Your SlideShare is downloading. ×
Resetter mindset2
Resetter mindset2
Resetter mindset2
Resetter mindset2
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Resetter mindset2

1,027

Published on

Published in: Education, Sports, Technology
0 Comments
4 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
1,027
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
0
Likes
4
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  1. Resetter Mindset Pernahkah Anda atau kalian sekalian merasakan kacau pada mindset Anda? Merasakan Anda telah melakukan sebuah kesalahan dalam melangkah? Apa yang Anda rasakan saat itu? Sedih kah Anda? Murung kah perasaan Anda? Ungkap kan saja, apa yang Anda rasakan. Semacam putus asa kah? Tak bersemangat kah? Marah? Atau biasa saja? Bagi mereka yang telah memiliki mentalitas baja, mungkin tak lagi mengalami hal seperti ini. Tapi mereka yang baru saja belajar. Entah ia sedang belajar memahami, belajar menerapkannya, mereka tentunya sedikit banyak akan merasakan hal ini. Ingat- ingat kembali, kapan terakhir kali Anda merasakan hal ini? Sedikit pengalaman dari diri saya sendiri. Tidak bisa saya pungkiri, saya juga pernah mengalami hal ini. Rasanya sakit, hopeless, ingin menyendiri dan tenggelam dalam ke- autis-an, merasa nggak akan menemukan kembali sesuatu yang seperti itu kembali. Konyol memang. Ini yang disebut oleh Xron dengan neddy. Perasaan ini yang sebenarnya membuat kacau mindset seseorang. Sedikit kita flashback kepada apa yang kita sebut dengan mindset. Menurut penuturan master kita, Xron, mindset terbagi menjadi 4 tahapan pembentukannya menjadi mentalitas baja. Yang pertama adalah sabar, sabar dalam membentuk apa itu yang bernama mentalitas baja. Kedua, jangan mengharapkan hasil, tanpa mengharapkan hasil, maka Anda akan melakukannya dengan tanpa sebuah keterikatan dan lebih bebas. Ketiga belajar dari kegagalan, bukan pengalaman. Pengalaman hanyalah momen dimana kita melakukan sesuatu hal, sedangkan guru sebenarnya adalah kegagalan. Kemudian yang keempat adalah, motivasi diri sendiri. Kunci dari langkah keempat adalah 1. Tujuan yang jelas, 2. Jatuh cintalah dengan tujuan Anda tersebut. Lihatlah kembali, baca kembali dan pahami kembali. Saya pun melakukan ini ketika saya menemukan kegagalan dalam diri saya. Saya ternyata kurang sabar dan terlalu mengharapkan hasil. Saya sadari kesalahan saya. Tapi untuk masuk pada fase ini, ada fase seblumnya yang pada saat ini Anda tentunya akan dikuasai oleh emosi Anda.
  2. Mungkin tidak semua orang mengalami hal ini, tapi saya pikir cukup manusiawi bila seseorang seperti yang saya katakan. Mari kita sebut saja ini adalah fase transisi. Saya ceritkan sedikit apa yang saya sebut dengan fase transisi ini. Saya pernah punya pengalaman, saat itu saya mulai masa penjajakan dengan seorang wanita yang (I Like It), dia selera saya. Saya mulai mendekatinya, hanya saja tidak semudah yang Anda bayangkan. Dia adalah teman pacar saya (saat itu saya memang sedang bermasalah dengan pacar saya yang saya anggap terlalu egois). Di sini saya harus memilih, antara pacar saya atau si dia. Saya tergolong orang yang serakah dan menginginkan untuk memiliki keduanya. Singkat kata, wanita kedua ini pun akhirnya menjauh dengan sendirinya. Saya tak pernah tahu apa alasannya. Apa yang membuatnya seperti itu, dimana letak kesalahan saya sehingga saya gagal, saya juga tak tahu. Yang saya dapati adalah ia menarik dirinya dari saya. Sekali pun telepon saya tak dijawab. Sms saya tak pernah dibalas. Saya sebagai laki-laki yang memiliki harga diri tinggi, tak mau kalau sampai saya harus kalah dengannya. Akhirnya saya pun memilih diam, daripada saya harus terus menghubunginya, meminta kejelasan darinya. Meminta perhatiannya sambil memohon, bukan jalan yang baik, sehingga saya tak akan pernah memilih jalan itu. Emangnya saya yang rugi? Tidak kan? Tapi dalam fase ini, saya merasakan saya amat sangat gagal. Saya pun berpikir, siapa yang harus saya salahkan? Jelas, saya tak bisa menyalahkan teman saya, ikut andil apa dia sampai bisa saya salahkan? Maka akhirnya saya pun menyalahkan diri saya sendiri. Apa yang salah dari saya? Teknik saya kah? Skenario saya kah? (Sayangnya saya tak pernah memakai skenario). Seketika saya jadi orang yang kacau mindset-nya. Mentalitas baja saya belum terbentuk seutuhnya. Saya masih hijau. Belum ada apa-apanya. Terlalu banyak berpikir mungkin bisa membuat kita menjadi bodoh dan sangat tidak natural. Tapi kalau saya tidk berpikir, saya tidak akan menemukan kesalahan saya. Bagaimana saya belajar dari kegagalan saya bila saya tidak menemukan, dimana letak kesalahan dari diri saya.
  3. Jelas sudah, Mindset saya yang salah. Saya tak sabaran dan terlalu mengharapkan hasil. Saya hanya memikirkan hasil, sehingga saya kurang natural. Di sini saya merasa down. Bagaimana tidak? Ini pertama kalinya saya gagal dengan teknik saya!!!!!!!! Saya merasa gagal. Di sini saya terlalu banyak berpikir dan memikirkan, apa kesalahan saya. Karena memang saya tak pernah menemukan, apa yang menyebabkan dia jadi seketika menjauh dari saya. Perlu tahapan untuk mengembalikan mindset saya ini. Sebelum saya kembali kepada penerapan mindset kembali, saya harus menata kembali pondasinya. Mindset bisa saya susun kembali. Tapi tanpa pondasi yang baik, dimana kekuatannya? Ia bisa saja goyah dengan gempa ber-skala rendah. Saat itulah saya menemukan, bahwa semuanya tak lepas dari agama dan ajaran yang kita anut. Saat mindset kita kacau dan perlu pondasi yang baik, agama lah tempatnya untuk menelaah kembali. Saya jadikan ia sebagai pondasi untuk mindset saya. Saya jadikan ia metode untuk membongkar dan memasang kembali mindset saya dengan pondasi yang lebih kokoh dari sebelumnya. Di sini saya semakin memahami, bahwa agama, ADA untuk membimbing hidup manusia. Semua yang kita jalani, hal itu telah dibuat sedemikian teraturnya oleh Tuhan. Saya rasakan betapa Tuhan sayang kepada saya. Saya artikan bahwa ia(wanita lain) menjauh karena kasih sayang Tuhan kepada saya. Betapa Tuhan sangat menyayangi umatnya. Ia tahu, bahwa ’dia’, tidak baik untuk saya. Tuhan lebih tahu apa yang terbaik untuk kita. Maka Ia pun menjauhkan ’dia’ dari saya. Karena mungkin di depan, ia membawa sebuah keburukan untuk saya. Kita tak pernah tahu apa yang ada di depan kita. Yang kita tahu hanyalah saat ini dan masa lalu. Kita tidak tahu apa yang akan terjadi 10 atau 15 hari ke depan. Saya tidak pernah merasa rugi. Kenapa? Karena saya lebih percaya dengan apa itu jalan Tuhan. Saya tidak diizinkan untuk mengenalnya lebih jauh, karena untuk ke depannya, ’dia’ mungkin hanya akan menghancurkan diri saya. Dia memang menjauhi saya. Tapi bukan karena saya yang tidak layak untuk dia. Melainkan dia yang tidak layak untuk saya. Tidak layak untuk saya, bukan berarti saya
  4. mengatakan dia jelek atau apa. Hanya saja dia tidak layak untuk saya, karena dia tidak membawa kebaikan untuk saya ke depannya. Maka dari itu, Tuhan pun menjauhkannya dari saya. Maka bila suatu saat dia telah layak untuk saya. Entah itu menjadi sahabat saya, teman hidup saya, saudara saya(saudara seiman), kita tidak tahu itu. Bila ia telah bisa untuk menjadi baik untuk saya dan kehidupan saya ke depannya. Tuhan bisa kembali dengan mudahnya mendekatkan dia kembali kepada saya. Saya pun mulai menata mindset saya kembali. Dengan pondasi yang saya tanam dalam diri saya. Saya katakan kepada diri saya, “Bila suatu saat saya menemukan kembali hal yang serupa. Seperti apa pun mempesonanya dirinya. Saya percaya, bahwa TUHAN, lebih tahu apa yang terbaik untuk saya.” Sekarang saya menerapkan dalam diri saya, sebagai pondasi dari mindset saya. Saya kecamkan bahwa, ”TUHAN selalu mencintai umatnya, dan tahu apa yang terbaik untuk umatnya. Bila ada sesuatu yang membuat kita kecewa, sedih, sesungguhnya itu adalah sebuah rencana dari TUHAN untuk membuat sesuatu yang lebih baik lagi untuk kita.” Salam hangat ABENG (Banjarbaru Lair)

×