Your SlideShare is downloading. ×
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Tugas makalah bank indonesia
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Tugas makalah bank indonesia

10,728

Published on

0 Comments
3 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
10,728
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
222
Comments
0
Likes
3
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. TUGAS PERBANKAN TENTANG BANK INDONESIA Oleh Kelompok. 6 EMIL MASTI 10101152610595 AYU GUSTI ANDRIANI 10101152610835 IKHSAN PEBRIAN 10101152610603 RIZKI CANIAGO 10101152610627 RENO PARJUIS 10101152610807 TAUFIK GUSFRIADI 10101152610818 RIA FLORENSI AZHAR 11101152610835UNIVERSITAS PUTRA INDONESIA “ YPTK “ PADANG FAKULTAS ILMU KOMPUTER TAHUN 2013
  • 2. KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dananugerahNya. Sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik. Makalah ini merupakan hasil pengumpulan data mengenai “BANKINDONESIA” sebagaimana yang akan menjadi acuan pembelajaran dalam bidangstudi mata kuliah PERBANKAN. Dalam penyusunan makalah ini tidak lupa kami mengucapkan terima kasihkepada semua pihak yang telah membantu Kami menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih jauh darikesempurnaan. Oleh karena itu, kami mengharapkan segala kritik dan saran yangmembangun dari para pembaca demi kesempurnaan makalah ini. Pariaman, 1 Maret 2013 Kelompok 6 i
  • 3. DAFTAR ISIKATA PENGANTAR ........................................................................... iDAFTAR ISI .......................................................................................... iiBAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang........................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................. 1 1.3 Maksud dan Tujuan Penulisan................................................ 1BAB II PEMBAHASAN 2.1 Sejarah Bank Indonesia .......................................................... 2 2.2 Status dan Kedudukan Bank Indonesia ................................ 3 2.2.1 Sebagai lembaga negara yang independen ................. 3 2.2.2 Sebagai Badan Hukum ............................................... 3 2.3 Tujuan dan Tugas Bank Indonesia ....................................... 4 2.3.1 Tujuan Bank Indonesia .............................................. 4 2.3.2 Tugas Bank Indonesia ................................................. 4BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan .............................................................................. 7 ii
  • 4. BAB I PENDAHULUAN1.1 Latar Belakang Fungsi utama Bank Sentral adalah mengatur masalah-masalah yang berhubungan dengan keuangan di suatu negara secara luas, baik di dalam negeri maupun ke luar negeri. Di Indonesia tugas Bank Sentral dipegang oleh Bank Indonesia.1.2 Rumusan Masalah 1. Sejarah Bank Indonesia. 2. Status dan Kedudukan Bank Indonesia. 3. Tujuan dan Tugas Bank Indonesia. 4. Organisasi Bank Indonesia.1.3 Maksud dan Tujuan Penulisan Dalam rangka untuk menambah pengetahuan tentang Bank dan Lembaga Keuangan dan mengetahui tentang Bank Sentral di negara Indonesia pada umumnya serta pada khususnya untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran mata kuliah PERBANKAN semester VI. Selain itu tujuan penulisan makalah ini untuk menambah nilai pada mata kuliah PERBANKAN.
  • 5. BAB II PEMBAHASAN GAMBARAN UMUM BANK INDONESIA2.1 Sejarah Bank Indonesia BI berasal dari De Javasche Bank N.V yang merupakan salah satu bank milik pemerintah Belanda. De Javasche Bank N.V didirikan pada zaman penjajahan Belanda, tepatnya pada tanggal 10 Oktober 1827. Kemudian De Javasche Bank N.V dinasionalisir pemerintah Republik Indonesia tanggal 6 Desember 1951 dengan UU No. 24 tahun 1951 menjadi bank milik pemerintah Republik Indonesia. Selanjutnya berdasarkan Penetapan Presiden No. 17 Tahun 1965, Bank Indonesia bersama bank – bank lainnya dilebur ke dalam bank tunggal dengan nama Bank Negara Indonesia (BNI). Bank Negara Indonesia ini terdiri dari BNI Unit I, BNI Unit II, BNI Unit III, BNI Unit IV dan BNI Unit V. Bank Negara Indonesia Unit 1 kemudian berfungsi sebagai Bank Sirkulasi, Bank Sentral dan Bank Umum dijadikan Bank Sentral di Indonesia dengan UU No. 13 tahun 1968 status Bank Indonesia sebagai Bank Sentral dikukuhkan lagi dalam UU RI No. 23 tahun 1999. Kantor pusat Bank Sentral terletak di Ibu kota negara. Di Indonesia bank sentral berkantor pusat di Jakarta dan mempunyai kantor di seluruh wilayah Indonesia serta perwakilan – perwakilan di luar negeri. Tugas-tugas Bank Indonesia sebagai bank to bank adalah mengatur, mengkoordinir, mengawasi serta memberikan tindakan kepada dunia perbankan. Bank Indonesia juga mengurus dana yang dihimpun dari masyarakat agar disalurkan kembali ke masyarakat benar-benar efektif penggunaannya sesuai dengan tujuan pembangunan. Peranan lain Bank Indonesia adalah menyalurkan uang terutama uang kartal dimana Bank Indonesia mempunyai hak tunggal untuk menyalurkan uang kartal. Disamping itu hubungan Bank Indonesia dengan Pemerintah adalah sebagai pemegang kas pemerintah. Begitu pula hubungan keuangan dengan dunia Internasional juga ditangani oleh Bank Inonesia seperti menerima pinjaman luar negeri.
  • 6. 2.2 Status dan Kedudukan Bank Indonesia2.2.1 Sebagai lembaga negara yang independen Babak baru dalam sejarah Bank Indonesia sebagai Bank Sentral yang independen dimulai ketika sebuah undang-undang baru, yaitu UU No. 23/1999 tentang Bank Indonesia, dinyatakan berlaku pada tanggal 17 Mei 1999. Undang-undang ini memberikan status dan kedudukan sebagai suatu lembaga negara independen dan bebas dari campur tangan pemerintah ataupun pihak lainnya. Sebagai suatu lembaga negara yang independen, Bank Indonesia mempunyai otonomi penuh dalam merumuskan dan melaksanakan setiap tugas dan wewenangnya sebagaimana ditentukan dalam undang-undang tersebut.Pihak luar tidak dibenarkan mencampuri pelaksanaan tugas Bank Indonesia, dan Bank Indonesia juga berkewajiban untuk menolak atau mengabaikan intervensi dalam bentuk apapun dari pihak manapun juga. Untuk lebih menjamin independensi tersebut, undang- undang ini telah memberikan kedudukan khusus kepada Bank Indonesia dalam struktur ketatanegaraan Republik Indonesia. Sebagai Lembaga negara yang independen kedudukan Bank Indonesia tidak sejajar dengan Lembaga Tinggi Negara. Disamping itu, kedudukan Bank Indonesia juga tidak sama dengan Departemen, karena kedudukan Bank Indonesia berada diluar Pemerintah. Status dan kedudukan yang khusus tersebut diperlukan agar Bank Indonesia dapat melaksanakan peran dan fungsinya sebagai otoritas moneter secara lebih efektif dan efisien.2.2.2 Sebagai Badan Hukum Status Bank Indonesia baik sebagai badan hukum publik maupun badan hukum perdata ditetapkan dengan undang-undang. Sebagai badan hukum publik Bank Indonesia berwenang menetapkan peraturan-peraturan hukum yang merupakan pelaksanaan dari undang-undang yang mengikat seluruh masyarakat luas sesuai dengan tugas dan wewenangnya. Sebagai badan hukum perdata, Bank Indonesia dapat bertindak untuk dan atas nama sendiri di dalam maupun di luar pengadilan.
  • 7. 2.3 Tujuan dan Tugas Bank Indonesia2.3.1 Tujuan Bank Indonesia Tujuan Bank Indonesia seperti tertuang dalam UU RI No. 23 tahun 1999 Bab III Pasal 7 adalah untuk mencapai dan memelihara kestabilan rupiah. Adapun maksud dari kestabilan rupiah yang diinginkan oleh Bank Indonesia adalah: 1) Kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan jasa yang dapat diukur dengan atau tercermin dari perkembangan laju inflasi. 2) Kestabilan nilai rupiah terhadap mata uang negara lain. Hal ini dapat diukur dengan atau tercermin dari perkembangan nilai tukar Rupiah terhadap mata uang negara lain.2.3.2 Tugas Bank Indonesia Agar kestabilan nilai rupiah dapat tercapai dan terpelihara, maka Bank Indonesia memiliki tugas antara lain : 1) Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter. 2) Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran. 3) Mengatur dan mengawasi bank. Ketiganya perlu diintegrasi agar tujuan mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah dapat dicapai secara efektif dan efisien. Dalam pelaksanaan tugas di atas pihak lain dilarang melakukan segala bentuk campur tangan terhadap pelaksanaan tugas Bank Indonesia. Berikut ini akan diuraikan garis – garis besar dari masing – masing tugas Bank Indonesia seperti yang tertuang dalam Undang – Undang No. 23 tahun 1999 : 1) Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter. a) Menetapkan sasaran-sasaran moneter dengan memperhatikan sasaran laju inflasi yang ditetapkannya. b) Memberikan kredit atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah, paling lama 90 hari kepada bank untuk mengatasi kesulitan pendanaan jangka pendek bank yang bersangkutan.
  • 8. c) Mengelola cadangan devisa. d) Menyelenggarakan survei secara berkala atau sewaktu-waktu diperlukan yang dapat bersifat makro dan mikro. e) Melaksanakan kebijakan nilai tukar berdasarkan sistem nilai tukar yang telah ditetapkan. f) Melakukan pengendalian moneter dengan menggunakan cara – cara yang termaksuk, tetapi tidak terbatas pada :  Operasi pasar terbuka di pasar uang, baik mata uang Rupiah maupun Valas.  Penetapan tingkat diskonto.  Penetapan cadangan wajib minimum.  Pengaturan kredit atau pembiayaan.2) Mengatur dan Menjaga Kelancaran Sistem Pembayaran a) Melaksanakan dan memberikan persetujuan dan ijin atas penyelenggaraan jasa sistem pembayaran. b) Mewajibkan penyelenggara jasa sistem pembayaran untuk menyampaikan laporan kegiatannya. c) Menetapkan penggunaan alat pembayaran. d) Mengatur sistem kliring antar bank baik dalam mata uang rupiah maupun asing. e) Menyelenggarakan penyelesaian akhir transaksi pembayaran antar bank. f) Menetapkan macam, harga, ciri uang yang akan dikeluarkan, bahan yang digunakan dan tanggal mulai berlakunya sebagai alat pembayaran yang sah. g) Mengeluarkan dan mengedarkan uang rupiah serta mencabut, menarik serta memusnahkan uang dari peredaran, termaksuk memberikan penggantian dengan nilai yang sama.
  • 9. 3) Mengatur dan Mengawasi Bank a) Menetapkan ketentuan-ketentuan perbankan yang memuat prinsip- prinsip kehati-hatian. b) Memberikan dan mencabut izin usaha bank. c) Memberikan izin pembukaan, penutupan dan pemindahan kantor bank. d) Memberikan persetujuan atas kepemilikan dan kepengurusan bank. e) Memberikan izin kepada bank untuk menjalankan kegiatan usaha tertentu. f) Mewajibkan bank untuk menyampaikan laporan, keterangan dan penjelasan sesuai denga tata cara yang ditetapkan Bank Indonesia. g) Melakukan pemeriksaan terhadap bank, baik secara berkala maupun setiap waktu apabila diperlukan. h) Memerintahkan bank untuk menghentikan sementara sebagian atau seluruh kegiatan transaksi tertentu apabila menurut penilaian Bank Indonesia terhadap suatu transaksi patut diduga merupakan tindak pidana di bidang perbankan. i) Mengatur dan mengembangkan informasi antar bank. j) Mengambil tindakan terhadap suatu bank sebagaimana diatur dalam undang – undang tentang perbankan yang berlaku apabila menurut penilaian Bank Indonesia dapat membahayakan kelangsungan usaha bank yang bersangkutan dan atau membahayakan perekonomian nasional. k) Tugas mengawasi bank akan dilakukan oleh lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yang independen dan dibentuk dengan undang-undang.
  • 10. BAB III PENUTUP3.1 Kesimpulan BI memiliki peran yang sangat penting dalam perekonomian di Indonesia,baik itu di bidang moneter, keuangan maupun perbankan. Sebagai bank sentral,tujuan BI adalah mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah, BI memilikiwewenang mengedarkan uang. Selan itu BI memiliki fungsi dan wewenangmengatur, membina, serta mengawasi kegiatan perbankan. Seperti diketahui, bankmerupakan lembaga perantara keuangan., Bank sentral berperan pula sebagaisumber terakhir pinjaman bagi bank-bank yang mengalami kesulitan likuiditas.Lebih jauh lagi, bank sentral juga mempunyai peran pengendali sistem moneter. Untuk mencapai tujuannya, Bank Indonesia didukung oleh tiga pilar yangmerupakan tiga bidang tugasnya. Ketiga bidang tugas itu adalah : 1) Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter. 2) Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran. 3) Mengatur dan mengawasi perbankan di Indonesia.

×