• Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Be the first to comment
    Be the first to like this
No Downloads

Views

Total Views
1,813
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0

Actions

Shares
Downloads
13
Comments
0
Likes
0

Embeds 0

No embeds

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
    No notes for slide

Transcript

  • 1. Laporan Praktikum II 30 April 2013 Mata Kuliah : Rekreasi Taman dan Perkemahan IDENTIFIKASI KEGIATAN REKREASI DI BUMI PERKEMAHAN MANDALAWANGI Disusun Oleh : Kelompok 5/P1 Novia Sri Ardiyani (J3B112017) Wildan Citra Pratama (J3B112040) Na’immah Nur’Aini (J3B112044) Boyriez Herand Twin P. (J3B212144) Dosen : Dr. Ir. Ricky Avenzora, M.Sc.F. Wulan Sari Lestari, SP., M.Si. Wulandari Dwi Utari, S.Hut. Asisten Dosen : Ratna Agustine, A.Md. Dina Sri Suprajanti, A.Md. PROGRAM KEAHLIAN EKOWISATA PROGRAM DIPLOMA INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2013
  • 2. ii DAFTAR ISI DAFTAR ISI................................................................................................................ ii DAFTAR TABEL....................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR................................................................................................... v DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................... vi I. PENDAHULUAN................................................................................................ 1 A. Latar Belakang.................................................................................................. 1 B. Tujuan............................................................................................................... 3 II. TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................... 4 A. Identifikasi ........................................................................................................ 4 B. Jenis-Jenis Perkemahan .................................................................................... 4 C. Elemen Tapak Perkemahan .............................................................................. 5 D. Waktu Luang..................................................................................................... 5 E. Perilaku............................................................................................................. 5 F. Rekreasi ............................................................................................................ 6 G. Perilaku Pengunjung......................................................................................... 7 H. Fasilitas Perkemahan ........................................................................................ 7 I. Dampak............................................................................................................. 7 J. Rekreasi Perkemahan...................................................................................... 10 K. Kebutuhan....................................................................................................... 10 L. Ruang.............................................................................................................. 10 III. KONDISI UMUM .......................................................................................... 12 A. Lokasi.............................................................................................................. 12 B. Iklim................................................................................................................ 12 C. Flora................................................................................................................ 12 IV. METODE PRAKTIKUM............................................................................... 13 A. Lokasi dan Waktu ........................................................................................... 13 B. Alat dan Objek................................................................................................ 13 C. Jenis dan Teknik Pengambilan Data............................................................... 13 D. Tahapan Kerja................................................................................................. 14 V. HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................................... 15
  • 3. iii A. Identifikasi Jenis Perkemahan dan Elemen Tapak Perkemahan..................... 15 B. Identifikasi Penggunaan Waktu Luang dan Perilaku Pada Kegiatan Rekreasi Taman..................................................................................................................... 19 C. Identifikasi Perilaku Penggunaan Fasilitas Rekreasi pada Taman ................. 29 D. Identifikasi Dampak pada Kegiatan Rekreasi Perkemahan............................ 31 E. Menghitung Kebutuhan Ruang Pada Berbagai Kegiatan Rekreasi Perkemahan 37 VI. KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 45 A. Kesimpulan ..................................................................................................... 45 B. Saran ............................................................................................................... 45 DAFTAR PUSTAKA................................................................................................ 46 LAMPIRAN............................................................................................................... 47
  • 4. iv DAFTAR TABEL No. Halaman 1. Rekapitulasi Identifikasi Elemen Tapak Taman.................................................... 16 2. Rekapitulasi Penggunaan Waktu Luang................................................................ 19 3. Penggunaan Waktu Luang Pelaku Perkemahan Mandalawangi............................ 22 4. Lama Waktu Akivitas Pelaku Perkemahan Mandalawangi................................... 22 5. Jenis Kelamin Pelaku Pekemahan Mandalawangi................................................. 23 6. Usia Pelaku Perkemahan Mandalawagi................................................................. 24 7. Daerah Asal Pelaku Perkemahan Mandalawangi .................................................. 25 8. Tingkat Pendidikan Pelaku Perkemahan Mandalawangi....................................... 26 9. Pekerjaan Pelaku Perkemahan Mandalawangi ...................................................... 26 10. Bentuk Kunjungan Pelaku Perkemahan Mandalawangi...................................... 27 11. Tallysheet Fasilitas di Bumi Perkemahan Mandalawangi ................................... 29 12. Identifikasi Dampak Kegiatan Rekreasi Perkemahan ......................................... 32 14. Identifikasi Kebutuhan Ruang Pada Kegiatan Rekreasi Perkemahan ................. 37
  • 5. v DAFTAR GAMBAR No. Halaman 1. Danau dan Pepohonan sebagai Elemen Fisik ........................................................ 18 2. Elemen Sosial Ekonomi......................................................................................... 19 3. Sampah yang ditinggalkan oleh pengunjung......................................................... 35 4. Harga Penyewaan Perahu ...................................................................................... 36 5. Berbagai Macam Tempat Duduk........................................................................... 39 6. Jalan Setapak.......................................................................................................... 40 6. Tenda pada site pertama (a); Aliran air dari tenda (b)........................................... 40 7. Lokasi untuk Kegiatan Api Unggun ...................................................................... 41 8. Lokasi Tenda pada Site Kedua (a) ; Aliran Air dari Tenda (b).............................. 42 9. Kegiatan Istirahat Pada Saat Perkemahan ............................................................. 42 10. Kegiatan Perkemahan dan Tempat Aliran Air dari Tenda .................................. 43 11. Lokasi untuk Memasak yang Berada di Depan Tenda ........................................ 43 12. Lokasi Untuk Kegiatan Api Unggun ................................................................... 44 13. Kolam................................................................................................................... 50 14. Tempat Sampah .................................................................................................. 50 15. Bangunan Korea .................................................................................................. 50 16. Wahana Bermain Perahu ..................................................................................... 50 17. Papan Interpretasi ................................................................................................ 50 18. Papan Penunjuk Arah........................................................................................... 50 19. Terowongan Dinosaurus...................................................................................... 51 20. Landskap Perkemahan Dinosaurus...................................................................... 51 21. Sumber Air........................................................................................................... 51 22. Bentang Alam ...................................................................................................... 51 23. Site Camping........................................................................................................ 51 24. Danau Mandalawangi .......................................................................................... 51
  • 6. vi DAFTAR LAMPIRAN No. Halaman 1. Tingkat Kepuasan Pelaku Perkemahan.................................................................. 47 2. Penggunaan Waktu Luang dan Karakteristik Pengunjung .................................... 48 3. Dokumentasi Perkemahan Mandalawangi............................................................. 50
  • 7. I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berkemah atau camping adalah aktivitas tinggal sementara pada suatu ruang tebuk (outdoor) dengan maksud, tujuan dan aktivitas tertentu. Kegiatan berkemah dilakukan untuk melindungi diri dari suhu yang ekstrim atau gangguan satwa liar dengan tetap menjalankan aktivitas pemenuh kebutuhan dasar serta kebutuhan pendukung. Kegiatan berkemah juga menjadi bagian dari kegiatan rekreasi dengan tujuan utamanya yaitu mencari kesenangan. Berbagai lokasi perkemahan dirancang sedemikian rupa guna menunjang aktivitas berkemah, seperti Bumi Perkemahan. Perkemahan dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis, yaitu perkemahan permanen, perkemahan semi permanen, dan perkemahan sementara. Perkemahan permanen atau fixed camp adalah lokasi perkemahan yang memang sengaja dirancang untuk kegiatan berkemah, contohnya seperti bumi perkemahan. Sedangkan jenis perkemahan semi permanen (backpaker camp) seperti restu area di jalur wisata. Perkemahan sementara (temporary camp) adalah site-site yang bukan disediakan sebagai lokasi berkemah, namun karena kondisi dan situasi tertentu maka site tersebut dijadikan perkemahan sementara seperti pada jalur-jalur pendakian. Kegiatan perkemahan biasanya diisi dengan aktivitas pemenuhan kebutuhan dasar, seperti tidur, makan, mandi, atau melakukan kegiatan sosial dengan berinteraksi dengan individu lain. Untuk itu, perilaku berkemah dapat dilakukan secara individu maupun berkelompok, baik kelompok kecil, sedang maupun besar. Perilaku dari camper (orang yang melakukan kegiatan berkemah) serta waktu luang yang digunakannya dapat diidentifikasi untuk mengetahui demand dari campers tersebut. Penggunaan waktu luang dapat dikelompokkan dalam penggunaan waktu luang setelah selesai dari aktivitas rutin (after work leisure time), akhir pekan (weekend leisure time) atau saat liburan (holiday leisure time). Sedangkan untuk perilaku dari pelaku perkemahan dapat kita kelompokkan dalam perilaku individu maupun perilaku berkelompok.
  • 8. 2 Aktivitas perkemahan pasti memerlukan fasilitas, sarana dan prasarana untuk mendukung aktivitas tersebut, seperti perlu adanya MCK (Mandi, Cuci, Kakus) untuk aktivitas mencuci, mandi atau lainnya. Dalam penggunaan fasilitas, khususnya fasilitas rekreasi yang sengaja dibuat untuk publik maka pengguna harus bisa menjaga perilaku dengan menggunakannya secara bertanggungjawab. Pada umumnya kegiatan rekreasi yang dilakukan oleh camper (orang yang melakukan kegiatan berkemah) di perkemahan memiliki potensi dalam mempengaruhi kondisi yang ada, baik ekologi, budaya maupun perekonomian daerah di sekitarnya. Segala bentuk dampak yang ada dari kegiatan perkemahan dapat diminimalisir dengan baik agar pelestarian terhadap lingkungan terjaga dan kegiatan berkemah dapat terus berlangsung secara berkesiambungan. Ragam aktivitas yang dilakukan memerlukan ruang sebagai tempat melakukan aktivitasnya. Kebutuhan akan ruang dalam menjalani aktivitasnya harus diperhatikan dalam memaksimumkan fungsi ruang yang ada. Kebutuhan dasar manusia harus terpenuhi khususnya kebutuhan atas ruang, sehingga dalam melakukan segala aktivitasnya dapat menimbulkan suatu kenyamanan. Mandalawangi merupakan salah satu lokasi perkemahan yang banyak dimanfaatkan oleh para pelaku kegiatan perkemahan. Dengan berbagai fasilitas dan bentang alam yang indah Bumi Perkemahan Mandalawangi sering dimanfaatkan untuk kegiatan berkemah dan berwisata. Bumi Perkemahan Mandalawangi didesain menjadi site perkemahan permanen. Berbagai kelebihan yang dimiliki oleh Bumi Perkemahan Mandalawangi harus dikelola secara maksimal agar keutuhan kawasan dapat tetap terjaga. Maka dari itu perlu adanya identifikasi elemen tapak taman, berbagai dampak pada perkemahan, penggunaan fasilitas, penyebaran waktu luang dan kebutuhan ruang dalam kegiatan perkemahan. Berbagai kegiatan identifikasi tersebut berlaku untuk mengidentifikasi berbagai hal dari sudut pandang site dan pengunjung. Sehingga hal tersebut nantinya merupakan hal yang berkesinambungan satu sama lain sehingga potensi kawasan dapat dipergunakan secara maksimal. Selain itu, kepuasan pengunjung dalam menggunakan site dapat memperoleh kepuasan tanpa mengesampingkan aspek kelestarian site.
  • 9. 3 B. Tujuan Praktikum identifikasi kegiatan di perkemahan memiliki bebeapa tujuan. Adapun tujuan-tujuan tersebut nantinya akan dianalisis secara terperinci pada bab pembahasan. Tujuan-tujuan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Mengidentifikasi jenis perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi. 2. Mengidentifikasi elemen tapak perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi. 3. Mengidentifikasi penggunaan waktu luang oleh pengunjung di Bumi Perkemahan Mandalawangi. 4. Mengidentifikasi berbagai perilaku pengguna perkemahan dalam aktivitas rekreasi di Bumi Perkemahan Mandalawangi. 5. Mengidentifikasi perilaku penggunaan fasilitas pada perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi. 6. Mengidentifikasi dampak dari kegiatan perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi. 7. Mengidentifikasi dan menghitung ruang pada berbagai kegiatan rekreasi perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi.
  • 10. 4 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Identifikasi Suatu prosedur pemberian tanda dari suatu variable atau bentuk tertentu dengan menggunakan character, alphanumeric, atau simbol lainnnya (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1991). Identifikasi merupakan suatu cara pengumpulan data dan pencatatan segala keterangan tentang bukti-bukti dari pengunjung atau wisatawan sehingga dapat menetapkan dan memperseamakan keterangan tersenut dengan inividu. Dengan kata lain bahwa dengan identifikasi dapat diketahui jenis aktivitas yang diinginkan serta memahami keinginan dan kebutuhan pengunjung tersebut. Selain itu, identifikasi memiliki arti yaitu kegiatan penggalian data dan informasi potensi kawasan (data primer dan sekunder) yang dilakukan secara partisipatif. B. Jenis-Jenis Perkemahan Jenis perkemahan dapat dilihat dari berbagai aspek, baik dari waktu yang digunakan, tujuan penyelenggraan atau tempat kegiatan berkemah. DISORDA (2004:2) membagi beberapa macam kegiatan berkemah, seperti (a) Perekemahan Bakti, (b) Perkemahan Ilmiah, (c) Perkemahan Rekreasi, (d) Perkemahan Pendidikan, dan (e) Perkemahan mengenai daerah lain. Untul lebih memahami bagian dari jenis perkemahan tersebut maka bentuk perkemahan sebagai berikut: 1. Menurut waktunya, perkemahan dibagi dalam: a) Perkemahan satu hari (siang hari saja), terkadang disebut PERSARI b) Perkemahan Sabtu Minggu, disebut juga PERSAMI c) Perkemahan yang waktunya lebih dari tiga hari 2. Menurut tempat berkemah, dibagi dalam: a) Perkemahan menetap (dari awal sampai akhir tetap ditempat itu) b) Perkemahan safari (berpindah-pindah) 3. Menurut tujuannya, dibagi dalam: a) Perkemahan untuk lomba b) Perkemahan untuk persahabatan dengan acara santai c) Perkemahan untuk berkarya (menyelesaikan proyek) d) Perkemahan untuk penyelidikan alam dan lingkungan
  • 11. 5 e) Perkemahan untuk rekreasi C. Elemen Tapak Perkemahan Sama halnya seperti taman, pada perkemahan pun tapak dapat dibagi menjadi tiga elemen yaitu elemen fisik,elemen sosial-ekonomi, dan elemen budaya (Alinda dalam Avenzora 2008:136). Elemen fisik dapat dilihat seperti kondisi tapak yang datar atau berbukit. Sedangkan elemen sosial-ekonomi yaitu keterkaitan kegiatan perkemahan dengan pemanfaatan di bidang sosial ekonomi, seperti terdapatnyalapang untuk pedagang atau site untuk piknik keluarga. Elemen budaya yang terdapat dalam tapak yaitu pengaruh budaya masyarakat sekitar terhadap tapak tersebut, contohnya pada tradisi masyarakat Kasepuhan yang terdapat di Taman Nasional Halimun Salak. D. Waktu Luang Wahab (1989) membagi waktu luang menjadi tiga, yaitu waktu luang setelah bekerja/sekolah, waktu luang pada akhir pekan serta waktu luang pada saat liburan. Pembagian waktu luang tersebut : a. After Work Leisure Time atau waktu luang yang tersedia setelah seseorang terlepas dari pekerjaanya atau tugas rutin sehari-hari. b. Week-end Leisure Time atau waktu luang yang tersedia pada akhir minggu . c. Holiday Leisure Time atau waktu luang yang diperoleh berupa cuti tahunan bagi karyawan atau bagi seseorang yang terikat pada suatu pekerjaan dan ataupun libur sekolah/kampus. E. Perilaku Perilaku adalah hasil dari proses tumbuh dan kembang sesuai hokum alam yaitu inner plan atau time table (Rouseau dalam Mutiah 2010:4). Sedangkan menurut Skinner (1938) merumuskan bahwa perilaku merupakan respon atau reaksi seseorang terhadap stimulus/ rangsangan dari luar. Oleh karena perilaku ini terjadi melalui proses adanya organisme. Dan kemudian organisme tersebut merespon, maka teori Skinner ini disebut “S-O-R” atau stimulus-organisme-respon.
  • 12. 6 F. Rekreasi Secara etimologi atau harfiah rekreasi berasala dari dua suku kata dasar, yaitu : Re yang berarti kembali dan create yang berarti menciptakan dan atau menemukan sesuatu yang baru (inovasi). Kegiatan yang dilakukan untuk penyegaran kembali jasmani dan rohani seseorang. Hal ini adalah sebuah aktivitasyang dilakukan seseorang disamping bekerja. Kegiatan yang umum dilakukan untuk rekreasi adalah pariwisata, olahraga, bermain dan hobi. Kegiatan rekreasi umumnya dilakukan pada akhir pekan. Rekreasi merupakan aktivitas yang dilakukan oleh orang-orang secara sengaja sebagai kesenangan atau untuk kepuasan, umumnya dalam waktu senggang. Rekreasi memiliki banyak bentuk aktivitas di manapun tergantung pada pilihan individual. Beberapa rekreasi bersifat pasif seperti menonton televisi atau aktif seperti olahraga. Rekreasi memiliki beberapa tujuan seperti tujuan psikologis berupa kesenangan (pleasue) dengan memanfaatkan waktu luang dan merupakan suatu kebutuhan mutlak yang dibutuhkan oleh semua orang. Kegiatan rekreasi mempunyai bebrapa karakteristik yang membedakannya dengan kegiatan wisata. Karakteristik tersebut diantaranya : a. Waktu luang (leasure time) b. Kurang dari 24 jam (1 hari) c. Memilih kegiatan yang menyenagkan (pleasure) umtuk mencapai tujuan kepuasan maksimal pelakunya d. Kegiatan bersifat sementara e. Tidak terpaksa f. Aturan tidak mengikat g. Penyesuaian biaya (wisata)
  • 13. 7 G. Perilaku Pengunjung Suwantoro (1997) menjelaskan bahwa wisatawan adalah seseorang atau kelompok orang yang melakukan suatu perjalanan wisata dengan tinggal sekurang- kurangya 24 jam di daerah atau Negara yang dikunjungi. Pengunjung dapat merespon suatu fasilitas yang ada pada sebuah taman dalam bentuk perilaku. Ismail (2009) menjelaskan bahwa dalam pembahasan teori respon tidak terlepas dari pembahasan proses teori komunikasi, karena respon merupakan timbal balik dari apa yang dikomunikasikan terhadap orang-orang yang terlibat proses komunikasi. Respon biasanya diwujudkan dalam bentuk perilaku yang dimunculkan setelah dilakukan perangsangan. Teori Behaviorisme menggunakan istilah respon yang dipasangkan dengan rangsangan dalam menjelaskan proses terbentuknya perilaku. Respon adalah perilaku yang muncul dikarenakan adanya rangsang dari lingkungan. Jika rangsangan dan respon dipasangkan atau dikondisikan, maka akan membentuk tingkah laku baru terhadap rangsang yang dikondisikan. H. Fasilitas Perkemahan Penyediaan sarana pariwisata dan fasilitas rekreasi sangat menentukan dengan pengembangan sebuah kawasan ekowisata (Diarta dan Sari dalamAvenzora 2008:184). Pembangunan fasilitas rekreasi yang tidak sesuai dengan eksositem dan sifat alamiah destinasi mempunyai peluang yang kecil terhadap keberhasilan pengembangan kawasan ekowisata, seperti perkemahan. I. Dampak Dampak dapat diartikan sebagai pengaruh dari sesuatu yang terjadi. Dampak adalah hasil dari sebab-akibat. Dampak juga berarti sesuatu yang terjadi diakibatkan aktivitas dan kegiatan yang dilaksanakan pada suatu tempat tertentu. a. Dampak Ekologi Ekologi adalah ilmu yang mempelajari interaksi antara organisme dengan lingkungannya dan yang lainnya. Berasal dari kata Yunani oikos (“habitat”) dan logos (”ilmu”). Ekologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari baik interaksi antar makhluk hidup maupun interaksi antara makhluk hidup dan lingkungannya. Istilah
  • 14. 8 ekologi pertama kali dikemukakan oleh Ernst Haeckel (1834 – 1914). Dalam ekologi, makhluk hidup dipelajari sebagai kesatuan atau sistem dengan lingkungannya. Dampak dapat diartikan sebagai pengaruh dari sesuatu yang terjadi. Dampak adalah hasil dari sebab-akibat. Hal yang mempengaruhi terjadinya dampak pada kegiatan rekreasi taman meliputi psikologis pelaku, jumlah pelaku, jenis aktivitas, lama waktu aktivitas, toleransi sumberdaya, daya dukung site, daya dukung sarana, prasarana seta fasilitas. Dampak pada kegiatan rekreasi taman merupakan akibat dari adanya suatu kegiatan wisata. Dampak pada kegiatan rekreasi taman tersebut adalah sebahai berikut : 1. Dampak Terhadap Pelaku (User, Pengelola, Pengusaha pendukung serta Masyarakat) 2. Dampak Terhadap Site ( Artificial Landscape, Polusi, Mikro Klimatis, Landscape Change) 3. Dampak Terhadap Sumber daya ( Fisik dan Biologis ) 4. Dampak Terhadap Fasilitas (MCK, Tempat sampah, Mushola, dll) b. Dampak Sosial Budaya Sosial budaya di masyarakat adalah ungkapan kebutuhan manusia untuk saling berkomunikasi satu dengan yang lain, dan yang diciptakan manusia yang secara harfiah adalah suatu kebiasaan yang baku pada suatu komunitas sosial (suku/ etnis).Ragam budaya paling banyak di negeri kita, karena Indonesia memiliki banyak suku-suku. Kekayaan budaya Indonesia merupakan kebanggaan kita, supaya tak luntur oleh infiltrasi budaya asing maka perlu kita pahami dan pelajari dengan sungguh-sungguh. Pengertian lain dari dampak adalah sebagai sesuatu perubahan yang terjadi sebagai akibat dari suatu aktivitas. Aktivitas tersebut dapat bersifat alamiah, baik kimia, fisik maupun biologi. Dampak pembangunan menjadi masalah karena perubahan yang disebabkan oleh pembangunan selalu lebih luas daripada yang menjadi sasaran pembangunan yang direncanakan. Untuk dapat melihat bahwa suatu dampak atau perubahan telah terjadi, harus mempunyai bahan pembanding sebagai acuan. Salah satu acuan ialah keadaan sebelum terjadi perubahan.
  • 15. 9 Hal yang mempengaruhi terjadinya dampak pada kegiatan rekreasi taman meliputi psikologis pelaku, jumlah pelaku, jenis aktivitas, lama waktu aktivitas, toleransi sumberdaya, daya dukung site, daya dukung sarana, prasarana serta fasilitas. Dampak pada kegiatan rekreasi taman merupakan akibat dari adanya suatu kegiatan wisata. Perubahan sosial budaya adalah sebuah gejala berubahnya struktur sosial dan pola budaya dalam suatu masyarakat. Perubahan sosial budaya itu merupakan gejala umum yang terjadi sepanjang masa dalam setiap masyarakat. Perubahan itu terjadi sesuai dengan hakikat dan sifat dasar manusia yang selalu ingin mengadakan perubahan. c. Dampak Ekonomi Merupakan salah satu ilmu sosial yang mempelajari aktivitas manusia yang berhubungan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi terhadap barang dan jasa. Istilah "ekonomi" sendiri berasal dari bahasa Yunani, yaitu oikos yang berarti "keluarga”, rumah tangga" dan nomos yang berarti "peratura atau aturan, hukum". Secara garis besar, ekonomi diartikan sebagai "aturan rumah tangga" atau "manajemen rumah tangga." Sementara yang dimaksud dengan ahli ekonomi atau ekonomi adalah orang menggunakan konsep ekonomi dan data dalam bekerja. Sistem ekonomi merupakan perpaduan dari aturan-aturan atau cara-cara yang menjadi kesatu an dan digunakan untuk mencapai tujuan dalam perekonomian. Suatu sistem dapat diibaratkan seperti lingkaran-lingkaran kecil yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya. Dampak pembangunan menjadi masalah karena perubahan yang disebabkan oleh pembangunan selalu lebih luas daripada yang menjadi sasaran pembangunan yang direncanakan. Hal yang mempengaruhi terjadinya dampak pada kegiatan rekreasi taman meliputi psikologis pelaku, jumlah pelaku, jenis aktivitas, lama waktu aktivitas, toleransi sumberdaya, daya dukung site, daya dukung sarana, prasarana serta fasilitas.
  • 16. 10 J. Rekreasi Perkemahan Berbagai aktivitas yang dapat dilakukan sebagai karakteristik dari perkemahan yaitu adanyabangunan seperti tenda atau atapa buatan, bersifat overnight (aktivitas bermalam), kegiatannya berkaitan dengan survival, educative serta pleasure. Namun, kebutuhan dasar pun tetap harus dilakukan dengan ruang yang terbatas, seperti mandi, masak, tidur, dan lainnya. Perkemahan sebagai alat pendidikan dalam kegiatan kepramukaan harus dapat memenuhi norma-norma dan pderaturan serta persyaratan perkemahan yang baik. Untuk memenuhi kebutuhan akan nilai-nilai pendidikan, perlu dibuat program dan disusun acara kegiatan dalam perkemahan dengan cara pelaksanaan yang tepat, teratur, dan tertib serta meningkat. Acara diperkemahan antara lain, bertualang, menjelajah, mengamati, menyelidik, berlatih, dan menyiapkan segala keprluan untuk hidup sehai-hari selama dalam perkemahan. K. Kebutuhan Faktor yang mendorong seseorang untuk mengunjungi suatu daerah antara lain untuk memenuhi rasa ingin tahu, mengagumi atau menyelami seni budaya daerah yang dikunjunginya. Kebutuhan ini akan akan mendorong pengembangan kreasi, penggalian, pemeliharaan, atau pergelaran seni budaya yang baik. Kebutuhan untuk bersantai mengandung arti bahwa suatu kota atau daerah hunian harus memiliki fasilitas rekreasi, fasilitas pesisir guna memenuhi kepuasan warganya. L. Ruang Immanuel Kantberpendapat bahwa ruang bukanlah suatu obyektif atau nyata tetapi merupakan sesuatu yang subyektif sebagai hasil pikiran dan perasaan manusia. Sedangkan Plato menyatakan bahwa ruang adalah kerangka atau wadah dimana suatu objek atau kejadian berada. Keterkaitan manusia dengan ruang pun pada akhirnya disimpulkan dengan hubungan dimensional dan psikologis. 1. Hubungan Dimensional : menyangkut dimensi-dimensi yang berhubungan dengan tubuh manusia dan pergerakannya dalam melakukan sebuah aktivitas. 2. Hubungan Psikologis : ukuran kebutuhan ruang untuk melaksanakan sebuah aktivitas berkaitan dengan kondisi psikologis seseorang, dalam hal ini
  • 17. 11 3. hubungan manusia dengan ruang dijelaskan oleh Edward T. Hall bahwa “salah satu perasaan kita yang paling penting mengenai ruang adalah perasaan territorial.
  • 18. 12 III. KONDISI UMUM A. Lokasi Bumi perkemahan Mandalawangi terletak di kawasan administrasi Desa Cimacan, Kecamatan Cipanas. Bumi perkemahan ini dikelola oleh Perum Perhutani KPH Cianjur. Bumi Perkemahan Mandalawangi berada di kawasan Wana Wisata milik Perum Perhutani. Daya Tarik wisata utamanya adalah area perkemahan seluas ± 10 Ha dengan iklim sejuk, pemandangan pegunungan Gunung Gede Pangrango dalam lingkungan ekosistem hutan pinus, kayu putih, dan damar. Dengan kontur lahan yang berbukit-bukit dan suasana alam yang teduh menjadikan bumi perkemahan ini menarik. Atraksi wisata berupa danau dan pemandian alam menambah nilai daya tarik wisata alam di kawasan ini. B. Iklim Iklim di kawasan ini berdasarkan Schmidt dan Fergusson termasuk tipe iklim A, dengan nilai Q berkisar antara 11.30 % - 33.30 %. Suhu udara berkisar antara 10o – 18o C. Kelembaban relatif sepanjang tahun berkisar dari 80% - 90%. Daerah ini termasuk daerah terbasah di pulau Jawa dengan rata-rata curah hujan tahunan 3.000- 4.200 mm. Buan basah terjadi pada bulan Oktober-Mei, dengan rata-rata curah hujan bulanan 200 mm. Bulan kering biasanya terjadi pada bulan Juni-September dengan rata-rata curah hujan bulanan kurang dari 100 mm. Ada dua iklim yaitu musim kemarau dari bulan Mei sampai Oktober dan musim penghujan dari bulan Nopember ke April. Selama bulan Januari sampai Februari, hujan turun disertai angin kencang dan terjadi cukup sering, sehingga berbahaya untuk pendakian. C. Flora Di sekitar Bumi Perkemahan Mandalawangi banyak ditumbuhi berbagai jenis flora. Flora yang dapat ditemui di Bumi Perkemahan Mandalawangi di antaranya rasamala (Altingia exelsa Norona), saninten (Castanopsis argentea), pinus (Pinus merkusii), dan cemara duri (Juniperus rigida). Flora tersebut dapat ditemui di beberapa lokasi camping ground.
  • 19. 13 IV. METODE PRAKTIKUM Metode dalam praktikum ini meliputi waktu dan lokasi, alat dan objek, teknik pegambilan data, dan tahapan kerja. Metode tersebut ditempuh guna memperlancar kegiatan praktikum. Adapaun metode-metode tersebut adalah sebagai berikut. A. Lokasi dan Waktu Praktikum ini dilakukan dengan mengunjungi langsung objek wisata. Lokasi yang dijadikan tujuan penelitian adalah Bumi Perkemahan Mandalawangi yang terletak di Desa Cimacan, Kecamatan Cipanas. Waktu praktuikum dilaksanakan pada hari Minggu, 21 April 2013 pada pukul 08.00 – 13.00 WIB. B. Alat dan Objek Alat yang diperlukan dalam kegiatan praktikum ini diantaranya alat tulis dan kuesioner yang digunakan untuk mencatat informasi. Kamera yang digunakan untuk mengambil objek adalah kamera handphone. Handphone ini digunakan untuk mencatat informasi penting dan digunakan juga dalam pengambilan gambar. Laptop digunakan dalam penyusunan laporan. Sedangkan objek dalam kegiatan praktikum ini adalah pengunjung yang berada di lokasi pengamatan dan berbagai elemen tapak perkemahan dan fasilifas yang berada di dalam bumi perkemahan. C. Jenis dan Teknik Pengambilan Data Jenis data meliputi data primer dan data sekunder. Pengambilan data primer dalam kegiatan praktikum ini dilakukan dengan cara observasi dan pengamatan secara langsung. Observasi dilakukan dengan mendatangi objek wisata secara langsung. Sedangkan pengamatan dilakukan kepada objek untuk mendapatkan informasi secara detail. Selain observasi dan pengamatan, kegiatan praktikum ini didukung dengan melakukan wawancara kepada pengunjung dengan cara membagikan kuesioner sebanyak 20 buah. Pembagian kuesioner tersebut digunakan untuk mengetahui kepuasan pengunjung terhadap pelayanan fasilitas dan aktivitas yang dilakukan oleh pengunjung selama melakukan aktivitas berkemah. Teknik pengambilan data dengan cara observasi, pengamatan, dan wawancara diharapkan mampu memberikan informasi secara lengkap dan jelas.
  • 20. 14 Selain itu, dapat memberikan kevalidan data yang lebih apabila dibandingkan dengan teknik pengambilan data yang lain. Teknik pengambilan seperti ini dapat melatih agar dapat melihat kondisi umum secara langsung dan kemudian dapat menganalisis dan menyimpulakan dengan lebih akurat. Pengambilan data sekunder diperoleh dari studi literatur yang didapatkan dari buku, jurnal, dan laporan. Data sekunder ini untuk melengkapi informasi agar lebih lengkap dan jelas. D. Tahapan Kerja Tahapan kerja dalam kegiatan praktikum ini dilakukan dengan sistematis. Tahapan kerja tersebut mendukung kegiatan pengambilan data yang dilakukan dengan cara observasi, pengamatan dan wawancara. Adapun tahapan kerja dalam kegiatan praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Menentukan lokasi perkemahan yang akan diamati. 2. Mendatangi lokasiperkemahan dan mengidentifikasijenis dan elemen tapak taman. 3. Mencatat seluruh elemen tapak yang terdapat pada perkemahan. 4. Mengambil gambar/foto serta elemen pada perkemahan. 5. Menyebarkan kuesioner kepada 20 responden yang terdapat pada lokasi pengamatan dan mewawancarai responden. 6. Mengamati dan mengambil foto mengenai perilaku pengguna perkemahan. 7. Mencatat seluruh fasilitas yang ada dan penggunaanya. 8. Mengidentifikasi dampak, baik dampak positif maupun negatif yang dilihat dari tiga aspek yaitu ekologi, sosial-budaya dan ekonomi. 9. Mengambil gambar/foto mengenai dampak tersebut. 10.Mengidentifikasi berbagai macam ragam kebutuhan ruang. 11.Menghitung dan menganalisis kebutuhan ruang tersebut. 12.Menghitung dan menganalisa hasil dari kuesioner. 13.Menyusun hasil praktikum ke dalam laporan.
  • 21. V. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil dan pembahasan dalam kegiatan praktikum identifikasi kegiatan rekreasi di Bumi Perkemahan Mandalawangi yang terdiri dari beberapa tujuan praktikum akan dibahas bersama dengan penampilan hasil dari berbagai tujuan praktikum yang ada. Penyatuan antara hasil dan pembahasan tersebut diharapkan dapat memudahkan penyampaian informasi. Penyampaian informasi secara sistematis dapat lebih terlihat apabila dalam penyusunannya berdasarkan tujuan dari masing-masing praktikum yang ada. Adapun dalam kegiatan praktikum yang memiliki lima bab praktikum akan disajikan masing-masing hasil dan pembahasannya dalam masing-masing sub-sub bab. Hasil dan pembahasan tersebut antara lain adalah yang pertama identifikasi jenis perkemahan dan elemen tapak perkemahan. Kedua, identifikasi penggunaan waktu luang dan perilaku rekreasi perkemahan. Ketiga, identifikasi perilaku penggunaan fasilitas perkemahan. Keempat adalah identifikasi mengenai dampak rekreasi perkemahan. Pembahasan yang terakhir adalah identifikasi kebutuhan ruang pada berbagai kegiatan rekreasi perkemahan. Adapun hasil dan pembahasan dari masing-masing kegiatan praktikum adalah sebagai berikut. A. Identifikasi Jenis Perkemahan dan Elemen Tapak Perkemahan (Wildan Citra Pratama J3B112040) Berkemah adalah salah satu kegiatan rekreasi di alam terbuka yang termasuk dalam rekreasi sosial (Knudson, 1983). Menurut Sulaeman 91983), berkemah dapat memberikan kualitas kesenangan tertentu yang sulit ditemukan dalam kegiatan lain sebagai pengsisi waktu luang. Bekemah merupakan aktivitas rekreasi yanng kreatif dan mengandung unsur pendidikan dengan tinggal, bermalam dan melakukan aktivitas hidup secara berkelompok di ruang luar atau ruang terbuka. Pada dasarnya perkemahan dikelompokkan menjadi tiga jenis, yaitu permanen (fixed camp), semi permanen (backpacker camp), dan sementara (temporary camp). Masing-msaing jenis perkemahan tersebut memiliki pengertian dan fungsi tersendiri. Begitu juga dengan studi kasus praktikum ini, Bumi Perkemahan Mandalawangi merupakan salah satu dari ketika jenis perkemahan tersebut. Pembahasan mengenai jenis perkemahan adalah sebgai berikut.
  • 22. 16 1. Identifikasi Jenis Perkemahan Bumi Perkemahan Mandalawangi adalah sebuah perkemahan yang temasuk ke dalam jenis perkemahan permanen atau fixed camp. Bumi Perkemahan Mandalawangi dikatakan sebagai perkemahan permanen karena tempat perkemahan tersebut sudah dirancang oleh pihak pengelola untuk kegiatan permanen. Lokai perkemahan dirancang sesuai dengan ekologi yang ada tanpa merubah sedikit pun. 2. Identifikasi Elemen Tapak Perkemahan Hasil dari praktikumidentifikasi jenis taman dan elemen tapak taman berupa tabel yang berisi elemen tapak taman yang terdiri dari elemen fisik, elemen sosial budaya, dan elemen ekonomi. Hasil tersebut direkapitulasi dalam tabel hasil. Hasil dari identifikasi tersebut dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Rekapitulasi Identifikasi Elemen Tapak Taman No. Elemen Tapak Perkemahan Foto Deskripsi 1. Elemen Fisik a. Alas Site perkemahan yang terbentuk oleh beberapa seperti rerumputan, bebatuan, danau, dan sungai. b. Pembatas/Dinding Dinding perkemahan yang dibatasi oleh pepohonan yang memiliki beberapa jenis. Di antaranya pohon cemara, rasamala, saninten, dan pinus.
  • 23. 17 c. Penutup Site perkemahan Mandalawangi memiliki penutup yaitu ruang terbuka. 2. Elemen Sosial-Ekonomi a. Interaksi user Terdapat interaksi antara pengunjjung dengan pengunjung lainnya. Ada pula interaksi yang berlangsung antara pedagang dengan pedagang lainnya. Pembangunan sebuah perkemahan memerlukan sebuah perencanaan tapak yang baik dan benar. Dalam tapak perkemahan ada tiga elemen dasar pada tapak, yaitu elemen fisik elemen sosial-ekonomi dan elemen budaya. Adapun pembahasan dari rekapitulasi data tersebut meliputi jenis-jenis elemen tapak taman yang menjadi elemen penyusun dari taman tersebut. Elemen tapak taman terdiri dari elemen fisik, elemen sosial-budaya, dan elemen ekonomi. Adapun pembahasan mengenai masing- masing elemen adalah sebagai berikut. a. Elemen Fisik Bumi perkemahan Mandalawangi merupakan area berkemah yang luas berada dikaki Gunung Gede Pangarango. Bumi perkemahan ini mempunyai udara yang sejuk dikelilingi oleh hutan serta pepohonan yang tertata dengan rapih. Elemen fisik Mandalawangi dibentuk berdasarkan alas, dinding, dan penutup. Mandalawangi mempunyai alas berupa rerumputan, bebatuan, danau, dan sungai. Jalan setapak pun dibuat dari bahan bebatuan agar tidak merusak ekosistem yang ada. Pembatas antara perkemahan satu dengan perkemahan yang lainnya dibatasi oleh berbagai jenis pepohonan. Di Mandalawangi sendiri terdapat berbagai jenis pepohonan di antaranya cemara, saninten (Castanopsis argentea), pinus (Pinus merkusii), dan rasamala (Altingia exelsa Norona). Keempat jenis pohon tersebut dapat ditemukan hampir di
  • 24. 18 semua area perkemahan atau camping ground. Ilustrasi mengenai elemen fisik alas dan dinding perkemahan dapat dilihat dalam Gambar1. Pembentuk elemen fisik yang terakhir adalah ruang terbuka hijau. Ruang terbuka hijau ini berfungsi sebagai penutup area perkemahan. Semua pepohonan yang ada tidak menutupi area perkemahan, hanya tajuk saja yang sedikit menutupi area perkemahan. Tajuk-tajuk tersebut hanya menutupi beberapa area perkemahan saja. Ilustrasi mengenai elemen fisik penutup perkemahan dapat dilihat dalam Gambar1. b. Elemen Sosial-Ekonomi Elemen sosial ekonomi adalah salah satu elemen pembentuk perkemahan yang berkaitan dengan pemanfaatan perkemahan dibidang sosial dan ekonomi. Elemen sosial ekonomi yang terjadi di Mandalawangi adalah interaksi user. User yang dimaksud adalah pengunjung dan pedagang yang berada di Bumi Perkemahan Mandalawangi. Adapun contoh interaksi user yang terjadi adalah adanya interkasi antar anggota keluarga yang sedang berkemah pada saat pagi hari. Keluarga tersebut mengobrol satu sama lain sambil memasak untuk sarapan. Kemudian, ada pula pengunjung yang berinteraksi dengan keluarganya pada saat bermain air di sungai. Selain itu, interaksi terjadi antara pedagang satu dengan pedagang lainnya. Interaksi ini dilakukan pedagang dalam saling menukar jajanan yang akan dijual. Kegiatan ini berlangsung di Danau Mandalawangi karena disana cukup banyak pengunjung yang sedang berwisata. Ilustrasi mengenai elemen sosial ekonomi dapat dilihat pada Gambar2. Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Gambar 1. Danau dan Pepohonan sebagai Elemen Fisik
  • 25. 19 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 B. Identifikasi Penggunaan Waktu Luang dan Perilaku Pada Kegiatan Rekreasi Taman (Na’immah Nur’Aini-J3B112044) Identifikasi penggunaan waktu luang merupakan salah satu cara yang digunakan untuk mengetahui penyebaran waktu luang dan dapat diketahui kategori waktu luang yang dilakukan oleh masing-masing pengunjung. Dalam bab praktikum ini, selain penyebaran waktu luang akan dibahas mengenai perilaku pada kegiatan rekreasi taman dikhususkan pada penggunaan fasilitas. Berikut adalahan pembahasan mengenai pengunaan waktu luang dan perilaku pada kegiatan rekreasi taman. 1. Identifikasi Penggunaan Waktu Luang Identifikasi penggunaan waktu luang ini merupakan bab praktikum yang didalamnya akan dibahas mengenai penggunaan waktu luang oleh pengunjung di Bumi Perkemahan Mandalawangi. Penggunaan waktu luang berkaitan erat dengan pembagian waktu luang, lama aktivitas, jenis aktivitas, kadar kepuasan responden terhadap aktivitas, penyebaran waktu, dan fasilitas yang digunakan. Adapun secara sistematis mengenai penyebaran waktu luang dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Rekapitulasi Penggunaan Waktu Luang No Penggunaan Waktu Luang Lama Waktu Deskripsi 1 Existen Activity Makan 15 menit Makan dilakukan oleh camper dari mulai makan berat sampai makan Gambar 2. Elemen Sosial Ekonomi
  • 26. 20 ringan dan dilakukan dengan cukup sering. No Penggunaan Waktu Luang Lama Waktu Deskripsi Tidur 240 menit Tidur merupakan aktivitas yang dominan dilakukan camper disaat siang hari karena tidak ada kegiatan. Mandi 15 menit Mandi dilakukan camper pada sore hari dengan fasilitas kamar mandi yang sudah tersedia. Ibadah 10 menit Ibadah dilakukan di dalam tenda karena jauhnya akses menuju tempat beribadah. No Penggunaan Waktu Luang Lama Waktu Deskripsi 2 Subsisten Activity Mendirikan Tenda 60 menit Mendirikan tenda merupakan hal yang pertama kali dilakukan camper pada saat sampai di site perkemahan. Mencari ranting/kayu 60 menit Mencari ranting dilakukan untuk membuat api unggun. Memasak makanan 60 menit Memasak makanan dilakukan oleh beberapa camper untuk makan. 3 Leisure Time Api Unggun 180 menit Api unggun dibuat selain untuk penghangat juga berfungsi sebagai pengusir binatang di kawasan tersebut. Bermain gitar 110 menit Bermain gitar merupakan salah satu aktivitas yang biasa dilakukan
  • 27. 21 camper pada malam hari sebagai hiburan. Ngobrol 60 menit Mengobrol merupakan kegiatan yang banyak dilakukan oleh para camper. Mengobrol dapat mempererat persaudaraan di antara para camper. Tidur-tiduran 60 menit Tidur-tiduran merupakan aktivitas pengisi waktu luang yang biasa dilakukan oleh para camper. 2. Karakteristik Pengunjung Karakteristik pengunjung berdasarkan hasil dari penyebaran kuesioner adalah meliputi penggunaan waktu luang, lama waktu, jenis kelamin, usia, asal daerah, pendidikan, pekerjaan dan bentuk kunjungan. Karakteristik pengunjung merupakan aspek penting yang harus dibahas untuk mengetahui permintaan atau penyajian yang sesuai dengan karakteristik yang ada. Pengunjung yang mengunjungi Bumi Perkemahan Mandalawangi secara garis besar adalah rombongan keluarga. Masing- masing dari karakteristik pengunjung tersebut akan disajikan dalam bentuk tabel persentase agar mudah dalam pembacaan. Selain itu, pembahasan mengenai hasil tabel akan disertakan di bawah tabel secara langsung agar mudah dalam pemahaman. Berikut adalah hasil dan pembahasan menganai karakteristik pengunjung di Bumi Perkemahan Mandalawangi. a. Penggunaan Waktu Luang Penggunaan waktu luang dibagi menjadi tiga, yaitu after work leisure time, weekend leisure time, holiday leisure time. Penggunaan waktu luang tersebut berpengaruh dalam pemilihan jenis kegiatan wisata yang akan dilakukan, tidak terkecuali oleh pelaku perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi. Berikut pada Tabel 3 adalah rekapitulasi berbentuk tabel persentase mengenai penggunaan waktu luang dari camper atau pelaku perkemahan.
  • 28. 22 Tabel 3. Penggunaan Waktu Luang Pelaku Perkemahan Mandalawangi Penggunaan Waktu Luang Presentase (%) Holiday Leisure Time 70 Weekend Leisure Time 30 Sumber : Analisis Data Primer, 2013 Penggunaan waktu luang dalam kegiatan perkemahan di dominasi oleh holiday leisure time. Penggunaan waktu luang adalah pada saat liburan. Hal tersebut dikarenakan perkemahan yang memiliki rangkaian kegiatan harus dilakukan pada waktu luang yang berlebih. Dan penggunaan waktu luang yang sesuai dengan kegiatan perkemahan adalah pada saat liburan atau holiday. Dominasi penggunaan waktu luang yang berupa holiday leisure time tersebut juga dipengaruhi oleh masing- masing pengunjung. Pengunjung yang berasal dari luar daerah biasanya membutuhkan waktu yang lebih banyak dalam melaksanakan rangkaian kegiatan dalam perkemahan, sehingga pemilihan waktu luang yang paling sesuai adalah pada saat liburan atau holiday leisure time. Selain holiday leisure time adapula penggunaan waktu luang yaitu weekend leisure time yang banyak didominasi oleh pengunjung dari dalam daerah. Weekend leisure time biasa digunakan oleh pengunjung yang memiliki akses yang mudah ke lokasi perkemahan sehingga memiliki waktu yang lebih dalam melaksanakan berbagai rangkaian aktivitas perkemahan. b. Lama Waktu Lama waktu dalam kegiatan perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi merupakan waktu yang digunakan oleh camper dalam melakukan berbagai aktivitas di lokasi perkemahan. Lama waktu tersebut berbeda antara individu satu dengan yang lainnya. Tetapi, rata-rata para camper melakukan aktivitas lebih dari 24 jam (1 hari). Tabel persentase lama waktu aktivitas dapat dilihat pada Tabel 4 berikut ini. Tabel 4. Lama Waktu Akivitas Pelaku Perkemahan Mandalawangi Lama Waktu Presentase (%) >3 jam 100 Sumber : Analisis Data Primer, 2013
  • 29. 23 Lama waktu yang digunakan dalam kegiatan perkemahan menunjukkan presentase 100% adalah lebih dari 3 jam. Sudah dapat dipastikan bahwa lama waktu yang dibutuhkan dalam kegiatan perkemahan adalah lebih dari 3 jam bahkan lebih dari 24 jam. Perkemahan yang memiliki berbagai kegiatan yang merupakan ramgkaian aktivitas masing-masing membutuhkan waktu yang lama. Seperti definisi perkemahan bahwa perkemahan adalah kegiatan bermalam yang dilakukan di luar ruangan (outdoor) dan ditempat perlindungan (camp). Sehingga, lama waktu yang dibutuhkan dalam kegiatan perkemahan adalah lebih dari 3 jam. c. Jenis Kelamin Jenis kelamin merupakan salah satu karakteristik wisata yang menjadi aspek penting dalam mengetahui demand wisata terutama kegiatan perkemahan. Perkemahan menjadi kegaiatan yang dapat dilakukan oleh siapa saja. Maka, perlu adanya identifikasi jenis kelamin untuk mengetahui sejauh mana perbandingan minat dalam melakukan aktivitas perkemahan. Berikut pada Tabel 5 adalah tabel persentase mengenai jenis kelamin pelaku perkemahan. Tabel 5. Jenis Kelamin Pelaku Pekemahan Mandalawangi Jenis Kelamin Presentase (%) Laki-laki 85 Perempatan 15 Sumber : Analisis Data Primer, 2013 Karakteristik pengunjung yaitu jenis kelamin yang berhasil diperoleh dari hasil pengamatan di dominasi oleh laki-laki yaitu sebesar 85%. Jumlah yang terlihat jauh berbeda tersebut disebabkan karena mayoritas yang menyukai kegiatan perkemahan adalah kaum laki-laki. Selain itu, pemilihan responden juga sangat berpengaruh dalam perbedaan presentase jenis kelamin tersebut. Laki-laki yang menjadi responden dan mengunjungi Bumi Perkemahan Mandalawangi tersebut merupakan rombongan yang datang untuk melepas lelah dari rutinitas sehari-hari. Kegiatan pada waktu luang tersebut terutama perkemahan yang pasti dilakukan di luar ruangan atau alam terbuka lebih disenangi oleh kaum laki-laki. Kegiatan perkemahan yang banyak mengandung unsur survival dan adventure lebih menjadi
  • 30. 24 hobi kaum laki-laki yang sesuai dengan persepsi dan hobi yang ada pada masing- masing individu. d. Usia Usia merupakan bagian dari karakteristik pengunjung yang perlu diidentifikasi. Usia merupakan aspek yang perlu di ketahui untuk mengetahui permintaan wisata terutama perkemahan. Perbedaan tingkat usia maka berbeda pula permintaan akan kegiatan wisata. Berikut pada Tabel 6 merupakan tabel persentase usia pelaku perkemahan. Tabel 6. Usia Pelaku Perkemahan Mandalawagi Usia Presentase (%) 10-20 Tahun 15 20-30 Tahun 35 30-40 Tahun 50 Sumber : Analisis Data Primer, 2013 Karakteristik pengunjung berupa usia yang diperoleh dari hasil pengamatan di dominasi oleh usia 30-40 tahun yaitu sebesar 50%. Dari presentase yang diperoleh diketahui bahwa ada perbedaan yang cukup besar dari masing-masing selang umur. Perbedaan tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor. Pada usia dewasa tersebut banyak faktor dari dalam dan dari luar yang mempengaruhi keinginanorang tersebut dalam melakukan kegiatan perkemahan. Faktor yang pertama adalah pendapatan. Pendapatan manjadi faktor yang sangat penting dalam permintaan wisata terutama kegiatan perkemahan. Faktor yang kedua adalah ketersediaan waktu luang. Ketersediaan waktu luang menjadi faktor utama dalam pelaksanaan kegiatan perkemahan. Denan ketersediaan waktu luang maka akan muncul motivasi untuk melakukan kegiatan yang berbeda dari biasanya yang kemudian pilihan tersebut jatuh ke kegiatan perkemahan. Selain kedua faktor tersebut, usia yang mendominasi kegiatan perkemahan adalah usia dewasa yang banyak melakukan kegiatannya bersama dengan keluarga. Pemilihan kegiatan perkemahan bersama dengan keluarga merupakan kegiatan yang dapat menjadikan kepuasan tersendiri pada saat melakukan kegiatan tersebut bersama dengan keluarga.
  • 31. 25 e. Daerah Asal Identifikasi daerah asal dari pelaku perkemahan dapat menunjukkan minat berwisata terutama berkemah. Identifikasi asal daerah nantinya dapat bermanfaat untuk meningkatkan supply dari pihak pengelola untuk lebih menarik wisatawan dari daerah lain sehingga memajukan sektor pariwisata setempat. Berikut pada Tabel 7 merupakan tabel persentase asal daerah pelaku perkemahan. Tabel 7. Daerah Asal Pelaku Perkemahan Mandalawangi Daerah Asal Presentase (%) Jakarta 50 Cibinong 5 Bogor 20 Cianjur 20 Kalisari 5 Sumber : Analisis Data Primer, 2013 Daerah asal yang mendominasi pengunjung di Bumi Perkemahan Mandalawangi adalah Jakarta. Presentase pengunjung yang berasal dari Jakarta tersebut adalah sebesar 50%. Dominasi tersebut dipengaruhi oleh permintaan wisata yang memang di dominasi oleh pengunjung dari luar daerah. Pengunjung yang datang dari luar daerah seperti Jakarta merupakan hal yang biasa ditemukan. Berbagai motivasi dan persepsi pengunjung sangat mempengaruhi permintaan kegiatan perkemahan tersebut. Pengunjung dari Jakarta yang menginginkan kegiatan wisata yang berbeda dan dapat membuat dirinya kembali kreatif saat bekerja nantinya sehingga kegiatan perkemahan merupakan kegiatan wisata yang sesuai. Selain itu, lokasi perkemahan yang ada merupakan site yang memiliki potensi yang sangat besar untuk melakukan berbagai kegiatan wisata. Bumi Perkemahan Mandalawangi merupakan saah satu destinasi wisata yang dapat dijadikan konsep back to nature. f. Pendidikan Tingkat pendidikan dapat menentukan permintaan terhadap wisata terutama perkemahan. Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang, maka semakin kompleks pula keinginan dalam melakukan wisata. Perkemahan dengan berbagai tujuan merupakan salah satu permintaan aktivitas wisata oleh orang-orang dengan
  • 32. 26 pendidikan tertentu dan dengan motivasi tertentu. Berikut pada Tabel 8 merupakan tabel persentase mengenai tingkat pendidikan pelaku perkemahan. Tabel 8. Tingkat Pendidikan Pelaku Perkemahan Mandalawangi Pendidikan Presentase (%) SMA 45 Perguruan Tinggi 55 Sumber : Analisis Data Primer, 2013 Pendidikan terakhir dari pengunjung Bumi Perkemahan Mandalawangi yang berhasil di identifikasi menunjukkan hasil yang hampir sama rata antara SMA dan perguruan tinggi. Perguruan tinggi memiliki persentase yang lebih tinggi, yaitu sebesar 55% dan SMA sebesar 45%. Pengunjung yang melakukan kegiatan perkemahan dapat dikatakan memiliki pendidikan yang tinggi karena persentase perguruan tinggi menunjukkan hasil yang lebih besar. Persentase tersebut menunjukkan bahwa perkemahan merupakan kegiatan wisata yang banyak diminati. Tingkat pendidikan tersebut mempengaruhi tingkat permintaan dan jenis kegiatan wisata yang dipilih. g. Pekerjaan Perkerjaan merupakan aspek penting dalam permintaan wisata terutama wisata minat khusus seperti perkemahan yang banyak mengandung unsur adventure dan survival. Pekerjaan seseorang mempengaruhi pendapatan. Pendapatan tersebut yang nantinya akan berperan dalam pemilihan seseorang akan kegiatan wisata. Persentase mengenai pekerjaan pelaku perkemahan dapat dilihat pada Tabel 9 berikut ini. Tabel 9. Pekerjaan Pelaku Perkemahan Mandalawangi Pekerjaan Presentase (%) Pelajar 15 Mahasiswa 5 Swasta 20 Wiraswasta 30 Pegawai Kantoran 10 Event Organizer 10 Marketing 5 PNS 5 Sumber : Analisis Data Primer, 2013
  • 33. 27 Pelaku kegiatan perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi memiliki berbagai pekerjaan. Pekerjaan yang dominan dari hasil identifikasi adalah wiraswasta yaitu sebesar 30%. Dan pelaku perkemahan yang memiliki persentase terkecil adalah marketing dan PNS, yaitu sesar 5%. Wiraswasta memiliki persentase yang tertinggi karena memiliki tingkat ekonomi yang lebih dalam melakukan kegiatan perkemahan. Pekerjaan sangat mempengaruhi pendapatan yang akan berhubungan langsung dengan permintaan wisata. h. Bentuk Kunjungan Bentuk kunjungan merupakan salah satu aspek dalam karakteristik pengunjung. Dengan mengidentifikasi bentuk kunjungan maka akan diketahui pasar wisata yang seharusnya dirancang menyesuaikan dengan bentuk kunjungan wisatawan. Berikut pada Tabel 10 merupakan bentuk kunjungan pelaku perkemahan. Tabel 10. Bentuk Kunjungan Pelaku Perkemahan Mandalawangi Bentuk Kunjungan Presentase (%) Kelompok Kecil 10 Kelompok Sedang 80 Kelompok Besar 10 Sumber : Data Analisis Kelompok, 2013 Bentuk kunjungan dalam kegiatan perkemahan di dominasi oleh kelompok sedang, yaitu sebesar 80%. Kelompok sedang tersebut merupakan kelompok keluarga. Kegiatan perkemahan merupakan salah satu alternatif yang dapat dilakukan keluarga untuk berwisata. Rangkaian aktivitas dalam perkemahan menjadi hal-hal menarik yang dapat dilakukan bersama dengan keluarga. Selain itu, perkemahan banyak dipilih sebagai alternatif liburan karena kegiatan yang menyenangkan, back to nature, dan pelepas penat. Dan yang menjadikan perkemahan dijadikan kegiatan wisata favorit dikarenakan biaya yang tidak terlalu besar atau ekonomi dan kepuasan yang didapat sangat besar. i. Kepuasan Pengunjung Kepuasan pengunjung terhadap masing-masing aktivitas yang dilakukan di lokasi perkemahan akan disajikan dalam bentuk grafik. Penyajian dalam bentuk grafik ini dimaksudkan agar mudah dalam pembacaan dan pemahaman. Bentuk
  • 34. 28 secara visual berupa grafik dapat menunjukkan secara jelas data yang akan disajikan. Berikut Grafik 1 adalah grafik kepuasan pengunjung terhadap aktivitas perkemahan. Grafik 1. Tingkat Kepuasan Pengunjung Terhadap Jenis Aktivitas Sumber : Data Analisis Primer, 2013 Keterangan : 1. Sangat Tidak Puas, 2. Tidak Puas, 3. Agak Tidak Puas, 4. Biasa Saja 5. Agak Puas, 6. Puas, 7. Sangat Puas Tingkat kepuasan pengunjung tersebut didapatkan dari hasil rekapitulasi kuesioner yang terdapat pada Lampiran 1. Tingkat kepuasan terhadap masing- masing aktivitas yang teradapat pada Tabel 2 tersebut menggunakan skala likert 1-7 yang memiliki keterangan dari sangat tidak puas hingga sangat puas. Penggunaan skala likert tersebut dimaksudkan agar memudahkan dalam penilaian dan opsi yang disediakan sesuai dengan pilihan hati para responden. Setelah mendapatkan penilaian hasil dari masing-masing responden kemudian nilai dari masing-masing aktivitas tersebut dijumlahkan kemudian dibagi dengan jumlah responden yang ada sehingga diperoleh rata-rata dari masing-masing jenis aktivitas. Berdasarkan grafik dapat dilihat bahwa kadar kepuasan yang dirasakan oleh pelaku perkemahan dapat dikatakan puas. Dapat dikatakan puas karena dari hasil mayoritas yang didapatkan dai masing-masing kegiatan menunjukkan angka 6 yang menurut skala likert menunjukkan tingkatan puas. Kadar kepuasan tersebut dipengaruhi oleh persepsi pengunjung terhadap masing-masing aktivitas yang dapat 0 1 2 3 4 5 6 7 8 Tingkat Kepuasan Terhadap Jenis Aktivitas Tingkat Kepuasan
  • 35. 29 dilakukan dengan mudah dan didukung dengan berbagai fasilitas yang memadai. Berbagai fasilitas tersebut mempengaruhi penilaian pengunjung pada saat mereka melakukan berbagai aktivitas di lokasi perkemahan. C. Identifikasi Perilaku Penggunaan Fasilitas Rekreasi pada Taman (Novia Sri Ardiyani Kurniawati - J3B112017) Identifikasi perilaku penggunaan fasilitas rekreasi pada taman adalah kegiatan praktikum yang mengidentifikasi macam-macam perilaku pengguna fasilitas taman. Adapun hasil dari identifikasi tersebut berbentuk sebuah tabel yang isinya terdapat fasilitas, foto fasilitas, pengguna, waktu penggunaan dan perilaku penggunaan. Identifikasi mengenai pengunaan fasilitas rekreasi pada taman dapat dilihat pada Tabel 11berikut ini. Tabel 11. Tallysheet Fasilitas di Bumi Perkemahan Mandalawangi No Fasilitas Jumlah Penggunaan Waktu penggunaan Dokumentasi/ foto Perilaku penggunaan 1. Tempat Sampah 11 Umum Dipergunakan pada waktu pengunjung akan membuang sampah Digunakan pengunjung untuk menuju ke kawasan perkemahan. 2. Tempat Duduk 9 Umum Pagi Hari, Siang Hari dan Sore Hari Dimanfaatkan oleh pengunjung untuk duduk atau bersantai sambil menikmati pemandangan 3. Jembatan 8 Umum Dipergunakan pengunjung saat menuju ke tempat lain Digunakan untuk tempat menyebrang kekawasan lain
  • 36. 30 No Fasilitas Jumlah Penggunaan Waktu penggunaan Dokumentasi/ foto Perilaku penggunaan 4. Tangga 3 Umum Dipergunakan saat naik ke kawasan atas Dipergunakan saat pengunjung ingin naik ke lokasi yang atas 5. Arena Outbound 2 Umum dengan tingkat umur tertentu Pagi Hari, Siang dan Sore Hari Dipergunakan dengan semestinya untuk melakukan outbond. 6. Toilet 6 Umum Digunakan ketika ada pengunjung yang ingin melakukan MCK Toilet digunakan sebagaiman fungsinya. 7. Jalan Setapak 5 Umum Dipergunakan ketika pengunjung berjalan Diperguanaka n secara semestinya untuk berjalan. 8. Camping Site 4 Umum Digunakan ketika ada peserta camping atau pengjung yang datang. Lahan camping digunakan untuk mendirikan tenda dalam kegiatan berkemah 9. Mushola 1 Umum Muslim Dipergunakan pada waktu- waktu salat - Dipergunakan dengan semestinya untuk beribadah
  • 37. 31 Berdasarkan tallysheet mengenai fasilitas maka dapat dilihat bahwa Bumi Perkemahan Mandalawangi memiliki berbagai fasilitas yang memadai. Fasilitas- fasilitas tersebut dapat dijadikan penunjang dalam berbagai kegiatan pengunjung untuk melakukan kegiatan wisata. Fasilitas merupakan salah satu elemen yang harus ada dalam setiap lokasi wisata. Terlebih dalam lokasi perkemahan harus memiliki berbagai fasilitas yang memudahkan pelaku perkemahan dalam melakukan berbagai aktivitas. Fasilitas yang disediakan di Bumi Perkemahan Mandalawangi semuanya masih memadai dan layak untuk digunakan. Penggunaan fasilitas di Bumi Perkemahan Mandalawangi rata-rata adalah fasilitas umum yang dapat dinikmati oleh siapa pun. Penggunaan fasilitas dikhususkan untuk pelaku perkemahan, tetapi pengunjung diluar pelaku berkemah juga dapat menggunakan fasilitas. Hal tersebut dikarenakan selain merupakan site camping, Mandalawangi juga merupakan wana wisata atau lokasi wisata yang banyak dinikmati pula oleh pengunjung. Waktu penggunaan fasilitas berbeda pada masing-masing fasilitas. Ada beberapa fasilitas yang dapat dipergunakan kapan saja dan adapula fasilitas yang dapat digunakan pada waktu-waktu tertentu saja. Waktu penggunaan fasilitas tersebut fleksibel sesuai dengan kebutuhan pengunjung. Rata-rata pengunjung menggunakan berbagai fasilitas tersebut pada waktu-waktu yang sesuai dengan manfaat dan fungsinya. Perilaku penggunaa fasilitas tersebut sejauh pengamatan adalah sesuai dengan fungsi masing-masing fasilitas. Pengunjung maupun pelaku perkemahan menggunakan fasilitas dengan bijaksana. Fasilitas yang disediakan untuk menunjang berbagai aktivitas pengunjung tersebut dimanfaatkan dengan baik. Selain itu, kebutuhan pengunjung akan berbagai fasilitas tersebut membuat pengunjung mempergunakannya sesuai dengan fungsi dan menjaga keutuhannya. D. Identifikasi Dampak pada Kegiatan Rekreasi Perkemahan (Wildan Citra Pratama – J3B112040) Dampak adalah sesuatu yang ditimbulkan dari suatu kegiatan. Adapun dampak-dampak dari kegiatan yang ada di Bumi Perkemahan Mandalawangiakan disajikan dalam bentuk tabel. Dampak terdiri dari dampak ekologi, ekonomi, dan
  • 38. 32 sosial budaya. Berikut adalah hasil mengenai dampak yang terdapat di Bumi Perkemahan Mandalawangidapat dilihat pada Tabel 12. Tabel 12. Identifikasi Dampak Kegiatan Rekreasi Perkemahan No. Dampak Bentuk Foto Deskripsi 1. Ekologi a. Dampak Positif - Adanya pembibitan pohon - Membuang sampah pada tempatnya - Adanya sumber air sehingga lingkungan sekitar menjadi tetap subur - Pengelola melakukan pembibitan beberapa jenis pohon yang biasanya tumbuh di lokasi perkemahan untuk menjaga ekosistem tetap baik. - Pihak pengelola yang meyediakan tempat sampah di semua lokasi perkemahan membuat pengunjung tidak membuang sampah dimana saja. - Di semua lokasi perkemahan Mandalawangi dialiri aliran air dari sumber mata air Gunung Gede Pangrango membuat ekosistem disana tetap terjaga.
  • 39. 33 b. Dampak Negatif - Banyaknya fasilitas yang rusak membuat berkurangnya site - Membuang sampah sembarangan - Rusaknya fasilitas seperti toilet membuat berkurangnya site dengan percuma. - Perilaku pengunjung yang membuang sampah dimana saja, padahal pihak pengelola sudah menyediakan tempat sampah. 2. Sosial-Budaya a. Dampak Positif - Interaksi sosial - Adanya interkasi yang dilakukan oleh pengujung bersama keluarganya pada saat memasak dan bermain di sungai - Adanya interaksi yang dilakukan sesama pedagang. di Danau Mandalawangi. b. Dampak Negatif - Perilaku Pengunjung - Perilaku yang menunjukkan budaya yang negatif adalah pembuangan sampah secara sembarangan oleh pengunjung.
  • 40. 34 3. Ekonomi a. Dampak Positif - Sumber mata pencaharian masyarakat setempat - Masyarakat mendirikan warung yang menjajakan makanan dan minuman menjadi pemasukkan tersendiri. b. Dampak Negatif - Wahana bermain yang terlalu mahal - Wahana bermain perahu di Danau Mandalawangi yang dikenakan pemilik perahu sangat mahal. Dari tabel di atas didapatkan hasil identifikasi mengenai dampak akibat kegiatan wisata. Penjelasan dampak akibat kegiatan wisata di Bumi Perkemahan Mandalawangi sebagai berikut: a. Dampak Ekologi Kegiatan rekreasi di Bumi Perkemahan Mandalawangi menimbulkan dampak bagi keberlangsungan ekologi di sekitarnya. Dari kegiatan rekreasi tersebut bersifat positif dan negatif. Dampak positif yang ditimbulkan salah satunya adalah adanya pembibitan berbagai jenis pohon. Kegiatan ini dilakukan oleh pihak pengelola untuk menjaga ekosistem sekitar area bumi perkemahan agar tetap terjaga. Selain itu, pihak pengelola menyediakan tempat sampah yang dibuat secara alami. Tempat sampah pun sedikit membuat perilaku pengunjung tidak membuang sampah sembarangan. Dari praktikum di lapangan, terlihat sudah berjalan dengan baik meskipun masih ada saja pengunjung yang meninggalkan sampah di tempat mereka berkemah. Adanya kegiatan rekreasi salah satunya pasti menimbulkan dampak negatif. Dampak negatif yang terjadi di Mandalawangi yaitu perilaku pengunjung yang membuang sampah sembarangan dan banyaknya fasilitas yang rusak. Aktivitas berkemah yang dilakukan pengunjung tidak semua mematuhi aturan yang sudah diterapkan. Salah satunya diharuskan membuang sampah pada tempatnya. Di beberapa lokasi camping ground pihak pengelola menyedikan tempat sampah.
  • 41. 35 Meskipun dari segi jumlah tidak terlalu banyak keberadaanya. Pengunjung yang tidak memiliki kepedulian terhadap lingkungan dapat terlihat dengan meninggalkan sampah di lokasi berkemah. Selain perilaku meninggalkan sampah di lokasi berkemah, dampak negatif lain yang diakibatkan oleh adanya kegiatan rekreasi di Bumi Perkemahan Mandalawangi yaitu rusaknya beberapa fasilitas. Di beberapa lokasi camping ground ditemukan fasilitas toilet yang sudah rusak. Rusaknya beberapa fasilitas tersebut berdampak terhadap berkurangnya site dengan percuma. Padahal pembangunan fasilitas tersebut telah memakan site perkemahan. Dari hasil observasi, bahwa dapat dinilai pengelolaan wisata di Bumi Perkemahan Mandalawangi belum optimal dengan baik. b. Dampak Sosial-Budaya Pada saat observasi, terdapat pengunjung yang sedang memasak di pinggir sungai. Disana mereka melakukan canda tawa sambil membuat sarapan bagi pengunjung yang lainnya. Sebagian pengunjung bermain air bersama keluarganya di sungai tersebut. Mereka menikmati keindahan alam sekitar sambil merasakan jernihnya air sungai. Interaksi antar pengunjung dapat di lihat pada Gambar Selain pengunjung, terjadi interaksi di antara sesama pedagang di Bumi Perkemahan Mandalawangi. Dalam observasi, dilihat sesama pedagang tersebut melakukan obrolan. Terkadang pedagang tersebut menukarkan jajanannya kepada pedagang lain agar barang yang dijual sedikit bervariasi. Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Gambar 3. Sampah yang ditinggalkan oleh pengunjung
  • 42. 36 c. Dampak Ekonomi Banyaknya pengunjung yang datang ke Bumi Perkemahan Mandalawangi menimbulkan dampak bagi pengelola dan masyarakat sekitar. Dampak tersebut dapat dirasakan langsung secara ekonomi. Dampak positif dari pihak pengelola yaitu mendapatkan pemasukan dari adanya aktivitas yang dilakukan oleh pengunjung. Sedangkan bagi masyarakat lokal, adanya aktivitas pengunjung dapat menjadi sumber mata pencaharian tersendiri. Di Bumi Perkemahan Mandalawangi ini masyarakat sekitar ada yang mendirikan warung yang menjajakan makanan dan minuman. Ada pula masyarakat yang membuka penyewaan perahu. Dampak negatif yang dirasakan pengunjung adanya kegiatan rekreasi di Bumi Perkemahan Mandalawangi yaitu mahalnya wahana bermain yang ditawarkan oleh masyarakat sekitar. Dari hasil pengamatan, bahwa harga penyewaan perahu tarif per jam sebesar Rp. 100.000. Rincian daftar harga penyewaan perahu dapat dilihat dalam Gambar. Harga yang disewakan terlalu mahal membuat kurang banyak pengunjung yang menggunakan wahana bermain ini. Pengunjung pun akan berfikir lagi bila akan menggunakan perahu. Sebenarnya jika tidak terlalu mahal pasti akan banyak pengunjung yang memanfaatkannya. Pengunjung dapat menikmati keindahan Gunung Gede Pangrango dan Danau Mandalawangi. Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Gambar 4. Harga Penyewaan Perahu
  • 43. 37 E. Menghitung Kebutuhan Ruang Pada Berbagai Kegiatan Rekreasi Perkemahan (Boyriez Herand Twin Pradana – J3B212144) Ruang adalah wadah dan atau tempat beraktivitas manusia. Kebutuhan ruang selalu mengikuti manusia dalam mempertahankan eksisitensinya. Hasil mengenai kebutuhan ruang ini disajikan dalam bentuk tabel. Selain hasil, akan dibahas mengenai apa yang sudah tersaji dalam bentuk tabel mengenai kebutuhan dalam ruang. Adapun hasil mengenai kebutuhan dalam ruang dapat dilihat pada Tabel 14 berikut ini. Tabel 14. Identifikasi Kebutuhan Ruang Pada Kegiatan Rekreasi Perkemahan No. Kegiatan rekreasi Kebutuhan ruang Kapasitas Site Pertama 1. Bersantai dan makan - Tempat duduk - Tempat duduk kedua - Luas=40cmx40c m - Keliling 8 m - 1 orang - jumlah tempat duduk 4 - 1 meja - 1 tempat duduk 1 orang 2. Berjalan - Jalan setapak 1 - Jalan setapak 2 (menuju ke arah dalam Mandalawangi) - Panjang jalur ±20m, Lebar 60 cm - Panjang 500m, lebar 2,5m - Jarak nyaman antara pengunjung 1m dan kapasitas nyaman 1 Orang - Tingkat kenyamanan untuk remaja 4 orang, sedangkan untuk dewasa 3 orang 3. perkemahan - Tenda - Jalur sirkulasi/aliran air (jarak antara ternda) - Luas = 20m - Luas 1 tenda =2mx2m - Dari tenda 20 cm - 1 tenda untuk 4 orang 4. Api unggun - Api unggun - Lebar 1mx1m - Untuk
  • 44. 38 mengelilingi kurang lebih 20 orang Site Kedua 5. Perkemahan - Tenda - Jalur sirkulasi/aliran air (jarak antara ternda) - luas 12 m - lebar =4 meter - dari tenda 40 cm - karena terdapat 3 tenda - kenyamanan 1 tenda untuk 4 orang - Site Ketiga 6. Perkemahan - Tenda - Jalur sirkulasi/aliran air (jarak antara tenda) - luas = 20mx20m - untuk 2 tenda - 1tenda 2mx3m - 20 cm - 1 tenda 4 orang 7. Memasak - Tempat masak - Luas 2mx2m - 8. Api unggun - Lahan api unggun - D = 50cm - Dari tabel di atas didapatkan hasil identifikasi mengenai kebutuhan ruang dari kegiatan wisata. Penjelasan kebutuhan ruang dari kegiatan wisata di Bumi Perkemahan Mandalawangi sebagai berikut: 1. Pada site pertama a. Kegiatan bersantai Pada kegiatan bersantai di butuhkan tempat duduk yang berukuran dengan luas 40 cm x 40 cm agar pengunjung merasa nyaman dengan adanya tempat duduk tersebut ketika melakukan perkemahan dan pengunjung tidak hanya berada di dalam tenda saja. Tempat duduk ini terbuat dari kayu dan membentuk bangku serta meja. Tempat duduk yang pertama dapat di lihat pada gambar a. Sedangkan pada tempat duduk yang kedua memiliki keliling 8 meter dengan bangku berjumlah 4 buah dan meja 1 buah, untuk kapasitas masing-masing bangku digunakan untuk 1 orang.
  • 45. 39 Kenyamanan pada bangku itu adalah 1 bangku untuk 1 orang serta memiliki 1 meja. Tempat duduk yang kedua terdapat pada Gambar 5. Gambar 5. Berbagai Macam Tempat Duduk b. Berjalan Pada jalan setapak pertama, panjang jalur kurang lebih 20 m dengan lebar 60cm, untuk kenyamanan penggunaan jalan setapak ini jarak kenyamanan pengunjung 1 meter dan kapasitas pengunjung hanya 1 orang saja. Jalan setapak 2(jalan yang menuju Mandalawagi) memiliki panjang 500 meter dan lebar 2,5 meter maka jarak kenyamanan untuk dapat berjalan di jalan setapak ini maka pengunjung dapat berjalan dengan keyamanan yaitu kapasitasnya 4 orang agar berjalan dapat dengan nyaman dan tidak sempit atau berdekatan ketika berjalan, jalan setapak di tempat ini mempunyai kondisi yang baik sehingga nyaman untuk berjalan. Sehingga jalan setapak yang kedua lebih nyaman dikarenakan lebih luas dan dapat menapung kapasitas pengunjung yang berjalan lebih dari 1 orang. Gambar di bawah ini yaitu gambar jalan setapak pertama terdapat pada gambar c dan jalan setapak yang kedua terdapat pada Gambar 6. Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013
  • 46. 40 Gambar 6. Jalan Setapak c. Perkemahan Pada lokasi pertama ini luas site untuk membuat perkemahan yaitu seluas 20 m. Pembuatan 1 tenda memiliki luas 2x2meter dan tenda yang dibuat memiliki kapasitas yaitu 1 tenda untuk 4 orang agar nyaman ketika beristirahat serta jarak sirkulasi air dengan tenda atau aliran air berjarak 30cm agar air tidak membanjiri tenda ketika hujan dan air dapat mengalir sehingga dapat diresap langsung oleh tanah dengan pembuatan aliran air ini. Gambar di bawah ini adalah gambar lokasi tenda dan gambar aliran air terdapat pada Gambar 6. Gambar 6. Tenda pada site pertama (a); Aliran air dari tenda (b) a b Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013
  • 47. 41 d. Kegiatan pembuatan api unggun Pada kegiatan pembuatan api unggun ruang yang dibutuhkan untuk membuat api unggun berukuran 1x1meter lalu untuk kapasitas terdapat 20 orang yang dapat mengelilingi api unggun sehingga kegiatan dapat berlangsung ketika kegiatan perkamahan pada malam hari. Gambar ruang untuk kegiatan api unggun terdapat pada Gambar 7. Gambar 7. Lokasi untuk Kegiatan Api Unggun 2. Pada site kedua a. Perkemahan Pada site kedua ini memiliki luas sebesar 12meter. Kegiatan perkemahan ini untuk pembuatan 1 tenda yaitu 2x2meter, di site kedua ini tenda berjumlah 3 tenda sehingga lebar tenda adalah 4 meter. Kenyamanan pada 1 tenda sebanyak 4 orang agar ada kenyamanan saat berada di dalam tenda. Jalur sirkulasi yang air dengan tenda atau aliran air berjarak 40cm dari tenda agar air tidak membanjiri tenda ketika hujan dan air dapat mengalir sehingga dapat diresap langsung oleh tanah dengan pembuatan aliran air ini. Gambar di bawah ini adalah gambar lokasi tenda didirikan aliran air terdapat pada Gambar 8. Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013
  • 48. 42 Gambar 8. Lokasi Tenda pada SiteKedua (a) ; Aliran Air dari Tenda (b) b. Beristirahat Site yang digunakan para pengunjung untuk beristirahat selain di tenda dapat juga dilakukan di matras, untuk ukuran matras yaitu ukuran matras pada umunya. Kapasitas 1 matras untuk 1 orang agar nyaman. Selain untuk beristirahat pengunjung juga dapat tidur di luar tenda dengan menggunakan matras ini, Gambar di bawah ini adalah kegiatan pengunjung yang beristirahat diluar tenda terdapat pada Gambar 9. 3. Pada site ketiga a. Perkemahan Pada site ketiga perkemahan seluas 20x20meter, untuk 1 tenda berukuran 2x3meter dan kapasitas 1 tenda untuk 4 orang agar pengunjung merasa nyaman ketika melakukan kegiatan perkemahan. Jalur sirkulasi air yaitu 20 cm dari tenda a b Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Gambar 9. Kegiatan Istirahat Pada Saat Perkemahan
  • 49. 43 agar tenda tidak tergenang air ketika terjadinya banjir dan air dapat mengalir langsung ke dalam tanah. Gambar di bawah ini adalah kegiatan perkemahan terdapat pada Gambar 10. Gambar 10. Kegiatan Perkemahan dan Tempat Aliran Air dari Tenda b. Memasak Kegiatan memasak juga merupakan bagian dari kegiatan perkemahan, sehingga memasak membutuhkan ruang seluas 2x2meter dan kegiatan memasak ini berada di luar tenda, sehingga nyaman ketika sedang memasak. Gambar di bawah ini adalah gambar tempat untuk memasak terdapat pada Gambar 11. Gambar 11. Lokasi untuk Memasak yang Berada di Depan Tenda Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013 Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013
  • 50. 44 c. Api Unggun Kegiatan membuat api unggun merupakan bagian dari kegiatan perkemahan. Lahan yang digunakan untuk membuat api unggun yaitu berdiameter 50 cm sehingga lahan ini dapat digunakan untuk membuat api unggun. Gambar di bawah ini adalah gambar lahan untuk membuat api unggun terdapat pada Gambar 12. Gambar 12. Lokasi Untuk Kegiatan Api Unggun Sumber : Dokumentasi Kelompok, 2013
  • 51. 45 VI. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Jenis Perkemahan di Bumi Perkemahan Mandalawangi adalah perkemahan permanen atau fixed camp. 2. Elemen tapak taman di Bumi Perkemahan Mandalawangi adalah elemen fisik berupa alas diantaranya rerumputan, bebatuan, danau, dan sungai. Dinding perkemahan yang dibatasi oleh pepohonan yang memiliki beberapa jenis. Penutup yaitu ruang terbuka. Eleman Sosial Ekonomi berupa interaksi user. 3. Penggunaan waktu luang di dominasi oleh holiday leisure time. 4. Aktivitas yang dilakukan masing-masing memiliki tingkat kepuasan yang didominasi oleh skala 6 yaitu puas. 5. Penggunaan fasilitas oleh pengujung diguakan secara semestinya menurut kegunaan dan fungsinya. 6. Dampak yang terjadi terdiri dari dampak ekologi, ekonomi dan sosial budaya yang masing-masing memiliki aspek positif dan negatif. Dampak positif yang ada lebih mendominasi daripada dampak negatif. 7. Kebutuhan ruang memiliki aspek dimensional dan psikologis yang terbagi ke dalam tiga site pengamatan dan masing-masing tempat memenuhi aspek dimensional dan psikologis. B. Saran 1. Pengelola Bumi Perkemahan Mandalawangi sebaiknya memperbanyak fasilitas penunjang kegiatan pengunjung supaya pengunjung dapat memaksimalkan kegiatan berwisata. 2. Pengelola harus meminimalisasi segala dampak negatif yang sudah atau mungkin terjadi dengan berbagai langkah konkret. 3. Sebagai zona pemanfaatan kawasan konservasi maka maksimalkan potensi wisata yang ada dengan tetap menjaga aspek-aspek kelestarian lingkungan.
  • 52. 46 DAFTAR PUSTAKA Anonim.2013. Gambaran Umum Lokasi Penelitian. Diakses di http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/55798/BAB%20IV.%2 0GAMBARAN%20UMUM.pdf?sequence=4 [Pada tanggal 22 April 2013, 21.00 WIB] Anonim. 2013. KRC Cibodas. Diakses di http://www.krcibodas.lipi.go.id [Pada tanggal 25 April 2013, 11.40 WIB] Avenzora, R. 2008. EKOTOURISME Teori dan Praktek. Banda Aceh. BPR NAD- NIAS. Sulaeman. I. 1983. Petunjuk Praktis Berkemah. Gramedia. Jakarta Ichwan, M. 2009. Perencanaan Lanskap Bumi Perkemahan Ranca Upas Brdasarkan Pendekatan Daya Dukung Ekologi. Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor. Bogor
  • 53. 47 LAMPIRAN Lampiran 1. Tingkat Kepuasan Pelaku Perkemahan Jenis Kegiatan Lama Waktu Tingkat Kepuasan Existen Activity Makan 15 menit 5,6 Tidur 240 menit 5,2 Mandi 15 menit 5,8 Ibadah 10 menit 5,25 Subsisten Activity Mendirikan Tenda 60 menit 5,55 Mencari ranting/kayu 60 menit 5,15 Memasak makanan 60 menit 5,5 Leisure Time Api Unggun 180 menit 6,55 Bermain gitar 110 menit 6,35 Ngobrol 60 menit 6,25 Tidur-tiduran 60 menit 6,4
  • 54. 48 Lampiran 2. Penggunaan Waktu Luang dan Karakteristik Pengunjung Responden Ke- Penggunaan Waktu Luang Lama Waktu Karakteristik Pengunjung Jenis Kelamin Usia Daerah Asal Pendidikan Pekerjaan Bentuk Kunjungan 1 Holiday >3 jam L 26 Cianjur Perguruan Tinggi Pegawai Swasta Kelompok Sedang 2 Holiday >3 jam L 18 Cianjur SMA Pelajar Kelompok Sedang 3 Holiday >3 jam L 32 Jakarta Perguruan Tinggi Pegawai Swasta Kelompok Besar 4 Holiday >3 jam L 18 Cianjur SMA Pelajar Kelompok Sedang 5 Holiday >3 jam P 22 Bogor Perguruan Tinggi Pegawai Swasta Kelompok Sedang 6 Weekend >3 jam P 21 Bogor Perguruan Tinggi Mahasiswi Kelompok Kecil 7 Holiday >3 jam L 18 Cianjur SMA Pelajar Kelompok Sedang 8 Holiday >3 jam L 28 Bogor Perguruan Tinggi Pegawai Kantoran Kelompok Sedang 9 Holiday >3 jam P 38 Bogor Perguruan Tinggi Pegawai Kantoran Kelompok Sedang 10 Weekend >3 jam L 31 Jakarta Perguruan Tinggi Event Organizer Kelompok Besar 11 Holiday >3 jam L 26 Cibinong SMA Wiraswasta Kelompok Sedang 12 Holiday >3 jam L 34 Jakarta Perguruan Tinggi Pegawai Swasta Kelompok Sedang 13 Holiday >3 jam L 31 Jakarta Perguruan Tinggi PNS Kelompok Kecil 14 Holiday >3 jam L 32 Jakarta SMA Wiraswasta Kelompok Sedang
  • 55. 49 15 Holiday >3 jam L 32 Jakarta SMA Wiraswasta Kelompok Sedang 16 Weekend >3 jam L 32 Jakarta SMA Wiraswasta Kelompok Sedang 17 Holiday >3 jam L 34 Kalisari/Jaw a timur SMA Wiraswasta Kelompok Sedang 18 Weekend >3 jam L 25 Jakarta Perguruan Tinggi Event Organizer Kelompok Sedang 19 Weekend >3 jam L 29 Jakarta Perguruan Tinggi Marketing Kelompok Sedang 20 Weekend >3 jam L 32 Jakarta SMA Wiraswasta Kelompok Sedang
  • 56. 50 Lampiran 3. Dokumentasi Perkemahan Mandalawangi Gambar 13. Kolam Gambar 14. Tempat Sampah Gambar 15. Bangunan Korea Gambar 16. Wahana Bermain Perahu Gambar 17. Papan Interpretasi Gambar 18. Papan Penunjuk Arah
  • 57. 51 Gambar 19. Terowongan Dinosaurus Gambar 20. Landskap Perkemahan Dinosaurus Gambar 21. Sumber Air Gambar 22. Bentang Alam Gambar 23. Site Camping Gambar 24. Danau Mandalawangi