MASALAH ISRAEL-PALESTINAINTRO1. Konflik Israel-Palestina adalah sengketa yang sedang berlangsung antara Negara Israel danP...
Part Masalah Core 2Part 3 Masalah Utama Bagian Contention4 Bagian Status Sekarang5 Cas Part6 Perdamaian ProposalBAGIAN 1 S...
11. Ini kekerasan dan biaya berat Perang Dunia II memimpin Inggris untuk mengubah masalah   Palestina ke PBB. Pada tahun 1...
Yerusalem Timur. Intifadah ini terkenal dengan pelemparan batu oleh pemuda yang  demonstrasi melawan bersenjata berat Angk...
1993, pemerintah Israel dan Pemerintah Otonomi Nasional Palestina (PNA) telah resmi berkomitmen untuk solusi dua negara ak...
Israel menganggap laporan harus benar-benar tak berdasar dan tak berdasar, dan untuk  sengaja dimaksudkan untuk menghasut ...
pengungsi miskin (hampir tidak ada dari mereka benar terintegrasi dengan sekitarnya      negara Arab) hanya akan melebihi ...
(Hebron), masyarakat hancur pada tahun 1948 dan sejak re-ested (Gush Etzion), dan   permukiman est sejak tahun 1967. Posis...
serangan di masa depan oleh aliansi Arab banyak. Selain itu, seperti tentara akan berjuang    dari tempat yang lebih tingg...
wilayah Otoritas Palestina, ada banyak orang yang mempertanyakan legalitas mereka    menggunakan air untuk kebutuhan Israe...
rumah-rumah pembom bunuh diri atau teroris bertanggung jawab atas kematian Israel. Israel    berhenti menggunakan praktek,...
Upcoming SlideShare
Loading in...5
×

PERMASALAHAN ISRAEL-PALESTINA

9,673

Published on

SUATU MASALAH AKAN DAPAT TERSELESAIKAN BILA SEMUA PIHAK TURUT ATURAN DAN HUKUM, KASIHAN MASALAH INI BUKAN BARU HARI KEMAARIN MALAHAN DARI LELUHUR ........DAMAILAH UMAT TUHAN.

1 Comment
1 Like
Statistics
Notes
No Downloads
Views
Total Views
9,673
On Slideshare
0
From Embeds
0
Number of Embeds
0
Actions
Shares
0
Downloads
113
Comments
1
Likes
1
Embeds 0
No embeds

No notes for slide

PERMASALAHAN ISRAEL-PALESTINA

  1. 1. MASALAH ISRAEL-PALESTINAINTRO1. Konflik Israel-Palestina adalah sengketa yang sedang berlangsung antara Negara Israel danPalestina. Ini juga merupakan bagian dari konflik Arab-Israel yang lebih luas. Pada dasarnya ituadalah sengketa antara dua identitas nasional dengan klaim atas wilayah yang sama dari tanah.Banyak upaya telah dilakukan untuk broker quot a; dua negara solusi, quot; yang akanmemerlukan pembentukan negara Palestina berdampingan dengan Israel indep. Saat ini, sebagianbesar Israel dan Palestina, menurut jajak pendapat besar banyak, setuju bahwa solusi dua negaraadalah cara terbaik untuk mengakhiri konflik. Kebanyakan warga Palestina melihat Tepi Baratdan Jalur Gaza sebagai merupakan wilayah negara masa depan mereka, pandangan juga diterimaoleh sebagian besar orang Israel. Sejumlah akademisi menganjurkan solusi satu negara, dimanaseluruh Israel, Jalur Gaza, dan Tepi Barat akan menjadi negara bi-nasional dengan hak yangsama bagi semua. Namun, ada daerah yang signifikan dari perselisihan atas bentuk perjanjianakhir, dan juga mengenai tingkat kredibilitas masing-masing pihak melihat yang lain dalammenegakkan komitmen dasar. 2. Ada aktor domestik dan internasional yang terlibat dalamkonflik. Para pihak yang bernegosiasi langsung adalah pemerintah Israel yang dipimpin olehEhud Olmert dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), dipimpin oleh Mahmoud Abbas.Negosiasi resmi dimediasi oleh kontingen internasional yang dikenal sebagai Kuartet di TimurTengah (Kuartet), yang terdiri dari Amerika Serikat, Rusia, Uni Eropa, PBB, dan diwakili olehutusan khusus, saat ini Tony Blair. Liga Arab merupakan aktor lain imp, yang telah mengajukanrencana perdamaian alternatif. Mesir, anggota pendiri dari Liga Arab, secara historis menjadipartisipan kunci. 3. Sejak tahun 2006, pihak Palestina telah retak oleh konflik antara dua faksiutama: Fatah, partai terbesar, dan Hamas, kelompok militan Islam. Akibatnya, wilayah yangdikontrol oleh Otoritas Nasional Palestina (pemerintah sementara Palestina) dibagi antara Fatahdi Tepi Barat, dan Hamas di Jalur Gaza. Ini telah terbukti bermasalah seperti Hamas dianggapsebagai organisasi teroris oleh Israel dan banyak negara lain yang berarti bahwa terlepas darikenyataan itu memenangkan pemilu Palestina tahun 2006, belum diizinkan untuk berpartisipasidalam negosiasi resmi. 4. Putaran terbaru perundingan perdamaian dimulai di Annapolis,Amerika Serikat pada bulan November, 2007. Pembicaraan ini bertujuan untuk memiliki resolusiakhir pada akhir tahun 2008. Para pihak setuju ada enam inti, atau status akhir, isu-isu yangperlu diselesaikan. Yerusalem, pengungsi, pemukiman, keamanan, perbatasan dan air. Sebuahciri dari konflik telah menjadi tingkat kekerasan menyaksikan untuk hampir seluruh durasi nya.Pertempuran telah dilakukan oleh tentara reguler, kelompok paramiliter, dan sel-sel teror. Casbelum restd ke militer, dengan kerugian besar kehidupan sipil di kedua belah pihak.  AIM 5.Tujuan dari proyek ini adalah untuk mempelajari masalah Israel-Palestina. PREVIEW 6. Sayaakan mencakup topik ini di bagian berikut.Bagian 1 Sejarah Konflik Israel-Palestina
  2. 2. Part Masalah Core 2Part 3 Masalah Utama Bagian Contention4 Bagian Status Sekarang5 Cas Part6 Perdamaian ProposalBAGIAN 1 SEJARAH KONFLIK ISRAEL-PALESTINA Konflik Israel-Palestina akibat bersaing aspirasi nasional Yahudi dan Arab untuk wilayah Palestina, janji-janji yang bertentangan oleh Inggris dalam bentuk Hussein-McMahon Corres dan Deklarasi Balfour pada tahun 1917, dan beberapa wabah kekerasan antara warga Yahudi dan Arab dari wilayah Palestina. Akar konflik dapat ditelusuri ke akhir abad 19, yang melihat kenaikan dalam gerakan nasional, termasuk Zionisme dan nasionalisme Arab. Zionisme, gerakan nasional Yahudi, ested sebagai gerakan politik pada tahun 1897, terutama sebagai respon terhadap Rusia dan Eropa anti-Semitisme. Ini mengupayakan penanaman modal dari Yahudi Bangsa-Negara di Palestina (suatu daerah yang dikenal dengan orang-orang Yahudi dengan nama tanah air Yahudi sejarah, Eretz Israel) sehingga mereka bisa menemukan tempat kudus dan penentuan nasib sendiri di sana. Untuk tujuan ini, Organisasi Zionis Dunia dan Dana Nasional Yahudi mendorong imigrasi dan pembelian didanai tanah, baik di bawah pemerintahan Ottoman dan di bawah pemerintahan Inggris, di wilayah Palestina. Setelah Perang Dunia I dan pembubaran Kekaisaran Ottoman, Palestina berada di bawah kendali Inggris melalui Perjanjian Sykes-Picot dan mandat Liga Bangsa-Bangsa. Selama periode wajib, Inggris membuat janji-janji yang bertentangan dengan kedua populasi dalam bentuk Hussein-McMahon Corres dan Deklarasi Balfour pada tahun 1917, dan ketegangan antara kelompok Arab dan Yahudi di wilayah tersebut meletus menjadi kekerasan fisik seperti pada tahun 1920 kerusuhan Palestina, 1921 Palestina kerusuhan, tahun 1929 Hebron pembantaian dan pemberontakan 1.936-1.939 Arab di Palestina.10. The British menanggapi wabah ini kekerasan dengan Komisi Haycraft Penyelidikan, Laporan Shaw, Komisi Peel dari 1936-1937, dan White Paper 1939. Komisi Peel mengusulkan rencana partisi gagal, sementara White Paper ested kuota untuk imigrasi Yahudi ditetapkan oleh Inggris dalam jangka pendek dan oleh penduduk Arab dalam jangka panjang. Kelompok baik Arab dan Yahudi diarahkan kekerasan terhadap Inggris, seperti dalam pemberontakan Arab di Palestina 1936-1939, Raja David pemboman Hotel, dan pembunuhan dari Tuhan Moyne dan Count Bernadotte, untuk mengusir pemerintah wajib, yang diadakan di penghinaan oleh kedua belah pihak.
  3. 3. 11. Ini kekerasan dan biaya berat Perang Dunia II memimpin Inggris untuk mengubah masalah Palestina ke PBB. Pada tahun 1947, PBB menyetujui partisi Mandat Britania atas Palestina menjadi dua negara: Yahudi dan satu orang Arab satu. Kepemimpinan Yahudi menerima rencana tersebut, dan pada tanggal 14 Mei 1948, Israel mendeklarasikan kemerdekaannya. Pemimpin Arab Palestina, didukung oleh Liga Arab, menolak rencana tersebut dan, didukung oleh lima negara Liga Arab (Mesir, Lebanon, Suriah, Yordania dan Irak Trans), meluncurkan tahun 1948 Perang Arab-Israel. Perang menghasilkan kemenangan Israel, dengan Israel menangkap wilayah tambahan di luar perbatasan, tetapi meninggalkan Yerusalem sebagai kota dibagi, Israel wilayah tidak menangkap diambil alih oleh Mesir, Lebanon, Suriah, dan Yordania Tran (sekarang Yordania). Perang juga mengakibatkan eksodus 1.948 Palestina, yang dikenal sebagai Al-Naqba. Selama beberapa dekade setelah 1948, pemerintah Arab menolak untuk mengakui Israel dan pada tahun 1964 Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) didirikan dengan prinsip utama bahwa Palestina, dengan perbatasan aslinya Amanat, adalah tanah air terpisahkan dari rakyat Palestina Arab. Pada gilirannya, Israel menolak untuk mengakui PLO sebagai mitra negosiasi.13. Dalam Perang Enam Hari tahun 1967, Israel merebut Tepi Barat dari Yordania, Jalur Gaza dari Mesir, dan Jerusalem Timur, termasuk kota tua dan tempat-tempat suci, yang Israel mencaplok dan bersatu kembali dengan lingkungan Barat Yerusalem. Arab dipermalukan oleh kemampuan Israel untuk menghancurkan tentara Arab dan mencapai kemenangan yang menentukan dalam 6 hari saja. Status kota sebagai ibukota Israel dan pendudukan Tepi Barat dan Jalur Gaza menciptakan satu set baru isu-isu yang menjadi salah satu fokus utama dari konflik.14. Pada tahun 1970, PLO diusir dari Yordania, dalam apa yang dikenal sebagai September Hitam. Sejumlah besar warga Palestina pindah ke Libanon setelah September Hitam, bergabung dengan ribuan orang sudah ada. Pada tahun 1973 sebuah koalisi negara-negara Arab yang dipimpin oleh Mesir dan Suriah meluncurkan Yom Kippur melawan Israel. Orang- orang Mesir dan Suriah maju selama 24 pertama - 48 jam, setelah itu momentum mulai berayun mendukung Israel. Akhirnya gencatan senjata diberlakukan yang mengakhiri perang. Perang ini membuka jalan bagi David Camp Accords pada tahun 1978, yang menetapkan preseden untuk negosiasi perdamaian di masa depan. Ketegangan antara Israel dan PLO yang dipimpin Israel untuk menyerang Lebanon pada tahun 1982 Perang Libanon, memaksa PLO untuk menarik lagi, kali ini ke Tunisia. Selama perang, Israel sekutu Falangis melakukan pembantaian Sabra dan Shatila, antara 700 dan 3500 orang Palestina berdaya dibunuh oleh Phalangis sementara pasukan Israel mengepung kamp-kamp dengan tank dan pos-pos pemeriksaan, pintu masuk dan keluar pemantauan. Penyelidikan lebih lanjut menemukan bahwa Israel Ariel Sharon secara tidak langsung bertanggung jawab karena gagal mencegah pembantaian, yang menyebabkan pengunduran dirinya sebagai Menteri Pertahanan Israel.16. Pada tahun 1987, Intifada Pertama pecah, pemberontakan Palestina terhadap pemerintahan Israel di wilayah-wilayah pendudukan. Pemberontakan menyebar di Gaza, Tepi Barat dan
  4. 4. Yerusalem Timur. Intifadah ini terkenal dengan pelemparan batu oleh pemuda yang demonstrasi melawan bersenjata berat Angkatan Pertahanan Israel. Selama Intifadah Pertama, jumlah 1.551 warga Palestina dan 422 orang Israel tewas. Selama intifada, pada tahun 1987, Ahmed Yassin mendirikan Hamas dengan Abdel Aziz al-Rantissi, Hamas telah terlibat dalam apa yang disebut quot; resistancequot bersenjata, melawan Israel sejak saat itu.17. Perdamaian Oslo Process, yang dimulai pada tahun 1993, merupakan titik balik penting dalam konflik, di mana Israel dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dinegosiasikan, tidak berhasil, untuk datang ke sebuah kesepakatan bersama. Selama proses Oslo, PLO diizinkan untuk est Otoritas Palestina otonom dan lembaga pemerintahan terkait, untuk menjalankan urusan Palestina di Jalur Gaza dan Tepi Barat, dengan pengertian bahwa ia akan menegakkan pengakuan dan saling co-eksistensi dengan Israel. Namun ada pertengkaran terus-menerus mengenai apakah peristiwa aktual dan kondisi membuktikan bahwa ada penerimaan yang lebih besar dari keberadaan Israel oleh para pemimpin Palestina atau komitmen Israel untuk menghentikan aktivitas pemukiman di Tepi Barat dan Jalur Gaza.18. Pada tahun 2000, setelah kegagalan proses perdamaian, Intifada Kedua, juga dikenal sebagai al-Aqsa, pecah. Seperti tahun 2008, ini Intifada belum resmi berakhir.19. Pada tahun 2003, Perdana Menteri Israel Ariel Sharon mengumumkan rencana pelepasan kontroversial. Israel adalah untuk menghapus semua kehadirannya sipil dan militer di Jalur Gaza, (yaitu 21 pemukiman Yahudi di sana, dan empat di Tepi Barat), namun terus mengawasi dan menjaga amplop eksternal di darat kecuali sebuah perbatasan dengan Mesir, yang secara bersama-sama dijalankan oleh Otoritas Nasional Palestina dalam hubungannya dengan Uni Eropa. Israel juga mempertahankan kontrol eksklusif di ruang udara Gaza. Pemerintah Israel berpendapat bahwa quot; sebagai akibatnya, tidak akan ada dasar untuk mengklaim bahwa Jalur Gaza adalah wilayah yang diduduki, quot; sementara yang lain berpendapat bahwa efek hanya akan bahwa Israel quot; akan diizinkan untuk menyelesaikan dinding (yaitu, Barrier Tepi Barat Israel) dan untuk menjaga situasi di Barat Bank seperti "Rencana pelepasan dilaksanakan pada tahun 2005.20. Kemenangan Hamas dalam pemilu 2006 untuk Dewan Legislatif Palestina, dan kenaikan Ismail Haniyeh untuk jabatan Perdana Menteri lebih rumit proses perdamaian. Hamas secara terbuka menyatakan bahwa ia tidak mengakui hak Israel untuk eksis, meskipun mereka telah menyatakan keterbukaan ke hudna jangka panjang atau gencatan senjata. Kemenangan juga memicu konflik Fatah-Hamas yang akhirnya menyebabkan kontrol pengambilan Hamas dari Gaza. Sejak Hamas mengambil alih Gaza, mereka telah terlibat dalam konflik yang serius dengan Israel.BAGIAN 2 ISU CORE Berbagai kekhawatiran telah muncul sebagai isu utama dalam mencari penyelesaian yang dinegosiasikan antara kedua belah pihak. Sejak Persetujuan Oslo, diselesaikan pada tahun
  5. 5. 1993, pemerintah Israel dan Pemerintah Otonomi Nasional Palestina (PNA) telah resmi berkomitmen untuk solusi dua negara akhirnya. Ada enam inti atau akhir status masalah yang perlu diselesaikan.(A) Yerusalem. Perbatasan Yerusalem merupakan isu yang sangat halus, dengan masing-masing pihak menyatakan klaim atas kota ini. Tiga terbesar Abrahamic agama-agama Yahudi, Kristen, dan Islam-termasuk Yerusalem sebagai imp untuk pengaturan narasi agama mereka dan sejarah. Israel menegaskan bahwa kota itu tidak boleh dibagi, dan harus tetap bersatu dalam kendali politik Israel. Palestina mengklaim setidaknya bagian dari kota yang bukan bagian dari Israel sebelum Juni 1967. Pada tahun 2005, ada lebih dari 719.000 orang yang tinggal di Yerusalem, 465.000 orang Yahudi (kebanyakan tinggal di Yerusalem Barat) dan 232.000 adalah Muslim (kebanyakan tinggal di Yerusalem Timur). Pemerintah Israel, termasuk Knesset dan Mahkamah Agung, yang berpusat di quot; cityquot baru, Barat Yerusalem dan telah sejak berdirinya Israel pada tahun 1948. Setelah Israel merebut Yordania-Timur yang dikuasai Yerusalem dalam Perang Enam Hari, Israel secara resmi menganeksasi Yerusalem Timur. Pada tahun 1980, Israel mengeluarkan undang-undang baru yang menyatakan, quot; Yerusalem, lengkap dan bersatu, adalah ibukota Israel.quot, Di Camp David dan Taba Summits pada tahun 2000-2001, Amerika Serikat mengusulkan rencana di mana Arab bagian Yerusalem akan diberikan kepada negara Palestina yang diusulkan sedangkan bagian Yahudi Yerusalem ditahan oleh Israel. Semua pekerjaan arkeologi bawah Temple Mount akan bersama-sama dikendalikan oleh pemerintah Israel dan Palestina. Kedua belah pihak menerima proposal tersebut pada prinsipnya, tetapi puncak akhirnya gagal. Israel memiliki keprihatinan serius mengenai kesejahteraan tempat suci Yahudi di bawah kontrol Palestina mungkin. Ketika Yerusalem berada di bawah kendali Yordania, ada orang-orang Yahudi diizinkan untuk mengunjungi Tembok Barat. Pada tahun 2000, massa Palestina mengambil alih Tomb Yusuf, sebuah kuil yang dianggap suci oleh orang-orang Yahudi dan Muslim, dijarah dan dibakar bangunan, dan mengubahnya menjadi masjid. Ada penggalian Palestina tidak sah untuk pembangunan di Temple Mount di Yerusalem, yang dapat mengancam stabilitas Tembok Barat. Israel, di sisi lain, jarang memblokir akses ke tempat-tempat suci suci bagi agama-agama lain, dan tidak pernah permtly. Badan-badan keamanan Israel secara rutin memantau dan menangkap ekstremis Yahudi yang merencanakan serangan, yang mengakibatkan insiden serius hampir tidak ada selama dua puluh tahun terakhir. Selain itu, Israel telah memberikan otonomi hampir lengkap untuk kepercayaan Islam (Waqf) atas Temple Mount. Palestina memiliki keprihatinan serius mengenai kesejahteraan tempat suci Kristen dan Islam di bawah kontrol Israel. Mereka menunjuk ke beberapa serangan terhadap Masjid Al-Aqsa (Masjid al Aqsa) sejak tahun 1967, termasuk kebakaran yang serius pada tahun 1969, yang menghancurkan sayap selatan, dan penemuan tersebut, pada tahun 1981, terowongan kuno di bawah struktur masjid yang beberapa arkeolog percaya telah melemahkan struktur bangunan di Al Aqsa (Haram ash-Sharif). Beberapa pendukung Palestina telah membuat pernyataan menyatakan bahwa terowongan itu kembali dibuka dengan maksud menyebabkan runtuhnya masjid.
  6. 6. Israel menganggap laporan harus benar-benar tak berdasar dan tak berdasar, dan untuk sengaja dimaksudkan untuk menghasut agresi dan kekacauan publik, dan menyatakan ini dalam pidato tahun 1996 di PBB. Pemerintah Israel mengklaim memperlakukan tempat- tempat suci Muslim dan Kristen dengan sangat hormat.(B) Pertanyaan Pengungsi Palestina. Jumlah warga Palestina yang diusir atau lari dari Israel setelah pembentukannya dan keturunan mereka sekarang berdiri di sekitar empat juta. Perunding Palestina sejauh ini bersikeras bahwa pengungsi, dan semua mereka keturunan, dari perang tahun 1948 dan 1967 memiliki hak untuk kembali ke tempat di mana mereka tinggal sebelum tahun 1948 dan 1967, termasuk mereka yang berada dalam tahun 1949 garis Gencatan Senjata, mengutip Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan Majelis Umum PBB Resolusi 194 sebagai bukti. Inisiatif Perdamaian Arab tahun 2002 menyatakan bahwa mengusulkan kompromi quot yang cukup resolutionquot, dari masalah pengungsi. Meskipun banyak orang Israel yang terbuka untuk berkompromi dalam masalah ini, dengan cara seperti reparasi moneter dan inisiatif keluarga reunifikasi yang ditawarkan oleh Ehud Barak di Camp David KTT 2000, mayoritas Israel menemukan yang tepat, literal komprehensif kembali bagi para pengungsi Palestina untuk menjadi tidak dapat diterima. Argumen yang paling umum diberikan untuk oposisi ini adalah: (i) Pemerintah Israel menegaskan bahwa masalah pengungsi Arab sebagian besar disebabkan oleh penolakan semua pemerintah Arab kecuali Yordania untuk memberikan kewarganegaraan kepada orang Arab Palestina yang tinggal dalam batas- batas negara-negara . Hal ini telah menghasilkan banyak kemiskinan dan masalah- masalah ekonomi dari para pengungsi, menurut dokumen MFA. Ada masalah pengungsi lainnya jauh lebih besar setelah Perang Dunia II yang akhirnya diselesaikan, sementara satu ini bertahan. (ii) Mengenai asal para pengungsi Palestina, versi resmi dari pemerintah Israel adalah bahwa selama Perang 1948, Komite Tinggi Arab dan negara-negara Arab mendorong Palestina untuk melarikan diri dalam rangka untuk membuatnya lebih mudah untuk kemenangan negara Yahudi atau bahwa mereka melakukannya untuk menghindari perkelahian dengan ketakutan. Narasi Palestina adalah bahwa pengungsi tanpa sengaja diusir dan direbut oleh milisi Yahudi dan oleh tentara Israel, menyusul rencana ested bahkan sebelum perang. Sejarawan belum memecahkan masalah ini belum dan masih memperdebatkan penyebab eksodus 1.948 Palestina. (iii) preseden hukum sejarah dari Timur Tengah mendukung anggapan ini. Karena tidak ada satupun dari 900.000 pengungsi Yahudi yang melarikan diri anti-Semit kekerasan di dunia Arab yang pernah kompensasi atau dipulangkan oleh negara-negara bekas tempat tinggal mereka-tidak ada keberatan dari pihak Arab pemimpin-preseden telah ditetapkan dimana itu adalah tanggung jawab bangsa yang menerima para pengungsi untuk mengasimilasi mereka. Israel Kebanyakan menganggap bahwa masuknya jutaan
  7. 7. pengungsi miskin (hampir tidak ada dari mereka benar terintegrasi dengan sekitarnya negara Arab) hanya akan melebihi sumber daya wilayah tersebut berkurang. (Iv) Meskipun Israel menerima hak dari Diaspora Palestina untuk kembali ke negara Palestina baru, mereka kembali ke Israel akan menjadi bahaya besar bagi stabilitas negara Yahudi, masuknya pengungsi Palestina akan mengarah pada kehancuran negara Israel. Karena hak kembali akan membuat mayoritas Arab di Israel, hal ini pada dasarnya akan menyegel nasib negara Yahudi. (V) Titik Israel tradisional pandang menyatakan bahwa para pemimpin Arab mendorong orang-orang Arab Palestina mengungsi juga telah dibantah oleh para sejarawan baru, yang bukan telah menunjukkan bukti yang menunjukkan akan para pemimpin Arab untuk penduduk Arab Palestina untuk tetap tinggal. (Vi) Hukum Israel Kembali yang memberikan kewarganegaraan kepada setiap orang Yahudi dari mana saja di dunia dipandang oleh sebagian orang sebagai diskriminasi terhadap non-Yahudi dan terutama untuk Palestina yang tidak dapat mengajukan permohonan kewarganegaraan tersebut maupun kembali ke wilayah dari mana mereka mengungsi atau kiri. (Vii) Dasar hukum terkuat dalam masalah ini adalah Resolusi PBB 194, yang diadopsi pada tahun 1948. Ini menyatakan bahwa, quot; para pengungsi yang ingin kembali ke rumah mereka dan hidup damai dengan tetangga mereka harus diijinkan untuk melakukannya pada tanggal praktis paling awal, dan kompensasi yang harus dibayar untuk milik mereka memilih untuk tidak kembali dan untuk kehilangan atau kerusakan harta benda yang di bawah prinsip-prinsip hukum internasional atau ekuitas, harus dibuat baik oleh Pemerintah atau otoritas responsible.quot, PBB Resolusi 3236 quot; menegaskan kembali juga hak asasi rakyat Palestina untuk kembali ke rumah mereka dan properti dari mana mereka telah mengungsi dan tumbang, dan panggilan untuk returnquot mereka;. Resolusi 242 dari PBB menegaskan perlunya quot; mencapai penyelesaian yang adil masalah pengungsi, quot; Namun, Resolusi 242 tidak menentukan bahwa quot tersebut, cukup settlementquot, harus atau harus dalam bentuk hak Palestina literal pengembalian.(C) Pemukiman Israel. Dalam tahun-tahun setelah Perang Enam Hari, dan terutama pada 1990- an selama proses perdamaian, Israel kembali ested masyarakat hancur pada tahun 1929 dan 1948 serta berbagai ested baru pemukiman di Tepi Barat. Pemukiman-pemukiman sekarang rumah bagi sekitar 350.000 orang. Sebagian besar permukiman berada di bagian barat dari Tepi Barat, sementara yang lain jauh ke dalam wilayah Palestina, menghadap kota-kota Palestina. Pemukiman-pemukiman telah menjadi lokasi konflik antarkomune banyak. Desakan oleh beberapa orang Palestina bahwa semua komunitas Yahudi di dalam wilayah untuk menjadi bagian dari negara Palestina dihapus. Ini termasuk masyarakat kuno
  8. 8. (Hebron), masyarakat hancur pada tahun 1948 dan sejak re-ested (Gush Etzion), dan permukiman est sejak tahun 1967. Posisi Palestina terhadap orang Yahudi di Kota Tua Yerusalem tidak jelas. Masalah permukiman Israel di Tepi Barat dan, sampai tahun 2005, Jalur Gaza telah digambarkan sebagai hambatan bagi resolusi damai atas konflik tersebut, oleh media internasional, serta komunitas politik internasional (termasuk Amerika Serikat, Inggris .., dan Uni Eropa Para pelaku juga disebut pemukiman ilegal di bawah hukum internasional, selanjutnya, Mahkamah Internasional maupun internasional dan hak asasi manusia Israel organisasi mempertimbangkan pemukiman ilegal Namun ini ditolak Israel, beberapa sarjana dan komentator setuju, mengutip tren historis baru-baru ini untuk mendukung argumen mereka, belum mengubah pandangan masyarakat internasional dan organisasi hak asasi manusia Pada 2006, 267.163 orang Israel tinggal di dalam Tepi Barat dan Yerusalem Timur.. Pembentukan dan perluasan pemukiman di Tepi Barat dan (pada saat itu, para) Jalur Gaza telah digambarkan sebagai pelanggaran terhadap Konvensi Jenewa keempat oleh Dewan Keamanan PBB dalam beberapa resolusi Uni Eropa dan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mempertimbangkan pemukiman ilegal.. Pendukung permukiman membenarkan legalitasnya menggunakan argumen berdasarkan Pasal 2 dan 49 dari Konvensi Jenewa keempat, serta Dewan Keamanan PBB Resolusi 242 Pada tingkat praktis, beberapa keberatan disuarakan oleh Palestina adalah bahwa pemukiman mengalihkan sumber daya yang dibutuhkan oleh kota-kota Palestina, seperti subur. tanah, air, dan sumber daya lainnya,. dan, bahwa kemampuan pemukiman Mengurangi Palestina untuk bepergian secara bebas melalui jalan lokal, karena pertimbangan keamanan Pada tahun 2005, unilateral pelepasan Israel rencana, proposal yang diajukan oleh Perdana Menteri Israel Ariel Sharon, diberlakukan. Semua warga Yahudi di Jalur Gaza dievakuasi, dan semua bangunan tempat tinggal dibongkar mediator Berbagai dan perjanjian yang diusulkan berbagai telah menunjukkan beberapa derajat keterbukaan ke Israel mempertahankan beberapa bagian dari permukiman yang saat ini ada di Tepi Barat,. keterbukaan ini didasarkan pada berbagai pertimbangan, seperti: keinginan untuk menemukan nyata kompromi antara klaim teritorial Israel dan Palestina, posisi Israel bahwa perlu untuk mempertahankan beberapa tanah Tepi Barat dan permukiman sebagai penyangga jika terjadi agresi pada masa depan, dan posisi Israel bahwa beberapa pemukiman yang sah, karena mereka mengambil bentuk ketika ada diplomatik operasi pengaturan, dan dengan demikian mereka tidak melanggar kesepakatan apapun. Presiden George Bush telah menyatakan bahwa ia tidak mengharapkan Israel untuk kembali sepenuhnya ke baris 1949 gencatan senjata, karena quot; realitas baru di lapangan. Salah satu kompromi utama rencana yang diajukan oleh pemerintahan Clinton akan memungkinkan Israel untuk menyimpan beberapa permukiman di Tepi Barat, khususnya yang berada di blok besar di dekat perbatasan pra-1967 dari Israel. Sebagai gantinya, Palestina akan menerima beberapa konsesi tanah di bagian lain negara.(D) Keamanan. Tanpa Tepi Barat, Israel akan hanya sembilan mil di pada titik tersempit, dekat dengan pusat populasi terbesarnya. Takut bahwa ini akan meninggalkannya rentan terhadap
  9. 9. serangan di masa depan oleh aliansi Arab banyak. Selain itu, seperti tentara akan berjuang dari tempat yang lebih tinggi dari Tepi Barat, dan akan menemukan invasi dibuat lebih mudah, karena tidak perlu menyeberangi Sungai Yordan. Ancaman roket Qassam ditembakkan dari wilayah Palestina ke Israel juga menjadi perhatian besar. Pada tahun 2006 - satu tahun setelah pelepasan Israel dari Jalur Gaza - Pemerintah Israel mencatat 1.726 peluncuran tersebut, lebih dari empat kali jumlah roket ditembakkan pada tahun 2005. Banyak orang Israel melihat ini sebagai bukti bahwa otonomi Palestina yang lebih besar selalu datang dengan mengorbankan kemampuan Israel untuk mempertahankan diri terhadap ancaman dari wilayah Palestina. Sebaliknya, banyak kalangan yakin bahwa konsesi Israel akan mengakibatkan mengurangi gesekan antara Israel dan Palestina, dan bahwa hal ini pada gilirannya akan membawa pengurangan kekerasan.(E) Borders dan Status Internasional. Di masa lalu Israel telah menuntut kontrol atas penyeberangan perbatasan antara wilayah Palestina dan Yordania dan Mesir, dan hak untuk mengatur kontrol impor dan ekspor, menegaskan bahwa Israel dan wilayah Palestina adalah ruang ekonomi tunggal. Palestina bersikeras pada wilayah yang berdekatan yang pada gilirannya akan pecah kedekatan teritorial yang ada Israel. Dalam perjanjian sementara yang dicapai sebagai bagian dari Persetujuan Oslo, Otoritas Palestina telah menerima kontrol atas kota-kota (area) sedangkan pedesaan sekitarnya telah ditempatkan di bawah keamanan Israel dan pemerintahan sipil Palestina (Area B) atau kontrol Israel lengkap (di Area C) . Israel telah membangun jalan raya tambahan untuk memungkinkan Israel untuk melintasi daerah tanpa memasuki kota-kota Palestina. Daerah awal di bawah kontrol Otoritas Palestina yang beragam dan non-contiguous. Daerah telah berubah dari waktu ke waktu karena negosiasi selanjutnya, termasuk Oslo II, Wye River dan Sharm el-Sheik. Menurut Palestina, daerah terpisah membuat tidak mungkin untuk menciptakan suatu bangsa yang layak dan gagal untuk memenuhi kebutuhan keamanan Palestina, Israel telah menyatakan kesepakatan tidak ada penarikan dari beberapa B Area, sehingga tidak ada pengurangan pembagian wilayah Palestina, dan lembaga dari sistem rahasia yang aman, tanpa pos-pos pemeriksaan Israel, antara bagian. Karena kekerasan Palestina meningkat terhadap pendudukan rencana ini di penundaan. Jumlah pos pemeriksaan telah meningkat, yang dihasilkan adalah bom bunuh diri lebih sejak awal musim panas tahun 2003. Tidak ada pihak telah dipublikasikan proposal untuk akhir peta. (Beberapa peta telah bocor ini,. Yang dimaksudkan untuk menunjukkan proposal Israel, yang terkenal datang dari Israel dan Palestina). (F) Divisi Sumber Daya Air dan. Palestina mencatat, sebagai salah satu keprihatinan mereka paling sentral, bahwa masyarakat mereka harus diberikan tanah dan sumber daya dengan kedekatan yang cukup untuk memberi mereka sebuah masyarakat yang layak, dan bahwa mereka karena itu tidak boleh dipaksa untuk menyerah terlalu banyak sumber daya ke Israel, karena hal ini mungkin menyebabkan keruntuhan ekonomi. Di Timur Tengah, air merupakan sumber keprihatinan politik yang besar. Sejak Israel menerima banyak air dari dua akuifer besar yang tergeletak di Jalur Hijau, penggunaan air ini telah diperdebatkan dalam konflik Israel-Palestina. Sejak beberapa sumur yang digunakan untuk menarik ini terletak air dalam
  10. 10. wilayah Otoritas Palestina, ada banyak orang yang mempertanyakan legalitas mereka menggunakan air untuk kebutuhan Israel. Tapi kritik dari titik ini argumen bahwa meskipun Israel menarik air dari daerah-daerah, juga melayani Tepi Barat dengan 40 MCMs - 77% dari konsumsi. Sementara konsumsi Israel air ini telah menurun sejak mulai pendudukan Tepi Barat, masih mengkonsumsi sebagian besar dari itu: pada 1950-an, Israel mengkonsumsi 95% dari output air dari akuifer Barat, dan 82% dari yang diproduksi oleh akuifer Northeastern. Air ini ditarik sepenuhnya pada sisi sendiri Israel dari perbatasan pra- 1967. Pada tahun 1999, angka ini menurun menjadi 82% dan 80%, masing-masing. Akhirnya, Israel mengutip Accord Oslo II. Dalam perjanjian ini, kedua belah pihak sepakat untuk mempertahankan quot; jumlah yang ada pemanfaatan dari resources.quot tersebut; Dengan demikian, Otorita Palestina tegas est legalitas dari produksi air Israel di Tepi Barat. Selain itu, Israel berkewajiban dirinya dalam perjanjian ini untuk menyediakan air untuk melengkapi produksi Palestina, dan selanjutnya setuju untuk mengizinkan pengeboran Palestina tambahan dalam akuifer Timur. Banyak warga Palestina melawan bahwa Oslo II perjanjian ini dimaksudkan untuk menjadi resolusi sementara dan bahwa itu tidak dimaksudkan untuk tetap berlaku lebih dari satu dekade kemudian. Memang namanya quot; The Agreement.quot Sementara Israel-Palestina, perjanjian ini juga est hak Otoritas Palestina untuk mengeksplorasi dan mengebor untuk gas alam, bahan bakar dan minyak bumi dalam wilayahnya dan wilayah perairan. Hal ini juga digambarkan istilah utama perilaku mengenai peraturan tentang fasilitas para pihak.BAGIAN 3 ISU utama pertentangan22. Berbagai kekhawatiran telah menjadi isu yang menonjol antara kedua belah pihak dalam hal sedang berlangsung sehari-hari interaksi, dan tindakan oleh salah satu pihak terhadap lainnya.23. Hasutan untuk Kekerasan dan Sikap Masyarakat dalam Masyarakat Palestina. Salah satu isu utama bagi Israel adalah kekhawatiran mereka bahwa pemimpin Palestina kunci telah dipromosikan hasutan terhadap keseluruhan dan non- penerimaan Israel, termasuk promosi kekerasan terhadap Israel. Israel telah menunjuk pernyataan utama oleh Palestina di media, dan organisasi masyarakat yang muncul untuk mempromosikan kekerasan terhadap non-dan penerimaan Israel.24. Hukuman kolektif. Organisasi hak asasi manusia dan Palestina mengklaim bahwa beberapa tindakan diklaim oleh Angkatan Pertahanan Israel menjadi untuk keamanan sebenarnya merupakan hukuman kolektif yang tidak semestinya. Ini termasuk tindakan militer ofensif Israel yang menegaskan ditargetkan pada personel dan fasilitas teroris, dan penurunan yang signifikan dari listrik ke Gaza.25. Dalam sejarah, para pendukung Palestina telah menggunakan istilah untuk label tindakan tertentu militer Israel di Tepi Barat dan Jalur Gaza, dan kebijakan Israel menghancurkan
  11. 11. rumah-rumah pembom bunuh diri atau teroris bertanggung jawab atas kematian Israel. Israel berhenti menggunakan praktek, yang berasal dari zaman Mandat Inggris, pada bulan Februari 2005. Klaim hukuman kolektif juga telah diperluas untuk mencakup sistem ekstensif Israel hambatan internal dan pos pemeriksaan di tanah Palestina. Israel menegaskan hal tersebut diperlukan untuk menghambat kegiatan teroris.26. Banyak organisasi kemanusiaan telah mengkritik penyumbatan Israel di Gaza yang intensif pada bulan Januari 2008 sebagai bentuk hukuman kolektif ilegal di bawah Konvensi Jenewa yang Israel merupakan salah satu pihak. Organisasi-organisasi termasuk Amnesty International, Save the Children, Care International dan Christian Aid. Namun, beberapa berpendapat penggunaan dari quot panjang; punishmentquot kolektif, hanya quot a; manipulasi bahasa internasional lawquot, dan telah diberhentikan oleh beberapa pakar hukum dan komentator. Perdebatan tentang Blokade Gaza. Pemerintah Israel yang dipotong aliran bahan bakar dan listrik ke Jalur Gaza juga telah disebut hukuman kolektif dari penduduk sipil, yang melanggar kewajiban Israel berdasarkan hukum perang. Mulai Februari 7 Mei 2008, Pemerintah Israel mengurangi listrik itu menjual langsung ke Gaza. Hal ini mengikuti putusan Pengadilan Tinggi Israel keputusan Kehakiman, yang diadakan, sehubungan dengan jumlah bahan bakar industri dipasok ke Gaza, itu, "menunjukkan Klarifikasi yang kami buat bahwa pasokan solar industri ke Jalur Gaza di musim dingin bulan tahun lalu adalah sebanding dengan jumlah responden bahwa saat ini berusaha untuk memungkinkan ke Jalur Gaza. Fakta ini juga menunjukkan bahwa jumlah yang wajar dan cukup untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan penting di Jalur Gaza "The Jerusalem Post menyatakan bahwa Palestina telah membunuh dua warga Israel dalam proses penyampaian bahan bakar ke Pemerintah. Sebuah gerakan perdamaian poster: bendera Israel dan Palestina dan perdamaian kata dalam bahasa Arab dan Ibrani. Pada tahun 1993, pejabat Israel yang dipimpin oleh Yitzhak Rabin dan pemimpin Palestina dari Organisasi Pembebasan Palestina yang dipimpin oleh Yasser Arafat berusaha untuk menemukan solusi damai melalui apa yang dikenal sebagai proses perdamaian Oslo. Menurut sumber-sumber Palestina, wilayah yang tersisa akan berada di bawah kendali Palestina, namun daerah-daerah tertentu akan rusak oleh jalan pintas Israel dan pos pemeriksaan.Clinton menyalahkan Arafat atas kegagalan KTT Camp David. Rencana ini tidak berusaha untukmenyelesaikan pertanyaan-pertanyaan sulit seperti nasib Yerusalem atau permukiman Israel,tetapi meninggalkan bahwa untuk dinegosiasikan pada tahap selanjutnya dari proses.

×