Your SlideShare is downloading. ×
Lampiran Permendikbud Nomor 65 tahun 2013 tentang Standar Proses
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Lampiran Permendikbud Nomor 65 tahun 2013 tentang Standar Proses

12,288

Published on

0 Comments
4 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
12,288
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
488
Comments
0
Likes
4
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. 1SALINANLAMPIRANPERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAANREPUBLIK INDONESIANOMOR 65 TAHUN 2013TENTANGSTANDAR PROSES PENDIDIKAN DASAR DANMENENGAHSTANDAR PROSES PENDIDIKANDASAR DAN MENENGAHBAB IPENDAHULUANUndang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem PendidikanNasional, Pasal 1 angka 1 menyatakan bahwapendidikan adalah usahasadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan prosespembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensidirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yangdiperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.Standar Proses adalah kriteria mengenai pelaksanaan pembelajaran padasatuan pendidikan untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan. StandarProses dikembangkan mengacu pada StandarKompetensi Lulusan danStandarIsi yang telah ditetapkan sesuai dengan ketentuan dalamPeraturanPemerintahNomor 19 Tahun 2005tentangStandarNasionalPendidikansebagaimana telah diubah denganPeraturanPemerintahNomor 32 Tahun 2013tentangPerubahanatasPeraturanPemerintahNomor 19 Tahun 2005tentangStandarNasionalPendidikan.Proses Pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secarainteraktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didikuntuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagiprakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, danperkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Untuk itu setiap satuanpendidikan melakukan perencanaan pembelajaran, pelaksanaan prosespembelajaran serta penilaian proses pembelajaran untuk meningkatkanefisiensi dan efektivitas ketercapaian kompetensi lulusan.Sesuai dengan Standar Kompetensi Lulusan dan Standar Isimaka prinsippembelajaran yang digunakan:1. dari pesertadidik diberi tahu menuju pesertadidik mencari tahu;2. dari guru sebagai satu-satunya sumber belajarmenjadi belajar berbasisaneka sumberbelajar;3. dari pendekatan tekstual menuju proses sebagai penguatanpenggunaan pendekatan ilmiah;4. dari pembelajaran berbasis konten menuju pembelajaran berbasiskompetensi;5. dari pembelajaran parsial menuju pembelajaran terpadu;6. daripembelajaran yang menekankan jawaban tunggal menuju
  • 2. 2pembelajaran dengan jawaban yang kebenarannya multi dimensi;7. daripembelajaran verbalisme menuju keterampilan aplikatif;8. peningkatandankeseimbanganantaraketerampilan fisikal (hardskills)danketerampilan mental (softskills);9. pembelajaran yang mengutamakan pembudayaandanpemberdayaanpesertadidiksebagai pembelajar sepanjanghayat;10. pembelajaran yang menerapkan nilai-nilai dengan memberiketeladanan(ing ngarso sung tulodo), membangun kemauan (ing madyomangun karso), dan mengembangkan kreativitas peserta didik dalamproses pembelajaran (tut wuri handayani);11. pembelajaranyang berlangsung di rumah, di sekolah, dan dimasyarakat;12. pembelajaran yang menerapkan prinsip bahwa siapa saja adalah guru,siapa saja adalah siswa, dan di mana saja adalah kelas.13. Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi untuk meningkatkanefisiensi dan efektivitas pembelajaran; dan14. Pengakuan atas perbedaan individualdan latar belakangbudayapesertadidik.Terkait dengan prinsip di atas, dikembangkan standar proses yangmencakup perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan prosespembelajaran, penilaian hasil pembelajaran, dan pengawasan prosespembelajaran.
  • 3. 3BAB IIKARAKTERISTIK PEMBELAJARANKarakteristik pembelajaran pada setiap satuan pendidikan terkait erat padaStandar Kompetensi Lulusan dan Standar Isi. Standar Kompetensi Lulusanmemberikan kerangka konseptual tentang sasaran pembelajaran yang harusdicapai. Standar Isi memberikan kerangka konseptual tentang kegiatan belajardan pembelajaran yang diturunkan dari tingkat kompetensi dan ruang lingkupmateri.Sesuai dengan Standar Kompetensi Lulusan, sasaran pembelajaran mencakuppengembangan ranah sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang dielaborasiuntuk setiap satuan pendidikan.Ketiga ranah kompetensi tersebut memiliki lintasan perolehan (prosespsikologis) yang berbeda. Sikap diperoleh melalui aktivitas“ menerima,menjalankan, menghargai, menghayati, dan mengamalkan”. Pengetahuandiperoleh melalui aktivitas“ mengingat, memahami, menerapkan,menganalisis, mengevaluasi, mencipta. Keterampilan diperolehmelaluiaktivitas“ mengamati, menanya, mencoba, menalar, menyaji, danmencipta”.Karaktersitik kompetensi beserta perbedaan lintasan perolehanturut serta mempengaruhi karakteristik standar proses. Untuk memperkuatpendekatan ilmiah (scientific), tematik terpadu (tematik antarmata pelajaran),dan tematik (dalam suatu mata pelajaran) perlu diterapkan pembelajaranberbasis penyingkapan/penelitian (discovery/inquiry learning). Untukmendorong kemampuan peserta didik untuk menghasilkan karya kontekstual,baik individual maupun kelompok maka sangat disarankan menggunakanpendekatan pembelajaran yang menghasilkan karya berbasis pemecahanmasalah(project based learning).Rincian gradasi sikap, pengetahuan, dan keterampilan sebagai berikutSikap Pengetahuan KeterampilanMenerima Mengingat MengamatiMenjalankan Memahami MenanyaMenghargai Menerapkan MencobaMenghayati, Menganalisis MenalarMengamalkan Mengevaluasi Menyaji- MenciptaKarakteristik proses pembelajaran disesuaikan dengan karakteristikkompetensi. Pembelajaran tematik terpadu di SD/MI/SDLB/Paket Adisesuaikan dengan tingkat perkembangan peserta didik.Karakteristik proses pembelajaran disesuaikan dengan karakteristikkompetensi. Pembelajaran tematik terpadu di SMP/MTs/SMPLB/Paket Bdisesuaikan dengan tingkat perkembangan peserta didik. Proses pembelajarandi SMP/MTs/SMPLB/Paket B disesuaikan dengan karakteristik kompetensiyang mulai memperkenalkan mata pelajaran dengan mempertahankan tematikterpadu pada IPA dan IPS.Karakteristik proses pembelajaran di SMA/MA/SMALB/SMK/MAK/Paket C/Paket C Kejuruan secara keseluruhan berbasis mata pelajaran, meskipunpendekatan tematik masih dipertahankan.
  • 4. 4Standar Proses pada SDLB, SMPLB, dan SMALB diperuntukkan bagi tunanetra, tuna rungu, tuna daksa, dan tuna laras yang intelegensinya normal.Secara umum pendekatan belajar yang dipilih berbasis pada teori tentangtaksonomi tujuan pendidikan yang dalam lima dasawarsa terakhir yang secaraumum sudah dikenal luas. Berdasarkan teori taksonomi tersebut capaianpembelajaran dapat dikelompokkan dalam tiga ranah yakni: ranah kognitif,affektif dan psikomotor. Penerapan teori taksonomi dalam tujuan pendidikandi berbagai negara dilakukan secara adaptif sesuai dengan kebutuhannyamasing-masing. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang SistemPendidikan Nasional telah mengadopsi taksonomi dalam bentuk rumusansikap, pengetahuan, dan keterampilan.Proses pembelajaran sepenuhnya diarahkan pada pengembangan ketiga ranahtersebut secara utuh/holistik, artinya pengembangan ranah yang satu tidakbisa dipisahkan dengan ranah lainnya.Dengan demikian proses pembelajaransecara utuh melahirkan kualitas pribadi yang mencerminkan keutuhanpenguasaan sikap, pengetahuan, dan keterampilan.
  • 5. 5BAB IIIPERENCANAAN PEMBELAJARANA. Desain PembelajaranPerencanaan pembelajaran dirancang dalam bentukSilabus danRencanaPelaksanaanPembelajaran (RPP) yang mengacu pada StandarIsi.Perencanaan pembelajaran meliputi penyusunan rencana pelaksanaanpembelajaran dan penyiapan media dan sumber belajar, perangkatpenilaian pembelajaran, dan skenario pembelajaran.PenyusunanSilabusdan RPP disesuaikanpendekatan pembelajaran yangdigunakan.1. SilabusSilabus merupakan acuanpenyusunan kerangka pembelajaran untuksetiap bahan kajian mata pelajaran. Silabus paling sedikitmemuat:a. Identitas mata pelajaran (khususSMP/MTs/SMPLB/PaketBdanSMA/MA/SMALB/SMK/MAK/Paket C/ Paket C Kejuruan);b. Identitassekolah meliputinamasatuanpendidikandankelas;c. kompetensiinti,merupakangambaransecarakategorialmengenaikompetensidalamaspeksikap, pengetahuan, danketerampilan yangharusdipelajaripesertadidikuntuksuatujenjangsekolah,kelasdanmatapelajaran;d. kompetensi dasar, merupakan kemampuan spesifik yang mencakupsikap, pengetahuan, dan keterampilan yang terkait muatan ataumata pelajaran;e. tema(khususSD/MI/SDLB/Paket A);f. materi pokok, memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yangrelevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai denganrumusan indikator pencapaian kompetensi;g. pembelajaran,yaitukegiatan yang dilakukan oleh pendidik danpeserta didik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan;h. penilaian, merupakan proses pengumpulan dan pengolahaninformasi untuk menentukan pencapaian hasil belajar pesertadidik;i. alokasi waktu sesuai dengan jumlah jam pelajaran dalam strukturkurikulum untuk satu semester atau satu tahun; danj. sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik,alam sekitar atau sumber belajar lain yang relevan.Silabus dikembangkan berdasarkan Standar Kompetensi Lulusan danStandar Isi untuk satuan pendidikan dasar dan menengah sesuaidengan pola pembelajaran pada setiap tahun ajaran tertentu.Silabusdigunakan sebagai acuan dalam pengembangan rencana pelaksanaanpembelajaran.2. Rencana Pelaksanaan PembelajaranRencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana kegiatanpembelajaran tatap muka untuk satu pertemuan atau lebih. RPPdikembangkan dari silabus untuk mengarahkan kegiatan pembelajaran
  • 6. 6peserta didik dalam upaya mencapai Kompetensi Dasar (KD). Setiappendidik pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secaralengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secarainteraktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, efisien, memotivasipeserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yangcukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai denganbakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis pesertadidik.RPP disusun berdasarkanKD atau subtemayang dilaksanakandalamsatu kali pertemuan atau lebih.Komponen RPP terdiri atas:a. identitas sekolahyaitunamasatuanpendidikanb. identitasmatapelajaranatautema/subtema;c. kelas/semester;d. materipokok;e. alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan untukpencapaian KD dan beban belajar dengan mempertimbangkanjumlah jam pelajaran yang tersedia dalam silabus dan KD yangharus dicapai;f. tujuan pembelajaran yang dirumuskan berdasarkan KD, denganmenggunakan kata kerja operasional yang dapat diamati dandiukur, yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan;g. kompetensi dasar danindikatorpencapaiankompetensi;h. materi pembelajaran, memuat fakta, konsep, prinsip, dan proseduryang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai denganrumusan indikator ketercapaian kompetensi;i. metode pembelajaran, digunakan oleh pendidik untuk mewujudkansuasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didikmencapai KD yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didikdan KD yang akan dicapai;j. media pembelajaran, berupa alat bantu proses pembelajaran untukmenyampaikan materi pelajaran;k. sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik,alam sekitar, atau sumber belajar lain yang relevan;l. langkah-langkah pembelajaran dilakukan melalui tahapanpendahuluan, inti, dan penutup; danm. penilaian hasil pembelajaran.3. Prinsip Penyusunan RPPDalam menyusun RPP hendaknya memperhatikan prinsip-prinsipsebagai berikut.a. Perbedaan individual peserta didikantara lain kemampuan awal,tingkat intelektual, bakat, potensi, minat, motivasi belajar,kemampuan sosial, emosi, gaya belajar, kebutuhan khusus,kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai, dan/ataulingkungan peserta didik.b. Partisipasi aktif peserta didik.c. Berpusat pada peserta didik untuk mendorong semangat belajar,
  • 7. 7motivasi, minat, kreativitas, inisiatif, inspirasi, inovasi dankemandirian.d. Pengembangan budaya membaca dan menulisyang dirancanguntuk mengembangkan kegemaran membaca, pemahamanberagam bacaan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.e. Pemberian umpan balik dan tindak lanjutRPP memuat rancanganprogram pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan,dan remedi.f. Penekanan pada keterkaitan dan keterpaduanantara KD, materipembelajaran, kegiatan pembelajaran, indikator pencapaiankompetensi, penilaian, dan sumber belajar dalam satu keutuhanpengalaman belajar.g. Mengakomodasi pembelajaran tematik-terpadu, keterpaduan lintasmata pelajaran, lintas aspek belajar, dan keragaman budaya.h. Penerapan teknologi informasi dan komunikasisecara terintegrasi,sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi.
  • 8. 8BAB IVPELAKSANAAN PEMBELAJARANA. Persyaratan Pelaksanaan Proses Pembelajaran1. Alokasi Waktu Jam Tatap Muka Pembelajarana. SD/MI : 35 menitb. SMP/MTs : 40 menitc. SMA/MA : 45 menitd. SMK/MAK : 45 menit2. Buku Teks PelajaranBuku teks pelajaran digunakan untuk meningkatan efisiensi danefektivitas yang jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan peserta didik.3. Pengelolaan Kelasa. Guru menyesuaikan pengaturan tempat duduk peserta didik seduaidengan tujuan dan karakteristik proses pembelajaran.b. Volume dan intonasi suara guru dalam proses pembelajaran harusdapat didengar dengan baik oleh peserta didik.c. Guru wajib menggunakan kata-kata santun, lugas dan mudahdimengerti oleh peserta didik.d. Guru menyesuaikan materi pelajaran dengan kecepatan dankemampuan belajar peserta didik.e. Guru menciptakan ketertiban, kedisiplinan, kenyamanan, dankeselamatan dalam menyelenggarakan proses pembelajaran.f. Guru memberikan penguatan dan umpan balik terhadap respons danhasil belajar peserta didik selama proses pembelajaran berlangsung.g. Guru mendorong dan menghargai peserta didik untuk bertanya danmengemukakan pendapat.h. Guru berpakaian sopan, bersih, dan rapi.i. Pada tiap awal semester, guru menjelaskan kepada peserta didiksilabus mata pelajaran; danj. Guru memulai dan mengakhiri proses pembelajaran sesuai denganwaktu yang dijadwalkan.B. Pelaksanaan PembelajaranPelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi dari RPP, meliputikegiatan pendahuluan, inti dan penutup.1. Kegiatan PendahuluanDalam kegiatan pendahuluan, guru:a. menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikutiproses pembelajaran;
  • 9. 9b. memberi motivasi belajar siswa secara kontekstual sesuai manfaatdan aplikasi materi ajar dalam kehidupan sehari-hari, denganmemberikan contoh dan perbandingan lokal, nasional daninternasional;c. mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuansebelumnya dengan materi yang akan dipelajari;d. menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akandicapai; dane. menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuaisilabus.2. Kegiatan IntiKegiatan inti menggunakan model pembelajaran, metode pembelajaran,media pembelajaran, dan sumber belajar yang disesuaikan dengankarakteristik peserta didik dan mata pelajaran. Pemilihan pendekatantematik dan/atau tematik terpadu dan/atau saintifik dan/atauinkuiridan penyingkapan (discovery) dan/ataupembelajaran yangmenghasilkan karya berbasis pemecahan masalah (project basedlearning)disesuaikan dengan karakteristik kompetensi dan jenjangpendidikan.a. SikapSesuai dengan karakteristik sikap, maka salah satu alternatif yangdipilih adalah proses afeksi mulai dari menerima,menjalankan,menghargai,menghayati,hingga mengamalkan. Seluruhaktivitas pembelajaran berorientasi pada tahapan kompetensi yangmendorong siswa untuk melakuan aktivitas tersebut.b. PengetahuanPengetahuandimilikimelaluiaktivitasmengetahui, memahami,menerapkan,menganalisis, mengevaluasi, hinggamencipta.Karakteritik aktivititas belajar dalam domain pengetahuanini memiliki perbedaan dan kesamaan dengan aktivitas belajardalam domain keterampilan. Untuk memperkuat pendekatansaintifik, tematik terpadu, dan tematik sangat disarankan untukmenerapkan belajar berbasis penyingkapan/penelitian(discovery/inquiry learning). Untuk mendorong peserta didikmenghasilkan karya kreatif dan kontekstual, baik individualmaupun kelompok, disarankan menggunakan pendekatanpembelajaran yang menghasilkan karya berbasis pemecahanmasalah (project based learning).c. KeterampilanKeterampilandiperolehmelaluikegiatan mengamati, menanya,mencoba, menalar, menyaji, dan mencipta. Seluruh isi materi (topikdan subtopik) mata pelajaran yang diturunkan dari keterampilanharus mendorong siswa untuk melakukan proses pengamatanhingga penciptaan. Untuk mewujudkan keterampilan tersebut perlumelakukan pembelajaran yang menerapkan modus belajar berbasispenyingkapan/penelitian (discovery/inquirylearning)danpembelajaran yang menghasilkan karya berbasis pemecahanmasalah (project based learning).
  • 10. 103. Kegiatan PenutupDalam kegiatan penutup, guru bersama siswa baik secara individualmaupun kelompok melakukan refleksi untuk mengevaluasi:a. seluruh rangkaian aktivitas pembelajaran dan hasil-hasil yangdiperoleh untuk selanjutnya secara bersama menemukan manfaatlangsung maupun tidak langsung dari hasil pembelajaran yang telahberlangsung;b. memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran;c. melakukan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pemberian tugas,baik tugas individual maupun kelompok; dand. menginformasikan rencana kegiatan pembelajaran untuk pertemuanberikutnya.
  • 11. 11BAB VPENILAIAN HASIL DAN PROSES PEMBELAJARANPenilaian proses pembelajaran menggunakan pendekatan penilaian otentik(authentic assesment)yang menilai kesiapan siswa, proses, dan hasil belajarsecara utuh. Keterpaduan penilaian ketiga komponen tersebut akanmenggambarkan kapasitas, gaya, dan perolehan belajar siswa atau bahkanmampu menghasilkan dampak instruksional (instructional effect) dan dampakpengiring (nurturant effect) dari pembelajaran.Hasil penilaian otentik dapat digunakan oleh guru untuk merencanakanprogram perbaikan (remedial), pengayaan (enrichment), atau pelayanankonseling. Selain itu, hasil penilaian otentik dapat digunakansebagai bahanuntuk memperbaiki proses pembelajaran sesuai dengan Standar PenilaianPendidikan. Evaluasi proses pembelajaran dilakukan saat proses pembelajarandengan menggunakan alat: angket, observasi, catatan anekdot, dan refleksi.
  • 12. 12BAB VIPENGAWASAN PROSES PEMBELAJARANPengawasan proses pembelajaran dilakukan melalui kegiatan pemantauan,supervisi, evaluasi, pelaporan, serta tindak lanjut secara berkala danberkelanjutan. Pengawasan proses pembelajaran dilakukan oleh kepala satuanpendidikan dan pengawas.1. Prinsip PengawasanPengawasan dilakukan dengan prinsip objektif dan transparan gunapeningkatan mutu secara berkelanjutan dan menetapkan peringkatakreditasi.2. Sistem dan Entitas PengawasanSistem pengawasan internal dilakukan oleh kepala sekolah, pengawas,dinas pendidikan dan Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan.a. Kepala Sekolah, Pengawas dan Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikanmelakukan pengawasan dalam rangka peningkatan mutu.b. Kepala Sekolah dan Pengawas melakukan pengawasan dalam bentuksupervisi akademik dan supervisi manajerial.Pengawasan yang dilakukan Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikandiwujudkan dalam bentuk Evaluasi Diri Sekolah.3. Proses Pengawasana. PemantauanPemantauan proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan,pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran. Pemantauandilakukan melalui antara lain, diskusi kelompok terfokus, pengamatan,pencatatan, perekaman, wawancara, dan dokumentasi.b. SupervisiSupervisi proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan,pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran yang dilakukan melaluiantara lain, pemberian contoh, diskusi, konsultasi, atau pelatihan.c. PelaporanHasil kegiatan pemantauan, supervisi, dan evaluasi prosespembelajaran disusun dalam bentuk laporan untuk kepentingan tindaklanjut pengembangan keprofesionalan pendidik secara berkelanjutan.d. TindakLanjutTindak lanjut hasil pengawasan dilakukan dalam bentuk:1) penguatan dan penghargaan kepada guru yang menunjukkankinerja yang memenuhi atau melampaui standar; dan2) pemberian kesempatan kepada guru untuk mengikuti programpengembangan keprofesionalan berkelanjutan.MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAANREPUBLIK INDONESIA,TTD.MOHAMMAD NUH
  • 13. 13

×