Your SlideShare is downloading. ×
0
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Perkembangan alam pikiran manusia (bab 1)

3,183

Published on

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
3,183
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
76
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Perkembangan Alam Pikiran Manusia • Tuhan menciptakan dua makhluk, yang satu bersifat anorganis (benda mati) dan yang lain bersifat organis (makhluk hidup). Benda yang menjadi pengisi bumi tunduk pada hukum alam (deterministis) dan makhluk hidup tunduk pada hukum kehidupan (biologis), tetapi yang jelas ciri-ciri kehidupan manusia sebagai makhluk yang tertinggi, lebih sempurna dari
  • 2. • Dari sekian banyak ciri-ciri manusia sebagai makhluk hidup, akal budi dan kemauan keras itulah yang merupakan sifat unik manusia.
  • 3. • Rasa ingin tahu, juga merupakan salah satu ciri khas manusia. Ia mempunyai kemampuan untuk berpikir sehingga rasa keingintahuannya tidak tetap sepanjang zaman. Karena apa? Karena manusia akan selalu bertanya apa, bagaimana dan mengapa begitu. Manusia juga mampu menggunakan pengetahuannya yang terdahulu untuk dikombinasikan dengan pengetahuan yang baru sehingga menjadi pengetahuan yang lebih baru.
  • 4. • Ada dua macam perkembangan alam pikiran manusia, yakni perkembangan alam pikiran manusia sejak dilahirkan sampai akhir hayatnya dan perkembangan alam pikiran manusia, sejak zaman purba hingga dewasa ini
  • 5. Sejarah Pengetahuan yang diperoleh Manusia • Manusia selalu merasa ingin tahu maka sesuatu yang belum terjawab dikatakan wallahualam, artinya Allah yang lebih mengetahui atau wallahualam bissawab yang artinya Allah mengetahui sebenarnya. Perkembangan lebih lanjut dari rasa ingin tahu manusia ialah untuk memenuhi kebutuhan nonfisik atau kebutuhan alam pikirannya, untuk itu manusia mereka-reka sendiri jawabannya.
  • 6. • A. Comte menyatakan bahwa ada tiga tahap sejarah perkembangan manusia, yaitu tahap teologi (tahap metafisika), tahap filsafat dan tahap positif (tahap ilmu). Mitos termasuk tahap teologi atau tahap metafisika. Mitologi ialah pengetahuan tentang mitos yang merupakan kumpulan cerita-cerita mitos. Cerita mitos sendiri ditularkan lewat tari-tarian, nyanyian, wayang dan lain-lain.
  • 7. • Secara garis besar, mitos dibedakan atas tiga macam, yaitu mitos sebenarnya, cerita rakyat dan legenda. Mitos timbul akibat keterbatasan pengetahuan, penalaran dan panca indera manusia serta keingintahuan manusia yang telah dipenuhi walaupun hanya sementara.
  • 8. • Puncak hasil pemikiran mitos terjadi pada zaman Babylonia (700-600 SM) yaitu horoskop (ramalan bintang), ekliptika (bidang edar Matahari) dan bentuk alam semesta yang menyerupai ruangan setengah bola dengan bumi datar sebagai lantainya sedangkan langit- langit dan bintangnya merupakan atap.
  • 9. • Tonggak sejarah pengamatan, pengalaman dan akal sehat manusia ialah Thales (624-546) seorang astronom, pakar di bidang matematika dan teknik. Ia berpendapat bahwa bintang mengeluarkan cahaya, bulan hanya memantulkan sinar matahari, dan lain-lain. Setelah itu muncul tokoh-tokoh perubahan lainnya seperti Anaximander, Anaximenes, Herakleitos, Pythagoras dan sebagainya.
  • 10. •Tokoh-tokoh Yunani yang memberikan sumbangan kepada perubahan berpikir pada waktu itu:
  • 11. 1. Anaximander (pemikir kontemporer / moderat pada masa Thales, 624-548 SM). “Langit yang kita lihat sebenarnya hanya setengah saja. Langit dan segala isinya beredar mengelilingi bumi” • Pendapat tersebut bertahan selama dua abad. • Mengajarkan membuat jam matahari.
  • 12. 2. Anaximenes (560-520 SM). “Unsur unsur dasar pembentukan semua benda adalah air” • Air merupakan salah satu bentuk benda, bila merenggang menjadi api, bila memadat menjadi tanah. • Ini adalah pendapat pertama tentang transmutasi unsur- unsur.
  • 13. 3. Herakleitos (560-470 SM) • Memberikan koreksi terhadap pendapat Anaximenes “Api adalah penyebab transmutasi, tanpa api benda- benda akan tetap seperti adanya”
  • 14. 4. Pythagoras (500 SM) • “Unsur dasar sebenarnya ada empat yaitu tanah, api, udara dan air” • Penemu dalil pythagoras ( c² = a² + b² ) • Menyatakan bahwa jumlah sudut suatu segitiga adalah 180º • Bumi adalah bulat dan berputar, karena berputar seolah-olah benda alam lainnya (termasuk matahari) mengelilingi bumi.
  • 15. 5. Demokritos (460-370 SM) • “berpendapat tentang unsur- unsur dasar , bila suatu benda dipecah atau dibagi terus menerus pada suatu saat sampai pada bagian yang terkecil dari benda itu, yang dinamakan atom, yang tidak nampak oleh mata”
  • 16. 6. Empedokles (480-430 SM) • penyempurna ajaran pythagoras tentang empat unsur, yaitu adanya tenaga penyekat atau daya tarik menarik dan tenaga pemisah atau daya tolak menolak. Kedua unsur itulah yang dapat mempersatukan dan memisahkan unsur-unsur itu.
  • 17. 7. Plato (427-347 SM) • “ Keanekaragaman yang tampak ini sebenarnya suatu duplikay saja dari suatu yang kekal dan immaterial”
  • 18. 8. Aristoleles (384-322 SM), membuat intisari ajaran orang-orang sebelumnya. • “Unsur dasar alam ini hanya satu yang disebut hule” • Zat tunggal ini tergantung kepada kondisinya dapat berwujud tanah, air, udara atau api.
  • 19. • Terjadinya transmisi disebabkan oleh kondisi dingin, lembab, panas dan kering. • Dalam kondisi lembab dan panas hule berwujud api • Dalam kondisi kering dan dingin berwujud sebagai tanah.
  • 20. • Dia juga beranggapan bahwa tidak ada ruang yang hampa, suatu tempat yang tidak terisi suatu benda akan diisi oleh sesuatu yang immaterial yaitu ether. • Mengajarkan pola berpikir berdasarkan logika untuk mencari kebenaran
  • 21. 9. Ptolomeus (127-151 M) • “Bumi merupakan pusat alam semesta (Geosentris), berbentuk bulat, diam setimbang tanpa tiang penyangga. Bintang-bintang menempel pada langit”.

×