Makalah fisika magnet

46,137 views
45,832 views

Published on

4 Comments
12 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
46,137
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
40
Actions
Shares
0
Downloads
1,184
Comments
4
Likes
12
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Makalah fisika magnet

  1. 1. MAKALAH FISIKA Tentang KEMAGNETAN/INDUKSI ELEKTROMAGNETIK DISUSUN OLEH : KELOMPOK 3 ANGGOTA : 1. AMMASE.S 2. ALIYATARRAFI’AH 3. ANNISWATI NURUL ISLAMI 4. ASRIANI JURUSAN PENDIDIKAN FISIKA FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUANUNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN (UIN) MAKASSAR 2012
  2. 2. BAB I PENDAHULUAN Arus listrik dapat menghasilkan (menginduksi) medan magnet. Ini dikenal sebagaigejala induksi magnet. Peletak dasar konsep ini adalah Oersted yang telah menemukangejala ini secara eksperimen dan dirumuskan secara lengkap oleh Ampere.Gejala induksi magnet dikenal sebagai Hukum Ampere. Kedua, medan magnet yangberubah –ubah terhadap waktu dapat menghasilkan(menginduksi) medan listrik dalambentuk arus listrik. Gejala ini dikenal sebagai gejala induksi electromagnet. Konsepinduksi elektromagnet ditemukan secara eksperimen oleh Michael Faradayd a n d i r u m u s k a n s e c a r a l e n g k a p o l e h Joseph Henry. H u k u m i n d u k s i elektromagnet sendiri kemudian dikenal sebagai HukumFaraday-Henry. Dari kedua prinsip dasar listrik magnet di atas dan denganmempertimbangkan konsep simetri yang berlaku dalam hukum alam , JamesClerk Maxwell mengajukan suatu usulan.Usulan yang dikemukakan Maxwell , yaitu bahwa jikamedan magnet yang berubah terhadap w a k t u d a p a t m e n g h a s i l k a n m e d a nl i s t r i k m a k a h a l s e b a l i k n y a b o l e h j a d i d a p a t t e r j a d i . Dengan demikianMaxwell mengusulkan bahwa medan listrik yang berubah terhadap waktu dapatmenghasilkan (menginduksi) medan magnet. Usulan Maxwell ini kemudian menjadi hukumketiga yang menghubungkan antara kelistrikan dan kemagnetan,dan gaya magnetditumukan leh Lorentz sehingga dinamakan gaya Lorentz.
  3. 3. BAB II PEMBAHASANA. MEDAN MAGNET DI SEKITAR ARUS LISTRIK 1. Defenisi Medan Magnet Medan magnet didefenisikan sebagai daerah atau wilayah yang jika sebuah benda bermuatan listrik berada pada atau bergerak didaerah itu maka benda tersebut akan mendapatkan gaya magnetic. Adanya medan magnetic disekitar arus listrik dibuktikan oleh Hans Christian Oersted melalui percobaan.(GIANCOLLI Jilid 2). Gaya yang diberikan satu magnet terhadap yang lainnya dapat dideskripsikan sebagai interaksi antara suatu magnet dan medan magnet dari yang lain. Sama seperti kita menggambarkan garis-garis medan listrik, kita juga dapat menggambarkan garis-garis medan magnet. Garis-garis ini dapat digambarkan, seperti garis-garis medan listrik, sedemikian sehingga : 1. Arah medan magnet merupakan tangensial (garis singgung) terhadap suatu garis dititik mana saja 2. Jumlah garis persatuan luas sebanding dengan besar medan magnet. (GIANCOLLI, Jilid 2). Arah medan magnet pada suatu titik bisa didefenisikan sebagai arah yang ditunjuk kutub utara sebuah jarum kompas ketika diletakkan di titik tersebut. Gambar 1.1a menunjukkan bagaimana suatu garis medan magnet ditemukan sekitar magnet batang dengan menggunakan jarum kompas. Medan magnet yang ditentukan dengan cara ini untuk medan diluar magnet batang digambarkan seperti gambar 1.1b. perhatikan bahwa karena defenisi kita, garis-garis tersebut selalu menunjuk dari kutub utara menuju kutub selatan magnet (kutub utara jarum
  4. 4. kompas tertarik ke kutub selatan magnet).http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Transformator&oldid=5250454" Gambar 1.1a: Garis-garis medan magnet ditemukan sekitar magnet Gambar 1.1b: Garis-garis medan magnet diluar magnet batang
  5. 5. 2. Arah kuat medan magnet Selama abad kedelapan belas, banyak filsuf ilmu alam yang mencobamenemukan hubungan antara listrik dan magnet. Muatan listrik yang stasioner danmagnet tampak tidak saling mempengaruhi. Tetapi ketika pada tahun 1820, HansChritian Oersted adalah bahwa arus listrik menghasilkan medan magnet. Ia telahmenemukan hubungan antara listrik dan magnet. (GIANCOLLI, Jilid 2) Arah kuat medan magnetic di sekitar arus listrik bergantung pada arah aruslistrik, dapat ditentukan dengan kaidah tangan kanan. Perhatikan gambar berikut.Gambar 1.2 : penentuan medan magnetic disekitar arus listrik dengan kaidah tangankanan Sesuai dengan aturan tangan kanan, bila ibu jari tangan . menunjukkan araharus listrik maka arah jari-jari yang lain (yang digenggamkan) menunjukkan arahgaris-garis medan magnet.
  6. 6. 3. Induksi magnetik di sekitar kawat berarus listrik a. Untuk kawat lurus dan panjang Medan magnet yang disebabkan oleh arus listrik pada kawat lurus yangpanjang adalah sedemikian sehingga garis-garis medan merupakan lingkarandengan kawat tersebut sebagai pusatnya (Gambar 1.3). Anda mungkinmengharapkan bahwa kuat medan pada suatu titik akan lebih besar jika arus yangmengalir pada kawat lebih besar, dan bahwa medan akan lebih kecil pada titik yanglebih jauh dari kawat. Hal ini memang benar. Eksperimen yang diteliti menunjukkanbahwa medan magnet B pada titik didekat kawat lurus yang panjang berbandinglurus dengan arus I pada kawat dan berbanding terbalik terhadap jarak r dari kawat,sehingga dirumuskan sebagai : B Hubungan ini valid selama r, jarak tegak lurus ke kawat, jauh lebih kecil darijarak ke ujung-ujung kawat (yaitu, kawat tersebut panjang).Konstanta pembanding dinyatakan sebagai , dengan demikian B=Nilai Konstanta µ0, yang disebut permeabilitas ruang hampa, adalah µ0 = 4π x 10-7 Tm/A. (GIANCOLLI)
  7. 7. Gambar 1.3 : Arus listrik pada kawat lurusContoh Soal :1. Perhitungan B didekat kawat. Kawat listrik vertical di dinding sebuah gedung membawa arus dc sebesar 25 A Keatas . Berapa medan magnet pada titik 10 cm di utara kawa Penyelesaian: Dik : I = 25 A r= 10 cm = 0,10 m Dit : B………..? Peny : B = = = = 500 x 10-7 = 5 x 10-5
  8. 8. b. Untuk kawat melingkar1. Besarnya medan magnet yang terdapat di pusat kawat melingkar terbuka : (Perhatikan gambar berikut). Gambar 1.4 : medan magnet disekitar kawat melingkar terbuka a. Dititik P Untuk sebuah lilitan : B=
  9. 9. Untuk N buah lilitan B=b. Dititik sebuah O, berarti a = r Untuk sebuah lilitan: B= Until N buah lilitan : B=
  10. 10. 2. Besarnya medan magnet yang terdapat di pusat kawat melingkar penuh (perhatikan gambar berikut). Gambar 1.5 : Medan magnet dipusat kawat melingkar penuh a. dititik P Untuk sebuah lilitan B= Sin2 Untuk N buah lilitan : B= Sin2 b. di titik O, berarti a = r dan sin = sin 90 = 1. Untuk sebuah lilitan : B=
  11. 11. Untuk N buah lilitan : B=c. Untuk Kumparan (Solenoida) Perhatikan gambar berikut.Besarnya medan magnet yang terjadi didalam kumparan sebesar : B = 2π k. n .I (cos - cos 2) B= I (cos 1 – cos 2)
  12. 12. Dengan: n = jumlah lilitan tiap satuan panjang = £ = panjang kumparan N = Jumlah lilitan Kumparan Besar medan magnet dititik : P di tengah-tengah sumbu kumparan, berarti 1 = 0 dan 2 = 180 B = µ0 . n . I P di salah satu ujung kumparan, berarti 1 = 0 dan 2 = 90 : B= d. Untuk toroida Toroida dapat dipandang sebagai solenoida yang dilengkungkan hinggasumbuhnya berbentuk lingkaran (perhatikan gambar berikut ini). Besar medan magnet didalam toroida : B = µ0 . n . I
  13. 13. Dengan n = Jumlah lilitan tiap satuan panjang n = N = Jumlah lilitan toroida a = jari-jari kelengkungan sumbu toroidaB. GAYA MAGNET (GAYA LORENTZ) 1. Arah dan Besar Gaya Magnetik Suatu penghantar arus listrik yang berada dalam medan magnetic akan mengalami gaya yang disebut gaya magnetic atau gaya Lorentz. Arah gaya Lorentz selalu tegak lurus dengan arah (I) dan arah induksi magnetic (B). Besar gaya Lorentz dinyatakan oleh : F=I B a. Gaya Lorentz pada kawat berarus listrik Apabila kawat penghantar sepanjang L yang dialiri arus listrik I ditempatkan pada daerah medan magnet B, maka kawat tersebut akan mengalami gaya Lorentz yang besarnya dapat ditentukan oleh rumus : FL = B I sin α Dengan : FL = gaya magnetic / gaya Lorentz (N) B = kuat medan magnet (T) I = Kuat arus listrik (A) L = Panjang kawat (m) b. Gaya Lorentz pada kawat sejajar berarus listrik Dua buah kawat lurus berarus listrik yang diletakkan berdekatan akan mengalami gaya Lorentz berupa gaya tarik – menarik bila bira arus listrik pada
  14. 14. kedua kawat tersebut searah , dan berupa gaya tolak – menolak bila arus listrik padakedua kawat tersebut berlawanan arah. Besarnya gaya tarik – menarik atau tolak – menolak diantara dua kawat sejajarberarus listrik yang terpisah sejauh a seperti gambar diatas dapat ditentukandengan rumus : F1 = F2 = F =Dengan: F1 = F2 = F = gaya tarik-menarik atau tolak – menolak (N) µ0 = Permeabilitas vakum ( 4π x 10-7 Wb/Am) I1 = kuat arus pada kawat pertama (A) I2 = Kuat arus pada kawat kedua (A) = Panjang kawat penghantar (m) a = jarak antara kedua kawat (m)c. Gaya Lorentz pada muatan yang bergerak dalam medan magnet Apabilamuatan listrik q bergerak dengan kecepatan v didalam medanmagnet B, maka muatan listrik tersebut akan mengalami gaya Lorentz yangbesarnya ditentukan dengan rumus : FL = q v B sin αDengan : q = Muatan listrik (C) V = kecepatan gerak benda (m/s)
  15. 15. B = Kuat medan magnet (T) Α = Sudut yang dibentuk oleh v dan B Arah gaya Lorentz yang dialami sebuah partikel bermuatan q yang bergerakdalam sebuah medan magnet adalah tegak lurus dengan arah kuat medan magnetdan arah dari kecepatan partikel bermuatan tersebut. Catatan : Bila muatan q positif, maka arah v searah dengan arah I Bila muatan q negatif, maka arah v berlawanan dengan I Apabila besarnya sudut antara v dan B adalah 90o (v ┴ B), maka lintasanpartikel bermuatan listrik akan berupa lingkaran, sehingga partikel akan mengalamigaya sentripetal yang besarnya sama dengan gaya Lorentz: FL = FS q v B sin 90o = m R= Dengan : R = jari – jari lintasan partikel (m) m = massa partikel (Kg) v = kecepatan partikel (m/s) B = Kuat medan magnet (T) (Fisika untuk SMA/MA,Ahmad Zaelani dkk,469 -471).
  16. 16. 2. Definisi satuan kuat arus listrik (Ampere) Berdasarkan gaya antara dua kawat sejajar yang dialiri arus listrik, kita bisa mendefinisikan besar arus satu ampere. Misalkan dua kawat sejajar tersebut dialiri arus yang tepat sama, I1 = I2 = I. Maka gaya per satuan panjang yang bekerja pada kawat 2 adalah: F= Jika I = 1A dan a = 1m, maka : F = = = 2 x 10-7 N/m Dengan demikian kita dapat mendefinisikan arus yang mengalir pada kawat sejajar besarnya satu amper jika gaya per satuan panjang yang bekerja pada kawat adalah 2 x 10-7 N/m . (Diktat Kuliah Fisika Dasar II,Tahap Persiapan Bersama ITB,Mikrajuddin Abdullah).C. SIFAT KEMAGNETAN SUATU BAHAN Sifat kemagnetan suatu bahan dialam ini dapat di golongklan menjadi tiga, yaitu : a. Bahan ferromagnetic, mempunyai sifat : Ditarik sangat kuat oleh medan magnetic Mudah ditembus oleh medan magnetic b. Bahan paramagnetic, mempunyai sifat : Ditarik dengan lemah oleh medan magnetik
  17. 17. Dapat ditembus oleh medan magnetik Bahan diamagnetik, mempunyai sifat : Ditolak dengan lemah oleh medan magnetik Sukar, bahkan tidak dapat ditembus oleh medan magnetik Sifat ferromagnetik bahan pada umumnya dimiliki oleh bahan itu jika berada dalam fase padat. Untuk fase cair, bahan-bahan seperti besi dan tembaga tidak menunjukkan sifat ferromagnetik. Bahkan dalam bentuk padat pun sifat ferromagnetik bahan bisa hilang jika suhunya dinaikkan melebihi suhu cair. Diatas suhu cair, bahan ferromagnetik berubah sifatnya menjadi bahan paramagnetik. Suhu cair untuk setiap bahan berbeda-beda, misalnya suhu cair besi 770.C dan suhu cair nikel 368.C.D. GAYA GERAK LISTRIK INDUKSI 1. Gejala induksi elektromagnetik dalam kumparan Jika sebuah magnet batang digerakkan mendekati dan menjauhi kumparan berulang-ulang, yang dihubungkan dengan galvanometer secara seri maka garis- garis gaya magnet yang keluar masuk kumparan berubah-ubah. Karena adanya perubahan garis-garis gaya magnet pada kumparan membuat timbulnya arus listrik dalam rangkaian. Adanya arus ini ditunjukkan oleh gerakan jarum galvanometer (G) yang naik turun. Arus dan gaya gerak listrik yang timbul disebut arus dan gaya gerak listrik induksi, sedangkan gejalanya disebut induksi elektromagnetik. Jadi, induksi elektromagnetik akan timbul kumparan mengalami perubahan garis-garis gaya magnet (fluks magnetic). 2. Terjadinya gaya gerak listrik induksi disekitar penghantar kawat penghantar ab bergerak kekanan dengan kecepatan v memotong tegak lurus medan magnetic B. Gerakan kawat ab tersebut akan menggerakkan muatan-muatan listrik positif ke atas dan muatan-muatan negative kebawah.
  18. 18. Akibatnya, di a akan terkumpul muatan positif dan b akan terkumpul muatannegative. Kejadian ini mirip dengan kutub positif dan kutub negative baterai. Bila ujung a dan ujung b di hubungkan dengan rangkaian luar sehinggaterbentuk suatu rangkaian luar sehingga terbentuk suatu rangkaian tertutup makaakan terjadi arus listrik (gerakan muatan positif) kea rah keluar dari a dan masuk keb. jadi, penghantar yang bergerak dalam medan magnetic dapat berfungsi sebagaisumber gaya gerak listrik ( seperti baterai ataupun akumulator).3. Hukum faraday Hubungan antara induksi magnetik (B), panjang kawat ( ), dan kecepatan gerak(v), dengan gaya gerak listrik (E), dapat dirumuskan sebagai berikut : E = l . v . B Sin cos Ket : = sudut antara v dan B = sudut antara F dan £4. Hukum lenzHukum lenz tentang induksi elektromagnetik menyimpulkan bahwa gaya listrikinduksi yang terjadi akan menghasilkan arus induksi yang arahnya sedemikian rupa,sehingga melawan penyebab timbulnya gaya gerak listrik itu.E. PENGARUH PERUBAHAN FLUKS MAGNETIK TERHADAP GGL INDUKSI 1. Hukum Faraday-Henry Besarnya GGL induksi (E) bergantung pada cepatnya perubahan fluks magnetic ( ) yang dapat dirumuskan sebagai berikut : a. Untukl satu lilitan :E=- b. Untuk N lilitan : E = -N
  19. 19. Ket : tanda negative (-) pada rumus di atas diambil sebagai upaya penyesuaianhukum lenz.2. Fluks Magnetik Fluks magnetic yang melalui suatu bidang dapat didefenisikan sebagaibesarnya induksi magnet (B) dikalikan dengan luas bidang (A) yang tegak lurusterhadap medan magnet . secara matematis dirumuskan sebagai berikut. F = B . A CosKet : = wt = sudut antara medan magnetic dengan garis normal bidang E. INDUKTANSI1. GGL induksi akibat laju perubahan arusPerubahan GGL induksi (E) bergantung pada ceatnya perubahan fluks (Ɵ yang )dapat dirumuskan sebagai berikut : E = -L dengan L = induktansi diri (Intisari fisika SMA. :193)2. Induktansi diri dan satuannyaa. Arti induktansi diriinduktansi diri (L) merupakan konstanta kesebandingan antara perubahan fluksmagneticdan perubahan kuat arus dan dirumuskan sebagai berikut :
  20. 20. E = -N = -L L=N (Intisari fisika SMA. :193)3. Satuan induktansi diri Satuan induktsi diri adalah henry (H) dan dirumuskan sebagai berikut : E = -L L=- Induktansi diri suatu penghantar dikatakan 1 henry (H) bila perubahan kuat arus 1 ampere tiap sekon menghasilkan GGL induksi diri sebesar 1 volt pada penghantar tersebut. (Intisari fisika SMA. :193) 4. Energi yang tersimpan dalam konduktor Kerja total W untuk membangkitkan arus dalam rangkaian yang mengandug kumparan hingga kuat arusnya sebesar I sama dengan energy yang tersimpan dalam kumparan tersebut, yaitu sebesar : W = L I2 (Intisarifisika SMA. :194)
  21. 21. D. Penerapan Induksi Elektromagnetik1. Generator arus bolak balik (AC)Generator Arus Bolak Balik ( Generator AC ), yang juga disebut alternator adalah mesinlistrik yang berfungsi mengubah 21imbal gerak menjadi 21imbal listrik berdasarkan induksikemagnitan A. Genertor arus searah. Prinsip kerja suatu generator arus searah berdasarkan 21imba Faraday : e = - N df/ dt dengan : N : jumlah lilitan f : fluksi magnet e : tegangan imbas, ggl(gaya gerak listrik) Dengan lain perkataan, apabila suau konduktor memotong garis-garis fluksi 21imbale21yang berubah-ubah, maka ggl akan dibangkitkan dalam konduktor itu. Jadi syarat untuk dapat dibangkitkan ggl adalah : - harus ada konduktor ( hantaran kawat ) - harus ada medan 21imbale21 - harus ada gerak atau perputaran dari konduktor dalam medan, atau ada fluksi yang berubah yang memotong konduktor itu.
  22. 22. (marthin f maruhawa blogspot.com.2012;23)5. TRANSFORMATORa. Prinsip transformator Transformator (trafo) adalah alat yang digunakan untuk menaikkan atau menurunkan tegangan bolak-balik (AC). Transformator terdiri dari 3 komponen pokok yaitu: kumparan pertama (primer) yang bertindak sebagai input, kumparan kedua (skunder) yang bertindak sebagai output, dan inti besi yang berfungsi untuk memperkuat medan magnet yang dihasilkan. Bagian-Bagian Transformator Contoh Transformator Lambang Transformator
  23. 23. Prinsip Kerja Transformator Prinsip kerja dari sebuah transformator adalah sebagai berikut. Ketika Kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik, perubahan arus listrik pada kumparan primer menimbulkan medan magnet yang berubah. Medan magnet yang berubah diperkuat oleh adanya inti besi dan dihantarkan inti besi ke kumparan sekunder, sehingga pada ujung-ujung kumparan sekunder akan timbul ggl induksi. Efek ini dinamakan induktansi 23imbale-balik (mutual inductance). Pada skema transformator di samping, ketika arus listrik dari sumber tegangan yang mengalir pada kumparan primer berbalik arah (berubah polaritasnya) medan magnet yang dihasilkan akan berubah arah sehingga arus listrik yang dihasilkan padakumparan sekunder akan berubah polaritasnya. Hubunga antara tegangan primer, jumlah lilitan primer, tegangan sekunder, dan jumlah lilitan sekunder, dapat dinyatakan dalam persamaan = Vp = tegangan primer (volt) Vs = tegangan sekunder (volt)
  24. 24. Np = jumlah lilitan primer Ns = jumlah lilitan sekunder Simbol Transformatorhttp://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Transformator&oldid=5250454” b. Hubungan antara tegangan primer V1 dengan tegangan sekunder V2 Hubungan antara tegangan primer V1 dengan tegangan sekunder V2 dapat dirumuskan sebagai berikut : = = Dengan : N1 = jumlah lilitan primer N2 = jumlah lilitan sekuner (Inisarifisika SMA. :197) c. Trnasformal ideal Bila daya yang pada trafo (sebagai akibat arus Eddy) diabaikan (dalam arti trafo dalam kondisi ideal / trafo ideal) maka berikut : P2 = P1 V2 . I2 = V1 . I1 = (Intisarifisika SMA. :197)
  25. 25. d. Efisiensi daya pada transformator Akibat terjadnya arus eddy pada inti trnsformator maka sebagian daya listrik akan hilang. Daya yang hilang iniberupapanas. Perbandingan dayayang dihasilkan pada kumparan sekunder (Pout) dengan daya mula-mula yang masuk pada kumparan primer (Pin) disebutefisien transformator. Efisiensi transformator diberi lambing h dan dirumuskan sebagai berikut : Ƞ= x 100% 0 h 1 (Intisarifisika SMA. :197)e. Transmisi Daya Energi yang dibangkitkan oleh pusat pembangkit listrik prlu di tramisikan kepada konsumen, baik yang dekat maupun yang jauh letaknya. Untuk pentransmisian yang jaraknya jauh, pada umumnya digunakan system transmisi daya tegangan tinggi. (Intisarifisika SMA. :198)
  26. 26. BAB III PENUTUPA. Kesimpulan Adapun kesimpulan pada makalah ini adalah 1. Medan magnet adalah daerah atau wilayah yang jika sebuah benda bermuatan listrik berada atau bergerak di daerah itu maka benda tersebut akan mendapatkan gaya magnetik. 2. Arah kuat medan magnetik disekitar arus listrik bergantung pada arah arus listrik dapat ditentukan dengan kaidah tangan kanan. 3. Persamaan induksi magnetik untuk kawat lurus dan panjang adalah: B= 4. Persamaan induksi magnetik untuk kawat melingkar terbuka Dititik p a. Untuk sebuah lilitan : B= b. Untuk N buah lilitan : B=
  27. 27. Dititik 0, berarti a=r a. Untuk sebuah lilitan: B= b. Untuk N buah lilitan : B=5. Persamaan induksi magnetik umtuk kawat melingkar penuh dititik P a. Untuk sebuah lilitan B= Sin2 b. Untuk N buah lilitan : B= Sin2
  28. 28. di titik O, berarti a = r dan sin = sin 90 = 1. a. Untuk sebuah lilitan : B= b. Untuk N buah lilitan : B=3. Persamaan medan magnet yang terjadi dalam kumparan : B = 2π k. n .I (cos - cos 2) B= I (cos 1 – cos 2) Besar medan magnet dititik : P di tengah-tengah sumbu kumparan, berarti 1 = 0 dan 2 = 180 B µ0 . n . I P di salah satu ujung kumparan, berarti 1 = 0 dan 2 = 90 : B=4. Persamaan medan magnet yang terjadi dalam toroida: B = µ0 . n . I
  29. 29. 5. Arah gaya magnetik dapat ditentukan dengan kaidah tangan kanan6. Persamaan muatan listrik yang bergerak dalam penghantar lurus FL = B I sin α7. Persamaan muatan listrik yang bergerak tanpa kawat FL = q v B sin α Tetapi bila tidak ada gaya lain yang memepengaruhi maka berlaku rumus : FL = FS q v B sin 90o = m R=8. Persamaan muatan listrik yang bergerak pada dua kawat sejajar: F1 = F2 = F =9. Hubungan antara induksi magnetik (B), panjang kawat ( ), dan kecepatan gerak (v), dengan gaya gerak listrik (E), dapat dirumuskan sebagai berikut : E = £ . v . B Sin cos
  30. 30. 10. Besarnya GGL induksi (E) bergantung pada cepatnya perubahan fluks magnetic ( ) yang dapat dirumuskan sebagai berikut : Untukl satu lilitan : E=- Untuk N lilitan : E = -N11. Fluks magnetik dapat di rumuskan sebagai berikut : F = B . A Cos12. GGL Induksi akibat laju perubahan arus dirumuskan sebagai berikut: E = -L13. Arti induktansi diri : E = -N = -L L=N14. Persamaan transformator ideal adalah sebagai berikut : P2 = P1 V2 . I2 = V1 . I1 =15. Efisiensi daya pada transformator Ƞ= x 100% 0 h 1
  31. 31. DAFTAR PUSTAKAGiancolli, Dauglas C.2001.Fisika Edisi v jilid II. Jakarta: ErlanggaHalliday dan Resnick dkk.1997. Fisika jilid 2 Edisi 3. Jakarta : Erlanggahttp://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Transformator&oldid=5250454”http//.www.google.sifat kemagnetan bahan.co.idZaelani, Ahmad. 2006. Fisika Until SMA/MA.Bandung: CV.YRAMAWIDYA

×