PEMERINTAH KABUPATEN KETAPANGPERATURAN DAERAH KABUPATEN KETAPANGNOMOR 3 TAHUN 2012TENTANGPAJAK PARKIRDENGAN RAHMAT TUHAN Y...
5.6.7.8.9.10.11.12.13.Undang-undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang PenagihanPajak dengan Surat Paksa (Lembaran Negara Republi...
14.15.1617.18.19.20.21.22.23.24.25.Peraturan Pemerintah Nomor 135 Tahun 2000 tentang TataCara Penyitaan Dalam Rangka Penag...
Ketapang Tahun 2009 Nomor 2);Dengan Persetujuan BersamaDEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN KETAPANGdanBUPATI KETAPANG...
12. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan, meliputi pembayar pajak, pemotongpajak, dan pemungut pajak, yang mempunya...
25. Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan untuk mencari, mengumpulkan, mengolahdata dan/atau keterangan lainnya untuk me...
Pasal 5Tarif Pajak Parkir ditetapkan sebesar 30 % (tiga puluh persen).Pasal 6Besaran pokok Pajak Parkir yang terhutang dih...
BAB VIITATA CARA PEMUNGUTAN DAN PENETAPAN PAJAKPasal 11(1) Setiap Wajib Pajak mengisi SPTPD.(2) SPTPD sebagaimana dimaksud...
(3) Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam SKPDKBT sebagaimana dimaksudpada ayat (1) huruf b, dikenakan sanksi admini...
(2) Angsuran pembayaran pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dilakukan secarateratur dan berturut-turut dengan dikena...
BAB XITATA CARA PEMBETULAN, PEMBATALAN, PENGURANGAN KETETAPAN DANPENGHAPUSAN ATAU PENGURANGAN SANKSI ADMINISTRASIPasal 20(...
(4) Permohonan keberatan dapat diajukan apabila Wajib Pajak telah melakukanpembayaran paling sedikit sejumlah yang telah d...
(3) Dalam hal keberatan Wajib Pajak ditolak atau dikabulkan sebagian, Wajib Pajakdikenai sanksi administratif berupa denda...
BAB XIVKEDALUWARSA PENAGIHANPasal 27(1) Hak untuk melakukan penagihan pajak, kedaluwarsa setelah melampaui waktu 5 (lima)t...
Pasal 30(1) Bupati atau Pejabat yang ditunjuk berwenang melakukan pemeriksaan untuk mengujikepatuhan pemenuhan kewajiban p...
(4) Untuk kepentingan daerah, Bupati berwenang memberi izin tertulis kepada pejabatsebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ...
k. melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaran penyidikan tindak pidana dibidang perpajakan daerah sesuai dengan k...
Pasal 37Denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 dan Pasal 36 ayat (1) dan ayat (2)merupakan penerimaan negara.BAB XVIIIK...
PENJELASANATASPERATURAN DAERAH KABUPATEN KETAPANGNOMOR 3 TAHUN 2012TENTANGPAJAK PARKIRI. UMUM.Berdasarkan Undang-Undang Da...
Pajak ini merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang cukup potensial dansekaligus peluang bagi Kabupaten Ketapang ...
Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Wajib Pajak yang memenuhi kewajibannya dengan cara membayar sendiri,diwajibkan melaporkan paja...
Belum terungkap yang menyebabkan penambahan jumlah pajak yangterutang, Bupati dapat menerbitkan SKPDKBT.4. Wajib Pajak ber...
Ayat (5)Dalam hal Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakannya sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf a angka 3, ya...
Yang dimaksud dengan “alasan yang jelas” adalah mengemukakan dengan dataatau bukti bahwa jumlah pajak yang terutang atau p...
Pasal 23Cukup jelas.Pasal 24Cukup jelas.Pasal 25Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Bupati sebelum memberikan keputusan dalam hal ...
Saat kedaluarsa penagihan pajak ini perlu ditetapkan untuk memberi kepastianhukum kapan utang pajak tersebut tidak dapat d...
Yang dimaksud dengan “instansi yang melaksanakan pemungutan” ádalahdinas/badan/lembaga yang tugas pokok dan fungsinya mela...
Untuk melaksanakan pemeriksaan di sidang pengadilan dalam perkara pidanaatau perdata yang berhubungan dengan masalah perpa...
Ayat (3)Cukup jelasAyat (4)Cukup jelasPasal 37Cukup jelas.Pasal 38Cukup jelas.Pasal 39Cukup jelas.TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Peraturan daerah kabupaten ketapang nomor 3 tahun 2012 tentang pajak parkir

1,148

Published on

PERDA DAERAH

Published in: Education
0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
1,148
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
3
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Transcript of "Peraturan daerah kabupaten ketapang nomor 3 tahun 2012 tentang pajak parkir"

  1. 1. PEMERINTAH KABUPATEN KETAPANGPERATURAN DAERAH KABUPATEN KETAPANGNOMOR 3 TAHUN 2012TENTANGPAJAK PARKIRDENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESABUPATI KETAPANG,MenimbangMengingat::a.b.c.1.2.3.4.bahwa Pajak Parkir merupakan salah satu sumber pendapatanasli daerah yang cukup potensial dan bermanfaat dalammembiayai penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunandi daerah;bahwa dengan berlakunya Undang-Undang Nomor 28 Tahun2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah, makaPeraturan Daerah Kabupaten Ketapang Nomor 7 Tahun 2001tentang Pajak Parkir perlu diganti dan disesuaikan kembali;bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksuddalam huruf a dan huruf b, perlu membentuk Peraturan Daerahtentang Pajak Parkir.Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara RepublikIndonesia Tahun 1945;Undang-Undang Nomor 27 Tahun 1959 tentang PenetapanUndang-Undang Darurat Nomor 3 Tahun 1953 PembentukanDaerah Tingkat II di Kalimantan (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 1953 Nomor 9, Tambahan Lembaran NegaraRepulik Indonesia Nomor 352) sebagai Undang-Undang(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1959 Nomor 72,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 1820;Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum AcaraPidana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1981Nomor 76, Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNomor 3209);Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang KetentuanUmum dan Tata Cara Perpajakan (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 1983 Nomor 49, Tambahan LembaranNegara Republik Indonesia Nomor 3262) sebagaimana telahbeberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor16 Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun2009 Nomor 62, Tambahan Lembaran Negara RepublikIndonesia Nomor 4999);
  2. 2. 5.6.7.8.9.10.11.12.13.Undang-undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang PenagihanPajak dengan Surat Paksa (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 1997 Nomor 42, Tambahan LembaranNegara Republik Indonesia Nomor 3686) sebagaimana telahbeberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor19 Tahun 2000 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun2000 Nomor 130, Tambahan Lembaran Negara RepublikIndonesia Nomor 3988);Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2002 tentang PengadilanPajak (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002Nomor 27 Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNomor 4189);Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang PemerintahanDaerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNomor 4437) sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhirdengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, TambahanLembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang PerimbanganKeuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor126, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor4438);Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang PenataanRuang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNomor 4725);Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintasdan Angkutan Jalan (Lembaran Negara Republik IndonesiaTahun 2009 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara RepublikIndonesia Nomor 5025);Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerahdan Retribusi Daerah (Lembaran Negara Republik IndonesiaTahun 2009 Nomor 130, Tambahan Lembaran NegaraRepublik Indonesia Nomor 5049);Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang PembentukanPeraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan LembaranNegara Republik Indonesia Nomor 4389);Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983, tentangPelaksanaan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentangHukum Acara Pidana (Lembaran Negara Republik IndonesiaTahun 1983 Nomor 6, Tambahan Lembaran Negara RepublikIndonesia Nomor 3258) sebagaimana telah diubah denganPeraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2010 (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 90, TambahanLembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5145);
  3. 3. 14.15.1617.18.19.20.21.22.23.24.25.Peraturan Pemerintah Nomor 135 Tahun 2000 tentang TataCara Penyitaan Dalam Rangka Penagihan Pajak Dengan SuratPaksa (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000Nomor 247, Tambahan Lembaran Negara Republik IndonesiaNomor 4049);Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentangPedoman Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran NegaraRepubIik Indonesia Tahun 2005 Nomor 140, TambahanLembaran Negara RepubIik Indonesia Nomor 4578);Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentangPembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah,Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan DaerahKabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara RepublikIndonesia Nomor 4737);Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2010 tentang TataCara Pemberian dan Pemanfaatan Insentif Pemungutan PajakDaerah dan Retribusi Daerah (Lembaran Negara RepublikIndonesia Tahun 2010 Nomor 119, Tambahan LembaranNegara Republik Indonesia Nomor 5161);Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2010 tentang JenisPajak Daerah Yang Dipungut Berdasarkan Penetapan KepalaDaerah Atau Dibayar Sendiri Oleh Wajib Pajak (LembaranNegara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 153,Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor5179);Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 170 Tahun 1997tentang Pedoman Tata Cara Pemungutan Pajak Daerah;Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 173 Tahun 1997tentang Tata Cara Pemeriksaan dibidang Pajak Daerah;Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 27 Tahun 2002Tentang Pedoman Alokasi Biaya Pemungutan Pajak Daerah;Peraturan Daerah Nomor 8 Tahun 2002 tentang PenyidikPegawai Negeri Sipil di Lingkungan Pemerintah KabupatenKetapang (Lembaran Daerah Kabupaten Ketapang Tahun2002 Nomor 84);Peraturan Daerah Nomor 9 Tahun 2008 tentang UrusanPemerintahan yang Menjadi Kewenangan KabupatenKetapang (Lembaran Daerah Kabupaten Ketapang Tahun2008 Nomor 9);Peraturan Daerah Nomor 11 Tahun 2008 tentang OrganisasiDinas Daerah Kabupaten Ketapang (Lembaran DaerahKabupaten Ketapang Tahun 2008 Nomor 11);Peraturan Daerah Nomor 2 Tahun 2009 tentang Pokok-PokokPengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Kabupaten
  4. 4. Ketapang Tahun 2009 Nomor 2);Dengan Persetujuan BersamaDEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN KETAPANGdanBUPATI KETAPANGMEMUTUSKAN :Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG PAJAK PARKIR.BAB IKETENTUAN UMUMPasal 1Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan :1. Daerah adalah Kabupaten Ketapang.2. Pemerintah Daerah adalah Bupati dan perangkat daerah sebagai unsurpenyelenggaraan pemerintahan daerah Kabupaten Ketapang.3. Bupati adalah Bupati Ketapang.4. Dinas adalah Dinas yang diberi kewenangan dan tanggung jawab melaksanakan tugaspokok dan fungsi di bidang perpajakan daerah.5. Kas Umum Daerah adalah Kas Pemerintah Kabupaten Ketapang.6. Pejabat adalah Pegawai yang diberi tugas tertentu di bidang perpajakan daerah sesuaidengan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.7. Pajak Daerah adalah kontribusi wajib kepada daerah yang terutang oleh orang pribadiatau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidakmendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan daerah bagisebesar-besarnya kemakmuran rakyat.8. Badan adalah sekumpulan orang dan/ atau modal yang merupakan kesatuan, baikyang melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha yang meliputi perseroanterbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, Badan Usaha Milik Negara(BUMN), atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dengan nama dan dalam bentuk apapun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan, perkumpulan, yayasan,organisasi massa, organisasi sosial politik, atau organisasi lainnya, lembaga danbentuk badan lainnya termasuk kontrak investasi kolektif dan bentuk usaha tetap.9. Pajak Parkir adalah pajak atas penyelenggaraan tempat parkir di luar badan jalan, baikyang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagaisuatu usaha, termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor.10. Parkir adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang tidak bersifat sementara.11. Subjek Pajak adalah orang pribadi atau badan yang dapat dikenakan pajak.
  5. 5. 12. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan, meliputi pembayar pajak, pemotongpajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban perpajakan sesuaidengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan daerah.13. Nomor Pokok Wajib Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat NPWPD adalah nomorpokok yang telah didaftar menjadi identitas bagi setiap wajib pajak.14. Surat Pemberitahuan Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat SPTPD adalah suratyang oleh Wajib Pajak digunakan untuk melaporkan penghitungan dan/ataupembayaran pajak, objek pajak dan/atau bukan objek pajak, dan/atau harta dankewajiban sesuai dengan ketentuan Peraturan Perundang-undangan Perpajakan.15. Surat Setoran Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat SSPD adalah buktipembayaran atau penyetoran pajak yang telah dilakukan dengan denganmenggunakan formulir atau telah dilakukan dengan cara lain ke Kas Daerah melaluitempat pembayaran yang ditunjuk oleh Bupati.16. Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar, yang selanjutnya disingkat SKPDKBadalah surat ketetapan pajak yang menentukan besarnya jumlah pokok pajak, jumlahkredit pajak, jumlah kekurangan pembayaran pokok pajak, besarnya sanksiadministratif, dan jumlah yang masih harus dibayar.17. Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar Tambahan, yang selanjutnya disingkatSKPDKBT adalah surat ketetapan pajak yang menentukan tambahan atas jumlah pajakyang telah ditetapkan.18. Surat Ketetapan Pajak Daerah Lebih Bayar, yang selanjutnya disingkat SKPDLBadalah surat ketetapan pajak yang menentukan jumlah kelebihan pembayaran pajakkarena jumlah kredit pajak lebih besar daripada pajak yang terutang atau seharusnyatidak terutang.19. Surat Ketetapan Pajak Daerah Nihil, yang selanjutnya disingkat SKPDN adalah suratketetapan pajak yang menentukan jumlah pokok pajak sama besarnya dengan jumlahkredit pajak atau pajak tidak terhutang dan tidak ada kredit pajak;20. Surat Tagihan Pajak Daerah, yang selanjutnya disingkat STPD adalah surat untukmelakukan tagihan pajak dan/atau sanksi administratif berupa bunga dan /atau denda.21. Surat Keputusan Pembetulan adalah surat Keputusan untuk membetulkan kesalahantulis, kesalahan hitung dan/atau kekeliruan dalam penerapan ketentuan tertentuperaturan daerah ini, yang terdapat dalam SKPDKB, SKPDKBT, SKPDLB, SKPDNatau STPD.22. Surat Keputusan Keberatan adalah Surat Keputusan atas keberatan terhadap terhadapSKPDKB, SKPDKBT, SKPDLB, SKPDN, atau terhadap pemotongan atau pemungutanoleh pihak ketiga yang diajukan oleh Wajib Pajak.23. Putusan Banding adalah putusan badan peradilan pajak atas banding terhadap SuratKeputusan Keberatan yang diajukan oleh Wajib Pajak.24. Pembukuan adalah suatu proses pencatatan yang dilakukan secara teratur untukmengumpulkan data dan informasi keuangan yang meliputi harta, kewajiban, modal,penghasilan dan biaya, serta jumlah harga perolehan dan penyerahan barang ataujasa, yang ditutup dengan menyusun laporan keuangan berupa neraca dan laporanlaba rugi untuk periode tahun pajak berakhir.
  6. 6. 25. Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan untuk mencari, mengumpulkan, mengolahdata dan/atau keterangan lainnya untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban danuntuk tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan Pajak Parkir.26. Insentif Pemungutan Pajak yang selanjutnya disebut insentif adalah tambahanpenghasilan yang diberikan sebagai penghargaan atas kinerja tertentu dalammelaksanakan pemungutan pajak.27. Penyidikan adalah serangkaian tindakan yang dilakukan oleh Penyidik Pegawai NegeriSipil, yang selanjutnya disebut Penyidik, untuk mencari serta mengumpulkan bukti yangdengan bukti itu membuat terang tindak pidana pelanggaran Peraturan Daerah sertamenemukan tersangkanya.28. Juru Sita Pajak adalah pelaksana tindakan penagihan pajak yang meliputi PenagihanSeketika dan sekaligus, Pemberitahuan Surat Paksa, Penyitaan dan Penyanderaan.BAB IINAMA, OBJEK DAN SUBJEK PAJAKPasal 2(1) Dengan nama Pajak Parkir dipungut pajak atas setiap penyelenggaraan tempat parkirdi luar badan jalan.(2) Objek Pajak Parkir adalah penyelenggaraan tempat parkir di luar badan jalan baik yangdisediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatuusaha, termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor.(3) Tidak termasuk objek Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (2), yaitu :a. penyelenggaraan tempat parkir oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah;b. penyelenggaraan tempat parkir oleh perkantoran yang hanya digunakan untukkaryawannya sendiri;c. penyelenggaraan tempat parkir oleh kedutaan, konsulat, dan perwakilan negaraasing dengan asas timbal balik;Pasal 3(1) Subjek Pajak Parkir adalah orang pribadi atau badan yang melakukan parkir kendaraanbermotor.(2) Wajib Pajak Parkir adalah orang pribadi atau badan yang menyelenggarakan tempatparkir.BAB IIIDASAR PENGENAAN, TARIF DAN CARA PENGHITUNGAN PAJAKPasal 4(1) Dasar Pengenaan Pajak Parkir adalah jumlah pembayaran atau yang seharusnyadibayar kepada penyelenggara tempat parkir.(2) Jumlah yang seharusnya dibayar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) termasukpotongan harga parkir dan parkir cuma-cuma yang diberikan kepada penerima jasaparkir.
  7. 7. Pasal 5Tarif Pajak Parkir ditetapkan sebesar 30 % (tiga puluh persen).Pasal 6Besaran pokok Pajak Parkir yang terhutang dihitung dengan cara mengalikan tarifsebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 dengan dasar pengenaan pajak sebagaimanadimaksud dalam Pasal 4.BAB IVWILAYAH PEMUNGUTANPasal 7Pajak Parkir yang terutang dipungut di wilayah daerah.BAB VMASA PAJAK DAN SAAT TERUTANGNYA PAJAKPasal 8Masa Pajak Parkir merupakan jangka waktu yang lamanya 1 (satu) bulan kalender yangmenjadi dasar bagi Wajib Pajak untuk menghitung, menyetor, dan melaporkan pajak yangterutang..Pasal 9Pajak terutang dalam masa Pajak Parkir terjadi pada saat penyelenggaraan tempat parkir diluar badan jalan.BAB VIPENDAFTARAN WAJIB PAJAKPasal 10(1) Setiap Wajib Pajak, wajib mendaftarkan diri dengan menggunakan Surat PendaftaranWajib Pajak.(2) Surat Pendaftaran Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus diisidengan benar, jelas, lengkap dan ditandatangani oleh Wajib Pajak serta disampaikankepada Bupati.(3) Wajib Pajak yang telah mendaftarkan diri sebagaimana dimaksud pada ayat (1)diberikan Nomor Pokok Wajib Pajak Daerah (NPWPD).(4) Bupati dapat menerbitkan NPWPD secara jabatan, apabila Wajib Pajak tidakmelaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (1).(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai jangka waktu serta tata cara pendaftaran Wajib Pajaksebagaimana dimaksud pada ayat (1), diatur dengan Peraturan Bupati.
  8. 8. BAB VIITATA CARA PEMUNGUTAN DAN PENETAPAN PAJAKPasal 11(1) Setiap Wajib Pajak mengisi SPTPD.(2) SPTPD sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus diisi dengan jelas, benar danlengkap serta ditandatangani oleh Wajib Pajak atau kuasanya.(3) SPTPD sebagaimana dimaksud pada ayat (1), harus disampaikan kepada Bupati atauPejabat yang ditunjuk paling lama 15 (ima belas) hari setelah berakhirnya masa pajak.(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai bentuk, isi, dan tata cara pengisian SPTPD diaturdengan Peraturan Bupati.Pasal 12(1) Pemungutan pajak tidak boleh diborongkan.(2) Wajib pajak memenuhi kewajiban perpajakan sendiri dengan mengunakan SPTPD,SKPDKB dan/atau SKPDKBT.(3) SPTPD sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1) digunakan untuk menghitung,memperhitungkan dan menetapkan pajak sendiri yang terutang.(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai bentuk formulir, isi, dan tata cara pengisian SPTPD,tata cara penerbitan SKPDKB dan SKPDKBT sebagaimana dimaksud pada ayat (2),diatur dengan Peraturan BupatiPasal 13(1) Dalam jangka waktu 5 (lima) tahun sesudah saat terutangnya pajak, Bupati dapatmenerbitkan :a. SKPDKB , dalam hal:1. jika berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain, pajak yang terutangtidak atau kurang dibayar;2. jika SPTPD tidak disampaikan kepada Bupati dalam jangka waktu tertentu dansetelah ditegur secara tertulis tidak disampaikan pada waktunya sebagaimanaditentukan dalam surat teguran;3. jika kewajiban mengisi SPTPD tidak dipenuhi, pajak yang terutang dihitungsecara jabatan.b. SKPDKBT jika ditemukan data baru dan/atau data yang semula belum terungkapyang menyebabkan penambahan jumlah pajak yang terutang;c. SKPDN jika jumlah pajak yang terutang sama besarnya dengan jumlah kredit pajakatau pajak tidak terutang dan tidak ada kredit pajak.(2) Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam SKPDKB sebagaimana dimaksud padaayat (1) huruf a angka 1 dan angka 2, dikenakan sanksi administrasi berupa bungasebesar 2% (dua persen) sebulan dihitung dari pajak yang kurang atau terlambatdibayar untuk jangka waktu paling lama 24 (dua puluh empat) bulan dihitung sejak saatterutangnya pajak.
  9. 9. (3) Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam SKPDKBT sebagaimana dimaksudpada ayat (1) huruf b, dikenakan sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 100%(seratus persen) dari jumlah kekurangan pajak tersebut.(4) Kenaikan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) tidak dikenakan apabila Wajib Pajakmelaporkan sendiri sebelum dilakukan tindakan pemeriksaan.(5) Jumlah pajak yang terutang dalam SKPDKB sebagaimana dimaksud pada ayat (1)huruf a angka 3, dikenakan sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 25% (duapuluh lima persen) dari pokok pajak ditambah sanksi administrasi berupa bungasebesar 2% (dua persen) sebulan dihitung dari pajak yang kurang atau terlambatdibayar untuk jangka waktu paling lama 24 (dua puluh empat) bulan dihitung sejak saatterutangnya pajak.Pasal 14(1) Bupati dapat menerbitkan STPD jika :a. pajak dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar;b. dari hasil penelitian SPTPD terdapat kekurangan pembayaran sebagai akibat salahtulis dan/atau salah hitung;c. Wajib Pajak dikenakan sanksi administrasi berupa bunga dan/atau denda.(2) Jumlah kekurangan pajak yang terutang dalam STPD sebagaimana dimaksud padaayat (1) huruf a dan huruf b ditambah dengan sanksi administratif berupa bungasebesar 2% (dua persen) setiap bulan untuk paling lama 15 (lima belas) bulan sejaksaat terutangnya pajak.. BAB VIIITATA CARA PEMBAYARANPasal 15(1) Pembayaran Pajak dilakukan pada kas umum daerah melalui bendahara Satuan KerjaPerangkat Daerah penerima, sesuai dengan waktu dan tempat yang ditentukan dalamSPTPD, SKPDKB, SKPDKBT, dan STPD.(2) Tanggal jatuh tempo pembayaran dan penyetoran pajak yang terutang dalam SPTPDditetapkan 30 (tiga puluh) hari sejak terutangnya pajak.(3) Pembayaran pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan sekaligus ataulunas dengan menggunakan SSPD.(4) SKPDKB, SKPDKBT, dan STPD, Surat Keputusan Pembetulan, Surat KeputusanKeberatan dan Putusan Banding yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayarbertambah harus dilunasi dalam jangka waktu 1 (satu) bulan sejak tanggal diterbitkan.Pasal 16(1) Bupati atau Pejabat yang ditunjuk dapat memberikan persetujuan kepada wajib pajakuntuk mengangsur pajak terutang dalam kurun waktu tertentu, setelah memenuhipersyaratan yang ditentukan.
  10. 10. (2) Angsuran pembayaran pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dilakukan secarateratur dan berturut-turut dengan dikenakan bunga sebesar 2% (dua persen) sebulandari jumlah pajak yang belum atau kurang bayar.(3) Bupati dapat memberikan persetujuan kepada wajib pajak untuk menunda pembayaranpajak sampai batas waktu yang ditentukan setelah memenuhi persyaratan yangditentukan dengan dikenakan bunga 2% (dua persen) sebulan dari jumlah pajak yangbelum atau kurang bayar.(4) Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan pengansuran dan menunda pembayaranserta tata cara pembayaran angsuran dan penundaan sebagaimana dimaksud padaayat (1) dan ayat (3) di atur dengan Peraturan Bupati.BAB IXTATA CARA PENAGIHAN PAJAKPasal 17(1) Surat teguran atau surat peringatan atau surat lain yang sejenis sebagai awal tindakanpelaksanaan penagihan pajak dikeluarkan 7 (tujuh) hari sejak saat jatuh tempopembayaran.(2) Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah tanggal surat teguran atau surat peringatanatau surat lain yang sejenis, wajib pajak harus melunasi pajak yang terutang.(3) Surat teguran, surat peringatan atau surat lain yang sejenis sebagaimana dimaksudpada ayat (1) dikeluarkan oleh Bupati atau Pejabat yang ditunjuk.Pasal 18(1) Apabila jumlah pajak yang masih harus dibayar tidak dilunasi dalam jangka waktusebagaimana ditentukan dalam surat teguran atau surat peringatan atau surat lain yangsejenis, jumlah pajak yang harus dibayar ditagih dengan surat paksa.(2) Penagihan pajak dengan Surat Paksa dilaksanakan berdasarkan peraturan perundang-undangan.BAB XPENGURANGAN, KERINGANAN DAN PEMBEBASAN PAJAKPasal 19(1) Bupati berdasarkan permohonan wajib pajak dapat memberikan pengurangan,keringanan dan pembebasan pajak.(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengurangan, keringanan dan pembebasanpajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Bupati.
  11. 11. BAB XITATA CARA PEMBETULAN, PEMBATALAN, PENGURANGAN KETETAPAN DANPENGHAPUSAN ATAU PENGURANGAN SANKSI ADMINISTRASIPasal 20(1) Bupati atau Pejabat yang ditunjuk karena jabatan atau atas permohonan wajib pajakdapat :a. Membetulkan SKPDKB atau SKPDKBT atau STPD yang dalam penerbitannyaterdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung atau kekeliruan dalam penerapanperaturan perundang-undangan perpajakan daerah;b. Membatalkan atau mengurangkan ketetapan pajak yang tidak benar; danc. Mengurangkan atau menghapuskan sanksi administrasi berupa bunga, denda dankenaikan pajak yang terutang dalam hal sanksi tersebut dikenakan karenakekhilafan wajib pajak atau bukan karena kesalahannya.(2) Permohonan pembetulan, pembatalan, pengurangan ketetapan dan penghapusan ataupengurangan sanksi administrasi atas SKPDKB, SKPDKBT dan STPD sebagaimanadimaksud pada ayat (1) harus disampaikan secara tertulis oleh wajib pajak kepadaBupati atau Pejabat yang ditunjuk paling lama 30 (tiga puluh) hari sejak tanggalditerima SKPDKB, SKPDKBT dan STPD dengan memberikan alasan yang jelas.(3) Bupati atau Pejabat yang ditunjuk paling lama 3 (tiga) bulan sejak surat permohonansebagaimana dimaksud pada ayat (2) diterima sudah harus memberikan keputusan.(4) Apabila setelah lewat waktu 3 (tiga) bulan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) Bupatiatau Pejabat yang ditunjuk tidak memberikan keputusan permohonan pembetulan,pembatalan, pengurangan ketetapan dan penghapusan atau pengurangan sanksiadministrasi, dianggap mengabulkan.BAB XIIKEBERATAN DAN BANDINGPasal 21(1) Wajib pajak dapat mengajukan keberatan hanya kepada Bupati atau pejabat yangditunjuk atas suatu :a. SKPDKB;b. SKPDKBT;c. SKPDLB;d. SKPDN; dane. Pemotongan atau pemungutan oleh pihak ketiga berdasarkan peraturanperundang-undangan perpajakan daerah(2) Keberatan diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia dengan disertai alasanyang jelas.(3) Keberatan harus diajukan dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) bulan sejak tanggalsurat, tanggal pemotongan atau pemungutan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),kecuali jika wajib pajak dapat menunjukkan bahwa jangka waktu itu tidak dapatdipenuhi karena keadaan di luar kekuasaannya.
  12. 12. (4) Permohonan keberatan dapat diajukan apabila Wajib Pajak telah melakukanpembayaran paling sedikit sejumlah yang telah disetujui Wajib Pajak.(5) Keberatan yang tidak memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) tidak dianggap sebagai Surat Keberatan sehingga tidakperlu dipertimbangkan.(6) Pengajuan keberatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak menunda kewajibanmembayar pajak.(7) Tanda penerimaan surat keberatan yang diberikan oleh Bupati atau Pejabat yangditunjuk atau tanda pengiriman surat keberatan melalui surat pos tercatat sebagaitanda bukti penerimaan surat keberatan.Pasal 22(1) Bupati dalam jangka waktu paling lama 12 (dua belas) bulan sejak surat permohonankeberatan diterima, harus memberikan keputusan atas keberatan yang diajukan.(2) Keputusan Bupati atas keberatan dapat berupa menerima seluruhnya atau sebagian,menolak, atau menambah besarnya pajak yang terutang.(3) Apabila jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) telah lewat dan Bupatitidak memberikan keputusan, keberatan yang diajukan tersebut dianggap dikabulkan.Pasal 23(1) Wajib pajak dapat mengajukan permohonan banding hanya kepada Pengadilan Pajakterhadap keputusan mengenai keberatannya yang ditetapkan oleh Bupati.(2) Permohonan banding sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan secara tertulisdalam bahasa Indonesia, dengan alasan yang jelas dalam jangka waktu 3 (tiga) bulansejak keputusan diterima, dilampiri salinan dari surat keputusan keberatan tersebut.(3) Pengajuan permohonan banding sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menangguhkankewajiban membayar pajak sampai dengan 1 (satu) bulan sejak tanggal penerbitanPutusan BandingPasal 24(1) Jika pengajuan keberatan atau permohonan banding dikabulkan sebagian atauseluruhnya, kelebihan pembayaran pajak dikembalikan dengan ditambah imbalanbunga sebesar 2 % (dua persen) sebulan untuk paling lama 24 (dua puluh empat)bulan.(2) Imbalan bunga sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dihitung sejak bulan pelunasansampai dengan diterbitkannya SKPDLB.
  13. 13. (3) Dalam hal keberatan Wajib Pajak ditolak atau dikabulkan sebagian, Wajib Pajakdikenai sanksi administratif berupa denda sebesar 50% (lima puluh persen) dari jumlahpajak berdasarkan keputusan keberatan dikurangi dengan pajak yang telah dibayarsebelum mengajukan keberatan.(4) Dalam hal Wajib Pajak mengajukan permohonan banding, sanksi administratif berupadenda sebesar 50% (lima puluh persen) sebagaimana dimaksud pada ayat (3) tidakdikenakan.(5) Dalam hal permohonan banding ditolak atau dikabulkan sebagian, Wajib Pajak dikenaisanksi administratif berupa denda sebesar 100% (seratus persen) dari jumlah pajakberdasarkan Putusan Banding dikurangi dengan pembayaran pajak yang telah dibayarsebelum mengajukan keberatan.BAB XIIITATA CARA PENGEMBALIAN KELEBIHAN PEMBAYARAN PAJAKPasal 25(1) Wajib pajak dapat mengajukan permohonan pengembalian kelebihan pembayaranpajak kepada Bupati.(2) Bupati dalam jangka waktu paling lama 12 (dua belas) bulan sejak diterimanyapermohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak sebagaimana dimaksud padaayat (1) harus memberikan keputusan.(3) Apabila jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilampaui oleh Bupati dantidak memberikan keputusan, permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajakdianggap dikabulkan dan SKPDLB harus diterbitkan dalam waktu paling lama 1 (satu)bulan.(4) Apabila wajib pajak mempunyai hutang pajak lainnya, kelebihan pembayaran pajaksebagaimana dimaksud pada ayat (1) langsung diperhitungkan untuk melunasi terlebihdahulu utang pajak dimaksud.(5) Pengembalian kelebihan pembayaran pajak dilakukan paling lama 2 (dua) bulan sejakditerbitkannya SKPDLB dengan menerbitkan Surat Perintah Membayar KelebihanPajak (SPMKP).(6) Apabila Pengembalian kelebihan pembayaran pajak dilakukan setelah lewat waktu 2(dua) bulan sejak diterbitkannya SKPDLB, Bupati memberikan imbalan bunga sebesar2 % (dua persen) sebulan atas keterlambatan pembayaran kelebihan pajak.(7) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengembalian kelebihan pembayaran pajaksebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Bupati.Pasal 26Apabila kelebihan pembayaran pajak diperhitungkan dengan utang pajak lainnyasebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (4), pembayarannya dilakukan dengan carapemindahbukuan dan bukti pemindahbukuan juga berlaku sebagai bukti pembayaran.
  14. 14. BAB XIVKEDALUWARSA PENAGIHANPasal 27(1) Hak untuk melakukan penagihan pajak, kedaluwarsa setelah melampaui waktu 5 (lima)tahun terhitung sejak saat terutangnya pajak, kecuali apabila wajib pajak melakukantindak pidana dibidang perpajakan daerah.(2) Kedaluwarsa penagihan pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tertangguhapabila:a. diterbitkan surat teguran dan/atau surat paksa; ataub. ada pengakuan utang pajak dari Wajib Pajak baik langsung maupun tidak langsung.(3) Dalam hal diterbitkan surat teguran dan surat paksa sebagaimana dimaksud pada ayat(2) huruf a, kedaluwarsa penagihan dihitung sejak tanggal penyampaian surat paksatersebut.(4) Pengakuan utang pajak secara langsung sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b,adalah wajib pajak dengan kesadarannya menyatakan masih mempunyai utang pajakdan belum melunasinya kepada pemerintah daerah.(5) Pengakuan utang secara tidak langsung sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf bdapat diketahui dari pengajuan permohonan angsuran atau penundaan pembayarandan permohonan keberatan oleh Wajib Pajak.Pasal 28(1) Piutang pajak yang tidak mungkin ditagih lagi karena hak untuk melakukan penagihansudah kedaluwarsa dapat dihapuskan.(2) Bupati menetapkan keputusan penghapusan piutang pajak yang sudah kedaluwarsasebagaimana dimaksud pada ayat (1).(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penghapusan piutang pajak yang sudahkedaluwarsa diatur dengan Peraturan Bupati.BAB XVPEMBUKUAN DAN PEMERIKSAANPasal 29(1) Wajib Pajak yang melakukan usaha dengan omzet paling sedikit Rp. 300.000.000,-(tiga ratus juta rupiah) per tahun wajib menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan.(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai Kriteria Wajib Pajak dan penentuan besaran omzetserta tata cara pembukuan atau pencatatan sebagaimana dmaksud pada ayat (1)diatur dengan Peraturan Bupati
  15. 15. Pasal 30(1) Bupati atau Pejabat yang ditunjuk berwenang melakukan pemeriksaan untuk mengujikepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan daerah dalam melaksanakan peraturanperundang-undangan perpajakan daerah.(2) Wajib Pajak yang diperiksa wajib :a. memperlihatkan dan/atau meminjamkan buku atau catatan, dokumen yang menjadidasarnya dan dokumen lain yang berhubungan dengan objek pajak yang terutang;b. memberikan kesempatan untuk memasuki tempat atau ruangan yang dianggapperlu dan memberi bantuan guna kelancaran pemeriksaan;c. memberikan keterangan yang diperlukan.(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pemeriksaan objek pajak diatur denganPeraturan Bupati.BAB XVIINSENTIF PEMUNGUTANPasal 31(1) Instansi yang melaksanakan pemungutan pajak dapat diberi insentif atas dasarpencapaian kinerja tertentu.(2) Pemberian insentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan melalui AnggaranPendapatan dan Belanja Daerah.(3) Tata Cara pemberian dan pemanfaatan insentif sebagaimanan dimaksud pada ayat (1)diatur dengan Peraturan Bupati.BAB XVIIKETENTUAN KHUSUSPasal 32(1) Setiap pejabat dilarang memberitahukan kepada pihak lain segala sesuatu yangdiketahui atau diberitahukan kepadanya oleh wajib pajak dalam rangka jabatan ataupekerjaannya untuk menjalankan ketentuan peraturan perundang-undanganperpajakan daerah.(2) Larangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku juga terhadap tenaga ahli yangditunjuk oleh Bupati untuk membantu dalam pelaksanaan ketentuan peraturanperundang-undangan perpajakan daerah.(3) Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) yaitu :a. pejabat dan tenaga ahli yang bertindak sebagai saksi atau saksi ahli dalam sidangpengadilan;b. pejabat dan/atau tenaga ahli yang ditetapkan oleh Bupati untuk memberikanketerangan kepada pejabat lembaga negara atau instansi pemerintah yangberwenang melakukan pemeriksaan dalam bidang keuangan daerah.
  16. 16. (4) Untuk kepentingan daerah, Bupati berwenang memberi izin tertulis kepada pejabatsebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan tenaga ahli sebagaimana dimaksud padaayat (2), agar memberikan keterangan, memperlihatkan bukti tertulis dari atau tentangWajib Pajak kepada pihak yang ditunjuk.(5) Untuk kepentingan pemeriksaan di pengadilan dalam perkara pidana atau perdata,atas permintaan hakim sesuai dengan hukum acara pidana dan hukum acara perdata,Bupati dapat memberi izin tertulis kepada pejabat sebagaimana dimaksud pada ayat(1), dan tenaga ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (2), untuk memberikan danmemperlihatkan bukti tertulis dan keterangan Wajib Pajak yang ada padanya.(6) Permintaan hakim sebagaimana dimaksud pada ayat (5) harus menyebutkan namatersangka atau nama tergugat, keterangan yang diminta, serta kaitan antara perkarapidana atau perdata yang bersangkutan dengan keterangan yang dimintaBAB XVIIIKETENTUAN PENYIDIKANPasal 33(1) Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu dilingkungan Pemerintah Daerah diberiwewenang khusus sebagai Penyidik untuk melakukan penyidikan tindak pidanadibidang perpajakan daerah, sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang HukumAcara Pidana.(2) Wewenang Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah :a. menerima, mencari, mengumpulkan dan meneliti keterangan atau laporanberkenaan dengan tindak pidana di bidang perpajakan daerah agar keteranganatau laporan tersebut menjadi lengkap dan jelas;b. meneliti, mencari dan mengumpulkan keterangan mengenai orang pribadi ataubadan tentang kebenaran perbuatan yang dilakukan sehubungan dengan tindakpidana perpajakan daerah;c. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang pribadi atau badan sehubungandengan tindak pidana di bidang perpajakan daerah;d. memeriksa buku, catatan dan dokumen lain berkenaan dengan tindak pidana dibidang perpajakan daerah;e. melakukan penggeledahan untuk mendapatkan bahan bukti pembukuan,pencatatan dan dokumen lain serta melakukan penyitaan terhadap barang buktitersebut;f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan tindakpidana di bidang perpajakan daerah;g. menyuruh berhenti dan/atau melarang seseorang meninggalkan ruangan atautempat pada saat pemeriksaan sedang berlangsung dan memeriksa identitasorang, benda dan/atau dokumen yang dibawa;h. memotret seseorang yang berkaitan dengan tindak pidana perpajakan daerah;i. memanggil orang untuk didengar keterangannya dan diperiksa sebagai tersangkaatau saksi;j. menghentikan penyidikan; dan/atau
  17. 17. k. melakukan tindakan lain yang perlu untuk kelancaran penyidikan tindak pidana dibidang perpajakan daerah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.(3) Penyidik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memberitahukan dimulainya penyidikandan menyampaikan hasil penyidikannya kepada Penuntut Umum melalui PenyidikPejabat Polisi Negara Republik Indonesia, sesuai dengan ketentuan yang diatur dalamUndang-Undang Hukum Acara Pidana.BAB XIXKETENTUAN PIDANAPasal 34(1) Wajib pajak yang karena kealpaannya tidak menyampaikan SPTPD atau mengisidengan tidak benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benarsehingga merugikan keuangan daerah dapat dipidana dengan pidana kurungan palinglama 1 (satu) tahun atau pidana denda paling banyak 2 (dua) kali jumlah pajak terutangyang tidak atau kurang dibayar.(2) Wajib pajak yang dengan sengaja tidak menyampaikan SPTPD atau mengisi dengantidak benar atau tidak lengkap atau melampirkan keterangan yang tidak benarsehingga merugikan keuangan daerah dapat dipidana dengan penjara paling lama 2(dua) tahun atau pidana denda paling banyak 4 (empat) kali jumlah pajak terutang yangtidak atau kurang dibayar.Pasal 35Tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 tidak dituntut setelah melampauijangka waktu 5 (lima) tahun sejak saat terutangnya pajak atau berakhirnya masa pajak atauberakhirnya bagian tahun pajak atau berakhirnya tahun pajak yang bersangkutan.Pasal 36(1) Pejabat atau tenaga ahli yang ditunjuk oleh Bupati yang karena kealpaannya tidakmemenuhi kewajiban merahasiakan hal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat(1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun danpidana denda paling banyak Rp. 4.000.000,00 (empat juta rupiah).(2) Pejabat atau tenaga ahli yang ditunjuk oleh Bupati yang dengan sengaja tidakmemenuhi kewajibannya atau seseorang yang menyebabkan tidak dipenuhinyakewajiban pejabat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (1) dan ayat (2)dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) tahun dan pidana denda palingbanyak Rp. 10.000.000,00 (sepuluh juta rupiah).(3) Penuntutan terhadap tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2)hanya dilakukan atas pengaduan orang yang kerahasiaannya dilanggar.(4) Tuntutan pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) sesuai dengansifatnya adalah menyangkut kepentingan pribadi seseorang atau Badan selaku WajibPajak, karena itu dijadikan tindak pidana pengaduan.
  18. 18. Pasal 37Denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 dan Pasal 36 ayat (1) dan ayat (2)merupakan penerimaan negara.BAB XVIIIKETENTUAN PENUTUPPasal 38Pada saat Peraturan Daerah ini mulai berlaku, Peraturan Daerah Kabupaten KetapangNomor 7 Tahun 2001 tentang Pajak Parkir (Lembaran Daerah Kabupaten Ketapang Tahun2001 Nomor 74) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.Pasal 39Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah inidengan penempatannya dalam Lembaran Daerah Kabupaten Ketapang.Ditetapkan di Ketapangpada tanggal 24 Februari 2012BUPATI KETAPANG,ttd.HENRIKUSDiundangkan di Ketapangpada tanggal 24 Februari 2012SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN KETAPANG,ttd.ANDI DJAMIRUDDINLEMBARAN DAERAH KABUPATEN KETAPANG TAHUN 2012 NOMOR 3Salinan sesuai dengan aslinyaKEPALA BAGIAN HUKUMSETDA KABUPATEN KETAPANG,DERSI, SHPenata Tingkat I (III/d)NIP. 19650815 199903 1 003
  19. 19. PENJELASANATASPERATURAN DAERAH KABUPATEN KETAPANGNOMOR 3 TAHUN 2012TENTANGPAJAK PARKIRI. UMUM.Berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945 yang menempatkan perpajakan sebagai salahsatu perwujudan kewajiban kenegaraan, ditegaskan bahwa penempatan beban kepadarakyat, seperti pajak dan lain-lain, harus ditetapkan dengan Undang-Undang.Dengan demikian, pemungutan Pajak Daerah harus didasarkan pada Undang-Undang.Sesuai dengan semangat Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang PemerintahanDaerah sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-UndangNomor 12 Tahun 2008, daerah mempunyai hak dan kewajiban untuk mengatur danmengurus sendiri urusan pemerintahannya dalam rangka meningkatkan efisiensi danefektivitas penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan pelayanan kepadamasyarakat. Untuk itu daerah diberikan hak untuk mengenakan pungutan kepadamasyarakat yang dilaksanakan berdasarkan Undang-UndangKeuangan merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam mengukur tingkatkemampuan daerah dalam melaksanakan otonominya. Untuk mewujudkan kemandiriandaerah dalam pembangunan dan mengurus rumah tangganya sendiri, PemerintahDaerah diberi peluang untuk mengali sumber-sumber keuangan yang ada di daerah.Sesuai dengan ketentuan Pasal 157 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentangPemerintahan Daerah sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008, menyebutkan bahwa salah satu sumber pendapatan aslidaerah adalah hasil pajak daerah.Pajak Daerah merupakan salah satu sumber pendanaan yang sangat penting bagidaerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah. Tanpaadanya Pajak Daerah, kebutuhan akan dana untuk pembangunan akan terasa sulitdipenuhi. Sejalan dengan tujuan otonomi daerah, penerimaan daerah yang berasal dariPajak Daerah dari waktu ke waktu harus senantiasa meningkat dan pengelolaan sertapermasalahan tentang pajak harus ditangani secara tepat agar iuran pajak dapatdimanfaatkan dengan baik. Untuk itu, Pajak Daerah perlu ditingkatkan agar kemandirianDaerah dalam hal pembiayaan penyelenggaraan pemerintahan di Daerah danpelaksanaan otonomi daerah yang luas, nyata dan bertanggung jawab serta mampumengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri dapat terwujud.Salah satu jenis pajak yang dapat dipungut oleh Daerah Kabupaten/Kota berdasarkanUndang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerahadalah Pajak Parkir. Berdasarkan Undang-Undang tersebut, pemerintah daerah diberikewenangan untuk memunggut Pajak Parkir paling tinggi sebesar 30% (tiga puluhpersen) yang sebelumnya hanya diperkenankan memunggut paling tinggi sebesar 20%berdasarkan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak dan RetribusiDaerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2000.Diharapkan penerimaan daerah dari punggutan Pajak Parkir kedepannya bisa jauh lebihbesar dan optimal seiring dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi di KabupatenKetapang yang ditandai dengan semakin tumbuh dan berkembangnya usaha-usahadibidang jasa dan perdagangan.
  20. 20. Pajak ini merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang cukup potensial dansekaligus peluang bagi Kabupaten Ketapang untuk meningkatkan Pendapatan AsliDaerah (PAD), sehingga nantinya diharapkan mampu menjadi salah satu sumberpembiayaan penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pembangunan ekonomi daerahdalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Untuk itu, dalam rangka penyesuaianterhadap Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan RetribusiDaerah, maka Peraturan Daerah Kabupaten Ketapang Nomor 7 Tahun 2001 tentangPajak Parkir (Lembaran Daerah Kabupaten Ketapang Tahun 2001 Nomor 74) perludisesuaikan kembali dengan membentuk Peraturan Daerah yang baru.II. PASAL DEMI PASALPasal 1Cukup jelas.Pasal 2Cukup jelas.Pasal 3Cukup jelas.Pasal 4Cukup jelas.Pasal 5Cukup jelas.Pasal 6Cukup jelas.Pasal 7Cukup jelas.Pasal 8Cukup jelas.Pasal 9Cukup jelas.Pasal 10Cukup jelas.Pasal 11Cukup jelas.Pasal 12
  21. 21. Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Wajib Pajak yang memenuhi kewajibannya dengan cara membayar sendiri,diwajibkan melaporkan pajak yang terutang dengan mengunakan SPTPD. JikaWajib Pajak yang diberi kepercayaan untuk menghitung, memperhitungkan,membayar, dan melaporkan sendiri pajak yang terutang tidak memenuhikewajibannya sebagaimana mestinya, dapat diterbitkan SKPDKB dan/atauSKPDKBT yang menjadi sarana penagihanAyat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Cukup jelasPasal 13Ketentuan ini mengatur penerbitan surat ketetapan pajak atas pajak yang dibayarsendiri. Penerbitan surat ketetapan pajak ditujukan kepada Wajib Pajak tertentuyang disebabkan oleh ketidakbenaran dalam pengisian SPTPD atau karenaditemukannya data fiskal tidak dilaporkan oleh Wajib Pajak.Ayat (1)Ketentuan ini memberi kewenangan kepada Bupati untuk dapat menerbitkanSKPDKB, SKPDKBT atau SKPDN hanya terhadap kasus-kasus tertentu,dengan perkataan lain hanya terhadap Wajib Pajak tertentu yang nyata-nyataatau berdasarkan hasil pemeriksaan tidak memenuhi kewajiban formaldan/atau kewajiban material.Contoh :1. Seorang Wajib Pajak tidak menyampaikan SPTPD pada tahun pajak 2009.Setelah ditegur dalam jangka waktu tertentu juga belum menyampaikanSPTPD, maka dalam jangka waktu paling lama 5 (lima) tahun Bupati dapatmenerbitkan SKPDKB atas pajak terutang.2. Seorang Wajib Pajak menyampaikan SPTPD pada tahun pajak 2009.Dalam jangka waktu paling lama 5 (lima) tahun ternyata dari hasilpemeriksaan SPTPD yang disampaikan tidak benar. Atas pajak yangterutang yang kurang bayar tersebut, Bupati dapat menerbitkan SKPDKBditambah dengan sanksi administratif.3. Wajib Pajak sebagaimana dimaksud dalam contoh yang telah diterbitkanSKPDKB, apabila dalam jangka waktu paling lama 5 (lima) tahun sesudahpajak yang terutang ditemukan data baru dan/atau data yang semula
  22. 22. Belum terungkap yang menyebabkan penambahan jumlah pajak yangterutang, Bupati dapat menerbitkan SKPDKBT.4. Wajib Pajak berdasarkan hasil pemeriksaan Bupati ternyata jumlah pajakyang terutang sama besarnya dengan jumlah kredit pajak atau pajak tidakterutang dan tidak ada kredit pajak, Bupati dapat menerbitkan SKPDN.Huruf aAngka 1Cukup jelas.Angka 2Cukup jelasAngka 3Yang dimaksud dengan “penetapan pajak secara jabatan” ádalahpenetapan besarnya pajak terutang yang dilakukan oleh Bupatiatau Pejabat yang ditunjuk berdasarkan data yang ada atauketerangan lain yang dimiliki oleh Bupati atau Pejabat yangditunjuk.Huruf bCukup jelas.Huruf cCukup jelas.Ayat (2)Ketentuan ini mengatur sanksi terhadap Wajib Pajak yang tidak memenuhikewajiban perpajakannya yaitu mengenakan sanksi administratif berupa bungasebesar 2% (dua persen) sebulan dari pajak yang tidak atau terlambat dibayaruntuk jangka waktu paling lama 24 (dua puluh empat) bulan atas pajak yangtidak atau terlambat dibayar. Sanksi administrasi berupa bunga dihitung sejaksaat terutangnya pajak sampai dengan diterbitkannya SKPDKB.Ayat (3)Dalam hal Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakannya sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf b, yaitu dengan ditemukannya data baru dan/ataudata yang semula belum terungkap yang berasal dari hasil pemeriksaansehingga pajak yang terutang bertambah, maka terhadap Wajib Pajak dikenakansanksi administratif berupa kenaikan 100% (seratus persen) dari jumlahkekurangan pajak. Sanksi administratif ini tidak dikenakan apabila Wajib Pajakmelaporkannya sebelum diadakan tindakan pemeriksaan.Ayat (4)Cukup jelas.
  23. 23. Ayat (5)Dalam hal Wajib Pajak tidak memenuhi kewajiban perpajakannya sebagaimanadimaksud pada ayat (1) huruf a angka 3, yaitu wajib Pajak tidak mengisi SPTPDyang seharusnya dilakukannya, dikenakan sanksi administratif berupa kenaikanpajak sebesar 25% (dua puluh lima persen) dari pokok pajak yang terutang.Dalam kasus ini Bupati menetapkan pajak yang terutang secara jabatan melaluipenerbitan SKPDKB. Selain sanksi administratif berupa kenaikan pajak sebesar25% (dua puluh lima persen) dari pokok pajak yang terutang juga dikenakansanksi administratif berupa bunga sebesar 2% (dua persen) sebulan dihitungdari pajak yang kurang atau terlambat dibayar untuk jangka waktu paling lama24 (dua puluh empat) bulan. Sanksi administratif berupa bunga dihitung sejaksaat terutangnya pajak sampai dengan diterbitkannya SKPDKB.Pasal 14Cukup jelas.Pasal 15Cukup jelas.Pasal 16Cukup jelas.Pasal 17Cukup jelas.Pasal 18Cukup jelas.Pasal 19Cukup jelas.Pasal 20Cukup jelas.Pasal 21Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)
  24. 24. Yang dimaksud dengan “alasan yang jelas” adalah mengemukakan dengan dataatau bukti bahwa jumlah pajak yang terutang atau pajak lebih bayar yangditetapkan oleh fiskus tidak benar.Ayat (3)Yang dimaksud dengan “keadaan di luar kekuasaannya” adalah suatu keadaanyang terjadi di luar kehendak/kekuasaan Wajib Pajak, misalnya karena WajibPajak sakit atau terkena musibah bencana alam.Ayat (4)Ketentuan ini mengatur bahwa persyaratan pengajuan keberatan bagi WajibPajak adalah harus melunasi terlebih dahulu sejumlah kewajiban perpajakannyayang telah disetujui Wajib Pajak pada saat pembahasan akhir hasilpemeriksaan. Pelunasan tersebut harus dilakukan sebelum Wajib Pajakmengajukan keberatan.Ketentuan ini diperlukan agar Wajib Pajak tidak menghindar dari kewajibanuntuk membayar pajak yang telah ditetapkan dengan dalih mengajukankeberatan, sehingga dapat dicegah terganggunya penerimaan daerah.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6)Cukup jelas.Ayat (7)Tanda bukti penerimaan Surat Keberatan sangat diperlukan untuk memenuhiketentuan formal. Diterima atau tidaknya hak mengajukan Surat Keberatandimaksud, tergantung dipenuhinya ketentuan batas waktu sebagaimanadimaksud pada ayat (3), yang dihitung mulai diterbitkannya surat ketetapanpajak sampai saat diterimanya Surat Keberatan tersebut oleh Bupati.Pasal 22Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Dalam keputusan keberatan tidak tertutup kemungkinan utang pajaknyabertambah berdasarkan hasil pemeriksaan atau keterangan lain karena ada databaru yang tadinya belum terungkap atau belum dilaporkan.Ayat (3)Ketentuan ini dimaksudkan untuk memberikan kepastian hukum kepada WajibPajak maupun fiskus dan dalam rangka tertib administrasi, oleh karena itukeberatan yang diajukan oleh Wajib Pajak harus diberi keputusan oleh Bupatidalam jangka waktu paling lama 12 (dua belas) bulan sejak Surat Keberatanditerima.
  25. 25. Pasal 23Cukup jelas.Pasal 24Cukup jelas.Pasal 25Ayat (1)Cukup jelas.Ayat (2)Bupati sebelum memberikan keputusan dalam hal kelebihan pembayaran pajak,harus melakukan pemeriksaan terlebih dahulu.Ayat (3)Ayat ini memberikan kepastian hukum baik kepada Wajib Pajak maupun fiskusdalam rangka tertib administrasi perpajakan. Oleh karena itu, permohonankelebihan pembayaran pajak yang diajukan oleh Wajib Pajak harus diberikeputusan oleh Bupati.Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Ayat (6)Besarnya imbalan bunga atas keterlambatan pengembalian kelebihanpembayaran pajak dihitung dari batas waktu 2 (dua) bulan sejak diterbitkannyaSKPDLB sampai dengan saat dilakukannya pembayaran kelebihan.Ayat (7)Cukup jelas.Pasal 26Cukup jelasPasal 27Ayat (1)
  26. 26. Saat kedaluarsa penagihan pajak ini perlu ditetapkan untuk memberi kepastianhukum kapan utang pajak tersebut tidak dapat ditagih lagi.Ayat (2)Huruf aDalam hal diterbitkannya Surat Teguran dan Surat Paksa, kedaluwarsapenagihan dihitung Sejak tanggal penyampaian Surat Paksa tersebut.Huruf bYang dimaksud dengan pengakuan utang pajak secara langsung adalahWajib Pajak dengan kesadarnnya menyatakan masih mempunyai utangpajak dan belum melunasinya kepada Pemerintah Daerah.Yang dimaksud dengan pengakuan utang pajak secara tidak langsungadalah Wajib Pajak tidak secara nyata-nyata langsung menyatakan bahwaia mengakui mempunyai utang pajak kepada Pemerintah Daerah.Contoh :* Wajib Pajak mengajukan permohonan angsuran/ penundaanpembayaran;* Wajib Pajak mengajukan permohonan keberatan.Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Cukup jelas.Ayat (5)Cukup jelas.Pasal 28Cukup jelas.Pasal 29Cukup jelas.Pasal 30Cukup jelas.Pasal 31Ayat (1)
  27. 27. Yang dimaksud dengan “instansi yang melaksanakan pemungutan” ádalahdinas/badan/lembaga yang tugas pokok dan fungsinya melaksanakanpemungutan pajak.Ayat (2)Pemberian besarnya insentif dilakukan melalui pembahasan yang dilakukan olehPemerintah Daerah dengan alat kelengkapan Dewan Perwakilan Rakyat Daerahyang membidangi masalah keuangan.Ayat (3)Cukup jelas.Pasal 32Ayat (1)Setiap pejabat baik petugas pajak maupun mereka yang melakukan tugas dibidang perpajakan daerah, dilarang mengungkapkan kerahasiaan Wajib Pajakyang menyangkut masalah perpajakan daerah, antara lain :a. Surat Pemberitahuan, laporan keuangan, dan lain-lain yang dilaporkan olehWajib Pajak;b. Data yang diperoleh dalam rangka pelaksanaan pemeriksaan;c. Dokumen dan/atau data yang diperoleh dari pihak ketiga yang bersifatrahasia;d. Dokumen dan/atau rahasia Wajib Pajak sesuai dengan ketentuan peraturanperundang-undangan yang berkenaan.Ayat (2)Para ahli, seperti ahli bahasa, akuntan, pengacara, dan sebagainya yangditunjuk oleh Bupati untuk membantu pelaksanaan Undang-Undang PerpajakanDaerah adalah sama dengan petugas pajak yang dilarang pula untukmengungkapkan kerahasian Wajib Pajak sebagaimana dimaksud pada ayat (1).Ayat (3)Cukup jelas.Ayat (4)Untuk kepentingan daerah, misalnya dalam rangka penyidikan, penuntutan ataudalam rangka mengadakan kerja sama dengan instansi lainnya, keterangan ataubukti tertulis dari atau tentang Wajib Pajak dapat diberikan atau diperlihatkankepada pihak tertentu yang ditunjuk oleh Bupati.Dalam surat izin yang diterbitkan Bupati harus dicantumkan nama Wajib Pajak,nama pihak yang ditunjuk dan nama pejabat atau tenaga ahli yang diizinkanuntuk memberikan keterangan atau memperlihatkan bukti tertulis dari atautentang Wajib Pajak. Pemberian izin tersebut dilakukan secara terbatas dalamhal-hal yang dipandang perlu oleh Bupati.Ayat (5)
  28. 28. Untuk melaksanakan pemeriksaan di sidang pengadilan dalam perkara pidanaatau perdata yang berhubungan dengan masalah perpajakan daerah, demikepentingan peradilan, Bupati memberikan izin pembebasan atas kewajibankerahasiaan kepada pejabat pajak dan para ahli sebagaimana dimaksud padaayat (1) dan ayat (2) atas permintaan tertulis Hakim Ketua sidang.Ayat (6)Maksud dari ayat ini adalah pembatasan dan penegasan, bahwa keteranganperpajakan daerah yang diminta tersebut adalah hanya mengenai perkarapidana atau perdata tentang perbuatan atau peristiwa yang menyangkut bidangperpajakan daerah dan hanya terbatas pada tersangka yang bersangkutan.Pasal 33Cukup jelas.Pasal 34Ayat (1)Dengan adanya sanksi pidana diharapkan timbulnya kesadaran Wajib Pajakuntuk memenuhi kewajibannya.Yang dimaksud kealpaan berarti tidak sengaja, lalai, tidak hati-hati, atau kurangmengindahkan kewajibannya, sehingga perbuatan tersebut menimbulkankerugian keuangan daerah.Ayat (2)Perbuatan atau tindakan sebagaimana dimaksud pada ayat ini yang dilakukandengan sengaja, dikenakan sanksi yang lebih berat daripada alpa, mengingatpentingnya penerimaan pajak bagi daerah.Pasal 35Cukup jelas.Pasal 36Ayat (1)Pengenaan pidana kurungan dan pidana denda kepada pejabat atau tenaga ahliyang ditunjuk oleh Bupati dimaksudkan untuk menjamin bahwa kerahasiaanmengenai perpajakan daerah tidak akan diberitahukan kepada pihak lain, jugaagar Wajib Pajak dalam memberikan data dan keterangan kepada pejabatmengenai perpajakan daerah tidak ragu-ragu.Ayat (2)Cukup jelas.
  29. 29. Ayat (3)Cukup jelasAyat (4)Cukup jelasPasal 37Cukup jelas.Pasal 38Cukup jelas.Pasal 39Cukup jelas.TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KETAPANG NOMOR 13.

×