Your SlideShare is downloading. ×
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Cafta dan perkembangannya di indonesia
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

Thanks for flagging this SlideShare!

Oops! An error has occurred.

×
Saving this for later? Get the SlideShare app to save on your phone or tablet. Read anywhere, anytime – even offline.
Text the download link to your phone
Standard text messaging rates apply

Cafta dan perkembangannya di indonesia

857

Published on

0 Comments
0 Likes
Statistics
Notes
  • Be the first to comment

  • Be the first to like this

No Downloads
Views
Total Views
857
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
20
Comments
0
Likes
0
Embeds 0
No embeds

Report content
Flagged as inappropriate Flag as inappropriate
Flag as inappropriate

Select your reason for flagging this presentation as inappropriate.

Cancel
No notes for slide

Transcript

  • 1. CAFTA (CHINA-ASEAN FREE TRADE AREA) 1. BENTUK KERJA SAMA PERDAGANGAN CAFTA (China-ASEAN Free Trade Area) – sebuah perjanjian perdagangan bebas antara Indonesia dan lima negara pemrakarsa ASEAN lainnya (Malaysia, Singapura, Filipina, Brunei, dan Thailand) dengan Cina. Melalui akta perjanjian ini, diterapkan berbagai persyaratan mencakup penghapusan tarif serta dicabutnya aturanaturan yang membatasi perdagangan di antara pihak-pihak yang bersepakat. Kerangka perjanjian awal ditandatangani pada tanggal 4 November 2002 di Phnom Penh , Kamboja , dengan maksud pada membangun area perdagangan bebas di antara sebelas negara pada tahun 2010. Wilayah perdagangan bebas mulai berlaku pada 1 Januari 2010. CAFTA akan memungkinkan 90% dari semua barang - yaitu, sekitar 7.000 item yang diperdagangkan antara Cina dan negara-negara ASEAN - menjadi nol-tarif. Sejarah CAFTA Ide untuk mendirikan CAFTA pertama kali diusulkan pada 2000 oleh Perdana Menteri China Zhu Rongji. Kerangka perjanjian awal ditandatangani dua tahun kemudian di Phnom Penh, Kamboja, dengan maksud secara bertahap mengurangi tarif atas komoditas diperdagangkan. Selain mendorong liberalisasi perdagangan regional, insentif lain bagi Cina untuk mendorong CAFTA adalah bahwa China ingin membuat wilayah terbelakang barat hub perdagangan internasional yang lebih menarik. "Keputusan pemerintah pusat untuk mengusulkan CAFTA pada tahun 2000 ini sangat didorong oleh para pemimpin pemerintah provinsi di barat daya, terutama Guangxi, Yunnan, Chongqing dan Sichuan," kata Zheng. "Dibandingkan dengan kota-kota pesisir di timur Cina, seperti Shanghai dan Guangzhou, biaya logistik internal jauh lebih tinggi untuk wilayah barat batin. Dengan margin keuntungan kurang dari 5% untuk ekspor, barang yang diproduksi di barat daya saing harga dalam kehilangan mereka ketika Jepang dan Amerika Serikat menjadi mitra dagang. Terhadap latar belakang ini, satu-satunya alternatif adalah negara tetangga ASEAN. " Yuca Siahaan
  • 2. Negara Anggota Adapun negara anggota CAFTA adalah China, Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura , danThailand. Pada tahun 2015, empat sisa anggota ASEAN - Burma, Kamboja, Laos dan Vietnam - akan bergabung dengan CAFTA ini . Kerangka kesepakatan Kerangka perjanjian ditandatangani pada tanggal 4 November 2002 di Phnom Penh oleh sebelas kepala pemerintahan.  Hassanal Bolkiah , Sultan dari Brunei Darussalam  Hun Sen , Perdana Menteri dari Kamboja  Megawati Soekarnoputri , Presiden dari Indonesia  Bounnhang Vorachith , Perdana Menteri dari Laos  Mahathir bin Mohamad , Perdana Menteri dari Malaysia  Than Shwe , Perdana Menteri dari Myanmar  Gloria Macapagal-Arroyo , Presiden dari Filipina  Goh Chok Tong , Perdana Menteri dari Singapura  Thaksin Shinawatra , Perdana Menteri dari Thailand  Phan Van Khai , Perdana Menteri dari Vietnam  Zhu Rongji , Perdana Menteri Dewan Negara dari Republik Rakyat Cina Tarif Perjanjian perdagangan bebas mengurangi tarif pada 7.881 kategori produk, atau 90 persen dari barang-barang impor, dengan nol. Penurunan ini mulai berlaku di Cina dan enam asli anggota ASEAN: Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand . Sisa empat negara akan mengikuti pada tahun 2015. Tingkat tarif ratarata pada barang-barang Cina yang dijual di negara-negara ASEAN menurun 12,8-0,6 persen pada 1 Januari 2010 tertunda pelaksanaan kawasan perdagangan bebas oleh para anggota ASEAN yang tersisa. Sementara itu, tingkat tarif rata-rata barang yang dijual di China ASEAN menurun 9,8-0,1 persen. Enam anggota asli ASEAN juga mengurangi tarif pada 99,11 persen dari barang yang diperdagangkan di antara mereka menjadi nol. Rata-rata tarif ASEAN- Yuca Siahaan
  • 3. asal ekspor ke Cina adalah 0,1% pada tahun 2010, sedangkan tarif rata-rata di Cinaasal ekspor ke ASEAN-6 adalah 0,6%. Di dalam Agreement on Trade in Goods terdapat beberapa tahap-an skema penurunan tarif yang meliputi: 1. Tahap I Early Harvest Program (EHP)  Chapter 01 sampai dengan Chapter 08, yaitu: binatang hidup, ikan, dairy product, tumbuhan, sayuran, dan buah-buahan;  Kesepakatan Bilateral (pro-duk spesifik), antara lain: kopi, minyak kelapa/CPO, coklat, barang dari karet, dan perabotan;  2. Tarif akan menjadi 0% pada tahun 2006. Tahap II Normal Track I dan II (2006-2010)  Normal Track I, Tarif akan menjadi 0% pada tahun 2010 (dari 2009-2010 tahap ter-akhir dari 5% menjadi 0%);  Normal Track II, Tarif akan menjadi 0% pada tahun 2012. 3. Tahap III  Sensitive List (a) Tahun 2012= maksimum 20%; (b) Pengurangan menjadi 0-5% pada tahun 2018. Dengan 304 Produk (HS 6 digit), antara lain: barang jadi kulit (tas, dan dompet); alas kaki (sepatu, casual, kulit); kacamata; alat musik (tiup, petik, gesek); mainan (boneka); alat olah raga; alat tulis; Besi dan baja; sparepart; alat angkut; glokasida dan alkaloid nabati; senyawa organik; Anti-biotik; kaca; barang-barang plastik.  Highly Sensitive List Tahun 2015 tarifnya mak-simum 50%. Dengan 47 Produk (HS 6 digit), yang terdiri dari: produk pertanian (beras, gula, jagung, dan kedelai); produk industri tekstil dan produk tekstil (ITPT); produk otomotif; produk ceramic tableware. Yuca Siahaan
  • 4. 2. UP-DATE PERKEMBANGAN 2002-SEKARANG Perdagangan bilateral antara China dan ASEAN mencatat pertumbuhan tahunan yang kuat selama 15 tahun terakhir. Pada tahun 2008, pertukaran barang dan jasa mencapai US $ 231 miliar, tapi dikontrak untuk US $ 212 miliar pada tahun 2009 karena penurunan ekonomi global. Pada tahun 2003, perdagangan antara China dan ASEAN sebesar US $ 78 miliar, hanya sepertiga dari volume saat ini. Ekspor Cina ke ASEAN termasuk peralatan dan mesin, kapal dan perahu, kendaraan, besi dan baja, tekstil dan pakaian jadi, alas kaki dan sayuran. Impor China dari ASEAN termasuk peralatan dan mesin, mineral dan bahan bakar, plastik, lemak dan minyak, karet, buah dan sayuran. Investasi langsung China di negara-negara ASEAN mencapai US $ 2180000000 pada tahun 2008, naik dari US $ 230 juta pada 2003. Realisasi investasi dari negara-negara ASEAN di Cina pada tahun yang sama sebesar US $ 5460000000, naik dari US $ 2930000000 pada tahun 2003. Dalam CAFTA, kedua belah pihak akan menawarkan akses khusus untuk masing-masing pasar jasa, termasuk jasa bisnis dan pariwisata. Sejak diberlakukan CAFTA, Cina telah membuat terobosan jauh ke dalam ekonomi ASEAN. Perdagangan antara Cina dan ASEAN mencapai 193 milyar dolar pada 2009, meningkat empat kali lipat sejak 2003. Peningkatan ini telah membuat Cina mitra dagang ketiga terbesar ASEAN, menggantikan Amerika Serikat, dan selanjutnya hanya ke Jepang dan Uni Eropa. Menurut Sekretariat ASEAN di Jakarta, perdagangan antara ASEAN dan China tumbuh pada tingkat 20 persen per tahun antara 2003 dan 2008. Hampir sepertiga dari ekspor ASEAN ke China terdiri dari produk listrik dan elektronik. Langkah-Langkah Pemerintah dalam Menyikapi Pemberlakuan CAFTA Berbagai langkah telah ditempuh Pemerintah sebagai upaya menyikapi pemberlakuan penuh ASEAN-China FTA. Di antaranya mengirim-kan surat kepada Sekretaris Jenderal ASEAN pada tanggal 31 Desember 2009 yang menyatakan bahwa Indonesia tetap pada komitmennya, namun terdapat beberapa sektor yang bermasalah, untuk itu akan dilakukan pembahasan. Kemudian mengingat permasalahan yang dihadapi bersifat lintas sektor, oleh sebab itu di bawah koordinasi Kementerian Koordinator Perekonomian telah dibentuk Tim Koordinasi Penang-gulangan Yuca Siahaan
  • 5. Hambatan Perdagangan dan Industri pada tanggal yang sama untuk melakukan pembahas-an bersama berbagai usaha di Tanah Air. Pembahasan sektoral ini bertujuan untuk memetakan kondisi masing-masing sektor secara akurat, mengidentifikasikan permasalahan secara jelas, dan menyusun reko-mendasi kebijakan yang tepat untuk mengatasi masalah yang dihadapi sektor yang bersangkutan. Tim teknis yang dibentuk fokus kepada penguatan daya saing global, pengamanan pasar domestik, serta penguatan ekspor. 1. Penguatan daya saing global Upaya dalam penguatan daya saing global dilakukan dari sisi  Isu domestik yang meliputi : a. Penataan lahan dan kawasan industri; b. Pembenahan infrastruktur dan energi; c. Pemberian insentif (pajak maupun non pajak lainnya); d. Membangun Kawasan Ekonomi Khusus (KEK); e. Perluasan akses pem-biayaan dan pengurang-an biaya bunga (KUR, Kredit Ketahanan Pa-ngan dan Energi, modal ventura, keuangan sya-riah, anjak piutang, Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia, dan sebagainya); f. Pembenahan sistem logistik; g. Perbaikan pelayanan publik (NSW, PTSP/ SPIPISE, dan sebagainya) Penyederhanaan per-aturan; h. Peningkatan kapasitas ketenagakerjaan.  Pengawasan di border yang meliputi: a. Peningkatan pengawas-an ketentuan impor dan ekspor dalam pelaksanaan FTA; b. Menerapkan Early Warning System untuk pemantauan dini ter-hadap kemungkinan ter-jadinya lonjakan impor; c. Pengetatan pengawasan dari penggunaan Surat Keterangan Asal barang (SKA) dari negara mitra FTA; d. Pengawasan awal ter-hadap kepatuhan SNI, label, ingredient, kadaluarsa, kesehatan, ling-kungan, security dan sebagainya; e. Penerapan instrumen perdagangan yang di-perbolehkan WTO (safeguard measures) ter-hadap industri yang mengalami kerugian yang serius (seriously injury) akibat dari tekanan impor (import surges); Yuca Siahaan
  • 6. f. Penerapan instrumen anti dumping dan countervailing duties atas importasi yang unfair. 2. Pengamanan pasar domestik a. Peredaran barang di pasar Lokal; b. Task Force pengawasan peredaran barang yang tidak sesuai dengan adanya ketentuan perlindung-an konsumen dan industri; c. Kewajiban penggunaan label dan manual ber-bahasa Indonesia; d. Promosi penggunaan pro-duksi dalam negeri; e. Mengawasi efektivitas promosi penggunaan pro-duk dalam negeri (Inpres No 2 tahun 2009); f. Menggalakkan program 100% Cinta Indonesia dan Industri Kreatif. 3. Penguatan ekspor a. Mengoptimalkan peluang pasar RRT dan ASEAN; b. Penguatan peran perwakil-an luar negeri (ATDAG/ TPC); c. Promosi pariwisata, per-dagangan, dan Investasi (TTI); d. Penanggulangan masalah dan kasus ekspor; e. Pengawasan SKA Indonesia; f. Peningkatan peran LPEI dalam mendukung pem-biayaan ekspor. Usaha-usaha yang dilakukan ter-sebut menunjukan bukti keseriusan pemerintah dalam menghadapi persaingan pasar bebas tidak hanya dengan RRT namun dengan negara mitra dagang lainnya yang mem-punyai perjanjian FTA dengan pemerintah RI. 3. PELUANG DAN TANTANGAN (SWOT PREFERABLE) Strength Kekuatan dari pemberlakuan CAFTA di Indonesia adalah: Peningkatan pengamanan pasar, antara lain dengan penerap-an Standar Nasional Indonesia (SNI) yang didukung kesiapan baik secara infrastruktur, laboratorium, mau-pun sumber daya manusia yang kompeten. Serta bantuan atau program pembinaan dan pening-katan mutu produk, yang diharap-kan dapat mengungguli kualitas produk luar negeri. Yuca Siahaan
  • 7. Weakness Kelemahan dari pemberlakuan CAFTA di Indonesia adalah sebagai berikut: 1. Gyorgy Szirackzi, seorang ekonom senior di Asia-Pasifik mengatakan CAFTA akan “sakit melahirkan,” termasuk kehilangan pekerjaan di negara-negara yang tidak dapat bersaing melawan biaya tenaga kerja dari mitra baru perdagangan mereka. 2. Tercatat bahwa di Tercatat bahwa industri lokal seperti tekstil dan makanan menderita akibat banjir impor Cina yang lebih murah. Sehingga Jakarta ingin "negosiasi ulang" beberapa fitur CAFTA. 3. Legislator dan ekonom Filiphina, Walden Bello mengatakan, “Kenyataannya, bagaimanapun, adalah bahwa sebagian besar keuntungan mungkin akan mengalir ke Cina,". Jadi, beberapa negara akan mendapatkan keuntungan, sementara beberapa akan kalah bersaing. Opportunity Peluang dari pemberlakuan CAFTA di Indonesia adalah sebagai berikut: Dengan terbuka luasnya pasar RRT, dimana hampir 80% lebih tarif yang menggunakan skema CAFTA telah mencapai zero percent, hal ini membuka peluang baik dari segi penetrasi pasar produk Indonesia ke RRT, maupun terbuka lebarnya sumber bahan baku (material) yang dibutuhkan sektor industri dalam negeri sehingga dapat bersaing secara kompetitif, mengingat Indonesia bukanlah negara tujuan ekspor ataupun impor utama bagi RRT. Dari segi investasi ataupun penanaman modal hal ini mem-bawa pengaruh yang cukup baik, mengingat kebijakan pemerintah RRT yang berencana merestruk-turisasi perekonomian mereka dengan melakukan ekspansi dan investasi di luar negeri. Hal ini membawa Indonesia sebagai pasar potensial yang dapat menarik in-vestor RRT untuk membuka perusahaan sebagai basis produksi dan menanamkan modal mereka di Indonesia. Treatment Tantangan dari pemberlakuan CAFTA di Indonesia adalah sebagai berikut: 1. Prosedur birokrasi untuk ekspor di beberapa negara ASEAN memakan waktu yang lama. Sebuah studi ESCAP mengungkapkan prosedur birokrasi memakan waktu sekitar 22-29 hari. Sehingga terkadang sering ada penundaan karena lamanya prosedur ini. Yuca Siahaan
  • 8. 2. Jumlah dokumen dan waktu yang dibutuhkan untuk impor / ekspor di beberapa negara ASEN lumayan banyak dan rumit. Hal ini mengakibatkan ekspor/impor subkawasan ASEAN masih tetap jauh di atas rata-rata negara maju." 3. Pihak Industri dalam negeri mengajukan keberatan dan menuntut pemerintah agar menunda pember-lakuan CAFTA, dikarenakan apabila kerja sama ini tetap dilaksanakan, maka mereka akan kalah bersaing dengan produk asal Tiongkok dari segi harga yang lebih murah di-bandingkan produk dalam negeri, dan hal ini dikhawatirkan akan berdampak pada tutupnya se-jumlah pabrik, sehingga secara langsung terjadi pemutusan hubungan kerja serta meningkat-kan jumlah pengangguran. Selain itu dampak yang lebih buruknya adalah krisis sosial yang berke-panjangan. 4. Lemahnya daya saing dan kurang-nya supporting infrastruktur seperti energi, transportasi maupun logis-tik, adalah faktor utama industri tersebut kalah bersaing dengan produk-produk asal RRT. 5. Sektor pendukung industri dan pertanian seperti kesiapan energi, kualitas tenaga kerja, sistem per-bankan baik dari segi suku bunga pinjaman, pembiayaan dan lain-lain, masih kurang mendukung pembenahan sektor industri ini. Yuca Siahaan pertumbuhan industry. Diperlukan
  • 9. Referensi Mulyadi, Arif . 2011. Memahami China-ASEAN Free Trade Area (CAFTA) dan Posisi Tekstil Indonesia. Y Tong, Sarah dan Catherine chong Siew Keng. 2010. China-ASEAN Kawasan Perdagangan Bebas di 2010: Sebuah Perspektif Daerah Gilang Nugraha, Andri. 2010. “Tantangan dan Peluang Serta Langkah-Langkah yang Dilakukan Pemerintah Indonesia terhadap Implementasi Penuh ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA) “ Cina-ASEAN Free Trade Area Sparks Optimisme Berhati-hati dengan Marwaan MacanMarkar Cina - ASEAN Free Trade Agreement Sumber lain: www.wikipedia.com Yuca Siahaan
  • 10. LAMPIRAN APPENDIX 2 TIMELINE FOR THE CHINA-ASEAN FTA - Nov 2001 : China and the 10-member Association of South East Asia Nations (ASEAN) began negotiations to set up a free trade area. - Nov 2002 : The “China-ASEAN Framework Agreement on Comprehensive Economic Cooperation” was signed. - 1 January 2004 : Implementation of the Early Harvest Program (EHP); tariffs on certainproducts were reduced over a period of three years, and zero tariff no later than 1 January 2006. The EHP covers over 130 agricultural and manufacturing products. In return ASEAN countries agree to give tariff concessions to China under the Harmonized System (HS) for agricultural products, including meat, fish, fruits, vegetables, and milk. - Nov 2004 : The China-ASEAN Protocol on Enhanced Dispute Settlement Mechanism (DSM) and the Agreement on Trade in Goods were signed at the Tenth China-ASEAN summit. - Juli 2005 : Agreement on Trade in Goods under Framework Agreement on ASEAN-China Comprehensive Economic Cooperation became efektif. The gradual lowering and removal of the trade threshold encourage new industrial structural adjustment and offer new choices for market development of enterprises. - Jan 2007 : Agreement on Trade in Services between China and ASEAN countries was signed. - Aug 2009 : On August 15, 2009, the Investment Agreement was signed, marking the successful completion of main CAFTA negotiations. - 1 Jan 2010 Yuca Siahaan : Full-implementation of the CAFTA

×