Your SlideShare is downloading. ×
Pisces and Amphibian
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Pisces and Amphibian

103
views

Published on

Biology Presentation about Pisces and Amphibian

Biology Presentation about Pisces and Amphibian

Published in: Education

0 Comments
1 Like
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

No Downloads
Views
Total Views
103
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
2
Actions
Shares
0
Downloads
0
Comments
0
Likes
1
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. Pisces & Amphibia Oleh : Adam / X1 / 01 Adhi / X1 / 02 Brian / X1 / 03 Devi / X1 / 06 Krisna / X1 / 14 Nikko / X1 / 26
  • 2. Vertebrata • Vertebrata adalah subfilum dari Chordata, mencakup semua hewan yang memiliki tulang belakang yang tersusun dari vertebra. Vertebrata adalah subfilum terbesar dari Chordata. Ke dalam vertebrata dapat dimasukkan semua jenis ikan (kecuali remang, belut jeung, & lintah laut, atau hagfish), amfibia, reptil, burung, serta mamalia. Kecuali jenis-jenis ikan, vertebrata diketahui memiliki dua pasang tungkai. • Vertebrata memiliki sistem otot yang banyak terdiri dari pasangan massa, dan juga sistem saraf pusat yang biasanya terletak di dalam tulang belakang. Sistem Respirasi menggunakan insang atau paru-paru.
  • 3. Klasifikasi Subfilum Vertebrata terdiri dari dua superkelas yaitu • Agnatha dan Gnathostomata. Superkelas Agnatha meliputi berbagai hewan Vertebrata yang tidak mempunyai rahang, misalnya belut lamprey. Lamprey hidup di air tawar dan air laut dan hidup parasit dengan menempel dan mengisap darah ikan lain. Superkelas Gnathostomata meliputi berbagai hewan Vertebrata yang mempunyai rahang, dibagi menjadi enam kelas. Yaitu Chondrichthyes, Osteichthyes, Amphibia, Reptilia, Aves,dan Mammalia.
  • 4. Superkelas Agnatha Agnatha ("hewan tidak berahang") atau Cyclostomata ("hewan bermulut lingkar") adalah salah satu superkelas dari Craniata (hewan bertengkorak). Walaupun hidup di air, agnatha tidak dapat dikatakan sebagai ikan secara biologi karena tidak berahang, siripnya tidak berpasangan,dan rangka tubuhnya tersusun dari tulang rawan.Ke dalam agnatha termasuk semua lamprey (Petromyzodonti) dan remang (Myxini) Sesuai dengan namanya, Agnatha tidak mempunyai rahang. Mulut berbentuk lingkaran, gigi dari zat tanduk, dan mempunyai lidah. Kulit tidak bersisik, rangka dari tulang rawan dan jantung beruang dua. Hidup di laut dan bernapas dengan insang. Lamprey adalah parasit pada ikan besar, dapat memakan daging inangnya hingga tinggal kulitnya saja. Pencernaan makanan berupa pipa lurus, mempunyai anus, tanpa kloaka. Remang (Myxini) Belut Lamprey (Petromyzodonti) Mulut Belut Lamprey (Petromyzodonti)
  • 5. Chondrichthyes Chondrichthyes meliputi berbagai jenis ikan bertulang rawan yaitu berbagai hiu dan ikan pari. Karena tidak mempunyai tulang, maka hewan ini tidak mempunyai sumsum tulang tempat pembuatan darah merah, sehingga darah merah dibuat di limpa dan kelenjar di sekitar organ kelamin serta pada organ khusus yang disebut organ leidig. Selain itu ikan ini mempunyai organ khusus lain yang disebut organ epigonal yang berfunsi sebagai sistem imunitas/kekebalan. Tubuhnya mempunyai 5 – 7 celah insang yang tidak ditutupi oleh operkulum, terletak pada kedua sisi faring. Tubuhnya dilapisi kulit yang ditutupi oleh sisik plakoid. Sisik plakoid tersusun oleh bahan tulang yang dilapisi email, sehingga jika kamu meraba kulit ikan Chondrichthyes akan terasa kasar. Pada mulut ikan hiu terdapat gigi yang merupakan modifikasi sisik yang mengalami pergantian secara tak terbatas. Tidak semua ikan hiu bersifat predator. Hiu putih raksasa memakan plankton dan makhluk hidup laut kecil lainnya (filter feeder). Contoh Chondrichthyes adalah: Chimaera sp. (ikan tikus), Eugomphodus cuvier (hiu macan), Raja erinacea (ikan pari), dan Carcharodon carcharias(hiu putih raksasa). Chimaera sp. (ikan tikus) Carcharodon carcharias (hiu putih raksasa) Raja erinacea (ikan pari)
  • 6. Osteichthyes Osteichthyes meliputi berbagai jenis ikan bertulang keras atau bertulang sejati. Terdapat sekitar 29.000 jenis yang masih hidup sehingga Osteichthyes merupakan kelas terbesar dari Vertebrata. Bentuk tubuh, ukuran, tempat hidup, dan cara hidup bermacam-macam. Tubuhnya ditutupi oleh sisik bertipe sikloid dan stenoid (sisik yang kecil, tipis atau ringan). Ikan bertulang sejati mempunyai alat-alat yang berkembang baik, seperti sistem pencernaan, sistem sirkulasi dengan jantung beruang dua, alat pernapasan menggunakan insang, mempunyai otak dan sistem saraf, sistem otot, alat ekskresi berupa ginjal, dan sistem reproduksi. Ikan ini juga mempunyai gelembung renang berupa kantong udara pada rongga perut untuk membantu mengapung dan alat bantu pernapasan. Selain itu ikan bertulang sejati mempunyai gurat sisi atau linea lateralis untuk mengetahui tekanan air. Contohnya adalah Salmo salar (ikan salmon Atlantik), Scleropages formosus (arwana), dan Achiroides melanorhynchus (ikan sebelah). Salmo salar (ikan salmon Atlantik) Scleropages formosus (arwana) Achiroides melanorhynchus (ikan sebelah)
  • 7. Amphibia Amphibi merupakan hewan dengan kelembaban kulit yang tinggi, tidak tertutupi oleh rambut dan mampu hidup di air maupun di darat. Amphibia berasal dari bahasa Yunani yaitu Amphi yang berarti dua dan Bios yang berarti hidup. Karena itu amphibi diartikan sebagai hewan yang mempunyai dua bentuk kehidupan yaitu di darat dan di air. Pada umumnya, amphibia mempunyai siklus hidup awal di perairan dan siklus hidup kedua adalah di daratan. Amphibia dibagi menjadi 3 ordo, yaitu Apoda (Amphibia tidak berkaki), Anura (Amphibia tidak berekor), dan Urodella atau Caudata (Amphibia berekor dan berkaki).
  • 8. Amphibia A. Ordo Apoda (Amphibia tidak berkaki). Ordo ini mempunyai anggota yang ciri umumnya adalah tidak mempunyai kaki sehingga disebut Apoda. Tubuh menyerupai cacing (gilig), bersegmen, tidak bertungkai, dan ekor mereduksi. Hewan ini mempunyai kulit yang kompak, mata tereduksi, tertutup oleh kulit atau tulang, retina pada beberapa spesies berfungsi sebagai fotoreseptor. Contoh Spesies : Caecilia
  • 9. Amphibia B. Ordo Anura (Amphibia tidak berekor) Ordo ini mempunyai ciri umum yaitu berkaki 4 dan bergerak di darat dengan cara melompat, serta di air dengan cara berenang. Ordo ini tersebar di hampir seluruh dunia kecuali di kutub utara dan kutub selatan.
  • 10. Amphibia C. Ordo Urodella / Caudata (Amphibia berekor dan berkaki) Urodela mempunyai ciri yaitu mempunyai kaki dan ekor seperti reptil, anggota sekitar 350 spesies, tersebar terbatas di belahan bumi utara; Amerika Utara, Amerika Tengah, Asia Tengah (Cina, Jepang) dan Eropa. Kebanyakan family-family dari urodela terdapat di amerika dan tidak terdapat di Indonesia.
  • 11. Struktur : Belut Lamprey
  • 12. Struktur : Ikan
  • 13. Struktur : Amphibia - Katak
  • 14. Daur Hidup / Reproduksi : Belut Lamprey
  • 15. Daur Hidup / Reproduksi : Ikan
  • 16. Daur Hidup / Reproduksi : Katak & Salamander Katak
  • 17. Peranan : Agnatha • Menguntungkan 1. Sebagai bahan pangan alternatif. • Merugikan A. Apabila jumlahnya banyak, maka akan menjadi Hama dalam suatu ekosistem.
  • 18. Peranan :Ikan (Chondrichthyes & Osteichthyes) • Menguntungkan 1. Sebagai sumber pangan yang kaya akan protein bagi manusia. 2. Sebagai ikan hias. • Merugikan A. Untuk beberapa jenis Chondrichthyes, seperti contohnya hiu, berbahaya bagi manusia, sebab keagresifannya dalam mencari mangsa dapat membunuh manusia dan hewan lainnya.
  • 19. Peranan : Amphibia • Menguntungkan 1. Sebagai sumber pangan yang kaya akan protein bagi manusia & hewan lainnya. 2. Memakan hama serangga yang merugikan. • Merugikan A. Untuk beberapa jenis katak/kodok tertentu dapat mengeluarkan racun yang berbahaya bagi manusia maupun mahluk hidup lainnya.
  • 20. -Thanks 4 Watching