• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Askep Anak dengan Kelainan Jantung Kongenital
 

Askep Anak dengan Kelainan Jantung Kongenital

on

  • 11,552 views

 

Statistics

Views

Total Views
11,552
Views on SlideShare
11,551
Embed Views
1

Actions

Likes
5
Downloads
306
Comments
0

1 Embed 1

http://segalaada-parungkuda.blogspot.com 1

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Microsoft PowerPoint

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Askep Anak dengan Kelainan Jantung Kongenital Askep Anak dengan Kelainan Jantung Kongenital Presentation Transcript

    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
      • CHD adalah kelainan jantung yang terjadi sejak bayi lahir, dan kelainan jantung ini terjadi sebelum bayi lahir.
      • Kelainan ini tidak selalu memberi tanda pada saat bayi dilahirkan, kadang beberapa bulan sampai beberapa tahun.
      • Terjadi minggu 5-8 kehamilan saat perkembangan jantung dan pembuluh besar dibentuk
      • Faktor penyebab adalah infeksi ibu: rubella, chicken fox, influenza
      • Faktor genetik
      • Ibu dengan DM dengan ketergantungan insulin
      • Gizi ibu
      • Faktor lingkungan: radiasi
      • Kecanduan obat dan alkohol
      • Pada infant:
      • Dispneu
      • Sulit bernapas
      • HR > 200x/menit
      • Infeksi pernapasan berulang
      • Kesulitan peningkatan BB
      • Murmur
      • Cianosis
      • Gangguan serebrovaskuler
      • Stridor
      • Pada Anak
      • Dispneu
      • Perkembangan fisik tidak optimal
      • Toleransi terhadap aktivitas menurun
      • Infeksi pernapasan berulang
      • Murmur
      • Cianosis
      • Clubing finger pada tangan dan kaki
      • Tekanan Darah meningkat
      • CHD Non Sianotik dengan vaskularisasi paru bertambah, misal VSD (Ventrikular Septal Defek), ASD (Atrial Septal Defek), PDA (Patent Duktus Arteriosus)
      • CHD Non Sianotik dengan vaskularisasi paru normal, misal Stenosis Aorta, Stenosis Pulmonal, Koarktasio Aorta
      • CHD Sianotik dengan vaskularisasi paru berkurang misal Tetralogi of Fallot
      • CHD Sianotik dengan vaskularisasi paru bertambah, misal Transposisi Arteri Besar
    •  
      • Terdapak defek pada septum ventrikel, atrium atau duktus yang tetap terbuka menyebabkan adanya pirau (kebocoran) darah dari kiri ke kanan karena tekanan jantung dibagian kiri lebih tinggi daripada dibagian kanan.
    •  
      • Anak terlihat pucat, banyak keringat bercucuran, ujung-ujung jari hiperemik.
      • Diameter dada bertambah, sering terlihat pembonjolan dada kiri.
      • Tanda yang menojol adalah nafas pendek dan retraksi pada jugulum, sela intrakostal dan region epigastrium.
      • Pada anak yang kurus terlihat impuls jantung yang hiperdinamik.
      • Pasien dengan DSV besar perlu ditolong dengan obat-obatan untuk mengatasi gagal jantung.
      • Biasanya diberikan digoksin dan diuretic, misalnya lasix. Bila obat dapat memperbaiki keadaan, yang dilihat dengan membaiknya pernafasan dan bertambahnya berat badan, maka operasi dapat ditunda sampai usia 2-3 tahun.
      • Tindakan bedah sangat menolong karena tanpa tindakan tersebut harapan hidup berkurang.
    •  
    •  
    •  
      • Anak mungkin sering mengalami kelelahan dan infeksi saluran pernafasan atas. Mungkin ditemukan adanya murmur jantung.
      • Pada foto rongent ditemukan adanya pembesaran jantung dan diagnosa dipastikan dengan kateterisasi jantung.
      • Kelainan tersebut dapat ditutup dengan dijahit atau dipasang suatu
      • graft pembedahan jantung terbuka, dengan prognosis baik.
    •  
      • Neonatus menunjukan tanda-tanda respiratory distress seperti mendengkur, tacipnea dan retraksi.
      • Sejalan dengan pertumbuhan anak, maka anak akan mengalami dispnea, jantung membesar, hipertropi ventrikuler kiri akibat penyesuaian jantung terhadap peningkatan volume darah, adanya tanda machinery type murmur jantung akibat aliran darah turbulen dari aorta melewati duktus menetap.
      • Tekanan darah sistolik mungkin tinggi karena pembesaran ventrikel kiri.
      • Karena neonatus tidak toleransi terhadap pembedahan, kelainan biasanya diobati dengan aspirin atau idomethacin yang menyebabkan kontraksi otot lunak pada duktus arteriosus.
      • Ketika anak berusia 1-5 tahun, cukup kuat untuk dilakukan operasi.
    •  
    •  
    • KOARKTASIO AORTA
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
      • Tetralogi fallot merupakan penyakit jantung yang umum, dan terdiri dari 4 kelainan yaitu:
      • 1) stenosis pulmonal,
      • 2) hipertropi ventrikel kanan,
      • 3) kelainan septum ventrikuler,
      • 4) kelainan aorta yang menerima darah dari ventrikel dan aliran darah kanan ke kiri melalui kelainan septum ventrikel.
    •  
    •  
      • Bayi baru lahir dengan TF menampakkan gejala yang naata yaitu adanya cianosis, letargi dan lemah. Selain itu juga tampak tanda-tanda dyspne yang kemudian disertai jari-jari clubbing, bayi berukuran kecil dan berat badan kurang.
      • Sianosis terjadi saat terjaga, disertai dengan hiperventilasi. Dapat terjadi saat pemberian makan, stres, defekasi dan menangis.
      • Bayi mudah mengalami infeksi saluran pernafasan atas.
      • Murmur jantung,
      • Pembedahan paliatif dilakukan pada usia awal anak-anak, untuk memenuhi peningkatan kebutuhan oksigen dalam masa pertumbuhan.
      • Pembedahan berikutnya pada masa usia sekolah, bertujuan untuk koreksi secara permanent.
      • Dua pendekatan paliatif adalah dengan cara Ballock-Tausing, dilakukan pada ananostomi ujung ke sisi sub clavikula kanan atau arteri karotis menuju arteri pulmonalis kanan. Secara Waterson dikerjakan pada sisi ke sisi anastonosis dari aorta assenden, menuju arteri pulmonalis kanan, tindakan ini meningkatkan darah yang teroksigenasi dan membebaskan gejala-gejala penyakit jantung sianosis.
    •  
    •  
    •  
    •  
    •  
      • Pada TGA terjadi perubahan tempat kelurnya posisi aorta dan a.pulmonalis :
        • aorta keluar dari ventrikel kanan dan terletak di sebelah anterior a.pulmonalis,
        • a.pulmonalis keluar dari ventrikel kiri , terletak posterior terhadap aorta.
      • Akibatnya aorta menerima darah v. Sistemik dari vena kava, atriumkanan, ventrikel kanan dan darah diteruskan ke sirkulasi sistemik. Sedang darah dari vena pulmonalis dialirkan ke atrium kiri, ventrikel kiri dan diteruskan ke a. Pulmonalis dan seterusnya ke paru.
      • Transposisi pembuluh-pembuluh darah ini tergantung pada adanya kelainan atau stenosis.
      • Stenosis kurang tampak apabila kelainan merupakan PDA atau ASD atau VSD, tetapi kegagalan jantung akan terjadi.
      • Pembedahan paliatif dilakukan agar terjadi percampuran darah. Pada saat prosedur, suatu kateter balon dimasukan ketika kateterisasi jantung, untuk memperbesar kelainanseptum intra arterial.
      • Pada cara Blalock Halen dibuat suatu kelainan septum atrium. Pada Edward vena pulmonale kanan.
      • Cara Mustard digunakan untuk koreksi yang permanent. Septum dihilangkan dibuatkan sambungan sehingga darah yang teroksigenisasi dari vena pulmonale kembali ke ventrikel kanan untuk sirkulasi tubuh dan darah tidak teroksigenisasi kembali dari vena cava ke arteri pulmonale untuk keperluan sirkulasi paru-paru. Kemudian akibat kelaianan ini telah berkurang secara nyata dengan adanya koreksi dan paliatif.
      • 1. Gagal jantung kongestif
      • 2. Renjatan kardiogenik, Henti Jantung
      • 3. Aritmia
      • 4. Endokarditis bakterialistis
      • 5. Hipertensi
      • 6. Hipertensi pulmonal
      • 7. Tromboemboli dan abses otak
      • Kelainan jantung congenital menyebabkan dua perubahan hemodinamik utama :
        • Shunting atau percampuran darah arteri dari vena
        • Perubahan aliran darah pulmonal dan tekanan darah.
      • Perubahan pada aliran darah, percampuran darah vena dan arteri, serta kenaikan tekanan pulmonal akan meningkatkan kerja jantung.
      • Menifestasi dari penyakit jantung congenital yaitu adanya gagal jantung,perfusi tidak adekuat dan kongesti pulmonal.
      • Gambaran ECG yang menunjukan adanya hipertropi ventrikel kiri,kateterisasi jantung yang menunjukan striktura.
      • Diagnosa ditegakkan dengan cartography,
      • Cardiac iso enzim (CPK & CKMB) meningkat
      • Roentgen thorax untuk melihat atau evaluasi adanya cardiomegali daninfiltrate paru
    • Peran Orang Tua Asuhan Keperawatan Klik pada gambar !
    •