000. Sindroma kekerdilan pada ayam pedaging dan gambaran patologinya. 5 (2) : 125131. Williamson. G., dan W.J.A Payne. 1993. Pengantar Peternakan di Daerah Tropis. Universitas Gadjah Mada Press, Yogyakarta.
  64. 64. 64 LAMPIRAN Lampiran 1. Wawancara dengan Peternak
  65. 65. 65 Lampiran 2. Pengamatan Kondisi Lingkungan dan Kandang Ternak
  66. 66. 66 Lampiran 3. Pemeriksaan Kesehatan Ternak
  67. 67. 67 Lampiran 3. (lanjutan)
  68. 68. 68 Lampiran 4. Hasil Pemeriksaan Mikroskop Feses
  69. 69. 69 Lampiran 5. Pengamatan Preparat Awetan Parasit
  70. 70. 70 Lampiran 5. (Lanjutan)
  71. 71. 71 Lampiran 6. Riwayat Hidup Unggas
  72. 72. 72 Lampiran 7. Pengamatan Performans Unggas
  73. 73. 73 Lampiran 7. (Lanjutan)
  74. 74. 74 Lampiran 7. (Lanjutan)
  75. 75. 75 Lampiran 7. (Lanjutan)

×