• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Skripsi
 

Skripsi

on

  • 10,821 views

Persepsi mahasiswa fakultas ilmu komunikasi angkatan 2007 universitas mercu buana terhadap program sinetron religi para pencari tuhan jilid 3 di SCTV

Persepsi mahasiswa fakultas ilmu komunikasi angkatan 2007 universitas mercu buana terhadap program sinetron religi para pencari tuhan jilid 3 di SCTV

Statistics

Views

Total Views
10,821
Views on SlideShare
10,820
Embed Views
1

Actions

Likes
1
Downloads
328
Comments
0

1 Embed 1

http://www.slideshare.net 1

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Skripsi Skripsi Document Transcript

    • PERSEPSI MAHASISWA FAKULTAS ILMU KOMUNIKASIANGKATAN 2007 UNIVERSITAS MERCU BUANA TERHADAP PROGRAM SINETRON RELIGI PARA PENCARI TUHAN JILID 3 DI SCTV Diajukan sebagian salah satu syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu (S1) Program Studi Ilmu Komunikasi Disusun oleh : Nama : Mahathir Muhammad Nim : 44105010107 FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010
    • UNIVERSITAS MERCU BUANAFAKULTAS ILMU KOMUNIKASIBROADCASTING LEMBAR PERSETUJUAN SIDANG SKRIPSINama : Mahathir MuhammadNim : 44105010107Fakultas : Ilmu KomunikasiProgram Studi : BroadcastingJudul Skripsi : Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Terhadap Sinetron Religi Para Pencari Tuhan Jilid 3 Di SCTV Jakarta, 27 Mei 2010 Mengetahui Mengetahui Pembimbing I Pembimbing II (Feni Fasta SE, M.Si) (Sofia Aunul, M.Si)
    • UNIVERSITAS MERCU BUANAFAKULTAS ILMU KOMUNIKASIBROADCASTING LEMBAR LULUS SIDANG SKRIPSINama : Mahathir MuhammadNim : 44105010107Fakultas : Ilmu KomunikasiProgram Studi : BroadcastingJudul Skripsi : Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Terhadap Sinetron Religi Para Pencari Tuhan Jilid 3 Di SCTV Jakarta, 27 Mei 2010 1. Ketua Sidang Nama : Ponco Budi Sulistyo, S.Sos, M.Comm ( ……………… ) 2. Penguji Ahli Nama : Drs. Ahmad Mulyana, M.Si ( ……………… ) 3. Pembimbing I Nama : Feni Fasta, SE, M.Si ( ……………… ) 4. Pembimbing II Nama : Sofia Aunul, M.Si ( ……………… )UNIVERSITAS MERCU BUANAFAKULTAS ILMU KOMUNIKASIBROADCASTING LEMBAR PENGESAHAN PERBAIKAN SKRIPSINama : Mahathir MuhammadNim : 44105010107
    • Fakultas : Ilmu KomunikasiProgram Studi : BroadcastingJudul Skripsi : Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Terhadap Sinetron Religi Para Pencari Tuhan Jilid 3 Di SCTV Jakarta, 27 Mei 2010 Disetujui dan diterima oleh, Pembimbing I Pembimbing II (Feni Fasta, SE, M.Si) (Sofia Aunul, M.Si) MengetahuiDekan Fakultas Ilmu Komunikasi Ketua Bidang Studi (Dra. Diah Wardhani, M.Si) (Ponco Budi Sulistyo, S.Sos, M.Comm)UNIVERSITAS MERCU BUANAFAKULTAS ILMU KOMUNIKASIBROADCASTING LEMBAR PENGESAHAN SKRIPSINama : Mahathir MuhammadNim : 44105010107Fakultas : Ilmu KomunikasiProgram Studi : BroadcastingJudul Skripsi : Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Terhadap Sinetron Religi Para Pencari Tuhan Jilid 3 Di SCTV Jakarta, 27 Mei 2010
    • Disetujui dan diterima oleh, Pembimbing I Pembimbing II (Feni Fasta, SE, M.Si) (Sofia Aunul, M.Si) Mengetahui Dekan Fakultas Ilmu Komunikasi Ketua Bidang Studi (Dra. Diah Wardhani, M.Si) (Ponco Budi Sulistyo, S.Sos, M.Comm)Judul Skripsi : Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Terhadap Sinetron Religi Para Pencari Tuhan Jilid 3 Di SCTVNama : Mahathir MuhammadNim : 44105010107Bilbiografi : 111 Halaman, V Bab, 16 Lampiran, 28 Buku (1981 – 2007) ABSTRAKSI Diantara program acara yang ditampilkan oleh stasiun televisi, Sinetron merupakan program yang banyakditampilkan oleh stasiun televisi swasta, luasnya siaran yang tersebar ke seluruh Indonesia membuat pekerja duniabroadcasting harus berhati-hati menampilkan apa yang akan disiarkan-nya. pemirsa yang bersifat heterogen, informasiyang diterima pun dipersepsikan berbeda-beda. Para Pencari Tuhan jilid 3 salah satunya, merupakan program hiburanyang ditayangkan oleh televisi swasta. Berdasarkan dari latar belakang diatas, dirumuskan dalam penelitian ini yaitusejauhmana persepsi mahasiswa universitas mercu buana fakultas ilmu komunikasi angkatan 2007 terhadap sinetron ParaPencari Tuhan Jilid 3 di SCTV. Dengan tujuan ingin mengetahui persepsi dari para mahasiswa universitas mercu buanafakultas ilmu komunikasi angkatan 2007. Konsep atau teori yang dipakai dalam penelitian ini adalah Teori Stimulus – Organisme – Response (S-O-R)dimana penulis menelaah melalui perhatian, penafsiran, dan pengetahuan guna mendapatkan response dalam perubahansikap. Penelitian ini bersifat deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Metode penelitian yang digunakan adalah MetodePenelitian Survai kepada Mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Universitas Mercu Buana khususnyapria dan wanita yang berusia 18 tahun keatas. Dimana penulis mengumpulkan data secara primer yaitu menyebarkankuisioner kepada responden yang dilakukan pada tanggal 12 – 21 April 2010 sebanyak 78 responden yang diolahmengunakan tekhnik purposive sampling. Dari data identitas responden diketahui bahwa seluruh responden pernahmenonton sinetron religi Para Pencari Tuhan jilid 3 ini. Dari hasil yang diperoleh pada penelitian 80 % responden menyatakan positif 14 % lainya menyatakan Netral dan6 % responden menyatakan negatif terhadap isi tayangan sinetron religi PPT jilid 3. Pemirsa memiliki persepsi yangpositif terhadap tayangan sinetron religi PPT jilid 3. Mereka menganggap sinetron religi PPT jilid 3 dapat menghiburserta memberikan pengetahuan yang baik. Sesuai dengan teori behaviorisme “law of effects” pemirsa PPT jilid 3 terusmenonton tayangan ini karena telah memberikan kepuasan berupa hiburan dengan pesan yang segar, penuh nilai religius,dan yang penting adalah tidak menggurui atau menakut - nakuti. Dengan aspek media massa yang bersifat informatif,hiburan, pendidikan, pengetahuan dan juga alat kontrol sosial. KATA PENGANTARAssalamu’alaikum Wr.Wb
    • Puji syukur kepada Allah SWT Yang Maha Mengetahui yang senantiasa memberikan berbagai rakhmat, nikmatdan karunianya dalam bidang pengetahuan. Tidak lupa shalawat dan salam penulis sampaikan kepada suri tauladan kitaNabi Muhammad SAW yang menuntun kita ummatnya hingga akhir zaman, Sembah sujud memohon keridhoan kepadakedua orang tua penulis yang telah mendidik dan membimbing dalammenjalani kehidupan. Berkat doa dan dukunganmerekalah penulis dapat menyelesaikan skripsi ini yang berjudul ” Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu BuanaFakultas ilmu Komunikasi angkatan 2007 Terhadap Sinetron Religi Para Pencari Tuhan jilid 3 di SCTV”. Skripsi inidisusun untuk memenuhi persyaratan dalam memperoleh gelar sarjana strata satu ( S1 ) Ilmu Komunikasi UniversitasMercu Buana Jakarta. Dalam penyusunan skripsi ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah banyakmembimbing serta membantu penulis, baik yang bersifat moril maupun materil. Dengan demikian pada kesempatan ini,penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :1. Feni Fasta, SE, M.Si selaku pembimbing pertama dan Sofie Aunul, M.Si selaku pembimbing kedua, terima kasih untuk waktu kepercayaan serta bimbingan skripsinya yang sangat berguna bagi penulis sehingga dapat menyelesaikan skripsi dengan baik.2. Dra. Diah Wardhani, M.Si (Dekan Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana).3. H. Deddy Mizwar yang membuka mata kreatifitas penulis dalam inspirasi, mimpi dan imajinasi yang tak pernah putus bagi penulis serta pihak Demi Gisela Citra Sinema yang telah memberikan data-data yang berguna dalam penelitian ini.4. Bpk. Morisson, sebagai pembimbing akademik, Fakultas Ilmu Komunikasi (Universitas Mercu Buana),5. H. Surya Muhammad dan Hj. Mardiana (ayah dan mama) tercinta yang memberikan nafas-nya untuk menghidupiku, doa yang tak pernah putus serta amanat-amanatnya yang-kan kujaga dan kujalani. ”Hal terindah adalah lahir dari rahimmu dan dibesarkan dengan tangan lembutmu”.6. Cut Imelda Kusuma, SE kakakku tersayang yang memberikan semanggat dengan cinta nya kepada penulis dalam doa serta dukungannya baik moril maupun materil. ”Aku sayang kakak”.7. Faisal Sudharma-Ulfayanti (abang dan istri) Terimakasih yang sebesarnya atas doa dukungan dan semangat yang kalian berikan serta wajah ceria ponakanku yang cantik Carissa Fatihah Arsavina. ‘Tatap duniamu dengan senyuman nak”.8. Indah Permata Sari istriku yang selalu mensupport penulis dengan semanggat dan kesabarannya terima kasih atas doa dan dukungannya yang sangat berarti sekali dan menguatkan penulis untuk bisa menyelesaikan skripsi ini. Serta Putriku alasan dalam hidup ini Najwa Aurelia Azahra yang menguatkan penulis dalam menatap hari depan yang lebih baik ”Kehidupan penuh dengan perjuangan, perjalanan yang berliku dengan krikil tajam yang menusuk, namun tetaplah berjalan walau berat kaki kau angkat”.
    • 9. Untukmu Sahabat (Bisma Suluh Septianju, Panji Saputra, Rifky Mochamad, Mochamad Reza, Andi Mario Wawo, Ajie Bhodonk, Rizky Qibul, Alam Rizki Saputra, Ade Engkong Apriyanto, Abi, Awank, Bothem, Ferdinand, Jack, Q-tink, Ridho, Oemie, Rinni, Anya, Adi Bapao Santoso, Raden Mas Rio, Wira Laga, Willy Adrianto, Hendry Bandrek, Paul, Adi Nugroho, Eka Ihtem, Bayour, felix’s, Topan, Iyus, Ix-you terima kasih atas support kalian yang diberikan kepada penulis.10. Sahabat kecil (Wahyu, Risky, Rikiemon, July, Andrew, Indra, Azis) “wew kemana aja? gw pinjem printer sama modem dong, skripsi nih” semoga kita sukses selalu.11. Fikom Photography Club, Teater Amoeba, Panorama, Bau Tanah, Lantai 2 Production terimakasih untuk tempat menuangkan inspirasi mimpi yang penuh imajinasi menjadi hasil karya yang baik dan indah. “Keep our dream alive and we will survive”.12. Terima kasih kepada seluruh staff Pengajar Program Studi Broadcasting yang telah memberikan banyak ilmu pengetahuan kepada penulis. Serta semua pihak yang telah membantu penulis yang tidak disebutkan namanya satu-persatu, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Peneliti menyadari bahwa penulisan ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu peneliti menerima segala saran dan kritik demi kesempurnaan skripsi ini. Peneliti berharap semoga skripsi ini bisa bermanfaat dan berguna bagi siapa saja maupun bagi peneliti sendiri. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Jakarta, 27 Mei 2010 Penulis Mahathir Muhammad DAFTAR ISIJUDULLEMBAR PERSETUJUAN SIDANG SKRIPSI................................................. iLEMBAR LULUS SIDANG SKRIPSI................................................................ iiLEMBAR PENGESAHAN PERBAIKAN SKRIPSI.......................................... iiiLEMBAR PENGESAHAN SKRIPSI................................................................... ivABSTRAKSI .................................................................................................... vKATA PENGANTAR ....................................................................................... viDAFTAR ISI ..................................................................................................... ixDAFTAR TABEL ............................................................................................. xii
    • BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah…………………………………………. 1 1.2 Rumusan Masalah……………………………………………...… 12 1.3 Tujuan Penelitian………………………………………………… 12 1.4 Signifikasi Penelitian…………………………………………….. 13 1.4.1 Signifikasi Akademis………………………………………. 13 13 1.4.2 Signifikasi Praktis…………………………………..…….... 13BAB II TUJUAN PUSTAKA 2.1 Komunikasi Massa………………………………….………...….. 14 2.1.1 Pengertian Komunikasi Massa…………………………..…. 14 2.1.2 Proses Komunikasi Massa..................................................... 17 2.1.3 Karakteristik Komunikasi Massa……….………………….. 22 2.1.4 Tujuan dan Fungsi Komunikasi Massa.................................. 26 2.1.5 Media Massa......................................................................... 28 2.2 Televisi Sebagai Media Massa........................................................ 31 2.2.1 Pengertian Televisi…………………………………………. 32 2.2.2 Fungsi Televisi……………………………………….…….. 35 2.2.3 Karakteristik Media Televisi.................................................. 35 2.2.4 Kelebihan dan Kekurangan Televisi...................................... 36 2.3 Program Televisi............................................................................. 37 2.3.1 Pengertian Program Televisi.................................................. 37 2.3.2 Jenis Program Televisi……………………………………... 38 2.4 Sinetron………………………………………….……………….. 42 2.4.1 Karakteristik Sinetron............................................................ 43 2.4.2 Isi Sinetron............................................................................. 43 2.5 Persepsi........................................................................................... 45 2.5.1 Pengertian Persepsi................................................................ 45 2.5.2 Perhatian (Attention)……………………………………….. 46 2.5.3 Penafsiran (Interpretation)………………………….……… 48 2.5.4 Pengetahuan (kognitif)........................................................... 50 2.6 Khalayak…………………………………………………………. 50 2.6.1 Karakteristik khalayak……………………………………... 52 2.7 Teori Stimulus – Organisme- Response (S-O-R)………………... 53BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian................................................................................ 57 3.2 Metode Penelitian........................................................................... 58 3.3 Teknik Pengumpulan Data.............................................................. 59 3.3.1 Data Primer............................................................................ 59 3.3.2 Data Sekunder........................................................................ 59 3.4 Populasi dan Sampel....................................................................... 60 3.4.1 Populasi.................................................................................. 60 3.4.2 Sampel.................................................................................... 61 3.5 Definisi Operasionalisasi Konsep................................................... 62 3.5.1 Definisi Konsep..................................................................... 62 3.5.1.1 Persepsi……………………………………………. 62 3.5.1.2 Program…………………………………………… 62 3.5.1.3 Sinetron Religi…………………………………..… 63 3.5.2 Operasionalisasi Konsep………………………………….... 63 3.6 Teknik Pengolahan dan Analisa Data............................................. 70BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Profil Demi Gisela Citra Sinema .................................................. 74 4.1.1 Sekilas tentang Demi Gisela Citra Sinema .......................... 74 4.1.1.1 Filmografi PT Demi Gisela Citra Sinema ............... 75
    • 4.1.1.2 Sinetron Yang Telah Diproduksi ........................... 76 4.1.1.3 Penghargaan Yang Pernah Diraih .......................... 78 4.1.2 Profil Sinetron Para Pencari Tuhan Jilid 3 ........................... 79 4.1.2.1 Sinopsis ................................................................ 79 4.1.2.2 Para Pemain .......................................................... 83 4.2 Hasil Penelitian ........................................................................... 84 4.2.1 Karakteristik Responden .................................................... 84 4.2.2 Frekuensi Menonton Televisi ............................................. 86 4.2.3 Persepsi Terhadap Sinetron religi PPT jilid 3 ..................... 89 4.2.3.1 Tahap Perhatian Terhadap Isi Sinetron religi PPT jilid 3 ..................................... 90 4.2.3.2 Tahap Penafsiran Terhadap Isi Sinetron religi PPT jilid 3 ..................................... 94 4.2.3.3 Tahap Pengetahuan Terhadap Isi Sinetron religi PPT jilid 3 ..................................... 99 4.2.4 Persepsi terhadap Isi Tayangan Sinetron religi PPT jilid 3 .................................................. 105 4.2.5 Pembahasan ....................................................................... 105BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan ............................................................................. 111 5.2 Saran ...................................................................................... 111DAFTAR PUSTAKALAMPIRANDAFTAR RIWAYAT HIDUP DAFTAR TABELTabel 2.1Formula Lasswell………………………………………. 18Tabel 3.1Populasi Mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi………. 60Tabel 3.2Operasionalisasi Konsep……………………………….. 67Tabel 3.3Skala Likert…………………………………………….. 72Tabel 4.1Filmografi PT Demi Gisela Citra Sinema ....................................... 75Tabel 4.2Sinetron Yang Telah Diproduksi PT Demi Gisela Citra Sinema ...... 76Tabel 4.3Para Pemain Sinetron Religi Para Pencari Tuhan jilid 3 .................. 83Tabel 4.4Jenis Kelamin 84Tabel 4.5Usia Responden ............................................................................. 84Tabel 4.6Jurusan Pendidikan Responden ...................................................... 85Tabel 4.7Frekuensi Menonton Televisi ......................................................... 86Tabel 4.8Lama Menonton Televisi ............................................................... 87Tabel 4.9Pernah Menonton Para Pencari Tuhan jilid 3 .................................. 88Tabel 4.10 Intensitas Menonton Sinetron Religi PPT jilid 3 88Tabel 4.11 Kefokusan Menonton Sinetron Religi PPT jilid 3 ........................... 89Tabel 4.12 Perhatian Terhadap Isi Pesan Sinetron Religi PPT jilid 3 ................ 90Tabel 4.13 Perhatian Terhadap Karakter Sinetron Religi PPT jilid 3 (Protogonis Antagonis dan Tritagonis) .......................................... 91Tabel 4.14 Perhatian Terhadap Dialog Maupun Simbol Dalam Cerita Sinetron Religi PPT jilid 3 ........................................ 91
    • Tabel 4.15 Perhatian Terhadap Konflik Dalam Cerita Sinetron Religi PPT jilid 3 (rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat) ... 92Tabel 4.16 Perhatian Terhadap Setting Lokasi Akting Maupun Mimik Dalam Sinetron Religi PPT jilid 3 .................................................. 93Tabel 4.17 Perhatian Terhadap Musik Pengisi Dalam Sinetron Religi PPT jilid 3 (guna memperkuat atmosfir) ......................................... 94Tabel 4.18 Penafsiran Terhadap Isi Pesan Sinetron Religi PPT jilid 3 .............. 94Tabel 4.19 Penafsiran Terhadap Kesesuaian Karakter Sinetron Religi PPT jilid 3 (Protogonis Antagonis dan Tritagonis) ......................... 95Tabel 4.20 Penafsiran Terhadap Dialog Maupun Simbol Dalam Cerita Sinetron Religi PPT jilid 3 ................................................... 96Tabel 4.21 Penafsiran terhadap konflik dalam cerita sinetron religi PPT jilid 3 (rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat) ... 97Tabel 4.22 Penafsiran terhadap setting lokasi akting maupun mimik dalam religi sinetron PPT jilid 3 ..................................................... 97Tabel 4.23 Penafsiran trhadap musik pengisi dlam sinetron religi PPT jilid 3 (guna memperkuat atmosfir) .......................................................... 98Tabel 4.24 Unsur sosial budaya agama ekonomi dan politik ada Dalam sinetron religi PPT jilid 3 .................................................... 99Tabel 4.25 Nama marbot musholah yang diperankan oleh Deddy Mizwar dalam menjadi tokoh Protogonis dalam sinetron religi PPT jilid 3 ................................... 101Tabel 4.26 Secara sombolis Asrul adalah sarjana S1 yang mengalami pahitnya kehidupan, sosok fakir miskin yang susah dalam mencari kerja, namun dia tak pernah mengeluh dan slalu berdoa. Sosok asrul dalam dialog sinetron religi PPT jilid 3 ........................ 101Tabel 4.27 Saat pemilihan RW pak Juk’eng Mawardi tukang sayur membagikan sembako agar terpilih, Maulana Malik Ibrahim preman kampung pun ikut serta iya membersihkan kampung, dan pak Idrus Madani Rw lama memberikan uang kepada warga agar terpilih kembali. Tapi itu semua hanya dilakukan karna adanya pemilihan ketua RW semata. Ini ditampilkan sebagai refleksi pemilihan umum kita yang baru berlangsung. Lalu yang terpilih menjadi Rw baru dalam sinetron religi PPT jilid 3 ............................................................... 102Tabel 4.28 Setting lokasi seakan ditanah Suci Mekah serta Akting yang diperankan personel grup lawak Trio Bajaj memberikan warna sendiri dimana mereka sekarang sudah menjadi Haji dimana sebelumnya mereka hanyalah sekelompok narapidana. nama pelawak Trio Bajaj tersebut 103Tabel 4.29 Judul lagu dan yang menyanyikan soundtrack sinetron religi PPT jilid 3 ini untuk memperkuat atmosfir ......................................................................................... 103Tabel 4.30 Sutradara sinetron religi PPT jilid 3 104Tabel 4.31 Persepsi terhadap isi tayangan sinetron religi PPT jilid 3 ................ 105 BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Masalah Komunikasi merupakan inti dari kehidupan. Dalam hidup, apa saja yang kita lakukan perlu melibatkan aktivitasyang disebut komunikasi. Komunikasi dapat dilakukan secara verbal maupun non-verbal. Komunikasi yang lazimdigunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah berbicara. Apa yang kita katakan dan bagaimana mengatakannya akan
    • mempengaruhi sukses tidaknya kita dalam kehidupan. Karena itu komunikasi merupakan hal terpenting dalammenunjukan keberadaan seseorang. Komunikasi tidak saja dilakukan antar persona, tetapi dapat pula melibatkan sekianbanyak orang. Komunikasi yang melibatkan sekian banyak orang dikenal dengan Komunikasi Massa. Komunikasi massa merupakan proses sebuah organisasi dalam menyampaikan pesan kepada khalayak yangtersebar untuk mencapai tujuan tertentu. Komunikasi massa memiliki karakteristik, diantaranya komunikasi ditujukanpada khalayak yang tersebar, heterogen dan anonim. Pada proses komunikasi massa diperlukan adanya media sebagaialat untuk menyampaikan pesan. Media yang digunakan tentunya memiliki ciri khas masing-masing. Media Massa adalah alat untuk mengkomunikasikan pesan secara serempak kepada khalayak. Media massaterbagi menjadi media massa cetak dan media massa elektronik. Salah satu media massa elektronik yang sudah dikenaloleh khalayak adalah televisi. Televisi dengan karakteristik audio visualnya, mampu mempengaruhi orang banyak.Khalayak dapat menyaksikan setiap acara yang disajikan oleh stasiun televisi. Penyaluran informasi dengan menggunakanmedia massa terbagi atas dua bagian yaitu : media massa periodik yang berarti terbit secara teratur pada waktu-waktuyang sudah ditentukan sebelumnya. Seperti surat kabar, televisi, radio, dll. Dan media massa nonperiodik yang berartibersifat sementara (eventual) tergantung pada peristiwa yang diselenggarakan. Seperti rapat, seminar, dll. Dalampenelitian ini penulis akan membahas tentang media televisi. Media massa, khususnya televisi merupakan salah satu kekuatan yang berpengaruh bagi pembentukan citra,pengetahuan dan pendidikan bagi manusia mengenai berbagai pristiwa yang terjadi di seluruh dunia. Menurut Maxwell McCombs dan Donald Shaw,” Audiens tidak hanya mempelajari berita-berita dan hal-hallainnya melalui media massa, tetapi juga mempelajari seberapa besar arti penting diberikan pada suatu isu atau topik daricara media massa memberikan penekanan terhadap topik tersebut.”1 Televisi mempunyai karakteristik meluas, heterogen, anonim, tersebar, serta tidak mengenal batas geografiskultural dalam menyampaikan informasi kepada khalayak. Oleh karena itu informasi yang diberikan dapat diterima secaracepat dan serentak. Televisi sebagai bagian dari kebudayaan audio visual merupakan media paling berpengaruh dalammembentuk sikap dan keperibadian masyarakat secara luas. Dalam era globalisasi sekarang ini kebutuhan akan informasi sangatlah penting. Hal ini dapat terlihat dari semakinberkembangnya media komunikasi dan Informasi telah memungkinkan orang di seluruh dunia untuk dapatberkomunikasi. Oleh sebab itu sangat dibutuhkan peran media massa untuk memenuhi kebutuhan akan informasitersebut. Di Indonesia pertumbuhan media massa berkembang sangat signifikan melihat perkembangan pertelevisian,radio maupun cetak sangat pesat. Televisi saat ini telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan manusia. Banyakorang yang menghabiskan waktunya lebih lama di depan pesawat televisi di bandingkan dengan waktu yang di gunakanuntuk mengobrol dengan keluarga atau untuk membaca buku. Hal ini memicu para pemilik modal berlomba-lombamelebarkan sayapnya di Industri pertelevisian sehingga stasiun televisi di Indonesia mulai bermunculan.1 S.Djuarsa Sendjaja, Dkk, Teori komunikasi. Jakarta: Pusat penerbitan Universitas Terbuka, 2004, 25.
    • Dahulu perkembangan televisi di indonesia berjalan lambat. Hampir selama 27 tahun masyarakat Indonesia hanyamenonton satu-satunya siaran televisi yang ada, Bermula dari stasiun televisi milik pemerintah (TVRI) pada tanggal 24Agustus 1962 dan kini telah berkembang menjadi belasan Televisi Swasta yang berada di Jakarta dan Daerah. Padatahun 1989, pemerintah memberikan izin operasi kepada kelompok usaha Bimantara untuk membuka stasiun televisiRCTI yang merupakan Televisi swasta pertama di Indonesia, di susul kemudian dengan SCTV, Indosiar, ANTV, danTPI. Pasca era reformasi tahun 1998, kebutuhan masyarakat akan informasi semakin bertambah dan kebebasan persmenjelang tahun 2000 di resmikan serentak lima stasiun televisi swasta baru yaitu Metro TV, Trans TV, TV 7, TV One,dan Global TV. Sehingga kini penonton televisi Indonesia memiiliki banyak pilihan untuk menikmati berbagai programtelevisi. Dengan banyaknya jumlah stasiun televisi di Indonesia menyebabkan industri pertelevisian semakin kompetitifdalam menyajikan program-program unggulannya dan membuat peta persaingan di layar kaca semakin ketat. Aduprogrampun dilakukan untuk memperebutkan pemirsa dan pengiklan. Setiap stasiun televisi dapat menayangkan berbagaiprogram yang jumlahnya sangatlah banyak dan beragam seperti berita, film, sinetron, olah raga, musik, kuis, gamesshow, reality show, variety show dan sebagainya. Program sinetron adalah program yang banyak disukai khalayaknamun banyak juga yang tidak menyukai program ini. Program yang ingin penulis teliti adalah program pada bulan Ramadhan. Selain memberikan hiburan program inijuga dapat memberikan pendidikan bagi khalayak luas, terutama remaja. Dalam penelitian ini yang menjadi objek penulisadalah Program Ramadhan Para Pencari Tuhan Jilid 3 yang ditayangkan oleh SCTV setiap hari, Dini hari jam 02:30dan ulangannya pada malam hari setelah adzan maghrib 18:00 Bagi yang sahur sekitar jam 3 pagi, mungkin pernah atausesekali menonton sebuah sinetron yang ditayangkan oleh SCTV yang berjudul Para Pencari Tuhan jilid 3. Alasan penulis mengambil program tayangan ini untuk diteliti adalah karena program ini mendapatkan ratingyang tinggi dengan isi pesan yang sangat bermutu dibidang pendidikan agama serta sosial dalam masyarakat. Sinetron iniberbeda dari sinetron yang lainnya yang hanya memperlihatkan kemewahan, ketampanan dan kecantikan, hal ini cukupdisayangkan karena pesan pendidikan akan budaya Indonesia sangat sedikit. Alasan dipilihnya Sinetron yang ditayangkandi televisi nasional karena disinilah media massa atau televise sebagai media yang dapat mencangkup luasnya khalayakyang menonton, gratis dan dapat dikonsumsi oleh siapa saja. Dan karena itulah penulis ingin mengangkat sinetron religiPara Pencari Tuhan jilid 3 yang selanjutnya disingkat PPT jilid 3 sebagai objek penelitian penulis mengambil respondenMahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana yang selanjutnya disingkat Mahasiswa Fikom-UMB atasperhatian penafsiran dan pengetahuan yang akan menghasilkan sikap. Artta Ivano salah satu tokoh dalam sinetron ini mengatakan “Sinetron PPT kembali menemani para pemirsaSCTV selama Ramadan dalam jilid 3. Buat para penggemarnya pasti film ini sudah ditunggu-tunggu dan menjadi filmyang wajib ditonton. Selama dua tahun berturut-turut, Para Pencari Tuhan memang selalu menduduki top programsahur. Di sekuel yang ketiga, sinetron besutan Deddy Mizwar ini kembali menawarkan kisah yang lebih segar dari
    • sebelumnya. Bang Jack yang diperankan Deddy Mizwar bersama tiga sahabatnya yang mantan napi Juki, Barong,Chelsea dikisahkan telah menunaikan ibadah haji. Setelah itu, Bang Jack ingin kembali ke Tanah Suci. Namun saatniatnya akan terwujud, seorang kepala maling menghentikan langkah Bang Jack. Sang maling menganggap Bang Jackhanya ingin masuk surga sendiri meninggalkan saudara dan anak buahnya. Sementara dua sahabat, Asrul dan UdinHansip juga ingin mewujudkan cita-citanya untuk menunaikan ibadah haji. Di tengah kemiskinan, keduanya bekerjaserabutan agar bisa naik haji. Pengambilan gambar sinetron yang ceritanya ditulis oleh Wahyu HS ini berlangsung dikawasan Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat. Cerita sinteron PPT jilid tiga masih diwarnai konflik percintaan. Masalah pelikmendera cinta Azam diperankan Agus Kuncoro dan Aya yang diperankan Zaskia Adya Mecca. Jelang pernikahan,Kalila yang diperankan Artta Ivano masuk dalam lingkaran cinta segi tiga di antara Azam dan Aya. Meskipun Azamsudah berjanji untuk menikahinya, tapi perasaan Azam pada Kalila mengganggu hubungan Azam dan Aya. karenaAya juga sahabat kecil Kalila. Baha yang diperankan oleh Tora Sudiro juga menjadi sosok yang hadir dalamkehidupan Kalila. Chelsea juga mengalami masalah saat akan rujuk bersama mantan istrinya. Demikian juga Barongyang tidak disetujui keluarga pacarnya. Pokoknya konfliknya mantap deh,"2 Sinetron religi ini memanglah ada setiap tahunnya yang bermulai pada tahun 2007 hingga kini. “PPT” berceritatentang kehidupan seorang merbot (penjaga mushala) bernama Bang Jack (Deddy Mizwar) dan ketiga muridnya yangmantan narapidana, yaitu Chelsea (Melki Bajaj), Barong (Aden Bajaj), dan Juki (Isa Bajaj). Setelah keluar dari penjara,Barong diusir dari komplotan curanmor lantaran sering menyanyi di pengadilan. Setali tiga uang, Juki yang mantancopet, ditolak mentah-mentah saat kembali ke rumah ibunya. Nasib Chelsea agak berbeda. Ketika akan mengajak rujukkembali dengan mantan istrinya, Marni (Anggia Jelita). Ternyata sang istri sudah menikah dengan Sumarno, polisi yangmenjebloskannya ke penjara. Akhirnya mereka bertiga secara tak sengaja bertemu dan luntang-lantung menyusuri Jakarta yang tak lagi ramah.Seharian mereka menjumpai warung tutup. Hati mereka makin sakit, merasa dunia sudah benar-benar menutup diri bagimereka. Mereka baru tersadar saat ada yang memberitahu bahwa hari ini adalah hari pertama bulan puasa, sehingga takada orang makan di warung. Ketiganya kemudian terdampar di sebuah mushala bernama At-Taufiq. Di sana ada Bang Jack, penjaga mushalayang fanatik dengan bedug. Dia tak mau adzan jika belum menabuh bedug. Mantan tukang jagal ini akhirnya tak hanyamenerima ketiga narapidana tersebut tapi sekaligus sudi membimbing mereka ke jalan yang benar. Sebenarnya ilmuagama Bang Jack sendiri pas-pasan sehingga dalam penerapan agama sering keliru. Untunglah ada Aya (Zaskia adyamecca) yang membantunya. Gadis cantik penjual kolak dan pengelola perpustakaan gratis ini paham soal agama. Ayaadalah adik ipar Ustad Ferry (Akri Patrio), sang ketua pengurus mushala, yang pamornya tengah menanjak setelah2 . Dunia adalah ujian menuju hidup yang abadi (2009, 20 Agustus). Blogspot. Diakses pada tanggal 20 Agustus 2009 darihttp://produser-eksekutif.blogspot.com/2009/08/para-pencari-tuhan-jilid-3
    • menjadi komentator di sebuah televisi. Belakangan popularitasnya tersaingi oleh istrinya sendiri, Haifa (Annisa SuciWulandari). Dalam sinetron ini juga ditampilkan hubungan yang unik antara Bang Udin (Udin Nganga), seorang hansip, dansahabatnya Asrul (Asrul), seorang pria beristri satu beranak empat, dengan Pak Jalal (Jarwo Kuat). Bang Udin dan Asrulsering merasa kesal dengan Pak Jalal yang merupakan orang paling kaya di kampungnya. Sekesal apapun mereka tetapmendatangi Pak Jalal untuk diberikan pekerjaan pada saat mereka kekurangan uang untuk biaya hidup. Selain itu,sinetron ini juga diwarnai dengan kisah cinta Aya dengan Azzam (Agus Kuncoro), teman masa kecil Aya, yangberliku-liku. Walau lamarannya sudah tiga kali ditolak, Azzam tetap pantang menyerah mengejar cinta Aya. Setelah sukses dengan penayangan musim pertamanya (2007), pada Bulan Ramadhan 2008 (1-30 September2008) ditayangkan musim kedua yang diberi judul "Para Pencari Tuhan Jilid Dua". Seluruh tokoh yang ada pada musimpertama tetap dipertahankan pada musim kedua, bahkan bertambah dengan tokoh Baha (Tora Sudiro) yang merupakanteman masa kecil Asrul yang menjadi pelaut. Baha muncul menemui Asrul saat kapalnya mendarat di pelabuhan. Bahayang bertato dan pemabuk memberikan warna berbeda pada sinetron ini. Selain itu, plot percintaan Aya dan Azzam(Zaskia dan Agus Kuncoro) mulai "memanas" dengan terlibatnya orang ketiga yang selama ini menjadi sahabat mereka,yaitu Kalila. Sudah dua musim sinetron religi ini cerita dan skenario tetap ditulis oleh Wahyu HS. tetap favorit danmengungguli program-program sahur lainnya. Jilid ketiga ditayangkan di stasiun TV SCTV selama Ramadhan 2009 pukul 02:30-05:00. Pada jilid ketiganya,sinetron religi besutan aktor senior, Deddy Mizwar dan Kiki Zakaria memberikan alur cerita yang dibumbui drama cintasegitiga antara Aya (Zaskia Adya Mecca), Azzam (Agus Kuncoro), dan Kalila (Atta Ivano). Tak itu saja, konflik punkembali ditebar lewat karakter yang diperankan personel grup lawak Trio Bajaj, Isa, Melky dan Aden, yang menjadimurid Bang Jack (Deddy Mizwar), yang dikisahkan baru kembali dari Tanah Suci Mekkah. Dan tentunya, tak ketinggalan aroma pemilu juga melengkapi racikan sinetron yang tetap didukung sejumlahmuka lama seperti Jalal (Jarwo Kuat), Udin Hansip (Udin Nganga), Ustadz Ferry (Akrie Patrio), hingga Baha (ToraSudiro). Kali ini ada cerita pemilu, pemilihan RW sebagai refleksi pemilihan umum kita yang baru berlangsung sertaBang Jack yang diperankan Deddy Mizwar bersama tiga sahabatnya yang mantan napi Juki, Barong, Chelsea dikisahkantelah menunaikan ibadah haji. Setelah itu, Bang Jack ingin kembali ke Tanah Suci. Namun saat niatnya akan terwujud,seorang kepala maling menghentikan langkah Bang Jack. Sang maling menganggap Bang Jack hanya ingin masuk surgasendiri meninggalkan saudara dan anak buahnya. Sementara dua sahabat, Asrul dan Udin Hansip juga ingin mewujudkancita-citanya untuk menunaikan ibadah haji. Di tengah kemiskinan, keduanya bekerja serabutan agar bisa naik haji. Pengambilan gambar sinetron yang ceritanya ditulis oleh Wahyu HS ini berlangsung di kawasan Jatiasih, Bekasi,Jawa Barat. Cerita sinteron Para Pencari Tuhan jilid tiga masih diwarnai konflik percintaan. Masalah pelik mendera cintaAzam diperankan Agus Kuncoro dan Aya yang diperankan Zaskia Adya Mecca. Jelang pernikahan, Kalila yangdiperankan Artta Ivano masuk dalam lingkaran cinta segi tiga di antara Azam dan Aya. Meskipun Azam sudah berjanji
    • untuk menikahinya, tapi perasaan Azam pada Kalila mengganggu hubungan Azam dan Aya. karena Aya juga sahabatkecil Kalila. Baha yang diperankan oleh Tora Sudiro juga menjadi sosok yang hadir dalam kehidupan Kalila. Chelseajuga mengalami masalah saat akan rujuk bersama mantan istrinya. Demikian juga Barong yang tidak disetujui keluargapacarnya. Pada 2008 ini PPT ternyata masih bertaji. Tayangan tersebut menurut riset AGB Nielsen mencapai angkashare rata-rata 24,9 %."Kesuksesan PPT tahun lalu menjadi pondasi penting dalam mendongkrak performa PPT2 dari hari pertama tayang.Secara pasti, share PPT2 bergerak positif dengan perolehan share tertinggi menurut AGB Nielsen mencapai angka29,5% pada tanggal 5 September lalu," jelas Senior Manajer Humas SCTV Budi Darmawan dalam rilis yang diterimadetikhot Selasa (12/9/2008). 3 SCTV berawal hanya dari sebuah stasiun televisi lokal. SCTV (awalnya singkatan dari Surabaya CentralTelevisi) mengudara pertama kali pada tanggal 24 Agustus 1990 di Surabaya, Jawa Timur, dengan jangkauan wilayahSurabaya dan sekitarnya (Gresik, Lamongan, Sidoarjo, Mojokerto, Jombang, Pasuruan, Bangkalan). Pada tahun 1991,didirikan stasiun SCTV Bali di Denpasar dan SCTV Surakarta di Surakarta. Sejak itu kepanjangan SCTV menjadi SuryaCitra Televisi. Pada tahun 1993 barulah SCTV mengudara secara nasional. Secara bertahap, dalam kurun waktu1993-1998 SCTV memindahkan basis operasi siaran nasionalnya dari Surabaya ke Jakarta. Saat ini kantor pusatnya diSenayan City Jalan Asia Afrika Lot 19, Jakarta Pusat. SCTV juga memiliki studio penta di kawasan Kebon Jeruk,Jakarta Barat. Sejak pertengahan 90-an, SCTV yang semula satu manajemen dengan RCTI akhirnya keduanya berpisahmanajemen. Saat ini kepemilikan SCTV dikuasai oleh grup Elang Mahkota Teknologi, melalui PT.Surya Citra MediaTbk. Direktur Utama SCTV ialah Fofo Sariaatmadja. Menonton program televisi berarti audience memperhatikan. Lalu menyimpulkan informasi-informasi yangditerima oleh panca indra khususnya mata telinga lalu menafsirkannya dan diolah menjadi sebuah pengalaman tentangobjek, peristiwa dan hubungan yang diperoleh. Kemudian hal tersebut akan membentuk sebuah pengetahuan dan akanmembuat perilaku audience berubah. Proses-proses ini di sebut dengan pesepsi. Persepsi merupakan pemberian maknapada stimuli indrawi (sensory stimuli).4 Persepsi merupakan proses yang paling awal di dalam keseluruhan pemrosesaninformasi yang dilakukan oleh manusia. Persepsi adalah suatu proses penggunaan pengetahuan yang telah dimiliki (yang disimpan didalam ingatan) untukmendeteksi atau memperoleh dan menginterpretasi stimulus (ransangan) yang diterima oleh alat indra seperti mata,telinga, dan hidung. Perhatian (attention) adalah proses konsentrasi pikiran atau pemusatan aktivitas mental (attention is a3 . Share sinetron para pencari tuhan Jilid 3 (2008, 12 September). Detik [online]. Diakses pada tanggal 20 agustus 2009. darihttp://detikhot.com/read/2008/09/12/185825/1005350/231/para-pencari-tuhan-paling-laris-saat-sahur4 Jalaludin Rakhmat, Psikologi Komunikasi. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 2004,51.
    • concentration of mental activity).5 Proses perhatian melibatkan pemusatan pikiran pada tugas tertentu, sambilmengabaikan stimuli lain yang mengganggu. Penafsiran merupakan proses dimana penerima memberikan arti terhadap pesan yang diterimanya,mengorganisasikan stimuli dengan melihat konteknya, dan mengisinya dengan interprestasi yang konsisten denganrangkaian stimuli yang dipersepsikan. Kognitif terfokus pada bagaimana pikiran manusia memproses informasi sehingga menjadi pengetahuan yangdisimpan didalam ingatan, kemudia menggunakan pengetahuan itu di dalam melakukan tugas-tugas atauaktivitas-aktivitasnya. Alasan mengambil koresponden Mahasisiwa Fikom UMB adalah karena mahasiswa dapat berpikir secara objektifdinamis inisiatif kreatif dan inovatif dan dengan latar belakang yang beragam seperti : kultur, agama, sosial, ekonomi danjuga tempat tinggal yang berbeda dari setiap mahasiswa. Kenapa Fakultas Ilmu Komunikasi atau disingkat Fikom, inijuga karna mahasiswa dari Fikom ini mengerti sebuah masalah yang terjadi dari media komunikasi secara teori danterapannya. Mahasiswa Fikom UMB terbagi atas empat jurusan yaitu, Broadcasting, Publik Relations, MarketingCommunications dan Visual Comunnications. Yang secara dasar mempelajari secara mendalam media massa padakhususnya dan komunikasi massa pada umumnya. Mereka memahami fenomena yang terjadi pada media massa pada saatini, televisi salah satunya. Angkatan 2007, karna pada saat penulis meneliti angkatan ini sedang menjalani perkuliahansecara normal dan aktif sebagai mahasiswa.1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan Latar Belakang di atas, maka masalah dalam penelitian ini dapat di rumuskan sebagai berikut:“ Sejauhmana Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007terhadap Program Sinetron Religi Para Pencari Tuhan Jilid 3 di SCTV?”1.3 Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan ingin mengetahui bagaimana Persepsi yang ada pada Mahasiswa Fakultas IlmuKomunikasi Angkatan 2007 Universitas Mercu Buana terhadap Program Sinetron Religi PPT Jilid 3 di SCTV,Kaitannya terhadap aspek media massa yang bersifat informatif, hiburan, pendidikan, pengetahuan dan juga alat kontrolsosial.1.4 Signifikansi Penelitian.1.4.1Signifikansi Akademis Hasil Penelitian ini di harapkan dapat memberikan masukan bagi perkembangan ilmu komunikasi, khususnya dibidang Broadcasting mengenai persepsi khalayak terhadap program tayangan televisi, yang dalam hal ini adalah program5 Suharnan, MS, Psikologi Kognitif. Surabaya: Srikandi, 2005,40.
    • Sinetron. Selain itu penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan bagi siapa saja yang membutuhkan.1.4.2Signifikansi Praktis Penelitian ini secara praktis di harapkan dapat memberikan masukan yang berarti bagi para broadcaster ataupekerja stasiun televisi, rumah produksi pada umumnya dan sebagai bahan evaluasi kepada stasiun televisi dan PT DemiGisela Citra Sinema pada khususnya, dalam segi persepsi khalayak terhadap tayangan tersebut. BAB II TUJUAN PUSTAKA2.1 Komunikasi Massa2.1.1 Pengertian Komunikasi Massa Komunikasi massa sebagai jenis komunikasi yang ditujukan kepada sejumlah khalayak organisasi atau institusiyang menyampaikan informasi atau pesan kepada khalayak yang heterogen, dan anonym. Berbicara mengenaikomunikasi massa tidak lepas dari elemen-elemen seperti: komunikator, isi pesan, saluran, komunikan, dampak danumpan-balik. Komunikator diartikan yakni seseorang atau sekelompok orang atau suatu organisasi atau institusi yangmenyampaikan informasi atau pesan kepada khalayak. Komunikasi massa diadopsi dari istilah bahasa Inggris Mass Comunication sebagai kependekan dari mass mediacomunication artinya, komunikasi yang menggunakan media massa atau komunikasi yang mass mediated. Istilah masscomunications atau comunications diartikan sebagai salurannya, yaitu media massa (mass media) sebagai kependekandari media of mass comunication.6 Kata massa dalam komunikasi massa dapat diartikan lebih dari sekedar ”orang banyak” sebagaimanaorang-orang yang sedang memgerumuni penjual obat ditrotoar tetapi dapat diartikan sebagai ”meliputi semua orangyang menjadi sasaran alat-alat komunikasi massa atau orang-orang pada ujung lain dari saluran.” Massa mengandungpengertian orang banyak. Mereka tidak harus berada di lokasi tertentu yang sama. Mereka dapat tersebar atau terpensardi berbagai lokasi, yang dalam waktu yang sama atau hampir bersamaan dapat memperoleh pasan-pesan komunikasiyang sama. Komunikasi menurut DeFleur dan Dennis McQuail didalam bukunya ”Understanding mass comunication(1985)”, menyebutkan bahwa komunikasi massa adalah suatu proses dalam mana komunikator-komunikatormenggunakan media untuk menyebarkan pesan-pesan secara luas dan secara terus menerus menciptakan makna-makna6 Wiryanto, Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: PT. Grasindo, 2004, 69.
    • yang diharapkan dapat mempengaruhi khalayak besar dan berbeda-beda dengan melalui berbagai cara.7 Komunikasi massa menurut Jalaludin Rakhmat merupakan jenis komunikasi yang di tujukan kepada sejumlahkhalayak yang tersebar, heterogen, dan anonim melalui media cetak dan elektronik sehingga pesan yang sama dapatditerima secara serentak dan sesaat.8 Ada beberapa sifat yang melekat dalam komunikasi massa dan sekaligus membedakannya dengan bentukkomunikasi yang lainnya. Sifat-sifat tersebut diantaranya adalah : 1. Sifat komunikator Berbagai pesan yang terbit dari suatu media massa sebenarnya bukan lagi milik perorangan, tetapi hasil rembugan, olahan redaksi atau keputusan dari kebijaksanaan organisasi yang menerbitkannya. 2. Sifat pesan. Pesan komunikasi massa bersifat umum, universal tentang berbagai hal dari berbagai tempat di muka bumi. Sementara itu, isi media massa adalah tentang berbagai peristiwa apa saja yang patut di ketahui oleh masyarakat umum. Tidak ada pesan komunikasi massa yang hanya di tujukan kepada suatu masyarakat tertentu. 3. Sifat media massa. Komunikasi masa nampaknya lebih bertumpu pada andalan teknoligi pembagi pesan dengan menggunakan jasa industri untuk memperbanyak dan melipat gandakannya. Bantuan industri mengakibatkan berbagai pesan akan menjagkau khalayak dengan cara yang cepat serta tepat secara terus menerus. 4. Sifat komunikasi Komunikasi dalam suatu komunikasi massa adalah masyarakat umum yang sangat beragam, heterogen dalam segi demografis, geografis maupun psikologis. 5. Sifat efek. Secara umum komunikasi mempunyai tiga efek. Berdasarkan teori hierarki efek yaitu : a. Efek kognitif, Pesan komunikasi massa mengakibatkan khalayak berubah dalam hal pengetahuan, pandangan, dan pendapat terhadap sesuatu yang di perolehnya. b. Efek afektif, dimana pesan komunikasi massa menakibatkan berubahnya perasaan tertentu dari khalayak. c. Efek konatif atau behafioral, dimana pesan komunikasi massa mengakibatkan orang mengambil keputusan untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu. 6. Sifat umpan balik.7 Sasa Djuarsa Sendjaja, DKK, Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: Universitas Terbuka, 2003, 73.8 Jalaludin Rakhmat, Psikologi Komunikasi. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 2004, 189.
    • Umpan balik dari sebuah komunikasi massa biasanya lebih bersifat tertunda dari pada umpan balik langsung dalam komunikasi antarpribadi. Maksudnya adalah bahwa pengembalian reaksi terhadap suatu pesan kepada sumbernya tidak terjadi pada saat yang sama, melainkan ditunda setelah media itu beredar, atau pesannya itu memasuki kehidupan masyarakat tertentu.2.1.2 Proses Komunikasi Massa Pada dasarnya komunikasi merupakan suatu proses penyampaian pesan dari komunikator ( source ) kepadakomunikan ( receiver ) melalui suatu media. Teori proses komunikasi massa yang sangat terkenal di kemukakan olehseorang ahli politik di Amerika Serikat, yaitu Harold D. Lasswell, teori tersebut merupakan suatu formula yang dapatmenggambarkan komponen dalam proses komunikasi massa dan juga mempunyai tujuan untuk membedakan berbagaijenis penelitian komunikasi. Formula tersebut di kenal dengan Formula Lasswell. Model komunikasi klasik dari lasswell menunjukkan bahwa pihak pengirim pesan ( komunikator ) pastimempunyai suatu keinginan untuk mempengaruhi pihak penerima ( komunikan ) karenanya komunikasi harus di pandangsebagai upaya persuasif.9 Hal ini juga selalu dianggap sebagai pesan-pesan yang pasti ada efeknya. Model-model yangdemikian tentu saja mendorong kecenderungan yang membesar-besarkan efek terutama efek terhadap khalayak. Tabel 2.1 Formula Lasswell WHO SAYS IN WHICH TO WITH WHAT WHAT CHANNEL WHOM EFFECT Siapa Mengatakan Dengan Kepada Dengan apa saluran siapa Efek apa Apa Komunikator Pesan Media Penerima Efek Control Analisis Analisis Analisis Analisis Efek Studies Pesan Media Khalayak9 Ibid 3.9
    • Formula Lasswell dengan elemen-elemen yang saling berhubungan proses komunikasi dapat dipahami sebagaiberikut : 1. Who (Siapa) : Sumber utama dalam komunikasi massa adalah lembaga atau organisasi atau orang yang bekerja dengan fasilitas lembaga atau organisasi (Institutionalized person). Yang di maksud dengan Institutionalized (lembaga atau organisasi) adalah perusahaan surat kabar, stasiun radio, televisi, studio film. Adapun yang dimaksud persons adalah orang yang menjalankannya. Dalam penelitian ini adalah sinetron Para Pencari Tuhan Jilid 3. 2. Say What (Apa yang dikatakan) : Organisasi memiliki rasio keluaran tinggi yang didasarkan pada masukannya. Oleh sebab itu, organisasi sanggup melakukan proses encoding ribuan atau jutaan pesan yang sama pada saat yang bersamaan. Jadi pesan-pesan komunikasi massa dapat diproduksi dalam jumlah yang sangat besar dan dapat menjangkau audiens yang sangat banyak. a. Publicly Pesan-pesan komunikasi massa pada umumnya tidak ditujukan kepada orang per orang secara ekslusif, melainkan bersifat terbuka untuk umum atau publik. Semuanya mengetahui bahwa orang lain juga menerima pesan yang sama dan disampaikan secara publicly. b. Rapid Pesan-pesan komunikasi massa dirancang untuk mencapai audiens yang luas dalam waktu yang singkat secara simultan. Pesan-pesan tersebut dibuat secara masal, tidak seperti fine art yang dapat dinikmati selama berabad-abad. c. Transient Pesan-pesan komunikasi massa umumnya dibuat untuk memenuhi kebutuhan segera, dikonsumsi “sekali pakai” dan bukan untuk tujuan yang bersifat permanen. Namun, untuk buku-buku perpustakaan, film, transkripsi-transkripsi radio, dan rekaman audio-visual merupakan pengecualian. Hal itu merupakan kebutuhan dokumentasi. Pada umumnya, pesan-pesan komunikasi massa adalah pesan-pesan yang expendable. Karena itu, isi media cenderung dirancang secara timely, supervisial, dan kadang-kadang bersifat sensasional. 3. In Which Channel (melalui saluran apa) : Unsur ini menyangkut semua peralatan mekanik yang digunakan untuk menyebarluaskan pesan-pesan komunikasi massa. Tanpa saluran tersebut pesan yang dikomunikasikan tidak dapat menyebar secara cepat,
    • luas, dan simultan. Media yang mempunyai kemampuan tersebut adalah surat kabar, majalah, radio, film, televisi dan media dotcom. Ciri-ciri dari masing-masing media adalah membawakan pesan komunikasi, fungsi, dan perannya dalam kehidupan sosial, psikologis masyarakat, serta efek yang ditimbulkannya dalam penelitian ini penulis mengambil media televisi. 4. To Whom (kepada siapa) : Khalayak atau komunikan di televisi ini agar dapat menerima pesan-pesan informasi yang disampaikan oleh media televisi tersebut sehingga diharapkan adanya penambahan ilmu pengetahuan dan wawasan khalayak dan juga menimbulkan sikap dan efek tertentu kepada khalayak yang menonton program sinetron ini. 5. With what effect (dengan efek apa) : Efek adalah perubahan-perubahan yang terjadi didalam diri audiens sebagai akibat dari keteraan pesan-pesan media. menurut David K Berlo, ada 3 klasifikasi efek, yaitu: perubahan dalam ranah pengetahuan, sikap dan perilaku nyata. Ketiga jenis perubahan ini biasanya (tidak selalu) berlangsung secara berurutan. Perubahan perilaku biasanya didahului oleh perubahan sikap, dan perubahan sikap diawali dengan perubahan pengetahuan. Maka dari itu penulis ingin meneliti sejauhmana pengetahuan khalayaknya terhadap program sinetron religi Para Pencari Tuhan jilid 3 ini. Adapun menurut arus komunikasi, model jarum suntik (hypodermic needle model) proses komunikasi massaberlangsung dengan aliran atau tahap (One Step Flow), yaitu dari media massa secara langsung, cepat, dan mempunyaiefek yang amat kuat atas mass audience.10 Model ini mempunyai asumsi bahwa komponen-komponen komunikasi(komunikator, pesan, media) amat perkasa dalam mempengaruhi komunikan.11 Peristiwa komunikasi menurut model jarum suntik berpandangan bahwa media massa mempunyai pengaruhlangsung kepada khalayaknya. Isi media massa diibaratkan sebagai jarum yang disuntikkan ke tubuh khalayak, sehinggamenghasilkan pengaruh yang sesuai dengan isinya.12Model jarum suntik hipodermik juga disebut sebagai “themechanistic S-R theory”. Dalam bukunya “deffusion of new ideas and practices” Elihu Katz menunjukkan aspek-aspekyang menarik dari model hipodermic ini.13 1. Media massa mempunyai kekuatan yang luar biasa. Sehingga sanggup menginjeksi secara mendalam ide-ide dalam benak orang yang tidak berdaya. 2. Mass Audience, dianggap seperti atom-atom yang terpisah satu sama lain, tidak saling berhubungan dan hanya berhubungan dengan media massa. Kalau individu dalam mass audience berpendapat sama tentang suatu persoalan, hal ini bukan karena mereka berhubungan atau berkomunikasi satu dengan yang lain,10 Wiryanto, Teori Komunikasi Massa. Jakarta: PT.Grasindo, 2003, 20.11 Jalaluddin Rakhmat, Metode Penelitian Komunikasi.Bandung:PT Remaja Rosdakarya, 2002, 62.12 Sasa Djuarsa Sendjaja, Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: Universitas Terbuka, 2004. 25.13 Wiryanto, op.cit., 22.
    • melainkan karena mereka memperoleh pesan-pesan yang sama dari suatu media. 2.1.5 Karakteristik Komunikasi Massa Koran, majalah, radio, televisi dan film merupakan the big five of mass media.14 Beberapa karakteristikkomunikasi massa adalah sebagai berikut.15 1. Komunikator Terlembaga Ciri Komunikasi massa yang pertama adalah komunikatornya. Komunkasi massa itu menggunakan media massa, baik media cetak maupun elektronik Dengan mengingat kembali pendapat Charles R. Wright, bahwa komunikasi massa itu melibatkan lembaga dan komunikatornya bergerak dalam organisasi yang kompleks. Proses komunikasi massa melalui surat kabar dari komunikator ke komunikannya adalah sebagai berikut : komunikator menyusun pesan dalam bentuk artikel, apakah atas keinginanya atau permintaan media massa yang bersangkutan. Selanjutnya, pesan tersebut diperiksa oleh penanggungjawab rubrik. Dan dari penangguangjawab rubrik diserahkan kepada redaksi untuk diperiksa laik tidaknya pesan itu untuk dimuat dengan pertimbangan utama tidak menyalahi kebijakan dari lembaga media massa itu. Ketika sudah baik, pesan dibuat setting-nya, lalu diperiksa oleh korektor, disusun oleh lay-outer agar komposisinya bagus, dibuat plate, kemudian masuk mesin cetak tahap terakhir setelah dicetak merupakan tugas bagian distribusi untuk mendistribusikan surat kabar yang berisi pesan itu kepada pembacanya. 2. Pesan Bersifat Umum Komunikasi massa itu bersifat terbuka, artinya komunikasi massa itu ditujukan untuk semua orang dan tidak ditujukan untuk sekelompok orang tertentu. Oleh karenanya, pesan komunikasi massa bersifat umum. Pesan komunikasi massa dapat berupa fakta, peristiwa atau opini namun tidak semua fakta dan peristiwa yang terjadi di sekeliling kita dapat dimuat dalam media massa. Pesan komunikasi massa yang dikemas dalam bentuk apapun harus memenuhi kriteria penting atau menarik, atau penting sekaligus menarik, bagi sebagian besar komunikan. 3. Komunikannya anonim dan heterogen Komunikan pada komunikasi massa bersifat anonim dan heterogen. Dalam komunikasi massa, komunikator tidak saling mengenal (anonim), karena komunikasi menggunakan media dan tidak tatap muka. Disamping anonim, komunikan komunikasi massa adalah heterogen, karena terdiri dari berbagai lapisan masyarakat yang berbeda yang dapat di kelompokkan berdasarkan faktor: Usia, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, latar belakang budaya, agama dan tingkat ekonomi. 4. Media massa menimbulkan keserempakan14 Sasa Djuarsa Sendjaja, Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: Universitas Terbuka, 2004, 7.4.15 Ardianto, Elvinaro dan Lukiati Komala. Komunikasi Massa Suatu Pengantar, Bandung: Agustus 2004,7.12
    • Kelebihan komunikasi massa di bandingkan dengan komunikasi lainnya, adalah jumlah sasaran khalayak atau komunikator yang dicapainya relatif banyak dan tidak terbatas. Bahkan lebih dari itu komunikator yang banyak tersebut secara serempak pada waktu yang bersamaan memperoleh pesan yang sama pula. 5. Komunikasi mengutamakan isi ketimbang hubungan Setiap komunikasi melibatkan unsur isi dan unsur hubungan sekaligus. Pada komunikasi antarpersonal, unsur hubungan sangat penting dan sebaliknya pada komunikasi massa yang penting adalah isi. Dalam Komunikasi massa, pesan harus disusun sedemikian rupa berdasarkan sistem tertentu dan disesuaikan dengan karakteristik media massa yang akan digunakan. 6. Komunikasi bersifat satu arah Selain ada ciri yang merupakan keunggulan komunikasi massa dibandingkan dengan komunikasi lainnya, ada juga ciri komunikasi massa yang merupakan kelemahannya. Secara singkat, komunikasi massa itu adalah komunikasi dengan menggunakan atau melalui media massa. Karena melalui media massa maka komunikator dan komunikannya tidak dapat melakukan kontak langsung. Komunikator aktif menyampaikan pesan, komunikanpun aktif menerima pesan, namun di antara keduanya tidak dapat melakukan dialog sebagaimana halnya yang terjadi dalam komunikasi antarpersonal, dengan demikian komunikasi massa itu bersifat satu arah. 7. Stimulasi alat indera “Terbatas” Ciri komunikasi lainnya yang di anggap salah satu kelemahannya adalah stimulasi alat indera yang “terbatas”. Dalam komunikasi massa. Stimulasi alat indera bergantung pada jenis media massa. Pada surat kabar dan majalah, pembaca hanya melihat. Pada radio siaran dan rekaman auditif, khalayak hanya mendengar, sedangkan pada media TV dan film, kita menggunakan indera penglihatan dan pendengaran sekaligus. 8. Umpan Balik Tertunda (delayed) Komponen umpan balik atau yang lebih popular dengan sebutan feedback merupakan faktor penting dalam bentuk komunikasi apapun. Efektifitas komunikasi seringkali dapat dilihat dari feedback yang disampaikan oleh komunikan. Umpan balik bersifat langsung (direct feedback) dan umpan balik bersifat segera (immediate Feedback).2.1.4 Tujuan dan Fungsi Komunikasi Massa Banyak ahli yang mengungkapkan fungsi komunikasi massa dengan versinya masing-masing. H.Lasswellmenunjukkan ada tiga fungsi komunikasi massa, yaitu : fungsi pengawasan lingkungan, fungsi korelasi dan fungsitransmisi.16 Namun oleh Charles R. Wright di tambahkan satu lagi fungsi komunikasi massa yaitu fungsi hiburan.1716 Sutarto, Sosiolagi Komunikasi. Yogyakarta: Arti Bumi Intaran, 2005, 91.17 Ibid
    • Joseph De Vito18 mengatakan bahwa ada enam fungsi yang paling penting dalam komunikasi massa yaitu : 1. Fungsi Menghibur Media memberikan hiburan untuk mendapatkan perhatian dari khalayak sebanyak mungkin sehingga mereka dapat menjual hal ini kepada para pengiklan. Stimuli atau pencarian untuk mengurangi rasa bosan atau melepaskan diri dari kegiatan rutin: relaksasi atau santai merupakan bentuk pelarian dari tekanan dan masalah: pelepasan emosi dari perasaan dan energi terpendam, merupakan beberapa bentuk memperoleh hiburan19. 2. Fungsi Meyakinkan Fungsi meyakinkan atau persuasi terdiri dari beberapa bentuk, diantaranya : a. Mengukuhkan atau memperkuat sikap, kepercayaan, atau nilai seseorang. b. Mengubah sikap, kepercayaan atau nilai seseorang. c. Menggerakkan seseorang untuk melakukan sesuatu. d. Memperkenalkan etika atau menawarkan sistem nilai tertentu 3. Menginformasikan Melalui media kita mendapatkan dan mengetahui informasi apa saja kita butuhkan dalam kehidupan kita, mulai dari ekonomi, musik, politik, film, seni, dll. 4. Menganugerahkan Status Paul Lazarsfeld dan Robert merton, dalam karya mereka ”mass Communication, Popular Taste, and Organized Social Action”(1951), mengatakan, “jika anda benar-benar penting, anda akan menjadipusat perhatian massa dan jika anda menjadi pusat perhatian massa, berarti anda penting”, sebaliknya tentu saja, jika anda tidak mendapatkan perhatian massa, maka anda tidak penting.20 5. Fungsi Membius Fungsi membius (narcotization) merupakan fungsi media massa yang paling menarik dan paling banyak dilupakan. Ini berarti bahwa apabila madia manyajikan informasi tentang sesuatu, penerima percaya bahwa tindakan tertentu telah diambil. Sebagai akibatnya, pemirsa atau penerima terbius ke dalam keadaan tidak aktif seakan-akan berada dalam pengaruh narkotika. 6. Menciptakan Rasa Kebersatuan Program televisi, berita-berita disurat kabar membuat seseorang yang kesepian merasa menjadi anggota sebuah kelompok yang lebih besar.2.1.5 Media Massa18 Ibid19 Morissan, Strategi Mengelolah Radio & Televisi. Tangerang: Ramdina Prakarsa, 2005, 23.20 Sutarto, op.cit., 94.
    • Media massa dalam cakupan komunikasi massa adalah surat kabar, majalah, radio, televisi, dan film.21 Schrammmenggambarkan komunikasi massa dalam prosesnya mempunyai reaksi yang bertindak sebagai gate keeper yangmenjalankan fungsi decoding, interpreting, dan encoding yakni membaca, menyeleksi, dan memutuskan hal-hal yangakan dimuat atau disiarkan media tersebut. Setelah melalui gate keeper ini, pesan-pesan tersebut disebarkan atau disiarkan pada khalayak. Demikian pulahalnya dengan khalayak, mereka juga akan menyeleksi dan menginterpretasikan pesan-pesan media. Secara umumkhalayak akan tertarik pada pesan-pesan media apabila isinya mengandung unsur-unsur sebagai berikut: 1.Novelty ( Sesuatu yang Baru ) Sesuatu yang ” baru ” merupakan unsur yang terpenting bagi suatu pesan media. Khalayak akan tertarik untuk menonton suatu program acara TV, mendengarkan siaran radio atau membaca surat kabar/majalah apabila isi pesannya dipandang mengungkapkan sesuatu hal yang baru atau belum diketahui. 2.Jarak ( Dekat atau jauh ) Jarak terjadinya suatu peristiwa dengan tempat dipublikasinya peristiwa itu, mempunyai arti penting. Khalayak akan tertarik untuk mengetahui hal-hal yang berhubungan langsung dengan kehidupan dan lingkungannya. 3.Popularitas Peliputan tentang tokoh, organisasi atau kelompok, tempat dan waktu yang penting dan terkenal akan menarik perhatian khalayak. Suatu perampokan akan menjadi berita besar atau menarik perhatian khalayak bila terjadi di rumah seorang menteri. 4.Pertentangan Hal-hal yang mengungkapkan pertentangan, baik dalam bentuk kekerasan ataupun menyangkut perbedaan pendapat dan nilai, biasanya disukai oleh khalayak yakni untuk mengetahui siapa yang akan keluar sebagai pemenang. 5.Komedi atau humor Manusia pada dasarnya tertarik dengan hal-hal yang lucu dan menyenangkan. Oleh karena itu, bentuk-bentuk penyampaian pesan yang bersifat humor (komedi) lazimnya disenangi khalayak. 6.Seks dan keindahan Seks dan keindahan adalah salah satu unsur media massa yang dapat menarik perhatian khalayak dan bisa dijadikan sebagai bahan rujukan atau referensi. 7.Emosi21 Uchjana, Onong Effendy, Ilmu Komunikasi. Yogyakarta:1997, 20.
    • Hal-hal yang berkaitan dan menyentuh kebutuhan dasar (basic needs) manusia, sering kali bisa menimbulkan emosi dan simpati khalayak. 8.Nostalgia Pengertian nostalgia disini adalah manunjukkan pada hal-hal yang mengungkapkan pengalaman dimasa lalu. 9.Human Interest Setiap orang pada dasarnya ingin mengetahui segala peristiwa atau hal yang menyangkut kehidupan orang lain. Gambaran kehidupan orang lain ( cerita-cerita human interest ) dapat dikemas dalam bentuk berita feature, biografi dan berbagai bentuk acara deskriptif lainnya. Oleh karena itu, untuk menarik perhatian khalayak diperlukan keahlian wartawan atau script writer dalam menggambarkan atau menuliskan unsur human interest ini.22 Perihal peranan media massa dalam kehidupan manusia dapat di rumuskan secara singkat antara lain:23 1. Media massa dapat membantu untuk menyusun agenda kegiatan atau kerja, rencana berbagai kegiatan yang hendak kita lakukan, bahkan mengubah ataupun mengatur kembali rencana-rencana yang sebenarnya sudah lama ditetapkan. 2. Media massa dikenal sebagai media hiburan 3. Media massa membantu anggota masyarakat dalam melakukan sosialisasi. 4. Media massa sebagai pemberi informasi kepada masyarakat dan membantu kita untuk mengetahui secara jelas segala permasalahan tentang dunia di sekelilingnya. 5. Media massa telah membantu sekali dalam mengenal, memahami dan berhubungan dengan berbagai kelompok etnis yang tersebar di seluruh wilayah nusantara bahkan yang berada di luar negeri sekalipun. 6. Media massa membantu mensosialisasikan pribadi manusia. 7. Media massa dapat digunakan untuk membujuk khalayak dalam berbagai kegiatan termasuk kegiatan bisnis.2.2 Televisi Sebagai Media Massa Pengertian televisi disini ialah televisi siaran ( broadcast television ) merupakan media dari jaringan komunikasidengan ciri-ciri yang dimiliki komunikasi massa, berlangsung satu arah, komunikatornya melembaga, pesannya bersifatumum, sasarannya menimbulkan keserempakan, dan komunikannya heterogen, dan cluster.24 Televisi merupakan mediaelektronik yang paling sempurna dan mempunyai efek yang paling besar terhadap khalayak dibanding dengan mediaelektronik lainnya seperti radio, karena televisi merupakan media audio visual yang bersifat informatif, hiburan,pendidikan, pengetahuan dan juga alat kontrol sosial.22 Sasa Djuarsa Sendjaja, Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: Universitas Terbuka, 2004, 7.15- 7.1723 .Sutarto, Sosiologi Komunikasi. Yogyakarta: 2005. 290-294.24 Uchjana,Onong Effendy, Ilmu teori dan filsafat komunikasi,Jakarta:Penerrbit Erlengga,1998, 21.
    • Hal tersebut berarti bahwa khalayak mempunyai berbagai pilihan untuk menonton program siaran televisi.Dengan terjadinya persaingan program siaran tadi, tentu saja harus mendapatkan perhatian secara khusus bagi merekayang berkecimpung pada media penyiaran ini, dalam pengertian untuk terus menerus berupaya menigkatkan programsiarannya, kalau tidak ingin ditinggalkan penontonnya.25 Menurut teori behaviourisme “law of effects” perilaku yang tidak mendatangkan kesenangan tidak akandiulangi, artinya seseorang tidak akan menggunakan media massa bila media massa tidak memberikan pemuasan padakebutuhannya.26 2.3.3 Pengertian Televisi Televisi merupakan media penyampaian pesan/informasi yang bersifat audio-visual sehingga khalayak yangmenontonnya dapat dengan mudah dan cepat menyerap makna/pesan yang disampaikan. Hampir semua jenis disiplinilmu dapat kita saksikan melalui televisi seperti kebudayaan, sosial, ekonomi, politik, kedokteran, hukum, komunikasi,elektronika dan lain-lain sehingga media televisi diharapkan mampu memenuhi kebutuhan penontonnya yang heterogen. Perkembangan teknologi pertelevisian saat ini sudah sedemikian pesat sehingga dampak siarannya menyebabkanseolah-olah tidak ada lagi batas antara satu dengan yang lainnya terlebih setelah digunakannya satelit untukmemancarkan signal televisi. Inilah yang disebut sebagai globalisasi di bidang informasi. Peristiwa yang terjadi didaratan Eropa atau Amerika, pada saat yang sama dapat pula diketahui di negara-negara lain dan sebaliknya, melaluibantuan satelit yang mampu memultipancarkan siarannya ke berbagai penjuru dunia tanpa ada hambatan geografis yangberarti. Saat ini sedikitnya terdapat Sembilan produk teknologi pertelevisian di dunia yang digunakan orang sebagaimedia untuk menyampaikan pesan (message) atau hiburan, yaitu : 1. High definition video system Merupakan kamera video yang dilengkapi dengan sistem editing dan mampu mentrasfer film cerita langsung di saluran ke gedung bioskop. 2. Sistem Imax Memberikan kesan seluruh penontonnya seolah-olah terlibat dalam cerita. Film dengan layar 70 mm memiliki ratio 20,5 : 30,5. 3. Sistem Diamond Vision Sistem yang dapatr memproyeksikan video signal pada layar lebar dengan lebar 5,4 m : 4,1 m baik untuk siaran di luar maupun di dalam ruangan.25 Darwanto Sastro Subroto, Produksi Acara Televisi. Yogyakarta: Duta Wacana University Pres, 1994, 13-14.26 Jalaluddin Rakhmat, Psikologi Komunikasi. Edisi Revisi. Bandung: Remaja Rosda Karya,2001, 207.
    • 4. Sistem Teleteks merupakan surat kabar elektronik yang isinya antara lain berita, ramalan cuaca, harga pasar serta pengumuman lain. 5. Sistem Still Picture Broadcasting untuk keperluan pendidikan. 6. Sistem Cabel Television sinyal penyiarannya dilakukan secara khusus kepada para pelanggan melalui decoder dengan menggunakan kabel atau pancaran satelit. 7. Sistem Pay Television Penyiaran melalui sentral video hanya untuk suatu tempat (hotel,terminal,dll) dengan cara membayar setiap kali ingin menonton. Biasanya menggunakan uang koin. 8. Sistem direct broadcast satellite Sistem ini dengan DBS, yaitu menggunakan antena parabola untuk menangkap siaran tersebut. 9. Sistem High Definition Television Sistem ini disingkat HDTV yaitu sistem pertelevisian terbaru temuan Jepang dengan aspec ratio 3 :5 dan bergaris (scanning lines) 1125. 2.3.4 Fungsi Televisi Ardianto dan Erdinaya dalam bukunya, Komunikasi Massa Suatu Pengantar, merumuskan sebagai berikut :27 Fungsi televisi sama dengan fungsi media massa lainnya (surat kabar dan radio siaran), yakni memberi informasi, mendidik, menghibur, dan membujuk. Tetapi fungsi menghibur lebih dominan pada media televisi Sebagaimana hasil penelitian-penelitian yang dilakukan mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi UNPAD, yangmenyatakan bahwa pada umumnya tujuan utama khalayak menonton televisi adalah untuk memperoleh hiburan,selanjutnya Informasi. 2.3.5 Karakteristik Media Televisi Televisi sebagai media massa yang paling praktis dan efisien dalam menyajikan pemberitaan memiliki27 Elvinaro Ardianto dan Lukiati K. Erdinaya. Komunikasi Massa Suatu Pengantar. 2004, 128.
    • karakteristik, yaitu: 1. Segi visual 2. Segi auditif 3. Segi ekonomis 4. Segi estetis 5. Segi sosiologis 28 Ditinjau dari stimulasi indra, televisi dapat menstimulus dua alat indra, yaitu indra pendengaran dan indrapenglihatan. Selain bersifat audio visual, televisi juga memiliki karakteristik lain : 1. Menggunakan gelombang elektromagnetik. 2. Didengar dan dilihat sekilas. 3. Menggunakan pemancar atau transmisi. 4. Menguasai ruang dan tidak menguasai waktu 292.2.4 Kelebihan dan Kekurangan Televisi Sebagai media komunikasi yang memiliki daya jangkauan yang sangat luas dan memilik rangsangan yang sangattinggi kepada seluruh lapisan masyarakat yang heterogen dan anonim maka dapat disimpulkan bahwa televisi jugamemiliki kelebihan dan kekuranggan, yaitu : 1. Kelebihan Televisi a. Secara organisasi cukup besar sehingga merupakan industri padat karya yang banyak menyerap tenaga kerja dan juga banyak menghasilkan profesi baru. b. Televisi dapat melakukan penetrasi dengan struktur pada sebuah agenda setting dibandingkan media massa lainnya. c. Distribusi yang cepat dan jangkauan luas, demografis maupun geografis. d. Komunikasi dapat berbentuk dua arah sehingga khalayak dapat berinteraksi langsung. 2. Kekurangan Televisi a. Penyimpanan memori, isi pesan dapat langsung cepat hilang karna format isi pesan berbentuk gambar dan suara bukan berbentuk cetakan. b. Organisasi dan Teknologi yang besar dan cangih membutuhkan biaya yang sangat besar.28 Onong Uchjana Effendy, Dimensi-Dimensi Komunikasi. Bandung: Penerbit Alumni, 1981, 197-200.29 J.B. Wahyudi, Media Komunikasi Massa. Bandung: Penerbit Alumni, 1986, 102.
    • c. Kemampuan penetrasi yang cukup besar membuat negara selalu ingin mengontrol stasiun televisi.30 Media televisi sebagai sarana tayangan realitas sosial menjadi penting artinya bagi manusia untuk memantaukehidupan sosialnya. Pemantauan itu bias dalam bentuk perilaku bahkan sikap terhadap ideologi tertentu. Hal initergantung pada bagaimana kesiapan manusianya untuk menghadapi masa itu.2.3 Program Televisi2.3.1 Pengertian Program Televisi “Program” berasal dari bahasa inggris Programme atau program yang berarti acara atau rencana.Undang-undang penyiaran Indonesia tidak menggunakan kata program untuk acara, tetapi menggunakan istilah ‘siaran’yang didefinisikan sebagai pesan atau rangkaian pesan yang disajikan dalam berbagai bentuk. Namun kata ‘program’lebih sering digunakan dalam dunia penyiaran di Indonesia, dari pada kata ‘siaran’ untuk mengacu kepada pengertianacara. Program adalah segala hal yang ditampilkan stasiun penyiaran untuk memenuhi kebutuhan pemirsanya.31 Dengan demikian, program memiliki pengertian yang lebih luas. Program atau acara yang disajikan adalah faktoryang membuat pemirsa tertarik untuk mengukuti siaran yang dipancarkan stasiun penyiaran, apakah itu radio maupuntelevisi. Program dapat disamakan maupun dianalogikan dengan produk atau barang atau pelayanan yang dijual kepadapihak lain, dalam hal ini pemirsa dan pemasang iklan. Dengan demikian program adalah produk yang dibutuhkan orangsehingga mereka bersedia mengikutinya. Dalam hal ini terdapat suatu rumusan dalam dunia penyiaran, yaitu programyang baik akan mendapatkan pendengar atau penonton yang lebih besar, sedangkan acara yang buruk tidak akanmendapatkan pendengar ataupun penonton.322.3.2 Jenis Program Televisi Stasiun televisi setiap harinya menyajikan berbagai jenis program yang jumlahnya sangat banyak dan jenisnyasangat beraneka ragam. Pada dasarnya, apa saja bisa dijadikan program untuk ditayangkan di televisi selama program itumenarik dan disukai pemirsa, dan selama tidak bertentangan dengan kesusilaan, hukum dan peraturan yang berlaku.Pengelola stasiun dituntut untuk memiliki kreativitas seluas mungkin untuk menghasilkan berbagai macam program yangmenarik. Berbagai jenis program itu dapat dikelompokkan menjadi dua bagian besar berdasarkan jenisnya, yaitu:33 1. Program Informasi (News) Program informasi adalah segala jenis siaran yang tujuannya untuk memberikan tambahan pengetahuan atau informasi kepada khalayak/audien. Program informasi dapat dibagi menjadi dua bagian besar yaitu berita30 Ponco Budi Sulistyo, Modul Komunikasi Massa, 2004.31 Morissan,M.A. Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio Dan Televisi. Jakarta: Ramdina Prakarsa, 2005, 97.32 Ibid. 97-9933 Ibid. 60
    • keras (hard news) dan berita lunak (soft news). a. Berita Keras atau hard news adalah segala informasi penting dan atau menarik yang harus segera disiarkan oleh media penyiaran karena sifatnya yang harus segera ditayangkan agar dapat diketahui khalayak audien secepatnya. Berita keras dapat dibagi ke dalam beberapa bentuk berita yaitu : a) Straight news berarti berita ‘langsung’ (straight), maksudnya suatu berita yang singkat (tidak detail) dengan hanya menyajikan informasi terpenting saja yang mencakup 5W+1H (who, what, where, when, why dan how) terhadap suatu peristiwa yang diberitakan. b) Feature, adalah berita ringan namun menarik. Pengertian ‘menarik’ disini adalah informasi yang lucu, unik, aneh, menimbulkan kekaguman dan sebagainya. c) Infotainment, adalah salah satu bentuk berita keras karena memuat informasi yang harus segera ditayangkan. b. Berita lunak atau soft news adalah segala informasi yang penting dan menarik yang disampaikan secara mendalam (indepth) namun tidak bersifat harus segera ditayangkan. Program yang masuk ke dalam berita lunak ini adalah : a) Current Affair, adalah program yang menyajikan informasi yang terkait dengan suatu berita penting yang muncul sebelumnya namun dibuat secara lengkap dan mendalam. b) Magazine, adalah program yang menampilkan informasi ringan namun mendalam atau dengan kata lain magazine adalah feature dengan durasi yang lebih panjang. c) Dokumenter, adalah program informasi yang bertujuan untuk pembelajaran dan pendidikan namun disajikan dengan menarik. d) Talk Show, adalah program yang menampilkan satu atau beberapa orang untuk membahas suatu topik tertentu yang dipandu oleh seorang pembawa acara (host).2. Program Hiburan (entertainment) Program hiburan adalah segala bentuk siaran yang bertujuan untuk menghibur audience dalam bentuk lagu, musik, cerita dan permainan. Program yang termasuk dalam kategori hiburan adalah drama, musik dan permainan atau game. a. Drama adalah pertunjukan (show) yang menyajikan cerita mengenai kehidupan masyarakat setelah ditimpa bencana alam dahsyat, misalnya gempa bumi longsor atau tsunami. Program televisi yang termasuk dalam program drama adalah sinema elektronik (sinetron) dan film. a) Sinetron merupakan drama yang menyajikan cerita dari berbagai tokoh secara bersamaan. b) Film, yang dimaksud film disini adalah film layar lebar yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan film. b. Musik, program musik dapat ditampilkan dalam dua format yaitu videoklip atau konser. Program musik
    • berupa konser dapat dilakukan di lapangan (outdoor) ataupun di dalam studio (indoor). c. Permainan atau game show merupakan suatu bentuk program yang melibatkan sejumlah orang baik secara individu ataupun kelompok (team) yang saling bersaing untuk mendapatkan sesuatu. Program permainan dapat dibagi menjadi tiga jenis yaitu : a) Quiz Show, merupakan bentuk program permainan yang paling sederhana dimana sejumlah peserta saling bersaing untuk menjawab sejumlah pertanyaan. b) Ketangkasan, peserta dalam permainan ini harus menunjukkan kemampuan fisik atau ketangkasannya untuk melewati suatu halangan atau rintangan atau melakukan suatu permainan yang membutuhkan perhitungan dan strategi. c) Reality Show, sesuai dengan namanya maka program ini mencoba menyajikan suatu situasi seperti konflik, persingan atau hubungan berdasarkan realitas yang sebenarnya. Selain pembagian jenis program berdasarkan skema di atas, terdapat pula pembagian program berdasarkanapakah suatu program itu bersifat faktual atau fiktif (fictional). Program faktual antara lain meliputi program berita,documenter, atau reality show. Sementara program yang bersifat fiktif antara lain program drama atau komedi342.4 Sinetron Sinetron kepanjangan dari sinema elektronik. Berdasarkan makna dari kata sinema, penggarapannya tidak jauhberbeda dengan penggarapan film layar putih. Demikian pula tahapan penulisan dan format naskah. Yang berbedahanyalah film layer lebar menggunakan kamera optic, bahan film seluloid dan medium sajiannya memakai proyektor danlayar putih didalam gedung bioskop. Sementara itu, pembuatan sinetron menggunakan kamera elektronik dengan videorecorder, bahannya pita didalam kaset, penyajiannya dipancarkan dari stasiun televisi dan diterima melalui layar kacapesawat televisi di rumah-rumah. Sinetron merupakan sinema elektronik tentang sebuah cerita yang didalamnya membawa misi tertentu kepadapemirsa, misi ini dapat berbentuk pesan moral untuk pemirsa atau realitas moral yang ada di kehidupan masyarakatsehari-hari.35 isi pesan sinetron televisi harus mampu mewujudkan dan mengekspresikan kenyataan sosial di masyarakat,tanpa melepaskan diri dari lingkaran budaya pemirsa yang heterogen.2.4.1 Karakteristik Sinetron Dr. Sasa Djuarsa Sendjaya36 menyatakan bahwa sebuah sinetron sebaiknya memiliki karakteristik seperti : 1. Mempunyai gaya atau style sendiri dari aspek artistiknya, orisinalitas penggunaan bahasa film dan34 Ibid. 10035 Wawan Kuswandi, Komunikasi Massa Analisis Budaya Massa. Jakarta: PT.Rineka Cipta, 2008, 120.36 Ibid. 121
    • simbol-simbol yang tepat. Penataan artistik seperti cahaya, screen-directing dan art-directing, fotografi yang bagus, penyampaian sajian dramatik yang harmonis, adanya unsur suspense dan teaser. 2. Memiliki isi cerita termasuk didalamnya hubungan logis dalam alur cerita, irama dramatik, visi dan orientasi, karakteristik tokoh, permasalahan atau tema yang aktual dan kontestual. 3. Memiliki karakter dan format medium, penguasaan teknik peralatan dengan kemungkinan-kemungkinan, manajemen produksi.2.4.2 Isi Sinetron Isi atau Konten dalam sebuah Sinetron bermacam-macam, diantaranya yaitu : 1. Isi Cerita atau Tema Ini merupakan unsur terpenting dari sebuah cerita, hal ini dikarenakan isi cerita merupakan unsur pokok cerita yang biasanya dapat terlihat pada saat adanya konflik yang diceritakan dari cerita tersebut. 2. Rangkaian atau Kejadian Pada rangkaian atau kejadian harus memiliki hubungan antara satu dan yang lainnya (sebab-akibat), karena akan menentukan nasib suatu tokoh. Biasanya tokoh yang mempunyai karakter negatif atau jahat (antagonis) akan diperkenalkan atau ditampilkan terlebih dahulu namun akan kalah di akhir cerita 3. Karakter Tokoh Utama Pada sebuah sinetron terdapat tokoh-tokoh yang terbagi menjadi empat (4) karakter, yaitu : a. Protogonis : tokoh utama yang berkarakter positif, yang memperjuangkan kebahagiaan. b. Antagonis : tokoh utama yang berkarakter negatif, yang selalu mematahkan kebahagian. c. Tritagonis : peran pendamping bisa menjadi pendukung atau penentang tokoh utama, tatapi bisa juga sebagai penengah atau perantara. d. Peran Pembantu : tokoh yang dimasukan sebagai pelengkap guna mendukung rangkaian cerita. 4. Percakapan atau Dialog Yang dimaksud dialog adalah percakapan yang terdiri dari dua (2) orang atau lebih sehingga menjadi dialog. Namun dalan sinetron semua itu didasari oleh naskah. Naskah dibuat terlebih dahulu oleh pembuat naskah ( script writer) yang kemudian diberikan kepada pemeran atau tokohnya untuk dimainkan atau ditampilkan.2.5 Persepsi2.5.1 Pengertian Persepsi Persepsi adalah proses internal yang memungkinkan kita memilih, mengorganisasikan, dan menafsirkanrangsangan dari lingkungan kita dan proses tersebut mempengaruhi perilaku kita. Dalam bukunya Dedy Mulyana, Brian
    • Fellows mendefinisikan bahwa persepsi adalah proses yang memungkinkan suatu organisme menerima dan menganalisisinformasi. Persepsi adalah inti komunikasi, sedangkan penafsiran (interpretasi) adalah inti persepsi, yang identik denganpenyandian balik (decoding). Persepsi meliputi penginderaan (sensation) melalui alat-alat indera kita (yakni inderaperaba, penglihatan, penciuman, pengecap dan indera pendengar), atensi dan interpretasi. Sensasi merujuk pada pesanyang dikirimkan ke otak lewat penglihatan, pendengaran, sentuhan, penciuman dan pengecapan. Reseptor inderawi mata,telinga, kulit dan otot, hidung dan lidah adalah penghubung antara otak manusia dan lingkungan sekitar.37 Berikut ini adalah beberapa definisi tentang persepsi dari beberapa ahli : 38 1. Persepsi didefinisikan sebagai cara organisme memberi makna (John R. Wenburg dan Wiliam W. Wilmot) 2. Persepsi adalah proses menafsirkan informasi inderawi (Rudolph F. Verderber) 3. Persepsi didefinisikan sebagai interpretasi bermakna atas sensasi sebagai representative objek eksternal; persepsi adalah pengetahuan yang tampak mengenai apa yang ada di luar sana (J. Cohen) Persepsi terdiri dari tiga tahap yaitu seleksi, organisasi dan penafsiran. Yang dimaksud dengan seleksi sebenarnyamencakup sensasi dan perhatian, sedangkan organisasi melekat pada penafsiran, yang dapat di definisikan sebagaimeletakkan suatu rangsangan bersama rangsangan lainnya sehingga menjadi keseluruhan yang bermakna. Ketiga tahaptersebut berlangsung nyaris serempak.392.5.2 Perhatian (Attention) Faktor yang sangat mempengaruhi persepsi yakni: Attentions (perhatian) yaitu proses mental ketika stimuli ataurangkaian stimuli menjadi menonjol dalam kesadaran pada saat stimuli lainnya melemah. Demikian definisi yangdiberikan oleh Kenneth E. Andersen, perhatian terjadi bila kita mengkonsentrasikan diri pada salah satu alat indera kita,dan mengesampingkan masukan-masukan melalui alat indera yang lain.40 Perhatian berarti sebelum manusia merespon, manusia merespons atau menafsirkan objek atau kejadian ataurangsangan apapun, manusia atau kita terlebih dahulu memperhatikan kejadian atau rangsangan tersebut. Jadi persepsimensyaratkan kehadiran suatu objek untuk dipersepsi, termasuk orang lain atau diri sendiri. Dalam banyak kasus,rangsangan yang menarik perhatian, cenderung dianggap lebih penting daripada yang tidak menarik perhatian.Rangsangan seperti itu cenderung dianggap penyebab kejadian-kejadian berikutnya. Ini juga berlaku untuk manusia:orang yang paling diperhatikan cenderung dianggap paling berpengaruh. Kita cenderung menonton program atau acaradi televisi tertentu, hal-hal seperti ini akan menentukan kita untuk menaruh perhatian. Pada tahap perhatian setiap individu dalam memberikan perhatian terhadap suatu stimuli dipengaruhi oleh dua37 Dedy Mulyana, Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung: PT.Remaja Rosdakarya, 2002, 167-16838 Ibid.39 Ibid. 16940 Jalaludin Rakhman, Psikolokgi Komunikasi. Bandung: Remaja Rosdakarya, 2001, 52.
    • faktor yaitu: Faktor situasional yang lebih menitikberatkan pada apa yang ada pada stimuli itu sendiri dan faktor proposal yangberasal dari individu itu sendiri, dan faktor yang ada pada stimuli antara lain ukuran, arahan kontras, warna bentuk, danposisi. Perhatian rangsangan terbagi dalam dua faktor ( persepsi bersifat selective) yaitu: 1. Faktor internal Faktor-faktor sosial, budaya, biologis, pisiologis, dan psikologis 2. Faktor eksternal Yakni atribut-atribut objek yang dipersepsikan seperti gerakan intensitas, kontras, kebaruan, dan perulangan objek yang dipersepsikan.2.5.3 Penafsiran (Interpretation) Sebuah perhatian dalam tahap interpretasi mengandung makna dan persepsi pada tahap ini terjadi prosespenyederhanaan, pengolahan, serta penyusunan. Persepsi menurut Alie Djahri adalah merupakan proses dimana rangsangan terhadap alat indera mendapat maknalain pengertian. Dalam proses inilah segala macam pengalaman atas objek, peristiwa, atau hal-hal lain ditafsirkan dandisimpulkan sehingga menjadi informasi kegiatan proses ini melibatkan unsur-unsur seperti harapan, motivasi, danmemori.41 Persepsi ditentukan oleh faktor-faktor sebagai berikut: 1. Latar belakang budaya 2. Pengalaman masa lalu 3. Nilai yang dianut 4. Bentuk yang berkembang. Persepsi terbagi menjadi dua, yaitu persepsi terhadap objek (lingkungan fisik) dan persepsi terhadap manusia.Persepsi terhadap objek atau lingkungan fisik melalui lambang-lambang fisik, sedangkan persepsi terhadap manusiamelalui lambang-lambang verbal dan non-verbal. Manusia lebih sulit dan kompleks, karena manusia bersifat dinamis.Persepsi terhadap objek menanggapi sifat-sifat luar, sedangkan persepsi terhadap orang menanggapi sifat-sifat luar dandalam (seperti perasaan, motif, harapan, keyakinan, dan sebagainya).42 Kebanyakan objek tidak mempersepsikan kitaketika kita mempersepsikan objek-objek itu. Akan tetapi orang mempersepsi kita pada saat kita mempersepsi mereka.Dengan kata lain persepsi terhadap manusia bersifat interaktif. Objek tidak bereaksi, sedangkan manusia bereaksi.Dengan kata lain objek bersifat statis, sedangkan manusia bersifat dinamis. Oleh karena itu, persepsi terhadap manusia41 Alie Djahri, Modul Psikologi Komunikasi. Jakarta: Fisip UI, 1992, 27.42 Ibid
    • dapat berubah dari waktu ke waktu dan lebih cepat dari pada persepsi terhadap objek. Persepsi sosial atau persepsi orang terhadap orang lain adalah proses menangkap arti objek-objek sosial dankejadian-kejadian yang kita alami dalam lingkungan kita. Manusia bersifat emosional, sehingga penilaian terhadapmereka mengandung risiko. Persepsi saya terhadap anda mempengaruhi persepsi anda terhadap saya dan pada gilirannyapersepsi anda terhadap saya juga mempengaruhi saya terhadap anda. begitu seterusnya.43 Setiap orang memiliki gambaran yang berbeda mengenai realitas di sekelilingnya. Karena setiap orangmempunyai persepsi yang berbeda terhadap lingkungan sosialnya. Sebelum seseorang terkena pesan-pesan dari suatu media, maka ia harus menjadi bagian dari khalayak sasarantayangan tersebut. Tahap ini dinamakan media exposure (pengenaan media). Setelah seseorang terekspos terhadap suatumedia, tahap paling awal dalam penerimaan pesan adalah sensasi. Sensasi merupakan suatu proses menangkap stimulioleh alat indera sehingga manusia dapat memperoleh pengetahuan dan kemampuan untuk berinteraksi dengan dunianyatempat dimana manusia harus memiliki awarness terhadap sesuatu. Lalu berlanjut pada tahap interpretasi. Pada tahap iniindividu selalu memberi makna terhadap objek yang dipersepsikan akan mendapat kognisi. Kognitif terjadi bila terjadiperubahan pada apa yang diketahui, difahami, atau dipersepsikan khalayak.2.5.4 Pengetahuan (kognitif) Kognitif terjadi pada diri komunikan yang sifatnya informatif bagi dirinya.44 Media massa membantu khalayakdalam mempelajari informasi yang bermanfaat, dengan media massa khalayak mendapatkan informasi tentang dunia luar.Bagi individu tersebut, kognisi yaitu gambaran yang lengkap dari objek yang akan disimpan dalam ingatan dan kognisimerupakan tahap akhir dari persepsi.2.6 Khalayak Istilah massa mencakup beberapa unsur khalayak radio dan televisi. Massa seringkali sangat besar, lebih besardari kebanyakan kelompok, kerumunan, publik/masyarakat. Para anggotanya tersebar luas dan biasanya tidak mengenalsatu sama lain, termasuk orang yang melahirkan khalayak itu sendiri. Massa kurang memiliki kesadaran diri dan identitas diri, serta tidak mampu bergerak secara serentak danterorganisasi untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Massa ditandai oleh komposisi yang selalu berubah dan berada dalambatas wilayah yang selalu berubah pula. Ia tidak bertindak untuk dirinya sendiri, tetapi “ disetir “ untuk melakukan suatutindakan. Para anggotanya heterogen dan banyak sekali jumlahnya serta berasal dari semua lapisan sosial dan kelompokdemografis. Meskipun demikian dalam menentukan suatu objek perhatian tertentu mereka selalu bersikap sama danberbuat sesuai dengan persepsi orang yang akan memanipulasi mereka.4543 Ibid 175-17644 Elvinaro Ardianto dan Lukiati Komala Erdinaya, Komunikasi Massa Suatu Pengantar.Bandung: Simbiosa Rekatama Media, 25.45 Sutaryo, Sosiologi Komunikasi. Yogyakarta: Januari, 2005, 114.
    • Denis McQuail menyebut bahwa Herbert Blumer, seorang sosiolog modern yang terkenal membuat definisimassa dengan cara membandingkan istilah tersebut dengan bentuk-bentuk kolektivitas lainnya yang diketemukan dalamkehidupan sehari-hari khususnya kelompok, kerumunan, dan publik. Dalam sebuah kelompok kecil semua anggota saling mengenal satu sama lainnya. Para anggotanya menyadarikeanggotaan mereka, memiliki nilai-nilai yang sama, dan memiliki struktur hubungan tertentu yang dari waktu ke waktutetap berjalan stabil. Sementara itu, kerumunan memang lebih besar, tetapi masih dapat diamati dalam suatu ruangtertentu. Bentuk kolektivitas lainya oleh Blumer disebut sebagai publik. Bentuk ini cenderung memiliki anggota dalamjumlah yang sangat besar. Anggotanya tersebar dan bertahan lama. Publik cenderung terbentuk karena adanya suatumasalah atau sasaran tertentu dalam kehidupan publik. Tujuannya ialah untuk memenangkan suatu kepentingan ataupandangan dan untuk mengadakan suatu perubahan politik. Publik merupakan unsur penting dalam institusi politikdemokratis, yang didasarkan pada pandangan rasional dalam sistem politik terbuka. K. Avery dalam tulisannya Communication and the media, berpendapat bahwa setiap individu dalam menerimapesan dari media massa akan melakukan tiga bentuk seleksi yang masing-masing merupakan hak otoriter khalayak.Ketiga bentuk seleksi tersebut antara lain : 46 1. Selective attention Golongan ini termasuk mau menerima pesan tetapi hanya yang diminati saja. 2. Selective perception Yang termasuk golongan ini adalah mereka yang berbeda persepsinya dalam menanggapi suatu pesan. 3. Selective retention Golongan ini merupakan golongan yang hanya mau mengingat apa yang perlu diingat saja terutama kalau erat kaitannya dengan kepentingan mereka.2.6.1 Karakteristik khalayakKhalayak komunikasi massa memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. Khalayak biasanya terdiri atas individu-individu yang memiliki pengalaman yang sama dan terpengaruh oleh hubungan sosial dan interpersonal yang sama. 2. Khalayak berjumlah besar. Besar disini dalam artian sejumlah besar khalayak yang dalam waktu singkat dapat dijangkau oleh komunikator komunikasi massa, dimana jumlah khalayak tersebut tidak dapat diraih bila komunikasi dilakukan secara tatap muka. 3. Khalayak bersifat heterogen, bukan homogen. Individu-individu dalam khalayak mewakili berbagai kategori46 Darwanto Sastro Subroto, Produksi Acara Televisi. Yogyakarta: Duta Wacana University Press, 1994, 23.
    • sosial. Meskipun mengetahui karakteristik tertentu, masing-masing individu itu pun akan heterogen. 4. Khalayak bersifat anonim. Meskipun mengetahui karakteristik umumnya khalayaknya, komunikator biasanya tidak mengetahui identitas komunikannnya dan pada siapa ia berkomunikasi. 5. Khalayak biasanya tersebar, baik dalam konteks ruang dan waktu.47 Bagi khalayak yang diperhatikan hanyalah siaran. Khalayak tidak mau mengetahui liku-liku penyelenggaraansiaran. Bagi khalayak hanya ada satu sikap yaitu “ siaran harus baik dan bisa dinikmati “ serta mampu memenuhikebutuhan dan keinginan mereka tentang informasi dan hiburan terkini. Khalayak sebagai konsumen bersikap heterogensehingga sangat sulit memenuhi selera khalayak melalui siaran. siaran yang baik adalah wajar. Namun kalau siaran tidakbaik bahkan salah maka khalayak akan langsung menuding kesalahan siaran itu.2.7 Teori Stimulus – Organisme- Response (S-O-R) Menjelaskan bahwa efek merupakan reaksi stimuli (rangsangan) tertentu. Efek yang ditimbulkan adalah reaksikhusus terhadap stimulus khusus sehingga seseorang dapat mengharapkan dan memperkirakan kesesuaian antara pesandan reaksi komunikasi. Unsur – unsur yang terdapat didalam teori S-O-R adalah : A. Pesan (stimulus) B. Komunikasi (organisme) C. Efek (response) Stimulus atau pesan yang disampaikan kepada komunikan mungkin diterima atau ditolak. Komunikasi akanberlangsung jika ada perhatian dari komunikan dan kemudian diteruskan pada proses berikutnya dimana komunikanmenjadi mengerti, setelah komunikan mengolah dan menerimannya maka terjadilah kesediaan untuk mengubah sikap. Jadi ketika stimulus atau pesan sampai keorganisasian atau komunikan sebelum menjadi efek, pesan tersebutdiolah dahulu oleh organisme atau komunikan. Proses pengolahan pesan yang terjadi terhadap individu yaitu : 1. Stimulus yang diberikan kepada organisasi dapat diterima atau ditolak, maka proses selanjutnya terhenti. Ini berarti bahwa stimulus tersebut tidak efektif dalam mempengaruhi organisme, maka tidak ada perhatian dari organisme. Dalam hal ini stimulus adalah efektif dan ada reaksi. 2. Langkah berikutnya adalah jika stimulus telah mendapat perhatian dari organisme, maka proses selanjutnya adalah mengerti terhadap stimulus (correctly comprehended). Kemampuan dari organisasi inilah dapat melanjutkan proses berikutnya. 3. langkah berikutnya adalah bahwa organisme dapat menerima secara baik apa yang telah diolah sehingga47 Ardianto, Elvinaro dan Lukiati Komala- Siti Karlinah , Komunikasi Massa suatu pengantar. September, 2007, 43.
    • dapat terjadi kesediaan untuk perubahan sikap.48 Hal ini juga dibahas oleh Mara’at dalam bukunya “Sikap Manusia Perubahan Serta Pengukurannya”, mungutippendapat Houlana, Jonis dan Killey menyatakan bahwa dalam menelaah sikap yang baru ada tiga variabel penting, yaitu: A. Perhatian B. Pengertian C. PenerimaanDari penjelasan diatas teori S-O-R dapat digambarkan sebagai berikut : Penutup stimulus – organisasi – response merupakan penutup-penutup yang sederhana, dimana efek merupakanreaksi terhadap suatu stimuli tertentu dengan demikian seseorang dapat mengharapkan atau memperkirakan suatu kaitanerat antara pesan-pesan media dan reaksi audience. Ketika stimuli masuk kedalam organisasi melalui panca indra makaterjadilah proses yang dinamakan proses sensor. Stimuli yang merupakan suatu proses yang dialami oleh seseorangketika menerima stimuli lewat seluruh indra, dalam kasus massa stimuli alat indra tergantung pada jenis media massa.Pada surat kabar dan majalah pembaca hanya melihat, pada radio dan rekaman audio khalayak hanya mendengar, padatelevisi dan film kita dapat mendengar dan melihat.48 Mera’at, Sikap Manusia Perubahan Serta Pengukurannya. Ghalia inaumlia, 1982, 26.
    • BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Tipe Penelitian Tipe penelitian ini adalah deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Metode deskriptif adalah sebagai suatu metode dalam suatu kelompok manusia, suatu obyek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran ataupun kelas peristiwa pada masyarakat sekarang. Tujuannya yaitu untuk membuat deskriptif, gambaran atau lukisan secara sistematis, faktual, dan akurat mengenai persepsi khalayak terhadap Program Sinetron Religi “PPT jilid 3” dalam memberikan fungsi informasi.49 Penelitian deskriptif di tujukan untuk :50 1. Mengumpulkan informasi aktual secara rinci yang melukiskan gejala yang ada. 2. Mengidentifikasi masalah atau memeriksa kondisi dan praktek-praktek yang berlaku. 3. Membuat perbandingan atau evaluasi. 4. Menentukan apa yang di lakukan orang lain dalam menghadapi masalah yang sama dan belajar dari pengalaman mereka untuk menetapkan rencana dan keputusan pada waktu yang akan datang. Penelitian kuantitatif adalah suatu kegiatan deskriptif meliputi pengumpulan data, analisis data, interpretasi data, serta diakhiri dengan kesimpulan yang didasarkan pada penganalisaan data tersebut.51 3.2 Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah Metode Penelitian Survai kepada Mahasiswa Fikom Angkatan 2007 UMB khususnya pria dan wanita yang berusia 18 tahun keatas. Survei adalah penelitian yang diadakan untuk memperoleh fakta-fakta dari gejala-gejala yang ada dan mencari keterangan-keterangan secara faktual, baik tentang institusi sosial, ekonomi, atau politik dari suatu kelompok ataupun suatu daerah.52 Survei digunakan untuk mengumpulkan data atau informasi tentang populasi yang besar dengan menggunakan sample yang relatif kecil. Ada49 Mohammad Nazir, Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia,1988, 63.50 Djalaludin Rakhmat, Metode Penelitian Komunikasi. Bandung : Remaja Rosdakarya, 2004, 25.51 Subana.M Dan Sudrajat,Dasar-dasar penelitian ilmiah. Bandung:PT.Pustaka Setia,2001, 26-27.52 Iqbal Hasan, Metode Pene1inelitian dan aplikasinya, 2002, 13.
    • tiga karakteristik utama dari survai.53 1. Informasi dikumpulkan dari sekelompok besar orang untuk mendeskripsikan beberapa aspek atau karakteristik tertentu seperti: kemampuan, sikap, kepercayaan, pengetahuan dari populasi. 2. Informasi dikumpulkan melalui pengajuan pertanyaan umumnya tertulis (bisa juga lisan) dari suatu populasi. 3. Informasi diperoleh dari sample, bukan populasi Survai ditujukan untuk memperoleh gambaran umum tentang karakteristik populasi, seperti komposisimasyarakat berdasarkan kelompok usia, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, agama, suku bangsa, etnis dan lain-lain.Survai yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data berkenaan dengan sikap, nilai, kepercayaan, pendapat,pendirian, keinginan, cita-cita, perilaku, kebiasaan dan lain-lain. Karena model penelitian dipandang cukup sederhana,tetapi dapat menghimpun populasi yang cukup besar, untuk penggunannya sangat luas. Survai banyak di pergunakandalam bidang ekonomi, bisnis, politik, pemerintahan, kesehatan masyarakat, sosiologi, psikologi dan pendidikan.54 3.3 Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data adalah prosedur yang sistematik dan standar untuk memperoleh data yang diperlukan. Pengumpulan data tidak lain demi suatu proses pengadaan data untuk keperluan penelitian, maka penulis menggunakan teknik pengumpulan data sebagai berikut. 3.3.1 Data Primer Dalam memperoleh data yang diinginkan, dalam penelitian ini penulis menyebarkan kuesioner atau angket adalah merupakan suatu pengumpulan data dengan memberikan atau menyebarkan daftar pertanyaan kepada responden dengan harapan memberikan respon. 55 3.3.2 Data Sekunder Untuk menunjang pengumpulan data dalam penelitian ini penulis mengumpulkan dan memperoleh data-data daribuku-buku perpustakaan, majalah, dan tulisan yang berhubungan dengan masalah penelitian.3.4 Populasi dan Sampel3.4.1 Populasi53 Nana Syaodah Sukmadinata, Metode Penelitian Pendidikan, 2005,82-83.54 ibid55 Umar Huzain, Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Thesis Bisnis, PT.Raja Grafindo,Jakarta:1999
    • Populasi yaitu keseluruhan objek atau fenomena yang di teliti.56 Populasi juga dapat diartikan sebagai wilayahgeneralisasi yang terdiri dari obyek, atau subyek yang mempunyai karakteristik tertentu dan mempunyai kesempatanyang sama untuk dipilih menjadi anggota sampel.57 Dalam penelitian ini populasi adalah Mahasiswa Fikom angkatan 2007 UMB yang berusia 18 tahun keatas. Dengan jumlah populasi Mahasiswa Fikom angkatan 2007 UMB diketahui sebanyak, 389 orang.58 Tabel 3.1 Populasi Mahasiswa/i Fakultas Ilmu Komunikasi Kela Fakultas / Program Studi Aktif % Keterangan s FAKULTAS ILMU KOMUNKASI Broadcasting 256 65.8 5 Marcomm 27 6.9 1 Publik Relations 74 19.1 2 Visual Communications 32 8.2 1 389 100 956 Rachmat Kriyantono, Teknik Praktis, Riset Komunikasi. Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2007, 149.57 Umar Huzain, Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Thesis Bisnis. Jakarta: PT.Raja Grafindo, 1999, 77.58 Data Terakhir Mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi angkatan 2007, Universitas Mercu Buana, 2007
    • 3.4.2 Sampel Sampel adalah sebagian orang yang berasal dari suatu populasi, dan di anggap mewakili populasi tersebut.59Teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik purposive sampling. Purposive sampling, yaitu memilih orang-orang tertentu karena dianggap berdasarkan penilaian tertentumewakili statistik, tingkat signifikansi, dan prosedur pengujian hipotesis tidak berlaku bagi rancangan samplingnonprobabilitas.60 Purposive dipilih karena belum tentu semua sampel mempunyai karakteristik sesuai dengan tujuanpenelitian, diantaranya dengan mengajukan pertanyaan saringan terhadap pola menonton Program Sinetron Religi PPTjilid 3. Dari jumlah Mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi angkatan 2007 Universitas Mercu Buana yang berjumlah 389orang dan sebagai sampel penelitian dalam persepsi Khalayak terhadap Program Sinetron Religi PPT jilid 3 dalamperiode satu bulan yaitu pada bulan Agustus 2009. Menurut Suharsimi Arikunto, apabila subjeknya kurang 100 orangmaka lebih baik semuanya dijadikan sampel. Tetapi apabila jumlah subjeknya lebih dari 100 orang maka dapat diambil 10hingga 15 % atau 20 hingga 25 % atau lebih untuk dijadikan sampel penelitian, tergantung setidak-tidaknya dari: 1. kemampuan peneliti dilihat dari waktu, tenaga, dan dana. 2. sempit luasnya wilayah pengamatan dari setiap subjek, karena hal ini menyangkut banyak sedikitnya data. 3. besar kecilnya resiko yang ditanggung oleh peneliti. Penelitian yang resikonya besar, tentu jika sampel besar, hasilnya akan lebih baik.61Melalui pendapat tersebut, peneliti mengambil sampel sebesar 20 % dari jumlah populasi UMB Mahasiswa Fikomangkatan 2007 yaitu: n = 389 X 20 % = 77,8 = 78 responden.3.5 Definisi Operasionalisasi Konsep3.5.1 Definisi Konsep Disini penulis akan mengemukakan beberapa konsep penting yang akan diteliti, yaitu:3.5.1.1 Persepsi Adalah pengalaman tentang objek, peristiwa, atau hubungan-hubungan yang diperoleh dengan menyimpulkaninformasi dan menafsirkan pesan. Persepsi ialah memberikan makna pada stimuli inderawi (sensory stimuli). Hubungansensasi dengan persepsi sudah jelas. Sensasi adalah bagian dari persepsi. Walaupun begitu, menafsirkan makna informasi59 Dadan, Modul, 2005.60 Djalaludin Rakhmat, Metode Penelitian Komunikasi.Bandung Remaja: Rosdakarya, 2004, 81.61 Suharsimin Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta, 2002, 112.
    • inderawi tidak hanya melibatkan sensasi, tetapi juga atensi, ekspektasi, motivasi, dan memori.3.5.1.2 Program “Program” berasal dari bahasa inggris programme atau program yang berarti acara atau rencana. Undang-undangpenyiaran Indonesia tidak menggunakan kata program untuk acara, tetapi menggunakan istilah ‘siaran’ yangdidefinisikan sebagai pesan atau rangkaian pesan yang disajikan dalam berbagai bentuk. Namun kata ‘program’ lebihsering digunakan dalam dunia penyiaran di Indonesia, dari pada kata ‘siaran’ untuk mengacu kepada pengertian acara.Program adalah segala hal yang ditampilkan stasiun penyiaran untuk memenuhi kebutuhan pemirsanya.3.5.1.3 Sinetron Religi Sinetron merupakan kepanjangan dari sinema elektronik yang berarti sebuah karya cipta seni budaya, dan mediakomunikasi pandang dengar yang dibuat berdasarkan sinematografi dengan direkam pada pita video melalui proseselektronik lalu ditayangkan melalui stasiun televisi. Religi berasal dari kata religie (bahasa Belanda) atau religion (bahasa Inggris), masuk dalam perbendaharaanbahasa Indonesia dibawa oleh orang-orang Barat yang menjajah bangsa Indonesia. Religi mempunyai pengertian sebagaikeyakinan akan adanya kekuatan gaib yang suci, menentukan jalan hidup dan mempengaruhi kehidupan manusia yangdihadapi secara hati-hati dan diikuti jalan dan aturan serta norma-normanya dengan ketat agar tidak sampai menyimpangatau lepas dari kehendak jalan yang telah ditetapkan oleh kekuatan gaib suci tersebut.62 Jadi sinetron religi adalah hal-hal yang dibahas berdasarkan pembelajaran pengetahuan dan pengertian tentangagama dalam sebuah media televisi dalam bentuk sinema elektronik.3.5.2 Operasionalisasi Konsep Dalam penelitian ini kepercayaan khalayak akan diukur dengan mengajukan sejumlah pertanyaan melaluikuisioner. Data yang telah diperoleh dilapangan dengan menggunakan ” kuisioner ” akan menyimpulkan pokokpermasalahan yang ada yaitu sejauhmana persepsi khalayak terhadap Program Sinetron Religi PPT jilid 3 di SCTV. Agar lebih jelasnya mengenai persepsi khalayak terhadap Program Sinetron Religi PPT jilid 3 di SCTV maka akandioperasionalkan sebagai berikut : A. Perhatian (Attention) Perhatian adalah dimana pada tahap ini komunikan melihat dan mendengar stimuli-stimuli yang ditampilkan. Pada operasionalisasi konsep, indikator yang digunakan untuk persepsi perhatian (Attention) dari isi cerita dalam62 .Pengertian kata religi dalam pembendaharaan bahasa indonesia (2007, 02 April). Aceh Institute. Diakses pada 12 september 2009. Darihttp://acehinstitute.org/opini_mukhlisuddin_020407_ melacak_agama_bangsa_ Aceh
    • Program Sinetron Religi PPT jilid 3 meliputi : 1. Perhatian pada isi pesan 2. Perhatian pada karakter 3. Perhatian pada dialog maupun simbolik 4. Perhatikan pada konflik ataupun rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat 5. Perhatikan pada setting lokasi maupun akting 6. Perhatian pada musik yang mengisi isi ceritaB. Penafsiran (Interpretasi) Dalam tahap interpretasi mengandung makna dan persepsi pada tahap ini terjadi proses penyederhanaan, pengolahan, serta penyusunan. Pada operasionalisasi konsep, indikator yang digunakan untuk persepsi penafsiran (interpretasi) dari isi cerita dalam Program Sinetron Religi PPT jilid 3 meliputi pemahaman atau penafsiran dari sebuah perhatian.C. Pengetahuan (Kognitif) Kognitif terjadi pada diri komunikan yang sifatnya informatif bagi dirinya. Pada operasionalisasi konsep, indikator yang digunakan untuk persepsi Pengetahuan (Kognitif) dari isi cerita dalam Program Sinetron Religi PPT jilid 3 meliputi pengetahuan dari sebuah perhatian yang diamati. Maka dari itu penulis mengharapkan dari ke tiga (3) dimensi ini akan adanya perubahan atau mempengaruhi sikap komunikan/audiens. Persepsi merupakan unsur yang penting yang akan menunjang sikap positif terhadap suatu masalah, maka diharapkan akan terdapat tindakan dan tingkah laku yang cenderung sejalan dengan sikap positif tersebut. Pada operasionalisasi konsep, indikator yang digunakan untuk persepsi mempengaruhi sikap dari isi cerita dalam Program Sinetron Religi PPT jilid 3 meliputi : 1. Setelah menonton Program Sinetron Religi PPT jilid 3 ini persepsi anda terhadap keseluruhan isi pesan dapat mempengaruhi sikap anda sebagai mahasiswa dan pemuda masa depan bangsa. 2. Setelah menonton Program Sinetron Religi PPT jilid 3 ini persepsi anda terhadap karakter semua pemain dapat dijadikan peran dalam perubahan sikap anda sebagai mahasiswa dan pemuda dalam pencarian jati diri. 3. Setelah menonton Program Sinetron Religi PPT jilid 3 ini persepsi anda terhadap kata-kata dan/atau dialog dapat mengubah anda dalam berbicara dan berkata sebagai insan manusia yang berakal budi dan selalu menjunjung kebenaran. 4. Setelah menonton Program Sinetron Religi PPT jilid 3 ini persepsi anda terhadap pemecahan konflik ataupun rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat yang disampaikan tentang agama, sosial, politik, budaya dan cinta dapat diaplikasikan dalam realita kehidupan yang kita jalani. 5. Setelah menonton Program Sinetron Religi PPT jilid 3 ini persepsi anda terhadap Perhatikan pada setting lokasi maupun akting menambah pengetahuan anda sebagai mahasiswa komunikasi.
    • 6. Setelah menonton Program Sinetron Religi PPT jilid 3 ini persepsi anda terhadap musik dapat mengigatkan anda pada sebuah perpaduan seni televisi pada umumnya dan sinetron khususnya dimana musik adalah sebuah hal pendukung yang mempunyai nilai lebih. 7. Dari semua unsur yang didapatkan dari perhatian penafsiran dan pengetahuan, apakah responden mengetahui siapa sutradara sinetron religi ini. Penulis akan membuat pertanyaan sesuai dengan yang terdapat didalam indikator mengenai Program SinetronReligi PPT jilid 3 untuk mengetahui Persepsi Mahasiswa Fikom UMB Ank 2007. Tabel 3.2 Operasionalisasi KonsepVariabel Dimensi Indikator SkalaPersepsi Stimulus Sesering apa kah anda menonton a. Sering (6 kali Frekuensi Televisi ? dalam 1 minggu) b. Jarang (3 kali dalam 1 minggu) Berapa lama menonton Televisi c. Tidak Pernah a. < 2 Jam b. 2 – 3 Jam Apakah anda menonton sinetron ini? c. 4 – 5 Jam a. Ya Durasi Berapa lama anda menonton b. Tidak sinetron ini ? a. Keseluruhan Intensitas Seberapa baik anda menonton sinetron ini ? a. ¾ Tayangan c. ½ Tayangan Attention Tahapan perhatian khalayak (Perhatian) terhadap keseluruhan isi baik audio maupun visual : a. Fokus Memahami 1. Memperhatikan isi pesan yang :3 disampaikan b. Kurang Fokus :2 c. Tidak Fokus :1 2. Memperhatikan kesesuaian :3 karakter tokoh Protogonis :2 Antagonis dan Tritagonis a. Memperhatikan :1 b. Kurang 3. Memperhatikan dialog maupun Memperhatikan :3 simbolik yang diaplikasikan c. Tidak :2 Memperhatikan :1 a. Memperhatikan 4. Memperhatikan konflik ataupun b. Kurang :3 rangkaian kejadian yang Memperhatikan :2 menyebabkan sebab akibat c. Tidak :1
    • Memperhatikan 5. Memperhatikan setting lokasi :3 maupun akting masing-masing a. Memperhatikan :2 pemain b. Kurang :1 Memperhatikan 6. Memperhatikan musik pengisi c. Tidak :3 dalam memperkuat atmosfir Memperhatikan :2 :1 a. MemperhatikanInterpretasi Tahap penafsiran Khalayak : b. Kurang :3(Penfsiran) 7. Penafsiran terhadap isi pesan yang Memperhatikan disampaikan :2 c. Tidak :1 Memperhatikan :3 a. Memperhatikan :2 :1 b. Kurang Memperhatikan :3 c. Tidak :2 Memperhatikan :1 :3 a. Memperhatikan 8. Penafsiran terhadap kesesuaian b. Kurang karakter tokoh Protogonis dan Memperhatikan :2 Antagonis :1 c. Tidak 9. Penafsiran terhadap dialog Memperhatikan :3 maupun simbolik yang diaplikasikan a. Sesuai menurut :2 konsep religius :1 10. Penafsiran terhadap konflik b. Kurang Sesuai ataupun rangkaian kejadian yang :3 menyebabkan sebab akibat c. Tidak Sesuai :2 a. Sesuai sebagai :1 kekuatan dramatis b. Kurang Sesuai Kognisi 11. Penafsiran terhadap setting(Pngthuan) lokasi akting maupun mimik c. Tidak Sesuai masing-masing pemain :3 a. Sesuai dalam :2 pencitraan pesan :1 12. Penafsiran terhadap musik pengisi dalam memperkuat atmosfir b. Kurang Sesuai :1 c. Tidak Sesuai :1 :3 Tingkat Pengetahuan, a. Sesuai dengan :3 Responden terhadap keseluruhan isi: permasalahan, tema 13. Unsur sosial budaya agama yang aktual dan :2 ekonomi dan politik ada dalam kontekstual sinetron ini :1
    • b. Kurang Sesuai c. Tidak Sesuai14. Siapa nama marbot musholah :1yang di perankan oleh Deddy a. Sesuai dalamMizwar sebagai tokoh protogonis? penggarapan :1 bahasa non verbal :315. Secara sombolis Asrul adalah b. Kurang Sesuaisarjana S1 yang mengalami pahitnyakehidupan, sosok fakir miskin yang c. Tidak Sesuaisusah dalam mencari kerja, namundia tak pernah mengeluh dan slalu a. Sesuai dengan isiberdoa. Siapakah sosok asrul dalam keseluruhan pesandialog sinetron ini?16. Saat pemilihan RW pak Juk’eng b. Kurang SesuaiMawardi tukang sayur membagikansembako agar terpilih, Maulana c. Tidak SesuaiMalik Ibrahim preman kampung pun :3ikut serta membersihkan kampung, :1dan pak Idrus Madani ketua RW :1lama memberikan uang kepadawarga agar terpilih kembali. Tapi itusemua hanya dilakukan karena a. Ada unsuradanya pemilihan ketua RW semata. tersebutIni ditampilkan sebagai refleksi b. Hanya sebagianpemilihan umum kita yang baru unsurberlangsung. Lalu siapa yang terpilih c. Tidak ada unsurmenjadi RW baru? :317. Setting lokasi saat ditanah suci a. Bang Jon :1Mekah serta Akting yang diperankan b. Bang Aji :1personel grup lawak Trio Bajaj c. Bang Jackmemberikan warna sendiri dimana :1mereka sekarang sudah menjadi Haji a. Perantau daridimana sebelumnya mereka hanyalah Medansekelompok narapidana. Siapakah b. Petani dari :1nama Trio Bajaj tersebut? Semarang c. Tuan Tanah dari :318. Apa judul lagu dan siapa yang Jakartamenyanyikan soundtrack sinetron inidalam memperkuat atmosfir? a. Juk’eng Mawardi19. Siapakah Sutradara sinetron b. Maulana Malikreligi Para Pencari Tuhan jilid 3 ini Ibrahim c. Idrus Madani a. Isa, Melki, Aden b. Jarwo, Petric, Juki c. Baha, Asrul, Udin
    • a. Beribadah Yok, Gigi b. Perjalanan, Dewa c. Mari Sholat, Padi a. Hanung Bramantyo dan Riri Reza b. Sofyan De Surza dan Arcthir De’x c. Deddy Mizwar dan Kiki ZakariaJumlah indikator dari masing-masing dimensi berbeda, perhatian berjumlah enam (6) soal, penafsiran enam (6) soal danpengetahuan tujuh (7) soal. Dikarnakan penulis ingin mengetahui seberapa besar pengetahuan responden terhadap sipembuat karya atau sutradara dalam perhatian dan penafsiran responden terhadap hasil karya yang dibuatnya.3.6 Teknik Pengolahan dan Analisa Data Analisa data adalah proses penyederhanaan data kedalam bentuk yang lebih mudah di baca dan diinterpretasikan. Karena Metode penelitian yang dipakai adalah deskriptif dengan pendekatan kuantitatif dimana penelitian inihanya memaparkan situasi atau peristiwa dan tidak mencari atau menjelaskan hubungan serta tidak menguji hipotesisatau membuat prediksi. Proses pengolahan data dapat dilakukan dengan memberikan skala atau skor dari jawaban-jawaban kuesionertersebut. Skala pengukuran yang digunakan adalah skala Likert. Skala Likert merupakan jenis skala yang digunakanuntuk mengukur variabel penelitian (fenomena sosial spesifik), seperti sikap, pendapat, dan persepsi sosial seseorangatau sekelompok orang. Skala Likert sangat cocok untuk menganalisa data-data yang penulis perlukan. Ada tiga pengcodean dalam penialaian gambaran operasional konsep diatas dengan menggunakan pengukuranskala likert sebagai berikut:1. Nilai 3 = Baik atau Positif adalah orang yang berpengertian bahwa Program Sinetron Religi Para Pencari Tuhan jilid 3 yang diterima baik bagi responden2. Nilai 2 = Netral adalah orang yang berpengertian bahwa Program Sinetron Religi Para Pencari Tuhan jilid 3 ini Kurang atau cukup baik bagi responden.3. Nilai 1 = Tidak baik atau negatif adalah orang yang berpersepsi bahwa Program Sinetron Religi
    • Para Pencari Tuhan jilid 3 tidak baik bagi responden. Variabel penelitian yang diukur dengan skala likert ini di jabarkan menjadi indikator variable yang di jadikansebagai titik tolak penyusunan item-item instrumen, bisa berbentuk pernyataan atau pertanyaan. Jawaban setiap iteminstrumen ini memiliki gradasi dari tertinggi (sangat positif) sampai pada terendah (sangat negative), yang jikadinyatakan dalam bentuk kata-kata dapat berupa sebagai berikut.63 Tabel 3.3 Skala Likert Skor Penilaian 3 Memperhatikan / Sesuai / Jawaban Yang Benar 2 Kurang Memperhatikan / kurang Sesuai / Salah 1 Tidak Memperhatikan / Tidak Sesuai / Salah63 Iqbal Hasan, Metode Pene1inelitian dan aplikasinya. Jakarta: Ghalia Indonesia, 2002, 72.
    • Maka nilai untuk setiap jawaban dan total jawaban ditentukan dengan cara:64 1. Menentukan Nilai tertinggi dan nilai terendah dengan cara mengalikan jumlah nilai skala dengan jumlah pertanyaan. Nilai Tertinggi: 3 X 19 = 57 Nilai Terendah: 1X 19 = 19 2. Menentukan interval untuk setiap tingkatan dengan cara nilai tertinggi di kurangi nilai terendah, kemudian membaginya dengan jumlah nilai skala. Interval = 57 - 19 3 = 38 3 = 12.6667 dijadikan 13 Jadi Interval nilai untuk skala pengukuran adalah 13. Maka Klasifikasi untuk jelasan kuesioner adalah sebagai berikut. Tinggi/Positif = 45 – 57 Netral = 32 – 44 Rendah/Negatif = 19 – 31 Selanjutnya untuk mendapatkan akumulasi data mengenai tingkat persepsi, maka di peroleh dengan perhitungansebagai berikut: Terdapat 19 pertanyaan tentang persepsi yang meliputi perhatian, penafsiran, dan pengetahuan, maka respondenmendapatkan nilai terendah adalah 19 dan nilai tertinggi adalah 57, maka klasifikasi data persepsi responden adalahsebagai berikut:Persepsi Positif Penilaian responden terhadap Program Sinetron Religi PPT jilid 3 Positif atau tinggi. Apabila jawaban memilikinilai dari 45 – 57 poin.Persepsi Netral Penilaian responden terhadap Program Sinetron Religi PPT jilid 3 Netral. Apabila jawaban memiiki nilai dari 32– 44 poin.Persepsi Negatif Penilaian responden terhadap Program Sinetron Religi PPT jilid 3 Negatif atau rendah. Apabila jawaban memilikinilai dari 19 – 31 poin.64 Rachmat Kriyantono, Teknik Praktis, Riset Komunikasi. Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2007, 381.
    • BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN4.1 Profil Demi Gisela Citra Sinema4.1.1 Sekilas tentang Demi Gisela Citra Sinema PT Demi Gisela Citra Sinema didirikan tahun 1997 oleh Deddy Mizwar, dengan produksi pertama serial tv "MatAngin", disusul kemudian dengan serial Ramadhan "Lorong Waktu" (6 season), "Demi Masa", "Kiamat Sudah Dekat"(film dan serial tv), film "Ketika", film "Nagabonar Jadi 2", dan terakhir serial tv "Para Pencari Tuhan” ( jilid 2 dan jilid3). Di semua judul itu, Deddy Mizwar bertindak selaku produser sekaligus aktor dan sutradaranya. Sinetron dan filmproduksi Citra Sinema dikenal konsisten mengandung muatan religi dan komedi, meski beberapa judul bergenre drama,misalnya serial tv "Adillah" (RCTI), "Rinduku CintaMu" (SCTV), dan "Gerbang Penantian" (Lativi).65 Demi Gisela Citra Sinema saat ini mempunyai kantor yang bertempat di Rukan Taman Pondok KelapaBlok.B7-8, Jl.Raya Pondok Kelapa, Jakarta Timur dengan Telepon: 86903830, 86904064 , 8650064. Fax: 8649891(Pemasaran) 86904104 (Produksi).E-mail: demigis@yahoo.com Serta Web : www.citrasinema.com4.1.1.1 Filmografi PT Demi Gisela Citra Sinema Tabel 4.1 Filmografi PT Demi Gisela Citra Sinema No Nama Film Tahun Rumah Produksi 1. Cinta Abadi 1976 PT Dipajaya Film 2. Menanti Kelahiran 1977 PT Cinerama Film 3. Hamil Muda 1977 PT Cinerama Film 4. Kekasih 1977 PT Jaya Berasudara 5. Ach Yang Bener 1980 PT Matari Artis Jaya 6. Misteri Jaipong 1981 PT Manggala Parkasa 7. Bukan Impian Semusim 1982 PT Elang Perkasa65 Profil Demi Gisela Citra Sinema (2010, 13 April). Citra Sinema. Diakses pada tanggal 13 april 2010 darihttp://citrasinema.com/citrasinemahistory
    • 8. Pioneer Desa 1982 PPFN 9. Sorta 1982 PT Sorta Film 10. Sunan Kalijaga 1983 PT Tobali Film 11. Saat kau Berbaring Di Dadaku 1985 PT Gramedia Film 12. Kerikil-Kerikil Tajam 1985 PT Bola Dunia Film 13. Arie Hanggara 1985 PT Tobali Film 14. Opera Jakarta 1985 PT Tobali Film 15. Satu Mawar Tiga Duri 1985 PT Gramedia Film 16. Bila Saatnya Tiba 1985 PT Garuda Film 17. Pengantin Baru 1986 PT Kanta Indah 18. Menumpas Teroris 1986 PT Parkit Film 19. Nagabonar 1986 PT Kanta Indah 20. Hatiku Bukan Pualam 1986 PT Prasidi Teta Film 21. Mekar Diguncang Prahara 1986 PT Bola Dunia Film 22. Irisan-Irsan Hati 1987 PT Kanta Indah Film 23. Bayi Tabung 1987 PT Kanta Indah Film 24. Cintaku Dirumah Susun 1988 PT Kanta Indah 25. Omong Besar 1988 PT Parkit Film 26. Kipas-Kipas Cari Angin 1988 PT Kanta Indah Film 27. Bilur-Bilur Penyesalan 1988 PT Kanta Indah Film 28. Lupus III 1989 PT Kanta Indah Film 29. Cinta Cuma Sepenggal Dusta 1989 PT Kanta Indah Film 30. Kiamat Sudah Dekat 1989 PT Demi Gisela Citra Sinema 31. Ketika 2003 PT Demi Gisela Citra Sinema 32. Nagabonar Jadi 2 2006 PT Demi Gisela Citra Sinema dan Bumi Prasidi Bi-Epsi 33 Alangkah Lucunya Negeri Ini 2010 PT Demi Gisela Citra Sinema4.1.1.2 Sinetron Yang Telah Diproduksi PT Demi Gisela Citra Sinema Tabel 4.2 Sinetron Yang Telah Diproduksi PT Demi Gisela Citra Sinema No Judul Sinetron Tahun Production House 1. Ketulusan Kartika PT Demi Gisela Citra Sinema 2. Abunawas 1992 PT Demi Gisela Citra Sinema
    • 3. Ditepi Kerinduan 1997 PT Demi Gisela Citra Sinema 4. Hikayat Pengembara 1997 PT Demi Gisela Citra Sinema 5. Badai Pasti Berlalu 1997 PT Demi Gisela Citra Sinema 6. Mat Angin 1 1997 PT Demi Gisela Citra Sinema 7. Mat Angin 2 1997 PT Demi Gisela Citra Sinema 8. Lorong Waktu 1999 PT Demi Gisela Citra Sinema 9. Lorong Waktu 2 2000 PT Demi Gisela Citra Sinema 10. Lorong Waktu 3 2001 PT Demi Gisela Citra Sinema 11. Gerbang Penantian 2001 PT Demi Gisela Citra Sinema 12. Apa Kabar Bangsamu 2001 PT Demi Gisela Citra Sinema 13. Sajadah Dan Tafakur 2001 PT Demi Gisela Citra Sinema 14. Lorong Waktu 4 2002 PT Demi Gisela Citra Sinema 15. Adillah 2002 PT Demi Gisela Citra Sinema 16. Lorong Waktu 5 2003 PT Demi Gisela Citra Sinema 17. Demi Masa 2005 PT Demi Gisela Citra Sinema 18. Kiamat Sudah Dekat 1 2005 PT Demi Gisela Citra Sinema 19. Lorong Waktu 6 2006 PT Demi Gisela Citra Sinema 20. Kiamat Sudah Dekat 2 2006 PT Demi Gisela Citra Sinema 21. Kiamat Sudah Dekat 3 2007 PT Demi Gisela Citra Sinema 22. Para Pencari Tuhan 2007 PT Demi Gisela Citra Sinema 23. Para Pencari Tuhan 2 2008 PT Demi Gisela Citra Sinema 24. Para Pencari Tuhan 3 2009 PT Demi Gisela Citra Sinema 26. Titik-titik hitam (FTV) PT Demi Gisela Citra Sinema 27. Gadis kami tercinta (FTV) PT Demi Gisela Citra Sinema 28. Monumen (FTV) PT Demi Gisela Citra Sinema4.1.1.3 Penghargaan Yang Pernah Diraih PT Demi Gisela Citra Sinema 1. Aktor terbaik Festival Teater Remaja se DKI 1975 dalam judul “LINGKARAN PUTIH” (Teater) 2. Pemeran Utama Pria Terbaik dalam Film ARIE HANGGARA (FFI1986) 3. Pemeran Pembantu Pria Terbaik dalam Film “OPERA JAKARTA” (FFI 1986) 4. Pemeran Utama Pria Terbaik dalam Film “NAGABONAR” (FFI 1987) 5. Pemeran Pembantu Pria Terbaik dalam Film “KUBERIKAN SEGALANYA” (FFI 1992) 6. Pemeran Pembantu Pria Terbaik dalam Sinetron “VONIS KEPAGIAN” (FSI 1996)
    • 7. Pemeran Utama Pria Terbaik dalam Sinetron “MAT ANGIN” (FSI 1997) 8. Sutradara Terbaik dalam Sinetron “MAT ANGIN” (FSI 1997) 9. Sutradara Terbaik dalam Sinetron “MAT ANGIN” (FSI 1998) 10. Sutradara Terbaik dalam Sinetron “KIAMAT SUDAH DEKAT” (FSI 2005) 11. Pemeran Utama Pria Terbaik dalam Sinetron “DEMI MASA” (FSI 2005) 12. Aktor Terpuji dalam Film “NADA DAN DAKWAH” & “KUBERIKAN SEGALANYA” (Forum Film Bandung 1993) 13. Aktor Terpuji dalam Film “KETIKA” (Festival Film Bandung 2005) 14. Sutradara Terpuji dalam Film “KIAMAT SUDAH DEKAT” (Festival Film Bandung 2006) 15. Anugerah Prestasi Sineas dengan Karya Religius tahun 2000 dari Bulletin Sinetron 16. Aktor Senior Favorit 2003 dari Cinemags Indonesian Awards 2003 17. The Most Religious Actor 2004 dari Frontier, Marketing Celebrity Image Award 2004 18. Lifetime Achievement 2005 dari Stasiun Televisi PT Surya Citra Televisi (SCTV) 19. Anugerah Budaya dari Pemprov DKI tahun 2006 20. Lifetime Achievement 2005 dari Panasonic Award 21. Produser Terbaik kategori Sinetron dari Anugerah Kebudayaan dan Pariwisata Republik Indonesia 2006 22. Penghargaan dari Menteri Olahraga dan Pemuda Republik Indonesia 2007 (NAGABONAR JADI 2) 23. Penghargaan dari Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) 2007 (NAGABONAR JADI 2) 24. Sutradara Terpuji dalam Film “NAGABONAR JADI 2” (Festival Film Bandung 2007) 25. Tribute to Deddy Mizwar dari Jogja-Netpac Asian Film Festival (JAFF) 2007 26. Lifetime Achievement 2007 dari MTV Award (MIMA) – 2007 27. Best Actor for Indonesian Film Category - Sarasvati Award 2007 - Bali International Film Festival 28. The Legend 2007 Pilihan Majalah Gadis 29. Pemeran Utama Terpilih dalam film “NAGABONAR JADI 2” (JAK-TV Festival Film Jakarta 2007) 30. Sutradara Terbaik Pilihan Dewan Juri dalam film “NAGABONAR JADI 2” (FFI 2007) 31. Pemeran Utama Terbaik dalam film “NAGABONAR JADI 2” (FFI 2007) 32. Best Director dalam film “NAGABONAR JADI 2” (Jakarta International Film Festival/JIFFEST) 2007) 33. Pemeran Utama Pria Terbaik dalam film “NAGABONAR JADI 2” (Indonesian Movie Awards/IMA 2008) 34. Sutradara Terpuji dalam Sinetron “PARA PENCARI TUHAN” (Festival Film Bandung/FFB 2008) 35. Tokoh Perubahan Republika 2007 dari Harian Republika 36. Tokoh Budaya 2008 dari Harian Seputar Indonesia (SINDO)4.1.2 Profil Sinetron Para Pencari Tuhan Jilid 34.1.2.1 Sinopsis Para Pencari Tuhan bercerita tentang kehidupan seorang merbot (penjaga mushala) bernama Bang Jack (DeddyMizwar) dan ketiga muridnya yang mantan narapidana, yaitu Chelsea (Melki Bajaj), Barong (Aden Bajaj), dan Juki (IsaBajaj). Setelah keluar dari penjara, Barong diusir dari komplotan curanmor lantaran sering menyanyi di pengadilan.Setali tiga uang, Juki yang mantan copet, ditolak mentah-mentah saat kembali ke rumah ibunya. Nasib Chelsea agakberbeda. Ketika akan mengajak rujuk kembali dengan mantan istrinya, Marni (Anggia Jelita). Ternyata sang istri sudahmenikah dengan Sumarno, polisi yang menjebloskannya ke penjara. Akhirnya mereka bertiga secara tak sengaja bertemu dan luntang-lantung menyusuri Jakarta yang tak lagi ramah.Seharian mereka menjumpai warung tutup. Hati mereka makin sakit, merasa dunia sudah benar-benar menutup diri bagimereka. Mereka baru tersadar saat ada yang memberitahu bahwa hari ini adalah hari pertama bulan puasa, sehingga takada orang makan di warung.
    • Ketiganya kemudian terdampar di sebuah mushala bernama At-Taufiq. Di sana ada Bang Jack, penjaga mushalayang fanatik dengan bedug. Dia tak mau adzan jika belum menabuh bedug. Mantan tukang jagal ini akhirnya tak hanyamenerima ketiga narapidana tersebut tapi sekaligus sudi membimbing mereka ke jalan yang benar. Sebenarnya ilmuagama Bang Jack sendiri pas-pasan sehingga dalam penerapan agama sering keliru. Untunglah ada Aya (Zaskia adyamecca) yang membantunya. Gadis cantik penjual kolak dan pengelola perpustakaan gratis ini paham soal agama. Ayaadalah adik ipar Ustad Ferry (Akri Patrio), sang ketua pengurus mushala, yang pamornya tengah menanjak setelahmenjadi komentator di sebuah televisi. Belakangan popularitasnya tersaingi oleh istrinya sendiri, Haifa (Annisa SuciWulandari). Dalam sinetron ini juga ditampilkan hubungan yang unik antara Bang Udin (Udin Nganga), seorang hansip, dansahabatnya Asrul (Asrul), seorang pria beristri satu beranak empat, dengan Pak Jalal (Jarwo Kuat). Bang Udin dan Asrulsering merasa kesal dengan Pak Jalal yang merupakan orang paling kaya di kampungnya. Sekesal apapun mereka tetapmendatangi Pak Jalal untuk diberikan pekerjaan pada saat mereka kekurangan uang untuk biaya hidup. Selain itu,sinetron ini juga diwarnai dengan kisah cinta Aya dengan Azzam (Agus Kuncoro), teman masa kecil Aya, yangberliku-liku. Walau lamarannya sudah tiga kali ditolak, Azzam tetap pantang menyerah mengejar cinta Aya. Setelah sukses dengan penayangan musim pertamanya (2007), pada Bulan Ramadhan 2008 (1-30 September2008) ditayangkan musim kedua yang diberi judul "Para Pencari Tuhan Jilid Dua". Seluruh tokoh yang ada pada musimpertama tetap dipertahankan pada musim kedua, bahkan bertambah dengan tokoh Baha (Tora Sudiro) yang merupakanteman masa kecil Asrul yang menjadi pelaut. Baha muncul menemui Asrul saat kapalnya mendarat di pelabuhan. Bahayang bertato dan pemabuk memberikan warna berbeda pada sinetron ini. Selain itu, plot percintaan Aya dan Azzam(Zaskia dan Agus Kuncoro) mulai "memanas" dengan terlibatnya orang ketiga yang selama ini menjadi sahabat mereka,yaitu Kalila. Sudah dua musim sinetron religi ini cerita dan skenario tetap ditulis oleh Wahyu HS. tetap favorit danmengungguli program-program sahur lainnya. Jilid ketiga ditayangkan di stasiun yang sama SCTV selama Ramadhan 2009 pukul 02:30-05:00. Pada jilidketiganya, sinetron religi besutan aktor senior, Deddy Mizwar dan Kiki Zakaria memberikan alur cerita yang dibumbuidrama cinta segitiga antara Aya (Zaskia Adya Mecca), Azzam (Agus Kuncoro), dan Kalila (Atta Ivano). Tak itu saja,konflik pun kembali ditebar lewat karakter yang diperankan personel grup lawak Trio Bajaj, Isa, Melky dan Aden, yangmenjadi murid Bang Jack (Deddy Mizwar), yang dikisahkan baru kembali dari Tanah Suci Mekkah. Dan tentunya, tak ketinggalan aroma pemilu juga melengkapi racikan sinetron yang tetap didukung sejumlahmuka lama seperti Jalal (Jarwo Kuat), Udin Hansip (Udin Nganga), Ustadz Ferry (Akrie Patrio), hingga Baha (ToraSudiro). Kali ini ada cerita pemilu, pemilihan RW sebagai refleksi pemilihan umum kita yang baru berlangsung sertaBang Jack yang diperankan Deddy Mizwar bersama tiga sahabatnya yang mantan napi Juki, Barong, Chelsea dikisahkantelah menunaikan ibadah haji. Setelah itu, Bang Jack ingin kembali ke Tanah Suci. Namun saat niatnya akan terwujud,seorang kepala maling menghentikan langkah Bang Jack. Sang maling menganggap Bang Jack hanya ingin masuk surga
    • sendiri meninggalkan saudara dan anak buahnya. Sementara dua sahabat, Asrul dan Udin Hansip juga ingin mewujudkancita-citanya untuk menunaikan ibadah haji. Di tengah kemiskinan, keduanya bekerja serabutan agar bisa naik haji.Pengambilan gambar sinetron yang ceritanya ditulis oleh Wahyu HS ini berlangsung di kawasan Jatiasih, Bekasi, JawaBarat. Cerita sinteron Para Pencari Tuhan jilid tiga masih diwarnai konflik percintaan. Masalah pelik mendera cintaAzam diperankan Agus Kuncoro dan Aya yang diperankan Zaskia Adya Mecca. Jelang pernikahan, Kalila yangdiperankan Artta Ivano masuk dalam lingkaran cinta segi tiga di antara Azam dan Aya. Meskipun Azam sudah berjanjiuntuk menikahinya, tapi perasaan Azam pada Kalila mengganggu hubungan Azam dan Aya. karena Aya juga sahabatkecil Kalila. Baha yang diperankan oleh Tora Sudiro juga menjadi sosok yang hadir dalam kehidupan Kalila. Chelseajuga mengalami masalah saat akan rujuk bersama mantan istrinya. Demikian juga Barong yang tidak disetujui keluargapacarnya.4.1.2.2 Para Pemain Sinetron Religi Para Pencari Tuhan jilid 3 Tabel 4.3 Para Pemain Sinetron Religi Para Pencari Tuhan jilid 3 Pemain Peran Deddy Mizwar Bang Jack Melki Bajaj Chelsea Aden Bajaj Barong Isa Bajaj Juki Zaskia Adya Mecca Aya Artha Ivano Kalila Akri Patrio Ustadz Ferry Annisa Suci Wulandari Haifa Agus Kuncoro Azzam Udin Nganga Bang Udin Asrul Dahlan Asrul Jarwo Kuat Pak Jalal Tora Sudiro Baha Anggia Jelita Marni Deliana Siahaan Mak Juki Yahya Zakhri Bang Uyan Linda Leona Linda Idrus Madhani Pak RW Sheila Purnama Bulan Sheila Dara KDI Dara Yanto Tampan Bang Acip Otis Pamutih Bang Yongki Mira Gloria Mira (Istri Asrul) Bonte Bonte Wingky Harun Om Wingky Juk Ng Juk Ng (Tukang Sayur)
    • 4.2 Hasil Penelitian Hasil dari penelitian yang telah dilakukan pada tanggal 12 – 21 April 2010 di Fikom Ank 2007 UMB dalamProgram Sinetron Religi PPT jilid 3 adalah sebagai berikut :4.2.1 Karakteristik Responden Tabel 4.4 Jenis Kelamin No Jenis Kelamin F % 1. Laki-Laki 38 49 % 2. Perempuan 40 51 % Total 78 100 % Dari data yang diperoleh, jumlah kelompok responden perempuan tidak jauh beda dengan responden laki – laki.Hal ini menunjukkan bahwa responden dalam penelitian ini sama-sama menyaksikan sinetron religi ini. Tabel 4.5 Usia Responden No Usia Responden F % 1. 18 – 19 Tahun 8 10 % 2. 20 – 21 Tahun 53 68 % 3. 22 – 23 Tahun 17 22 % Total 78 100 % Sebagian besar responden pada penelitian ini berada direntang usia 20 – 21 tahun yang berjumlah 53 atau sebesar68 % responden dari total keseluruhan dimana penulis mangajukan penelitian kepada para mahasiswa di perguruantinggi, Responden yang berada pada usia 18 – 19 tahun berjumlah 8 atau sebesar 10 % responden dan yang berada padausia 22 – 23 tahun berjumlah 17 atau sebesar 22 % Responden Pada usia muda ini memanglah masa pencarian jati diri bagi seorang untuk memantapkan kehidupankepribadiannya disinilah peran media masa khususnya televisi berguna sebagai media informasi serta hiburan yangmemberikan pendidikan dan pengetahuan yang baik dan positif untuk di konsumsi audiens nya. Tabel 4.6 Jurusan Pendidikan Responden No Jurusan F %
    • 1. Broadcasting 37 47 % 2. Marketing Communications 9 12 % 3. Public Relations 19 24 % 4. Visual Comunications 13 17 % Total 96 100 % Responden terbanyak terdapat pada jurusan Broadcasting sebesar 37 responden atau 47 % Public Relation 19atau 24 % responden Visual Comunications 13 atau 17 % responden dan Marketing Comunications 9 atau 12 %responden saja. Ini menjelaskan responden yang menyukai sinetron religi PPT jilid 3 terdapat pada generasi muda mahasiswaIlmu Komunikasi untuk dapat memahami isi dari sinetron tersebut, karena Jurusan yang mereka tempuh pun mempelajarimasalah yang terjadi pada media komunikasi dan perkembangannya, Pendidikan dan pengetahuan responden menjadifaktor sosiopsikologis yang penting sehingga menghasilkan persepsi yang berbeda dari masing-masing individu.4.2.2 Frekuensi Menonton Televisi Pola menonton televisi responden digunakan untuk mengetahui frekuensi responden dalam mempergunakantelevisi sebagai media informasi dan hiburan dalam menyaksikan tayangan-tayangan televisi, juga frekuensi respondendalam menonton sinetron religi PPT jilid 3. Hal ini membantu untuk mengetahui kesukaan responden pada tayangansinetron religi PPT jilid 3 yang ditayangkan di SCTV. Tabel 4.7 Frekuensi Menonton Televisi No Frekuensi F % 1. Sering ( 6 kali dalam 1 minggu ) 55 71 % 2. Jarang ( 3 kali dalam 1 minggu ) 23 29 % 3. Tidak pernah 0 0% Total 78 100 % Dalam Tabel ini menunjukan media komunikasi televisi masih memegang peranan penting dalam pencarianinformasi serta hiburan bagi responden, dimana keseringan menonton televisi mendapatkan frekuensi 55 atau 71 %,responden yang jarang menonton pun hanya mendapatkan 23 atau 29 % dan tidak ada responden atau 0% yang tidakmenonton televisi. Berdasarkan penelitian ini menyatakan bahwa televisi masih mempunyai peran penting dalam memberikaninformasi, hiburan serta pendidikan yang baik dan positif kepada para audiensnya.
    • Tabel 4.8 Lama Menonton Televisi No Lama Menonton Televisi F % 1. < 2 Jam 15 19 % 2. 2 – 3 jam 30 39 % 3. 4 – 5 Jam 33 42 % Total 78 100 % Tabel ini menunjukan bahwa banyak responden yang menonton televisi lebih dari 4 – 5 jam sehari sebanyak 33atau setara dengan 42 % responden, Yang menonton 2 – 3 jam sebanyak 30 atau 39 % responden, Dan hanya 15 atau 19% responden yang menonton televisi kurang dari 2 jam setiap harinya. Mereka menonton televisi untuk melihat acaratertentu dalam memenuhi kebutuhan informasi dan hiburan. Tabel 4.9 Pernah Menonton Para Pencari Tuhan jilid 3 No Pernah Menonton Sinetron religi PPT jilid 3 F % 1. Ya 78 100 % 2. Tidak 0 0% Total 78 100 % Tabel ini menunjukkan sinetron religi PPT jilid 3 dikenal oleh 78 atau 100 % responden. Ini berarti semuaresponden pernah menonton sinetron religi PPT jilid 3. Walaupun belum tentu mereka selalu menonton sinetron religiPPT jilid 3, tetapi mereka sudah pernah melihat tayangan tersebut. Tidak menutup kemungkinan responden jugamenyukai sinetron religi PPT jilid 3 ini. Tetapi tidak menutup kmungkinan mereka tidak menyukai tayangan sinetronreligi PPT jilid 3. Tabel 4.10 Intensitas Menonton Sinetron Religi PPT jilid 3 No Intensitas Menonton Sinetron PPT F % jilid 3
    • 1. Keseluruhan 49 63 % 2. ¾ Tayangan 17 22 % 3. ¼ Tayangan 12 15 % Total 78 100 % Tabel ini menunjukkan intensitas responden menyaksikan tayangan sinetron religi PPT jilid 3. Responden yangmenjawab menonton keseluruhan sebanyak 49 atau sebesar 63 % responden. 17 atau 22 % responden menjawab ¾tayangan yang disaksikan dan 12 atau 15 % responden menjawab hanya ½ tayangan yang disaksikan. Jawaban ini dapatmenjadi dasar kemungkinan pemirsa menyukai tayangan sinetron religi PPT jilid 3. Karena apabila responden menontonsinetron religi PPT jilid 3 semakin besar kemungkinan mereka memahami dan menyukai tayangan ini. Table 4.11 Kefokusan Menonton Sinetron Religi PPT jilid 3 No Penilaian F % 1. Fokus menonton 57 73 % 2. Kurang Fokus 21 27 % 3. Tidak Fokus 0 0% Total 78 100 % Tabel ini menunjukan 57 atau 73 % responden menjawab fokus memahami apa yang di tampilkan, 21 atau 27 %responden yang menjawab kurang fokus dan tidak ada yang menjawab tidak fokus. Berdasarkan hasil penelitian ini menjelaskan responden yang di teliti adalah orang yang tepat untuk menjawabpertanyaan-pertanyaan yang nanti di berikan peneliti guna memperoleh persepsi mahasiswa.4.2.3 Persepsi Terhadap Sinetron Religi PPT jilid 3 Persepsi pemirsa atau responden terhadap sinetron religi PPT jilid 3 dapat dimulai dengan mengetahui persepsipemirsa terhadap perhatian, penafsiran, Pengetahuan, dalam konteks Isi pesan, kesesuaian karakter, dialog maupunsimbolik, konflik, karaktersetting lokasi, musik dan sebagainya. Untuk mengetahui lebih lanjut dan terperinci mengenaipersepsi pemirsa terhadap isi sinetron religi PPT jilid 3, berikut disajikan hasil analisa data primer responden :4.2.3.1 Tahap Perhatian Terhadap Isi Sinetron Religi PPT jilid 3 Tabel 4.12 Perhatian Terhadap Isi Pesan Sinetron Religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Memperhatikan 58 74 %
    • 2. Kurang Memperhatikan 17 22 % 3. Tidak Memperhatikan 3 4% Total 78 100 % Tabel 9 menunjukkan sekitar 58 atau 74 % responden memilih jawaban sangat memperhatikan isi pesan sinetronreligi PPT jilid 3, 17 atau 22 % responden yang menjawab kurang memperhatikan dan hanya 3 atau 3 % responden yangmenjawab tidak memperhatikan. Berdasarkan dari hasil penelitian yang diperoleh selama penyebaran kuesioner di lapangan bahwa pesan yangdisampaikan baik itu sosial budaya agama ekonomi dan politik sudah mendapat perhatian responden. Tabel 4.13 Perhatian Terhadap Karakter Sinetron Religi PPT jilid 3 ( Protogonis Antagonis dan Tritagonis ) No Kategori Jawaban F % 1. Memperhatikan 45 58 % 2. Kurang Memperhatikan 28 36 % 3. Tidak Memperhatikan 5 6% Total 78 100 % Tabel 10 menunjukkan 45 atau 58 % responden menjawab sangat memperhatikan karakter tokoh dalam ceritasinetron religi PPT jilid 3, namun 28 atau 36 % responden menjawab kurang memperhatikan dan 5 atau 6 % respondenmenjawab tidak memperhatikan karakter tokoh dalam cerita sinetron religi PPT jilid 3. Mereka menganggap karakteryang ditampilkan kurang dapat memikat pemirsanya. Persaingan antar tokoh dalam televisi lain mampu mengalihkanperhatian pemirsa. Tabel 4.14 Perhatian Terhadap Dialog Maupun Simbol Dalam Cerita Sinetron Religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Memperhatikan 54 70 % 2. Kurang Memperhatikan 22 29 % 3. Tidak Memperhatikan 2 1% Total 78 100 %
    • Tabel 11 menunjukkan 54 atau 70 % responden lebih responden menjawab sangat memperhatikan dialog dalamcerita sinetron religi PPT jilid 3. Dialog yang dibuat sederhana dan lebih sering mengangkat masalah sosial yang sedangtimbul pada saat itu, sehingga pemirsa merasa dekat dengan cerita dan dialog yang dibuat. Dialog dibuat sedemikianrupa sehingga menimbulkan situasi yang lucu dan menghibur. Dan ini yang membuat responden memperhatikan dialogdalam cerita religi PPT jilid 3. Simbol – simbol yang di tanpilkan nya pun cukup dapat menghibur, dimana setiap tokohsudah dapat mewakili simbol dari setiap peran dengan sesuai. Tabel 4.15 Perhatian Terhadap Konflik Dalam Cerita Sinetron Religi PPT jilid 3 ( rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat ) No Kategori Jawaban F % 1. Memperhatikan 60 77 % 2. Kurang Memperhatikan 17 22 % 3. Tidak Memperhatikan 1 1% Total 78 100 % Tabel 12 menunjukkan 60 atau 77 % responden menjawab sangat memperhatikan konflik dalam cerita sinetronPPT jilid 3, 17 atau 22 % responden menjawab kurang memperhatikan dan 1 atau 1 % responden menjawab tidakmemperhatikan konflik yang terjadi dalam cerita sinetron religi PPT jilid 3. Berdasarkan penelitian 50 % lebih responden menjawab sangat memperhatiakan konflik yang terjadi, dimanakonflik yang ada menghasilkan solusi – solusi jawaban yang baik menurut mereka dari konflik sosial ekonomi politikbudaya serta agama. Tabel 4.16 Perhatian Terhadap Setting Lokasi Maupun Akting Dalam Sinetron Religi PPT jilid3 No Kategori Jawaban F % 1. Memperhatikan 48 62 % 2. Kurang Memperhatikan 28 36 % 3. Tidak Memperhatikan 2 2% Total 78 100 % Tabel 13 menunjukkan banyak responden memperhatikan setting yang dibuat mampu mendukung akting paratokoh dalam cerita. 48 atau 62 % responden menjawab sangat memperhatikan 28 atau 36 % responden menjawab
    • kurang memperhatikan dan 2 atau 2 % responden yang menjawab tidak memperhatikan. Responden berpendapat bahwa setting yang dibuat memang mendukung akting tiap tokoh dalam cerita. Suasanamusholah atau tempai ibadah di set sejuk dan asri dengan adanya pohon dan tanaman hias. Tabel 4.17 Perhatian Terhadap Musik Pengisi Dalam Sinetron Religi PPT jilid 3 ( guna memperkuat atmosfir ) No Kategori Jawaban F % 1. Memperhatikan 62 80 % 2. Kurang Memperhatikan 14 18 % 3. Tidak Memperhatikan 2 2% Total 78 100 % Tabel 14 menunjukkan sekitar 62 atau 80 % responden memperhatikan musik yang mengisi sinetron, cukupmewakili pesan dari cerita yang di sampaikan dan waktu pemutaran yang bertepatan pada bulan Ramadhan bagi umatislam. Menurut mereka, dari setiap perpindahan karakter-karakter tokoh yang ada dalam cerita, musik yang mengisisangat cocok dan cukup mewakili karakter dalam sinetron religi PPT jilid 3.4.2.3.2 Tahap Penafsiran Terhadap Isi Sinetron Religi PPT jilid 3 Tabel 4.18 Penafsiran Terhadap Isi Pesan Sinetron Religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Sesuai dengan konsep religius 53 68 % 2. Kurang Sesuai 23 29 % 3. Tidak Sesuai 2 3% Total 78 100 % Tabel 15 menunjukan sebanyak 53 atau 68 % responden menjawab sesuai berdasarkan pedoman penyiaran, 23atau 29 % responden menjawab kurang sesuai dan 2 atau 3 % responden saja yang menjawab sinetron ini tidak sesuai. Ini menjelaskan 50 % lebih responden menyukai penyajian yang ditampilkan pada setiap episodenya. Karenadapat menghibur para pemirsanya sekaligus memberikan pengetahuan. terutama tidak hanya tema yang bernafaskanRamadhan Tapi yang lebih menarik adalah bagaimana mengemas suatu sinetron Ramadhan menjadi tontonan yang segar,
    • penuh nilai, dan yang penting adalah tidak menggurui. Tabel 4.19 Penafsiran Terhadap Kesesuaian Karakter Sinetron Religi PPT jilid 3 ( Protogonis Antagonis dan Tritagonis ) No Kategori Jawaban F % 1. Sesuai Sebagai Kekuatan Dramatisasi 57 73 % 2. Kurang Sesuai 19 24 % 3. Tidak Sesuai 2 3% Total 78 100 % Tabel 16 menunjukkan 57 atau 73 % responden menjawab sesuai sebagai kekuatan dramatisasi karakter dalamsinetron religi PPT jilid 3, 19 atau 24 % responden menjawab kurang sesuai dan hanya 2 atau 3 % responden yangmenjawabnya tidak sesuai. Responden berangapan tokoh dalam sinetron religi PPT jilid 3 memang ada dalam kehidupan sehari-hari danmereka menemukan karakter tersebut disekitar mereka. Karakter yang ditampilkannya pun cukup menarik dan segar. Tabel 4.20 Penafsiran Terhadap Dialog Maupun Simbol Dalam Cerita Sinetron Religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Sesuai Dalam Pencitraan Pesan 53 68 % 2. Kurang Sesuai 18 23 % 3. Tidak Sesuai 7 9% Total 78 100 % Tabel 17 menunjukkan sebanyak 53 atau 68 % responden menjawab sesiau dalam pencitraan pesan dalamsinetron religi PPT jilid 3 mudah dimengerti. Mereka beranggapan dari segi dialog yang dibuat secara sederhana danlebih sering mengangkat kehidupan sosial ekonomi dan agama dapat dengan mudah dimengerti dalam sinetron religi PPTjilid 3. Meskipun ringan dan menggunakan bahasa sehari – hari namun setiap dialog maupun simbol yang ditampilkanadalam pengetahuan yang baik dengan pesan – pesan yang bermanfaat bagi audiens nya. Tabel 4.21 Penafsiran terhadap konflik dalam cerita sinetron religi PPT jilid 3
    • ( rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat ) No Kategori Jawaban F % 1. Sesuai Dengan Permasalahan Atau Tema 69 76 % Yang Aktual Dan Kontekstual. 2. Kurang Sesuai 14 18 % 3. Tidak Sesuai 5 6% Total 78 100 % Tabel 18 ini menunjukan 69 atau 76 % responden menyatakan Penafsiran terhadap konflik atau rangkaiankejadian yang menyebabkan sebab akibat dalam cerita sinetron religi PPT jilid 3 sesuai dengan permasalahan atau temayang aktual dan kontekstual. Dimana konflik yang terjadi segar dan terjadi dalam kehidupan bermasyarakat saat inimisalkan suasana pemilihan umum, sosial ekonomi antara si miskin dan si kaya, percintaan berdasarkan agama dannorma – norma kehidupan saat ini. Namun 5 responden atau 6 % lainnya menyatakan tidak ada unsur tersebut. Tabel 4.22 Penafsiran terhadap setting lokasi akting maupun mimik dalam religi sinetron PPT jilid3 No Kategori Jawaban F % 1. Sesuai Dalam Penggarapan Bahasa 55 70 % Non-Verbal. 2. Kurang Sesuai 20 26 % 3. Tidak Sesuai 3 4% Total 78 100 % Setting lokasi yang Pengambilan gambar sinetron yang ceritanya ditulis oleh Wahyu HS ini berlangsung dikawasan Jatiasih, Bekasi, Jawa Barat. Mempunyai set yang baik dan menarik serta sesuai dalam penggarapan bahasa nonverbal. Berdasarkan Tabel 19 ini menunjukkan 55 atau 70 % responden yang menjawab setting yang dtampilkan sinetronreligi PPT jilid 3 bagus atau sesuai. Mereka menyatakan tata letak yang ditampilkan mendukung akting para pemain.dari segi tata letak, angle kamera yang diambil, suasana kehidupan keanggunan masyarakat sangatlah baik.20 atau 26 %responden menyatakan kurang sesuai dan 3 atau 4 % responden menyatakan tidak sesuai. Tabel 4.23 Penafsiran terhadap musik pengisi dalam sinetron religi PPT jilid 3 ( guna memperkuat atmosfir ) No Kategori Jawaban F % 1. Sesuai Dengan Isi Keseluruhan 58 75 % Pesan. 2. Cukup Sesuai 15 19 % 3. Tidak Sesuai 5 6% Total 78 100 %
    • Tabel 20 menunjukkan 5 atau 6 % responden yang menjawab tidak sesuai penafsirannya terhadap musik yangmengisi sinetron religi PPT jilid 3. Mereka beranggapan musik yang dipakai tidak sesuai guna memperkuat atmosfir dantidak sesuai dengan isi dari keseluruhan pesan dalam sinetron religi PPT jilid 3 namun 58 atau 75 % respondenmenjawab musik yang mengisi sinetron religi PPT jilid 3 sesuai, karena mereka beranggapan dari musik yang mengisisinetron religi PPT jilid 3 dapat memperkuat atmosfir didalamnya sesuai isi dari keseluruhan pesan yang akan disampaikan, karna musik salah satu alasan sinetron ini dapat dikenal di masyarakat dengan tembang yang tampilkannyadengan bahasa audio dan visual.4.2.3.3 Tahap Pengetahuan Terhadap Isi Sinetron Religi PPT jilid 3 Pengetahuan dalam dalam dimensi ketiga (3) dari persepsi ini adalah ketegasan dari semua aspek yang terjadi dariperhatian dari apa yang di tampilkan kemudia berlanjut menjadi penafsiran atau pemahaman dari apa yang merekaperhatikan, yang kemudian menjadi penerimaan (Pengetahuan). Dalam dimensi perhatian ini peneliti memberikan tujuh (7) pertanyaan kepada responden dari semua aspek yangada pada dimensi perhatian dan penafsiran. Berdasarkan penelitian yang penulis dapatkan pada tanggal 12 – 21 April2010 di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana Jakarta adalah sebagai berikut : Tabel 4.24 Unsur sosial budaya agama ekonomi dan politik ada Dalam sinetron religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Ada unsur tersebut 54 70 % 2. Hanya sebagian unsur 12 15 % 3. Tidak ada unsur 12 15 % Total 78 100 % Diketahui dari tabel 21 bahwa 54 atau 70 % responden menjawab ada nya unsur tersebut dari unsur sosialbudaya agama ekonomi dan politik ada dalam sinetron religi PPT jilid 3. Dan 12 atau 15 % responden diantaranyamenjawab tidak ada dan hanya sebagian unsur saja. Ini menjelaskan bahwa sinetron religi PPT jilid 3 ini memanglah mempunyai unsur – unsur tersebut sesuaidengan apa yang khalayak butuhkan untuk hiburan dan informasi yang baik misalkan dalam sub sosial ekonomi danagama dimana pak haji Jalal (Jarwo Kuat) sebagai orang yang kaya di kampung tersebut dalam mengatur keuangganmenurut apa yang diajarkan agamanya terhadap masyarakat miskin, keramah tamahan tolong menolong dan jugasebaliknya si miskin Asrul (Asrul) dan hansip Udin (Udin Nganga) dalam mendapatkan rejeki tersebut turut bekerjamembantu pak Jalal dengan serabutan. walau pada kenyataannya pak Jalal selalu memanfaatkannya, namun itu semua di
    • berikan pengetahuan yang baik oleh pak ustad Ferry (Akri Patrio). Ada pula subpolitik dimana pemilihan umun akanmulai berlangsung. Namun demikian ada 12 atau 15 % yang menjawab tidak ada dan hanya sebagian unsur alasan mereka memangbermacam namun demikian memang cukup disadari tidak-lah ada hal yang sempurna apalagi disaat persinetronanIndonesia yang kian buruk. Tabel 4.25 Nama marbot musholah yang diperankan oleh Deddy Mizwar dalam menjadi tokoh Protogonis dalam sinetron religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Bang Jon 7 9% 2. Bang Aji 5 6% 3. Bang Jack 66 85 % Total 78 100 % Tabel 22 menunjukkan 66 atau 85 % responden menjawab sangat mengetahui dalam perhatian dan penafsirannyadimana memang Bang Jack-lah nama yang di pakai untuk seorang marbot musholah yang diperankan oleh DeddyMizwar sebagai tokoh protogonis dalam sinetron religi PPT jilid 3 ini. Namun ada 12 atau 15 % reponden menjawabnyadengan salah. Tabel 4.26 Secara sombolis Asrul adalah sarjana S1 yang mengalami pahitnya kehidupan, sosok fakir miskin yang susah dalam mencari kerja, namun dia tak pernah mengeluh dan slalu berdoa. Sosok asrul dalam dialog sinetron religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Perantau dari Medan 69 89 % 2. Petani dari Semarang 5 6% 3. Tuan Tanah dari Jakarta 4 5% Total 78 100 % Tabel 23 menunjukkan 69 atau 89 % responden menjawab sangat mengetahui dalam perhatian dan penafsirannyadimana Asrul sarjana S1 yang mengalami pahitnya kehidupan, sosok fakir miskin yang susah dalam mencai kerja adalah
    • perantau dari Medan dimana dialog yang dipakai dalam memperkuat karakter menggunakan Logat Medan dan jugadiperkuat dengan jalan cerita. Tabel 4.27 Saat pemilihan ketua RW pak Juk’eng Mawardi tukang sayur membagikan sembako agar terpilih, Maulana Malik Ibrahim preman kampung pun ikut serta membersihkan kampung, dan pak Idrus Madani ketua RW lama memberikan uang kepada warga agar terpilih kembali. Tapi itu semua hanya dilakukan karna adanya pemilihan ketua RW semata. Ini ditampilkan sebagai refleksi pemilihan umum kita yang baru berlangsung. Lalu yang terpilih menjadi ketua RW baru dalam sinetron religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Juk’eng Mawardi 4 5% 2. Maulana Malik Ibrahaim 26 33 % 3. Idrus Madani 48 62 % Total 78 100 % Tabel 24 ini adalah salah satu konflik yang ada dalam sinetron, politik yang ditampilkan dimana ketiga calon RWini berubah menjadi baik guna merebut perhatian warga untuk nantinya mendukungnya dan memilihnya kelak, dan IdrusMadanilah yang terpilih menjadi RW kembali dari hasil yang penulis dapat 48 atau 62 % responden menjawabnya denganbenar dan 26 atau 33 % responden lainnya menjawab salah, ini dikarenakan karakter tokoh yang di perankan bukan-lahtokoh yang cukup dikenal. Tabel 4.28 Setting lokasi seakan ditanah Suci Mekah serta Akting yang diperankan personel grup lawak Trio Bajaj memberikan warna sendiri dimana mereka sekarang sudah menjadi Haji dimana sebelumnya mereka hanyalah sekelompok narapidana. nama pelawak Trio Bajaj tersebut No Kategori Jawaban F % 1. Isa, Melki, Aden 70 89 % 2. Jarwo, Petric, Juki 6 8% 3. Baha, Asrul, Aden 2 3% Total 78 100 % Tabel 25 menunjukkan 70 atau 89 % responden menjawab mengetahui dalam perhatian dan penafsirannya akankarakter tokoh yang dikemas dengan begitu menarik dimana sekelompok narapidana (napi) yang ingin merubahkehidupan menjadi lebih baik untuk kembali dikehidupan yang positif yang di perankan grup lawak trio bajaj yaitu Isa,Melki dan Aden. Tabel 4.29 Judul lagu dan yang menyanyikan soundtrack sinetron religi PPT jilid 3 ini untuk memperkuat atmosfir
    • No Kategori Jawaban F % 1. Beribadah yok, Gigi 68 87 % 2. Perjalanan, Dewa 7 9% 3. Mari sholat, Padi 3 4% Total 78 100 % Tabel 26 menunjukkan 68 atau 87 % responden menjawab mengetahui dalam perhatian dan penafsirannya akanjudul lagu dan penyanyinya dalam soundtrack dari sinetron PPT jilid 3 ini memegang peranan penting dalammemperkuat atmosfir dari sebuah cerita, tema maupun pesan yang akan disampaikan. Dalam sinetron religi PPT jilid 3 ini Gigi dengan lagunya beribadah yok memang dipilih sebagai soundtrack darisinetron yang bernafaskan religi dimana lirik yang disampaikan grup band Gigi ini sudah dapat mewakili isi dari pesandalam sinetron ini. “…beribadah yok jangan banyak alasan, ayo solat yok sebelum disolatkan...“ Sebagian lirik dalamlagu ini lah yang responden jawab sangat menarik dalam memperkuat atmosfir. Tabel 4.30 Sutradara sinetron religi PPT jilid 3 No Kategori Jawaban F % 1. Hanung Bramantyo dan Riri Reza 0 0% 2. Sofyan de Surza dan Arcthir 0 0% 3. Deddy Mizwar dan Kiki Zakaria 78 100 % Total 78 100 % Tabel 27 menunjukan 78 atau 100 % responden menjawab mengetahui dalam perhatian dan penafsirannya untukmenjawab dengan benar sutradara sinetron religi PPT jilid 3 ini adalah Deddy Mizwar dan Kiky Zakaria.4.2.4 Persepsi Terhadap Isi Tayangan Sinetron Religi PPT jilid 3 Tabel 4.31 Persepsi terhadap isi tayangan sinetron religi PPT jilid 3 No Persepsi terhadap isi tayangan F % sinetron religi PPT jilid 3 1. Persepsi Positif 62 80 % 2. Persepsi Netral 11 14 % 3. Persepsi Negatif 5 6% Total 78 100 %
    • Setelah memperoleh hasil dari kuisioner, penulis dapat mengolah data dan hasilnya menunjukkan bahwa padapenelitian ini responden memberikan persepsi yang Positif terhadap isi tayangan sinetron religi PPT jilid 3 di SCTV. Haltersebut ditunjukkan dengan hasil 80 % responden. Persepsi Netral terhadap isi tayangan sinetron religi PPT jilid 3diberikan oleh 14 % responden, sedangkan hanya 6 % responden yang memberikan persepsi negatif terhadap isitayangan sinetron religi PPT jilid 3.4.2.5 Pembahasan Komunikasi massa merupakan komunikasi dengan penggunaan saluran (media) dalam menghubungkankomunikator dengan komunikan secara masal, berjumlah banyak, dan bertempat tinggal yang jauh. Dari semua mediakomunikasi massa yang ada, televisilah yang paling berpengaruh pada kehidupan masyarakat. Karena banyak orang yangmenghabiskan waktunya lebih lama di depan pesawat televisi. Bagi banyak orang televisi adalah teman, televisi menjadicermin perilaku masyarakat dan televisi dapat menjadi candu. Disamping itu media massa juga berperan untukmengkomunikasikan informasi kepada masyarakat yang bersifat heterogen. Pada dasarnya media memiliki fungsipenting. Asumsi tersebut ditopang oleh dalil media sering berperan sebagai wahana pengembangan kebudayaan bukansaja dalam pengertian pengembangan tata cara, model, gaya hidup dan norma-norma. Selain itu media telah menjadisumber dominan bukan saja bagi individu untuk memperoleh gambaran dan citra realitas sosial, tetapi juga bagimasyarakat dan kelompok secara kolektif, media menyuguhkan nilai-nilai dan penilaian normatif yang dibaurkan denganberita dan hiburan. Menurut teori behaviourisme “law of effects” perilaku yang tidak mendatangkan kesenangan tidak akandiulangi, artinya seseorang tidak akan menggunakan media massa bila media massa tidak memberikan pemuasan padakebutuhannya. Dan sinetron PPT jilid 3 adalah sinetron religi yang bernafaskan Ramadhan yang ditujukan untukmemenuhi kebutuhan pemirsanya yang haus akan hiburan, dari isi tayangan yang dibuat secara menarik. Tapi yang lebihmenarik adalah bagaimana mengemas suatu sinetron Ramadhan menjadi tontonan yang segar, penuh nilai, dan yangpenting adalah tidak menggurui atau menakut - nakuti. Penelitian ini bertujuan ingin mengetahui persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas IlmuKomunikasi Angkatan 2007 terhadap program tayangan Para Pencari Tuhan Jilid 3 pada tahap perhatian, penafsiran, danpengetahuan. Peneliti menyebarkan kuisioner untuk diisi oleh para responden dilokasi penelitian pada tanggal 12 april – 21april 2010. kuisioner dibagikan oleh peneliti dengan terlebih dahulu menanyakan apakah mereka pernah menontonsinetron religi PPT jilid 3 di SCTV. Pada penelitian ini, tahapan persepsi meliputi tahap perhatian 6 poin, penafsiran 6 poin, dan pengetahuan 7 poindalam pengembangan dari isi tayangan sinetron religi PPT jilid 3, untuk ditampilkan dalam kuisioner. Pada dimensi perhatian, responden sangat memperhatikan isi pesan sinetron religi PPT jilid 3 bahwa pesan yang
    • disampaikan baik itu sosial budaya agama ekonomi dan politik sudah mendapat perhatian responden. Responden jugaberpendapat bahwa kesesuaian karakter sinetron religi PPT jilid 3. Dialog maupun simbolik yang digunakaan, responden menjawab sangat memperhatikan dialog dalam ceritasinetron religi PPT jilid 3. Dialog yang dibuat sederhana dan lebih sering mengangkat masalah sosial yang sedang timbulpada saat itu, sehingga pemirsa merasa dekat dengan cerita dan dialog yang dibuat. Dialog dibuat sedemikian rupasehingga menimbulkan situasi yang lucu dan menghibur. Dan ini yang membuat responden memperhatikan dialog dalamcerita religi PPT jilid 3. Simbol – simbol yang ditampilkannya pun cukup dapat menghibur, dimana setiap tokoh sudahdapat mewakili simbol dari setiap peran dengan sesuai. Perhatian terhadap konflik responden menjawab sangatmemperhatikan dimana konflik yang ada menghasilkan solusi – solusi jawaban yang baik menurut mereka dari konfliksosial ekonomi politik budaya serta agama. Responden juga sangat memperhatikan musik yang mengisi sinetron, cukup mewakili pesan dari cerita yang disampaikan dan waktu pemutaran yang bertepatan pada bulan ramadhan bagi umat islam. Musik yang mengisi sangatcocok dan cukup mewakili isi pesan dalam sinetron religi PPT jilid 3. Namun penulis menemukan kekurangan perhatianpada karakter dan setting lokasi sebesar 36 %. Responden menganggap karakter yang ditampilkan kurang dapatmemikat pemirsanya. Persaingan antar tokoh/artis dalam televisi lain mampu mengalihkan perhatian pemirsa. Respondenjuga kurang memperhatikan untuk setting lokasi maupun akting dari masing – masing pemain. Pada dimensi penafsiran, responden menganggap isi pesan yang disampaikan sesuai berdasarkan pedoman komisipenyiaran Indonesia (KPI). Responden juga menafsirkan karakter tokoh dalam sinetron religi PPT jilid 3 memang adadalam kehidupan sehari-hari dan mereka menemukan karakter tersebut disekitar mereka. Karakter yang ditampilkannyapun cukup menarik dan segar. Mereka beranggapan dari segi dialog yang dibuat secara sederhana dan lebih seringmengangkat kehidupan sosial ekonomi dan agama dapat dengan mudah dimengerti dalam sinetron religi PPT jilid 3.Meskipun ringan dan menggunakan bahasa sehari – hari namun setiap dialog maupun simbol yang ditampilkan dalampengetahuan yang baik dengan pesan – pesan yang bermanfaat bagi audiensnya. Responden menyatakan penafsiran terhadap konflik atau rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibatdalam cerita sinetron religi PPT jilid 3 sesuai dengan permasalahan atau tema yang aktual dan kontekstual. Dimanakonflik yang terjadi segar dan terjadi dalam kehidupan bermasyarakat saat ini misalkan suasana pemilihan umum, sosialekonomi antara si miskin dan si kaya, percintaan berdasarkan agama dan norma – norma kehidupan saat ini. Setting yangdtampilkan sinetron religi PPT jilid 3 bagus atau sesuai. Mereka menyatakan tata letak yang ditampilkan mendukungakting para pemain. Dari segi tata letak, angle kamera yang diambil,suasana kehidupan keanggunan masyarakatsanggatlah baik. Dan responden menafsirkan musik yang mengisi sinetron religi PPT jilid 3 dapat memperkuat atmosfirdidalamnya sesuai isi dari keseluruhan pesan yang akan di sampaikan, karena musik salah satu alasan sinetron ini dapatdikenal di masyarakat dengan tembang yang tampilkannya dengan bahasa audio dan visual. Pada dimensi pengetahuan, dalam unsur sosial budaya agama ekonomi dan politik ada dalam sinetron religi PPT
    • jilid 3 sebesar 70 %. Ini menjelaskan bahwa sinetron religi PPT jilid 3 ini memanglah mempunyai unsur – unsur tersebutsesuai dengan apa yang khalayak butuhkan untuk hiburan dan informasi yang baik misalkan dalam subsosial ekonomi danagama dimana pak haji Jalal (Jarwo Kuat) sebagai orang yang kaya di kampung tersebut dalam mengatur keuangganmenurut apa yang diajarkan agamanya terhadap masyarakat miskin, keramah tamahan tolong menolong dan jugasebaliknya si miskin Asrul (Asrul) dan hansip Udin (Udin Nganga) dalam mendapatkan rejeki tersebut turut bekerjamembantu pak Jalal dengan serabutan. walau pada kenyataan nya pak Jalal selalu memanfaatkannya, namun itu semua diberikan pengetahuan yang baik oleh pak ustad Ferry (Akri Patrio). Ada pula subpolitiknya dimana pemilihan umun akanmulai berlangsung. Dalam pengetahuan karakternya responden dapat mengetahuinya dengan baik dimana 85 %responden menjawabnya dengan benar. Begitupun pada pengetahuan terhadap dialog dan simbol, 89 % respondenmengetahuinya dengan baik. Pengetahuan terhadap setting lokasi maupun akting 89 % responden mengetahuinya dengan sangat baik.Begitu-pun dengan musik 87 % responden mengetahuinya dengan sangat baik, responden menyatakan lagu memanglahdapat memperkuat atmosfir dan dapat mewakili isi dari pesan dalam sebuah tayangan. Berdasarkan penelitian yangpenulis lakukan 100 % responden pun mengetahuinya dengan sangat baik sutradara dalam sinetron religi PPT jilid 3 ini.Namun pengetahuan terhadap konflik 62 % responden mengetahuinya dengan baik dan 33 % responden yang tidakmengetahuinya, ini dikarenakan tokoh yang ada dalam jalan cerita kurang dapat menarik perhatian khalayak atauaudiens. Setelah memperoleh hasil dari ketiga tahapan tersebut, peneliti kemudian mengolahnya untuk mendapatkan satukesatuan tentang persepsi, yang hasilnya adalah sebagai berikut : Sebanyak 80 % responden pada penelitian ini memberikan persepsi yang positif terhadap isi tayangan sinetronreligi PPT jilid 3 di SCTV. Responden yang memberikan persepsi positif karena kebanyakan dari responden ini seringmenonton dan menyukai sinetron religi PPT jilid 3 di SCTV ini. Mereka menyatakan isi tayangan sinetron religi PPT jilid3 di SCTV dapat menghibur dengan pesan yang segar, penuh nilai, dan yang penting adalah tidak menggurui ataumenakut - nakuti. BAB V PENUTUP5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian maka dapat ditarik kesimpulan bahwa 80 % responden menyatakan ProgramSinetron Religi ini positif dengan alasan dapat menghibur serta memberikan pengetahuan sekaligus pendidikan yang baikdan bermanfaat. Sesuai dengan teori behaviorisme “law of effects” pemirsa PPT jilid 3 terus menonton tayangan inikarena telah memberikan kepuasan berupa hiburan dengan pesan yang segar, penuh nilai religius, dan yang penting
    • adalah tidak menggurui atau menakut - nakuti. Dengan aspek media massa yang bersifat informatif, hiburan, pendidikan,pengetahuan dan juga alat kontrol sosial.5.2 Saran Sebagai bahan masukkan, penulis akan memberikan saran berdasarkan hasil penelitian yang penulis dapatkandilapanggan untuk sutradara atau crew PPT jilid 3 berikutnya agar semua kekurangan ini dapat diperbaiki gunamendapatkan respons yang lebih baik. bahwa karakteristik tokoh yang ada dalam sinetron ini harus menekankan kepadakarakter tokoh protogonis, antagonis maupun tritagonis guna mendapatkan kontekstual yang alami. Serta dalam halsetting lokasi maupun akting sutradara harus memperhatikan suasana agar lebih mendapatkan irama dramatik gunamendapatkan perhatian dari audiensnya, misalkan tokoh pak Jalal dengan kaitanya kepada Asrul dan Udin serta wargasekitar dengan ketua RW dalam setting tempat tinggal atau kampung tempat mereka bermukim. DAFTAR PUSTAKABUKU :Ardianto, Elvinaro., Et.all. Komunikasi Massa Suatu Pengantar. Simbiosa Rekatama Media 2007.Alie, Djahri, Modul Psikologi Komunikasi. Jakarta: Fisip UI, 1992.Dadan, Modul, 2005.Iqbal, Hasan., Et.all. Metode Pene1inelitian dan aplikasinya. Jakarta: Ghalia Indonesia, 2002.J.B. Wahyudi, Media Komunikasi Massa. Bandung: Penerbit Alumni, 1986, Hal,102.Kriyantono, Rachmat., Et.all. Teknik Praktis, Riset Komunikasi. Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2007.Morissan, Strategi Mengelolah Radio & Televisi. Tangerang: Ramdina Prakarsa, 2005. , Media Penyiaran Strategi Mengelola Radio Dan Televisi. Tangerang: Ramdina Prakarsa, 2005.Mulyana, Dedy., Et.all. Ilmu Komunikasi Suatu Pengantar. Bandung: PT.Remaja Rosdakarya, 2004.Nana Syaodah Sukmadinata, Metode Penelitian Pendidikan. 2005, 82 – 83.Nazir, Mohammad, Metode Penelitian. Jakarta: Ghalia Indonesia,1988, 63.Onong, Uchjana Effendy, Dimensi-Dimensi Komunikasi. Bandung: Penerbit Alumni, 1981, 197 – 200.Ponco Budi Sulistyo, Modul Komunikasi Massa. 2004.Rakhmat, Jalaluddin., Et.all. Psikolokgi Komunikasi. bandung: Remaja Rosdakarya, 2001, 52. ., Et.all. Metode Penelitian Komunikasi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2004.Sendjaja, Sasa Djuarsa, DKK., Et.all. Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: Universitas Terbuka, 2003. , Teori komunikasi. Jakarta: Universitas Terbuka, 2004, 5 – 25.Subana, Muhammad Dan Sudrajat, Dasar-dasar penelitian ilmiah. Bandung: PT.Pustaka Setia, 2001, 26 – 27.Suharnan, MS, Psikologi Kognitif. Surabaya: Srikandi, 2005, 40.Suharsimin, Arikunto, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek Jakarta: Rineka Cipta, 2002.Sutarto., Et.all. Sosiolagi Komunikasi. Yogyakarta: Arti Bumi Intaran, 2005.
    • Subroto, Darwanto Sastro, Produksi Acara Televisi. Yogyakarta: Duta Wacana University Press, 1994.Uchjana, Onong Effendy, Ilmu Komunikasi. Yogyakarta: 1997. , Ilmu teori dan filsafat komunikasi. Jakarta: Penerrbit Erlengga,1998.Umar, Huzain., Et.all. Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Thesis Bisnis. Jakarta: PT.Raja Grafindo, 1999.Wiryanto, Pengantar Ilmu Komunikasi. Jakarta: PT. Grasindo, 2004. , Teori Komunikasi Massa. Jakarta: PT.Grasindo, 2003.Wawan Kuswandi, Komunikasi Massa Analisis Budaya Massa. Jakarta: PT.Rineka Cipta, 2008.SUMBER LAIN :Dunia adalah ujian menuju hidup yang abadi (2009, 20 Agustus). Blogspot. Diakses pada tanggal 20 Agustus 2009 dari http://produsereksekutif.blogspot.com/ 2009/08/para-pencari-tuhan-jilid-3Share sinetron para pencari tuhan Jilid 3. (2008, 12 September). Detik [online]. Diakses pada tanggal 20 agustus 2009 dari http://detikhot.com/read/2008/09/12/185825/ 1005350/231/para-pencari-tuhan-paling-laris-saat-sahurPengertian kata religi dalam pembendaharaan bahasa Indonesia. (2007, 02 April). Aceh Institute. Diakses 12 september 2009 dari http://acehinstitute.org/opini mukhlisuddin_020407_melacak_agama_bangsa_AcehProfil Demi Gisela Citra Sinema. (2010, 13 April). Citra Sinema. Diakses pada tanggal 13 april 2010 dari http://citrasinema.com/citrasinemahistoryData Terakhir Mahasiswa Fakultas Ilmu Komunikasi angkatan 2007, Universitas Mercu Buana, Jakarta 2007.Panduan Akademik, 2005/2006, 1 – 2.
    • Kuisioner PERSEPSI MAHASISWA UNIVERSITAS MERCU BUANA FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI ANGKATAN 2007 TERHADAP SINETRON RELIGI PARA PENCARI TUHAN JILID 3 DI SCTVResponden Yth,Saya adalah mahasiswa program strata satu (S1) Universitas Mercu Buana yang sedang menyusun skripsi sebagai syaratmemperoleh gelar sarjana komunikasi. Nama : MAHATHIR MUHAMMAD NIM : 44105010107Untuk penyusunan skripsi ini besar harapan saya Saudara/I Mahasiswa bersedia mengisi kuisioner yang dilampirkan bersamasyarat ini, saya mohon maaf telah mengganggu waktunya.Pertanyaan-pertanyaan dibawah ini adalah suatu survey yang dilakukan untuk mengetahui isi tayangan sinetron religi Para PencariTuha jilid 3 terhadap Perhatian, Penafsiran, dan Pengetahuan tentang nilai dari suatu isi sinetron. ● Dimohon untuk membaca setiap pertanyaan dengan hati-hati dan menjawabnya dengan lengkap karena apabila terdapat salah satu nomor yang tidak di isi maka kuisioner dianggap tidak berlaku. ● Tidak ada jawaban yang salah atau benar dalam pilihan anda, yang penting memikih jawaban yang paling sesuai dengan pendapat anda.Atas kesediaan Saudara/I Mahasiswa meluangkan waktu untuk mengisi dan menjawab semua pertanyaan dalam penelitian ini, sayaucapkan terima kasih. Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II ( Feni Fasta, SE. M.Si ) ( Sofia Aunul, M.Si ) Hormat saya, Peneliti ( Mahathir Muhammad )
    • DAFTAR KUESIONER No.KARAKTERISTIK RESPONDENBerilah tanda silang ( X ) sesuai dengan jawaban yang anda pilihJenis Kelamin 1. Laki-laki ( ) 2. Perempuan ( )Jurusan 1. Broadcasting ( ) 2. Marcomm ( ) 3. Publik Relations ( ) 4. Visual Communications ( )Usia Responden 1. 18-19 ( ) 2. 20-21 ( ) 3. 22-23 ( )FREKUENSI MENONTON TVBerilah tanda silang ( X ) sesuai dengan jawaban yang anda pilihFrekuensi Menonton Televisi 1. Sering ( 6 kali dalam 1 minggu ) ( ) 2. Jarang ( 3 kali dalam 1 minggu ) ( ) 3. Tidak Pernah ( )Lama Menonton Televisi 1. < 2 jam ( ) 2. 2 - 3 jam ( ) 3. 4 - 5 jam ( )Pernah Menonton Sinetron Para Pencari Tuhan Jilid 3 1. Ya ( ) 2. Tidak ( )Frekuensi menonton sinetron ini 1. Keseluruhan ( ) 2. ¾ Tayangan ( ) 3. ½ Tayangan ( )
    • Seberapa baik anda menonton sinetron ini 1. Fokus Memahami ( ) 2. Kurang Fokus ( ) 3. Tidak Fokus ( ) Sejauhmana Persepsi Mahasiswa Universitas Mercu Buana Fakultas Ilmu Komunikasi Angkatan 2007 Terhadap SinetronReligi Para Pencari Tuhan Jilid 3 di SCTV.A. Perhatian Jawablah dengan cara memberikan tanda ( X ) pada angka yang disediakan dalam kolom untuk mengukur persepsi pemirsadalam melihat isi tayangan sinetron Para Pencari Tuhan (PPT) Jilid 3. 1. Memperhatikan isi pesan yang disampaikan sinetron PPT jilid 3 2. Memperhatikan kesesuaian karakter tokoh Protogonis Antagonis dan Tritagonis dalam sinetron PPT jilid 3 3. Memperhatikan dialog maupun simbolik yang diaplikasikan dalam sinetron PPT jilid 3 4. Memperhatikan konflik ataupun rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat dalam sinetron PPT jilid 3 5. Memperhatikan setting lokasi akting maupun mimik masing-masing pemain dalam sinetron PPT jilid3 6. Memperhatikan musik pengisi dalam memperkuat atmosfir sinetron PPT jilid 3
    • B. Penafsiran Jawablah dengan cara memberikan tanda ( X ) pada angka yang disediakan dalam kolom untuk mengukur persepsi pemirsadalam melihat isi tayangan sinetron Para Pencari Tuhan (PPT) Jilid 3. 1. Penafsiran terhadap isi pesan yang disampaikan sinetron PPT jilid 3 2. Penafsiran terhadap kesesuaian karakter tokoh Protogonis dan Antagonis dalam sinetron PPT jilid 3 3. Penafsiran terhadap dialog maupun simbolik yang diaplikasikan dalam sinetron PPT jilid 3 4. Penafsiran terhadap konflik ataupun rangkaian kejadian yang menyebabkan sebab akibat dalam sinetron PPT jilid 3 5. penafsiran terhadap setting lokasi akting maupun mimik masing-masing pemain dalam sinetron PPT jilid3 6. penafsiran terhdap musik pengisi dlam memperkuat atmosfir sinetron PPT jilid 3C. Pengetahuan Jawablah dengan cara memberikan tanda ( X ) pada angka yang disediakan dalam kolom untuk mengukur persepsi pemirsadalam melihat isi tayangan sinetron Para Pencari Tuhan (PPT) Jilid 3. 1. Unsur sosial budaya agama ekonomi dan politik ada dalam sinetron ini 2. Siapakah nama marbot musholah yang diperankan oleh Deddy Mizwar dalam menjadi tokoh Protogonis dalam sinetron ini?
    • 3. Secara sombolis Asrul adalah sarjana S1 yang mengalami pahitnya kehidupan, sosok fakir miskin yang susah dalam mencari kerja, namun dia tak pernah mengeluh dan slalu berdoa. Siapakah sosok asrul dalam dialog sinetron ini? 4. Saat pemilihan RW pak Juk’eng Mawardi tukang sayur membagikan sembako agar terpilih, Maulana Malik Ibrahim preman kampung pun ikut serta iya membersihkan kampung, dan pak Idrus Madani Rw lama memberikan uang kepada warga agar terpilih kembali. Tapi itu semua hanya dilakukan karna adanya pemilihan ketua RW semata. Ini ditampilkan sebagai refleksi pemilihan umum kita yang baru berlangsung. Lalu siapa yang terpilih menjadi Rw baru? 5. Setting lokasi saat ditanah suci mekah serta Akting yang diperankan personel grup lawak Trio Bajaj memberikan warna sendiri dimana mereka sekarang sudah menjadi Haji dimana sebelumnya mereka hanyalah sekelompok narapidana. Siapakah nama Trio Bajaj tersebut? 6. Apa judul lagu dan siapa yang menyanyikan soundtrack sinetron ini dalam memperkuat atmosfir? 7. Siapakah Sutradara sinetron religi Para Pencari Tuhan jilid 3 ini Perhatian Penafsiran Pengetahuan JuRe ml Ket s 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 5 6 7 ah Posi 1 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 3 3 3 54 tif
    • Posi2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 1 3 1 3 52 tif Posi3 2 3 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 1 3 3 3 46 tif Posi4 2 2 3 3 2 3 2 2 2 2 3 3 2 1 3 1 3 3 3 45 tif Posi5 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi6 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi7 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi8 3 3 3 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 1 3 3 3 52 tif Posi9 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi10 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi11 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi12 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi13 2 2 2 2 3 3 3 3 1 3 3 3 1 1 3 1 3 3 3 45 tif Posi14 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi15 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi16 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 54 tif Posi17 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi18 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Neg19 2 2 2 3 1 2 2 1 1 1 2 1 1 1 3 1 1 1 3 31 atif Posi20 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi21 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Neg22 2 2 1 2 2 2 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 3 1 3 30 atif Posi23 2 1 2 1 3 3 3 3 1 3 3 3 3 1 3 1 3 3 3 45 tif Posi24 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 55 tif Posi25 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Posi26 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Netr27 3 2 2 2 2 2 2 2 2 3 1 3 3 1 1 1 1 1 3 37 al Posi28 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 55 tif Netr29 2 2 2 2 2 2 3 3 2 3 3 3 3 3 1 1 1 1 3 42 al Posi30 2 2 2 2 3 2 2 3 2 2 2 3 2 3 3 1 3 3 3 45 tif Posi31 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 55 tif Posi32 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi33 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif
    • Posi34 3 2 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 55 tif Posi35 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi36 3 3 3 3 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 55 tif Posi37 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi38 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi39 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi40 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Posi41 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi42 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi43 3 1 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 1 3 1 1 3 3 45 tif Netr44 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 2 2 2 1 3 1 3 3 3 41 al Netr45 1 3 2 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 3 3 43 al Netr46 2 2 1 2 2 2 1 3 2 3 2 2 3 1 1 1 1 1 3 35 al Posi47 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi48 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi49 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi50 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi51 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi52 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi53 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Posi54 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Netr55 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 3 3 43 al Posi56 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Posi57 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi58 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi59 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Posi60 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 57 tif Netr61 2 2 2 2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 3 3 43 al Posi62 3 1 2 3 2 3 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 3 3 46 tif Netr63 3 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 1 3 43 al Posi64 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Netr65 3 2 2 3 1 3 2 2 2 2 2 2 2 1 3 1 3 3 3 42 al
    • Posi 66 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Netr 67 3 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 3 3 42 al Neg 68 1 2 2 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 3 1 1 3 1 3 30 atif Posi 69 2 1 2 3 3 2 2 2 3 2 2 2 3 3 3 1 3 3 3 45 tif Posi 70 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 53 tif Posi 71 3 2 3 3 2 3 2 3 2 2 2 2 2 3 1 1 3 3 3 45 tif Netr 72 1 2 2 2 2 3 3 2 2 2 2 3 3 1 1 1 1 1 3 37 al Posi 73 2 2 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 2 3 3 1 3 3 3 47 tif Posi 74 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 55 tif Posi 75 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 56 tif Posi 76 2 2 3 3 2 3 2 2 2 3 2 2 2 3 3 1 3 3 3 46 tif Neg 77 2 2 2 2 2 1 3 2 1 1 2 2 1 1 1 1 1 1 3 31 atif Neg 78 2 2 2 2 2 3 2 2 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 3 31 atifDEDDY MIZWARSabtu, 1 Mei 2010 11:29 PenulisHuruf kapital dan tinta tebal patut digunakan untuk mencatat perjalanan karier aktor kelahiran 5 Maret 1955 ini dalamsejarah perfilman Indonesia. Sejak mengawali kariernya melalui film Cinta Abadi (Wahyu Sihombing, 1976) hingga filmKetika Cinta Bertasbih (Chaerul Umam, 2009), Deddy Mizwar masih kreatif melahirkan karya-karya yang produktifmendulang prestasi bergengsi. Selama 33 tahun perjalanan kariernya, melalui sekitar 75 judul film dan 150 judul sinetron,Deddy telah mengumpulkan tak kurang dari 25 penghargaan untuk kinerjanya sebagai aktor dan sutradara dari berbagaifestival (Festival Film Indonesia, Festival Film Bandung, Festival Film Jakarta, Bali International Film Festival,Indonesian Movie Award, JIFFest) di tanah air. Itu belum termasuk penghargaan “Honouris Causa” dari berbagaipihak/lembaga yang memberi apresiasi terhadap dedikasinya dalam kebudayaan, khususnya dunia film: Aktor SeniorFavorit Cinemags Indonesian Awards 2003, The Most Religious Actor 2004 (Frontier, Marketing Celebrity ImageAwards 2004), Life Achievement Award (SCTV 2005, Panasonic Award 2005, MTV Award 2007), Tokoh Perubahan(Harian Republika, 2007), Tokoh Budaya (Harian Sindo, 2008), dan berbagai ragam penghargaan lainnya. Ini pun dengan catatan khusus, ada beberapa prestasi yang tak pernah dicapai oleh aktor lain. Misalnya,memperoleh dua Piala Citra sekaligus melalui film Arie Hanggara (Peran Utama Pria) dan Opera Jakarta (Peran
    • pembantu Pria) dalam Festival Film Indonesia 1986. Kemudian, Deddy pun satu-satunya aktor yang memperoleh PialaCitra dua kali dalam jangka waktu dua dekade untuk peran yang sama: Nagabonar. Pertama melalui film Nagabonaryang disutradarai Mt Risyaf (FFI 1987) dan Nagabonar Jadi 2 yang disutradarainya sendiri(FFI 2007). Jumlah itupun belum termasuk untuk karya-karyanya (film dan sinetron sebagai karya kolektif) yang terpilihmenjadi Terbaik. Dengan jumlah tersebut, bisa dipastikan, Deddy adalah insan film yang memiliki penghargaan terbanyakdalam sejarah perfilman Indonesia. Deddy Mizwar tak mudah mencapai prestasi yang gemilang tersebut. Apalagi ia merasa bukan pemain berbakat.“Kalau pemain berbakat, cukup sekali atau dua kali berlatih untuk mencapai hasil yang baik. Tapi saya harus berkali-kalilatihan dan itu selalu saya lakukan karena saya ingin memberikan yang terbaik,” ujar suami Giselawati Wiranegara ini.Dalam perjalanannya, Deddy Mizwar pernah dinilai sebagai pemain yang baik tapi tidak membawa hoki bagikomersialisasi sebuah film. Maka, dalam beberapa tahun, ia pun tak pernah mendapatkan tawaran dari produser. Namuntoh ia berhasil membuktikan, hal terbaik yang dilakukannya bisa menisbikan perhitungan-perhitungan hoki yang absurd.Karier Deddy Mizwar terus menjulang dan mencatatkan tinta emas dengan huruf kapital dalam sejarah perfilmanIndonesia. Perjalanan berikutnya Deddy Mizwar menempuh “lorong-lorong” sepi dan gersang, sinema genre religius.Disebut sepi dan gersang, karena genre religius ini memang nyaris tak pernah diminati banyak produser dan penonton ditengah perfilman yang lebih banyak menyajikan gemerlap dunia hedonisme. Namun Deddy Mizwar tetap konsistendengan jalan yang ditempuhnya ini. Melalui perusahaan yang didirikannya, PT. Demigisela Citra Sinema, ia melahirkankarya-karya sinema (baik sinetron maupun film) yang menuai banyak prestasi: Mat Angin (2 season), Abumawas,Lorong Waktu (6 season), Kiamat Sudah Dekat (3 season), Gerbang Penantian, Adillah, Demi Masa, Para PencariTuhan (3 season), Rinduku Cintamu (25 episode), Kiamat Sudah Dekat (movie), Ketika (movie), Nagabonar Jadi 2(movie), Dan Alangkah Lucunya Negeri Kami (movie). Dari karya-karya tersebut, ada yang laris dan ada yang tidak secara komersial. “Memang tak ada resepnyamembuat film laris. Setiap orang pasti ingin membuat film yang laku, tapi kenyataan di pasar sering tak sesuai harapan.Kalau membuat film baik ada resepnya. Maka saya memilih membuat film yang baik, yakni yang bermanfaat bagipenontonnya. Jika film saya tak laku, setidaknya ada nilai lain yang pasti saya peroleh sebagai bagian dari ibadah. Kalaupun kemudian laku juga, ya Alhamdulillah,” ujar dan ayah dari Zulfikar Rakita Dewa, Senandung Nacita, dan GaciaKalila ini. Toh, akhirnya, Deddy Mizwar menciptakan trendsetter . Kini,"lorong-lorong" yang dulu sepi, kini banyakditempuh orang. Kini, banyak sinetron dan film yang diberi label "religiousBangkitkan Jiwa Ragamu! Bangkitlah Jiwa Bangsaku! Matahari mulai bersinar menyambut pagi dengan perubahan, menanti masa depan yang lebih baik. Saat itu kaumasih tertidur lelap di kasurmu, jam weker terdengar sangat keras membangunkanmu tepat pukul enam. Hari inisama saja dengan yang kemarin, berita ditelevisi masih tetap menginformasikan hal yang “biasa” perihal tentangkekerasan, kemunafikan, kecelakaan, kebobrokan moral, bencana, manipulasi, dan masih banyak lagi yangmenimpa bangsa ini. Tapi kau masih tetap berjalan dengan berbagai hal dipagi itu, kehidupan yang kau pikirnormal mulai membutakan jiwa hati dan nuranimu. Apa yang penting…??? Untuk apalagi menanyakan itu bukankah matamu sudah dibutakan oleh kehidupan yang hedonist denganke’egoisan yang sangat tinggi seolah berkata, “cuek aja!” dia ini bukan saya atau kita hanya bisa menarik nafasdalam-dalam seraya mengucapkan belasungkawa. Seakan-akan setiap ada masalah, yang perlu kita lakukan yalewati saja! Pasrah. Ketika ada banjir kita bisa melewatinya dengan acara gosip. Ketika ada rakyat disuatu tempatyang kelaparan kita bisa melewatinya dengan nonton film bioskop terbaru di studio terdekat. Setiap jenuh kita bisamelewatinya dengan berkumpul bersama teman atau bila dianggap tidak cukup kita bisa melewatinya dengan pergike tempat hiburan atau klub-klub malam atau pergi ke sebuah cottage pulau kecil atau pun shopping ke mall. Saatkita Ingin mengurangi beban setelah kuliah atau kerja yang melelahkan kita tinggal melewatinya dengan pergi kecafé atau pool billiard terdekat. “hai, apa kabar kita senang-senang yuk.!” sapa seorang teman kencanmu. Tapi kita
    • gak sadar dengan penderitaan orang-orang di sekitar kita, saudara kita yang ada disana dan rakyat yanghari-harinya di’isi dengan penderitaan yang menyakitkan. Pernahkah kita menanyakan didalam jiwa hati dan nurani kita; ada apa dengan kita? Mengapa kita bisa se’keji itu? Kenapa kita bisa jadi demikian? Didalam itu semua kita sadar bahwa kemanusiaan telah sampai padatahapnya yang terburuk. Dimana ajaran agama kita dimana rasa sosial kita dimana rasa nasionalis kita dimana rasacinta kita. Tapi bagaimana bila semua itu terjadi denganmu, rumahmu bisa saja digusur, banjir atau terendamLumpur, lingkungan yang tadinnya hijau kini sudah dibangun gedung-gedung, atau ketika sekelompok orangmembantai keluargamu untuk hal pembebasan tanah. Masihkah kau kan berkata, “cuek aja!” masihkah kaumenutup matamu melihat itu semua, malam yang hening pernah berkata: ”sesuatu akan datang, esok pagi lusananti, atau sebentar lagi” tapi saat kamu menyadarinya, semua itu sudah terlambat, namun semua itu bisadiperbaiki asalkan belum terlalu terlambat, sesuatu yang akan datang bisa menjadi lebih buruk atau sebaliknya.Tingal kita yang bisa memastikannya dari sekarang, detik ini, bagaimana wajah masa depan esok hari yang kitainginkan untuk anak dan cucu-cucu kita di masa mendatang haruskah mereka sama dengan kita, bangunsaudaraku bangun karna pagi yang cerah menunggu kita, dengan do’a mengiringi langkahmu.*** Error! Bookmark not defined. NYANYIAN JIWA YANG HAMPA Mahathir muhammad Daftar Riwayat HidupDATA PRIBADI
    • Nama Lengkap : Mahathir Muhammad Tempat, Tanggal Lahir : Jakarta, 23 Juli 1985 Tinggi, Berat Badan : 180 Cm, 84 Kg Alamat : Jl. Pemancingan II No. 31 Rt. 006 Rw. 05 Srengseng Jakarta Barat – 11630 Agama : Moslem Status : Single Hobby : Reading, Music, Movies Telpon : Hp. 021-91465885 (cdma) Email : Jurnalsoul85@gmail.comPENDIDIKAN FORMAL2005 – Sekarang Broadcasting, Ilmu Komunikasi, Universitas Mercu Buana, Jakarta2001 – 2004 SMUN 101 Joglo, Jakarta Barat1998 – 2001 SLTPN 127 Batu Sari, Jakarta Barat1992 – 1998 SD 011 Percontohan Kebon Jeruk, Jakarta BaratPENDIDIKAN INFORMAL2005 – 2007 Lembaga Bahasa dan Pendidikan Profesianal LIA2005 – 2007 Pendidikan & Latihan Fotografi Universitas Mercu Buana2006 Seminar Nasional “Cegah Tayangan Kekerasan, Pornografi-Pornoaksi & Mistik di Televisi”2007 Jambore Fotografi “java trip” diikuti oleh 250 Mahasiswa pencinta fotografi Se-Jawa2007 Seminar “photography Jurnalism” kantor berita ANTARA2007 Pelatihan Blog Jurnalistik yang diselenggarakan oleh Indo Pos, PT.Djarum & PT.Excelcomindo Pratama2008 Workshop Produksi Televisi with MD EntertainmentPENGALAMAN ORGANISASIPanorama (persatuan fotografi mahasiswa) 2007 – sekarangOrganisasi para pecinta fotografi tingkat mahasiswa se-Jakarta – Depok.Job Description:  Delegasi dari Fikom Photography Club yang berdiri di Universitas Mercu Buana, Jakarta  Menjalin kerjasama dan perkumpulan antara mahasiswa pecinta fotografi  Melakukan pelatihan dan pendidikan fotografi  Melakukan kegiatan yang berhubungan dengan fotografi seperti hunting, pameran dll.Panorama Magazine 2007 – sekarangSebuah majalah tentang dunia fotografi yang dikeluarkan oleh Panorama.Pemimpin Redaksi  Mengkoordinir semua isi majalah
    •  Bertanggung jawab penuh terhadap rubrik setiap edisiRedaktur  Menulis feture untuk magazine  Melakukan pemotretan untuk magazine  Menjaga hubungan baik dengan narasumber  Bertangung jawab terhadap reporterFPC (Fikom Photography Club) 2005 – sekarangClub Fotografi mahasiswa dibawah naungan Fakultas Ilmu Komunikasi, Universitas Mercu Buana, Jakarta.Anggota dan Humas Eksternal  Melakukan pelatihan dan pendidikan fotografi bagi anggotanya  Melakukan Hunting dan Pameran Foto  Melakukan Workshop, Seminar dan Perlombaan Foto  Menjaga hubungan baik dengan fotografer profesianal dan hobies  Melakukan kerjasama kepada club fotografi se-jakarta dan se-indonesiaTeater amoeba 2005 – 2008Unit Kegiatan Mahasiswa Universitas Mercu Buana, Jakarta dalam bidang Seni Tari, Peran (drama) dan Musik:  Mempelajari dan membuat naskah skenario  Mempelajari gerak suara dan penjiwaan dalam berteater  Memproduksi pementasan teater  Menjadi tokoh dalam pementasan teaterDewan Perwakilan Mahasiswa 2008 – 2009Kelembagaan Fakultas Ilmu Komunikasi, Universitas Mercu Buana, JakartaKoordinator komisi IV advokasi  Menjalankan dan menjaga perundang-undangan hukum di lembaga internal maupun eksternal di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Mercu Buana,  Mewakili hak-hak mahasiswa dan menjalankan kewajiban dalam hukum perkuliahan.PENGALAMAN KERJA  Florist and decoration to Asian African Summit 2005, Jakarta Hilton Internasional  Internship at Metro TV as Program Graphic Project and news (2009) “ election channel“  Leader Event Organizer On Stage program “Ovi Store Web resmi Nokia” 2009  Lunching Blackberry ONYX at Pasifik Place and Promo at 5 city 2010. As Leader at Jakarta.KETERAMPILAN  English, Pasif
    •  Bahasa Indonesia, Active  Mampu mengoperasikan kamera  Mampu menulis naskah berita  Mampu dalam membuat feture dan dokumenter  Mampu mengedit video (adobe premier pro)  Ulet dan menyukai tantangan  Motivasi tinggi dan Mandiri  Mampu bekerja dalam team maupun sendiri  Cepat belajar dan mudah beradaptasi dengan lingkungan.  Inisiatif, kreatif dan inovatif.  Kepribadian menarik.  Disiplin dan kerja keras  Dinamis dan loyal terhadap perusahaan.KETERAMPILAN KOMPUTER  Microsoft Office  Adobe Premiere Pro  Adobe After Effect  Adobe Photoshop  Ulead  Pinneacle