Posyandu

26,996 views

Published on

6 Comments
16 Likes
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total views
26,996
On SlideShare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
101
Actions
Shares
0
Downloads
1,182
Comments
6
Likes
16
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

Posyandu

  1. 2. KONSEP DASAR POSYANDU <ul><li>Pengertian </li></ul><ul><li>Salah satu bentuk upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) yang dikelola dan diselenggarakan dari, oleh, untuk dan bersama masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, guna memberdayakan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan dasar untuk mempercepat penurunan AKI dan AKB </li></ul>
  2. 3. Pengertian (lanjutan) <ul><li>UKBM </li></ul><ul><li>Wahana pemberdayaan masyarakat yang dibentuk </li></ul><ul><li>atas dasar kebutuhan masyarakat, dikelola oleh masyarakat dan untuk masyarakat, dengan bimbingan dari petugas Puskesmas dan lintas sektor terkait </li></ul><ul><li>Pelayanan Kesehatan Dasar </li></ul><ul><li>Pelayanan kesehatan yang mempercepat penurunan AKI dan AKB yang sekurang-kurangnya mencakup 5 kegiatan yakni KIA, KB, imunisasi, gizi dan </li></ul><ul><li> penanggulangan diare </li></ul>Pemberdayaan Masyarakat adalah segala upaya fasilitasi yang bersifat non instruktif, guna meningkatkan pengetahuan dan kemampuan masyarakat, agar mampu mengidentifikasi masalah, merencanakan dan melakukan pemecahannya dengan memanfaatkan potensi setempat.
  3. 4. TUJUAN UMUM Mempercepat penurunan Angka Kematian Ibu (AKI) Dan Angka Kematian Bayi (AKB) di Indonesia melalui Pemberdayaan Masyarakat KHUSUS Meningkatnya Peran lintas sektor dalam penyelenggaraan Posyandu Meningkatnya cakupan dan jangkauan yankes dasar terutama yang berkaitan dengan penurunan AKI dan AKB Meningkatnya Peran masyarakat dalam penyelenggaraan Upaya kes. dasar
  4. 5. SASARAN <ul><li>Seluruh masyarakat, utamanya: </li></ul><ul><li>Bayi </li></ul><ul><li>Anak balita </li></ul><ul><li>Ibu hamil, melahirkan, nifas dan ibu menyusui </li></ul><ul><li>PUS </li></ul>FUNGSI <ul><li>Sebagai wadah pemberdayaan masyarakat dalam alih informasi </li></ul><ul><li>dan keterampilan dari petugas kepada masyarakat dan antar </li></ul><ul><li>sesama masyarakat dalam rangka mempercepat </li></ul><ul><li>penurunan AKI dan AKB </li></ul><ul><li>Sebagai wadah untuk mendekatkan yankes dasar terutama </li></ul><ul><li>berkaitan dengan penurunan AKI dan AKB </li></ul>
  5. 6. MANFAAT <ul><li>1. Bagi Masyarakat </li></ul><ul><ul><ul><li>a. Memperoleh kemudahan untuk mendapatkan informasi dan yankes dasar, terutama berkaitan dengan penurunan AKI dan AKB . </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>b.      Memperoleh bantuan secara profesional dalam pemecahan masalah kesehatan terutama terkait kesehatan ibu dan anak. </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>c.       Efisiensi dalam mendapatkan pelayanan terpadu kesehatan dan sektor lain terkait. </li></ul></ul></ul><ul><li>2. Bagi Kader, Pengurus Posyandu dan Tokoh Masyarakat </li></ul><ul><ul><ul><li>a.       Mendapatkan informasi terdahulu tentang upaya kesehatan yang terkait dengan penurunan AKI dan AKB. </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>b.       Dapat mewujudkan aktualisasi dirinya dalam membantu masyarakat menyelesaikan masalah kesehatan terkait dengan penurunan AKI dan AKB. </li></ul></ul></ul><ul><ul><ul><li>  </li></ul></ul></ul><ul><li>2.         </li></ul>
  6. 7. 3. Bagi Puskesmas - Optimalisasi fungsi Puskesmas sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat, pusat pelayanan kesehatan strata pertama. - Dapat lebih spesifik membantu masyarakat dalam pemecahan masalah kesehatan sesuai kondisi setempat. - Meningkatkan efisiensi waktu, tenaga dan dana melalui pemberian pelayanan secara terpadu   4. Bagi sektor lain - Dapat lebih spesifik membantu masyarakat dalam pemecahan masalah sektor terkait, utamanya yang terkait dengan upaya penurunan AKI dan AKB sesuai kondisi setempat. - Meningkatkan efisiensi melalui pemberian pelayanan secara terpadu sesuai dengan tupoksi masing-masing sektor. <ul><li>LOKASI </li></ul><ul><li>Di setiap desa/kelurahan, bila dibutuhkan dan mampu, dapat didirikan </li></ul><ul><li>di RW, dusun, nagari </li></ul>
  7. 8. KEDUDUKAN dan TATA KERJA <ul><li>KEDUDUKAN POSYANDU </li></ul><ul><li>Terhadap Puskesmas </li></ul><ul><li>Secara teknis medis dibina Puskesmas </li></ul><ul><li>Terhadap Pemerintahan Desa/kelurahan </li></ul><ul><li>Secara kelembagaan dibina oleh Pemerintahan desa/kelurahan </li></ul><ul><li>Terhadap Pokja Posyandu </li></ul><ul><li>Secara administratif, keuangan dan program dibina oleh Pokja </li></ul><ul><li>Terhadap berbagai UKBM </li></ul><ul><li>Sebagai mitra </li></ul><ul><li>Terhadap Konsil Kesehatan Kecamatan </li></ul><ul><li>Mendapat arahan dan dukungan sumberdaya dari Konsil Kesehatan Kecamatan </li></ul>
  8. 9. PENGORGANISASIAN 1. Struktur Organisasi Pengurus : Ketua, Sekretaris dan Bendahara Kader Posyandu yang merangkap anggota 2. Kepengurusan Kriteria: Pengurus : P ara Dermawan dan Tokoh Masyarakat semangat pengabdian, berinisiatif dan mampu memotivasi masyarakat bersedia bekerja sukarela Kader Posyandu : berasal dari masyarakat dapat baca- tulis berjiwa pelopor,pembaharu dan penggerak masy bersedia, mampu dan ada waktu
  9. 10. <ul><li>Dalam keadaan tertentu, terutama di daerah perkotaan, karena kesibukan yang dimiliki, tidak mudah mencari anggota masyarakat yang bersedia aktif secara sukarela sebagai kader Posyandu. Untuk mengatasinya kedudukan dan peranan kader Posyandu dapat digantikan oleh tenaga profesional terlatih yang bekerja secara purna/paruh waktu sebagai kader Posyandu dengan mendapat imbalan khusus dari dana yang dikumpulkan oleh dan dari masyarakat . </li></ul><ul><li>Kriteria tenaga profesional adalah sebagai berikut: </li></ul><ul><li>a.    Diutamakan berasal dari anggota masyarakat setempat </li></ul><ul><li>b.    Berpendidikan sekurang-kurangnya SMP </li></ul><ul><li>c.     Bersedia dan mau bekerja secara purna/ paruh waktu untuk mengelola Posyandu </li></ul>
  10. 11. PEMBENTUKAN Satu Posyandu melayani sekitar 100 balita (120 KK) Langkah-langkah pembentukan : Pendekatan internal Pendekatan eksternal SMD MMD Pembentukan dan pemantauan kegiatan Posyandu, yaitu: <ul><li>Pemilihan Pengurus dan Kader </li></ul><ul><li>Orientasi Pengurus dan Pelatihan Kader </li></ul><ul><li>Pembentukan dan Peresmian </li></ul><ul><li>Penyelenggaraan dan Pemantauan Kegiatan Posyandu </li></ul>
  11. 12. PEMBIAYAAN <ul><li>Sumber Biaya </li></ul><ul><li>Masyarakat, swasta/dunia usaha, hasil usaha dan pemerintah </li></ul><ul><li>Pemanfaatan dana  membiayai kegiatan Posyandu </li></ul><ul><li>Pengelolaan dana  dikelola oleh pengurus </li></ul><ul><li>PENCATATAN DAN PELAPORAN </li></ul><ul><li>Pencatatan </li></ul><ul><li>Buku register kelahiran dan kematian bayi, ibu hamil, ibu melahirkan dan ibu nifas </li></ul><ul><li>Buku register WUS dan PUS </li></ul><ul><li>Buku register bayi dan balita </li></ul><ul><li>Buku register pelayanan Posyandu khusus balita </li></ul><ul><li>Buku catatan kegiatan pada hari buka </li></ul><ul><li>Buku catatan pertemuan </li></ul><ul><li>Buku catatan kegiatan usaha </li></ul><ul><li>Buku pengelolaan keuangan </li></ul><ul><li>dll sesuai kebutuhan </li></ul>
  12. 13. Pelaporan <ul><li>Posyandu tidak wajib melaporkan kegiatannya </li></ul><ul><li>Tetapi dianjurkan untuk melaporkan secara lisan pada Puskesmas/sektor terkait untuk kepentingan pembinaan dan pengembangan </li></ul><ul><li>Bila dibutuhkan, Puskesmas atau sektor terkait harus mengambil sendiri data yang dibutuhkan ke Posyandu </li></ul>
  13. 14. KEGIATAN POSYANDU <ul><li>Kegiatan Utama </li></ul><ul><li>Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) </li></ul><ul><li>Keluarga Berencana </li></ul><ul><li>Imunisasi </li></ul><ul><li>Gizi </li></ul><ul><li>Penanggulangan diare </li></ul><ul><li>Kegiatan Tambahan/Pengembangan </li></ul><ul><li>jika 5 kegiatan utama telah dilaksanakan dengan baik (grafik SKDN membaik), sumberdaya mendukung, ditetapkan masyarakat melalui SMD dan MMD, disebut : </li></ul>POSYANDU PLUS
  14. 15. PENYELENGGARAAN POSYANDU <ul><li>WAKTU PENYELENGGARAAN </li></ul><ul><li>Hari buka sekurang-kurangnya satu hari dalam sebulan </li></ul><ul><li>TEMPAT PENYELENGGARAAN </li></ul><ul><li>di lokasi yang mudah dijangkau, atau tempat khusus yang dibangun secara swadaya dan disebut “ Wisma Posyandu” </li></ul><ul><li>PENYELENGGARAAN KEGIATAN POSYANDU </li></ul><ul><li>Jumlah minimal kader 5 (lima) orang </li></ul><ul><li>Pelayanan mengacu pada sistem/pola 5 (lima) meja </li></ul>Meja Kegiatan Pelaksana I Pendaftaran Kader II Penimbangan Kader III Pengisian KMS Kader IV Penyuluhan Kader V Pelayanan Lintas sektor bersama petugas kesehatan
  15. 16. PEMBINAAN POSYANDU <ul><li>Pembinaan dilaksanakan secara terpadu melalui Pokja Posyandu di tingkat desa/kelurahan </li></ul><ul><li>Pembinaan meliputi </li></ul><ul><li>Peningkatan pengetahuan dan ketrampilan pengurus dan kader </li></ul><ul><ul><li>Pembinaan administrasi penyelenggaraan dan keuangan </li></ul></ul><ul><li>A. Bentuk Pembinaan </li></ul><ul><ul><li>Rapat koordinasi berkala Pokja Posyandu </li></ul></ul><ul><ul><li>Kunjungan bimbingan dan fasilitasi </li></ul></ul><ul><ul><li>Menghadiri rapat-rapat yang diselenggarakan masyarakat </li></ul></ul><ul><ul><li>Penghargaan kepada pengurus dan kader Posyandu yang berprestasi </li></ul></ul>
  16. 17. B. Tingkat Perkembangan Posyandu <ul><li>Posyandu Pratama </li></ul><ul><li>Kegiatan bulanan belum rutin </li></ul><ul><li>Jumlah kader sangat terbatas (< 5) </li></ul><ul><li>Posyandu Madya </li></ul><ul><li>Kegiatan sudah > 8 kali/tahun </li></ul><ul><li>Rata-rata jmlh kader 5 orang/lebih </li></ul><ul><li>Cakupan kegiatan utama < 50% </li></ul><ul><li>Intervensi: </li></ul><ul><li>Mengikutsertakan toma sebagai </li></ul><ul><li>motivator  m/ dgn pelatihan toma </li></ul><ul><li>Menggiatkan kader </li></ul><ul><li>Meningkatkan cakupan m/ dgn </li></ul><ul><li>Menerapkan pendekatan PKMD </li></ul>Masyarakat belum siap <ul><li>Intervensi: </li></ul><ul><li>Memotivasi masyarakat </li></ul><ul><li>Menambah jml kader </li></ul>
  17. 18. 3. Posyandu Purnama <ul><li>4. Posyandu Mandiri </li></ul><ul><li>Melaksanakan kegiatan > 8 kali/tahun </li></ul><ul><li>Rata-rata jml kader 5 orang/lebih </li></ul><ul><li>Cakupan kegiatan utama > 50% </li></ul><ul><li>Menyelenggarakan program tambahan </li></ul><ul><li>Memperoleh pembiayaan dari dana sehat </li></ul><ul><li>dengan peserta masih terbatas (<50% KK) </li></ul>Intervensi: Sosialisasi program dana sehat Pelatihan dana sehat <ul><li>Melaksanakan kegiatan > 8 kali/tahun </li></ul><ul><li>Rata-rata jml kader 5 orang/lebih </li></ul><ul><li>Cakupan kegiatan utama > 50% </li></ul><ul><li>Menyelenggarakan program tambahan </li></ul><ul><li>Memperoleh pembiayaan dari dana sehat </li></ul><ul><li>dengan peserta > 50% KK </li></ul><ul><li>Intervensi: </li></ul><ul><li>Pembinaan program </li></ul><ul><li>dana sehat </li></ul><ul><li>Memperbanyak prog. </li></ul><ul><li>tambahan </li></ul>
  18. 19. C. Indikator Tingkat Perkembangan Posyandu <ul><li>No. Indikator Pratama Madya Purnama Mandiri </li></ul><ul><li>Frekuensi penimbangan < 8 > 8 > 8 > 8 </li></ul><ul><li>2. Rerata kader tugas < 5  5  5  5 </li></ul><ul><li>3. Rerata cakupan D/S < 50% < 50%  50%  50% </li></ul><ul><li>Cakupan kumulatif KIA < 50% < 50%  50%  50% </li></ul><ul><li>Cakupan kum. KB < 50% < 50%  50%  50% </li></ul><ul><li>Cakupan kum. Imunisasi < 50% < 50%  50%  50% </li></ul><ul><li>Program tambahan - - + + </li></ul><ul><li>Cakupan dana sehat < 50% < 50% <50%  50% </li></ul><ul><li>Jenis indikator yang digunakan untuk setiap program disesuaikan dengan prioritas program tersebut </li></ul>
  19. 20. REVITALISASI POSYANDU <ul><li>TUJUAN </li></ul><ul><li>Umum : </li></ul><ul><li>Meningkatnya fungsi dan kinerja Posyandu sehingga mampu mempertahankan dan meningkatkan status kesehatan dan gizi ibu dan anak dalam rangka mempercepat penurunan AKI dan AKB </li></ul><ul><li>Khusus: </li></ul><ul><li>Terselenggaranya kegiatan Posyandu secara rutin dan berkesinambungan </li></ul><ul><li>Tercapainya pemberdayaan toma dan kader melalui advokasi, orientasi, pelatihan atau penyegaran </li></ul><ul><li>Tercapainya pemantapan kelembagaan Posyandu </li></ul>
  20. 21. Sasaran <ul><li>Semua Posyandu, terutama: </li></ul><ul><ul><li>Posyandu yang sudah tidak aktif atau berstrata rendah (Posyandu Pratama dan Madya) </li></ul></ul><ul><ul><li>Posyandu di daerah yang sebagian besar penduduknya miskin </li></ul></ul><ul><ul><li>Adanya dukungan materi dan non materi dari toma setempat untuk menunjang kegiatan </li></ul></ul><ul><ul><li>Upaya pembinaan terhadap Posyandu lain yang sudah mapan terus dilanjutkan agar status tersebut dapat tetap dipertahankan </li></ul></ul>
  21. 22. Pelaksanaan Revitalisasi Posyandu <ul><li>Kegiatan Revitalisasi Posyandu, terdiri dari: </li></ul><ul><li>- kegiatan utama terdiri dari Perbaikan gizi, KIA, KB, imunisasi, gizi dan penanggulangan diare </li></ul><ul><li>- kegiatan pengembangan/pilihan </li></ul><ul><li>Langkah-langkah pelaksanaan revitalisasi Posyandu: </li></ul><ul><li>a. Tahap Persiapan </li></ul><ul><li>Advokasi </li></ul><ul><li>Sosialisasi </li></ul><ul><li>Pertemuan dengan Pokja Posyandu </li></ul><ul><li>b. Tahap Pelaksanaan </li></ul><ul><li>Orientasi pengurus </li></ul><ul><li>Pelatihan kader </li></ul><ul><li>Pengadaan perlengkapan dan kebutuhan operasional </li></ul>
  22. 23. INDIKATOR POSYANDU <ul><li>PROSES </li></ul><ul><li>Frekuensi hari buka </li></ul><ul><li>Rata-rata kegiatan </li></ul><ul><li>Rata-rata kader </li></ul><ul><li>yang hadir </li></ul><ul><li>Frekuensi kunjungan </li></ul><ul><li>Petugas Puskesmas </li></ul>INPUT Jumlah kader terlatih Ketersediaan sarana Dukungan pembiayaan LUARAN Cakupan program Tingkat Partisipasi Masyarakat (D/S)
  23. 24. PENUTUP <ul><li>Pedoman Pembinaan Posyandu ini dimaksudkan sebagai acuan bagi petugas Puskesmas dalam penyelenggaraan Posyandu </li></ul><ul><li>Pelaksanaan disesuaikan dengan kondisi dan situasi daerah masing-masing </li></ul><ul><li>Keberhasilan penyelenggaraan memerlukan dukungan mantap dari berbagai pihak baik moeil materil maupun finansial </li></ul><ul><li>Diharapkan kegiatan Posyandu dapat memberikan kontribusi besar dalam upaya penurunan AKI danAKB </li></ul>
  24. 25. TERIMA KASIH

×