• Share
  • Email
  • Embed
  • Like
  • Save
  • Private Content
Dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota wto terhadap makroekonomi asean 5 pendekatan global trade analysis project (gtap)
 

Dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota wto terhadap makroekonomi asean 5 pendekatan global trade analysis project (gtap)

on

  • 2,152 views

Skripsi

Skripsi

Statistics

Views

Total Views
2,152
Views on SlideShare
2,152
Embed Views
0

Actions

Likes
0
Downloads
34
Comments
0

0 Embeds 0

No embeds

Accessibility

Categories

Upload Details

Uploaded via as Adobe PDF

Usage Rights

© All Rights Reserved

Report content

Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
  • Full Name Full Name Comment goes here.
    Are you sure you want to
    Your message goes here
    Processing…
Post Comment
Edit your comment

    Dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota wto terhadap makroekonomi asean 5 pendekatan global trade analysis project (gtap) Dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota wto terhadap makroekonomi asean 5 pendekatan global trade analysis project (gtap) Document Transcript

    • i ABSTRAK Dampak Penghapusan Tarif Bea Masuk oleh Negara Anggota WTO terhadap Makroekonomi ASEAN-5: Pendekatan Global Trade Analysis Project (GTAP) YUCA SIAHAAN F0109109 Perdagangan internasional didorong oleh adanya comparative advantage. Comparative advantage yaitu suatu negara dapat memproduksi suatu produk lebih efisien dibanding negara lainnya. Pemberlakuan tarif dalam transaksi perdagangan internasional akan menyebabkan terjadinya distorsi harga. Oleh karena itu GATT (sekarang menjadi WTO) yang berada di bawah PBB melakukan berbagai upaya untuk mewujudkan pelaksanaan liberalisasi melalui penghapusan hambatan perdagangan internasional. Penelitian ini menganalis dampak liberalisasi melalui penghapusan tarif terhadap makroekonomi ASEAN-5, yang meliputi GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Penelitian ini menggunakan pendekatan Global Trade Analysis Project (GTAP). Selanjutnya akan dilakukan simulasi dimana tarif impor ASEAN-5 dibuat dalam 4 skenario, yaitu 20%, 10%, 5%, dan 0%. Penelitian ini menerapkan liberalisasi total pada perdagangan antara ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW). Hasil simulasi menunjukkan liberalisasi perdagangan melalui tarif berdampak positif terhadap peningkatan GDP, nilai ekspor, nilai impor, dan walfare ASEAN-5. Pada neraca perdagangan, ASEAN-5 memperoleh dampak yang negatif. Dengan adanya pemberlakuan liberalisasi, ASEAN-5 harus lebih waspada terhadap kemungkinan dampak negatif yang dialami sektor-sektor tertentu. ASEAN-5 harus lebih berusaha untuk meningkatkan ekspor dan menekan impor agar neraca perdagangan dapat meningkat. Kata kunci: ASEAN-5, GTAP, Liberalisasi, Penghapusan tarif, WTO Yuca Siahaan
    • ii ABSTRACT Impact of the Elimination of customs tariff by WTO member for the ASEAN-5 Macroeconomics: using Global Trade Analysis Project (GTAP) Approach YUCA SIAHAAN F0109109 International trade driven by the comparative advantage. Comparative advantage is a condition of a country can produce more efficient than the other. Tariffs in international trade transaction causing price distortions. Therefore, the GATT (now is WTO) that are under the United Nations made great efforts to realize the implementation of liberalization by removal of barriers to international trade. This research analyze the impact of liberalization by eliminate tariff for macroeconomics ASEAN-5, includes GDP, exports value, imports value, trade balance, and walfare. This research using the Global Trade Analysis Project (GTAP) approach. In this research, using the simulation which the import tariffs of ASEAN-5 made in 4 scenarios; 20%, 10%, 5%, and 0%. Total liberalization of trade between ASEAN-5 and the Rest of the World (ROW) is used in this research. The results of the simulation indicate that trade liberalization by tariff causes a positive impact on ASEAN-5 GDP, export value, import value and walfare. Otherwise, liberalization causes a negative impact on ASEAN-5 trade balance. The ASEAN-5 should be alert to the negative effects possibility of certain sectors experience, because there is a implementation of liberalization. ASEAN-5 needed to do some methods to increase exports value and to decrease import so the trade balance can be improved. Keywords: ASEAN-5, GTAP, Liberalization, Tariff Reduction, WTO Yuca Siahaan
    • iii DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL................................................................................................ i ABSTRAK ............................................................................................................... i ABSTRACT ............................................................................................................ ii HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .... Error! Bookmark not defined. HALAMAN PENGESAHAN ................................ Error! Bookmark not defined. HALAMAN MOTTO ............................................ Error! Bookmark not defined. HALAMAN PERSEMBAHAN ............................ Error! Bookmark not defined. KATA PENGANTAR ........................................... Error! Bookmark not defined. DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1 A. Latar Belakang ..................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ................................................................................ 5 C. Tujuan Penelitian.................................................................................. 6 D. Manfaat Penelitian................................................................................ 7 E. Sistematika Penulisan........................................................................... 8 BAB II TELAAH PUSTAKA ............................................................................... 9 A. Teori-teori yang Terkait ....................................................................... 9 1. Teori Perdagangan Internasional................................................... 9 2. Teori Integrasi Ekonomi Internasional........................................ 15 3. General Computable Equilibrium (CGE) ................................... 19 4. Model Simulasi Global Trade Analysis Project (GTAP)............ 22 B. Penelitian Terdahulu .......................................................................... 28 C. Kerangka Pemikiran ........................................................................... 31 D. Hipotesis ............................................................................................. 34 BAB III METODE PENELITIAN........................................................................ 35 A. Ruang Lingkup Penelitian .................................................................. 35 B. Jenis dan Sumber Data ....................................................................... 35 Yuca Siahaan
    • iv C. Metode Pengumpulan Data ................................................................ 36 D. Defenisi Operasional Variabel ........................................................... 36 E. Metode Pengolahan Data ................................................................... 41 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN DATA ............................................ 42 A. Kerjasama WTO dalam Bidang Tarif ................................................. 42 B. Profil Makroekonomi ASEAN-5 ......................................................... 43 1. GDP (Pendapatan Nasional) ....................................................... 43 2. Nilai Ekspor ................................................................................ 45 3. Nilai Impor .................................................................................. 47 4. Neraca Perdagangan (Trade Balance) ......................................... 49 C. Skenario Simulasi............................................................................... 52 1. Agregasi Region dan Agregasi Sektoral ..................................... 52 2. Simulasi ....................................................................................... 55 3. Hasil Simulasi ............................................................................. 55 a.Dampak terhadap GDP (Pendapatan Nasional) ....................... 55 b.Dampak terhadap Nilai Ekspor ................................................ 57 c.Dampak terhadap Nilai Impor .................................................. 59 d.Dampak terhadap Neraca Perdagangan ................................... 61 e.Dampak terhadap Walfare (kesejahteraan) .............................. 63 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 66 A. Kesimpulan......................................................................................... 66 B. Saran ................................................................................................... 68 Daftar Pustaka ....................................................................................................... 69 Lampiran ............................................................................................................... 72 Yuca Siahaan
    • v DAFTAR TABEL Tabel 2.1. Contoh Keuntungan Mutlak Tabel 2.2. Contoh Comparative Advantage ...................................................... 11 ................................................ 12 Tabel 4.1 GDP Nominal ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 ....... 43 Tabel 4.2 Nilai Ekspor ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 .......... 46 Tabel 4.3 Nilai Impor ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 ............ 48 Tabel 4.4 Neraca Perdagangan ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 ............................................................................... 50 Tabel 4.5 Agregasi Negara Berdasarkan Database GTAP ........................... 53 Tabel 4.6 Agregasi Sektor Produk Berdasarkan Database GTAP ................. 54 Tabel 4.7 Dampak Penurunan Tarif Bea Masuk terhadap GDP ASEAN-5 Berdasarkan Database GTAP .................................................... 56 Tabel 4.8 Dampak Penurunan Tarif Bea Masuk terhadap Nilai Ekspor ASEAN Berdasarkan Database GTAP .................................................... 57 Tabel 4.9 Dampak Dampak Penurunan Tarif Bea Masuk terhadap Nilai Impor ASEAN-5 Berdasarkan Database GTAP ...................................... 59 Tabel 4.10 Dampak Penurunan Tarif terhadap Neraca Perdagangan Berdasarkan Database GTAP ....................................................................... 61 Tabel 4.11 Dampak Penurunan Tarif terhadap Walfare Berdasarkan Database GTAP Yuca Siahaan ...................................................................................... 64
    • vi DAFTAR GAMBAR Gambar 3.1 Ekonomi Tertutup (One-region closed without government intervention) .......................................................................... 25 Gambar 3.2 Ekonomi Terbuka tanpa Campur Tangan Pemerintah (Multiregion Open Economy) Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran ..................................................................... 26 ............................................................... 33 Gambar 4.1 GDP Nominal ASEAN-5 Tahun 2007-2011 ............................... 45 Gambar 4.2 Nilai Ekspor ASEAN-5 Tahun 2007-2011 ................................. 47 Gambar 4.3 Nilai Impor ASEAN-5 Tahun 2007-2011 .................................. 49 Gambar 4.4 Neraca Perdagangan ASEAN-5 Tahun 2007-2011 ...................... 51 Yuca Siahaan
    • vii DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Agregasi Negara Berdasarkan Database GTAP ......................... 71 Lampiran 2 Agregasi Sektor Berdasarkan Database GTAP .......................... 75 Yuca Siahaan
    • 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berdasarkan teori David Ricardo, perdagangan internasional didorong oleh adanya comparative advantage dimana suatu negara dapat memproduksi suatu produk dengan lebih efisien dibanding negara lain. Suatu negara akan cenderung memilih spesialisasi terhadap produk yang dianggap mampu diproduksi secara efisien dimana opportunity cost lebih kecil dari mitra dagangnya (Ruffin, 2002). Spesialisasi ini menguntungkan produsen maupun konsumen, baik dari segi keuntungan ekonomi maupun dari segi pilihan produk yang lebih beragam. Namun dengan adanya hambatan tarif bea masuk, membuat harga produk lokal dengan pasar internasional terdistorsi. Konsumen harus membayar lebih mahal untuk barang yang kualitasnya sama. Maka lahirlah gagasan untuk melakukan liberalisasi perdagangan (free trade) dimana tarif dikurangi atau bahkan dihapus. Penghapusan tarif tiap negara berbeda-beda besarannya dan ada juga negara yang kurang menyetujuinya. Diperlukan adanya penetapan tarif bersama yang lebih global untuk menciptakan pasar yang lebih efisien, maka dibentuklah badan internasional yang dinamakan General Agreement on Tariffs and Trade (GATT) pada tahun 1947 dan kemudian dilanjutkan dengan World Trade Organization (WTO) yang dibentuk tahun 1995. Lembaga ini berdiri di bawah PBB dan mengurusi tarif serta negosiasi perdagangan negara anggotanya. Jumlah anggota WTO saat ini Yuca Siahaan
    • 2 mencapai 159 negara (World Trade Organization, 2013). Indonesia telah menjadi anggota WTO sejak tahun 1994 dengan diterbitkannya UU No.7 Tahun 1994 tentang pengesahan atau ratifikasi (Dermoredjo, 2012). Walaupun telah banyak yang mengikuti, namun masih tetap berlangsung perdebatan pro kontra terhadap pelaksanaan liberalisasi ini. Pihak yang pro berpendapat bahwa perdagangan bebas sangat perlu dilakukan karena dapat meningkatkan volume perdagangan, menarik investasi, serta meningkatkan neraca perdagangan. Liberalisasi melalui penghapusan tarif di ASEAN akan mendatangkan kesejahteraan (Safuan, 2012). Thomassin and Mukhopadhyay (2008) juga memperkirakan dampak ekonomi dari alternatif kebijakan mencoba liberalisasi perdagangan Asia Timur dan menemukan bahwa Vietnam, Jepang dan Korea memperoleh dampak positif, yakni dapat meningkatkan output. Di sisi lain, pihak yang kontra berpendapat bahwa negara belum siap untuk perdagangan bebas. Negara akan menerima dampak negatif dari perdagangan ini. Penelitian yang menemukan adanya dampak negatif dari liberalisasi perdagangan melalui penghapusan tarif adalah Tambunan (2010). Tambunan menemukan bahwa secara umum penghapusan tarif impor CAFTA merugikan Indonesia. Secara perlahan posisi Indonesia sebagai produsen utama berbagai komoditi pertanian di ASEAN mulai tergantikan oleh China. Pajić,et al., (2009) juga menemukan ada tantangan akibat penghapusan tarif ini yaitu surplus produk susu yang berlebih malah merugikan karena harga UE dan AS di atas harga pasar global. Penelitian lainnya, yakni Nurjanah (2010) menyebutkan bahwa Yuca Siahaan
    • 3 penghapusan tarif berdampak negatif terhadap produk yang tidak memiliki daya saing. Dimana produk komoditi pertanian Indonesia yang selama ini lebih murah di luar negeri seperti padi, gandum, jagung, kedelai, gula, makanan dan sektor lain mengalami penurunan ekspor yang cukup besar karena kalah bersaing dengan produk luar negeri. Dalam mewujudkan perdagangan bebas, World Trade Organization (WTO) telah melakukan berbagai perundingan dalam pembahasan tarif. Adapun perundingan yang telah dilakukan WTO diantaranya adalah Kennedy Round (1960-an), Tokyo Round(1973-1979), Uruguay Round (1986-1994), Doha Round (KTM IV di Qatar pada 2001). Pada Tokyo Round dihasilkan kesepakatan untuk mengurangi tarif secara progresif dan tarif rata-rata atas industri turun menjadi 4,7% dalam 8 tahun. Tokyo Round gagal untuk menyelesaikan permasalahan yang ada, maka selanjutnya diadakan Uruguay Round (1986-1994). Pada Uruguay Round dicapai kesepakatan/ persetujuan anggota terhadap paket pemotongan bea masuk terhadap produk-produk tropis dari negara berkembang. Beberapa pemotongan bea yang dimaksud adalah seperti kesepakatan bahwa akan dilakukan pengurangan tarif semua produk pertanian. Negara maju akan mengurangi tarif produk pertanian rata-rata 36% dengan batas minimum 15% untuk setiap produk dalam periode 5 tahun sejak tahun 1995. Negara sedang berkembang akan mengurangi tarif produk pertanian mereka 24% dengan batas minimum 10% untuk setiap produk dalam periode waktu 10 tahun sejak tahun 1995. Sedangkan negara kurang berkembang tidak diwajibkan untuk mengurangi tarif mereka. Yuca Siahaan
    • 4 Negara yang berada di kawasan Asia Tenggara juga merasa penting untuk menjalin kerjasama dalam proses memperlancar perdagangan. Dalam mewujudkan liberalisasi, ASEAN juga membuat berbagai kesepakatan, diantaranya ASEAN Free Trade Area. Dalam pelaksanaannya, ASEAN tetap berpedoman pada General Agreement on Tariffs and Trade (GATT). Kemudian pada KTT ke-12 January 2007 yang berlokasi di Cebu, Philippines juga telah dibentuk ASEAN Community. Dalam bidang perekonomian, ASEAN membentuk ASEAN Economic Community (AEC). Pada AEC ada 12 sektor proritas yang direncanakan akan diliberalisasikan secara penuh. Adapun ke-12 sektor prioritas tersebut, yaitu: produk berbasis pertanian, otomotif, elektronik, perikanan, produk berbasis karet, tekstil dan pakaian, produk berbasis kayu, perjalanan udara, kesehatan, pariwisata, dan logistik. Berdasarkan pro kontra yang ada, maka menarik untuk diteliti bagaimana pengaruh kesepakatan negara anggota WTO tentang penghapusan tarif bea masuk agar dapat diambil kebijakan untuk meminimalisir jika terjadi dampak negatif dari liberalisasi melalui tarif. Penelitian ini ingin menganalisis dampaknya terhadap makroekonomi ASEAN-5 dimana variabel yang diambil adalah pendapatan nasional (GDP), nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Oleh karena itu, judul penelitian ini yaitu: Dampak Penghapusan Tarif Bea Masuk oleh Negara Anggota WTO terhadap Makroekonomi ASEAN-5: Pendekatan Global Trade Analysis Project (GTAP). Yuca Siahaan
    • 5 B. Rumusan Masalah Dari latar belakang masalah di atas, maka dapat diambil rumusan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap GDP Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5)? 2. Bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap nilai ekspor Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5)? 3. Bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap nilai impor Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5)? 4. Bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap neraca perdagangan Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5)? 5. Bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap walfare Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5)? Yuca Siahaan
    • 6 C. Tujuan Penelitian Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas, maka tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Untuk mengetahui bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap GDP Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5). 2. Untuk mengetahui bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap nilai ekspor Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5). 3. Untuk mengetahui bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap nilai impor Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5). 4. Untuk mengetahui bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap neraca perdagangan Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5). 5. Untuk mengetahui bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap walfare Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore (ASEAN-5). Yuca Siahaan
    • 7 D. Manfaat Penelitian Dari hasil penelitian yang dilakukan, diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut: 1. Bagi Pemerintah Indonesia Hasil penelitian ini semoga dapat menjadi informasi untuk bahan pertimbangan kebijakan pemerintah dalam mengambil kebijakan menyangkut perdagangan internasional untuk ke depannya. 2. Bagi Masyarakat Akademik Hasil penelitian ini diharapkan semoga dapat menjadi literatur bagi penelitian-penelitian selanjutnya. 3. Bagi Masyarakat Umum Hasil penelitian ini nantinya diharapkan dapat menambah wawasan/ pengetahuan masyarakat umum tentang bagaimana dampak penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO terhadap ASEAN-5. Yuca Siahaan
    • 8 E. Sistematika Penulisan Penulisan skripsi dibagi dengan sistematika sebagai berikut: BAB I Dalam Bab I dibahas mulai dari latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, hingga sistematika penelitian. BAB II Dalam Bab II dibahas mengenai teori yang melandasi penelitian ini, yaitu teori perdagangan internasional, teori integrasi ekonomi internasional, dan General Computable Equilibrium (CGE). Kemudian dilanjutkan dengan pembahasan kerangka pemikiran dari penulisan beserta hipotesis pada penelitian ini BAB III Pada Bab III dibahas mengenai metodologi penelitian, mulai dari ruang lingkup penelitian, jenis dan sumber data, metode pengumpulan data, defenisi operasional variabel, hingga metode pengolahan data. BAB IV Pada Bab IV disajikan hasil dan pembahasan data, dimulai dengan kerjasama WTO dalam bidang tarif, profil makroekonomi ASEAN-5, skenario simulasi, hingga hasil simulasi. BAB V Pada Bab V dikemukakan mengenai kesimpulan yang didapat dari penelitian. Kemudian berdasarkan kesimpulan yang diambil, diberikan saran saran untuk mengatasi kelemahan yang ada. Yuca Siahaan
    • 9 BAB II TELAAH PUSTAKA A. Teori-teori yang Terkait Adapun teori-teori yang terkait dengan penelitian ini akan dijabarkan berikut ini. 1. Teori Perdagangan Internasional Perdagangan internasional dapat terjadi karena 2 alasan, yakni kedua negara atau lebih berbeda, baik dalam hal sumber daya alamnya (Krugman dan Obstfeld, 2000). Setiap negara akan berusaha memproduksi barang yang dapat di produksi lebih murah daripada impor dan menjualnya ke negara lain dengan harga yang lebih mahal. Alasan yang kedua adalah jika suatu negara bisa memproduksi suatu barang dalam jumlah yang besar, maka keuntungannya akan lebih efisien daripada memproduksi semua barang dalam jumlah terbatas. Perdagangan internasional dari waktu ke waktu mengalami perkembangan pemikiran. Beberapa teori berkenaan dengan perdagangan internasional saling memberi kritik dan memberi revisi yang dianggap lebih baik sesuai kondisi pada saat tersebut. Adapun teori-teori tersebut akan dijelaskan berikut ini. a. Merkantilisme Penganut merkantilisme berpendapat bahwa cara agar negara menjadi kuat dan kaya adalah dengan melakukan sebanyak mungkin ekspor dan menekan impor. Dengan surplusnya ekspor, akan menghasilkan logam mulia seperti emas dan perak. Semakin Yuca Siahaan
    • 10 banyak emas dan perak yang dimiliki, maka negara akan semakin kaya dan kuat. Dengan memiliki banyak emas, negara semakin dapat mempertahankan angkatan senjata yang lebih besar dan lebih baik yang akan bisa memungkinkan negara untuk menaklukkan lebih banyak koloni. Pelopor merkantilisme adalah Sir Josiah Child, Thomas Mun, Jean Bodin, Von Hornich, dan Jean Baptise Colbert. b. Teori Klasik Diawali oleh pemikiran Adam Smith yang mengomentari bahwa negara bukan hanya saja mengenai penumpukan emas. pelaku yang terlibat dalam transaksi perdagangan internasional, perlu untuk menggali dan mengasah spesialisasi masing-masing. Menurut Smith, negara harus terpisah dari proses pasar dan campur tangan pemerintah diminimalisir. Jadi perdagangan sepenuhnya di tangan pasar. Smith percaya adanya invisible hand yang akan menyeimbangkan kondisi perekonomian. Adam Smith juga mengemukakan teori absolute advantage dimana suatu negara akan memilih untuk mengekspor suatu barang karena mampu memproduksinya dengan biaya yang lebih rendah dibanding negara lainnya. Demikian sebaliknya, negara akan memilih untuk mengimpor suatu barang apabila tidak mampu memproduksinya secara lebih efisien dibanding yang Yuca Siahaan
    • 11 lainnya. Jadi negara cenderung memilih untuk berspesialisasi terhadap produk yang memiliki keunggulan mutlak. Berikut ini merupakan contoh ilustrasi absolute advantage (keunggulan mutlak). Tabel 2.1. Contoh Keuntungan Mutlak Hari kerja per satuan output Elektronik Mebel Indonesia 45 unit/hari 90 unit/hari Negara China Dasar Tukar Dalam Negeri 1 unit elektonik = 2 unit mebel 90 unit/hari 30 unit/hari 3 unit elektronik = 1 unit mebel Berdasarkan Tabel 2.1 di atas, dapat dilihat bahwa Indonesia lebih unggul dalam meproduksi mebel dan China lebih unggul dalam memproduksi elektronik. Maka Indonesia sebaiknya berspesialisasi untuk produk mebel dan China berspesialisasi untuk produk elektronik sehingga kedua negara akan memperoleh keuntungan jika melakukan perdagangan. Kemudian muncul David Ricardo dengan teori comparative advantage. David Ricardo mengkritik teori absolute advantage Adam Smith. Menurut Ricardo, perdagangan tidak hanya sekedar mutlak lebih produktif dalam menghasilkan barang, tetapi suatu negara yang tertinggal masih dapat ikut dalam perdagangan internasional asalkan negara tersebut mampu menghasilkan barang dengan biaya lebih murah (dalam hal tenaga kerja) dibanding negara lainnya. Pada konsep comparative advantage, dasar perdagangan internasional yaitu banyaknya tenaga kerja yang Yuca Siahaan
    • 12 digunakan untuk memproduksi suatu barang. Teori ini berpendapat bahwa suatu negara memperoleh keuntungan dari suatu perdagangan internasional ketika melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang dimana negara itu memiliki comparative advantage dan mengimpor ketika negara tersebut kurang efisien (Ruffin, 2002). Di bawah ini merupakan contoh ilustrasi comparative advantage (keunggulan komparatif). Tabel 2.2. Contoh Comparative Advantage Hari kerja per satuan output Elektronik Mebel 40 unit/hari 40 unit/hari Dasar Tukar Dalam Negeri China 1 unit elektonik = 1 unit mebel Indonesia 50 unit/hari 80 unit/hari 1 unit elektronik = 0,65 unit mebel Berdasarkan Tabel 2.2 di atas, dapat dilihat bahwa Negara Indonesia unggul terhadap kedua jenis produk, baik mebel maupun elektronik, tetapi keunggulan tertinggi terletak pada mebel. Sebaliknya China lemah terhadap kedua jenis produk, baik mebel maupun elektronik, akan tetapi kelemahan terkecil pada elektronik. Jadi sebaiknya Indonesia berspesialisasi di pada produk mebel dan China pada produk elektronik. c. Teori Neoklasik Selanjutnya muncul pula teori neoklasik yang menjelaskan usaha spesialisasi terhadap dua faktor produksi dalam suatu opportunity Yuca Siahaan perdagangan cost. Menurut sehingga dapat pandangan meningkatkan neoklasik bahwa
    • 13 spesialisasi produksi tidak akan berjalan sepenuhnya karena suatu negara memiliki spesialisasi lebih dari satu jenis produk. Pada teori neoklasik, nilai tidak lagi didasarkan pada nilai tenaga kerja atau biaya produksi, melainkan beralih pada kepuasan marginal (marginal utility). Pendiri mahzab neoklasik salah satunya adalah Gossen. Ia memberikan sumbangan terhadap pemikiran ekonomi dalam Hukum Gossen I dan II. Hukum Gossen I menjelaskan hubungan kuantitas barang yang dikonsumsi dengan tingkat kepuasan yang diperoleh. Sedangkan Hukum Gossen II menjelaskan bagaimana konsumen mengalokasikan pendapatannya untuk berbagai barang yang dibutuhkan. Jevons dan Menger juga mengembangkan teori marginal utility, bahwa perilaku individulah yang mempengaruhi harga barang. Sedangkan Menger menjelaskan nilai barang ditentukan tingkat kepuasan terendah yang dapat dipenuhinya. d. Teori Modern Teori modern perdagangan internasional pertama kali dikemukakan oleh Bertil Ohlin dalam buku Interregional An International Trade pada tahun 1933. Sebagian besar teori Ohlin didasarkan pada tulisan gurunya (Eli Heckscher) sehingga disebut teori Heckscher-Ohlin (H-O). Menurut teori H-O, perdagangan internasional terjadi karena perbedaan opportunity cost produk suatu negara dengan negara lainnya. Yuca Siahaan
    • 14 Pertukaran terjadi karena adanya perbedaan proporsi faktor produksi yang dimiliki (factor endowment) masing-masing negara. Negara yang memiliki faktor produksi yang relatif banyak/ murah akan melakukan spesialisasi produk dan mengekspor produk tersebut. Sebaliknya, suatu negara akan lebih memilih untuk mengimpor bila faktor produksi yang dimiliki mahal atau langka. Misalnya: Indonesia memiliki tenaga kerja melimpah, maka Indonesia akan memilih untuk berspesialisasi memproduksi barang yang padat tenaga kerja (labour intensive) dan mengekspornya. Amerika Serikat memiliki kapital yang relatif banyak, maka Amerika Serikat akan berspesialisasi untuk memproduksi barang yang membutuhkan padat modal (capital intensive) dan mengekspornya. Selain H-O, ada juga teori yang dikemukakan oleh John Stuart Mill mengenai Reciprocal Demand (timbal balik). Teori yang dikemukakan J.S Mill sebenarnya melanjutkan teori Comparatif Advantage dari David Ricardo. Teori timbal balik adalah menyeimbangkan antara permintaan dan penawaran karena akan menentukan besarnya barang yang diekspor dan juga barang yang diimpor. Jadi menurut J.S. Mill selama masih ada perbedaan rasio produksi antara 2 negara, maka akan diperoleh manfaat dari perdagangan. Suatu negara akan menerima manfaat apabila jumlah jam kerja yang dibutuhkan untuk memproduksi Yuca Siahaan
    • 15 seluruh barang yang diekspor lebih kecil dibanding jumlah jam kerja jika seandainya memproduksi sendiri barang yang diipor Dalam perdagangan internasional, dikenal adanya pemberlakuan tarif bea masuk. Menurut Undang-Undang RI No.17 tahun 2006, tarif adalah klasifikasi barang dan pembebanan bea masuk atau bea keluar. Pajak dari tarif akan menjadi pemasukan pemerintah. Banyak negara memberlakukan tarif untuk melindungi industri dalam negerinya. Pemberlakuan tarif tiap negara memiliki dampak yang berbeda-beda. Pemberlakuan pada negara besar, yakni negara yang banyak melakukan aktifitas perdagangan internasional akan merubah harga dan dapat mempengaruhi negara lainnya. Berbeda dengan hanya negara kecil, yaitu negara yang tidak mampu mempengaruhi harga dunia dengan kebijakannya. 2. Teori Integrasi Ekonomi Internasional Integrasi ekonomi adalah suatu proses dan kondisi/ keadaaan. Sebagai suatu proses yaitu integrasi dirancang untuk menghapuskan perilaku diskriminasi antar pelaku ekonomi terhadap negara yang berbeda. Sebagai suatu kondisi yaitu integrasi akan menciptakan keadaan dimana tidak ada diskriminasi antarpelaku ekonomi (Balassa,1961). Yuca Siahaan
    • 16 Menurut Balassa ada lima tahapan integrasi ekonomi. Adapun kelima tahapan tersebut adalah sebagai berikut: a. Free Trade Area (FTA) Pada trade area (area perdagangan bebas), tarif dan pembatasan kuota antarnegara anggota dihapuskan, tetapi setiap negara tetap memberlakukan tarif masing-masing kepada negara bukan anggota. Contoh free trade area yaitu ASEAN Free Trade Area (AFTA) b. Customs Union Customs union adalah free trade area yang segala hambatan pergerakan komoditi antar negara anggota ditiadakan. Namun menerapkan tarif yang sama terhadap negara bukan anggota. Contoh costoms union yaitu: Customs Union of Belarus c. Common Market Common market adalah custom union yang menghapuskan hambatan perdagangan maupun hambatan faktor produksi, seperti barang, jasa, dan aliran modal. Kesamaan harga faktor produksi akan menghasilkan alokasi sumber daya yang efisien. Contoh market common yaitu pembentukan pasar tunggal Uni Eropa pada 1987. Kebijakan yang diambil berupa penghapusan pengawasan di perbatasan, pemberlakuan standar tunggal untuk menyelaraskan produk, pergerakan bebas modal antar negara, penghapusan subsidi beberapa industri, dan lain sebagainya. Yuca Siahaan
    • 17 d. Economic Union Economic union adalah common market yang mengkombinasikan penekanan pada pembatasan komoditi dan faktor kebijakan. Contoh economic integration yaitu Uni Eropa, ada pasar tunggal dan menggunakan satu kesatuan moneter yaitu Euro. e. Total Economic Integration Total economic integration yaitu suatu kondisi dimana telah terjadi penyatuan kebijakan moneter, fiskal, sosial yang diikuti pembentukan lembaga supranasional dan keputusan- keputusannya mengikat semua negara anggota. Integrasi ekonomi konsen pada dampak ekonomi dari berbagai bentuk integrasi dan dengan masalah yang timbul dari divergensi pada kebijakan moneter, kebijakan fiskal, dan kebijakan lainnya. Teori integrasi mengeksplor dampak dari perpaduan pasar nasional terhadap pertumbuhan dan memeriksa kebutuhan koordinasi kebijakan ekonomi. Teori integrasi memasukkan teori lokasi juga. Integrasi negara yang lokasinya berdekatan akan menghapus hambatan buatan yang sering menghalangi aktifitas perekonomian melalui batas-batas nasional. Dalam hal mewujudkan integrasi ekonomi, negara di kawasan Asia Tenggara telah membentuk ASEAN Community pada KTT ASEAN tahun 2007. Melalui pembentukan komunitas ini, ASEAN diharapkan dapat semakin menyesuaikan cara pandang agar lebih terbuka untuk membahas masalah domestik yang memiliki Yuca Siahaan
    • 18 dampak terhadap kawasan tanpa melanggar empat prinsip utama ASEAN, yaitu saling menghormati (mutual respect), tidak mencampuri urusan dalam negeri (non-interfence), konsensus, dialog, dan konsultasi (Association of Southeast Asia Nations,2013). Komunitas ASEAN terdiri dari 3 pilar yang masuk dalam kerjasama bidang ekonomi, yaitu: Komunitas Keamanan ASEAN (ASEAN Security Comunity/ ASC), Komunitas Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Community/ AEC), dan Komunitas Budya ASEAN (ASEAN Cultura Comunity/ ASC). AEC merupakan salah satu dari pilar utama ASEAN yang ingin melakukan integrasi ekonomi di kawasan Asia Tenggara. AEC memiliki 5 pilar utama (Association of Southeast Asia Nations,2013). Adapun kelima pilar AEC tersebut adalah: a. Free movement of goods (bebas perpindahan barang) b. Free movement of services (bebas perpindahan jasa) c. Free movement of investment (bebas perpindahan investasi) d. Free movement of skilled labour (aliran bebas tenaga kerja terampil) e. Free flow of capital (aliran bebas modal) Dalam AEC ada 12 sektor proritas, yaitu: produk berbasis pertanian, otomotif, elektronik, perikanan, produk berbasis karet, tekstil dan pakaian, produk berbasis kayu, perjalanan udara, kesehatan, pariwisata, dan logistik. Sektor-sektor tersebut adalah sektor yang paling diminati anggota ASEAN dan menjadi ajang Yuca Siahaan
    • 19 bersaing. Sektor ini akan diliberalisasikan sehingga sektor-sektor ini akan berintegrasi. Anggota ASEAN akan mengembangkan keunggulan sektor-sektor dan menarik investasi dan perdagangan dalam ASEAN. Untuk memperoleh hasil yang maksimal dari kerjasama ini, semua negara anggota dituntut agar mempunyai daya saing. Maka untuk mewujudkannya diperlukan persiapan yang baik dari seluruh anggota agar target integrasi ASEAN 2015 yang telah disepakati dapat terwujud. 3. General Computable Equilibrium (CGE) Ada beberapa pendekatan dalam studi perdagangan dunia, salah satunya adalah model keseimbangan umum (CGE) yang pertama kali dikembangkan oleh Wassily Leontif. Computable General Equilibrium (CGE) adalah menjelaskan adanya sistem keterkaitan antar pasar secara simultan. Model CGE adalah model multimarket yang keputusan yang diambil agen-agennya sangat responsif terhadap harga (Sadoulet and De Janvry,1995). Perubahan satu pasar akan mempengaruhi pasar lainnya sehingga perlu dilakukan penyeimbangan. CGE menganggap uang adalah netral. Model CGE ini sering digunakan untuk mensimulasi dampak ekonomi dan sosial dari berbagai kondisi/ skenario, seperti: a. Foreign shocks (guncangan dari luar), seperti kenaikan harga minyak impor atau penurunan harga di negara pengekspor utama dan pengurangan pinjaman luar negeri. Yuca Siahaan
    • 20 b. Changes in economic policies (perubahan kebijakan ekonomi). Pajak dan subsidi adalah instrumen kebijakan yang sering dianalisis, terutama pada sektor perdagangan. Model CGE juga digunakan untuk melihat perubahan komposisi pengeluaran pemerintah dan investasi. c. Changes in the domestic economic and social structure (perubahan struktur ekonomi dan sosial dalam negeri), seperti perubahan teknologi di bidang pertanian. Berikut di bawah ini akan dijelaskan prinsip/ asumsi dasar yang berlaku dalam CGE. a. Agen CGE dan Kecenderungannya Model CGE terdiri dari dari persamaan yang mewakili keseimbangan keseluruhan pasar dari pasar input sampai output. Model CGE ini menggambarkan perilaku rasional agen-agen perekonomian, baik produsen, maupun konsumen. Agen CGE memiliki kecenderungan perilaku yang berbeda dengan agen SAM (Social Accounting Matrix). Produsen CGE akan memaksimalkan keuntungan dan memilih tingkat produksi dan pembelian input atas dasar harga. Sementara rumah tangga konsumen CGE akan memaksimalkan utility berdasarkan pendapatan dan harga. Sedangkan produsen SAM dalam menghasilkan apapun dituntut untuk menggunakan faktor dalam proporsi yang tetap sehingga koefisien dalam kolom adalah Yuca Siahaan
    • 21 konstan. Sementara pengeluaran rumah tangga konsumen SAM ditentukan oleh constant share. b. Market Equilibrium Semua akun pada CGE adalah endogen sehingga harus berada pada kondisi keseimbangan. Beberapa pelaku/ agen akan langsung menyeimbangkan anggaran mereka sendiri. Produsen akan menjual produksi mereka, perusahaan dan rumah tangga akan membelanjakan pendapatan mereka, dan investasi akan ditentukan oleh tabungan yang tersedia. Anggaran pemerintah biasanya seimbang dengan membiarkan tabungannya atau defisit jika negatif, akan dihitung nilai sisanya. Beberapa akun lain membutuhkan penyesuaian antara pasokan independen dan keputusan permintaan melalui penawaran dan permintaan komoditas di pasar produk, penawaran dan permintaan di pasar faktor supali, dan permintaan di pasar devisa luar negeri. Aturan standar di pasar adalah fleksibilitas harga dan penentuan endogen harga keseimbangan, ditetapkan sebagai harga komoditas, harga faktor, dan nilai tukar masing-masing. c. Data Requirement Data yang digunakan pada model CGE masih merupakan replikasi dari data tahun dasar yang disusun pada SAM (Sadoulet dan De Janvry,1995). Dimana pada matriks SAM terdapat transaksi antara rumah tangga dan transfer pemerintah dari dan ke rumah tangga. Keseimbangan umum terjadi jika Yuca Siahaan
    • 22 perekonomian pada kondisi pasar persaingan sempurna dan tidak ada increasing return to scale. Keseimbangan umum pada pasar persaingan sempurna akan menjamin tercapainya pareto efficient, yaitu suatu keadaan dimana tidak mungkin menjadikan satu pihak lebih baik tanpa membuat pihak lain lebih buruk (Varian,1990). Database CGE terdiri dari: 1) Tabel-Tabel yang memperlihatkan nilai transaksi. Database ini berbentuk Tabel input-output atau Social Accounting Matriks (SAM). 2) Nilai elastisitas dari parameter yang menunjukkan reaksireaksi dalam perekonomian. Misalnya, elastisitas permintaan ekspor. 4. Model Simulasi Global Trade Analysis Project (GTAP) GTAP merupakan suatu database sekaligus software untuk perdagangan internasional yang dikembangkan di Perdue University (Meilani, 2008). GTAP sering digunakan untuk melihat dampak dari liberalisasi perdagangan terhadap perekonomian. Pada database GTAP versi 8, ada 57 sektor dan 129 region yang telah teragregasikan dengan simulasi. Untuk mengolah model GTAP, digunakan software RunGTAP. Proses pengolahan data dilakukan dengan melakukan penyesuaian closure dan shock sesuai dengan tujuan penelitian. Pada model GTAP, perekonomian diasumsikan dalam kondisi keseimbangan umum, bahwa seluruh agen perekonomian adalah price taker. Harga terbentuk dari interaksi permintaan dan Yuca Siahaan
    • 23 pembeli tanpa mampu dipengaruhi oleh agen. Jadi kondisi pasar berada pada pasar persaingan sempurna. Standar model GTAP adalah model multiregion, multisektor, model komputabel keseimbangan umum dengan skala hasil konstant (Global Trade Analysis Project, 2013). Standar model GTAP terdiri dari rumah tangga, pemerintah, dan perusahaan pada masing-masing ekonomi. GTAP memberikan spesifikasi erbagai teori dan perilaku agen dalam bentuk persamaan matematis dengan mengacu pada: kesesuaian teori, kenyataan empiris, serta kebutuhan penelitian. CobDouglas merupakan bentuk fungsi yang sering digunakan dimana parameter komponen pembentuknya diasumsikan tetap. Apabila harga suatu komoditas berubah, maka penggunaannya akan mengalami perubahan agar mempertahankan proporsinya sesuai parameter yang telah ditentukan (relative share). Ekonomi Tertutup (One Region Closed Economy) Pada perekonomian ini, hanya ada satu region dan tidak ada aktifitas perdagangan luar negeri. Jadi tidak ada depresiasi, pajak, maupun subsidi. Pengeluaran rumah tangga dialokasikan ke dalam 3 kategori, yaitu: pemerintah (government), rumah tangga (private household), dan pengeluaran tabungan (saving). Kelemahan pada sistem perekonomian tertutup ini adalah pemotongan pajak akan berdampak pada penurunan belanja pemerintah pada model GTAP. Pemotongan ini akan menurunkan Yuca Siahaan
    • 24 beban perusahaan, pendapatan riil regional meningkat, dan pengeluaran ril pemerintah pun akan ikut meningkat. Hal ini menunjukkan cakupan instrumen pajak regional model GTAP kurang lengkap sehingga tidak dapat meramalkan pendapatan secara akurat. Pihak yang ingin mengamati dampak belanja pemerintah, dituntut berasumsi eksogen. Pada gambar 3.1 di bawah ini, diasumsikan tidak ada campur tangan pemerintah (melalui pajak). Sumber pendapatan rumah tangga adalah penjualan “endowment commodities” kepada perusahaan. Pendapatan ditunjukkan VOA, yakni nilai harga ourput pada harga agen. Perusahaan menggabungkan endowmant comodities dan intermediate goods (VDFA) untuk memproduksi barang permintaan akhir. Hal ini melibatkan penjualan terhadap rumah tangga swasta (VDPA), pemerintah (VDGA), dan penjualan investasi bagi kebutuhan rumah tangga regional terhadap tabungan (REGINV). Yuca Siahaan
    • 25 Gambar 3.1 di bawah ini adalah alur perputaran pendapatan, pengeluaran, dan produksi pada ekonomi tertutup tanpa adanya pajak. Gambar 3.1 Ekonomi Tertutup (One-region closed without government intervention). (Hertel, 1997) Dimana: PRIVEXP: Private Household Expenditure GOVEXP: Government Household Expenditure SAVE: Regional Income VOA: Value of Output atAgent Prices VDPA: Value of Domestics Private Household Purchases, Agent Prices VDGA: Value of Domestics Government Purchases, Agent Prices REGINV: Investment VDFA: Value of Domestic Firms Purchase, Agent Price Yuca Siahaan
    • 26 Ekonomi Terbuka dengan Banyak Region (Multiregion Open Econ) Pada sistem perekonomian ini, sangat terbuka kemungkinan untuk melakukan perdagangan luar negeri. Pada gambar 3.2 di bawah ini ditunjukkan model perdagangan internasional dengan menambahkan region lain, yaitu Rest of the world (ROW). Gambar 3.2 Ekonomi Terbuka tanpa Campur Tangan Pemerintah (Multiregion Open Economy). (Hertel, 1997) Dimana: PRIVEXP: Private Household Expenditure GOVEXP: Government Household Expenditure SAVE: Regional Income VOA: Value of Output atAgent Prices VDPA: Value of Domestics Private Household Purchases, Agent Prices VDGA: Value of Domestics Government Purchases, Agent Prices REGINV: Investment VDFA: Value of Domestic Firms Purchase, Agent Price VIPA: Value of Expenditure on Imports by Private Households, Agent Prices VIGA: Value of Expenditure on Imports by Government VIFA: Value of Imports by Firms, Agent Prices VXMD: Value of Exports by Firms, Agent Prices Yuca Siahaan
    • 27 Struktur di atas hampir sama dengan struktur domestik. Hanya pada sistem ekonomi ini dikenal ekspor-impor dan aktifitas perdagangan internasional lainnya. Impor terjadi langsung dengan pelaku perekonomian (rumah tangga, pemerintah, dan perusahaan) sehingga alur dana ke ROW jelas. Model ini penting menganalisis kebijakan perdagangan daerah yang intensitas impor suatu komoditinya beragam. Pengeluaran konsumsi rumah tangga dipangaruhi oleh harga relatif, konsumsi minimum, dan tingkat pendapatan. Sedangkan pengeluaran pemerintah untuk komoditas berdasarkan fungsi CobbDouglas. Komoditas diproduksi produsen dalam dan luar negeri. Kemudian dikombinasikan dengan komposit produk domestik dan impor. Komposisi kedua asal produk mengikuti Constant Elasticity Subtitute (CES) pada GTAP. Perusahaan diasumsikan akan memaksimalkan keuntungannya. Dalam proses produksi, tenaga kerja, kapital, dan tanah dimungkinkan akan terjadi subtitusi diantara ketiganya. Kemudian ketiga komposit primer tadi digabungkan dengan input antara. Secara umum, penelitian harus dijelaskan dalam bentuk sutu simulasi model. Pengaturan simulasi akan menentukan komponen penting, yakni closure (pembagian variabel untuk ditempatkan sebagai variabel endogen atau eksogen). Yuca Siahaan
    • 28 B. Penelitian Terdahulu Penelitian mengenai dampak penghapusan serta mengenai metode Global Trade Analysis Project (GTAP) telah dilakukan oleh beberapa peneliti-peneliti melalui jurnal ilmiah serta working paper. Adapun beberapa penelitian terkait yang telah dilakukan diantaranya adalah berikut ini. 1. Jurnal “Impact of East-Asian Free Trade on Regional Greenhouse Gas Emissions”, oleh Paul J.Thomassin and Kakali Mukhopadhyay pada tahun 2008 (Thomassin and Mukhopadhyay, 2008) Thomassin dan Mukhopadhyay memperkirakan dampak ekonomi dan lingkungan dari alternatif kebijakan liberalisasi perdagangan antara 6 negara Asia Timur. Pada penelitian digunakan simulasi Global Trade Analysis Project (GTAP). Hasilnya mengungkapkan Vietnam, Jepang dan Korea memperoleh dampak positif, sedangkan pada negara China ditemukan dampak yang netral. Pada Vietnam peningkatan output diikuti kerusakan lingkungan yang tinggi, sehingga diperlukan kebijakan yang dapat mengintegrasikan antara perdagangan dan lingkungan sekaligus secara koheren (TREMS). Dengan demikian, negara akan mendapat keuntungan dari perdagangan internasional sekaligus pelindungan lingkungan dapat tercapai. Yuca Siahaan
    • 29 2. Jurnal “ASEAN Economic Cooperation: Trade Liberalization Impacts on the National Economy”, oleh Sugiharso Safuan pada tahun 2012 (Safuan, 2012) Safuan mencoba menganalisis dampak liberalisasi perdagangan dengan memfokuskan pada 12 sektor prioritas industri pada ASEAN-5 (Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Filiphina). Pada penelitian ini digunakan simulasi Global Trade Analysis Project (GTAP) untuk mengukur manfaat potensial ekonomi akibat pengurangan tarif terhadap output, neraca perdagangan, kesejahteraan, dan daya saing. Secara keseluruhan, penghapusan tarif di ASEAN meningkatkan output dan mendatangkan kesejahteraan. Dari hasil pengujian dengan menggunakan CGE, Singapura dan Thailand mendapat dampak positif yang paling tinggi dari liberalisasi perdagangan. 3. Jurnal “Implications of WTO Tariff Reductions for EU and US Dairy Policy”, oleh Mirjana Pajić, David Blandford, and Kenneth Bailey pada tahun 2009 (Pajic, et al., 2009) Mirjana, et al., meneliti dampak keputusan Doha Round mengenai penurunan tarif industri susu dan kebijakan susu. Pada penelitian ini ditemukan bahwa penurunan tarif mempengaruhi perdagangan dan harga global dan berimplikasi terhadap Amerika Serikat dan Uni Eropa. Pengamatan ini dilakukan di bawah 2 kondisi pasar. Pertama, tahun 2004 ketika surplus produk susu global dimana untuk proteksi impor harga susu AS berada di atas harga global. Yuca Siahaan
    • 30 Kedua, tahun 2007 ketika pasokan produk susu global sedikit dan harga domestik AS di bawah dunia. Pada penelitian ini ditemukan bahwa penurunan tarif memiliki dampak yang berbeda tergantung pada asumsi kebijakan. Penurunan tarif dapat mengurangi persediaan dan meningkatkan harga global karena penurunan produksi. Uni Eropa harus menindaklanjuti penghapusan kuota bertahap dan mengurangi dukungan internal untuk menghindari tantangan berurusan dengan surplus susu. 4. Jurnal “Dampak dari Liberalisasi Perdagangan Pertanian IndonesiaChina terhadap Produksi dan Ekspor Pertanian di Indonesia: Suatu Penelitian dengan Pendekatan Simulasi”, oleh Tulus Tambunan pada tahun 2010 (Tambunan, 2010) Tambunan mencoba melihat bagaimana dampak kesepakan CAFTA terhadap ekspor pertanian China dan Indonesia. Tambunan menguji efek terhadap volume produksi dari komoditi terpilih, seperti: padi, daging, kedelai, gula, sayuran, dan lainnya. Berdasarkan simulasi Global Trade Analysis Project (GTAP), ditemukan bahwa penghapusan tarif impor dalam pertanian Indonesia secara umum akan merugikan Indonesia. Semakin dewasa ini, posisi Indonesia sebagai negara produksi utama pada beberapa komoditas di ASEAN mulai tergantikan oleh China. Untuk meningkatkan ekspor pertanian Indonesia, maka diperlukan upaya serius dari pemerintah terhadap sektor ini karena selama ini sektor pertanian kurang diperhatikan. Yuca Siahaan
    • 31 5. Jurnal “Dampak Penghapusan Tarif Impor oleh Negara – Negara Anggota WTO terhadap Kinerja Ekspor Indonesia”, oleh Rahma Nurjanah pada tahun 2010 (Nurjanah, 2010) Pada penelitian ini, Nurjanah ingin melihat bagaimana dampak penghapusan tarif oleh WTO terhadap kinerja ekspor Indonesia. Berdasarkan metode Global Trade Analysis Project (GTAP), ditemukan dampak yang bervariasi pada berbagai komoditi. Pada komoditi padi, gandum, jagung, kapas, produk pertanian lainnya, dan makanan mengalami penurunan peluang ekspor ketika diberlakukan tarif nol persen. Sedangkan holtikultura, kedelai, gula, ternak, unggas, susu, minyak nabati, dan manufacture mengalami peningkatan. Disimpulkan bahwa kebijakan penghapusan tarif akan berdampak positif terhadap produk-produk yang memiliki daya saing dan akan berdampak negatif terhadap produk yang tidak berdaya saing. C. Kerangka Pemikiran Penghapusan tarif bea masuk merupakan salah satu upaya untuk mewujudkan liberalisasi. Pada penelitian ini diuji bagaimana dampak dari penerapan liberalisasi melalui penghapusan tarif terhadap makroekonomi ASEAN-5, yaitu: Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore. Pengaruh liberalisasi terhadap makroekonomi dilihat dari variabel GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Yuca Siahaan
    • 32 Pada penelitian ini digunakan pendekatan Global Trade Analisis Project (GTAP) versi 8. Dengan menggunakan GTAP agregation, region yang ada dalam GTAP Database versi 8 diagregasi menjadi 6, yaitu: Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, Singapura, dan ROW (Rest of the World). Untuk komoditas diagregasi menjadi 3, yaitu agriculture, manufacture, dan service. Selanjutnya dengan menggunakan RunGTAP, dilakukan pemberian shocks (pengurangan tarif) terhadap tarif semua sektor yang dibuat dalam 4 skenario, yaitu: 20%, 10%, 5%, dan 0%. Setelah proses runningGTAP dilakukan, maka akan ditampilkan hasil simulasi. Hasil simulasi akan memperlihatkan bagaimana dampak penghapusan tarif terhadap makroekonomi, yaitu: GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Alasan pemilihan angka skenario pada penelitian ini adalah ingin melihat perkembangan dampak ketika tarif dinaikkan atau diturunkan. Ketika hasil running GTAP menunjukkan angka negatif yang semakin besar mulai dari skenario 0%, 5%, 10%, hingga 20%, maka akan dapat dilihat bahwa liberalisasi berdampak positif. Demikian sebaliknya, ketika hasil running GTAP menunjukkan angka positif yang semakin besar mulai dari skenario 0%, 5%, 10%, hingga 20%, maka akan dapat dilihat bahwa liberalisasi berdampak negatif terhadap makroekonomi. Yuca Siahaan
    • 33 Untuk lebih jelasnya, kerangka pemikiran pada penelitian ini akan digambarkan pada Gambar 2.1 berikut ini. Indonesia Malaysia Agriculture Thailand Manufacture Philippines Service Singapore ROW proses agregasi GTAP Agregation Penghapusan tarif Shocks 20% Shocks 10% Shocks 5% Shocks 0% Running GTAP Result GDP Nilai Ekspor Nilai Impor Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Yuca Siahaan Neraca Perdaganga n Walfare
    • 34 D. Hipotesis Berdasarkan perumusan masalah, teori yang ada, tujuan penelitian maka hipotesis yang diambil oleh dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Diduga penghapusan tarif bea masuk oleh anggota WTO memiliki dampak yang positif terhadap GDP ASEAN-5. 2. Diduga penghapusan tarif bea masuk oleh anggota WTO memiliki dampak yang positif terhadap nilai ekspor ASEAN-5. 3. Diduga penghapusan tarif bea masuk oleh anggota WTO memiliki dampak yang positif terhadap nilai impor ASEAN-5. 4. Diduga penghapusan tarif bea masuk oleh anggota WTO memiliki dampak yang positif terhadap neraca pedagangan ASEAN-5. 5. Diduga penghapusan tarif bea masuk oleh negara anggota WTO memiliki dampak yang positif terhadap walfare ASEAN-5. Yuca Siahaan
    • 35 BAB III METODE PENELITIAN A. Ruang Lingkup Penelitian Adapun ruang lingkup penelitian ini adalah penurunan tarif bea masuk negara anggota WTO terhadap makroekonomi ASEAN-5 (Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore). Adapun variabel makroekonomi yang dilihat adalah GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. B. Jenis dan Sumber Data Data utama dalam penelitian ini adalah data sekunder, yaitu data statis dari Database Global Trade Analysis Project (GTAP) versi 8. Dalam GTAP versi 8 terdapat tabel input-output, nilai tambah sektor produksi, nilai input primer dan input antara, perdagangan bilateral, transportasi, tingkat proteksi, pajak, dan subsidi dari 129 region dan 57 sektor (Global Trade Analysis Project, 2013). Melihat dari banyaknya jumlah wilayah dan sektor yang ada dalam database GTAP versi 8, maka akan dilakukan agregasi terhadap region dan sektor. Pada penelitian ini akan dipilih 5 negara pada kawasan ASEAN, yaitu Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore. Region diagregasi menjadi 6 wilayah, yaitu ASEAN-5 ditambah dengan negara-negara dunia selain ASEAN-5 atau sebutan dalam GTAP adalah Rest of the world (ROW). Untuk komoditas, diagregasi menjadi 3 sektor, yaitu sektor agriculture, sektor manufacture, dan sektor service. Yuca Siahaan
    • 36 Selain data dari database GTAP yang digunakan sebagai data utama, data dari ASEAN, World Bank, International International Financial Statistics (IFS), Trade Center (ITC) juga digunakan sebagai data pelengkap untuk perkembangan masing-masing indikator makroekonomi tahun 2007-2011. C. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang dilakukan dan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Studi Kepustakaan. Pada penelitian ini digunakan data sekunder dari Global Trade Analysis Project (GTAP). Pada penelitian ini dilakukan juga pengumpulan data yang diperlukan melalui studi kepustakaan. Hal ini dilakukan dengan mempelajari bahan serta data-data yang berkaitan dengan penelitian ini. D. Defenisi Operasional Variabel Penelitian ini menggunakan satu variabel independen dan lima variabel independen. Variabel independen pada penelitian ini yaitu tarif bea masuk, sedangkan variabel dependen adalah beberapa indikator makroekonomi, yaitu GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Adapun defenisi operasional dari masing-masing variabel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. GDP (gross domestic product) GDP (gross domestic product) merupakan nilai pasar semua barang dan jasa yang diproduksi suatu negara/ wilayah dalam suatu periode tertentu, biasanya 1 tahun (Mankiw,2006). GDP dinyatakan dalam satuan mata uang lokal yang kemudian diubah ke dalam USD. Yuca Siahaan
    • 37 GDP dapat dihitung dengan menggunakan 2 pendekatan, yaitu pendekatan pengeluaran dan pendapatan (McEachern, 2000:146). a. Pendekatan Pengeluaran Untuk menghitung GDP dengan pendekatan pengeluaran, pengeluaran agregat dibagi menjadi 4 komponen, yaitu konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah, dan ekspor-impor. 1) Konsumsi (pengeluaran perorangan) merupakan pengeluaran barang dan jasa akhir rumah tangga dalam satu tahun. 2) Investasi (investasi domestik) merupakan pengeluaran pada modal baru serta tambahan untuk persediaan. 3) Pengeluaran pemerintah merupakan keseluruhan belanja barang dan jasa pemerintahan. 4) Ekspor-impor merupakan pengurangan dari nilai total ekspor barang dan jasa suatu negara terhadap nilai total impor barang dan jasa negara tersebut. Pendekatan pengeluaran ini dapat dirumuskan dengan: GDP = konsumsi + investasi + pengeluaran pemerintah + ekspor-impor b. Pendekatan Pendapatan Penghitungan dengan pendekatan pendapatan dilakukan dengan menghitung pendapatan yang diterima oleh faktor produksi. Perhitungan dengan pendekatan pendapatan dapat dirumuskan dengan: GDP = sewa + upah + bunga + laba Yuca Siahaan
    • 38 2. Nilai ekspor Ekspor merupakan barang dan jasa yang dijual kepada negara lain untuk diganti dengan barang lain, bisa berupa uang (Curry, 2001: 145). Jadi nilai ekspor dapat diartikan sebagai nilai yang berupa uang atau semua biaya yang diminta atau seharusnya diminta oleh eksportir, nilai yang tercantum dalam dokumen Pemberitahuan Ekspor Barang/ PEB oleh Dirjen Bea dan Cukai (UU No.42, 2009). Nilai ekspor dinyatakan dalam satuan mata uang lokal kemudian dikonversikan ke dalam USD. 3. Nilai impor Impor merupakan kegiatan mengirim barang dari luar negeri ke pelabuhan dalam negeri. Pengertian impor secara yuridis menurut UU No. 10 Tahun 1995, yaitu ketika barang telah memasuki daerah pabean dan ditetapkan wajib bea masuk untuk barang tersebut oleh Pejabat Bea dan Cukai. Jadi nilai impor dapat diartikan sebagai nilai yang berupa uang yang dijadikan dasar perhitungan bea masuk ditambah dengan pungutan lainnya yang dikenakan berdasarkan ketentuan perundang-undangan Pabean untuk impor Barang Kena Pajak, tidak termasuk Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah yang dipungut menurut UU PPN dan PPnBM (UU No.42, 2009). Nilai impor dinyatakan dalam mata uang lokal masing-masing negara yang kemudian dikonversi ke dalam USD. Nilai impor = Harga Impor (Cost, Insurance, dan Freight) + Bea masuk Yuca Siahaan
    • 39 4. Neraca perdagangan Neraca perdagangan internasional adalah neraca yang menunjukkan nilai transaksi ekspor dan nilai transaksi impor barang suatu negara pada perdagangan internasional dalam satu periode, biasanya 1 tahun. Neraca perdagangan internasional biasanya dinyatakan dalam satuan nilai nominal USD. Pada neraca perdagangan terdapat dua bagian, dimana bagian debit untuk impor dan bagian kredit untuk ekspor. Dari neraca perdagangan dapat dilihat apakah suatu negara mendapatkan laba dari perdagangan internasional atau tidak. x Jika nilai ekspor lebih besar dari nilai impor, negara akan mendapatkan laba (dalam bentuk cadangan devisa) dari perdagangan internasional, maka neraca perdagangan negara aktif/ surplus. x Jika nilai ekspor sama dengan nilai impor, maka perdagangan internasional berada pada kondisi keseimbangan maka neraca perdagangan negara tersebut seimbang. x Jika nilai ekspor lebih kecil dari nilai impor, negara tidak mendapatkan laba (dalam bentuk cadangan devisa) dari perdagangan internasional maka neraca perdagangan negara tersebut pasif/ defisit. Yuca Siahaan
    • 40 5. Walfare Perubahan kesejahteran disebabkan oleh 4 hal, yaitu: a. Efek efisiensi alokasi, yaitu penurunan kesejahteraan disebabkan oleh realokasi sumber daya yang ada. b. Efek endowment, yaitu perubahan kesejahteraan disebabkan perubahan sumber daya endowment. c. Efek teknologi, yaitu peningkatan kesejahteraan yang disebabkan oleh perkembangan teknologi. d. Efek Term of Trade (TOT), yaitu perubahan kesejahteraan yang disebabkan oleh perubahan kebijakan ekspor dan impor. Efek ini hanya berlaku pada ekonomi terbuka. Alat untuk mengukur nilai perubahan utilitas konsumen ada 2, yaitu compensating variation (CV) dan equivalent variation (EV). Untuk mengukur kesejahteraan karena perubahan harga digunakan equivalent variation (Panturu,2004). Kenaikan EV berarti kesejahteraan meningkat, sedangkan penurunan EV akan menurun. Keterangan: w = wealth P0 = Harga sebelum simulasi P1 = Harga setelah simulasi U0 = Utilitas sebelum simulasi U1 = Utilitas setelah simulasi Yuca Siahaan
    • 41 E. Metode Pengolahan Data Untuk menganalisis efek dari penurunan tarif yang telah disepakati negara anggota WTO terhadap makroekonomi ASEAN-5, penelitian ini mengadopsi suatu pendekatan simulasi dengan menggunakan model perhitungan keseimbangan umum (CGE), yaitu Global Trade Analysis Project (GTAP). Data akan dianalisis secara kuantitatif. Model GTAP dan Databasenya diolah menggunakan software RunGTAP. Dengan menggunakan GTAP, akan dihasilkan keluaran (out) seperti perubahan volume dan dekomposisi. Penelitian ini akan melihat bagaimana dampak dari liberalisasi perdagangan melalui penurunan tarif oleh negara WTO terhadap makroekonomi ASEAN-5. Makroekonomi dilihat dari beberapa variabel, seperti: GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Pada penelitian ini digunakan pendekatan Global Trade Analisis Project (GTAP) versi 8 dimana terdapat 57 sektor dan 129 region yang telah teragregasi dengan simulasi. Dengan menggunakan GTAP agregation, region diagregasi menjadi 6, yaitu: Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, Singapura, dan ROW (Rest of the World). Untuk komoditas diagregasi menjadi 3, yaitu agriculture, manufacture, dan service. Selanjutnya pemberian shocks (pengurangan tarif) dan RunningGTAP untuk menganalisis sensitivitas terhadap makroekonomi. Tarif semua sektor dibuat dalam 4 skenario, 20%, 10%, 5%, dan hingga 0%. Selanjutnya akan ditampilkan hasil simulasi. Hasil simulasi akan memperlihatkan dampak penghapusan tarif terhadap makroekonomi, yaitu: GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, dan walfare. Yuca Siahaan
    • 42 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN DATA A. Kerjasama WTO dalam Bidang Tarif Dalam menjalankan tujuan/ fungsinya sebagai lembaga yang mengurusi tarif serta negosiasi perdagangan anggotanya, WTO telah melakukan sejumlah perundingan dan menghasilkan berbagai kesepakatan terkait penurunan tarif. Penurunan tarif ini dimaksudkan sebagai upaya perwujudan liberalisasi perdagangan. Adapun beberapa perundingan yang telah dilakukan oleh WTO diantaranya adalah Kennedy Round (tahun 1960-an), Tokyo Round (tahun 19731979), Uruguay Round (tahun 1986-1994), dan Doha Round (KTM IV di Qatar pada tahun 2001). Pada Tokyo Round dihasilkan kesepakatan untuk mengurangi tarif secara progresif dan menurunkan tarif rata-rata atas industri menjadi 4,7% dalam 8 tahun. Namun pada kenyataaannya Tokyo Round gagal untuk menyelesaikan permasalahan yang ada. Maka selanjutnya diadakan Uruguay Round pada tahun 1986-1994. Pada Uruguay Round dicapai kesepakatan/ persetujuan anggota terhadap paket pemotongan bea masuk terhadap produk-produk tropis dari negara berkembang. Beberapa pemotongan bea yang dimaksud adalah seperti kesepakatan bahwa akan dilakukan pengurangan tarif terhadap semua produk pertanian. Negara maju akan mengurangi tarif produk pertanian rata-rata 36% dengan batas minimum 15% untuk setiap produk dalam periode 5 tahun sejak tahun 1995. Negara sedang berkembang akan mengurangi tarif produk pertanian mereka 24% dengan batas minimum 10% untuk setiap produk dalam periode Yuca Siahaan
    • 43 waktu 10 tahun sejak tahun 1995. Sedangkan negara kurang berkembang tidak diwajibkan untuk mengurangi tarif mereka. B. Profil Makroekonomi ASEAN-5 Berikut akan disajikan gambaran singkat mengenai kondisi GDP, nilai ekspor, nilai impor, neraca perdagangan, serta walfare ASEAN-5 mulai tahun 2007 sampai 2011. 1. GDP (Pendapatan Nasional) GDP ASEAN-5 berdasarkan harga nominal dalam Dolar US dapat dilihat datanya pada Tabel 4.1 di bawah ini. Nilai tersebut berdasarkan pada GDP dalam mata uang nasional masing-masing negara ASEAN-5 dan proyeksi nilai tukar yang ditentukan oleh ekonom negara untuk kelompok pasar dan negara-negara berkembang. Sedangkan untuk negara maju ditetapkan dala asumsi WEO (World Economic Outlook). Tabel 4.1 GDP Nominal ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 Tahun Indonesia Malaysia 2007 432.216,74 193.551,35 2008 510.244,55 230.987,62 2009 539.579,96 202.251,67 2010 708.026,84 246.821,03 2011 846.832,28 287.936,97 Sumber: The World Bank (2013) GDP Thailand 246.976,87 272.577,80 263.711,24 318.907,93 345.672,23 Philippines 149.359,92 173.602,53 168.333,54 199.589,45 224.770,61 Singapure 168.434,00 166.792,26 175.934,88 213.154,52 239.699,60 Jika dilihat dari besar GDP, pada Tabel 4.1 di atas dapat dilihat bahwa nilai GDP tertinggi diantara 5 negara ASEAN dalam 5 tahun terakhir adalah negara Indonesia dan Thailand. GDP Indonesia mencapai US$846.832,28 juta pada tahun 2010, sementara GDP Thailand Yuca Siahaan
    • 44 US$345.672,23 juta. Kemudian urutan selanjutnya GDP Malaysia US$287.936,97 juta, GDP Singapure US$239.699,60 juta, dan yang terakhir GDP Philippines US$224.770,61 juta. Semakin besarnya nilai GDP tidak dapat dijadikan sebagai indikator semakin baiknya suatu negara karena jumlah penduduk yang banyak juga dapat mempengaruhi besarnya GDP. Jika dilihat dari besar GDP bahwa Singapura hanya di urutan keempat, namun jika dilihat dari kemajuan serta GDP per kapita bahwa Singapura jelas lebih tinggi dibanding 4 negara ASEAN lainnya. Hal ini diakibatkan penduduk Singapura jumlahnya jauh lebih kecil dibanding negara lainnya. Berdasarkan Tabel 4.1, pada tahun 2009 terjadi penurunan GDP di 3 negara, yakni Malaysia, Thailand, dan Philippines. Hal ini merupakan dampak krisis AS tahun 2008. Sedangkan Indonesia tidak menurun karena merupakan salah satu diantara beberapa negara yang mampu bertahan melalui kekuatan ekonomi domestik (Chairil dan Adyawarman, 2011) Yuca Siahaan
    • 45 Untuk melihat lebih jelas perkembangan GDP ASEAN-5 diatas, berikut akan ditunjukkan pada Gambar 4.1. 900.000,00 Nilai GDP (dalam juta US$) 800.000,00 700.000,00 600.000,00 Indonesia 500.000,00 Malaysia 400.000,00 Thailand 300.000,00 Philippines 200.000,00 Singapure 100.000,00 0,00 2007 2008 2009 2010 2011 Tahun Gambar 4.1 GDP Nominal ASEAN-5 Tahun 2007-2011 Berdasarkan Gambar 4.1 dapat dilihat bagaimana pola perkembangan GDP ASEAN-5. Negara yang peningkatan GDP-nya tinggi dan konsisten naik adalah GDP negara Indonesia dan Thailand. Kemudian disusul Malaysia, Singapore, dan Philippines. GDP Indonesia secara konsisten kuat ditopang oleh investasi, konsumsi swasta, dan pengeluaran pemerintah sebagai penggerak utama. 2. Nilai Ekspor Nilai ekspor ASEAN-5 dalam USD dapat dilihat datanya pada Tabel 4.2 di bawah ini. Nilai tersebut berdasarkan pada nilai ekspor dalam mata uang domestik yang kemudian dikonversikan dalam USD. Yuca Siahaan
    • 46 Tabel 4.2 Nilai Ekspor ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 Nilai ekspor Indonesia Malaysia Thailand Philippines Singapure 2007 114.100,21 175.963,30 153.569,46 50.465,53 299.301,34 2008 137.019,66 198.702,77 175.905,97 49.077,46 338.180,03 2009 116.509,24 157.194,91 152.495,54 38.435,57 269.835,80 2010 157.778,41 198.791,15 195.309,74 51.497,35 351.873,45 2011 203.495,95 226.996,11 228.821,98 48.042,02 409.504,53 Sumber: International Trade Center/ ITC (2013) Tahun Berdasarkan Tabel 4.2, nilai ekspor tertinggi diantara 5 negara ASEAN dalam 5 tahun terakhir adalah negara Singapore. Nilai ekspor Singapore mencapai US$409.504,53 juta pada tahun 2011. Kemudian urutan selanjutnya Thailand US$228.821,98 juta, Malaysia US$226.996,11 juta, Indonesia US$203.495,95 juta, dan Philippines US$48.042,02 juta. Berdasarkan Tabel 4.2 dapat diamati pada tahun 2009 terjadi penurunan nilai ekspor pada semua negara ASEAN-5. Penurunan terbesar terjadi pada ekspor Philippines dan Malaysia, yaitu ekspor Philippines turun 22% dan Malaysia turun 21% dari nilai ekspor tahun sebelumnya 2008. Kemudian disusul oleh penurunan nilai ekspor Singapura 20%, Indonesia 14%, dan penurunan paling kecil yaitu nilai ekspor Thailand 13%. Hal ini merupakan dampak dari krisis global yang semakin meluas yang berasal dari krisis AS tahun 2008. Krisis ini mengakibatkan permintaan ekspor melemah. Yuca Siahaan
    • 47 Untuk melihat lebih jelas perkembangan nilai ekspor ASEAN-5 diatas, berikut akan ditunjukkan pada Gambar 4.2. 450.000,00 Nilai Ekspor (dalam juta US$) 400.000,00 350.000,00 300.000,00 Indonesia 250.000,00 Malaysia 200.000,00 Thailand 150.000,00 Philippines 100.000,00 Singapure 50.000,00 0,00 2007 2008 2009 2010 2011 Tahun Gambar 4.2 Nilai Ekspor ASEAN-5 Tahun 2007-2011 Gambar 4.2 menunjukkan bagaimana pola perkembangan nilai ekspor ASEAN-5. Nilai ekspor yang peningkatannya tinggi dan konsisten naik secara umum kecuali tahun 2009 adalah nilai ekspor Singapore, Malaysia, dan Thailand. Kemudian disusul oleh Indonesia. Untuk nilai ekspor Philippines malah cenderung turun, hanya naik pada tahun 2010. 3. Nilai Impor Data nilai impor ASEAN-5 dalam USD dapat dilihat pada Tabel 4.3 di bawah ini. Nilai impor tersebut berdasarkan pada nilai ekspor dalam mata uang domestik dan kemudian dikonversikan dalam USD. Yuca Siahaan
    • 48 Tabel 4.3 Nilai Impor ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 Nilai Impor Indonesia Malaysia Thailand Philippines Singapure 2007 74.472,83 146.104,68 144.261,17 57.995,35 263.155,49 2008 129.243,30 155.661,40 179.613,78 60.419,47 319.782,36 2009 96.828,53 123.575,24 134.687,83 45.877,48 245.785,61 2010 135.662,70 164.586,68 183.361,27 58.467,62 310.793,53 2011 177.434,81 187.573,25 198.702,77 63.692,49 365.770,20 Sumber: International Trade Center/ ITC (2013) Tahun Berdasarkan Tabel 4.3 nilai impor tertinggi diantara 5 negara ASEAN pada 5 tahun terakhir adalah negara Singapore. Nilai impor Singapore mencapai US$365.770,20 juta pada tahun 2011. Kemudian pada urutan selanjutnya US$187.573,25 juta, yaitu Thailand US$198.702,77 juta, Malaysia Indonesia US$177.434,81 juta, dan yang terakhir Philippines US$63.692,49 juta. Tabel 4.3 menunjukkan pada tahun 2009 semua negara ASEAN5 mengalami penurunan nilai impor. Penurunan terbesar terjadi pada nilai impor Indonesia dan Thailand, impor Indonesia turun hampir 26% dan Thailand turun 25% dari nilai impor tahun sebelumnya 2008. Kemudian nilai impor Philippines turun 24%, Singapore 23%, dan terakhir nilai impor Malaysia 20%. Hal ini merupakan dampak dari perlambatan ekonomi global akibat krisis yang berasal dari krisis AS tahun 2008. Krisis ekonomi global telah mengakibatkan melemahnya permintaan ekspor, sehingga perusahaan mengurangi impornya. Perusahaan mengurangi produksi karena perkiraan akan melemahnya kemampuan membeli negara tujuan utama ekspor Indonesia seperti AS. Yuca Siahaan
    • 49 Untuk melihat lebih jelas perkembangan nilai impor ASEAN-5 diatas, berikut akan ditunjukkan pada Gambar 4.3. 400.000,00 350.000,00 Nilai Impor 300.000,00 Indonesia 250.000,00 Malaysia 200.000,00 Thailand 150.000,00 Philippines 100.000,00 Singapure 50.000,00 0,00 2007 2008 2009 2010 2011 Tahun Gambar 4.3 Nilai Impor ASEAN-5 Tahun 2007-2011 Dari Gambar 4.3 dapat dilihat bagaimana pola perkembangan nilai impor ASEAN-5. Pada gambar 4.3 ditunjukkan bahwa nilai impor yang peningkatannya tinggi secara umum kecuali tahun 2009 adalah nilai impor Singapore. Kemudian disusul oleh Thailand, Malaysia, Indonesia. Sedangkan nilai impor Philippines cenderung tidak berubah, hanya mengalami penurunan pada tahun 2009. 4. Neraca Perdagangan (Trade Balance) Neraca Perdagangan ASEAN-5 dalam Dolar US dapat dilihat datanya pada Tabel 4.4 di bawah ini. Nilai tersebut berdasarkan pada neraca perdagangan dalam mata uang nasional masing-masing negara ASEAN-5 yang kemudian diproyeksikan ke dalam USD. Yuca Siahaan
    • 50 Tabel 4.4 Neraca Perdagangan ASEAN-5 (dalam juta US$) Tahun 2007-2011 Neraca Perdagangan Indonesia Malaysia Thailand Philippines 2007 39.627.500 29.295.300 13.605.400 -5.048.000 2008 7.823.100 50.197.100 17.348.110 -7.620.200 2009 19.680.800 33.560.400 18.727.600 -7.199.300 2010 22.442.000 34.161.000 29.750.570 -6.797.000 2011 26.061.200 40.636.300 16.988.760 -12.102.000 Sumber: ASEAN Trade Statistics Database (2013) Tahun Singapure 46.676.400 28.034.500 29.378.100 43.115.000 43.734.300 Berdasarkan Tabel 4.4, neraca perdagangan tertinggi diantara 5 negara ASEAN dalam 5 tahun terakhir yaitu negara Singapore dan Malaysia. Neraca perdagangan Singapore mencapai US$43.734.300,00 juta pada tahun 2011, sementara neraca perdagangan Malaysia US$40.636.300,00 juta. Kemudian urutan selanjutnya Indonesia US$26.061.200,00 juta, Thailand US$16.988.760,00 juta, dan yang terakhir Philippines justru defisit US$-12.102.000,00 juta. Tabel 4.4 menunjukkan bahwa pada tahun 2008 terjadi penurunan neraca perdagangan beberapa negara ASEAN-5, yaitu Indonesia, Philippines, dan Singapore. Indonesia mengalami penurunan yang paling signifikan. Penurunan ini merupakan dampak krisis AS yang mana merupakan negara kedua tujuan utama ekspor Indonesia setelah negara Jepang. Krisis ini juga menyebabkan perekonomian global melambat yang akhirnya menekan kinerja neraca perdagangan sehingga permintaan impor global melemah. Pada tahun 2011 neraca perdagangan Indonesia tidak begitu banyak bertambah, walaupun telah dilakukan pemulihan akibat krisis 2008. Yuca Siahaan
    • 51 Pada kuartal pertama 2011 terjadi bencana Tsunami di Jepang yang melemahkan perekonomian negara tersebut. Bencana ini mempengaruhi neraca perdagangan Indonesia karena Jepang merupakan negara tujuan utama ekspor Indonesia. Untuk melihat lebih jelas perkembangan neraca perdagangan ASEAN-5 diatas, berikut akan ditunjukkan pada Gambar 4.4. Neraca Perdagangan (dalam juta US$) 60.000.000,00 50.000.000,00 40.000.000,00 Indonesia 30.000.000,00 Malaysia 20.000.000,00 Thailand 10.000.000,00 Philippines Singapure 0,00 2007 2008 2009 2010 2011 -10.000.000,00 -20.000.000,00 Tahun Gambar 4.4 Neraca Perdagangan ASEAN-5 Tahun 2007-2011 Gambar 4.4 menunjukkan bagaimana pola perkembangan neraca perdagangan ASEAN-5. Neraca perdagangan yang konsisten naik selain pada tahun 2008 adalah Singapore dan Malaysia. Selanjutnya disusul oleh Indonesia dan Thailand, sedangkan neraca perdagangan Philippines mengalami naik turun dan masih defisit. Yuca Siahaan
    • 52 C. Skenario Simulasi 1. Agregasi Region dan Agregasi Sektoral Pada simulasi ini dilakukan 2 jenis agregasi, yaitu agregasi region dan agregasi sektor komoditas. Region diagregasi menjadi 6 wilayah region (lihat Tabel 4.5), sedangkan untuk komoditi diagregasi menjadi 3 (lihat Tabel 4.6). Yuca Siahaan
    • 53 Tabel 4.5 Agregasi Negara Berdasarkan Database GTAP No. 1. 2. 3. 4 5. 6. Kode Region Idn Mys Tha Phl Sgp RestofWorld Deskripsi Region Indonesia Malaysia Thailand Philippines Singapore Rest of the world Sumber: GTAP Database (2013) Yuca Siahaan Keterangan Indonesia Malaysia Thailand Philippines Singapore Australia, New Zealand, (xoc), China, Hongkong, Jepang, Korea, Mongolia, Taiwan, Macau, Cambodia, Laos, Vietnam, Brunei Darussalam, Bangladesh, India, Nepal, Pakistan, Sri Lanka, (xsa), Canada, United State, Mexico, (xna), Argentina, Bolivia, Brazil, Chile, Columbia, Ecuador, Paraguay, Peru, Uruguay, Venezuela, (xsm), Costa Rica, Guatemala, Honduras, Nicaragua, Panama, El Savador, (xca), (xcb), Austria, Belgium, Cyprus, Czech Republic, Denmark, Estonia, Finland, France, Germany, Greece, Hungary, Ireland, Italy, Latvia, Lithuana, Luxembourg, Malta, Netherlands, Polands, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spain, Sweden, United Kingdom, Switzerland, Norwegia, (xef), Albania, Bulgaria, Belarus, Croatia, Rumania, Rusia, Ukraina, Republic of Moldova, (xer), Kazakstan, Kirgistan, (xsu), Armenia, Azerbaijan, Georgia, Bahrain, Iran Israel, Kuwait, Oman, Qatar, Saudi Arabia, Turkey, Uni Emirat Arab, (xws), Egypt, Marocco, Tunisia, (xnf), Kamerun, Republique Cote d'Ivore, Ghana, Nigeria, Senegal, (xwf), (xcf), (xac), Ethiopia, Kenya, Madagaskar, Malawi, Meuritius, Mozambik, Tanzania, Uganda, Zambia, Zimbabwe, (xec), Botswana, Namibia, South Africa, (xsc), (xtw)
    • 54 Tabel 4.6 Agregasi Sektor Produk Berdasarkan Database GTAP No. Kode Sektor Deskripsi Sektor 1. Agriculture Food and Agriculture 2. Manufacture Resources and Manufactures 3. Service All Services Sumber: GTAP Database (2013) Yuca Siahaan Sektor-sektor yang termasuk di dalamnya Paddy rice; Wheat; Cereal grains nec; Vegetables, fruit, nuts; Oil seeds; Sugar cane, sugar beet; Plant-based fibers; Crops nec; Cattle,sheep,goats,horses; Animal products nec; Raw milk; Wool, silk-worm cocoons; Meat: cattle,sheep,goats,horse; Meat products nec; Vegetable oils and fats;Dairy products;Processed rice Sugar; Food products nec; Beverages and tobacco products Forestry; Fishing;Coal; Oil; Gas; Minerals nec; Textiles; Wearing apparel; Leather products; Wood products; Paper products, publishing; Petroleum, coal products; Chemical,rubber,plastic prods; Mineral products nec; Ferrous metals; Metals nec; Metal products; Motor vehicles and parts; Transport equipment nec; Electronic equipment; Machinery and equipment nec; Manufactures nec Electricity; Gas Manufacture, distribution; Water; Construction Trade; Transport nec; Sea transport; Air transport; Communication; Financial Services nec; Insurance; Business Services nec; Recreation and other Services; Public Admin/Defence/ Health/Education Dwellings
    • 55 2. Simulasi Dalam simulasi ini tarif dari ASEAN-5 ke Rest of the world (ROW) dan Rest of the world (ROW) ke ASEAN-5 untuk seluruh sektor dibuat dalam 4 skenario, yaitu skenario 1 bahwa tarif menjadi 20%, skenario 2 bahwa tarif menjadi 10%, skenario 3 bahwa tarif menjadi 5%, dan skenario 4 bahwa tarif ditiadakan atau menjadi 0%. Walaupun sebenarnya hal ini tidak menggambarkan sepenuhnya keadaan tarif WTO antara ASEAN-5 dengan negara anggota WTO lainnya (ROW), namun simulasi ini dapat memberikan gambaran bagaimana dampak penurunan tarif WTO terhadap makroekonomi ASEAN-5. Dengan melakukan simulasi ini, maka akan dapat diketahui sektor mana yang mendapat dampak positif dan negatif dari liberalisasi perdagangan melalui penurunan tarif. Sehingga ASEAN-5, yakni Indonesia, Malaysia, Thailand, Philippines, dan Singapore dapat mengambil strategi yang optimal dalam menghadapi liberalisasi. 3. Hasil Simulasi a. Dampak terhadap GDP (Pendapatan Nasional) Tabel 4.7 merupakan dampak penurunan tarif bea masuk terhadap GDP (pendapatan nasional) ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW). Hasil simulasi menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan yang dilakukan oleh WTO akan meningkatkan GDP ASEAN-5 dan sebaliknya menurunkan GDP Rest of the world (ROW). Yuca Siahaan
    • 56 Tabel 4.7 Dampak Penurunan Tarif Bea Masuk terhadap GDP ASEAN-5 Berdasarkan Database GTAP vGDP 20% Indonesia -8,96 Malaysia -17,27 Thailand -16,55 Philippines -24,27 Singapore -22,4 RestofWorld 0,81 Sumber: GTAP Database (diolah) (Simulasi) 10% -2,41 -7,43 -5,74 -11,41 -10,56 0,33 5% 0,86 -2,5 -0,34 -4,98 -4,64 0,09 0% 4,14 2,42 5,07 1,44 1,28 -0,15 Berdasarkan Tabel 4.7, jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 20%, GDP Indonesia akan turun sebesar 8,96%, GDP Malaysia turun 17,27%, GDP Thailand turun 16,55%, GDP Philippines turun 24,27%, GDP Singapore turun 22,4%. Sedangkan GDP Rest of the world (ROW) akan mengalami kenaikan sebesar 0,81%. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 10%, maka GDP Indonesia akan turun sebesar 2,41%, GDP Malaysia turun 7,43%, GDP Thailand turun 5,74%, GDP Philippines turun 11,41%, GDP Singapore turun 10,56%, sedangkan GDP Rest of the world (ROW) naik sebesar 0,33 %. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 5%, maka GDP Indonesia akan naik sebesar 0,86%, GDP Malaysia turun 2,5%, GDP Thailand turun 0,34%, GDP Philippines turun 4,98%, GDP Singapore turun 4,64%. Sementara GDP Rest of the world (ROW) naik 0,09%. Pada Tabel 4.7 di atas dapat dilihat bahwa jika liberalisasi benar-benar diterapkan, yaitu dengan penerapan tarif bea masuk 0% Yuca Siahaan
    • 57 untuk semua sektor, maka GDP ASEAN-5 naik 4,14% (Indonesia); 2,42% (Malaysia); 5,07% (Thailand); 1,44% (Philippines), 1,28% (Singapore), sedangkan GDP Rest of the world (ROW) akan turun 0,15%. Thailand dan Philippines merupakan 2 negara yang perubahan GDP-nya paling signifikan dengan adanya liberalisasi melalui tarif. Jadi liberalisasi perdagangan melalui tarif berdampak positif terhadap kenaikan pendapatan nasional (GDP) ASEAN-5 dan sebaliknya negatif terhadap GDP ROW. Hasil ini sejalan dengan penemuan Sofuan bahwa liberalisasi berdampak positif terhadap peningkatan output ASEAN-5. Keadaan ini membuat ROW harus waspada terhadap liberalisasi melalui penghapusan tarif bea masuk. b. Dampak terhadap Nilai Ekspor Tabel 4.8 merupakan dampak penurunan tarif bea masuk terhadap GDP ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW). Hasil Simulasi pada Tabel 4.8 menunjukkan liberalisasi perdagangan yang dilakukan oleh WTO akan meningkatkan nilai ekspor ASEAN-5 dan ROW. Tabel 4.8 Dampak Penurunan Tarif Bea Masuk terhadap Nilai Ekspor ASEAN-5 Berdasarkan Database GTAP Vxwreg 20% Indonesia -34,73 Malaysia -28,5 Thailand -29,64 Philippines -31,52 Singapore -28,61 RestofWorld -0,58 Sumber: GTAP Database (diolah) Yuca Siahaan (Simulasi) 10% -12,2 -11,71 -10,37 -13,57 -13,62 -0,24 5% -0,94 -3,32 -0,74 -4,59 -6,13 -0,06 0% 10,32 5,08 8,9 4,38 1,37 0,11
    • 58 Berdasarkan Tabel 4.8, ketika tarif tarif bea masuk menjadi 20% akan mengakibatkan nilai ekspor Indonesia turun sebesar 34,73%, Malaysia turun 28,5%, Thailand turun 29,64%, Philippines turun 31,52%, Singapore turun sebesar 28,61%. Demikian juga nilai ekspor Rest of the world (ROW) juga akan turun sebesar 0,58%. Jika tarif bea masuk menjadi 10%, maka nilai ekspor Indonesia akan turun sebesar 12,2%, Malaysia turun 11,71%, Thailand turun 10,37%, Philippines turun 13,57%, Singapore turun 13,62%. Demikian dengan nilai ekspor Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan sebesar 0,24%. Jika tarif bea masuk menjadi 5%, maka nilai ekspor Indonesia akan turun sebesar 0,94%, Malaysia turun 3,32%, Thailand akan turun 0,74%, Philippines turun 4,59%, Singapore turun 6,13%. Demikian nilai ekspor Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan sebesar 0,06%. Pada Tabel 4.8 ditunjukkan bahwa ketika liberalisasi benarbenar diterapkan melalui penerapan tarif 0% untuk bea masuk semua sektor, maka nilai ekspor ASEAN-5 akan naik 10,32% (Indonesia); naik 5,08% (Malaysia); naik 8,9% (Thailand); naik 4,38% (Philippines), naik 1,37% (Singapore), demikian juga nilai ekspor Rest of the world (ROW) akan naik 0,11%. Indonesia dan Thailand merupakan 2 negara yang perubahan nilai ekspornya paling signifikan dengan adanya liberalisasi melalui tarif. Yuca Siahaan
    • 59 Berdasarkan hasil simulasi dengan menggunakan GTAP, liberalisasi perdagangan melalui tarif oleh WTO berpotensi meningkatkan nilai ekspor ASEAN-5 maupun nilai ekspor Rest of the world (ROW). Hasil ini sesuai dengan penelitian Nurjanah bahwa liberalisasi berdampak positif terhadap ekspor, sebaliknya bertentangan dengan hasil penelitian Tambunan yang justru menemukan bahwa liberalisasi berdampak negatif terhadap ekspor agriculture. ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW) dapat lebih meningkatkan nilai ekspor melalui peningkatan produksi produk-produk yang memiliki daya saing serta meningkatkan kualitas agar mampu bersaing dengan produk luar. c. Dampak terhadap Nilai Impor Tabel 4.9 di bawah ini merupakan dampak perubahan tarif bea masuk terhadap nilai impor ASEAN-5. Hasil Simulasi pada Tabel 4.12 menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan yang dilakukan oleh WTO akan meningkatkan nilai impor ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW). Tabel 4.9 Dampak Penurunan Tarif Bea Masuk terhadap Nilai Impor ASEAN-5 Berdasarkan Database GTAP Viwreg 20% Indonesia -45,54 Malaysia -42,11 Thailand -43,55 Philippines -45,72 Singapore -41,71 RestofWorld -0,31 Sumber: Database GTAP (diolah) Yuca Siahaan (Simulasi) 10% -16,97 -17,2 -15,3 -19,71 -20,07 -0,12 5% -2,69 -4,74 -1,18 -6,7 -9,25 -0,02 0% 11,59 7,72 12,95 6,31 1,57 0,08
    • 60 Berdasarkan Tabel 4.9 di atas dapat dilihat ketika tarif bea masuk semua sektor dinaikkan menjadi 20% akan mengakibatkan nilai impor Indonesia turun sebesar 45,54%, Malaysia turun 42,11%, Thailand turun sebesar 43,55%, Philippines turun 45,72%, Singapore turun 41,71%. Demikian juga dengan nilai impor Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan sebesar 0,31%. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 10%, akan mengakibatkan nilai impor Indonesia turun sebesar 16,97%, Malaysia turun 17,2%, Thailand turun 15,3%, Philippines turun 19,71%, Singapore turun 20,07%. Demikian juga dengan nilai impor Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan 0,12%. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 5% akan mengakibatkan nilai ekspor Indonesia turun sebesar 2,69%, Malaysia turun 4,74%, Thailand turun 1,18%, Philippines turun sebesar 6,7%, Singapore turun 9,25%. Demikian juga dengan nilai impor Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan 0,02%. Berdasarkan Tabel 4.9, penerapan liberalisasi melalui pemberlakuan tarif masuk 0% untuk semua sektor akan mengakibatkan nilai impor ASEAN-5 naik 11,59% (Indonesia); 7,72% (Malaysia); 12,95% (Thailand); 6,31% (Philippines), 1,57% (Singapore). Demikian juga nilai impor Rest of the world (ROW) naik 0,08%. Indonesia dan Thailand merupakan 2 negara yang perubahan nilai impornya paling signifikan dengan adanya liberalisasi melalui tarif. Yuca Siahaan
    • 61 Dengan diterapkannya liberalisasi perdagangan melalui penghapusan tarif, nilai impor ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW) berpotensi meningkat. Jadi liberalisasi perdagangan melalui tarif berdampak positif terhadap nilai impor ASEAN-5 maupun Rest of the world (ROW). Keadaan ini akan membuat ASEAN-5 dan Rest of the world (ROW) lebih waspada terhadap penghapusan tarif agar tidak menambah impor yang bersifat konsumtif dan mengimbangi impor dengan peningkatan ekspor. d. Dampak terhadap Neraca Perdagangan Tabel 4.10 merupakan dampak penghapusan tarif bea masuk terhadap neraca perdagangan ASEAN-5. Hasil simulasi menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan yang dilakukan oleh WTO akan menyebabkan neraca perdagangan ASEAN-5 turun dan neraca perdagangan Rest of the world (ROW) meningkat. Tabel 4.10 Dampak Penurunan Tarif terhadap Neraca PerdaganganBerdasarkan Database GTAP DTBAL 20% Indonesia 4122,9 Malaysia 5644 Thailand 11882,33 Philippines 7222,22 Singapore 9573,8 RestofWorld -38445,2 Sumber: GTAP Database (diolah) (Simulasi) 10% 5% 2487,88 1670,41 2163,56 423,36 4251,17 435,67 3125,4 1077,02 4949,8 2637,82 -16977,8 -6244,28 0% 852,88 -1316,85 -3379,84 -971,33 325,84 4489,31 Tabel 4.10 menunjukkan ketika tarif bea masuk semua sektor dari ASEAN-5 ke Rest of the world (ROW) atau sebaliknya Yuca Siahaan
    • 62 menjadi 20% akan mengakibatkan neraca perdagangan Indonesia naik sebesar US$4122,9 juta; neraca perdagangan Malaysia naik US$5644 juta, neraca perdagangan Thailand naik US$11882,33 juta; neraca perdagangan Philippines naik US$7222,22 juta; neraca perdagangan Singapore naik US$9573 juta. Sebaliknya, neraca perdagangan Rest of the world (ROW) akan turun US$38445,2 juta. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 10%, maka neraca perdagangan Indonesia akan naik sebesar US$2487,88 juta; neraca perdagangan Malaysia naik US$2163,56 juta; neraca perdagangan Thailand naik US$4251,17 juta; neraca perdagangan Philippines naik US$3125,4 juta; neraca perdagangan Singapore naik US$4949,8 juta. Sebaliknya, neraca perdagangan Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan US$16977,8 juta. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 5%, maka neraca perdagangan Indonesia akan naik sebesar US$1670,41 juta; neraca perdagangan Malaysia naik US$423,36 juta; neraca perdagangan Thailand naik US$435,67 juta; neraca perdagangan Philippines naik US$1077,02 juta; neraca perdagangan Singapore naik US$2637,82 juta. Sedangkan neraca perdagangan Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan US$6244,28 juta. Berdasarkan Tabel 4.10 di atas, penerapan liberalisasi melalui penghapusan tarif menjadi 0% akan mengakibatkan neraca perdagangan ASEAN-5 naik US$852,88 juta (Indonesia); turun Yuca Siahaan
    • 63 US$1316,85 juta (Malaysia); turun US$3379,84 juta (Thailand); turun US$971,33 juta (Philippines), naik US$325,84% (Singapore). Sementara neraca perdagangan Rest of the world (ROW) akan mengalami kenaikan US$4489,31 juta. Thailand dan Philippines merupakan 2 negara yang perubahan neraca perdagangannya paling signifikan dengan adanya liberalisasi melalui tarif. Dengan diterapkannya liberalisasi perdagangan melalui penghapusan tarif, neraca perdagangan ASEAN-5 akan menurun dan sebaliknya neraca perdagangan Rest of the world (ROW) akan meningkat. Dapat disimpulkan bahwa liberalisasi melalui tarif oleh WTO menimbulkan dampak yang negatif terhadap neraca perdagangan ASEAN-5 dan sebaliknya dampak yang positif terhadap Rest of the world (ROW). Keadaan ini akan membuat ASEAN-5 lebih waspada terhadap penghapusan tarif. Untuk mencegah penurunan neraca perdagangan, ASEAN-5 perlu melakukan melakukan usaha untuk meningkatkan ekspor pada komoditi yang memiliki comparative advantage dan lebih menekankan impor untuk komoditi yang bersifat produktif dibandingkan yang konsumtif. e. Dampak terhadap walfare (kesejahteraan) Dampak perubahan tarif terhadap walfare ASEAN-5 dapat dilihat pada Tabel 4.11 di bawah ini. Hasil simulasi menunjukkan bahwa liberalisasi perdagangan yang dilakukan oleh WTO akan Yuca Siahaan
    • 64 meningkatkan walfare (kesejahteraan) ASEAN-5 dan sebaliknya akan menurunkan walfare Rest of the world (ROW). Tabel 4.11 Dampak Penurunan Tarif terhadap Walfare Berdasarkan Database GTAP EV 20% Indonesia -10526,5 Malaysia -22257,1 Thailand -18871,1 Philippines -9749,13 Singapore -22867,9 RestofWorld 77592,02 Sumber: GTAP Database (diolah) (Simulasi) 10% 5% -3225,66 424,73 -9277,96 -2788,47 -6596,07 -458,6 -4588,68 -2008,4 -10879,9 -4886,07 34768,74 13363,93 0% 4075,15 3700,95 5678,81 571,75 1107,96 -8043,8 Tabel 4.11 menunjukkan bahwa ketika tarif bea masuk dari ASEAN-5 ke ROW atau sebaliknya untuk semua sektor menjadi 20% akan mengakibatkan walfare Indonesia turun sebesar US$10526,5 juta; Malaysia turun US$22257,1 juta; Thailand turun US$1887,1 juta; Philippines turun US$9749,13 juta; Singapore turun US$22867,9 juta. Sebaliknya, walfare Rest of the world (ROW) akan naik sebesar US$77592,02 juta. Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 10%, maka walfare Indonesia akan mengalami penurunan sebesar US$3225,66 juta; Malaysia turun US$9277,96juta; Thailand turun US$6596,07juta; Philippines turun US$4588,68 juta; Singapore turun US$10879,9 juta. Sebaliknya, walfare Rest of the world (ROW) akan naik sebesar US$34768,7 juta. Yuca Siahaan
    • 65 Jika tarif bea masuk semua sektor menjadi 5%, maka walfare akan mengalami kenaikan sebesar US$424,73 juta (Indonesia); Malaysia turun US$2788,47 juta; Thailand turun US$458,68 juta; Philippines turun US$2008,4 juta; Singapore turun US$4886,07 juta. Sementara walfare Rest of the world (ROW) akan naik sebesar US$13363,93 juta. Berdasarkan Tabel 4.11, penerapan liberalisasi melalui penghapusan tarif menjadi 0% akan mengakibatkan walfare ASEAN-5 naik sebesar US$4075,15 juta (Indonesia); naik US$3700,95 juta (Malaysia); naik US$5678,81 juta (Thailand); naik US$571,75 juta (Philippines); naik US$1107,96 juta (Singapore). Sebaliknya, walfare Rest of the world (ROW) akan mengalami penurunan US$8043,8 juta. ROW dan Singapura merupakan yang perubahan walfare-nya paling signifikan dengan adanya liberalisasi melalui perdagangan. Jadi dapat disimpulkan bahwa liberalisasi melalui tarif oleh WTO berpotensi menaikkan walfare ASEAN-5 dan sebaliknya menurunkan walfare Rest of the world (ROW). Hal ini sesuai dengan hasil penelitian Sofuan yang menemukan bahwa liberalisasi berdampak positif dapat meningkatkan walfare ASEAN-5. Keadaan ini akan membuat Rest of the world (ROW) lebih waspada terhadap penghapusan tarif. Yuca Siahaan
    • 66 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Berdasarkan bab-bab sebelumnya, dapat diambil kesimpulan pada penelitian ini yaitu sebagai berikut: 1. Hasil simulasi menunjukkan bahwa jika dilakukan liberalisasi melalui penghapusan tarif hingga menjadi 0%, maka GDP ASEAN-5 naik 4,14% (Indonesia); 2,42% (Malaysia); 5,07% (Thailand); 1,44% (Philippines), 1,28% (Singapore), sedangkan GDP Rest of the world (ROW) akan turun 0,15%. Jadi, liberalisasi melalui tarif berdampak positif terhadap GDP ASEAN-5, Sebaliknya berdampak negatif terhadap GDP ROW. 2. Hasil simulasi menunjukkan bahwa jika dilakukan liberalisasi melalui penghapusan tarif hingga menjadi 0%, maka nilai ekspor ASEAN-5 naik 10,32% (Indonesia); naik 5,08% (Malaysia); naik 8,9% (Thailand); naik 4,38% (Philippines), naik 1,37% (Singapore), demikian juga nilai ekspor Rest of the world (ROW) akan naik 0,11%. Jadi, liberalisasi melalui tarif berdampak positif terhadap nilai ekspor ASEAN-5 dan nilai ekspor ROW. 3. Hasil simulasi menunjukkan bahwa jika dilakukan liberalisasi melalui penghapusan tarif hingga menjadi 0%, maka nilai impor ASEAN-5 akan naik 11,59% (Indonesia); 7,72% (Malaysia); 12,95% (Thailand); 6,31% (Philippines), 1,57% (Singapore), demikian juga nilai impor Rest of the world (ROW) akan naik 0,08%. Jadi, liberalisasi melalui tarif berdampak positif terhadap nilai impor ASEAN-5, maupun nilai impor ROW. Yuca Siahaan
    • 67 4. Hasil simulasi menunjukkan bahwa jika dilakukan liberalisasi melalui penghapusan tarif hingga menjadi 0%, maka neraca perdagangan ASEAN-5 naik US$852,88 juta (Indonesia); turun US$1316,85 juta (Malaysia); turun US$3379,84 juta (Thailand); turun US$971,33 juta (Philippines), naik US$325,84% (Singapore). Sementara neraca perdagangan Rest of the world (ROW) akan naik US$4489,31 juta. Jadi penghapusan tarif oleh WTO berdampak negatif terhadap neraca perdagangan ASEAN-5 dan sebaliknya berdampak posirif terhadap neraca perdagangan ROW. 5. Hasil simulasi menunjukkan bahwa jika dilakukan liberalisasi melalui penghapusan tarif hingga menjadi 0%, maka walfare ASEAN-5 naik US$4075,15 juta (Indonesia); naik US$3700,95 juta (Malaysia); naik US$5678,81 juta (Thailand); naik US$571,75 juta (Philippines); naik US$1107,96 juta (Singapore). Sedangkan walfare Rest of the world (ROW) mengalami penurunan US$8043,8 juta. Jadi, liberalisasi melalui tarif berdampak positif terhadap walfare ASEAN-5 dan sebaliknya berdampak negatif terhadap walfare ROW. Yuca Siahaan
    • 68 B. Saran Adapun saran untuk perbaikan ke depannya adalah: 1. Dalam menganalisis dampak liberalisasi sebaiknya melalui tarif dan kuota dipaket agar terlihat jelas bagamana dampak/ pengaruhnya. 2. Data yang digunakan sebaiknya data dinamis agar hasil simulasi lebih valid sesuai dengan kondisi sekarang. 3. Analisis GTAP sangat baik digunakan pada sektor pertanian karena dalam database GTAP bahwa data pertanian sangat lengkap sehingga untuk penelitian selanjutnya agar dilakukan untuk sektor pertanian. 4. Variabel yang akan dianalisis sebaiknya variabel yang perubahannya tidak signifikan sehingga hasilnya lebih valid sesuai dengan kondisi yang ada. 5. Pemerintah sebaiknya mengambil kebijakan yang dapat meminimalisir dampak negatif liberalisasi melalui penguatan ekonomi domestik. 6. Untuk ASEAN-5, harus lebih waspada terhadap liberalisasi dengan meningkatkan kualitas serta efektifitas produksi agar menghasilkan produk yang mampu bersaing di pasar internasional. Dengan demikian, ASEAN-5 akan memperoleh dampak positif liberalisasi dengan meningkatnya walfare. 7. Untuk Indonesia, agar lebih meningkatkan ekspor pada produk yang memiliki comparative adventage dan menekan impor. Impor sebaiknya diutamakan untuk barang yang bersifat produktif daripada yang bersifat konsumtif maka neraca perdagangan akan meningkat. Hal ini akan akan menyebabkan GDP naik sehingga nilai walfare (kesejahteraan). meningkat. Dengan demikian, Indonesia akan memperoleh dampak yang positif dari liberalisasi. Yuca Siahaan
    • 69 Daftar Pustaka Abdini, Chairil dan Adyawarman. “Analisis Kebijakan Ketahanan Ekonomi Indonesia.“ dalam http://www.setneg.go.id/index.php?option=com_content&task=view&id=5840&It emid=29 diakses 10 Maret 2013 Association of Southeast Asia Nations. 2013. “ASEAN Economic Community.” dalam http://www.ASEAN.org/communities/ASEAN-economic-community diakses 27 Maret 2013 Association of Southeast Asia Nations. 2013. “ASEAN Statistics Leaflet: Selected Key Indicators 2011. ” ASEAN Statistics Leaflet Association of Southeast Asian Nations. “Overview.” dalam http://www.ASEAN.org/ASEAN/about-ASEAN/overview diakses 27 Maret 2013 Arifin, Sjamsul, Winantyo, dan Yati Kurniati. 2007. Integrasi Keuangan dan Moneter di Asia Timur. Jakarta: Elex Media Komputindo. Hal 21 Balassa, Bela. The theory of Economic Integration. 1961. United State: Greenwood Publishing Group, Hal 175-176 Global Trade Analysis Project. “GTAP Models: Current GTAP Model.” dalam https://www.GTAP.agecon.purdue.edu/models/current.asp diakses 25 Desember 2012 Global Trade Analysis Project. 2013. “GTAP Data Bases: GTAP 8 Data Base.” dalam https://www.GTAP.agecon.purdue.edu/Databases/v8/default.asp diakses 28 Desember 2012 International Trade Centre.“Trade Competitiveness Map:Trade Performance HS” dalam http://legacy.intracen.org/appli1/TradeCom/TP_EP_CI.aspx?RP=360&YR=2011 diakses 20 Maret 2013 Haryadi. 2010. “Dampak Penghapusan Tarif oleh Negara-Negara Anggota WTO terhadap Permintaan Tenaga Kerja di Indonesia.” Jambi Krugman, Paul R & Obstfeld, Maurice. 2000. International economics, theory and policy. Fifth edition, NJ: Addison-Wesley Publishing Company Mankiw, N. Gregory. 2006. Principles of Macroeconomics. Third Edition. Ohio: SouthWestern of Thomson Learning McEachern, William. 2000. Makroeconomics: A Contemporary Introduction. USA: Material Yuca Siahaan
    • 70 Meilani, Erika. 2008. “Analisis Dampak Perdagangan Bebas Indonesia-Jepang dengan Pendekatan Global Trade Analysis Project (GTAP).” Tesis. Nurjanah, Rahma. 2010. “Dampak Penghapusan Tarif Impor oleh Negara-Negara Anggota WTO terhadap Kinerja Ekspor Indonesia.” Jurnal Ekonomi. 112 Pajic,Mirjana, David Blandford, and Kenneth Bailey. 2009. “Implications of WTO Tariff Reductions for EU and US Dairy Policy.” Working Paper. 09-1 Panturu, Arianto. 2004. “Valuasi Ekonomi: Kerangka Konseptuaal.” LPEM-FEUI Ruffin, Roy J. 2002. “David Ricardo’s Discovery of Comparative Advantage.” History of Political Economy 34 (4) Sadoulet, Elisabeth dan Alain de Janvry. 1995. Quantitative Development Policy Analysis. London: The Hopkins University Press. Hal 381-392 Safuan, Sugiharso. 2012. “ASEAN Economic Cooperation: Trade Liberalization Impacts on the National Economy.” International Journal of Economics and Finance. Vol. 4, No. 11; 2012 Tambunan, Tulus. 2010. “Dampak dari Liberalisasi Perdagangan Pertanian IndonesiaChina terhadap Produksi dan Ekspor Pertanian di Indonesia: Suatu Penelitian dengan Pendekatan Simulasi.” Jurnal Pertanian Thomassin, Paul and Kakali Mukhopadhyay. 2008. “Impact of East-Asian Free Trade on Regional Greenhouse Gas Emissions.” Journal of International and Global Economic Studies. Vol 1(2), Hal 57-83. Presiden RI. Undang-Undang Republik Indonesia No.17 tahun 2006. Pasal 22 The World Bank. “Data: GDP (current US$).” dalam http://data.worldbank.org/indicator/NY.GDP.MKTP.CD diakses 20 Maret 2013 UU No. 10 Tahun 1995 tentang kepabeanan. Pasal 2 Ayat 1 UU Nomor 42 Tahun 2009 tentang Perubahan Ketiga Atas Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1983 Tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang Dan Jasa Dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah. Pasal 1 ayat 20 UU Nomor 42 Tahun 2009 tentang Perubahan Ketiga Atas Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1983 Tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang Dan Jasa Dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah. Pasal 1 ayat 26 Varian, HR. 1990. Intermediate microeconomics: a modern approach. second edition. New York: WW Norton & Company. Hal 19 Yuca Siahaan
    • 71 Yuca Siahaan
    • 72 LAMPIRAN Lampiran 1: Agregasi Negara Berdasarkan Database GTAP No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Old Code aus nzl xoc chn hkg jpn kor mng twn xea khm idn lao mys phl sgp tha vnm xse bgd ind npl pak lka xsa can usa mex xna arg bol bra chl col ecu pry per Yuca Siahaan Region Description Australia, New Zealand (xoc) China Hongkong Jepang Korea, Mongolia, Taiwan, Macau Cambodia, Indonesia Laos, Malaysia Filiphina Singapure, Thailand Vietnam Brunei Darussalam Bangladesh, India, Nepal, Pakistan, Sri Lanka, (xsa) Canada, Amerika Serikat, Mexico, (xna) Argentina, Bolivia, Brazil, Chile, Columbia, Ecuador, Paraguay, Peru, No. 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 1 6 2 4 5 3 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 New Code RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld indonesia RestofWorld Malaysia Filiphina Singapure Thailand RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld
    • 73 No. 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 Old Code ury ven xsm cri gtm hnd nic pan slv xca xcb aut bel cyp cze dnk est fin fra deu grc hun irl ita lva ltu lux mlt nld pol prt svk svn esp swe gbr che nor xef alb Yuca Siahaan Region Description Uruguay, Venezuela, (xsm), Costa Rica, Guatemala, Honduras, Nicaragua Panama El Savador (xca) (xcb) Austria, Belgium, Cyprus, Czech Republic, Denmark, Estonia, Finland, France, Germany, Greece, Hungary, Ireland, Italy, Latvia, Lithuana, Luxembourg, Malta, Netherlands, Polands, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spain, Sweden, United Kingdom Switzerland, Norwegia, (xef), Albania, No. 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 New Code RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld
    • 74 No. 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 Old Code bgr blr hrv rou rus ukr xee xer kaz kgz xsu arm aze geo bhr irn isr kwt omn qat sau tur are xws egy mar tun xnf cmr civ gha nga sen xwf xcf xac eth ken mdg mwi Yuca Siahaan Region Description Bulgaria, Belarus, Croatia Rumania Rusia Ukraina, Republic of Moldova (xer), Kazakstan, Kirgistan, (xsu), Armenia, Azerbaijan, Georgia, Bahrain Iran Israel, Kuwait, Oman, Qatar, Saudi Arabia, Turkey, Uni Emirat Arab (xws), Egypt, Marocco, Tunisia, (xnf) Kamerun, Republique Cote d'Ivore Ghana, Nigeria, Senegal, (xwf), (xcf), (xac), Ethiopia, Kenya, Madagaskar, Malawi, No. 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 New Code RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld
    • 75 No. Old Code Region Description 118 mus Meuritius, 119 moz Mozambik, 120 tza Tanzania, 121 uga Uganda, 122 zmb Zambia, 123 zwe Zimbabwe, 124 xec (xec), 125 bwa Botswana, 126 nam Namibia, 127 zaf South Africa 128 xsc (xsc) 129 xtw (xtw Sumber: GTAP Database (2013) Yuca Siahaan No. 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 New Code RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld RestofWorld
    • 76 Lampiran 2: Agregasi Sektor Berdasarkan Database GTAP No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Old Code pdr wht gro v_f osd c_b pfb ocr ctl oap rmk wol frs fsh coa oil gas omn cmt 20 21 22 23 24 25 26 omt vol mil pcr sgr ofd b_t 27 28 29 30 31 32 33 tex wap lea lum ppp p_c crp 34 35 36 nmm i_s nfm Yuca Siahaan Sector Description Paddy rice Wheat Cereal grains nec Vegetables, fruit, nuts Oil seeds Sugar cane, sugar beet Plant-based fibers Crops nec Cattle,sheep,goats,horses Animal products nec Raw milk Wool, silk-worm cocoons Forestry Fishing Coal Oil Gas Minerals nec Meat: cattle,sheep,goats, horse Meat products nec Vegetable oils and fats Dairy products Processed rice Sugar Food products nec Beverages and tobacco products Textiles Wearing apparel Leather products Wood products Paper products, publishing Petroleum, coal products Chemical,rubber,plastic prods Mineral products nec Ferrous metals Metals nec No. 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 1 New Code Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Agriculture Sector Description Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Heavy Manufacturing 1 1 1 1 1 1 1 Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Agriculture Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing Heavy Manufacturing 2 2 2 2 2 2 2 Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction 2 2 2 Manufacture Utilities and Construction Manufacture Utilities and Construction Manufacture Utilities and Construction
    • 77 No. 37 38 39 40 41 Old Code fmp mvh otn ele ome Sector Description Metal products Motor vehicles and parts Transport equipment nec Electronic equipment Machinery and equipment nec Manufactures nec Electricity No. 2 2 2 2 2 New Code Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture Manufacture 42 43 omf ely 44 gdt 45 2 3 3 wtr Gas Manufacture, distribution Water 46 cns Construction 3 47 trd Trade 3 48 otp Transport nec 3 49 wtp Sea transport 3 50 atp Air transport 3 51 cmn Communication 3 52 ofi Financial Services nec 3 53 isr Insurance 3 54 obs Business Services nec 3 55 ros 56 osg 57 dwe Recreation and other 3 Services PubAdmin/Defence/Health/ 3 Educat Dwellings 3 Manufacture Utilities and Construction Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Service Transport and Communication Sumber: GTAP Database (2013) Yuca Siahaan 3 Sector Description Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction Utilities and Construction