Your SlideShare is downloading. ×
2 rpp 1.2 2008
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

2 rpp 1.2 2008

2,448

Published on

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
2,448
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
62
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah : SMA NEGERI 2 PADANG Mata Pelajaran : FISIKA Kelas/ Semester : X / Ganjil Standar Kompetensi : 1. Menerapkan konsep besaran fisika dan pengukurannya Kompetensi Dasar :.1 2Melakukan penjumlahan vektor Indikator : menghitung jumlah dua vektor atau lebih Alokasi Waktu : 4 x 40 menit (2 x Pertemuan) A. Tujuan Pembelajaran Peserta didik mampu : 1. Menjumlahkan dua vektor atau lebih dengan metoda jajaran genjang dan poligon 2. Menjumlahkan dua vektor yang segaris atau membentuk sudut secara grafis dan menggunakan rumus dalil cosinus 3. Menguraikan sebuah vektor dalam bidang datar menjadi dua vektor komponen yang saling tegak lurus 4. Menjumlahkan dua vektor atau lebih dengan cara analitis 5. Menghitung hasil perkalian dua buah vektor dengan cara perkalian titik 6. Menghitung hasil perkalian dua buah vektor dengan cara perkalian silang Penjumlahan Dua Vektor B. Materi Pembelajaran 1. Pengertian besaran vektor Besaran Vektor adalah besaran yang mempunyai nilai dan arah. 2. Penjumlahan 2 vektor atau lebih a) Penjumlahan vektor secara grafis (Metode Poligon) Langkah – langkahnya :  Salah satunya vektor, misalnya v1, digambarkan sesuai arah dan skala.  Vektor kedua (v2) digambarkan sesuai arah dan skalanya, dengan menempatkan pangkal (titik rangkap vektor) v2 pada ujung v1.  Tarik vektor dari pangkal v1 sampai ujung vektor v2 inilah yang disebut dengan vektor resultan (vt)
  • 2. b) Penjumlahan vektor secara jajaran genjang Besaran resultan dapat dicari dengan rumus : Vt = a 2 + b 2 + 2ab. cos α a a +b α b c) Penjumlahan vektor secara analitik. Caranya sebagai berikut :  Membuat koordinat siku-siku (sumbu x dan sumbu y) pada titik tangkap vektor.  Menguraikan (memproyeksikan) masing – masing vektor menjadi komponen pad asumbu x dan sumbu y.  Menjumlahkan komponen – komponen pada sumbu x (Rx) dan sumbu y (Ry).  Nilai resultan dapat ditentukan dengan persamaan : R = Rx + R y 2 2 3. Besar dan Arah Resultan Vektor Lihat dua buah vektor A dan B yang mempunyai titk pangkal yang berhimpit seperti yang ditunjukkan dalam gmbar berikut ini Besar resultan vektor diatas dapat ditentikan dengan persamaan berikut ini ; R = A 2 + B 2 + AB cos α Dengan : R = besar resultan vektor A = besaar vektor A B = besaaar vektor B α = sudut antara A dan B jika kedua vektor saling tegak lurus ( α = 90 ), maka :
  • 3. R= A2 + B 2 Sedangkan, arah resultan vektor pada gambar 1. 13 dpat ditentukan dengn persamaan berikut ini. B sin β = sin α R Dengn sudut β adalah arah vektor R terhadap vektor A. Jika vektor A dan B saling tegak lurus, maka. B tan β = A 4. Vektor satuan Vektor satan adalah vektor yang besarnya sama dengan satu dan arahnya sama dengan komponen vektor. Pada kasus tiga dimensi dalam koordinat kartesian terdapat tiga buah vektor satuan, yaitu : ∧ ∧ ∧ i , j dan k dimana : ∧ i adalah vektor satuan searah sumbu x ∧ j adalah vektor satuan searah sumbu y ∧ k adalah vektor satuan ssearah sumbu z Vektor A dapat dinyatakan dengan vektor satuan sebagai berikut ∧ ∧ ∧ Α = Α x ι + Α y j+ Α z κ Sedangkan besar vektor A dapat dinyatakan dengan : Α= Ax + Ay + Az2 2 2 5. Perkalian vektor a. perkalian titik (dot) perkalian titik vektor memberikan hasil skalar, sehingga perkalian titik vektor disebut juga perkalian skalar vektor. Sebagai contoh, perkalian titik vektor antara A dan B dapat dinyatakan sebagai berikut dengan : A.B = AB cos θ , Dengan : A = vektor A B = vector B A = besar vector A B = besar vector B
  • 4. θ = sudut antara A dan B dalam fisika, usaha (dilambangkan W ) merupakan contoh besaran yang dihasilkan dari perkalian titik antara vektor gaya ( F ) dengan vektor perpindahan ( s ), dan dinyatakan dengan persamaan berikut ini W = F . s = F s cos θ b. perkalian silang perkalian silang vektor memberikan hasil sebuah vektor baru, sehingga perkalian silang vektor disebut juga perkalian vektor. sebagai contoh, perkalian vektor antara A dan B dapat menghasilkan vektor C yang besarnya adalah : C = |A×B| = AB sin θ , Dalam fisika, momen gaya ( τ ) merupakan contoh besaran yang dihasilkan dari perkalian antara vektor lengan momen ( r ) dengan vektor gaya ( F ) dan besarnya adalah : τ = | r×F | = r F sin θ C. Model Pembelajaran a. metoda : - Metode Ceramah Tanya Jawab - Diskusi Kelompok - Eksperimen - Tanya Jawab D. Kegiatan Pembelajaran 1. Kegiatan Pendahuluan  Guru membuka pelajaran, mengecek kehadiran siswa dan kesiapan siswa.  Guru menyampaikan topik pembelajaran dan menjelaskan tujuan pembelajaran  Guru memberikan motivasi dan apersepsi  Motivasi : Adakah cara yang lebih efektif untuk menjumlahkan vektor yang sangat banyak?  Pengetahuan Prasarat : Besaran Vektor dan Besaran Turunan 2. Kegiatan Inti  Guru menjelaskan perbedaan besaran vektor dan besaran turunan  Peserta didik memperhatikan langkah-langkah penjumlahan vektor dengan metode jajargenjang dan poligon yang disampaikan oleh guru  Guru menjelaskan tentang komponen-komponen vektor  Guru menjelaskan besar dan arah komponen vektor
  • 5.  Guru menjelaskan tentang vektor satuan  Guru menjelaskan tentang perkalian vektor  Guru memberikan contoh soal tentang vector 3. Kegiatan Penutup  Melakukan Diskusi kelas dari hasil diskusi kelompok tentang penjumlahan vektor.  Guru bersama peserta didik membuat kesimpulan/rangkuman hasil pembelajaran tentang penjumlahan vektor.  Guru memberikan kuis untuk mengetahui daya serap siswa terhadap materi yang telah dipelajari  Memberikan tindak lanjut : Pekerjaan Rumah E. Sumber Pembelajaran 1. Sains Fisika kelas X, Agus Taranggono, 2. Fisika kelas X, Marthen Kanginan 3. Buku fisika yang relafan F. Penilaian a. Teknik penilaian. - Tes tertulis b. Bentuk instrumen. - Isian - Objektif - Esay c. Contoh instrumen. 1. Besar vektor A = 3 satuan dan besar vektor B = 4 satuan. Bila besar vektor resultan (A+B) = 5 satuan, maka sudut antara vektor A dan vektor B adalah .... a. 300 d. 730 0 b. 45 e. 900 c. 600 2. Sebuah vektor B sebesar membentuk sudut 450 terhadap sumbu X. Tentukan komponen sumbu Y terhadap vektor B..... A. B y = B sin 45 0 B. B y = B cos 45 0 C. B y = B tan 45 0 D. B x = B sin 45 0
  • 6. E. B x = B cos 45 0 3. Tentukan resultan dari gaya berikut: 50 N dengan membentuk sudut 300 terhadap sumbu +X, gaya 80 N dengan membentuk sudut 1350 terhadap sumbu +X, dan 30 N dengan membentuk sudut 2400 terhadap sumbu +X. ∧ ∧ ^ ∧ ∧ 4. Vektor A = 6 i − 18 k dan vektor B = − 25 i + 3 j − 7 k maka hasil B+A adalah.... 5. Sebuah vektor B sebesar membentuk sudut 450 terhadap sumbu X. Tentukan komponen sumbu Y terhadap vektor B..... Mengetahui : Kepala Sekolah WAKA kurikulum Guru Mata Pelajaran SMA N 2 Padang SMA N 2 Padang Drs. Suardi Dahlan Dra. Yuliarnis Dra. Hj. Masdarni Khatib NIP.195404081979021001 NIP. 195307281979012001 NIP.195007141975032001

×