Tugas mandiri agama

0 views
2,091 views

Published on

Makalah Tugas mandiri agama Islam Semester 2

Published in: Education
0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total views
0
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
61
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Tugas mandiri agama

  1. 1. TUGAS MANDIRI URGENSIPENDIDIKAN AGAMA DALAM LINGKUNGAN KELUARGA MATAKULIAH :PENDIDIKAN AGAMA ISLAM PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA UNIVERSITAS PUTERA BATAM 2013 Nama : Asep Jaenudin NPM : 120210034 Kode Kelas : 122-UM411-M1 Dosen : Tim Dosen Universitas Putera Batam
  2. 2. i KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT, berkat rahmat dan hidayah-Nya penyusun dapat menyelesaikan makalah Tugas Mandiri yang berjudul “UrgensiPendidikan Agama Dalam LingkunganKeluarga.” Adapun maksud dilaksanakannya penyusunan makalah ini, tidak lain adalah untuk memenuhi penyusunan makalah tugas mandiri mata kuliah Pendidikan Agama Islam yang ditugaskan kepada penyusun, sehingga penyusun dan pembaca lebih memahami tentang Urgensi Pendidikan Agama dan pengaruhnya dalam kehidupan berkeluarga. Ucapan terima kasih penyusun sampaikan kepada Bapak/Ibu Dosen Universitas Putera Batam yang telah memberikan arahan dalam penyusunan Makalah Tugas Mandiri ini. Kepada orangtua yang telah memberi dukungan baik secara moril dan materiil, dan kepada teman- teman serta pihak-pihak lain yang tidak dapat disebutkan oleh penyusun. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan.Untuk itu, sudilah kiranya para pembaca memberikan masukan dan saran sehingga isi makalah ini dapat lebih sempurna. Dan sebelumnya penyusun memohon ma’af yang sebesar-besarnya jika ada kesalahan penulisan atau bahasa yang kurang baku dalam karya tulis ini. Akhirnya penulis berharap semoga isi makalah ini dapat memberikan manfaat bagi siapa saja yang memerlukannya di masa yang akan datang. Batam, 20 Juni2013 Penyusun
  3. 3. ii DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................... i DAFTAR ISI............................................................................................. ii BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 1 1.1 Latar Belakang ............................................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah........................................................................ 3 1.3Tujuan Penulisan........................................................................... 4 1.4 Manfa’at Penulisan ...................................................................... 4 BAB II. LANDASAN TEORI .................................................................... 4 2.1 Pendidikan Agama Dalam Keluarga............................................. 4 2.2 Dasar dan Tujuan Pendidikan Agama .......................................... 5 2.3Metode Pendidikan Agama............................................................ 6 BAB III. PEMBAHASAN ......................................................................... 9 3.1 Lingkungan keluarga .................................................................... 9 3.2Arti pentingnya pendidikan agama di lingkungan keluarga ........... 10 3.3Keluarga sebagai landasan Pendidikan bagi anak ........................ 12 3.4Pendidikan Keluarga ..................................................................... 15 BAB IV. PENUTUP.................................................................................. 18 4.1 Kesimpulan................................................................................... 18 4.2Saran............................................................................................. 18 DAFTAR PUSTAKA................................................................................ 19
  4. 4. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pendidikan tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia baik dalam keluarga, masyarakat maupun dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.Pendidikan merupakan tanggung jawab bersama antara keluarga, masyarakat dan pemerintah.Pendidikan agama merupakan salah satu alat untuk dapat membimbing seseorang menjadi orang yang baik terutama dalam pembentukan kepribadian. Dengan pendidikan agama akan terbentuk karakter akhlakul karimah sehingga mereka mampu mengetahui mana yang baik dan mana yang tidak baik. Oleh karena itu, sifat baik dan buruknya seseorang itu akan terlihat dari tingkah laku atau kepribadian yang dimiliki oleh orang tersebut. Dalam pandangan islam, anak adalah amanat yang dibebankan oleh Allah SWT kepada orang tuanya, karena itu orang tua harus memelihara dan menyampaikan amanat kepada yang berhak menerima. Dengan demikian pelaksanaan pendidikan merupakan tanggung jawab orang tua untuk membimbing anak sejak dini. Perkembangan kepribadian ini sangat tergantung kepada baik atau tidaknya proses pendidikan yang ditempuh, jika proses pendidikan kurang baik maka hasilnya pun kurang baik. Pentingnya pendidikan agama bagi tiap-tiap orang tua terhadap anak-anaknya sangat menentukan terhadap prilaku anak dimasa yang akan datang. Bagaimanapun orang tua mempunyai peran yang sangat menentukan karena orang tua sebagai guru yang pertama dan utama bagi kehidupan anak-anaknya. Hal ini sebagai mana yang disabdakan Nabi Muhammad SAW sebagai berikut : “Tiap-tiap anak dilahirkan diatas fitrah maka kedua orang tuanya lah yang mendidiknya menjadi orang yang beragama Yahudi Nasrani atau Majusi”.(HR.Muslim).
  5. 5. 2 Keluarga adalah lingkungan pertama dan utama dimana anak berinteraksi sebagai lembaga pendidikan yang tertua, karena sebagian besar kehidupan atau aktifitas anak dilakukan didalam keluarga, sehingga pendidikan yang paling banyak diterima anak adalah dalam keluarga dan disinilah dimulai suatu proses pendidikan. Sehingga orang tua berperan besar sebagai pendidikan bagi anak-anaknya. Kepribadian anak secara total dapat diartikan sebagai kesan yang menyeluruh tenttang dirinya yang terlihat dalam sikap dan prilaku kehidupan sehari-hari. Kesan menyeluruh disini dimaksudkan sebagai keseluruhan sikap mental dan moral seorang anak yang terakumulasi di dalam hasil interaksinya dengan sesame dan merupakan hasil reaksi terhadap pengalaman dari lingkungan masing-masing. Proses pembentukan tingkah laku atau kepribadian ini hendaklah di mulai dari masa kanak-kanak, karena masa ini termasuk masa yang sangat sensitif bagi perkembangan kemampuan berbahasa, cara berpikir dan sosislisasi anak. Di dalamnya terjadi proses pembentukan jiwa anak yang menjadi dasar keselamatan mental dan moralnya. Di sini peran serta orang tua adalah harus memberikan perhatian ekstra terhadap masalah pendidikan anak dan mempersiapkannya untuk menjadi insan yang handal dan aktif di masyarakatnya kelak. Pembentukan kepribadian terjadi dalam masa yang panjang, sejak dalam kandungan sampai umur kurang lebih 2 tahun.Pembentukan kepribadian berkaitan erat dengan pembinaan pendidikan agama.Apabila kepribadian seseorang kuat, maka sikapnya tegas, tidak mudah terpengaruh oleh bujukanfaktor-faktor yang datang dari luar, serta bertanggung jawab atas ucapan dan perbuatannya. Dan sebaliknya apabila kepribadiannya lemah ia mudahterombang-ambing oleh faktor dan pengaruh yang datang dari luar. Kepribadianterbentuk melaui semua pengalaman dan nilai-nilai yang diserapnya dalam pertumbuhan, terutama pada tahun-tahun pertama dari umurnya. Dalam hal ini,keluarga sebagai peletak dasar bagi perkembangan pribadi anak yang pertama dansebagai tempat utama anak mengenal.Kehidupannya sangat berperan dalam pembentukan kepribadian anak.Kepribadaian orang tua memberi pengaruh yang besar terhadap terbentuknyakepribadian anak, sebab segala tingkah laku orang tua
  6. 6. 3 mempengaruhi anak. Olehkarena itu, para orang tua harus menyadari, bahwa kepribadian muslim anak hanya dapat dibentuk melalui pendidikan akhlak. 1.2 Rumusan Masalah 1) Bagaimana pendidikan agama dalam keluarga ? 2) Bagaimana pembentukan kepribadian anak ? 3) Bagaimana peranan pendidikan agama dalam keluarga sebagai upaya awal pembentukan kepribadian anak? 1.3 Tujuan Penulisan 1) Untuk mengetahui pendidikan agama dalam keluarga ? 2) Untuk mengetahui pembentukan kepribadian anak ? 3) Untuk mengetahui peranan pendidikan agama dalam keluarga upaya awal pembentukan kepribadian anak? 1.4 Manfaat Penulisan 1) Bagi masyarakat, dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam melakukan pendidikan agama dalam keluarga dalam hal pembentukan kepribadian anak. 2) Bagi saya dan mahasiswa, dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan khususnya dalam hal peranan pendidikan agama islam dalam pembentukan kepribadian diri kita sendiri.
  7. 7. 4 BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pendidikan Agama Dalam Keluarga A. Pengertian Pendidikan Agama Sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia No 20 Tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional pasal 1 pendidikan adalah aktivitas dan usaha manusia untuk meningkatkan kepribadiannya dengan jalan membina potensi-potensi pribadinya, yaitu rohani (pikir, karsa, rasa, cipta dan budi nurani) dan jasmani (panca indra serta keterampilan-kerampilan). Pendidikan adalah suatu proses yang mempunyai tujuan yang biasanya di usahakan untuk menciptakan pola-pola tingkah laku tertentu pada kanak-kanak atau orang yang sedang di didik. Dari beberapa pendapat yang telah di uraikan di atas, maka dapat di simpulkan bahwa pendidikan adalah usaha sadar melalui bimbingan, pengarahan dan latihan untuk membantu mengarahkan anak didik agar berkepribadian tinggi menuju yang sempurna serta mampu melaksanakan kewajibannya terhadap agama dan Negara. Istilah agama memiliki dua macam pengertian yaitu secara bahasa dan secara istilah: 1. Pengertian agama menurut bahasa  Ada yang berpendapat bahwa agama berasal dari kata bahasa sangsekerta yang artinya haluan, peraturan, jalan atau kebaikan kepada Tuhan.  Agama itu bersumber dari dua kata, yaitu : A : yang berarti tidak. Gama : yang berarti kacau balau, tidak teratur. Jadi, agama artinya tidak kacau atau tidak teratur. Agama adalah peraturan-peraturan yang harus di taati yang mempersatukan seluruh umat manusia itu sejahtera, damai dan mendapat kedudukan yang terpuji atau sikap terhadap dunia yang mencakup acuan yang menunjukkan lingkungan lebih luas dari pada lingkungan dunia ffisik
  8. 8. 5 yang terikat ruang dan waktu.Pendidikan agama islam merupakan upaya sadar dan terencana dalam menyiapkan peserta didik untuk mengenal, memahami, menghayati, hingga mengimani, bertaqwa dan berakhlak mulia dalam mengamalkan ajaran agama islam dari sumber utamanya yaitu kitab suci Al-Qur’an dan Hadits melalui kegiatan bimbingan pengajaran, latihan, serta penggunaan pengalaman, agar kelak dapat berguna menjadi pedoman hidupnya untuk mencapai kebahagiaan hidup dunia dan akhirat. 2. Pengertian Keluarga Keluarga berasal dari bahasa sansekerta : kula dan warga “kulawarga” yang berarti “anggota” “kelompok kerabat”. Keluarga adalah lingkungan di mana beberapa orang yang masih memiliki hubungan darah, bersatu.Keluarga inti terdiri dari Ayah, Ibu dan anak-anak mereka. Menurut Salvicion dan Ara Celis (1989) keluarga merupakan dua atau lebih dari dua individu yang tergabung karena hubungan darah, hubungan perkawinan atau pengangkatan mereka hidupnya dalam suatu rumah tangga, berinteraksi satu sama lain dan di dalam peranannya masing-masing dan menciptakan serta mempertahankan suatu kebudayaan. Dari pendapat-pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa keluarga merupakan persekutuan hidup yang berdasarkan perkawinan antara laki-laki dan perempuan yang sah dan mempunyai pemimpin dari anggota serta pembagian tugas dan kerja, serta kewajiban bagi masing-masing anggotanya. 2.2 Dasar dan Tujuan Pendidikan Agama 1. Dasar Pendidikan Agama Dasar adalah landasan tempat terpijak atau tempat tegaknya sesuatu. Dalam hubungannya dengan pendidikan agama islam, dasar-dasar itu merupakan pegangan untuk memperkokoh nilai-nilai yang terkandung di dalamnya.Adapun yang menjadi dasar dari Pendidikan Agama Islam adalah : 1) Al-Qur’an Al-Qur,an sebagai kitab suci telah di pelihara dan di jaga kemurnianya oleh Allah SWT dari segala sesuatu yang dapat merusak sepanjang masa dari sejak diturunkannya sampai hari kiamat kelak.
  9. 9. 6 2) Hadits Selain Al-Qur’an, hadits merupakan sumber Pendidikan Islam karena hadits merupakan perkataan attaupun perbuatan Nabi Muhammad SAW yang memberikan gambaran tentang segala sesuatu hal, yang juga di jadikan dasar dan pedoman dalam Islam dan sebagai umat Islam kita harus mentaati apa yang telah di sunnahka an Rasulullah dalam Haditsnya. 3) Undang-undang Dasar 1945, pasal 29 ayat 1 dan 2 Selain dari dua dasar yang paling utama tersebut, masih ada dasar yang lain dalam Negara kita khususnya seperti yang termuat dalam Undang-undang Dasar 1945, pasal 29 ayat 1 dan 2.  Ayat 1 berbunyi, Negara berdasarkan azas Ketuhanan Yang Maha Esa.  Ayat 2 berbunyi, Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agama dan kepercayaannya masing-masing. 2. Tujuan Pendidikan Agama Islam Setiap usaha yang dilakukan secara sadar oleh setiap manusia, pasti tidak lepas dari tujuan.Tujuan utama Pendidikan Agama Islam adalah mencari ridha Allah SWT. Dengan pendidikan, di harapkan akan lahir individu-individu yang baik, bermoral, berkualitas sehingga bermanfaat kepada dirinya, keluarga, masyarakat, negaranya dan umat manusia secara keseluruhan. Jadi tujuan pendidikan adalah perkara yang amat penting, sebab tujuan itulah yang menentukan sifat-sifat metode dan kandungan pendidikan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa, tujuan pendidikan dalam keluarga adalah terciptanya kesempurnaan dari masing-masing anggota keluarga. Selain itu dapat saling berakhlak baik kepada Allah SWT dengan cara menjalankan perintah dan menjauhi larangannya, berbuat baik kepada sesama manusia, diri sendiri, maupun makhluknya. 2.3 Metode Pendidikan Agama Metode Pendidikan yang dimaksud adalah cara yang di gunakan dalam upaya mendidik anak. Banyak metode-metode yang dapat digunakan salah satunya adalah antara lain metode percakapan, metode kisah, metode teladan.
  10. 10. 7 Metode pendidikan agama yang dapat di gunakan dalam keluarga : 1. Metode keteladanan Pendidikan dengan teladan berarti pendidikan dengan memberi contoh, baik berupa tingkah laku, sifat, cara berpikir dan sebagainya. Keteladanan merupakan metode yang paling baik dalam rangka proses kehidupannya, mereka memerlukan keteladanan yang baik dan sholeh. Teladan dari orang tua akan jauh lebih membekas dari pada semua kata yang mereka ajarkan. Dengan demikian keteladanan yang diberikan orang tua pada anaknya akan sangat menentukan keberhasilan orang tua dalam membimbing anak- anaknya. Metode ini yang paling efektif untuk membimbing anaknya.Orang tua tidak hanya memberikan bimbingan secara lisan melainkan juga langsung memberikan contoh kepada anak-anaknya. 2. Metode kisah Dalam islam banyak kisah para Nabi yang dapat di petik pelajaran moral yang di paparkan melalui metode cerita. Sebagai contoh : kisah Nabi NUh, Nabi Ibrahim, Nabi Yunus, Nabi Musa dan lain-lain. Dari kisah tersebut, orang tua menceritakan kepada anak-anaknya dengan metode yang sangat berkesan dan dengan ungkapan dalam kehidupannya. 3. Metode nasehat Di antara metode pendidikan yang popular sejak dulu adalah dengan cara nasehat, sebab manusia itu senang dan selalu memperhatikan jika mendengar nasehat dari orang yang disintainya. Oleh sebab itu, dalam kondisi yang demikian ini, nasehat sangat mampu berpengaruh pada diri orang yang mendengarkan nasehat maka oleh sebab itu sebagai orang tua hendaknya memahami dalam memberikan nasehat dalam mendidik anak-anaknya sehingga akhirnya dapat menjadi anak yang baik berfikir jerrnih serta berwawasan luas. 4. Metode pengawasan
  11. 11. 8 Metode pengawasan ini adalah peran orang tua disini adalah melakukan pengawasan, maksudnya yaitu mendampingi anak dalam upaya pembentukan kepribadian yang baik serta mengawasi dan mempersiapkan keadaannya baik dalam jasmani maupun rohani. Pengawasan merupakan metode yang tidak bisa di abaikan oleh orang tua, karena anak tidak selamanya berada di tengah-tengah keluarganya dia akan semakin besar dan makin luas dunianya. Oleh sebab itu, orang tua harus melakukan pengawasan yang baik terhadap anaknya mulai sejak dini. 5. Metode hukuman teladan dan nasehat tidak mampu, maka harus di adakan tindak tegas yang dapat meletakkan persoalan di tempat yang benar, tindakan tegas itu adalah hukuman. Hukuman merupakan metode terburuk, tetapi dalam kondisi tertentu harus di gunakan karena hukuman adalah cara yang paling terakhir. Oleh sebab itu, ada beberapa hal yang hendak di perhatikan pendidik dalam menggunakan hukuman antara lain adalah : 1) Menghukum bertujuan untuk memperbaiki kesalahan untuk tidak melakukan lagi di manapun dan kapanpun. 2) Metode hukuman digunakan apabila metode ini tidak berhasil digunakan lagi dalam memperbaiki peserta didik. 3) Sebelum dijatuhkan hukuman, terlebih dahulu hendaknya memberi kesempatan untuk bertobat dan memperbaiki diri. 4) Hukuman yang diberikan hendaknya dapat dimengerti olehnya,sehingga dia sadar dengan kesalahan dan tidak mengulaginya lagi. 5) Hukuman hendaknya melihat kondisi atau latar belakang peserta didik. 6) Menjatuhkan hukuman hendaknya yang logis, yakitu hukumandisesuaikan dengan jenis kesalahan. Dari uraian teori diatas dapat disimpulkan bahwa anak benar- benar membutuhkan perhatian dari keluarga, khususnya orang tua.Oleh karena ituorang tua memang harus menjadi teladan yang utama bagi anak- anaknya sertadapat memberikan nasehat-nasehat bila anaknya ada masalah yang mungkintidak dapat diselesaikan dengan sendiri oleh anak.
  12. 12. 9 BAB III PEMBAHASAN Fitrah beragama (taqwa) merupakan potensi yang mempunyai kecenderungan untuk berkembang. Namun, perkembangan itu tidak akan mana kala tidak ada faktor luar (eksternal) yang memberikan pendidikan yang memungkinkan fitrah itu berkembang dengan sebaik-baiknya. Faktor eksternal itu tiada lain adalah lingkungan dimana individu itu hidup, yaitu keluarga, sekolah dan masyarakat. 3.1 Lingkungan keluarga Keluarga merupakan potensi lingkungan pertama dan utama bagi anak, oleh karena itu peranan keluarga (orang tua) dalam perkembangan kesadaran beragama anak sangatlah dominan. QS.At-Tahrim (66) : 6, menunjukkan bahwa orang tua mempunyai kewajiban untuk memberikan pendidikan untuk memberikan pendidikan agama kepada anak dalam uupaya menyelamatkan mereka dari siksa api neraka. Pada kesempatan ini penulis mencoba membahas tentang pendidikan agama di lingkungan keluarga dengan mengacu dan berorientasi kepada firman Allah SWT dalam Al-Qur'an surat Al-Luqman ayat 12 s/d 19. Nasihat Luqman kepada anak-anaknya: “Dan sesungguhnya telah Allah berikan hikmat kepada Luqman, yaitu :“bersyukurlah kepada Allah. Dan barang siapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barang siapa yang tidak bersyukur; maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.” (12). Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya. Di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kedzaliman yang besar.” (13). Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada kedua orang ibu bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu
  13. 13. 10 bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.”(14) Dan jika keduanya untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu. Maka janganlah kamu mengikuti keduanya. Dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Ku-lah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. (15). Luqman (berkata): “Hai anakku sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.” (16). Hai Anakku dirikanlah sholat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang munkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah). (17). Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. (18). Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakanlah suaramu, sesungguhnya seburuk-buruk suara adalah suara keledai. (19). 3.2 Arti dan pentingnya pendidikan agama di lingkungan keluarga 1. Arti Pendidikan Agama di Lingkungan Keluarga Pada prinsipnya pendidikan agama yang dilaksanakan di lingkungan sekolah, masyarakat dan keluarga itu sama saja, hanya sistem pendidikan dan pengajarannya yang berbeda, kalau dilingkungan sekolah menggunakan sistem pendidikan persekolahan yang segalanya serba formal. Dalam pelaksanaannya, maka proses pendidikan Agama Islam dilingkunga keluarga berlangsung antara orang-orang dewasa yang bertanggung jawab atas terselenggaranya pendidikan agama dan anak-anak sebagai sasaran pendidikannya. Sedang ibu dalam kaitannya dengan pendidikan agama di lingkungan keluarga, maka kedudukannya sebagai pendidik yang utama dan pertama,
  14. 14. 11 dalam kedudukannya sebagai pendidik, maka seorang ibu tidak cukup hanya memanggil seorang guru agama dari luar untuk mendidik anaknya di rumah, dan bukan dalam pengertian yang demikianlah yang dimaksud dengan pendidikan agama di lingkungan keluarga. Akan tetapi lebih ditekannkan adanya bimbingan yang terarah dan berkelanjutan dari orang-orang dewasa yang bertanggung jawab dilingkungan keluarga untuk membimbing anak.Bimbingan yang dimaksud bisa dalam berbagai bentuk interaksi kehidupan sehari-hari antara anak dengan orang dewasa, hanya interaksi tersebut selalu dilandasi dengan interaksi edukatif ke arah pendidikan agama, bahkan kalau mungkin berusaha menciptakan suasana kehidupan beragama di lingkungan keluarga.Sekali lagi bahwa yang dimaksud dengan pendidikan agama Islam di lingkungan keluarga itu merupakan pemberian sejumlah pengetahuan keagamaan dengan berbagai teori keagamaan, akan lebih ditekankan pada praktek hidup sehari-hari di lingkungan keluarga itu dilandasi dengan ajaran agama, sehingga hasilnya pendidikan agama itu sendiri akan betul-betul melekat dalam pribadi anak. Secara sepintas pembahasan tentang dasar pelaksanaan pendidikan agama di lingkungan keluarga ini telah disebutkan diatas, yaitu atas dasar cinta kasih seseorang terhadap darah dagingnya (anak), atas dasar dorongan sosial dan atas dasar dorongan moral. Akan tetapi dorongan yang lebih mendasar lagi tentang pendidikan agama di lingkungan keluarga ini bagi umat Islam khususnya adalah karena dorongan syara (ajaran Islam), yang mewajibkan bagi orang tua untuk mendidik anak-anak mereka, lebih-lebih pendidikan agama. Sebagaimana firman Allah dalam surat At Tahrim, ayat enam sebagai berikut : “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya Malaikat-Malaikat yang keras.Dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkannya kepada Allah terhadap mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkannya.” Surah An-Nisa ayat 9: “Dan hendaklah mereka takut kepada Allah, orang-orang yang seandainya meninggalkan mereka keturunan yang lemah, yang mereka khawatir terhadap kesejahteraan mereka.Oleh sebab itu hendaklah mereka
  15. 15. 12 bertaqwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.” Dan hadits Rasulullah saw, sebagai berikut: “Dari Abu Huraerah radhiallahu anha, sesungguhnya Rasulullah saw, bersabda: “Tiada seorang anak pun dilahirkan, melainkan dilahirkan dalam atas dasar fitrah, maka kedua orang tuanyalah yang menjadikan ia Yahudi, Nasrani, atau Majusi.” (Hadits Riwayat Bukhori). Dari ayat-ayat di atas, yang diikuti oleh sabda Rasulullah saw, memberikan isyarat bahwa ibu dan bapak mempunyai kewajiban untuk mendidik anak-anak mereka baik dalam kaitannya dengan proses belajar- mengajar yang sedang dialaminya di lingkungan sekolah maupun dalam upaya memberikan kesiapan untuk menghadapi pendidikan di sekolah atau sebagai upaya sosialisasi terhadap anak-anak, sehingga masyarakat yang berguna dan mampu menyesuaikan diri. Selain hal-hal yang telah disebutkan di atas, yang dapat mendorong orang tua agar mendidik anak-anak di lingkungan keluarga, ada lagi satu hal yang perlu diperhatikan yaitu; mengingat kondisi anak itu sendiri, baik secara fisik maupun mental ia mutlak memberikan bimbingan dan pengembangan ke arah yang positif. Kalau tidak maka dikhawatirkan fitrah yang tersimpan, yang merupakan benih-benih bawaan itu akanterlantar atau akan menyimpang. Perlu diingat bahwa pada diri anak itu terdapat kecenderungan- kecenderungan ke arah yang baik, akan tetapi dilengkapi dengan kecenderungan ke arah yang jahat. Maka tugas pendidik dalam hubungan ini adalah menghidup-suburkan kecenderungan ke arah yang baik.Dan menjinakan kecenderungan ke arah yang jahat. 3.3 Keluarga sebagai landasan Pendidikan bagi anak Di dalam keluarga yang teratur dengan baik dan sejahtera, seorang anak akan memperoleh latihan-latihan dasar dalam mengembangkan sikap social yang baik dan kebiasaan berprilaku. Dalam ikatan keluarga yang akrab dan hangat, seorang anak akan memperoleh pengertian tentang hak, kewajiban dan tanggung jawab yang diharapkan.
  16. 16. 13 Bilamana menghadapi seseorang dalam pergaulan yang santai dan menganggap hidup itu selalu membahagiakan, akan diketahui bahwa latar belakang kehidupan keluarganya, menyebabkan dia selalu melihat sisi positif dalam kehidupannya. 1. Keluarga memiliki fungsi, yaitu : 1. Mendapatkan keturunan dan membesarkan anak. 2. Memberikan afeksi atau kasih sayang, dukungan dak keakraban. 3. Mengembangkan kepribadian. 4. Mengatur pembagian tugas, menambahkan kewajiban, hak dan tanggung jawab. 5. Mengajarkan dan meneruskan adat istiadat, kebudayaan, agama dan nilai moral kepada anak. 2. Adapun upaya-upaya yang dilakukan orang tua kepada anak, diantaranya sebagai berikut : 1. Pada saat anak berusia tujuh hari, lakukanlah aqiqah sebagai sunnah Rasulullah saw. 2. Orang tua hendaknya mendidik anak tentang ajaran agama seperti rukun iman, rukun islam, cara-cara berwudhu, bacaan dan gerakan shalat, doa-doa, baca tulis Al-Qur’an, menghafal Al-Qur’an, berdzikir, hokum-hukum (haram, halal, wajib dan sunnah) dan akhlak terpuji. 3. Orang tua hendaknya memelihara hubungan yang harmonis antar anggota keluarga (ayah, ibu dan ank-anak). 4. Karena orang tua merupakan pembina pribadi atau akhlak anak yang pertama dan sebagai tokoh yang di identifikasi dan di imitasi atau di tiru oleh anak, maka mereka memiliki kepribadian yang baik atau berakhlakul karimah. 5. Orangtua hendaknya memperlaukan anak dengan cara yang baik. Sikap dan perilaku oranmg tua yang baik diantaranya :  memberikan curahan kasih sayang yang ikhlas.  menerima anak sebagimana adanya.  bersikap atau menghormati pribadi anak.  mau mendengar keluhan anak.
  17. 17. 14  memaafkan kesalahan anak.  memperbaiki kesalahan anak dengan pertimbangan atau alasan-alasan yang tepat. 6. Orang tua hendaknya tidak memperlakukan anak secara otoriter (perlakukan yang keras), karena akan mengakibatkan perkembagan pribadi atau akhlak akan yang tidak baik, dan juga tidak permisif, karena akan mengakibatkan berkembangnya anak yang kurang bertanggungjawab, atau kurang memperhatikan tata nilai yang dijunjung tinggi dalam masyarakat. 3. Bentuk-bentuk keluarga Dalam norma ajaran sosial, asal usul keluarga terbentuk dari perkawinan (laki-laki dan perempuan dan kelahiran manusia seperti yang ditegaskan Allah dalam surah An-Nisa ayat 1 yang berbunyi : “Dan Ia ciptakan dari padaNya pasangannya dan Ia tebarkan dari keduanya laki-laki dan perempuan yang banyak” Asal-usul ini erat kaitannya dengan aturan Islam bahwa dalam upaya pengembanganbiakan keturunan manusia hendaklah dengan melakukan perkawinan. Oleh sebab itu, pembentukan keluarga di luar peraturan perkawinan di anggap sebagai perbuatan dosa Adapun bentuk-bentuk keluarga sebagaimana dijelaskan William J.Goode dapat diklasifikasikan ke dalam beberapa bentuk : 1. Keluarga nuklir yaitu sekelompok keluarga yang terdiri dari Ayah, Ibu dan anak-anak yang belum memisahkan diri membentuk keluarga tersendiri. 2. Keluarga luas yaitu keluarga yang terdiri dari semua orang yang berketurunan dari kakek, nenek yang sama termasuk dari keturunan masing-masing istri dan suami. 3. Keluarga pangkal yaitu jenis keluaarga yang menggunakan sistem pewarisan kekayaan pada satu anak yang paling tua, seperti banyak terdapat di Eropa pada zaman Feodal, para imigran Amerika Serikat, zaman Tokugawa di Jepang, seorang anak yang paling tua bertanggungjawab terhadap adik-adiknya yang perempuan sampai ia menikah, begitu pula terhadap saudara laki-laki yang lainnya.
  18. 18. 15 4. Keluarga gabungan yaitu keluarga yang terdiri dari orang-orang yang berhak atas hasil milik keluarga, mereka antara lain saudara laki-laki pada setiap generasi, dan sebagai tekanannya pada saudara laki-laki, sebab menurut adat Hindu, anak laki-laki sejak lahirnya mempunyai hak atas kekayaan keluarganya. 3.4 Pendidikan Keluarga Keluarga sebagai unit sosial terkecil dalam masyarakat merupakan lingkungan budaya pertama dan utama rangka menanamkan norma dan mengembangkan berbagai kebiasaan dan perilaku yang dianggap penting bagi kehidupan pribadi, keluarga dan masyarakat. Dalam buku The National Studi on Family Strength, Nick dan DE Frain mengemukakan beberapa hal tentang pegangan menuju hubungan keluarga yang sehat dan bahagia, yaitu : 1) Terciptanya kehidupan beragama dalam keluarga. 2) Tersedianya waktu untuk bersama keluarga. 3) Interaksi segitiga anatara ayah, ibu dan anak. 4) Saling menghargai dalam interaksi ayah, ibu dan anak. 5) Keluarga menjadi prioritas utama dalam setiap situasi dan kondisi. Seiring kriteria keluarga yang diungkapkan diatas, memberikan beberapa fungsi pada pendidikan keluarga yang terdiri dari fungsi biologis, edukatif, religious, protektif, sosialisasi dan ekonomis. Dari beberapa fungsi religious dianggap fungsi paling penting karena sangat erat kaitannya dengan edukatif, sosialisasi dan protektif. Jika fungsi keagamaan dapat dijalankan maka keluarga tersebut akan memiliki kedewasaan dengan pengakuan pada suatu system dan ketentuan norma beragama yang direalisasikan di lingkungan dalam kehidupan sehari-hari. Penanaman akidah sejak dini telah dijelaskan dalam Al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 132 yang berbunyi : “Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan kepada anak-anaknya, demikian juga Ya’kub. Ibrahim berkata : hai anak-anakku, sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan islam”.
  19. 19. 16 Secara garis besar pendidikan dalam keluarga dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu: 1) Pembinaan Akidah dan Akhlak Mengingat keluarga dalam hal ini lebih dominan adalah seorang anak dengan dasar-dasar keimanan, ke islaman, sejak mulai mengerti dan dapat memahami sesuatu, maka Al-Ghazali memberikan beberapa metode dalam rangka menanamkan aqidah dan keimanan dengan cara memberikan hafalan. Sebab kita tahu bahwa proses pemahaman diawali dengan hafalan terlebih dahulu. Ketika mau menghafalkan dan kemudian memahaminya, akan tumbuh dalam dirinya sebuah keyakinan dan pada akhirnya membenarkan apa yang dia yakini. Inilah proses yang dialami anak pada umumnya. Bukankah mereka atau anak-anak adalah tanggung jawab sebagaimana telah Allah peringatkan dalam Al-Qur’an yang berbunyi: “Jagalah diri kalian dan keluarga kalian dari panasnya api neraka “.(QS. At-Tahrim : 6) Muhammad Nur Hafidz merumuskan empat pola dasar dalam bukunya.Pertama, senantiasa membacakan kalimat tauhid pada anaknya.Kedua, menanamkan kecintaan kepada Allah dan Rasulnya.Ketiga, mengajarkan Al-Qur’an dan keempat menanamkan nilai-nilai pengorbanan dan perjuangan. Akhlak adalah implementasi dari iamn dalam segala bentuk perilaku, pendidikan dan pembinaan akhlak.Keluarga dilaksanakan dengan contoh dan teladan dari orang tua.Perilaku sopan santun orang tua dalam pergaulan dan hubungan antara ibu, bapak dan masyarakat. Dalam hal ini Benjamin Spock menyatakan bahwa setiap individu akan selalu mencari figure yang dapat di jadikan teladan ataupun idola bagi mereka Terkait dengan upaya mendidik anak agar berakhlak mulia, Imam Al- Ghazali memberikan fatwa kepada para orangtua agar mereka melakukan kegiatan-kegiatan berikut: a. Menjauhan anak dari pergaulan yang tidak baik. b. Membiasakan anak untuk bersopan-santun.
  20. 20. 17 c. Memberikan pujian kepada anak yang melakukan amal shalih, misalnya berperilaku sopan, dan menegur anak yang melakukan perbuatan buruk. d. Membiasakan anak untuk berpakaian yang bersih dan rapih. e. Menganjurkan anak untuk berolahraga. f. Menanamkan sikap sederhana kepada anak. g. Mengizinkan anak untuk bermain setelah belajar. 2) Pembinaan Intelektual Pembinaan intelektual dalam keluarga memegang peranan penting dalam upaya meningkatkan kualitas manusia, baik intelektual, spiritual maupun sosial. Karena manusia yang berkualitas akan mendapatkan derajat yang tinggi di sisi Allah SWT sebagaimana firmanNya dalam surah Al- Mujadalah yang berbunyi : “Allah akan mengangkat derajat orang-orang yang beriman dan orang- orang yang berilmu di antara kalian”. Nabi Muhammad juga mewajibkan kepadapengikutnya untuk selalu mencari ilmu sampai kapanpun sebagaimanasabda beliau yang berbunyi: “mencari ilmu adalah kewajiban bagi muslim dan muslimat”. 3) Pembinaan Kepribadian dan Sosial Pembentukan kepribadian terjadi melalui proses yang panjang. Proses pembentukan kepribadian ini akan menjadi lebih baik apabila dilakukan mulai pembentukan produksi serta reproduksinalar tabiat jiwa dan pengaruh yang melatarbelakanginya. Mengingat hal ini sangat berkaitan dengan pengetahuan yang bersifat menjagaemosional diri dan jiwa seseorang. Dalam hal yang baik ini adanya kewajiban orang tua untuk menanamkan pentingnya memberi support kepribadian yang baik bagi anak didik yang relative masih muda dan belum mengenal pentingnya arti kehidupan berbuat baik, hal ini cocok dilakukan pada anak sejak dini agar terbiasa berprilaku sopan santun dalam bersosial dengan sesamanya. Untuk memulainya, orang tua bisa dengan mengajarkan agar dapat berbakti kepada orang tua agar kelak sianak dapat menghormati orang yang lebih tua darinya.
  21. 21. 18 BAB IV PENUTUP 4.1 Kesimpulan Pendidikan agama di lingkungan keluarga itu penting sekali artinya dengan berorientasi kepada firman Allah SWT dalam surat Al Luqman ayat 12 s/d 19, sebab pendidikan di lingkungan keluarga itu adalah pendidikan pertama dan yang utama, bisa memberi warna dan corak kepribadian anak seandainya orang tua tidak menyempatkan diri untuk mendidik anak-anaknya di keluarga sehingga terabai begitu saja karena kesibukan orang tua. Maka hal ini akan membawa pengaruh yang tidak baik terhadap perkembangan dan pendidikan anak 4.2 Saran Pendidikan agama seharusnya diberikan dan diajarkan sejak anak usia dini, agar ketika dewasa nanti dia sudah terbiasa melakukan apa yang telah diajarkan orang tua kepadanya. Sehingga pembentukan karakter, kepribadian dan akhlak akan mendarah daging. Oleh karena itu peran orangtua, pendidik, tokoh agama sangat dominan dalam memberikan pendidikan agama pada kehidupan keluarga dan bermasyarakat.
  22. 22. 19 DAFTAR PUSTAKA Prof. Dr. H. Mahmud, M.Si.; Heri Gunawan, S.Pd.I., M.Ag.; Dra. Yuyun Yulianingsih, M.Pd. 2013.Pendidikan Agama Islam dalam Keluarga.Pustaka Bani Qurais. Bandung. Dr. H. Syamsu Yusuf LN, M.Pd..Psikologi Belajar Agama.Pustaka Bani Qurais. Bandung. 2003. Bakar Atjeh, Abu. 1968.Mutiara Akhlak 1, Bulan Bintang, Jakarta. Amin, Ahmad,.1968. Ilmu Akhlak, Bulan Bintang, Jakarta. http://defanani.blogspot.com/2012/10/fungsi-agama-dalam-kehidupan- masyarakat.html. (Diakses pada tanggal 19 Juni 2013, Pukul 20.34 WIB) http://jaririndu.blogspot.com/2012/05/peranan-penting-pendidikan-agama- islam.(Diakses pada tanggal 19 Juni 2013, Pukul 21.49 WIB)

×