KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan atas terbitnya Buku Kumpulan Soal Jawaban AAMAI 101: Praktek
Asuransi untuk persia...
BAB I: RELATIONSHIP BETWEEN RISK AND
INSURANCE
1.1.

Uraikan 3 (tiga) komponen utama yang terdapat dalam definisi Risiko (...
2) Netralitas resiko, mencirikan para pengambil keputusan yang berfokus pada pengembalian
yang diperkirakan dan mengabaika...
kejadian. Perusahaan asuransi dapat memprediksi kejadian lebih akurat, bila
frekwensi kejadian tinggi. Artinya besarnya pr...
Kondisi kapal
Konstruksi bangunan
Lokasi
Moral hazard adalah suatu karakter dan tingkah laku individu tertanggung yang dap...
1.8.

Uraikan dasar penghitungan rateable proportion dalam asuransi harta benda (Sept 2013, No.
5)
Jawaban:
Perhitungan ra...
Non financial risk : Dalam situasi lain, pengukuran dengan uang adalah tidak mungkin.
Contohnya risiko ketika terjadi sala...
1.14.

Uraikan pengertian risiko fundamental dan alasan mengapa pada umumnya jenis risiko
tersebut dikecualikan dalam poli...
1.18.

Dalam kaitan dengan manajemen risiko: (Mar 2010 No. 10)
a. Uraikan pengertian manajemen risiko
b. Jelaskan 4 (empat...
seperti pabrik di atas, walaupun ada risiko terbakar, namun karena
seluruh nasib perusahaan tergantung pada pabrik baru te...
 

Akademia yth, 
 
Mohon maaf, Anda hanya menikmati beberapa halaman sampel dan terhenti pada halaman ini. 
Anda bisa men...
101 sampe publish
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

101 sampe publish

4,760

Published on

Dear Akademia,

Kini, Buku Soal Jawaban 101 : Praktek Asuransi, Edisi Maret 2014 sudah tersedia.

Buku Soal Jawaban 101 : Praktek Asuransi, Edisi Maret 2014 adalah kumpulan soal dan jawaban ujian AAMAI 101 : Praktek Asuransi sejak tahun 2006 hingga September 2013, dengan jumlah 179 halaman.

Silakan Anda mendownload sampelnya melalui link di bawah ini.
http://www.akademiasuransi.org/2013/12/kumpulan-soal-jawaban-ujian-aamai-101.html

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
4,760
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
6
Actions
Shares
0
Downloads
59
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

101 sampe publish

  1. 1. KATA PENGANTAR Puji syukur kepada Tuhan atas terbitnya Buku Kumpulan Soal Jawaban AAMAI 101: Praktek Asuransi untuk persiapan ujian AAMAI bulan Maret 2014. Kumpulan Soal Jawaban AAMAI 101: Praktek Asuransi ini diambil dari berbagai sumber lalu dikembangkan sesuai dengan pengetahuan saya yang terbatas. Saya tegaskan bahwa Buku Kumpulan Soal Jawaban AAMAI 101: Praktek Asuransi dibuat untuk kepentingan saya sendiri dalam menjalani ujian AAAIK. Maka mohon maaf apabila Buku Kumpulan Soal Jawaban AAMAI 101: Praktek Asuransi ini mirip dengan buku kumpulan soal jawaban yang pernah Anda lihat, karena merupakan pengembangan dan modifikasi sesuai dengan pemahaman saya. Meskipun buku Buku Kumpulan Soal Jawaban AAMAI 101: Praktek Asuransi merupakan panduan belajar pribadi, sangat senang apabila kumpulan soal yang saya susun ini dapat bermanfaat bagi teman-teman. Terimakasih untuk para pengguna website www.akademiasuransi.org dan para pelanggan artikel harian yang bisa didapat dengan memasukkan email melalui kotak pelanggan feed burner. Saya berharap bahwa website tersebut tidak hanya menjadi website pribadi, melainkan berguna bagi masyarakat banyak. Buku ini diterbitkan untuk memperkaya konten www.akademiasuransi.org sebagai media belajar asuransi online terbesar di dunia. Terimakasih untuk sumbangan materi dan juga semangat untuk penerbitan buku ini. Kebaikan Anda sangat bermanfaat untuk pengembangan website www.akademiasuransi.org dan bukubuku yang akan terus diterbitkan satu demi satu. Segala kritik dan saran sungguh saya harapkan. Salam, Afrianto Budi Purnomo, SS MM www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 1 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  2. 2. BAB I: RELATIONSHIP BETWEEN RISK AND INSURANCE 1.1. Uraikan 3 (tiga) komponen utama yang terdapat dalam definisi Risiko (Mar 2008 No. 1, Sept 2009 No. 1, Mar 2012 No. 1) Jawaban: Risiko adalah kemungkinan terjadinya sesuatu yang tidak menguntungkan Risiko adalah satu kombinasi dari bahaya- bahaya Risiko adalah sesuatu yang tidak dapat diduga kecenderungan membawa hasil yang berbeda dengan hasil yang diduga sebelumnya Risiko adalah ketidakpastian kerugian Risiko adalah kemungkinan kerugian Dari definisi di atas, ketidakpastian (uncertainty) lebih difokuskan menjadi definisi dari risiko sesuai dengan praktek asuransi sehari -hari. 1.2. Uraikan pengertian uncertainty sebagai salah satu komponen utama dalam definisi risiko (Sept 2013, No. 1). Jawaban: UNCERTAINTY (ketidakpastian): Ketidak-pastian berarti sesuatu keraguan tentang waktu yang akan datang didasarkan pada kurang pengetahuan, ketidaksempurnaan dan pengetahuan. Dalam hal ini, uncertainty terjadi tanpa memandang apakah keraguan tersebut sudah diketahui sebelumnya oleh orang yang terlibat didalamnya. 1.3. Uraikan 2 (dua) jenis attitude seseorang terhadap risiko (Mar 2013 No. 1). Jawaban: Perilaku risiko (risk atitude) seseorang atau institusi mempengaruhi keputusan yang hendak diambil terhadap risiko yang dihadapi. Ada tiga sikap yang mungkin terhadap resiko, yaitu: 1) Menghindari resiko 2) Sikap netral terhadap resiko 3) Preferensi akan resiko 1) Penghindaran resiko, mencirikan pada individu yang lebih menyukai untuk menghindari atau meminimumkan resiko. - Penghindaran resiko merupakan preferensi pada proyek-proyek yang beresiko rendah untuk mengurangi potensi kerugian. www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 2 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  3. 3. 2) Netralitas resiko, mencirikan para pengambil keputusan yang berfokus pada pengembalian yang diperkirakan dan mengabaikan penyebaran pengembalian - Penilaian proyek berdasarkan pengabdian yang diperkirakan, bukan resiko. 3) Pencarian resiko, mencirikan para pengambil keputusan yang lebih menyukai resiko. - Preferensi pada proyek-proyek yang beresiko tinggi untuk meningkatkan potensi perolehan. 1.4. Uraikan perbedaan antara profil risiko high frequency - low severity dengan low frequencyhigh severity. (Mar 2009 No. 1) Jawaban yang disarankan: High frequency - low severity Risiko yang frekuensi terjadinya tinggi (tingkat keseringannya tinggi), namun dampak kerugian yang ditimbulkan rendah. Misalnya: Pencopetan Kebocoran beras dalam karung sewaktu proses bongkar muat sebagai kargo Semakin sering terjadi, risiko semakin dapat diprediksi hasilnya; semakin berkurang tingkat ketidakpastiannya, semakin tidak dapat diprediksi hasilnya. Risiko semacam ini lebih disarankan untuk dikelola sendiri daripada diasuransikan Low frequency - high severity Risiko yang frekuensi terjadinya rendah (jarang), namun dampak kerugian yang ditimbulkan tinggi. Misalnya : Kecelakaan pesawat terbang Letusan gunung berapi Karena jarang terjadiya maka lebih sulit untuk diprediksikan hasilnya 1.5. Dalam kaitan dengan tingkat risiko, uraikan : (Mar 2013 No. 10) a. relevansi frequency dan severity terhadap pengukuran tingkat risiko b. 2 (dua) bentuk profil frequency dan severity c. Pentingnya profil frekuensi dan severity bagi penanggung Jawaban yang disarankan: a. relevansi frequency dan severity terhadap pengukuran tingkat risiko Frekwensi adalah kombinasi kemungkinan terjadi kejadian sedangkan severitas adalah besarnya kerugian bila terjadi. Dalam contoh diatas, rumah yang berada dekat sungai, frekwensi terjadinya banjir akan lebih besar dari rumah di lereng bukit. Sedangkan rumah yang dilereng bukit bila terjadi banjir akan lebih besar kerugiannya dari pada rumah dekat sungai (severitas). Shop-lifting (Pengutilan) adalah contoh atas risiko dengan berfrekwensi tingi. Di banyak toko frekwensi atas pengutilan sangat tinggi. Risiko pengutilan dapat diprediksi dalam arti pemilik toko dapat mengetahui berapa banyak barang tertentu yang dicuri setiap tahunnya sehingga ketidakpastian bisa dikurangi atas frekwensi www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 3 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  4. 4. kejadian. Perusahaan asuransi dapat memprediksi kejadian lebih akurat, bila frekwensi kejadian tinggi. Artinya besarnya premi yang akan dibayar lebih besar dari pada risiko yang frekwensinya rendah. Hubungan antara Frekwensi dengan tingkat keparahan (Frequency dan Severity) risiko dalam asuransi, menyatakan bahwa : Pada Frequency tinggi, umumnya mempunyai nilai kerugian yang rendah. Pada Frekwensi rendah, umumnya dengan nilai kerugian yang besar. b. 2 (dua) bentuk profil frequency dan severity o High frequency – low severity: kerugian kebakaran pada rumah-rumah tinggal o Low frequency – high severity: Kerugian kebakaran pada bangunan-2 pabrik. c. Pentingnya profil frekuensi dan severity bagi penanggung Dengan melihat profil frekuensi dan severity, penanggung dapat melakukan: 1. Identifikasi risiko 2. Evalasi risiko 3. Pengendalian risiko 1.6. Dalam kaitan dengan hazard (Mar 2008 no 11, Sept 2009 No. 11, Mar 2011 No. 14) a. Jelaskan perbedaan antara perils dan hazard b. Jelaskan perbedaan antara physical hazard dan moral hazard c. Sebutkan masing-masing 2(dua) contih physical hazard dalam asuransi: Harta Benda Tanggung Gugat Kendaraan bennotor d. Sebutkan 3(tiga) contoh moral hazard Jawaban yang disarankan: a. Perbedaan antara perils dan hazard Peril adalah penyebab kerugian, sesuatu yang akan menimbulkan kerugian. Peril sering terjadi di luar kontrol seseorang yang mungkin terlibat. Misalnya: Kebakaran, badai Gempa, kecelakaan, sakit Hazard adalah suatu kondisi yang dapat atau meningkatkan kemungkinan kerugian yang timbul dari peril tertentu Misalnya: Sikap sembrono Jalan rusak Pekerjaan yang berbahaya Mesin yang kurang perawatan b. Perbedaan antara physical hazard dan moral hazard Physical hazard adalah suatu kondisi fisik yang dapat menambah kemungkinan terjadinya kerugian. Misalnya: Bahan bakar, bahan peledak www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 4 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  5. 5. Kondisi kapal Konstruksi bangunan Lokasi Moral hazard adalah suatu karakter dan tingkah laku individu tertanggung yang dapat menambah atau menimbulkan kemungkinan kerugian. Misalnya: Sikap tendensi untuk memperoleh keuntungan dalam asuransi Sikap sembrono / kurang hati-hati dalam menjalankan pekerjaan c. Masing-masing 2 (dua) contoh physical hazard dalam asuransi : Harta Benda 1. Peralatan pengaman 2. Menyimpan bahan berbahaya 3. Konstruksi bangunan Tanggung Gugat 1 Adanya bahan berbahaya di tempat kerja 2. System kerja yang tidak aman 2 Karyawan kecelakaan akibat tugas dari majikannya 3 Dekat dengan properti atau fasilitas umum Kendaraan bermotor 1. Usia kendaraan 2. Kendaraan pribadi atau komersial d. Sebutkan 3(tiga) contoh moral hazard Kurangnya kesadaran Tertanggung untuk menjaga keselamatan objek pertanggungan Ketidakjujuran Tertanggung Kurangnya kebersihan Tidak adanya larangan merokok 1.7. Uraikan pengertian physical hazard dan moral hazard; masing-masing disertai satu contohnya. (Mar 2006 No. 2; Sept 2007 No. 6; Mar 2009 No. 2) Jawaban yang disarankan: Physical hazard Risiko yang berkaitan dengan karakter fisik suatu objek asuransi, contohnya: Pada asuransi harta benda : jenis konstruksi bangunan Pada asuransi tanggung gugat : adanya bahan-bahan yang berbahaya di lingkungan kerja Moral hazard Risiko yang berkaitan dengan perilaku atau sikap atau karakter Tertanggung, contohnya: kurangnya kesadaran Tertanggung untuk menjaga keselamatan objek asuransi, ketidakjujuran Tertanggung Kecerobohan dan kekuranghati-hatian www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 5 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  6. 6. 1.8. Uraikan dasar penghitungan rateable proportion dalam asuransi harta benda (Sept 2013, No. 5) Jawaban: Perhitungan rateable proportion dapat dibagi dua cara, yaitu proporsi terhadap harga pertanggungan dan limit of liability 1.Proporsi terhadap harga pertanggungan Contoh: Polis A HP : Rp 1 M Polis B HP : Rp 2 M Polis C HP : Rp 3 M Polis A bayar : Rp 1 M X Loss Rp 1 M + Rp 2 M + Rp 3 M 1 Dan seterusnya untuk polis B & C 2.Proporsi terhadap liability atas loss Contoh : Loss Rp 1,5 M; Liability A Rp 0,5 M; Liability B Rp 1 M; Liability C Rp 1 M Setelah dikenakan average: Polis A membayar : Rp 0,5 M X Rp 1,5 M = Rp 0,3 M Rp 0,5 M + Rp 1 M + Rp 1 M 1 Dst untuk polis B dan C. Pendekatan ini disebut “The Independent Liability Method” 1.9. Uraikan hubungan antara peril dan hazard disertai contohnya (Mar 2008 No. 2; Sept 2006 No. 5; Mar 2010 No. 1) Jawaban: Lihat atas 1.10. Jelaskan perbedaan antara: (Sept 2006 No. 12; Sept 2007 No. 11; Sept 2008 No. 9, Mar 2013 No. 9) a. Risiko financial dan non financial b. Risiko mumi dan spekulatif c. Risiko fundamental dan parikular Jawaban: a. Risiko financial dan non financial Financial Risk adalah satu risiko yang terjadi yang menimbulkan kerugian dapat diukur dengan uang. Contohnya, risiko terjadi pencurian, kebakaran dan kehilangan keuntungan setelah kebakaran. www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 6 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  7. 7. Non financial risk : Dalam situasi lain, pengukuran dengan uang adalah tidak mungkin. Contohnya risiko ketika terjadi salah memilih karir, salah memilih pasangan atau teman hidup dan juga menyesal karena telah mengadopsi anak. b. Risiko murni dan spekulatif Risiko Murni (pure risk) Terdapat kemungkinan hasil berupa kerugian, atau setinggi-tingginya berupa situasi impas (break event); Hasil bisa merugikan bagi kita, atau menempatkan kita pada posisi yang sama seperti yang kita nikmati sesaat sebelum terjadinya suatu peristiwa. Risiko ini umumnya dapat diasuransikan. Contohnya: risiko kecelakaan lalu lintas, risiko kebakaran, dll Risiko Spekulatif (Speculative risk) Selain kerugian dan impas, juga terdapat kemungkinan untuk mendapatkan keuntungan (gain) Risiko ini umumnya tidak dapat diasuransikan Misalnya: risiko investasi c. Risiko fundamental dan partikular Risiko partikular Risiko yang berasal dari suatu pihak/seseorang dan efeknya dirasakan hanya oleh orang/pihak tertentu. Risiko ini jauh lebih bersifat personal, baik dari segi penyebab maupun akibatnya Contoh : kebakaran, pencurian, kecelakaan ke1j a, kecelakaan lalu lintas Risiko fundamental Risiko yang timbul dari sebab-sebab di luar kendali suatu individu atau sekelompok individu; efeknya dirasakan oleh sejumlah besar orang Contoh: gempa bumi, banjir, kelaparan, letusan gunung berapi, tsunami, perubahan sosial, intervensi politik, perang 1.11. Uraikan perbedaan antara pure risk dan speculative risk. (Mar 2007 No. 1; Mar 2008 No. 3; Sept 2009 No. 2) Jawaban: Lihat atas 1.12. Uraikan perbedaan antara risiko Financial dan non Financial (Sept 2011 No. 1) Jawaban: Lihat atas 1.13. Uraikan perbedaan antara risiko partikular dan fundamental (Mar 2009 No. 3) Jawaban: Lihat atas www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 7 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  8. 8. 1.14. Uraikan pengertian risiko fundamental dan alasan mengapa pada umumnya jenis risiko tersebut dikecualikan dalam polis asuransi. (Sept 2012 No. 1) Jawaban: Lihat atas 1.15. Jelaskan (Mar 2009 No. 10) a. b. perbedaan antara: Risiko financial dan non financial Risiko mumi dan spekulatif Risiko fundamental dan partikular Risiko-risiko mana saja yang secara umum dapat diasuransikan Jawaban: a. Jawaban lihat di atas b. Risiko-risiko mana saja yang secara umum dapat diasuransikan 1. Pure risk (risiko mumi) 2. Risiko partikular 3. Risiko finansial Perluasan : Risiko fundamental Uraian lihat di atas 1.16. Disadari atau tidak, dampak dari terjadinya risiko mengakibatkan kerugian besar. Hal ini dapat dilihat dari 3 hal, yaitu: Jawaban: frekuensi risiko besarnya kerugian yang ditimbulkan (severitas) Human cost (penderitaan) 1.17. Uraikan 3 (tiga) faktor penilaian atas suatu risiko dalam proses underwriting (Sept 2013, No 7) Jawaban: frekuensi risiko besarnya kerugian yang ditimbulkan (severitas) Human cost (penderitaan) www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 8 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  9. 9. 1.18. Dalam kaitan dengan manajemen risiko: (Mar 2010 No. 10) a. Uraikan pengertian manajemen risiko b. Jelaskan 4 (empat) unsur penting yang terkandung dalam pengertian manajemen risiko c. Uraikan pengendalian risiko secara: 1. Fisik 2. Finansial Jawaban: a. Pengertian Manajemen risiko Suatu proses identifikasi, analisa, dan pengendalian secara ekonomis atas risiko-risiko yang membahayakan aset atau kemampuan menghasilkan pendapatan dari suatu usaha (enterprise) b. 4 (empat) unsur penting yang terkandung dalam pengertian manajemen risiko 1. identifikasi risiko Mengenali potensi dan ancaman-ancaman tersebut dalam menghancurkan perusahaan dan stake holder perusahaan Mengenali frekuensi terjadinya risiko 2 Evaluasi / analisa risiko Menilai risiko yang dapat ditanggung perusahaan dan risiko yang tidak dapat ditanggung oleh perusahaan 3 Kontrol risiko dan dampaknya Mengambil tindakan alas risiko yang tidak dapat ditanggung perusahaan: a) Dengan mengurangi freknensi risiko b) Dengan mengurangi dampak atas karyawan, pengoperasian, dan keuangan c) Mentransfer risiko kepada perusahaan lain d) Mempersiapkan contingency Plan 4 Mengupdate dan memelihara tingkat risiko yang diterima untuk perkembangan & perubahan perusahaan, Mengkomnnikasikan informasi tentang risiko kepada semua pihak yang berkepentingan. c. Pengedalian risiko secara 1. Fisik Ada 2 cara pengendalian fisik; (1) Eliminasi Loss prevention dapat dilakukan dengan mengeliminasi risiko. Contohnya: Usahawan yang ingin membuat pabrik baru pasti akan berhadapan dengan suatu risiko. Risiko tersebut bisa dieliminasi dengan tidak membuat pabrik baru. Meski demikian, dalam bisnis, tidak semua risiko bisa dihilangkan. Contohnya: www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 9 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  10. 10. seperti pabrik di atas, walaupun ada risiko terbakar, namun karena seluruh nasib perusahaan tergantung pada pabrik baru tersebut dan karenanya pabrik tersebut harus dibangun, maka berarti risiko terhadapnya tidak bisa dieliminasi seluruhnya. Namun, bisa diminimisasi dengan membangun pabrik di tempat yang aman/tidak rawan kebakaran. (2) Minimisasi Ada 2 cara: pre loss minimisation Dampak dari kerugian diantisipasi dan langkah-langkah yang diambil adalah untuk meyakinkan bahwa frekuensi dan severity-nya telah ditekan seminimum mungkin. Contoh : penggunaan sabuk pengaman di mobil pribadi, penempatan penjagaan mesin-mesin berbahaya untuk mengantisipasi kecelakaan pekerja, dsb. post loss minimisation Bahkan setelah risiko terjadi, masih ada langkah-langkah yang dapat diambil untuk meminimumkan kerugian. Contoh : menyelamatkan barang pada saat kebakaran dan harta benda lain yang memiliki nilai sisa dapat dijual untuk mengurangi kerugian, sprinkler untuk meminimalkan dampak kebakaran. 2. Finansial Ada 2 cara pengendalian finansial: (1) Retensi Tujuan asuransi adalah untuk mengalihkan risiko yang tidak dapat diperkirakan. Namun bila berdasarkan pengalaman tingkat risiko dapat diperkirakan, jumlah perkiraan tersebut bisa diantisipasi dan ditanggung sendiri. Kerugian yang dapat diperkirakan tersebut dapat dibayar dari penghasilan saat itu dan dibebankan sebagai biaya produksi. Alternatif lainnya adalah diadakan dana terpisah yang dibentuk untuk mengatasinya atau untuk risiko-risiko lain yang dapat ditanggung sendiri (retain) sepenuhnya. Macam-macam cara retensi: full; risiko ditanggung sendiri, tidak melibatkan pihak lain sebagian; semacam perlakuan deductible, di mana lebih dari jumlah tertentu ditanggung pihak lain/asuransi. sebagian yang bukan deductible; di mana risiko tertentu tidak diasuransikan, tapi risiko yang lain diasuransikan. captive; mendirikan perusahaan asuransi sendiri dengan tujuan untuk mengelola risiko usahanya sendiri www.akademiasuransi.org by: Afrianto Budi P, SS MM 10 of 83 Sekedar Catatan Belajar Edisi April 2014
  11. 11.   Akademia yth,    Mohon maaf, Anda hanya menikmati beberapa halaman sampel dan terhenti pada halaman ini.  Anda bisa mendapatkan PDF atas file lengkap ini hanya dengan Rp 50,000. Berikut ini caranya:    1. Transfer uang sebesar Rp. 50,000 + Rp. XYZ ke salah satu dari nomor rekening ini:  Bank Central Asia – BCA  a.n. Afrianto Budi Purnomo  nomor rekening: 357‐0414‐576    Bank Rakyat Indonesia – BRI  a.n. Afrianto Budi Purnomo  nomor rekening: 0004‐0102‐0565‐503    2. Rp. XYZ adalah tiga angka terakhir dari nomor handphone Anda.    Misal:   Nomor HP anda 081234567890  Maka, Rp. XYZ adalah Rp. 890  Pilih salah satu Bank di atas, kemudian transfer langsungsenilai Rp. 50.890      3. Setelah selesai melakukan transfer, kirimkan email ke afriantobudi@ymail.com tersebut  dengan format:    PDF101 (SPASI) ALAMAT EMAIL ANDA    Contoh:  PDF101 alamatemailanda@yahoo.com    Artinya, Anda meminta kami untuk mengirimkan PDF atas Subjek 101 – Praktek  Asuransi pada alamat email: alamatemailanda@yahoo.com      4. Sistem kami akan mengecek pembayaran Anda dan kami akan mengirimkan PDF  tersebut melalui email Anda dalam waktu maksimal 24 jam. Kami pastikan bahwa PDF  dapat diterima dengan baik.    Jika Anda kesulitan, silakan kontak saya via email di: afriantobudi@ymail.com. Kami akan  senang membantu Anda.    Salam Akademia,  Afrianto Budi Purnomo, SS, MM  www.akademiasuransi.org 

×